Anda di halaman 1dari 10

PENYAKIT PARKINSON Titiek Sunaryati Dosen Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya

Abstrak Penyakit Parkinson adalah suatu kelainan degeneratif sistem saraf pusat yang sering merusak motor penderita itu keterampilan, ucapan, dan fungsi lainnya. Penyakit Parkinson mempengaruhi gerakan (gejala motorik). Gejala lainnya termasuk gangguan suasana hati, perilaku, berpikir, dan sensasi (nonmotor gejala). Gejala-gejala penyakit Parkinson hasil dari aktivitas sangat berkurang dari neuron dopaminergik, yang terutama di daerah pars compacta dari nigra substantia. Ulasan depresi estimasi kejadian di mana saja dari 20-80% dari kasus. PD tidak dianggap sebagai penyakit yang fatal dengan sendirinya, namun berkembang dengan waktu

PARKINSON DISEASE Titiek Sunaryati Lecturer Faculty of Medicine, University of Wijaya Kusuma Surabaya
Abstract Parkinson's disease is a degenerative disorder of the central nervous system that often impairs the sufferer's motor skills, speech, and other functions. Parkinson's disease affects movement (motor symptoms). Other typical symptoms include disorders of mood, behaviour, thinking, and sensation (nonmotor symptoms). The symptoms of Parkinson's disease result from the greatly reduced activity of the dopaminergic neurons, which are primarily in the pars compacta region of the substantia nigra. Reviews of depression estimate its occurrence in anywhere from 20-80% of cases. PD is not considered to be a fatal disease by itself, but it progresses with time.

KATA PENGANTAR Penyakit Parkinson adalah suatu kelainan degeneratif sistem saraf pusat yang sering merusak motor penderita itu keterampilan, ucapan, dan fungsi lainnya. Penyakit Parkinson milik sekelompok kondisi yang disebut gangguan gerak. Hal ini ditandai dengan kekakuan otot, tremor, perlambatan gerakan fisik (bradykinesia) dan, dalam kasus yang ekstrim, hilangnya gerakan fisik (akinesia). Gejala utama adalah hasil dari stimulasi penurunan korteks bermotor oleh ganglia basal, biasanya disebabkan oleh kurangnya pembentukan dan aksi dopamin, yang dihasilkan dalam neuron dopaminergik dari otak. Gejala sekunder dapat mencakup disfungsi kognitif tingkat tinggi dan masalah bahasa halus. PD adalah baik kronis dan progresif.

PD adalah penyebab paling umum dari parkinsonisme progresif kronis, sebuah istilah yang mengacu pada sindrom tremor, kekakuan, bradykinesia dan instabilitas postural. PD juga disebut "parkinson primer" atau "PD idiopatik" (klasik berarti tidak memiliki diketahui penyebabnya meskipun istilah ini tidak sepenuhnya benar dalam terang kebanyakan mutasi genetik yang baru ditemukan). Sementara banyak bentuk parkinson adalah "idiopatik", "sekunder" kasus mungkin hasil dari keracunan terutama obat-obatan, trauma kepala, atau gangguan kesehatan lainnya. Penyakit ini dinamai dokter Inggris James Parkinson, yang membuat penjelasan rinci tentang penyakit dalam esainya: "Sebuah Essay pada Palsy Gemetar" (1817). 1 SIGN DAN GEJALA penyakit Parkinson mempengaruhi gerakan (gejala motorik). gejala khas

