Anda di halaman 1dari 3

SKEMA KECURANGAN

Skema-skema kecurangan dapat diklasifikasikan dalam berbagai cara. Format klasifikasi yang diambil dari Association of Certified Fraud Examiners. Ada tiga kategori skema kecurangan: kecurangan dalam laporan keuangan (kecurangan oleh pihak manajemen), korupsi, dan penyalahgunaan asset (kecurangan oleh karyawan).

KECURANGAN DALAM LAPORAN KEUANGAN


Kecurangan dalam laporan keuangan dikaitkan dengan kecurangan oleh pihak manajemen,. Walaupun semua kecurangan melibatkan suatu bentuk kesalahan penyajian keuangan, untuk dapat digolongkan sebagai skema kecurangan jenis ini, laporan itu sendiri harus memberikan manfaat keuangan baik langsung maupun tidak langsung kepada pelakunya. Dengan kata lain, laporan tersebut bukan sebagai kendaraan saja untuk menyamarkan atau menutupi suatu tindakan curang. Contohnya, kesalahan penyajian pada akun kas untuk menutupi kecurangan kas tidak termasuk dalam golongan skema kecurangan ini. Sebaliknya, menyatakan terlalu rendah kewajiban untuk dapat menyajikan gambaran keuangan perusahaan yang baik agar harga saham naik.

KORUPSI
Korupsi (corruption) mungkin adalah kejahatan kerah putih yang paling tua. Korupsi meliputi penyuapan, konflik kepentingan, pemebrian tanda terima kasih yang tidak sah, dan pemerasan secara ekonomi. Korupsi adalah tindakan seorang pejabat atau petugas yang secara tidak sah dan tidak dapat dibenerkan memanfaatkan perkerjaannya atau karakternya untuk mendapatkan keuntungan untuk dirinya maupun orang lain, dengan melanggar kewajiban dan hak orang lain. Berdasarkan Association of Certified Fraud Examiners (ACFE), korupsi merupakan 10 persen dari seluruh kasus kecurangan di tempat kerja dan 90 persen kerugian akibat korupsi ditimbulkan dari skema penyuapan. 1. Penyuapan Penyuapan melibatkan pemberian, penawaran, permohonan untuk menerima, atau penerimaan berbagai hal yang bernilai untuk memngaruhi seorang pejabat dalam melakukan kewajiban sahnya. Para pejabat di sini dapat diperkerjakan oleh berbagai lembaga pemerintah (atau pihak yang berwenang) atau perusahaan swasta.

2. Tanda Terima Kasih yang Tidak Sah Tanda terima kasih yang tidak sah (illegal gratuity) melibatkan pemberian, penerimaan, penawaran , atau permohonan untuk menerima sesuatu yang bernilai karena telah melakukan tindakan yang resmi. Skema ini hampir sama dengan penyuapan, tetapi transaksinya terjadi setelah tindakan resmi tersebut dilakukan. 3. Konflik Kepentingan Setiap perusahaan harus mengharapkan karyawannya akan melakukan pekerjaan dengan cara yang dapat memenuhi berbagai kepentingan perusahaan. Konflik kepentingan terjadi ketika seorang karyawan bertindak atas nama pihak ketiga dalam melakukan pekerjaannya atau memiliki kepentingan pribadi dalam pekerjaannya yang dilakukannya. Jika konflik kepentingan karyawan tidak dikehaui oleh perusahaan dan mengakibatkan kerugian keuangan, maka telah terjadi kecurangan.

PENYALAHGUNAAN ASET
Bentuk skema kecurangan yang paling umum melibatkan beberapa bentuk penyalahgunaan aset. Delapan puluh lima persen dari kecurangan yang dimasukkan dalam penelitian ACFE masuk dalam kategori ini. Aset dapat disalahgunakan secara langsung atau tidak langsung demi keuntungan si pelaku. Transaksi yang melibatkan kas, akun cek, persediaan, peralatan, perlengkapan, dan informasi adalah yang paling rentan disalahgunakan. Berbagai contoh skema kecurangan yang melibatkan penyalahgunaan aset dijelaskan dibawah ini. 1. Pembebanan ke Akun Beban Pencurian aset menimbilkan ketidaksinambungan dalam pesamaan dasar akuntansi (aset = ekuitas) yang harus disesuaikan oleh si pelaku kejahatan jika ingin pencurian tersebut tidak terdeteksi. Cara yang paling umum untuk menyembunyikan ketidakseimbangan adalah membebankan aset ke akun beban dan mengurangi ekuitas dalam jumlah yang sama. 2. Gali Lubang Tutup Lubang (Lapping) Lapping melibatkan penggunaan cek dari para pelanggan, menerima pembayaran rekening mereka, untuk menutupi kas yang sebelumnya telah dicuri oleh seorang karyawan 3. Kecurangan Transaksi (transaction fraud) Hal ini melibatkan penghapusan, pengubahan, atau penambahan transaksi palsu untuk mengerahkan aset ke pelaku kecurangan. Salah satu contoh kecurangan yang umum dilakukan adalah melibatkan distribusi gaji palsu.

SKEMA KECURANGAN DENGAN KOMPUTER.


Berbagai macam kecurangan dengan komputer : 1. Pengumpulan data. Pelaku hanya perlu memahami bagaimana sistem kerja dalam memasukkan data. Tindakan kecurangan tersebut melibatkan usaha membuat data menjadi salah ketika data dimasukkan ke dalam sistem. 2. Pemrosesan Data. Kecurangan dalam pemrosesan data dibagi menjadi 2 kelompok : a. Kecurangan Program Contohnya, program yang digunakan sebuah bank untuk menghitung bunga rekening nasabahnya akan menghasilkan kesalahan pembulatan. Dengan kata lain, satu sen ditambahkan (atau dihapis dari) rekening nasabah secara acak. b. Kecurangan Operasional adalah penyalahgunaan atau pencurian sumber daya komputer perusahaan. Contohnya, seorang programer mungkin saja menggunakan waktu aktif komputer di perusahaan untuk membuat piranti lunak yang dijualnya secara komersial. 3. Manajemen Basis Data. Teknik yang paling umum digunakan adalah mengakses basis data dari jarak jauh dan menelusuri file untuk mencari informasi yang berguna, kemudian disalin, dan dijual ke pesaing perusahaan. 4. Pembuatan Informasi. Bentuk kecurangan yang umum pada tahap pembuatan informasi adalah pencurian, penyerahan ke pihak yang salah, atau penyalahgunaan output komputer. Salah satu tekniknya disebut mengais, melibatkan pencarian melalui tempat sampah di pusat komputer untuk mencari output yang dibuang.