Anda di halaman 1dari 50

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadapan Tuhan Yang Maha Esa karena berkat rahmat beliaulah kami dapat menyelesaikan makalah ini dengan judul KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN DENGAN HIPOGLIKEMI tepat pada waktunya. Makalah ini berkenaan dengan pemenuhan tugas dan disusun dari berbagai sumber dan menggunakan bahasa yang sederhana sehingga mudah dimengerti oleh pembaca. Makalah ini tidak akan terselesaikan tanpa bantuan dari beberapa pihak. Untuk itu, dengan segala kerendahan hati kami mengucapkan terimakasih kepada dosen yang telah membimbing kami dan kepada pihak lain yang telah membantu dalam penyelesaian tugas malakah ini. Kami sebagai penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu segala kritikan dan saran yang membangun dari pembaca sangat kami harapkan dalam penyempurnaan pembuatan makalah ini.

Denpasar, 25 November 2012

Penulis

DAFTAR ISI

Contents
I. II. III. A. B. C. IV. A. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. B. a. b. c. d. e V. KATA PENGANTAR ........................................................................................................................... i DAFTAR ISI ...................................................................................................................................... ii BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................................. 1 Latar Belakang ............................................................................................................................ 1 Rumusan Masalah ....................................................................................................................... 2 Tujuan ......................................................................................................................................... 2 BAB II PEMBAHASAN.................................................................................................................. 3 Konsep Penyakit ......................................................................................................................... 3 Pengertian .............................................................................................................................. 3 Etiologi .................................................................................................................................... 3 Manifestasi Klinis.................................................................................................................. 5 Patofisiologi ............................................................................................................................ 6 pathway .................................................................................................................................. 8 Pemeriksaan penunjang/diagnostik .................................................................................. 10 Penatalaksanaan Medis ....................................................................................................... 10 Konsep Asuhan Keperawatan .................................................................................................. 11 Pengkajian ........................................................................................................................... 11 Diagnosa dan Prioritas Masalah .......................................................................................... 15 Rencana Keperawatan........................................................................................................ 15 Implementasi ....................................................................................................................... 22 .Evaluasi ............................................................................................................................... 22

BAB III PENUTUP........................................................................................................................... 24 A. ....................................................................................................................................................... 24 B. A. KESIMPULAN ............................................................................................................................ 24 SARAN ..................................................................................................................................... 24 DAFTAR PUSTAKA..................................................................................................................... 25 SOAL .......................................................................................................................................... 26 B. Laporan Asuhan Keperawatan Berdasarkan Format Gordon............................................. 27 PENGKAJIAN ............................................................................................................................. 27 DIAGNOSA KEPERAWATAN .......................................................................................... 40 RENCANA KEPERAWATAN ...................................................................................................... 41 ii

VI. VII. VIII. A. B. C.

D. E.

IMPLEMENTASI ........................................................................................................................ 46 EVALUASI ................................................................................................................................. 47

iii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Dewasa ini masyarakat kian dihadapkan pada berbagai masalah kesehatan. Berbagai penyakit dari yang sederhana hingga kompleks terjangkit di masyarakat tanpa membedakan ras, suku, etnik, dan sosial ekonomi. Salah satu penyakit yang tidak pandang bulu tersebut adalah diabetes mellitus. Diabetes mellitus terus mengalami kenaikkan angka prevalensi tiap tahunnya. Hal ini dipengaruhi oleh

banyak factor, antara lain pola hidup yang tidak sehat, factor herediter, dan autoimun. Namun masih banyak masyarakat yang belum mengetahui apa sebenarnya diabetes melituus itu sendiri. Mengingat kompleksnya masalah kesehatan yang bisa terjadi pada diabetes mellitus, peran perawat sangatlah penting ketika menjadikan masyarakat sebagai masyarakat yang kaya akan wawasan kesehatannya. Pada diabetes, kemampuan tubuh untuk bereaksi terhadap insulin dapat menurun, atau pankreas dapat menghentikan sama sekali produksi insulin. Keadaan ini dapat menimbulkan hiperglikemia yang dapat mengakibatkan komplikasi metabolik akut seperti dibetes ketoasidosis dan sindrom hiperglikemia hiperosmolar nonketotik (HHNK). Hiperglikemia jangka panjang dapat mengakibatkan komplikasi mikrovaskular yang kronis (penyakit ginjal dan mata) dan komplikasi. Terdapat pula komplikasi diabetes lainnya yaitu hipoglikemia. Hipoglikemia (kadar glukosa darah yang abnormal-rendah) terjadi kalau kadar glukosa turun di bawah 50 hingga 60 mg/dl (2,7 hingga 3,3mmol/L). Keadaan ini dapat terjadi akibat pemberian insulin atau preparat oral yang berlebihan, konsumsi makanan yang terlalu sedikit atau karena aktivitas fisik yang berat. Pada hipoglikemia berat (kadar glukosa darah hingga di bawah 10 mg/dl), dapat terjadi serangan kejang bahkan dapat terjadi koma (koma hipoglikemik). Pada sebagian besar kasus koma hipoglikemik yang ditemukan di tempat pelayanan kesehatan umum (klinik/RS) penyebab utamanya adalah karena terapi pemberian insulin pada pasien penderita diabetes mellitus. Pada penelitian survey yang dilakukan oleh Department of Neurology and Neurological Sciences, and Program in Neurosciences, Stanford University School of Medicine,terdapat setidaknya 93,2% penyebab masuknya seseorang dengan gejala koma hipoglikemik
1

adalah mereka yang menderita diabetes mellitus dan telah menjalani terapi pemberian insulin pada rentang waktu sekitar 1,5 tahunan. Dengan demikian dalam makalah ini akan dibahas secara terperinci mengenai konsep dasar penyakit dan asuhan keperawatan pada hiperglikemia dan

hipoglikemia.Makalah juga akan membahas mengenai kedua kelaiinan ini jika dilihat dari diabetes mellitus itu sendiri.

B. Rumusan Masalah 1. Bagaimana pengertian penyakit hipoglikemia? 2. Apa saja yang menjadi etiologi penyakit hipoglikemia? 3. Bagaimana manifestasi klinik penyakit hipoglikemia? 4. Bagaimana patofisiologi penyakit hipoglikemia? 5. Bagaimana pemeriksaan penunjang penyakit hipoglikemia? 6. Bagaimana penatalaksanaan penyakit hipoglikemia? 7. Bagaimana konsep dasar asuhan keperawatan pada pasien dengan penyakit hipoglikemia?

C. Tujuan 1. Untuk mengetahui pengertian penyakit hipoglikemia 2. Untuk mengetahui etiologi penyakit hipoglikemia 3. Untuk mengetahui manifestasi klinis penyakit hipoglikemia 4. Untuk mengetahui patofisiologi penyakit hipoglikemia 5. Untuk mengetahui pemeriksaan penunjang penyakit hipoglikemia 6. Untuk mengetahui penatalaksanaan penyakit hipoglikemia 7. Untuk mengetahui bagaimana konsep dasar asuhan keperawatan pada pasien dengan penyakit hipoglikemia

BAB II PEMBAHASAN

A. Laporan Pendahuluan a. Konsep Penyakit


1. Pengertian Hipoglikemia adalah sindrom klinik dengan penyebab yang sangat luas sebagai akibat dari rendahnya kadar glukosa plasma yang akhirnya menyebabkan neuroglikopenia sedangkan Hiperglikemia adalah kadar gula darah (glukosa) yang tinggi akibat adanya gangguan metabolisme karbohidrat karena jumlah insulin yang kurang, atau bisa juga karena kerja insulin yang tidak optimal. Hiperglikemia pada bayi baru lahir lebih jarang terjadi. Hipoglikemia merupakan suatu keadaan dimana kadar gula atau glukosa darah kurang dari 40 mg% (serum atau plasma lebih tinggi 10-15%). Hipoglikemia dapat asimplomatik atau disertai gejala gangguan susunan syaraf pusat dan kardiopulmonal yang berat Hipoglikemia (hypo+glic+emia) merupakan konsentrasi glukosa dalam darah berkurangnya secara abnormal yang dapat menimbulkan gemetaran, keringat dan sakit kepala apabila kronik dan berat,dapat menyebabkan manifestasi susunan saraf pusat (Kamus Kedokteran Dorland:2000). Hipoglikemia ( kadar glukosa darah yang abnormal rendah ) terjadi kalau kadar glukosa darah turun dibawah 50 hingga 60 mg/dl ( 2,7 hingga 3,3 mmol/L). Keadaan ini dapat terjadi akibat pemberian insulin atau preparat oral yang berlebihan, konsumsi makanan yang terlalu sedikit atau karena aktivitas fisik yang berat. Hipoglikemia dapat terjadi setiap saat pada siang atau malam hari. Kejadian ini bisa di jumpai sebelum makan khususnya jika waktu makan tertunda atau bila pasien lupa makan camilan ( Brunner & Suddarth ).

