Anda di halaman 1dari 26

Fungsi Roda Gigi

R o d a g i g i m e r u p a k a n s a l a h s a t u e l e m e n m e s i n ya n g b e r f u n g s i u n t u k menstransmisikan daya dan putaran, mereduksi dan mempercepat putaran. Dalamdinamika permesinan roda gigi mempunyai kelebihan yang tidak dimiliki alat transmisi lain, yakni: lebih ringkas, kemungkinan terjadi slip kecil, efisiensi mekanis tinggi dan umur lebih panjang.

Macam- Macam Roda Gigi


Mungkin sudah banyak yang mengetahui jenis roda gigi, tapi tidak ada salahnya apabila sedikit berbagi tentang jenis- jenis roda gigi, yaitu:

roda gigi kerucut miring

roda gigi ganda bersambung

roda gigi kerucut spiral roda gigi cacing

roda gigi miring biasa roda gigi lurus

roda gigi miring silang

roda gigi ganda bersambung

Perencanaan Roda Gigi P e r h i t u n g a n P a s a n g a n R o d a G i g i P a d a T a h a p a n Reduksi Awal


Pasangan roda gigi tahapan reduksi awal, terdiri dari pinyon yang melekat pada poros utama dan roda gigi besar yang melekat pada poros transisi. Jarak antara sumbu poros utama dan sumbu p o r o s t r a n s i s i d i r e n c a n a k a n s e b e s a r 8 0 m m . D a ya d a n p u t a r a n poros utama ditransmisikan keporos transisi melalui pasangan roda g i g i d e n g a n p e r b a n d i n g a n t r a n s m i s i n ya 3 , 8 . D a ya r e n c a n a d a r i poros utama adalah 9,504 kW dan putarannya adalah 9000 rpm . Untuk mentransmisikan daya tersebut melalui pasangan roda gigi maka perlu direncanakan sebuah pasangan roda gigi dengan d i a m e t e r , k e t e b a l a n d a n b a g i a n - b a g i a n l a i n d a r i r o d a g i g i y a n g sesuai dengan daya dan putaran tersebut. Diameter sementara dari pasangan roda gigi dapat ditentukan dengan mempergunakan persamaan berikut: d1 = = = 33,33 mm d2 = = = 126,67 mm

Berdasarkan diagram pemilihan modul, maka modul yang dipilih adalah 25. Jumlah gigi (z) dari setiap roda gigi dapat ditentukan dengan menggunakan persamaan berikut: z1 = = = 13,33 mm z2 = = = 50,68 mm

Gambar Diagram Pemilihan Modul Roda Gigi Lurus D a r i p e r h i t u n g a n d i a t a s a d a e m p a t k e m u n g k i n a n s u s u n a n jumlah gigi dari pasangan roda gigi yaitu: 13 : 50 , 13 : 51, 14 :5 0 , D a r i k e e m p a t 1 4 : 5 1 . t e r s e b u t

k e m u n g k i n a n

m a k a perbandingan 13 : 50 lebih mendekati dengan perbandingan transmisi yaitu 3,84 oleh karena itu jumlah gigi dari pasangan roda gigi ditetapkan sebagai berikut: z1=13 dan z 2= 50, kemudian diameter sebenarnya dari pasangan roda gigi dapat ditentukan sebagai berikut: Do1= m x z1 = 2,5 mm x 13 = 32,5 mm dan Do2= m x z2 = 2,5 mm x 50 = 125 mm P a d a p a s a n g a n r o d a g i g i , d i a n t a r a l i n g k a r a n k e p a l a d a n lingkaran kaki biasanya terdapat celah yang sering disebut dengan kelonggaran puncak (ck) yang besarnya adalah 0,25 x m atau lebih, namun dalam perencaaan ini ck diambil 0,25m, maka harga ck=0,25 x 2,5 = 0,625 mm. U k u r a n - u k u r a n l a i n d a r i r o d a g i g i d a p a t d i h i t u n g d e n g a n menggunakan persamaan berikut:

a . D i a m e t e r k e p a l a ( d k) dk1= (z1+ 2) m = (13 + 2) x 2,5 mm = 37,5 mm dk2= (z2+ 2) m = (50 + 2) x 2,5 mm = 125 mm b. Diameter kaki (df ) df1= (z1 2 ) m 2 x c k= ( 13 2) x 2,5 2 x 0,625 = 26,25mm df2= (z2 2) m 2 x ck= (502) x 2,5 2 x 0,625 =118,75 mm c. tinggi gigi (H) H = 2 x m + ck= 2x 2,5 + 0,625 = 5,625 mm d.Factor bentuk gigi Factor bentuk gigi ini dapat dilihat pada tabel 3.1 dibawah ini
Tabel Faktor Bentuk Gigi

