Anda di halaman 1dari 4

Vertigo adalah gejala yang umum pada individu yang mengalami trauma tumpul kepala, leher, dan persimpangan

craniocervical. Cedera yang dihasilkan dari kecelakaan kendaraan bermotor, jatuh, penyerangan, dan olahraga kontak dapat menyebabkan vertigo. Variabilitas yang besar dari mekanisme trauma dan pasukan dampak menghasilkan beberapa kemungkinan tempat anatomi cedera pada sistem vestibular. Tanda-tanda, gejala, dan modalitas pengobatan untuk vertigo pasca trauma juga bervariasi sesuai dengan struktur anatomi yang terluka. Namun, tidak ada korelasi antara mekanisme cedera dan gangguan vestibular tertentu telah terbukti. [1]

Paling umum kondisi patologis The vestibular yang berhubungan dengan trauma kepala jinak paroxysmal positional vertigo (BPPV), yang terjadi pada sekitar 28% dari individu dengan trauma kepala. [2] gangguan vestibular kurang umum lain yang dihasilkan dari trauma kepala termasuk batang otak gegar otak atau saraf kedelapan cedera yang kompleks, sindrom Mnire pasca trauma atau tertunda hidrops endolymphatic, pecahnya jendela membran bulat atau fistula perilymphatic (PLF), dan gegar otak labirin.

Diagnosa yang tepat dari gangguan vestibular yang tepat adalah kunci keberhasilan pengelolaan. Fokus dari artikel ini terbatas pada neurotologic cedera perifer dan tidak termasuk penyebab utama vertigo pasca trauma, yang meliputi sindrom post-gegar, sindrom cedera whiplash, vertigo epilepsi, cedera aksonal menyebar, migrain pasca trauma, dan vertigo psikogenik.

Seluruh sistem vestibular berpotensi pada risiko berikut trauma tumpul pada daerah kepala dan leher. Radiologis dan studi postmortem menunjukkan bahwa mekanisme patofisiologis yang mendasari cedera ini beragam vestibular kadang-kadang tidak jelas.

Benign paroxysmal positional vertigo Dari semua mekanisme patofisiologi vertigo pasca trauma, BPPV traumatik adalah yang terbaik dipahami. Mekanisme yang mendasari BPPV traumatik adalah sama dengan BPPV idiopatik dan termasuk teori canalolithiasis dan cupulolithiasis. Canalithiasis didefinisikan sebagai kondisi partikel yang berada di bagian kanal kanalis semisirkularis (SCC). [3] kepadatan ini dianggap mengambang bebas dan mobile, menyebabkan vertigo dengan mengerahkan kekuatan. Sebaliknya, cupulolithiasis mengacu pada kepadatan berpegang pada cupula dari ampullaris crista. Partikel Cupulolith berada di ampula dari SCCs dan tidak mengambang bebas.

Brainstem gegar otak atau kedelapan cedera saraf kompleks

Kompleks saraf kedelapan adalah beresiko untuk cedera, bahkan dalam kasus-kasus trauma ringan, karena efek geser pada zona masuk akar saraf ke batang otak. Mekanisme ini telah dibuktikan dalam model eksperimental dan dalam laporan otopsi.

Sindrom pasca trauma Mnire atau tertunda hidrops endolymphatic Mekanisme sindrom Mnire pasca trauma, selain dari gangguan saluran endolymphatic sekunder untuk fraktur tulang temporal, yang diduga disebabkan oleh pendarahan di dalam telinga bagian dalam yang diikuti oleh gangguan transportasi fluida. Salah satu penulis menemukan bahwa trauma yang disebabkan sindrom pasca trauma Mnire di 3% dari 120 pasien. [4] Penelitian lain juga dijelaskan trauma yang menyebabkan hidrops endolymphatic tanpa fraktur tulang temporal. [5]

Fistula perilymphatic PLFs adalah komunikasi abnormal antara telinga bagian dalam dan telinga tengah. Meskipun PLFs biasanya terjadi sekunder untuk patah tulang temporal, kebocoran dapat terjadi melalui air mata di jendela membran bulat atau lampiran ligamen dari kaki stapes ke tepi jendela oval. Goodhill, yang didefinisikan patofisiologi yang tepat dari PLFs, disorot 2 mekanisme untuk pecahnya bulat atau oval window:. Peledak dan implosive [6] Teori mekanisme peledak mendalilkan bahwa hasil trauma kepala dalam peningkatan mendadak dalam cairan cerebrospinal (CSF) tekanan yang ditransmisikan ke cairan perilymphatic, menyebabkan pecahnya ledakan membran. Mekanisme implosive terjadi ketika trauma eksternal diterapkan pada hasil membran timpani dalam pecah implosive baik membran.