2.

Etiologi Hipoglikemia walaupun jarang terjadi pada anak tetapi banyak pada bayi,

namun masih tetap merupakan problem untuk dokter anak karena pertama Gejalanya samar-samar dan tidak spesifik kedua mekanisme yang

menyebabkan hipoglikemia sangat banyak dan komplek


3

Pada bayi yang berusia lebih dari 2 bulan, anak dan dewasa penurunan guala darah kurang dari 40 mg/ DL dapat menimbulkan rasa lapar dan

merangsang pelepasan epinefrin yang berlebihan sehingga menyababkan lemah , gelisah, keringat dingin, gemetar dan takikardi. Pada hipoglikemi ringan : Ketika kadar glukosa darah menurun, sistem saraf simpatik akan terangsang pelimpahan adrenalin ke dalam darah menyebabkan gejala seperti perspirasi, tremor, takikardi, palpitasi, kegelisahan dan rasa lapar. Pada hipoglikemi sedang : Penurunan kadar glukosa darah menyebabkan sel-sel otak tidak memperoleh cukup bahan bakar untuk bekerja dengan baik. Tanda-tanda gangguan fungsi pada sistem saraf pusat mencakup ketidakmampuan berkonsentrasi, sakit kepala, vertigo, konfusi, penurunan daya ingat, pati rasa di daerah bibir serta lidah bicara pelo, gerakan tidak terkoordinasi, perubahan emosional, perilaku tidak rasional, penglihatan ganda dan perasaan ingin pingsan. Kombinasi semua gejala ini dapat terjadi pada hipoglikemi sedang. Pada hipoglikemi berat : Fungsi sistem saraf pusat mengalami gangguan yang sangat berat sehingga pasien memerlukan pertolongan orang lain untuk mengatasi hipoglikemia yang dideritanya. Gejalanya dapat mencakup perilaku disorientasi, serangan kejang, sulit dibangunkan dari tidur atau bahkan kehilangan kesadaran.

Gejala hipoglikemia, dapat diklasifikasikan dalam dua kelompok besar, yaitu: berasal dari sistem syaraf autonom dan berhubungan dengan kurangnya suplai glukosa pada otak (neuroglikopenia). 1) Gejala akibat dari system syaraf autonom adalah berkeringat, gemetar, gelisah dan nausea. 2) Akibat neuroglikopenia adalah pening, bingung, rasa lelah, sulit bicara, sakit kepala dan tidak dapat konsentrasi. Kadang disertai rasa lapar, pandangan kabur, mengantuk dan lemah Tanda dan Gejala Lain a) Sianosis b) Kejang atau tremor c) Letargi dan tdk kuat mengisap
4

d) Tangisan yang lemah atau bernada tinggi e) Hipotermia f) Keringat dingin g) Penurunan kesadaran h) Koma

3.

Manifestasi Klinis

Gejala gejala hipoglikemia terdiri dari dua fase,yaitu : 1) Fase I, gejala gejala akibat aktivasi pusat autonom di hipotalamus sehingga hormon epinefrin di lepaskan. Gejala awal ini merupakan peringatan karena saat itu pasien masih sadar sehingga dapat di ambil tindakan yang perlu untuk mengatasi hipoglikemia lanjut. 2) Fase II, gejala-gejala yang terjadi akibat mulai terganggunya fungsi otak , karena itu dinamakan gejala neurologis. Penelitian pada orang bukan diabetes menunjukan adanya gangguan fungsi otak yang lebih awal dari Fase I dan dinamakan Fungsi otak subliminal. Disamping gejala peringatan dan neurologis,kadang-kadang hipoglikemia menunjukan gejala yang tidak khas. Kadang-kadang gejala fase adrenergic tidak muncul dan pasien langsung jatuh pada Fase gangguan fungsi otak. Terdapat dua jenis hilangnya kewaspadaan yaitu akut dan kronik.Yang akut misalnya pada pasien dengan glukosa darah terkontrol sangat ketat mendekati normal,adanya neuropati autonom pada pasien yang sudah lama menderita DM dan penggunaan bloker yang nonselektif. Kehilangan kewaspadaan yang kronik biasanya ireversibel dan dianggap merupakan komplikasi DM yang serius. Sebagai dasar diagnosis dapat digunakan trias Whipple yaitu hipoglikemia dengan gejalagejala saraf pusat ; kadar glukosa kurang dari 50mg% dan gejala akan menghilang dengan pemberian glukosa. Faktor-faktor yang dapat menimbulkan hipoglikemi berat dan berkepanjangan adalah sekresi hormon glucagon dan adrenalin ( pasien telah lama menderita DM ) ,adanya antibody terhadap insulin,blockade farmakologik,dan pemberian obat sulfonylurea.

4.

Patofisiologi Pada waktu makan cukup tersedia sumber energi yang diserap dari usus.

Kelebihan energi disimpan sebagai makromolekul dan dinamakan fase anabotik. 60% dari glukosa yang di serap usus dengan pengaruh insulin akan di simpan di hati sebagai glikogen, sebagian dari sisanya akan disimpan di jaringan lemak dan otot sebagai glikogen juga. Sebagian lagi dari glukosa akan mengalami metabolisme anaerob maupun aerob untuk energi seluruh jaringan tubuh terutama otak sekitar 70% pemakaian glukosa berlangsung di otak tidak dapat menggunakan asam lemak bebas sebagai sumber energi. Pencernaan dan penyerapan protein akan menimbulkan peningkatan asam amino di dalam darah yang dengan bantuan insulin akan disimpan di hati dan otak sebagai protein. Lemak diserap dari usus melalui saluran limfe dalam bentuk kilomikron yang kemudian akan dihidrolasi oleh lipoprotein lipase menjadi asam lemak. Asam lemak akan mengalami esterifikasi dengan gliserol membentuk trigliserida, yang akan disimpan di jaringan lemak. Proses tersebut berlangsung dengan bantuan insulin. Pada waktu sesudah makan atau sesudah puasa 5-6 jam, kadar glukosa darah mulai turun keadaan ini menyebabkan sekresi insulin juga menurun, sedangkan hormon kontraregulator yaitu glukagon, epinefrin, kartisol, dan hormon pertumbuhan akan meningkat. Terjadilah keadaan kortison sebaliknya (katabolik) yaitu sintetis glikogen, protein dan trigliserida menurun sedangkan pemecahan zat-zat tersebut akan meningkat. Pada keadaan penurunan glukosa darah yang mendadak: glukogen dan epinefrilah yang sangat berperan. Kedua hormon tersebut akan memacu glikogenolisis, glukoneogenisis, dan proteolisis di otot dan lipolisis di jaringan lemak. Dengan demikian tersedia bahan untuk glukoneogenesis yaitu asam amino terutama alanin, asam laktat, piruvat, sedangkan hormon, kontraregulator yang lain berpengaruh sinergistk glukogen dan adrenalin tetapi perannya sangat lambat. Secara singkat dapat dikatakan dalam keadaan puasa terjadi penurunan insulin dan kenaikan hormon kontraregulator. Keadaan tersebut akan menyebabkan penggunaan glukosa hanya di jaringan insulin yang sensitif dan dengan demikian glukosa yang jumlahnya terbatas hanya disediakan untuk jaringan otak.

