Anda di halaman 1dari 78

DAFTAR ISI PERNYATAAN............................................................................................ KATA PENGANTAR .................................................................................. ABSTRAK .................................................................................................... ABSTRACT .................................................................................................. DAFTAR ISI................................................................................................. DAFTAR TABEL ........................................................................................

DAFTAR GAMBAR .................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................ BAB I PENDAHULUAN ........................................................................ A. Latar Belakang Masalah......................................................... . B. Perumusan Masalah................................................................ . C. Tujuan Penelitian.................................................................... . D. Manfaat Penelitian.................................................................. . i ii iv v vi viii ix x 1 1 5 5 5

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA ............................................................. 7 A. Tinjauan Teoritis......................................................... ............ 7 1. Piutang................................................................................ 10 2. Jenis-Jenis Piutang.............................................................. 10 3. Besar Kecilnya Piutang dalam Perusahaan......................... 11 4. Biaya Atas Piutang.............................................................. 12 5. Perputaran Piutang.............................................................. 12 6. Persediaan........................................................................... 13 7. Jenis-Jenis Persediaan......................................................... 14 8. Metode Penilaian Persediaan.............................................. 15 9. Metode Pencatatan Persediaan............................................ 16 10. Perputaran Persediaan........................................................ 17 11. Rentabilitas........................................................................ 17 12. Jenis-Jenis Rentabilitas...................................................... 18 13. Rentabilitas Ekonomis....................................................... 19 14. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Rentabilitas Ekonomis........................................................................... 20 15. Pengaruh Perputaran Piutang terhadap Rentabilitas Ekonomis............................................................................ 20 16. Pengaruh Perputaran Persediaan terhadap Rentabilitas Ekonomis............................................................................ 21 B. Penelitian Terdahulu................................................................ 22 C. Kerangka Konseptual......................................................... ..... 23 D. Hipotesis Penelitian......................................................... ........ 25

Universitas Sumatera Utara

BAB III METODE PENELITIAN.......... ................................................. A. Jenis Penelitian......................................................... ............... B. Jenis dan Sumber Data........................................................... . C. Populasi dan Sampel Penelitian.............................................. D. Tehnik Pengumpulan Data..................................................... . E. Defenisi Operasional dan Pengukuran Variabel..................... F. Metode Analisis Data..............................................................

26 26 26 26 28 29 31

BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN .............................................. 39 A. B. Hasil Penelitian .................................................................... 1. Data Penelitian ................................................................. Analisis Hasil Penelitian ...................................................... 1. Statistik Deskriptif..................................................... ...... 2. Pengujian Asumsi Klasik ................................................. a. Uji Normalitas ........................................................ b. Uji Multikolineritas ................................................ c. Uji Autokorelasi...................................................... d. Uji Heterokedastisitas............................................ . 3. Regresi Linier................................................................... 4. Pengujian Hipotesis......................................................... a. Uji Parsial (Uji-t) .................................................... b. Uji Simultan (Uji-f) ................................................ 39 39 40 40 41 42 46 47 48 50 52 54 57

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN ................................................... 60 A B C Kesimpulan....................................................................... 60 Keterbatsan....................................................................... 61 Saran .................................................................................... 61

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... 63 LAMPIRAN ................................................................................................ 65

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR TABEL

No. Tabel 2.1 3.1 3.2 3.3 4.1 4.2 4.3 4.4 4.5 4.6 4.7 4.8 4.9 4.10

Judul

Halaman

Penelitian Terdahulu ............................................................. 22 Daftar Populasi Perusahaan terdaftar di BEI......................... 27 Definisi Operasional Variabel........................ 30 Uji Statistik Durbin-Watson .................................................. Daftar Sample Perusahaan Dagang ....................................... Desciptive Statistic ................................................................ Hasil Uji Normalitas...... Hasil Uji Multikolinearitas.................................................... Pengukuran Autokorelasi.................................................... .. Hasil Uji Autokorelasi ...... Analisis Regresi ..................................................................... Hasil Uji Koefisien Determinasi .......................................... Hasil Uji t .............................................................................. Hasil Uji F ............................................................................. 35 39 40 43 46 48 49 50 52 55 58

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR GAMBAR

No. Gambar

Judul

Halaman

2.1 4.1 4.2 4.3

Kerangka Konseptual Penelitian .......................................... Grafik Histogram .................................................................. Normal P-P Plot .................................................................... Scatterplot .............................................................................

23 44 45 49

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR LAMPIRAN

No. Lampiran

Judul

Halaman

1 2 3

Data Sample Perusahaan Dagang .......................................... 66 Daftar Variabel Penelitian Perusahaan Dagang ..................... 67 Hasil Pengolahan Data Perusahaan Manufaktur dengan ....... Menggunakan Program SPSS Versi 16 .................................. 68

Universitas Sumatera Utara

ABSTRAK

PENGARUH PERPUTARAN PIUTANG DAN PERPUTARAN PERSEDIAAN TERHADAP RENTABILITAS EKONOMIS PADA PERUSAHAAN DAGANG YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA

Penelitian ini bertujuan untuk menemukan bukti empiris dan analisis pengaruh antara perputaran piutang dan perputaran persediaan terhadap rentabilitas ekonomis. Objek dalam penelitian ini adalah perusahaan dagang yang terdaftar di BEI pada periode 2010-2012. Metode pengumpulan data dalam penelitian ini dilakukan dengan teknik dokumentasi. Data sekunder diperoleh dari laporan keuangan yang terdapat di dalam Indonesian Capital Market Directory (ICMD) 2012 dan website Bursa Efek Indonesia (www.idx.co.id). Teknik pengolahan data dilakukan dengan analisis statistik dengan bantuan SPSS 16.0 Hipotesis dalam penelitian ini adalah perputaran piutang dan perputaran persediaan secara parsial dan secara simultan berpengaruh signifikan terhadap rentabilitas ekonomis. Pengujian hipotesis dilakukan melalui uji t (uji parsial) dan uji F (uji simultan). Hasil analisis menunjukkan bahwa secara parsial, perputaran piutang dan perputaran persediaan tidak berpengaruh signifikan terhadap rentabilitas ekonomi. Secara simultan perputaran piutang dan perputaran persediaan tidak berpengaruh signifikan terhadap rentabilitas ekonomis.

Kata kunci :

Perputaran Ekonomi.

Piutang,

Perputaran

Persediaan,

Rentabilitas

Universitas Sumatera Utara

ABSTRACT THE INFLUENCE OF RECEIVABLES TURNOVER AND INVENTORY TURNOVER OF ECONOMIC RENTABILITY OF THE TRADE COMPANIES THAT LISTED IN INDONESIAN STOCK EXCHANGE

The purpose of this research is to find out empirical evidence and analyze the influence of receivable turnover and inventory turnover toward economic rentability. The object of this research is trade companies listed in BEI from 2010 up to 2012. Methods of data coleection in this study was done by using documentation technique, Secondary data obtained from the financial statements contained in the Indonesian Capital Market Directory (ICMD) in 2012 and the Indonesia Stock Exchange website (www.idx.co.id). Data processing techniques performed by statistical analysis using SPSS 16.0 The hypothesis of this research is receivable turnover and inventory turnover, having significant influence to economic rentability partially and simultaneously. Hypothesis testing is done by t test (partial testing) and F test (simultaneous testing). The result of this research show that, partially receivables turnover and inventory turnover unsignificantly toward economic rentability. Simultaneously receivable turnover and inventory turnover influence unsignificantly toward economic rentability.

Keyword: Receivables Turnover, Inventory Turnover, Economic Rentability.

Universitas Sumatera Utara

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah Perkembangan ekonomi yang dilakukan oleh pemerintah sekarang ini tidak bertujuan untuk mempercepat laju pertumbuhan ekonomi, antara lain diwujudkan melalui kebijakan deregulasi diberbagai bidang usaha. Dalam era deregulasi ini, pemerintah mengurangi campur tangan secara langsung dalam mengatur dan mengendalikan perekonomian, sifat dan dinamika dunia usaha bersumber pada inisiatif dan kreativitas dunia usaha sendiri. Peranan mekanisme pasar di dalam kegiatan ekonomi semakin besar, sehingga kalangan dunia usaha dituntut untuk berpacu dalam memenangkan pasar. Untuk mewujudkan tuntutan tersebut diperlukan suatu prinsip pengelolaan yang efektif, efesien dan produktif terhadap semua bagian yang ada diperusahaan serta didukung oleh suatu tindakan pengendalian yang efektif untuk mencegah timbulnya penyimpangan yang mengganggu terhadap kinerja perusahaan. Efesiensi operasi perusahaan akan berperan penting terhadap keberhasilan perusahaan dengan adanya laju pertumbuhan penjualan yang meningkat. Peningkatan laju pertumbuhan penjualan membutuhkan adanya penambahan pembiayaan, baik pembiayaan dalam aset lancar maupun aset tetap. Pembiayaan dalam aset lancar memiliki sifat mudah diuangkan dan merupakan jumlah yang

Universitas Sumatera Utara

besar dalam perusahaan sehingga memerlukan perhatian yang seksama dari manajer keuangan. Tujuan perusahaan pada umumnya adalah untuk memperoleh laba, tetapi laba yang besar belum merupakan suatu ukuran bahwa perusahaan itu telah bekerja secara efesien. Efesiensi suatu perusahaan baru dapat diketahui dengan membandingkan laba yang diperoleh dengan kekayaan atau modal yang menghasilkan laba tersebut atau dengan kata lain adalah menghitung rentabilitasnya. Dengan demikian yang harus diperhatikan oleh perusahaan tidak hanya bagaimana usaha untuk memperbesar laba, tetapi yang lebih penting adalah usaha untuk mempertinggi rentabilitasnya. Rentabilitas erat kaitannya dengan penggunaan modal dalam perusahaan. Masalah permodalan merupakan masalah utama yang akan menunjang kegiatan operasional suatu perusahaan. Modal yang digunakan untuk kegiatan usaha ini disebut modal kerja. Modal kerja merupakan kekayaan atau aset yang diperlukan oleh perusahaan untuk menyelenggarakan kegiatan operasional sehari-hari yang selalu berputar dalam periode tertentu. Periode perputaran modal kerja dipengaruhi oleh periode perputaran masing-masing komponen dari modal kerja tersebut. Semakin pendek periode perputaran modal kerja berarti semakin cepat perputarannya atau makin tinggi tingkat perputaran. Lamanya periode perpuataran tergantung sifat dan kegiatan operasi suatu perusahaan, lama atau cepatnya ini juga akan menentukan besar atau kecilnya kebutuhan modal kerja. Perputaran modal kerja diharapkan terjadi dalam

Universitas Sumatera Utara

jangka waktu yang relatif pendek, sehinggga modal kerja yang ditanamkan cepat kembali. Perputaran modal kerja yang rendah bisa disebabkan karena rendahnya perputaran persediaan, perputaran piutang dan saldo kas yang terlalu besar (Munawir, 2001:80). Komponen modal kerja tersebut adalah kas dan bank, piutang dan persediaan. Perputaran piutang dan persediaan digunakan untuk menilai kemampuan perusahaan dalam mengelola piutang dan persediaan secara efesien. Perputaran piutang menunjukkan kecepatan digantinya persediaan barang dagangan melalui penjualan, baik secara tunai maupun kredit. Dengan demikian makin tinggi perputaran piutang dan persediaan menunjukkan tingginya volume penjualan yang dicapai oleh perusahaan. Akibatnya, laba yang diterima akan menjadi banyak jumlahnya. Banyaknya laba yang terima ini akan menaikkan tingkat rentabilitas ekonomi. Namun kenyataannya, pada beberapa perusahaan tak jarang terjadi rentabilitas ekonomi perusahaan semakin rendah ketika perputaran piutang meningkat. Demikian juga dengan persediaan walaupun perputaran persediaan semakin tinggi, rentabilitas ekonomi perusahaan semakin rendah. Hal ini berarti sudah tidak sesuai dengan teori yang ada. Penelitian ini menggunakan perusahaan dagang sebagai sampel karena sebagian besar perusahaan tersebut melakukan penjualan secara kredit. Jika terjadi peningkatan penjualan secara kredit, maka piutang dagang perusahaan akan meningkat pula. Peningkatan penjualan ini juga mempengaruhi peningkatan persediaan barang dagang.

