Anda di halaman 1dari 42

Bahan Kuliah 3

ANALISIS ANION
Prof. Drs. Manihar Situmorang, M.Sc., Ph.D

Prodi Pendidikan Kimia FMIPA UNIVERSITAS NEGERI MEDAN 2013

Pendahuluan
Analisis kualitatif dilakukan mulai dari test pendahuluan utk mengetahui keberadaan anion atau golongan anion yang memiliki sifat-sifat sama di dalam sampel
Memudahkan pemilihan teknik analisis Penetapan penentuan spesifik (analisis khusus) Reaksi konfirmasi terhadap keberadaan anion

Pendahuluan
Pemisahan anion secara fisik tidak perlu harus dilakukan karena telah tersedia reaksi spesifik untuk reaksi pengenalan dan identifikasi
Untuk anion tertentu perlu pretreatment, pada anion pengganggu yg saling mempengaruhi dlm reaksi Dilakukan pemisahan anion dari anion lain Dilanjutkan pengenalan, identifikasi, konfirmasi

Flow Chart pd QA
Flow chart dapat ditulis dalam berbagai cara Kita ikuti model ini, yaitu menaruh endapan atau yang tidak larut di sebelah kiri dan ion di dalam larutan di sebelah kanan
Ion terlarut
- Suasana pelarut

Endapan atau yg tdk larut


- Reagent conditions

Ion dalam larutan


- Reagent conditions

Solid

larutan

Solid

Larutan

Teknik Analisis
Metode yang tersedia untuk penentuan anion tidak sistematik sebagaimana yang akan dilakukan pada analisis kation
Disebabkan keunikan yang dimiliki masing-masing anion Dapat dikelompokkan berdasarkan kelarutannya, tetapi mengalami kesulitan dalam reaksi identifikasi dan konfirmasi anion

Dalam Praktek
Ada skema pengelompokan anion berdasarkan reaksinya Golongan I dan Golongan II
Anion I (Menghasilkan gas/uap bila bereaksi dgn asam) 1. Menghasilkan gas bila bereaksi dengan HCl atau H2SO4 encer (misal: S2-, SO32-, CO32-, NO2-, CN-) 2. Menghasilkan gas atau uap bila bereaksi dengan H2SO4 pekat (misal: I-, Br-, Cl-, NO3-, ClO3-)

Anion
Anion II (Tetap dalam larutan bila bereaksi dgn asam) 3. Menghasilkan endapan bila bereaksi dengan asam (misal: SO42-, PO43-, CrO42-, Cr2O72-) 4. Terjadi reaksi oksidasi dan reduksi (misal: MnO4-, CrO42-, Cr2O72-)

Anion Berdasarkan Golongan


Golongan A anion yg dapat menguap bila bereaksi dengan asam

Golongan B anion yg bereaksi di dalam larutan


No Anion Golongan A 1 Karbonat, Sulfit, Tiosulfat, Sulfida, Nitrit, Hypoklorit, Sanida dan Sianat Anion Golongan B Sulfat, Fosfat, Sussinat, Arsenat, Kromat, Silikat, Salisilat, Fosfit, Hipofosphit, Arsenit, Dikromat, dan Benzoat Manganat, Permanganat, Kromat, Dikromat

Semua anion A(1) dan Fluorida, Klorida, bromide, Iodida, Nitrat, Borat, Format, Asetat, dan Oksalat, Perklorat, Permanganat: Bromate, Heksasianoferrat(II) dan (III), Tiosianate, Tartrat, dan Sitrat

Target Analisis Anion


Dalam analisis anion: Beberapa reaksi permulaan dapat dilakukan dalam bentuk padat Kebanyakan reaksi spesifik anion dilakukan dalam bentuk larutan Target dikhususkan thdp 11 anion, yaitu anion yang sering ditemukan di laboratorium pendidikan 1) Sulfida (S2-) 2. Sulfit (SO32-) 2) Karbonat (CO32-) 4. Nitrit (NO2-) 5) Iodida (I-) 6. Bromida (Br-) 7) Klorida (Cl-) 8. Fosfat (PO43-) 9) Kromat (CrO42-) 10. Nitrat (NO3-) 11) Sulfat (SO42-)

