Anda di halaman 1dari 19

TUGAS MANAJEMEN AGROEKOSISTEM

KUALITAS DAN KESEHATAN TANAH PADA LAHAN TEGALAN

Disusun Oleh : Nama : Ade Hari Maskar NIM : 125040201111067

Kelas : Q Asisten : Ajeng Widakusuma D

PROGRAM STUDI AGROEKOTEKNOLOGI


FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2014

A. DESKRIPSI LOKASI Lahan tegalan yang diamati terletak komplek perumahan new villa Bukit sengkaling (Oma Kampus). Lahan tersebut memiliki luas 2 ha dengan

kondisi lahan tertutup gulma dan ada beberapa pohon sengon yang sengaja ditanam disana,selain itu ada beberapa areal lahan yang sisa yang ditanami kacang tanah seluas 50m x 50 m, terdapat juga tanaman singkong dengan areal yang lebih kecil ditepi-tepi lahan, sisanya hanya dipenuhi rumput-rumut pakan ternak. Lahan tegalan tersebut Lahan tegalan tersebut memiliki kondisi tanah yang cukup baik dari segi kegemburannya. Pada saat Pengamatan diambil sampel seluas 20 m x 20 m dengan menggunakan tali rapiah, sampel diambil diareal yang terdapat tanaman kacang tanah. diarea

B. METODE PELAKSANAAN 1. Waktu dan Tempat Praktikum Manajemen Agroekosistem dilaksanakan pada tanggal 5 Maret 2014 di lahan tegalan, Malang. Lokasi yang digunakan sebagai lahan tegalan untuk pengamatan yaitu di daerah Villa Bukit Sengkaling Oma Kampus. Lahan tegalan yang kami amati berada tepat di dalam lokasi villa yang merupakan lahan tegalan. 2. Alat, Bahan, dan Fungsi a. Aspek Tanah Lapang Alat: - Frame - Ring silinder - Sekop - Pisau/gunting : untuk batas pengambilan sampel. : untuk mengambil sampel tanah/BI : untuk mencungkil tanah/BI : untuk memotong vegetasi alami di bagian dalam frame - Plastik : untuk tempat sampel seresah, understory, dan diversitas cacing. - Penggaris - Kamera - Palu dan balok - Meteran - Tali rafia - Timbangan analitik - Kantong plastik Bahan: - Tanah, cacing, seresah, understory dan vegetasi alami : objek pengamatan : untuk mengukur tebal seresah. : untuk dokumentasi kegiatan : untuk menekan ring silinder : untuk mengukur frame yang akan dibuat : untuk membuat frame. : untuk menimbang sampel : untuk wadah sampel setelah pengamatan

b. Laboratorium Alat: - Oven : untuk mengoven seresah, understory dan sampel BI agar mengurangi kadar air - Timbangan analitik - Amplop - Kamera Bahan: - Seresah, understory, cacing dan tanah : sebagai objek pengamatan : untuk menimbang sampel : untuk kantong saat sampel di oven : untuk dokumentasi kegiatan di laboratorium

3. Cara Kerja Secara Umum di lapang a. Pemasangan frame pasang frame 20m x 20 m di tempat yang datar

bagi menjadi 4 bagian yang sama luasannya

dari masing-masing frame, buat frame seresah berukuran 50 cm x 50 cm

dokumentasi b. Pengukuran ketebalan seresah frame seresah

amati seresah yang ada di dalam seresah

ukur ketebalan seresah dengan penggaris

masukkan seresah ke dalam kantong plastik untuk diamati

dokumentasi

c. Pengamatan understory Amati frame yang digunakan pada pengamatan seresah

jika ada, potong tanaman yang berada di dalam frame

masukkan potongan tanaman dan pisahkan antara batang dan daun

dokumentasi

d. Pengamatan diversitas cacing, kascing dan biomassa cacing Setelah understory selesai diamati, bersihkan frame pengamatan

Cungkil tanah hingga kedalaman 10-15 cm untuk mencari cacing maupun kascing

Amati cacing dan jenis cacing, lalu masukkan ke kantong plastik untuk diamati

Jika terdapat kascing/biomassa cacing, masukkan ke kantong plastik

Dokumentasi e. Pengamatan BI
Pembuatan frame yang berukuran 20 m x 20 m Bagi menjadi 4 bagian yang sama besar Ambil bagian di tengah-tengah frame sebagai tempat pengambilan BI

Tekan ring silinder ke dalam tanah dan tekan dengan menggunakan balok/palu hingga kedalaman 10 cm