Universitas Sumatera Utara

Perusahaan dagang merupakan perusahaan yang kegiatan pokok usahanya melakukan transaksi pembelian barang dagang dengan tujuan untuk dijual kembali, tanpa mengubah bentuk barang tersebut. Pengolahan yang terjadi pada perusahaan dagang hanya terbatas pada pengepakan atau pengemasan supaya barang tersebut lebih menarik. Beberapa perusahaan dagang yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia selama tahun 2010 2012 memberikan rentabilitas ekonomis yang berbeda-beda setiap tahunnya. Beberapa penelitian mengenai pengaruh perputaran piutang dan

persediaan terhadap rentabilitas juga telah dilakukan, tetapi terdapat perbedaan hasil penelitian tersebut. Dian (2007) menunjukkan bahwa perputaran persediaan tidak mempunyai pengaruh terhadap rentabilitas ekonomi pada perusahaan barang konsumsi yang terdaftar di BEI. Asti Lamriama Sianturi (2009) menunjukkan bahwa perputaran persediaan berpengaruh signifikan terhadap likuiditas pada perusahaan barang konsumsi yang tercatat di BEI. Ridha Utami (2010) menunjukkan bahwa perputaran piutang dan perputaran persediaan berpengaruh signifikan terhadap rentabilitas ekonomis pada perusahaan manufaktur yang terdaftar di BEI. Hasil penelitian yang belum menunjukkan konsistensi antara penelitian yang satu dengan penelitian yang lainnya, baik karena perbedaan lokasi maupun karena periode waktu, mendorong penulis untuk melakukan penelitian lebih lanjut tehadap faktor-faktor yang mempengaruhi perputaran piutang dan perputaran persediaan sebagai variabel independen. Peneliti memilih perusahaan Dagang yang terdaftar di BEI sebagai objek penelitian dengan periode pengamatan 2010-

Universitas Sumatera Utara

2012. Perbedaan periode pengamatan dan variabel independen yang dipilih diharapkan bisa memberikan hasil yang lebih akurat sesuai dengan kondisi perekonomian saat ini, maka peneliti ini mengambil judul : Pengaruh Perputaran Piutang dan Perputaran Persediaan terhadap Rentabilitas Ekonomis pada perusahaan dagang yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. B. Perumusan Masalah Dari latar belakang masalah yang diuraikan di atas, penulis merumuskan permasalahan sebagai berikut : 1. Apakah perputaran piutang secara parsial berpengaruh terhadap rentabilitas ekonomis pada perusahaan dagang di Bursa efek Indonesia? 2. Apakah perputaran persediaan secara parsial berpengaruh terhadap rentabilitas ekonomis pada perusahaan dagang di Bursa efek Indonesia? 3. Apakah perputaran piutang dan perputaran persediaan berpengaruh terhadap rentabilitas ekonomis secara simultan pada perusahaan dagang di Bursa efek Indonesia? C. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah perputaran piutang dan perputaran persediaan baik secara parsial maupun secara simultan berpengaruh terhadap rentabilitas ekonomis pada perusahaan dagang di Bursa efek Indonesia.

Universitas Sumatera Utara

D. Manfaat Penelitian Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat antara lain sebagai berikut : 1. Bagi penulis, untuk menambah dan mengembangkan wawasan pengetahuan penulis khususnya mengenai pengaruh perputaran piutang dan perputaran persediaan terhadap rentabilitas ekonomis. 2. Bagi pihak yang berkepentingan, diharapkan dapat menjadi bahan pertimbangan, khususnya hubungan perputaran piutang dan perputaran persediaan terhadap rentabilitas ekonomis. 3. Bagi pihak lain, sebagai bahan referensi untuk melakukan penelitian selanjutnya, khususnya penelitian yang berhubungan dengan pengaruh perputaran piutang dan perputaran persediaan terhadap rentabilitas ekonomis sehingga hasilnya lebih baik dan dapat diterapkan secara operasional di lapangan.

Universitas Sumatera Utara

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Tinjauan Teoritis Perusahaan pada umumnya mempunyai tujuan untuk memperoleh laba. Akan tetapi laba yang besar belum merupakan ukuran perusahaan itu telah bekerja secara efesein. Efesien baru dapat diketahui dengan membandingkan laba yang diperoleh dengan kekayaan atau modal yang menghasilkan laba tersebut dengan kata lain adalah menghitung rentabilitasnya. Dengan demikian, maka yang harus diperhatikan oleh perusahaan adalah tidak hanya bagaimana usaha untuk memperbesar laba, tetapi yang lebih penting ialah usaha untuk mempertinggi rentabilitasnya. Berhubungan dengan itu maka bagi perusahaan pada umumnya usahanya lebih diarahkan untuk mendapatkan titik rentabilitas maksimal dari pada laba maksimal. Untuk dapat mencapai tingkat rentabilitas yang maksimal dari suatu perusahaan tidak lepas dari pengelolaan modal kerja. Modal kerja merupakan kekayaan atau aktiva yang diperlukan oleh perusahaan untuk menyelenggarakan kegiatan operasional sehari-hari yang selalu berputar dalam periode tertentu. Periode perputaran modal kerja dimulai pada saat dimana kas yang tersedia diinvestasikan dalam komponen-komponen modal kerja sampai saat dimana kembali lagi menjadi kas. Periode perputaran modal kerja dipengaruhi oleh periode perputaran masing-masing komponen dari modal kerja tersebut (Ryanto, 2001). Semakin pendek periode perputaran modal kerja berarti semakin cepat perputarannya atau makin tinggi tingkat perputaran. Lamanya periode perputaran tergantung sifat atau kegiatan operasi suatu perusahaan, lama atau cepatnya perputaran ini juga akan menentukan besar atau kecilnya kebutuhan modal kerja. Perputaran modal kerja diharapkan terjadi dalam jangka waktu yang relatif pendek, sehingga modal kerja yang ditanamkan cepat kembali.

Universitas Sumatera Utara

Perputaran modal kerja yang rendah bisa disebabkan karena rendahnya perputaran persediaan dan perputaran piutang. Tingkat perputaran piutang menunjukkan kecepatan pelunasan piutang menjadi kas kembali. Sedangkan tingkat perputaran persediaan menunjukkan kecepatan digantinya persediaan barang dagangan melalui penjualan, baik secara tunai maupun kredit. Dengan demikian makin tinggi tingkat perputaran piutang dan persediaan menunjukkan tingginya volume penjualan maka laba yang diterima juga makin besar atau dengan kata lain laba yang diterima dalam jumlah yang banyak. Rentabilitas yang tinggi lebih penting daripada keuntungan yang besar (Munawir, 2001:33). Rentabilitas sering digunakan untuk mengukur efesien penggunaan modal dalam suatu perusahaan, sedangkan keuntungan yang besar belum tentu sebagi jaminan bahwa perusahaan tersebut efesien. Perusahaan yang mempunyai modal lebih besar lazimnya akan memperoleh laba yang besar pula daripada perusahaan yang mempunyai modal lebih sedikit. Meskipun demikian, ada kemungkinan perusahaan yang mempunyai modal lebih kecil adalah lebih efesien daripada perusahaan yang mempunyai modal lebih besar.

Dengan adanya Teori Pensinyalan ( Signalling Theory ) yang menekankan


kepada pentingnya informasi yang dikeluarkan oleh perusahaan terhadap keputusan investasi pihak di luar perusahaan. Informasi merupakan unsur penting bagi investor dan pelaku bisnis karena informasi pada hakekatnya menyajikan keterangan, catatan atau gambaran baik untuk keadaan masa lalu, saat ini maupun keadaan masa yang akan datang bagi kelangsungan hidup suatu perusahaan dan bagaimana pasaran efeknya. Informasi yang lengkap, relevan, akurat dan tepat waktu sangat diperlukan oleh investor di pasar modal sebagai alat analisis untuk mengambil keputusan investasi.

Universitas Sumatera Utara

Menurut Jogiyanto (2000: 392), informasi yang dipublikasikan sebagai suatu pengumuman akan memberikan signal bagi investor dalam pengambilan keputusan investasi. Jika pengumuman tersebut mengandung nilai positif, maka diharapkan pasar akan bereaksi pada waktu pengumuman tersebut diterima oleh pasar. Pada waktu informasi diumumkan dan semua pelaku pasar sudah menerima informasi tersebut, pelaku pasar terlebih dahulu menginterpretasikan dan menganalisis informasi tersebut sebagai signal baik (good news) atau signal buruk (bad news). Jika pengumuman informasi tersebut sebagai signal baik bagi investor, maka terjadi perubahan dalam volume perdagangan saham. Pengumuman informasi akuntansi memberikan signal bahwa perusahaan mempunyai prospek yang baik di masa mendatang (good news) sehingga investor tertarik untuk melakukan perdagangan saham, dengan demikian pasar akan bereaksi yang tercermin melalui perubahan dalam volume perdagangan saham. Dengan demikian hubungan antara publikasi informasi baik laporan keuangan, kondisi keuangan ataupun sosial politik terhadap fluktuasi volume perdagangan saham dapat dilihat dalam efisiensi pasar. Salah satu jenis informasi yang dikeluarkan oleh perusahaan yang dapat menjadi signal bagi pihak di luar perusahaan, terutama bagi pihak investor adalah laporan tahunan. Informasi yang diungkapkan dalam laporan tahunan dapat berupa informasi akuntansi yaitu informasi yang berkaitan dengan laporan keuangan dan informasi non-akuntansi yaitu informasi yang tidak berkaitan dengan laporan keuangan. Laporan tahunan hendaknya memuat informasi yang relevan dan mengungkapkan informasi yang dianggap penting untuk diketahui oleh pengguna laporan baik pihak dalam maupun pihak luar. Semua investor memerlukan informasi untuk mengevaluasi risiko relatif setiap perusahaan sehingga dapat melakukan

Universitas Sumatera Utara

diversifikasi portofolio dan kombinasi investasi dengan preferensi risiko yang diinginkan. Jika suatu perusahaan ingin sahamnya dibeli oleh investor maka perusahaan harus melakukan pengungkapan laporan keuangan secara terbuka dan transparan.

1. Piutang Soemarso (2002:338) menyatakan piutang usaha adalah: Perusahaan mempunyai hak klaim terhadap seseorang atau perusahaan lain dengan adanya hak klaim ini perusahaan dapat menuntut pembayaran dalam bentuk uang atau penyerahan aktiva atau jasa lain kepada pihak dengan siapa ia berpiutang.
2. Jenis-jenis Piutang

Selain itu pengertian piutang yang pada umumnya digolongkan dalam aktiva lancar yang berarti bahwa tagihan-tagihan pada pihak lain yang nantinya akan diminta pembayarannya dalam jangka waktu yang tidak lama (kurang dari satu tahun) yang biasanya digolongkan dalam piutang jangka pendek. Piutang usaha jangka pendek dapat dibagi atas dua yaitu:
1) Piutang usaha/piutang terhadap langganan.

Piutang usaha/piutang terhadap langganan dalam perkiraan piutang usaha dicatat sebagai tagihan yang timbul dari penjualan barang atau jasa yang merupakan usaha perusahaan yang normal/kurang dari 1 (satu) tahun, disajikan dalam neraca sebagai aktiva lancar, tetapi apabila telah lebih dari jangka waktu 1 (satu) tahun maka akan dilaporkan sebagai aset tidak lancar. Tagihan kepada langganan yang biasanya disebut piutang dagang adalah tuntutan keuangan terhadap pihak lain.

Universitas Sumatera Utara

2) Piutang yang akan diterima.

