Anda di halaman 1dari 58

DAFTAR ISI

PERSETUJUAN PERNYATAAN PENGHARGAAN DAFTAR ISI DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR BAB.1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1.2 Batasan dan Rumusan Masalah 1.3 Tujuan Penelitian 1.4 Manfaat Penelitian 1.5 Metode Penelitiaan 1.8 Sistematika Penulisan BAB.2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep Dasar Statistika 2.2 Analisis Jalur 2.2.1 Manfaat Analisis Jalur 2.2.2 Asumsi-Asumsi Analisis Jalur 2.2.3 Model Analisis Jalur 2.3 Analisis Regresi Linier Berganda 2.4 Uji Regresi Linier Ganda 2.5 Koefisien Korelasi BAB.3 GAMBARAN UMUM BADAN PUSAT STATISTIK 3.1 Visi dan Misi BPS Provinsi Sumatera Utara 3.1.1 Visi Badan Pusat Statistik 3.1.2 Misi Badan Pusat Statistik 3.2 Struktur Organisasi BPS Provinsi Sumatera Utara 3.3 Job Description BAB.4 HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Data yang Dianalisisa 4.1.1 Menganalisis Data Menggunakan Program Amos Versi 18

Halaman i ii iii iv vi vii 1 1 3 4 4 4 7 9 9 13 11 11 12 16 20 22 24 24 24 24 25 26 28 28

32

4.2 Menafsirkan Hasil Analisis Data 4.2.1 Analisis Regresi 4.2.2 Analisis Korelasi 4.3 Perhitungan Pengaruh 4.3.1 Pengaruh Langsung (Direct Effect) 4.3.2 Pengaruh Tidak Langsung (Indirect Effect) BAB.5 IMPLEMENTASI SISTEM 5.1 Pengertian Implementasi Sistem 5.2 Sekilas Tentang Amos Versi 18 5.3 Mengaktifkan Amos Versi 18 5.4 Membuka Lembar Baru 5.5 Membuat Gambar Path Diagram 5.6 Pengisian Data 5.7 Pengolahan Data dengan Analisis Jalur 5.8 Output Hasil Pengolahan Data BAB.6 KESIMPULAN DAN SARAN 6.1 Kesimpulan 6.2 Saran DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

33 33 37 40 40 42 45 45 45 47 47 48 48 49 51 52 52 53

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Bentuk Umum Data Observasi Tabel 4.1 Komponen Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Menurut Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara

17

28

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Model Diagram Jalur berdasarkan paradigma Gambar 1.2 Diagram Jalur Gambar 2.1 Model Regresi Berganda Gambar 2.2 Model Mediasi Gambar 2.3 Model Kombinasi Pertama dan Kedua Gambar 2.4 Model Kompleks Gambar 2.5 Model Rekursif Gambar 4.1 Model Diagram Jalur berdasarkan paradigma Gambar 4.2 Diagram Jalur Gambar 5.1 Tampilan Jendela AMOS Versi 18 Gambar 5.2 Path Diagram Gambar 5.3 Pengisian Data Gambar 5.4 Pengisian Data pada Data File Gambar 5.5 Pengolahan Data Gambar 5.6 Pengisian Data pada kotak Analysis Properties Gambar 5.7 Tampilan Pemasukan pada Calculate Estimate Gambar 5.8 Tampilan Jendela untuk melihat hasil Output Gambar 5.9 Tampilan output nilai koefisien jalur

6 7 13 13 14 14 15 30 31 47 48 48 49 49 50 50 51 51

BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Perkembangan teknologi dan ilmu pengetahuan mengantar manusia pada tahap pemahaman yang lebih tinggi di masing-masing bidang ilmu. Dalam mengaplikasikan bidang ilmu, baik dalam bidang ekonomi, sosial, dan matematika telah ditemukan beberapa cara dalam menganalisis suatu keadaan. Terutama dalam hal perkembangan metode statistik yang semakin lama semakin nyata dampaknya. Statistika yang merupakan salah satu cabang ilmu di bidang matematika yang dapat menganalisis suatu keadaan untuk membuat kesimpulan sehingga dapat menyelesaikan suatu permasalahan. Dalam dunia penelitian atau riset, statistika telah memberikan banyak manfaat. Misalnya saja untuk mengetahui hubungan ataupun pengaruh dari suatu variabel dalam variabel lainnya.

Salah satu analisis yang digunakan dalam metode statistika untuk mengetahui hubungan antar variabel adalah analisis jalur. Analisis jalur, salah satu teknik analisis kuantitatif, merupakan pengembangan dari regresi berganda. Teknik ini mempunyai kelebihan dibandingkan dengan regresi linier. Dengan model analisis jalur dapat menemukan pengaruh tidak langsung dalam hubungan antar variabel melalui variabel

perantara. Dengan menggunakan analisis ini peneliti akan memperoleh hasil analisis lebih akurat, tajam, dan detail (Sarwono, 2006).

Meskipun analisis jalur ini popular dikalangan ekonomi, namun teknik analisis ini juga digunakan di berbagai ilmu lainnya. Sebagai contoh kasus dalam hal ini, jika kita lihat di bidang sosial. Manusia merupakan kekayaan bangsa dan sekaligus sebagai modal dasar pembangunan. Tujuan utama dari pembangunan adalah menciptakan lingkungan yang memungkinkan bagi rakyatnya untuk menikmati hidup sehat, umur panjang dan menjalankan kehidupan yang produktif.

Untuk mewujudkan tercapainya ketiga tujuan tersebut dilakukan upaya konkrit dan berkesinambungan. Misalnya untuk mencapai umur yang panjang ataupun angka harapan hidup yang tinggi, harus didukung oleh tingkat kesehatan yang baik. Untuk memiliki pengetahuan dan keterampilan harus didukung oleh pendidikan yang baik serta memiliki tenaga kerja yang terampil. Dengan meningkatnya kesehatan, pendidikan serta keterampilan ketenagakerjaan diharapkan masyarakat dapat memenuhi kebutuhan hidupnya dan meningkatkan kualitas hidup serta pencapaian standar hidup layak sehingga dapat meningkatkan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) atau Human Development Indeks (HDI) di suatu daerah.

Pada dasarnya

banyak

variabel sektoral yang

mempengaruhi Indeks

Pembangunan Manusia (IPM). Diantaranya adalah harapan hidup, melek huruf, ratarata lama sekolah, pengeluaran riil per kapita yang mengungkapkan perkembangan fenomena tertentu, misalnya perkembangan atau peningkatan kualitas hidup yang setiap tahunnya di masing-masing kabupaten atau kota. Namun dari keseluruhan variabel

sektoral tersebut diambil beberapa variabel yang dominan terhadap Indeks Pembangunan Manusia (IPM). Dalam rangka untuk mengukur pengaruh variabel sektoral terhadap Indeks Pembangunan Manusia (IPM) provinsi Sumatera Utara, maka perlu dilakukan analisis hubungan antar variabel.

Dari pemaparan kasus di atas, analisis jalur mencoba mengupas tuntas hubungan sebab akibat yang ditimbulkan oleh beberapa variabel sektoral terhadap Indeks Pembangunan Manusia (IPM). Oleh sebab itu, penulis melakukan penelitian dengan judul APLIKASI ANALISIS JALUR DALAM MENGANALISIS ANGKA INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) DI SUMATERA UTARA TAHUN 2012 .