Cungkil ring silinder dengan cetok/sekop,ratakan permukaan ring dan masukkan ke dalam kantong plastik

Dokumentasi

4. Cara Kerja Secara Umum di laboratorium 4.1 Biologi a. Seresah timbang berat basah seresah dan vegetasi alami oven pada suhu 70-800 C selama 1 x 24 jam

timbang berat kering

catat hasil b. Cascing timbang berat kaleng

timbang berat basah cascing

timbang cascing + kaleng oven pada suhu 105-1100 C selama 24 jam

timbang berat kering

catat hasil c. understory pisahkan antar batang dan daun dari understory timbang berat basah daun dan batang dari masing-masing frame seresah

masukkan ke amplopdan oven selama 1 x 24 jam

keluarkan dari oven timbang berat kering understory batang dan daun

catat hasilnya dan dokumentasi

d. Cacing timbang berat kaleng

timbang berat basah cacing

amati jenis cacing tersebut

catat hasil 4.2 Fisika a. BI timbang ring silinder beserta isinya

timbang kaleng

timbang sub sampel tanah + kaleng oven pada suhu 105-1100 C selama 1 x 24 jam

timbang berat kering

catat hasil dan dokumentasi

C. HASIL DAN PEMBAHASAN 1. Manajemen pengolahan lahan yang diamati Kondisi lahan tegalan yang ada dilahan milik CV. New Villa Bukit Sengkaling yang menjadi areal pengamatan didapati bedengan-bedengan sisa budidaya tanaman kacang, pepohonan sengon,dan beraneka ragam gulma. Kondisi lahan disekelilingnya datar dan permukaan tanahnya ditutupi rumput, dan beberapa pohon sengon, dari kondisi lahan yang ada dipetak sampel yang diamati dapat diketahui jika sebelumnya telah terjadi kegiatan budidaya kacang tanah dengan luasan areal 50 m x 50 m. dipermukaan tanah terdapat bedengan-bedengan. Menurut Ai Dariah, lahan dengan ciri-ciri di atas merupakan lahan yang menggunakan Metode Vegetatif, dimana semua tindakan konservasi menggunakan tumbuh-tumbuhan (vegetasi), baik tanaman legum yang menjalar, semak perdu atau pohon, maupun rumput-rumputan dan tumbuhtumbuhan lainnya, serta sisa-sisa tanaman mengendalikan erosi dan aliran permukaan. Bedengan-bedengan tersebut mengindikasikan jika pengolahan yang dilakukan dilapangan penolahan tanah maksimum (diolah semuanya). Bedengan yang ada dilahan sampel dapat berdampak negative untuk ekosistem biologinya, karena ada beberapa organisme tanah tidak menyukai banyak perubahan pada tanah yang mungkin disebabkan oleh pengolahan lahan yang berlebihan, dari segi fisika tanah tidak akan terlalu terganggu karena dilahan didapati kondisi tanah cukup gembur dan konsistensinya juga baik. Berubahnya kondisi tanah akibat dari aktivitas manusia dapat menyebabkan orgnisme-organisme yang baik bagi tanah mati dan siklus energy ditanah menjadi menjadi terhenti. Siklus energy yang tehenti akan membuat tanah menjadi semakin rusak. Hal tersebut dapat diketahui jika produktivitas dari tanaman terus menurun, jika diamati di laboratorium akan diketahui tanah tersebut mengalami masalah apa, misalnya organisme tanah yang tidak ada. yang ditujukan untuk

Selain itu dilahan didapati sisa tanaman kacang tanah bukti jika sebelumnya ada proses budidaya didaerah tersebut, sehrusnya jika menanam kacang tanah untuk kondisi lahan tersebut tidak perlu dibuat bedengan karena tanahnya sudah mencukupi criteria syarat tumbuh kacang tanah. Apalagi kacang tanah juga bisa mengikat dan memproses N bebas diudara yangdapat membantu kesuburan tanah didaerah tersebut. Cacing tanah merupakan hewan makroorganisme tanah yang penting. Cacing tanah mempunyai peranan penting terhadap perbaikan sifat tanah seperti menghancurkan bahan organik dan mencampuradukkannya dengan tanah, sehingga terbentuk agregat tanah dan memperbaiki struktur tanah (Buck, Langmaack, dan Schrader, 1999 et;al Hendri dkk. 2013). Perubahan lingkungan yang dapat mempengaruhi populasi cacing tanah antara lain ketersediaan hara dalam tanah, kemasaman tanah (pH), kelembaban tanah, dan suhu atau temperatur tanah (Makalew, 2001et : al Hendri dkk. 2013). Hal ini menunjukkan bahwa peningkatan tekanan ban traktor pada berbagai dosis pupuk urea menyebabkan terjadinya pemadatan tanah yang berlebihan yang diunjukkan oleh nilai berat volume tanah yang tinggi. Hal ini diduga karena adanya gaya tekan ban traktor yang mempengaruhi pemadatan tanah. Selain itu akibat pemadatan gaya tekan ban traktor, urea yang diberikan tidak lagi efektif dalam tanah sehingga juga ikut berdampak pada pemadatan tanah.(Akbar, Y.dkk 2012). Berbagai hasil penelitian yang telah dilakukan para surveyor tanah dapat diketahui jika aktivitas manusia khususnya pengolahan tanah tanpa memperhatikan akibatnya akan berdampak buruk terhadap kehidupan yang ada didalam tanah dan serta kualitas tanah seperti tekstur dan struktur tanah.

