Anda di halaman 1dari 7

4.

BAHAN CETAK Macam-macam Berdasarkan elastisitasnya, bahan cetak terbagi menjadi 2: Elastis, contoh: hidrokoloid, elastomer 1) Hidrokoloid Reversible Komposisi Agar : berfungsi sebagai koloid Boraks : untuk memperkuat gel tapi memperlambat pengerasan gips model Kalium sulfat : mempercepat pengerasan gel Air : medium pendispersi Sifat / Karakteristik a. Cukup cair b. Setelah mengeras dapat melewati daerah gerong tanpa distorsi c. Karena tidak adanya adhesi antara bahan cetak dan sendok cetak, maka digunakan sendok cetak perforated d. Cetakan harus segera diisi dengan bahan model untuk mencegah terjadinya sineresis dan imbibisi. e. Tidak beracun dan tidak merangsang f. Waktu pengerasan agak lama, kecuali bila didinginkan secara efisien. g. Masa simpan cukup panjang, dan sebelum penggunaan dapat disterilkan terlebih dahulu. Manipulasi a. Sediaan : dalam bentuk tube. b. Panaskan tube dalam air mendidih selama 10 menit c. Biarkan mendingin, baru keluarkan dari tube dan masukkan dalam sendok cetak d. Tekankan sendok cetak dalam mulut pasien dan biarkan mengeras e. Pengerasan dapat dipercepat dengan cara menyemprotkan air dingin pada sendok cetak, atau menggunakan sendok cetak yang memiliki saluran air dingin. 2) Hidrokoloid Irreversible (Alginate) Komposisi - Garam larut asam alginate, sebanyak +12%, misalnya natrium, kalium atau ammonium alginate. Fungsinya untuk bereaksi dengan Ca2+ membentuk gel kalsium alginate (reaksi I). - Garam kalsium yang lambat larut,sebanyak +12%, misalnya CaSO4, 2H2O. Fungsinya untuk melepaskan Ca2+ untuk bereaksi dengan alginate. - Trinatrium fosfat, sebanyak 2%. Fungsinya untuk bereaksi dengan Ca2+ untuk membentuk Ca3(PO4)2 (reaksi II), sehingga memperlambat pembentukan gel/ sebagai retarder.

- Bahan pengisi (tanah diatome), sebanyak +70%. Fungsinya untuk menambah kohesi adukan dan memperkuat gel. - Siliko fluorida, sejumlah kecil. Fungsinya untuk memperkeras permukaan model gips. - Pemberi rasa dan wangi - Indikator kimia. Fungsinya untuk merubah warna bahan cetakan sesuai dengan perubahan pH untuk menunjukkan tahap manipulasi yang berbeda. Sifat / Karakteristik a. Cukup cair untuk mencetak detil mulut pasien b. Cukup elastis bila ditarik keluar dari daerah gerong c. Dapat digabung dengan gips biasa atau gips batu dengan baik d. Tidak beracun dan tidak merangsang e. Mudah rusak pada suhu panas dan/ atau dalam keadaan lembab Manipulasi a. W/P ratio sesuai anjuran pabrik b. Cara mengaduk harus kuat dengan menekankannya pada pinggiran rubber bowl dengan gerakan melipat. Harus diperhatikan agar tidak ada gelembung udara yang terperangkap. Perhatikan juga lamanya pengadukan,biasanya sekitas 1 menit. Pengadukan dihentikan bila telah tercapai adukan yang kental dan halus. c. Gunakan sendok cetak dengan kaitan mekanis/ perforated. Pada waktu bahan cetak dalam keadaan sol baru ditekankan pada rahang pasien. d. Sebaiknya operator tidak melepaskan cetakan alginate dari mulut sampai kira-kira 2-3 menit. e. Cetakan dilepaskan dengan sentakan dari jaringan mulut, pelepasan yang tiba-tiba akan menjamin sifat elastisitasnya. Arah pelepasan sedapat mungkin sesuai dengan sumbu panjang gigi. f. Setelah cetakan dilepas maka cetakan dicuci dengan air dingin untuk membuang ludah dan sisa makanan yang menempel. g. Segera mungkin isi cetakan dengan bahan model, untuk mencegah sineresis dan imbibisi. h. Jika tidak segera diisi, letakkan cetakan dalam tempat yang memiliki kelembaban 100%. Pembuatan model : a. Model gips tidak boleh dilepaskan dahulu selama +30 menit. Hal ini dikarenakan bahan hidrokoloid merupakan retarder bagi pengerasan gips, sehingga permukaan gips yang berkontak dengan gel akan lebih lambat mengeras. Bila terlalu lama dibiarkan dalam cetakan, maka model gips yang dihasilkan permukaannya akan mengapur. b. Bila terdapat banyak air dalam permukaan cetakan maka model gips yang dihasilkan akan menjadi kasar.