Piutang yang akan diterima merupakan kontrak prestasi yang sebenarnya sudah menjadi hak perusahaan, akan tetapi belum/tidak saatnya untuk diterima, piutang ini timbul pada suatu akhir periode dimana sebenarnya tagihan tersebut akan diterima pada periode yang akan datang. Penggolongan piutang dan umur piutang dapat digolongkan ke dalam 4 jenis, yaitu:
1. Piutang lancar adalah piutang yang diharapkan tertagihnya dalam (satu) tahun atau siklus usaha normal. 2. Piutang tidak lancar adalah tagihan/piutang yang tidak dapat ditagih dalam jangka waktu 1 (satu) tahun. 3. Piutang yang dihapuskan adalah suatu tagihan yang tidak dapat ditagih lagi dikarenakan pelanggan mengalami kerugian/bangkrut (tidak tertagih). 4. Piutang dicadangkan adalah tagihan yang disisihkan sebelumnya untuk menghindari piutang tidak tertagih. 1

3. Besar Kecilnya Piutang dalam Perusahaan Penentuan besar kecinya jumlah piutang serta kebijakan penjualan secara kredit merupakan hal yang sangat penting dalam merencanakan dan mengendalikan jumlah piutang. Gitosudarmo (2002:82) menyatakan besar kecilnya jumlah piutang dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu : 1). Volume penjualan 2). Syarat pembayaran bagi penjualan kredit 3). Ketentuan mengenai batas volume penjualan secara kredit 4). Kebisaan pelanggan membayar para pelanggan kredit 5).Kegiatan penagihan piutang dari pihak perusahaan

Universitas Sumatera Utara

4. Biaya Atas Piutang

Dengan dilaksanakan penjualan atas kredit yang kemudian menimbulkan terjadinya piutang, maka perusahaan menanggung resiko akibat piutang tersebut. Resiko akibat piutang adalah berupa biaya-biaya yang mengurangi besarnya laba yang diperoleh perusahaan. Biaya-biaya tersebut adalah Gitosudarmo (2002:82-83) : 1). Biaya penghapusan piutang 2). Biaya pengumpulan piutang 3). Biaya administrasi 4). Biaya sumber dana

5. Perputaran Piutang

Drs. Munawir (2001:75) menyatakan bahwa: Posisi piutang dan taksiran waktu pengumpulannya dapat dinilai dengan menghitung tingkat perputaran piutang turn over receivable yaitu, dengan membagi total penjualan kredit neto dengan piutang rata-rata. Warren Reeve (2005:407) meyatakan perputaran piutang adalah Usaha (account receivable turn over) untuk mengukur seberapa sering piutang usaha berubah menjadi kas dalam setahun. Dari dua pendapat diatas maka dapat disimpulkan bahwa perputaran piutang itu ditentukan dua faktor utama, yaitu penjualan kredit dan rata-rata piutang. Rata-rata piutang dapat diperoleh dengan cara menjumlahkan piutang awal periode dengan piutang akhir periode dibagi dua. Adakalanya angka

Universitas Sumatera Utara

penjualan kredit untuk suatu periode tertentu tidak dapat diperoleh sehingga yang digunakan sebagai penjualan kredit adalah angka total penjualan. Dari uraian di atas maka perputaran piutang dapat dirumuskan sebagai berikut:
Perputaran Piutang =

Penjualan kredit Piutang rata-rata

Dengan menggunakan perputaran piutang dapat pula waktu rata-rata pengumpulan piutang tersebut, yaitu dengan membagi jumlah hari dalam satu tahun dengan tingkat perputaran piutang tersebut atau rasio antara piutang ratarata kali jumlah hari dalam setahun dengan total penjualan kredit, hasilnya menunjukan berapa hari piutang tersebut tidak dapat ditagih atau days of Receiveable yang umumnya 1 (satu) sampai 2 (dua) bulan. Rumusnya sebagai berikut : Days of Receiveable = Piutang Rata-Rata X 360 Penjulan Kredit

6. Persediaan Persediaan adalah barang-barang yang biasanya dapat dijumpai di gudang tertutup, lapangan, gudang terbuka, atau tempat-tempat penyimpanan lain, baik berupa bahan baku, barang setengah jadi, barang jadi, barang-barang untuk keperluan operasi, atau barang-barang untuk keperluan suatu proyek (Indrajit, 2003:3). Menurut Ikatan Akuntan Indonesia (2004) : persediaan adalah aset: 1) Tersedia untuk dijual dalam kegiatan usaha normal. 2) Dalam proses produksi dan atau dalam perjalanan; atau 3) Dalam bentuk bahan atau perlengkapan (supplies) untuk digunakan dalam proses produksi atau pemberian jasa.

Universitas Sumatera Utara

Pada prinsipnya persediaan mempermudah atau memperlancar jalannya operasi perusahaan pabrik yang harus dilakukan secara berturut-turut untuk memproduksi barang-barang serta menyampaikannya kepada para pelanggan atau konsumen. Persediaan memungkinkan produk-produk dihasilkan pada tempat yang jauh dari pelanggan atau sumber bahan mentah. Dengan adanya persediaan, produksi tidak perlu dilakukan khusus buat konsumen, atau sebaliknya tidak perlu konsumsi didesak supaya sesuai dengan kepentingan produksi. 7. Jenis-jenis Persediaan Menurut Rangkuti (2004:7) jenis-jenis persediaan menurut fungsinya terbagi menjadi 3 jenis.

1. Batch Stock/Lot Size Inventory Persediaan yang diadakan karena kita membeli atau membuat bahan-bahan atau barang-barang dalam jumlah yang lebih besar daripada jumlah yang dibutuhkan saat itu. 2. Fluctuation Stock Persediaan yang diadakan untuk menghadapi fluktuasi permintaan konsumen yang tidak dapat diramalkan. 3. Anticipation Stock Persediaan yang diadakan untuk menghadapi fluktuasi permintaan yang dapat diramalkan, berdasarkan pola musiman yang terdapat dalam satu tahun dan untuk menghadapi penggunaan, penjualan, atau permintaan yang meningkat.

Universitas Sumatera Utara

8. Metode Penilaian Persedian

Menurut Stice, et al. (2004:667) metode-metode yang paling umum ada 4 macam. 1). Identifikasi Khusus (Spesific Identification)

penilaian persediaan

Biaya dapat dialokasikan ke barang yang terjual selama periode berjalan dan ke barang yang ada di tangan pada akhir periode berdasarkan biaya aktual dari unit tersebut. 2). Biaya Rata-rata (average weight) Metode biaya rata-rata membebankan biaya rata-rata yang sama ke setiap unit. Metode ini didasarkan pada asumsi bahwa barang yang terjual seharusnya dibebankan dengan biaya rata-rata, yaitu rata-rata tertimbang dari jumlah unit yang dibeli pada tiap harga. 3). Metode Masuk Pertama, Keluar Pertama (First-in, First-out, FIFO) Metode masuk pertama, keluar pertama (first-in, first-out, FIFO)

didasarkan pada asumsi bahwa unit yang terjual adalah unit yang lebih dahulu masuk. FIFO dapat dianggap sebagai sebuah pendekatan yang logis dan realistis terhadap arus biaya ketika penggunaan model identifikasi khusus adalah tidak memungkinkan atau tidak praktis. FIFO mengasumsikan bahwa arus biaya yang mendekati paralel dengan arus fisik dari barang yang terjual. Beban dikenakan pada biaya yang dinilai melekat pada barang yang terjual.

Universitas Sumatera Utara

4). Metode Masuk Terakhir, Keluar Pertama (Last-in, First-out, LIFO) Metode masuk terakhir, keluar pertama (last-in, first-out, LIFO) didasarkan pada asumsi bahwa barang yang paling barulah yang terjual. LIFO menghasilkan nilai lama dalam neraca dan dapat memberikan angka harga pokok penjualan yang aneh ketika tingkat persediaan menurun.
9. Metode Pencatatan Persediaan Donal E Kieso dan Jerry J Weygandt (2008:405) mengemukakan bahwa ada dua sistem pencatatan persediaan yang dapat digunakan perusahaan, yaitu : 1. Sistem Persediaan Perpetual (Perpetual Inventory System) Dalam sistem perpetual, perkiraan persediaan akan diperbaharui terus menerus, karena semua pembelian dan penjualan barang yang terjadi dicatat secara langsung ke perkiraan persediaan barang. Jadi jumlah fisik dan nilai persediaan dapat diketahui setiap saat. Selain itu, system perpetual juga menyediakan catatan tentang harga pokok penjualan (Cost of goods sold), yang muncul bila terjadi penjualan barang. Saldo perkiraan di akhir periode menunjukkan jumlah persediaan akhir. 2. Sistem Persediaan Periodik Dalam sistem periodik, perkiraan persediaan tidak mengalami perubahan. Saat terjadi pembelian barang, dicatat pada perkiraan pembelian (purchases). Saldo yang ada pada persediaan hanyalah jumlah persediaan pada awal periode. Pada akhir periode, total pembelian ditambahkan dengan persediaan awal sehingga didapat jumlah barang tersedia untuk dijual (total cost of goods available for sale). Persediaan akhir diketahui dengan cara perhitungan fisik, kemudian jumlah

Universitas Sumatera Utara

barang yang tersedia untuk dijual kembali (total cost of goods available for sale) ini dikurangkan dengan persediaan akhir sehingga didapat harga pokok penjualan (COGS). 10. Perputaran Persediaan Menurut Warren Reeve (2005: 462) Perputaran persediaan (inventory turnover) mengukur hubungan antara volume barang dagang yang dijual dengan jumlah persediaan yang dimiliki selama periode berjalan. Rasio ini dihitung sebagai berikut : Perputaran persediaan = Harga Pokok Penjualan Persediaan Rata-rata Persediaan rata-rata dapat dihitung dengan menggunakan angka-angka mingguan, bulanan, atau tahunan. Untuk menyederhanakannya kita menentukan persediaan rata-rata dengan membagi jumlah persediaan pada akhir dan awal tahun dengan 2 (dua). 11. Rentabilitas Untuk mengetahui kemajuan suatu perusahaan dapat dilakukan dengan menganalisa laporan keuangan perusahaan tersebut. Adanya perubahan yang terjadi dalam laporan keuangan tersebut dapat membantu pihak-pihak yang berkepentingan dalam melakukan penilaian atau analisa terhadap perusahaan yang bersangkutan. Dalam menilai dan menganalisa posisi keuangan dan potensi ataupun kemajuan perusahaan, rentabilitas merupakan salah satu faktor yang dapat diketahui dan perlu untuk dipertimbangkan oleh pihak-pihak yang berkepentingan dalam mengambil suatu keputusan.

Menurut Riyanto (2001: 29), yaitu : Rentabilitas adalah kemampuan suatu perusahaan untuk menghasilkan laba selama periode waktu tertentu dan umumnya dirumuskan dengan L / M x 100% , dimana L adalah jumlah laba yang

Universitas Sumatera Utara

diperoleh selama periode tertentu dan M adalah modal atau aktiva yang dihasilkan untuk menghasilkan laba tersebut .

12. Jenis-Jenis Rentabilitas Modal yang dimiliki oleh perusahaan terdiri atas modal sendiri dan modal asing, sehubungan dengan adanya dua modal tersebut menurut maka rentabilitas suatu perusahaan dapat dihitung dengan dua cara, yaitu : 1). Rentabilitas ekonomis menunjukkan persentase perbandingan antara laba operasi dengan modal sendiri dan modal asing yang digunakan. Yang dirumuskan sebagi berikut :
RE = Laba Operasi Modal asing + Modal sendiri x 100%

2). Rentabilitas modal sendiri (return on equity) menunjukkan persentase perbandingan antara jumlah laba yang tersedia bagi pemilik (laba setelah pajak) dengan modal sendiri. Yang dirumuskan sebagi berikut:
RMS = Laba Operasi Modal sendiri x 100%

Kedua rentabilitas tersebut mempunyai hubungan yang erat, sehingga dapat dipakai untuk mengambil keputusan yaitu : 1. Apabila rentabilitas ekonomis lebih kecil dari tingkat bunga modal asing, maka lebih baik menggunakan modal sendiri, sebab rentabilitas modal sendiri akan lebih besar dibandingkan apabila menggunakan modal asing.

Universitas Sumatera Utara

2. Apabila rentabilitas ekonomis lebih besar dibandingkan dengan tingkat bunga modal asing, maka lebih baik menggunakan modal asing. Karena rentabilitas modal asing akan lebih besar dibandingkan apabila menggunakan modal sendiri. 13. Rentabilitas Ekomomis Dalam penelitian ini penulis menggunakan variabel rentabilitas ekonomis, maka perlu diketahui beberapa definisi rentabilitas ekonomis yang dikemukakan oleh para ahli, diantaranya : Munawir (2001: 33) mengatakan bahwa : Perbandingan antara laba usaha dengan seluruh modal yang digunakan (modal sendiri dan modal asing) disebut dengan rentabilitas ekonomis . Modal yang diperhitungkan untuk menghitung rentabilitas ekonomis hanyalah modal yang bekerja di dalam perusahaan (operating capital / asset). Demikian pula dengan laba yang diperhitungkan untuk menghitung rentabilitas ekonomis hanyalah laba yang berasal dari operasi perusahaan, yaitu yang disebut laba usaha (net operating income). Dengan demikian maka laba yang diperoleh dari usaha di luar perusahaan atau dari efek (misalnya deviden, kupon, dan lainlain) tidak diperhitungkan dalam menghitung rentabilitas ekonomi. Hal ini sesuai dengan pendapat Munawir (2001: 87) yang mengatakan bahwa : Operating asset adalah semua aktiva kecuali investasi jangka panjang dan aktiva lain-lain yang tidak digunakan dalam kegiatan atau usaha untuk memperoleh penghasilan yang rutin atau usaha pokok perusahaan.