2. Data hasil pengamatan (tabel) 2.1 Tabel fisika/BI


Lahan Agroforestri Hutan Sawah Tegalan D 11 cm 11 cm 11 cm 11 cm Tinggi 10 cm 10 cm 10 cm 10 cm berat total 77,58 g 1340,6 g 1250,20 g 1601,38 g C + BB sub 54,88 50 g 57,42 g 49,61 g KA sub C + BKO sub 40,78 g 28,73 g 39,80 g 38,21 g C 9.50 g 9.50 g 9.50 g 9,50 g BI (g/cm3) 0,23 0,608 0,832 1,68

Ket : C = berat cawan kosong BB = berat basah BKO = berat kering oven Perhitungan lahan tegalan a. KA= KA = =
( ( ) ( ) )

= . . . gram

= 0,28 gram

b. Vt = Vt =

c. BI =

BI =

2.2 Hasil pengamatan aspek Biologi a. Lahan Tegalan DATA sebelum dioven Frame/pengamatan Seresah Indicator 1 2
0,2 cm 3,7 g 29,8 g(B) 75,5 g(D) -

3
0,3 cm 6g 90 g(B) 45 g(D) -

4
1,2 cm 35,2 g 36,9 g(B) 9,7 g (D) -

1 cm Ketebalan seresah 9g Berat Seresah 26,1 g (B) Batang Understory 19,5 g (D) Daun 5 Jumlah cacing Kascing Diversitas cacing 0,1 g Biomassa cacing Anesik : 5 Jenis cacing Ket : B = batang D = daun Tabel biologi pada lahan tegalan setelah di oven Frame/pengamatan Seresah Understory Indicator Ketebalan seresah Berat Seresah Batang Daun Jumlah cacing Kascing Biomassa cacing Jenis cacing 1 1 cm 6,1 g 5,1 g (B) 7,3 g (D) 5 0,1 g anesik

2 0,2 cm 2,7 g 7,1 g (B) 25,7 g (D) -

3 0,3 cm 4,2 g 17,6 g (B) 13,6 g(D) -

4 1,2 cm 22,8 g 11,2 g (B) 4,1 g (D) -

Diversitas cacing

Ket : B = batang D = daun b. Data Lahan hutan


Frame Frame/pengamatan Indicator 1 Ketebalan seresah Berat seresah kering sub sampel Berat Seresah basah sub sampel Berat basah Berat kering Berat cacing Kascing Jumlah total cacing Jenis cacing 2 cm 20 g 100 g 3,9 g 0,52 g 1,4 g 45,1 g 6 cacing Epigeik : 4 c Endogeik:2 c 2 3 cm 100 g 42,5 gr 3,86 g 0,9 g 37,4 g 6 cacing Epigeik: 2 c Endogeik: 4c 3 3,5 cm 36,80 g 100 g 11,4 gr 0,88 g 0,15 g 26 g 10 cacing Epigeik : 5c Endogeik :3c 4 2,5 cm 100 g 11,4 gr 0,99 g 2g 20,9 g 12 cacing Epigeik : 9c Endogen :3c

Seresah

Understory

Diversitas cacing

c. Lahan Agroforestri
Frame Frame/pengamatan Indicator 1 Ketebalan seresah (cm) Berat seresah kering sub sampel (g) Berat Seresah basah sub sampel (g) Berat basah (g) Berat kering(g) Berat cacing(g) Kascing(g) Jumlah total cacing Jenis cacing 0,5 1,5 5,1 50 22,9 1,1 3 Endogenik 2 0,5 4,4 8,6 50 40,1 0,5 4,7 1 Endogenik 3 0,5 2,5 5,3 4 -