lainnya termasuk gangguan suasana hati, perilaku, berpikir, dan sensasi (non-motor gejala). gejala individu Pasien 'mungkin sangat berbeda dan perkembangan penyakit ini juga jelas individu. Gejala utama adalah: Tremor: biasanya 4-6 Hz tremor, maksimal ketika anggota badan yang diam, dan menurun dengan gerakan sukarela. Hal ini biasanya unilateral saat onset. Ini adalah gejala yang paling jelas dan terkenal, meskipun perkiraan 30% pasien memiliki sedikit tremor jelas; ini diklasifikasikan sebagai akinetic-kaku. Kekakuan: kekakuan; otot meningkat. Dalam kombinasi dengan tremor istirahat, ini menghasilkan, ratchety "cogwheel" kekakuan ketika anggota badan yang pasif bergerak. Bradykinesia / akinesia: masing-masing, keterlambatan atau tidak adanya gerakan. Cepat, gerakan berulang-ulang menghasilkan kerugian dysrhythmic dan decremental amplitudo. Postural ketidakstabilan: kegagalan refleks postural, yang menyebabkan gangguan keseimbangan dan jatuh. Gejala motor lain termasuk: Kiprah dan gangguan postur: Pengacakan o: gaya berjalan ditandai dengan langkah-langkah singkat, dengan kaki hampir tidak meninggalkan tanah. hambatan kecil cenderung menyebabkan pasien untuk perjalanan. o Penurunan swing-arm. Menghidupkan o "en blok": daripada biasa memutar leher dan batang dan berputar pada jari kaki, pasien PD menjaga batang leher mereka dan kaku, membutuhkan beberapa langkah-langkah kecil untuk mencapai giliran. o bungkuk, postur maju-tertekuk. Dalam bentuk yang parah, kepala dan bahu atas dapat menjadi bengkok di sudut kanan relatif terhadap batang (camptocormia) .3

o Festination: kombinasi dari postur bungkuk, ketidakseimbangan, dan langkahlangkah pendek. Ini mengarah ke kiprah yang akan semakin cepat dan lebih cepat, sering berakhir dengan jatuh. o beku Kiprah: "pembekuan" adalah manifestasi dari akinesia (ketidakmampuan untuk bergerak). Kiprah pembekuan ditandai oleh ketidakmampuan untuk menggerakkan kaki yang mungkin memburuk dalam ketat, ruang berantakan atau ketika mencoba untuk memulai kiprah. o distonia (pada sekitar 20% dari kasus): normal, berkelanjutan, kontraksi otot memutar menyakitkan, seringkali mempengaruhi kaki dan pergelangan kaki (terutama kaki fleksi dan inversi kaki) yang sering mengganggu kiprah. Pidato dan gangguan menelan. o Hypophonia: pidato lembut. Pidato kualitas cenderung lembut, serak, dan monoton. Beberapa orang dengan penyakit Parkinson mengklaim bahwa lidah mereka adalah "berat" atau telah speech.4 berantakan o monoton berbicara. o Festinating pidato: terlalu cepat, lembut, pidato buruk-dimengerti. o Drooling: kemungkinan besar disebabkan oleh postur, lemah menelan dan bungkuk jarang. Disfagia o: gangguan kemampuan untuk menelan. Dapat menyebabkan aspirasi, pneumonia. Gejala motor lain: o Kelelahan (hingga 50% dari kasus); Masked o wajah (topeng wajah seperti juga dikenal sebagai hypomimia), dengan jarang berkedip; o Kesulitan rolling di tempat tidur atau naik dari posisi duduk; o Micrographia (kecil, sempit tulisan tangan);

o Gangguan ketangkasan motorik halus dan koordinasi motorik; o Gangguan koordinasi motorik kasar; Akatisia o, ketidakmampuan untuk duduk diam. Neuropsikiatri Parkinson's Disease menyebabkan gangguan kognitif dan suasana hati, yang dalam banyak kasus related.Estimated tingkat prevalensi depresi sangat bervariasi sesuai dengan populasi sampel dan metodologi yang digunakan. Ulasan depresi estimasi kejadian di mana saja dari 20-80% dari cases.6 Estimasi dari sampel masyarakat cenderung untuk menemukan harga lebih rendah dari dari pusat spesialis. Kebanyakan penelitian menggunakan kuesioner laporan diri seperti Beck Depression Inventory, yang mungkin overinflate skor akibat gejala fisik. Studi menggunakan wawancara diagnostik oleh psikiater terlatih juga melaporkan tingkat yang lebih rendah dari depresi. Secara umum, ada peningkatan risiko bagi setiap individu dengan depresi untuk terus mengembangkan penyakit Parkinson di kemudian date.7 Tujuh puluh persen orang dengan penyakit Parkinson didiagnosa dengan depresi yang sudah ada terus mengembangkan kecemasan. Sembilan puluh persen pasien penyakit Parkinson dengan kecemasan yang sudah ada kemudian mengembangkan depresi, apatis atau abulia. gangguan kognitif meliputi: Diperlambat waktu reaksi; kedua respon motor sukarela dan sukarela secara signifikan diperlambat. Eksekutif disfungsi, ditandai oleh kesulitan dalam: diferensial alokasi perhatian, kontrol impuls, mengatur pergeseran, memprioritaskan, mengevaluasi arti-penting data ambien, menginterpretasikan isyarat sosial, dan kesadaran waktu subyektif. Kompleks ini hadir untuk beberapa derajat pada pasien Parkinson yang paling, mungkin berkembang menjadi:

Demensia: perkembangan kemudian di sekitar 20-40% dari semua pasien, biasanya dimulai dengan memperlambat kemajuan pemikiran dan kesulitan dengan pikiran abstrak, memori, dan peraturan perilaku. Halusinasi, delusi dan paranoia bisa terjadi. kehilangan memori jangka pendek; procedural memori lebih terganggu dari memori deklaratif. Mendorong peningkatan memunculkan recall.1 Non-motor penyebab bicara / bahasa gangguan di kedua bahasa ekspresif dan reseptif: ini termasuk kelancaran verbal menurun dan gangguan kognitif terutama terkait dengan pemahaman isi emosional dari pidato dan expression.8 wajah Efek Obat : beberapa gangguan kognitif di atas ditingkatkan oleh obat dopaminergik, sementara yang lain sebenarnya worsened.9 Tidur mengantuk berlebihan siang hari awal, menengah, dan insomnia terminal Gangguan pada tidur REM: mengganggu mimpi hidup, dan perilaku gangguan gerakan mata yang cepat, ditandai dengan bertindak keluar dari isi mimpi dapat terjadi tahun sebelum diagnosis Persepsi Gangguan sensitivitas kontras visual, penalaran spasial, diskriminasi warna, konvergensi insufisiensi (ditandai dengan penglihatan ganda) dan kontrol oculomotor Pusing dan pingsan, biasanya hipotensi ortostatik timbul, kegagalan sistem saraf otonom untuk mengatur tekanan darah sebagai respon terhadap perubahan posisi tubuh Gangguan proprioception (kesadaran posisi tubuh dalam ruang tiga-dimensi) Pengurangan atau kehilangan indera penciuman (hyposmia atau anosmia) - dapat terjadi tahun sebelum diagnosis nyeri : neuropatik, otot, sendi, dan tendon, disebabkan ketegangan, distonia, kekakuan, kekakuan sendi, dan cedera yang

berhubungan dengan upaya akomodasi Otonom berminyak kulit dan dermatitis seboroik inkontinensia urin, biasanya perkembangan penyakit nanti dalam

binatang untuk mendapatkan wawasan tentang PD. Saat ini, salah satu teori yang paling menjanjikan adalah hipotesis oksidasi. o Diperkirakan bahwa radikal bebas mungkin memainkan peran dalam perkembangan penyakit Parkinson. Radikal bebas adalah senyawa kimia dengan muatan positif yang dibuat ketika dopamin diurai dengan menggabungkan dengan oksigen. o ini rincian dopamin oleh enzim yang disebut monoamine oxidase (MAO) mengarah pada pembentukan hidrogen peroksida. o protein yang disebut glutathione biasanya memecah hidrogen peroksida cepat. Jika hidrogen peroksida tidak rusak benar, dapat menyebabkan pembentukan radikal bebas yang kemudian dapat bereaksi dengan membran sel dapat menyebabkan kerusakan sel dan peroksidasi lipid sesuatu yang disebut (ketika berinteraksi dengan hidrogen peroksida lipid [zat larut dalam lemak] di membran sel). o Di PD, glutation berkurang, yang mungkin berarti bahwa Anda memiliki kehilangan perlindungan terhadap pembentukan radikal bebas. o Selain itu, besi meningkat pada otak dan dapat membantu membentuk radikal bebas. o Selain itu, peroksidasi lipid meningkat pada penyakit Parkinson. o Asosiasi penyakit Parkinson dengan omset dopamin meningkat, penurunan mekanisme (glutathione) untuk melindungi terhadap pembentukan radikal bebas, meningkatkan besi (yang membuatnya lebih mudah untuk membuat radikal bebas), dan peningkatan peroksidasi lipid membantu mendukung hipotesis oksidasi. o Jika hipotesis ini ternyata benar, masih tidak menjelaskan mengapa atau bagaimana kehilangan mekanisme perlindungan terjadi. Jawaban atas pertanyaan ini mungkin tidak diperlukan. Jika teori