Reaksi Pendahuluan Terhadap Anion


Tahap awal identifikasi anion dilakukan reaksi pendahuluan bertujuan utk mengetahui keberadaan anion di dalam sampel Berdasarkan sifat pengoksidasi dan sifat pereduksi (anion pengoksidasi dan anion pereduksi)

Hasil reaksi positif diketahui dgn melihat perubahan reaksi kimia (warna, gas, dan endapan)

Reaksi Pendahuluan Terhadap Anion


S2-, SO32-, CO32-, NO2-, I-, Br-, Cl-, PO43-, CrO42- atau Cr2O72-, NO3-, SO42MnCl2 HCl FeCl3 K3[Fe(CN)6] H+ Endapan biru dihasilkan oleh anion pereduksi: S2, SO32-, I-, dan NO2-

H2SO4 (pekat)

Warna hitamcoklat yang dihasilkan anion pengoksida: NO2, CrO42-, NO3-

Perobahan warna yang dihasilkan dari CrO42- dan Cr2O72 Gas tidak berwarna dan tidak berbau dihasilkan oleh CO32 Gas tidak berwarna yang berbau dihasilkan oleh S2-, SO32-, dan Cl Gas berwarna yang berasal dari NO2-, I-, dan Br-

Mengetahui Kehadiran Anion Pengoksida


Dilakukan berdasarkan reaksi dengan MnCl2 dalam HCl pekat Terbentuknya warna coklat -hitam menunjukkan kehadiran anion pengoksida di dalam sampel kemungkinan adanya senyawa pereduksi menjadi sangat kecil target anion adalah ion NO2, CrO42-, NO3-

Mengetahui Kehadiran Anion Pereduksi


Dilakukan melalui reaksi dengan FeCl3, K4[Fe(CN)6] dalam HCl encer Terbentuknya suspensi atau endapan berwarna biru tua menunjukkan kehadiran anion pereduksi Sebagai produk adalah KFe[Fe(CN)6] Target anion:
Perobahan warna dihasilkan dari CrO42- dan Cr2O72-

Gas tidak berwarna dan tidak berbau dihasilkan CO32 Gas tidak berwarna, berbau dihasilkan S2-, SO32-, dan Cl Gas berwarna yang berasal dari NO2-, I-, dan Br-

Mengetahui Kehadiran Golongan Anion


Pengelompokan anion menjadi golongan hanya dipergunakan sebagai strategi mendapatkan informasi reaksi pendahuluan terhadap anion berdasarkan kesamaan sifat dalam reaksi
Berdasarkan reaksinya terhadap HClO4 dan Ag+ digolongkan menjadi golongan I IV Penggolongan bukan untuk tujuan pemisahan Pengelompokan kation berdasarkan reaksi kimia

Pengelompokan Anion
S2-, SO32-, CO32-, NO2-, I-, Br-, Cl-, PO43-, CrO42- atau Cr2O72-, NO3-, SO42HClO4 encer

Anion Golongan I H2S dari S2SO2 dari SO32CO2 dari CO32NO dan NO2 dari NO3-

I-, Br-, Cl-, PO43-, Cr2O72-, SO42-, NO3-, (NO2-)


Ag+

Anion Golongan II AgI, AgBr, AgCl, (Ag2S)

NO3-, NO2-, PO43-, Cr2O72-, SO42NH3

Anion Golongan III Ag2PO4, Ag2CrO4, Ag2SO4, (Ag2CO3), (AgNO3)

Anion Golongan IV NO2-, SO42-

Sifat Anion Terhadap Asam Sulfat Pekat


Penambahan asam sulfat pekat (18M H2SO4) bertujuan untuk melihat anion berdasarkan kemampuan mengoksidasi Dilakukan terhadap unknown dalam keadaan padatan
Bila sampel berupa larutan harus terlebih dahulu dikeringkan

