Anda di halaman 1dari 23

DEKONSTRUKSI Seiring pergerakan waktu, pergerakan pendulum dalam berbagai bidang ilmu pengetahuan mengalami berbagai bentuk evolusi.

Sebagaimana yang telah ditelaah secara menyeluruh, ilmu pengetahuan sendiri merupakan sebuah akumulasi fakta, teori dan metode yang dihimpun oleh para tokoh tertentu sebagai pencetus ilmu tersebut dalam suatu metode tertentu (Norberg-Schulz, 1984). Demikian pula dalam bidang arsitektur, Lloyd & Scott (1997) menyebutkan bahwa perkembangan arsitektur sejalan dengan kebudayaan manusia baik pola pikir maupun pola hidupnya.

Dalam perkembangan arsitektur pada era post-modern, terdapat beberapa kelompok pemikiran. Seperti yang disebutkan oleh Sugiharto (1996), ada satu kelompok yang lebih memfokuskan pada pemikiran yang terkait erat dengan dunia sastra dan persoalan linguistik. Pemikiran dari kelompok ini cenderung hendak mengatasi sebuah gambaran dunia modern melalui gagasan yang sama sekali anti gambaran dunia. Kata kunci yang populer untuk kelompok ini adalah dekonstruksi.

Dekonstruksi dalam Arsitektur Dekonstruksi sendiri adalah sebuah konsep filosofi Perancis yang diturunkan oleh Jacques Derrida, seorang filsuf Perancis, yang dalam aplikasi terapannya tidak mudah disampaikan sebagaimana pemahaman yang baku mengenai konstruksi, destruksi, dan rekonstruksi. Derrida mengajak semua orang termasuk arsitek untuk merenungkan kembali hakekat sesuatu karya agar berbicara menurut pesona dan kapasitasnya masing masing. Keseluruhan ini berangkat dari suatu metoda komposisi. Derrida menyebutkannya dalam merajut rangkaian hubungan hubungan keterkaitan. Dalam tekniknya terdapat beberapa teknik dan terminologi yang perlu klarifikasi di sini. Usaha demikian diharapkan dapat memperjelas korelasi antara dekonstruksi dengan arsitektur. Diskontinuitas serta putusnya linearitas menghadirkan permainan dalam setiap komposisi karena apa yang digagas dan dibangun tidaklah berdiri sendiri (Adorno, 1997). Gagasan yang dituangkan dalam komponen komposisi yang sebenarnya dikutip dari rujukan di tempat lain. Bentuk atau rupa material konstruksi - lokasi. Jadi tidak pernah komponen komposisi berdiri sendiri yang lahir dan tercipta dari ruang hampa. Differance mengangkat permasalahan komposisi yang terdiri atas citatioans atau kutipan kutipan ke dalam suatu komposisi. Dengan komposisi sebenarnya orang melihat dan merasakan suatu representsi pentunjuk yang hadir dengan rujukan yang tidak hadir (entah di mana). Komposisi ini memberikan suatu gambaran fragmen fragmen dari sumbernya yang meng-ada di suatu lokasi dan tampil seolah olah utuh dan stabil sebagai sosok mandiri. Rujukan gagasan bentuk atau rupa misalnya, tidak pernah lepas dari keinginan untuk memenuhi kebutuhan manusia. Atas dasar merujuk pada sumber sumber tidak hadir itulah sebuah komposisi meng-

ada. Dengan itu pula apa yang hadir sebenarnya memberikan jejak kepada sumber sembernya. Interpretasi komposisi menurut prinsip differance tidak mungkin dilakukan tanpa membaca atau menelusuri jejak jejak yang hadir ke dalam sumber mereka. Hasil dari komposisi yang lahir dengan hadirnya jejak jejak tersebut oleh Derrida dalam Adorno (1997) disebut dissemination. Dalam aspek kajian fenomenologi, dekonstruksi dipandang sebagai upaya atau metoda kritis, tidak hanya berupaya merombak dan menstrukturkan kembali berbagai bangunan teori atau karya - karya lewat elemen, struktur, infrastruktur maupun konteksnya. Lebih dari itu, kekuatan kekuatan yang berperan pada konsep yang bersangkutan akan: dilucuti segala macam atributnya, dikupas habis, dilacak asal usul dan perkembangannya, dicari keterkaitannya dengan konsep konsep lain, digelar kemungkinan kemungkinan posisi maupun kontribusinya terhadap segala hal. Semua proses tersebut dimaksudkan untuk membangun kembali karakteristik fenomenalnya. Dalam pembangunan kembali tersebut, ekspose dari interplay kekuatan kekuatan melalui kontradiksi kontradiksi, kesenjangan kesenjangan, decomposition, disjunction, discontinuity, dan deformation, merupakan cara untuk memperlihatkan kemungkinan kemungkinan ada dan mengada. Arsitektur dekonstruksi merupakan pengembangan dari arsitektur modern. Munculnya arsitektur dekonstruksi sekitar tahun 1988 dalam sebuah diskusi Academy Forum di Tate Gallery, London. Kemudian disusul oleh pameran di Museum of Art, New York dengan tema Deconstructivist Archiecture yang diorganisir oleh Philip Johnson dan terdapat tujuh arsitek yang menampilkan karya-karyanya, yaitu; Peter Esienman, Bernard Tschumi, Daneil Libeskind, Frank Gerhy, Zaha Hadid, Rem Koolhaas, dan Coop Himmelblau. Gejala Dekon dalam arsitektur telah menjadi tema perdebatan yang hangat dengan karya-karyanya yang mendobrak aturan-aturan yang berlaku. Pada 8 April 1988 dalam international Symposium on Deconstruction yang diselenggarakan oleh Academy Group di Tate Gallery, dikukuhkan bahwa dekonstruksi bukanlah gerakan yang tunggal atau koheren, meski banyak diwarnai oleh kemiripan kemiripan formal di antara karya arsitek yang satu dengan yang lainnya. Dekonstruksi tidak memiliki ideologi ataupun tujuan formal, kecuali semangat untuk membongkar kemapaman dan kebakuan. Aliran dekonstruksi mulanya berkembang di kalangan arsitek Perancis dan Inggris, kemudian oleh Philip Johnson dan Mark Wigley melalui sebuah pameran yang bertema deconstructivist Architecture yang di selenggarakan di Museum of Art, New York, tanggal 23 Juni 30 Agustus 1988 mencetuskan dekonstruktivisme yang lebih berkonotasi pragmatis dan formal serta berkembang di Amerika. Telaah dan pemahaman dekonstruksi memerlukan suatu kesiapan untuk belajar menerima beberapa kemungkinan phenomena. Syarat dari semua ini berdiri di atas keterbukaan dan kesabaran. Keterbukaan membiarkan phenomena berbicara langsung tanpa prekonseosi. Kesabaran memberikan ruang kepada orang untuk mendengar lebih cermat dan seksama. Deconstruction sebuah konsep Perancis yang diturunkan oleh Jacques Derrida (lahir 1921) tidak mudah disampaikan sebagaimana pemahaman orang tentang konstruksi,

