Anda di halaman 1dari 22

LAPORAN PRATIKUM AGENT PENYAKIT

KULTUR FIKSASI

Di susun oleh : Nama NIM Kelompok : Aulia Rakhman : N 201 12 018 :1

PROGRAM STUDI ILMU KESEHATAN MASYARAKAT FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS TADULAKO 2013

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Parasitologi adalah ilmu yang mempelajari jasad-jasad yang hidup untuk sementara atau tetap di dalam atau pada permukaan jasad lain dengan maksud untuk mengambil makanan sebagian atau seluruhnya dari jasad itu. Salah satu fungsi kulit adalah melindungi tubuh. Fungsi ini akan menurun atau terganggu jika terjadi infeksi jamur pada kulit. Setelah menempel, jamur akan menyerang kulit dan menyebabkan peradangan. Gejala yang tampak jelas yaitu munculnya warna kemerahan atau kehitaman disertai sisik pada kulit yang terinfeksi. Pada tingkatan yang paling parah, infeksi jamur bisa terjadi di dalam jaringan darah sehingga menyebabkan munculnya benjolan-benjolan bernanah. Dalam kurun waktu antara 20032005 didapatkan kasus baru mikosis superfisialis Di Bangkok Thailand pada tahun 1986, dari penderita perempuan kasus yang banyak didapatkan adalah tinea korporis (29%), tinea kruris (23%), dan tinea pedis (16%), sedangkan pada penderita laki-laki adalah tinea kruris (39%), tinea korporis (28%) dan tinea pedis. Di Tokyo Jepang, kasus dermatofitosis yang terbanyak adalah tinea pedis (64,2%), diikuti tinea unguium (14,6%) dan tinea korpori. Di Divisi Mikologi URJ Penyakit Kulit dan Kelamin RSUD Dr. Soetomo Surabaya tahun 2003 sebesar 12,7%, tahun 2004 sebesar 14,4% dan tahun 2005 sebesar 13,3%. Insidensi dermatomikosis terhadap seluruh kasus dermatosis di berbagai rumah sakit pendidikan dokter di Indonesia menunjukkan angka yang bervariasi, dari yang terendah 2,3% (Yogyakarta) tahun 1996 hingga yang tertinggi 39,2% (Denpasar) tahun 1997. Singapura pada tahun 19992003 didapatkan 12.903 kasus mikosis superfisialis. Kasus yang paling banyak adalah tinea pedis (27,3%), kemudian pitiriasis versikolor (25,2%), dan tinea kruris (13,5%). Penyakit infeksi jamur di kulit mempunyai prevalensi tinggi di Indonesia. Hal ini disebabkan karena

kondisi Indonesia yang merupakan daerah yang memiliki dua musim dimana suhu tropis dan kelembapan yang tinggi memudahkan tumbuhnya jamur, Dermatofitosis adalah infeksi jamur superfisial yang disebabkan genus dermatofita, yang dapat mengenai kulit, rambut, dan kuku. Dermatofita dibagi menjadi genera Microsporum, Trichophyton, dan Epidermophyton. Berdasarkan uraian diatas maka yang melatarbelakangi praktek ini adalah untuk mengetahui teknik kultur mikosis dan untuk membuktikan keberadaan jenis-jenis dermatofitosis pada bagian kulit yang mungkin terinfeksi dan mengetahui cara pencegahannya. 1.2 Tujuan Adapun tujuan dilaksanakan pratikum fiksasi dan kultur mikosis ini adalah : 1. Untuk mengetahui teknik fiksasi dan kultur mikosis. 2. Untuk mengetahui spesies jamur yang terdapat pada permukaan kulit, kulit kepala, vagina, selangkangan, punggung dan sela-sela kaki. 2.3 Manfaat Adapun manfaat sehingga dilaksanakan pratikum fiksasi dan kultur mikosis ini yaitu untuk mengetahui jenis-jenis jamur yang berada pada tubuh, yang mana bersifat parasit atau menyebabkan penyakit. Sebagai mahasiswa kesehatan masyarakat dengan memiliki wawasan yang mengenai dampak dan bahayanya penyakit dari jamur-jamur yang ada pada tubuh, sehingga dapat dilakukan tindakan preventif untuk menghindari penyakit yang dapat disebabkan oleh parasit yang ada pada tubuh manusia.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Fiksasi dan Kultur Mikosis Fiksasi adalah suatu metode persiapan untuk menyiapkan suatu sampel dengan proses pembakaran. Fiksasi bertujuan untuk mematikan bakteri dan menghindarkan terjadinya kontaminasi media terhadap bakteri yang berada di luar lingkungan. Kultur mikosis adalah penyakit yang disebabkan oleh jamur. Jadi, fiksasi dan kultur mikosis adalah sebuah metode untuk membunuh mikroorganisme yang menyebabkan penyakit dan merugikan bagi tubuh (Jawetz, 1995). 2.2 NaCl Fisiologis NaCl fisiologis merupakan larutan yang berbentuk cair dan berwarna putih jernih. NaCl digunakan agar sel-sel mati yang terdapat dalam tubuh yang kemudian akan diujikan dapat terlihat atau dapat diamati pada mikroskop sehingga larutan ini dapat membantu dalam pengamatan yang dilakukan (Jawetz, 1995). 2.2.4 Candida albicans A. Morfologi Candida albicans secara mikroskopis berbentuk oval dengan ukuran 2-5 x 3-6 mikron. Biasanya dijumpai clamydospora yang tidak ditemukan pada spesies Candida yang lain dan merupakan pembeda pada spesies tersebut, hanya Candida albicans yang mampu menghasilkan Clamydospora yaitu spora yang dibentuk karena hifa, pada tempat-tempat tertentu membesar, membulat, dan dinding menebal, letaknya di terminal, lateral. Candida albicans merupakan organisme

