Anda di halaman 1dari 39

HIDROLIKA LUMPUR

PEMBORAN

JILID I
ROTARY
HOSE

SWIVEL
KELLY

STANDPIPE
MUD TANK

DP

MUD PUMP

DC

BIT

DISUSUN OLEH: IR. KASWIR BADU

CEPU, APRIL 1998

i
KATA PENGANTAR
Industri perminyakan di Indonesia sudah berlangsung lebih dari seratus tahun.
Minyak diproduksikan dari dalam bumi melalui sumur produksi. Untuk membuat
sumur tersebut dilakukan dengan pemboran.
Oleh sebab itu dapat dikatakan operasi pemboran sangat penting didalam industri
perminyakan, gas bumi maupun panas bumi.
Dalam operasi pemboran dituntut para pekerja mempunyai pengetahuan dan
ketrampilan untuk kelancaran operasi. Untuk mendapatkan pengetahuan diperlukan
suatu buku untuk dipelajari. Buku-buku tentang teknik pemboran boleh dikatakan
sukar untuk didapatkan di pasaran. Di perusahaan minyak dan gas bumi yang ada
hanya dalam bahasa Inggris, sedangkan para pekerja banyak yang tidak mampu
untuk memahaminya. Berdasarkan hal tersebut diatas penulis berusaha untuk
membuat buku-buku teknik operasi pemboran dalam bahasa Indonesia.
Untuk kesempatan ini penulis mencoba membuat salah satu bagian dari Teknik
Operasi Pemboran yaitu HIDROLIKA LUMPUR PEMBORAN. Buku ini baru jilid I
yang berisikan dasar-dasar hidrolika lumpur pemboran.
Mudah-mudahan penulis diberikan kesempatan oleh Yang Maha Kuasa untuk
menulis lebih lanjut.
Semoga buku ini bermanfaat bagi pembaca dan terima kasih atas perhatiannya.
Cepu, April 1998
Hormat penulis

ii
PENGUMUMAN

Bersama ini kami kabarkan bahwa telah terbit buku-buku Teknik Pemboran sebagai
berikut:
1. Teknik Pencegahan Semburan Liar (Well Control) Jilid I
2. Teknik Pencegahan Semburan Liar (Well Control) Jilid II
3. Teknik Pencegahan Semburan Liar (Well Control) Jilid III
4. Teknik Pencegahan Semburan Liar (Well Control) Jilid IV
5. Teknik Pencegahan Semburan Liar (Well Control) Jilid V
6. Teknik Pencegahan Semburan Liar (Well Control) Jilid VI
7. Teknik Pencegahan Semburan Liar (Well Control) Latihan Soal-soal dan
Kuncinya
8. Peralatan Pencegahan Semburan Liar (BOP) Jilid I
9. Lumpur Pemboran Jilid I
10. Lumpur Pemboran Jilid II
11. Hidrolika Pemboran Jilid I
12. Hidrolika Pemboran Jilid II
13. Peralatan Pemboran Jilid I
14. Peralatan Pemboran Jilid II
15. Perhitungan Teknik Pemboran Jilid I
16. Perhitungan Teknik Pemboran Jilid II
17. Perhitungan Teknik Pemboran Jilid III
18. Fishing Jilid I
19. Fishing Jilid II
20. Casing Jilid I
21. Cementing Jilid I
22. Pemboran Lurus Jilid I
23. Pemboran Berarah Jilid I
24. Mud Loss Jilid I
25. Pipa Terjepit Jilid I
26. Pemboran Lepas Pantai (Offshore Drilling) Jilid I
27. Latihan Soal Teknik Pemboran Jilid I
28. Latihan Soal Peralatan Pemboran Jilid I

iii
Bagi anda yang berminat untuk mempunyai buku-buku tersebut diatas dapat
menghubungi:

IR. KASWIR BADU


Jl. Dumai No.154 Nglajo, Cepu
Telp

: 0296 422130

HP

: 0815 5033761

Rek

: BNI Cabang Cepu 252000005733.901

Harga buku per buah adalah Rp. 40.000,-.