nokturia (bangun di malam hari untuk buang air kecil) - hingga 60% dari kasus Sembelit dan dysmotility lambung yang cukup berat sehingga membahayakan kesehatan kenyamanan dan bahkan Diubah fungsi seksual: ditandai dengan penurunan mendalam gairah seksual, perilaku, orgasme, dan drive ditemukan pada pertengahan dan akhir penyakit Parkinson. Data saat ini alamat fungsi seksual laki-laki hampir secara eksklusif. Berat badan, yang signifikan selama sepuluh tahun. [10] Penyebab penyakit Parkinson Tantangan yang tetap adalah untuk menemukan bagaimana neuron hancur menyebabkan penyakit Parkinson. Banyak teori telah diajukan, tetapi sebagian besar peneliti percaya bahwa penyakit Parkinson tidak disebabkan oleh penyebab tunggal melainkan kombinasi dari kedua kerentanan genetik dan tekanan lingkungan menyebabkan kematian sel otak. Penelitian telah menemukan bahwa hidup di daerah pedesaan, minum air sumur, atau yang terkena pestisida, herbisida, atau pabrik pulp kayu dapat meningkatkan resiko anda untuk mengembangkan penyakit Parkinson. Telah menunjukkan bahwa 5-10% dari orang dengan PD memiliki kecenderungan genetik. Sebuah studi baru-baru ini mengidentifikasi mutasi gen tertentu dalam kelompok orang-orang yang terkait. Walaupun mutasi gen ini tidak bertanggung jawab untuk semua penyebab PD, temuan ini dapat memberikan para ilmuwan kesempatan untuk mengembangkan model

tersebut benar, obat-obatan dapat dikembangkan untuk menghentikan atau menunda events.11 ini Patofisiologi Gejala-gejala penyakit Parkinson hasil dari aktivitas sangat berkurang dari neuron dopaminergik, yang terutama di daerah pars compacta dari nigra substantia (harfiah "substansi hitam"). Neuron ini proyek untuk striatum dan kerugian mereka menyebabkan perubahan dalam kegiatan sirkuit saraf di dalam ganglia basal yang mengatur gerakan, pada dasarnya hambatan dari jalur langsung dan eksitasi dari jalur tidak langsung. Black-pewarnaan butiran neuromelanin dalam neuron dari nigra substantia. Jalur langsung memfasilitasi gerakan dan jalur tidak langsung menghambat gerakan, sehingga hilangnya sel-sel ini mengarah ke gangguan gerakan hypokinetic. Kurangnya hasil dopamin di penghambatan peningkatan inti anterior ventral talamus, yang mengirimkan proyeksi rangsang ke korteks motor, sehingga mengarah ke hypokinesia. Ada empat jalur dopamin besar dalam otak; jalur nigrostriatal, yang disebut di atas, menengahi gerakan dan yang paling mencolok terkena dampak penyakit Parkinson-an. Jalur lainnya adalah mesocortical, yang mesolimbic, dan tuberoinfundibular. Gangguan dopamin di sepanjang jalur non-striatal mungkin menjelaskan banyak neuropsikiatri patologi yang berhubungan dengan penyakit Parkinson. Mekanisme dengan mana sel-sel otak di Parkinson hilang dapat terdiri dari akumulasi abnormal synuclein protein alpha-terikat ubiquitin dalam sel yang rusak. Kompleks alpha-synuclein-ubiquitin tidak dapat diarahkan ke proteosome tersebut. Akumulasi protein inklusi sitoplasma bentuk protein yang disebut badan Lewy. Penelitian terbaru tentang patogenesis penyakit telah menunjukkan bahwa kematian neuron dopaminergik oleh alpha-synuclein adalah karena kerusakan