destruksi, dan rekonstruksi. Derrida mengajak semua orang termasuk arsitek untuk merenungkan kembali hakekat sesuatu karya agar berbicara menurut pesona dan kapasitasnya masing masing. Keseluruhan ini berangkat dari suatu metoda komposisi. Derrida menyebutkannya dalam merajut rangkaian hubungan hubungan. Dalam tekniknya terdapat beberapa teknik dan terminologi yang perlu klarifikasi di sini. Usaha demikian diharapkan dapat memperjelas hubungan Deconstruction dan Rancang bangunan. Konsep utama memproduksi atau mengadakan karya bertolak dari konsep yang oleh Derrida pada kasus literatur disebut differance. Dalam rancang bangun konsep ini tidak dapat dipahami sebagai suatu pendekatan yang membuka pemikiran bahwa karya bukanlah semata mata representasi yang direduksi sebagai alat menyampaikan gagasan atau pesan. Merancang karya diharapkan memberi peluang agar kemungkinannya berbicara bisa merdeka dari prinsip dominasi. Differance memahami setiap komponen bahkan elemen dari komposisi sebagai suatu potensi yang tidak terpisahkan keberadaan, peran dan fungsinya dalam kesemestaan. Artinya mereka tidak hanya sebagai suatu alat untuk menunjuk pada sesuatu gagasan atau ingatan atau nilai tertentu. Diferance memberikan pemahaman baru bagaimana melihat elemen rancangan rancang bangun dalam sebagai batas batas wilayah yang mengkaitkan : manusia-material-konstruksi-rupa/bentuk dan tempat. Rancang bangunan sebagai suatu keutuhan dan aspek aspeknya adalah jejak jejak dari suatu kesemestaan yang mampu berbicara sendiri sebagai pembangun pemahaman dunia. Seperti halnya suatu text rancang bangunan marupakan suatu komposisi yang berosilasi di antara hadir dan absen. Dengan osilasi tersebut terjalin suatu yang terputus putus sebagaimana pemahaman kita sebenarnya akan dunia ini. Diskontinuitas dan putusnya linearitas menghadirkan permainan dalam setiap komposisi karena apa yang digagas dan dibangun tidaklah berdiri sendiri. Gagasan yang dituangkan dalam komponen komposisi yang sebenarnya dikutip dari rujukan di tempat lain. Bentuk/rupa material-konstruksi-lokasi. Jadi tidak pernah komponen komposisi berdiri sendiri yang lahir dan tercipta dari ruang hampa. Differance mengangkat permasalahan komposisi yang terdiri atas citatioans atau kutipan kutipan ke dalam suatu komposisi. Dengan komposisi sebenarnya orang melihat dan merasakan suatu representsi petunjuk yang hadir dengan rujukan yang tidak hadir ( entah di mana ). Komposisi ini memberikan suatu gambaran fragmen fragmen dari sumbernya yang mengada di suatu lokasi dan tampil seolah olah utuh dan stabil sebagai sosok mandiri. Rujukan gagasan bentuk/rupa misalnya, tidak pernah lepas dari keinginan untuk melayani kebutuhan manusia. Atas dasar merujuk pada sumber sumber tidak hadir itulah sebuah komposisi meng-ada. Dengan itu pula apa yang hadir sebenarnya memberikan jejak kepada sumber sembernya. Interprestasi komposisi menurut prinsip differance tidak mungkin dilakukan tanpa membaca atau menelusuru jejak jejak yang hadir ke sumber sumber mereka. Hasil dari komposisi yang lahir dengan hadirnya jejak jejak tersebut oleh Derrida disebut Dissemination. Deconstruction sebagai upaya atau metoda kritis, tidak hanya berupaya membongkar bangun bangun teori atau karya lewat elemen, struktur, infrastruktur maupun

contextnya. Lebih dari itu, kekuatan kekuatan yang berperan pada konsep yang bersangkutan akan: dilucuti atribut atributnya, dikupas habis hingga telanjang bulat, dilacak asal usul dan perkembangannya, dicari kaitan kaitannya dengan konsep konsep lain, digelar kemungkinan kemungkinan posisi maupun kontribusinya terhadap apa saja. Semua proses pembongkaran tersebut dimaksudkan untuk membangun kembali karakteristik phenomenalnya. Dalam pembangunan kembali tersebut, ekspose dari interplay kekuatan kekuatan melalui : kontradiksi kontradiksi, kesenjangan kesenjangan, decomposition, disjunction, discontinuity, dan deformation, merupakan cara untuk memperlihatkan kemungkinan kemungkinan ada dan mengada. Daya tarik deconstruction bagi dunia rancang bangun terletak di dalam cara melihatnya bahwa ruang dan bentuk adalah tempat kejadian yang selayaknya terbuka bagi yang mungkin dan yang tidak mungkin. Derrida secara jelas menolak gagasan bahwa penerapan deconstruction akan menjadi semacam aliran atau langgam baru pada seni bangunan. Tetapi pada kenyataannya adalah tidak bisa dipungkiri bahwa apa yang disebut arsitektur dekonstruksi akan memberikan dan membawa arsitek kepada arah dan gerakan yang baru Tokoh Arsitek : Jacques Derrida Post structuralism dianalogikan dengan suatu teks atau bahasa. Sebuah kata terstruktur menjadi sebuah bahasa yang dapat membentuk sebuah interpretasi/penafsiran. Pada pengertian ini, Jacques terpengaruh oleh tokoh pendapat Ferdinand de Saussure,that meaning was to be found within the structure of a whole language rather than in the analysis of individual words. Jacques juga berpendapat bahwa kita tidak bisa mendapatkan akhir dari penafsiran sebuah kalimat-sebuah kebenaran, karena semua kalimat memiliki banyak arti dan berbeda-beda. Tetapi ada sebuah kemugkinan tentang penafsiran yang berlawanan dan tidak ada suatu jalan yang tidak tertafsirkan untuk menjelaskan keberadaan penafsiran yang berlawanan ini. Jacques mengembangkan paham dekonstruksi untuk uncovering interpretasi/penafsiran teks yang beragam. Semua kalimat memiliki ambiguitas sehingga untuk mendapatkan final interpretation adalah sesuatu yang mustahil. Post structuralism : Deconstruction Filosofis panutan : Plato, FreudRousseau, Saussure Sebagai sebuah konsep, Dekonstruksi adalah semangat. Gagasan Derrida adalah ide untuk melakukan perlawanan untuk selamanya. Ia bersifat anti-kemapanan. Itu artinya, ia juga tidak mencari sebuah kemapanan baru. Sebagai sebuah energi, Dekonstruksi berkehendak melenting bebas tidak beraturan. Ia bukan logos, jadi jangan jadikan sebuah konstruksi. Benar bahwa Dekonstruksi Derrida telah diadopsi dalam arts. Dalam seni instalasi, dalam politik, juga dalam arsitektur. Namun demikian, Dekonstruksi bukanlah sebuah logos, ia bukanlah sebuah pakem. Melainkan, sebuah dorongan untuk memberontak. Aku ingin menggunakan analogi bangunan rumah: Dalam rangka bangunan pasti ada beberapa sambungan, misalnya saja di atap. Nah, dekonstruksi adalah upaya untuk
1.

