Anda di halaman 1dari 17

PNEUMOTHORAKS

(MAKALAH INI DISUSUN UNTUK MEMENUHI TUGAS MATA KULIAH RESPIRATORY)

DI SUSUN OLEH KELOMPOK 5 : IKANG FAUZI KRISMAS E. SAPUTRA FRANSISKO AMARAL SHULTON BASILIUS y. Weu Ria PARAMITA JARWO

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN SURABAYA 2013-2014

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Sistem pernafasan merupakan salah satu organ terpenting dari bagian tubuh manusia setelah kardiovaskuler, sehingga bila terjadi gangguan sistem pernafasan akan mempengaruhi semua organ yang lain yang akan mengganggu pada aktivitas manusia. Seiring dengan kemajuan zaman, semakin banyaknya transportasi dan pola hidup yang kurang baik dapat menjadi suatu masalah kesehatan jiwa, salah satunya yaitu gangguan sistem pernafasan yang serius dan membahayakan jiwa, keadaan ini akan menimbulkan berbagai penyakit primer yang mengenai sistem bronkopulmoner seperti hemoptisis masif, pneumotorak ventil status asmatikus dan pneumotorak berat. Sedangkan gangguan fungsi paru yang sekunder terhadap gangguan organ lain seperti keracunan obat yang menimbulkan depresi pusat pernafasan. Di Amerika Serikat, insidens pneumothoraks spontan primer pada laki-laki adalah 7,4 kasus per 100.000 orang tiap tahunnya sementara pada wanita insidensnya adalah 1,2 kasus per 100.000 orang. Sedangkan insidens pneumothoraks spontan sekunder pada laki-laki adalah 6,3 kasus per 100.000 orang dan wanita 2,0 per 100.000 orang. Pneumothoraks traumatik lebih sering terjadi daripada pneumothoraks spontan dengan laju yang semakin meningkat.Insidens pneumothoraks di seluruh dunia belum diketahui. The Global Initiative for Pneumothorax, 2004). Rasio laki-laki dan wanita pada kasus pneumothoraks spontan primer adalah 6,2 berbanding 1 sedangkan untuk kasus pneumothoraks spontan sekunder adalah 3,2 berbanding 1.Pneumothoraks spontan primer terjadi pada usia 20 30 tahun dengan puncak insidens pada usia awal 20-an sedangkan pneumothoraks spontan sekunder lebih sering terjadi pada usia 60 65 tahun. Menurut data yang penulis dapatkan (dinkes.jatimprov.go.id ) dari bulan Juni s/d September 2008 berjumlah 151 klien dengan masalah Tumor Paru sebanyak 42 klien ( 27,81 % ), TB Paru 40 klien ( 26,49 % ), Pneumonia 29 klien ( 19,21 % ), Pneumotoraks 17 klien ( 11,26 % ), Effusi Pleura 15 klien ( 9.93 % ), PPOK 5 klien ( 3,31 % ), Abses Paru 3 klien ( 1,99 % ). Dari data diatas penyakit pneumotoraks berada pada urutan keempat. Meskipun terdapat pada urutan keempat namun jika penyakit pneumotoraks tidak segara ditanggulangi dapat menyebabkan terjadinya komplikasi seperti : Tension Pneumotoraks, Piopneumotoraks, Hidropneumotoraks, Pneumotoraks kronik, Hemopneumotoraks, Pneumotoraks mediastinum, Pneumothoraks stimultan bilateral. (dinkes.jatimprov.go.id) Untuk mencegah agar tidak terjadi komplikasi maka diperlukan peran perawat yang optimal dan profesional yaitu secara promotif perawat dapat memberikan pendidikan kesehatan pada keluarga dan klien berupa pengertian, penyebab, tanda dan gejala, perawatan, pengobatan, pencegahan pneumotoraks, manfaat gizi bagi kesehatan dan kebersihan lingkungan, secara preventif perawat dapat memberikan informasi pada keluarga tentang cara untuk menghindari terjadinya pneumotoraks salah satunya dengan cara menghindari diri dari budaya merokok, secara kuratif perawat dapat memberikan asuhan keperawatan sehingga