Universitas Sumatera Utara

14. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Rentabilitas Ekonomis Rentabilitas ekonomis dipengaruhi oleh beberapa faktor. Berikut ini adalah faktor yang mempengaruhi tinggi rendahnya rentabilitas ekonomis: 1. Profit margin, yaitu perbandingan antara net operating income (laba opearsi) dengan net sales (penjualan bersih)yang dinyatakan dalam persentase. Dimana semakin tinggi profit margin maka semakin tinggi rentabilitas ekonomis. 2. Turn Over of Operating Asset (Tingkat perputaran aktiva usaha), yaitu kecepatan berputarnya operating asset (aktiva usaha) dalam suatu periode tertentu, yang diperoleh dengan membandingkan penjualan dengan total aktiva. Dimana semakin tinggi perputaran aktiva maka semakin tinggi rentabilitas ekonomis. (Riyanto, 2001).

15. Pengaruh Perputaran Piutang terhadap Rentabilitas Ekonomis Pada penjualan kredit berarti pembayaran dilakukan beberapa lama setelah barang diterima oleh pelannggan. Hal ini akan berdampak makin besarnya dana yang tertanam dalam bentuk piutang dagang karena pembayarannya tertunda. Ada risiko yang timbul akibat pemberian kreedit, karena timbul kemungkinan pelanggan tidak membayarnya ataupun membayar tetapi lebih lambat dari jangka waktu kredit yang diberikan. Rasio perputaran piutang menjadi salah satu ukuran penting karena memberikan informasi kepada manajemen perusahaan tentang seberapa besar manfaat kebijakan kredit harus dapat menjaga keseimbangan antara manfaat yang diperoleh dari peningkatan penjualan kredit dengan biaya-biaya yang timbul karena memberikan kredit yang

Universitas Sumatera Utara

berdampak pada besar kecilnya laba yang dihasilkan perusahaan sehingga mengakibatkan kenaikan atau penurunan rentabilitas ekonomis pada perusahaan tersebut. 16. Pengaruh Perputaran Persediaan terhadap Rentabilitas Ekonomis Persediaan merupakan unsur utama dari modal kerja (aktiva lancar). Persediaan merupakan investasi yang sangat berarti pada perusahan. Masalah penentuan besarnya investasi atau alokasi modal dalam persediaan merupakan masalah yang penting bagi perusahaan, karena persediaan mempunyai efek langsung terhadap keuntungan perusahaan. Bila investasi dalam persediaan lebih besar dari kebutuhannya maka akan memperbesar biaya-biaya, terutama sumber modal kerjanya berasal dari pinjaman (beban bunga), akan mempesar kerugian karena kerusakan persediaan yang semua itu akan mempekecil keuntungan yang juga akan mengakibatkan kecilnya rentabilitas ekonomis perusahaan tersebut. Selain rasio perputaran piutang, rasio perputaran persediaan juga menjadi salah satu ukuran penting bagi manajemen perusahaan sebab memberikan informasi kepada manajemen perusahaan tentang seberapa besar kemampuan perusahaan untuk menghasilkan laba di masa yang akan sehingga mengakibatkan kenaikan rentabilitas ekonomis perusahaan perusahaan tersebut.

Universitas Sumatera Utara

B. Penelitian Terdahulu
Tabel 2-1 Hasil Penelitian Terdahulu No Nama Judul Variabel Penelitian 1 Dian (2005) Hasil Penelitian

Pengaruh Perputaran Variabel Persediaan Terhadap Dependen Rentabilitas Ekonomi rentabilitas pada Perusahaan yang ekonomis. Terdaftar di Bursa Variabel
Indenpenden : Perputaran persediaan.

Perputaran persediaan
: tidak

mempunyai terhadap

pengaruh

rentabilitas ekonomi.

Efek Indonesia.

Asti Lamriama Sianturi (2009)

Pengaruh persediaan rentabilitas perusahaan konsumsi

perputaran Variabel terhadap Dependen : pada rentabilitas barang ekonomi. yang Variabel Independen Perputaran persediaan.

Terdapat

pengaruh

yang signifikan antara perputaran persediaan terhadap ekonomi likuiditas dengan

terdaftar di BEI

analisa uji t signifikan : 0,035.

Universitas Sumatera Utara

Ridha Utami (2010)

Pengaruh

Perputaran Variabel

Terdapat

pengaruh

Piutang dan Perputaran Dependen : Persediaan terhadap Rentabilitas rentabilitas Ekonomis ekonomi. pada Perusahaan Variabel Independen Perputaran piutang persediaan dan

yang tidak signifikan antara perputaran

piutang dan pengaruh signifikan persediaan perputaran terhadap

Manufaktur di BEI

: rentabilitas ekonomis.

C. Kerangka Konseptual Kerangka konseptual adalah suatu model yang menerangkan bagaimana hubungan suatu teori dengan faktor-faktor yang penting yang telah diketahui dalam suatu masalah tertentu. Kerangka konseptual dalam penelitian ini adalah perputaran piutang, perputaran persediaan dan rentabilitas ekonomis maka kerangka konseptual dapat digambarkan sebagai berikut : Variabel Independen Perputaran Piutang (X1) Perputaran Persediaan (X2) H1 Variabel Dependen

H2 H3

Rentabilitas Ekonomis (Y)

Gambar 2-1 Kerangka Konseptual

Universitas Sumatera Utara

Menurut Syamsuddin (2004:49), semakin tinggi perputran piutang berarti semakin cepat dana yang tertanam pada piutang dapat ditagih menjadi uang tunai atau menunjukkan modal kerja yang tertanam dalam piutang rendah. Sebaliknya jika tingkat perputaran piutang rendah berarti piutang membutuhkan waktu yang lebih lama dapat ditagih dalam bentuk uang tunai. Dengan demikian, semakin meningkat perputaran piutang semakin besar pula kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba. Adanya investasi yang terlalu besar dalam persediaan dibandingkan dengan kebutuhan akan memperbesar beban bunga, biaya penyimpanan dan biaya pemeliharaan di gudang, memperbesar kemungkinan kerugian karena kerusakan, turunnya kualitas, sehingga semua ini akan memperkecil keuntungan perusahaan. Demikian sebaliknya, investasi yang terlalu kecil dalam persediaan akan mempunyai efek menekan keuntungan karena kekurangan material maka perusahaan tidak dapat bekerja dengan luas produksi yang optimal. Menurut Syamsuddin (2004:48), semakin tinggi perputaran persediaan maka semakin efesien perusahaan dalam melakukan operasinya. Hal ini berarti semakin besar kemampuan perusahaan menghasilkan laba. Pada umumnya rentabilitas perusahaan digunakan sebagai alat ukur pengendalian modal di dalam suatu perusahaan, karena dengan peningkatan laba saja masih belum cukup sebagai ukuran bahwa perusahaan telah menggunakan modal kerja secara efesien. Perusahaan umumnya lebih mengarahkan usaha untuk mendapatkan titik rentabilitas maksimal daripada laba maksimal, dimana ROI (Return On Investment) sebagai alat ukur dari rentabilitas ekonomis. Berdasarkan penjelasan diatas diketahui bahwa perputaran persediaan memiliki pengaruh dengan rentabilitas ekonomis, yang artinya semakin besar perputaran

Universitas Sumatera Utara

persediaan maka kemampuan perusahaan menghasilkan laba juga akan semakin meningkat, sementara perputaran piutang juga memiliki pengaruh terhadap rentabilitas ekonomis. D. Hipotesis Penelitian Hipotesis menurut Erlina (2007) : hipotesis adalah proporsi yang dirumuskan dengan maksud untuk diuji empiris hipotesis merupakan dugaan atau jawaban sementara terhadap masalah yang akan diuji kebenarannya melalui analisis data yang relevan dan kebenarannya akan diketahui setelah dilakukan penelitian. Dari kerangka konseptual dan tinjauan teoritis tersebut, maka peneliti mengajukan hipotesis sebagai berikut : 1. H1 : Perputaran piutang secara parsial berpengaruh terhadap rentabilitas ekonomis pada perusahaan dagang yang terdaftar di BEI. 2. H2 : Perputaran persediaan secara parsial berpengaruh terhadap rentabilitas ekonomis pada perusahaan dagang yang terdaftar di BEI. 3. H3 : Perputaran piutang dan perputaran persediaan berpengaruh terhadap rentabilitas ekonomis secara simultan pada perusahaan dagang yang terdaftar di BEI.

Universitas Sumatera Utara

BAB III METODE PENELITIAN

A.

Jenis Penelitian

Jenis penelitian yang digunakan oleh peneliti adalah penelitian kausal, yaitu penelitian yang bertujuan untuk mengetahui hubungan antara dua variabel atau lebih. Hubungan yang dibentuk adalah hubungan sebab akibat (Sugiyono, 2005:11-12). B. Jenis dan Sumber Data Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data kuantitatif yaitu data yang diukur dalam bentuk skala numerik (Kuncoro, 2003:124) dan merupakan data sekunder yaitu data yang diperoleh secara tidak langsung, yang berupa catatan maupun laporan historis yang telah tersimpan dalam arsip, baik yang dipublukasikan maupun yang tidak dipublikasikan. Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data yang berupa laporan keuangan perusahaan selama periode 2010 sampai dengan 2012. Data penelitian didapatkan dari situs Bursa Efek Indonesia, www.idx.co.id
C. Populasi dan Sampel Penelitian Populasi adalah kelompok elemen yang lengkap, yang biasanya berupa orang, objek, transaksi, atau kejadian dimana kita tertarik untuk mempelajarinya atau menjadi objek penelitian (Kuncoro, 2003: 103). Adapun populasi penelitian ini adalah perusahaan-perusahaan yang berada pada bidang Dagang yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI). Pengambilan sampel dalam penelitian ini menggunakan teknik non

Universitas Sumatera Utara

Probability Sampling yaitu dengan cara Purposive Sampling yaitu teknik penentuan sampel dengan suatu kriteria tertentu. Perusahaan yang menjadi sampel dalam penelitian ini dipilih berdasarkan kriteria-kriteria tertentu, sebagai berikut:

1. Perusahaan Dagang yang telah terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tahun 2010, 2011, 2012. 2. Tidak delisting pada tahun tersebut. 3. Melaporkan Laporan Keuangan yang telah diaudit dan memiliki laba pada periode 2010-2012.
Tabel 3-1 Daftar Populasi Perusahaan NO KODE NAMA EMITEN 1 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. MDRN MICE SDPC TIRA GEMA SONA INTD INTA Modern Internasional Tbk. Multi Indocitra Tbk. Millenium Pharmacon Tbk. Tira Austenite Tbk. Gema Grahasarana Tbk. Sona Topas Tourism Inds. Tbk. Inter Delta Tbk. Intraco Penta Tbk. V V V V V V V V 2 V V V V V V V V X 3 X V V X V V V V X 3 4 5 6 1 2 SAMPLE

9.

AIMS

Akbar Indo Makmur Internasional V Tbk.

Universitas Sumatera Utara

10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29

DSSA HERO CLPI MAPI FISH ALFA EPMT OKAS TRIL WAPO WICO RALS MTSM TGKA TRIO ACES AMRT ADHI MPPA DUTI

Dian Swartika Sentosa Tbk. Hero Supermarket Tbk. Colorpak Indonesia Tbk. Mitra Adi Perkasa Tbk. FKS Multi Agro Tbk. Alfa Retailindo Tbk. Enseval Putra Megatrading Tbk. Ancora Indonesia Resources Tbk. Triwira Insan Lestari Tbk. Wahana Phonix Mandiri Tbk. Wicaksana Overseas Tbk. Ramayana Lestari Sentosa Tbk. Metro Supermarket Realty Tbk. Toko Gunung Agung Tbk. Trikomsel Oke Tbk. Ace Hardware Indonesia Tbk. Sumber Alfaria Trijaya Tbk. Adhi Karya Tbk. Matahari Putra Prima Tbk. Duta Pertiwi Tbk.

V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V

X V V V V X V V V V X V V V V V V V V V

X V X V V X X X X X X V X X X X X V X V 12 11 10 8 9 7

Universitas Sumatera Utara

30 31 32

TURI CTRS ERTX

Tunas Ridean Tbk. Ciputra Urya Tbk. Eratex Djaja Tbk.