1.2 Batasan dan Rumusan Masalah

Walaupun identifikasi telah ditetapkan, tetapi masih perlu adanya pembatasan masalah mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi Indeks Pembangunan Manusia (IPM). Untuk mengarahkan pembahasan dalam tugas akhir ini agar tidak menyimpang dari sasaran yang ingin dituju, maka perlu membuat batasan ruang lingkup permasalahan. Sebagai pembatasan masalah ini adalah hanya terbatas pada analisis untuk mengetahui daerah penelitian kemudian permasalahan yang dianalisis yang menentukan peningkatan kemudian permasalahan yang dianalisis yang menentukan peningkatan Indeks Pembangunan Manusia (IPM), serta variabel-variabel yang diinginkan dalam penulisan ini adalah Indeks Pembangunan Manusia (Y), harapan hidup (X 1), melek huruf (X2), rata-rata lama sekolah (X3).

1.3 Tujuan Penelitian

Adapun tujuan penulis melakukan penelitian ini adalah untuk melihat perkembangan pembangunan manusia di provinsi Sumatera Utara selama tahun 2012 dan peningkatan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) provinsi Sumatera Utara.

1.4 Manfaat Penelitian

Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat antara lain: 1. Memberikan atau menambah wawasan bagi penulis, terutama dalam penerapan ilmu yang didapat di bangku kuliah dengan menyatukan materi perkuliahan dengan objek permasalahan yang dijadikan materi pembahasan. 2. Memberi sumbangan pemikiran pada instansi di provinsi Sumatera Utara yang berkepentingan dalam meningkatkan Indeks Pembangunan Manusia (IPM). 3. Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat sebagai bahan masukan dan referensi bagi pihak yang berkepentingan. 4. Melengkapi tugas dan memenuhi syarat mencapai gelar Ahli Madya.

1.6 Metode Penelitian

Metode yang digunakan penulis dalam melaksanakan penelitian ini adalah:

1.

Studi kepustakaan, yaitu metode pengumpulan data untuk memperoleh data dan informasi dari perpustakaan dengan cara membaca buku-buku referensi dan bahanbahan yang bersifat teoritis yan mendukung penulisan tugas akhir.

2.

Metode Pengumpulan Data Pengumpulan data untuk keperluan riset ini telah dilakukan oleh penulis dengan menggunakan data sekunder yang diperoleh dari instansi yang ada di Badan Pusat Statistik Provinsi Sumatera Utara. Data yang dikumpulkan tersebut kemudian disusun dan kemudian disajikan dalam bentuk angka-angka dengan tujuan untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang sekumpulan data tersebut.

3.

Teknik dan Analisa Data Data penelitian dianalisis dengan menggunakan analisis jalur. Analisis jalur adalah suatu teknik untuk menganalisis hubungan sebab akibat yang terjadi pada regresi berganda jika variabel bebasnya mempengaruhi variabel tergantung tidak hanya secara langsung, tetapi juga secara tidak langsung atau juga dapat dikatakan bahwa analisis jalur merupakan kepanjangan dari analisis regresi berganda.

Dalam menganalisis data ini, penulis menggunakan model persamaan satu jalur. Pada model persamaan satu jalur ini, hubungan pertamanya sama dengan model regresi berganda, yaitu variabel bebas terdiri dari lebih dari satu variabel dan variabel tergantungnya lebih dari satu.

Model diagram jalur berdasarkan paradigma hubungan variabel : X1 Harapan Hidup

X2 Melek Huruf

IPM
X3 Rata-rata lama sekolah

Gambar 1.1 Model diagram jalur berdasarkan paradigma.

Diagram jalur tersebut terdiri atas satu persamaan struktural dengan hanya satu substruktur, yaitu X1, X2, X3 disebut sebagai variabel eksogen dengan Y sebagai variabel endogen. Adapun rumus persamaan jalurnya dapat dituliskan sebagai berikut : Y = yx1 X1 + yx2 X2 + yx3 X3 + Dimana :

yx1 yx2 yx3


X1 X2 X3 Y

= koefisien jalur dari yx1 = koefisien jalur dari yx2 = koefisien jalur dari yx3 = variabel bebas pertama = variabel bebas kedua = variabel bebas ketiga = variabel terikat = error

Diagram jalurnya sebagai berikut :

X1

rx1x2 rx1x3 rx1x2


X3
Gambar 1.2 Diagram jalur

yx1 X1
X2

IPM

yx2 X2 yx3 X3

Dimana koefisien jalur dari variabel-variabel tersebut akan dicari nilai dan pengaruhnya masing-masing terhadap variabel terikat dengan menggunakan aplikasi SPSS 17.

1.7 Sistematika Penulisan

Sistematika penulisan Tugas Akhir ini terdiri dari 6 ( enam ) bab yang masing-masing dirincikan dalam beberapa sub bab yaitu : BAB 1 : PENDAHULUAN Bab ini berisi tentang latar belakang, rumusan masalah, batasan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, lokasi penelitian, tinjauan pustaka, metode penelitian, dan sistematika penulisan.

BAB 2

: TINJAUAN PUSTAKA Bab ini menjelaskan tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan penyelesaian masalah sesuai dengan judul dan permasalahan yang diutarakan mengenai analisis jalur.

BAB 3

: GAMBARAN UMUM BADAN PUSAT STATISTIK Bab ini berisi tentang sejarah singkat Badan Pusat Statistik, visi dan misi Badan Pusat Statistik

BAB 4

: HASIL DAN PEMBAHASAN Bab ini menjelaskan mengenai data yang akan dianalisis, metode analisis data dengan menggunakan analisis jalur serta interpretasi data.

BAB 5

: IMPLEMENTASI SISTEM Bab ini menjelaskan pengertian implementasi sistem, pengenalan Amos versi 18, cara kerja Amos versi 18, dan cara pengoperasian Amos.

BAB 6

: PENUTUP Bab ini berisi tentang beberapa kesimpulan dan saran yang dapat diberikan penulis sesuai dengan analisis yang dilakukan.

BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Konsep Dasar Statistika

Statistika merupakan cara-cara tertentu yang digunakan dalam mengumpulkan, menyusun atau mengatur, menyajikan, menganalisis dan memberi interpretasi terhadap sekumpulan data, sehingga kumpulan bahan keterangan yang dikumpulkan dapat memberi pengertian dan makna tertentu. Seperti pengambilan kesimpulan, membuat estimasi dan juga prediksi yang akan datang.

Ruang lingkup statistika meliputi statistik deduktif atau statistik deskriptif dan statistik induktif atau statistik inferensial. Statististik deskriptif terdiri dari menghimpun, menyusun, mengolah, menyajikan, dan menganalisis data angka. Sedangkan statistik inferensial atau statistik induktif adalah meliputi teori probability, distribusi teoritis, distribusi sampling, penaksiran, pengujian hipotesa, korelasi, komparasi dan regresi. Sumber data statistik dapat dikumpulkan langsung oleh peneliti dari pihak yang bersangkutan, disebut dengan data primer. Dan data dapat juga diperoleh dari pihak lain atau data yang sudah ada, disebut dengan data sekunder.

2.2 Analisis Jalur

Analisis jalur pertama kali diperkenalkan oleh Sewall Wright (1921), seorang ahli genetika, namun kemudian dipopulerkan oleh Otis Dudley Duncan (1966), seorang ahli sosiologi. Analisis jalur bisa dikatakan sebagai pengembangan dari konsep korelasi dan regresi, dimana korelasi dan regresi tidak mempermasalahkan mengapa hubungan antar variabel terjadi serta apakah hubungan antar variabel tersebut disebabkan oleh variabel itu sendiri atau mungkin dipengaruhi oleh variabel lain.

Analisis jalur ialah suatu teknik untuk menganalisi hubungan sebab akibat yang terjadi pada regresi berganda jika variabel bebasnya mempengaruhi variabel tergantung tidak hanya secara langsung, tetapi juga secara tidak langsung (Robert D.Rutherford 1993). Modelnya digambarkan dalam bentuk gambar lingkaran dan panah dimana anak panah tunggalnya menunjukkan sebagai penyebab.

