Anda di halaman 1dari 19

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat dan hidayahNya, sehingga pembuatan jurnal berjudul Kajian Penerapan Healing Architecture pada Bangunan Rumah Sakit Rehabilitasi Medik ini dapat terselesaikan dengan baik. Laporan ini diajukan sebagai Tugas Mata Kuliah Seminar Arsitektur di Jurusan Arsitektur Universitas Brawijaya. Penyelesaian proposal skripsi ini tentunya tidak lepas dari bantuan berbagai pihak. Karena itu, penyusun mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Bapak Tito Haripradianto selaku dosen pembimbing Mata Kuliah Seminar Arsitektur, atas ilmu serta bimbingan yang telah diberikan selama penyusunan tugas akhir ini; kedua orang tua, atas kasih sayang serta dukungan moril dan materiil; serta teman-teman Jurusan Arsitektur Angkatan 2010, atas dukungan dan bantuannya. Penyusun menyadari bahwa masih terdapat banyak kekurangan dalam penulisan jurnal ini. Karena itu, kritik dan saran yang membangun sangat diharapkan. Semoga tulisan ini dapat bermanfaat bagi para pembaca sekalian.

Malang, 20 November 2013

Penyusun

Penerapan Konsep Healing Architecture pada bangunan rumah sakit Lavalette | 1

DAFTAR ISI

Kata Pengantar ...................................................................................................... 1 Daftar Isi ................................................................................................................ 2 Bab 1 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang................................................................................................. 3 1.2 Identifikasi Masalah ......................................................................................... 4 1.3 Rumusan Masalah ........................................................................................... 5 1.4 Tujuan .............................................................................................................. 5 1.5 Manfaat Penelitian ........................................................................................... 5 1.6 Kerangka Berpikir ............................................................................................ 6 Bab 2 Tinjauan Teori 2.1 Teori................................................................................................................. 7 2.2 Tinjauan Objek Riset........................................................................................ 13 Bab 3 3.1 Kerangka Berpikir ............................................................................................ 14 3.2 Pengolahan Data ............................................................................................. 15 3.3 Metode ............................................................................................................. 15

Penerapan Konsep Healing Architecture pada bangunan rumah sakit Lavalette | 2

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Kesehatan merupakan faktor penting dalam kesejahteraan umat

manusia. Kesehatan seseorang tidak sekedar di nilai secara fisik tapi juga sehat keseluruhan meliputi fisik, mental, social,dan pemikiran. Selain itu kesehatan seseorang adalah penunjang produktifitas seseorang dalam melakukan sesuatu. Melihat hal itu,pentingnya fasilitas penunjang kesehatan akan sangat di butuhkan. Hal ini seiring dengan

berkembangnya penyakit- penyakit baru yang semakin susah di temukan obatnya, seperti AIDS, Jantung, Paru-paru, dan Kanker. Oleh karena itu di butuhkan upgrading fasilitas pelayanan kesehatan bagi masyarakat, tidak terkecuali pada pasien yang memiliki gangguan fungsional dengan pelayanan Rehabilitasi Medik. Rumah sakit Rehabilitasi Medik di Indonesia cenderung terfokus pada sisi kesembuhan fungsional pasien saja, penekanan kesembuhan pasien dalam pasca-perawatan yang menjadi focus pelayanan rehabilitasi medic kurang di perhatikan. Tidak ada fasilitas khusus dalam pemenuhan pelayanan rehabilitasi medic di Indonesia. Dalam hal ini, pendekatan yang di lakukan adalah tentang penerapan konsep Healing Architecture pada bangunan rumah sakit dengan pelayanan Rehabilitasi Medik, sebagai upaya dalam peningkatan mutu kualitas hidup seorang pasien dari segi fungsional dan psikologis. Konsep Healing Architecture pada bangunan rumah sakit

