Anda di halaman 1dari 23

INTENSIVE CARE UNIT (ICU)

Oleh: Melia Indasari 030.09.149

Pembimbing: dr. Hari T, sp.An

MODUL KLINIK ANESTESI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KOJA PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TRISAKTI JAKARTA 2013
0

BAB I PENDAHULUAN

Intensive Care Unit (ICU) merupakan ruang perawatan dengan tingkat resiko kematian pasien yang tinggi. Tindakan keperawatan yang cepat dan tepat sangat dibutuhkan untuk menyelamatkan pasien. Intensive Care Unit (ICU) merupakan bagian dari rumah sakit, dengan staf khusus yang ditujukan untuk observasi, perawatan dan terapi pasien yang menderita penyakit, cedera atau penyulit penyulit yang mengancam jiwa atau potensial mengancam jiwa. ICU menyediakan kemampuan, sarana dan prasarana serta peralatan khusus untuk menunjang fungsi fungsi vital dengan menggunakan ketrampilan staf medis, perawat dan staf lain yang berpengalaman dalam pengelolaan keadaan keadaan tersebut. Keadaan yang sedemikian akan tercapai bila pelaksanaan keperawatan di ICU dilakukan dengan baik dan dilaksanakan oleh tenaga tenaga ICU yang terampil dan profesional serta bermutu. Ruang lingkup pelayanan meliputi pemberian dukungan fungsi organ organ vital seperti pernapasan, kardiosirkulasi, susunan syaraf pusat, renal dan lainlainnya.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Pengertian ICU adalah suatu tempat atau unit tersendiri di dalam rumah sakit, memiliki staf khusus, peralatan khusus ditujukan untuk menanggulangi pasien gawat karena penyakit, trauma atau komplikasi-komplikasi. Staf khusus adalah dokter, perawat terlatih atau berpengalaman dalam intensive Care (perawatan/terapi intensif) yang mampu memberikan pelayanan 24 jam; dokter ahli atau berpengalaman (intensivis) sebagai kepala ICU; tenaga ahli laboratorium diagnostik; tekhnisi alat-alat pemantauan, alat untuk menopang fungsi vital dan alat untuk prosedur diagnostik.

Jenis-jenis ICU Menurut fungsinya intensive care unit (ICU) dibagi menjadi beberapa unsur yaitu : a. ICU Khusus Dimana pasien dirawat dari satu jenis penyakit. Adapun contohnya yaitu : 1) ICCU (Intensive Coronary Care Unit) yaitu ruang untukpasien yang dirawat dengan gangguan pembuluh darah Coroner. 2) Respiratory Unit yaitu gangguan pernafasan. 3) b. Renal Unit yaitu ruang untuk pasien yag dirawat dengan gangguan gagal ginjal. ruang untuk pasien yang dirawatdengan mengalami

ICU Umum Dimana pasien dirawat di semua bagian RS. Menurut umur, ICU anak & neonatus dipisahkan dengan ICU dewasa.

Kemampuan Minimal ICU Resusitasi jantung paru Pengelolaan jalan napas, termasuk intubasi trakeal dan penggunaaan ventilator

Terapi oksigen Pemantauan EKG terus menerus Pemasangan alat pacu jantung dalam keadaan gawat Pemberian nutrisi enteral dan parenteral Pemeriksaaan laboratorium khusus dengan cepat dan menyeluruh Pemakaian pompa infuse atau semprit untuk terapi secara titrasi Kemampuan melakukan tekhnik khusus sesuai dengan keadaan pasien Memberikan bantuan fungsi vital dengan alat-alat portabel selama transportasi pasien gawat.