Walaupun metabolik rantai pendek asam lemak bebas, yaitu asam asetoasetat dan asam hidroksi butiran (benda keton) dapat digunakan oleh otak untuk memperoleh energi tetapi pembentukan benda-benda keton tersebut memerlulan waktu beberapa jam pada manusia. Karena itu ketogenesis bukan merupakan mekanisme protektif terhadap terjadinya hipoglikemia yang mendadak. Selama homeostatis glukosa tersebut di atas berjalan, hipoglikemia tidak akan terjadi. Hipoglikemia terjadi jika hati tidak mampu memproduksi glukosa karena penurunan bahan pembentukan glukosa, penyakit hati atau

ketidakseimbangan hormonal.

5.

pathway

6.

Pemeriksaan penunjang/diagnostik Gejala hipoglikemia jarang terjadi sebelum kadar gula darah mencapai 50

mg/dL. Diagnosis hipoglikemia ditegakkan berdasarkan gejala-gejalanya dan hasil kesehatan penderita, pemeriksaan fisik dan pemeriksaan laboratorium sederhana. Jika dicurigai suatu hipoglikemia autoimun, maka dilakukan pemeriksaan darah untuk mengetahui adanya antibodi terhadap insulin. Untuk mengetahui adanya tumor penghasil insulin, dilakukan pengukuran kadar insulin dalam darah selama berpuasa (kadang sampai 72 jam). Pemeriksaan CT scan, MRI atau USG sebelum pembedahan, dilakukan untuk menentukan lokasi tumor. 8. Penatalaksanaan Medis 1) Hipoglikemia ringan: 15 gram karbohidrat dapat dikonsumsi dalam bentuk minuman, permen, tablet glukosa akan memberikan reaksi dalam beberapa menit. Setelah itu dilanjutkan dengan konsumsi 10-20 gr karbohidrat dalam bentuk roti atau nasi. 2) Hipoglikemia sedang: Injeksi Glukagon 1 mg im/iv/sc. Jika tidak ada perbaikan dalam beberapa menit dan diberi Glukosa iv 3) Hipoglikemia berat : Glukosa iv

Penatalaksanaan Medis Yang Lain : 1) Bila pasien sadar, tindakan dapat dilakukan oleh pasien sendiri dengan minum larutan gula 10 30 g. 2) Bila pasien tidak sadar berikan suntikan dekstrosa 15 25 g. bila tindakan tersebut tidak bisa dilakukan, dioleskan madu atau sirup ke mukosa pipi. 3) Bila koma hipoglikemi terjadi pada pasien dengan menggunakan terapi insulin, maka selain dekstrosa dapat juga disuntikan glukagon 1 mg (IM), terlebih bila suntikan dekstrose IV sulit dilakukan. 4) Monitor gula darah tiap 3 4 jam dan kadar gula dipertahankan antara 90 180 mg%. Hipoglikemia karena sulfonilurea ini tidak efektif dengan pemberian glukagon.
10

A. Konsep Asuhan Keperawatan a. Pengkajian 1) Identitas pasien Nama Umur Jenis Kelamin Status Perkawinan Pendidikan Pekerjaan Lama Bekerja Alamat No. Registrasi Tanggal MRS Kebangsaan 2) Status Kesehatan a) Status Kesehatan Saat Ini Saat MRS Keluhan Utama. Keluhan utama yang dialami pasien hiperglikemia biasanya adalah polipagi, polidipsia,kekakuan otot. Sedangkan pada pasien dengan hipoglikemia pasien akan mengeluh pusing, mata kabur, lemas, dsb. Saat Pengkajian Alasan MRS Pasien masuk rumah sakit biasanya dengan keluhan : : : : : : : : : : :

keidakmampuan dalam mentoleransi keluhan utama di atas. Upaya yang Dilakukan Untuk Mengatasi Begitu keluhan mulai dirasakan pasien memilih penanganan kesehatan yang dianggapnya baik dan dapat mengatasi masalah kesehatannya. Namun apabila penanganan tersebut ternyata tidak efektif, pasiien akhirn ya memilih untuk MRS. Disinilah perlu untuk dikaji oleh perawat penanganan apa saja yang telah

11

ditempuh oleh pasien guna mengetahui sejauh mana tingkat perkembangan masalah kesehatan pasien. b) Status Kesehatan Masa Lalu Penyakit Yang Pernah Dialami Penyakit-penyakit kelainan endokrin lainnya, seperti ketoasidosis, atau riwayat hipertensi, dsb. Pernah Dirawat Alergi obat/makanan Riwayat Penyakit Riwayat Penyakit Sekarang : Tanyakan sejak kapan pasien merasakan keluhan seperti yang ada pada keluhan utama dan tindakan apa saja yang dilakukan pasien untuk menanggulanginya. Riwayat Penyakit Dahulu Apakah pasien dulu pernah menderita penyakit seperti ini atau penyakit kelainan metabolic lainnya. Riwayat Penyakit Keluarga Apakah ada keluarga yang pernah menderita penyakit seperti ini atau penyakit metabollik, kardiovaskuler, dsb. Riwayat Psikososial Apakah pasien merasakan kecemasan yang berlebihan. Apakah sedang mengalami stress yang berkepanjangan. Kebiasaan Pasien memiliki kebiasaan seperti merokok, aktivitas

berlebihan, dsb.

3) Pola Kebutuhan Dasar Manusia (Gordon) a) Health perception-Health management Fokus pengkajian antara lain status kesehatan secara

keseluruhan. Kaji apakah adanya masalah-masalah endokrin yang pernah didapat atau yang pernah diderita seperti misalnya pituitary, tiroid, paratiroid, adrenal, dan terutama pada organ atau kelenjar pankreas. Tanyakan pasien upaya yang dilakukan untuk mengatasi
12

meliputi terapi obat dan penanganan medis yang diterima demikian pula perawatan yang didapat dan perawatan di rumah. Kaji adanya aktivitas merokok, berapa intensitasnya dalam 24 jam Kaji adanya konsumsi alcohol, catat jenis dan banyaknya dalam 24 jam; Tanyakan bagaimana pasien mempersepsikan mengenai seberapa penting kesehan dan apakah ia tahu mengenai kadarr galuua darahnya; Kaji aktivitas latihan/olahraga. b) Nutritional metabolic Fokus pengkajian antara lain kebiasaan diet selama 24 jam, bagaimana intake dalam satu periode makan (berapa porsi); selain makanan, uraikan pula kebiasaan minum selama 24 jam, apakah sering merasa haus; kaji dan uraikan adanya perubahan selera makan dan bagaimana dengan perubahan berat badan c) Elimination Kaji kebiasaan pola berkemih selama 24 jam, tanyakan juga banyak urin yang diikeluarkan dalam satu kali berkemih, perubahan bau urin dan warna urin, ada tidaknya perubahan warna. Kaji pula apakah pasien pernah mengalami perubahan pola eliminasi secara mendadak dan uraikan pula apakah pasien memiliki riwayat penyakit kelainan ppada system urinary. d) Aktivitas-Latihan Fokus pengkajian adalah kebiasaan aktivitas klien selama 24 jam, meliputi aktivitas apasaja yang dilakukan selama 24 jam; kaji adanya perubahan pola kebiasaan aktivitas; kaji adanya peningkatan kebutuhan energy selama beraktivitas atau kaji adanya aktivvitas yang membuat kelelahan. e) Istirahat-Tidur Kaji posisi tidur, lamanya tiidur dalam 24 jam, ada tidaknya gangguuan tidur, dan perasaan saat bangun tidur. f) Cognitif-Persepsi Fokus pengkajian antara lain adanya perasaan bingung, menarik diri, pengurangan aktivitas, atau kelelahan. Kaji adanya

