Anda di halaman 1dari 40

MAKALAH

SISTEM NEUROBEHAVIOUR (Miastenia Gravis)

Disusun oleh : Anisa Wulan Oktaviana Diana Anggorowati Muslihati Pusparini (11.0644.S) (11.0657.S) (11.0720.S)

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MUHAMMADIYAH PEKAJANGAN - PEKALONGAN 2013 / 2014

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Miastenia gravis merupakan penyakit kelemahan otot yang parah. Penyakit ini merupakan penyakit neuromuscular yang merupakan gabungan antara cepatnya terjadi kelelahan otot-otot volunter dan lambatnyapemulihan. Pada masa lampau kematian akibat dari penyakit ini bisa mencapai 90%, tetapi setelah ditemukannya obat-obatan dan tersedianya unit-unit perawatan pernafasan, maka sejak itulah jumlah kematian akibat penyakit ini bisa dikurangi. Sindrom klinis ini ditemukan pertama kali pada tahun 1600, dan pada akhir tahun 1800 Miastenia gravis dibedakan dari kelemahan ototakibat paralisis burbar. Pada tahun 1920 seorang dokter yang menderita penyakit Miastenia gravis merasa lebih baik setelah minum obat efidrinyang sebenarnya obat ini ditujukan untuk mengatasi kram menstruasi. Dan pada tahun 1934 seorang dokter dari Inggris bernama Mary Walker melihat adanya gejala-gejala yang serupa antara Miastenia gravis dengan keracunan kurare. Mary Walker menggunakan antagonis kurare yaitu fisiotigmin untuk mengobati Miastenia gravis dan ternyata ada kemajuan nyata dalam penyembuhan penyakit ini. Miastenia gravis banyak timbul antara umur 10-30 tahun. Pada umur dibawah 40 tahun miastenia gravis lebih banyak dijumpai pada wanita. Sementara itu diatas 40 tahun lebih banyak pada pria (Harsono, 1996). Insidens miastenia gravis di Amerika Serikat sering dinyatakan sebagai 1 dalam 10.000. Tetapi beberapa ahli menganggap angka ini terlalu rendah karena sesungguhnya banyak kasus yang tidak pernah terdiagnosis (Patofisiologi, 1995).

B. Tujuan Adapun tujuan penulisan dari makalah ini adalah sebagai berikut : 1. Tujuan umum Untuk mengetahui secara umum penyakit Miastenia Gravis dan asuhan keperawatan tentang penyakit Miastenia Gravis. 2. Tujuan Khusus a. Mampu mengetahui dan memahami definisi dari Miatenia gravis b. Mampu mengetahui dan memahami etiologi dari Miastenia gravis c. Mampu mengetahui dan memahami manifestasi klinis dari Miastenia gravis d. Mampu mengetahui dan memahami patofisiologi dari Miastenia gravis e. Mampu mengetahui dan memahami pathway Miastenia gravis f. Mampu mengetahui dan memahami pemeriksaan penunjang dari Miastenia gravis g. Mampu mengetahui dan memahami penatalasanaan medik dari Miastenia gravid h. Mampu mengetahui dan memahami komplikasi dari Miastenia gravis i. Mampu mengetahui dan memahami asuhan keperawatan Miastenia gravis

BAB II TINJAUAN TEORI

A. Definisi Miastenia gravis ialah penyakit dengan gangguan pada ujungujung saraf motorik di dalam otot yang mengakibatkan otot menjadi lekas lelah. Otot-otot pada pergerakan berulang-ulang atau terus-menerus menjadi lelah dan ampuh. Miastenia gravis merupakan penyakit kronis, neuromuskular, autoimun yang bisa menurunkan jumlah dan aktifitas reseptor Acethylcholaline (ACH) pada Neuromuscular junction. Hipotesis yang dibuat oleh para sarjana untuk menerangkan peristiwa ini ada beberapa buah. Asetilkolin yang diperlukan sebagai mediator kimiawi rangsang dari saraf ke otot, kurang pembentukannya. Hipotesis lainnya mengatakan pelepasan asetilkolin, terganggu. Yang banyak dianut ialah asetilkolin lekas terurai oleh enzim kolinesterase. Pada permulaan penyakit, otot-otot yang lekas lelah ini dapat pulih kembali sesudah istirahat. Otot-otot yang terserang biasanya otot-otot kelopak mata, otototot penggerak mata, otot-otot untuk mengunyah dan menelan. Otot-otot tubuh lainnya dapat pula dihinggapi penyakit ini. Miastenias gravis berakhir dengan kematian bila otot-otot pernapasan menjadi lumpuh sama sekali.

B. Etiologi Meskipun faktor persipitasi masih belum jelas, tetapi menurut penelitian menunjukkan bahwa kelemahan myasthenic diakibatkan dari sirkulasi antibodi ke reseptor Ach. Menurut hipotesis bahwa sel-sel myoid (sel-sel thymus yang menyerupai sel-sel otot sketel) sebagai tempat yang paling terjangkit penyakit. Virus bertanggung jawab terhadap cidera sel-sel ini, yang mana menyebabkan pembentukan antibodi. Penelitian lain

mengemukakan bahwa lymphocytic thymic dari orang yang mengidap MG (Miastenia Gravis) dapat mensintesa Ach Reseptor Antibody (Achrab) ke dalam vitro dan vivo yang menimbulkan perbedaan mode thymic yang dipengaruhi.

C. Tanda dan Gejala Tanda dan gejala klien myasthenia gravis meliputi : Kelelahan Wajah tanpa ekspresi Kelemahan secara umum, khususnya pada wajah, rahang, leher, lengan, tangan dan atau tungkai. Kelemahan meningkat pada saat pergerakan. Kesulitan dalam menyangkut lengan diatas kepala atau meluruskan jari. Kesulitan mengunyah Kelemahan, nada tinggi, suara lembut Ptosis dari satu atau kedua kelopak mata Kelumpuhan okular Diplopia Ketidakseimbangan berjalan dengan tumit ; namun berjalan dengan jari kaki Kekuatan makin menurun sesuai dengan perkembangan Inkontinensia stress Kelemahan pada sphincter anal Pernapasan dalam, menurun kapsitas vital, penggunaan otot-otot aksesori.