Terima kasih atas perhatiannya.
Hormat penulis

iv
DAFTAR ISI
Hal.
KATA

PENGANTAR

DAFTAR

i
ISI

..
iv
DAFTAR

GAMBAR

.. v
I.
PENDAHULUAN
. 1
II.
RATE
DAN
KECEPATAN
ALIRAN
. 2
2.1

Rate

Aliran

.
2.2

Kecepatan

Aliran

. 2
2.3

Hubungan

Antara

Rate

Aliran

Dengan

Kecepatan

Aliran

.. 3
2.4

Kecepatan

Aliran

Dalam

Pipa

Annulus

Pipa

3
2.5

Kecepatan

Aliran

Dalam

2.6

Persamaan

Kontinuitas

10
2.7

Pertanyaan

Untuk

Bab

13
III.
JENIS
ALIRAN
DAN
JENIS

II
FLUIDA

.. 16
3.1

Laminar

Flow

16
3.2

Turbulent

Flow

16
3.3

Bilangan

Reynold

.. 17
3.4

Titik

Kritis

.. 19
3.5

Jenis

Fluida

Pemboran

22
3.6

Latihan

25
IV.
PRESSURE
LOSS
28
4.1 Penentuan Harga Pressure Loss
Secara

Bingham

Plastic

Model

29
4.1.1

Pressure

loss

dalam

pipa

.. 29
4.1.2

Latihan

Pertanyaan

.. 32
DAFTAR

PUSTAKA

. 32
PENUTUP

. 34

v
DAFTAR GAMBAR
Gb. 01 :

Hal
Aliran

dalam

pipa

. 3
Gb. 02 :

Aliran

di

annulus

5
Gb. 03 : Gambar aliran di dalam rangkaian pemboran dan di annulus casing dan
lubang

terbuka

.. 7
Gb. 04 :

Laminar

flow

.. 16
Gb. 05 :

Turbulent

flow

16
Gb. 6 :

Fluida

Bingham

plastik

.. 23
Gb. 07 :

Fluida

Power

Law

. 24
Gb. 08 :

Peralatan

sirkulasi

lumpur

.. 28
Gb. 09 :

Hubungan

Reynold

.. 30

Number

1
I.

PENDAHULUAN

Banyak faktor-faktor yang mempengaruhi kelakuan operasi pemboran. Salah satu


dari faktor tersebut adalah hidrolika lumpur pemboran.
Pada tulisan ini penulis menyajikan pengertian dasar dari hidrolika pemboran yang
dapat digunakan dan dikembangkan.
Selama lumpur pemboran melalui peralatan-peralatan sirkulasi, maka akan terjadi
gesekan-gesekan disepanjang peralatan yang dilalui tersebut. Hal ini akan
menyebabkan kehilangan tekanan aliran yang dikenal dengan pressure loss atau
juga sering disebut dengan pressure drop.
Rate sirkulasi ataupun rate pemompaan lumpur merupakan volume dari lumpur yang
dipompakan atau disirkulasikan per satuan waktu. Rate pemompaan lumpur ini

tergantung kepada diameter liner panjang langkah, diameter piston dan stroke per
menit dari pompa lumpur.
Pressure loss dan rate pemompaan lumpur ini sangat mempengaruhi daya dari
pompa lumpur yang diperlukan untuk mensirkulasikan lumpur.
Sekarang harus dipikirkan apakah daya pompa yang ada sanggup untuk
mensirkulasi lumpur dalam suatu pemboran atau tidak.
Pressure loss tergantung kepada rate sirkulasi, luas penampang aliran, panjang
peralatan yang dilalui, berat jenis lumpur, viskositas lumpur, yield point.
Dengan hidrolika lumpur yang baik, pengangkatan cutting dari bawah bit akan
sempurna dan akan didapatkan rate of penetration yang baik.

2
II.

RATE DAN KECEPATAN ALIRAN

Dalam operasi pemboran lumpur bersikulasi melalui peralatan sirkulasi dengan rate
dan kecepatan tertentu.
II.1

Rate Aliran

Rate aliran atau yang disebut juga dengan rate pemompaan atau kapasitas aliran
lumpur adalah volume lumpur yang mengalirkan dalam waktu tertentu. Secara
matematis dinyatakan sbb:
Vol
Q = ----- ............................ (2-1)
t
Dimana:
Q

: kapasitas aliran

Vol

: volume lumpur

: waktu

Contoh 1
Pompa lumpur bekerja dengan rate aliran 400 gpm.
Maksudnya volume lumpur yang dipompakan setiap menit adalah 400 galon.
II.2