Jumlah gigi

Y 0,20 1 0,22 6

Jumlah gigi

Jumlah gigi 43 50 60 75

Y 0,396 0,408 0,421 0,434 0,446 0,459 0,471

10 11 12 13 14 15 16 17 18

0,24 5 0,26 1 0,27 6 0,28 9 0,29 5 0,30 2 0,30 8

19 20 21 23 25 27 30 34 38

0,314 0,320 0,327 0,333 0,339 0,349 0,358 0,371 0,383

100 150 300 Batang gigi

0,484

Sumber: Dialer Suzuki Keterangan: Y1= 0,261 Y2= 0,408

e.Kecepatan keliling roda gigi (v) kecepatan keliling roda gigi dihitung berdasarkan diameter jarak bagi dari roda gigi dengan persamaannya sebagai berikut: v= = = 15,30 m/s

f. Factor koreksi terhadap kecepatan ( f c) S e m a k i n t i n g g i k e c e p a t a n n ya , s e m a k i n b e s a r p u l a v a r i a s i beban atau tumbukan yang terjadi, oleh karena itu perlu dilakukankoreksi terhadap gaya yang terjadi pada roda gigi. Factor koreksi dapat dilihat pada tabel dibawah ini
Tabel Faktor Dinamis

Kecepatan rendah Kecepatan sedang Kecepatan tinggi

Fv = Fv = Fv =

Berdasarkan

tabel

diatas

maka

untuk

roda

gigi

reduksi

i n i , factor

koreksinya dapat digunakan persamaan: Fv = = = 0,282

g . g a ya t a n g e n s i a l r o d a g i g i R o d a g i g i ya n g b e r p u t a r d e n g a n k e c e p a t a n t e r t e n t u a k a n menghasilkan gaya tangensial sebesar: Ft= 1 0 2 P / v = ( 1 0 2 x 9,504) / 15,30 = 63,36 kgh . h.Bahan roda g i g i Bahan roda gigi dapat kita pilih

b e r d a s a r k a n t a b e . Berdasarkan tabel tersebut bahan untuk: Pinyon ; S 45 C B= 5 8 k g / m m 2 HB= 200 a= 30 kg /mm2 Roda gigi ; FC 30 B= 30 kg / mm2 HB= 200 a= 13 kg /mm2 Berdasarkan pemilihan bahan untuk pasangan roda gigi reduksi ini maka a. Beban lentur yang diizinkan adalah (Fb) Fb1= 30 x 2,5 x 0,261 x 0,282 = 5,5 kg Fb2= 13 x 2,5 x 0,408 x 0,282 = 3,73 kg b . B e b a n p e r m u k a a n y a n g d i z i n k a n (FH) FH= 0,079 x 32,5 x (2 x 50)/ 63 = 4,075 kg

Tabel Tegangan Lentur Yang Diizinkan Pada Bahan Roda Gigi

Sumber: Sularso, K Suga, DPDP Elemen Mesin 1987 i. Lebar roda gigi (b) Lebar roda gigi biasanya ditetapkan antara (6 10 )m, roda g i g i d e n g a n s i s i s a n g a t l e b a r c e n d e r u n g m e n g a l a m i d e f o r m a s i , khususnya jika bekerja sebagai pinyon. Oleh karena itu lebar roda gigi dihitung berdasarkan beban minimum yang diizinkan denganmenggunakan persamaan berikut: b =Ft/ Ftm= 63,36 kg / 3,73 kg = 16,99 mm, dibulatkan menjadi 17 mm.

