Anda di halaman 1dari 4

Bukti Dajjal Adalah Manusia!

oleh Ibnuyaacob

Perkataan Dajjal sudah termaktub dalam minda setiap muslim bahawa ia berkaitan
dengan kejahatan dan manusia akhir zaman. Bahkan bila seseorang itu marah, lantas ia
bisa menyebut terus perkataan “Dajjal” itu. Dan kejahatan Dajjal ini tidak disukai juga
oleh orang yang engkar arahan Allah. Cuba anda panggil seorang yang tidak pernah
sembahyang dengan gelaran Dajjal, pasti orang termasuk akan marah. Yakni, umat Islam
yang kufur juga menganggap Dajjal adalah seteruk-teruk manusia.

Persoalannya, siapa Dajjal itu? di mana ia tinggal? atau wujudkah dia?. Saya akan
menjawab soalan ketiga iaitu, dia adalah makhluk yang memang wujud, serta kewujudan
adalah sebagai makhluk yang bernama manusia bukannya gelaran bagi sesuatu kelompok
manusia atau pertubuhan atau fahaman. Ya, ianya memang seorang manusia.

Apa buktinya? Untuk membuktikan Dajjal adalah manusia, ada dua perkara yang perlu
kita baca, kaji dan fahami. Saya ulang sekali lagi, BACA, KAJI dan FAHAMI. Pertama
sekali kita perlu baca hadith-hadith yang berkaitan. Setiap hadith membolehkan kita
membuat dua tanggapan tentang Dajjal, iaitu tanggapan Dajjal itu sebagai manusia dan
kedua tanggapan Dajjal itu sebagai sebuah fahaman atau sikap. Dan ini adalah perkara
biasa, sememangnya hadith itu mengandungi makna tersirat yang perlu dibahas oleh umat
Islam.

Menganggap Dajjal adalah Sebuah Konsep, Pertubuhan atau Pemikiran Adalah


Salah

Bagi sebahagian orang Muslim, mereka beranggapan perkataan Dajjal yang selalu
Rasulullah sebutkan adalah merujuk kepada sebuah sistem, gaya pemikiran, ideologi,
konsep pemerintahan, jenis pertubuhan dan sebagainya. Anggapan seperti ini adalah
salah sama sekali. Kita ambil contoh sebuah hipotesis, Dajjal adalah sebuah sistem
pemerintahan. Saya tidak bersetuju sama sekali tetapi jika dikatakan Dajjal mencipta
sebuah sistem pemerintahan, saya bersetuju.

Dan saya juga bersetuju Dajjal tidak menggunakan nama Dajjal untuk hidup di tengah-
tengah manusia, kerana dia sendiri tahu nama Dajjal itu sudah popular dikalangan umat
Islam. Dajjal sudah pasti, dan memang PASTI akan menggunakan nama lain untuk
mengkaburi mata masyarakat dunia.

Jika Dajjal muncul dengan menggunakan nama asalnya iaitu DAJJAL, tidak perlulah
Rasululllah bersabda panjang lebar dalam pelbagai hadith, cukup sekadar satu hadith
saja. Rasulullah bersabda tentang Dajjal dengan banyaknya disamping memberikan ciri-
ciri fizikal sekali kerana Dajjal itu sukar dikenali. Maka gunanya hadith-hadith yang
banyak itu ialah untuk mengenal ia dengan tepat.
Hipotesis 1 : Dajjal sebagai konsep atau sistem

Jika benar Dajjal bukan seorang manusia, dan dia adalah simbolik kepada suatu konsep
atau sistem, cuba kita baca hadith di bawah. Saya percaya, orang yang menganggap
Dajjal sebagai suatu konsep tidak mampu mentafsir hadith ini. Dan tiada nabi, sahabat,
ulama atau imam mengatakan Dajjal itu sebuah sistem.

Hadith Panjang Yang Membatalkan Hujah Hipotesis 1

(Di sini saya hanya ambil sebahagian potongan hadith panjang itu) . Perkataan yang
diwarnakan BIRU adalah hadith, manakala perkataan berwarna MERAH adalah dialog
yang ditutur oleh Dajjal dalam hadith Rasulullah.

Fatimah r.a berkata, “…..maka aku pergi ke masjid dan menunaikan solat bersama
Rasulullah sallallahu ‘alaihi wassalam pada barisan wanita yang berada tepat di
belakang kaum itu. Setelah menyelesaikan solatnya, Rasulullah SAW duduk di mimbar.
Sambil tersenyum baginda bersabda; “Hendaklah setiap orang tinggal di tempat
solatnya. Selanjutnya beliau bersabda, “Apakah kamu semua mengetahui sebab aku
mengumpulkan kamu?”

Mereka menjawab, “Hanya Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui.”