Page | 1

klien tidak mengalami pneumotoraks yang lebih lanjut dan secara rehabilitatif yaitu dengan memulihkan klien sehingga dapat berfungsi secara optimal kembali setelah sakit, seperti perlunya penjelasan pada keluarga atau klien tentang pentingnya istirahat yang cukup, mengkonsumsi makan - makanan yang bergizi serta menghindari kebiasaan merokok. Dari data diatas bahwa penyakit Pneumotoraks perlu mendapatkan perhatian khusus. B. Rumusan masalah 1. Apa pneumothoraks itu? 2. Apa penyebab atau etiologi pneumothoraks? 3. Bagaimana patofisiologi pneumothoraks? 4. Apa sajakah tanda dan gejala pneumothoraks? 5. Bagaimana penatalaksanaan pneumothoraks? 6. Apa sajakah pemeriksaan diagnostik yang dilakukan? 7. 8. Apakah komplikasi yang sering terjadi? Bagaimana Asuhan Keperawatan pneumothoraks?

C. Tujuan umum sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Untuk mengetahui definisi pneumothoraks. Untuk mengetahui penyebab pneumothoraks. Untuk mengetahui patofisiologi pneumothoraks . Untuk mengetahui tanda dan gejala pneumothoraks. Untuk mengetahui penatalaksanaan pneumothoraks . Agar mengerti pemeriksaan penunjang pada pasien pneumothoraks . Agar mengetahui komplikasi yang terjadi pada pneumothoraks . Agar mampu menerapkan asuhan keperawatan pada pasien pneumothoraks.

D. Tujuan khusus sebagai berikut: Mahasiswa mampu menerapkan definisi Pneumotharaks Mahasiswa mampu mengetahui metelogi pada penyakit Pneumotharaks Mahasiswa mampu menifestasi klinis pada Pneumotharaks

Page | 2

Mahasiswa mampu mengetahui pemeriksaan penunjang pada Pneumotharaks Mahasiswa mampu mengetahui komplikasi yang terjadi pada klien Pneumotharaks Mahasiswa mampu melakukan penatalaksanaan pada Pneumotharaks Mahasiswa mampu memahami patofisiologi pada Pneumotharaks Mahasiswa mampu menerapkan askep Mahasiswa mampu mengetahui pengkajian yang di lakukan Mahasiswa mampu memahami pemeriksaan fisik pada Pneumotharaks Mahasiswa mampu melakukan diagnose keperawatan yang muncul Mahasiswa mampu menerapkan tujuan pada Pneumotharaks Mahasiswa mampu memahami criteria hasil pada Pneumotharaks Mahasiswa mampu mengetahui intervensi Mahasiswa mampu mengetaui rasional pada Pneumotharaks

Page | 3

BAB II KONSEP TEORI 1. PENGERTIAN Pneumotarks adalah kolapsnya sebagian atau seluruh paru yang terjadi sewaktu udara atau gas lain masuk ke keruangan pleura yang mengelilingi paru.(Elizabeth, Patofisiologi EGC, 2009) Pneumothoraks adalah keadaan terdapatnya udara atau gas dalam rongga pleura (DR. Dr. Aru W. Sudoyo,Sp.PD, KHOM, 2006). - Klasifikasi Pneumothoraks lebih sering terjadi pada penderita dewasa yag berumur sekitar 40 tahun. Laki-laki lebih sering dari pada wanita. Pneumothorax sering dijumpai pada musim penyakit batuk. Terdapat beberapa jenis pneumotoraks yang dikelompokkan berdasarkan penyebabnya: 1. Pneumotoraks spontan Terjadi tanpa penyebab yang jelas. Pneumotoraks spontan primer terjadi jika pada penderita tidak ditemukan penyakit paru-paru. Pneumotoraks ini diduga disebabkan oleh pecahnya kantung kecil berisi udara di dalam paru-paru yang disebut bleb atau bulla. Penyakit ini paling sering menyerang pria berpostur tinggi-kurus, usia 20-40 tahun. Faktor predisposisinya adalah merokok sigaret dan riwayat keluarga dengan penyakit yang sama. Pneumotoraks spontan sekunder merupakan komplikasi dari penyakit paru-paru (misalnya penyakit paru obstruktif menahun, asma, fibrosis kistik, tuberkulosis, batuk rejan). .(Elizabeth, Patofisiologi EGC, 2009) 2. Pneumotoraks traumatik Terjadi akibat cedera traumatik pada dada. Traumanya bisa bersifat menembus (luka tusuk, peluru) atau tumpul (benturan pada kecelakaan kendaraan bermotor). Pneumotoraks juga bisa merupakan komplikasi dari tindakan medis tertentu (misalnya torakosentesis). .(Elizabeth, Patofisiologi EGC, 2009) 3. Pneumotoraks karena tekanan Terjadi jika paru-paru mendapatkan tekanan berlebihan sehingga paru-paru mengalami kolaps. Tekanan yang berlebihan juga bisa menghalangi pemompaan darah oleh jantung secara efektif sehingga terjadi syok. .(Elizabeth, Patofisiologi EGC, 2009) 2. ETIOLOGI Pneumothoraks terjadi karena adanya kebocoran dibagian paru yang berisi udara melalui robekan atau pecahnya pleura. Robekan ini berhubungan dengan bronkhus. Pelebaran alveoli dan pecahnya septa-septa alveoli kemudian membentuk suatu bula yang disebut granulomatus fibrosis. Granulomatous fibrosis adalah salah satu penyebab tersaring