V V V

V V V

X X X

D. Teknik Pengumpulan Data Penelitian ini menggunakan data kuantitatif dimana data tersebut berupa angkaangka yang diperlukan untuk pengajian penelitian yang nantinya akan diolah untuk mengetahui hubungan antara variabel serta untuk menguji hipotesis yang ada. Data yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan data sekunder, yaitu data laporan keuangan perusahaan dagang yang terdaftar di BEI. Teknik pengumpulan data dilakukan dengan cara dokumentasi atau mengumpulkan data historical yaitu dengan mendownload data dari situs resmi Bursa Efek Indonesia yaitu pada situs www.idx.co.id, berupa ringkasan kinerja emiten tahun 2010-2012. berformat file data elektronik yang dapat dibaca dengan perangkat lunak Foxit Reader Version 1.3 Beta. E. Defenisi Operasional dan Pengukuran Variabel Defenisi operasional penelitian ini dapat dijelaskan sebagai berikut :

1. Variabel Independen/ Variabel Bebas Variabel bebas adalah variable yang tidak dapat dipengaruhi oleh variable lain. Variabel independen penelitian ini adalah sebagai berikut : (X1) Perputaran Piutang
Perputaran piutang adalah rasio yang membandingkan antara penjualan kredit dengan piutang rata-rata yang dimiliki perusahaan.

Universitas Sumatera Utara

Rumus sistematis dari Perputaran piutang dapat ditulis sebagai berikut : Perputaran piutang = Penjualan kredit Piutang rata-rata

(X2) Perputaran Persediaan


Perputaran persediaan adalah rasio yang membandingkan antara jumlah harga pokok penjualan dengan rata-rata persediaan yang dimiliki oleh perusahaan. Rumus sistematis dari Perputaran persediaan dapat ditulis sebagai berikut : Perputaran persediaan = Harga pokok penjulan Rata-rata persediaan

2. Variabel Dependen/ Variabel Terikat Variabel terikat adalah variable yang dapat dipengaruhi oleh variabel lain.

(Y) Rentabilitas Ekonomis Rentabilitas ekonomis adalah rasio persentase perbandingan antara jumlah laba operasi (= EBIT) dengan modal sendiri dan modal asing yang digunakan (= Total Aktiva). Secara sistematis Rentabilitas ekonomis dapat ditulis sebagai berikut : Rentabilitas Ekonomis = Laba Operasi _____ Modal Sendiri + Modal Asing x 100%

Universitas Sumatera Utara

Tabel 3.3 Defenisi Operasional Variabel Jenis Variabel Nama Variabel Defenisi Variabel Indikator Skala Pengu kuran Perputaran Piutang = Penjualan kredit penjualan kredit dengan piutang rata-rata yang dimiliki perusahaan Independen Perputaran Persediaan rasio yang membandingkan antara = Harga pokok penjualan jumlah harga pokok penjualan dengan ratarata persediaan yang dimiliki oleh perusahaan Rata-rata Persediaan Perputaran Persediaan Rasio Piutang Rata-rata Rasio

Independen

Perputaran Piutang

rasio yang membandingkan antara

Universitas Sumatera Utara

Dependen

Rentabilitas Ekonomis

rasio persentase perbandingan antara Jumlah Laba Operasi dengan Modal Sendiri

Rentabilitas Ekonomis

Rasio

= Laba Operasi x 100%

ModalSendiri+ModalAsing dan modal Asing yang digunakan (= Total Aset).

F. Metode Analisis Data Untuk memperoleh nilai yang tidak bias dan efesien dari model persamaan linear, maka haruslah memenuhi asumsi-asumsi klasik yang mendasari model linear, melalui uji asumsi klasik, setelah data memenuhi asumsi klasik, maka data layak dianalisis lebih lanjut untuk pengujian hipotesis dengan analisis pengujian linear. 1. Uji Asumsi Klasik Untuk menghasilkan suatu model yang baik, maka analisis regresi harus memenuhi kriteria BLUE ( Best Linier Unbiased Estimator) atau sebagai penaksir yang baik, tidak bias, dan efisien dengan metode kuadran terkecil biasa atau Ordinary Least Square (OLS) terhadap tiga atau lebih variabel yang diamati maka perlu dilakukan pengujian asumsi klasik. Pengujian asumsi klasik tersebut meliputi :

Universitas Sumatera Utara

a.

Uji Normalitas data

Tujuan uji normalitas menurut Ghozali (2005 : 111) adalah untuk mengetahui apakah dalam model regresi variabel pengganggu atau residual memiliki distribusi normal. Ada beberapa cara yang dapat digunakan untuk melihat normalitas data dalam penelitian ini yaitu : 1. Uji Kolmogorov-Smirnov, dalam uji pedoman yang digunakan dalam pengambilan keputusan yaitu : a. Jika nilai signifikan < 0.05 maka distribusi data tidak normal b. Jika nilai signifikan > 0.05 maka distribusi data normal Hipotesis yang digunakan : Ho Ha : Data residual berdistribusi normal : Data residual tidak berdistribusi normal

2. Histogram, yaitu pengujian dengan menggunakan ketentuan bahwa data normal berbentuk lonceng (Bell shaped). Data yang baik adalah data yang memiliki pola distribusi normal. Jika data miring ke kanan dan miring ke kiri berarti memberitahukan bahwa data tidak berdistribusi secara normal. 3. Grafik Normality Probablity Plot, ketentuan yang digunakan adalah : - Jika data menyebar disekitar garis diagonal dan mengikuti arah garis diagonal maka model regesi memenuhi asumsi normalitas - Jika data menyebar jauh dari diagonal dan atau tidak mengikuti arah garis diagonal maka model regresi tidak memenuhi asumsi normalitas

Universitas Sumatera Utara

Uji normalitas dilakukan untuk mengetahui apakah variabel dependen, variabel independen atau keduanya berdistribusi normal, mendekati normal atau tidak (Umar, 2008 : 181). Pengujian ini diperlukan karena untuk melakukan uji t dan uji F

mengasumsikan bahwa nilai residual mengikuti distribusi normal. Jika asumsi ini tidak dipenuhi, maka uji statistik menjadi tidak valid untuk jumlah sampel kecil. Uji

normalitas dapat dilakukan dengan pendekatan histogram, pendekatan grafik dan uji Kolmogorv-Smirnov. Model regresi yang baik adalah regresi yang berdistribusi normal atau mendekati normal. Dalam pendekatan histogram, variabel berdistribusi normal jika grafik histogram memperlihatkan distribusi data tidak menceng ke kiri atau menceng ke kanan. Dalam pendekatan grafik, variabel berdistribusi normal jika scatterplot

menunjukkan titik-titik yang mengikuti data berada di sepanjang garis diagonal. Dalam uji Kolmogorv-Smirnov, variabel berdistribusi normal jika table menunjukkan nilai Asymp. Sig di atas nilai signifikan (0.05). Ada beberapa cara yang dapat dilakukan bila data ternyata tidak menyebar secara normal, antara lain:

1.

Melakukan transformasi data, misalnya mengubah data menjadi bentuk logaritma (Log10) atau logaritma natural (Ln)

2. 3.

Menambah jumlah data Menghilangkan data yang dianggap sebagai penyebab tidak normalnya data

4.

Menerima data apa adanya.

Universitas Sumatera Utara

b.

Uji Multikolinieritas Uji multikolinieritas merupankan suatu keadaan tidak terdapat atau menjadi

korelasi linier antara dua atau lebih variable independen. Dengan adanya multikolinieritas maka standar error untuk masing-masing variabel independen tidak dapat di deteksi untuk melihat ada tidaknya gejala multikolenieritas ada model regresi linier berganda yang diajukan, dapat digunakan dengan cara melihat pada Variance Inflatioan Factor (VIF) = 1/(1-r2). Apabila multikolinieritas kurang dari 10 maka tidak terjadi multikolinieritas. c. Uji Autokorelasi Pada data time series sering ditemukan adanya masalh autokorelasi. Menurut Ghozali (2005:95) uji autokorelasi menguji apakah dalam model regresi linier ada korelasi antara kesalahan pengganggu pada periode t dengan kesalahan pengganggu pada periode t-1 (sebelumnya). Jika terjadi korelasi maka dinamakan ada problem autokorelasi. Metode yang sering digunakan untuk menguji ada tidaknya autokorelasi adalah dengan statistik d dari Durbin-Watson. Apabila nilai Durbin-Watson terletak antara batas atas Upper Bound dan batas bawah atau Lower Bound maka koefisien autokorelasi dapat disimpulkan. Bila nilai Durbin-Witson lebih rendah dari batas bawah atau Lower Bound maka ada auto korelasi positif. Bila nilai Durbin-Watson lebih besar dari batas atas atau Upper Bound maka tidak ada autokorelasi atau korelasi negatif.

Universitas Sumatera Utara

Tabel 3.4

Uji Statistik Durbin Watson DURBIN WATSON < 1.10 1.11 1.54 1.55 2.46 2.47 2.90 > 2.90 KESIMPULAN Ada autokorelasi Tanpa Kesimpulan Tidak ada autokorelasi Tanpa Kesimpulan Ada autokorelasi

d.

Uji Heterokedastisitas Menurut Ghozali (2005:111) uji heterokedastisitas bertujuan untuk melihat

apakah di dalam model regresi terjadi ketidaksamaan variabel pengganggu dari satu pengamatan dengan pengamatan yang lain. Suatu model regresi yang baik adalah homokedastisitas atau tidak terjadi heterokedastisitas. Dasar analisis yang dapat digunakan untuk menentukan heterokedastisitas, antara lain: 1) Jika ada pola tertentu, seperti titik-titik yang ada membentuk pola tertentu yang teratur (bergelombang, melebar kemudian menyempit), maka mengindikasikan telah terjadi heterokedastisitas. 2) Jika tidak ada pola yang jelas, serta titik-titik menyebar di atas dan di bawah angka 0 pada sumbu Y, maka tidak terjadi heterokedastisitas.

Universitas Sumatera Utara

2. Analisis Regresi Penelitian ini menggunakan analisis regresi berganda. Analisis ini digunakan untuk mengukur kekuatan dua variabel atau lebih dan juga menunjukkan arah hubungan antara variabel dependen dengan variabel independen. Adapun rumus dari regresi linier berganda (multiple liner regression) adalah sebagai berikut :
Y = + 1X1 + 2X2 + e

Keterangan : Y = Rentabilizas Ekonomis

1 & 2 X1 X2 e

= Konstanta/intercept

= Koefisien Regresi = Perputaran Piutang = Perputaran Persediaan = Eror (Penggangu)

3. Uji Hipotesis Pengujian hipotesis pertama diajukan pada penelitian ini yaitu rasio keuangan yang terdiri dari Perputaran Piutang dan Perputaran Persediaan berpengaruh secara simultan dan parsial terhadap Rentabilitas Ekonomis. Pengujian pertama dilakukan dengan pengujian statistik yang terdiri dari :

Universitas Sumatera Utara

a. Uji t statistik Uji t digunakan untuk mengetahui pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat secara parsial atau mandiri. Langkah-langkah dalam uji t adalah : 1. Menentukan tingkat signifikansi Untuk menentukan tingkat t statistik tabel dapat menggunakan signifikansi 5% dengan derajat kebebasan df = (n-k) dan (k-1). n = jumlah observasi, sedangkan k = jumlah observasi termasuk intersept. 2. Untuk menentukan hipotesis diterima atau ditolak : Bila nilai signifikansi t < dari 0,05 maka hipotesis diterima. Bila nilai signifikansi t > dari 0,05 maka hipotesis ditolak. b.Uji F statistik Uji F digunakan untuk menguji pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat secara simultan atau serempak. Tujuannya adalah untuk mengetahui apakah variabel bebas secara bersama-sama mempunyai pengaruh terhadap variabel terikat. Langkah-langkah dalam uji F : 1. Menentukan tingkat signifikansi Untuk menentukan tingkat F statistik tabel dapat menggunakan tingkat signifikansi 5% dengan derajat kebebasan df = (k-1) dan (n-k). n = jumlah observasi, k = jumlah variabel termasuk interept. 2. Untuk menentukan hipotesis diterima atau ditolak : Bila nilai signifikansi F < 0,05 maka hipotesis diterima. Bila nilai signifikansi F > 0,05 maka hipotesis ditolak. Hipotesa 1

Universitas Sumatera Utara

Ho : Tidak ada pengaruh perputaran piutang terhadap rentabilitas ekonomis Ha : Ada pengaruh perputaran piutang terhadap rentabilitas ekonomis.

Hipotesa 2 Ho :Tidak ada pengaruh perputaran persediaan terhadap rentabilitas ekonomis. Ha : Ada pengaruh perputaran persediaan terhadap rentabilitas ekonomis. Hipotese 3 Ho : Tidak ada pengaruh perputaran piutang dan perputaran persediaan terhadap rentabilitas. Ha : Ada pengaruh perputaran piutang dan perputaran persediaan terhadap rentabilitas ekonomis. Analisis statistik dalam penelitian ini dilakukan dengan menggunakan alat bantu berupa program komputer SPSS ( Statistical Package for Social Sciense) versi 15.0 for windows. 4. Uji Determinasi Koefisien determinasi (R2) pada intinya mengukur seberapa jauh kemampuan model dalam menerangkan variasi variabel dependen. Besarnya koefiesien ini adalah 0 sampoai dengan 1 Nilai R2 yang kecil berarti kemampuan variabelvarabel independen dalam menjelaskan variasi variabel dependen amat terbatas. Nilai yang mendekati satu berarti variabel-variabel independen memberikan hampir semua informasi yang dibutuhkan untuk memprediksi variasi variabel dependen (Ghozali, 2005).