Rehabilitasi Medik ini di upayakan dalam peningkatan persentase

Penerapan Konsep Healing Architecture pada bangunan rumah sakit Lavalette | 3

kesembuhan pasien saat menjalani pasca-perawatan. Konsep Healing Architecture adalah perwujudan arsitektur yang bisa mengakomodasi pengguna atau pasien dengan memperhatikan lingkungan yang mampu menyembuhkan. Penekanan kajian yang di lakukan adalah elemenelemen fisik arsitektur pada lingkungan dalam maupun luar bangunan Rumah Sakit. Dalam studi kajian tentang penerapan konsep healing architecture ini saya mengambil objek Rumah Sakit Lavalette, Malang. Karena rumah sakit lavalette malang merupakan rumah sakit di kota malang yang mulai mencanangkan Eco Green Hospital, dengan adanya penambahan taman-taman luar sebagai fasilitas pendukung rehabilitasi medic. Serta, dari segi lingkungan juga Rumah Sakit Lavalette sangat cocok di jadikan objek kajian studi penerapan konsep Healing Architecture pada rumah sakit. 1.2 Identifikasi Masalah Permasalahan yang terjadi adalah banyak rumah sakit dengan fasilitas rehabilitasi medic yang yang hanya menekankan kesembuhan pasien dari segi fungsionalnya saja, perbaikan-perbaikan elemen arsitektur dalam maupun luar rumah sakit sebagai pendukung

kesembuhan pasien dalam segi psikologis. Oleh karena itu dengan perlu adanya perbaikan dalam

meningkatkan kualitas pelayanan rumah sakit dari segi rehabilitasi medic menjadi lebih baik dan lebih berkualitas, tidak hanya menyentuh aspek fungsional saja tetapi juga tahap psikologis. Dalam hal ini, apabila penerapan konsep healing architecture ini dapat di terapkan dengan baik akan dapat mempercepat kesembuhan pasien baik secara fisik maupun psikologis sehingga dapat menurunkan tingkat depresi pasien.

Penerapan Konsep Healing Architecture pada bangunan rumah sakit Lavalette | 4

1.3

Rumusan Masalah Menciptakan desain pada rumah sakit Lavalette dalam pelayanan

rehabilitasi medic dengan menerapkan konsep healing architecture yang dapat mempercepat kesembuhan pasien baik secara fisik maupun psikologis sehingga dapat menurunkan tingkat depresi pasien. 1.4 Tujuan Dapat menyediakan fasilitas rehabilitasi yang berkualitas dengan tujuan pelayanan kesembuhan pasien secara fisik dan psikologis 1.5 Manfaat Penelitian Hasil yang di harapkan dari kajian ini adalh dapat mengetahui elemen-elemen arsitektur pada bangunan rumah sakit Lavalette pada pelayanan kesehatan Rehabilitasi Medik yang dapat meningkatkan persentase kesembuhan seorang pasien dari segi fungsional dan psikologis. Serta pengembangannya dalam bentuk saran desain terhadap Rumah Sakit Lavalette, serta hasil dari penelitian dapat di jadikan referensi dalam desain bangunan Rumah Sakit Rehabilitasi Medik yang mengusung konsep Healing Architecture.

Penerapan Konsep Healing Architecture pada bangunan rumah sakit Lavalette | 5

1.6

Kerangka Berpikir

Rumah Sakit Lavalette pada pelayanan Rehabilitasi Medik

Healing Architecture

Mengkaji elemenelemen pada rumah sakit Lavalette

Elemenelemen konsep Healing Architecture

Penerapan konsep Healing Architecture pada Elemen Rumah Sakit Lavalette

Saran Desain

Penerapan Konsep Healing Architecture pada bangunan rumah sakit Lavalette | 6

Bab 2 TINJAUAN TEORI

2.1

Teori Teori yang di gunakan dalam upaya menerapkan konsep healing

architecture pada rumah sakit Lavalette menggunakan pengembangan dari Prof. Bryan Lawson yang membagi menjadi 5 elemen dalam penerapan konsep healing architecture, yaitu : Spatial Legibility Menyangkut pada sirkulasi dan pencapaian yang mudah di mengerti serta peletakan zoning. Pencapaian yang mudah di mengerti dapat mengurangi tingkat depresi seorang pasien rehabilitasi medic Privacy, Dignity, and Company Terdapat ruang-ruang yang memungkinkan pasien dapat berbagi dan bersosialisasi, serta di sediakan juga ruang-ruang yang lebih privat baik secara personal maupun kelompok kecil, memberikan kesempatan pasien mendapatkan privasinya. View and Nature Hubungan antara ruang dalam dan ruang luar. View alam dan kontak fisik dengan alam dapat mengurangi tingkat depresi pasien serta dapat mempercepat kesembuhan bagi pasien itu sendiri Environment Menyangkut dengan kenyamanan fisik seperti suhu, pencahayaan alami, penghawaan alami, dan kebisingan Appearance untuk