anaerob fakultatif yang mampu melakukan metabolisme sel baik dalam suasana anaerob maupun aerob (Jawetz., 2004). B. Klasifikasi Adapun Klasifikasi dari jamur Candida albicans yaitu : Kingdom Phylum Class Ordo Family Genus Spesies : Fungi : Ascomycota : Saccharomycetes : Saccaharomycetaceles : Saccharomycetaceae : Candida : Candida albicans Penyakit ini ditemukan di seluruh dunia, dapat menyerang semua umur, baik laki-laki maupun perempuan. Hubungan ras dengan penyakit ini tidak jelas tetapi insiden diduga lebih tinggi di negara berkembang. Penyakit ini lebih banyak terjadi pada daerah tropis dengan kelembaban udara yang tinggi dan pada musim hujan sehubungan dengan daerah-daerah yang tergenang air. D. Etiologi Kebersihan vagina harus dijaga. Infeksi jamur dapat disebabkan oleh air kotor yang digunakan untuk membersihkan vagina. Di samping itu, pakaian dalam yang kotor atau tidak diganti secara teratur juga dapat meningkatkan kerentanan terhadap infeksi. Pakaian dalam ketat atau berbahan nilon dapat menyebabkan vagina menjadi lembap sehingga menyediakan lingkungan yang ideal bagi pertumbuhan jamur (Entjang, 2003). E. Pencegahan Pencegahan ini bertujuan untuk mengembalikan fungsi mental, fisik, dan sosial penderita setelah proses penyakitnya dihentikan. Upaya ini dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:

C. Epidemiologi

Tidak memakai pakaian dalam berbahan nilon yang menyebabkan daerah genitalia menjadi lembab dan meningkatkan resiko infeksi berulang. Menjaga pola makan sesuai dengan standar kesehatan untuk meningkatkan daya tahan tubuh . Menjaga kebersihan individu dan lingkungan untuk mencegah pertumbuhan jamur yang dapat menyebabkan infeksi. Melatih masyarakat yang pernah terjangkit Candidiasis Vagina untuk terbiasa berperilaku hidup sehat Terapi mental dan sosial (Harvard Medical School, 2006). F. Pengobatan Pengobatan penyakit ini menggunakan antimikotik topikal seperti nistatin 100.000 unit selama 14 hari, mikonasol 100 mg selama 7 hari, dan klotrimasol 100 mg selama 7 hari, serta antimikotik sistemik seperti ketokonazol dengan dosis 2 x 100 mg selama 10-15 hari. Pengobatan suportif dapat dilakukan dengan menghilangkan faktor-faktor prediposisi. Perawatan yang tepat mampu menyembuhkan 90% dari infeksi vagina dalam dua minggu atau kurang (biasanya hanya dalam beberapa hari), tergantung pada jenis peradangannya. Infeksi vagina yang tidak diobati dapat berlangsung bertahun-tahun, dengan atau tanpa gejala (Harvard Medical School, 2006). 2.5 Epidermophyton floccosum A. Morfologi Epidermophuton floccosum satu-satunya jenis yang menyebabkan infeksi pada manusia. Epidermophuton floccosum adalah satu penyebab tersering dermatofitosis pada individu tidak sehat. Menginfeksi kulit (tinea corporis, tinea cruris, tinea pedis) dan kuku (onychomycosis). Infeksi terbatas kepada lapisan korneum kulit luar. koloni Epidermophuton floccosum tumbuh cepat dan matur dalam 10 hari.