dalam mesin yang mengangkut protein antara dua organel seluler utama retikulum endoplasma (ER) dan aparat Golgi. protein tertentu seperti Rab1 dapat membalikkan cacat yang disebabkan oleh alpha-synuclein di models.12 hewan berlebihan akumulasi besi, yang beracun untuk sel-sel saraf, juga biasanya diamati dalam hubungannya dengan inklusi protein. Besi dan logam transisi lain seperti mengikat tembaga untuk neuromelanin dalam neuron terkena substantia nigra. Neuromelanin dapat bertindak sebagai agen pelindung. Mekanisme yang paling mungkin adalah generasi spesies oksigen reaktif. [13] Besi juga menginduksi agregasi synuclein dengan mekanisme oksidatif. Demikian pula, dopamin dan produk sampingan produksi dopamin meningkatkan agregasi alpha-synuclein. Mekanisme yang tepat dimana agregat seperti kerusakan alpha-synuclein sel tidak diketahui. Agregat mungkin hanya reaksi normal oleh sel-sel sebagai bagian dari upaya mereka untuk memperbaiki, berbeda yang belum diketahui, menghina. Berdasarkan hipotesis ini mekanistik, model tikus transgenik dari Parkinson telah dihasilkan oleh pengenalan synuclein manusia wild type-alpha ke dalam genom tikus di bawah kendali pertumbuhanplatelet diturunkan-faktor- promoter.14 Tampilan baru-baru ini penyakit Parkinson berimplikasi khusus saluran kalsium yang memungkinkan neuron nigra substantia, tetapi tidak neuron yang paling, untuk berulang-ulang api di sebuah "alat pacu jantung" seperti pola. Banjir akibat kalsium ke dalam neuron mungkin aggrevate kerusakan mitokondria dan dapat menyebabkan kematian sel. Satu studi telah menemukan bahwa, pada hewan percobaan, pengobatan dengan isradapine calcium channel blocker memiliki efek perlindungan yang substansial terhadap perkembangan Parkinson disease.15 DIAGNOSA Biasanya, diagnosis didasarkan pada riwayat medis dan pemeriksaan neurologis yang dilakukan oleh wawancara dan

mengamati pasien secara langsung menggunakan Unified Parkinson's Disease Skala Rating. Sebuah radiotracer untuk mesin pemindaian SPECT disebut DaTSCAN dan dibuat oleh General Electric adalah khusus untuk mendiagnosis Parkinson's Disease, tetapi hanya dipasarkan di Eropa. Karena ini, penyakit ini bisa sulit untuk mendiagnosis secara akurat, terutama pada tahap awal. Karena gejala tumpang tindih dengan penyakit lain, hanya 75% dari diagnosis klinis PD dipastikan PD idiopatik di otopsi. [34] Tanda awal dan gejala PD kadang-kadang dapat diberhentikan sebagai efek penuaan yang normal. Dokter mungkin harus mengamati orang tersebut selama beberapa waktu sampai terlihat bahwa gejala secara konsisten hadir. Biasanya dokter mencari mengocok kaki dan kurangnya ayunan di lengan. Dokter kadang-kadang dapat meminta scan otak atau tes laboratorium untuk menyingkirkan penyakit lainnya. Namun, CT dan MRI scan otak orang dengan PD biasanya muncul normal. pedoman praktek klinis diperkenalkan di Inggris pada tahun 2006 menyatakan bahwa diagnosis dan tindak lanjut dari penyakit Parkinson harus dilakukan oleh seorang spesialis penyakit dalam, biasanya ahli saraf atau geriatrician dengan bunga di gangguan gerak. [2] PENGOBATAN komplikasi medis primer terlihat pada pasien dengan penyakit Parkinson (PD) termasuk disfungsi otonom, penurunan kardiopulmonal, disfagia, dan depresi. Disfungsi otonom adalah umum pada pasien dengan PD. hipotensi orthostatik o sering menjadi perhatian selama bagian akhir dari proses penyakit. Manajemen teknik dapat mencakup mengangkat kepala tempat tidur, serta memiliki pasien timbul perlahanlahan, gunakan pakaian tekanan, mengkonsumsi diet tinggi garam, dan menggunakan obat-obatan seperti pseudoephedrine, mineralocorticoids, dan midodrine.

