Anda di halaman 1dari 47

PERILAKU DAN JIWA

SGD 14 / 2011

Lbm 2

MUDAH SUKA MUDAH DUKA Step 1

LBM 2 Jiwa

Page 1

Depresi: suatu masa terganggunya fungsi manusia yg berkaitan dg alam perasaan yg sedih dan gejala penyertanya, termasuk perubahan pd pola tidur dan nafsu makan, psikomotor, konsentrasi, anhedonia, kelelahan, rasa putus asa, ketidakberdayaan dan bunuh diri. (Kaplan, 2010)

Step 2 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Mood: emosional secara internal (tdk terlihat oleh org lain hanya diri sendiri yg tahu). Afektif: emosi yg bisa diobservasi (yg terlihat/tampak). Ekspresi eksternal.

Mekanisme otak menerima rangsang ketika otak suka dan bgmn mekanisme otak ketika otak tidak suka? Bagaimana patofisiologi seseorang mudah suka mudah duka? Mengapa pasien kehilangan minat dan kegembiraan, kurang semangat dan tidur terganggu yg dialami kurang lebih 1 bulan ini? Pemeriksaan fisik dan lab apa saja yg dibutuhkan dokter? Macam2 gangguan suasana perasaan/mood Mengapa pasien mencoba untuk bunuh diri? Keadaan apa saja yg menyebabkan penurunan GAF? DD Penanganan farmakologi dan non farma untuk kasus di skenario Bagaimana kriteria diagnostik Bgmn klasifikasi gangguan suasana perasaan

Step 3 1. Mekanisme otak menerima rangsang ketika otak suka dan bgmn mekanisme otak ketika otak tidak suka? Ketika tidak suka: dikaitkan dg depresi Kl suka: dikaitkan dg mania. Trjd peningkatan dopamine, serotonin, dan nonepinefrin. Nonepinefrin mempengaruhi reseptor prasinap beta2adrenergic menyebabkan aktiv.reseptor dopamine turun. Kl mania: tdk trjd aktivasi beta2adrenergic. Dopamine meningkat. Trjd aktivasi beta2adrenergic di neuron seratogenic , Serotonin menurun depresi tdk trjd aktivasi beta2adrenergic di neuron seratogenic , Serotonin meningkat mania Dopamine Kasus bunuh diri: depresidopamine menurun. Kl maniadopamin meningkat Berkaitan dg memori. Bagaimana patofisiologi seseorang mudah suka mudah duka? Glutamate: ggn moodglutamat yg terlalu tereksitasi menyebbkn episode mania. Factor HPA neoendokrin. Keluarnya kortisolmempengaruhi mood seseorang Pengalamanteori kognitif yg mempengaruhi 3 hal: menilai diri sendiri terlalu negative, anggapan dia trdhp lingkungan trlalu menuntut , ketakutan trhdp masa depan f.kromosom8, 11, kromosom X Mengapa pasien kehilangan minat dan kegembiraan, kurang semangat dan tidur terganggu yg dialami kurang lebih 1 bulan ini? Ada perubahan serotoninmelatonin u/ tidur. Serotonin rendah maka kelenjar pineal tdk baik maka siklus tidur terganggu.

2.

3.

LBM 2 Jiwa

Page 2

4.

5.

Ada pnybab depresi: segitiga kognitif depresi. Terlalu negative dg dirinya sendiri. Trhadap lingkungan merasa tdk berguna. Merasa masa depan ga ada harapan untuknya. Kortisolrespon utama stresskl meningkatmerangsang cRH dan ACTHtdk bs terkontrolgangguan tidur dan gangguan minat dan aktivitas Factor psikososial Factor kepribadian premorbid: oral dependent(trgntg org lain), obsessive kompulsiftingkat depresi lebih tinggi Pemeriksaan fisik dan lab apa saja yg dibutuhkan dokter? PF umum: vital sign Urin rutin Darah rutin MRI CT SCAN, PET Macam2 gangguan suasana perasaan/mood Ada 4 Mania: suasana perasaan dg senang, bekerja dg senang. Mengganggu aktivitas sehari2 Hipomania: tdk Mengganggu aktivitas sehari2 Depresif: sangat ingin bunuh diri Campuran: senang lalu tiba2 sedih depresif Ada 3 Episode: tunggal atau multiple Berat gejalana: mania dan depresi Hipomania Mania akut Mania deliria Depresi ringan : 2 gejala utama depresi & 2 gejala tambahan, Sedang : 2 gejala utama dan 3gejala tambhan Berat : 2 gejala utama & lebih dari 4 gejala tambahan Gejala utama Afek depresi Energy berkurang Kehilangan minat serta kegembiraan Gejala tambhan Konsentrasi menurun Nafsu makan menurun BB turun Diri sendiri merasa pesimis Dg/ tanpa gejala somatic; Hipertimia: merasa afektif berlebihan. Macamnta Eforia: seneng berlebihan Eksaltasi: pasien pny kepercayaan diri berlebih Ekstase: seolah2 merasa kenikmatan Maniak: afektif berlebih Hipotimia: afektifnya menurun Poikilotimia: afektifnya cepat berubah Paratimia:afektifnya tdk sesuai dg lingkungan yg sebenarnya

LBM 2 Jiwa

Page 3

Tension: merasa tertekan terus menerus Anxiety: takut/cemas terus menerus Panic:kecemasan luar biasa Ambivalensi: ada 2 perasaan berbeda pada satu waktu.contoh: bercerita bahagia tapi menangis. Ketawa sambil menangis. Depersonalisasi: gangguan afek yg gejala utama itu perasaannya di luar realita dan lingkungan yg ada. Contoh: seseorang yg tdk punya uang tp tampak biasa saja/tdk sedih pdhl realitanya kesulitan.

6.

7. 8.

Depresi Mania Gangguan bipolar: ada periode tertentu yg depresi dan mania. Ada jeda dlm minggu bahkan sampai 6 bulan. Mengapa pasien mencoba untuk bunuh diri? Karena kadar serotonin pada cairan cerebrospinalnya menurun. Banyak masalah itu trkdg malah menyelesaikan hidup Mekanisme Pertahanan Jiwa kurang baik. Keadaan apa saja yg menyebabkan penurunan GAF? Mencoba bunuh diri atau melukai diri sendiri dan membahayakan orang lain. DD Depresi Definisi Patfis Klasifikasi Terbanyak pd wanita.biasanya pada usia lebih dari 21 tahun. Gangguan Bipolar

Definisi : gangguan mood yg kronis disertai episode mania, hipomania, depresi dan campuran. Patfis. Klasifikasi Bipolar I: depresi, mania Bipolar II: depresi, hipomania Mania Definisi: kesenangan yg berlebihan Trias Mania: euphoria, flight of ideas, leugorhea (bicara cepat dan tdk bs dihentikan) Penanganan farmakologi dan non farma untuk kasus di scenario Non farma: edukasi keluarga. Tdk ngomong asal2an pd pasien . dijaga makanan, tidurnya,pekerjaan yg tdk mencetuskan stress. Antidepresan trisiklik: amitriptilin 150-300mg, Imipramin SSRis: Sentralin Mixed DA, NE Reuptake inhibitor: Trazodon MOAI:, Fenilzin Anti mania: Lithium Tetrasiklik: Mirzatapin, Triazalopiridin: Nefazadon, trizadon

9.

LBM 2 Jiwa

Page 4

SNRI SNRi : Venlaflaksin

Step 4

Etiologi stressor: pekerjaan

Biologi Psikososial

Genetik Gangguan mood/afek Gejala Utama Depresi Gejala Penyerta

Depresi Ringan

Depresi Sedang

Depresi berat

Anti Depresan

Step 7 1. Mekanisme otak menerima rangsang ketika otak suka dan bgmn mekanisme otak ketika otak tidak suka? Factor biologis Amin Biogenik NE dan Serotonin merupakan neurotransmitter yang berperan dalam

patofisiologi gangguan mood Norepinefrin Melibatkan reseptor adrenergic-alfa2, karena aktivasi reseptor tersebut menyebabkan penurunan jumlah NE yang dilepaskan

LBM 2 Jiwa

Page 5

Adanya noradrenergic yang hampir murni, obat antidepresan yang efektif secara klinis, sebagai contohnya Desipramine (Norpramine), mendukung lebih lanjut peranan NE di dalam patofisiologi sekurangnya gejala depresi Serotonin Penurunan serotonin mencetuskan depresi Beberapa pasien yang bunuh diri memiliki konsentrasi metabolit serotonin di dalam cairan serebrospinal yang rendah dan konsentrasi tempat ambilan serotonin yang rendah di trombosit Dopamine Aktivitas dopamine menurun pada depresi dan meningkat pada mania Jalur dopamine mesolimbik mungkin mengalami disfungsi pada depresi dan bahwa reseptor dopamine tipe 1 (D1) mungkin hipoaktif pada depresi Factor neurokimiawi lain Neurotransmitter asam amino, khususnya gamma-aminobutyric acid (GABA) dan peptide neuroaktif (khususnya vasopressin dan opiate endogen), juga telah dilibatkan dalam patofisiologi gangguan mood System second-messenger, seperti adenylate cyclase, phosphotidylinositol dan regulasi kalsium, mungkin juga memiliki relevansi penyebab Regulasi neuroendokrin Sumbu neuroendokrin utama yang menarik perhatian di dalam gangguan mood adalah sumbu adrenal, tiroid dan hormone pertumbuhan Yang lainnya adalah penurunan sekresi nocturnal melantonin, penurunan pelepasan prolaktin terhadap pemberian tryptophan, penurunan kadar dasar FSH dan LH dan penurunan kadar testosterone pada laki-laki Sumbu adrenal pelepasan kortisol adalah diatur pada orang normal ataupun yang mengalami depresi. Neuron di nucleus paraventrikuler (PVN) corticotrophin-releasing hormone (CRH) ACTH (dilepaskan bersama dengan endorphin beta dan lipoprotein-beta) menstimulasi kortisol dari korteks adrenal kortisol memberikan feedback melalui dua mekanisme :