Page | 4

terjadinya pneumothoraks, karena bula tersebut berhubungan dengan adanya obstruksi empisema. Nyeri mendadak di daerah dada akibat trauma pleura. Pernapasan yang cepat dan dangkal (Takipneu) serta dispneu umum terjadi. Apabila pnemotarks meluas, atau apabila yang terjadi adalah tension pnemotoraks dan udara menumpuk di ruang pleura jantung dan pembuluh besar dapat bergeser ke paru yang sehat sehingga dada tanpak asimetris. Defiasi trakea juga dapat terjadi. .(Elizabeth, Patofisiologi EGC, 2009) 3. MANIFESTASI KLINIK a. Sesak dapat sampai berat, kadang bisa sampai hilang dalam 24 jam apabila sebagian paru yang kolaps sudah mengembang kembali. b. Distres pernapasan berat, agitasi, sianosis, dan takipnea berat. c. Takikardi dan peningkatan awal TD diikuti dengan hipotensi sesuai dengan penurunan curah jantung. d. Gejala lainnya yang mungkin ditemukan: 1. Hidung tampak kemerahan 2. Cemas, stres, tegang 3. Tekanan darah rendah (hipotensi) 4. Nyeri dada 4. PEMERIKSAAN PENUNJANG Berikut beberapa pemeriksaan yang dapat menunjang diagnose pneumotoraks, diantaranya: - Foto rontgen Gambaran radiologis yang tampak pada fotorntgen kasus pneumotoraks antara lain: * Bagian pneumotoraks akan tampak lusen, rata dan paru yang kolaps akan tampak garis yang merupakan tepi paru. Kadang-kadang paru yang kolaps tidak membentuk garis, akan tetapi berbentuk lobuler sesuai dengan lobus paru. * Paru yang mengalami kolaps hanya tampak seperti massaradio opaque yang berada di daerah hilus. Keadaan ini menunjukkan kolaps paru yang luas sekali. Besar kolaps paru tidak selalu berkaitan dengan berat ringan sesak napas yang dikeluhkan. * Jantung dan trakea mungkin terdorong ke sisi yang sehat, spatium intercostals melebar, diafragma mendatar dan tertekan ke bawah. Apabila ada pendorongan jantung atau trakea ke arah paru yang sehat, kemungkinan besar telahterjadi pneumotoraks ventil dengan tekanan intra pleura yangtinggi. * Pada pneumotoraks perlu diperhatikan kemungkinan terjadi keadaan sebagai berikut

Page | 5

* Pneumomediastinum, terdapat ruang atau celah hitam pada tepi jantung, mulai dari basis sampai keapeks. Hal ini terjadi apabila pecahnya fistel mengarah mendekati hilus, sehingga udara yang dihasilkan akan terjebak di mediastinum. * Emfisema subkutan, dapat diketahui bila ada rongga hitam dibawah kulit. Hal ini biasanya merupakan kelanjutan dari pneumomediastinum. Udara yang tadinya terjebak di mediastinum lambat laun akan bergerak menuju daerah yang lebih tinggi, yaitu daerah leher. Di sekitar leher terdapat banyak jaringan ikat yang mudah ditembus oleh udara, sehingga bila jumlah udara yang terjebak cukup banyak maka dapat mendesak jaringan ikat tersebut, bahkan sampai ke daerah dada depan dan belakang