mengupas plester-plester atau plafonnya, kemudian kita mengamati dengan teliti setiap sambungan rangka bangunan hingga kita menemukan kesalahan-kesalahan di setiap sambungan. Itulah dekonstruksi; menunjukkan kesalahan. Dengan terus-menerus. Mencari sebuah kesadaran, kritis, dan wataknya ; membangunkan! Tetapi tidak akan pernah mencapai konstruksi baru, dan tidak akan pernah selesai.

2. Bernard Tschumi Dekonstruksi merupakan Analisis (dari tanpa menjadi apa) Architecture of events : tak ada arsitektur tanpa events, tanpa action, tanpa activity, tanpa function; arsitektur harus terlihat sebagai kombinasi ruang, events dan pergerakan, tanpa hirarki atau preseden apapun diantara ketiganya Arsitektur menggabungkannya dalam kombinasi preseden programatik 1. Crossprogramming : penerapan suatu program pada suatu konfigurasi ruang yang tidak semestinya, misal : kafe untuk sinema. 2. Transprogramming : mengkombinasikan 2 program kegiatan tanpa memperdulikan ketidaksesuaian, misal : perpustakaan dan sinema 3. Disprogramming : mengkombinasikan 2 program sehingga konfigurasi spasial program A mengkontaminasi program dan konfigurasi spasial program B; misal : program sinema untuk fasilitas komersial.

3. Coop Himelb(l)au Prosedur kerja : menerpkan teori generative power of language (pemahahaman yang diambil dari Jacques) Penerapannya : Kedua memulai proses rancangan dengan obrolan yang berkepanjangan yang disertai dengan coretan terus menerus sampai tindakan komunikatif tertentu mereka berhenti dan sketsa (coretan) dihasilkan. 4. Eisenman Gianni Vattimo was talking about, with weak forms, la forma debole, which means that image is not so important but ideas are. What I'm trying to do is to express ideas in my work, so that when people experience the work they say 'why is it like this?' (Pendapat eisenmen) contoh : Dianalogikan seperti sebuah film. Pada umumnya orang film menonjolkan sisi visual tetapi eisenmen berpendapat bahwa menikmati sebuah film tidak hanya menggunakan visual saja. Sehingga einsmen menganalisis bahwa sebuah film seharusnya juga dinikmati melalui indra lainnya dengan porsi yang lebih besar daripada indra visual 2. Analogi seperti sebuah ruang. Eismen ingin membuat sebuah ruang dengan pemikiran dari tanpa menjadi ada.
1.

ARSITEKTUR DEKONSTRUKSI

Anda kenal dengan teori Dekonstruksi? Bagi anak-anak filsafat, istilah ini tentu tidak asing lagi. Bagi yang belum tahu, Jacques Derrida itulah pendiri teori Dekonstruksi. Ia adalah filsuf kontomporer yang lahir pada 15 Juli 1930 dan meninggal pada 8 Oktober 2004. Untuk mengenang masa hidupnya. PENAFSIRAN DEKONSTRUKSI Setelah 20 tahun sejak karya Jacques Derrida diterbitkan.Karyanya mulai tampil dalam uraian arsitektural. Sepertinya ini merupakan uraian terakhir untuk melibatkan namanya. Bacaannya nampak jauh dari teks aslinya, tambahan akhir tentang apa yang disebut puncak penafsiran. Arsitektur dipahami sebagai perwakilan dekonstruksi, perwakilan nyata dari ide yang abstrak. Penerimaan karya Derrida sepertinya mengikuti jalur klasik dari ide menjadi bentuk yang nyata, dari teori awal ke praktek akhir, dari adanya pemikiran menuju perwujudannya. Arsitektur, yang merupakan uraian yang paling nyata, nampaknya paling banyak dialihkan dari karya aslinya, keraguan dalam aplikasi, aplikasi yang terakhir, ornamen penggambaran yang tidak dapat mempengaruhi tradisi substansial yang ditambahkan, lapisan yang menutupi lebih banyak daripada yang diungkapkan. Arsitektur tidak pernah bisa menjadi tambahan karena ide tambahan itu bersifat arsitektural.Dekonstruksi tidak lebih daripada subversi dari logika tambahan yang sangat berperan dalam jenis pemikiran tertentu mengenai pemikiran. Orang tidak bisa mengarahkan penafsiran di luar dekonstruksi atau arsitektur. Masalahnya menjadi semakin rumit.

Tidak ada titik awal yang higienis, tidak ada logika terbaik untuk diterapkan, tidak ada prinsip yang bisa ditemukan untuk mengatur uraian arsitektural atau uraian dekonstruktif. Namun demikian terjadi pertukaran tertentu diantara keduanya. DEKONSTRUKSI DAN SENI BANGUNAN Beberapa pernyataan kunci oleh Derrida : Dekonstruksi bukan semata-mata metoda kritis. - Sikap dekonstruksi sen antiasa afirmatif, dan tidak negatif. - Menembus dan menerobos berbagai wilayah disiplin keilmuan dan nec essites dari dekonstruksi. - Dekonstruksi adalah suatu cara untuk mempertanyakan arch itecture dalam philosofi dan barangkali arch itecture sendiri. - Deconstruktive Architecture adalah bukan untuk membangun sesuatu yang nyeleneh, sia -sia, tanpa bisa dihuni, teta pi untuk membebaskan seni bangunan dari segala keterselesaian yang membelenggu. Dekonstruksi tidak sesederhana untuk melupakan masa lalu. Tapi membuat inscripsi kembali yang melibatkan rasa hormat pada tradisi dala m bentuk memorial. - Dekonstruksi tidak semata-mata theoretikal, tetapi juga membina dan membangun struktur-struktur baru, namun tidak pernah menganggap selesai. - Dekonstruksi senantiasa memberikan perhatia n dan pada kelipatgandaan, keanekaragaman dan mempertajam keunikan-keunikan yang tak dapat direduksi dari masing-masin g. - Dekonstruksi menolak secara seimbang terhadap yang menghubungkannya dengan sesuat u yang spesifik modern atau Post-modern. Dekonstruksi adalah post-strukturalisme, reaksi pertama terhadap teori structural, keseluruhan dan penjelasa n antara dua hal. Dekonstruksi berkaitan dengan proses dislokasi, dekomposisi dan de coding. terdiri dari unsur de dan dis Dekomposisi, detaches dan decentre dari struktur, maksudnya menguraikan struktur menjadi bagian-ba gian. Segala sesuatu yang berhubungan dengan pengrusakan, pembongkaran unsur bangunan namun tetap dapat berdiri dan menciptakan keharmonisan sosial. Contoh Arsitektur Dekonstruksi 1 . The Samitaur building Architec : ERIC OWEN

