Anda di halaman 1dari 13

Gangguan Tumbuh Kembang Bayi

SKENARIO: GANGGUAN TUMBUH KEMBANG BAYI ANALISA KASUS Data keadaan bayi dan perbandingan dengan capaian yang seharusnya sesuai dengan umur bayi tersebut KEADAAN BAYI KEADAAN SEHARUSNYA 0-3 bulan Bayi baru lahir - bayi tidak menangis, 5 menit kemudian baru menangis - berat 2,6 kg - panjang badan 50 cm - lingkar kepala 32 cm 3-6 bulan - umur 3 bulan diberi susu formula, pisang, bubur bayi tapi sudah bisa diberikan susu formula 6-9 bulan - berat badan statis pada umur 8-11 bulan 6000 gram - lingkar kepala 39 cm lingkar kepala 44 cm ada peningkatan berat badan belum bisa diberikan makanan padat berat badan 2.5-4 kg Panjang badan 50 cm lingkar kepala 33-38 cm bayi menangis spontan

9-12 bulan - 11 bulan BB 6000 gram - panjang badan 70 cm - diberi makanan padat - bayi mengoceh, tangan belum bisa memegang kerincingan - bayi bisa tengkuap bolak-balik - belum bisa duduk dan belum bisa berdiri Sendiri IMUNISASI - BCG 2 bulan setelah kelahiran - polio 5 kali terakhir waktu PIN - hepatitis B umur 40 hari dan 3 bulan dan HB3 pada umur 3-6 bulan - DPT umur 4 bulan dan 6 bulan 3 kali sejak umur 2 bulan polio 4 kali sejak lahir HB-2 diberikan umur 1 bulan BCG diberikan pada bulan 1-2 papa sudah bisa duduk dan berdiri tanpa pegangan umur 11 bulan BB 8,5 kg panjang badan 83,9 cm sudah bisa makanan padat sudah bisa memanggil mama

Keadaan lingkungan: jendela kamar selalu ditutup, takut bayi masuk angin, lubang angin ditutup kertas karena nyamuk sering masuk. Mainana yang ada di rumah: kerincingan, boneka, sepeda roda tiga. Ibu juga tak banyak bicara. Bayi juga menderita batu pilek sebagai alasan ibu membawa anaknya ke dokter. INTERPRETASI KASUS

1. bayi ketika lahir mengalami suatu asfiksia neonatorum karena tidak menangis spontan. Keadaan asfiksia ini bisa memberikan gangguan pada sel-sel otak yang akan mengarah pada sekuele otak sebagai gejala sisanya. Tentunya ini bergantung pada derajad asfiksianya. Derajad ini ditentukan berdasarkan skor Apgar. Tabel skor apgar:

tanda

A: warna/appearance

Biru/ pucat

Tbh kemerahan, anggt gerak biru

Slrh tbh kemerahan

P: pulse

< 100/m

100/m

G: grimace

Gerak otot muka sedikit

Batuk/bersin

A: activity/tonus otot

lumpuh

Sedang, fleksi sdkt anggt gerak

Baik, gerakan aktif

R: respiration

Lambat tidak teratur

Baik menangis kuat

Tabel derajad asfiksia:

Derajad asfiksia

SA

pH

Tidak asfiksia

> 7,2

Asfiksia ringan sedang

4-6

7,1-7,2

Asfiksia berat

< 7,1

Berat ringannya asfiksia dinilai pada menit pertama kemudian dilakukan resusitasi dan dinilai keberhasilan resusitasinya pada menit ke lima. Untuk kasus ini, kita tidak bisa menentukan derajad asfiksianya karena kekurangan data yang mendukung. Keadaan asfiksia bisa menyebabkan suatu retardasi mental pada perkembangan baji selanjutnya. Begitu pula dengan keadaan mikrosefali yang juga bisa menyebabkan adanya suatu retardasi mental. Tetapi diagnosis pasti ini nanti setelah pasien tersebut mendapatkan tes IQ dengan hasil kurang dari 70. 2. bayi mengalami suatu gangguan pertumbuhan. Hal ini dilihat dari keadaan bayi dengan Berat badan yang normal kemudian adanya berat badan yang statis pada umur 9, 10, dan 11 bulan dengan berat badan 6000 gram. Faktor internal dan eksternal mempengaruhi proses pertumbuhan ini. Faktor internal mencakup genetik orangtuanya, proses selama kehamilan seperti nutrisi, penyakit, obat dan yang lainnya. Sedangkan faktor eksternal mencakup nutrisi yang diberikan pada bayi, penyakit yang didertia bayi serta polusi dan aktivitas fisik. Kriteria adanya suatu gangguan pertumbuhan degan menggunakan kurva pada Kartu Menuju Sehat adalah a. garis pertumbuhan berat badan menurun atau lebih rendah dari bulan sebelumnya b. garis pertumbuhan menetap atau mendatar sebagaimana pada keadaan kasus dimana berat badan bayi menetap 3 bulan terakhir c. garis pertumbuhan naik tetapi pindah ke kurva yang dibawahnya Sedangkan garis pertumbuhan yang seharusnya dicapai oleh bayi adalah

a. Garis pertumbuhan naik mengikuti salah satu pita warna b. Garis pertumbuhan naik dan pindah ke pita warna di atasnya 3. pada bayi ini mengalami suatu gangguan perkembangan. Hal ini bisa dilihat pada keadaan perkembangan motorik kasar bayi sekarang dimana bayi belum bisa berdiri dengan atau tanpa pegangan bahkan bayi belum bisa duduk. Bayi tersebut baru bisa bolak balik. Keadaan tengkurap bolak balik seharusnya dicapai bayi pada umur 5,4 bulan berdasarkan persentil 90 Denver II. Begitu pula perkembangan bicara atau bahasa dimana pada kasus ini bayi baru bisa mengoceh, padahal pada umur 11 bulan bayi seharusnya sudah bisa mengucapkan satu kata misalnya mama atau papa. Keadaan tengkurap mengoceh seharusnya dicapai bayi pada umur 4,3 bulan berdasarkan persentil 90 Denver II. Untuk aspek perkembangan lainnya seperti motorik halus bisa dilihat pada bayi dimana bayi belum bisa memegang kerincingan. Begitu pula aspek sosialisasi dan kemandirian bayi. Banyak hal hang mempengaruhi proses perkembangan bayi ini dan terbagi faktor eksternal dan faktor internal. Faktor internal meliputi pengaruh genetik dan proses sejak kehamilan seperti bunyibunyian yang diperdengarkan selama kehamilan mempengaruhi perkembangan neuron otak (bunyi yang mengarahkan perkembangan otak kearah yang lebih baik hanya dua yaitu bunyi mozaik dan bacaan al quran). Faktor eksternal meliputi gizi dari bayi itu sendiri (yang pada kasus ini mengalami suatu gangguan), kualitas pengasuh dan keluarga dimana pada kasus ini keadaan ibu yang diam saja bisa mempengaruhi perkembangan anak. Boleh jadi kurangnya pemberian stimulasi/rangsangan pada bayi oleh ibunya mengakibatkan keadaan bayi sekarang yang hanya bisa mengoceh dan tengkurap bolak balik. 3. status gizi pada bayi ini Status gizi balita diukur berdasarkan status antropometri dan keadaan klinis. Status antropometri meliputi pengukuran tinggi badan, berat badan dan panjang badan. Status klinis meliputi: a. Anamnesa: gejala panas (berapa hari), kejang, sesak napas dan lainnya b. pemeriksaan fisik untuk tanda klinis meliputi: nadi, suhu, pernapasan, kesadaran, tanda dehidrasi dan tanta renjatan.

Tanda

Batasan

Klasifikasi

Denyut nadi dan pernafasan

Bila denyut nadi naik > 25 kali/ menit Nadi cepat : * Denyut nadi >160 kali/menit (< 1 thn). * Denyut nadi >140 kali/menit (> 1 thn). disertai Peningkatan pernafasan > 5 kali/menit.