D. Patofisiologi Pada keadaan normal, neurotransmiter Ach dilepaskan

neuromuscular junction, menyebar melalui celap sinap dan bergabung dengan reseptor Ach pada membran pasca sinap dari serabut otot. Hal ini

merubah permeabilitas membran terhadap kalium dan natrium, sehingga terjadi depolarisasi. Bila sudah mencapai depolarisasi maka potensial aksi anak terjadi bersamaan dengan terpencarnya sarkolema yang menimbulkan kontraksi serabut otot. ACH dihancurkan oleh enzim

Acethylcolinesterease setelah terjadi pengiriman menuju neuromuscular junction. Patologi utama kelainan miastenia gravis adalah ketidakmampuan menyebarkan rangsang saraf ke otot sketel pada neuromuscular junction, kelainan terlihat akibat kekurangan Ach yang dilepaskan dari terminal membran sebelum sinap atau karena adanya penurunan jumlah normal reseptor Ach. Kemungkinan diakibatkan adanya cidera pada autoimmune. Pada sekitar 60-90 % orang menderita MG dan bayi dengan neonatal myasthenia pada protein reseptor Ach terdapat antibodi. Antibodi ini tidak bertambah dengan reseptor Ach pada membran pasca sinap. Tidak ada petunjuk yang jelas apakah MG termasuk dalam penyakit saraf pusat atau perifer. Penampilan otot secara mikroskopis biasa tanpa adanya atropi. Secara mikroskopis infiltrasi limposit dapat terlihat dalam otot-otot dan organ lain dengan menggunakan mikroskop, tetapi penemuan ini tidak tetap. Kelenjar timus sering abnormal. Tumor kelenjar timus atau timoma, diperkirakan telah terajdi sekitar 15% kasus dan yang menunjukkan hiperplasia pada timus sekitar 80 % kasus. Belum diketahui secara pasti apa yang sebenarnya peranan thymus. Tetapi diperkirakan sebagai stimulus sntigenik yang memproduksi Anti Ach reseptor antibosi, dan ada juga hubungan yang sangat erat antara MG dengan hipertiroidism.

E. Pemeriksaan penunjang 1. Laboratorium A. Anti-acetylcholine receptor antibody 85% pada miastenia umum 60% pada pasien dengan miastenia okuler

B. Anti-striated muscle Pada 84% pasien dengan timoma dengan usia kurang dari 40 tahun C. Interleukin-2 receptor Meningkat pada MG Peningkatan berhubungan dengan progresifitas penyakit

2. Imaging A. X-ray thoraks Foto polos posisi AP dan Lateral dapat mengidentifikasi timoma sebagai massa mediatinum anterior B. CT scan thoraks C. Identifikasi timoma

MRI otak dan orbita Menyingkirkan penyebab lain defisit Nn. Craniales, tidak digunakan secara rutin

3. Pemeriksaan klinis Menatap tanpa kedip pada suatu benda yg terletak diatas bidang kedua mata selama 30 dtk, akan terjadi ptosis Melirik ke samping terus menerus akan tjd diplopia Menghitung atau membaca keras2 selama 3 menit akan tjd kelemahan pita suara suara hilang Tes untuk otot leher dg mengangkat kepala selama 1 menit dalam posisi berbaring

Tes exercise untuk otot ekstremitas, dg mempertahankan posisi saat mengangkat kaki dg sudut 45 pd posisi tidur telentang 3 menit, atau duduk-berdiri 20-30 kali. Jalan diatas tumit atau jari 30 langkah, tes tidur-bangkit 5-10 kali Tes tensilon (edrophonium chloride) Suntikkan tensilon 10 mg (1 ml) i.v, secara bertahap. Mula-mula 2 mg bila perbaikan (-) dlm 45 dtk, berikan 3 mg lagi bila perbaikan (-), berikan 5 mg lagi. Efek tensilon akan berakhir 4-5 menit Efek samping : ventrikel fibrilasi dan henti jantung

4. Tes Prostigmin (neostigmin) A. Injeksi prostigmin 1,5 mg im, B. Dapat ditambahkan atropin untuk mengurangi efek muskariniknya spt nausea, vomitus, berkeringat. Perbaikan tjd pd 10-15 menit, mencapai puncak dlm 30 menit, berakhir dalam 2-3 jam

5. Pemeriksaan EMNG Pada stimulasi berulang 3 Hz terdapat penurunan amplitudo (decrement respons) > 10% antara stimulasi I dan V. MG ringan penurunan mencapai 50%, MG sedang sampai berat dapat sampai 80%

6. Pemeriksaan antibodi AchRss Antibodi AChR ditemukan pd 85-90% penderita MG generalisata, &0% MG okular. Kadar ini tdk berkorelasi dg beratnya penyakit

7. Evaluasi Timus Sekitar 75% penderita MG didapatkan timus yg abnormal,terbanyak berupa hiperplasia,sedangkan15% timoma. Adanya timoma dapat

dilihat dg CT scan mediastinum, tetapi pd timus hiperplasia hasil CT sering normal.

8. Diagnosis Banding A. Sindroma Eaton-Lambert Sering tjd bersamaan dg small cell Ca dari paru Lesi terjadi di membran pre sinaptik dimana release Ach tidak dpt berlangsung dg baik B. Botulism Penyebab : neurotoksin dari Clostridium botulinum, yg dpt masuk mll makanan yg terkontaminasi Dg cara menghambat/menghalang-halangi pelepasan Ach dari ujung terminal akson persinaptik

9. Pengobatan Antikolinesterase : menghambat destruksi Ach Piridostigmin bromide (Mestinon, Regonol). Dosis awal 30-60 mg tiap 6-8 jam atau setiap 3-4 jam. Dosis optimal bervariasi tgt kebutuhan mulai 30-120 mg setiap 4 jam. Bila > 120 mg tiap 3 jam dpt menimbulkan Krisis Kolinergik (G/ : dispneu, miosis, lakrimasi, hipersalivasi, emesis, diare Neostigmin Bromide (Prostigmin). Kerja lebih pendek. Dosis 15 mg tiap 3-4 jam Kortikosteroid : Mulai dosis rendah (12-50 mg prednison) kmd dinaikkan pelan-pelan sampai respon optimal (maksimal 50-60 mg prednison). Dosis dipertahankan sampai perbaikan

mencapai plateau (biasanya 6-12 bulan). urunkan dosis sgt pelan-pelan sampai dosis pemeliharaan minimal. Awasi efek samping obat Obat : azathiprine 1-2,5 mg/minggu Biasanya dipakai bersama prednison

Obat lain : Cyclosporine,Cyclophosphamide, Mycophenolate mofetil

Intravenous Imunoglobulin Dosis : 0,4 gr/kg BB/hari selama 5 hari berturut2 Pada MG berat Plasmapharesis Pada MG berat untuk menghilangkan atau menurunkan antibodi yang beredar dalam serum penderita.