LBM 2 Jiwa

Page 6

Mekanisme cepat, yang peka terhadap kecepatan peningkatan konsentrasi kortisol, beroperasi melalui reseptor kortisol di hipokampus dan menyebabkan penurunan ACTH Mekanisme lambat, yang sensitive terhadap konsentrasi kortisol dalam keadaan mantap, diperkirakan bekerja melalui reseptor hipofisis dan adrenal Factor genetika Penelitian keluarga Saudara derajat pertama penderita ggn bipolar I => 8 - 18 kali > saudara derajat pertama subjek kontrol untuk menderita gangguan bipolar I & 2-10 kali lebih menderita ggn depresif berat. Saudara derajat pertama penderita ggn depresif berat => 1,5-2,5 kali > saudara derajat pertama subjek kontrol untuk menderita gangguan bipolar I dan 2-3 kali lebih mungkin menderita gangguan depresif berat. Penelitian adopsi Anak biologis dari orang tua yg menderita, berada dlm risiko menderita ggn mood, bahkan jika dibesarkan oleh keluarga angkat yg tidak menderita gangguan Penelitian kembar Anak kembar menunjukkan bahwa angka kesesuaian untuk gangguan bipolar I pada kembar monozigotik adalah 33-90 %, untuk ggn depresif berat angka adalah 50 %. Sebaliknya, angka kesesuaian pada kembar dizigotik adalah 5-25 % untuk ggn bipolar I dan 10-25 % untuk ggn depresif berat Penelitian yang berhubungan Factor psikososial Peristiwa kehidupan dan stres lingkungan. Peristiwa kehidupan (clefts) melepaskan corticotropin-releasing hormone (CRH), menstimulasi pelepasan hormon adrenokortikotropik (ACTH) dari hipofisis anterior. ACTH => pelepasan kortisol dari korteks adrenal. Kortisol memberikan umpan batik (feed back) pada jaringan kerja melalui sekurangnya dua mekanisme: mekanisme umpan balik cepat, peka terhadap kecepatan peningkatan konsentrasi kortisol, beroperasi melalui reseptor kortisol di hipokampus dan menyebabkan pelepasan ACTH;

LBM 2 Jiwa

Page 7

mekanisme umpan batik lambat, sensitif terhadap konsentrasi kortisol, bekerja melalui reseptor hipofisis dan adrenal. Sinopsis Psikiatri, Kaplan & Sadock ed. 7 jilid satu

HPA aksis (Hypothalamic-Pituitary-Adrenal)

Bila pengalaman yang berbentuk stressor dalam kehidupan sehari-hari kita tercatat dalam korteks serebri dan sistem limbik sebagai stresor atau emosi yang mengganggu, bagian dari otak ini akan mengirim pesan ke tubuh. Tubuh meningkatkan kewaspadaan untuk mengatasi stressor tersebut. Target adalah kelenjar adrenal.

LBM 2 Jiwa

Page 8

Adrenal akan mengeluarkan hormon kortisol untuk mempertahankan kehidupan. Kortisol memegang peranan penting dalam mengatur tidur, nafsu makan, fungsi ginjal, sistem imun, dan semua faktor penting kehidupan. Peningkatan aktivitas glukokortikoid (kortizol) merupakan respon utama terhadap stressor. Kadar kortisol yang meningkat menyebabkan umpan balik, yaitu hipotalamus menekan sekresi cortikotropikreleasing hormone (CRH) , kemudian mengirimkan pesan ini ke hipofisis sehingga hipofisi juga menurunkan produksi adrenocortictropin hormon (ACTH). Akhirnya pesan ini juga diteruskan kembali ke adrenal untuk mengurangi produksi kortisol. Pengalaman buruk seperti penganiayaan pada masa anak atau penelantaran pada awal perkembangan merupakan faktor yang bermakna untuk terjadinya gangguan mood pada masa dewasa. Sistem CRH merupakan sistem yang paling terpengaruh oleh stressor yang dialami seseorang pada awal kehidupannya. Stressor yang berulang menyebabkan peningkatan sekresi CRH, dan penurunan sensitivitas reseptor CRH adenohipofisis. Stressor pada awal masa perkembangan ini dapat menyebabkan perubahan yang menetap pada sistem neurobiologik atau dapat membuat jejak pada sistem syaraf yang berfungsi merespon respon tersebut. Akibatnya, seseorang menjadi rentan terhadap stressor dan resiko terhadap penyakit-penyakit yang berkaitan dengan stressor meningkat, seperti terjadinya depresi setelah dewasa. Stressor pada awal kehidupan seperti perpisahan dengan ibu, pola pengasuhan buruk, menyebabkan hiperaktivitas sistem neuron CRH sepanjang kehidupannya. Selain itu , setelah dewasa, reaktivitas aksis HPA sangat berlebihan terhadap stressor. Adanya faktor genetik yang disertai dengan stressor di awal kehidupan, mengakibatkan hiperaktivitas dan sensitivitas yang menetap pada sistem syaraf. Keadaan ini menjadi dasar kerentanan seseorang terhadap depresi setelah dewasa. Depresi dapat dicetuskan hanya oleh stressor yang derajatnya sangat ringan. Peneliti lain melaporkan bahwa respons sistem otonom dan hipofisis-adrenal terhadap stressor psikososial pada wanita dengan depresi yang mempunyai riwayat penyiksaan fisik dan seksual ketika masa anak lebih tinggi dibanding kontrol. Stressor berat di awal kehidupan menyebabkan kerentanan biologik seseorang terhadap stressor. Kerentanan ini menyebabkan sekresi CRH sangat tinngi bila orang tersebut menghadapi stressor. Sekresi tinggi CRH ini akan berpengaruh pula pada tempat di luar hipotalamus, misalnya di hipokampus. Akibatnya, mekanisme umpan balik semakin terganggu. Ini menyebabkan ketidakmampuan kortisol menekan sekresi CRH sehingga pelepasan CRH semakin tinggi. Hal ini mempermudah seseorang mengalami depresi mayor, bila berhadapan dengan stressor.

LBM 2 Jiwa

Page 9

Peningkatan aktivitas aksis HPA meningkatkan kadar kortisol. Bila peningkatan kadar kortisol berlangsung lama, kerusakan hipokampus dapat terjadi. Kerusakan ini menjadi prediposisi depresi. Simptom gangguan kognitif pada depresi dikaitkan dengan gangguan hipokampus. Hiperaktivitas aksis HPA merupakan penemuan yang hampir selalu konsisten pada gangguan depresi mayor. Gangguan aksis HPA pada depresi dapat ditunjukkan dengan adanya hiperkolesterolemia, resistennya sekresi kortisol terhadap supresi deksametason, tidak adanya respon ACTH terhadap pemberian CRH, dan peningkatan konsentrasi CRH di cairan serebrospinal. Gangguan aksis HPA, pada keadaan depresi, terjadi akibat tidak berfungsinya sistem otoregulasi atau fungsi inhibisi umpan balik. Hal ini dapat diketahui dengan test DST (dexamethasone supression test) (Askep Neuropsikologi Depresi)

Several things might potentially go wrong with this process and lead to a serotonin deficit. Just to enumerate a few possibilities: Not enough serotonin is produced, There are not enough receptor sites to receive serotonin, Serotonin is being taken back up too quickly before it can reach receptor sites, Chemical precursors to serotonin (molecules that serotonin is manufactured from) may be in short supply, or Molecules that facilitate the production of serotonin may be in too short supply.

LBM 2 Jiwa

Page 10

As you can see, if there is a breakdown anywhere along the path, neurotransmitter supplies may not be adequate for your brain's needs. Inadequate supplies lead to the symptoms that we know as depression. kadar kortisol Pagi hari: 5-25 mg/dL Sore hari: 2,5-12,5 mg/dL Bagaimana patofisiologi seseorang mudah suka mudah duka? FAKTOR GENETIK Seseorang yang memiliki keluarga dengan gangguan mood memiliki resiko lebih besar menderita gangguan mood daripada masyarakat pada umumnya. Tidak semua orang yang dalam keluarganya terdapat anggota keluarga yang menderita depresi secara otomatis akan terkena depresi, namun diperlukan suatu kejadian atau peristiwa yang dapat memicu terjadinya depresi. Pengaruh gen lebih besar pada depresi berat dibandingkan depresi ringan dan lebih berpengaruh pada individu muda dibanding individu yang lebih tua. Penelitian oleh Kendler (1992) dari Departemen Psikiatri Virginia Commonwealth University menunjukkan bahwa resiko depresi sebesar 70% karena faktor genetik, 20% karena faktor 4 lingkungan dan 10% karena akibat langsung dari depresi berat. Pada penelitian keluarga ditemukan bahwa keluarga derajat pertama dari penderita gangguan bipolar I kemungkinan 8 sampai 18 kali lebih besar untuk menderita gangguan bipolar I dan 2 sampai 10 kali lebih besar untuk menderita gangguan depresi berat dibanding kelompok kontrol. Keluarga derajat pertama pasien dengan gangguan depresif berat kemungkinan 1,5 sampai 2,5 kali lebih besar untuk menderita gangguan bipolar I dan 2 sampai 3 kali lebih besar untuk menderita gangguan depresif berat dibanding 2 kelompok kontrol. Kemungkinan untuk menderita gangguan mood menurun jika derajat hubungan keluarga melebar. Contohnya, keluarga derajat kedua seperti sepupu lebih kecil kemungkinannya daripada keluarga derajat pertama seperti kakak misalnya untuk menderita gangguan mood. Sekitar 50% pasien dengan gangguan bipolar I memiliki orang tua dengan gangguan mood terutama depresi. Jika orang tua menderita gangguan bipolar I maka kemungkinan anaknya menderita gangguan mood sebesar 25%. Jika kedua orang tua menderita gangguan bipolar I maka kemungkinan anaknya menderita gangguan mood adalah 2 50-75%. Pada penelitian adopsi, anak biologis dari orang tua dengan gangguan mood tetap beresiko terkena gangguan mood walaupun mereka telah dibesarkan oleh keluarga angkat yang tidak menderita gangguan mood. Orang tua biologis dari anak adopsi dengan gangguan mood mempunyai prevalensi gangguan mood yang sama dengan orang tua dari anak dengan gangguan mood yang tidak diadopsi. Prevalensi 2 gangguan mood pada orang tua angkat sama dengan prevalensi pada populasi umumnya. Pada penelitian saudara kembar, angka kejadian gangguan bipolar I pada kedua saudara kembar monozigot adalah 33-90% dan untuk gangguan depresif berat, angka kejadian pada kedua saudara kembar monozigot adalah 50%. Pada kembar dizigot angkanya berkisar 5-25% untuk menderita gangguan 2 bipolar I dan 10-25% untuk menderita gangguan depresif berat. Hubungan antara gangguan mood khususnya gangguan bipolar I dengan petanda genetik telah dilaporkan pada kromosom 5, 11 dan X. Gen reseptor D1 terletak pada kromosom 5 dan gen untuk tiroksin 2 hidroksilase yaitu enzim yang membatasi kecepatan sintesis katekolamin berlokasi di kromosom 11. Sekitar 25% dari kasus penyakit bipolar dalam keluarga terkait lokus dekat sentromer pada kromosom 18 dan sekitar 20% terkait lokus pada kromosom 21q22.3. Tidak ada penyebab tunggal untuk gangguan bipolar namun gangguan ini biasanya merupakan hasil dari kombinasi faktor keluarga, biologis, psikologis 7 dan faktor sosial.

2.