Infeksi atau Gagal jantung (kemungkinan karena overhidrasi pada saat pemberian makan atau rehidrasi terlalu cepat. Pneumonia

Pernafasan

Pernafasan cepat : > 60 x/mnt untuk balita usia < 2 bulan > 50 x/mnt untuk balita usia 212 bln > 40 x/mnt untuk balita usia 12 bulan sampai 5 tahun

Suhu

Setiap kenaikan ataupenurunan secara tibatiba. Suhu aksiler < 36,50C atauteraba dingin

Infeksi Hipotermi (mungkin infeksi atau tidak makan sama atau balita tidak diselimuti)

Tanda tanda Renjatan

Tanda tanda Dehidrasi (terdapat dua atau lebih tanda tanda berikut)

Tubuh yang sangat lemah Letargis (kesadaran menurun) Kehilangan kesadaran Tangan dan kaki dingin

Letargis Balita gelisah dan rewel Mata cekung, tidak ada air mata Mulut dan lidah kering Turgot kulit lambat (kembalinya cubitan lambat)

Kita juga memeriksa tanda-tanda klinis gizi buruk pada bayi seperti kwasiorkor dan marasmus. Dengan menggunakan pengukuran antropometri dari WHO tahun 2005 (WHO Anthro 2005: Software for assessing growth and development of the worlds children), maka kita akan mendapatkan keadaan antropometrik bayi dengan umur 11 bulan , berat badan 6 kg, dan panjang badan 70 cm serta kita menganggap tidak adanya udem pada bayi laki-laki ini. Maka akan didapatkan nilai z-score: Weight-for-height Length-for-age Weight-for-age BMI-for-age : -4,22 : -2,42 : -4,14 : -4,09

Maka akan didapatkan grafik: Sehingga bayi ini tergolong gizi buruk karena berat badannya dibawah -3 SD dan panjang badannya dibawah -2SD serta ada tanda klinis yaitu batuk pilek. Status gizi pada bayi ini dipengaruhi oleh kesediaan pangan dalam keluarga (yang dipengaruhi pendapatan keluarga), infeksi penyakit pada bayi seperti batuk pilek pada bayi ini, perilaku asuhan anak (tidak mendapatkan sinar matahari dan ventilasi yang cukup) dan pengetahuan gizi untuk bayi. 4. bayi ini juga tidak mendapatkan imunisasi yang lengkap karena belum mendapatkan imunisasi campak dan imunisasi DPT yang masih kurang. Akibatnya anak bisa lebih rentan terhadap penyakit sehingga bisa mendapat penyakit batuk pilek.

5. pemberian makanan padat pada usia 3 bulan berbahaya karena bisa menimbulkan pengendapan zat makanan pada lambung, menimbulkan infeksi dan juga bisa menyebabkan obstruksi usus karena pada umur 3 bukan, keadaan saluran pencernaan belum sempurna: gerakan peristaltik usus yang masih belum baik karena saraf-saraf intrinsik usus masih dalam proses pematangan. KESIMPULAN INTERPRETASI Pada bayi ini terjadi gangguan pertumbuhan dan perkembangan dan status gizinya adalah gizi buruk dan menderita batuk pilek. Kemungkinan penyebab utama dari semua ini adalah faktor ibu itu sendiri. Mungkin karena ibu kurang memperhatikan pemberian makanan bayi (dalam hal ini ASI yang juga bermanfaat dalam menangkal infeksi atau makanan pendamping ASI), kurang memiliki pengetahuan tentang gizi balita, tidak melengkapi imunisasi anaknya, serta tidak menyediakan lingkungan yang baik agar anaknya bisa tumbuh dengan baik. Mungkin juga ibu ini kurang memberikan stimulasi pada anak yang mendukung perkembangannya. Mungkin juga keadaan ekonomi ibu yang rendah sehingga ibu menderita kekurangan gizi (berakibat jumlah ASI yang dihasilkan tidak banyak) dan tidak bisa membeli makanan tambahan selama menyusui. PENATALAKSANAAN 1. pemberian pengetahuan kepada ibu tentang gizi bayi dan hal-hal yang terkait dengan pertumbuhan dan perkembangan anak serta penjelasan keadaan bayinya saat ini. 2. penyusunan jadwal makanan bayi kebutuhan kalori bayi umur 11 bulan adalah 100 kkal/kg BB/hari 8,5 kg x 100 kkal/kg BB/hari = 850 kkal per hari. Protein 15 gram. Pada keadaan sakit (batuk pilek pada bayi ini), kebutuhan energi lebih banyak. Komposisi makanan: ASI atau Formula lanjutan Bubur susu Nasi tim Jus buah sesuka bayi 2 kali 200-250 ml 2 kali 40-50 gram bubuk 1 kali40-50 gram bubuk 1-2 kali 50-100 ml