Diikuti inkubasi pada suhu 25 C pada agar potato-dextrose, koloni kuning kecoklat-coklatan (Djuanda, 2007). B. Klasifikasi Adapun klasifikasi dari jamur Epidermophyton floccosum yaitu : Kingdom Phylum Class Ordo Family Genus Spesies : Fungi : Ascomycota : Saccharomycetes : Saccaharomycetaceles : Saccharomycetaceae : Epidermophyton : Epidermophyton floccosum Epidermophyton floccosum lebih sering menyerang orang dewasa, pria dan wanita. Tersebar di seluruh dunia terutama daerah tropis, kelembaban yang tinggi, higiene yang kurang baik lingkungan maupun personal (Djuanda, 2007). D. Etiologi Tinea kruris adalah penyakit infeksi berjangkit yang dapat ditularkan melalui pakaian atau bahan yang dipakai yang terkontaminasi, seperti tuala,bantal, atau oleh autoinokulasi dari reservoir dari tangan atau kaki (tinea manuum, tinea pedis, tinea unguium). Agen penyebab ini menghasilkan keratinases enzim yang bersifat toksin, yang membenarkan invasi ke dalam lapisan sel tanduk pada epidermis. Respon imun badan akan menghalang invasi lebih dalam. Menyebabkan mangsa merasa gatal atau sedikit panas di tempat tersebut akibat timbulnya peradangan dan iritasi. Faktor risiko infeksi awal atau kekambuhan adalah memakai pakaian ketat atau basah. Peluh yang berlebihan di kawasan tertentu (Dharmawan, 2010). E. Virulensi

C. Epidemiologi

Virulensi ini bergantung pada afinitas jamur apakah jamur antropofilik, zoofilik, geofilik. Selain afinitas ini masing-masing jamur berbeda pula satu dengan yang lain dalam hal afinitas terhadap manusia maupun bagian-bagian dari tubuh misalnya, Trichopyhton rubrum jarang menyerang rambut, Epidermophython fluccosum paling sering menyerang liapt paha bagian dalam (Daili, 2005). F. Pencegahan Bagi seseorang yang sedang terinfeksi jamur kulit atau yang relatif mudah terinfeksi jamur berdasarkan pengalaman masa lalunya (pernah menderita infeksi jamur), ada baiknya berupaya mencegah penjalaran dan terulangnya infeksi jamur kulit dengan langkah-langkah sebagai berikut: Menggunakan pakaian longgar dan sedapat mungkin terbuat dari bahan katun. Menggunakan kaos kaki dari bahan katun dan menghindari memakai kaos kaki yang lembab. Mengganti pakaian setiap hari dengan pakaian kering. Menggunakan sepatu yang tidak lembab. Mengeringkan handuk setelah setiap kali digunakan. Menghindari memakai pakaian orang lain yang sedang menderita infeksi jamur kulit. Mandi dengan air bersih segera setelah mandi di tempat-tempat umum. Jika perlu, menaburkan bedak atau bedak anti jamur terutama di sela-sela jari kaki dan pelipatan kulit (Oriel, 1977). G. Pengobatan Prinsip pengobatan ditujukan kepada pemberantasan jamur dan mengurangi keluhan penyerta (simptomatis) serta mencegah reinfeksi