F. Penatalaksanaan Medik Penatalaksanaan medis klien myasthenia gravis meliputi : a. Medikamentosa Piridostigmin ( tablet 60 mg) Dosis awal 4 x 15 mg ( tablet ) stelah 2 haridtingkatkan menjadi 4 x 30 mg jika perlu dapat ditingkatkan menjadi 4 x 60 mg.Dosis maksimum 6 table / hari ( 360 mg /hari) Jika tidak berespons dapat diberi kortikosteroid maupun Azathioprine. Bila Pasien usia <45 tahun dengan AChR + ,dapat dipertimbangkan timektomi dini. Kortikosteroid ( Prednison) dapat diberikan selang beberapa hari. Dosis mencapai 1,5mg / kg/selang sehari atau ,misalnya 100 mg /hari.Dosis ini dipertahankan sampaipasien

menagalami remisi ( beberapa bulan ). Dosis dapat dikurangi per 10 mg setiap3-4 mgg sampai 20 mg / selang sehari. Dosis kemudian dikurangi 1 mg setiap bulandan diberikan kembali dengan dosis tinggi bila relaps. Azathiropin, dapat diberikan dengan dosis awal 2 x 25mg . Dosis dapat ditingkatkanmenjadi 25 /hari sampai mencapai 2,5 mg /kg/hari. Sebelum dilakukan terapidilakukan evaluasi darah rutin ( hitung jenis dan fungsi hati).Evaluasi dilakukan setiap 3 minggu selama 8 minggu kemudian setiap 3 bulan. (Dewanto dkk,2009:64).

b. Timektomi Kelenjar Timus Memproduksi T- Limfosit yang berperan dalam system imun. Ada penderita Miastenia Gravis,kelenjar tymus dapat mengalami peningkatan jumlah sel (hyperplasia timus) atau tumor ( Tinoma ), sehingga merangsang, pembentukan antibody berlebihan. Tindakan Timektomi terbukti meperbaiki kondisi klinis paseien MG. (Dewanto dkk,2009:64) c. Plasmaferesis ( Plasma Exchange) Efektif sebagai terapi jangka pendek pada pasien MG dengan exaserasi akut. Pada Plasma ferensis dilakukan pengantian darah dengan sel darah merah merah, sehingga plasma darah dibuang dan diganti dengan suplemen yaitu human albumin dan arutan normal salin d. Intavenous Imunoglobulin ( IV ig) e. Mekanisme kerja adalah mengurangi kemotaksis atau aktivasi makrofag. f. Pembedahan g. Plasmapharesis h. Thymectomy i. Ventilasi mekanik/terapi oksigen j. Terapi fisik k. Terapi okupasi l. Obat-obatan : anticholinesterase, kortikosteroid, hormon pituitary m. Dukungan nutrisi (Dewantodkk,2009:63)

G. Komplikasi Gagal nafas Disfagia Krisis miastenik

Krisis cholinergic Komplikasi sekunder dari terapi obat Penggunaan steroid yang lama : Osteoporosis, katarak, hiperglikemi Gastritis, penyakit peptic ulcer Pneumocystis carini Prognosis : Tanpa pengobatan angka kematian MG 25-31% MG yang mendapat pengobatan, angka kematian 4% 40% hanya gejala okuler

BAB III ASUHAN KEPERAWATAN

A. Pengkajian a. Identitas klien yang meliputi nama,alamat,umur,jenis

kelamin(wanita),dan status b. c. Keluhan utama : kelemahan otot Riwayat kesehatan : diagnosa miastenia gravis didasarkan pada riwayat dan presentasi klinis. Riwayat kelemahan otot setelah aktivitas dan pemulihan kekuatan parsial setelah istirahat sangatlah menunjukkan miastenia gravis, pasien mungkin mengeluh kelemahan setelah melakukan pekerjaan fisik yang sederhana. Riwayat adanya jatuhnya kelopak mata pada

pandangan atas dapat menjadi signifikan, juga bukti tentang kelemahan otot. d. Pemeriksaan fisik : 1) B1 (Breathing) Inspeksi apakah klien mengalami kemampuan atau penurunan batuk efektif, produksi sputum, sesak nafas, penggunaan otot bantu nafas, dan peningkatan frekuensi pernapasan yang sering didapatkan pada klien yang disertai adanya kelemahan otot-otot pernapasan. Auskultasi bunyi napas tambahan seperti ronkhi atau stridor pada klien, menunjukkan adanya akumulasi secret pada jalan napas dan penurunan kemampuan otot-otot pernapasan. 2) B2 (Blood) Pengkajian pada system kardiovaskuler terutama dilakukan untuk memantau perkembangan dari status kardiovaskular, terutama denyut nadi dan tekanan darah yang secara progresif akan berubah sesuai dengan kondisi tidak membaiknya status pernapasan.

3) B3 (Brain) Pengkajian Saraf Kranial 1) Saraf I (olfaktorius) Biasanya pada klien tidak ada kelainan, terutama fungsi penciuman 2) Saraf II (optikus) Penurunan pada tes ketajaman penglihatan, klien sering mengeluh adanya penglihatan ganda 3) Saraf III, IV dan VI

(okulomotoris,troklearis,abdusens) Sering didapatkan mimic adanya dari ptosis. Adanya

oftalmoplegia,

pseudointernuklear

oftalmoplegia akibat gangguan motorik pada nervus VI. 4) Saraf V (trigeminus) Didapatkan adanya paralisis pada otot wajah akibat kelumpuhan pada otot-otot wajah. 5) Saraf VII (fasialis) Persepsi pengecapan terganggu akibat adanya gangguan motorik lidah. 6) Saraf VIII (akustikus) Tidak ditemukan adanya tuli konduktif dan tuli persepsi 7) Saraf IX dan X (glosofaringeus,vagus) Ketidakmampuan dalam menelan. 8) Saraf XI (aksesorius) Tidak ada atrofi otot sternokleidomastoideus dan trapezius. 9) Saraf XII (hipoglosus) Lidah tidak simetris, adanya deviasi pada satu sisi akibat kelemahan otot motorik pada lidah.

Pengkajian Sistem Motorik

Karakteristik utama miestania gravis adalah kelemahan dari system motorik. Adanya kelemahan umum pada oto-otot rangka memberikan manifestasi pada hambatan mobilitas dan intoleransi aktivitas. Pengkajian Refleks

Pemeriksaan reflex profunda, pengetukan pada tendon, ligamentum atau periosteum derajat reflex pada respons normal. Pengkajian Sistem Sensorik sensorik pada penyakit ini biasanya

Pemeriksaan

didapatkan sensasi raba dan suhu normal, tidak ada perasaan abnormal di permukaan tubuh. 4) B4 (Bladder) Pemeriksaan pada system perkemihan biasanya

menunjukkan berkurangnya volume pengeluaran urin, yang berhubungan dengan penurunan perfusi dan

penurunan curah jantung ke ginjal. 5) B5(Bowel) Mual sampai muntah akibat peningkatan produksi asam lambung. Pemenuhan nutrisi pada klien miestania gravis menurun karena ketidakmampuan menelan makanan sekunder dari kelemahan otot-otot menelan. 6) B6 (Bone) Adanya kelemahan otot-otot volunter memberikan

hambatan pada mobilitas dan mengganggu aktivitas perawatan diri.(Arif Muttaqin, 2008). e. Riwayat keperawatan : kelemahan otot (meningkat dengan pengerahan tenaga, membaik bila istirahat, tiba-tiba cepat lelah); kesulitan menelan dan mengunyah; diplobia; tumor kelenjar timus.

f.