Kecepatan Aliran

Kecepatan aliran lumpur adalah jarak yang ditempuh oleh lumpur dalam waktu
tertentu. Secara matematis dinyatakan sbb:
L
V = ----- ............................ (2-2)
t
Dimana:
V

: kecepatan aliran

: jarak yang ditempuh lumpur

: waktu

3
2.3 Hubungan antara rate aliran dengan kecepatan aliran
Menurut persamaan (2-1), rate aliran adalah:
Vol
Q = ----t
Volume adalah:
Vol = A x L ........................... (2-3)
Dimana A adalah luas penampang aliran.
Bila persamaan (2-3) digabungkan kedalam persamaan (2-1), maka:
AxL
Q = --------- ............................ (2-4)
t
Bentuknya bisa diubah menjadi:
L
Q = A x ----- ............................ (2-5)
t
atau,
Q = A x V ................................ (2-6)

2.4

Kecepatan Aliran Dalam Pipa

Gambaran aliran dalam pipa dapat dilihat pada gambar 1.


ID

PENAMPANG DALAM
PIPA

Gb.1. Aliran Dalam Pipa


4
Luas penampang aliran dalam pipa adalah:

A = ----- x (ID) 2 ............................ (2-7)


4
Sehingga kecepatan aliran didalam pipa adalah:
Q
V = ------------ .................................. (2-8)

--- x (ID) 2
4
2.4.1

Kecepatan aliran dalam drill pipe

Q
V = ------------ .................................. (2-9)

--- x (IDdp) 2
4
Dimana: Iddp adalah diameter dalam drill pipe.
2.4.2

Kecepatan aliran dalam drill collar

Q
V = ------------ .................................. (2-10)


--- x (IDdc) 2
4
Dimana: IDdc adalah diameter dalam drill collar
2.5

Kecepatan Aliran dalam Annulus Pipa

Gambaran aliran di annulus adalah seperti gambar 2.


Luas penampang annulus adalah:

Aan = ----- x (dh2 OD2) ......................... (2-11)


4
Sehingga kecepatan aliran di annulus pipa adalah:
Q
Van = -----------
--- x (dh2 OD2) ............................. (2-12)
4

5
OD
DH

Van

PENAMPANG
ANNULUS

Gb.2. Aliran Di Annulus


Dimana
Van

: kecepatan aliran didalam annulus pipa

OD

: outside diameter pipa

dh

: diameter lubang terbuka (open hole)

Dalam operasi pemboran aliran lumpur di annulus dapat dibagi dua yaitu:
-

Aliran lumpur di annulus drill pipe dengan lubang terbuka

Aliran lumpur di annulus drill pipe dengan casing yang sudah terpasang

Aliran lumpur di annulus drill collar dengan lubang terbuka

Aliran lumpur di annulus drill collar dengan casing yang sudah terpasang

2.5.1 Kecepatan Aliran dalam Annulus Drill Pipe dengan lubang terbuka
Q
Vandp = -----------------------
--- x (dh2 Oddp2) ...................... (2-13)
4

6
Dimana
Vandp : kecepatan aliran didalam annulus drill pipe dengan lubang terbuka
Oddp : outside diameter drill pipe
dh

: diameter lubang terbuka (open hole)

2.5.2 Kecepatan aliran dalam annulus drill pipe dengan casing


Q
Vandp = -----------------------
--- x (Idc2 Oddp2) ...................... (2-14)
4
Dimana
Vandp : kecepatan aliran didalam annulus drill pipe dengan casing
Oddp : outside diameter pipe
Idc

: diameter dalam dari casing

2.5.3 Kecepatan aliran dalam annulus drill collar dengan lubagn terbuka
Q
Vandc = -----------------------
--- x (dh2 Oddc2) ...................... (2-15)
4
Dimana:

Vandc : kecepatan aliran didalam annulus drill collar dengan lubang terbuka
Oddc : outside diameter drill collar
dh

: diameter lubang terbuka (open hole)

2.5.4 Kecepatan aliran dalam annulus drill collar dengan casing


Q
Vandc = -----------------------
--- x (Idc2 Oddc2) ...................... (2-16)
4
Dimana:
Vandc : kecepatan aliran didalam annulus drill collar dengan casing
Oddc : outside diameter drill collar
Idc

: diameter dalam dari casing


7

Contoh 2
Drill pipe

: 4-1/2 in OD, 4,2 in ID

Drill collar

: 6 in OD, 2 in ID

Casing yang sudah terpasang 13-3/8 OD, 13.25ID, 900 ft.