Bangunan dibuat melayang seolah ringan hanya ditopang oleh kolom-kolom yang kurus padahal kesan yang terlihat berupa kotak masif dengan pembuka an yang kecil-kecil. Bentukannya memberi kesan kokoh namun juga luwes, terdiri dari bentukan box panjang yang masif dengan atap datar yang kemudian tiba-tiba berbentuk cekung kemudian lancip pada bagian akhir dengan jendela yang asimetris ( ada yang kotak, ada yang berbentuk seperempat lingkaran) Penggunaan yang saling bertabrakan dan tidak lazim antara kaca dengan beton masif (kaca sebagai railing pada bentukan tangga yang masif)memadukan dua unsur yang bertolak belakang,kaca yang ringan dengan dinding batu yang berkesan berat) 2 . THE TOWER OF BIEL AND OPEN ARCHITECTURE:

The Power and The Freedom Arsitek : Coop Himmelbau Lokasi : Forum Arteplage Biel,Switzerland STYLE : ARSITEKTUR DECONSTRUKSI FUNGSI BANGUAN : Swiss National Exhibition KONSTRUKSI : BAJA DAN KACA Coop, mendesain sebuah bentukan seperti ini nampak jelas bahwa bangunan ini mampu menjadi landmark yang memancarkan power dan kebebasan penuh dan kreasi yang nampak lepas tanpa adanya batasan. bangunan ini sangat berani dalam permainan olahan bentuk, baik permainan bidang, garis dan massa. Permainan sense indera yang tidak hanya terpaku pada segi visual, tetapi juga berperan dalam peletakan massa dan penggabungan massa menjadi nilai tambah yang pantas diperhitungkan dan tidak tampak seperti hanya sebuah kotak persegi namun lebih terlihat hidup dan berirama.

Pengertian
Istilah dekonstruksi pertama kali digunakan dalam ilmu kesustraan dan ilmu filsafat Prancis dengan Konotasi arti sebagai metoda. Metoda dalam konteks filosofis yang dilahirkan dari konsep anti filosofis (Noris, 1987). Pengertian ini

digunakan oleh pencetus gagasanya, Derrida (yang selanjutnya dikenal sebagai Bapak Dekonstruksivisme). Derrida mengembangkan konsep dekonstruksi kedalam berbagai eksperimen yang mengekspresikan ciri kebebasan retorikal atas struktur formal. Pandangan dekonstruksi lahir dari suatu atmosfir yang berlandaskan pada konsep filosofi anti yang melatarbelakangi lahirnya faham dekonstruksi. Demikian pula dalam konteks arsitektural, dekonstruksi oleh sementara kelompok dipandang telah memutarbalikan prinsip-prinsip primordial dalam arsitektur.

Karakter Arsitektur Dekonstruksi Secara substantif, metafora dekonstruktif yang dilandasi oleh konsep filosofi-anti ini mempunyai ekspresi-ekspresi diantara pemahanam rasional dan irasional. Dekonstruksi membawa bentuk-bentuk geometri yang cenderung berbentuk aneh. Hal ini disebabkan oleh adanya pembatasan penerimaan keabsolutan terhadap keaslian bentuk-bentuk geometri yang selama ini dikenal. Dalam hal ini, esensi bentuk bukan menjadi indikator utama dalam Arsitektur Dekonstruksi. Indikator utamanya adalah esensi makna dan simbol dengan beberapa paradigma konseptual sebagai berikut : Logo Sentris : Konsep arsitektur yang merupakan gabungan antara pemahaman arsitektural dan pemahaman filosofis. Dari pemahaman filosofis arsitektur akan mangalami proses artikulasi metafisik secara multivalensi. Anti Sintesis : mengandung konsep penolakan terhadap sementara pandangan bahwa arsitektur adalah sintesis. Berpaling dari nilai nilai hakiki yang akan menurunkan aturan yang seirama dengan hukum alam yaitu nilai intuisi. Hal ini dikarenakan nilai intuisi lebih mewadahi otoritas dalam proses visualisasi. Anti Fungsional : Dekonstruksi mendasarkan faham bahwa antara bentuk (form) dan Fungsi (function) bukan merupakan hubungan yang dependent melainkan independent. Hubungan yanag bersifat independent antara formdan function memberi peluang bagi penggunaan metode kreatif seperti superposisi, fragmentasi, dan kombinasi yang berdasar pada prinsip-prinsip matematis. Anti Order : Order akan mengasilkan ekspresi keutuhan dan kestabilan. Order dalam arsitektur yang berakar pada arsitektur klasik sperti unity, balance, & Harmony akan memeberi kecenderungan pada pembentukan space yang figuratif. Arsitektur Dekonstruksi bukan mengarah pada kecenderungan ruang dan objek yang figuratif akan memperkuat keabsolutan order. Disamping itu, order melahirkan bentuk-bentuk geometri yang programatis yang akan berlawanan dengan konsep visualisasi simbol/makna yang retorikal, tidak fixed, dan multivalen. Karena makna adalah sesuatu yang kontekstual, tergaantung atas nilai masyarakat sesaat. Penelusuran Preseden Dekonstruksi Dekonstruksi di dalam arsitektus tidak bisa dilepaskan dari preseden preseden yang dihasilkan oleh arsitek-arsitek yang menjadi tokoh dekonstruksi, misalnya : Frank Gehry, Peter Eisenman, Zaha Hadid, Bernard Tschumi, dan Rem Koolhas. Penelusuran Preseden sangat diperlukan untuk menemukan arah kecenderunagn dari paradigma suatu objek atau prodak konkrit dari suatu arsitektur dekonstruksi. - Frank Gehry Frank Gehry merancang bangunannya tampak sebagai suatu ekspresi benda seni (scluptural) dari pada wadah suatu fungsi. Sosok solid dan masif menjadi kesan suatu kenihilan. Frank mengkomposisikan bidang dan ruang tidak menggunakan prinsip-prinsip order dari