Psikososial : usia; jenis kelamin; pekerjaan; peran dan tanggung jawab yang biasa dilakukan; penerimaan terhadap kondisi; koping yang biasa digunakan; status ekonomi dan penghasilan.

g.

Pengetahuan klien dan keluarga : pemahaman tentang penyakit, komplikasi, prognosa dan pengobatan; kemampuan membaca dan belajar.

B. Diagnosa Keperawatan 1. Ketidakefektifan pola nafas yang berhubungan dengan kelemahan otot pernafasan 2. Resiko tinggi cedera bd fungsi indra penglihatan yang tidak optimal 3. Gangguan aktivitas hidup sehari-hari yang berhubungan dengan kelemahan fisik umum, keletihan 4. Gangguan komunikasi verbal berhubungan dengan

disfonia,gangguan pengucapan kata, gangguan neuromuskular, kehilangankontrol tonus otot fasial atau oral

C. Intervensi 1. Ketidakefektifanpola nafas yang berhubungan dengan kelemahan otot pernafasan Tujuan : Dalam waktu 1 x 24 jam setelah diberikan intervensi polapernapasan klien kembali efektif Kriteria hasil : Irama, frekuensi dan kedalaman pernapasan dalam batas normal Bunyi nafas terdengar jelas Respirator terpasang dengan optimal Rasional untuk klien dengan penurunan kapasitasventilasi, perawat

Intervensi Kaji Kemampuan ventilasi

mengkaji frekuensipernapasan, kedalaman, dna bunyi

nafas,pantau hasil tes fungsi paru-paru tidal, kapasitas vital, kekuatan interval inspirasi),dengan yang sering masalah

dalammendeteksi pau-paru, kadar

sebelumperubahan darah tampak arteri gejala

gas

dansebelum klinik. Kaji kualitas, frekuensi,Dan Dengan frekuensi, pernapasan,

mengkaji

kualitas,

kedalaman pernapasan,laporkansetiap perubahan yang terjadi.

dankedalaman kita

dapatmengetahui sejauh mana perubahan kondisiklien.

Baringkan klien dalamposisi yang Penurunan nyamandalam posisi duduk memperluas

diafragma daerah dada

sehingga ekspansi paru bisa maksimal Observasi (nadi,RR) tanda-tanda vital Peningkatan RR dan takikardi merupakan indikasi adanya penurunan fungsi paru

2. Resiko tinggi cedera berhubungan dengan fungsi indra penglihatan yang tidak optimal Tujuan : Menyatakan pemahaman terhadap faktor yang terlibat dalam kemungkinan cedera.

Kriteria hasil : Menunjukkan perubahan perilaku, pola hidup untuk

menurunkan faktor resiko dan melindungi diri dari cedera. Mengubah lingkungan sesuai dengan indikasi untuk

meningkatkan keamanan Intervensi Rasional data dasar dalam

Kaji kemampuan klien dalam Menjadi melakukan aktivitas

melakukan intervensi selanjutnya

Atur cara beraktivitas klien Sasaran klien adalah memperbaiki sesuai kemampuan kekuatandan daya tahan. Menjadi partisipan dalampengobatan, klien harus belajar tentangfakta-faakta dasar mengenai agen-

agenantikolinesterase-kerja, waktu, penyesuaiandosis, gejalagejala kelebihan dosis, danefek toksik. Dan yang penting

padapengguaan medikasi dengan tepat waktuadalah ketegasan. Evaluasi aktivitas motorik Kemampuan Menilai singkat keberhasilan dari terapi yang boleh diberikan

3. Gangguan aktivitas hidup sehari-hari yang berhubungan dengan kelemahan fisik umum, keletihan Tujuan : Infeksi bronkhopulmonal dapat dikendalikan untuk menghilangkan edema inflamasi dan memungkinkan penyembuhan aksi siliaris normal. Infeksi pernapasan minor yang tidak memberikan dampak pada individu yang memiliki paru-paru normal, dapat berbahaya bagi klien dengan PPOM.

Kriteria hasil : Frekuensi nafas 16-20 x/menit, frekuensi nadi 70-90x/menit Kemampuan batuk efektif dapat optimal Tidak ada tanda peningkatan suhu tubuh Rasional data dasar dalam

Intervensi

Kaji kemampuan klien dalam Menjadi melakukan aktivitas

melakukan intervensi selanjutnya

Atur cara beraktivitas klien Sasaran klien adalah memperbaiki sesuai kemampuan kekuatandan daya tahan. Menjadi partisipan dalampengobatan, klien harus belajar tentangfakta-faakta dasar mengenai agen-

agenantikolinesterase-kerja, waktu, penyesuaiandosis, gejalagejala kelebihan dosis, danefek toksik. Dan yang penting

padapengguaan medikasi dengan tepat waktuadalah ketegasan. Evaluasi aktivitas motorik Kemampuan Menilai singkat keberhasilan dari terapi yang boleh diberikan

4. Gangguan

komunikasi

verbal

berhubungan

dengan

disfonia,gangguan pengucapan kata, gangguan neuromuskular, kehilangankontrol tonus otot fasial atau oral Tujuan : Klien dapat menunjukkan pengertian terhadap masalah komunikasi, mampu mengekspresikan perasaannya, mampu

menggunakan bahasa isyarat Kriteria hasil : Terciptanya suatu komunikasi di mana kebutuhan klien dapat dipenuhi

Klien mampu merespons setiap berkomunikasi secara verbal maupun isyarat.