o Gangguan motilitas usus dapat menyebabkan sembelit, muntah, dan penyerapan gangguan; pilihan pengobatan termasuk kerja dengan sering, porsi kecil, serat meningkat; agen bulking, pelunak tinja, dan supositoria. inkontinensia urin o, retensi, dan infeksi kandung kemih dapat terjadi. Pengobatan biasanya didasarkan pada hasil penyelidikan, seperti studi fungsi ginjal, urinalisis, residu postvoid, cystoscopy, dan studi urodynamic. Disfungsi ereksi o tidak jarang. Pilihan pengobatan termasuk penggunaan sildenafil, suntikan prostaglandin, pompa, dan peralatan prosthetic. Cardiopulmonary penurunan postur tertekuk pasien dapat menyebabkan kyphosis, menyebabkan penurunan kapasitas paru, dan menghasilkan pola penyakit paru-paru membatasi. Latihan pernapasan , pendidikan kembali postural, dan latihan bagasi dapat membantu. Lembaga program pengkondisian umum dapat meningkatkan daya tahan tubuh pasien. Jika fungsi paru semakin memburuk, teknik batuk dibantu, spirometri insentif, dan intervensi terapi pernafasan mungkin diperlukan. Depresi Depresi dapat terjadi pada sekitar 50% dari pasien dengan PD dan tidak boleh diabaikan, sebagai dampak terhadap kecacatan dapat menjadi signifikan. Depresi mungkin terkait dengan defisit neurotransmisi serotonergik atau ke tingkat korteks penurunan norepinefrin dan dopamin. serotonergik agen sering adalah antidepresan pertama pilihan dalam PD. Jika ini rejimen pengobatan tidak efektif, suatu antidepresan trisiklik dengan efek samping antikolinergik (misalnya,

desipramine, disarankan. Disfagia

nortriptyline)

mungkin

Jika kesulitan menelan tidak menanggapi intervensi konservatif oleh terapis bicara, pengobatan lebih agresif mungkin diperlukan. manajemen agresif tersebut dapat mencakup prosedur invasif, seperti penempatan makan nasogastrik atau gastrostomy tabung. Diskusi harus dimulai pada awal penyakit saja untuk memastikan keinginan pasien tentang tabung pengisi, dalam kasus demensia mengembangkan dan pasien tidak memiliki kapasitas untuk pengambilan keputusan ketika sebuah tabung pengumpan menjadi medis indicated.11 Intervensi Bedah Peningkatan bunga telah terlihat dalam pengelolaan operasi penyakit Parkinson (PD). Tiga teknik utama yang sedang digunakan adalah terapi destruktif (lesioning), stimulasi otak kronis yang mendalam, dan transplantasi. Merusak Terapi Pilihan Lesioning o termasuk thalamotomy dan pallidotomy. thalamotomy inti o Ventral menengah cukup efektif menghilangkan tremor, namun efeknya pada manifestasi klinis lain dari PD tampaknya kurang signifikan dan lebih bervariasi. Thalamotomy biasanya disediakan untuk persentase yang relatif kecil pasien dengan tremor dominan resistan terhadap obat. o Saat ini, pallidotomy adalah prosedur pembedahan yang paling sering digunakan untuk PD maju. Operasi mempekerjakan lesioning untuk mengganggu aktivitas abnormal di globus pallidus; ini disinhibits talamus motor dan area motor korteks, dengan demikian meningkatkan fungsi motor. Calon pallidotomy termasuk pasien yang cacat meskipun manajemen medis yang optimal dan yang telah merespon

