Anda di halaman 1dari 29

Makalah Keperawatan Kritis I

Asuhan Keperawatan pada Klien dengan Intoksikasi Makanan

Disusun Oleh : Kelompok 3 Kelas A Andri Wijaya 131011010

Balmar Morangelita 131011021 Agustin Prasetyo W 13101102 Kurnia Puji P !ahyo Prasetyo $umroh %ainiyah $unung &irda I' Ahmad Baidowi 13101103 1310110"# 1310110#3 1310110(3 1310110)1

PROGRAM ST DI P!"DIDIKA" "!RS #AK $TAS K!P!RA%ATA" "I&!RSITAS AIR$A"GGA S RA'A(A )*+3

Makalah Keperwatan Kritis I

Asuhan Keperawatan Pada Klien dengan Intoksikasi Makanan

Disusun Oleh : Kelompok 3 Kelas A Andri Wijaya 131011010

Balmar Morangelita 131011021 Agustin Prasetyo W 13101102 Kurnia Puji P !ahyo Prasetyo $umroh %ainiyah $unung &irda I' Ahmad Baidowi 13101103 1310110"# 1310110#3 1310110(3 1310110)1

PROGRAM ST DI P!"DIDIKA" "!RS #AK $TAS K!P!RA%ATA" "I&!RSITAS AIR$A"GGA S RA'A(A )*+3 i

KATA P!"GA"TAR

*engan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah +W, atas segala limpahan -erkah dan rahmat yang di-erikan. sehingga penulisan makalah -erjudul /Asuhan Keperawatan pada Klien dengan Intoksikasi Makanan0 untuk mata kuliah Keperawatan Kritis 1 se-agai tugas e-learning ini dapat terselesaikan' Penulisan makalah ini -ertujuan untuk menjelaskan tentang -agaimana konsep keperawatan pada kegawatan pada kasus intoksikasi atau kera1unan makanan serta penatalaksanaan dan asuhan keperawatan yang tepat' *alam menyusun makalah ini. tentunya -er-agai ham-atan telah dialami' 2leh karena itu. terselesaikannya makalah ini -ukan semata3mata karena kemampuan indi4idual -elaka. melainkan karena adanya dukungan dan -antuan dari pihak3pihak terkait' +ehu-ungan dengan hal terse-ut. dengan ketulusan hati disampaikan u1apan terima kasih kepada Bapak +riyono. $s'+p'Kep'M'B selaku 5asilitator' ,erima kasih juga disampaikan kepada rekan3rekan mahasiswa &akultas Keperawatan 6ni4ersitas Airlangga' 7uga kepada semua pihak yang tidak dapat dise-utkan satu3persatu' *alam penyusunannya. disadari -ahwa pengetahuan dan pengalaman yang dimiliki penulis masih sangat ter-atas. oleh karena itu kritik dan saran yang konstrukti5 sangat diharapkan demi kesempurnaan makalah -erikutnya' +emoga makalah ini dapat mem-eri man5aat untuk kita semua'

+ura-aya. 2" *esem-er 2013

Penulis

ii

DA#TAR ISI 8alaman 8alaman +ampul'''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' i Kata Pengantar''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' ii *a5tar Isi''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' iii 'A' + P!"DA, $ A" 1'1 9atar Belakang''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' 1 1'2 ,ujuan''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' 2 1'2'1 ,ujuan 6mum'''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' 2 1'2'2 ,ujuan Khusus''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' 2 1'3 Man5aat''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' 3 'A' ) TI"-A A" P STAKA 2'1 *e5inisi''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' " 2'2 :tiologi''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' " 2'3 Mani5estasi Klinis''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' ( 2'" Pato5isiologi;W2!''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' ) 2'# Pemeriksaan *iagnosis''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' 12 2'( Penatalaksanaan'''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' 1" 2') Komplikasi''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' 1( 2' Prognosis'''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' 1( 'A' 3 AS ,A" K!P!RA%ATA" 3'1 Kasus +emu'''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' 1) 3'2 Pengkajian'''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' 1) 3'2'1 Primary +ur4ey'''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' 1) 3'2'2 +e1ondary +ur4ey'''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' 1) 3'3 Analisa *ata''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' 1 3'" *iagnosa Keperawatan''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' 1< 3'# Inter4ensi Keperawatan'''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' 1< 'A' . P!" T P "'1 Kesimpulan''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' 23 "'2 +aran''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' 23 *A&,A= P6+,AKA''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''''' 2"

iii

'A' + P!"DA, $ A" +/+ $atar 'elakang Intoksikasi makanan -erarti penyakit yang terjadi setelah menyantap makanan mengandung ra1un yang dapat -erasal dari mikro-a yang mampu menghasilkan ra1un' Pada dasarnya. ra1un ini mampu merusak semua organ tu-uh manusia. tetapi yang paling sering terganggu adalah saluran 1erna dan sistem sara5' >angguan saluran 1erna -ermani5estasi se-agai sakit perut. rasa mual. muntah. dan terkadang disertai diare' +ementara itu. gangguan sistem sa5ar tim-ul se-agai rasa lemah. gatal. kesemutan ?parastesi@. dan kelemahan ?paralisis@ otot perna5asan' Angka kejadian kasus kera1unan makanan di Amerika +erikat -erkisar pada angka (.# sampai 1 juta kasus per tahun' *ata K9B kera1unan pangan oleh BP2M ?2012@. menunjukkan -ahwa telah terjadi 12 K9B kera1unan pangan di Indonesia pada tahun 2011' +e-anyak 3 ?2<'(< A@ K9B kera1unan pangan terse-ut diaki-atkan oleh 1emaran mikro-a. 1< ?1"' " A@ aki-at kera1unan 1emaran kimia dan )1 ?##'") A@ tidak diketahui penye-a-nya' +elain itu. dari data terse-ut menunjukkan -ahwa kasus kera1unan pangan di Indonesia pada tahun 2011 dise-a-kan oleh masakan rumah tangga # K9B ?"#'31 A@. pangan olahan 1( K9B ?12'#0 A@. pangan jasa -oga 30 K9B ?23'" A@. pangan jajanan 1( K9B ?12'#0 A@. dan lain3lain K9B ?('2# A@' *ari -er-agai kasus kera1unan terse-ut. ternyata yang menjadi penye-a-nya adalah rendahnya ke-ersihan indi4idu maupun sanitasi lingkungan' Foodborne toxicoinfections terjadi jika jasad renik yang terkonsumsi mampu menghasilkan ra1un sam-il -ereproduksi di dalam saluran 1erna' Artinya. -ukan hanya jasad renik yang mem-ahayakan. melainkan ra1un yang dihasilkannya' Clostridium perfringers and E. Coli O157:H7 adalah se-agian dari golongan ini' +edangkan Foodborne intoxications terjadi aki-at mengonsumsi makanan yang telah mengandung ra1un' =a1un ini terlepas selama pertum-uhan -akteri ?enterotoksin@' Penyakit yang dilatar-elakangi oleh toksin ini -iasanya 1epat -ermani5estasi' %at -era1un dapat -erupa Bat kimia yang -er-ahaya atau