Pemeriksaan perhitungan roda gigi dapat dilakukan dengan membandingkan beberapa dimensi dari roda gigi yaitu: b/ m d/ b = 17/ 2,5 = 32,5/ 17 = 6,8 konstruksi aman = 1,9 konstruksi aman

S ya r a t k e a m a n a n u n t u k p e m e r i k s a a n i n i a d a l a h d / b h a r u s lebih besar dari 1,5; berarti syarat kedua ini juga telah terpenuhi, d e n g a n d e m i k i a n r o d a g i g i r e d u k s i i n i a d a l a h a m a n u n t u k digunakan. Perhitungan pasangan roda gigi pada tingkat kecepatan pertama Pasangan roda gigi pada tingkat kecepatan pertama/rendah ini terdiri dari pinion yang terletak pada poros transisi dan roda gigi yang terletak pada poros output. Jarak antara poros transisi dan poros output direncanakan sebesar 60 mm. Penerusan daya dan putaran dari poros transisi sebesar 9,13 kW / 2354 rpm ke poros output dilakukan oleh pasangan roda gigi ini yang bersifat reduksi dengan perbandingan transmisinya sebesar 3. Penerusan daya dan putaran akan berlangsung dengan baik a p a b i l a u k u r a n d a r i r o d a g i g i ya n g d i r e n c a n a k a n m a m p u u n t u k m e n e r u s k a n daya dan putaran yang direncanakan. Berikut ini adalah

l a n g k a h - l a n g k a h p e r h i t u n g a n d i m e n s i d a r i r o d a g i g i , pemilihan bahan roda gigi dan pemeriksaan keamanan pemakaian roda gigi. a.Diameter jarak bagi sementara pinion dan roda gigi (d 0) d1 = = = 30 mm d2 = = = 90 mm

b.Jumlah gigi dari pinion dan roda gigi (z) Berdasarkan daya pada poros ini maka modul untuk roda gigi i n i diperoleh diagram pemilihan modul.Dari diagram dapat

tersebut

m o d u l u n t u k r o d a g i g i i n i d i p i l i h s e b e s a r 2 , 5 m m . Dengan d e m i k i a n j u m l a h g i g i d a r i p i n i o n d a n r o d a g i g i d a p a t ditentukan yaitu: z1 = = = 12 mm z2 = = = 36 mm

c. Diameter jarak bagi sebenarnya ( d0) Do1= m x z1 = 2,5 mm x 12 = 30 mm dan Do2= m x z2 = 2,5 mm x 36 = 90 mm d. Diameter kepala (dk) dk1= (z1+ 2)m = (12 + 2) x 2,5 mm = 35 mm dk2= (z2+ 2)m = (36 + 2) x 2,5 mm = 95 mm e.Diameter kaki ( df ) ck= 0,25 x 2,5 = 0,625 mm. df1= ( z1 2 )m 2 x ck= ( 12 2) x 2,5 2 x 0,625 = 26,25 mm df2= ( z2 2 m 2 x c k=( 36 2) x2,5 2 x0,625 =118,75mm f. Tingggi gigi ( H ) H = 2 x m + ck= 2x 2,5 + 0,625 = 5,625 mmg . g. Factor bentuk gigi (Y) Y1= 0,245 Y2= 0,37 + (0,383 0,371) 2/4 = 0,377 h.Kecepatan keliling roda gigi ( v) v= = = 3,69 m/s

i . F a c t o r k o r e k s i t e r h a d a p k e c e p a t a n ( f c) Fv = = = 0,488

j.Gaya tangensial roda gigi Ft= 102P / v = (102 x 9,315) / 3,69 = 257,5 kg k.Bahan roda gigi Bahan roda gigi dapat kita pilih berdasarkan

t a b e l . Berdasarkan tabel tersebut bahan untuk: Pinyon ; SNC 22 B= 100 kg / mm2 Roda gigi ; SNC 21 B= 80 kg / mm2 HB= 600 a= 55 kg /mm2 HB= 600 a= 40 kg /mm2

B e r d a s a r k a n p e m i l i h a n b a h a n u n t u k p a s a n g a n r o d a g i g i reduksi ini maka a. B e b a n l e n t u r ya n g d i i z i n k a n a d a l a h ( F b ) Fb1= 55 x 2,5 x 0,245 x 0,488 = 15,092 kg Fb2= 40 x 2,5 x 0,377 x 0,488 = 16,89 kg b. Beban permukaan yang dizinkan (FH) FH= 0,569 x 30 x 2 x 36/ 48 = 25,605 kg l.Lebar roda gigi (b) b =Ft/ Ftm = 257,5 kg / 15,092 kg = 17,06 mm, dibulatkan menjadi 17mm. m. Pemeriksaan keamanan b / m = 17 / 2,5 = 6,8 kontruksi aman d / b = 30 / 17 = 1,76 kontruksi aman D e n g a n d e m i k i a n r o d a g i g i r e d u k s i i n i a d a l a h a m a n u n t u k digunakan.