LBM 2 Jiwa

Page 11

FAKTOR PSIKOSOSIAL Telah lama diamati bahwa peristiwa kehidupan yang menyebabkan stress sering mendahului episode pertama pada gangguan mood. Beberapa klinisi mempercayai bahwa peristiwa kehidupan memainkan 2 peranan penting dalam depresi. Beberapa artikel menjelaskan hubungan antara fungsi keluarga dengan onset serta perjalanan gangguan mood khususnya gangguan depresif berat. Ada bukti bahwa individu yang kehilangan ibu saat masih muda memiliki resiko lebih besar terkena depresi. Pada pola pengasuhan, orang tua yang menuntut dan kritis, menghargai kesuksesan dan menolak semua kegagalan membuat anak mudah terserang depresi di masa depan. Anak yang menderita penyiksaan fisik atau seksual membuat seseorang mudah terkena depresi 4 sewaktu dewasa. Aspek-aspek kepribadian juga mempengaruhi kerentanan terhadap depresi dan tinggi rendahnya depresi yang dialami seseorang. Tipe kepribadian tertentu seperti dependen, obsesif kompulsif, histerikal, 2 antisosial dan paranoid beresiko mengalami depresi. Menurut Gordon Parker, seseorang yang mengalami kecemasan tingkat tinggi, mudah terpengaruh, pemalu, suka mengkritik diri sendiri, memiliki harga diri yang rendah, hipersensitif, perfeksionis dan memusatkan perhatian pada diri sendiri ( self 4 focused) memiliki resiko terkena depresi. Sigmund Freud menyatakan suatu hubungan antara kehilangan objek dengan melankolia. Ia menyatakan bahwa kekerasan yang dilakukan pasien depresi diarahkan secara internal karena identifikasi terhadap objek yang hilang. Menurut Melanie Klein, siklus manik depresif merupakan pencerminan kegagalan pada masa kanak-kanak untuk mendapat introjeksi mencintai. Pasien depresi menderita karena mereka memiliki objek cinta yang dihancurkan oleh mereka sendiri. Klein memandang mania sebagai tindakan defensif yang disusun untuk mengidealisasi orang lain, menyangkal adanya agresi atau destruktivitas 2 terhadap orang lain dan mengembalikan objek cinta yang hilang. E Bibring memandang depresi sebagai suatu afek yang berasal dari ketegangan dalam ego antara aspirasi seseorang dengan kenyataan yang ada. Pasien yang terdepresi menyadari bahwa mereka tidak hidup dengan ideal sehingga mereka merasa putus asa dan tidak berdaya. Menurut Heinz Kohut, orang yang terdepresi merasakan suatu ketidaklengkapan dan putus asa kerena tidak menerima respon yang 2 diinginkan. Menurut teori kognitif, interpretasi yang keliru dalam menilai pengalaman hidup, penilaian diri yang negatif, pesimis dan keputusasaan yang terus-menerus berhubungan dengan depresi. Pandangan negatif 2 yang terus dipelajari selanjutnya akan menimbulkan perasaan depresi. A person may be having an episode of bipolar disorder if he or she has a number of manic or depressive symptoms for most of the day, nearly every day, for at least one or two weeks. Sometimes symptoms are so severe that the person cannot function normally at work, school, or home. http://www.nimh.nih.gov/health/publications/bipolar-disorder/nimh-bipolar-adults.pdf

LBM 2 Jiwa

Page 12

Penelitian kembar. Anak kembar menunjukkan angka kesesuaian pd ggn bipolar 1 kembar monozigotik: 33-90 %, untuk ggn depresif berat: 50 %. Sebaliknya, angka kesesuaian pada kembar dizigotik adalah 5-25 % untuk ggn bipolar I dan 10-25 % untuk ggn depresif berat. When a person meets someone, with whom they feel a special attraction to, a chemical cocktail begins to brew in their brain. A mixture of 30-40 different hormones (epinephrine, dopamine, and testosterone to name a few) begin to download into your bloodstream giving us the feeling of euphoria. In the early days of the attraction, this cocktail can begin to flood from our brains just from standing next to this person in line or sitting next to them in class without any exchange of words. Hormones that are meant to assure the propagation of the species are responsible for this chemical reaction and usually last anywhere from three months to two years. They generally signal to us a strong physical attraction and eventually the desire to mate. These feelings are thrilling, euphoric and generally have the effect of robbing us of our common sense. UW Marshfield/Wood County student Mengapa pasien kehilangan minat dan kegembiraan, kurang semangat dan tidur terganggu yg dialami kurang lebih 1 bulan ini? Deksametason adalah suatu analog sintetik dari kortisol. bahwa 50 % pasien depresi gagal ber-respon supresi kortisol yang normal terhadap dosis tunggal deksametason yang menyebabkan stres lebih sering mendahului episode pertama gangguan mood daripada episode selanjutnya.

3.

LBM 2 Jiwa

Page 13

Stres episode pertama perubahan biologi otak neurotransmiter dan sistem pemberi signal intraneuronal

perubahan

Stressor yang menetap dapat menurunkan kadar norepinefrin di forbrain medial. pada depresi. Pasien kemungkinan menderita depresi sesuai dengan gejala dari depresi yaitu F32.Episode Depresi Gejala utama (pada derajat ringan, sedang dan berat) : afek depresif kehilngan minat dan kegembiraan, dan berkurangnya energi yang menuju meningkatnya keadaan mudah lelah (rasa lelah yang nyata sesudah kerja sedikit saja) dan menurunnya aktivitas.

Gejala Lainnya :
Konsentrasi dan perhatian berkurang Harga diri dan kepercayaan diri berkurang Gagasan tentaang rasa bersalah dan tidak berguna Pandangan masa depan yang suram dan pesimistis

LBM 2 Jiwa

Page 14

Gagasan atau perbuatan membahayakan diri atau bunuh diri Tidur terganggu Nafsu makan berkurang

Untuk episode depresif dari ketiga tingkat keparahan tersebut diperlukan masa sekurang-kurangnya dua minggu untuk penegakkan diagnosis, akan tetapi periode lebih pendek dapat dibenarkan jika gejala luar biasa beratnya dan berlangsung cepat.

4. 1.

Pemeriksaan fisik dan lab apa saja yg dibutuhkan dokter? Px. Status Mental Episode Depresif: a. Deskripsi umum: Retradasi psikomotor menyeluruh merupakan gejala yang paling umum, walaupun agitasi psikomotor juga sering ditemukan khususnya pada pasien lansia. Secara klasik, seorang pasien depresi memiliki postur yang membungkuk tidak terdapat pergerakan spontan, pandangan mata yang putus asa dan memalingkan pandangan. b. Mood, afek dan perasaan: Pasien tersebut sering kali dibawa oleh anggota keluarganya atau teman kerjanya karena penarikan sosial dan penurunan aktifitas secara menyeluruh. c. Bicara: Banyak pasien terdepresi menunjukkan suatu kecepatan dan volume bicara yang menurun, berespon terhadap pertanyaan dengan kata tunggal dan menunjukkan yang lambat terhadap suatu pertanyaan. Gangguan Persepsi: Pasien terdepresi dengan waham atau halusinasi dikatakan menderita episode depresi berat dengan ciri psikotik. Waham sesuai mood pada pasien terdepresi adalah waham bersalah, memalukan, tidak berguna, kemiskinan, kegagalan, kejar, dan penyakit somatik terminal Pikiran: Pasien terdepresi biasanya memiliki pandangan negatif tentang dunia dan dirinya sendiri. Isi pikiran mereka sering kali melibatkan perenungan tentang kehilangan, bersalah, bunuh diri, dan kematian. Kira kira 10% memiliki gejala jelas gangguan berpikir, biasanya penghambatan pikiran dan kemiskinan isi pikiran. Sensorium dan Kognisi: Daya ingat, kira kira 50 70% dari semua pasien terdepresi memiliki suatu gangguan kognitif yang sering kali dinamakan pseudodemensia depresif, dengan keluhan gangguan konsentrasi dan mudah lupa. Pengendalian Impuls: Kira kira 10 15% pasien terdepresi melakukan bunuh diri dan kira kira dua pertiga memiliki gagasan bunuh diri. Resiko meninggi untuk melakukan bunuh diri saat mereka mulai membaik dan mendapatkan kembali energi yang diperlukan untuk merencanakan dan melakukan suatu bunuh diri (bunuh diri paradoksikal / paradoxical suicide). Reliabilitas: Semua informasi dari pasien terlalu menonjolkan hal yang buruk dan menekankan yang baik. Episode Manik: Deskriksi Umum: Pasien manik adalah tereksitasi, banyak bicara, kadang kadang mengelikan dan sering hiperaktif. Suatu waktu mereka jelas psikotik dan terdisorganisasi, memerlukan pengikatan fisik dan penyuntikan intra muskular obat sedatif.

LBM 2 Jiwa

Page 15

Mood, afek dan perasaan: Pasien manik biasanya euforik dan lekas marah. Mereka memiliki toleransi frustasi yang rendah, yang dapat menyebabkan perasaan kemarahan dan permusuhan. Secara emosional adalah labil, beralih dari tertawa menjadi lekas marah menjadi depresi dalam beberapa menit atau jam. Bicara: Pasien manik tidak dapat disela saat mereka bicara dan sering kali rewel dan penganggu bagi orang orang disekitarnya. Saat keadaan teraktifitas meningkat pembicaraan penuh gurauan, kelucuan, sajak, permainan kata kata dan hal hal yang tidak relefan. Saat tingkat aktifitas meningkat lagi, asosiasi menjadi longgar, kemampuan konsentrasi menghilang, menyebabkan gagasan yang meloncat loncat (flight of idea), gado gado kata dan neologisme. Pada kegembiraan manik akut pembicaraan mungkin sama sekali inkoheren dan tidak dapat membedakan dari pembicaraan skizofrenik. Gangguan Persepsi: Waham ditemukan pada 75% dari semua pasien manik. Waham sesuai mood seringkali melibatkan kesehatan, kemampuan atau kekuatan yang luar biasa. Dapat juga ditemukan waham dalam halusinasi aneh yang tidak sesuai mood. Pikiran: Isi pikirannya termasuk tema kepercayaan dan kebesaran diri, sering kali perhatiannya mudah dialihkan. Fungsi kognitif ditandai oleh aliran gagasan yang tidak terkendali cepat. Sensorium dan Kognisi: Secara kasar orientasi dan daya ingat adalah intak walaupun beberapa pasien manik mungkin sangat euforik sehingga mereka menjawab secara tidak tepat. Gejala tersebut disebut mania delirium (delirious mania) oleh Emil Kraepelin. Pengendalian Impuls: Kira kira 75% pasien manik adalah senang menyerang atau mengancam. Perimbangan dan Tilikan: Gangguan pertimbangan merupakan tanda dari pasien manik. Mereka mungkin melanggar peraturan dengan kartu kredit, aktifitas seksual dari finansial, kadang melibatkan keluarganya dalam kejatuhan finasial. Reliabilitas: Pasien manik terkenal tidak dapat dipercaya dalam informasinya. http.//www.geocities.com.fkupn Positron Emission Tomography (PET) Scan merupakan salah satu modalitas kedokteran nuklir, yang untuk pertama kali dikenalkan oleh Brownell dan Sweet pada tahun 1953. Prototipenya telah dibuat pada sekitar tahun 1952, sedangkan alatnya pertama kali dikembangkan di Massachusetts General Hospital, Boston pada tahun 1970. Positron yang merupakan inti kinerja PET pertama kali diperkenalkan oleh PAM Dirac pada akhir tahun 1920-an. PET adalah metode visualisasi metabolisme tubuh menggunakan radioisotop pemancar positron. Oleh karena itu, citra (image) yang diperoleh adalah citra yang menggambarkan fungsi organ tubuh. Fungsi utama PET adalah mengetahui kejadian di tingkat sel yang tidak didapatkan dengan alat pencitraan konvensional lainnya. Kelainan fungsi atau metabolisme di dalam tubuh dapat diketahui dengan metode pencitraan (imaging) ini. Hal ini berbeda dengan metode visualisasi tubuh yang lain seperti foto rontgen, computed tomography (CT), magnetic resonance imaging (MRI) dan single photon emission computerized tomography (SPECT). A. Prinsip Kerja PET-Scan. Sel-sel kanker memiliki tingkat metabolisme yang lebih tinggi dari sel-sel lain. Salah satu karakteristik adalah bahwa sel-sel kanker memerlukan tingkat yang lebih tinggi glukosa untuk energi. Ini adalah langkah-langkah proses biologis PET. Positron emisi tomografi (PET) membangun sistem pencitraan medis gambar 3D dengan mendeteksi gamma sinar radioaktif yang dikeluarkan saat glukosa (bahan radioaktif)