. * Bila disertai adanya cairan di dalam rongga pleura,maka akan tampak permukaan cairan sebagai garis datar di atas diafragma Foto R pneumotoraks (PA) - Analisa Gas Darah Analisis gas darah arteri dapat memberikan gambaran hipoksemi meskipun pada kebanyakan pasien sering tidakdiperlukan. Pada pasien dengan gagal napas yang berat secara signifikan meningkatkan mortalitas sebesar 10%. - Foto thoraks : Pada foto tampak hitam yang merata dan bagian lain paru yang kolaps akan tampak garis yang merupakan tepi dari paru.w 5. KOMPLIKASI a) Pneumothoraks tension dapat menyebabkan pembuluh darah kolaps, akibatnya pengisisan jantung menururn sehingga tekanan darah menurun. b) Pio-pneumothoraks, hidro pneumothoraks/ hemo-pneumothoraks: henti jantung paru dan kematian sangat sering terjadi. c) pneumothoraks dapat menyebabkan hipoksia dan dispenia berat, yang menyebabkan kematian .(Elizabeth, Patofisiologi EGC, 2009)

6. PENATALAKSANAAN Penatalaksanaan pneumothoraks tergantung dari jenis pneumothoraks antara lain dengan melakukan : 1. Tindakan medis

Page | 6

Tindakan observasi, yaitu dengan mengukur tekanan intra pleura menghisap udara dan mengembangkan paru. Tindakan ini terutama ditunjukan pada pneumothoraks tertutup atau terbuka,sedangkan untuk pneumothoraks ventil tindakan utama yang harus dilakukan dekompresi tehadap tekanan intra pleura yang tinggi tersebut yaitu dengan membuat hubungan udara ke luar. .(Elizabeth, Patofisiologi EGC, 2009) 2. Tindakan dekompresi Membuat hubungan rongga pleura dengan dunia luar dengan cara a. Menusukan jarum melalui dinding dada terus masuk ke rongga pleura dengan demikian tekanan udara yang positif dirongga pleura akan berubah menjadi negatif kerena udara yang positif dorongga pleura akan berubah menjadi negatif karena udara yang keluar melalui jarum tersebut. b. Membuat hubungan dengan udara luar melalui kontra ven il. 1) 2) 3) Dapat memakai infus set Jarum abbocath Pipa WSD ( Water Sealed Drainage )

Pipa khusus ( thoraks kateter ) steril, dimasukan kerongga pleura dengan perantara thoakar atau dengan bantuan klem penjepit ( pean ). Pemasukan pipa plastik( thoraks kateter ) dapat juga dilakukan melalui celah yang telah dibuat dengan insisi kulit dari sela iga ke 4 pada baris aksila tengah atau pada garis aksila belakang. Swelain itu data pula melalui sela iga ke 2 dari garis klavikula tengah. Selanjutnya ujung sela plastik didada dan pipa kaca WSD dihubungkan melalui pipa plastik lainya,posisi ujung pipa kaca yang berada dibotol sebaiknya berada 2 cm dibawahpermukaan air supaya gelembung udara dapat dengan mudah keluar melalui tekanan tersebut. Penghisapan terus menerus ( continous suction ). Penghisapan dilakukan terus menerus apabial tekanan intra pleura tetap positif, penghisapan ini dilakukan dengan memberi tekanan negatif sebesar 10 20 cm H2O dengan tujuan agar paru cepat mengembang dan segera teryjadi perlekatan antara pleura viseralis dan pleura parentalis. Apabila paru telah mengembang maksimal dan tekanan intrapleura sudah negative lagi, drain drain dapat dicabut, sebelum dicabut drain ditutup dengan cara dijepit atau ditekuk selama 24 jam. Apabila paru tetap mengembang penuh, maka drain dicabut. 3. Tindakan bedah Dengan pembukaan dinding thoraks melalui operasi, dan dicari lubang yang menyebabkan pneumothoraks dan dijahit. Pada pembedahan, apabila dijumpai adanya penebalan pleura yang menyebabkan paru tidak dapat mengembang, maka dilakukan