Universitas Sumatera Utara

BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN

A. 1.

Hasil Penelitian Data Penelitian Objek penelitian ini adalah perusahaan dagang yang terdaftar di Bursa Efek

Indonesia (BEI) selama tahun 2010-2012. Setelah dilakukan pemilihan sample dengan teknik purposive sampling diperoleh 12 perusahaan. Berikut nama dan kode perusahaan dagang yang menjadi sample dari penelitian ini :

Tabel 4.1 Daftar Sample Perusahaan Dagang

NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9

KODE MICE SDPC GEMA SONA INTD INTA HERO MAPI FISH

NAMA PERUSAHAAN Multi Indocitra Tbk. Millenium Pharmacon Internasional Tbk. Gema Grahasarana Tbk. Sona Topas Tourism Inds. Tbk. Inter Delta Tbk. Intraco Penta Tbk. Hero Supermarket Tbk. Mitra Adiperkasa Tbk. FKS Multi Agro Tbk.

Universitas Sumatera Utara

10 11 12

RALS ADHI DUTI

Ramayana Lestari Sentosa Tbk. Adhi Karya Tbk. Duta Pertiwi Tbk.

Periode penelitian dimulai dari tahun 2010 sampai dengan tahun 2012 sehingga data penelitian secara keseluruhan berjumlah 36 (12 x 3). B. Analisis Hasil Penelitian 1. Statistik Deskriptif Statistik deskriptif memberikan penjelasan mengenai nilai minimum, nilai maksimum, nilai rata-rata (mean), nilai standar deviasi data yang digunakan dalam penelitian.

Tabel 4.2
Descriptive Statistics N Rentabilitas Ekonomis Perputaran Piutang Persediaan Valid N (listwise) 36 36 36 36 Minimum 1.33 1.81 2.07 Maximum 391.27 349.71 91.47 Mean 1.2654 49.3889 18.3056 Std. Deviation 94.48410 64.77931 29.32655

Sumber : Ouput SPSS, diolah Peneliti, 2013

Berdasarkan data dari tabel 4.2 dapat dijelaskan bahwa : a. Variabel rentabilitas ekonomi (Y) memiliki sampel (N) sebanyak 36, dengan nilai minimum (terkecil) 1,33, nilai maksimum (terbesar) 391,27 dan mean

Universitas Sumatera Utara

(nilai rata-rata) 1,2654. Standar Deviation (simpangan baku) variabel ini adalah 94,44985. b. Variabel perputaran piutang (X1) memiliki sampel (N) sebanyak 36, dengan nilai minimum (terkecil) 1,81, nilai maksimum (terbesar) 249,71 dan mean (nilai rata-rata) 49,3889. Standar Deviation (simpangan baku) variabel ini adalah 64,77931. c. Variabel persediaan (X2) memiliki sampel (N) sebanyak 36, dengan nilai minimum (terkecil) 2,07, nilai maksimum (terbesar) 91,47 dan mean (nilai rata-rata) 18,3056. Standar Deviation (simpangan baku) variabel ini adalah 29,32655. d. Jumlah sampel yang ada sebanyak 36.

2. Pengujian Asumsi Klasik Salah Salah satu satu syarat yang menjadi dasar penggunaan model regresi berganda dengan metode estimasi Ordinary Least Square (OLS) adalah dipenuhinya semua asumsi klasik, agar hasil pengujian bersifat tidak bias dan efisien (Best Linear Unbiased Estimator). Pengujian asumsi klasik dalam penelitian ini dilakukan dengan bantuan program statistik. Menurut Ghozali (2005:123), asumsi klasik yang harus dipenuhi adalah : Berdistibusi normal. Non-Multikolinearitas, artinya antara variabel independen dalam model regresi tidak memiliki korelasi atau hubungan secara sempurna ataupun mendekati sempurna.

Universitas Sumatera Utara

Non-Autokorelasi, artinya kesalahan pengganggu dalam model regresi tidak saling berkorelasi. Non-Heterokedastisitas, artinya variance variabel independen dari satu pengamatan ke pengamatan lain adalah konstan atau sama. a. Uji Normalitas Uji data statistik dengan model Kolmogorov-Smirnov dilakukan untuk mengetahui apakah data sudah terdistribusi secara normal atau tidak. Ghozali (2005 : 115), memberikan pedoman pengambilan keputusan rentang data mendekati atau merupakan distribusi normal berdasarkan uji KolmogorovSmirnov yang dapat dilihat dari : 1. Nilai sig. atau signifikan atau probabilitas < 0,05, maka distribusi data adalah tidak normal. 2. Nilai sig. atau signifikan atau probabilitas > 0,05, maka distribusi data adalah normal. Hasil uji normalitas dengan menggunakan model Kolmogorov-Smirnov adalah seperti yang ditampilkan berikut ini :

Universitas Sumatera Utara

Tabel 4.3 Hasil Uji Normalitas (1)


One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test

Unstandardized Residual N Normal Parametersa Mean Std. Deviation Most Extreme Differences Absolute Positive Negative Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed) a. Test distribution is Normal. Sumber : Output SPSS, diolah Peneliti, 2013 36 .0000000 93.17041280 .130 .130 -.092 .780 .577

Dari tabel 4.4 diatas, dapat disimpulkan bahwa data dalam model regresi telah terdistribusi secara normal karena nilai Asymp.Sig (2-tailed) KolmogorovSmirnov 0,577 lebih besar dari 0,05. Berikut ini ditampilkan hasil uji normalitas dengan menggunakan grafik Histogram dan plot.

Universitas Sumatera Utara

Gambar 4.1 Uji Normalitas data (2) Sumber : Output SPSS, diolah Peneliti, 2013

Grafik histogram di atas menunjukkan bahwa data telah terdistribusi secara normal. Hal ini dapat dilihat dari grafik histogram yang menunjukkan distribusi data mengikuti garis diagonal yang tidak menceng (skewness) kiri maupun menceng ke kanan. Hal ini juga didukung dengan hasil uji normalitas dengan menggunakan grafik plot yang ditampilkan pada Gambar 4.1.

Universitas Sumatera Utara

Gambar 4.2 Uji Normalitas data (2) Sumber : Output SPSS, diolah Peneliti, 2013

Menurut Ghozali (2005 : 112), pendeteksian normalitas dapat dilakukan dengan melihat penyebaran data (titik) pada sumbu diagonal dari grafik, yaitu jika data (titik) menyebar di sekitar garis diagonal dan mengikuti arah garis diagonal, hal ini menunjukkan data yang telah terdistribusi normal. Gambar 4.2 menunjukkan bahwa data (titik) menyebar di sekitar dan mendekati garis diagonal. Hal ini sejalan dengan hasil pengujian dengan menggunakan histogram bahwa data telah terdistribusi normal. Karena secara keseluruhan data telah terdistribusi secara normal, maka dapat dilakukan pengujian asumsi klasik lainnya.

Universitas Sumatera Utara

b. Uji Multikolinieritas Uji multikolinieritas bertujuan menguji apakah pada model regresi ditemukan adanya korelasi antara variabel independen. Untuk melihat ada atau tidaknya multikolinieritas dalam model regresi dapat dilihat dari : 1) nilai tolerance dan lawannya, 2) Variance Inflatin Factor (VIF). Kedua ukuran ini menunjukkan setiap variabel independen manakah yang dijelaskan oleh variabel independen lainnya. Tolerance mengukur variabilitas variabel independen yang terpilih yang tidak dijelaskan oleh variabel independen lainnya. Jadi, nilai Tolerance yang rendah sama dengan nilai VIF yang tinggi (karena VIF = 1/tolerance). Nilai cutoff yang umum dipakai untuk menunjukkan adanya

mutikolineritas adalah nilai Tolerance < 0,10 atau sama dengan VIF > 10 (Ghozali, 2005 : 91). Hasil dari uji multikolinieritas dapat dilihat pada tabel berikut ini : Tabel 4.4 Hasil Uji Multikolinearitas
Coefficientsa Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) Perputaran piutang Perputaran persediaan B 110.835 .123 .503 Std. Error 23.542 .253 .559 .084 .156 Standardized Coefficients Beta t 4.708 .486 .900 Sig. .000 .630 .375 .979 .979 1.022 1.022 Collinearity Statistics Tolerance VIF

a. Dependent Variable: Rentabilitas Ekonomis

Universitas Sumatera Utara

Sumber

: Output SPSS, diolah Peneliti, 2013

Berdasarkan tabel 4.4 dapat disimpulkan bahwa penelitian ini bebas dari adanya multikolinearitas. Hal ini bisa dilihat dengan membandingkan dengan nilai tolerance dan VIF. Masing-masing variabel bebas yang digunakan dalam penelitian ini memiliki nilai tolerance yang lebih besar dari 0,10 yaitu 0,979. Jika dilihat dari VIF-nya, bahwa masing-masing variabel bebas lebih kecil dari 10 yaitu sebesar 1.022. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa tidak terjadi gejala multikolinearitas dalam variabel bebasnya. c. Uji Autokorelasi Uji ini bertujuan untuk melihat apakah dalam suatu model linear ada korelasi antar kesalahan pengganggu pada periode t dengan kesalahan pada perode t-1 (sebelumnya). Model regresi yang baik adalah yang bebas dari autokorelasi. Masalah autokorelasi umumnya terjadi pada regresi yang datanya time series. Untuk mendeteksi terjadinya autokorelasi, angka ini kemudian diklarifikasi menurut kriteria yang ditentukan sesuai dengan tabel berikut:
Tabel 4.5 Pengukuran Autokorelasi

DURBIN WATSON < 1.10 1.11 1.54 1.55 2.46 2.47 2.90 > 2.90

KESIMPULAN Ada autokorelasi Tanpa Kesimpulan Tidak ada autokorelasi Tanpa Kesimpulan Ada autokorelasi

Universitas Sumatera Utara

Tabel 4.6 Hasil Uji Autokorelasi

Model Summaryb Std. Error of the Model 1 R .166a R Square .028 Adjusted R Square -.031 Estimate 95.95223 Durbin-Watson 1.582

a. Predictors: (Constant), Perputaran Persediaan, Perputaran Piutang b. Dependent Variable: Rentabilitas Ekonomis

Sumber: Output SPSS, diolah peneliti,2013 Tabel 4.5 menunjukkan hasil autokorelasi variabel penelitian.

Berdasarkan hasil pengujian diperoleh bahwa tidak ada autokorelasi dalam model regresi ini. Hal ini dapat dilihat dari nilai Durbin-Watson (D -W) statistik yang didapatkan dari perhitungan pada tabel diatas sebesar 1,582 yaitu besaran dalam kisaran 1.55 sampai dengan 2.46, diklarifikasikan menurut kriteria pengukuran autokorelasi pada tabel diatas. d. Uji Heterokedastisitas Uji heterokedastisitas bertujuan untuk melihat apakah di dalam model regresi terjadi ketidaksamaan variabel dari residual satu pengamatan ke pengamatan yang lain. Jika varian dari residual satu pengamatan ke pengamatan yang lain tetap maka disebut homokedastisitas, dan jika berbeda disebut heterokedastisitas. Model regresi yang baik yaitu homokedastisitas. Pengujian dilakukaan dengan Scatter-Plot dengan menggunakan SRESID dan ZPRED pada software SPSS.

Universitas Sumatera Utara

Dasar pengambilan keputusannya : 1) Jika ada pola tertentu, seperti titik-titik yang ada membentuk pola tertentu yang teratur (bergelombang, melebar kemudian menyempit), maka

mengindikasikan telah terjadi heterokedastisitas. 2) Jika tidak ada pola yang jelas, seperti titik-titik menyebar di atas dan di bawah angka 0 pada sumbu Y, maka tidak terjadi heterokedastisitas atau terjadi homokedastisitas. Berikut ini dilampirkan grafik scatterplot untuk menganalisis apakah terjadi gejala heterokedastisitas atau tidak dengan cara mengamati penyebaran titik-titik pada grafik.