LBM 2 Jiwa

Page 16

tertentu disuntikkan ke pasien. Setelah dicerna, gula tersebut diolah diserap oleh jaringan dengan tingkat aktivitas yang lebih tinggi / metabolisme (misalnya, tumor aktif) daripada bagian tubuh. PET-scan dimulai dengan memberikan suntikan FDG (suatu radionuklida glukosa-based) dari jarum suntik ke pasien. Sebagai FDG perjalanan melalui tubuh pasien itu memancarkan radiasi gamma yang terdeteksi oleh kamera gamma, dari mana aktivitas kimia dalam sel dan organ dapat dilihat. Setiap aktivitas kimia abnormal mungkin merupakan tanda bahwa tumor yang hadir. Sinar Gamma yang dihasilkan ketika sebuah positron dipancarkan dari bahan radioaktif bertabrakan dengan elektron dalam jaringan. Tubrukan yang dihasilkan menghasilkan sepasang foton sinar gamma yang berasal dari situs tabrakan di arah yang berlawanan dan terdeteksi oleh detektor sinar gamma diatur di sekitar pasien. Detektor PET terdiri dari sebuah array dari ribuan kilau kristal dan ratusan tabung photomultiplier (PMTS) diatur dalam pola melingkar di sekitar pasien. Kilau kristal mengkonversi radiasi gamma ke dalam cahaya yang dideteksi dan diperkuat oleh PMTS.

LBM 2 Jiwa

Page 17

Gambar 2. Proses kerja PET-Scan

Blok Diagram Sistem PET-Scan

Sinyal dari setiap output PMT dikonversi menjadi tegangan dan amplitudo oleh low noise amplitudo (LNA). Sinyal yang dihasilkan oleh PMT berupa sinyal pulsa yang lambat. Kekuatan sinyal dari setiap PMT ditentukan dengan mengintegrasikan sinyalnya menjadi pulsa. Setelah LNA, sistem ini menggunakan variabelgain amplifier (VGA) untuk mengkompensasi variabilitas sensitivitas dari PMTS. Output dari VGA dilewatkan melalui lowpass filter, offset kompensasi, dan kemudian dikonversi menjadi sinyal digital dengan bit 10 sampai 12-bit analog-ke-digital (converter ADC sampling) dengan 50Msps untuk menilai 100Msps. Sinyal-sinyal dari beberapa PMTS harus dijumlahkan, oleh karena itu gabungan sinyal masukan berupa ultra-high-speed. Sebuah DAC menghasilkan tegangan referensi komparator untuk mengkompensasi offset DC. Akurasi yang sangat tinggi diperlukan untuk menghasilkan sinyal output komparator dengan waktu yang berkecepatan tinggi. Sinyal output dari DAC kemudian masuk ke bagian processing unit untuk dikirim ke image processing. Dari hasil pendeteksian, dilakukan image reconstruction untuk mendapatkan gambaran sebaran glukosa di dalam tubuh. Perangkat kamera PET biasanya telah dilengkapi dengan program untuk keperluan ini, sehingga hasil image reconstruction dapat diperoleh dengan mudah. Kamera PET

LBM 2 Jiwa

Page 18

Kamera PET memiliki kejernihan citra yang lebih baik dibandingkan kamera gamma yang secara umum digunakan pada kedokteran nuklir. Hal ini dikarenakan pendeteksiannya didasarkan pada coincidence detection. Ketika positron dilepaskan dari fluor-18, partikel ini akan segera bergabung dengan elektron dan terjadilah anihilasi. Dari anihilasi ini dihasilkan radiasi gelombang elektromagnetik dengan energi sebesar 511 V dengan arah berlawanan (180o). Adanya dua buah proton yang dilepaskan secara bersamaan ini memungkinkannya dilakukan coincidence detection. Pada coincidence detection ini, sinyal yang ditangkap oleh detektor akan diolah jika dua buah sinyal diperoleh secara bersamaan. Jika hanya satu buah sinyal yang ditangkap, maka sinyal tersebut dianggap sebagai pengotor. Oleh karenanya, hampir seluruh sinyal pengotor dapat dieliminasi dengan cara ini.

Hasil foto PET-Scan.

Physical Examination No physical findings are specific to major depressive disorder; instead, the diagnosis is based on the history and the mental status examination. Nevertheless, a complete mental health evaluation should

LBM 2 Jiwa

Page 19

always include a medical evaluation to rule out organic conditions that might imitate a depressive disorder. Most of these fall into the following major general categories: Infection Medication Endocrine disorder Tumor Neurologic disorder

Laboratory Studies to Rule Out Organic Causes Depression is a clinical diagnosis, based on the history and physical findings. No diagnostic laboratory tests are available to diagnose major depressive disorder, but focused laboratory studies may be useful to exclude potential medical illnesses that may present as major depressive disorder. These laboratory studies might include the following: Complete blood cell (CBC) count Thyroid-stimulating hormone (TSH) Vitamin B-12 Rapid plasma reagin (RPR) HIV test Electrolytes, including calcium, phosphate, and magnesium levels Blood urea nitrogen (BUN) and creatinine Liver function tests (LFTs) Blood alcohol level Blood and urine toxicology screen Arterial blood gas (ABG) Dexamethasone suppression test (Cushing disease, but also positive in depression) Cosyntropin (ACTH) stimulation test (Addison disease)

Neuroimaging Neuroimaging can help clarify the nature of the neurologic illness that may produce psychiatric symptoms, but these studies are costly and may be of questionable value in patients without discrete neurologic deficits. Computed tomography (CT) scanning or magnetic resonance imaging (MRI) of the brain should be considered if organic brain syndrome or hypopituitarism is included in the differential diagnosis. Positron emission tomography (PET) imaging provides the means for the study of receptor binding of certain ligands and the effect a compound may have on receptors. However, PET scanning is problematic for use with children and adolescents because it requires complex equipment and uses radiation. Using single-photon emission computed tomography (SPECT) scanning, Tutus et al reported significant differences between the perfusion index values of untreated adolescents with depression and those of control patients. The researchers found that adolescents with major depressive disorder may have regional blood flow deficits in the left anterofrontal and left temporal cortical regions, with greater right-left perfusion asymmetry than healthy control patients.

LBM 2 Jiwa

Page 20

Fase Tidur Terdapat dua fase utama tidur, yaitu Non-Rapid Eye Moevement (NREM) dan Rapid Eye Movement (REM). Keterangan serta tahapan-tahapan yang terjadi di dalamnya adalah sebagai berikut. Fase Tidur: Non-REM (NREM) Non-rapid eye movement terbagi menjadi 4 tahap: N1 N4, yang masing-masingnya lebih dalam dari yang lainnya. N1 dimulai saat kita mulai tertidur dan berlangsung dalam waktu yang sangat singkat, sekitar 5 menit. Mata bergerak sangat lambat di bawah kelopak, aktifitas otot menurun, dan pada tahap ini kita sangat mudah terbangun. Banyak orang yang merasakan sensasi seperti terjatuh pada tahap ini, yang menyebabkan kontraksi otot secara tiba-tiba (disebut hypnic myoclonia). N2 tahap ini bisa dikatakan sebagai tahap awal saat kita benar-benar tidur, dan berlangsung antara 1030 menit. Pada tahap ini otot tubuh menjadi sangat rileks, aktifitas otak lebih lambat, gerakan mata berhenti, detak jantung melambat dan temperatur tubuh menurun. Seseorang agak susah terbangun di tahap ini. N3 & N4 kedua tahap ini merupakan tahap paling dalam dari tidur NREM. Sangat sulit untuk terbangun pada tahap ini, dan jika terbangun kita akan mengalami disorientasi serta membutuhkan penyesuaian selama beberapa menit. Pada bagian terdalam dari tahap ini, aktifitas otak sangat lambat, dan aliran darah lebih banyak diarahkan ke otot, mengisi energi fisik tubuh.

Selama tahap tidur lelap (deep sleep) pada fase NREM, tubuh akan meregenerasi dan memperbaiki sel-sel tubuh, serta memperkuat sistem imun tubuh. Fase Tidur: REM Fase REM biasanya terjadi 70 90 menit setelah kita tertidur. Fase tidur ini lebih dalam dari NREM. Selama fase REM ini, biasanya mata bergerak-gerak/berkedut (itulah mengapa fase ini disebut rapid eye movement) dan napas menjadi lebih tidak teratur, aktifitas otak dan ritme detak jantung juga meningkat. Umumnya mimpi terjadi saat fase tidur REM. Namun otak melumpuhkan otot -otot tubuh, khususnya tangan dan kaki, sehingga kita tidak ikut bergerak saat bermimpi.