Pembobotan regresi diprediksikan dalam satu model yang dibandingkan dengan matriks korelasi yang diobservasi untuk semua variabel dan dilakukan juga penghitungan uji keselarasan statistik (David Gurson, 2003). Dari defenisi-defenisi diatas, dapat disimpulkan bahwa sebenarnya analisis jalur merupakan kepanjangan dari analisis regresi berganda.

2.2.1 Manfaat Analisis Jalur

Manfaat model analisis jalur, yaitu untuk :

1. Penjelasan terhadap fenomena yang dipelajari atau permasalahan yang diteliti. 2. Prediksi nilai variabel terikat (Y) berdasarkan nilaivariabel bebas (X) dan diprediksi dengan analisis jalur ini bersifat kualitatif. 3. Faktor determinan yaitu penentuan variabel bebas (X) mana yang berpengaruh dominan terhadap variabel terikat (Y), juga dapat digunakan untuk menelusuri mekanisme (jalur-jalur) pengaruh variabel terikat (X) terhadap variabel terikat (Y). 4. Pengujian model menggunakan theory trimming, baik untuk uji reabilitas konsep yang sudah ada ataupun uji pengembangan konsep baru.

2.2.2 Asumsi-Asumsi Analisis Jalur

Asumsi yang mendasari analisis jalur, yaitu :

1. Hubungan antar variabel adalah bersifat linear, adaptif, dan bersifat normal. 2. Hanya sistem aliran kausal ke satu arah, artinya tidak ada arah kausalitas yang terbalik. 3. Variabel terikat (endogen) minimal dalam skala ukur interval dan ratio.

4. Menggunakan sampel probability sampling yaitu teknik pengambilan sampel untuk memberikan peluang yang sama pada setiap anggota populasi untuk dipilih menjadi anggota sampel. 5. Observed variables diukur tanpa kesalahan (instumen pengukuran valid dan reliable) artinya variabel yang diteliti dapat diobservasi secara langsung. 6. Model yang dianalisis dispesifikasikan (diidentifikasikan) dengan benar berdasarkan teori-teori dan konsep-konsep yang relevan artinya model teori yang dikaji atau diuji dibangun berdasarkan kerangka teoritis tertentu yang mampu menjelaskan hubungan kausalitas antar variabel.

2.2.3 Model Analisis Jalur

Beberapa istilah dan defenisi dalam path analysis: (1) Dalam path Analysis, kita hanya menggunakan sebuah lambung variabel, yaitu X. Untuk membedakan X yang satu dengan X yang lainnya, kita menggunakan subscript (indeks). Contoh : X1, X2, X3, .., Xk. (2) Kita membedakan dua jenis variabel, yaitu variabel yang menjadi pengaruh (exogenous variable), dan variabel yang dipengaruhi (endogenous variable). (3) Lambang hubungan langsung dari eksogen ke endogen adalah panah bermata satu, yang bersifat recursive atau arah hubungan yang tidak berbalik/satu arah. (4) Diagram jalur merupakan diagram atau gambar yang mensyaratkan hubungan terstruktur antar variabel (Harun Al Rasyid, 2005). Ada beberapa model jalur mulai dari yang paling sederhana sampai dengan yang lebih rumit, diantaranya diterangkan di bawah ini :

1. Model Regresi Berganda Model pertama ini sebenarnya merupakan pengembangan regresi berganda dengan menggunakan dua variabel exogenus, yaitu X1 dan X2 dengan satu variabel exogenous Y. Model ini digambarkan sebagai berikut :

Gambar 2.1 Model Regresi Berganda

2. Model mediasi Model kedua adalah model mediasi atau perantara dimana variabel Y memodifikasi pengaruh variabel X terhadap variabel Z. Model digambarkan sebagai berikut ;

Gambar 2.2 Model Mediasi

3. Model Kombinasi Pertama dan Kedua Model ketiga ini merupakan kombinasi antara model pertama dan kedua, yaitu variabel X berpengaruh terhadap variabel Z secara langsung dan secara tidak langsung mempengaruhi variabel Z melalui variabel Y. Model ini digambarkan sebagai berikut :

Gambar 2.3 Model Kombinasi Pertama dan Kedua

4. Model Kompleks Model keempat ini merupakan model yang lebih kompleks, yaitu variabel X1 secara langsung mempengaruhi Y2 dan melalui variabel X2 secara tidak langsung mempengaruhi Y2, sementara variabel Y2 juga dippengaruhi oleh variabel Y1. Model digambarkan sebagai berikut :

Gambar 2.4 Model Kompleks

5. Model Rekursif dan Non Rekursif Dari sisi pandang arah sebab akibat, ada dua tipe model jalur, yaitu rekursif dan non rekursif. Model rekursif ialah jika semua anak panah menuju satu arah seperti pada gambar 2.5 berikut :

Gambar 2.5 Model Rekursif Model tersebut dapat diterangkan sebagai berikut : a. Anak panah menuju satu arah, yaitu dari 1 ke 2, 3, dan 4; dari 2 ke 3 dan dari 3 menuju ke 4. Tidak ada arah yang terbalik, misalnya dari 4 ke 1. b. Hanya terdapat satu variabel exogenus, yaitu 1 dan tiga variabel endogenus, yaitu 2, 3, dan 4. Masing-masing variable endogenus diterangkan oleh variabel 1 dan error (e2, e3, dan e4). c. Satu variabel endogenus dapat menjadi penyebab variabel endogenus lainnya, tetapi bukan ke variabel exogenus. Model non recursif terjadi jika arah anak panah tidak searah atau terjadi arah yang terbalik (looping), misalnya dari 4 ke 3 atau dari 3 ke 1 dan 2 atau bersifat sebab akibat (reciprocal cause).

Model non rekursif terjadi jika arah anak panah tidak searah atau terjadi arah yang terbalik, misalnya dari 4 ke 3 atau dari 3 ke 1 dan 2, atau bersifat sebab akibat.

2.3 Analisis Regresi Linier Berganda

Regresi linier berganda mengandung makna bahwa dalam suatu persamaan regresi terdapat satu variabel dependent dan lebih dari satu variabel independent. Regresi linier berganda adalah analisis regresi yang menjelaskan hubungan antara variabel dependent dengan faktor-faktor yang mempengaruhi lebih dari satu variabel independent.

Persamaan regresi berganda yang mempunyai variabel dependent Y dengan dua variabel independent, yakni X1 dan X2. Secara umum persamaan regresi gandanya dapat ditulis sebagai berikut :

= bo + b1 X1 + b2X2
Dengan :

(2.1)

bo

= nilai estimasi Y = nilai Y pada perpotongan antara garis linear dengan sumbu vertikal Y.

X1, X2 = nilai variabel independent terhadap Y b1, b2 = slope yang berhubungan dengan nilai X1 dan X2
Untuk regresi linier yang menggunakan lebih dari dua variabel independent maka persamaan yang digunakan adalah :

= bo + b1 X1 + b2X2+ +bn Xn
Bentuk data yang akan diolah ditunjukkan pada tabel 2.1 berikut :

(2.2)

Tabel 2.1 Bentuk Umum Data Observasi Nomor Observasi Responden (Y) 1 2 X1 Variabel Bebas X2 Xk
. .

Y1 Y2
.

X11 X12 . . . .

X21 X22

Xk1 Xk2

. .

. .

Yn

X1n

X2n

Xkn

Yi

X1i

X2i

Xkn

Dari tabel 2.1 dapat dilihat bahwa Y1 berpasangan dengan X11, X21, , Xk1 dan Y2 berpasangan dengan X12, X22, ,

Xk2

dan umumnya data

Ynberpasangan

dengan

X1n, X2n, ..., Xkn.


Dalam penelitian ini, penulis menggunakan regresi linier berganda dengan 4 variabel, yaitu satu variabel tak bebas (dependent variable) dan tiga variabel bebas (independent variable).