Diameter bit adalah 8.5 in.
Kapasitas aliran adalah 450 gpm.
Berapakah:
a. Kecepatan aliran didalam drill pipe?
b. Kecepatan aliran di dalam drill collar?
c. Kecepatan aliran di dalam annulus drill pipe dengan dinding lubang?
d. Kecepatan aliran di dalam annulus drill collar dengan dinding lubang?
Penyelesaian:
Kondisi pada contoh 2 tsb diatas dapat dilihat gambarannya pada gambar 3.
DRILL PIPE 4.5" OD, 4.2 ID

CASING 13-3/8" OD, 13.25" ID, 400 FT

OPEN HOLE 8.5"

DRILL COLLAR 6" OD. 2" ID

Gb.3. Gambaran Aliran Didalam Rangkaian Pemboran dan Di Anuulus dan


Lubang Terbuka

8
Kecepatan aliran dalam drill pipe
Q
Vdp = -------------------
--- x (Iddp)2
4
450 gal/menit
= --------------------
--- x (4.2)2 in2
4
Karena satuan kecepatan dalam hidrolika pemboran pada umumnya adalah ft/detik,
maka diperlukan merubah satuan (konversi).
Diketahui:
1 ft

= 12 in

1 cuft

= 7.48 gal

1 menit

= 60 detik

1 ft2

= 122 in2 = 144 in2

Sehingga
Vdp

Vdp

450 gal/menit
ft3
144 in2
menit
= -------------------- x ------------ x --------- x ----------
--- x (4.2)2 in2
7.48 gal
ft2
60 detik
4
450 x 144
= --------------------------------------------- ft/detik

--- x (4.2)2 x 7.48 x 60


4
= 10.42 ft/detik
Kecepatan aliran dalam drill collar
Vdc

Q
= ---------------
--- x (Iddc)2
4

9
450 gal/menit
= -----------------
--- x (2)2 in2
4
Vdc

Vdp

450 gal/menit
ft
144 in
menit
= -------------------- x ------------ x --------- x ----------
--- x (2)2 in2
7.48 gal
ft2
60 detik
4
450 x 144
= ------------------------- ft/detik

--- x (2)2 x 7.48 x 60


4
= 45.96 ft/detik

Kecepatan aliran dalam annulus drill pipe dengan lubang terbuka.


Q
Vandp = ---------------
--- x (dh2 Oddp2)
4
450 gal/menit
ft
144 in
menit
= ------------------------- x ------------ x --------- x ----------
--- x (8.52 4.52) in2 7.48 gal
ft2
60 detik
4
450 x 144
= ------------------------- ft/detik

--- x (8.52 4.52) x 7.48 x 60


4

= 3.54 ft/detik
Kecepatan aliran dalam annulus drill pipe dengan casing
Q
Vandp = ---------------
--- x (Idc2 Oddp2)
4

10
450 gal/menit
ft
144 in
menit
= ---------------------------- x ------------ x --------- x ----------
--- x (13.252 4.52) in2 7.48 gal
ft2
60 detik
4
450 x 144
= ------------------------- ft/detik

--- x (13.252 4.52) x 7.48 x 60


4
= 1.18 ft/detik
Kecepatan aliran dalam annulus drill collar dengan lubang terbuka
Q
Vandp = ---------------
--- x (dh2 Oddc2)
4
450 gal/menit
ft
144 in
menit
= ----------------------- x ------------ x --------- x ----------
--- x (8.52 62) in2 7.48 gal
ft2
60 detik
4
450 x 144
= ------------------------- ft/detik

--- x (8.52 62) x 7.48 x 60


4
= 5.07 ft/detik
2.6

Persamaan Kontinuitas

Rate aliran dalam sistim sirkulasi lumpur dalam operasi pemboran adalah sama.

