Anda di halaman 1dari 10

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah kami panjatkan syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat serta hidayah-Nya kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan tugas ini tepat waktu. Makalah ini dibuat dengan maksud untuk memenuhi tugas mata kuliah akuntansi. Dalam penyusunan tugas ini tentunya tidak akan memberikan hasil yang memuaskan tanpa adanya bantuan dari bebagai pihak kepada kami semua baik secara moril maupun material, maka pada kesempatan ini kami menyampaikan rasa hormat dan terima kasih kepada :

Orang tua kami tercinta yang telah bersabar dan memberikan doa serta dukungan kepada kami sehingga kami dapat menyelesaikan tugas ini. Dosen akuntansi selaku dosen pengajar dalam mata kuliah pengantar akuntansi yang telah memberikan pengarahan serta bimbingannya dalam menyelesaikan tugas yang telah diberikan. Semua teman teman, terima kasih atas dukungan dan motivasi yang diberikan kepada kami. Semoga segala bantuan dan pengorbanan dari semua pihak mendapatkan berkah dari rahmat-Nya dan selalu dalam lindungan-Nya. Dengan demikian tidaklah berlebihan apabila kami dengan segala kerendahan hati menerima kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun demi kesempurnaan tugas ini dan mengembangkan karya tulis kami di kemudian hari. Akhirnya, semoga tugas ini bermanfaat bagi kami dan yang membacanya.

Surabaya, 10 April 2014

Penyusun

SIKLUS PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI AKUNTANSI | 1

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................................................................................1 DAFTAR ISI .......................................................................................................................................................2 BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG 1.2 PERMASALAHAN 1.3 TUJUAN BAB II PEMBAHASAN .....................................................................................................................4-9 ..........................................................................................................................3

2.1 TAHAP TAHAP PENGEMBANGAN SISTEM 2.2 PIHAK YANG TERLIBAT DALAM PEMBUATAN SISTEM 2.3 MENGELOLA SIKLUS HIDUP PENGEMBANG SISTEM 2.4 PARTISIPAN DALAM PENGELOLAAN SISTEM DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................................................................10

SIKLUS PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI AKUNTANSI | 2

BAB I PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG Sistem Informasi Akuntasi Adalah merupakan struktur yang menyatu dalam suatu entitas, yang menggunakan sumber daya fisik dan komponen lain, Untuk merubah data transaksi keuangan/akuntasi menjadi informasi akuntasi dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhan akan informasi dari para pengguna araupun si pemakainya yaitu (users). Dan Sistem Informasi Akuntansi bisa didefinisikan juga sebagai sistem informasi yang merubah data transaksi bisnis menjadi informasi keuangan yang berguna bagi pemakainya. Dalam kehidupan sehari-hari tanpa kita sadari, sesungguhnya kita telah menggunakan jasa akuntansi. Ketika seorang pemilik warung mencatat pembelian barag dagangannya, mencatat siapa saja yang berhutang da warungnya, memisahkan kotak antara uang yang masuk dari hasil penjualan dengan kotak uang yang dialokasikan untuk belanja kebutuhan barang dagangan dan kebutuhan operasional di warungnya. Maka, pada dasarnya pemilik warung tadi telah menerpkan teknik akuntansi. Penerapan pengetahuan di bidang akuntansi tentu semakin luas dan kompleks jika dihadapkan pada bisnis dengan skala yang lebih besar. Seperti ilmu-ilmu lainya, ilmu akuntansi juga berkembang sesuai perkembangan teknologi dan peradaban manusia. Selain itu, faktor kebutuhan juga ikut serta dalam perkembangan akuntansi itu sendiri. Akan tetapi, baik akuntansi maupun ilmu-ilmu lain tidak berkembang dengan sendirinya tanpa adanya hal yang cukup berarti yang dapat mendorong akuntansi tersebut berkembang dan bertahan hingga sekarang. 1.2 PERMASALAHAN Berdasarkan pada uraian latar belakang di atas, penulis dapat mengangkat permasalahan dalam makalah ini yaitu bagaimana suatu perusahaan maupun usaha perseorangan memanfaatkan ilmu akuntansi dan memahami pembuatan neraca lajur 1.3 TUJUAN Berdasarkan permasalahan di atas, maka penulis merasa perlu mencantumkan tujuan dalam penulisannya agar penulisan makalah ini lebih terarah pada sasaran yang akan dicapai. Tujuan penulisan tersebut yakni untuk mendapatkan gambaran yang pasti tentang neraca lajur serta pelaksanaanya.