Baginda bersabda, “Sesungguhnya aku tidak mengumpulkan kamu semua bukan kerana
ada pengharapan atau ketakutan. Melainkan aku mengumpulkan kamu semua oleh sebab
Tamim ad-Dari, yang dahulunya seorang Nasrani, datang berbai’at untuk masuk Islam.
Ia menceritakan kepada ku seperti apa yang telah aku sampaikan kepada kamu tentang
Dajjal. Ia menceritakan kepada bahawa ia mengendarani sebuah kapal bersama tiga
puluh orang dari Lakham dan Judzam. Mereka dipermainkan ombak selama sebulan di
laut. Lantas mereka berlabuh di suatu pulau di laut itu sampai terbenam matahari.
Mereka duduk-duduk di pantai dekat perahu.”

“Lalu mereka naik ke pulau itu. Maka mereka didatangi seekor binatang yang banyak
bulunya, yang mereka tidak dapat membezakan mana bahagian depan dan mana
bahagian belakang. Mereka berkata;

“Celaka kamu, apakah kamu ini?”

Binatang itu menjawab; “Aku adalah mata-mata.”

Mereka bertanya, “Mata-mata apa?”

kemudian ia menjawab, “Wahai kaum, pergilah kepada orang yang berada di dalam
gua, kerana ia merindukan berita dari kamu.”

Tamim ad-Dari berkata, “Ketika binatang itu menyebutkan kepada kami seseorang,
kami meninggalkannya kerana mungkin ia adalah syaitan perempuan.”
Selanjutnya ia berkata, “Lalu kami berangkat segera hingga memasuki gua. Tiba-tiba di
dalamnya ada seorang manusia yang paling besar badannya dan diikat dengan rantai
yang kuat. Kedua tangan dan lehernya disatukan dan diikat dengan besi hingga ke dua
mata kakinya. Kami katakan,…”

“Celaka kamu, makhluk apakah kamu ini?”

Ia menjawab, “Kamu semua telah mengetahui perihalku, kini beritahukan kepadaku,


siapakah kamu ini?”

(saya ringkaskan hadith ini)

“…..maka kami pun bersegera menjumpai mu. Kami takut pada binatang itu, dan kam
tidak tenang, jangan-jangan ia adalah syaitan betina.”

Orang itu (Dajjal) berkata, “Beritahukan kepada ku tentang kurma Baisan?”

“Tentang apakah yang ingin engkau tanyakan?”

“Aku bertanya kepada kamu, apakah kurma itu hampir tidak akan berbuah?”

“Ya…”

Lalu ia berkata lagi, “Beritahukan kepadaku tentang Tasik Tabriyah.”

“Tentang apakah yang hendak engkau tanyakan?”,

“Apakah tasik itu masih berair?”

(Saya berhentikan hadith ini di sini sahaja untuk penelitian)

Nah, bagi mereka-mereka yang beranggapan Dajjal adalah seperti Hipotesis 1, sila
tafsirkan hadith ini dengan kaedah “mengandaikan” Dajjal sebagai suatu sistem.
Bolehkah anda tafsirkan ia? Mana mungkin anda boleh.

Jika benar Dajjal itu tidak wujud dan bukan manusia, habis! dengan siapa Tamim ad-
Dari bercakap? Adakah Tamim ad-Dari bercakap dengan sebuah SISTEM? Mungkin
orang yang berpegang dengan Hipotesis 1 akan berkata begini?

“Tamim ad-Dari pergi ke suatu kawasan dan hidup di kawasan itu dengan
pemerintahnya menjalankan sistem diktator….bla…bla.. kemudian Tamim ad-Dari
kembali ke Madinah dan menceritakan peristiwa hidupnya di kawasan ‘itu’ dengan
menggunakan gaya bahasa KIASAN kerana orang zaman dahulu suka bersyair dan
bermadah.”
Jika ini jawapan dari kelompok pendokong Hipotesis 1, ini bermakna Rasulullah juga
berbahasa kiasan dalam menceritakan hal ehwal Dajjal. Jika Rasulullah bersabda secara
kiasan tentang Dajjal, mengapa hadith lain tentang Iblis tidak dianggap kiasan? Mengapa
kita percaya Iblis itu ada walaupun kita tidak nampak? sedangkan Dajjal pula kita tidak
percaya ia wujud?

Adalah kekuasaan Allah untuk melakukan sesuatu perkara yang di luar jangkaan
manusia. Sekiranya ada makhluk berumur panjang seperti jin dan syaitan boleh dicipta
adalah tidak mustahil Dajjal juga mampu dicipta Allah.

Hipotesis 2 : Dajjal Adalah Manusia Berumur Panjang?

Hujahnya adalah mudah. Semua hadith menceritakan Dajjal sebagai seorang manusia.
Cuma apa yang tidak digambarkan ialah Dajjal sebagai bapa konspirasi (konspirasi atau
fitnah Dajjal tidak disabdakan dengan teliti oleh Rasulullah dengan tujuan untuk kita
berfikir tentangnya). Untuk membuktikan Dajjal adalah manusia dan memang wujud
hidup sehingga sekarang. Ianya boleh dibuktikan dengan 2 perkara.

Pertama : Hadith-hadith Rasulullah

Kedua : Sejarah dunia.

Bukti melalui hadith tidak perlu saya huraikan panjang lebar kerana anda boleh baca
sendiri di kebanyakan blog-blog di internet tentang Dajjal.