Kriteria Pasien Masuk ICU Prioritas I Kelompok ini merupakan pasien sakit kritis, tidak stabil yang memerlukan terapi intensif seperti dukungan/bantuan ventilasi, infus, obat-obatan vasoaktif kontinu dan lain-lainnya. Contoh: pasien gagal nafas oleh sebab apapun, pasien gagal sirkulasi oleh sebab apapun, pasien shock septic, pasien pasca bedah kardiotoraksik. Prioritas 2 Pemantauan atau observasi intensif secara ekslusif atas keadaan-keadaan yang dapat menimbulkan ancaman gangguan pada sistem organ vital. Misalnya: observasi intensif pasca bedah operasi: post trepanasi, post open heart, post laparatomy dengan komplikasi, observasi observasi pada pasca bedah dengan penyakit jantung.

Prioritas 3 Pasien dalam keadaan sakit kritis dan tidak stabil yang mempunyai harapan kecil untuk penyembuhan (prognosa jelek) dan atau mendapat manfaat dari terapi di ICU. Contoh pasien ini antara lain pasien dengan keganasan disertai penyulit infeksi, pericardial tamponade, atau pasien menderita pentakit jantung atau paru terminal disertai komplikasi penyakit akut berata.

Pasien prioritas 3 mungkin mendapat terapi intensif untuk mengatasi penyakit akut, tetapi usaha terapi mungkin tidak sampai melakukan intubasi atau resusitasi kardiopulmoner.

Prioritas 4 Pasien yang umumnya kurang tepat masuk ICU. (1) Pasien prioritas 4 ini masuk berdasarkan individu, keadaan unusual dan atas kebijaksanaan dari kepala ICU. Pasien ini dapat di kategorikan menjadi: A. Jika pasien ini berada dalam ICU akan sedikit mempengaruhi keadaan pasisen tersebut, sebaliknya pasien itu akan berada dalam kondisi yang mempunyai resiko menjadi lebih buruk jika tidak berada dalam perawatan ICU. Contoh: pasien dengan operasi vaskular perifer, ketoasidosis diabetikum dengan hemodinamik stabil, dll B. Pasien terminal dan penyakit yang irreversibel yang sudah mendekati kematian. Contoh: kerusakan otak yang berat dan irreversibel, gangguan sistem multi organ irreversibel, kanker yang metastasis yang tidak berrespon dengan kemoterapi maupun radiasi, dll.

**Pasien prioritas 1 harus didahulukan dari pada prioritas 2 dan 3 juga 4

Indikasi Keluar ICU Adapun indikasi keluar ICU antara lain sebagai berikut : a. b. c. d. e. f. Penyakit atau keadaan pasien telah membaik dan cukup stabil. Terapi dan perawatan intensif tidak memberi hasil pada pasien. Dan pada saat itu pasien tidak menggunakan ventilator. Pasien mengalami mati batang otak. Pasien mengalami stadium akhir (ARDS stadium akhir) Pasien/keluarga menolak dirawat lebih lanjut di ICU (pulang paksa)

Klasifikasi Pelayanan ICU Pelayanan ICU primer (standar minimal) Mampu melakukan resusitasi dan memberikan ventilasi bantu kurang dari 24 jam serta mampu melakukan pemantauan jantung Pelayanan ICU sekunder (menengah)
4

Mampu memberikan ventilasi bantu lebih lama, melakukan bantuan hidup lain tetapi tidak terlalu kompleks Pelayanan ICU tersier (tertinggi) Mampu melaksanakan semua aspek perawatan/terapi intensif