tidak -er-ahaya dalam jumlah ke1il. tetapi sangat -era1un dalam jumlah -esar' %at -er-ahaya terse-ut menyelinap. selanjutnya masuk ke dalam tu-uh manusia. tum-uhan. atau -inatang tanpa disengaja mulai dari saat -ertunas. masa pemupukan. pemrosesan. atau akumulasi selama penyimpanan di dalam kemasan logam' 7asad renik dapat pula menyelinap ke dalam makanan melalui daging -inatang yang terin5eksi. pemrosesan -ahan pangan. atau lingkungan tempat -ahan terse-ut diolah' +ewaktu jasad renik -erada di dalam makanan. organisme terse-ut tidak hanya -erkem-ang -iak. tetapi juga menghasilkan ra1un' ,ingginya angka kejadian intoksikasi makanan menjadikan pentingnya pem-ahasan mengenai intoksikasi makanan se1ara rin1i -eserta asuhan keperawatannya' +/) Tu0uan +/)/+ Tu0uan mum Mahasiswa mampu menyusun asuhan keperawatan pada pasien dengan intoksikasi makanan serta mampu menerapkan asuhan keperawatan pada pasien se1ara komprehensi5' +/)/) Tu0uan Khusus 1' Menjelaskan de5inisi dari intoksikasi makanan' 2' Menjelaskan etiologi intoksikasi makanan' 3' Menjelaskan mani5estasi klinis dari intoksikasi makanan' "' Menjelaskan pato5isiologi dan W2! ?Web Of Causation@ intoksikasi makanan' #' Mengidenti5ikasi pemeriksaan diagnostik pada klien dengan intoksikasi makanan' (' Mengidenti5ikasi penatalaksanaan pada klien dengan intoksikasi makanan' )' Mengidenti5ikasi komplikasi yang dapat terjadi pada klien dengan intoksikasi makanan' ' Menjelaskan prognosis pada klien dengan intoksikasi makanan' <' Menjelaskan asuhan keperawatan pada klien dengan intoksikasi makanan'

+/3 Man1aat Mahasiswa mengetahui tentang keperawatan kritis pada klien denagn kasus intoksikasi makanan dan mampu mengaplikasikan asuhan keperawatannya se1ara komprehensi5'

'A' ) TI"-A A" P STAKA )/+ De1inisi Makanan adalah sesuatu yang mengandung Bat3Bat ?nutrient@ yang digunakan untuk kelangsungan hidup manusia' Makanan mengandung Bat yang di-utuhkan manusia dan se1ara kontinu di-utuhkan setiap hari' Ber-agai -ahaya dapat terjadi -erhu-ungan dengan makanan' Bahaya itu mungkin karena proses yag terjadi pada makanan itu atau merupakan si5at yang sudah ada atau Bat yang -er-ahaya dari luar masuk dan mengotori makanan itu' Bahaya yang dapat terjadi dari makanan adalah kera1unan' =a1un yang terdapat dalam makanan mungkin merupakan ra1un alam yang sudah ada dalam makanan itu yang -aik di sengaja atau tidak ter1ampur dalam makanan' =a1un dalam makanan dapat -erasal dari C 1@ =a1un alami. -er-agai -ahan makanan -aik na-ati maupun hewani yang mengandung ra1un yang pada umumnya sudah di kenal oleh masyarakat. yaituC singkong yang mengandung 8!$. 1endawan dapat mengandung muskarin. -iji -engkuang mengandung pakpakriBida. dan jengkol mengandung asam jengkol' 2@ =a1un yang -erasal dari luar makanan. misalnya sayuran yang terkontaminasi oleh insektisida ra1un yang -er-entuk -u-uk di sangka tepung' 3@ =a1un yang dise-a-kan karena mikroorganisme yang terdapat pada makanan. misalnya Clostridium botulium. mengeluarkan toDin yang menyerang sara5. treptococcus. menye-a-kan diarrhea. !ric"inella spiralis pada daging sapi dan -a-i yang sakit' )/) !tiologi Kera1unan makanan seringkali dise-a-kan karena -e-erapa hal seperti ?1@ -ahan asing anorganik;organik yang se1ara sengaja;tidak ter1ampur pada makanan saat proses pem-uatan atau pengawetanE ?2@ adanya ra1un dalam makanan itu. misalnya kera1unan ikan. jamur. singkongE ?3@ terdapat kuman;parasit dalam makanan. misalnya E. "istolisia# almonella. dan lain3lainE ?"@ terdapat toDin kuman dan makanan. misalnya Cl. botulinum# tap"$lococcus toxic. kera1unan tempe' "