selama maupun setelah pengobatan. Obat-obat yang lazim digunakan, diantaranya: Anti Jamur Oral (diminum), misalnya: Griseofulvin 500 mg, diminum 11 sehari, sedikitnya selama 3-4 minggu. Hasil pengobatan biasanya mulai nampak setelah memasuki minggu ketiga. Ketoconazole 200 mg, diminum 11 sehari, sedikitnya selama 3-4 minggu. Itraconazole 100 mg, diminum 11 sehari, sedikitnya selama 2 minggu. Terbinafine 250 mg, diminum 11 sehari, sedikitnya selama 2 minggu. Anti Jamur Topikal (salep, cream, bedak), misalnya: Salep Whitfield. Obat kuno ini kadang masih cukup bagus. Dioleskan 2 kali sehari, sedikitnya selama 3-4 minggu. Miconazole 2%. (krim, bedak). Dioleskan 2 kali sehari, sedikitnya selama 3-4 minggu. Pada Tinea corporis yang luas dan pada anak balita, dapat dipertimbangkan penggunaan obat luar berbentuk bedak (misalnya: daktarin dan mycorine), 2-3 kali sehari. Ketoconazole 2 %. Dioleskan 2 kali sehari, setidaknya selama 2-4 minggu (Tian, 2002). 2.6 Trichophyton rubrum A. Klasifikasi Adapun klasifikasi dari Trichophyton rubrum yaitu sebagai berikut : Phylum Class Ordo : Ascomycota : Eurotiomycetes : Onygenales

Family Genus Spesies B. Etiologi

: Arthrodermataceae : Trichophyton : Trichophyton rubrum

Beberapa faktor yang menyebabkan infeksi jamur antara lain : Lembab dan panas dari lingkungan, friksi atau truma minor, misalnya gesekan pada paha orang gemuk. Keseimbangan flora normal tubuh terganggu karena pemakaian antibiotik atau hormonal dalam jangka panjang. Penyakit tertentu misalnya HIV/ AIDS dan diabetes, kehamilan dan menstruasi (kedua kondisi ini terjadi karena ketidak seimbangan hormon dalam tubuh sehingga rentan terhadap jamur) (Brooks, 2004). C. Virulensi Virulensi ini tergantung pada afinitas jamur itu, apakah jamur Antropofilik, Zoofilik atau Geofilik. Selain afinitas ini masing-masing jenis jamur ini berbeda pula satu dengan yang lain dalam afinitas terhadap manusia maupun bagian-bagian dari tubuh misalnya, Trikofiton rubrum jarang menyerang rambut, Epidermatofiton flokosum paling sering menyerang lipat pada bagian dalam (Boel, 2003). D. Pencegahan Infeksi jamur dapat dicegah dengan selalu memperhatikan kebersihan diri dan menjaga kekebalan tubuh. Mandi 2 kali sehari, dan mengganti pakaian yang dipakai setiap 8 jam sekali. Sebisa mungkin menjaga kebersihan pribadi dan lingkungan disekitar kita (Bahri, 2005). E. Pengobatan

Pengobatan dermatofitosis sering tergantung pada klinis. Sebagai contoh lesi tunggal pada kulit dapat diterapi secara adekuat dengan antijamur topikal. walaupun pengobatan topikal pada kulit kepala dan kuku sering tidak efektif dan biasanya membutuhkan terapi sistemik untuk sembuh. Infeksi dermatofitosis yang kronik atau luas, tinea dengan implamasi akut dan tipe "moccasin" atau tipe kering jenis t.rubrum termasuk tapak kaki dan dorsum kaki biasanya juga membutuhkan terapi sistemik. Idealnya, konfirmasi diagnosis mikologi hendaknya diperoleh sebelum terapi sistemik antijamur dimulai (Azman, 2006).

BAB III METODOLOGI


2 3 3.4 Waktu dan Tempat Adapun waktu dan tempat dilaksanakan pratikum fiksasi dan kultur mikosis ini adalah : Hari/Tanggal Waktu Tempat : Sabtu, 25 Mei 2013. : 10.00 WITA selesai. : Laboratorium Terpadu FKIK UNTAD.

3.5 Alat dan Bahan Adapun alat dan bahan yang digunakan pada pratikum fiksasi dan kultur mikosis ini adalah : 3.5.1 Alat 1. Mikroskop 2. Objek glass 3. Deck glass 4. Pipet tetes 5. Handsprayer 6. Cutter 6..52 Bahan 1. Sampel Permukaan Kulit 2. Sampel Kulit Kepala 3. Sampel Vagina 4. Sampel Selangkangan 5. Sampel Punggung 6. Sampel Sela-Sela Kaki 7. Larutan NaCl Fisiologis 8. Alkohol 70% 9. Cotton Bud 10. Handskun 11. Masker 12. Tissue 12.6 Prosedur Kerja Adapun prosedur kerja pada saat melakukan pratikum fiksasi dan kultur mikosis ini adalah: 1. Menggunakan masker dan handskun sebelum melakukan percobaan. 2. Mensterilkan tangan dan alat-alat yaitu objek glass dan deck glass dengan menggunakan alkohol 70%.