Penerapan Konsep Healing Architecture pada bangunan rumah sakit Lavalette | 7

Karakter ruang yang membuat seorang pasien melakukan pendekatan dengan alam. Dalam teori yang di jabarkan, penelitian yang di lakukan dalam mengkaji rumah sakit Lavalette berfokus pada spatial legibility dan appearance. Sirkulasi dan karakter ruang sangat berpengaruh pada kondisi psikologis pasien dalam mencapai kesembuhan yang seutuhnya. Menurut Hatmoko (2010), terdapat tujuh pertimbangan mendasar yang mempengaruhi desain pada distribusi sistem pergerakan atau sirkulasi pada rumah sakit, yaitu: 1) Kuantitas dan frekuensi distribusi perpindahan dalam rumah sakit. 2) Kebutuhan ruang layanan penerimaan. 3) Kebutuhan ruang penyimpanan dan penanganan. 4) Distribusi pengguna masing-masing instalasi. 5) Tempat pembuangan dan pemrosesan kembali pada sistem penunjang rumah sakit. 6) Tipe-tipe barang yang akan dipindah-kan (termasuk yang perlu pena-nganan khusus). 7) Pilihan di antara sistem mekanik dan manual. Ada dua jenis sirkulasi, yaitu sirkulasi internal dan sirkulasi eksternal. Sirkulasi Internal Sistem sirkulasi internal adalah pengaturan hubungan antara fungsi ruang dalam bangunan yang saling terkait, yang terdiri dari beberapa fasilitas sirkulasi, yaitu: antarruang.

penggunaan alat bantu sirkulasi vertikal berupa ram. Sistem sirkulasi internal terbagi lagi menjadi tiga, yaitu: a) Kualitas sirkulasi Kualitas sirkulasi dibedakan di dalam pengelompokan, yaitu:

Penerapan Konsep Healing Architecture pada bangunan rumah sakit Lavalette | 8

umum dengan berbagai keperluan di dalam rumah sakit. Dengan karakter yang tidak jauh berbeda maka pergerakan kantor dan administrasi dikelompokkan ke dalam sirkulasi umum pula.

rumah

sakit

dalam

melaksanakan

tugas-tugas

pelayanan

kesehatan.

distribusi, mobilisasi barang atau logistik, dan fungsi-fungsi pemeliharaannya.

Penerapan Konsep Healing Architecture pada bangunan rumah sakit Lavalette | 9

Di dalam implementasi perencanaan, selanjutnya diupayakan agar kualitas sirkulasi tersebut tidak saling meng-ganggu aktivitas masingmasing kegi-atan dan arah tujuan mobilisasi menja-di jelas. Oleh karena itu, perlu adanya pemisahan akses bagi petugas medis, karyawan, pasien, dan pengunjung. Persyaratan ketat sirkulasi adalah: overlaid) antara sirkulasi medik dengan servis.

medik dengan kelompok sirkulasi lain.

tertinggi dibanding sirkulasi lain. b) Sirkulasi dalam bangunan

Sistem sirkulasi di dalam bangunan adalah pengaturan hubungan antar-fungsi ruang yang saling terkait, yang terdiri dari beberapa persyaratan sirkulasi, yaitu: -bung antarlantai maupun penggu-naan alat bantu sirkulasi vertikal berupa ramp pada pengembangan bangunan berlantai banyak pada fungsi-fungsi yang bersifat emergency, seperti trauma center, emergency, OK, dan rawat inap intensif.

sarana pencegahan kecelakaan seperti alarm suara dan petunjuk penggunaan yang mudah dipahami oleh pemakainya atau untuk lift empat lantai harus dilengkapi ARD (Automatic Rexserve Devide) yaitu alat yang dapat mencapai lantai terdekat apabila listrik mati. dijangkau dengan mudah apabila terjadi kebakaran atau kejadian darurat lainnya.

