Anda di halaman 1dari 2

Konflik Pulau Sipadan dan Pulau Ligitan adalah persengketaan Indonesia dan Malaysia atas pemilikan ketua pulau

yang berada di Selat Makasar iaitu Pulau Sipadan(luas: 50.000 meter ) dengan
koordinat: 4 6'52, 86 "LU 118 37'43, 52" BT) dan Pulau Ligitan(luas: 18.000 meter ) dengan koordinat: 4 9'LU 118 53'BT.. Persengketaan antara Indonesia dengan Malaysia mencuat pada tahun 1967 ketika dalam

pertemuan teknikal undang-undang laut antara kedua-dua Negara. Kedua-dua neara memasukkan Pulau Sipadan dan Pulau Ligitan ke dalam batas-batas wilayahnya. Kedua-dua negara lalu sepakat agar Sipadan dan Ligitan dinyatakan dalam keadaan status status quo tetapi ternyata pengertian ini berbeza. Pihak Malaysia membina pusat peranginan parawisata baru yang dikendalikan pihak swasta Malaysia kerana Malaysia memahami status quo sebagai tetap berada di bawah Malaysia sampai persengketaan selesai. Sementara itu, pihak Indonesia mengartikan bahawa dalam status ini bermakna status kedua pulau tadi tidak boleh diduduki sampai persoalan atas pemilikan dua pulau ini selesai. Sedangkan Malaysia membina resort di Sipadan dan Ligitan tiba-tiba menjadi berita pada awal bulan lalu. Namun, kerajaan Indonesia juga merasa mempunyai pulau-pulau itu, segera menghantar protes ke Kuala Lumpur. Kerajaan Indonesia meminta agar pembangunan di sana Disetop dahulu. Alasannya, Sipadan dan Ligitan itu masih dalam sengketa dan belum diputus siapa pemiliknya. Pada tahun 1969 pihak Malaysia secara unilateral memasukkan kedua pulau tersebut ke dalam peta nasionalnya. Pada tahun 1976, Perjanjian Persahabatan dan Kerjasama di Asia Tenggara atau TAC (Treaty of Amity and Cooperation in Southeast Asia) dalam Sidang Kemuncak pertama ASEAN di pulau Bali ini menyebutkan bahawa akan membentuk Dewan Tinggi ASEAN untuk menyelesaikan perselisihan yang terjadi di antara sesama anggota ASEAN. Namun begitu pihak Malaysia menolak kerana terlibat pula dalam sengketa dengan Singapura untuk tuntutan pulau Batu Puteh , sengketa pemilikan Sabah dengan Filipina serta sengketa kepulauan Spratley di Laut Cina Selatan dengan Brunei Darussalam , Filipina , Vietnam , China , dan Taiwan. Pihak Malaysia pada tahun 1991 lalu meletakkan sepasukan polis hutan (setara Brimob) melakukan pengusiran semua warga negara Indonesia serta meminta pihak Indonesia untuk mencabut tuntutan atas kedua pulau. Sikap pihak Indonesia yang ingin membawa masalah ini melalui Dewan Tinggi ASEAN dan selalu menolak membawa masalah ini ke ICJ kemudian menjadi semakin lembut. Dalam kunjungannya ke Kuala Lumpur pada 7 Oktober 1996, Presiden Soeharto akhirnya meluluskan cadangan PM Mahathir tersebut yang pernah dicadangkan pula oleh Mensesneg Moerdiono dan Wakil PM Anwar Ibrahim ,perjanjian "Final and Binding," pada tarikh 31 Mei 1997 ditandatangani. Pada tahun 1998 masalah sengketa Sipadan dan Ligitan dibawa ke ICJ, kemudian pada hari Selasa 17 Disember 2002 ICJ mengeluarkan keputusan mengenai kes pertikaian kedaulatan Pulau Sipadan-Ligatan antara Indonesia dengan Malaysia. Hasilnya, dalam voting di lembaga itu, Malaysia dimenangi oleh 16 hakim , manakala hanya 1 orang yang berpihak kepada Indonesia. Dari 17 hakim itu, 15 merupakan hakim tetap dari MI, sementara satu hakim merupakan pilihan Malaysia dan satu lagi dipilih oleh Indonesia. Kerajaan Inggeris telah melakukan tindakan secara nyata berupa penerbitan ordonansi perlindungan hidupan burung, pungutan cukai terhadap pengumpulan telur penyu sejak tahun 1930, dan operasi mercu suar sejak 1960-an. Sementara itu, kegiatan pelancongan

yang dilakukan oleh Malaysia tidak menjadi pertimbangan serta penolakan berdasarkan chain of title (rangkaian pemilikan Sultan Sulu ) tetapi gagal dalam menentukan batas di sempadan laut antara Malaysia dan Indonesia di selat Makassar.