Pelayanan ICU Primer (standar minimal) Kekhususan yang harus dimiliki; Ruangan tersendiri; letaknya dekat dengan kamar bedah, ruang darurat dan ruangan perawatan lain Memiliki kebijaksanaan/kriteria penderita yang masuk keluar serta rujukan Memiliki seorang dokter spesialis anestesiologi sebagai kepala Ada dokter jaga 24 jam dengan kemampuan resusitasi jantung paru (A,B,C,D,E,F) Konsulen yang membantu harus selalu siap dipanggil Memiliki jumlah perawat yang cukup dan sebagian besar telah terlatih Mampu melayani pemeriksaan laboratorium, roentgen, kemudahan diagnostik dan fisioterapi Pelayanan ICU Sekunder (menengah) Mampu memberikan ventilasi bantu lebih lama, melakukan bantuan hidup lain tetapi tidak terlalu kompleks, kekhususan yang harus dimiliki Memiliki ruangan tersendiri; berdekatan dengan kamar bedah, ruang darurat dan ruang perawatan lain Memiliki kriteria pasien masuk, keluar dan rujukan Memiliki dokter spesialis yang dapat menanggulangi setiap saat bila diperlukan Memiliki seorang kepala ICU yang bertanggung jawab secara keseluruhan (intensivis), dokter jaga minimal mampu RJP (A,B,C,D,E,F)
5

Pelayanan ICU Sekunder (menengah) Mampu mengadakan tenaga perawat dengan perbandingan pasien : perawat 1:1 pada setiap saat jika diperlukan Memiliki perawat yang bersertifikat terlatih perawatan/terapi intensif Mampu meberikan bantuan ventilasi mekanis beberapa lama dan dalam batas tertentu melakukan pemantauan invasive dan usaha bantuan hidup Mampu melayani pemeriksaan laboratorium, roentgen, kemudahan diagnostik dan fisioterapi selama 24 jam Memiliki ruang isolasi dan mampu melakukan prosedur isolasi Pelayanan ICU Tersier (tertinggi) Kekhususan yang harus dimiliki: Memiliki tempat khusus tersendiri di dalam rumah sakit Memiliki kriteria pasien masuk, keluar dan rujukan Memiliki dokter spesialis yang dapat menanggulangi setiap saat bila diperlukan Memiliki seorang kepala ICU yang bertanggung jawab secara keseluruhan (intensivis), dokter jaga minimal mampu RJP (A,B,C,D,E,F) Memiliki lebih dari satu staf intensivis Mampu menyediakan tenaga perawat dengan perbandingan pasien:perawat 1:1 pada setiap shif untuk kasus berat dan tidak stabil Memiliki lebih banyak staf perawat bersertifikat terlatih perawatan/terapi intensif Mampu melakukan semua bentuk pemantauan dan perawatan/terapi intensif Mampu melayani pemeriksaaan laboratorium, roentgen, kemudahan diagnostik dan fisioterapi selama 24 jam Memiliki paling sedikit seorang ahli dalam mendidik staf perawat dan dokter muda agar dapat bekerja sama dalam pelayanan pasien
6

Memiliki prosedur untuk pelaporan resmi dan pengkajian Didukung oleh semua yang ahli dalam diagnostik dan terapi; seperti ahli penyakit dalam, ahli bedah saraf, ahli kebidanan dan lain-lain Memiliki staf tambahan yang lain misalnya tenaga administrasi, tenaga rekam medis, tenaga untuk ilmiah dan penelitian Memiliki alat-alat untuk pemantauan khusus, prosedur diagnostik dan terapi khusus. Prosedur Pelayanan Perawatan/Terapi (ICU) Ruang lingkup pelayanan yang diberikan di ICU : Diagnosis dan penantalaksanaan spesifik penyakit-penyakit akut yang mengancam nyawa dan dapat menimbulkan kematian dalam beberapa menit sampai beberapa hari Memberikan bantuan dan mengambil alih fungsi vital tubuh sekaligus melakukan penatalaksanaaan spesifik problema dasar Pemantauan fungsi vital tubuh terhadap komplikasi : Penyakit Penatalaksanaan spesifik Sistem bantuan tubuh Pemantauan itu sendiri Penatalaksanaan untuk mencegah komplikasi akibat koma yang dalam, immobilitas berkepanjangan, stimulasi berlebihan dan kehilangan sensori Memberikan bantuan emosional terhadap pasien yang nyawanya pada saat itu bergantung pada fungsi alat/mesin dan orang lain Indikasi Masuk dan Keluar ICU Prosedur medis yang menyangkut criteria masuk dan keluar ICU seharusnya disusun bersama antar disiplin terkait oleh semacam tim tersendiri dari dokter, perawat dan tenaga administrasi rumah sakit. Pelayanan ICU meliputi pemantauan dan terapi