Be-erapa tindakan dapat men1egah atau mengurangi terjadinya kera1unan -ahan makanan. yaituC 1@ ke-ersihan pri-adi ?personal "$giene@. men1u1i -ersih tangan dengan air -ersih mengurangi terjadinya kera1unan aki-at kontaminasi -ahan ra1un yang ter-awa oleh tanganE 2@ ke-ersihan lingkungan ? en%ironmental "$giene@. penyimpanan makanan harus diusahakan sedemikian rupa sehingga tidak dikotori oleh serangga atau -inatang' Penyegar udara di ruangan penyimpanan harus -aik untuk men1egah kerusakan makananE dan 3@ pengolahan dan penyajian yang -aik dan -ersih. suhu pada saat memasak harus tinggi untuk mematikan kuman tetapi tidak -oleh terlalu tinggi sehingga merusak Bat makanan dan mengurangi giBi' Be-erapa 5aktor yang dapat menye-a-kan kera1unan. antara lainC 1@ Mem-eli makanan yang sudah terkontaminasi oleh -ahan ra1un' =a1un terse-ut -isa -erasal dari insektisida tanaman maupun Bat warna yang digunakan untuk mewarnai makanan' +ekarang ada ke1enderungan masyarakat mem-eli -ahan makanan yang murah karena pertim-angan ekonomis tetapi mereka tidak sadar dari -ahan apa makanan itu di-uat. misalnya kerupuk. -is1uit dengan warna yang -erma1am3ma1am' 2@ Mem-eli makanan yang sudah -usuk dan sudah saatnya di-uang. misalnya tempe -ongkrek' 3@ Menggunakan Bat kimia yang -erle-ihan dalam proses pem-uatan makanan. misalnya pem-erian 4etsin yang -erle-ihan. pem-erian Bat warna yang -erle-ihan untuk pem-uatan sirup' "@ ,idak teliti dalam mem-eli makanan yang diawetkan. misalnya makanan dalam kaleng yang sudah rusak' #@ ,idak menjaga ke-ersihan dalam mengolah makanan. misalnya men1u1i -eras yang telah di jamah tikus dengan tidak -ersih. peralatan dapur yang jarang di-ersihkan' *engan demikian kera1unan makanan le-ih -anyak dipengaruhi oleh ketidak hati3hatian atau kekurang pahaman masyarakat konsumen produk makanan' +elain itu etiologi yang mun1ul pada intoksikasi makanan adalah C

1@ Mikro-a a' Esc"erec"ia coli pat"ogen -' 1' tap"ilococus aureus almonella

d' &acillus para"emol$ticus e' Clostridium botulisme 5' trepto''us

2@ Bahan kimia a' Peptisida golongan organo5os5at -' 2rgano +ul5at dan Kar-onat 3@ ,oksin a' 7amur -' Kera1unan singkong 1' ,empe -ongkrek d' Bayam -era1un e' Kerang )/3 Mani1estasi Klinis Ke-anyakan makanan poisonings terwujud dalam pertama 2 sampai ( jam setelah konsumsi terkontaminasi makanan atau air' Ini dise-ut periode inku-asinya dan mungkin le-ih lama atau pendek tergantung pada penye-ain5eksi' >ejala umum kera1unan makanan meliputi C 1@ +akit perut dan sakit 2@ Mual dan muntah 3@ +akit kepala "@ Kelemahan yang mungkin parah atau -ahkan menye-a-kan kelumpuhan #@ *iare3mungkin -erair dan -erle-ihan atau mungkin -erdarah

(@ *emam dengan menggigil )@ $yeri otot >ejala yang paling menonjol mun1ul dalam kasus kera1unan makanan meliputi C 1@ Kelainan 4isus 2@ 8iperakti4itas kelenjar ludah dan keringat 3@ >angguan saluran pen1ernaan "@ Kesukaran -erna5as #@ Kera1unan ringan (@ Anoreksia )@ $yeri kepala @ =asa lemah <@ =asa takut 10@ ,remor )/. Pato1isiologi2%O3 Istilah kera1unan makanan ?Food poisonig(Food intoxication@ se-aiknya jangan di1ampuradukkan dengan foodborne disease(illness' Meskipun keduanya ditularkan lewat makanan. istilah terakhir ini menga1u pada semua mikroorganisme ?-akteri. 4irus. dan parasit@ tanpa mempedulikan mampu tidaknya mikro-a terse-ut menghasilkan ra1un' +elain itu. kera1unan makanan hanya -erkaitan dengan makanan yang se1ara alami telah mengandung ra1un atau telah ter1emar oleh jasad renik penghasil ra1un' *alam praktiknya. foodborne illness dikelompokkan menjadi tiga. yaitu fooborne infections# foodborne toxicoinfections# dan foodborne intoxications. Foodborne infections terjadi -ila jasad renik patogen terkonsumsi dan kemudian menetap di dalam tu-uh' Biasanya. jasad renik ini memper-anyak diri di dalam saluran 1erna sam-il mengiritasi dinding saluran 1erna. -ahkan terkadang

mengi4asi jaringan' !ontoh jasad renik patogen golongan terse-ut adalah )isteria. almonella. dan Camp$lobacter' Akan tetapi. tidak semua almonella menim-ulkan in5eksi. se-agian 4arian Foodborne toxicoinfections almonella lain ternyata mampu

menghasilkan ra1un sehingga -erperan se-agai penye-a- kera1unan makanan' terjadi jika jasad renik yang terkonsumsi mampu menghasilkan ra1un sam-il -ereproduksi di dalam saluran 1erna' Artinya. -ukan hanya jasad renik yang mem-ahayakan. melainkan ra1un yang dihasilkannya' Clostridium perfringers and E. Coli O157:H7 adalah se-agian dari golongan ini' Foodborne intoxications terjadi aki-at mengonsumsi makanan yang telah mengandung ra1un' =a1un ini terlepas selama pertum-uhan -akteri ?enterotoksin@' Penyakit yang dilatar-elakangi oleh toksin ini -iasanya 1epat -ermani5estasi ?lihat gam-ar 2'1 /Klasi5ikasi Penye-a- &ood-orne *isease0@'

>am-ar 2'1 Klasi5ikasi Penye-a- Foodborne *isease %at -era1un dapat -erupa Bat kimia yang -er-ahaya atau tidak -er-ahaya dalam jumlah ke1il. tetapi sangat -era1un dalam jumlah -esar' %at -er-ahaya terse-ut menyelinap. selanjutnya masuk ke dalam tu-uh manusia. tum-uhan. atau -inatang tanpa disengaja mulai dari saat -ertunas. masa pemupukan. pemrosesan. atau akumulasi selama penyimpanan di dalam kemasan logam' 7asad renik dapat pula menyelinap ke dalam makanan melalui daging -inatang yang terin5eksi. pemrosesan -ahan pangan. atau lingkungan tempat -ahan terse-ut diolah' +ewaktu jasad renik -erada di dalam makanan. organisme terse-ut tidak hanya -erkem-ang -iak. tetapi juga menghasilkan ra1un' *alam waktu singkat. -ahan -era1un dalam makanan terse-ut mampu menim-ulkan penyakit. terutama yang