Seresah

Understory

Diversitas cacing

50 50 28,6 25,2 0,2 0,2 0,8 14,6 4 2 Endogenik endogenik

d. Lahan Sawah
Frame Frame/pengamatan Indicator 1 Ketebalan seresah (cm) Seresah Berat seresah kering sub sampel (g) Berat Seresah basah sub sampel (g) Berat basah (g) Berat kering(g) Berat basah (g) Berat Kering (g) Berat cacing(g) Kascing(g) Jumlah total cacing Jenis cacing 1 2 1,5 3 0,8 4 1

0,5 3,9 7,5 0,9 1,4 0,2 0,1 1 Epigeik

0,3 2,7 4,8 0,5 0,5 0,1 -

0,9 7,4 6,5 0,4 0,7 0,11 -

0,11 2.1 13,7 1,3 1,1 0,2 -

Daun Understory Batang

Diversitas cacing

3. Pembahasan dibandingkan dengan literature a. Aspek fisika Hasil pengamatan laboratorium menunjukkan jika berat isi tanah yang baik yaitu terdapat pada tanah agroforestri dengan berat isi tanah 0,23 g/cm3 selanjutnya yaitu tanah hutan 0,608 g/cm3, sawah 0,832 g/cm3, dan tegalan 1,68 g/cm3. Berat isi tanah salah satu aspek yang bisa diamati untuk mengetahui kualitas tanah tersebut. Berat isi tanah menjadi indicator jika

tersebut sudah mengalami perubahan-perubahan yang bisa disebabkan oleh berbagai faktor termasuk manusia, karena manusia menjadi salah satu yang paling banyak berperan dalam perubahan tanah. Berat isi tanah rendah dikarenakan jumlah bahan organic yang tinggi, jumlah runag pori yang banyak. Berat isi tanah yang tinggi disebabkan oleh gumpalan/agregat tanah yang besar-besar yang menyebabkan jumlah pori rendah, bahan organic yang kurang, dan bahan mineralnya yang tinggi. Dari berat isi tanah dapat diketahui apakah tanah tersebut baik atau tidak. Seperti penyataan Grossman & Reinsch (2002) et ; al Kurnia, E dkk (2006) tanah dengan ruang pori tinggi seperti tanah liat cenderung mempunyai berat volume lebih rendah. Sebaliknya tanah dengan tekstur kasar, walaupun ukuran porinya lebih besar, namun total ruang porinya lebih kecil, mempunyai berat volume yang lebbih tinggi. Komposisi mineral tanah, seperti dominannya mineral dengan berat jenis partikel tinggi didalam tanah, menyebabkan berat volume tanah menjadi lebih tinggi pula. b. Aspek Biologi Dari data laboratorium menunjukan jika dihutan keragaman diversitas cacing, bahan-bahan organicdan penutup tanahnya (understory) menjadi yang paling tinggi dibanding lahan tegalan, sawah dan agroforestri. Hal terebut memiliki kaitan dengan kualitas tanah. Jika seresah(bahan organic disuatu tempat cukup tinggi dengan didukung tanaman penutup tanah (understory) dan organisme pengurai yang masih aktif akan membuat kualitas semakin baik. Organsme tanah menbutuhkan bahan organic sebagai asupan nutrisi dan kotoran dari organisme tanah akan membuat tanah menjadi lebih baik. Penutup tanah berperan dalam menjaga kelembaban tanah dan menjaga tanah dari erosi permukaan. Sedangkan bahan organic menjadi makanan bagi organisme tanah. Terdapatnya perbedaan dimasing-masing tempat seperti hutan, sawah, tegalan, dan agroforestri disebabkan karena campur tangan manusia. Daerah hutan masih terjaga dengan baik ekosistemnya, terbukti dari hasil seresah, understory dan diversitas cacing yang masih tinggi. Selanjutnya daerah agroforestri, hutan modifikasi

manusia yaitu dengan mencampurkan kegiatan budidaya dengan kehutanan. Pada lahan sawah kondisi lahannya sudah sangat berubah, dimana lahannya dibuat sedemikian rupa sehingga terus tergenang,dan areal terbuka terusmenerus. Pada lahan tegalan masih tinggi tanah penutup tanah, pohon tetap ada tapi hanya beberapa. Jadi, keragaman ekosistem berperan penting dalam kualitas tanah, yang dapat terlihat dari seresah, understory, diversitas cacing, dan tumbuhan yang ada didaerah tersebut. Hutan dan vegetasinya memiliki peranan dalam pernbentukan dan pemantapan agregat tanah. Vegetasinya berperan sebagai pemantap agregat tanah karena akar akarnya dapat mengikat partikelpartikel tanah dan juga mampu menahan daya tumbuk butir-butir air hujan secara langsung ke permukaan tanah sehingga penghancuran tanah dapat dicegah. Selain itu seresah yang berasal dari daun-daunnya dapat meningkatkan kandungan bahan organik tanah. Hal inilah yang dapat mengakibatkan perbaikan terhadap sifat fisik tanah, yaitu pembentukan struktur tanah yang baik maupun peningkatan porositas yang