Persamaan regresi berganda dengan tiga variabel bebas X1, X2 danX3ditaksir oleh :

= bo + b1 X1 + b2X2 +b3X3
Dengan :

(2.3)

bo

= nilai estimasi Y = nilai Y pada perpotongan antara garis linear dengan sumbu vertikal Y

X1, X2, X3 = nilai variabel independent terhadap Y b1, b2, b3 = slope yang berhubungan dengan nilai X1 dan X2

Dan diperoleh tiga persamaan normal, yaitu : Yi X1i Yi


= b0 n

+ b1X1i+ b1X2i+ b1X3i b1X21i+ b2 X1iX2i+ b3X1iX3i

= b0X1i +

X2i Yi =b0X2i + b1X1iX2i+ b2X22i+ b3X2iX3i X3i Yi


= b0X3i +

b1X1iX3i+ b2X2iX3i+ b3X23i

(2.4)

Harga-harga b0,b1, b2, dan b3 yang telah di dapat kemudian disubstitusikan ke dalam persamaan (2.4) sehingga diperoleh model regresi linier berganda Y atas X 1, X2, dan X3.

Dalam persamaan model regresi linier yang diperoleh, maka antara nilai Y dengan akan menimbulkan perbedaan hasil yang sering disebut sebagai kekeliruan.

Ukuran tersebut dapat dihitung oleh kekeliruan baku taksiran dapat ditentukan dengan rumus : s2y.123k

s2y.12k,yang

(2.5)

Dengan : Yi= nilai data hasil pengamatan i = nilai hasil regresi n k = ukuran sampel = banyak variabel bebas

2.4 Uji Regresi Linier Ganda

Pengujian hipotesis bagi koefisien-koefisien regresi linier berganda dapat dilakukan secara serentak atau keseluruhan. Pengujian regresi linier perlu dilakukan untuk mengetahui apakah variabel-variabel bebas secara bersamaan memiliki pengaruh terhadap variabel tidak bebas.

Langkah-langkah pengujiannya adalah sebagai berikut : 1. Menentukan formulasi hipotesis Ho : b1= b2 = b3

= = bk = 0, (

X1, X2, , Xk tidak mempengaruhi Y)

H1 : minimal ada satu parameter koefisien regresi yang tidak sama dengan nol atau mempengaruhi Y.

2. Menentukan taraf nyata dan F tabel dengan derajat kebebasan v1 = k dan v2 = nk-1. 3. Menentukan kriteria pengujian Ho diterima bila Fhitung Ftabel H1 diterima bila Fhitung > Ftabel
4. Menentukan nilai statistik F dengan rumus :

Fhitung =

(2.6)

Dengan :

JKreg = jumlah kuadrat regresi JKres = jumlah kuadrat residu (sisa) n-k-1 = derajat kebebasan

Bentuk umumnya :

JK reg = b1 yiX1i + b2 yiX2i + +bk yiXki

(2.7)

Dengan : X1i X2i Xki = X1i = X2i


1

= Xki k

JK res =

(Yi - i )2

5. Membuat kesimpulan apakah H0 diterima atau ditolak.

2.5 Koefisien Korelasi

Analisis Korelasi adalah alat yang dapat digunakan untuk mengetahui adanya derajat hubungan linier antara satu variabel dengan variabel lain. Hubungan antara variabel ini dapat berupa hubungan yang kebetulan belaka, tetapi dapat juga merupakan hubungan sebab akibat.

Untuk mencari korelasi antara variabel Y dan X dapat dirumuskan sebagai berikut :

ryx =

(2.8)

Dua variabel dikatakan berkorelasi apabila perubahan pada suatu variabel akan diikuti oleh perubahan variabel lain, baik dengan arah yang sama maupun dengan arah yang berlawanan. Hubungan antara variabel dapat dikelompokkan menjadi tiga jenis hubungan, sebagai berikut :

1. Korelasi Positif Terjadinya korelasi positif apabila perubahan pada variabel yang satu diikuti dengan perubahan variabel yang lain dengan arah yang sama atau berbanding lurus. Artinya, apabila variabel yang satu meningkat, maka akan diikuti dengan peningkatan variabel yang lain.

2. Korelasi Negatif Korelasi negatif terjadi apabila pada variabel yang satu diikuti dengan perubahan variabel yang lain dengan arah yang berlawanan atau berbanding terbalik. Artinya, apabila variabel yang satu meningkat, maka akan diikuti dengan penurunan variabel yang lain dan sebaliknya. 3. Korelasi Nihil Korelasi nihil terjadi apabila perubahan pada variabel yang satu diikuti pada perubahan variabel yang lain dengan arah yang tidak teratur (acak).

Nilai koefisien korelasi adalah -1 r 1. Jika dua variabel berkorelasi neg atif maka nilai koefisien korelasi akan mendekati -1. Jika dua variabel tidak berkorelasi akan mendekati 0. Sedangkan jika dua variabel berkorelasi positif maka koefisien korelasi akan mendekati +1.

Untuk lebih memudahkan mengetahui seberapa jauh derajat keeratan antara variabel tersebut, dapat dilihat pada perumusan berikut ini: -1,00 r -0,80 berarti korelasi kuat secara negatif -0,79 r -0,50 berarti korelasi sedang secara negatif -0,49 r 0,49 berarti berkorelasi lemah 0,50 r 0,79 berarti berkorelasi sedang secara positif 0,80 r 1,00 berarti berkorelasi kuat secara positif.

BAB 3

GAMBARAN UMUM BADAN PUSAT STATISTIK

3.1 Visi dan Misi Badan Pusat Statistik Provinsi Sumatera Utara

3.1.1 Visi Badan Pusat Statistik

Badan Pusat Statistik mempunyai visi menjadikan informasi statistik sebagai tulang punggung informasi pembangunan nasional dan regional, didukung Sumber Daya Manusia yang berkualitas, ilmu pengetahuan dan teknologi informasi yang mutakhir.

3.1.2 Misi Badan Pusat Statistik

Dalam menunjuk pembangunan nasional Badan Pusat Statistik mengemban misi mengarahkan pembangunan statistik pada penyediaan data statistik yang bermutu, handal, efektif dan efisien, peningkatan kesadaran masyarakat akan arti dan kegunaan statistik serta pengembanan ilmu pengetahuan statistik.

3.3 Struktur Organisasi Badan Pusat Statistik Propinsi Sumatera Utara

Setiap perusahaan baik perusahaan pemerintah maupun swasta mempunyai struktur organisasi, karena perusahaan juga merupakan organisasi.Dimana organisasi adalah suatu sistem dari aktivitas kerjasama yang terorganisir, yang dilaksanakan oleh sejumlah orang untuk mencapai tujuan bersama.

Dalam struktur organisasi ditetapkan tugas-tugas, wewenang dan tanggung jawab setiap orang dalam mencapai tujuan yang telah ditetapkan serta bagaimana hubungannya yang satu dengan yang lain.