arsitektur klasik, secara utuh bangunan memperlihatkan suatu komposisi yang terpuntir, retak bahkan terkesan belum selesai. Rem Koolhas Dasar-dasar yang dipakai oleh Rem Koolhas dalam mendesain bangunannya terletak pada konsep kombinasi tipologi. Dari beberapa karyanya membuktikan bahwa tipologi menjadi suatu acuan utama dalam menampilkan masa, blok bangunan dan fasad bangunan diwarnai dengan keadaan yang abstrak yang terdidi dari kotak-kotak kaca yang disusun secara repetitif dan tibatiba dipecahkan oleh beraneka macam motif grafis seperti balkon-balkon, bentukan segitiga merah, dan kotak-kotak biru, hal ini bertujuan untuk kepentingan artistik agar bangunan menjadi lebih memiliki daya jual. Peter Eisenman Peter Eiseman memiliki dasar pemikiran dalam mengkomposisikan ruang-ruangnya pada suatu keadaan yang memutarbalikan order-order dalam arsitektur klasik. Ruang yang terwujud di hiasi dengan berbagai patahan-patahan, ruang melayang, dan balok-balok yang terkesan beterbangan. Dalam perancangan komposisi ruangnya Peter menekankan suatu sistem yang naratif dengan urutan yang sistematis sehingga dapat mengeskspresikan suatu komposisisuperposisi dari sebuah perjalanan masa silam, merasakan masa kini dan secara lamunan melayang ke masa yang akan datang. Bernard Tschumi Pendekatan perancanagan yang digunakan oleh Bernard Tschumi adalah Teori Manhattan Transcript yaitu transgresi dan regresi. Teori ini mendasarkan studi gerak manusia sebagai dasar untuk menggerakan titik, garis dan bidang dalam membentuk ruang. Dari ideologi ini dapat terbaca bahwa dekonstruksi bukan style (gaya) melainkan suatu proses yang bisa menghasilkan banyak gaya.

Zaha Hadid Didalam karyanya Zaha Hadid menjulangkan struktur berlapis yang terkesan lentur pada karya-karyanya. Penyusunan denah dilakukan dengan dimensi yang berbeda sehingga menciptakan suatu komposisi void dan solid yang sangat kaya dan sekaligus tidak efektif. Filosofi anti tercermin dalam berbagai konsep dis- dan de- pada semua karyanya yang anti pusat, anti as, anti simetri, anti seimbang, anti selaras, dan anti fungsi. Berbagai hal tersebut menempatkan dirinya sulit dikelompokan dalam arsitektur pasca-fungsionalis karena bukan termasuk pasca-modern maupun neo-klasik. Karyanya sejalan dengan dekonstruksi dan cenderung kepada pasca-strukturalis

SEJARAH ARSITEKTUR DEKONSTRUKSI


Sejak pameran mengenai Arsitektur Dekonstruksi yang diadakan di Museum Seni Modern di New York pada bulan Juli dan Agustus 1988, Dekonstruksi menjadi sebuah aliran baru dalam Arsitektur dan dapat meneruskan atau menggantikan gaya Internasional (International Style), yang dalam tahun tigapuluhan juga diperkenalkan dalam Museum yang sama. Tentu ini merupakan sukses besar bagi para dekonstruktivis yang ikut pameran itu, yaitu : Frank O. Gehry, Daniel Libeskind, Ren Koolhaas, Peter Eisenman, Zaha M. Hadid, Coop Himmelblau dan Bernard Tschumi. Sebenarnya yang memperkasai untuk

menerapkan konsep dekonstruksi dalam bidang arsitektur pertama kali adalah Bernard Tschumi. Selanjutnya, bersama mantan mahasiswanya yang bernama Zaha Hadid dan Peter Eisenman, mencoba memperkenalkannya melalui pameran dengan nama Deconstruction Architecture.

Pada sebuah simposium di Tate Gallery di London dalam bulan Maret 1988 terjadi beda pendapat antara pihak yang berpegangan pada hubungan Dekonstruksi dengan filsafat dan pihak yang memandang Dekonstruksi sebagai perkembangan Sejarah Seni dan Konstruktivisme Rusia. Sukses ini berkat kombinasi filsafat Dekonstruksi; Jacques Derrida dan Konstruktivisme Rusia. Karena itu penting untuk meninjau pertalian antara teori dan praktek, antara renungan dan rancangan. Pada bulan Oktober tahun 1985 pada Colloquium di Paris duapuluh orang Arsitek, filsuf dan kritisi membicarakan peran teori dalam Arsitektur dari arti Arsitektur bagi filsafat.

Aliran Dekonstruksi tidak terdapat dalam Arsitektur saja, bahkan Jacques Derrida telah menemukan logik yang bertentangan dalam akal dan implikasi, dengan tujuan untuk menunjukkan bahwa sebuah teks tidak pernah setepatnya mengandung arti yang hendak dikatakannya atau tidak mengatakan yang dimaksudkan. Derrida berpendapat bahwa kegiatan Tschumi dan Eisenman dalam Arsitektur sama dengan perbuatannya dalam filsafat, yaitu kegiatan Dekonstruksi.

PENGERTIAN ARSITEKTUR DEKONSTRUKSI Dekonstruksi adalah istilah yang digunakan pertama kalinya pada tahun 1967, oleh Jacques Derrida, seorang ahli bahasa yang juga filsuf dan budayawan Perancis kelahiran Algeria, tahun 1930. Pakar ini menelaah secara radikal teori ilmu bahasa yang pada waktu itu menganut Strukturalisme yang pernah dikembangkan oleh Ferdinand deSaussure antara tahun 1906-1911. Dekonstruksi juga merupakan reaksi terhadap modernisme dalam perkembangan ilmu pengetahuan, seni dan filsafat. Modernisme dalam perkembangan filsafat ilmu berdasar pada ratio, logos dalam intelektual manusia. Sebagaimana peranan logos, yaitu menciptakan, mengorganisasi, menyusun suatu jalan pikiran dengan sistem yang jelas, maka hal-hal yang kecil, hal-hal yang dasar menjadi hilang. Pengalaman individual, pengalaman pribadi yang begitu kaya biasanya dihilangkan demi mencapai suatu konstruksi yang jelas, tegas dan tepat.

Kata dekonstruksi dipergunakan Derrida dalam buku De la Grammatologie, di mana kata tersebut merupakan terjemahan dari istilah Heidegger, yaitu: destruktion dan abbau. Dalam konteks ini, keduanya mempunyai kesamaan pengertian sebagai: operasi yang dilakukan

atas struktur atau arsitektur tradisional dari konsep dasar ontology atau metafisik barat (occidental). Tetapi dalam bahasa Perancis, istilah destruction mengimplikasikan suatu pengancuran total, tetapi Derrida tidak menginginkan adanya penghancuran yang total itu. Untuk itulah Derrida memakai kata deconstruction yang diketemukannya dalam Littre untuk menandai maksudnya dalam bahasa Perancis.