Pengelompokan Anion Berdasarkan Reaksi


Observasi Tidak ada perubahan Perubahan warna Interpretasi Suasana Dingin NO3-, PO43-, SO42CrO3 merah Cr2O72Oranye

Suasana Panas PO43-, SO42 Sama seperti suasana dingin Sama seperti suasana dingin Sama seperti suasana dingin

Cr2O72-Oranye CrO3
merah

Tidak berwarna, Tidak berbau, Dihasilkan gas Tidak berwarna, Dihasilkan gas bau

CO32- CO2(g) S2- H2S SO32- SO2 Cl- HCl Br2 merah-coklat

Dihasilkan gas yang berwarna

NO2 (bila uap dipanaskan)

Reaksi Khusus Terhadap Anion


Untuk menyakinkan keberadaan suatu anion secara individu di dalam sampel dilakukan reaksi khusus sebagai pengujian Disebut sebagai test identifikasi dan konfirmasi Dipergunakan sebagai reaksi pengenalan (membedakan satu anion dengan anion yang lain) Target anion ada sebanyak 11 anion, yaitu

S2-, SO32-, CO32-, NO2-, I-, Br-, Cl-, PO43-, CrO42- atau Cr2O72-, NO3-,

SO42-

1. Pengujian anion sulfida (S2-)


Dilakukan langsung dari zat padat, yaitu dengan cara melihat kelarutannya di dalam air, karena sulfida alkali mudah larut dalam air sedangkan logam lain sukar larut
Sampel larutan harus dikeringkan sebelum diuji Penambahan HCl ke dalam sampel akan menghasilkan gas H2S (bau spesifik) Gas H2S hasil reaksi diuji dengan Pb(CH3COO)2 terbentuknya warna hitam PbS

Menggunakan AgNO3 menghasilkan endapan hitam

S2- + Ag+

Ag2S

2. Pengujian anion sulfit (SO32-)


Dilakukan terhadap sampel dalam bentuk zat padat

Sampel larutan harus dikeringkan sebelum diuji


Penambahan sulfit ke dalam sampel akan menghasilkan gas belerang dioksida (SO2)

Gas SO2 dialirkan ke dalam larutan mengandung HNO3 encer, BaCl2 dan KMnO4 membentuk BaSO4
KMnO4 ungu berubah menjadi Mn2+ merah muda

Test khusus sulfit (SO32-)


Untuk konfirmasi Sulfit dilakukan Dengan BaCl2 atau SrCl2 membentuk endapan putih BaSO3 SO32- + Ba2+

BaSO3

Dengan AgNO3 dengan perlahan membentuk kristal Ag2SO3 SO32- + Ag+ [AgSO3][AgSO3]- + Ag+ Ag2SO3
Mereduksi permanganat atau dikromat 5SO32- + MnO4- + 6H+ Mn2+ + 5SO42- + 3H2O 5SO32- + Cr2O72- + 8H+ 2Cr3+ + 3SO42- + 4H2O

3. Pengujian anion Karbonat (CO32-)


Dilakukan terhadap sampel dalam bentuk zat padat Sampel larutan harus dikeringkan sebelum diuji Mengeringkan sampel harus hati-hati karena terdekomposisi Penambahan sulfit ke dalam sampel akan menghasilkan gas belerang dioksida (SO2) Sampel direaksikan dengan pereaksi yg mengandung Zn, H2O2, H2SO4 encer Dihangatkan, gas yang terbentuk dialirkan ke dalam Ba(OH)2 membentuk endapan BaCO3

Test khusus Karbonat (CO32-)


Reaksi konfirmasi karbonat yg lain dilakukan

Dengan AgNO3 membentuk endapan putih Ag2CO3 CO32- + Ag+ Ag2CO3 Selanjutnya endapan Ag2CO3 dengan HNO3 dan NH3 melarut kembali dan membentuk senyawa kompleks Ag2CO3 + 2H+ Ag+ + CO2 + H2O Ag2CO3 + NH3 2[Ag(NH3)2]+ + CO32-