mengganggu saluran 1erna' Berdasarkan ke1epatan tim-ulnya penyakit. peristiwa terse-ut dise-ut kera1unan makanan' Karena gangguan utama terpusat di saluran 1erna. penyakit ini dise-ut gastroenteritis' 1@ Masa inku-asi singkat ?1 hari. -iasanya kurang dari 1( jam@ Kera1unan makanan dengan masa inku-asi yang sangat singkat pada umumnya dilatar-elakangi oleh -ahan kimia dan -akteri penghasil toksin' ,im-ulnya rasa mual yang -erlanjut menjadi muntah dan kram perut sekitar 132 jam setelah makan. -iasanya mengarah pada kera1unan logam. toksin yang -erasal dari ikan ?1iguatera dan skom-roid@. kerang -era1un. M+> atau jamur' Bahan toksik pada kerang dan 1iguatera -erasal dari dino5lagella yang termakan dan menetap di dalam jasad ikan dan kerang terse-ut' Bakteri . +ureus dan &. Cereus ?tipe emetik@ -iasanya menye-a-kan sindrom muntah. yang mun1ul 13( jam setelah makan' 7enis toksin emetik yang dimiliki oleh &. Cereus adalah pre5ormed -e-at3sta-le toDin. yang dihasilkan ketika spora mengalami perke1am-ahan ?germinasi@. sedangkan toksin . +ureus -erupa preformed enterotoxins +-E' +ayangnya. sindrom muntah yang dise-a-kan oleh kedua -akteri ini tidak dapat di-edakan satu sama lain' *iare yang tim-ul sekitar 31( jam setelah makan -iasanya dise-akan oleh Clostridium perfringens tipe A dan B cereus ?tipe diare@' *iare dengan kram perut yang sering dise-a-kan oleh Cl. ,erfringens tipe A. -iasanya terjadi 1 hari setelah mengonsumsi daging masak yang disimpan di lingkungan -ertemperatur 1#3(0 !' Pendinginan yang -erlangsung lam-at memungkinkan spora -erke1am-ah dan mengeluarkan enterotoksin' 2@ Masa inku-asi sedang ?133 hari@ almonella ?nont$p"idal salmonellosis maupun t$p"oidal@. :I:!. :,:!. -ibrio para"aemol$ticus. dan Camp$lobacter .e.uni adalah se-agian 1ontoh kelompok ini' >ejala tidak jarang mun1ul se-elum satu hari ?rata3rata 12 jam@' >ejala -erupa kram perut. diare ?terkadang -erdarah dan -erlendir@. dan muntah' Pada kasus yang le-ih -erat. dapat tim-ul sakit kepala. demam. menggigil' Kelemahan yang parah tidak jarang menyertai' Clostridium botulinum juga tergolong dalam kelompok ini. dengan masa inku-asi 1 33( jam ?1 hingga 3 hari@. dan dapat ?meskipun ke1il@ menim-ulkan diare ?# A pasien@ maupun konstipasi'

<

,ampilan gejala sangat -ergantung pada organ yang terkena ?usus ke1il atau -esar@ dan jasad renik patogen yang terli-at' *emam yang disertai diare -erdarah3 lendir. kram. atau tenesmus men1erminkan -ahwa usus -esar telaah diin4asi oleh jasad renik patogen' 7asad renik patogen terse-ut. khususnya yang mengin4asi usus -esar. menyekresi enterotoksin' +elain itu. masa inku-asi yang -erdurasi sedang ini juga dapat dise-a-kan oleh Clostridium botulinum. yang menim-ulkan gejala mual. muntah. dan gejala kerusakan sara5 otonom' *iare hanya dialami oleh sekitar #A pasien. sementara konstipasi dialami oleh le-ih -anyak penderita' Bayi yang mengalami -otulisme mengalami kelemahan otot. yang tim-ul se-agai tangisan melemah. kesulitan mengisap ?puting susu. atau dot@ dan menelan. serta gagal napas' Bayi dapat mengalami hipotonia pada pemeriksaan 5isik. meskipun tetap sadar' 3@ Masa inku-asi lama ?33# hari@ =asa nyeri di perut ?derajat ringan3sedang@. malaise. demam sesaat. dan diikuti oleh diare 1air merupakan gejala khas' *iare -erdarah yang sering kali terjadi 33" hari setelahnya. menandakan per-urukan penyakit' Bila kondisi ini ?diare -erdarah@ tak ditangani. 86+ ?"emol$tic uremic s$ndrome@ akan terjadi sekitar #313 hari kemudian' "@ Masa inku-asi yang sangat lama ?13" minggu@ Bakteri dengan masa inku-asi yang sangat lama meliputi )isteria monoc$togenes dan &rucella militansi' 2rganisme lain dengan masa inku-asi yang sangat lama adalah golongan 4irus ?hepatitis A@. protoBoa ?toksoplasmosis@. dan parasit ?antara lain giardiasis. ame-iasis. dan kriptosporidiosis@' *iare yang dise-a-kan oleh listeriosis sesungguhnya -erinku-asi dalam waktu kurang dari " jam. tetapi penye-aran sistemiknya -aru terjadi -e-erapa minggu kemudian' Makanan yang hampir selalu terkait dengan kera1unan makanan. antara lain telur setengah matang ?enterotoksin yang dihasilkan oleh -akteri@. keluarga kerang. jamur liar. ikan laut. masakan !ina ?kera1unan aki-at M+>@. daging hewan ?setengah matang atau hasil -uruan@. usus segar. keju. es krim. makanan kaleng. makanan yang disimpan dalam wajan -erkarat ?ter1emar oleh seng. timah atau kadmium@. dan -uah segar ?kemungkinan ter1emar oleh pestisida@' +elain itu. tidak sedikit pula kegiatan yang memudahkan terjadinya kera1unan' !ontoh

10

kegiatan terse-ut. antara lain pertanian dan perke-unan. kontak dengan hewan peliharaan. kegiatan di panti ?terutama tempat penitipan anak. dan panti jompo@. piknik ?terutama di daerah pantai@. perkemahan dan pesta'

11

%O3 4Web of Causation5


Foodborne infections ?eDC 9isteria. +almonella. dan !ampylo-a1ter@ Foodborne toxicoinfection ?eDC !lostridium per5ringers dan :' !oli@ Foodborne intoxication ?eDC makanan yang sudah mengandung ra1un ?enterotoksin@