intensif, karena itu secara umum prioritas terakhir adalah pasien dengan prognosis buruk untuk sembuh. Persyaratn masuk dan keluar ICU hendaknya juga didasarkan pada manfaat terapi di ICU dan harapan kesembuhannya. Kepala ICU atau wakilnya memutuskan apakah pasien memenuhi syarat masuk ICU dan keluar, kepala icu dan wakilnya akan memutuskan pasien mana yang harus diprioritaskan Indikasi Masuk ICU Pasien sakit berat, pasien tidak stabil yang memerlukan terapi intensif seperti bantuan ventilator, pemberian obat vasoaktif melalui infuse secara terus menerus (contoh; gagal napas berat, pasca bedah jantung terbuka, syok septik) Pasien yang memerlukan bantuan pemantauan intensif atau non invasive sehingga komplikasi berat dapat dihindari atau dikurangi (contoh: pasca bedah besar dan luas; pasien dengan penyakit jantung, paru, ginjal atau lainnya) Pasien yang memerlukan terapi intensif untuk mengatasi komplikasi-komplikasi akut, sekalipun manfaat ICU ini sedikit (contoh: pasien dengan tumor ganas metastasis dengan komplikasi infeksi, tamponade jantung, sumbatan jalan napas) Model Diagnosis Model ini digunakan pada kondisi atau pemyakit spesifik untuk menentukan indikasi perawatan di ICU A. Sistem kardiovaskular 1. Acute myocardial infark dengan komplikasi 2. Shock cardiogenic 3. Complex arrythmia yang memerlukan pengawasan ketat dan intervensi 4. Gagal jantung akut dengan gagal nafas dan atau memerlukan bantuan hemodinamik 5. Hipertensi emergensi 6. Unstable angina, yang disertai aritmia, hemodinamik yang tidak stabil atau nyeri dada yang persisten 7. Henti jantung 8. Tamponade jantung dengan hemodinamik yang tidak stabil
8

9. Diseksi aneurisma aorta 10. Blok jantung total B. Pulmonary system 1. Gagal nafas akut yang memerlukan ventilator 2. Emboli paru dengan kondisi hemodinamik yang tidak stabil 3. Hemoptisis masif 4. Gagal nafas dengan memerlukan intubasi C. Neurologic disorder 1. Stroke akut dengan perubahan status mental 2. Koma: metabolik, toksik atau anoksia 3. Perdarahan intracranial yang berpotensi terjadi herniasi 4. Perdarahan subarachnoid akut 5. Meningitis dengan perubahan status mental atau gangguan pernafasan 6. Gangguan sistem saraf pusat dan neuromuskular dengan disorientasi saraf dan fungsi paru 7. Status epileptikus 8. Vasospasme 9. Pasien dengan cedera kepala berat D. Overdosis obat 1. Hemodinamik yang tidak stabil 2. Defisit mental dengan gangguan jalan nafas 3. Kejang yang tidak teratasi E. Gangguan gastrointestinal 1. Perdarahan saluran cerna yang disertai hipotensi terus menerus 2. Fulminant hepatic failure 3. Pankreatitis berat 4. Perforasi esofagus dengan atau tanpa mediastinitis F. Endokrin 1. Ketoasidosis diabetikum dengan instabilitas hemodinamik, perubahan status mental, insufisiensi pernafasan 2. Krisis tiroid dengan hemodinamik yang tidak stabil 3. Krisis adrenal dengan hemodinamik yang tidak stabil 4. Hiperkalemia berat dengan perubahan status mental 5. Hipo atau hipermagnesia dengan kegagalan hemodinamik
9