LBM 2 Jiwa

Page 21

Siklus NREM dan REM dalam Tidur

Selama tidur, seseorang biasanya melewati setidaknya 3 tahapan dalam NREM sebelum masuk ke fase REM. Siklus atau perputaran antara dua fase ini akan terus berulang selama tidur, yang masing-masingya membutuhkan waktu antara 1 2 jam. Dan siklus ini dapat berulang sekitar 3 hingga 4 kali dalam satu malam. http://webkesehatan.com/fase-siklus-tidur-tahapan-tidur/

polysomnography 5. Macam2 gangguan suasana perasaan/mood PPDGJ-III/ICD-X F30-F39 Ggn Suasana Perasaan (Mood{Afektif}) Perubahan suasana perasaan (mood)/afek - Depresi dg atau tanpa ansietas - Elasi-mania: suasana perasaan yg meningkat perubahan tingkat aktivitas, kemampuan kognitif dan pembicaraan serta fungsi vegetatif (tidur,makan, seksual dan irama biologis lain) Dpt ggn fs interpersonal, sosial dan pekerjaan

LBM 2 Jiwa

Page 22

Kelainan Fundamental Ggn mood/afektif dibedakan: - episode tunggal atau multipel - depresi ringan, sedang, berat tanpa gejala psikotik atau dg gejala psikotik - hipomania, mania tanpa gejala psikotik atau dg gejala psikotik - depresi ringan- sedang tanpa atau dg gejala somatik.

UNIPOLAR atau gangguan depresi (gangguan depresi mayor) terjadi pada salah satu atau lebih dari episode depresi tanpa adanya latar belakang dari kejadian manik atau hipomanik. seseorang dapat mengalami satu episode depresif mayor yang diikuti oleh kembalinya pada keadaan awal fungsionalnya. BIPOLAR gangguan dengan satu atau lebih episode manik/ hipomanik serta hiperaktifitas dimana penilaian dan perilaku penderita pada keadaan ini seringkali terganggu. episode manik atau hipomanik sering bergantian dengan episode depresif mayor dengan periode gangguan dari suasana hati yang normal BIPOLAR memiliki dua kutub, manik dan depresi. menurut PDGJ JILID III gangguan ini bersifat episode berulang yang menunjukkan suasana perasaan pasien dan tingkat aktivitasnya jelas terganggu, dan gangguan ini pada waktu tertentu terdiri dari peninggian suasana perasaan serta peningkatan energi dan aktivitas (mania atau hipomania) dan pada waktu yang lain berupa penurunan suasana perasaan serta pengurangan energi dan aktivitas (depresi). episode manik biasanya mulai dengan tiba-tiba dan berlangsung antara 2 minggu sampai 4-5 bulan episode depresi cenderung berlangsung lebih lama (sekitar 6 bulan) menurut DSM IV gangguan bipolar dibedakan menjadi 2 yaitu gangguan bipolar I dan II. gangguan bipolar I atau tipe klasik ditandai dengan adanya episode yaitu manik dan depresi gangguan bipolar II ditandai dengan hipomanik dan depresi F31 Gangguan Afektif Bipolar Ggn episode berulang sekurang-kurangnya dua episode: peningkatan (hipomania, mania) dan penurunan (depresi) Antara episode ggn tdpt periode fungsi normal Episode manik onset tiba-tiba: 2 mgg - 5 bln. Episode depresi onset > lama, rata-rata: 6 bln Sering tjd setelah stres / trauma mental Termasuk : psikosis manik-depresif Episode manic : Biasanya paling sedikit belangsung selama satu minggu, afeknya meningkat, lebih gembira, mudah tersinggung atau membumbung tinggi. Ditambah dengan :

LBM 2 Jiwa

Page 23

rasa percaya harga diri yang meningkat (merasa hebat/megalomania) kebutuhan akan tidur berkurang lebih banyak bicara flight of ideas (loncat gagasan) agitasi psikomotor, ingin segera memenuhi keinginannya boros, banyak belanja, banyak telepon perhatian mudah beralih banyak melakukan hal-hal yang menghibur (menari, menyanyi dll) banyak melakukan transaksi tanpa perhitungan masak yang merugikan

Kaplan & Saddock: Concise textbook of Clinical Psychiatry, second edition, Lippincott William & Wilkins, 2004. Episode depresi : Gejala Utama : Afek depresi Kehilangan minat dan kegembiraan Berkurangnya energi yang menuju meningkatnya keadaan yg mudah lelah ( rasa lelah yg nyata sesudah kerja sedikit saja ) dan menurunnya aktivitas

Gejala Tambahan : Konsentrasi dan perhatian berkurang Harga diri dan kepercayaan diri berkurang Gagasan tentang rasa bersalah dan tidak berguna Pandangan masa depan yang suram dan pesimistis Gagasan atau perbuatan membahayankan diri atau bunuh diri Tidur terganggu Nafsu makan menurun

Dr. Rusdi Maslim, PPDGJ III

LBM 2 Jiwa

Page 24

Mood yang meluap-luap (expansive mood): ekspresi perasaan seseorang tanpa pembatasan, seringkali dengan penilaian yang berlebihan terhadap kepentingan atau makna seseorang Mood yang iritabel (irritable mood): mudah diganggu atau dibuat marah Pergeseran mood (mood yang labil): osilasi antara euphoria dan depresi atau kecemasan Elevated mood: suasana mood yang meninggi Euphoria: elasi yang kuat dengan perasaan kebesaran Kegembiraan yang luar biasa (ecstasy): perasaan kegairahan yang kuat Depresi: perasaan kesedihan yang psikopatologis Anhedonia: hilangnya minat terhadap dan menarik diri dari semua aktivitas rutin dan menyenangkan, sering kali disertai dengan depresi Dukacita atau berkabung: kesedihan yang sesuai dengan kehilangan yang nyata Aleksitimia: ketidakmampuan atau kesulitan dalam menggambarkan atau menyadari emosi atau mood seseorang Kaplan & Saddock MOOD Mood eutimia: adalah suasana perasaan dalam rentang normal, yakni individu mempunyai penghayatan perasaan yang luas dan serasi dengan irama hidupnya Mood hipotimia: adalah suasana perasaan yang secara pervasif diwarnai dengan kesedihan dan kemurungan. Individu secara subyektif mengeluhkan tentang kesedihan dan kehilangan semangat. Secara obyektif tampak dari sikap murung dan perilakunya yang lamban Mood disforia: menggambarkan suasana perasaan yang tidak menyenangkan. Seringkali diungkapkan sebagai perasaan jenuh, jengkel, atau bosan. Mood hipertimia: suasana perasaan yang secara perfasif memperlihatkan semangat dan kegairahan yang berlebihan terhadap berbagai aktivitas kehidupan. Perilakunya menjadi hiperaktif dan tampak enerjik secara berlebihan. Mood eforia: suasana perasaan gembira dan sejahtera secara berlebihan. Mood ekstasia: suasana perasaan yang diwarnai dengan kegairahan yang meluap luap. Sering terjadi pada orang yang menggunakan zat psikostimulansia Aleksitimia: adalah suatu kondisi ketidakmampuan individu untuk menghayati suasana perasaannya. Seringkali diungkapkan sebagai kedangkalan kehidupan emosi. Seseorang dengan aleksitimia sangat sulit untuk mengungkapkan perasaannya. Anhedonia: adalah suatu suasana perasaan yang diwarnai dengan kehilangan minat dan kesenangan terhadap berbagai aktivitas kehidupan. Mood kosong: adalah kehidupan emosi yang sangat dangkal,tidak atau sangat sedikit memiliki penghayatan suasana perasaan. Individu dengan mood kosong nyaris kehilangan keterlibatan emosinya dengan kehidupan disekitarnya. Keadaan ini dapat dijumpai pada pasien skizofrenia kronis. Mood labil: suasana perasaan yang berubah ubah dari waktu ke waktu. Pergantian perasaan dari sedih, cemas, marah, eforia, muncul bergantian dan tak terduga. Dapat ditemukan pada gangguan psikosis akut Mood iritabel: suasana perasaan yang sensitif, mudah tersinggung, mudah marah dan seringkali bereaksi berlebihan terhadap situasi yang tidak disenanginya AFEK

LBM 2 Jiwa

Page 25

Afek menumpul: merupakan penurunan serius dari kemampuan ekspresi emosi yang tampak dari tatapan mata kosong, irama suara monoton dan bahasa tubuh yang sangat kurang. Afek mendatar: adalah suatu hendaya afektif berat lebih parah dari afek menumpul. Pada keadaan ini dapat dikatakan individu kehilangan kemampuan ekspresi emosi. Ekspresi wajah datar, pandangan mata kosong, sikap tubuh yang kaku, gerakan gerakan sangat minimal, dan irama suara datar seperti robot. Afek serasi: menggambarkan keadaan normal dari ekspresi emosi yang terlihat dari keserasian antara ekspresi emosi dan suasana yang dihayatinya Afek tidak serasi: kondisi sebaliknya yakni ekspresi emosi yang tidak cocok dengan suasana yang dihayati. Misalnya seseorang yang menceritakan suasana duka cita tapi dengan wajah riang dan tertawa tawa. Afek labil: Menggambarkan perubahan irama perasaan yang cepat dan tiba tiba, yang tidak berhubungan dengan stimulus eksternal.

6.

7.

Mengapa pasien mencoba untuk bunuh diri? Beck mengamati secara klinis bahwa ketika pasien depresi yakin tidak ada solusi untuk masalah kehidupan yang serius, mereka memandang bunuh diri sebagai jalan keluar dari situasi yang tak tertahankan. Menurut formulasi Beck's, putus asa merupakan karakteristik inti dari depresi dan berfungsi sebagai penghubung antara depresi dan bunuh diri. http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/31492/5/Chapter%20I.pdf Keadaan apa saja yg menyebabkan penurunan GAF? Yang membahayakan untuk mencoba melukai atau membunuh diri sendiri/orang lain. Langsung menjadi 20-11. PPDGJ III

8.

DD F32 EPISODE DEPRESIF

LBM 2 Jiwa

Page 26

Gejala utama ( pada derajat ringan, sedang, dan berat ): Afek depresif Kehilangan minat dan kegembiraan, dan Berkurangnya energi yang menuju meningkatnya keadaan mudah lelah (rasa lelah yang nyata sesudah kerja sedikit saja) dan menurunnya aktivitas

Gejala lainnya : Kosentrasi dan perhatian berkurang Harga diri dan kepercayaan berkurang Gagasan tentang rasa bersalah dan tidak berguna Pandangan masa depan yang suram dan pesimistis Gagasan atau perbuatan membahayakan diri sendiri atau bunuh diri. Tidur terganggu Nafsu makan berkurang

Untuk episode depresif dari ketiga tingkat keparahan tersebut diperlukan masa sekurang-kurangnya 2 minggu untuk penegakan diagnosis, akan tetapi periode lebih pendek dapat dibenarkan jika gejala luar biasa beratnya dan berlangsung cepat.