Intervensi Kaji komunikasi verbal klien

Rasional Kelemahan otot-otot bicara

klien krisis miastenia gravis dapat komunikasi Lakukan metode komunikasi Teknik yang idealsesuai untuk meningkatkan berakibat pada

dengan komunikasimeliputi mendengarkan mengulangiapa coba yang klien, mereka dengan

kondisiklien

komunikasikan

jelas dan membuktikan yang diinformasikan, berbicara

dengan klienterhadap kedipan mata mereka dan

ataugoyangkan jari-jari tangan atau kaki untukmenjawab

ya/tidak. Setelah periode krisis klien selalu mampu mengenal kebutuhan mereka. Beri peringatan bahwaklien di Untuk ruang kenyamanan yang dengan

inimengalami berhubungan

gangguanberbicara, bel khusus bila perlu

sediakan ketidakmampuan komunikasi

Kolaborasi: konsultasi ke ahli Mengkaji kemampuan verbal terapi bicara individual,sensorik, dan

motorik, serta fungsi kognitif untuk mengidentifikasi defisit dankebutuhan terapi

BAB IV CONTOH KASUS DAN ASKEP

A. Pengkajian 1. Anamnesis Identitas klien : Nama Alamat Jenis kelamin Umur Status Agama : Tn. X : Cimahi, Bandung : Laki-laki : 60 Th : Menikah : Islam

2. Keluhan utama : Kelemahan otot 3. Riwayat kesehatan : Diagnosa miasenia didasarkan pada riwayat dan pesentasi klinis. Riwayat kelemahan otot setelah aktivitas dan pemulihan kekuatan pasial setelah istirahat sangatlah menunukkan miastenia gravis, pasien mungkin mengeluh kelemahan setelah melakukan pekerjaan fisik yang sederhana . riwayat adanya jatuhnya kelopak mata pada pandangan atas dapat menjadi signifikan, juga bukti tentang kelemahan otot.

B. Pemeriksaan Fisik 1. Keadaan Umum a. Tingkat kesadaran b. Tekanan Darah c. Nadi d. Suhu e. RR : compos mentis : 110/70 mmHg : 92 : 37,8 : 65 x/menit
o

x/menit

C. Pengkajian persistem a. Sistem integument Kaji warna kulit, turgor kulit, kelembaban kulit, akral, kebersihan rambut dan kuku. b. Sistem penginderaan Kaji bentuk mata, hidung, telinga, mukosa bibir, ada atau tidaknya lesi. c. Sistem pernafasan Kaji bentuk dada, irama dan frekuensi nafas. d. Sistem cardiovaskuler Kaji irama dan frekuensi denyut nadi e. Sistem pencernaan Biasanya klien mengalami kesulitan mengunyah dan menelan f. Sistem perkemihan Biasanya mengalami inkontinensia urine g. Sistem muskuluskeletal Biasanya klien mengalami kelemahan otot pada bagian tertentu. h. Sistem persarafan 1) Saraf I : Biasanya pada klien epilepsi tidak ada kelainan dan fungsi penciuman tidak ada kelainan 2) Saraf II : Penurunan pada tes ketajaman penglihatan, klien sering mengeluh adanya penglihatan ganda 3) Saraf III, IV dan VI : Sering didaptkan adanya ptosis. Adanya oftalmoglegia (dapat dilihat pada gambar 8-5), mimik dari pseudointernuklear oftalmoglegia akibat gangguan motorik pada saraf VI 4) Saraf V : Didapatkan adanya paralisis pada otot wajah akibat kelumpuhan pada otot-otot wajah. 5) SarafVII : Persepsi pengecapan teganggu akibat adanya gangguan motorik lidah/triple-furrowed lidah 6) Saraf VIII : Tidak ditemukan adanya tuli konduktif dan tuli persepsi

7) Saraf IX dan X : Ketidakmampuan dalam menelan 8) Saraf XI : Tidak ada atrofi otot sternoklidomastoideus dan trapezius 9) Saraf XII : Lidah tidak simetris, adanya deviasi pada satu sisi akibat kelemahan otot motorik pada lidah/triple-furrowed lidah

D. Diagnosa Keperawatan Berdasarkan data pengkajian, diagnosa keperawatan meliputi hal berikut : 1. Ketidakefektifan ototpernapasan. 2. Gangguan aktivitas sehari-hari berhubungan dengan kelemahanfisik umum, keletihan. 3. Gangguan komunikasi verbal berhubungan dengan disfonia,gangguan pengucapan kata, gangguan neuromuskular, kehilangankontrol tonus otot fasial atau oral. 4. Gangguan citra diri berhubungan dengan ptosis, ketidakmampuan komunikasi verbal. pola nafas berhubungan dengan kelemahan

E. Analisa Data

1.

Do: Perubahan gerakan dada Penurunan tekanan ekspirasi / inspirasi Napas dalam Pernapasan cuping hidung. Ds : Dispnea

Otot pernapasan

Ketidakefektifan napas

pola

Kelemahan otot-otot pernapasan

Ketidak mampuan batuk efektif

2.

Napas pendek Kelemahan otot-otot (Miasthenia Gravis) Otot volunteer tak Kelemahan otot-otot rangka Hambatan mobilitas fisik

Do: Penurunan waktu reaksi Kesulitan bergerak Melambatnya pergerakan Pergerakan terkoordinasi Keterbatasan rentang gerak Ds: Klien mengatakan sulit untuk melakukan aktivitas hari. sehari-

3.

Do: Kesulitan mengolah kata-

Kelemahan otot-otot (Miasthenia Gravis)

Kerusakan verbal

komunikasi

kata atau kalimat Tidak atau tidak dapat berbicara Dispnea Verbalisasi tidak sesuai Bicara pelo Bicara gagap Keinginan -

Otot wajah, laring, faring Regurgitasi makanan ke hidung pada saat menelan

menolak bicara Ds: Klien

untuk

Suara abnormal ketidak mampuan menutup rahang

mengatakan sulit dalam menyampaikan sesuatu. 4. Do : Depersonalisasi bagian tubuh Takut atau -

Kelemahan otot-otot (Miasthenia Gravis) Otot-otot ocular

Gangguan citra tubuh

penolakan reaksi dari orang lain Preokupasi perubahan kehilangan Menolak untuk atau

Gangguan otot levator palpebra

Ptosis Diplopia

&

memverivikasi perubahan actual Ds: Perubahan actual struktur pada atau

fungsi tubuh Perubahan pada keterlibatan social Kehilangan bagian tubuh Tidak melihat

bagian tubuh Tidak menyentuh bagian tubuh

F. Intervensi Keperawatan 1. Diagnosa Keperawatan : Ketidakefektifan pola nafas b.d kelemahan otot pernapasan. Tujuan : Dalam waktu 1 x 24 jam setelah diberikan intervensi pola pernapasan klien kembali efektif Kriteria Hasil : Irama, frekuensi dan kedalaman pernapasan dalam batas normal, bunyi nafas terdengar jelas, respirator terpasang dengan optimal.

Intervensi Kaji kemampuan ventilasi

Rasional Untuk klien dengan penurunan

kapasitasventilasi, perawat mengkaji frekuensipernapasan, kedalaman, dna bunyi nafas,pantau hasil tes fungsi paru-paru (volume tidal, kapasitas vital, kekuatan inspirasi),dengan interval

yang sering dalammendeteksi masalah pau-paru, sebelumperubahan kadar gas darah arteri dansebelum tampak gejala klinik.