13

palpitasi jantung. Uraikan masalah sakit kepala, amnesia, perubahan persepsi, gangguan persepsi, depresi, dll. g) Konsep diri Fokus pengkajian adalah bagaimana perasaan pasien mengenai masalah kesehatan yang didapatinya, apa efek bagi dirinya sendiri dan masa depannya h) Role-Relationship ( Peran Hubungan ) Fokus pengkajian adalah seberapa jauh penyakit yang diderita pasien mempengaruhi kehidupannya. Hal ini meliputi perubahan peran dan tanggung jawab pasien di dalam keluarganya setelah mendapatkan penyakit yang dideritanya. Disamping itu, kaji pula apakah penyakit yang dideritanya mempengaruhi kemampuan pasien untuk bekerja. i) Sexuality-Reproduksi Fokus pengkajian adalah; kemampuan dalam berhhubungan seks; intensitas berhubungan dalam periode waktu tertentu; ada tidaknya perubahan dalam aktivitas seks; masa menjadi orang tua;mmasa kehamilan. Pelu juga yntuk diuraiikan berat badan bayi ketika lahir dan perasaan atau status kesehatan pasca persalinan j) Coping-Stress Kaji orang-orang terdeka pasien untukk mengetahui lebih jauh mengenai tingakat stress yang dialami pasien. Uraikan tindakan apa yang biasanya dilakukan oleh pasien untuk mengatasi stress. k) Keyakinan-Kepercayaan Kaji kepercayaan diri pasien akan kesembuhan; sejauh mana ia percayya bahwa kesembuhan akan diraihnya. Kaji pula pola beribadah pasien dan apakah ibadah membentu kesembuhan pasien

.
14

4) Pemeriksaan Fisik Hipoglikemia a) Integumen Dingin, kulit yg mengeluarkan keringat dingin. b) Neurosensori Pucat,dilated pupilas, kebingungan, hipotermia, perilaku agresif atau koma, Hemiplegia atau tanda-tanda lain stroke, parestisia pada bibir dan jari, gelisah, gugup, tremor, kejang, kaku, c) Respiration System Dangkal respirations tetapi tingkat normal, nafas cepat irregular, apnea, d) Kardiovaskuler Angina pectoris tanpa kelainan arteri koronaria e) Gastrointestinal Menolak makan

b. Diagnosa dan Prioritas Masalah 1. Ketidakstabilan kadar glukosa darah b/d gula darah yang tidak terkontrol 2. Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b/d ketidak seimbangan intake & output, penurunan kesadaran 3. Gangguan sensori persepsi: penglihatan b/d gangguan penglihatan. 4. Intoleransi aktivitas b/d kelemahan fisik umum 5. Kurang pengetahuan b/d kurang terpajan informasi

c. Rencana Keperawatan NO DIAGNOSA TUJUAN DAN KRITERIA HASIL 1. Ketidakstabilan kadar glukosa darah berhubungan dengan gula Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama .... x 24 jam, diharapkan ketidakstabilan gula Observasi: 1. Kaji factor risiko riwayat penyakit keluarga, kurang pengetahuan tentang 1. Mengetahui factor pemberat agar tidak terjadi ketidakstabilan gula
15

INTERVENSI

RASIONAL

darah tidak terkontrol

darah hilang dengan kriteria hasil: Gula darah dalam batas normal (GD puasa < 120 mg/dl)

glukosa darah, gangguan pola makan, dan olahraga. Mandiri: 2. Anjurkan pasien untuk memeriksakan kadar glukosa darah secara rutin, waktu dan dosis obat, diet, aktivitas 3. Libatkan keluarga pasien untuk perencanaan makan

darah secara berulang.

2. Untuk memantau kadar gula darah

3. Memberikan informasi pada keluarga untukmemahami kebutuhan nutrisi

4. Identifikasi persepsi dan harapan kliententang pengobatan yang sedang dilakukan 5. Ajari klien untuk

pasien 4. Meberikan motivasi kepada kliententang harapan kesembuhan klien.

mengembangkanstrategi 5. Kestabilan guladarah pencegahan untuk menjagaketidakstabilan gula darah Health Education: 1. Berikan pengetahuan pada kliententang kondisi dan pengobatan yangsedang dilakukan Kolaborasi : 1. KolaborasiKonsultasikan dengan ahli gizi tentang diet yang tepat untuk 1. Membantu meningkatkan kadar 1. Mengurangi ansietas terhadap kondisidan pengobatan yang dilakukan tidak hanyadiperoleh dari pengobatan tetapi daripencegahan yang dilakukan klien.

16

hipoglikemi 2. Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan ketidak seimbangan intake & output, penurunan kesadaran Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama .... x 24 jam, diharapkan tidak terjadi nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh dengan kriteria hasil : - Berat badan stabil - Mencerna jumlah kalori/nutrient yang tepat, 2. Catat adanya kulit yang dingin atau basah, perubahan tingkat kesadaran, nadi yang cepat, peka, rangsang, nyeri kepala, sempoyongan. 3. Pantau masukan makanan dan timbang berat badan Mandiri : 1. Auskultasi bising usus dan kaji apakah ada nyeri perut mual atau muntah.

gula darah
1. Kekurangan

kontrisol dapat menyebabkan gejala gastrointestinal berat yang mempengaruhi pencernaan dan absorpsi dan makanan
2. Gejala hipoglikemia

dengan timbulnya tanda tersebut mungkin perlu pemberian glukosa dan mengindikasikan pemberian tambahan glukokortikoid
3. Anoreksia,

kelemahan dan kehilangan pengaturan metabolisme oleh kortisol terhadap makanan dapat mengakibatkan penurunan berat badan dan terjadinya malnutrisi yang serius. Perhatikan : berat badan yang meningkat dengan cepat merupakan

17

indikasi terjadinya retensi cairan atau pengaruh dari pemberian 4. Beri makanan dengan glukokortikoid. porsi kecil tetapi dengan 4. Makanan dalam porsi sering, tinggi kalori dan protein bila makanan lewat oral telah dapat di lakukan. kecil kalau diberikan akhirnya jumlah kalori yang di butuhkan perhari bisa terpenuhi. Di samping itu juga dapat mengurangi mual dan muntah. Pemberian makan padat dapat di gantikan dengan makanan parentral . peningkatan pemasukan kalori mungkin di butuhkan untuk meningkatkan berat badan dan Kolaborasi : 1. Lakukan pemeriksaan terhadap kadar gula darah sesuai indikasi
1. Mengkaji kadar gula

mencegah hipoglikemia.

darah dan kebutuhan terapi. Jika menurun sebaikanya diet mampu memberikan 2. Berikan glukosa intavena dan obat obatan sesuai indikasi.
18

glukokortikoid di kaji kembali.

2. Memperbaiki

hipoglikemia, member sumber 3. Konsultasi dengan ahli gizi. energy untuk fungsi seluler.
3. Bermanfaat

menentukan penggunaan atau kebutuhan kalori dengan tepat. 3. Gangguan sensori persepsi: penglihatan berhubungan dengan gangguan penglihatan Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama .... x 24 jam, diharapkan tidak terjadi penurunan ketajaman penglihatan dengan kriteria hasil : - Meningkatkan ketajaman penglihatan dalam batas situasi individu - Mengenal gangguan sensori dan berkompensai terhadap perubahan - Mengidentifikasi / memperbaiki potensial bahaya dalam lingkungan. 3. Observasi tanda dan gejala disorientasi : pertahankan pagar tempat tidur. 2. Orientasikan pasien terhadap lingkungan, staf dan orang lain diareanya. Mandiri : 1. Tentukan ketajaman penglihatan, cacat apakah satu / kedua mata terlihat. 1. Kebutuhan individu dan pilihan intervensi bervariasi sebab kehilangan penglihatan terjadi lambat dan progresif. Bila bilateral, tiap mata dapat berlanjut pada laju yang berbeda. 2. Memberiakn peningkatan kenyamanan dan kekeluargaan, menurunkan cemas dan disorientasi 3. terbangun dalam lingkungan yang tak dikenal dan mengalami keterbatasan penglihatan dapat

19

mengakibatkan bingung pada orang tua. Menurunkan resiko jatuh bila pasien bingung/tak kenal ukuran tempat tidur. 4. menurunkan bahaya keamanan sehubungan dengan perubahan lapang pandang/kehilangan penglihatan dan akomodasi pupil terhadap sinar lingkungan.