dapatmeningkatkan perkolasi, sehingga memperkecil erosi (rahmawati dkk, 2013). Penyebab lainnya yaitu alih fungsi lahan menjadi lahan pertanian seperti sawah, dan tegalan. Hal tersebut menyebabkan kerusakan tanah dan kerusakan ekosistem semakin cepat. Alih guna hutan menjadi lahan pertanian telah menunjukkan dampak yang sangat besar terutama terhadap kerusakan lingkungan, akan tetapi proses itu terus berlangsung dan telah menunjukkan dampak-dampak negatif yang berlangsung dan tidak seorang pun yang tahu sampai kapan proses itu dipastikan dapat dihentikan. Alih guna lahan menyebabkan berkurangnya kerapatan tanaman dan keragaman jenis tanaman (rahmawati dkk, 2013). .

KESIMPULAN Kesimpulan yang dapat diambil yaitu dari perbandingan keempat jenis ekosistem tersebut ialah ekosistem hutan lebih baik dibanding yang lainnya. Ada beberapa faktor yang menyebabkan perubahan ekosistem tersebut yaitu sebagai berikut: 1) Aktivitas manusia : aktivitas manusia sangat mempengaruhi kerusakan lingkungan (tanah, organisme, dan tumbuhan) yang ada dikosistem tersebut.perubahan tersebut akibat dari alih

fungsi lahan (hutan-pertanian), pengelolaan tanah yang berlebihan tanpa memperhatikan dampaknya, kurangnya pengetahuan tentang pentingnya keseimbangan ekosistem. 2) Alam itu sendiri : alam dapat menimbulkan beberapa masalah seperti erosi letusan gunung dsb, yang dapa merubah

ekosistem,khususnya ditanah yang terdapat beberapa organisme yang tidak suka dengan perubahan lingkungan yang drastic Kerusakan-kerusakan tersebut jika tidak ditanggulangi akan menyebabkan banyak dampak yang tidak baik,khususnya diduni pertanian. Proses budidaya akan terganggu dan menimbulkan kerugian financial yang tinggi.

DAFTAR PUSTAKA Ai Dariah,----. Konservasi Tanah Pada Lahan Tegalan .Balai Penelitian Tanah, Bogor dan Anggota MKTI Akbar Y, dkk. 2012. pemadatan tanah dan hasil kedelai (glycine max l merill) akibat pemupukan urea dan tekanan ban traktor (Soil Compaction and Soybean Yield Due to Urea and Tractor Tire Pressure Treatments). Fakultas Pertanian, Universitas Syiah Kuala,. Darussalam Banda Aceh Hendri.dkk. 2013. pengaruh sistem olah tanah dan aplikasi mulsa bagas terhadap populasi dan biomassa cacing tanah pada pertanaman tebu (saccharum officinarum l.) tahun ke 2. Jurusan Agroteknologi, Fakultas Pertanian Universitas Lampung. Bandar Lampung Kurnia,U,dkk .2006.Sifat Fisik Tanah dan Metode Analisinya. Balai Besar Litbang Sumberdaya Lahan Pertanian. Badan Badan Penelitian dan Pengembangan, Departemen Pertanian. Rahmawati, 2013, sifat fisik tanah pada hutan primer, agroforestri dan kebun kakao di subdas wera saluopa desa leboni kecamatan pamona puselemba kabupaten poso. Jurusan Kehutanan, Fakultas Kehutanan, Universitas Tadulako . Palu, Sulawesi Tengah.

DOKUMENTASI

Lahan

Kondisi lokasi lahan tegalan

Lahan tegalan dekar dengan perumahan warga Faktor yang Mempengaruhi Kualitas Tanah

Seresah dan sisa gulma

Seresah pada frame

Cacing Tanah Proses pengambilan BI dan Pengamatan

Menentukan daerah pengambilan sampel

Menempatkan ring sampel

Menekan ring ke bawah

Pengambilan ring sampel

Persiapan pengukuran lahan

Pengamatan tanaman understory