Kaji

kualitas,

frekuensi,dan Dengan mengkaji kualitas, frekuensi, laporkansetiap dankedalaman dapatmengetahui pernapasan, sejauh kita mana

kedalamanpernapasan, perubahan yangterjadi.

perubahan kondisiklien. Baringkan klien dalam posisi yang Penurunan nyaman dalam posisi duduk diafragma memperluas

daerahdada sehingga ekspansi paru bisa maksimal.

Observasi tanda-tandavital (nadi,RR).

Peningkatan

RR

dan

takikardi

merupakanindikasi adanya penurunan fungsi paru

2. Diagnosa Keperawatan : Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan kelemahan fisik umum, keletihan. Tujuan : Infeksi bronkhopulmonal dapat dikendalikan untuk

menghilangkan edema inflamasi dan memungkinkan penyembuhan aksi siliaris normal. Infeksi pernapasan minor yang tidak memberikan dampak pada individu yang memiliki paru-paru normal, dapat berbahaya bagi klien dengan PPOM. Kriteria Hasil : Frekuensi nafas 16-20 x/menit, frekuensi nadi 7090x/menit, dan kemampuan batuk efektif dapat optimal,tidak ada tanda peningkatan suhu tubuh. Intervensi Kaji kemampuan klien Menjadi data Rasional dasar dalam melakukan

dalam melakukan aktivitas

intervensi selanjutnya. klien adalah memperbaiki

Atur cara beraktivitas klien Sasaran sesuai kemampuan

kekuatandan daya tahan. Menjadi partisipan dalampengobatan, tentangfakta-faakta klien dasar harus mengenai belajar agenwaktu, kelebihan

agenantikolinesterase-kerja, penyesuaiandosis, gejala-gejala

dosis, danefek toksik. Dan yang penting padapengguaan medikasi dengan tepat

waktuadalah ketegasan.

Evaluasi

kemampuan Menilai singkat keberhasilan dari terapiyang boleh diberikan

aktivitas motorik

3. Diagnosa Keperawatan : Gangguan komunikasi verbal berhubungan dengan disfonia, gangguan pengucapan kata, gangguan neuromuskular, kehilangan kontrol tonus otot fasial atau oral. Tujuan : Klien dapat menunjukkan pengertian terhadap masalah komunikasi, mampu mengekspresikan perasaannya, mampu

menggunakan bahasa isyarat. Kriteria Hasil : Terciptanya suatu komunikasi di mana kebutuhan klien dapat dipenuhi, klien mampu merespons setiap berkomunikasi secara verbal maupun isyarat. Intervensi Kaji komunikasi verbal klien. Rasional Kelemahan otot-otot bicara klien krisis miastenia gravis dapat berakibat pada komunikasi. Lakukan metode komunikasi yang ideal Teknik sesuai dengan kondisi klien. komunikasi untuk meliputi meningkatkan mendengarkan

klien, mengulangi apa yang mereka coba komunikasi membuktikan berbicara kedipan kandengan yang jelas dan

diinformasikan, klien terhadap dan atau

dengan mata

mereka

goyangkan jari-jari tangan atau kaki untuk menjawab ya/tidak. Setelah

periode krisis klien selalu mampu mengenal kebutuhan mereka. Beri peringatan bahwa klien di ruang Untuk kenyamanan yang berhubungan

ini

mengalami

gangguan

berbicara, dengan ketidak mampuan komunikasi.

sediakan belkhusus bila perlu Antisipasi dan bantu kebutuhan klien. Membantu menurunkan frustasi oleh karena ketergantungan atau ketidak mampuan berkomunikasi. Ucapkan langsung kepada klien dengan Mengurangi berbicara pelan dan tenang, gunakan kecemasan pertanyaan dengan jawaban ya atautidak informasi. dan perhatikan respon klien kebingungan terhadap Memajukan atau

banyaknya stimulasi

komunikasi ingatan dan kata-kata. kemampuan verbal

Kolaborasi: konsultasi keahli terapi Mengkaji bicara.

individual, sensorik, dan motorik, serta fungsi kognitif untuk mengidentifikasi defisit dan kebutuhan terapi

4. Diagnosa Keperawatan : Gangguan citra diri berhubungan dengan ptosis,ketidak mampuan komunikasi verbal. Tujuan : Citra diri klien meningkat. Kriteria Hasil : Mampu menyatakan atau mengkomunikasikan

dengan orang terdekat tentang situasi dan perubahan yang sedang terjadi, mampu menyatakan penerimaan dir iterhadap situasi, mengakui dan menggabungkan perubahan ke dalam kosep diri dengan cara yang akurat tanpa harga diri yang negatif. Intervensi Rasional

Kaji perubahan dari gangguan persepsi dan Menentukan bantuan individual dalam hubungan mampuan. Identifikasi arti dari dengan derajat ketidak menyusun rencana perawatan atau pemilihan intervensi. kehilangan Beberapa klien dapat menerima dan mengatur beberapa fungsi secara

ataudisfungsi pada klien.

efektif dengan sedikit penyesuaian diri, sedangkan yang lain mempunyai

kesulitan membandingkan mengenal dan mengatur kekurangan. Bantu dan anjurkan perawatan yang baik Membantu dan memperbaiki kebiasaan. meningkatkan perasaan

harga diri dan mengontrol lebih dari satu areakehidupan.

Anjurkan orang yang terdekat untuk Menghidupkan mengizinkan klien melakukan hal untuk kemandirian dirinya sebanyak-banyaknya. perkembangan

kembali dan harga

perasaan membantu diri serta

mempengaruhi proses rehabilitasi. Kolaborasi: rujuk pada ahli Dapat memfasilitasi perubahan peran perkembangan

neuropsikologi dan konseling bila ada yang penting untuk indikasi. perasaan.