4. Lakukan tindakan untuk membantu pasien menangani keterbatasan penglihatan, contoh : kurangi kekacauan, atur perabot: ingatkan memutar kepala ke subjek yang terlihat : perbaiki sinar suram Kolaborasi : 5. dengan pengobatan sesuai indikasi 4. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan fisik umum. Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama x 24 jam, diharapkan Klien menunjukan perbaikan kemampuan untuk berpartisipasi dalam melakukan aktivitas secara mandiri dengan criteria hasil : Pasien mengungkapkan peningkatan Mandiri : 1. Libatkan keluarga dalam membantu aktivitas klien sehariObservasi : 1. Kaji tingkat kemampuan klien dalam beraktivitas.

5. Meningkatkan tingkat kesadarn klien 1. Menerapkan kemampuan klien dalam memenuhi kebutuhan-nya dan memudahkan intervensi selanjutnya.

1. Memungkinkan keluarga terlibat secara aktif dalam

20

tingkat energy. Pasien menunjukkan perbaikan kemampuan untuk berartisipasi dalam aktifitas yang diinginkan.

hari.

pemenuhan ADL klien.

2. Observasi TTV

2. Untuk mengetahui keadaan klien secara umum.

3. Dekatkan alat-alat yang dibutuhkan klien.

3. Membantu memenuhi aktivitas klien dengan menggunakan energi minimal.

4. Tingkatkan partisipasi klien dalam melakukan aktivitas sehari-hari sesuai dengan yang dapat ditoleransi.

4. Meningkatkan kepercayaan diri yang positif sesuai tingkat aktivitas yang ditoleransi klien.

5.

Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurang terpajan informasi

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama selama x24 jam diharapkan px dapat mengungkapkan pemahamannya dengan kriteria hasil : - Mengidentifikasi hubungan tanda/gejala dengan proses penyakit dan menghubungkan gejala dengan factor penyebab, dengan benar melakukan prosedur yang perlu dan menjelaskan

Mandiri: 1. Tinjau ulang keadaan penyakit dan harapan masa depan

1. Berikan pengetahuan pasien yang dapat memilih berdasarkan informasi.

2. Sarankan pasien untuk tetap mempertahankan secara aktif jadwal yang teratur dalam makanan, tidur, dan latihan.

2. Membantu untuk meningkatkan perasaan menyenangkan, sehat, dan untuk memahami bahwa aktifitas fisik yang tidak teratur dapat meningkatkan kebutuhan hormone.

3. Diskusikan mengenai

3. Mencegah

21

rasional tindakan, melakukan perubahan gaya hidup dan berpartisipasi dalam program pengobatan.

diet seperti diet yang teratur, diet tinggi karbohidrat dan tinggi protein. Anjurkan untuk menyertakan makanan tinggi karbohidart dalam pemberian makanan tambahan diantara waktu makan. 4. Tekankan pentingnya mempertahankan pemeriksaan gula darah setiap hari, waktu dan dosis obat, diet, aktivitas, perasaan atau sensasi dan peristiwa ddalam hidup.

kehilangan berat badan dan menurunkan risiko timbulnya hipoglikemia

4. Membantu dalam menciptakan gambaran nyata dari keadaan pasien untuk melakukan control penyakitnya dengan lebih baik dan meningkatkan perawatan diri atau kemandiriannya.

d. Implementasi Implementasi yang dibuat disesuaikan dengan intervensi yang ada.

e.

Evaluasi Dx 1 Dx 2 : Gula darah dalam batas normal (GD puasa < 120 mg/dl) : - Berat badan stabil - Mencerna jumlah kalori/nutrient yang tepat, Dx 3 : - Meningkatkan ketajaman penglihatan dalam batas situasi individu - Mengenal gangguan sensori dan berkompensai terhadap perubahan

22

- Mengidentifikasi / memperbaiki potensial bahaya dalam lingkungan

Dx 4

: - Pasien mengungkapkan peningkatan tingkat energy. - Pasien menunjukkan perbaikan kemampuan untuk berartisipasi dalam aktifitas yang diinginkan.

Dx 5

: Mengidentifikasi hubungan tanda/gejala dengan proses penyakit dan menghubungkan gejala dengan factor penyebab, dengan benar melakukan prosedur yang perlu dan menjelaskan rasional tindakan, melakukan perubahan gaya hidup dan berpartisipasi dalam program pengobatan.

23

BAB III PENUTUP A. KESIMPULAN Hipoglikemi adalah suatu keadaan, dimana kadar gula darah plasma puasa kurang dari 50 mg/%. Type hipoglikemi digolongkan menjadi beberapa jenis yakni antara lain Transisi dini neonatus ( early Transitional neonatal ), Hipoglikemi klasik sementara (Classic transient neonatal), Sekunder (Scondary), Berulang ( Recurrent). Gejala hipoglikemia yang sering terjadi adalah sering merasa ngantuk,lemas,dan sering sakit kepala. Hal ini tidak boleh dibiarkan berlarut-larut. Untuk menjaga agar kadar gula selalu normal,perhatikan pola makan ,olah raga ringan secara teratur untuk membantu pembakaran glukosa menjadi nergi dan merangsang produksi

insulin,hindarkan stress atau gangguan emosional lainnya dan disiplin minum obat sesuai anjuran dokter

B. SARAN

Kami menyarankan bagi semua orang agar menjaga kesehatannya dari segi makan yang di konsumsi dan gaya hidup. Karena kesehatan merupakan hal yang terpenting, terutama dalam menjaga gula darah.

24

DAFTAR PUSTAKA

Carpenito-Moyet, Lynda Jaull. 2006. Buku Saku Diagnosis Keperawatan. Jakarta: EGC Doenges, Marilynn E, dkk. 1999. Rencana Asuhan Keperawatan. Ed.3. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC Guyton dan Hall. 2008. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC Suddart, & Brunner. 2002. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah,Vol:1 dan 2. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC

25

SOAL
DM Relatif Hipoglikemi + Dispepsia Pasien laki-laki Tn. WT 61 tahun datang ke IRD pada jam 17.00 dengan keluhan lemas sejak 2 hari yang lalu, mual (+), muntah (-), demam (-), makan terakhir jam 13.00. TD = 100/70 mmHg, Heart Rate = 74 x/menit, RR = 20 x/menit, S = 36,3 C, CRT <2 detik Hasil Lab : WBC : 6,7 RBC : 4,75

HGB : 14,5 HCT PLT GDS : 42,5 : 275 : 127 mg/dl

Terapi Medis : IVFD RL 20 tpm Antasida 3x1 tablet Pantoprazole 2x1 ampule (40 mg) Diet 1900 kkal Riwayat Pengobatan glibenclamid 2x1 tablet Riwayat penyakit sebelumnya : Pasien sudah menderita penyakit DM sejak lama 5 tahun, sempat memeriksa GDS 3 hari yang lalu dengan hasil 500 mg/dl

Silahkan kritisi dari kasus di atas : 1. Data apa yang perlu dikaji? 2. Diagnosa keperawatan yang muncul apa saja? 3. Susunlah rencana keperawatan dilengkapi dengan rasional sesuai literature!
26

B. Laporan Asuhan Keperawatan Berdasarkan Format Gordon


A. PENGKAJIAN 1. Identitas a. Identitas Pasien Nama Umur Agama Jenis Kelamin Status Pendidikan Pekerjaan Suku Bangsa Alamat Tanggal Masuk Tanggal Pengkajian No. Register Diagnosa Medis : Tn. WT : 61 Th : Hindu : Laki-laki : Kawin : SMA : Petani : Bali : Klungkung : 25-11-2012 (17.00) : 26-11-2012 (07:30) : 052799 : DM Relatif Hipoglikemi+ Dispepsia

b.