Makanan tertelan Kera1unan Makanan Masa inku-asi singkat ?1 hari. -iasanya kurang dari 1( jam@ Masa inku-asi sedang ?133 hari@ Masa inku-asi lama ?33# hari@ +almonella. :I:!. :,:!. Gi-ro parahaemolyti1us. dan !ampylo-a1ter jejuni !lostridium -otulinun :8:!. yersinia entero1ronial. yersinia pseduotu-er1ulosis >ejala kerusakan sara5 otonom diare 1air atau -erdarah

*e5isit pengetahuan diri

Masa inku-asi yang sangat lama ?13" minggu@

Bakteri +' Aurius dan B' !ereus

!losidium per5ringenns tipe A dan B

+indrom muntah Fang mun1ul 13( jam setelah makan

*iare tim-ul setelah 31( jam

Kram perut

9isteria mono1ytongenes dan -ru1ella militensis

Mensekresi enterotoksin 6sus -esar terin4asi

MK C >angguan keseim-angan 1airan dan elektrolit

$ausea muntah diare #A dan yang lainnya kontipasi

nyeri diperut

*emam sesaat

Memper-anyak diri pada saluran 1erna

Mengin4asi saluran 1erna

*iare -erdarah dan -erlendir

kram tenesmus

MK C >angguan keseim-angan 1airan dan elektrolit

MK C $yeri

*iare -erinku-asi dalam waktu kurang " jam

MK C $yeri

11

MK C Peru-ahan nutri kurang dari ke-utuhan tu-uh

)/6 Pemeriksaan Diagnosis 1' Pemeriksaan &isik Pemeriksaan 5isik diarahkan untuk menilai derajat deplesi 1airan' Mulut kering. tak ada keringat di ketiak. dan ken1ing yang -erkurang menandakan dehidrasi ringan' 8ipotensi ortostatik. kulit yang kurang lentur. dan mata 1ekung men1erminkan dehidrasi sedang' +ementara itu. dehidrasi -erat tim-ul se-agai hipotensi yang dikompensasi oleh takikardia. delirium. dan syok' 2' Pemeriksaan 9a-oratorium Pemeriksaan la-oratorium men1akup pemeriksan darah. air seni. tinja' Kultur tinja diindikasikan terutama -ila pasien mengalami diare -erdarah. nyeri perut yang he-at. atau dalam keadaan immunocompromised. +pesimen yang akan diperiksa di la-oratorium sangat -ergantung pada penye-a- dan jenis sampel' +pesimen harus segera diperoleh se-elum pasien di-eri o-at karena o-at dapat menga1aukan hasil uji mikro-iologis' +ampel yang telah terkumpul disimpan dalam lemari es -ersuhu !. terhitung mulai saat terkumpul hingga diterima di la-oratorium' $amun. -ila :8:! di1urigai se-agai penye-a-. sampel harus di-ekukan dalam 5reeBer agar toksin tidak rusak' Pengam-ilan spesimen sangat -ergantung pada situasi. yaitu dapat diperoleh dari penderita. makanan sisa ?termasuk sisa pangan yang -elum diproses@. dan pengolah makanan' +pesimen yang harus dikumpulkan meliputi tinja. urin. darah ?serum@. muntahan penderita. dan spesimen kontrol ?orang yang menyantap makanan yang sama. tetapi tidak jatuh sakit@' Pada kasus3kasus 5atal. sampel darah. jaringan limpa. dan jaringan hati juga perlu diam-il' Apusan terhadap perkakas tempat makanan diolah. juga harus dikumpulkan' Pengumpulan sampel harus memenuhi -er-agai kriteria. antara lain. asepsis dan antisepsisE sampel makanan dikumpulkan ?se1epat mungkin@ se1ara asepsis untuk selanjutnya disimpan dalam kemasan yang steril' 7ika konsistensi makanan terse-ut padat. am-il -agian tengah se-anyak 1003200 gram' Makanan 1air harus terle-ih dahulu diko1ok se-elum dipindahkan se-agian ke dalam wadah steril' Proses pemeriksaan terhadap daging sama seperti yang lain. yaitu potong se-agian ?1003200 gram@ daging dan kulit dengan pisau steril. segera masukkan ke dalam wadah plastik. dan kemudian segera simpan dalam kotak pem-eku

12

5reeBer@' Pada pengam-ilan apusan wajan -ekas pengolahan makanan. kita menggunakan kapas lidi yang se-elumnya telah di-asahi dengan pepton 1air steril 0.1A' Kapas lidi ini kemudian segera diletakkan di dalam media kaldu yang diperkaya ?enri1hment -roth@' Air untuk memasak. se-agai tam-ahan. diam-il se-anyak kira3kira 13# liter' Pewarnaan >ram dan 9oe55ler3methylene -lue untuk memeriksa kemungkinan ke-eradaan leukosit dalam tinja. hanya mem-edakan penyakit apakah -ersi5at in4asi5 atau tidak' 7ika leukosit ?atau eritrosit@ ditemukan. atau -ila pasien juga mengalami demam le-ih dari 3 hari. sampel perlu di-iakkan. termasuk. tentu saja. kultur darah untuk menilai apakah -akteremia telah terjadi' +elain itu. jangan menga-aikan kemungkinan adanya in5estasi parasit. terutama pada mereka yang kerap -epergian' Kultur tinja perlu dilakukan ketika pasien mengalami penurunan 5ungsi keke-alan ?immuno1ompromise1l@. ?hare -erdarah. nyeri perut yang he-at. atau -ila gejala klinis -erangsur parah atau mem-andel' ,am-ahan pula. -ila leukosit ditemukan dalam pemeriksaan tinja. yang men1erminkan peradangan kolon yang luas ?dijiise 1oloni1 in5lammation@. atau -ila diduga telah terjadi in4asi ?oleh +almonella. +higella. :' 1oll' atau !ampylo-a1tet@. kultur tinja menjadi suatu keharusan' *arah pasien yang telah mengalami in5eksi sistemik atau -akteremia harus pula dikultur selain memeriksa kadar elektrolit. nilai B6$ ?&lood /rea 0itrogen@. dan kreatinin se-agai a1uan dalam penilaian derajat hidrasi dan respons peradangan' 3' Pemeriksaan Penunjang Pemeriksaan radiologis ?5oto polos a-domen@ harus dilakukan -ila pasien mengeluh perut kem-ung. sakit perut he-at. atau di1urigai sudah terjadi o-struksi atau per5orasi' 7ika diare telah -er1ampur darah. sigmoidoskopi dilakukan untuk menyingkirkan kemungkinan diagnosis penyakit lain yang -ersamaan. seperti in5lammatory -owel disease. shigellosis. disentri amu-a. atau diare yang terkait dengan penggunaan anti-iotik'