c. Bila permukaan cetakan terlalu kering, maka gel akan menempel pada permukaan model. 3) Elastomer Ada 4 macam: - Polisulfida Komposisi : a. Pasta basis : polimer polisulfida dan bahan pengisi b. Pasta Reaktor : PbO2, sulfur dan minyak - Polieter Komposisi : a. Pasta basis : polieter tidak jenuh dengan gugus akhir imine, bahan pelunak, dan bahan pengisi b. Pasta Reaktor : sulfonat aromatis, bahan pelunak, dan bahan pengisi anorganis. - Silikon Kondensasi Komposisi : a. Pasta basis : polimer silikon dengan gugus hidroksi terminal dan bahan pengisi b. Pasta Reaktor : bahan pengait silang (alkoksi orto silikat) serta aktivator. - Silikon Tambahan Komposisi : a. Pasta basis : polidimethyl siloxane, silanol dan filler b. Pasta Reaktor : polivinyl siloxane, platinum catalyst, dan filler. Sifat / Karakteristik a. Hidrofobik b. Tidak beracun dan tidak merangsang. c. Tidak mempengaruhi kekerasan permukaan model gips d. Menghasilkan cetakan yang sangat akurat e. Cukup elastis & tidak mudah sobek dibandingkan alginate Manipulasi a. Polisulfida dan silicon diaduk sama dengan cara mengaduk ZOE. b. Bila pengadukan tidak homogen maka curing tidak akan merata dan akan disertai distorsi cetakan. c. Untuk pencetakan dapat digunakan sendok cetak perforated/ sendok cetak pribadi. d. Makin tipis cetakan, +2-4mm maka akan semakin baik, sehingga diperlukan sendok cetak pribadi. Non Elastis, contoh: kompon, Zinc Oxide Eugenol, gips cetak, dll. 1) Kompon / Impression Compound Bahan cetak yang kaku & tidak elastis. a. Tipe I

Memiliki titik leleh yang rendah, digunakan untuk: mencetak rahang edentulous, pencetakan dengan tabung tembaga dalam pembuatan inlay, mahkota b. Tipe II Tipe ini titik lelehnya tinggi. Digunakan sebagai bahan cetak untuk membuat sendok cetak yang cukup kaku untuk mendukung bahan cetak lainnya. Komposisi Terdiri dari : a. Campuran resin alami : misalnya shelak, lilin b. Bahan pengisi : misalnya talk c. Bahan pelumas : misalnya asam staerat atau stearin. Sifat / Karakteristik a. penghantar suhu rendah b. termoplastis, berubah sesuai suhu c. kurang akurat dan kurang mengalir, sehingga tidak cukup untuk mencetak detil yang halus dari rongga mulut. d. mempunyai koefisien pemuaian termis yang tinggi, sehingga terjadi pengerutan pada waktu pendinginan selama pengerasan e. dapat digabungkan dengan bahan model f. dapat mengalami distorsi pada saat melalui daerah gerong g. dapat terjadi perubahan dimensi jika dibiarkan terlalu lama setelah pencetakan h. tidak beracun atau merangsang i. mengeras dalam waktu yang cukup di dalam mulut. Manipulasi a. Kompon dilunakkan dalam air bersuhu 55o-60oC. Jika telah agak lunak, kompon dikeluarkan dari air dan dengan jari diremas-remas sampai mendapatkan plastisitas yang menyeluruh. b. Bila terlalu dingin kompon tidak dapat mencetak dengan baik, karena tidak cukup lunak. c. Bila kompon terlalu panas kompon akan menjadi lengket dan terjadi pelarutan dari beberapa komponennya, sehingga akan merubah sifat kompon, rapuh dan berbutir-butir. d. Setelah melunak dengan baik letakkan kompon dalam sendok cetak dan ratakan, gunakan sendok cetak yang tak berlubang. Panaskan pinggiran sendok cetak agar kompon melekat baik. e. untuk pencetakan dengan tabung tembaga dalam pembuatan inlay atau mahkota, batang kompon dipanaskan dengan api. f. setelah kompon diletakkan dalam mulut dan mengeras, keluarkan cetakan dari rongga mulut. g. Karena sifatnya yang dapat terjadi distorsi, maka untuk menguranginya dapat dilakukan dengan segera mengisi cetakan tersebut dengan bahan model, maksimal 1 jam setelah pencetakan.

h. setelah gips model mengeras, kompon dilunakkan untuk memisahkan model dengan cetakan. Cara terbaik ialah dengan cara merendam keseluruhan model dan cetakan dalam air panas. Setelah lunak kompon dikupas dengan hati-hati, agar komponen model tidak pecah.