3. Mengambil sampel tubuh manusia dengan menggunakan cotton bud dan untuk permukaan kulit menggunakan cutter, kemudian dioleskan pada objek glass yang telah disterilkan. 4. Meneteskan NaCl Fisiologis secukupnya pada objek glass yang telah dioleskan sampel dan menutupnya dengan deck glass. 5. Mengamati sampel dengan menggunakan mikroskop dengan pembesaran 10x100.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN


1.

2. 3. 4. 4.1. Hasil Pengamatan Adapun hasil Pengamatan yang diperoleh pada saat melakukan pratikum fiksasi dan kultur mikosis ini adalah : No Spesies Jamur Gambar Hasil Pengamatan 1. Trycophyton rubrum Literatur Ket. Permukaan Kulit

2.

Trischoporum beigelli

Kulit Kepala

3.

Candida albican

Vagina

4.

Epidermophyt on floccosum

Selangkanga n

5.

Trycophyton rubrum

Punggung

6.

Sarcoptes scabilei

Sela-Sela Kaki

4.2 Pembahasan Fiksasi bertujuan untuk mematikan bakteri dan menghindarkan terjadinya kontaminasi media terhadap bakteri yang berada di luar lingkungan. Kultur mikosis adalah penyakit yang disebabkan oleh jamur. Jadi, fiksasi dan kultur mikosis adalah sebuah metode yang digunakan untuk mematikan mikroorganisme yang menyebabkan penyakit yang merugikan bagi tubuh. Percobaan kali ini, yang dilakukan adalah menggunakan masker dan handskun agar tidak terkontaminasi oleh mikroorganisme yang terdapat pada sampel, dan tangan disterilkan menggunakan alkohol 70% tangan sehingga tidak terjadi kontaminasi pada tangan, selanjutnya adalah mengambil sampel dari bagian tubuh yaitu permukaan kulit, kulit kepala, vagina, selangkangan, punggung dan sela jari kaki dengan mengunakan cotton bud. Cotton bud yang telah terdapat sampel kemudian dioleskan ke objek glass, objek glass berfungsi sebagai tempat untuk meletakkan obyek yang akan diamati. Sampel yang berada pada objek glass kemudian ditetesi dengan larutan NaCl fisiologis, NaCl fisiologis berfungsi untuk mengaktifkan sel-sel parasit atau sel mati sehingga

tampak terlihat di bawah mikroskop. Sampel kemudian ditutup dengan menggunkan deck glass dan diusahakan tidak terdapat gelembung sehingga mudah untuk diamati dengan mikroskop. Langkah terakhir melakukan pengamatan dengan menggunakan mikroskop dengan pembesaran 10x10 yang digunakan untuk mengamati benda-benda yang tidak dapat diamati secara kasat mata. Dari hasil pengamatan yang telah didapatkan pada sampel permukaan kulit yang dilihat dengan mikroskop, berdasarkan literatur yang ditemukan adalah jamur spesies Trycophyton rubrum. Bila dibandingkan dengan literatur Trycophyton rubrum juga terdapat pada kulit, kuku manusia, tapak kaki dan dorsum kaki. Untuk mencegah agar tidak terkena penyakit yang disebabkan oleh jamur ini adalah dengan cara memperhatikan kebersihan diri dan menjaga kekebalan tubuh, mandi 2 kali sehari dan mengganti pakaian yang dipakai setiap 8 jam sekali. Penyakit yang diakibatkan oleh jamur spesies Trycophyton rubrum adalah Tinea corporis. Pada sampel kulit kepala yang dilihat dengan mikroskop, berdasarkan literatur yang ditemukan adalah jamur spesies Trischoporum beigelli. Bila dibandingkan dengan literatur Trischoporum beigelli juga terdapat pada sekitaran rambut kepala dan bagian-bagian yang lebat ditumbuhi rambut. Untuk mencegah agar tidak terkena penyakit yang disebabkan oleh jamur ini adalah dengan selalu rutin mencuci rambut atau keramas dengan menggunakan shampoo. Penyakit yang diakibatkan oleh jamur spesies Trischoporum beigelli adalah Piedra. Pada sampel vagina yang dilihat dengan mikroskop, berdasarkan literatur yang ditemukan adalah jamur spesies Candida albican. Bila dibandingkan dengan literatur Candida albican juga terdapat pada biasanya tinggal di beberapa tempat di tubuh, seperti mulut dan vagina, dalam keseimbangan tertentu dengan mikroorganisme lainnya, seperti bakteri. Untuk mencegah agar tidak terkena penyakit yang disebabkan oleh jamur ini adalah dengan cara tidak menggunakan pakaian dalam berbahan nilon yang