4. Pengujian anion Nitrit (NO2-)


Dilakukan terhadap sampel dengan melihat sifat-sifat anion nitrat menggunakan sifat pengoksida yang dimilikinya Dilakukan dalam suasana asam encer melalui penambahan H2SO4 atau CH3COOH, kemudian menambahkan sedikit FeSO4 (larutan FeSO4 harus dalam keadaan baru) Sebagian dari FeSO4 akan dioksidasi menjadi Fe2(SO4)3, dan NO2- direduksi menjadi NO NO dengan senyawa FeSO4 tersisa membentuk kompleks [Fe(NO)]2- coklat

Test khusus Nitrit (NO3-)


Untuk konfirmasi Sulfit dilakukan Dengan HCl menghasilkan gas (harus hati-hati) NO2- + H+ HNO3 (H2O + N2O3) HNO3 + 2NO + H2O + O2 + 2NO Dengan AgNO3 terbentuk endapan putih NO2- + Ag+ AgNO2 Dengan KI yang diasamkan dengan Asam asetat menghasilkan I2 (warna biru dgn amilum) 2NO2- + 2I- + 2CH3COOH I2 + 2NO +2CH3COO- + 2H2O Mereduksi permanganat (perubahan warna) 2NO2- + 2MnO4- + 6H+ 52NO3- + 2Mn2+ + 3H2O

5. Pengujian anion Iodida (I-), Bromida (Br-), dan Klorida (Cl-)


Dilakukan menggunakan pereaksi khusus (bila terdapat ada dua atau tiga jenis anion halida sekaligus di dalam sampel)
Dilakukan dengan cara melihat sifat-sifat redoks halogen di dalam reaksi Dapat dilakukan secara berurutan karena I- lebih mudah dioksidasi dibanding Br-, dan keduanya lebih mudah dioksidasi dibanding Cl Dibuat dalam suasana asam encer dgn penambahan HCl, kemudian menambah CCl4, mengaduk, menambah Cl2 atau hipoklorit Terbentuknya warna ungu di dalam CCl4 (di bagian bawah) menandakan kehadiran anion iodida

5. Test khusus Klorida (Cl-)


Reaksi konfirmasi klorida dilakukan Dengan H2SO4 pekat menghasilkan gas Cl- + H2SO4

HCl(bau gas) + HSO4-

Dengan MnO2 dan H2SO4(pekat) menghasilkan gas MnO2 + 2H2SO4(p) + Cl- Mn2+ + Cl2 + SO32- + H2O Dengan AgNO3 membentuk endapan Cl- + Ag+ AgCl Reaksi dengan Pb-Asetat membentuk endapan Cl- + Pb2+ PbCl2 (putih koagulan)

6. Pengujian Bromida (Br-)


Menguji keberadaan ion bromida, maka iodida harus terlebih dahulu dioksidasi menjadi senyawa yang tidak berwarna berupa IO3- melalui penambahan air klor sehingga warna coklat akan hilang pertanda iodida telah dioksidasi menjadi IO3 Penambahan air klor akan mengubah warna larutan sampai terbentuk warna kuning sampai coklat muda di dalam CCl4 (di bagian bawah) menandakan kehadiran anion bromida

Test khusus Bromida (Br-)


Reaksi konfirmasi bromida dilakukan Dengan H2SO4 pekat menghasilkan gas
KBr- + H2SO4 Br2 + SO2 + SO42- + 2K+ + 2H2O Dengan MnO2 dan H2SO4(pekat) menghasilkan gas MnO2 + 2H2SO4(p) + Br- Mn2+ + Br2 + SO32- + H2O Dengan AgNO3 membentuk endapan Br- + Ag+ AgBr Reaksi dengan Pb-Asetat membentuk endapan Br- + Pb2+ PbBr2 (putih kristal)

HCl(bau gas) + HSO4- + K+

7. Test khusus Iodida (I-)


Reaksi konfirmasi iodida dilakukan Dengan H2SO4 pekat menghasilkan gas
I- + H2SO4 HI + HSO4 Dengan MnO2 dan H2SO4(pekat) menghasilkan gas MnO2 + 2H2SO4(p) + I- Mn2+ + I2 + SO32- + H2O Dengan AgNO3 membentuk endapan I- + Ag+ AgI Reaksi dengan Pb-Asetat membentuk endapan I- + Pb2+ PbI2 (Kuning)