G. Implementasi Keperawatan Tgl / Jam No. Dx Kep 1 a. Mengkaji kemampuan ventilasi b. Mengkaji kualitas, frekuensi, dan kedalaman Tindakan Keperawatan

pernapasan dan melaporkan setiap perubahan yang terjadi. c. Membantu membaringkan klien dalam posisi yang nyaman dalam posisi duduk d. Mengobservasi tanda-tanda vital (nadi, RR).

a. Mengkaji kemampuan klien dalam melakukan aktivitas b. Mengatur cara beraktivitas klien sesuai kemampuan c. Mengevaluasi kemampuan aktivitas motorik

a. Mengkaji komunikasi verbal klien. b. Melakukan metode komunikasi yang ideal sesuai

dengan kondisi klien. c. Memberi peringatan bahwa klien di ruang ini mengalami gangguan berbicara, sediakan belkhusus bila perlu. d. Membantu kebutuhan klien. e. Berkolaborasi: konsultasi ke ahli terapi bicara.

a. Mengkaji perubahan dari gangguan persepsi dan hubungan dengan derajat ketidak mampuan. b. Mengidentifikasi arti dari kehilangan atau disfungsi pada klien. c. Membantu memperbaiki kebiasaan. d. Menganjurkan orang yang terdekat untuk mengizinkan klien melakukan hal untuk dirinya sebanyak-banyaknya. e. Berkolaborasi : merujuk pada ahli neuropsikologi dan konseling bila ada indikasi.

H. Evaluasi Keperawatan Tgl / Jam 1 S : Klien mengatakan masih sesak napas. O: RR : 70x/menit Pernapasan cuping hidung Menggunakan otot bantu pernapasan No Dx. Kep Catatan Perkembangan Pasien Paraf

A : Masalah ketidakefektifan pola napas belum teratasi. P : Lanjutkan intervensi.

S : Klien mengatakan kesulitan dalam melakukan aktivitas sedikit berkurang.

O : Keluarga tampak membantu klien agar mandiri. A : Masalah hambatan mobilitas fisik belum teratasi. P : lanjutkan intervensi.

S : Klien mengatakan kadang susah dalam berbicara. O : Klien tampak berbicara pelo. A : Masalah gangguan komunikasi verbal belum teratasi. P : Lanjutkan intervensi.

S : klien mengatakan masih merasa malu dengan kondisinya. O : perubahan struktur atau fungsi tubuh. A : Masalah gangguan citra diri belum teratasi. P : Lanjutkan intervensi.

BAB V PEMBAHASAN

Pada asuhan keperawatan Tn. X dengan miastenia gravis muncul beberapa diagnosa keperawatan antara lain : 1. Ketidakefektifan pola nafas berhubungan dengan kelemahan otot pernapasan. Menurut NANDA, ketidakefektifan pola nafas adalah inspirasi dan/atau ekspirasi yang tidak memberi ventilasi adekuat. Masalah tersebut muncul pada Tn. X didukung dengan adanya data bahwa pasien mengeluh sesak nafas. Pada pasien didapatkan perubahan gerakan dada, penurunan tekanan ekspirasi / inspirasi, napas dalam dan pernapasan cuping hidung. Tujuan yang diharapkan untuk mengatasi masalah ketidakefektifan pola nafas adalah pernafasan pasien kembali efektif dengan kriteria hasil : Irama, frekuensi dan kedalaman pernapasan dalam batas normal, bunyi nafas terdengar jelas, respirator terpasang dengan optimal. Rencana tindakan keperawatan yang telah ditetapkan adalah : a. Kaji kemampuan ventilasi b. Kaji kualitas, frekuensi,dan kedalaman pernapasan, laporkan setiap perubahan yang terjadi. c. Baringkan klien dalam posisi yang nyaman dalam posisi duduk d. Observasi tanda-tandavital (nadi, RR). Tindakan keperawatan yang telah dilakukan diantaranya adalah mengkaji kemampuan ventilasi, mengkaji kualitas, frekuensi, dan kedalaman pernapasan, membantu membaringkan klien dalam posisi yang nyaman dalam posisi duduk, mengobservasi tanda-tanda vital (nadi, RR). Setelah dilakukan beberapa tindakan keperawatan ditemukan evaluasi pasien mengatakan masih sesak napas dan pernapasan tampak menggunakan otot bantu pernapasan sehingga masalah ketidakefektifan pola napas belum teratasi, maka lanjutkan intervensi.

2. Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan kelemahan fisik umum, keletihan. Menurut NANDA, hambatan mobilitas fisik adalah keterbatasan pada pergerakan fisik tubuh atau satu atau lebih ekstremitas secara mandiri dan terarah. Masalah tersebut muncul pada Tn. X didukung dengan data penurunan waktu reaksi, kesulitan bergerak, melambatnya pergerakan, pergerakan tak terkoordinasi, keterbatasan rentang gerak. Tujuan yang diharapkan untuk mengatasi masalah hambatan mobilitas fisik adalah Infeksi bronkhopulmonal dapat dikendalikan untuk

menghilangkan edema inflamasi dan memungkinkan penyembuhan aksi siliaris normal. Infeksi pernapasan minor yang tidak memberikan dampak pada individu yang memiliki paru-paru normal, dapat berbahaya bagi klien dengan PPOM dengan kriteria hasil : Frekuensi nafas 16-20 x/menit, frekuensi nadi 70-90x/menit, dan kemampuan batuk efektif dapat optimal,tidak ada tanda peningkatan suhu tubuh. Rencana tindakan keperawatan yang telah ditetapkan adalah : a. Kaji kemampuan klien dalam melakukan aktivitas b. Evaluasi kemampuan aktivitas motorik c. Atur cara beraktivitas klien sesuai kemampuan Tindakan keperawatan yang telah dilakukan diantaranya adalah mengkaji kemampuan klien dalam melakukan aktivitas, mengevaluasi kemampuan aktivitas motorik, dan mengatur cara beraktivitas klien sesuai kemampuan. Setelah dilakukan beberapa tindakan keperawatan ditemukan evaluasi pasien mengatakan kesulitan dalam beraktivitas sedikit berkurang. Sehingga masalah hambatan mobilitas fisik belum teratasi, makan lanjutkan intervensi.

3. Gangguan komunikasi verbal berhubungan dengan disfonia,gangguan pengucapan kata, gangguan neuromuskular, kehilangankontrol tonus otot fasial atau oral. Menurut NANDA, gangguan komunikasi verbal adalah penurunan, kelambatan, atau keadaan kemampuan untuk menerima, memproses, mengirim dan/atau menggunakan sistem simbol. Masalah tersebut muncul pada Tn. X didukung dengan data kesulitan mengolah kata-kata atau kalimat, dispnea, verbalisasi tidak sesuai, bicara pelo, bicara gagap, keinginan menolak untuk bicara. .Tujuan yang diharapkan untuk mengatasi masalah gangguan komunikasi verbal adalah klien dapat menunjukkan pengertian terhadap masalah komunikasi, mampu mengekspresikan perasaannya, mampu

menggunakan bahasa isyarat dengan kriteria hasil : Terciptanya suatu komunikasi di mana kebutuhan klien dapat dipenuhi, klien mampu merespons setiap berkomunikasi secara verbal maupun isyarat. Rencana tindakan keperawatan yang ditetapkan adalah : a. Kaji komunikasi verbal klien. b. Lakukan metode komunikasi yang ideal sesuai dengan kondisi klien. c. Beri peringatan bahwa klien di ruang ini mengalami gangguan berbicara, sediakan belkhusus bila perlu d. Ucapkan langsung kepada klien dengan berbicara pelan dan tenang, gunakan pertanyaan dengan jawaban ya atautidak dan perhatikan respon klien e. Kolaborasi: konsultasi keahli terapi bicara. Tindakan keperawatan yang telah dilakukan untuk mengatasi masalah gangguan komunikasi verbal diantaranya mengkaji komunikasi verbal klien, melakukan metode komunikasi yang sesuai dengan klien, mengkolaborasikan dengan ahli terapi bicara. Setelah dilakukan beberapa tindakan keperawatan didapatkan evaluasi pasien mengatakan kadang-kadang susah dalam mengatakan sesuatu dan masih tampak pelo dalam berbicara. Sehingga

masalah gangguan komunikasi verbal belum teratasi, maka lanjutkan intervensi.