Kategori diagnosis episode depresif ringan (F32.0), sedang (F32.1) dan berat (F32.2) hanya digunakan untuk episode depresi tunggal (yang pertama). Episode depresif berikutnya harus diklasifikasikan gangguan depresif berulang (F33.-) di bawah salah satu diagnosis

F32.0

Episode Depresif Ringan Sekurang-kurangnya harus ada 2 dari 3 gejala utama depresi seperti tersebut diatas; Ditambah sekurang-kurangnya 2 dari gejala lainnya: (a) sampai dengan (g). Tidak boleh ada gejala yang berat diantaranya. Lamanya seluruh episode berlangsung sekurang-kurangnya sekitar 2 minggu. Hanya sedikit kesulitan dalam pekerjaan dan kegiatan sosial yang biasa dilakukannya. Karakter kelima: F32.00 = Tanpa gejala somatik F32.01 = Dengan gejala somatik

LBM 2 Jiwa

Page 27

F32.1

Episode Depresif Sedang Sekurang-kurangnya harus ada 2 dari 3 gejala utama depresi seperti pada episode depresi ringan (F30.0); Ditambah sekurang-kurangnya 3 (dan sebaiknya 4) dari gejala lainnya; Lamanya seluruh episode berlangsung minimum sekitar 2 minggu. Menghadapi kesulitan nyata untuk meneruskan kegiatan sosial, pekerjaan dan urusan rumah tangga. Karakter kelima: F32.10 = Tanpa gejala somatik F32.11 = Dengan gejala somatik

F32.2

Episode Depresif Berat Tanpa gejala Psikotik Semua 3 gejala utama dari depresi harus ada. Ditambah sekurang-kurangnya 4 dari gejala lainnya, dan diantaranya harus berintensitas berat. Bila ada gejala penting (misalnya agitasi atau retardasi psikomotor) yang mencolok, maka pasien mungkin tidak mau atau tidak mampu untuk melaporkan banyak gejalanya secara rinci. Dalam hal demikian penilaian secara menyeluruh terhadap episode depresif berat masih dapat dibenarkan. Episode depresif biasanya harus berlangsung sekurangnya 2 minggu, akan tetapi jika gejala sangat berat dan beronset sangat cepat, maka masih dibenarkan untuk menegakkan diagnosis dalam waktu kurang dari 2 minggu. Sangat tidak mungkin bagi pasien meneruskan kegiatan sosial, pekerjaan atau urusan rumah tangga, kecuali pada taraf yang sangat terbatas.

F32.3

Episode Depresif Berat Dengan Gejala Psikotik Episode Depresi Berat yang memenuhi kriteria menurut F32.2 tersebut diatas. Disertai waham, halusinasi atau stupor depresif. Waham biasanya melibatkan ide tentang dosa, kemiskinan, atau malapetaka yang mengancam, dan pasien merasa bertanggung jawab akan hal itu. Halusinasi auditorik atau olfaktorik biasanya berupa suara yang menghina atau menuduh, atau bau kotoran atau daging membusuk. Reteardasi psikomotor yang berat dapat menuju pada stupor.

LBM 2 Jiwa

Page 28

Jika diperlukan, waham atau halusinasi dapat ditentukan sebagai serasi atau tidak serasi dengan afek (mood congruent). F32.8 F32.9 Episode Depresif Lainnya Episode Depresif YTT

F33

GANGGUAN DEPRESIF BERULANG Gangguan ini tersifat dengan episode berulang dari : episode depresif ringan (F32.0), episode depresif sedang (F32.1), episode depresif berat (F32.2 dan F32.3). masing-masing rata-rata lamanya sekitar 6 bulan, akan tetapi

Episode

frekuensinya lebih jarang dibandingkan dengan gangguan afektif bipolar. Tanpa riwayat adanya episode tersendiri dari peninggian afek dan hiperaktivitas yang memenuhi kriteria mania (F30.1 dan F30.2). Namun kategori ini tetap harus digunakan jika ternyata ada episode singkat dari peninggian afek dan hiperaktivitas ringan yang memenuhi kriteria hipomania (F30.0) segera sesudah suatu episode depresif (kadang-kadang tampaknya dicetuskan oleh tindakan pengobatan depresi). Pemulihan keadaan biasanya sempurna diantara episode namun sebagian kecil pasien mungkin mendapat depresi yang akhirnya menetap, terutama pada usia lanjut (untuk keadaan ini, kategori ini harus tetap digunakan). Episode masing-masing, dalam berbagai tingkat keparahan, seringkali dicetuskan oleh peristiwa kehidupan yang penuh stress dan trauma mental lain (adanya stress tidak esensial untuk penegakan diagnosis). F33.0 Gangguan Depresif Berulang, Episode Kini Ringan Untuk menegakkan diagnosis pasti: Kriteria untuk gangguan depresif berulang (F33.-) harus dipenuhi dan episode sekarang harus memenuhi kriteria untuk episode depresif ringan (F32.0); dan Sekurang-kurangnya dua episode telah berlangsung masing-masing selama minimal 2 minggu dengan sela waktu beberapa bulan tanpa gangguan afektif yang bermakna.

LBM 2 Jiwa

Page 29

Karakter kelima:

F33.00 = Tanpa gejala somatik F33.01 = Dengan gejala somatik

F33.1

Gangguan Depresif Berulang, Episode Kini Sedang Untuk menegakkan diagnosis pasti: Kriteria untuk gangguan depresif berulang (F33.-) harus dipenuhi dan episode sekarang harus memenuhi kriteria untuk episode depresif ringan (F32.1); dan Sekurang-kurangnya dua episode telah berlangsung masing-masing selama minimal 2 minggu dengan sela waktu beberapa bulan tanpa gangguan afektif yang bermakna. Karakter kelima: F33.10 = Tanpa gejala somatik F33.11 = Dengan gejala somatik

F33.2 Gangguan Depresif Berulang, Episode Kini Berat Tanpa Gejala Psikotik Untuk menegakkan diagnosis pasti: Kriteria untuk gangguan depresif berulang (F33.-) harus dipenuhi dan episode sekarang harus memenuhi kriteria untuk episode depresif berat tanpa gejala psikotik (F32.2); dan Sekurang-kurangnya dua episode telah berlangsung masing-masing selama minimal 2 minggu dengan sela waktu beberapa bulan tanpa gangguan afektif yang bermakna. F33.3 Gangguan Depresif Berulang, Episode Kini Berat Dengan Gejala Psikotik Untuk menegakkan diagnosis pasti: Kriteria untuk gangguan depresif berulang (F33.-) harus dipenuhi dan episode sekarang harus memenuhi kriteria untuk episode depresif berat dengan gejala psikotik (F32.3); dan Sekurang-kurangnya dua episode telah berlangsung masing-masing selama minimal 2 minggu dengan sela waktu beberapa bulan tanpa gangguan afektif yang bermakna. F33.4 Gangguan Depresif Berulang, Kini Dalam Remisi Untuk menegakkan diagnosis pasti:

LBM 2 Jiwa

Page 30

Kriteria untuk gangguan depresif berulang (F33.-) harus pernah dipenuhi masa lampau, tetapi keadaan sekarang seharusnya tidak memenuhi kriteria untuk episode depresif dengan derajat keparahan apa pun atau gangguan lain apa pun dalam F30-F39; dan

Sekurang-kurangnya dua episode telah berlangsung masing-masing selama minimal 2 minggu dengan sela waktu beberapa bulan tanpa gangguan afektif yang bermakna.

F33.8 Gangguan Depresif Berulang Lainnya F33.9 Gangguan Depresif Berulang YTT

F34

GANGGUAN SUASANA PERASAAN (MOOD[AFEKTIF]) MENETAP

F34.0 Siklotimia Ciri esensial adalah ketidak-stabilan menetap dari afek (suasana perasaan), meliputi banyak periode depresi ringan dan hipomania ringan, diantaranya tidak ada yang cukup parah atau cukup lama untuk memenuhi kriteria gangguan afektif bipolar (F31.-) atau gangguan depresif berulang (F33.-). Setiap episode alunan afektif (mood swings) tidak memenuhi kriteria untuk mana pun yang disebut dalam episode manik (F30.-) atau episode depresif (F32.-).

F34.1 Distimia Ciri esensial adalah afek depresif yang berlangsung sangat lama yang tidak pernah atau jarang sekali cukup parah untuk memenuhi kriteria gangguan depresif berulang ringan atau sedang (F33.0 atau F33.1). Biasanya mulai pada usia dini dari masa dewasa dan berlangsung sekurangkurangnya beberapa tahun, kadang-kadang untuk jangka waktu tidak terbatas. Jika onsetnya pada usia lebih lanjut, gangguan ini seringkali merupakan kelanjutan suatu episode depresif tersendiri (F32) dan berhubungan dengan masa berkabung atau stres lain yang tampak jelas. F34.8 Gangguan Afektif Menetap Lainnya

LBM 2 Jiwa

Page 31

Kategori sisa untuk gangguan afektif menetap yang tidak cukup parah atau tidak berlangsung cukup lama untuk memenuhi kriteria siklotimia (F34.0) atau distimia (F34.1), namun secara klinis bermakna.

F34.9 Gangguan Afektif Menetap YTT

F38

GANGGUAN SUASANA PERASAAN (MOOD[AFEKTIF]) LAINNYA

F38.0 Gangguan Afektif Tunggal Lainnya F38.00 = Episode afektif campuran

Episode afektif yang berlangsung sekurang-kurangnya selama 2 minggu yang bersifat campuran atau pergantian cepat (biasanya dalam beberapa jam) antara gejala hipomanik, manik dan depresif. F38.1 Gangguan Afektif Berulang Lainnya F38.10 = Episode depresif singkat berulang

Episode depresif singkat yang berulang, muncul kira-kira sekali sebulan selama satu tahun yang lampau. Semua episode depresif masing-masing berlangsung kurang dari 2 minggu (yang khas ialah 2-3 hari, dengan pemulihan sempurna) tetapi memenuhi kriteria simtomatik untuk episode depresif ringan, sedang atau berat (F32.0, F32.1, F32.2). F38.8 Gangguan Afektif Lainnya YTT Merupakan kategori sisa untuk gangguan afektif yang tidak memenuhi kriteria untuk kategori mana pun dari F30-F38.1 tersebut diatas. F38.9 Gangguan Afektif YTT Untuk dipakai hanya sebagai langkah terakhir jika tak ada istilah lain yang dapat digunakan. Termasuk: psikosis afektif YTT.

DD F32 Episode Depresi Definisi

LBM 2 Jiwa

Page 32

Menurut seorang ilmuwan terkemuka yaitu Phillip L. Rice (1992), depresi adalah gangguan mood, kondisi emosional berkepanjangan yang mewarnai seluruh proses mental (berpikir, berperasaan dan berperilaku) seseorang. Definisi lain mengatakan bahwa depresi merupakan suatu gangguan suasana perasaan (mood) yang menahun mencakup terdapatnya gangguan alam perasaan yang depressif (tertekan), hilangnya minat atau rasa senang dalam semua segi kegiatan kehidupan, termasuk lenyapnya semangat melakukan semua aktifitas yang disenangi dalam waktu senggangnya. Kondisi gangguan ini bisa berlangsung selama beberapa hari sampai beberapa minggu. KAPLAN

Klasifikasi F32.0 Episode depresif ringan F32.1 Episode depresif sedang F32.2 Episode depresif berat tanpa gejala psikotik F32.3 Episode depresif berat dengan gejala psikotik F32.8 Episode depresif lainnya F32.9 Episode depresif YTT PPDGJ III

Manifestasi klinik (i). Perubahan pada Kondisi Emosional: Perubahan pada mood (perasaan terpuruk, depresi, sedih, atau muram). Penuh air mata atau menangis.