Rumusan Derrida mengenai dekonstruksi (deconstruction) tidak pernah secara definitif diperoleh. Kesulitan terletak pada Phenomenon deconstruction sebagai gejala mengada yang tidak pernah menuju ke arah kebakuan. Derrida mengatakan bahwa dekonstruksi bukan semata-mata metoda kritis. Metoda kritis perlu diartikan sebagai memiliki sifat kritis terhadap dirinya sendiri. Dengan hakekat kritis ini maka wilayah jelajah dekonstruksi tidak dibatasi pada konteks filosofi saja. Selain itu, oleh Derrida dekonstruksi juga dianggap bukanlah merupakan metoda berpikir yang destruktif, karena senantiasa membongkar habis struktur-struktur makna dan bangun suatu konsep. Menurut Derrida sikap dekonstruksi senantiasa afirmatif dan tidak negatif, sebab sesuatu yang negatif tidaklah membuka diri pada pencarian pemahaman lebih utuh.

PEMBACAAN DEKONSTRUKSI PADA GEDUNG MESINIAGA

KONSEP RANCANGAN GEDUNG MESINIAGA

Penafsiran atas marka-lingkungan dari pencakar langit milik perusahaan besar yang mencengangkan ini, menjelajahi arah baru dari tipe bangunan yang biasanya tidak bersahabat. Pihak arsitek menjuluki tipe baru ini bangunan tinggi beriklim -bio dan memberinya pengendalian iklim serta penghematan energi yang peka. Yang patut dicatat adalah adanya dua spiral taman angkasa yang berputar ke atas sambil memberi bayangan dan kontras visual terhadap permukaan baja dan alumunium dari gedungnya. Rangka beton pra tekan pada gedung itu selanjutnya ditingkahi oleh dua tipe penangkis sinar matahari serta tirai baja dan kaca yang membuat citra High Tech yang organik, apalagi setelah dilengkapi dengan mahkota logam dan umpak pada bagian landasan bangunannya. Menara Mesiniaga merupakan sebuah penelitian arsiteknya atas prinsipprinsip iklim-bio bagi perancangan gedung tinggi di daerah beriklim tropis. Menara Mesiniaga memiliki langgam arsitektur campuran dari langgam kolonial, Cina, Eropa dan Malaysia.

bangunannya diperlihatkan seluruhnya dan penyejukannya dilakukan memlaui Gedung Mesiniaga merupakan buah penelitian arsiteknya atas prinsip-prinsip iklim-bio bagiperancangan gedung tinggi di daerah beriklim tropis. Yang ditampilkan adalah suatu organisasi spasial memanjang yang diisi dengan hirarki tertentu. Bangunan tersebut memiliki tiga bagian struktur yaitu : umpak berselimut unsur hijau yang terangkat, badan yang bernuansa spiral dengan balkon untuk teras taman dan tirai yang memberi bayangan, dan bagian puncak tempat fasilitas rekreasi berupa kolam renang serta teras beratap. Struktur beton pratekan dan rangka bajapengudaraan alami dan buatan.

Sejalan dengan penjelasan diatas pembahasan selanjutnya berusaha untuk mengetahui sejauh mana pengertian dekonstruksi yang tanpa disadari oleh perancangan terdapat pada bangunan tersebut. Pembacaan dekonstruksi Gedung Mesiniaga karya Kenneth Yeang dalam pembahasan ini digunakan dengan menerapkan beberapa asas-asas dekonstruksi yang digunakan seperti apa yang telah dilakukan oleh Benedikt dalam meninjau Museum Kimbell. Dengan demikian mudah-mudahan dekonstruksi pada Gedung Mesiniaga ini dapat terbaca.

PEMBACAAN DEKONSTRUKSI GEDUNG KONSEP DIFFERENCE PADA RANCANGAN MESINIAGA

MESINIAGA

Konsep difference-nya Derrida nampaknya dapat dimanfaatkan untuk mengembangkan metafisikanya sebuah pohon raksasa-nya gedung Mesiniaga , dimana dengan pemaknaan bahwa tanda menghadirkan sesuatu yang tidak hadir. Dengan menempatkan konsep taman secara memutar dan kontiniu (continuous planting spiraling up), hal ini telah memberikan suatu makna ingin menghadirkan suatu bangunan yang di metaforakan sebagai sebuah pohon raksasa.

Taman yang memutar dan bentuk bangunan yang berbentuk lingkaran adalah sebuah tanda yang menghadirkan sesuatu yang tidak hadir yaitu sebuah pohon yang dilengkapi dengan dedaunan. Sedangkan pohon itu sendiri merupakan tanda ketidakhadiran yang tertunda dari apa yang semestinya dihadirkan.

Pohon pada konsep bangunan ini merupakan sebuah metafora dari apa yang seharusnya hadir dalam sebuah pelestraian alam, dimana pohon merupakan suatu unsur yang terpenting dalam memberikan seuatu keseimbangan alam. Spiral taman angkasa yang dikembangan di dalam perencanaan bangunan Mesiniaga ini, dimana taman tersebut berputar ke atas dipakai sebagai alat yang memberikan bayangan

yang kontras visual kepada permukaan baja dan alumunium dari gedung tersebut, hal ini juga merupakan sebuah metafor dari apa yang seharusnya hadir yaitu sebuah alam yang ditumbuhi oleh beberapa tanaman yang hijau dan asri. Konsep sebuah pohon, yaitu sebuah unsur alam yang hidup dan tumbuh serta berdiri pada sebuah bidang tanah, merupakan sebuah konsep yang dipergunakan oleh Ken Yeang untuk membuat dan membangun Gedung Mesiniaga. Metafisikanya sebuah pohon terlihat jelas sekali pada bangunan ini, dimana penundaan kehadiran yang seharusnya hadir, sudah merupakan sebuah bukti adanya defference-nya Derrida ada di obyek ini.

Site yang ditata sedemikian rupa dan teratur dan ditumbuhi sebatang pohon pada areal sekitar site tersebut. Pohon-pohon menumbuhkan cabang-cabangnya, kolom-kolom menumbuhkan balok-balok. Pertumbuhan terus berlanjut, batang-batang menumbuhkan dedaunan. Bentuk yang sedang bertumbuh ini dapat kita lihat pada bangunan Gedung Mesiniaga dimana kolom-kolom tersebut dapat kita lihat karena berada luar bangunan. Selanjutnya kehadiran mahkota baja yang berada pada puncak bangunan ini juga dapat di metaforkan sebagai puncak sebuah pohon yang selalu dipenuhi oleh dedaunan, dimana pemaknaan tersebut merupakan sebuah tanda menghadiran sesuatu makna yang tidak hadir. Sebuah puncak pohon yang selalu dipenuhi dengan dedaunan tersebut merupakan sebuah tanda ketidakhadiran, dimana kehadirannya ditandai dengan hadirnya sebuah rangka baja yang menyerupai sebuah mahkota.