6. Hipo atau hiperkalemia dengan aritmia atau kelemahan otot 7. Hipofosfatemia dengan kelemahan otot G. Pembedahan Pasieen post operasi yang memerlukan pengawasan hemodinamik/ dukungan ventilator/ perawatan intensif H. Gangguan lainnya 1. Septic shock dengan hemodinamik yang tidak stabil 2. Pengawasan hemodinamik 3. Trauma lingkungan (listrik, hipotermi, hipertemi) Model Parameter Objektif Tanda vital 1. Nadi < 40 atau >150 x/menit 2. TD sistolik <80 mmHg atau 20mmHg dibawah tekanan darah biasa pasien 3. Mean arterial pressure < 60 mmHg 4. TD Diastolik >120 mmHg 5. RR >35 x/menit

Laboratorium 1. Serum sodium < 110 mEq/L atau > 170 mEq/L 2. Serum potassium < 2.o mEq/L atau > 7.0 mEq/L 3. PaO2 < 50 mmHg 4. pH < 7.1 atau > 7.7 5. Serum glukosa > 800 mmHg 6. Serum kalsium > 15 mg/dl

Radiografi 1. Perdarahan cerebral atau subarachnoid dengan perubahan status mental 2. Ruptur visceral, kandung kemih, hepar, varises esofagus atau uterus dengan instabilitas hemodinamik 3. Diseksi aneurisma aorta

10

Elektrokardiogram 1. Miokard infark dengan aritmia, hemodinamik yang tidak stabil atau gagal jantung kongestif 2. Ventrikular takhikardi atau ventrikular fibrilasi 3. Blok jantung total dengan hemodinamik yang tidak stabil

Pemeriksaan fisik (onset akut) 1. Pupil anisokor pada pasien dengan penurunan kesadaran 2. Anuria 3. Obstruksi jalan nafas 4. Koma 5. Kejang yang tidak terkendali 6. Sianosis 7. Tamponade jantung Kontra Indikasi Masuk ICU Yang mutlak tidak boleh masuk ICU adalah pasien dengan penyakit yang sangat menular, misalnya gas gangren, tb aktif, dll. Pada prinsipnya pasien yang masuk ICU tidak boleh ada yang mempunyai riwayat penyakit menular. Tidak Perlu Masuk ICU Pasien mati batang otak (dipastikan secara klinis dan laboratorium) kecuali keberadaannya diperlukan sebagai donor organ Pasien menolak terapi bantuan hidup Pasien secara medis tidak ada harapan dapat disembuhkan lagi (contoh: karsinoma stadium akhir, kerusakan susunan saraf pusat dengan keadaan vegetatif). Indikasi Keluar ICU Pasien tidak memerlukan lagi terapi intensif karena keadaan membaik atau terapi telah gagal dan prognosis dalam waktu dekat akan memburuk serta manfaaat terapi intensif sangat kecil. Dalam hal yang kedua perlu persetujuan dokter yang mengirim. Bila pada pemantauan intensif ternyata hasilnya tidak memerlukan tindakan atau terapi intensif lebih lama
11

Terapi intensif tidak memberi manfaat dan tidak perlu diteruskan lagi pada : Pasien usia lanjut dengan gagal 3 organ atau lebih yang tidak memberikan respon terhadap terapi intensif selama 72 jam Pasien mati otak atau koma (bukan karena trauma) yang menimbulkan keadaan vegetatif dan sangat kecil kemungkinan untuk pulih Pasien dengan bermacam-macam diagnosis seperti PPOM, jantung terminal, karsinoma yang menyebar Pelaksanaan ketiga butir terakhir ini hendaknya dilakukan atas persetujuan dokter yang mengirim. Apabila tempat ICU penuh, ada pasien lain lebih kritis yang memenuhi syarat prioritas pertama, maka pasien yang tidak kritis tetapi memenuhi kriteria keluar terpaksa dikembalikan ke ruangan, hendaknya dengan persetujuan dokter yang mengirim.