terhadap terapi L-dopa di masa lalu, tetapi telah mengembangkan komplikasi dari pengobatan L-dopa jangka panjang. Kekakuan, tremor, dan bradykinesia semua tampaknya menanggapi pallidotomy. Deep stimulasi otak o stimulasi otak kronis yang mendalam tampaknya telah muncul sebagai alternatif untuk lesioning pada pasien dengan PD. Stimulasi o memiliki kelebihan keselamatan, berbaliknya, dan kemampuan beradaptasi (yakni, parameter stimulasi dapat disesuaikan sebagai fitur klinis berubah dari waktu ke waktu). o situs Stimulasi meliputi inti thalamic ventral lateral (dilakukan untuk mengurangi tremor, dengan respon yang baik dalam 8085% pasien), maka globus pallidus (untuk bradykinesia, gaya berjalan, berbicara, obat-induced dyskinesias), dan inti subthalamic ( untuk bradykinesia, kekakuan, tremor, gaya berjalan / postur). Sebuah studi dari 6 pasien laki-laki menunjukkan peningkatan nilai peringkat motor dan mengurangi waktu dan kesalahan tata ruang berikut stimulasi otak mendalam mengenai globus pallidus internal. o Sebelumnya subthalamic inti stimulasi (rata-rata 7 tahun setelah vs diagnosis 14 tahun untuk populasi kontrol) telah terbukti dapat meningkatkan hasil dan kualitas hidup penderita. stimulasi nukleus o Subthalamic tidak memperbaiki hasil mortalitas jangka panjang. o Bilateral stimulasi inti subthalamic dihubungkan dalam sebuah laporan kasus dengan judi patologis. Transplantasi o Meskipun stimulasi dan lesioning dapat meningkatkan gejala, baik mengoreksi patologi yang mendasari penyakit, yang merupakan kekurangan dopamin dari hilangnya neuron nigra substantia. terapi

Transplantasi menawarkan kemungkinan mengganti neuron ini hilang. o Uji klinis telah memeriksa penggunaan 3 jenis transplantasi: autologous transplantasi medula adrenal, cangkok mesencephalon janin, dan xenografts. adrenal medula transplantasi tidak digunakan secara luas karena morbiditas dan mortalitas yang tinggi dari adrenalectomy. Fetal cangkokan mesencephalon telah menunjukkan hasil awal yang menjanjikan. Ujian terus, tetapi keprihatinan etis, jaringan tidak cukup, dan kesulitan prosedural membuatnya tidak mungkin bahwa prosedur ini akan menjadi hal yang biasa. Yang xenograft yang paling umum digunakan adalah mesencephalon janin babi. Sebuah pengadilan saat ini dilakukan untuk menentukan kemanjuran dari prosedur ini. Manusia embryonic stem cell dan terapi gen terapi o Intrastriatal transplantasi jaringan mesencephalic manusia janin pada pasien PD telah menunjukkan kemanjuran klinis, tetapi terbatasnya ketersediaan jaringan menghalangi yang sistematis, penggunaan prosedur ini. o sel-sel induk embrio dapat berdiferensiasi menjadi sel-sel dari SSP. Sel-sel ini berpotensi menyediakan sumber yang relatif terbatas sel untuk transplantasi jika protokol dikembangkan untuk menghasilkan populasi tertentu dari sel saraf. o Etis Keprihatinan ini juga memainkan peran besar dalam baris ini penelitian. o Hasil awal dari uji klinis manusia pertama terapi gen untuk PD menyarankan pendekatan secara signifikan dapat mengurangi gejala penyakit dan memberikan peningkatan 25% pada motor control.11

INTERVENSI MEDIS Levodopa Bentuk yang paling banyak digunakan pengobatan adalah L-dopa dalam berbagai bentuk. L-dopa berubah menjadi dopamin di neuron dopaminergik oleh Ldekarboksilase asam amino aromatik (sering dikenal dengan nama mantan dekarboksilase dopa-). Namun, hanya 1-5% dari L-dopa memasuki neuron dopaminergik. L sisa-dopa sering dimetabolisme menjadi dopamin di tempat lain, menyebabkan berbagai efek samping. Karena inhibisi umpan balik, L-dopa hasil pengurangan endogen dalam pembentukan L-dopa, dan akhirnya menjadi kontraproduktif. Carbidopa dan benserazide adalah dopa inhibitor dekarboksilase. Mereka membantu untuk mencegah metabolisme L-dopa sebelum mencapai neuron dopaminergik dan umumnya diberikan sebagai preparat kombinasi carbidopa / (careldopa co-) levodopa (misalnya Sinemet, Parcopa) dan benserazide / levodopa (co-beneldopa) (misalnya Madopar ). Ada juga dikendalikan versi rilis Sinemet dan Madopar yang tersebar pengaruh dopa-L. Duodopa adalah kombinasi levodopa dan carbidopa, tersebar sebagai gel kental. Menggunakan pompa portabel pasiendioperasikan, obat ini terus menerus disampaikan melalui tabung langsung ke usus kecil bagian atas, di mana ia cepat diserap. Ada juga Stalevo (carbidopa, levodopa dan Entacapone). Tolcapone menghambat enzim COMT, sehingga memperpanjang efek L-dopa, dan sebagainya telah digunakan untuk melengkapi L-dopa. Namun, karena efeknya samping seperti gagal hati, itu terbatas dalam ketersediaannya. Sebuah obat entacapone, serupa belum terbukti menyebabkan perubahan signifikan fungsi hati dan menjaga inhibisi memadai COMT atas time.16