SIKLUS PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI AKUNTANSI | 3

BAB II PEMBAHASAN
2.1 TAHAP TAHAP PENGEMBANGAN SISTEM 1. Analisis Sistem Langkah langkahnya yaitu : Penyelidikan awal Survey Sistem Study kelayakan Kebutuhan informasi dan syarat sistem 2. Proses Rancangan Sistem Konseptual Pada tahap ini kerangka umum dikembangkan untuk mengimplementasi kebutuhuan pengguna dan menyelesaikan masalah yang telah diidentifikasi pada tahap analisis Tahapan pada rancangan konseptual: Mengevaluasi alternatif rancangan Menyiapkan spesifikasi rancangan Menyiapkan laporan rancangan sistem konseptual Desain konseptual desain Evaluasi sistem alternatif a) Seberapa baik sistem tersebut mempertemukan antara organisasi dengan tujuan tujuannya. b) Seberapa baik sistem tersebut memenuhi kebutuhan pengguna c) Apakah sistem tersebut cukup ekonomis Menyiapkan spesifikasi desain Dari berbagai desain sistem alternatif, harus dipilih salah satu, pemilihan desain sistem tersebut didasarkan atas beberapa spesifikasi spesifikasi yang memuat beberpa elemen, yaitu : a) Output b) Penyimpan data c) Input d) Prosedur proses dan operasi Menyipakan laporan konseptual desain sistem Merupakan tahap akhir dari rancangan konseptual, tujuannya: a) Sebagai petunjuk awal dalam aktifitas rancangan sistem fisik b) Untuk mengkomunikasikan kebutuhan manajemen dan pemakai informasi c) Untuk membantu menaksir apa yang mungkin akan terjadi dalam sistem 3. Implementasi Sistem dan Proses Konversi Sistem desain fisik merupakan penejelasan secara luas dari konseptual desain tentang kebutuhan para pengguna sistem informasi yang dijelaskan secara terperinci tentang bagaimana menggunakan dan menilai suatu program komputer.
SIKLUS PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI AKUNTANSI | 4

Desain sistem fisik Desain Output Tujuan desain output adalah untuk menentukan karakteristik dari sebuah laporan, dokumen, dan tampilan laporan Hasil output, sesuai dengan salah satu kategori kategori berikut : a) Laporan jadwal b) Analisis tujuan spesifik Desain File dan data base Pertimbangan pertimbangan dalam penyusunan desain file dan data base : 1) media penyimpanan 2) pengorganisasian dan akses 3) bentuk pemprosesan 4) perawatan 5) ukuran dan tingkatan aktivitas Desain input Sebelum membuata desain input, telebih dahulu team penyusun desain mengidentifikasi perbedaan tipe data input dan metode input yang optimal Dua prinsip data input : 1) Bentuk isian hard copy 2) Bentuk isian soft copy Desain Program Merupakan aktivitas yang paling banyak memerlukan banyak waktu dalam sdlcHarus didesain menjadi sub sub yang lebih kecil, dan harus didesain dengans seksama untuk mengurangi kerumitan Desain Prosedur Desain prosedur harus bisa menjawab pertanyaan : apa, siapa, dimana, dan bagaimana sehubungan dengan aktifitas SIA Prosedur apa yang harus dibahas : a) Menyiapkan input b) Pemprosesan transaksi c) Deteksi kesalahan dan pembetulan d) Kontrol e) Neraca rekonsiliasi f) Akses database g) Persiapan output dan distribusi h) Instruksi penggunaan komputer Laporan Desain Laporan ini menjadi dasar bagi manajemen dalam proses pengambilan keputusan untuk pemprosesan fase implementasi 4. Implementasi Sistem Dan Konversi Adalah proses pemasangan harware dan software serta penjalanan sistem informasi akuntansi.
SIKLUS PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI AKUNTANSI | 5

Tahap Tahap Implementasi Sistem : a) Perancangan Implementasi tugas implementasi, jadwal implementasi, perkiraan biaya, penanggung jawab b) Pengembangan dan uji coba software Menentukan kebutuhan pemakai Rencana pengembangan Menulis progam Uji coba progam Pendokumentasian progam Meneliti pemakai Install dan digunakan c) Memilih dan melatih pemakai pemakai sistem perlu dilatih agar dapat menggunakan dengan benar d) Dokumentasi Tipe dokumentasi : Dokumentasi pengembangan berisi penjelasan sistem , salinan output, input, file dan database, flowchart progam dan hasil uji coba. Dokumentasi operasi penjadwalan operasi, hasil akses file, dan database, alat yang digunakan, keamanan dan penyimpanan file. Dokumentasi pemakai prosedur manual dan materi pelatihan. e) Melakukan uji coba sistem harus diuji coba terlebih dahulu sebelum dijalankan, meliputi: walkthrough, proses uji coba, dan penerimaan uji coba f) Konversi perubahan dari cara lama ke cara baru. Ada empat pendekatan. Yaitu: Konversi Langsung

Konversi Paralel

Konversi Bertahap

Konversi Pilot

5. Operasi dan Pemeliharaan Sebuah post implementasi harus diarahkan pada sebuah sistem baru yang baru saja diterapkan
SIKLUS PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI AKUNTANSI | 6