12

SARANA DAN PRASARANA ICU Level I (Minimal) No MACAM JUMLAH KETERANGAN Dianjurkan satu kompleks dengan kamar bedah dan kamar pulih Letak antara out patien/in patien 2 Bangunan Terisolasi Standar tertentu terhadap : o Bahaya api o Bakteriologis o Kabel monitor o Ventilasi o Pipa air o Komunikasi o AC o Exhaust fan Lantai o Mudah dibersihkan, keras dan rata o Unit terbuka ukuran 12-16 m2 pert. Tidur atau o Unit tertutup ukuran 16-20 m2 per t. Tidur o Jarak antara t. tidur minimal 2 m

Lokasi

13

Alat komunikasi

1 buah

Intern ekstern RS Model bak dengan 3 4 rak yang dapat dibuka tutup dengan siku/kaki

Tempat tangan

cuci

1 set

5 6

Ruang dokter jaga Ruang tempat

buang kotoran 7 Ruang menyimpan barang dan obat 8 Ruang tunggu tempat -

keluaga pasien 9 10 Ruang perawat Ruang alat 11 12 13 Dapur Sumber air Sumber cadangan listrik 1 unit 1 set Bakteriologis 14 Penerangan ruang Ada sumber cadangan 220 V voltage regulator pencuci -

Lampu TL 10 Watt/m2

14

15

Lampu tindakan

1 lampu per 4 tidur dengan kebutuhan sesuai

Lampu sorot dengan reflector 60 Watt

16

Tempat tidur ICU I. II. III. 24 >46 >6

Sesuai dengan kebutuhan

Dari metal Terdapat penghalang kanan kiri Dapat diubah posisi

(Trendelenburg/Fowler)

17

Sumber oksigen

Sesuai dengan jumlah tempat tidur

Silinder Sentral dengan wall outlets Ada flowmeter Medicaloksygen Sumber udara tekan medi Tekan 50 70 PSI

18

Udara tekan

19

Pendingin ruangan / AC

Sesuai dengan luas ruangan

Split/Wall type PK sesuai luas ruangan Suhu 22 25 C Humidity : 50 70 %

20

Alat penghisap

Sesuai dengan jumlah tempat tidur

Mesin tersendiri/sentral

15

21

Tensimeter

Sesuai dengan tempat tidur

Manual tensimeter 1/bed Automatic ( non invasive ) 1 per 2 bed Sendiri 2 / sentral Kemampuan Recorder Monitor Dengan angka dan wave form Untuk CVP, arteri intra jantung, ICP Infuser for blood bag inflatable Monitor kit

22

EKG

- 1 EKG / bed - 1 defibrilator / 4 bed

23

Pressure monitor

- 1 set / 6 bed - 3 module

24

Pulse oxymeter

1 per 5 bed

25

Copnorgraph (optional)

1 per 6 bed

Monitor RR Monitor PCO2

26

Ventilator type I

1 per 2 bed

CMV Assisted ventilation Alarm (low, high pressure)

27

Ventilator type II

1 per 4 bed

Volume, CMV, ASS, SIMV, PEEP, alarm low-high pressure, humidifier, nebulizer CPAP

16

28

Infant ventilator

1 per 3 bed

29

Alat resusitasi

Sesuai dengan ventilator

Manual resuscitation Bag 7 mask resuscitator (adult and pediatric) Naso dan oropharyngeal airway (berabgai ukuran mappelson tipe C

30

Waters

system

1 set / ICU

without cannister

31

Peralatan intubasi : - Laryngoscope, McIntosh type complete with 4 blades - Orotracheal tube with cuff (no. 6 9,5) - Nasotracheal tube with cuff (no. 6 9) - ET tube, plain (no. 2,5 5,5) - ET stylette - Magill forcep 1 set 1 set 1 set 1 set 2 set Berbagai ukuran 1 set