Dengan adanya struktur organisasi perusahaan yang baik, maka dapat diketahui pembagian tugas antara para pegawai dalam rangka pencapaian tujuan. Adapun struktur organisasi yang dipakai oleh Badan Pusat Statistik Provinsi Sumatera Utara adalah berbentuk Lini dan staff. 1. Bagian Tata Usaha/Kepegawaian 2. Bidang Statistik Produksi 3. Bidang Statistik Distribusi 4. Bidang Statistik Kependudukan 5. Bidang Pengolahan, Penyajian dan Pelayanan Statistik 6. Bidang Neraca Wilayah dan Analisis Statistik

3.4 Job Description

Dalam menjalankan suatu organisasi maka diperlukan personal-personal jabatan tertentu dalam organisasi tersebut di mana masing-masing diberi tugas dan fungsi job description atau pembagian kerja. Kepala kantor dibantu bagian tata usaha yang terdiri dari : 1. Sub Bagian Urusan Dalam 2. Sub Bagian Perlengkapan 3. Sub Bagian Keuangan 4. Sub Bagian Kepegawaian 5. Sub Bagian Bina Program

Sedangkan bidang penunjang statistik ada 5 bidang, yaitu:

1. Bidang Statistik Produksi Bidang Statistik Produksi mempunyai tugas untuk melaksanakan kegiatan statistik pertanian, industri serta statistik konstruksi pertambangan dan energi. 2. Bidang Statistik Distribusi Bidang Statistik Distribusi mempunyai tugas untuk melaksanakan kegiatan statistik konsumen dan perdagangan besar, statistik keuangan dan harga produsen serta Statistik Kesejahteraan. 3. Bidang Statistik Sosial Bidang Statistik Kependudukan mempunyai tugas untuk melaksanakan kegiatanstatistik demografi dan rumah tangga, statistik ketenaga kerjaan.

4. Bidang Integrasi Pengolahan dan Distribusi Sosial Bidang Statistik Pengolahan Data mempunyai tugas yaitu melaksanakan kegiatan dan penyiapan data, penyusunan sistem dan program serta operasional pengolahan data dengan komputer. 5. Bidang Neraca Wilayah dan Analisis Statistik Bidang Neraca Wilayah dan Analisis Statistik mempunyai tugas yaitu melaksanakan kegiatan penyusunan neraca produksi, neraca konsumen dan akumulasi penyajian analisis serta kegiatan penerapan statistik.

BAB 4

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Data

Data yang diambil dari Kantor Badan Pusat Statistik Sumatera Utara adalah data komponen Indeks Pembangunan Manusia menurut kabupaten/kota pada tahun 2012.

Tabel 4.1 Komponen Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Menurut Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara

N o

Kabupaten / Kota

Angka Harapan Hidup

Angka Melek Huruf

Rata-rata Lama Bersekolah

IPM

1 2 3 4 5

Nias Mandailing Natal Tapanuli Selatan Tapanuli Tengah Tapanuli Utara

69,77 63,70 67,34 68,26 70,02

90,78 99,34 99,83 95,82 98,60

6,42 7,92 8,95 8,15 8,97

69,09 71,04 74,45 71,63 74,86

6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30

Toba Samosir LabuhanBatu Asahan Simalungun Dairi Karo Deli Serdang Langkat Nias Selatan HumbangHasundutan Pakpak Bharat Samosir SerdangBedagai Batu Bara Padang Lawas Utara Padang Lawas Labuhanbatu Selatan Labuhanbatu Utara Nias Utara Nias Barat Sibolga Tanjungbalai Pematangsiantar TebingTinggi Medan

70,75 70,02 69,13 69,08 68,59 72,29 70,88 69,12 70,36 67,96 67,81 69,84 69,08 68,71 66,62 67,09 70,23 69,97 69,24 69,23 70,29 70,76 72,29 71,47 72,06

98,49 97,96 97,70 97,57 98,70 98,72 98,64 97,27 85,28 98,22 96,53 97,47 97,80 95,27 99,53 99,66 98,93 98,53 89,30 84,46 99,31 99,02 99,47 99,02 99,38

9,85 8,55 7,92 8,71 8,91 9,22 9,56 8,78 6,40 9,31 8,22 9,54 8,65 7,54 8,89 8,40 8,24 8,01 6,13 5,88 9,72 8,89 10,89 9,90 10,86

76,93 74,65 73,25 73,94 73,49 75,79 75,78 73,62 67,72 72,43 71,20 74,27 73,64 72,08 73,25 72,55 74,38 74,14 68,18 67,10 75,50 74,72 77,93 76,91 77,81

31 32 33

Binjai Padangsidimpuan Gunungsitoli

71,89 69,72 70,29

99,20 99,72 94,86

9,99 10,21 8,45

76,88 75,58 72,21

Sumber : BPS, SurveiSosialEkonomiNasional

Dari tabeltersebut, maka :

= IPM (Indeks Pembangunan Manusia)

X1 = Angka HarapanHidup X2 = Angka Melek Huruf X3 = Rata-rata Lama Bersekolah

Model diagram jalur berdasarkan paradigma hubungan variabel :

X1 HarapanHidup

X2 MelekHuruf

IPM

X3Rata-rata lama sekolah

Gambar 4.1 Model diagram jalur berdasarkan paradigma

Diagram jalur tersebut terdiri atas satu persamaan struktural dengan hanya satu substuktur, yaitu X1, X2, X3 disebut sebagai variabel eksogen variabel endogen dengan persamaan stuktural sebagai berikut : dengan Y sebagai

Y = yx1 X1 + yx2X2 + yx3 X3 +

Keterangan :

1. 2. 3. 4.

X1 = Angka Harapan Hidup (variabel bebas) X2 = AngkaMelekHuruf (variabel bebas) X3 = Rata-rata Lama Bersekolah (variabel bebas) Y =Indeks Pembangunan Manusia (variabel terikat)

Diagram jalurnya sebagai berikut :

X1
rx1x2 rx1x3 yx1 X1

X2
yx2X2 rx2 x3 yx3 X3

X3

Gambar 4.2 Diagram jalur

Keterangan :

a. b. c. d.

X1 sebagai variabel bebas harapan hidup X2 sebagai variabel bebas melek huruf X3 sebagai variabel bebas rata-rata lama bersekolah Y sebagai variabel terikat

Diagram jalur tersebut terdiri atas satu persamaan struktural dengan hanya satu substruktur, yaitu X1, X2, X3disebut sebagai variabel eksogen dengan Y sebagai variabel endogen dengan persamaan struktural sebagai berikut :

Y = yx1 X1 + yx2 X2 + yx3 X3 +

4.1.1 Menganalisis Data Menggunakan Program Amos Versi 18

Untuk menganalisis menggunakan Amos Versi 18, terdapat tahapan sebagai berikut:

1.

Menampilkan gambar dengan tampilan angka hasil analisis

Buka Program Amos Versi 18 Pilih Amos Graphics Gambar struktur model pada drawing area

Input data dengan klik file kemudian pilih data dengan klik file name kemudian klik OK Klik Analyse pada menu Amos Pilih Calculate Estimates (Ctrl + F9) Save Path Diagram Klik View the Output Path Diagram

2.

Melakukan pengujian data

Setelah model dan file data dimasukkan, proses selanjutnya adalah melakukan proses pengujian data. Untuk persiapan output maka langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:

Buka menu View Pilih Analysis Properties (muncul Kotak Dialog Analysis Properties) Klik tab output dan beri tanda centang semua tab output Tutup kotak dialog dengan klik tombol close Untuk proses, jalankan menu Analyse dan pilih Calculate Estimates Tampilan output dengan buka menu view dan pilih text output

4.2 Menafsirkan Hasil Analisis Data

4.2.1 Analisis Regresi

Kita akan menganalisis regresi dengan melihat pengaruh secara gabungan dan secara parsial.

a. Melihat pengaruh Angka Harapan Hidup, Angka Melek Huruf, dan Rata-rata Lama Bersekolah secara gabungan terhadap IPM.