Identitas Penanggung Jawab Nama Umur Hub. Dengan Pasien Pekerjaan Alamat : Ny. CID : 52 Th : Istri px : Ibu Rumah Tangga : Klungkung

27

2. Status Kesehatan a. Status Kesehatan Saat Ini 1). Keluhan Utama (Saat MRS dan Saat Ini) Saat MRS Px mengeluhkan lemas sejak 2 hari yang lalu Saat Pengkajian Px masih mengeluhkan lemas 2). Alasan Masuk Rumah Sakit & Perjalanan Penyakit Saat Ini Px mengeluhkan lemas sejak 2 hari yang lalu disertai dengan mual pada tanggal 23-11-2012 jam 08.00. Pasien sudah menderita penyakit DM sejak lama 5 tahun yang lalu. Pada tanggal 22-11-2012 pasien sempat melakukan pemeriksaan GDS dengan hasil 500 mg/dl. Riwayat pengobatan sebelumnya yaitu glibenclamid 2x1 tablet. Tiga hari kemudian pada tanggal 25-11-2012, pasien di bawa ke RSUD Klungkung pada jam 17.00 karena lemas. 3). Upaya yang Dilakukan untuk Mengatasinya Pada tanggal 22-11-2012 pasien melakukan pemeriksaan GDS dengan hasil 500 mg/dl. Keesokan harinya jam 08.00 pasien merasakan lemas yang disertai mual. Dua hari kemudian px di rujuk ke RSUD Klungkung pada tanggal 25-11-2012 jam 17.00. Setelah dilakukan pemeriksaan di IRD, kemudian px dipindahkan ke ruangan interna E pada tanggal yang sama di kamar III.

b. Status Kesehatan Masa Lalu 1). Penyakit yang Pernah Dialami Px mengatakan sudah menderita penyakit DM sejak 5 tahun yang lalu. 2). Pernah Dirawat Px mengatakan belum pernah di rawat di RS sebelumnya, pasien hanya mengikuti pengobatan gratis dengan mengecek gula darahnya saja namun tidak pernah membawa ke RS, sekarang adalah yang pertama kalinya pasien masuk RS setelah 5 tahun menderita penyakit DM.

28

3). Alergi Px mengatakan tidak memiliki riwayat alergi terhadap makanan maupun obat-obatan. 4). Kebiasaan (Merokok/Kopi/Alkohol/dll) Px mengatakan tidak memiliki kebiasaan merokok, minum kopi dan minum alkohol.

c. Riwayat Penyakit Keluarga Px mengatakan tidak memiliki riwayat penyakit keluarga seperti Hipertensi (-), DM (-), Asma (-), Jantung (-), serta leukemia (-).

d. Diagnosa Medis & Therapy Diagnosa Medis : DM Relatif Hipoglikemi+ Dispepsia

Riwayat Pengobatan : Glibenclamid (2x1 tablet) : p.o Untuk membantu mengontrol kadar gula dalam darah Therapy : Antasida (3x1 tablet) : p.o Untuk mengurangi rasa perih akibat suasana lambung yang terlalu asam dengan cara menetralkan asam lambung Diet 1900 kkal Infus : IVFD RL (20 tpm) Obat Injeksi : Pantoprazole 2x1 ampule (40 mg) : IV Untuk menurunkan asam lambung

29

A. 3. Pola kebutuhan dasar (data bio-psiko-sosio-kultural-spiritual)

a. Pola persepsi dan manajemen kesehatan Pasien mengatakan ketika dia sakit seperti batuk,pilek,&demam biasanya akan membeli obat untuk mengobati penyakitnya tsb. Dan obat glibenclamid di dapatkannya dari pengobatan gratis yang diadakan di banjarnya, pada saat itu pasien melakukan pengecekan GDS dan diberikan obat glibenclamid yang dikonsumsinya sampai sekarang.

b. Pola nutrisi-metabolik Sebelum sakit Kaji pola makan, jenis dan frekuensi makan pasien. Kaji pola minum, jenis dan frekuensi minum pasien. Saat sakit Pasien mengatakan saat sakit pola makan px terganggu karena pasien mual. Pasien makan terakhir jam 13.00. Pasien terlihat lemas.

c. Pola eliminasi 1) BAB Sebelum sakit Kaji konsistensi, bau, frekuensi warna serta konstituen Saat sakit Kaji konsistensi, bau, frekuensi warna serta konstituen 2) BAK Sebelum sakit Kaji konsistensi, bau, warna, frekuensi, serta konstituen Saat sakit Kaji konsistensi, bau, warna, frekuensi, serta konstituen

d. Pola aktivitas dan latihan 1. Aktivitas kemampuan perawatn diri 0 1 2 3 4

30

makan dan minum Toileting Berpakaian Berpindah Mandi

Keterangan : 0: mandiri, 1: alat bantu, 2: dibantu orang lain, 3: dibantu orang lain dan alat, 4 : tergantung total.

2.

Latihan Sebelum sakit Kaji pola aktivitas dan latihan pasien.

Setelah sakit Pasien mengatakan tidak bisa melaksanakan aktivitas sehari-hari karena lemas.

e. Pola kognitif dan persepsi Kognitif Pasien mengatakan tidak mengetahui tentang perawatan dan pola makan untuk penyakit DM. Pasien terlihat kurang kooperatif dalam perawatan penyakit DM. Kaji apakah panca indera mengalami gangguan atau tidak

f. Pola persepsi dan konsep diri Kaji pola persepsi dan konsep diri pasien

31

g. Pola tidur dan istirahat Sebelum sakit Kaji kualitas dan kuantitas tidur pasien sebelum sakit Setelah sakit Kaji kualitas dan kuantitas tidur pasien saat sakit h. Pola peran hubungan Sebelum sakit Kaji pola peran hubungan pasien seperti : bagaimana komunikasi di dalam keluarga, bagaimana peran masing-masing anggota keluarga, kapan anggota keluarga dapat berkumpul. Setelah sakit Kaji pola peran hubungan pasien pada saat sakit seperti : apakah pasien dan anggota keluarganya masih dapat tetap berkumpul, apakah peran anggota keluarga ketika sakit menghilang.

i. Pola seksual-reproduksi Sebelum sakit Kaji pola seksual dan reproduksi pasien seperti : pasien anak ke berapa dari berapa bersaudara, Jika pasien seseorang yang telah menikah kaji berapa anak yang dimiliki pasien. Serta kaji pula apakah ada gangguan seksual. Saat sakit Kaji apakah pasien memiliki gangguan seksual.

j. Pola toleransi stres-koping Kaji pola toleransi stress dan koping seperti, ketika pasien sedang mengalami masalah akan membicarakannya dengan keluarga atau tidak.

k. Pola nilai-kepercayaan Sebelum sakit

32

Kaji berapa kali pasien melakukan persembahyangan menurut agamanya masing-masing. Saat sakit Saat sakit kaji apakah pasien masih dapat melakukan persembahyangan atau tidak.

4. Pengkajian fisik a. Keadaan umum : Pasien terlihat lemas Tingkat kesadaran : GCS : Mata : Motorik : Verbal : -

b. Tanda-tanda vital Nadi Suhu Tekanan Darah RR : 74x/menit (60-100x/menit) : 36,3o C (36-37o C) : 100/70 mmhg (120/80 mmhg) : 20x/menit (16-20x/menit)

c. Keadaan fisik a. Kepala dan leher Inspeksi : Kaji warna, jenis, ada atau tidaknya ketombe, persebaran rambut, serta bentuk kepala. Mata : Kaji kesimetrisan letak kedua bola mata, kaji ada tidaknya exsopthalmus, kaji ada tidaknya hordeolum dan kalazion, kaji penyebaran bulu mata, kaji ada tidaknya strabismus dan nistagmus, kaji ada tidaknya oedem pada palpebra, kaji ukuran dan kesimetrisan pupil, kaji konjungtiva, sclera. Hidung : Kaji kesimetrisan hidung, ada tidaknya pembengkakan dan epistaxis.

Rambut

33

Mulut

: Kaji ada tidaknya stomatitis, kebersihan lidah, serta mukosa bibir.

Leher

: Amati bentuk leher apakah tampak membesar, kesimetrisan, warna kulit sekitar leher apakah terjadi hiper/hipopigmentasi.