17

- Pembuka mulut (mouth ader) Ferguson - Et brush - Antibite device 32 Emergency lit + emergency trolley soretipe

1 set

1 set 1 set Minimal 2 buah Tempat obat-obat gawat darurat

33

Thermometer raksa

air

1 buah per bed

34

Elektronik thermometer

1 per 2 bed

Temperature probe

monitor

dengan

anal/nasal

35

Sarana pendukung

- Sentralisir di lab. RS - Bila bed >16

- 24 jam sehari lab. Elektronik, kadar gula, kimia darah analisis gas darah portable X-ray

36

Gantung infuse

Sesuai dengan kebutuhan

Mobile dan gantung

37

Pakaian khusus

secukupnya

- baju perawat - jas dokter - baju pengunjung - sandal

18

38

Jam dinding

1 2 buah

- Dengan jarum detik - Quarts

39

Nurse station

1 buah

40

Lemari instrumen

1 2 buah

- Metal dan kaca - 4 tingkat per rak

43

Negatoscop (optional)

1 2 buah

- Double viewer - Dengan lampu

44

Minor surgery set

1 set

Dalam rol

45

Venous cut down set

1 set

Dalam rol

46

Cricothyrothomy set

1 set

Dalam rol

47

Tracheostomy

1 set

Dalam rol

48

Treatment trolley

1 set

Mobile

49

Titik keluar listrik

4 outlets

- Standard 220 V - Minimal 75 cm dari lantai

19

50

Papan resusitasi

Minimal 2

Dari bahan yang keras

51

Matras decubitus

anti

1 per 4 bed

Bubbling mattress

52

Lemari pendingin

1 buah

- Suhu 4 5 C - Untuk menyimpan obat dll

53

Tromol ukuran

segala

secukupnya

- Kecil, sedang, besar - Tempat linen steril

54

Infuser for blood bag

1 buah

Mediquick / felwall

55

Fiberoptik broncoscope

1 set

Dewasa dan anak

56

Transcutaneous gas monitor

- 1 set - optional 1

Mengukur Pt O2 dan Pt CO2

LEVEL II

: Mempunyai alat-alat ventilasi mekanik dan pemantauan yang lebih

canggih (non-invasif dan invasive) LEVEL III : Mempunyai alat-alat ventilasi mekanik dan pemantauan yang lebih

canggih dan kemampuan melakukan bantuan hidup ekstra korporatif

20

BAB III KESIMPULAN


Perawatan intensif merupakan pelayanan keperawatan yang saat ini sangat perlu untuk di kembangkan di Indonesia yang bertujuan memberikan asuhan bagi pasien dengan penyakit berat yang potensial reversibel, memberikan asuhan pada pasien yang memerlukan observasi ketat dengan atau tanpa pengobatan yang tidak dapat diberikan diruang perawatan umum Ruangan ICU adalah suatu unit di RS yang dibandingkan dengan ruangan lain, banyak perbedaan, tingkat pelayanannya. Tingkat pelayanan ini ditentukan oleh jumlah

staf, fasilitas, pelayanan penunjang, jumlah dan macam pasien yang dirawat, untuk itu harus ditunjang oleh tenaga yang memenuhi kualifikasi standar ICU.

21

BAB IV DAFTAR PUSTAKA

1. Society of Critical Care Medicine. Guidelines for ICU Admission, Discharge, and Triage. 1999. 2. Oliver MF, Julian DG. Problems in Evaluating Coronary Care Units: Their Responsibilities and Their Relation to the Community. Am J Cardiol; p.465-74. 3. NIH Consensus Conference- Critical Care Medicine. JAMA; 1983: p.798-804. 4. Mullet AG. The Allocation of Resources for Medical Intensive Care. In: Presidents Commission for the Study of Ethical Problems in Medicine and Biomedical Research. Securing Access to Health Care. Washington, DC: Government Printing Office: 1983; p.285-311.

22