Untuk melihat pengaruh harapan hidup, angka melek huruf, dan rata-rata lama bersekolah terhadap IPM secara gabungan, akan kita lihat hasil perhitungan dalam model Squared Multiple Correlations, khususnya angka R square di bawah ini:

Squared Multiple Correlations : (Group number 1 Default model)

Estimate IPM ,966

Besarnya angka estimate dalam hal ini merupakan angka R square (r 2) adalah 0,966. Angka tersebut dapat digunakan untuk melihat besarnya pengaruh pendidikan, kesehatan, dan ketenagakerjaan terhadap IPM Kabupaten Asahan dengan cara menghitung

Koefisien Determinasi (KD) dengan menggunakan rumus sebagai berikut: 2 Koefisien Determinasi (KD) = r x 100 % = 0,966 x 100 % = 96,6 %

Angka tersebut mempunyai maksud bahwa pengaruh harapan hidup, angka melek huruf, dan rata-rata lama bersekolah secara gabungan terhadap IPM adalah 96,6 %. Adapun sisanya sebesar 3,4 % (100 % - 96,6 %) dipengaruhi oleh faktor lain. Dengan kata lain variabilitas IPM yang dapat diterangkan dengan menggunakan variabel angka harapan hidup, angka melek huruf, dan rata-rata lama bersekolah adalah sebesar 96,6 %, sedangkan pengaruh 3,4 % disebabkan oleh variabel-variabel lain di luar model ini. Untuk mengetahui apakah model regresi di atas sudah benar atau salah, diperlukan uji hipotesis menggunakan uji signifikansi sebagaimana tertera dalam tabel di bawah ini: Covariances : (Group number 1 Default model)
Estimate S.E. C.R. P Label

Angka_Harapan_Hidup Angka_Melek_Huruf Angka_Harapan_Hidup

<--> <--> <-->

Angka_Melek_Huruf Rata_rata_Lama_Bersekolah Rata_rata_Lama_Bersekolah

-,074 3,764 ,806

1,196 1,061 ,402

-,062 3,549 2,003

,951 par_4 *** par_5 ,045 par_6

Angka estimate pada output di atas menunjukkan kovarian antar variabel terikat (endogenus) dengan variabel bebasnya (eksogenus). Untuk mengetahui hal tersebut, dapat dilakukan pengujian hipotesis seperti pada pengujian ada tidaknya hubungan antara dua variabel tertentu. Kaidah pengujian signifikansi Program Amos 18 sebagai berikut: Jika nilai probabilitas 0,05 lebih kecil atau sama dengan nilai probabilitas sig atau [0,05 Sig], maka Ho diterima dan H1 ditolak yang artinya tidak signifikan. Jika nilai probabilitas 0,05 lebih besar atau sama dengan nilai probabilitas sig atau [0,05 Sig], maka Ho ditolak dan H1 diterima yang artinya signifikan.

Dari tabel kovarian di atas, nilai probabilitas lebih besar dari 0,05, bahkan mencapai angka sempurna yakni mendekati 1. Jika diberikan hipotesis seperti berikut:

Ho

tidak ada hubungan yang nyata (signifikan) antara angka harapan hidup,

angka melek huruf, dan rata-rata lama bersekolah terhadap IPM

H1

ada hubungan yang nyata (signifikan) antara angka harapan hidup, angka

melek huruf, dan rata-rata lama bersekolah terhadap IPM Maka, dari pernyataan di atas, Ho ditolak dan H1 diterima sehingga ada hubungan yang nyata (signifikan) antara angka harapan hidup, angka melek huruf, dan rata-rata lama bersekolah terhadap indeks pembangunan manusia.

a. Melihat pengaruh angka harapan hidup, angka melek huruf, dan rata-rata lama bersekolah secara parsial terhadap IPM. Untuk melihat pengaruh angka harapan hidup, angka melek huruf, dan rata-rata lama bersekolah terhadap IPM secara parsial, akan kita lihat hasil perhitungan dalam model Regression Weights: Group number 1 default model :

Regressions Weights : (Group number 1 Default model) Estimate IPM <--IPM <--IPM <--Angka_Harapan_Hidup Angka_Melek_Huruf Rata_rata_Lama_Bersekolah ,573 ,387 ,780 S.E. ,067 ,048 ,163 C.R. P Label

8,583 *** par_1 8,145 *** par_2 4,781 *** par_3

Proses: Perumusan Hipotesis Ho : Tidak ada hubungan yang nyata (signifikan) antara angka harapan

hidup, angka melek huruf, dan rata-rata lama bersekolah terhadap IPM. H1 : Ada hubungan yang nyata (signifikan) antara angka harapan hidup, angka

melek huruf, dan rata-rata lama bersekolah terhadap IPM.

Dalam hal ini semua hubungan , jika ada dan nyata, adalah positif. Dalam arti semakin tinggi angka harapan hidup justru mengakibatkan semakin rendah angka melek huruf. Hal ini penting, karena jika hubungan dinyatakan signifikan, namun mempunyai tanda negatif, seharusnya hasil tersebut ditolak, karena tidak sesuai dengan hipotesis teoritis.

Dasar keputusan: Jika nilai probability (P) > 0,05 Ho diterima. Jika nilai probability (P) < 0,05 Ho ditolak. Keputusan : Pada kolom P terlihat nilai P adalah ***. Hal ini menunjukkan angka P adalah 0,000, yang jauh di bawah 0,05. Karena itu Ho ditolak, atau pada pengujian nilai estimate antara IPM dengan ketiga variabel di atas dikatakan memang terdapat hubungan yang nyata diantara keduanya.

Untuk melengkapi hasil analisis di atas, berikut disertakan tampilan estimate yang sudah distandarisasi. Standardized Regression Weights : (Group number 1 Default model) Estimate IPM <--IPM <--IPM <--Angka_Harapan_Hidup Angka_Melek_Huruf Rata_rata_Lama_Bersekolah ,371 ,550 ,349

Jika tabel terdahulu menguji signifikan atau tidak hubungan dua variabel, maka tabel ini menjelaskan seberapa eratnya hubungan tersebut. Namun karena pada uji signifikansi sudah terbukti ada hubungan yang nyata, maka tidak perlu analisis lanjutkan.

4.2.2 Analisis Korelasi

Analisis korelasi antar variabel angka harapan hidup, angka melek huruf, dan ratarata lama bersekolah pada hasil output berikut ini: Covariances : (Group number 1 Default model)

Estimate

S.E.

C.R.

Label

Angka_Harapan_Hidup Angka_Melek_Huruf Angka_Harapan_Hidup

<--> <--> <-->

Angka_Melek_Huruf Rata_rata_Lama_Bersekolah Rata_rata_Lama_Bersekolah

-,074 3,764 ,806

1,196 1,061 ,402

-,062 3,549 2,003

,951 par_4 *** par_5 ,045 par_6

Analisis hubungan antar variabel bebas (eksogen) : Hipotesis yang diajukan Ho H1 : tidak ada hubungan antar dua variabel eksogen (bebas) : ada hubungan antar dua variabel eksogen (bebas)

Dasar keputusan: Jika nilai probability (P) > 0,05 Ho diterima Jika nilai probability (P) < 0,05 Ho ditolak

Kovarians adalah hubungan dua variabel yang bersifat dua

arah berbeda (berbeda

dengan regression weights yang bersifat searah). Pada model ada beberapa kovarians, yang menunjukkan hubungan antara masing-masing variabel bebas (eksogenus). Pada kolom P terlihat semua angka probability yakni P (0,951 ; 0,000 ; 0,045). Hal ini berarti ada hubungan antara variabel angka melek huruf terhadap rata-rata lama bersekolah dan ada hubungan antara variabel angka harapan hidup dengan rata-rata lama bersekolah.

Correlations : (Group number 1 Default model)

Estimate Angka_Harapan_Hidup <--> Angka_Melek_Huruf <--> Angka_Melek_Huruf Rata_rata_Lama_Bersekolah Rata_rata_Lama_Bersekolah -,011 ,806 ,379

Angka_Harapan_Hidup <-->

Dari hasil korelasi data di atas nilai estimate bernilai negatif. Hal ini berarti telah terlihat jelas bahwa tidak ada korelasi (hubungan) antara dua variabel bebas (eksogenus).