I2(bau gas) + SO42- + 2H2O

8. Pengujian anion Fosfat (PO43-)


Pengujian fosfat dilakukan dalam bentuk larutan

Dilakukan dengan cara menambahkan larutan pereaksi amonium molibdat dalam asam nitrat sampai terbentuk endapan amonium molibdofosfat (NH4)3P(Mo3O10)4 berwarna kuning cerah

Ada 3 jenis asam fosfat 1) Asam ortho fosfat (H3PO4) 2) Asam pyro fosfat (H4P2O7) 3) Asam meta fosfat (HPO4)

Identifikasi Fosfat (PO4-)


Pereaksi 1. AgNO3 Orthofosfat - Endapan kuning - Larut dalam HNO3 - Larut dalam NH3 Tidak mengendap Endapan biru muda Pyrofosfat - Endapan putih - Larut dlm HNO3 - Larut dalam NH3 - Sidikit larut dlm Asam Asetat Tidak mengendap Metafosfat - Endapan putih - Larut dlm HNO3 - Larut dalam NH3 - Larut dalam Asam Asetat Ada endapan

2. Albumin dan Asam Asetat 3. CuSO4

Endapan biru muda (agak biru)

Tidak mengendap

Identifikasi Fosfat (PO4-) (lanjutan)


Pereaksi 4. Larutan Mg(NO3)2 Orthofosfat - Endapan putih - Stabil bila pelarut berlebih Tidak mengendap Pyrofosfat - Endapan putih - Larut kembali bila pelarut berlebih Endapan putih Metafosfat Tidak ada endapan

5. Cd-Ac dengan asam asetat 6. ZnSO4

Tidak mengendap

Endapan putih yang larut dalam Asam asetat

Endapan putih Endapan putih tidak larut dalam yang larut dalam Asam asetat encer Asam asetat tetapi larut dalam NH3

Test khusus Fosfat (PO43-)


Reaksi konfirmasi fosfat dilakukan Dengan AgNO3
HPO42- + 3Ag+ Ag3PO4 + H+ Ag3PO4 + 2H+ H2PO4- + 3Ag+ Ag3PO4 + 6NH3 3[Ag(NH3)2]+ + PO43 Dengan reagen Mg(NO3)2 yg mengandung Mg(NO3)2, NH4NO3 dan NH3 HPO42- + Mg2+ + NH3 MgNH4PO4 (larut dlm H-Ac) Dengan CuSO4 membentuk endapan HPO42- + Cu2+ PbHPO4(larut dalam H-Ac)

9. Pengujian anion Kromat (CrO42-)


Keberadaan CrO42- di dalam sampel ditunjukkan oleh terdapatnya larutan berwarna kuning suasana basa Penambahan asam akan mengubah CrO42kuning menjadi Cr2O72- oranye Sebaliknya dalam suasana basa akan mengubah Cr2O72- menjadi CrO42- kuning Pengujian CrO42- dilakukan melalui penambahan Ba2+ membentuk endapan BaCrO4 kuning CrO42- + Ba2+ BaCrO4(s) kuning

Test khusus Kromat (CrO42-)


Reaksi konfirmasi kromat dilakukan Dengan BaCl2 terbentuk endapan kuning muda pertanda kehadiran CrO42CrO42- + Ba2+ BaCrO4 (kuning)

Dengan AgNO3 membentuk endapan


CrO42- + 2Ag+ Ag2CrO4 Larut dalam asam: Ag2CrO4 + 2H+ 4Ag+ + Cr2O72- + H2O Dengan NH3 membentuk kompleks Ag2CrO4 + 4NH3 2[Ag(NH3)2]+ + CrO42-

Test khusus Bikromat (Cr2O72-)


Reaksi konfirmasi kromat dilakukan Dengan BaCl2 terbentuk endapan orange pertanda kehadiran Cr2O72Cr2O72- + Ba2+ BaCr2O7(oranye)