= --- Vdp x (Iddp)2 = --- Vdc x (Iddc)2


4
4

= --- Vandp x (dh2 Oddp2)


4

= --- Vandp x (Iddc2 Oddp2)

= --- Vandc x (dh2 Oddc2)


4
11

= --- Vandc x (Iddc2 Oddc2)


4

Dengan membagi semuanya dengan ---, maka


4
Vdp x (Iddp)2 = Vdc x (Iddc)2 = Vandp x (dh2 Oddp2)
= Vandp x (Idc2 Oddp2)
= Vandc x (dh2 Oddc2)
= Vandc x (Idc2 Oddc2)
................................(2-17)
Contoh 3
Drill pipe

: 4-1/2 in OD, 4.2 in ID

Drill collar

: 6 in OD, 2 in ID

Casing yang sudah terpasang 13-3/8OD, 13.25ID, 900 ft.


Diameter bit adalah 8.5 in
Kecepatan aliran lumpur di annulus drill pipe dengan lubang terbuka adalah 2
ft/detik.
Berapakah:
a. Kecepatan aliran didalam drill pipe?
b. Kecepatan aliran di dalam drill collar?
c. Kecepatan aliran di dalam annulus drill collar dengan dinding lubang?
d. Kecepatan aliran di dalam annulus drill pipe dengan casing?
e. Kapasitas pemompaan?
Penyelesaian:
Dari persamaan kontinuitas atau persamaan (2-17), kecepatan aliran didalam drill
pipe adalah:

Vdp x (Iddp)2 = Vandp x (dh2 Oddp2)


Vandp x (dh2 Oddp2)
Vdp = ---------------------------(Iddp)2
2 x (8.52 4.52)
Vdp = ---------------------(4.2)2
12
= 5.9 ft/detik
Kecepatan aliran didalam drill collar adalah:
Vdc x (Iddc)2 = Vandp x (dh2 Oddp2)
Vandp x (dh2 Oddp2)
Vdc = -----------------------------(Iddc)2
2 x (8.52 4.52)
Vdc = --------------------(2)2
= 26 ft/detik
Kecepatan aliran annulus drill collar dengan lubang terbuka adalah:
Vandc x (dh2 Oddc2)

= Vandp x (dh2 Oddp2)


Vandp x (dh2 Oddp2)
Vandc = -----------------------------(dh2 Oddc2)
2 x (8.52 4.52)
Vdc = --------------------(8.52 62)
= 2.87 ft/detik

Kecepatan aliran annulus drill pipe dengan casing yang sudah terpasang adalah:
Vandp x (Iddc2 Oddp2)

= Vandp x (dh2 Oddp2)

Vandp x (dh2 Oddp2)


Vandp = -----------------------------(Idc2 Oddc2)
2 x (8.52 4.52)
Vdc = --------------------(13.252 4.52)
= 0.67 ft/detik
Kapasitas pemompaan atau rate pemompaan adalah:
Q

= --- x Vandp x (dh2 Oddp2)


4

ft2
7.48 gal 60 detik
2
2
= ----- x 2 ft/det x (8.5 4.5 ) in2 x ---------- x ---------- x ---------4
144 in2
ft3
menit

x 2 x (8.52 4.52) x 7.48 x 60


= ------------------------------------------ gpm
2..
x 144
= 254.58 gpm
13

2.7 Pertanyaan untuk Bab II


Pertanyaan ini dimaksudkan untuk menguji pengertian pembaca pada bab II. Sub
bab ini berisikan:
-

soal

kunci

2.7.1 Soal
Pilihlah salah satu jawaban yang benar!
1. Kehilangan tekanan disebut dengan istilah:
a. pressure loss
b. pressure drop
c. a dan b benar
2. Bila pressure loss pada peralatan sirkulasi lumpur makin besar, maka tenaga
yang diperlukan untuk mensirkulasikan lumpur:
a. makin besar
b. makin kecil
c. tetap saja
3. Tenaga pompa yang diperlukan untuk mensirkulasikan lumpur disebut dengan:
a. hydraulic horse power
b. paracitic horse power
c. pneumatic horse power
4. Bila rate sirkulasi lumpur dinaikkan maka tenaga yang diperlukan untuk
mensirkulasikan lumpur:
a. makin besar
b. makin kecil
c. tetap saja
5. Hidrolika lumpur yang baik menghasilkan:
a. pengangkatan cutting dari bawah bit sempurna
b. penetration rate yang cepat
c. jawaban a dan b benar
6. Rate aliran lumpur adalah:

a. jarak lumpur yang mengalir untuk waktu tertentu


b. volume lumpur yang mengalir untuk waktu tertentu
c. kehilangan tekanan lumpur yang mengalir untuk waktu tertentu
14
7. Satuan dari rate sirkulasi umumnya adalah:
a. fps
b. pcf
c. gpm
8. Kecepatan aliran lumpur atau velocity adalah:
a. jarak lumpur yang mengalir untuk waktu tertentu
b. volume lumpur yang mengalir untuk waktu tertentu
c. kehilangan tekanan lumpur yang mengalir untuk waktu tertentu
9. Satuan dari velocity umumnya adalah:
a. fps
b. pcf
c. gpm
10. Untuk suatu harga rate aliran tertentu, ukuran diameter dalam pipa diperkecil,
kecepatan aliran dalam pipa akan:
a. lebih besar
b. lebih kecil
c. tetap saja
11. Untuk suatu harga rate aliran tertentu, ukuran diameter dalam pipa diperkecil,
kecepatan aliran dalam annulus pipa akan:
a. lebih besar
b. lebih kecil
c. tetap saja
12. Ukuran drill pipe adalah: 5.0 OD, 4.626 ID. Lumpur mengalir dengan rate 300
gpm. Kecepatan aliran dalam drill pipe adalah:
a. 5.37 fps
b. 5.73 fps
c. 7.57 fps
13. Ukuran drill pipe adalah: 5.0 OD, 4.626 ID. Lumpur mengalir dengan rate 300
gpm. Diameter lubang adalah 8.5 inchi. Kecepatan aliran dalam annulus drill pipe
adalah:
a. 2.59 fps
b. 5.59 fps

c. 9.52 fps
15
14. Ukuran drill pipe adalah: 5.0 OD, 4.626 ID. Lumpur mengalir di annulus drill
pipe 1.5 ft/detik. Diameter lubang adalah 8.5 inchi. Kecepatan aliran dalam drill
pipe adalah:
a. 2.59 fps
b. 3.31 fps
c. 3.13 fps
15. Ukuran drill pipe adalah: 5.0 OD, 4.626 ID. Lumpur mengalir di annulus drill
pipe 1.5 ft/detik. Diameter lubang adalah 8.5 inchi. Rate aliran dalam drill pipe
adalah:
d. 137.5 gpm
e. 315.7 gpm
f.

173.5 gpm

2.7.2 Kunci
Kunci soal adalah sbb:
1. c
2. a
3. a
4. a
5. c
6. b
7. c
8. a
9. a
10. a
11. b
12. b
13. a
14. b
15. c

16
III.

JENIS ALIRAN DAN JENIS FLUIDA

Jenis aliran lumpur dalam operasi pemboran dibedakan menjadi dua yaitu:
-

laminar flow

turbulent flow

3.1 Laminar Flow


Laminar flow adalah aliran yang berbentuk peluru. Kecepatan aliran terbesar adalah
ditengah, makin ke dinding pipa mengecil. Aliran ini teratur, dimana lumpur yang
mengalir sejajar dengan bentuk pipa yang dilalui.
Aliran yang seperti ini kita kehendaki adalah di annulus lubang terbuka.
Untuk jelasnya gambaran aliran laminar ini dapat dilihat pada gambar 4.

Gb.4. Laminar Flow


3.2 Turbulent Flow
Turbulent flow merupakan aliran yang bergejolak. Aliran ini tidak teratur. Aliran yang
seperti ini tidak kita kehendaki adalah di annulus lubang terbuka, karena dapat
mengikis dinding lubang. Kalau hal ini terjadi akan menyebabkan lubang sumur.
Gambaran aliran turbulen dapat dilihat pada gambar 5 berikut ini.