Gambar 4.3 Uji Normalitas data (2)

Universitas Sumatera Utara

Sumber : Output SPSS , diolah Peneliti, 2013 Dari grafik scatterplot terlihat bahwa titik-titik menyebar secara acak dengan tidak adanya pola yang jelas serta tersebar baik di atas maupun di bawah angka 0 pada sumbu Y. Hal tersebut menunjukkan bahwa tidak terjadi heterokedastisitas, sehingga model ini layak dipakai untuk memprediksi rentabilitas perusahaan dagang yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia berdasarkan masukan variabel independen yaitu perputaran piutang dan perputaran persediaan. 3. Regresi Linier Berdasarkan hasil uji asumsi klasik yang telah dilakukan di atas, dapat disimpulkan bahwa model regresi yang dipakai dalam penelitian ini telah memenuhi model estimasi yang Best Linear Unbiased Estimstor (BLUE) dan layak untuk dilakukan analisis statistik selanjutnya, yaitu melakukan pengujian hipotesis. Hasil pengolahan data dengan analisis regresi dapat dilihat pada tabel dibawah ini. Tabel 4.7 Analisis Regresi
Coefficientsa Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) Perputaran piutang Perputaran persediaan B 110.835 0.123 0.503 Std. Error 23.542 .253 .559 0.084 .156 Standardized Coefficients Beta

a. Dependent Variable: Rentabilitas Ekonomis

Sumber : Output SPSS , diolah Peneliti, 2013

Universitas Sumatera Utara

Berdasarkan tabel koefisien regresi diatas, pada kolom unstandardized coefficients bagian B diperoleh model persamaan regresi linear berganda sebagai berikut: Y = 110.835 + 0,123 (X1) + 0,503 (X2) + e Dimana: Y = Return On Investment (ROI) X1 = Perputaran piutang X2 = Perputaran persediaan e = Tingkat kesalahan pengganggu Pada unstandardized coefficients, diperoleh nilai a, b1, b2, sebagai berikut : nilai B Constant (a) = 110,835 = konstanta Nilai konstanta ini menunjukkan bahwa apabila tidak ada nilai variabel bebas yaitu perputaran piutang dan perputaran persediaan, maka perubahan nilai rentabilitas ekonomis yang dilihat dari nilai Y tetap sebesar 110,835. nilai b1 = 0,123 = perputaran piutang Koefisien regresi ini menunjukkan bahwa setiap kenaikan perputaran piutang sebesar 1 satuan, maka perubahan rentabilitas ekonomis yang dilihat dari nilai Y akan bertambah sebesar 0,123 dengan asumsi variabel lain dianggap tetap. nilai b2 = 0,503 = perputaran persediaan Koefisien regresi ini menunjukkan bahwa setiap kenaikan perputaran persediaan sebesar 1 satuan, maka perubahan rentabilitas ekonomis yang dilihat dari nilai Y akan bertambah sebesar 0,503 dengan asumsi variabel lain dianggap tetap.

Universitas Sumatera Utara

4. Pengujian Hipotesis Dalam penelitian ini hipotesis diuji dengan menggunakan analisis regresi berganda. Berdasarkan hasil pengolahan data dengan program statistik, maka diperoleh hasil yang dapat dilihat pada tabel 4.8

Tabel 4.8
Hasil Uji Koefisien Determinasi
Model Summaryb Std. Error of the Model 1 R .166a R Square .028 Adjusted R Square -.031 Estimate 95.95223 Durbin-Watson 1.582

a. Predictors: (Constant), Perputaran Persediaan, Perputaran Piutang b. Dependent Variable: Rentabilitas Ekonomis

Sumber : Output SPSS , diolah Peneliti, 2013

Nilai koefisien korelasi R menunjukkan seberapa besar korelasi atau hubungan antara variabel-variabel independen dengan variabel dependen. Koefisien korelasi dikatakan kuat apabila nilai R berada di atas 0,5 dan mendekati 1. Koefisian determinasi (R square) menunjukkan seberapa besar variabel independen menjelaskan variabel dependennya. Nilai R square adalah 0 sampai dengan 1. Apabila nilai R square semakin mendekati satu, maka variabel-variabel independen memberikan semua informasi yang dibutuhkan untuk memprediksi variasi variabel dependen. Sebaliknya, semakin kecil nilai R square, maka kemampuan variabelvariabel independen dalam menjelaskan variabel dependen semakin terbatas. Nilai R square memiliki kelemahan yaitu nilai R square akan meningkat setiap ada penambahan satu variabel independen meskipun

Universitas Sumatera Utara

variabel independen tersebut tidak berpengaruh signifikan terhadap variabel dependen. Pada model summary diatas di atas, angka R sebesar 0,166 menunjukkan bahwa korelasi atau hubungan antara rentabilitas ekonomi (Y) dengan perputaran piutang (X1) dengan perputaran persediaan (X2) mempunyai hubungan yang rendah karena < 0,5 (50%) yaitu 16,6%. Angka R Square atau koefisien determinasi adalah 0,028 atau 2,8%. Angka ini mengindikasikan bahwa variasi dari kedua variabel

independennya hanya mampu menjelaskan variasi variabel dependen sebesar 2,8% dan sisanya 97,2% (100% - 2,8%) dijelaskan oleh faktorfaktor lain.

Pengujian hipotesis secara statistik dilakukan dengan menggunakan uji t dan uji F.

a. Uji t (t-test) Uji t digunakan untuk menguji signifikansi konstanta dari setiap variabel independen terhadap variabel dependen secara parsial. Dalam uji t digunakan hipotesis seperti yang terlihat berikut ini. Ho : b1,b2,b3 = 0, artinya perputaran piutang dan persediaan tidak berpengaruh signifikan terhadap

rentabilitas ekonomi secara parsial pada perusahaan dagang yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia.

Universitas Sumatera Utara

Ha : b1,b2,b3 0, artinya perputaran piutang dan persediaan berpengaruh signifikan terhadap rentabilitas ekonomi secara parsial pada perusahaan dagang yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Kriteria : Ho diterima dan Ha ditolak jika t hitung < t tabel untuk = 5% Ha diterima dan Ho ditolak jika t hitung > t tabel untuk = 5%
Tabel 4.9 Uji Statistik t
Coefficientsa Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) Perputaran piutang Perputaran persediaan B 110.835 0.123 0.503 Std. Error 23.542 .253 .559 0.084 .156 Coefficients Beta T 4.708 .486 .900 Sig. .000 .630 .375

a. Dependent Variable: Rentabilitas Ekonomi

Sumber : Output SPSS , diolah Peneliti, 2013 Tabel 4.9 menunjukkan hasil pengujian statistik t sehingga dapat menjelaskan pengaruh variabel independen secara parsial. 1) Pengaruh piutang terhadap rentabilitas ekonomi

a. Nilai signifikansi sebesar 0,630 menunjukkan bahwa nilai Sig. untuk uji t individual (parsial) lebih besar dari 0,05. Hal ini sesuai dengan hasil pengujian statistik yang membandingkan antara t hitung dengan t tabel yaitu perputaran piutang secara

Universitas Sumatera Utara

parsial tidak berpengaruh signifikan terhadap rentabilitas ekonomi pada tingkat kepercayaan 95%.
b. Variabel perputaran piutang memiliki t hitung 0,486 dengan nilai signifikansi 0,630 (lebih besar dari 0,05). Dengan menggunakan tabel t, diperoleh t tabel sebesar 2,034. Hal ini menunjukkan bahwa t hitung sebesar 0,486 lebih kecil dari t tabel sebesar 2,034 sehingga Ho diterima dan Ha ditolak artinya, perputaran piutang tidak berpengaruh signifikan terhadap rentabilitas ekonomi secara parsial pada perusahaan dagang di Bursa Efek Indonesia . 2) Pengaruh perputaran persediaan terhadap rentabilitas ekonomi a. Nilai signifikansi = 0,375 menunjukkan bahwa nilai Sig. untuk uji t individual (parsial) lebih besar dari 0,05. Hal ini sesuai dengan hasil pengujian statistik yang membandingkan antara t hitung dengan t tabel yaitu perputaran persediaan tidak mempunyai pengaruh terhadap tingkat rentabilitas ekonomi secara parsial pada tingkat kepercayaan 95%.

b. Variabel perputaran persediaan memiliki t hitung 0,900 dengan nilai signifikansi 0,375 (lebih besar dari 0,05). Dengan

menggunakan tabel t, diperoleh t tabel sebesar 2,034. Hal ini menunjukkan bahwa t hitung sebesar 0,900 lebih kecil dari t tabel sebesar 2,034 sehingga Ho diterima dan Ha ditolak dimana artinya, perputaran piutang tidak mempunyai pengaruh terhadap rentabilitas ekonomi secara parsial pada perusahaan dagang yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia.

Universitas Sumatera Utara

b. Uji F ( ANOVA ) Uji ini dilakukan untuk mengetahui apakah variabel bebas secara bersama-sama (simultan) mempunyai pengaruh terhadap variabel tidak bebas. Pembuktian dilakukan dengan cara membandingkan nilai kritis, F(tabel) dengan F(hitung) yang terdapat pada tabel analisis df variance. Dalam uji F digunakan hipotesis yang disebutkan dibawah ini : Ho : b1,b2,b3 = 0, artinya perputaran piutang dan persediaan tidak

berpengaruh signifikan terhadap rentabilitas ekonomi secara simultan pada perusahaan dagang yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Ha : b1,b2,b3 0, artinya perputaran piutang dan persediaan berpengaruh signifikan terhadap rentabilitas ekonomi secara simultan pada perusahaan dagang yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Kriteria: Ho diterima dan Ha ditolak jika F hitung < F tabel untuk = 5% Ha diterima dan Ho ditolak jika F hitung > F tabel untuk = 5% Tabel 4.10 Uji Statistik F
ANOVAb Model 1 Regression Residual Total Sum of Squares 8628.152 303825.404 312453.556 Df 2 33 35 Mean Square 4314.076 9206.830 F .469 Sig. .630a

a. Predictors: (Constant), Perputaran persediaan,Perputaran piutang b. Dependent Variable: Rentabilitas Ekonomi

Sumber : Output SPSS , diolah Peneliti, 2013

Universitas Sumatera Utara

Hasil uji F yang ditampilkan dalam tabel 4.10 menunjukkan bahwa nilai F hitung adalah 0,469 dengan tingkat signifikansi 0,630 yang lebih besar dari 0,05. Dengan menggunakan tabel F diperoleh nilai F tabel sebesar 3,284. Hal tersebut menunjukkan bahwa F hitung sebesar 0,469 lebih kecil dari F tabel sebesar 3,284 , sehingga Ha diterima dan Ho ditolak, artinya variabel bebas yaitu perputaran piutang dan persediaan secara simultan tidak berpengaruh secara signifikan terhadap rentabilitas ekonomis pada perusahaan dagang yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia.

C. Pembahasan Hasil Penelitian Berdasarkan hasil pengujian variabel bebas perputaran piutang dan perputaran persdiaan terahadap variabel terikat rentabilitas yang telah diuraikan secara statistik dengan menggunakan program SPSS, maka hipotesis dapat dijelaskan sebagai berikut :

1.

Dalam pengujian hipotesis yang dilakukan diektahui bahwa perpuataran piutang (X1) memiliki thitung sebesar 0,486 < ttabel sebesar 2,034 artinya adalah Ha ditolak dan H0 diterima. Hasil ini sejalan dengan penelitian Ridha Utami (2010), dimana variabel perputaran piutang tidak memiliki pengaruh signifikan terhadap rentabilitas ekonomis.

2.

Dalam pengujian hipotesis yang dilakukan diektahui bahwa perpuataran persediaan (X2) memiliki thitung sebesar 0,900 < ttabel sebesar 2,034 artinya adalah Ha ditolak dan H0 diterima. Hasil ini sejalan dengan penelitian Dian (2007) dimana variabel perputaran persediaan tidak memiliki pengaruh secara signifikan terhadap rentabilitas ekonomis tetapi hasil ini tidak

Universitas Sumatera Utara

sejalan dengan penelitian Asti Lamriama (2009) dan Ridha Utami (2010), dimana variabel perputaran persediaan memiliki pengaruh signifikan terhadap rentabilitas ekonomis. 3. Dari hasil pengujian hipotesis secara simultan dalam penelitian ini dapat dilihat
Fhitung

sebesar 0,469 < dari

Ftabel

sebesar 3,284 sehingga dapat

diketahui bahwa secara simultan perputaran piutang dan perputaran persediaan tidak berpengaruh secara signifikan terhadap rentabilitas ekonomis. Hasil ini tidak sejalan dengan penelitian Ridha Utami (2010) perputaran piutang dan perputaran persediaan dimana secara simultan berpengaruh signifikan terhadap rentabilitas ekonomis.