Fungsi Pegas

Pegas

Pegas kompresi menyimpan energi bila di tekan

Busur panah longbow inggris pegas sederhana tapi sangat kuat yang dibuat dari yew, berukuran panjang 2 m (6 ft 6 in) , dengan kukuatan tarik 470 N (105 lbf)

Pegas yang dibentuk oleh mesin

alat tembak Jebakan militer menembakan dari Uni Sovyet (biasanya terhubung dengan kawatsandung) menunjukan pin tembak berisis pegas

Pegas adalah benda elastis yang digunakan untuk menyimpan energi mekanis. Pegas biasanya terbuat dari baja. Pegas juga ditemukan di sistem suspensi mobil. Pada Mobil Pegas memiliki fungsi menyerap kejut dari jalan dan getaran roda agar tidak diteruskan ke bodi kendaraan secara langsung. Selain itu, pegas juga berguna untuk menambah daya cengkerem ban terhadap permukaan jalan.

Macam- Macam Pegas


Pegas berfungsi untuk menghilangkan getaran karoseri yang ditimbulkan oleh pukulan jalan pada roda. Selain itu juga menjamin roda tetap menapak pada jalan.

Pemegasan pada kendaraan dihasilkan oleh: ban pegas suspensi dan pegas tempat duduk.

Massa tak terpegas (A), meliputi: Roda, rem, aksel dan pegas bagian bawah. Massa terpegas (B), meliputi: Bodi dan semua komponen yang melekat pada bodi, penumpang barang dan pegas bagian atas.

Kendaraan semakin nyaman jika massa tak terpegas semakin ringan 1. Pegas Daun

Sifat sifat:

Konstruksi sederhana Dapat meredam getaran sendiri (gesekan antara daun pegas) Berfugsi sebagai lengan penyangga (tidak memerlukan lengan, memanjang melintang)

Aksel depan / belakang, tanpa / dengan penggerak roda.

2. Pegas Koil Pada saat pemegasan, batang pegas koil menerima beban puntir dan lengkung

Sifat-sifat:

Langkah pemegasan panjang Tidak dapat meredam getaran sendiri Tidak dapat menerima gaya horisontal (perlu lengan-lengan) Energi beban yang diabsorsi lebih besar daripada pegas daun Dapat dibuat pegas lembut

Penggunaan Pada suspensi independen dan aksel rigid

3. Pegas Batang Torsi (Puntir) Pada saat pemegasan, pegas menerima beban puntir

Sifat sifat:

Memerlukan sedikit tempat Energi yang diabsorsi lebih besar daripada pegas lain Tidak mempunyai sifat meredam getaran sendiri Dapat menyetel tinggi bebas mobil Langkah pemegasan panjang Mahal

Penggunaan: Suspensi Independen

4. Pegas Hidropnuematis

Sifat sifat:

Elastisitas tinggi Saat pemegasan tidak timbul gelembung udara pada oli Dapat untuk mengatur tinggi bebas kendaraan

Penggunaan: Kendaraan penumpang / sedan

Perancangan Pegas Ulir (Helical Spring)


pegas merupakan elemen mesin yang pada umumnya berfungsi melunakkan tumbukan dengan memanfaatkan sifat elastisitas bahanya, menyerap dan menyimpan energi dalam waktu singkat dan mengeluarkan lagi dalam jangka waktu yang lebih panjang, serta mengurangi getaran. Berdasarkan beban yang dapat diterimanya pegas dapat digolongkan menjadi : 1. Pegas tekan 2. Pegas tarik 3. Pegas puntir Sedangkan menurut bentuknya pegas dapat dibedakan menjadi :

1. Pegas ulir 2. Pegas volut 3. Pegas daun 4. Pegas piring 5. Pegas cincin 6. Pegas batang puntir 7. Pegas spiral atau pegas jam Bahan pegas Bahan pegas yang paling umum digunakan adalah baja pegas yang menurut standard JIS dilambangkan dengan SUP atau baja ST-70 yang dapat disepuh dengan baik setelah pegas terbentuk. Sifat mekanis untuk bahan SUP adalah sebagai berikut : 1. 2. Modulus gelincir , G = 8 x 103 kg/mm2 Ultimate tensile strenght = 60 sampai dengan 70 kg/mm2