menyebabkan daerah genitalia menjadi lembab dan selalu menjaga kebersihan individu dan lingkungan untuk mencegah pertumbuhan jamur. Penyakit yang diakibatkan oleh jamur spesies Candida albican adalah kandidiasis vagina. Pada sampel selangkangan yang dilihat dengan mikroskop, berdasarkan literatur yang ditemukan adalah jamur spesies Epidermophyton floccosum. Bila dibandingkan dengan literatur Epidermophyton floccosum juga terdapat pada stratum korneum kulit, rambut, kuku dan hewan. Untuk mencegah agar tidak terkena penyakit yang disebabkan oleh jamur ini adalah dengan cara menggunakan pakaian longgar dan sedapat mungkin terbuat dari bahan katun, menghindari memakai pakaian orang lain yang sedang menderita infeksi jamur kulit dan jika perlu, menaburkan bedak atau bedak anti jamur. Penyakit yang diakibatkan oleh jamur spesies Epidermophyton floccosum adalah tinea corporis, tinea cruris, tinea pedis dan onychomycosis. Pada sampel punggung yang dilihat dengan mikroskop, berdasarkan literatur yang ditemukan adalah jamur spesies Trycophyton rubrum. Bila dibandingkan dengan literatur Trycophyton rubrum juga terdapat pada kulit, kuku manusia, tapak kaki dan dorsum kaki. Untuk mencegah agar tidak terkena penyakit yang disebabkan oleh jamur ini adalah dengan cara memperhatikan kebersihan diri dan menjaga kekebalan tubuh, mandi 2 kali sehari dan mengganti pakaian yang dipakai setiap 8 jam sekali. Penyakit yang diakibatkan oleh jamur spesies Trycophyton rubrum adalah Tinea corporis. Pada sampel sela-sela jari yang dilihat dengan mikroskop, berdasarkan literatur yang ditemukan adalah jamur spesies Sarcoptes scabilei. Bila dibandingkan dengan literatur Sarcoptes scabilei juga terdapat pada antara jari, kaki, pantat, siku-siku, daerah pinggang, daerah kelamin dan di bawah dada perempuan. Untuk mencegah agar tidak terkena penyakit yang disebabkan oleh jamur ini adalah dengan tidak membiarkan kaki terlalu sering lembab, rutin mencuci sepatu, kaos kaki dan mengganti pakaian. Penyakit yang diakibatkan oleh jamur spesies Sarcoptes scabilei adalah kutu air dan infeksi pada kuku manusia.

BAB V PENUTUP
5 6 6.1 Kesimpulan Adapun kesimpulan yang dapat diambil dari pratikum fiksasi dan kultur mikosis ini adalah: 1. Metode fiksasi dan kultur mikosis adalah suatu metode yang dilakukan dengan medium NaCl fisiologis yang berfungsi agar sel-sel mati yang terdapat dalam tubuh yang kemudian akan diujikan dapat terlihat atau dapat diamati pada mikroskop. 2. Spesies jamur pada permukaan kulit yang ditemukan adalah Trycophyton rubrum, spesies jamur pada kulit kepala yang ditemukan adalah Trischoporum beigelli, spesies jamur pada vagina yang ditemukan adalah Candida albicans, spesies jamur pada selangkangan yang ditemukan adalah Epidermophyton floccosum, spesies jamur pada kulit punggung yang ditemukan adalah Trichophyton rubrum dan spesies jamur pada sela-sela jari yang ditemukan adalah Sarcoptes scabilei.

2.2 Saran Adapun saran yang diberikan oleh penulis adalah sebaiknya dalam melakukan percobaan, di perlukan ketelitian agar tidak terjadi kesalahan, serta ada baiknya alat dan bahan yang akan digunakan lebih dilengkapi, sehingga menunjang proses kerja pada saat melakukan praktek.