Penjelasan selanjutnya sebagai berikut:

Korelasi antara Angka Harapan Hidup dan Angka Melek Huruf rx1x2 = -0,011 Berdasarkan perhitungan diperoleh nilai korelasi antar variabel angka harapan hdiup dan angka melek huruf sebesar -0,011 yang berarti bahwa hubungan antara angka harapan hidup dan angka melek huruf adalah negatif sempurna dan tak searah. Korelasi antara Angka Melek Huruf dengan Rata-rata Lama Bersekolah rx2x3 = 0,806 Berdasarkan perhitungan diperoleh nilai korelasi antara variabel angka melek huruf dan rata-rata lama bersekolah sebesar 0,806 yang berarti bahwa hubungan antara angka melek huruf dan rata-rata lama bersekolah adalah kuat dan searah. Korelasi antara Angka Harapan Hidup dengan Rata-rata Lama Bersekolah rx1x3 = 0,379 Berdasarkan perhitungan diperoleh nilai korelasi antara variabel angka harapan hidup dan rata-rata lama bersekolah sebesar 0,379 yang berarti bahwa hubungan antara angka harapan hidup dengan rata-rata lama bersekolah adalah lemah dan searah.

Implied(for all variabels) Correlations (Group number 1 Default model)

Rata_rata_ Lama_ Bersekolah Rata_rata_Lama_ Bersekolah Angka_Melek_Huruf Angka_Harapan_Hidup IPM 1,000 ,806 ,436 4,072

Angka_ Melek_ Huruf

Angka_ Harapan_ Hidup IPM

1,000 ,044 7,704 1,000 8,104 1,000

Besarnya nilai korelasi antara variabel terikat (endogenus) dengan variabel bebas (eksogenus) antara lain:

Korelasi antara Angka Harapan Hidup dengan IPM rx1 y = 8,104 Berdasarkan perhitungan diperoleh nilai korelasi antara variabel angka harapan hidup dan IPM sebesar 8,104 yang berarti bahwa hubungan antara angka harapan hidup dan IPM adalah sangat kuat dan searah. Korelasi antara Angka Melek Huruf dengan IPM rx2 y = 7,704 Berdasarkan perhitungan diperoleh nilai korelasi antara variabel angka melek huruf dan IPM sebesar 7,704 yang berarti bahwa hubungan antara angka melek huruf dan IPM adalah sangat kuat dan searah.

Korelasi antara Rata-rata Lama Bersekolah dengan IPM rx3 y = 4,072

Berdasarkan perhitungan diperoleh nilai korelasi antara variabel rata-rata lama bersekolah dan IPM sebesar 4,072 yang berarti bahwa hubungan antara rata-rata lama bersekolah dan IPM adalah sangat kuat dan searah.

4.3 Perhitungan Pengaruh

4.3.1 Pengaruh Langsung (Direct Effect)

Pengaruh langsung (Direct Effect) adalah Besarnya pengaruh langsung yang dapat dilihat dari koefesien jalur dari satu variabel ke variabel lainnya. Untuk menghitung besarnya pengaruh langsung dalam presentase (%) yaitu dengan cara mengkuadratkan koefisien jalurnya. Besarnya pengaruh langsung variabel eksogenus terhadap variabel

endogenus = Pxux1 X Pxux1. Dalam hal ini variabel angka harapan hidup secara langsung mempengaruhi IPM sehingga besar pengaruh langsung dapat dihitung dengan menggunakan rumus Pxux1 X Pxux1. Variabel angka melek huruf mempengaruhi IPM secara langsung sehingga besar pengaruh langsung IPM dengan angka melek huruf dapat dihitung dengan menggunakan rumus Pxux2 X Pxux2 dan untuk menghitung besarnya pengaruh langsung variabel rata-rata lama bersekolah terhadap IPM adalah Pxux3 X Pxux3.

Hasil outputnya dapat dilihat sebagai berikut :

Direct Effects (Group number 1 Default model) Rata_rata_Lama_ Bersekolah ,780 Angka_Melek_ Huruf ,387 Angka_Harapan_ Hidup ,573

IPM

Besarnya pengaruh langsung variabel Angka Harapan Hidup terhadap IPM X1 Y = 0,573

Hal itu menunjukkan besarnya kontribusi angka harapan hidup (X 1) yang secara langsung mempengaruhi IPM (Y) adalah 0,5732 = 0,3283 atau 32,83 %. Artinya bahwa angka harapan hidup secara langsung mempengaruhi angka IPM sebesar 32,83 % dan sisanya dipengaruhi secara langsug oleh variabel yang lain. Pengaruh variabel Angka Melek Huruf terhadap IPM X2 Y = 0,387

Hal itu menunjukkan besarnya kontribusi angka melek huruf (X2) yang secara langsung mempengaruhi IPM (Y) adalah 0,3872 = 0,1498 atau 14,98 %. Artinya bahwa angka harapan hidup secara langsung mempengaruhi angka IPM sebesar 14,98 % dan sisanya dipengaruhi oleh variabel yang lain. Pengaruh variabel Rata-rata Lama Bersekolah terhadap IPM X3 Y = 0,780

Hal itu menunjukkan besarnya kontribusi ketenagakerjaan (X 3) yang secara langsung mempengaruhi IPM (Y) adalah 0,7802 = 0,6084 atau 60,84 %.

Artinya bahwa angka harapan hidup secara langsung mempengaruhi angka IPM sebesar 14,98 % dan sisanya dipengaruhi oleh variabel yang lain. Sedangkan nilai standarisasi dapat dilihat pada hasil output berikut ini: Standardized Direct Effects (Group number 1 Default model)

IPM

Rata_rata_Lama_ Bersekolah ,349

Angka_Melek_ Huruf ,550

Angka_Harapan_ Hidup ,371

4.3.2 Pengaruh Tidak Langsung (Indirect Effects)

Pengaruh tidak langsung (Indirect Effect) dapat didefenisikan sebagai urutan jalur melalui satu atau lebih variabel perantara. Untuk menghitung pengaruh tak langsung (indirect effect) digunakan formula sebagai berikut: Besarnya pengaruh tidak langsung variabel eksogenus terhadap variabel endogenus = pxuxi x rx1x2 x pxuxi. Hasil outputnya dapat dilihat sebagai berikut : Indirect Effects (Group number 1 Default model)

IPM

Rata_rata_Lama_ Bersekolah ,000

Angka_Melek_ Huruf ,000

Angka_Harapan_ Hidup ,000

Dari tabel di atas terlihat bahwa data tersebut tidak memiliki pengaruh secara tak langsung karena merupakan model satu jalur, dimana hanya mempunyai pengaruh langsung saja.

Sedangkan nilai standarisasi dapat dilihat pada hasil output berikut ini: Standardized Indirects Effects (Group number 1 Default model)

IPM

Rata_rata_Lama_ Bersekolah ,000

Angka_Melek_ Huruf ,000

Angka_Harapan_ Hidup ,000

Besarnya pengaruh total variabel eksogenus terhadap variabel endogenus adalah penjumlahan besarnya pengaruh langsung dengan besarnya pengaruh tidak langsung = [pxuxi x pxuxi] + [pxux x rx1x2] Hasil outputnya adalah sebagai berikut : Total Effects (Group number 1 Default model)

IPM

Rata_rata_Lama_ Bersekolah ,780

Angka_Melek_ Huruf ,387

Angka_Harapan_ Hidup ,573

Sedangkan nilai standarisasi dapat dilihat pada hasil output berikut ini:

Standardized Total Effects (Group number 1 Default model)

IPM

Rata_rata_Lama_ Bersekolah ,349

Angka_Melek_ Huruf ,550

Angka_Harapan_ Hidup ,371

BAB 5

IMPLEMENTASI SISTEM

5.1 Pengertian Implementasi Sistem

Implementasi sistem adalah prosedur yang dilakukan untuk menyelesaikan desain sistem yang ada dalam sistem yang telah disetujui, dan memulai sistem baru atau sistem yang sudah diperbaiki.