Sedangkan sifat mekanis bahan ST-70 untuk pegas adalah : 1. 2. 3. 4. Tegangan bengkok ijin = 5.000 kg/mm2 Tegangan puntir ijin = 4.000 kg/mm2 Modulus elastisitas = 2.200.000 kg/mm2 Modulus gelincir = 850.000 kg/mm2

Parameter perancangan pegas ulir Pada waktu pegas menerima beban tarik atau tekan (F), pada penampang (A) akan timbul tegangan puntir dan tegangn geser. Sehingga diagram benda bebasnya dapat digambar sebagai berikut :

Tegangan yang terjadi pada penampang A dapat ditulis sebagai berikut : Tegangan maksimal = tegangan puntir + tegangan geser lenturan (defleksi) pegas ulir akibat gaya tarik tekan menyebabkan pegas akan memanjang atau memendek. Pemanjangan atau pemendekan pegas ini disebut dengan defleksi pegas.besarnya defleksi pegas ulir dapat diturunkan dengan cara analisis deformasi kawat pegas akibat puntiran.

Atas dasar hal tersebut di atas maka harus dicari harga kekakuan pegas, dengan perhitungan di bawah ini :

Dimana: Y = defleksi pegas, m G = modulus gelincir, N/m2 n = banyaknya lilitan aktif harga kekakuan pegas yang disusun paralel adalah sebagai berikut:

k = k1 + k2 + k3............+ kn sedang klan untuk pegas yang dirangkai seri dinyaakan dengan persamaan di bawah ini :

energi yang mampu disimpan pegas energi pegas dapat dicari dengan menurunkan persamaan dasar sebagai berikut :

dengan memasukkan harga harga yang telah diperoleh dari persamaan sebelumnya ke dalam persamaan di atas maka akan diperoleh :

dimana : E = energi pegas V = volume kawat pegas, faktor koreksi wahls Baut dan Mur

Baut

dan

mur

merupakan

alat

pengikat

yang

sangat

penting

d a l a m mencegah kecelakaan atau kerusakan pada mesin. Pada setiap alat dan mesin yang dibuat dengan cara mengkombinasikan beberapa bagian (komponen),

peranan baut dan mur sangat dibutuhkan untuk menyatukan konponen-komponen tersebut. macam macam jenis baut dan mur

berikut ini jenis jenis baut yang sering digunakan,

Baut Biasa

Baut ini paling banyak ditemukan. Harganya yang murah, mulai Rp 500 hingga Rp 3 ribu menjadikan baut jenis ini paling banyak diaplikasi. Warna kuning materialnya berasal dari besi biasa yang disepuh, otomatis kurang kuat menahan karat, jelas Suryanto yang membuka kios Central Baut Sejati di BSD Auto Part Blok C25, Serpong.

Bentuk kepalanya bermacam-macam. Umum dijumpai berbentuk segi enam biasa, jenis lain menggunakan topi di kepala baut, ada juga yang menggunakan obeng min atau kembang untuk aplikasinya. Beragam perbedaan ini tergantung penempatannya. Karena terbuat dari besi biasa, untuk jangka waktu lama, baut ini harus diperiksa. Baut Bumper

Bentuknya menyerupai baut pada umumnnya, hanya saja kepalanya bulat polos seperti jamur. Ukuran diameter juga tidak terlalu besar, mulai 6 mm hingga 14 mm. Dinamakan begitu karena biasa dipakai pada bagian bumper yang tidak sering dibongkar pasang, urai Acun, panggilan Suryanto.

Otomatis material harus terbuat dari stainless agar daya tahannya lama. Di bagian leher, terdapat segi empat yang berfungsi sebagai pengunci. Jadi bagian mur yang berfungsi untuk mengencangkannya. Harganya mulai Rp 2 ribu hingga Rp 5 ribu. Dibuat seperti ini karena saat pemasangan hanya 1 sisi yang mampu dijangkau oleh kunci.