Penerapan Konsep Healing Architecture pada bangunan rumah sakit Lavalette | 10

sedemikian rupa dan dilengkapi dengan petun-juk letak ruangan, sehingga memu-dahkan hubungan dan komunikasi antarruangan serta menghindari resiko terjadinya kecelakaan dan kontaminasi.

dan fasilitas selasar atau koridor servis dan utilitas. c) Sirkulasi dalam koridor Sirkulasi dalam sistem koridor atau ramp merupakan komponen penting untuk perpindahan pasien dari satu area ke area lainnya. Kondisi sirkulasi tersebut antara lain: liki latar minimum 2,44 m. akses tempat tidur, usungan, atau transportasi peralatan memiliki lebar 1,83 m.

medis dan perawatan untuk bangunan bertingkat.

yang ketinggiannya tidak sama dengan bagian luar. ksimal kemiringan ramp adalah 7.

Sirkulasi Eksternal Sirkulasi eksternal merupakan perencanaan sirkulasi di luar bangunan. Sirkulasi eksternal rumah sakit dibedakan dalam

pengelompokan, yaitu: Sirkulasi gawat darurat, yaitu akses langsung menuju IGD. Karakter sirku-lasi ini cepat dan bebas hambatan.

Penerapan Konsep Healing Architecture pada bangunan rumah sakit Lavalette | 11

menuju ke poliklinik, pusat diagnostik atau kunjungan ke rawat inap. taf, yaitu akses karyawan medik maupun non-medik menuju zona aktivitas. drop-off bahan di instalasi gizi, operasi pemeliharaan IPAL dan insenerator, sirkulasi

kendaraan pemadam kebakaran.

Terdapat tiga sirkuasi eksternal pada rumah sakit, yaitu: a) Sirkulasi ambulans

Akses untuk ambulan harus tidak ber-tentangan dengan lalu lintas kenda-raan atau pejalan kaki lainnya. Akses ke sebuah rumah sakit di ambulans harus terletak jauh dari pintu masuk publik dan harus cukup disaring dari pandangan publik. Jika akses secara langsung terhubung dari ambulans ke instalasi rumah sakit seperti unit gawat darurat, akan memberikan airlock antara bagian dalam dan luar. Akses ambulans ke unit darurat tidak akan melalui koridor rumah sakit terbuka untuk akses publik. Semua ambulans harus ditandai dengan jelas dan

diterbitkan oleh tanda. Sistem signage eksterior akan langsung membawa ambulans dan kendaraan darurat. Daerah-daerah tersebut harus terlihat dengan jelas dari pintu masuk ke rumah sakit. Tanda ditujukkan pada ambulans untuk unit darurat atau unit kelahiran harus permanen menyala di malam hari. Untuk menghindari kebingungan, sistem signaling harus dirancang sehingga pasien yang menggunakan ambulans, termasuk akses mobile ke unit darurat tidak harus diarahkan ke pintu ambulans. b) Sirkulasi publik

Penerapan Konsep Healing Architecture pada bangunan rumah sakit Lavalette | 12

Pintu

masuk

utama

dan

lobi

harus

menarik.

Rute

pengunjung harus dipantau secara hati-hati. Pengunjung tidak bisa berjalan tanpa pengawasan melalui daerah pasien. Pengunjung diarahkan melewati keterangan terbaik atau kantor pusat. Ketika sistem pass digunakan, pengunjung melewati warna-kode yang dapat diberikan kepada individu atau lantai bangsal. c) Sirkulasi servis Pintu masuk servis harus berdekatan dengan area dapur dan
penyimpanan yang menerima pasokan massal, dan sedapat

mungkin dekat dengan lift servis. Sebuah platform dan tangga disediakan di daerah ini. Sampah dan limbah padat lainnya dikeluarkan dari titik ini, begitu juga mayat di rumah sakit. Akses ke kamar mayat harus dilindungi dari pasien maupun pengunjung. Di beberapa rumah sakit, output ini dikombinasikan dengan masuknya darurat untuk kontrol yang lebih baik. 2.2 Tinjauan Objek Riset Objek yang di pakai adalah rumah sakit Lavalette yang memang sedang gencar-gencarnya mencanangkan Eco Green Hospital yang merupakan salah satu factor utama terbesar dari healing architecture. hal ini dapat mendukung dalam upaya penerapan konsep healing arsitektur pada rumah sakit Lavalette dengan penekanan pada pelayanan rehabilitasi medik.