13

)/7 Penatalaksanaan Pertolongan pertama pada kasus kera1unan makanan diantaranyaC 1@ 6ntuk mengurangi kekuatan ra1un. -erikan air putih se-anyak3-anyaknya atau di-eri susu yang telah di1ampur dengan telur mentah' 2@ Agar perut ter-e-as dari ra1un. -erikan norit dengan dosis 33" ta-let selama 3 kali -erturut3turut dalam setia jamnya' 3@ Air santan kental dan air kelapa hijau yang di1ampur 1 sendok makan garam dapat menjadi alternati5 jika norit tidak tersedia' "@ 7ika penderita dalam kondisi sadar. usahakan agar muntah' 9akukan dengan 1ara memasukan jari pada kerongkongan leher dan posisi -adan le-ih tinggi dari kepala untuk memudahkan kontraksi #@ Apa-ila penderita dalam keadaan pHingsan. -awa egera ke rumah sakit atau dokter terdekat untuk mendapatkan perawatan intensi5' 9angkah penatalaksanaan pada kera1unan makanan se-agai -erikut C 1@ ,indakan Emergenc$ Walaupun tidak dijumpai adanya kegawatan.setiap kasus kera1unan harus diperlakukan seperti keadaan kegawatan yang mengan1am nyawa' Penilaian terhadap tanda3tanda 4ital seperti jalan napas. sirkulasi.dan penurunan kesadaran harus dilakukan se1ara 1epat' a' +ir1a$ C Be-askan jalan na5as. kalau perlu lakukan intu-asi' -' &reat"ing C Berikan perna5asan -uatan -ila penderita tidak -erna5as spontan atau pernapasan tidak adekuat' 1' CirculationC Pasang in5us -ila keadaan penderita gawat dan per-aiki per5usi jaringan' 2@ Identi5ikasi Penye-a- Kera1unan Bila mungkin lakukan identi5ikasi penye-a- kera1unan. tapi hendaknya usaha men1ari penye-a- kera1unan ini tidak sampai menunda usaha3usaha penyelamatan penderita yang harus segera dilakukan' 6paya yang paling penting adalah anamnese atau aloanamnesis yang rin1i' Be-erapa pegangan anamnesis yang penting dalam upaya mengatasi kera1unan.ialah C a' Kumpulkan in5ormasi selengkapnya tentang seluruh o-at yang digunakan. termasuk yang sering dipakai' 1"

-' Kumpulkan in5ormasi dari anggota keluarga.teman dan petugas tentang o-at yang digunakan' 1' ,anyakan dan simpan sisa o-at dan muntahan yang masih ada untuk pemeriksaan toksikologi d' ,anyakan riwayat alergi o-at atau syok ana5ilaktik Pada pemeriksaan 5isik diupayakan untuk menemukan tanda;kelainan 5ungsi autonom yaitu pemeriksaan tekanan darah. nadi. ukuran pupil. keringat. air liur. dan akti4itas peristaltik usus' 3@ :liminasi :mesis. merangsang penderita supaya muntah pada penderita yang sadar atau dengan pem-erian sirup ipe1a1 1# 3 30 ml' *apat diulang setelah 20 menit -ila tidak -erhasil' Katarsis. ? intestinal la4age @. dengan pem-erian laksan -ila diduga ra1un telah sampai diusus halus dan -esar' Kum-ah lam-ung atau gastri1 la4age. pada penderita yang kesadarannya menurun.atau pada penderita yang tidak kooperati5' 8asil paling e5ekti5 -ila kum-ah lam-ung dikerjakan dalam " jam setelah kera1unan' :mesis.katarsis dan kum-ah lam-ung se-aiknya hanya dilakukan -ila kera1unan terjadi kurang dari " I ( jam ' pada koma derajat sedang hingga -erat tindakan kum-ah lam-ung se-aiknya dukerjakan dengan -antuan pemasangan pipa endotrakeal -er-alon untuk men1egah aspirasi pnemonia' "@ Anti dotum ?Penawar =a1un@ Atropin sul5at ? +A @ -ekerja dengan mengham-at e5ek akumulasi Akh pada tempat penumpukan' a' Mula3mula di-erikan -olus IG 1 3 2.# mg -' *ilanjutkan dengan 0.# I 1 mg setiap # 3 10 3 1# menit sampai tim-ul gejala3 gejala atropinisasi ?muka merah. mulut kering. takikardi. midriasis. 5e-ris dan psikosis@' 1' Kemudian inter4al diperpanjang setiap 1# I 30 3 (0 menit selanjutnya setiap 2 I"I(I dan 12 jam' d' Pem-erian +A dihentikan minimal setelah 2 D 2" jam' Penghentian yang mendadak dapat menim-ulkan rebound effect -erupa edema paru dan kegagalan perna5asan akut yang sering 5atal'

1#

)/8 Komplikasi Komplikasi yang dapat terjadi pada kera1unan makanan -ila tidak ditangani dengan 1epat dan tepat. maka dapat terjadi se-agai -erikut C 1@ Kejang 2@ Koma 3@ 8enti jantung "@ 8enti napas #@ +yok )/9 Prognosis Kasus yang ringan tidak mem-utuhkan terapi selain anjuran rehidrasi oral' Kasus yang le-ih -erat mungkin perlu mendapat 1airan intra4ena' Indikasi pem-erian anti-iotik adalah septikemia ?yaitu demam. kultur darah positi5@' +ipro5loksasin adalah anti-iotik ini pertama yang -aik. akti5 terhadap -akteri pathogen umum ? almonella# "igella. dan Camp$lobacter spp.@' >ejala persisten mem-utuhkan pemeriksaan penunjang le-ih lanjut' Penye-a- tersering di antaranya adalah hipolaktasia sekunder. patologi pada saluran pen1ernaan yang mendasari ?kolitis. penyakit seliaka@. dan gangguan usus pas1ain5eksi'