5.2 Sekilas Tentang Amos Versi 18

Ada beberapa program komputer yang dapat digunakan untuk menganalisis model persamaan struktural antara lain AMOS, ESQ, LISREL, with PRELIS, LISCOMP Mx, SASS PROC CALIS, STATISTICA-SEPATH. Program AMOS memiliki kelebihan karena user friendly graphical interface. Program ini di buat oleh perusahaan Smallwaters Corporation da versi untuk student dapat diperoleh secara gratis di http://www.smallwaters.com/ versi student sebenarnya lengkap seperti haknya full version, tetapi jumlah variabel hanya dibatasi sampai delapan variabel saja.

Pada saat ini AMOS sudah mencapai AMOS 18, namun demikian, semua data dan output pada buku (yang dibuat menggunakan AMOS 18) dapat diakses dengan program AMOS versi-versi sebelumnya, yakni AMOS 4, AMOS 5, AMOS 6, AMOS 7, AMOS 16, maupun AMOS 17. Mulai dari AMOS versi 7, bersamaan dengan rilis versi terbaru SPSS, yakni SPSS versi 16. Ada lompatan versi AMOS, dari AMOS 7 ke AMOS 16, yang disebabkan adanya keinginan untuk menyamakan versi AMOS dengan SPSS terbaru. Namun dari sisi content dan future, antara AMOS 16 dan AMOS 7, kemudian dengan AMOS 17 dan AMOS 18, hampir tidak ada perubahan, kecuali adanya kemampuan mixed modeling yang ada pada versi 16, konversi ke program Visual Basic. Dan beberapa tambahan kemampuan pembuatan diagram.

Untuk dapat menggunakan AMOS 18, diperlukan persyaratan hardware sebagai berikut: 1. Memori RAM minimal 256 MB 2. Tersedia tempat kosong di Hard disk minimal 125 MB 3. Tersedia Software Internet Eksplorer Versi 16 ke atas 4. Tersedia program net.Framework versi 3,5 atau di atasnya. Jika sistem operasi yang digunakan adalah Windows Vista atau Windows 7, program tersebut pada umumnya telah terinstal, dapat mengunduhnya lewat internet

(www.microsoft.com)

5.3 Mengaktifkan Amos Versi 18

Program Amos dapat diaktifkan langsung lewat icon AMOS yang ada di layar, atau lewat Start All Program SPSS Inc AMOS 18 AMOS GRAPHICS.

Saat membuka program AMOS, akan tampak tampilan berikut.

Gambar 5.1 Tampilan Awal AMOS Versi 18 Tampak di tengah windows adalah area berbentuk segi empat yang menggambarkan selembar kertas yang nanti akan digunakan untuk menggambarkan model struktural secara grafik. Disamping itu, ada beberapa menu antara lain file, edit, view, diagram, analysis, tool plugin, dan help. Disamping tampilan window utama Amos Graphic, Amos juga menampilkan toolbox windows dengan button perintah yang akan digunakan untuk menggambarkan dan operasi pemodelan.

5.4 Membuka Lembar Baru

Untuk membuka lembaran baru, maka langkah yang harus dilakukan adalah klik icon file new, maka akan tampil lembaran kosong yang siap untuk dibuat gambar grafik

analisis.

5.5 Membuat Gambar Path Diagram

Gambarkan diagram path dengan menggunakan menu dalam program Amos Versi 18

Gambar 5.2 Path Diagram

5.6 Pengisian Data

Setelah membuat gambar model diagram jalurnya, kemudian lakukan pengisian data yang akan diolah dengan menggunakan Amos 18, yakni dengan cara sebagai berikut:

Gambar 5.3 Pengisian Data

Gambar 5.4 Pngisian Data pada Data File

5.7 Pengolahan Data Dengan Analisis Jalur

Data diolah dengan menggunakan icon View akan menampilkan tampilan sebagai berikut:

Analysis Propertice yang kemudian

Gambar 5.5 Pengolahan Data

Gambar 5.6 Pengisisan Data pada kotak Analysis Properties

Kemudian dilakukan pengolahan data dengan cara klik icon Analysis Estimate, dengan tampilan sebagai berikut:

Calculate

Gambar 5.7 Tampilan Pemasukan pada Calculate Estimate

5.8 Output Hasil Pengolahan Data

Dari hasil analisis dapat dilihat output model sebagai berikut:

Gambar 5.8 Tampilan Jendela untuk melihat hasil Output

BAB 6

KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil analisis yang telah dilakukan maka dapat diambil beberapa kesimpulan yaitu : 1. Variabel angka harapan hidup, angka melek huruf dan rata-rata lama bersekolah memiliki hubungan yang linier dengan masing-masing besar pengaruh yaitu pengaruh angka harapan hidup terhadap indeks pembangunan manusia sebesar 0,573 ; pengaruh angka melek huruf terhadap indeks pembangunan manusia sebesar 0,387 ; pengaruh rata-rata lama bersekolah terhadap angka indeks pembangunan manusia 0,780. 2. Pengaruh angka harapan hidup, angka melek huruf dan rata-rata lama bersekolah secara gabungan terhadap indeks pembangunan manusia adalah 96,6 %. 3. Variabel angka melek huruf, angka harapan hidup, dan rata-rata lama bersekolah memiliki korelasi yang sedang dan searah terhadap indeks pembangunan manusia.

6.2 Saran

Adapun saran yang dapat diberikan oleh penulis adalah : 1. Adanya tindak lanjut dari pemerintah Provinsi Sumatera Utara dalam usaha peningkatan pendidikan dan kesehatan masyarakat dalam memaksimalkan program pembangunan manusia. 2. Adanya perhatian khusus pemerintah Provinsi Sumatera Utara dalam perubahan keragaman data yang menggambarkan Indeks Pembangunan Manusia yang mengalami peningkatan maupun penurunan setiap tahunnya. 3. Meskipun sudah di dapat indikator yang merumuskan angka Indeks Pembangunan Manusia (IPM), terlebih dahulu kita perlu menguji seberapa besar pengaruh masing-masing indikator sehingga hasil perhitungan maksimal dan dapat dipertanggungjawabkan.

DAFTAR PUSTAKA

Algifari. 2000. Analisa Regresi Teori Kasus dan Solusi. Edisi Kedua. Yogyakarta : BPFE. Anton, Dajan. 1972. Pengantar Metode Statistik. Jakarta : LP3ES. Drafer, N.R dan Smith H. 1992. Analisis Regresi Terapan. Edisi Kedua. Jakarta : PT. Gramedia Pustaka Umum. Ghozali, Imam. 2004. Model Persamaan Struktural Konsep dan Aplikasi dengan Program SPSS ver.17. Semarang : Andi. Hasan, Ikbal. 2003. Pokok-pokok Materi Statistik 2. Jakarta: Bumi Aksara. Riduwan. 2007. Cara menggunakan dan Memaknai Analisis Jalur. Bandung : Alfabeta. Santoso, Singgih. 2011. Structural Equation Modeling (SEM) Konsep dan Aplikasi dengan Program AMOS 18. Jakarta : PT. Elex Media Komputindo. Sarwono, Jonathan. 2007. Analisis Jalur untuk Riset Bisnis dengan SPSS. Yogyakarta : C.V.Andi Sudjana. 2005. Metode Statistika. Bandung : Tarsito. Suharjo, Bambang. 2008. Analisis Regresi Terapan dengan SPSS. Yogyakarta : Graha Ilmu. Suliyanto. 2006. Metode Riset Bisnis. Yogyakarta : Andi.