Telinga

: Amati kesimetrisan telinga, amati ada tidaknya bagaimana keadaan membran timpani

serumen,

Palpasi

Kepala : kaji adanya nyeri tekan dan benjolan Mata : kaji adanya nyeri tekan

Hidung : kaji adanya nyeri tekan Telinga : kaji adanya nyeri tekan Leher : kaji adanya nyeri tekan di antara kelenjar limfe dan tiroid

b. Dada Paru Inspeksi : Amati pergerakan dinding dada Palpasi Perkusi : Kaji vokal fremitus : Kaji suara ketukan paru

Auskultasi : Kaji suara paru

Jantung Inspeksi Palpasi Perkusi : Amati ictus cordis : Kaji ictus cordis : Kaji ketukan suara jantung

Auskultasi : Kaji suara jantung

c. payudara dan ketiak Inspeksi Payudara : Amati warna puting, kesimetrisan. Ketiak : Amati persebaran rambut.

Palpasi
34

Payudara : Kaji ada tidaknya benjolan dan edema Ketiak : Kaji adanya pembesaran pada kelenjar limpe,dan ada tidaknya benjolan

d. Abdomen Inspeksi : Amati ada tidaknya bekas luka, asites . kaji penggunakan alat bantu pernapasan, kaji ada tidaknya distensi dan retraksi, ada tidaknya penonjolan pada umbilicus. Auskultasi :Kaji suara peristaltik usus Perkusi : Kaji suara ketukan lambung Palpasi : Kaji ada tidaknya benjolan, ada tidaknya nyeri tekan, ada

tidaknya hepatomegali dan splenomegali

e. Genetalia Kaji ada tidaknya masalah pada alat kelaminnya.

f. Integumen Inspeksi : Amati ada tidaknya lesi, hiperpigmentasi, bengkak dan bekas luka Palpasi : Kaji keelastisan turgor kulit, kelembaban kulit, dan akral

g. Ekstremitas Atas Inspeksi : Amati ada tidaknya edema, pergerakan tangan. Ada tidaknya kebiruan pada kuku/ sianosis, Pada tangan kanan terpasang infuse RL 20 tpm Palpasi : Kaji adanya clubbing finger, suhu akral, keelastisan turgor kulit, kelembaban kulit, ada tidaknya nyeri tekan. CRT < 2 detik Bawah Inspeksi :Amati ada tidaknya edema, pergerakan kaki, penyebaran bulu, ada tidaknya kebiruan pada kuku/ sianosis Palpasi : Kaji ada tidaknya nyeri tekan, CRT < 2 detik
35

Kaji kekuatan otot

h. Neurologis Pengkajian saraf Kranial 1). Nervus Olfaktorius (I) Kaji penciuman pasien. 2). Nervus Optikus (II) Kaji visus(ketajaman penglihatan) pasien 3). Nervus Okulomotorius, Trochlearis, Abdusen (III,IV,VI) Kaji adanya strabismus dan nistagmus, ukuran dan kesimetrisan pupil, pergerakan bola mata . 4). Nervus Trigeminus (V) Kaji rangsangan yang diberikan ke wajah pasien, tonus

muskulomasketer, reflek berkedip ketika diberikan rangsangan. 5). Nervus Fasialis (VII) Kaji senam wajah yang dilakukan pasien, kaji apakah pasien dapat menyebutkan benda yang dirasakan 6). Nervus Vestibulochoclearis (VIII) Kaji apakah pasien terdapat tuli konduksi maupun tuli sensori pada pemeriksaan dengan garpu tala (rinne, weber dan skwaba) 7). Nervus Glossopharyngeus (IX) Kaji apakah pasien dapat merasakan dan menyebutkan manis, pahit, dan asin

8). Nervus Vagus (X) Kaji apakah reflek menelan px normal, bagaimana suara pasien, apakah ovula px normal (tidak terjadi deviasi)

9). Nervus Accesorius (XI) Kaji apakah pada bahu sebelah kiri pasien dapat menahan tahanan tangan perawat jika tahanan yang diberikan ringan, kaji apakah pada bahu sebelah kanan pasien dapat melawan tahanan tangan perawat dgn

36

kuat. Kaji apakah pasien mampu melawan tahanan yang diberikan perawat dan apakah terjadi kontraksi sternokleidomastoideus.

10). Nervus Hipoglosus (XII) Kaji ada tidaknya tremor pada lidah pasien, kaji apakah pasien dapat mendorong pipi dengan menggunakan lidah. Pemeriksaan Refleks

1). Kaji Reflek Bisep 2). Kaji Reflek Trisep 3) Kaji Reflek Patela 4). Kaji Reflek Brakhiradialis Kaji Reflex babinski Kaji Reflex kremaster

B. d. Pemeriksaan Penunjang

Hasil GD Sewaktu WBC RBC HGB HCT PLT 127 mg/dl 6,7 ribu/L 4,75 juta/L 14,5 g/dl 42,5 % 275 ribu/L

Nilai Normal < 110 mg/dl 3,8-10,6 ribu/L 4,5-6,5 juta/L 13,0-18,0 g/dl 40-52 % 150 400 ribu/L

Ket

N N N N N

37

C. 5. ANALISA DATA A. Tabel Analisa Data Data Ds : Pasien mengatakan lemas Pasien mengatakan GD tidak terkontrol Interpretasi Manajemen medikasi yang tidak tepat Masalah Ketidakstabilan kadar glukosa darah

menderita DM sejak 5 tahun yang lalu Pasien mengatakan terakhir makan jam 13.00 Do : GDS : 127 mg/dl TD = 100/70 mmHg Riwayat glibenclamid Ds: Pasien mengatakan lemas sejak 2 hari yang lalu pengobatan

Ketidakstabilan kadar glukosa darah

Penurunan kadar glukosa

Intoleransi aktifitas

Do: Pasien terlihat lemas TD = 100/70 mmHg

Kekurangan transpor glukosa ke jaringan

Kadar glukosa di otot berkurang

Kelemahan fisik umum

38

Intoleransi aktifitas Ds: Pasien mengatakan tidak Kurangnya terpajan informasi Kurang pengetahuan

mengetahui tentang perawatan dan pola makan untuk penyakit DM.

Do: Pasien terlihat kurang kooperatif dalam perawatan penyakit DM. .

Ketidakmampuan perawatan terhadap penyakit

Timbul pertanyaan secara terus-menerus

Kurang pengatahuan Ds : Pasien mengatakan mual Dispepsia Resiko ketidakseimbangan Do: Pasien mengkonsumsi nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh antasida 3x1 tablet Pasien pantoprazole ampule (40 mg) diberikan (IV) 2x1 Mual Nafsu makan menurun

Risiko Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

39

B. DIAGNOSA KEPERAWATAN N O Tanggal / jam ditemukan 1 Ketidakstabilan kadar glukosa darah b/d gula darah yang tidak terkontrol d/d Pasien mengatakan lemas Pasien mengatakan menderita DM sejak 5 tahun yang lalu 2 Pasien mengatakan terakhir makan jam 13.00 GDS : 127 mg/dl TD = 100/70 mmHg Riwayat pengobatan glibenclamid Diagnosa keperawatan Tanggl TT

teratasi D

Intoleransi aktifitas b/d kelemahan fisik umum d/d Pasien mengatakan lemas sejak 2 hari yang lalu Pasien terlihat lemas TD = 100/70 mmHg

Kurang pengetahuan b/d kurang terpajan informasi d/d Pasien mengatakan tidak mengetahui tentang perawatan dan pola makan untuk penyakit DM. Pasien terlihat kurang kooperatif dalam

perawatan penyakit DM. 4 Resiko ketidakseimbangan nutrisi kurang dari

kebutuhan tubuh b/d ketidakseimbangn intake dan output d/d Pasien mengatakan mual

40

Pasien mengkonsumsi antasida 3x1 tablet Pasien diberikan pantoprazole (IV) 2x1 ampule (40 mg)

D. C. RENCANA KEPERAWATAN NO DIAGNOSA TUJUAN DAN KRITERIA HASIL 1. Ketidakstabilan kadar glukosa darah berhubungan dengan gula darah tidak terkontrol Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama .... x 24 jam, diharapkan ketidakstabilan gula darah hilang dengan kriteria hasil: Gula darah dalam batas normal (GD puasa < 120 mg/dl) Observasi: 6. Kaji factor risiko riwayat penyakit keluarga, kurang pengetahuan tentang glukosa darah, gangguan pola makan, dan olahraga. Mandiri:
7. Anjurkan pasien untuk memeriksakan kadar glukosa darah secara rutin, waktu dan dosis obat, diet, aktivitas 8. Libatkan keluarga pasien untuk perencanaan makan 8. Memberikan informasi pada keluarga untukmemahami kebutuhan nutrisi pasien 9. Identifikasi persepsi dan harapan kliententang 9. Meberikan motivasi kepada kliententang 7. Untuk memantau kadar gula darah

INTERVENSI

RASIONAL

6. Mengetahui factor pemberat agar tidak terjadi ketidakstabilan gula darah secara berulang.

41

pengobatan yang sedang dilakukan

harapan kesembuhan klien. 10. Kestabilan

10.