Dopamin agonis Dopamin agonis bromocriptine, pergolide, pramipexole, ropinirole, piribedil, cabergoline, apomorphine, dan lisuride yang cukup efektif. Ini memiliki efek samping sendiri termasuk yang tercantum di atas di samping mengantuk, halusinasi dan / atau insomnia. Beberapa bentuk agonism dopamin telah dikaitkan dengan resiko nyata peningkatan masalah perjudian. agonis Dopamin awalnya bertindak dengan merangsang beberapa reseptor dopamin. Namun, mereka menyebabkan reseptor dopamin untuk menjadi semakin kurang peka, sehingga pada akhirnya meningkatkan gejala. agonis Dopamin dapat berguna untuk pasien mengalami fluktuasi on-off dan dyskinesias sebagai akibat dari dosis tinggi L-dopa. Apomorphine dapat diberikan melalui injeksi subkutan menggunakan pompa kecil yang dibawa oleh pasien. Sebuah dosis rendah secara otomatis diberikan sepanjang hari, mengurangi fluktuasi gejala motor dengan menyediakan dosis stabil stimulasi dopaminergik. Setelah "tantangan apomorphine" awal di rumah sakit untuk menguji efektivitas dan sabar singkat dan pengasuh utama (sering pasangan atau pasangan), yang terakhir dari mereka mengambil alih pemeliharaan pompa. Tempat suntikan harus diganti setiap hari dan diputar sekitar tubuh untuk menghindari pembentukan nodul. Apomorphine juga tersedia dalam dosis yang lebih akut sebagai pena autoinjector untuk dosis darurat seperti setelah jatuh atau hal pertama di pagi hari. Mual dan muntah yang umum, dan mungkin memerlukan domperidone (antiemetik sebuah). MAO-B inhibitor Selegiline dan rasagiline mengurangi gejala dengan menghambat-monoamina oksidase B (MAO-B), yang menghambat pemecahan dopamin yang dikeluarkan oleh neuron dopaminergik. Metabolit selegiline termasuk L-amphetamine dan Lmethamphetamine (jangan dikelirukan dengan isomer dextrorotary lebih terkenal dan kuat). Hal ini dapat mengakibatkan efek samping seperti insomnia. Penggunaan

L-dopa dalam hubungannya dengan selegiline telah meningkatkan angka kematian yang belum dijelaskan secara efektif. Efek samping lain kombinasi bisa stomatitis. Satu laporan mengangkat kekhawatiran tentang kematian meningkat ketika MAO-B inhibitor digabungkan dengan L-dopa; [36] Namun penelitian selanjutnya belum menegaskan hal ini finding.17 Tidak seperti lainnya non monoamine oxidase inhibitor selektif, makanan yang mengandung tyramine tidak menyebabkan krisis hipertensi . Prognosa PD tidak dianggap sebagai penyakit yang fatal dengan sendirinya, tapi berkembang dengan waktu. Harapan hidup rata-rata pasien PD pada umumnya lebih rendah daripada orang yang tidak memiliki penyakit. Pada tahap akhir penyakit, PD dapat menyebabkan komplikasi seperti tersedak, pneumonia, dan jatuh yang dapat menyebabkan kematian. Perkembangan gejala pada PD dapat berlangsung 20 tahun atau lebih. Pada beberapa orang, namun, penyakit berlangsung lebih cepat. Tidak ada cara untuk memprediksi apa saja penyakit akan mengambil untuk seorang individu. Dengan perawatan yang tepat, kebanyakan orang dengan PD dapat hidup produktif selama bertahun-tahun setelah diagnosis. Dalam setidaknya beberapa penelitian, telah diamati bahwa mortalitas meningkat secara signifikan, dan umur panjang mengalami penurunan antara pasien rumah jompo dibandingkan dengan hunian masyarakat patients.18