Catatan: nasi tim tidak perlu disaring Jam makan lebih bebas Jenis makanan lebih bervariasi Waktu pemberian makanan 06.00 08.00 10.30 13.00 16.00 18.00 Sebelum tidur SB BS NT = susu buatan = bubur susu = nasi tim SB BS + 1 butir telur buah-buahan NT (tak disaring) + kaldu/sup buah-buahan atau biskuit NT SB

Untuk ibu(keluarga) dengan ekonomi rendah: Cara membuat pengganti susu ibu yang sederhana: Bahan yang diperlukan: Susu sapi Air matang Gula pasir atau bubuk susu full-cream 15 g= 1 sendok makan besar 125 ml=2/3 cangkir 75 ml= 1/3 cangkir 15 gram=1 sendok makan besar

air matang gula pasir

200 ml = 1 cangkir 15 g = 1 sendok makan besar

dengan demikian maka tiap 100 ml mengandung kurang lebih 70 kkal energi dan 4 gram protein. Cara membuat bubur susu adalah sebagai berikut: Bahan yang diperlukan: Susu sapi 150-200 ml

Tepung (beras, maizena, havermout) 15-20 gram Gula pasir Cara membuatnya: Sebagian susu dicampur dengan tepung yang sudah disediakan, selebihnya dididihkan diatas api dan tepung yang sudah cair dan gula pasir dimasukkan dalam susu yang sudah mendidih sedikit demi sedikit sambil diaduk dengan sendok kayu untuk beberapa menit. Cara membuat nasi tim: Bahan yang diperlukan: Beras 20 gram 30 gram 30 gram 5-10 gram

Hati ayam/daging/ikan/tahu/tempe Sayur (wortel/bayam/tomat) Cara membuatnya:

Semua bahan dibersihkan kemudian dicuci dan dimasukkan ke dalam panci (jika ada dengan panci tim untuk menghindari melenyapnya berbagai vitamin) dengan kira-kira 750 ml air. Jika sudah masak, isinya dikeluarkan dan dihaluskan dengan saringan atau blender. Bagi golongan sosio-ekonomi ini makanan bayi dalam kaleng tidak terjangkau. Beberapa produsen makanan bayi memasarkan produk yang lebih murah dengan memakai protein asal tumbuhrumbuhan seperti kacang kedelai, kacang hijau dan sebagainya dan dikemas dalam kertas aluminium.

1.

mengajarkan pada ibu tentang pemberian kebutuhan stimulasi pada anak(asah), kebutuhan kasih sayang dan emosi (asih), dan kebutuhan fisis biomedis (asuh) yang mendukung perkembangan anak.

Kebutuhan akan stimulasi ditujukan untuk merangsang fungsi sensorik, motorik, kognitif, komunikasi-bahasa, sosio-emosional, kemandirian dan kreativitas dengan cara rangsang suara, musik, gerakan, perabaan, bicara, menyanyi dan bermain. Semua ini dilakukan setiap kali berinteraksi dengan anak (memandikan, bermain dan lain sebagainya) dengan suasana yang nyaman, gembira, kasih sayang serta dorongan kepada anak untuk mencoba. Keterlibatan keluarga utamanya ayah juga diperlukan. 1. mengobati batuk pilek pada bayi dengan menetapkan diagnosisnya dan memberikan obat yang sesuai 2. melengkapi imunisasi yang masih kurang dan kalau perlu memberikan imunisasi lain yang tidak termasuk dalam program pengembangan imunisasi (PPI). Rekomendasi ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Periode 2004*(*revisi September 2003)

va ks in

umur pemberian imunisasi

bulan

tahun

L h r

1 2

1 5

1 8

1 0

1 2

Program pengembangan imunisasi (PPI, diwajibkan)

B C

H ep ati tis B

Po lio

D P T

6 d T a t a u T T

Ca m pa k

program pengembangan imunisasi non PPI (non PPI, diwajibkan)

Hi b

M M R

Ti foi d

Ulangan tiap tiga tahun

H ep ati tis A

Diberikan 2 kali,interval 6-12 bln

V ari sel a