1(

'A' 3 AS ,A" K!P!RA%ATA" 3/+ Kasus Semu Anak J -erusia 10 tahun di -awa oleh i-unya ke =+6A. i-unya -er1erita -ahwa sepulang sekolah anak J mem-eli jajanan di depan sekolah. setelah makan jajanan terse-ut Anak J mengeluh mules dan sakit perut kemudian di-eri minyak kayu putih tapi tidak ada peru-ahan. anak J muntah disertai diare. pusing. dan selang -e-erapa saat dia tidak sadarkan diri. pada saat perjalanan menuju ke =+ Anak J sempat mengalami kejang' 3/) Pengka0ian 3/)/+ Primar: Sur;e: a' +ir1a$ C jalan na5as tidak paten. suara na5as snoring -' &reat"ing C gerakan dada simetris. irama na5as 1epat. pola na5as tidak teratur. dan pasien mengalami sesak na5as' 1' CirculationC nadi radialis tera-a. sianosis. !=, K2dtk d' *isabilit$ C =espon +lert. kesadaran compos mentis. >!+C "#( e' Exposure C 3 3/)/) Se<ondar: Sur;e: 1@ =iwayat Kesehatan a' Keluhan utama dan pusing -' =iwayat kesehatan sekarang C Anak J -erusia 10 tahun. setelah makan jajanan mengeluh mules dan sakit perut kemudian di-eri minyak kayu putih tapi tidak ada peru-ahan. anak J muntah disertai diare. pusing. dan selang -e-erapa saat anak J tidak sadarkan diri. saat di-awa ke =+ sempat menglami kejang' 1' =iwayat kesehatan dahulu 2@ Pemeriksaan &isik a' Keadaan umum ,,G C ,* C 130;<0 C Kesadaran menurun $adi C 100D;menit 1) +uhu C 3(o1 == C 2(D;menit C Anak J tidak pernah mengalami kera1unan se-elumnya. anak J tidak ada riwayat alergi' C Pasien mengeluh mules. sakit perut. muntah. diare.

-' Perna5asan d' Persara5an

C $a5as tidak teratur. == C 2(D;menit C Kejang. miosis. 4asikulasi. penurunan kesadaran.

1' Kardio4askuler C 8ipertensi. nadi aritmia. ,* C130;<0 $adi C 100D;menit kelemahan. paralise' e' >astrointestinal C Muntah. diare 5' Integumen C kulit -erkeringat g' Muskuloskeletal C Kelelahan. kelemahan h' Integritas :go C >elisah. pu1at i' :liminasi C *iare j' +elaputlendir C 8ipersali4a k' +ensori C Mata menge1il;mem-esar. pupil miosis' 3/3 Analisa Data $o 1' *s C *ata i-u mengatakan :tiologi Intoksikasi makanan Iritasi pada gastrointestinal Muntah. *iare MasalahKeperawatan Kekurangan 4olume 1airan

anaknya mengeluh mules dan sakit perut.muntah. diare -au khas. warna hijau. 2' 5eses 1air' *s C 3 *o C na5as tidak teratur. ==C 2( D;menit

*o C *iare tanpa disadari Banyak 1airan keluar tu-uh Kekurangan 4olume 1airan Intoksikasi makanan Iritasi saluran napas :dema -ronkus 2-struksi trakheo -ronkeal 3' *s C i-u mengatakan mengeluh Pola napas ine5ekti5 Intoksikasi makanan Iritasi >I, Mual dan muntah muntah setelah Kehilangan re5lek menelan Anoreksia Peru-ahan tu-uh nutrisi Pola na5as ine5ekti5

anaknya muntah *o C 3 pD makan

kurang dari ke-utuhan

3 pD "'

mengalami Peru-ahan nutrisi kurang dari ke-utuhan tu-uh Intoksikasi makanan Iritasi ke miokard Penurunan suplai 22 ke jaringan Kekurangan 22 >angguan per5usi jaringan >angguan jaringan per5usi

gangguan menelan *s C pasien tidak sadar *o C -i-ir pu1at. akral dingin. !=,K 2dtk

3/. Diagnosa Keperawatan 1' *e5isit 4olume 1airan -'d muntah. diare 2' Pola na5as ine5ekti5 -'d o-struksi trakheo -ronkeal 3' Peru-ahan nutrisi kurang dari ke-utuhan tu-uh -'d anoreksia "' Peru-ahan per5usi jaringan -'d kekurangan 22 3/6 Inter;ensi Keperawatan 1' *e5isit 4olume 1airan -'d muntah. diare ,ujuan C +etelah dilakukan tindakan keperawatan. pasien tidak terjadi kekurangan 1airan' Kriteria 8asil C tanda3tanda 4ital sta-il. turgor kulit -aik. mem-ran mukosa lem-a-. pengeluaran urine normal 132 11;kgBB;jam Inter4ensi Keperawatan C $o 1 Inter4ensi Keperawatan =asional Monitor pemasukan dan *okumentasi yang akurat pengeluaran 1airan 2 Monitor suhu kulit. dapat

mem-antu dalam mengidenti5ikasi pengeluaran dan penggantian 1airan palpasi Kulit dingin dan lem-a-. denyut yang lemah mengidenti5ikasi penurunan sirkulasi peri5er dan di-utuhkan

denyut peri5er

3 "

penggantian 1airan tam-ahan !atat adanya mual. muntah. dan Mual. muntah. dan perdarahan yang perdarahan Pantau tanda3tanda 4ital -erle-ih menga1u pada hipotermia 8ipotensi. takikardi. peningkatan

1<

pernapasan kekurangan # (

mengindikasikan 1airan 4olume

?dehidrasi;hipo4olemia@ Berikan 1airan parenteral dengan 6ntuk mendukung

kola-orasi dengan tim medis 1airan;men1egah hipotensi Kola-orasi dalam pem-erian Menghilangkan mual;muntah yang antiemetik dapat menye-a-kan ketidakseim-angan pemasukan Berikan kem-ali pemasukan oral Pemasukan peroral -ergantung pada se1ara -erangsur3angsur pengem-alian 5ungsi gastrointestinal Pantau studi la-oratorium ?8-. +e-agai indikator;4olume sirkulasi 8t@ dengan kehilangan 1airan