Taman di Rumah Sakit Lavalette

Penerapan Konsep Healing Architecture pada bangunan rumah sakit Lavalette | 13

Bab 3 METODOLOGI

3.1 Kerangka Berpikir


TINJAUAN TEORI

PENGUMPULAN DATA

ANALISA DATA KRITERIA DESAIN

KOMPARASI

KONSEP DESAIN

Proses Berpikir dalam perancangan di mulai dengan pengumpulan data secara umum yang kemudian di analisa dengan tinjauan teori dan komparasi, kemudian mendapatkan kriteria desain. Dari kriteria desain di kembangkan lagi kepada konsep desain yang menghasilkan sebuah desain rancangan.

HASIL DESAIN

Penerapan Konsep Healing Architecture pada bangunan rumah sakit Lavalette | 14

3.2 Pengolahan data

Pengolahan data berdasarkan tinjauan teori yang di pakai. Berikut data, analisa dan hasil yang di harapkan dalam proses pengolahan data.

DATA Jurnal perencanaan rumah sakit rehabilitasi medic di kota batu

ANALISIS Mengidentifikasi konsep perencanaan rumah sakit rehabilitasi medic

HASIL Mendapatkan parameter dalam perencanaan rumah sakit dengan penerapan konsep healing architecture mendapatkan karakter desain eksisting rumah sakit Lavalete sebagai data awal dalam proses penerapan konsep healing architecture. mendapatkan hasil analisa yang berguna untuk membuat solusi desain yang dibutuhkan dalam perancangan rumah sakit Lavalette dengan penerapan konsep healing architecture

Data bangunan rumah sakit Mengidentifikasi bangunan Lavalette sebagai objek rumah sakit Lavalette kajian

data penerapan sirkulasi yang baik bagi rumah sakit

mengidentifikasi kondisi sirkulasi rumah sakit lavalette sebagai objek kajian penerapan konsep healing architecture

3.3 Metode

Dalam pemilihan metode penelitian yang digunakan, baik dalam mencari data maupun analisa data, semua mengacu terhadap tujuan kajian penelitian yang di lakukan. Tujuan kajian ini adalah dapat mendeskripsikan parameter-parameter dalam mendesain rumah sakit

Penerapan Konsep Healing Architecture pada bangunan rumah sakit Lavalette | 15

dengan menggunakan konsep healing architecture sebagai upaya meningkatkan fasilitas pelayan kesehatan di rumah sakit. A. Studi Pustaka Dan Objek Kajian Dengan di lakukan metode ini, dapat memberikan gambaran awal terhadap tema yang di angkat. Serta dapat menggali teori-teori yang di ungkapkan pada jurnal atau artikel ilmiah yang mempunyai keterkaitan dengan tema. Studi objek kajian juga di perlukan sebagai gambaran awal tentang kondisi objek apakah sesuai dengan parameter yang akan di jadikan syarat kajian. B. Menentukan Parameter Pengamatan Dalam menentukan parameter ini di dasari oleh teori-teori pada jurnal dan artikel ilmiah yang di kaji ulang, sehingga dalam pengamatan dan pengumpulan data dapat secara terarah sesuai dengan parameter yang sudah di tentukan C. Pengamatan Langsung Metode ini sebagai upaya dalam mencoba menggali informasi sesuai dengan parameter yang sudah di tentukan, dengan terjun langsung ke beberapa rumah sakit sebagai komparasi dalam menemukan

permasalahan dari segi arsitektural dalam pelayanan kesehatan. Dengan menggunakan metode pengamatan langsung dapat memberikan dasar yang jelas serta solusi yang nantinya di hasilkan dapat di sesuaikan dengan kondisi aslinya. D. Pengolahan Data

Penerapan Konsep Healing Architecture pada bangunan rumah sakit Lavalette | 16

Metode ini di lakukan dengan menganalisa data-data yang sudah di peroleh sebelumnya, dengan mengacu pada parameter yang sudah di temukan yang kemudian di analisa berdasarkan data lapangan E. Hasil Kajian Setelah melakukan pengolahan data berdasarkan kondisi lapangan dan parameter yang di tentukan, di dapat hasil kajian yang menyimpulkan tentang kelayakan rumah sakit dalam penerapan konsep Healing Architecture.

Penerapan Konsep Healing Architecture pada bangunan rumah sakit Lavalette | 17

Penerapan Konsep Healing Architecture pada bangunan rumah sakit Lavalette | 18