Page | 7

pengelupasan atau dekortisasi. Dilakukan reseksi bila ada bagian paru yang mengalami robekan atau ada fistel dari paru yang rusak, sehingga paru tersebut tidak berfungsi dan tidak dapat dipertahankan kembali. Pilihan terakhir dilakukan pleurodesis dan perlekatan antara kedua pleura ditempat fistel. 7. PATOFISIOLOGI Alveoli disangga oleh kapiler yang mempunyai dinding lemah dan mudah robek, apabial alveoli tersebut melebar dan tekanan didalam alveoli meningkat maka udara masuk dengan mudah menuju kejaringan peribronkovaskuler gerakan nafas yang kuat, infeksi dan obstruksi endrobronkial merupakan beberapa faktor presipitasi yang memudahkan terjadinya robekan selanjutnya udara yang terbebas dari alveoli dapat mengoyak jaringan fibrotik peribronkovaskuler robekan pleura kearah yang berlawanan dengan tilus akan menimbulkan pneumothoraks, sedangkan robekan yang mengarah ke tilus dapat menimbulkan pneumomediastinum dari mediastinum udara mencari jalan menuju ke atas, ke arah leher. Diantara organ organ medistinum terdapat jairngan ikat yang longgar sehingga mudah ditembus oleh udara . Dari leher udar menyebar merata di bawah kulit leher dan dada yang akhirnya menimbulkan emfisema sub kutis. Emfisema sub kutis dapat meluas ke arah perut hingga mencapai skretum. 8. PENGKAJIAN FOKUS A. DEMOGRAFI Biodata pasien yang meliputi : 1) Identitas pasien : a) Nama b) Umur c) Jenis Kelamin d) Agama e) Status perkawinan f) Pendidikan g) Pekerjaan h) Tanggal Masuk i) No. Register j) Diagnosa medis 2) Penanggung jawab a) Nama b) Umur c) Jenis Kelamin d) Pendidikan e) Pekerjaan f) Hubungan dengan pasien B. RIWAYAT KESEHATAN 1) Riwayat penyakit saat ini Keluhan sesak napas sering kali dating mendadak dan semakin lama semakin berat. Nyeri dada dirasakan pada sisi yang sakit, rasa berat, tertekan, dan terasa lebih nyeri pada

Page | 8

gerakan pernapasan. Melakukan pengkajian apakah da riwayat trauma yang mengenai rongga dada seperti peluru yang menembus dada dan paru, ledakan yang menyebabkan tekanan dalam paru meningkat, kecelakaan lalu lintas biasanya menyebabkan trauma tumpul didada atau tusukan benda tajam langsung menembus pleura. 2) Riwayat penyakit dahulu Perlu ditanyakan apakah klien pernah menderita penyakit seperti TB paru dimana sering terjadi pada pneumothoraks spontan. 3) Riwayat penyakit keluarga Perlu ditanyakan apakah ada anggota keluarga yang menderita penyakit-penyakit yang mungkin menyebabkan pneumothoraks seperti kanker paru, asma, TB paru, dan lainlain. 9. PEMERIKSAAN FISIK Pemeriksaan fisik dengan bantuan stetoskop menunjukkan adanya penurunan suara pernafasan pada sisi yang terkena. Trakea (saluran udara besar yang melewati bagian depan leher) bisa terdorong ke salah satu sisi karena terjadinya pengempisan paru-paru.

Pemeriksaan yang biasa dilakukan: 1. Rontgen dada ( adanya udara diluar paru-paru) 2. Gas Darah Arteri.

10. DIAGNOSA KEPERAWATAN 1. 2. 3. 4. Kerusakan pertukaran gas berhubungan dengan kekolapsan paru, pergeseran mediastinum. Resiko terjadi infeksi berhubungan dengan insersi WSD Defisit volume cairan berhubungan dengan hilangnya cairan dalam waktu cepat Gangguan mobilitas fisik berhubngan dengan ketidak nyamanan sekunder akibat pemasangan WSD. 5. Kurangnya pengetahuan berhubungan dengan keterbatasan informasi terhadap prosedur tindakan WSD. 11. FOKUS TUJUAN & KRITERIA HASIL, INTERVENSI DAN RASIONAL Rencana Keperawatan Diagnosa Perencanaan Keperawatan Keperawatan Tujuan dan criteria hasil Intervensi Klien memiliki pertukaran 1. Berikan Kerusakan gas yang optimal selama pengertian tentang pertukaran gas terpasang WSD, dengan prosedur tindakan berhubungan WSD, kelancaran dengan kekolaps kriteria standar : klien memiliki tandatanda vital dan akibatnya. an paru, RR 12 20 X/menit, suhu pergeseran

Rasional Pengertian akan membawa pada motivasi untuk berperan aktif sehingga tercipta perawatan mandiri.

Page | 9

mediastinum.