Ajari klien untuk

mengembangkanstrategi pencegahan untuk menjagaketidakstabilan gula darah

guladarah tidak hanyadiperoleh dari pengobatan tetapi daripencegahan yang dilakukan klien.

Health Education: 2. Berikan pengetahuan


pada kliententang kondisi dan pengobatan yangsedang dilakukan

2. Mengurangi ansietas
terhadap kondisidan pengobatan yang dilakukan

Kolaborasi : 2. KolaborasiKonsultasikan
dengan ahli gizi tentang diet yang tepat untuk hipoglikemi

2. Membantu meningkatkan kadar gula darah 2. Menerapkan kemam-puan klien dalam memenuhi kebutuhan-nya dan memudahkan intervensi

Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan fisik umum.

Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama x 24 jam, diharapkan Klien menunjukan perbaikan kemampuan untuk berpartisipasi dalam melakukan aktivitas secara mandiri dengan criteria hasil : Pasien mengungkapkan peningkatan tingkat energy. Pasien

Observasi : 2. Kaji tingkat kemampuan klien dalam beraktivitas.

Mandiri : 5. Libatkan keluarga dalam membantu aktivitas klien seharihari.

selanjutnya.

5. Memungkinkan keluarga terlibat

6. Observasi TTV

secara aktif dalam pemenuhan ADL klien.

7. Dekatkan alat-alat

6. Untuk mengetahui

42

menunjukkan perbaikan kemampuan untuk berartisipasi dalam aktifitas yang diinginkan

yang dibutuhkan klien.

keadaan klien secara umum.

8. Tingkatkan partisipasi klien dalam melakukan aktivitas sehari-hari sesuai dengan yang dapat ditoleransi.

7. Membantu memenuhi aktivitas klien dengan menggunakan energi minimal. 8. Meningkatkan kepercayaan diri yang positif sesuai tingkat aktivitas yang ditoleransi klien.

Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurang terpajan informasi

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama selama x24 jam diharapkan px dapat mengungkapkan pemahamannya dengan kriteria hasil : - Mengidentifikasi hubungan tanda/gejala dengan proses penyakit dan menghubungkan gejala dengan factor penyebab, dengan benar melakukan prosedur yang perlu dan

Mandiri: 5. Tinjau ulang keadaan penyakit dan harapan masa depan

2. Berikan pengetahuan pasien yang dapat memilih berdasarkan informasi.

6. Sarankan pasien untuk tetap mempertahankan secara aktif jadwal yang teratur dalam makanan, tidur, dan latihan. 3. Membantu untuk meningkatkan perasaan menyenangkan, sehat, dan untuk memahami bahwa aktifitas fisik yang tidak teratur dapat meningkatkan kebutuhan 7. Diskusikan mengenai diet seperti diet yang teratur, diet tinggi karbohidrat dan tinggi hormone. 4. Mencegah kehilangan berat badan dan

43

menjelaskan rasional tindakan, melakukan perubahan gaya hidup dan berpartisipasi dalam program pengobatan.

protein. Anjurkan untuk menyertakan makanan tinggi karbohidart dalam pemberian makanan tambahan diantara waktu makan. 8. Tekankan pentingnya mempertahankan pemeriksaan gula darah setiap hari, waktu dan dosis obat, diet, aktivitas, perasaan atau sensasi dan peristiwa ddalam hidup.

menurunkan risiko timbulnya hipoglikemia

5. Membantu dalam menciptakan gambaran nyata dari keadaan pasien untuk melakukan control penyakitnya dengan lebih baik dan meningkatkan perawatan diri atau kemandiriannya.

4. Risiko nutrisi

Setelah dilakukan tindakan keperawatan

Mandiri : 5. Auskultasi bising usus dan kaji apakah ada nyeri perut mual atau muntah.

5. Kekurangan

kurang dari

kontrisol dapat menyebabkan gejala gastrointestinal berat yang mempengaruhi pencernaan dan absorpsi dan

kebutuhan tubuh selama .... x 24 jam, berhubungan dengan ketidak seimbangan intake & output, penurunan kesadaran diharapkan tidak terjadi nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh dengan kriteria hasil : - pasien tidak mual - Mencerna jumlah kalori/nutrient yang tepat,

6. Catat adanya kulit yang dingin atau basah, perubahan tingkat kesadaran, nadi yang cepat, peka, rangsang, nyeri kepala,

makanan
6. Gejala hipoglikemia

dengan timbulnya tanda tersebut mungkin perlu pemberian glukosa

44

sempoyongan.

dan mengindikasikan

7. Pantau masukan makanan dan timbang berat badan

pemberian tambahan glukokortikoid


7. Anoreksia,

kelemahan dan kehilangan pengaturan metabolisme oleh kortisol terhadap makanan dapat mengakibatkan penurunan berat badan dan terjadinya malnutrisi yang serius. Perhatikan : berat badan yang meningkat dengan cepat merupakan indikasi terjadinya retensi cairan atau pengaruh dari 8. Beri makanan dengan porsi kecil tetapi dengan sering, tinggi kalori dan protein bila makanan lewat oral telah dapat di lakukan. pemberian glukokortikoid.
8. Makanan dalam

porsi kecil kalau diberikan akhirnya jumlah kalori yang di butuhkan perhari bisa terpenuhi. Di samping itu juga dapat mengurangi mual dan muntah.

45

Pemberian makan padat dapat di gantikan dengan makanan parentral . peningkatan pemasukan kalori mungkin di Kolaborasi : 4. Lakukan pemeriksaan terhadap kadar gula darah sesuai indikasi butuhkan untuk meningkatkan berat badan dan mencegah hipoglikemia.

4. Mengkaji kadar gula

darah dan kebutuhan terapi. Jika menurun 5. Berikan glukosa intavena dan obat obatan sesuai indikasi. 6. Konsultasi dengan ahli gizi. sebaikanya diet mampu memberikan glukokortikoid di kaji kembali.
5. Memperbaiki

hipoglikemia, member sumber energy untuk fungsi seluler.


6. Bermanfaat

menentukan penggunaan atau kebutuhan kalori dengan tepat.

E. D. IMPLEMENTASI Disesuaikan dengan intervensi yang telah dibuat

46

F. E. EVALUASI Dx 1 Dx 2 : Gula darah dalam batas normal (GD puasa < 120 mg/dl) : - Pasien mengungkapkan peningkatan tingkat energy. - Pasien menunjukkan perbaikan kemampuan untuk berartisipasi dalam aktifitas yang diinginkan. Dx 3 : Mengidentifikasi hubungan tanda/gejala dengan proses penyakit dan menghubungkan gejala dengan factor penyebab, dengan benar melakukan prosedur yang perlu dan menjelaskan rasional tindakan, melakukan perubahan gaya hidup dan berpartisipasi dalam program pengobatan. Dx 4 : - Pasien tidak mual - Mencerna jumlah kalori/nutrient yang tepat,

47

Anda mungkin juga menyukai