LBM 2 Jiwa

Page 33

Meningkatnya iritabilitas ( Kegelisahan atau kehilangan kesabaran).

(ii). Perubahan dalam Motivasi : Perasaan tidak termotivasi, atau memiliki kesulitan untuk memulai agi hari atau bahkan sulit bangun dari tempat tidur. Menurunnya tingkat partisipasi sosial atau minat pada aktivitas sosial. Kehilangan kenikmatan atau minat dalam aktivitas menyenangkan. Menurunnya minat pada seks. Gagal untuk berespons pada pujian atau reward.

(iii). Perubahan dalam Fungsi dan Perilaku Motorik : Bergerak atau berbicara dengan lebih perlahan daripada biasanya. Perubahan dalam kebiasaan tidur ( tidur terlalu banyak atau terlalu sedikit, bangun lebih awal dari biasanya dan merasa kesulitan untuk kembali tidur di pagi buta ). Perubahan dalam selera makan ( makan terlalu banyak atau terlalu sedikit). Perubahan dalam berat badan ( bertambah atau kehilangan berat badan). Berfungsi secara kurang efektif daripada biasanya di tempat kerja, atau di sekolah. (iv). Perubahan Kognitif : Kesulitan berkonsentrasi atau berpikir jernih. Berpikir negatif mengenai diri sendiri dan masa depan. Perasaan bersalah atau menyesal mengenai kesalahan di masa lalu. Kurangnya self-esteem atau merasa tidak adekuat.

LBM 2 Jiwa

Page 34

Berpikir akan kematian atau bunuh diri.

Kapita Selekta Kedokteran Jilid 1

Gejala utama: Afek depresif Kehilangan minat dan kegembiraan Berkurangnya energy yang menuju menjngkatnya keadaan mudah lelah (rasa lelah yang nyata sesudah kerja sedikit saja) dan menurunnya aktifitas. Gejala lainnya: Konsentrasi dan perhatian berkurang Harga diri dan kepercayaan diri berkurang Gagasan tentang rasa bersalah dan tidak berguna Pandangan masa depan yang suram dan pesimistik Gagasan atau perbuatan membahayakan diri atau bunuh diri Tidur terganggu Nafsu makan berkurang PPDGJ III

Diagnosis F32.0 Episode depresif ringan Sekurang-kurangnya harus ada 2 dari 3 gejala utama depresi seperti tersebut diatas. Ditambah sekurang-kurangnya 2 dari gejala lainnya .

LBM 2 Jiwa

Page 35

Tidak boleh ada gejala yang berat diantaranya. Lamanya seluruh episode berlangsung sekurang-kurangnya sekitar 2 minggu. Hanya sedikit kesulitan dalam pekerjaan dan kegiatan social yang biasa dilakukannya. F32.1 Episode depresif sedang Sekurang-kurangnya harus ada 2 dari 3 gejala utama depresi seperti pada episode depresi ringan

Ditambah sekurang-kurangnya 3 (dan sebaiknya 4) dari gejala lainnya Lamanya seluruh episode berlangsung minimum sekitar 2 minggu. Menghadapi kesulitan nyata untuk meneruskan kegiatan social, pekerjaan dan urusan rumah tangga.

F32.2 Episode depresif berat tanpa gejala psikotik Semua 3 gejala utama depresi harus ada Ditambah sekurang-kurangnya 4 dari gejala lainnya ,dan beberapa diantaranya harus berintensitas berat.

Bila ada gejala penting (misalnya agitasi atau retardasi psikomotor) yang mencolok ,maka pasien mungkin tidak mau atau tidak mampu untuk melaporkan banyak gejalanya secara rinci. Dalam hal demikian ,penilaina secara menyeluruh terhadap episode depresif berat masih dapat dibenarkan.

Episode depresif biasanya harus berlangsung sekurang-kurangnya 2 minggu ,akan tetapi jika gejala amat berat dan beronset sangat cepat ,maka masih dibenarkan untuk menegakkan diagnose dalam kurun waktu kurang dari 2 minggu.

Sangat tidak mungkin pasien akan mampu meneruskan kegiatan social, pekerjaan atau urusan rumah tangga, kecuali pada taraf yang sangat terbatas.

LBM 2 Jiwa

Page 36

F32.3 Episode depresif berat dengan gejala psikotik Episode depresif berat yang memenuhi criteria menurut F32.2 tersebut diatas Disertai waham,halusianasi, atau stupor depresif.Waham biasanya melibatkan ide tentang dosa,kemiskinan atau malapetaka yang mengancam, dan pasien merasa bertangguang jawab atas hal itu.Halusinasi auditorik atau olfaktorik biasanya berupa suara yang menghina atau menuduh,atau bau kotoran atau daging membusuk.Retardasi psikomotor yang berat dapat menuju pada stupor. Jika diperlukan, waham atau halusinasi dapat ditentukan sebagai serasi atau tidak serasi dengan afek (mood congruent). PPDGJ III

Penatalaksanaan

Ada 3 hal yang perlu diperhatikan keselamatan pasien harus didahulukan diagnosis harus ditegakkan dengan benar rencana terapi tidak hanya menghilangkan gejala, juga memperhatikan aspek pemulihan kedepan

Perawatan di rumah sakit : indikasi rawat adalah untuk penegakkan diagnosis, menghindarkan resiko bunuh diri atau bunuh orang dan untuk mengatasi perawatan diri yang terabaikan Terapi psikososial: Terapi kognitif Terapi interpersonal Terapi tingkah laku PsikoTerapi Terapi keluarga

Terapi obat: Antidepresi (trisiklik, tetnasiklik, MAO-A inhibitor, SSRI dll)

LBM 2 Jiwa

Page 37

ECT: Alasan:

Lithium carbonate Boleh ditambahkan obat anticemas apabila diperlukan Boleh diberikan obat antipsikosis apabila ada gejala psikotik

obat-obatan kurang efektif pasien tidak bisa menenima obat-obatan kesembuhan segena dengan alasan klinis

Secara umum depresi dapat diatasi dengan 2 cara yaitu dengan menggunakan obat-obatan dan terapi. Terapi depresi terdiri dari 2 cara yaitu terapi konseling dan psikoterapi. Terkadang para penderita depresi memerlukan rawat inap di rumah sakit. Rawat inap dilakukan pada pasien yang kurang mendapat dukungan dari lingkungan, sekalipun depresi yang dialaminya tergolong ringan. Salah satu contoh dari terapi yaitu Terapi Kejang Listrik. Terapi ini diindikasikan pada depresi berat yang tidak berespons dengan obat antidepresan. Mereka yang beresiko tinggi bunuh diri, atau mereka dengan retardasi psikomotor yang menimbulkan masalah serius dalam hal pemberian makan dan lain-lain. Terapi kejang listrik agaknya dirasa lebih efektif daripada obat-obatan. Angka rekurensi setelah terapi kejang listrik hampir mencapai 50 % dalam 6 bulan. Efek-efek yang tidak diinginkan dari terapi kejang listrik antara lain amnesia sementara dan perasaan kacau, dan kemungkinan perubahan kognitif jangka panjang.

Obat-obatan antidepresan

Antidepresan Pilihan Dosis Harian Lazim Potensi Sedatif Potensi Antikolinergik

Nama Obat

LBM 2 Jiwa

Page 38

Imipramin Desipramin Amitriptilin Doksepin

100-200 100-200 75-200 75-150

Rendah Rendah Tinggi Tinggi

Sedang Rendah Tinggi Sedang

Obat-obatan spesifik lainnya seperti : Mianserin, 30-90 mg malam hari. Flupentiksol, 1,5-4,5mg/hari per oral. Litium Karbonat, 600mg per oral tiap 8 jam. Fenelzin, 15mg per oral tiap 8 jam. Prednison, 15-30mg per hari. Karbamazepin.

Ada yang menyebutkan sulosi bagi penderita depresi selain dengan obat-obatan antidepresan ataupun terapi, yaitu dengan : Olahraga.

Kathryn Lance, penulis buku Running for Health and Beauty mengemukakan bahwa senam merupakan upaya yang efektif untuk mengatasi depresi. Pendapat ini didukung sepenuhnya oleh para peneliti karena dengan olahraga dapat memperlancar sirkulasi darah dan oksigen dalam tubuh, misalnya : lari, bersepeda, jalan cepat, dan berenang. Kegiatan.

Penderita depresi dianjurkan untuk melakukan kegiatan-kegiatan yang dapat mengalihkan fokus perhatian mereka dari masalah. Seperti contoh kegiatan yang menghasilkan karya seni, misalnya :

LBM 2 Jiwa

Page 39

melukis, mengambil foto, menggambar, membatik, membuat patung, membuat barang-barang dari keramik. Pertanyaan.

Andrew Matthews dalam bukunya Being Happy memberikan ilustrasi yang menarik tentang pertanyaan-pertanyaan penting yang dapat digunakan untuk mengurangi rasa depresi. Orang Lain.

Dengan berbagi perasaan, beban yang kita pikul akan terasa lebih ringan. Namun, tidak selamanya hal ini bisa kita lakukan. Makanan.

Catherine Houck dalam artikelnya, How to Beat A Bad Mood, menganjurkan penderita depresi untuk mengkonsumsi makanan yang mengandung karbohidrat, karena karbohidrat dipercaya dapat menstimulasi otak untuk memproduksi serotonin yang dapat membuat kita lebih tenang dan relaks. Warna.

Patricia Szczerba menyarankan untuk memilih warna yang tepat untuk mengendalikan perasaan kita. Musik.

Carol Merle-Fishman mengemukakan bahwa jika kita sedang marah dianjurkan mendengarkan musik dengan ritme tinggi, dan jika sedang sedih mendengarkan musik melankolis.

LBM 2 Jiwa

Page 40

PERBEDAAN MANIA DAN DEPRESI Perbedaan Klinis Antara Depresi dan Mania No 1. Pembeda Mood Sindroma Depresif Depresi, iritabel, atau cemas(tapi pasien mungkin tersenyum atau menolak perubahan mood subjektif dan sebaliknya mengeluhkan nyeri atau keluhan somatic lain) Jeritan tangis (tapi pasien dapat mengeluh tak mampu menangis atau mengalami emosi) Tak punya keyakinan diri,harga diri rendah, sesal diri, Konsentrasi buruk , bimbang Reduksi gratifikasi ,tdk ada minat dalam Sindroma Manik Elasi, iritabel, atau hostil Menangis sejenak (sebagai bagian keadaan campuran)

2.