Universitas Sumatera Utara

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian pada bab sebelumnya, maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut : 1. Secara parsial, hasil penelitian ini menunjukkan variable perputaran piutang tidak berpengaruh terhadap rentabilitas ekonomi. Hal tersebut dapat dapat dilihat dari t hitung 0,486 < dari t tabel sebesar 2,034 dengan nilai signifikansi 0,630 > dari 0,05. Penelitian ini tidak sejalan dengan Ridha Utami (2010). 2. Secara parsial, hasil penelitian ini menunjukkan variabel perputaran persediaan tidak berpengaruh terhadap rentabilitas ekonomi. Hal tersebut dapat dapat dilihat dari t hitung 0,900 < dari t tabel sebesar 2,034 dengan nilai signifikansi 0,375 > dari 0,05. Penelitian ini sejalan dengan Dian (2007) tetapi tidak sejalan dengan Asti Lamriama (2009). 3. Secara simultan, hasil penelitian ini menunjukkan variabel Perputaran piutang dan perputaran persediaan secara simultan tidak mempunyai pengaruh terhadap rentabilitas ekonomi. Hal ini dapat dilihat dari nilai uji simultan (Uji F) adalah 0,469 (lebih besar dari 0,05).

Universitas Sumatera Utara

B.

Keterbatasan Dalam penelitian ini peneliti memiliki keterbatasan yang mungkin dapat diperbaiki oleh peneliti berikutnya. Keterbatasan yang dimiliki peneliti diantaranya : 1. Jumlah sampel yang digunakan dalam penelitian ini hanya 12 perusahaan yang bergerak pada bidang perdagangan sedangkan perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia begitu banyak dan bergerak pada bidang yang berbedabeda sehingga hasil penelitian ini tidak dapat digeneralisasikan. 2. Rentabilitas ekonomi dipengaruhi oleh beberapa faktor, dalam penelitian ini peneliti hanya menghitung pengaruh perputaran piutang dan persediaan. Peneliti tidak melakukan penelitian pada faktor-faktor lain yang mempengaruhi rentabilitas ekonomi seperti rasio hutang, aktiva tetap, investasi modal kerja.

C.

Saran

Adapun saran-saran yang dapat diberikan peneliti adalah sebagai berikut :

1. Bagi Perusahaan Untuk meningkatkan kepercayaan pemegang saham terhadap perusahaan, maka perusahaan harus mampu menunjukkan rentabilitas ekonomis yang baik dan menyampaikan informasi kepada investor mengenai

perkembangan perusahaan. 2. Bagi Investor Untuk mengetahui bagaimana rentabilitas ekonomis sebelum melakukan investasi, sebaiknya para investor maupun calon investor mencari tahu mengenai bagaimana profil suatu perusahaan. Profil perusahaan dapat

Universitas Sumatera Utara

diperoleh melalui Bursa Efek Indonesia sehingga kualitas laporan keuangan perusahaan lebih akurat dan relevan. 3. Bagi Peneliti Selanjutnya
Peneliti selanjutnya disarankan untuk menggunakan sampel lain yang lebih banyak dengan karakteristik yang lebih beragam dari berbagai sektor dan periode penelitian yang lebih up to date. Penelitian yang lain juga sebaiknya menambah variabel independen yang turut mempengaruhi rentabilitas ekonomis perusahaan. Hal ini karena rentabilitas ekonomis perusahaan tidak hanya ditentukan oleh pengaruh perputaran piutang dan perputaran persediaan saja akan tetapi juga dipengaruhi yang lain misalnya perputaran kas.

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR PUSTAKA

Erlina, Sri Mulyani. 2007. Metodologi Penelitian Bisnis untuk Akuntansi dan Manajemen, Edisi Pertama, USU Press, Medan. Ghozali, Imam, 2005. Aplikasi Analisis Multivariate dengan Program SPSS, Badan Penerbit Universitas Diponegoro, Semarang. Gitosudarmo, Indriyo, 2002. Manajemen Keuangan, Edisi Keempat, BPFE, Yogyakarta. Hesti, Dian, 2008. Pengaruh Perputaran Persediaan Terhadap Rentabilitas Ekonomi pada Perusahaan di BEI, Skripsi, Universitas Sumatera Utara, Medan. Ikatan Akuntansi Indonesia, 2004. Standard Akuntansi Keuangan, Salemba Empat, Jakarta Indrajit, Richardus Eko dan Djokopranoto, 2003. Konsep Manajemen Supply Chain :Strategi Mengelola Manajemen Rantai Pasokan Bagi Perusahaan Modern di Indonesia, PT Gramedia Widiasarana Indonesia, Jakarta. Jogiyanto, 2000. Teori Portofolio dan Analisis Investasi. BPFE, Yogyakarta. Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara. 2011. Buku Pedoman Penulisan Skripsi, Medan. Kieso, Donald E. dan Jerry J. Weygandt dan Terry D. Warfield, 2008. Akuntansi Intermediate Jilid 1 Edisi 12, Erlangga, Jakarta. Kuncoro, Mudrajad, 2003. Metode Riset untuk Bisnis dan Ekonomi, Erlangga, Jakarta.

Universitas Sumatera Utara

Lamriama, Asti, 2009. Pengaruh Perputaran Perputaran Persediaan Terhadap Rentabilitas Pada Perusahaan Barang Konsumsi Yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia, Skripsi Akuntansi USU, Medan. Munawir, 2001. Akuntansi Keuangan dan Manajemen, Edisi Pertama, BPFE, Yogyakarta. Rangkuti, Freddy. 2004. Manajemen Persediaan, Edisi Kedua, PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta. Reeve, Warren, 2005. Pengantar Akuntansi, Edisi Dua Puluh Satu, Salemba Empat, Jakarta. Riyanto, Bambang, 2001. Dasar-Dasar Pembelanjaan Perusahaan, Edisi Keempat, Cetakan Ketujuh, YBPFE, Yogyakarta. Soemarso, 2002. Akuntansi Suatu Pengantar, Edisi Pertama, Salemba Empat, Jakarta. Sugiyono, 2005. Metode Penelitian Bisnis, Cetakan Kedelapan, CV Alfabeta, Bandung. Stice, et al. 2004, Akuntansi Intermediate, Edisi Lima Belas, Penerbit Salemba Empat, Jakarta. Syamsuddin, Lukman, 2004. Manajemen Keuangan Perusahaan. Penerbit PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta.

Universitas Sumatera Utara

Teguh Raharjo, 2009. Pengaruh Perputaran Piutang terhadap Rentabilitas Ekonomi pada Perusahaan Food and Beverages Yang Mengeluarkan Obligasi Di BES ,(Jurnal Online). Umar, Husein, 2008. Metode Penelitian untuk Skripsi dan Tesis Bisnis, Edisi Kedua, PT Rajagrafindo Persada, Jakarta. Utami, Ridha, 2010. Pengaruh Perputaran Piutang dan Perputaran Persediaan Terhadap Rentabilitas Ekonomis Pada Perusahaan Manufaktur Yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia, Skripsi Akuntansi USU, Medan. -------------- , (http//: www.idx.co.id)

Universitas Sumatera Utara

Lampiran 1 Data Sample Perusahaan Dagang

NO

KODE 1. MICE 2. SDPC 3. GEMA 4. SONA 5. INTD 6. INTA 7. HERO 8. MAPI 9. FISH 10 RALS 11 ADHI 12 DUTI

NAMA EMITEN Multi Indocitra Tbk. Millenium Pharmacon Tbk. Gema Grahasarana Tbk. Sona Topas Tourism Inds. Tbk. Inter Delta Tbk. Intraco Penta Tbk. Hero Supermarket Tbk. Mitra Adi Perkasa Tbk. FKS Multi Agro Tbk. Ramayana Lestari Sentosa Tbk. Adhi Karya Tbk. Duta Pertiwi Tbk.

Sumber : www.idx.co.id

Universitas Sumatera Utara

Lampiran 2 Data Variabel Penelitian Perusahaan Dagang yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) Tahun 2010 - 2012 Perputaran Rentabilitas Kode Perputaran No Tahun Piutang (Kali) Persediaan (Kali) Ekonomis (%) Emiten 1 MICE 2010 5.72 2.99 79.38 2 MICE 2011 4.81 2.67 60.63 3 MICE 2012 4.44 3.15 109.34 4 SDPC 2010 6.67 7.83 17.83 5 SDPC 2011 7.17 8.15 23.32 6 SDPC 2012 7.30 8.22 31.51 7 GEMA 2010 7.00 7.31 168.45 8 GEMA 2011 8.40 8.43 165.69 9 GEMA 2012 11.71 11.25 184.05 10 SONA 2010 85.09 2.85 104.22 11 SONA 2011 106.63 5.41 115.03 12 SONA 2012 115.29 2.67 156.00 13 INTD 2010 24.24 2.91 1.33 14 INTD 2011 9.97 3.34 15.63 15 INTD 2012 7.23 2.63 9.62 16 INTA 2010 222.62 4.51 140.55 17 INTA 2011 8.31 4.22 156.35 18 INTA 2012 5.54 2.07 24.58 19 HERO 2010 79.48 6.70 193.05 20 HERO 2011 71.28 6.40 233.18 21 HERO 2012 52.92 5.85 267.88 22 MAPI 2010 37.00 2.11 54.11 23 MAPI 2011 36.56 2.32 58.38 24 MAPI 2012 36.75 2.26 72.00 25 FISH 2010 29.06 7.77 120.3 26 FISH 2011 34.92 90.01 132.90 27 FISH 2012 43.10 7.41 280.41 28 RALS 2010 204.92 18.55 104.52 29 RALS 2011 153.51 20.59 106.42 30 RALS 2012 249.71 5.04 125.82 31 ADHI 2010 1.81 53.73 305.79 32 ADHI 2011 4.33 91.47 229.58 33 ADHI 2012 6.95 72.08 235.00 34 DUTI 2010 32.36 90.26 36.82 35 DUTI 2011 38.79 90.27 44.64 36 DUTI 2012 34.92 11.52 391.27

Universitas Sumatera Utara

Lampiran 3 Hasil Pengolahan Data Perusahaan Dagang dengan Menggunakan Program SPSS Versi 16 Statistik Deskriptif
Descriptive Statistics N Rentabilitas Ekonomis Perputaran Piutang Persediaan Valid N (listwise) 36 36 36 36 Minimum 1.33 1.81 2.07 Maximum 391.27 249.71 91.47 Mean 1.2654 49.3889 18.3056 Std. Deviation 94.44985 64.77931 29.32655

Uji Normalitas
One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Unstandardized Residual N Normal Parametersa Mean Std. Deviation Most Extreme Differences Absolute Positive Negative Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed) a. Test distribution is Normal. 36 .0000000 93.17041280 .130 .130 -.092 .780 .577

Universitas Sumatera Utara

Universitas Sumatera Utara

Uji Multikolinearitas
Coefficientsa Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) Perputaran piutang Perputaran persediaan B 110.835 .123 .503 Std. Error 23.542 .253 .559 .084 .156 Standardized Coefficients Beta t 4.708 .486 .900 Sig. .000 .630 .375 .979 .979 1.022 1.022 Collinearity Statistics Tolerance VIF

a. Dependent Variable: Rentabilitas Ekonomis

Uji Autokorealasi
Model Summaryb Std. Error of the Model 1 R .166a R Square .028 Adjusted R Square -.031 Estimate 95.95223 Durbin-Watson 1.582

a. Predictors: (Constant), Perputaran Persediaan, Perputaran Piutang b. Dependent Variable: Rentabilitas Ekonomis

Uji Heterokedastisitas

Universitas Sumatera Utara

Hasil Analisi Regresi


Coefficientsa Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) Perputaran piutang Perputaran persediaan B 110.835 .123 .503 Std. Error 23.542 .253 .559 0.084 .156 Standardized Coefficients Beta

a. Dependent Variable: Rentabilitas Ekonomis

Uji Hipotesi (Uji-t)


Coefficientsa Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) Perputaran piutang Perputaran persediaan B 110.835 0.123 0.503 Std. Error 23.542 .253 .559 0.084 .156 Coefficients Beta T 4.708 .486 .900 Sig. .000 .630 .375

a. Dependent Variable: Rentabilitas Ekonomi

Uji Hipotesi (Uji-F)


ANOVAb Model 1 Regression Residual Total Sum of Squares 8628.152 303825.404 312453.556 df 2 33 35 Mean Square 4314.076 9206.830 F .469 Sig. .630a

a. Predictors: (Constant), Perputaran persediaan,Perputaran piutang b. Dependent Variable: Rentabilitas Ekonomi

Universitas Sumatera Utara