BautFlange

Material baut ini beragam, mulai dari besi biasa hingga baja hitam yang lebih awet. Terdapat topi di bagian leher yang berfungsi sebagai pengganti ring. Fungsi mirip dengan baut orisinal yang sudah terdapat ring, hanya saja penggunaannya lebih praktis. Biasa digunakan untuk mengikat di beragam bagian, mulai dari komponen mesin hingga bodi agar lebih kuat, namun tetap terlihat rapi. Harga yang ditawarkan mulai Rp 2 ribu hingga Rp 10 ribu tergantung material pembuatnya dan ukuran. Baut L

Baut jenis ini jadi favorit karena bentuknya lebih simpel dan rapi. Juga meningkatkan eksklusivitas tunggangan. Banyak terpakai pada bagian bodi kendaraan dan aksesori, terutama mobil jip. Biasanya terdapat di over fender, aksesori yang terpasang hingga engsel pintu. Menggunakan baja sebagai bahan dasar, daya tahannya menjadi pertimbangan utama karena lebih tahan serangan karat. Sesuai namanya, menggunakan baut jenis ini harus menggunakan kunci L. Keuntungan lain memakai kunci L, mencegah tangan jahil yang berkeliaran. Harganya berkisar Rp 5 ribu hingga Rp 20 ribu.

Mur

dan

Baut

Roda

Khusus untuk bagian roda, umumnya pabrikan mobil mengandalkan mur dengan grade 8.12. Artinya baut dan mur ini memiliki durabilitas mumpuni, kuat meski suhu mencapai di atas ambang normal. Kemudian perhatikan ulirnya. Umumnya jarak tiap ulir 1,25 mm, berfungsi agar lebih kuat menahan beban saat roda berputar. Harga dipatok sesuai dimensi baut dan mur. Untuk mobil-mobil Jepang, paling murah dibanderol Rp 15 ribu hingga Rp 30 ribu. Sementara buat besutan Eropa, harga termurah untuk baut roda ditawarkan sekitar Rp 30 ribuan. Pemasangannya perlu memperhatikan jenis mur bawaan pabriknya. Baut Orisinal

Dinamakan begitu karena sudah terpasang dari masing-masing pabrikan. Materialnya dari baja putih yang tahan karat. Sudah terdapat 2 buah ring untuk menjaga tingkat kekencangan. Ukurannya bervariasi menyesuaikan masing-masing pabrikan.

Biasa terdapat di beberapa bagian mesin yang jarang dilepas pasang, contohnya pada setelan kekencangan alternator atau kompresor AC. Melihat fisiknya, tampak kualitas buatan dan material lebih halus dari baut biasa. Karena itu harga di pasaran lebih tinggi dibanding baut biasa. Berkisar Rp 2 ribu hingga Rp 7 ribu. Mur

Sebagai pasangan baut, mur mutlak tahu betul kapasitas baut. Artinya, berapa diameter dan jarak ulir baut, mur harus menyesuaikan diri. Mencegah ulir dol, saat dikencangkan tahap awal dengan tangan, mur harus mudah diputar, jelas Acun yang berdagang mur dan baut sejak 3 tahun lalu. Bentuknya berbeda-beda. Banyak tersedia mur biasa berbentuk segi enam, juga jenis lain dengan topi. Berfungsi agar kekencangan pengikatan lebih kuat. Khusus untuk mur tie-rod, bentuknya seperti bidak benteng catur. Gunanya untuk tempat spi pengunci. Baut Mesin

Kondisi suhu tinggi pada komponen blok mesin, mengharuskan pemakaian baut dan mur sesuai kebutuhan. Sama halnya dengan mur roda, baut dan mur buat mengikat komponen blok mesin harus mengandalkan grade 8.12. Bahan material minimal menggunakan baja

hitam. Memang ada yang mengaplikasi baut dengan grade lebih rendah, 8.8, hanya untuk beberapa mobil lawas macam Toyota Kijang Super. Bentuk ulir juga terlihat beda. Biasanya kepala menggunakan kunci L. Pada beberapa bagian mesin ada yang membutuhkan jenis baut tertentu. Bodi berbentuk polos di pangkal, serta ulir berada di bagian tengah sampai ujung baut. Kerapatan antar ulir biasanya berjarak 1,5 mm. Cara M10x55-1,5-8.8 M 10 55 1,5 = = = panjang = ukuran diameter baut baut baut daari jarak dalam dalam leher ulir sampai metric millimeter ujung baut Baca

8.8 = grade atau kelas baut

Contoh Perancangan Mur dan Baut

Rencanakanlah Ulir dan Mur untuk sebuah kait dimana kait mampu menahan beban sebesar = 50000 (N) seperti terlihat pada gambar. Bila bahan kait dan Mur dibuat dari baja ST 60, dan mendapat pembeban dinamis (tarik dan geser), serta faktor keamanan 8.

Penyelesaian, diketahui : W = 50000 (N) Bahan baut dan Mur ST 60 Faktor Keamanan (V) = 8

Tabel baut dan mur