Faktor apa saja yang perlu implementasi : a) Maksud dan tujuan b) Sasaran c) Keuntungan d) Biaya e) Keandalan f) Pendokumentasian g) Waktu h) Kontrol dan keamanan i) Kesalahan j) Latihan k) Komunikasi l) Perubahan organisasional m) Akurasi n) Kesesuaian

dipertimbangkan

dalam

peninjauan

post

Alasan mengapa sistem perlu dirawat karena beberapa hal yaitu : a) Sistem mengandung kesalahan yang dulunya belum terdeteksi, sehingga kesalahan sistem perlu diperbaiki b) Sistem mengalami perubahan-perubahan karena permintaan baru dari pemakai sistem c) Sistem mengalami perubahan lingkungan luar d) Sistem perlu di tingkatkan

2.2 PIHAK YANG TERLIBAT DALAM PENGEMBANGAN SISTEM a. Manajemen memberikan dukungan dan dorongan untuk proyek pengembangan serta menyerasikan sistem informasi dengan strategi perusahaan. b. Akuntan (1) sbg pemakai SIA (2) sbg komite pelaksana sistem informasi (3) mendesain, mengawasi, serta menguji c. Komite pelaksana sistem informasi merencanakan dan mengawasi fungsi sistem informasi d. Tim pengembangan proyek / penyusun sistem

SIKLUS PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI AKUNTANSI | 7

e. Analisis sistem dan programmer Analis sistem mempelajari sistem yang ada, mendesain yg baru, dan membuat spesifikasi yang digunakan programmer komputer. Programmer komputer menulis program komputer dengan menggunakan spesifikasi yang dikembangkan analis 2.3 MENGELOLA SIKLUS HIDUP PENGEMBANGAN SISTEM Siklus hidup pengembangan sistem (system development life cycle SDLC) adalah model untuk mengurangi risiko ini melalui perencanaan, pelaksanaan, pengendalian, dan dokumentasi secara hati-hati dari aktivitas-aktivitas lama. Lima tahap dari model ini dijelaskan sebagai berikut : 1. Strategi Sistem. Langkah pertama dalam SDLC adalah mengembangkan strategi sistem yang memerlukan pemahaman mengenai kebutuhan bisnis strategis dari organisasi. Hal ini diperoleh dari misi perusahaan, analisis tekanan kompetitif terhadap perusahaan, dan keadaan pasar saat ini. Kebutuhan ini mencerminkan postif relative perusahaan guna mempertahankan keunggulan strategisnya. 2. Insiasi Proyek. Insiasi proyek adalah proses penilaian proposal sistem untuk melihat konsistensinya dengan rencana sistem strategis dan dievaluasi kelayakannya dan biaya-manfaatnya. Alternatif desain konseptial dipertimbangkan dan yang dipilih kemudian dimasukkan ke tahap konstruksi SDLC. 3. Pengembangan di dalam Perusahaan. Langkah pengembangan di dalam perusahaan mencakup analisis kebutuhan pengguna, desain proses dan basis data, pembuatan tampilan pengguna, pemrogaman aplikasi, serta pengujian dan implementasi sistem yang sudah lengkap. 4. Paket Komersial. Jika sifat proyek dan kebutuhan pengguna mengizinkan, kebanyakan perusahaan akan mencari paket peranti lunak komersial yang sudah dikodekan, daripada mengembangkan sistem dari nol. Ada berbagai keuntungan yang akan didapatkan oleh perusahaan yang bisa mengimplementasikan peranti lunak komersial. Di antaranya adalah biaya awal yang lebih rendah, waktu implementasi yang lebih singkat, pengendalian yang lebih baik, dan pengujian yang ketat oleh pemasok. 5. Pemeliharaan dan Dukungan. Pemeliharaan mencakup perolehan dan implemantasi versi peranti lunak terbaru dari paket komersial serta modifikasi terhadap sistem yang ada agar dapat mengakomodasi perubahan dalam kebtuhan pengguna.

2.4 PARTISIPAN DALAM PENGELOLAAN SISTEM


SIKLUS PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI AKUNTANSI | 8

Partisipan dalam pengembangan sistem dapat diklasifikasikan ke dalam tiga kelompok yaitu: 1. Profesional sistem adalah analis sistem, desainer sistem, dan pemrogram. Orangorang ini adalah yang membangun sistem. 2. Pengguna akhir adalah orang-orangyang akan menggunakan sistem yang dibangun. 3. Pemegang kepentingan adalah individu yang berada di dalam atau di luar perusahaan yang berhubungan dengan sistem tersebut, tetapi bukan merupakan pengguna akhir.

SIKLUS PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI AKUNTANSI | 9

DAFTAR PUSTAKA
http://paliandri.wordpress.com/2013/03/12/siklus-pengembangan-sisteminformasi/ http://syahidahawwaliyah.blogspot.com/2010/11/siklus-pengembangan-sisteminformasi.html http://tugasdanbelajar.blogspot.com/2012/11/sistem-informasi-akuntansi-bab13.html#.UyOSts7tpAg

SIKLUS PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI AKUNTANSI | 10