Vertigo serviks Mekanisme patofisiologis vertigo serviks kurang dipahami. Meskipun banyak teori yang ada, sebagian besar penulis berpendapat bahwa vertigo serviks karena kompresi pembuluh darah dan perubahan input sensorik ke sistem vestibular.

Gegar otak labirin Patofisiologi gegar otak labirin kurang dipahami. Namun, vertigo pasca trauma yang menyelesaikan secara spontan dari waktu ke waktu, setelah diagnosis lain telah dikeluarkan, yang dikenal sebagai gegar otak labirin.

Pasien harus diminta persis kapan dan bagaimana kepala atau leher terluka dan jika kehilangan kesadaran terjadi . Jika pasien terlibat dalam kecelakaan kendaraan bermotor , pasien harus ditanya

apakah airbag ditempatkan . Satu studi menemukan kejadian signifikan vertigo dan gangguan pendengaran setelah penyebaran airbag . [ 7 ] ruang gawat darurat tersedia dan catatan rumah sakit juga harus diperoleh . Karakterisasi persis apa artinya pasien dengan " pusing " adalah langkah yang paling penting dari proses evaluasi . Vertigo adalah ilusi gerakan tanpa adanya gerakan yang sebenarnya dan merupakan gejala spesifik lesi dari telinga bagian dalam , inti vestibular , atau jalur vestibular . Karakterisasi vertigo juga diperlukan untuk diagnosis yang tepat . Hubungan temporal antara trauma dan timbulnya gejala penting . Sesaat vertigo yang berhubungan dengan gerakan kepala yang cepat menunjukkan jinak paroxysmal positional vertigo ( BPPV ) , sedangkan vertigo yang dimulai dengan cara yang tertunda dan berlangsung selama beberapa jam cenderung terjadi pada penyakit Mnire . Menanyakan tentang gejala terkait seperti gangguan pendengaran , tinnitus , mual , dan muntah juga membantu untuk menjelaskan diagnosis . Meskipun symptomatology cedera vestibular yang berhubungan dengan trauma kepala dapat bervariasi , beberapa luka dapat hadir sama . Misalnya, batang otak gegar otak dan gegar otak labirin berdua bisa menyebabkan vertigo akut yang menghasilkan kegoyangan konstan dan memburuk dengan kegelapan , kelelahan , dan gerak . Pengujian lebih lanjut diperlukan untuk membedakan antara 2 patologi . BPPV mudah dikenali berdasarkan pola pusing yang ditimbulkan hanya ketika kepala ditempatkan di posisi tertentu . Sindrom Meniere biasanya menghasilkan episodik vertigo berputar-putar , sering dikaitkan dengan mual dan muntah , serta dengan fluktuasi gangguan pendengaran , tinnitus , dan kepenuhan aural . Onset dari gejala sindrom Mnire bervariasi dari segera setelah trauma untuk satu tahun kemudian . Dalam sindrom Mnire posttraumatic , gejala vestibular sering mendominasi . Pasien dengan fistula perilymphatic ( PLFs ) hadir dengan gejala mirip dengan pasien dengan sindrom Mnire , namun , gejala-gejala tersebut dapat dibedakan berdasarkan hubungan sementara cedera . Pasien dengan PLFs biasanya gejala dalam waktu 24-72 jam setelah cedera , sedangkan sindrom Mnire traumatis biasanya memakan waktu berbulan-bulan sampai bertahun-tahun untuk mewujudkan . Pasien dengan vertigo serviks juga dapat memiliki gejala tinnitus , serta gangguan pendengaran dan sakit leher atau nyeri dengan palpasi.

Pemeriksaan kepala dan leher lengkap diperlukan . Inspeksi otologic diperlukan untuk menyingkirkan penyakit dari telinga luar dan tengah . The Weber dan uji Rinne digunakan untuk mendokumentasikan gangguan pendengaran sensorineural atau konduktif . Tes fistula memerlukan membuat rekaman sensitif gerakan mata saat pressurizing setiap saluran telinga dengan otoskop pneumatik dan hampir selalu diperlukan . Sebuah tes positif adalah alasan yang baik untuk eksplorasi bedah . Pada jendela fistula , sangat sedikit nystagmus diproduksi , dan tes positif mungkin hanya terdiri dari nystagmus sedikit setelah bertekanan . [ 8 ] Dalam dehiscence kanal superior, nystagmus kuat dapat dihasilkan .

Periksa pasien untuk kehadiran tatapan spontan dan nistagmus posisional . Nasopharyngoscopy dan laringoskopi tidak langsung dianggap sebagai bagian dari pemeriksaan neurotologic . Pemeriksaan saraf kranial sangat penting . Sebuah penilaian vestibular dan cerebellar dibuat melalui masa - pointing , gerakan berulang yang cepat , Romberg , tandem berjalan , dan tes kalori air dingin . Mengelola manuver Dix - Hallpike .