2' Pola na5as ine5ekti5 -'d o-struksi trakheo -ronkeal ,ujuan C +etelah dilakukan tindakan keperawatan. pasien menunjukkan pola na5as e5ekti5 dengan 5rekuensi dan kedalaman dalam rentang normaldan paru -ersih' Kriteria 8asilC suara napas normal Inter4ensi Keperawatan C $o 1 Inter4ensi Keperawatan 2-ser4asi tanda3tanda 4ital =asional 6ntuk mengetahui keadaan umum pasien dalam menentukan tindakan 2 3 Berikan 22 sesuai anjuran dokter selanjutnya ,erapi oksigen meningkatkan

suplai oksigen ke jantung 7ika pernapasan depresi. -erikan Gentilator -isa mem-antu oksigen ?4entilator@ dan lakukan memper-aiki depresi jalan napas su1tion Berikan kenyamanan dan istirahat Kenyamanan pada pasien' mengurangi istirahat

"

5isik ke1emasan.

akan dan konsumsi

mengurangi

oksigen miokard' 3' Peru-ahan nutrisi kurang dari ke-utuhan tu-uh -'d anoreksia

20

,ujuan

C setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan ke-utuhan nutrisi pasien terpenuhi'

Kriteria 8asil C mual muntah hilang. pasien mampu untuk menelan makanan. pasien mampu mengaha-iskan porsi makanan' Inter4ensi Keperawatan C $o Inter4ensi Keperawatan 1 Kaji keluhan mual. sakit menelan. 6ntuk 2 =asional menetapkan tindakan

dan muntah yang dialami pasien selanjutnya Berikan makanan yang mudah Mem-antu mengurangi kelelahan ditelan. seperti -u-ur' pasien dan meningkatkan asupan makanan Berikan makanan dalam porsi kesil 6ntuk menghindari mual dan 5rekuensi sering !atat jumlah;porsi makanan yang 6ntuk mengetahui pemenuhan pasien pasien

3 " #

diha-iskan oleh pasien setiap hari ke-utuhan nutrisi Kola-orasi pem-erian o-at3o-atan Antiemetik mem-antu antiemetik sesuai program dokter diharapkan nutrisi

mengurangi mual dan muntah dan

meningkat 6kur -erat -adan pasien setiap 6ntuk mengetahui status giBi minggu pasien

"' Peru-ahan per5usi jaringan -'d kekurangan 22 ,ujuan C +etelah dilakukan tindakan keperawatan. per5usi jaringan dapat dipertahankan se1ara adekuat' Kriteria 8asil C tidak ada sianosis. akral 8KM. !=, dalam -atas normal ?L2 dtk@'

Inter4ensi Keperawatan C $o 1 2 Inter4ensi Keperawatan =asional Kaji adanya peru-ahan tanda3tanda *ata yang didapat -erguna untuk 4ital Kaji daerah ekstremitas menentukan peru-ahan per5usi dingin. :kstremitas yang dingin. sianosis menunjukkan jaringan Kenyamanan 21 penurunan 5isik per5usi

lem-a-. dan sianosis 3 Berikan kenyamanan dan istirahat

memper-aiki

kesejahteraan pasien dan istirahat " mengurangi konsumsi oksigen Kola-orasi dengan dokter dalam 2-at antidotum ?penawar@ dapat pem-erian terapi anti dotum mengakumulasi penumpukan ra1un'

22

'A' . P!" T P ./+ Kesimpulan =a1un yang terdapat dalam makanan mungkin merupakan ra1un alam yang sudah ada dalam makanan itu yang -aik di sengaja atau tidak ter1ampur dalam makanan. dapat -erupa ra1un alami yang -erasal dari makanan itu sendiri. ra1un yang -erasal dari luar makanan misal makanan terkontaminasi pestisida. dan ra1un yang dise-a-kan karena mikroorganisme' >ejala umum kera1unan makanan yang terjadi meliputi C sakit perut. mual dan muntah. sakit kepala. kelemahan yang mungkin parah atau -ahkan menye-a-kan kelumpuhan. diare3 mungkin -erair dan -erle-ihan atau mungkin -erdarah. demam dengan menggigil. dan nyeri otot' Masa inku-asi dari pathogen se-agai penye-a- kera1unan makanan terdiri dari masa inku-asi singkat ?1 hari. -iasanya kurang dari 1( jam@ masa inku-asi sedang ?133 hari@. masa inku-asi lama ?33# hari@. dan masa inku-asi yang sangat lama ?13" minggu@' 9angkah penatalaksanaan pada kera1unan makanan yang dapat dilakukan adalah se-agai -erikutC 1@ tindakan emergenc$. meliputi air1a$. -reat"ing. dan 1irculation. 2@ identi5ikasi penye-a- kera1unan melalui anamnesa dan pemeriksaan 5isik. 3@ dilakukan eliminasi dengan tindaka emesis untuk merangsang penderita supaya -isa muntah. dan "@ pem-erian anti dotum ?penawar ra1un@' Komplikasi yang dapat terjadi pada kera1unan makanan -ila tidak ditangani dengan 1epat dan tepat. maka dapat terjadi se-agai -erikut C kejang. koma. henti jantung. henti napas. dan syok' Masalah keperawatan yang mungkin mun1ul pada kasus intoksikasi;kera1unan makanan adalah de5isit 4olume 1airan. peru-ahan nutrisi kurang dari ke-utuhan tu-uh. gangguan per5usi jaringan. dan pola napas ine5ekti5' ./) Saran *iharapkan dengan penulisan makalah ini. mahasiswa mampu memahami dan mengaplikasikan asuhan keperawatan pada pasien dengan kasus intoksikasi makanan se1ara komprehensi5. sehingga -isa meningkatkan kualitas hidup pasien'

23

DA#TAR P STAKA Arisman' 200<' 2eracunan 3a'anan: &u'u +.ar 4lmu 5i6i. 7akartaC :>! Brunner and +uddarth' 2002' 2epera1atan 3edi'al &eda" -ol.7'7akartaC:>! 9aksmomono Pratiknjo' 200)' Kera1unan Makanan Merupakan +alah +atu Indikator 9emahnya Kontrol Pemerintah dan Masyarakat terhadap Produk Makanan yang Beredar dalam 7urnal elib F2 /1's -ol.1 0o.8.9anuari:8::7. Mansjoer Ari5' 2000' 2apita ele'ta 2edo'teran Edisi 7 9ilid 1' 7akartaC Media Aes1ulapius &K6I' Marilyn :' *oenges '1<<<' ;encana +su"an 2epera1atan' 7akartaC :>! $oer +yai5oellah' 1<<(' 4lmu ,en$a'it *alam' 7akartaC&K6I'

2"