363 37 3 0C, nadi 80 100 2. Periksa WSD kali/ menit, keutuhanWSD lokasi insersi, terjaga, aliran selang drainage (udara/cairan) lancar, dan botol. selang tidak ada obstruksi 3. Observasi tanda dan tidak terjadi sianosis tanda vital pada klien. 4. Observasi analisa blood gas. 5. Kaji karakteristik suara pernapasan, sianosis terutama selama fase akut. 6. Berikan posisi semi fowler (600900) 7. Anjurkan klien untuk nafas yang efektif 8. Bila perlu berikan oksigen sesuai advis

WSD yang obstruksi akan selalu terkontrol karena klien dan keluarga kooperatif. Adanya kloting merupakan tanda penyumbatan WSD yang berakibat paru kolaps. Hipertemi, takikardi, takipnea merupakan tanda tanda ketidakoptima lan fungsi paru. Ketidaknormalan ABG menunjukan adanya gangguan pernapasan. Adanya ronchi, rales dan sianosis merupakan tanda tanda ketidakefektifan fungsi pernapasan Posisi ini menggerakan abdominal jauh dari diafragma sehingga memberikan fasilitas untuk kontraksi dan ekspansi paru maksimal. Nafas efektif akan melancarkan proses pertukaran gas. Pemberian oksigen menurunkan kerja otot otot pernafasan dan memberikan suplai tambahan oksigen. Perawatan mandiri seperti menjaga luka dari hal yang septic tercipta bila klien memiliki pengertian yang

Resiko terjadi infeksi berhubungan dengan insersi WSD

Klien bebas dari infeksi 1. Berikan pada lokasi insersi selama pengertian dan pemasangan WSD, dengan motivasi tentang kriteria standart : Bebas perawatan WSD dari tandatanda infeksi : 2. Kaji tanda tidak ada kemerahan, tanda infeksi

Page | 10

purulent, panas, dan nyeri 3. Monitor reukosit yang meningkat serta dan LED fungsiolisa. Tanda tanda 4. Dorongan untuk vital dalam batas normal. nutrisi yang optimal 5. Berikan perawatan luka dengan teknik aseptic dan anti septic 6. Bila perlu berikan antibiotik sesuai advis.

Defisit volume cairan berhubungan dengan hilangnya cairan dalam waktu cepat

Klien 1. Catat drainage mempertahankan keseimba output setiap ngan cairan selama jam sampai prosedur tindakan WSD, delapan jam dengan kriteria standar kemudian 4 8 :memiliki drainage output jam yang optimal, turgor kulit 2. Observasi tanda spontan tandatanda vital tanda defisit dalam batas normal, volume cairan mempertahankan Hb, hematokrit dan elektrolit 3. Berikan intake dalam batas normal. yang optimal Orientasi adekuat dan klien bila perlu melalui dapat beristirahat dengan parenteral nyaman.

optimal Hipertemi, kemerahan, purulent, menunjukan indikasi infeksi. Leukositosis dan LED yang meningkat menunjukan indikasi infeksi. Mempertahankan status nutrisi serta mendukung system immune Perawatan luka yang tidak benar akan menimbulkan pertumbuhan mikroorganisme Mencegah atau membunuh pertumbuhan mikroorganisme 40 100 ml cairan sangonius pada jam 8 post op adalah normal, tetapi kalau ada peningkatan mungkin menunjukan indikasi perdarahan. Hipotensi, takikardi, takipnea, penurunan kesadaran, pucat diaporosis, gelisah merupakan tanda tanda perdarahan yang mengarah defisit volume cairan. Intake yang optimal akan kebutuhan cairan tubuh. Cairan parenteral merupakan suplemen tambahan. Mengetahui tangda tanda

Gangguan mobili tas fisik

Klien memiliki mobilitas 1. Kaji ROMpada fisik yang adekuat selama ekstrimitas atas

Page | 11

sberhubngan dengan ketidak nyamanan sekunder akibat pemasangan WSD.

pemasangan WSD, dengan tempat insersi kriteria standar : Klien WSD merasakan nyeri berkurang 2. Kaji tingkat nyeri selama bernafas dan dan pemenuhan bergerak, klien aktifitas sehari memiliki range of hari motion optimal sesuai 3. Dorong dengan kemampuannya, exercise ROMaktii mobilitas fisik sehari hari f atau pasif ada terpenuhi. lengan dan bahu dekat tempat insersi. 4. Dorong klien untuk exercise ekstrimitas bawah dan bantu ambulansi 5. Berikan tindakan distraksi dan relaksasi

awal terjadinya kontraktur, sehingga bias dibatasi. Nyeri yang meningkat akan membatasi pergerakan sehingga mobilitas fisik sehari hari mengalami gangguan. Mencegah stiffness dan kontraktur dari kurangnya pemakaian lengan dan bahu dekat tempat insersi Mencegah stasis vena dan kelemahan otot

Kurangnya pengetahuan berhubungan dengan keterbatas an informasi terhadap prosedur tindakan WSD.