Manifestasi terkait

psikologis

Harga diri berlebihan,membual,grandi ositas Pikiran brpacu,asosiasi clang( pikiran baru dicetuskan oleh bunyi ucapan bukan

LBM 2 Jiwa

Page 41

aktivitas lazimnya,lepas kemelekatan, nyepi dari pergaulan Pengharapan negate, putus asa, tak berdaya,naiknya ketergantungan Rekurensi pikiran akan mati dan bunuh diri

3.

Manifestasi Somatik

Retardasi psikomotor, fatig,agitasi Anoreksia, dan penurunan BB, atau penambahan BB Insomnia, atau hipersomnia Ketidakteraturan haid,amenore Anhedonia, hilangnya kehendak seks

artinya),mudah beralih perhatian Minat meninggi dalam aktivitas teman, dan hal kreatif baru, naiknya keterlibatan dengan orang( yang berselisih karena perilaku pasien yang intrusive dan ikut campur), pesta pora, kebebasan seks,investas bisnis bodoh. Akselerasi psikomotor, eutonia(naiknya rasa sejahtera fisik) Kemungkinan penurunan BB akibat naiknya aktifitas dan inatensi pada kebiasaan diet yang baik Turunnya kebutuhan tidur Naiknya nafsu seks

4.

Delusi tak berharga dan berdosa Delusi rujukan dan persekusi Delusi diri sakit (nihilistic,somatic,atau hipokondriak) Delusi kemiskinan Halusinasi depresif dibidang auditorik,visual, dan (sangat jarang) olfaktorius Sumber: Buku Saku Psikiatri Klinik, Harold I Kaplan & Benajmin J Sadock.

Gejala psikotik

Delusi grandiose akan bakat istimewa Delusi bantuan,delusi rujukan dan persekusi Delusi kebugaran mental dan fisik istimewa Delusi kaya,keturunan bangsawan atau identitas gradios lain Halusinasi visual atau auditorik sekilas

LBM 2 Jiwa

Page 42

EPISODE MANIK Hipomania

Mania tanpa gejala psikotik

Mania dengan Gejala psikotik

GEJALA KHAS/MENONJOL Afek yang meninggi/berubah disertai peningkatan aktifitas , menetap selama sekurang-kurangnya beberapa hari berturut-turut Episode berlangsung sekurang-kurangnya 1 minggu Cukup berat sampai mengacaukan seluruh pekerjaan atau hampir seluruh aktifitas social yang biasa dilakukan Aktifitas yang berlebihan,percepatan & kbanyakan bicara,keb tdr yang berkurang, Ide-ide perihal kebesaran/grandiose ideas dan terlaluoptimistik Gmbrn klinisnya > berat dari mania tanpa gjala psikotik Harga diri yang membumbung dan gagasan kebesaranwaham kebesaran Iritabilitas & kecurigaan waham kejar (delusion of persecution) Waham & halusinasi sesuai dengan keadaan afek tersebut (mood-congruent)

SUMBER : Buku Saku Diagnosis Gangguan Jiwa Rujukan Ringkas dari PPDGJ III, dr. Rusdi Maslim

LBM 2 Jiwa

Page 43

PENATALAKSANAAN

ANTI MANIA

Haloperidol Carbamazepine Valproic acid MANIA AKUT Litium carbonat

PROFILAKSIS MANIA
Generic

Litium carbonat
N.dagang Dosis lazim dewasa (mg/hr) preparat

Litium carbonate

Kapsul (150,300,600 mg) Tablet (300mg) Tablet lepas lambat (300,450 mg) Sirup (8 mEq/5ml) Tegretol, Bamgotil 400 Tablet 200 mg Sirup 100 mg/5ml Kapsul 250 mg Sirup 250mg/5ml Tablet lepas 125,250,500 mg

Carbamazepine

Valproic acid

Depakene

lambat

Penatalaksanaan Tabel 2. Panduan Obat-Obatan Bipolar Berdasarkan British Association of Psychopharmacology (Sumber: Journal of Psychopharmacology 2003) Obat Lithium Dosis Dosis tunggal 800 mg, malam hari. Dosis direndahkan pada pasien 65 tahun dan yang Monitoring Kadar serum setiap sedangkan lithium harus 3-6 tes dalam dipantau bulan, fungsi Efek samping Tremor, poliuria, polidipsi, peningkatan berat badan, gangguan kognitif,

diatas

mempunyai gangguan ginjal.

gangguan saluran cerna, rambut rontok,

ginjal dan tiroid diperiksa setiap 12 bulan.

leukositosis, jerawat, dan edema

LBM 2 Jiwa

Page 44

Valproate (divalproate semisodium)

Rawat inap: dosis inisial 20-30 mg/kg/hari. Rawat jalan: dosis inisial 500 mg, titrasi 250-500 mg/hari. Dosis maksimum 60 mg/kg/hari.

Tes fungsi hati pada 6 bulan pertama.

Nyeri pada saluran cerna, peningkatan ringan enzim hati, tremor, dan sedasi

Karbamazepin

Dosis inisial 400 mg. Dosis mg/hari. maintenance 200-1600

Darah rutin, dan tes fungsi hati dilakukan pada 2

Lelah,

mual,

diplopia, dan

pandangan ataxia Rash

kabur,

bulan pertama.

Lamotrigine

Dosis inisial 25 mg/hari pada 2 minggu pertama, lalu 50 mg pada minggu kedua dan ketiga.

kulit, sindrom toksik

hipersensitifitas, Steven Johnson,

Dosis diturunkan setengahnya bila pasien juga mendapat valproate.

epidermal nekrolisis

Efek Samping Sedasi ( rasa mengantuk, kewaspadaan berkurang, kinerja psikomotor menurun, kemampuan kognitif menurun, dll ) Efek Antikolinergik ( mulut kering, retensi urin, penglihatan kabur, konstipasi, sinus tekikardia, dll ) Efek Anti adrenergik alfa ( perubahan EKG, hipotensi ) Efek Neurotoksis ( tremor halus, gelisah, agitasi, insomnia )

Cara mengatasinya : Gastric lavage ( hemodialisis tdk bermanfaat oleh karena obat Trisiklik bersifat protein binding forced diuresis juga tdk bermanfaat oleh karena renal excretion of free drug rendah ) Diazepam 10 mg ( im ) untuk mengatasi konvulsi Prostigmine 0,5 1,0 mg ( im ) untuk mengatasi efek anti kolinergik ( dp diulangi setiap 30 45 sampai gejala mereda ) Monitoring EKG untuk deteksi kelainan jantung Maslim, Rusdi, Panduan Praktis Penggunaan Klinis Obat Psikotropik, 2001, Edisi ke-3

LBM 2 Jiwa

Page 45

Klasifikasi Menurut American Psychiatric Association, bipolar dibagi menjadi 4 katagori: bipolar I : ditandai dengan terjadinya satu atau lebih episode manik atau episode campuran, dan biasanya diikuti dengan episode depresi mayor umumnya cukup parah dan perlu perawatan di rumah sakit bipolar II : dikarakterisir oleh satu atau lebih episode depresi mayor dan diikuti sedikitnya satu episode hipomanik siklotimik (cyclothymic) : ditandai dengan adanya sejumlah episode hipomanik atau gejala depresi, tapi gejala itu belum termasuk dlm criteria manik atau depresi mayor masih ringan tapi mungkin bisa berkembang menjadi bipolar I atau II pada 15-50% pasien Bipolar non-spesifik : ditandai dengan tanda-tanda bipolar tapi tidak memenuhi kriteria gangguan bipolar spesifik Diet Terkecuali pada penderita dengan monoamine oxidase inhibitors (MAOIs), tidak ada diet khusus yang dianjurkan. Penderita dianjurkan untuk tidak merubah asupan garam, karena peningkatan asupan garam membuat kadar litium serum menurun dan menurunkan efikasinya, sedangkan mengurangi asupan garam dapat meningkatkan kadar litium serum dan menyebabkan toksisitas.

Lithium and Thyroid Function People with bipolar disorder often have thyroid gland problems. Lithium treatment may also cause 22 low thyroid levels in some people. Low thyroid function, called hypothyroidism, has been associated with rapid cycling in some people with bipolar disorder, especially women. Because too much or too little thyroid hormone can lead to mood and energy changes, it is important to have a doctor check thyroid levels carefully. A person with bipolar disorder may need to take thyroid medication, in addition to medications for bipolar disorder, to keep thyroid levels balanced. 2. Atypical antipsychotic medications are sometimes used to treat symptoms of bipolar disorder. Often, these medications are taken with other medications. Atypical antipsychotic medications are called atypical to set them apart from earlier medications, which are called conventional or fi rst-generation antipsychotics. Olanzapine (Zyprexa), when given with an antidepressant medication, may help relieve symptoms of
28

severe mania or psychosis. Olanzapine is also available in an injectable form, which quickly treats agitation associated with a manic or mixed episode. Olanzapine can be used for maintenance treatment of bipolar disorder as well, even when a person does not have psychotic symptoms. However, some studies show that people taking olanzapine may gain weight and have other side effects that can increase their risk for diabetes and heart disease. These side effects are more likely in people taking olanzapine when compared with people prescribed other atypical antipsychotics. Aripiprazole (Abilify), like olanzapine, is approved for treatment of a manic or mixed episode. Aripiprazole is also used for maintenance treatment after a severe or sudden episode. As with olanzapine, aripiprazole also can be injected for urgent treatment of symptoms of manic or mixed episodes of bipolar disorder. Quetiapine (Seroquel) relieves the symptoms of severe and sudden manic episodes. In that way, quetiapine is like almost all antipsychotics. In 2006, it became the first atypical antipsychotic to also receive FDA approval for the treatment of bipolar depressive episodes. Risperidone (Risperdal) and ziprasidone (Geodon) are other atypical antipsychotics that may also be prescribed for controlling manic or mixed episodes

LBM 2 Jiwa

Page 46

3. Antidepressant medications are sometimes used to treat symptoms of depression in bipolar disorder. People with bipolar disorder who take antidepressants often take a mood stabilizer too. Doctors usually require this because taking only an antidepressant can increase a persons risk of switching to mania or hypomania, or of developing rapid cycling symptoms. To prevent this switch, doctors who prescribe antidepressants for treating bipolar disorder also usually require the person to take a moodstabilizing medication at the same time. Recently, a large-scale, NIMH-funded study showed that for many people, adding an antidepressant to a mood stabilizer is no more effective in treating the depression than using only a mood stabilizer. Fluoxetine (Prozac), paroxetine (Paxil), sertraline (Zoloft), and bupropion (Wellbutrin) are examples of antidepressants that may be prescribed to treat symptoms of bipolar depression. Some medications are better at treating one type of bipolar symptoms than another. For example, lamotrigine (Lamictal) seems to be helpful in controlling depressive symptoms of bipolar disorder.
30 29

LBM 2 Jiwa

Page 47