Seperti telah diungkapkan pada pembahasan terdahulu tentang penataan tapak, bahwa tanaman di sekitar bangunan yang ditata membentuk spiral pada kulit bangunan juga dipandang sebagai alam yang hijau. Ini sesuai dengan teori Yoshinibu Ashihara, bahwa untuk membentuk sebuah tatanan ruang luar, kita dapat memperlakukan tanaman di taman sebagai masa yang dapat juga membentuk ruang luar, sama seperti masa bangunan, jadi kedudukan masa bangunan dan masa tanaman memang sama bila ditinjau dari pembentukan ruang luar. Kenneth Yeang mengatakan konsepnya tentang rancangannya ini sebagai proses bangunan bio - klimatik, tetapi apa yang terlihat ternyata melangkah lebih jauh dari proses terjadinya sebuah bentuk. Bila kita melihat sketsa dari tema space of one hundred columns kita seolah diajak untuk membayangkan bahwa bentuk tersebut tumbuh dari site itu sendiri. Hal ini terlihat pada site dimana bangunan seakan muncul dari dalam tanah pada sebuah perbukitan.

Konsep Continuous PalntingSpiraling Up dari Gedung Mesiniaga

Penerapan konsep tersebut dengan menempatkan taman secara memutar keatas dan diakhiri oleh sebuah mahkota.

Terlihat dikejauahan, memperlihatkan seakan-akan bangunan tersebut tumbuh dari sebuah perbukitan

PEMBALIKAN HIRARKI PADA RANCANGAN MESINIAGA

Filsafat modern dengan metafisika kehadirannya sangat menekankan kepastian yang tak tertunda karena segala sesuatu harus bisa diselesaikan dengan logika. Diferensiasi secara ketat menghasilkan perbedaan dua kutub yang dipertentangkan secara diamatral (oposisi) binari). Elemen yang pertama dianggap yang penting dan mendominasi yang kedua, secara hirarkis yang kedua sub-ordinansi terhadap yang pertama, sehingga kalau yang kedua harus ada, maka ia hanya berperan sebagai perlengkap penderita. Derrida melakukan dekonstruksi terhadap pandangan oposisi ini dengan menempatkan kedua elemen tersebut tidak secara hirarkis yang satu dibawah yang lain, tetapi sejajar sehingga secara bersama-sama dapat menguak makna (kebenaran) yang lebih luas, lebih mendalam pada suatu bingkai tanpa batas.

Dalam konteks ini dan melihat konsep perencanaan Gedung Mesiniaga ada beberapa bagian yang dapat dilihat secara pembalikan hirarki dekonstruksi. Salah satunya yaitu sebuah konsep penempatan fungsi penampungan air yang biasanya berada di dasar bangunan atau pada halaman sebuah bangunan, dalam hal ini sang arsitek Kenneth Yeang mengadakan suatu pembalikan hirarki dengan menempatkan sesuatu yang semestinya berada dibawah dalam hal ini diletakkan diatas bangunan, atau pada puncak bangunan lantai 20. Biasanya pada bangunan-bangunan pencakar langit, pada lantai puncak diletakkan fungsi darurat yanitu meletakan Helipaid. Fungsi penampungan air ini, digunakan sebagai media yang memberikan sumber kehidupan bagi taman angkasa yang diciptakan Ken Yeang pada bangunan tersebut

Perletakkan penampungan air hujan yang berfungsi sebagai penyuplai air bagi taman angkasa spiral

Dengan menggunakan sifat air yang selalu berjalan ketempat yang lebih rendah maka dengan meletakkan penampungan air diatas bangunan maka air tersebut dapat memberikan sumber kehidupan bagi taman angkasa yang berbentuk spiral.

KONTEKS

PUSAT

DAN

MARJINAL

PADA

RANCANGAN

MESINIAGA

Perbedaan antara pusat dan marjinal merupakan konsekuensi dari adanya hirarki yang ditimbulkan oposisi binari. Yang marjinal adalah yang berada pada btas pad tepian, berada diluar (outside), karenanya dianggap tidak penting. Sementara yang pusat adalah yang terdalam yang dijantung daya tarik dan makna dimana setiap gerakan berasal dan merupakan tujuan gerakan dari yang marjinal. Derrida mempertanyakan keabsahan posisi ini dalam konsep parergon (para : tepi, ergon : karya), yaitu bingkai lukisan. Kalau hanya untuk membingkai lukisan selalu dibuat demikian bagus berukir. Bukankah pembingkaian (framing) ini mempunyai nilai sendiri terlepas dari nilai lukisan yang dibingkainya ?.

Dinding pada umumnya berfungsi sebagai kulit luar dari sebuah bangunan. Dinding pada umumnya berada pada bagian luar (outside), dan merupakan bagian yang digunakan

sebagai batas dari sebuah ruang. Dibalik dinding dapat dipastikan ada sebuah ruang, pada ruang tersebut ada bermacam-macam komponen penyusun ruang, antara lain perabotan. Apabila pada sebuah bangunan tinggi biasanya pada sebuah ruang ada salah satu unsur yang cukup penting sebagai struktur pendukung bangunan yanitu tiang, dimana biasanya tiang ini pada ruang-ruang tertentu muncul dan berada di dalamnya. Selanjutnya pada suatu perencanaan dapat juga memperlihatkan bahwa posisi tiang dan dinding berada pada dimensi yang sama.

Melihat rancangan Ken Yeang, dimana posisi keduanya yaitu antara tiang dan dinding telah dibedakan dalam peletaknya. Pada konteks dekonstruksi tentang pusat dan marjinal , dan melihat pengertian dari konsep parergon-nya Derrida, maka penempatan dinding yang seharusnya berada pada marjinal pada gedung tersebut ditempatkan seolah-olah pada pusat bangunan yang dilindungi oleh beberapa buah tiang yang melindunginya. Peran tiang yang merupakan fungsi struktur bangunan tinggi diusahakan juga berperan sebagai alat pelindung dinding yang ditarik kepusat untuk menghindari pencahayaan yang berlebihan. Dinding-dinding bangunan yang selama ini dibiarkan sebagai komponen yang tidak berguna tetapi pada bangunan Gedung Mesiniaga peranan dinding yang ditarik kepusat tersebut mempunyai peran yang sangat sentral dalam mengatur pencahayaan yang masunk kedalam gedung. Dinding-dinding tersebut dipenuhi oleh kaca-kaca yang berfungsi untuk memasukkan berkas-berkas cahaya sehingga kegelapan didalamnya terusir dan masuklah roh yang memberikan kehidupan pada bangunan ini sehingga terjadilah proses kehidupan yang terjadi pada pembahasan sebelumnya. Cahaya ini terus masuk pada siang hari dari bukaanbukaan yang ada pada kulit-kulit bangunan dan diarahkan oleh lempengan-lempengan logam yang berada diluar dinding tersebut. Tetapi pada malam