4. Gangguan citra diri berhubungan dengan ptosis, ketidakmampuan komunikasi verbal. Menurut NANDA, gangguan citra diri adalah konfusi dalam gambaran mental fisik diri individu. Masalah gangguan citra diri muncul pada Tn. X didukung dengan data depersonalisasi bagian tubuh, takut atau penolakan reaksi dari orang lain, preokupasi perubahan atau kehilangan, menolak untuk memverivikasi perubahan actual. Pada pasien didapatkan kehilangan bagian tubuh, tidak melihat bagian tubuh, tidak menyentuh bagian tubuh. Tujuan yang diharapkan untuk mengatasi masalah gangguan citra diri adalah citra diri klien meningkat dengan kriteria hasil : mampu menyatakan atau mengkomunikasikan dengan orang terdekat tentang situasi dan perubahan yang sedang terjadi, mampu menyatakan penerimaan diri terhadap situasi, mengakui dan menggabungkan perubahan ke dalam kosep diri dengan cara yang akurat tanpa harga diri yang negatif. Rencana tindakan keperawatan yang ditetapkan adalah : a. Kaji perubahan dari gangguan persepsi dan hubungan dengan derajat ketidak mampuan. b. Identifikasi arti dari kehilangan atau disfungsi pada klien. c. Bantu dan anjurkan perawatan yang baik dan memperbaiki kebiasaan. d. Anjurkan orang yang terdekat untuk mengizinkan klien melakukan hal untuk dirinya sebanyak-banyaknya. e. Kolaborasi: rujuk pada ahli neuropsikologi dan konseling bila ada indikasi. Tindakan keperawatan yang telah dilakukan untuk mengatasi masalah gangguan citra diri diantaranya mengkaji perubahan dari gangguan persepsi dan hubungan dengan ketidakmampuan,

mengidentifikasi arti dari kehilangan, membantu memberikan perawatan

yang baik, dan mengkolaborasikan pada ahli neuropsikologi dan konseling. Setelah dilakukan tindakan keperawatan didapatkan evaluasi klien mengatakan masih merasa malu dengan kondisinya dan tampak perubahan struktur dan fungsi tubuh. Sehingga masalah gangguan citra diri belum teratasi, maka lanjutkan intervensi.

BAB VI PENUTUP

A. Kesimpulan Miastenia gravis ialah penyakit dengan gangguan pada ujung-ujung saraf motorik di dalam otot yang mengakibatkan otot menjadi lekas lelah. Otot-otot pada pergerakan berulang-ulang atau terus-menerus menjadi lelah dan ampuh. Miastenia gravis merupakan penyakit kronis, neuromuskular, autoimun yang bisa menurunkan jumlah dan aktifitas reseptor

Acethylcholaline (ACH) pada Neuromuscular junction. Meskipun faktor persipitasi masih belum jelas, tetapi menurut penelitian menunjukkan bahwa kelemahan myasthenic diakibatkan dari sirkulasi antibodi ke reseptor Ach. Tanda dan gejala klien myasthenia gravis meliputi : Kelelahan, Wajah tanpa ekspresi, Kelemahan secara umum, khususnya pada wajah, rahang, leher, lengan, tangan dan atau tungkai. Kelemahan meningkat pada saat pergerakan, Kesulitan dalam menyangkut lengan diatas kepala atau meluruskan jari, Kesulitan mengunyah, Kelemahan, nada tinggi, suara lembut, Ptosis dari satu atau kedua kelopak mata, Kelumpuhan okular, Diplopia, Ketidakseimbangan berjalan dengan tumit ; namun berjalan dengan jari kaki, Kekuatan makin menurun sesuai dengan perkembangan , Inkontinensia stress, Kelemahan pada sphincter anal, Pernapasan dalam, menurun kapsitas vital, penggunaan otot-otot aksesori.

B. Saran 1. Mahasiswa setelah membaca makalah ini diharapkan mahasiswa dapat memahami dan mempelajari asuhan keperawatan yang tepat untuk pasien dengan Miastenia Gravis.

2. Tenaga kesehatan Setelah membaca makalah ini diharapkan tenaga kesehatan baik primer maupum spesialis dapat memberikan asuhan keperawatan yang tepat untuk pasien dengan Miastenia Gravis. 3. Masyarakat Setelah membaca makalah ini diharapkan masyarakat dapat memahami dan mengetahui pengertian, tanda dan gejala, komplikasi dan penatalaksanaan apa saja yang harus dilakukan secara mandiri terkait dengan Miastenia Gravis.

DAFTAR PUSTAKA

Hudak & Gallo. (1996). Keperawatan kritis : pendekatan holistic. Vol. 2. EGC.jakarta.

Ramali, A.( 2000 ). Kamus Kedokteran. Djambatan, Jakarta.

Engel, A. G. MD. Myasthenia Gravis and Myasthenic Syndromes. Ann Neurol 16: Page: 519-534.1984.

Lewis, R.A, Selwa J.F, Lisak, R.P. Myasthenia Gravis: Immunological Mechanisms and Immunotherapy. Ann Neurol. 37(S1):S51-S62. 1995.

Ngoerah, I. G. N. G, Dasar-dasar Ilmu Penyakit Saraf. Airlanga University Press. Page: 301-305. 1991.

Nanda . 2009 - 2011 . Diagnosa Keperawatan . Jakarta : EGC

Judith, M. Wilkinson . 2007.Diagnosa Keperawatan NIC dan NOC . Jakarta : EGC.

Lombardo,M.C., 1995, Penyakit Degeneratif dan Gangguan Lain Pada Sistem Saraf, dalam S.A. Price, L.M. Wilson, (eds), Patofisiologi Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit 4th ed., EGC, Jakarta