DAFTAR PUSTAKA
Azman, 2007. Morfologi dan Cara Membuat Diagnosis.Dalam Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. FKUI. Jakarta. Di akses pada tanggal 26 Mei 2013 pukul 19.00 WITA. Bahri, 2005. Obat Jamur dalam Farmakologi dan Terapi Edisi 4. FKUI. Jakarta. Di akses pada tanggal 26 Mei 2013 pukul 19.00 WITA. Brooks, 2004. Mikobiologi Kedokteran Jawetz. melnick. & Adelberg. EGC. Jakarta. Di akses pada tanggal 26 Mei 2013 pukul 19.00 WITA. Budimulja, 2008. Eritrasma dalam Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. FKUI. Jakarta. Di akses pada tanggal 26 Mei 2013 pukul 19.00 WITA. Chamlan, 2004. Alefacept Reduces infiltrating T cells. activated dendritic cells. and inflammatory genes in psoriasis vulgaris. Rokefeller University. New Y o r k . (http://www.fakultaskedokteran.com/jurnal/laporan-morbiditas-jamur/). Di akses pada tanggal 26 Mei 2013 pukul 19.00 WITA. Daili, 2005. Penyakit Kulit Yang Umum Di Indonesia Sebuah Panduan Bergambar. PT Medical Multimedia Indonesia. Jakarta. Dharmawan, 2010. Dermatosis Eritroskuamosa. FK UNS. Surakarta. Djuanda, 2007. Dermatosis Eritroskuamosa dalam Ilmu Penyakit Kulit dan kelamin. FKUI. Jakarta. Di akses pada tanggal 26 Mei 2013 pukul 19.00 WITA. Entjang, 2003. Mikrobiologi & Parasitologi. PT.Citra Aditya bakti. Bandung. Di akses pada tanggal 26 Mei 2013 pukul 19.00 WITA.

Hala, 2009. Penuntun Praktikum Mikrobiologi Dasar. Dikutip oleh Pratiwianingsih. Jamur Epidermophyton yang menyerang pada kulit 2011. Laboratorium Mikrobiologi Jurusan Biologi FMIPA UNM. Makassar. (http://adirasoziety.blogspot.com/2012/08/laporan-tutorial-respon-imun-ter hadap.html). Diakses pada tanggal 27 Mei 2013 pukul 20.54 WITA Hopfer, 1985. Mycology of Candida infection. Dikutip oleh Endah Tyasrini. Hubungan antara Sifat dan Metabolit Candida sp dengan Patogenesis Kandidiasis. 2006. Universitas Kristen Maranatha. Bandung. (http://www.fakultaskedokteran.com/jurnal/laporan-morbiditas-jamur/). Diakses pada tanggal 27 Mei 2013 pukul 21.10 WITA Jawetz, 1995. Mikrobiologi Kedokteran. 611. EGC. Jakarta. Di akses pada tanggal 26 Mei 2013 pukul 19.13 WITA. Junqueira, 2007. Histologi Dasar Teks & Atlas 10th ed. Jakarta: EGC. Di akses pada tanggal 26 Mei 2013 pukul 19.00 WITA. Setyabudi, 2005. Obat Jamur dalam Farmakologi dan Terapi Edisi 4. Dikutip oleh Riska Yunigsih. Uji Efektifitas Ekstrak Kasar Senyawa Antibakteri. 2008. Universitas Islam Negeri. Malang. (http://www.fakultaskedokteran.com/jurnal/laporan-morbiditas-jamur/). Diakses pada tanggal 27 Mei 2013 pukul 20.50 WITA. Siregar, 2002. Penyakit Jamur Kulit. EGC. Jakarta. Vijayabhaskar, 2008. Pityriasis Rosea dalam e-Journal of the Indian Society of Teledermatology. Dikutip oleh Nova Faradilla. Kerion Celsi. 2008. Universitas Riau. Pekanbaru. (http://adirasoziety.blogspot.com/2012/08/laporan-tutorial-respon-imun-ter hadap.html) Diakses pada tanggal 27 Mei 2013 pukul 21.23 WITA.

LEMBAR ASISTENSI

Nama NIM Kelompok Kelas

: Aulia Rakhman : N 201 12 018 : 1 (Satu) :B

Asisten : Ahmad Tarmisi No . Hari/tanggal Koreksi paraf