Klien mampu 1. Kaji keadaan memverbalkan pengertian fisik dan tentang prosedur tindakan emosional klien WSD sesuai kemampuan saat akan dan bahasa yang dimiliki, dilakukan dengan kriteria standar tindakan health :Klien education mampu memverbalkan (penyuluhan) alasan tindakan WSD, 2. Berikan mampu mendemonstrasikan pengertian tentang perawatan WSD prosedur tindakan minimal mampu kooperatif WSD terhadap tindakan yang 3. Demonstrasikan dilakukan. perawatan WSD i depan klien dan keluarganya.

Distraksi dan relaksasi berfungsi memberikan kenyamanan untuk beraktifitas sehari hari. Kondisi fisik tidak nyaman dan ketidak siapan mental merupakan factor utama adanya halangan penyampaian informasi. Pengertian membawa perubahan pengetahuan, sikapdan psikomator. Demonstrasi merupakan suatu metode yang tepat dalam penyampaian

Page | 12

suatu informasi sehingga mudah di pahami.

12. Evaluasi Evaluasi merupakan pengukuran keberhasilan sejauhmana tujuan tersebut tercapai. Bila ada yang belum tercapai maka dilakukan pengkajian ulang, kemudian disusun rencana, kemudian dilaksanakan dalam implementasi keperawatan lalau dievaluasi, bila dalam evaluasi belum teratasi maka dilakukan langkah awal lagi dan seterusnya sampai tujuan tercapai, diantaranya yaitu : - tidak adanya lubang dalam pleura - tidak adanya tanda-tanda infeksi tekanan udara dalam pleura kembali normal - tekanan darah normal

Page | 13

BAB III PENUTUP

Kesimpulan. Pneumothoraks adalah kolapsnya sebagian atau seluruh paru yang terjadi sewaktu udara atau gas lain masuk ke keruangan pleura yang mengelilingi paru.(Elizabeth, Patofisiologi EGC, 2009) Pneumotoraks dapat diklasifikasikan sesuai dengan penyebabnya : Pneumothoraks Spontan (primer dan sekunder)

Pneumothoraks spontan primer terjadi tanpa disertai penyakit paru yang mendasarinya, sedangkan pneumotoraks spontan sekunder merupakan komplikasi dari penyakit paru yang mendahuluinya. Tension Pneumothoraks

Disebabkan trauma tajam, infeksi paru, resusitasi kardiopulmoner.

Page | 14

Daftar Pustaka Doenges, M.E. 2005. Rencana Asuhan keperawatan; Pedoman untuk Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Pasien. Jakarta: EGC Muttaqin, Arif.2008.AsuhanKeperawatan pada klien dangan gangguan system pernapasan. Jakarta:Salemba Medika Sudoyo, Aru W. 2006. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam jilid II Ed. IV. Jakarta: Pusat Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Doengoes, Marilynn, dkk, (2004), Rencana Asuhan Keperawatan ; Pedoman untuk Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Pasien, edisi 3, alih bahasa : I Made Kariasa dan Ni Made S, EGC, Jakarta.

Tambahan W O C Etiologi

Inspirasi Tekanan intra pleura lebih (-) dari tekanan intra bronchial

Ekspirasi Tekanan intra pleura lebih tinggi daritekanan di alveolus

Paru- paru akan berkembang

Brochus

Bronchus sampai ke alveoli

Tekanan intra bronchial

Batuk, bersin,dan mengejan

Alveoli yang lemah

Bula (Granulomatus fibrosis)

Tekanan di dalam alveoli me Jaringan Fibrotik peribrokovaskuler Faktor Presipitasi : Pneumothorak Distress pernapasan berat Agitasi Sianosis Takipnea Takikardi Hipotensi, dll Gerakan nafas yang kuat Infeksi Obstruksi endrobronkial Jaringan bronkovaskuler

Pneumomediastinum

Mediastinum

Page | 15

Jaringan ikat Emfisema sub-kutis