2) Zinc Oxide Eugenol (ZOE) Komposisi a. Pasta I : berwarna putih, terdiri dari seng oksida dan lemak mineral/ lemak tumbuh-tumbuhan. b. Pasta II : berwarna coklat/ merah, terdiri dari eugenol/ oil of cloves, resin, bahan pengisi (misalnya talk, kaolin), lanolin, balsam, akselerator (misalnya asam asetat) dan pewarna. Sifat / Karakteristik a. cukup cair untuk mencetak detail b. hampir tidak ada perubahan dimensi pada saat pengerasan c. bahan yang telah mengeras tidak elastis d. cetakan yang telah mengeras cukup stabil untuk disimpan dalam laboratorium e. dapat digabung dengan bahan model, dipisahkan dari model dengan cara dilunakkan dalam air bersuhu 60oC f. tidak beracun, namun eugenol dapat mengiritasi dan menimbulkan rasa terbakar pada pasien. Pastanya melekat pada jaringan mulut, sehingga sebelum pencetakan bibir dan pipi pasien sebaiknya dioles dulu dengan Vaseline. g. waktu pengerasan cukup h. masa simpan cukup baik Manipulasi a. Mixing slab terbuat dari kertas minyak b. Keluarkan kedua macam pasta dengan panjang yang sama (atau sesuai ketentuan pabrik), untuk rahang tidak bergigi biasanya sepanjang 1012cm. c. Aduk dengan spatula yang terbuat dari tulang atau stainless steel. d. Hentikan pengadukan setelah diperoleh warna yang merata. 3) Gypsum Macam a. Plaster Cetak (Tipe 1) Terdiri dari Plaster of Paris yang ditambahkan zat tambahan untuk mengatur waktu pengerasan dan ekspansi pengerasan. b. Plaster Model (Tipe 2) Biasanya digunakan untuk diagnostic cast dan artikulasi dari stone cast, diproduksi dalam warna putih untuk membedakan dengan Dental Stone.

c. Stone Gigi (Tipe 3) Untuk pembuatan model dari full dan partial denture, model orthodonsi, dll. d. Stone Gigi Kekuatan Tinggi (Tipe 4) Sering digunakan sebagai die stone karena cocok untuk pembuatan pola dari malam dalam cast restoration. e. Stone Gigi Kekuatan Tinggi Ekspansi Tinggi (Tipe 5) Digunakan untuk memenuhi kebutuhan akan kekuatan dan ekspansi gips yang lebih tinggi dibanding dental stone. Material ini berwarna biru atau hijau. f. Gypsum Sintetic Lebih mahaldibandingkan gips alami, tetapi sifatnya sebanding atau melebihi stone alami. Sifat / Karakteristik a. Plaster sangat baik dalam mencatat detail-detail halus b. Perubahan dimensi saat setting sangat kecil c. Perubahan dimensi selama penyimpanan adalah kecil meskipun ada sedikit kontraksi karena pengeringan d. Sebelum diisi dengan model gips cetakan harus diberi bahan separasi e. Non toksis f. Waktu setting bisa dikontrol dengan menggunakan bahan tambahan yang tepat. Manipulasi a. Ukur perbandingan powder dan liquid menggunakan sendok takar dan gelas ukur sesuai dengan takaran pabrik b. Campur bubuk dan air ke dalam mangkuk karet lalu aduk selama 1 menit (120 putaran) hingga adonan terlihat homogen, dapat dibantu dengan meletakkan mangkuk karet yang berisi adonan pada vibrator sehingga gelembung-gelembung udara yang terperangkap dalam adonan dapat dieliminasi. Perhatikan working time dan setting time material gypsum. 5. MODEL RAHANG Model Studi Model yang dihasilkan dari cetakan awal (preliminary impression) Fungsi: a. Komponen penting dalam orthodonsi b. Titik awal dimulainya perawatan c. Untuk kepentingan presentasi d. Data tambahan untuk mendukung hasil pemeriksaan klinis e. Mengetahui bentuk dan ukuran rahang, ukuran mesiodistal gigi, bentuk dan ukuran lengkung gigi, penentuan malposisi gigi, dan adanya kelainan bentuk gigi (malformasi). Model Kerja

Cetakan awal yang dihasilkan sebelum model studi, biasanya untuk dikirim ke laboratorium. Model Diagnostic Model yang dihasilkan dari cetakan kedua dengan tujuan untuk mendapatkan hasil cetakan yang lebih detail.