Dengan AgNO3 membentuk endapan


Cr2O72- + 2Ag+ Ag2Cr2O7 Dengan pemanasan akan terbentuk endapan

Ag2Cr2O7 + H2O Ag2CrO4 + CrO42- + 2H+

10. Pengujian Nitrat (NO3-)


Semua garam nitrat larutan di dalam air Test khusus dilakukan: Dengan H2SO4 pekat menghasilkan gas NO2 4NO3- + 2H2SO4 4NO2 + O2 + 2SO42- + 2H2O Dengan H2SO4 pekat dengan adanya FeSO4 akan membentuk cincin berwarna coklat

2NO3- + 4H2SO4 + 6Fe2+ 6Fe3+ + NO + 4SO42- + 4H2O


Fe2+ + NO [Fe(NO)]+ (cincin coklat di dalam tabung)

11. Pengujian anion sulfat (SO42-)


Dilakukan terhadap sampel dalam bentuk larutan SO42- dengan BaCl2 membentuk endapan putih SO42- + Ba2+ BaSO4 Dengan Pb-Ac membentuk endapan putih SO42- + Pb2+ PbSO4 Dengan AgNO3 membentuk endapan putih

SO42- + Ag+ Ag2SO4


Dengan Hg2NO3 membentuk endapan kuning SO42- + 3Hg2+ + 2H2O HgSO4.2H2O + 4H+

Contoh soal
Analisis dengan test pendahuluan diperoleh data sebagai berikut:
a) Senyawa berwarna putih (padat) b) Reaksi dengan H2SO4 pekat dingin tidak mengalami perubahan c) Penambahan HClO4 encer dan AgNO3 ke dalam larutan tidak terbentuk endapan d) Penambahan beberapa tetes larutan unknown ke dalam MnCl2 dan HCl pekat, tidak terjadi perubahan Buatlah kesimpulan, senyawa anion apa yang terdapat di dalam unknown tersebut

Jawaban
a) Dari data warna, berarti tidak ada CrO42b) Dari data perubahan, berarti tidak ada CO32-, S2-, SO32-, Cl-, NO2-, I-, BrKemungkinan: PO43-, NO3-, atau SO42c) Data pada (c) tidak ada yang dapat dihilangkan dari SO42- karena tidak ada yang membentuk endapan dengan Ag+ d) Karena tidak mengandung anion pengoksida, berarti tidak ada NO3-

Maka senyawa adalah PO43- atau SO42(Perlu test spesifik)

Tugas 2
Buatlah tulisan ringkasan dari Analisis anion: Reaksi identifikasi dan konfirmasi Artikel diketik rapi 2-3 halaman (sesuai Topik Kelompok pada halaman berikut ini) Tugas pribadi, hindari duplikasi dari teman (didiskwalifikasi) Dikumpulkan pada minggu ke 5 dalam bentu soft copy (Dalam CD per-kelompok), buat label: Tugas 2, Kelomok (...) Jangan lupa menuliskan Nama dan Tugas 2 pada sampul tugas di dalam file

Tugas Pribadi 2
Kelompok 1 2 10 11 Topik Tugas Reaksi identifikasi dan konfirmasi terhadap ion Sulfida (S2-) Reaksi identifikasi dan konfirmasi terhadap ion sulfit (SO32-)

3 4
5 6 7 8 9

12 13
14 15 16 17 18

Reaksi identifikasi dan konfirmasi terhadap ion karbonat (CO32-) IReaksi identifikasi dan konfirmasi terhadap ion Nitrit (NO2-) dan ion Nitrate (NO3-) Reaksi identifikasi dan konfirmasi terhadap ion halida (I-,Br-, Cl-)
Reaksi identifikasi dan konfirmasi terhadap ion fhosfat (PO43-) Reaksi identifikasi dan konfirmasi terhadap ion kromat (CrO42-) Reaksi identifikasi & konfirmasi terhadap ion bikromate (Cr2O72-) Reaksi identifikasi dan konfirmasi terhadap ion Sulfat (SO42-)