hari kita melihat proses sebaliknya, keluarnya roh itu dari dalam gedung Mesiniaga. Keluarnya cahaya dari bangunan sangat kuat terasa pada bangunan tengah. Dan pengeluaran cahaya ini terasa sangat memberikan arti bahwa bangunan tersebut mengisyaratkan pada lingkungan bahwa di dalamnya ada suatu roh dan kehidupan. Cahaya disini tidak sekedar merasuk kedalam ruang tetapi juga keluar dari ruangan, sehingga bentuk di sini adalah wadah dari roh, seperti falsafah Lao Tze tentang ruang. Bahwa yang penting adalah yang ada di dalam, kekosongan yang ada di dalam itu, dan ini semakin diperkuat dengan adanya aliran kehidupan dari keluar-masuknya cahaya tersebut.

Secara jelas terlihat peranan dinding yang berada dipusat dari lingkaran luar bangunaan

tersebut sangat sentral dan penting sekali di dalam mengatur pencahayaan alami Gedung Mesiniaga, dalam hal ini sang dinding meninggalkan sang tiang yang tetap dengan kemarjinalannya.

Pada rancangan denah Gedung Mesiniaga terlihat perletakan kolom yang berada diluar dari dinding gedung tersebut. Proses penukaran antara pusat dan marjinal terlihat pada bagian ini

PENGULANGAN

DAN

MAKNA

PADA

RANCANGAN

MESINIAGA

Suatu kata atau tanda memperoleh maknanya dalam suatu proses berulang (iteratif) pada konteksyang berbeda dimana secara konotif maupun denotif artinya akan memperoleh struktur yang stabil. Dalam arsitektur, penggunaan metafora secara berulang-ulang akan membuka pemahaman yang lebih baik terhadap makna yang dimaksudkannya. Pengulangan/ serangkaian titik menunda kehadiran makna yang akan dimunculkan (dalam konteks bahasa). Ia juga merupakan waktu istirahat, jedah, memperlambat tempo atau mengarah padaketidakthuan. Serangkaian tanda tanya menunda kehadiran makna tentang kebingungan, kegalauan, ketidakpastian, dan seterusnya. Serangkaian tanda seru menunda kehadiran makna tentang kemarahan, kegeraman dan seteruanya. Dengan demikian pengulangan/ serangkaian titik, tanda tanya, tanda seru merupakan metafora dari ketidkthuan, kebingunan dan kemarahan.

Pada bangunan Gedung Mesiniaga, pengulangan alat penangkis sinar matahari yang terbuat dari logam merupakan suatu tanda tanya tentang kehadiran suatu makna yang tersembunyi dibalik kehadirannya. Ibarat kepala seorang manusia yang ditutupi sebuah topi, artinya manusia tersebut melindungi kepal dari sengatan sinar matahari, tetapi selain topi dibutuhkan pula suatu bentuk dari topi tersebut sebuah penangkis cahaya yang dapat menghindarkan mata dari silaunya matahari. Kemudian apa bila seorang manusia merasa silau terhadap sinar matahari sedangkan dia tidak menggunakan topi, secara reflek tangannya akan digunakan sebagai penangkis sinar matahari. Kalau penangkis sinar matari tersebut hanya diletakkan cuma sebuah pada bangunan Gedung Mesiniaga tersebut, maka belum memberikan makna metafora dari sebuah tangan manusia untuk menangkis matahari dari silaunya cahaya matahari, tetapi karena diberi secara berulangulang maka makna penangkis tersebut semakin jelas namun kehadiran makna sebenarnya dari sebuah tangan manusia tetap tertunda dibalik kehadirannya, apalagi penempatannya berada pada bagian-bagian tertentu yang memang dibutuhkan akibat fungsi yang diembannya. Oleh karena itu akibat pemunculan lempengan tersebut semakin jelaslah makna melalui metafora tangan manusia yang sedang menahan silaunya sinar matahari.

Pada gambar terlihat lempengan baja yang diletakkan pada bagian-bagian tertentu secara berulang. Kehadirannya sebagai sebuah tanda tanya menunda sebuah kehadiran makna dari tangan manusia yang sedang menahan silaunya matahari yang menyinari mata manusia tersebut.

Gambar yang memperlihatkan sebuah konsep Penempatan penangkis sinar matahari sebagai Sebuah metafora tangan manusia yang sedang Dari silaunya cahaya matahari

Profil Saya
\Dekonstruktivisme dalam arsitektur telah menjadi suatu fenomena yang berpengaruh dalam perkembangan
perancangan sejak awal kemunculannya pada dekade 1980-an. Dekonstruksi adalah suatu pendekatan terhadap perancangan bangunan dengan mencoba melihat arsitektur dari segi fragmentasi (potongan), manipulasi permukaan struktur dan faade, serta olahan bentuk-bentuk non-rectilinear. Dalam arsitektur kontemporer, strategi perancangan dengan menggunakan prinsip dekonstruksi telah melahirkan bangunanbangunan luar biasa dengan bentukan dan gubahan massa yang tidak teratur, terdistorsi, abstrak dan bahkan antigravitasi. Arsitek-arsitek yang populer dengan sebutan the seven architects (Bernard Tschumi, Peter Eisenman, Frank Gehry, Rem Koolhaas, Zaha Hadid, Daniel Libeskind dan Coop Himmelblau) menjadi tokoh-tokoh terkemuka dibalik kesuksesan dekonstruksi dalam membangun suatu citra baru terhadap arsitektur. Kaidah-kaidah tradisional dalam arsitektur klasik maupun modern yang selama bertahun-tahun dan bahkan berabad-abad diyakini dan dijadikan sebagai dasar bagi perancangan ditentang secara radikal dan konseptual melalui eksplorasi dan olah kreativitas dalam desain. Segera setelah kemunculannya, dekonstruksi menjadi aliran baru yang menggantikan gaya Internasional (International Style) yang sebelumnya mendominasi karakter desain bangunan. Pengaruh filosofi dekonstruksi yang diperkenalkan oleh Jacques Derrida serta konstruktivisme yang berkembang di Rusia pada awal abad ke-20 melahirkan dua aliran utama dalam arsitektur dekonstruksi yang dikenal sebagai dekonstruksi derridean dan dekonstruksi nonderridean. Dalam karya ilmiah ini pemahaman terhadap arsitektur dekonstruksi diterangkan melalui eksplorasi preseden-preseden arsitektural yang terkait secara teoritis sebagai manifestasi strategi dekonstruksi dalam transformasi desain.