Gb.5. Turbulent Flow


Pola atau jenis aliran tergantung sifat-sifat lumpur yang mengalir dan kecepatan
alirannya serta parameter dimana lumpur mengalir.
17
Untuk menentukan jenis aliran lumpur dapat dilihat dari harga

bilangan Reynold

kecepatan aliran kritis

3.3 Bilangan Reynold (NR)


Bilangan Reynold tergantung kepada:
-

berat jenis lumpur (BJ)

viskositas lumpur (Vis)

diameter dalam pipa (ID), untuk dalam pipa

diameter luar pipa (OD), untuk di annulus pipa

diameter lubang (dh), untuk di annulus pipa dengan lubang

diameter dalam dari casing yang sudah terpasang (IDc) untuk di annulus pipa
dengan casing

kecepatan aliran

Tabel 1. Penentuan Jenis Aliran berdasarkan bilangan Reynold


Bila
< 2000

Jenis Aliran
Laminar

> 2000

Turbulen

Bilangan Reynold dalam pipa


NR

928 BJ V ID
= --------------- ............ (3-1)
Vis

Bilangan Reynold di annulus pipa dengan casing


NR

928 BJ Van (IDc OD)


= --------------------------- ............ (3-2)
Vis

Bilangan Reynold di annulus pipa dengan dinding lubang


NR

928 BJ Van (dh OD)


= -------------------------- ............ (3-3)
Vis

Satuan yang digunakan untuk persamaan bilangan Reynold adalah sbb:


-

berat jenis lumpur dalam ppg

viskositas lumpur dalam cp

diameter dalam inchi

kecepatan dalam ft/detik


18

Contoh 4
Drill pipe

: 4-1/2 in OD, 4,2 in ID

Drill collar

: 6 in OD, 2 in ID

Casing yang sudah terpasang 13-3/8 OD, 13.25 ID, 900 ft.
Diameter bit adalah 8.5 in.
Kecepatan aliran di annulus drill pipe dengan lubang terbuka adalah 2 ft/detik.
Kecepatan aliran di annulus drill pipe dengan casing 0.67 ft/detik.
Kecepatan aliran di annulus drill collar dengan lubang terbuka adalah 2.87 ft/detik.
Kecepatan aliran di dalam drill pipe 5.9 ft/detik.
Kecepatan aliran di dalam drill collar 26 ft/detik.
Sifat-sifat lumpur adalah sbb:
Berat jenis = 10 ppg
Viskositas = 30 cp
Tentukanlah jenis aliran:
a. didalam drill pipe?
b. Didalam drill collar?
c. Didalam annulus drill pipe dengan dinding lubang?
d. Didalam annulus drill pipe dengan casing?
e. Didalam annulus drill collar dengan dinding lubang?
Penyelesaian:
Didalam drill pipe:
NR

BJ x Vdp x (IDdp)
= 928 ----------------------Vis

NR

10 x 5.9 x (4.2)
= 928 ----------------------30
= 7665

Menurut tabel 1 jenis aliran didalam drill pipe adalah turbulen.


Didalam drill collar:
NR

BJ x Vdc x (IDdc)
= 928 ----------------------Vis
19

10 x 26 x (2)
= 928 ----------------------- = 16085
30
Menurut tabel 1 jenis aliran didalam drill collar adalah turbulen.
NR

Didalam annulus drill pipe dengan dinding lubang.


BJ x Vandp x (dh - ODdp)

NR

NR

= 928 ----------------------Vis
10 x 2 x (8.5 4.5)
= 928 ----------------------30
= 2474

Menurut tabel 1 jenis aliran didalam annulus drill pipe dengan dinding lubang adalah
turbulen.
Didalam annulus drill pipe dengan casing.
NR

928 BJ x Van x (IDc - ODdp)


= --------------------------------Vis

NR

928 10 x 0.67 x (13.25 4.5)


= ------------------------------------30
= 610.25

3.4 Kecepatan Kritis


Selain cara diatas untuk melihat apakah aliran itu laminar atau turbulen, maka
ditentukan dahulu kecepatan kritisnya. Apabila kecepatan kritis lumpur lebih besar
dari kecepatan aliran rata-rata, maka alirannya adalah laminar.
Bila kecepatan rata-rata aliran lebih besar dari kecepatan kritis, maka jenis aliran
lumpur adalah turbulen.
Kecepatan kritis dipengaruhi oleh:
-

viskositas plastik dari lumpur

yield point lumpur

berta jenis lumpur

ukuran lubang dan pipa

Kecepatan Kritis dalam pipa


Kecepatan Kritis dalam pipa adalah:
20
2

Vc

1.078 PV + 1.078 (PV + 12.34 ID x YP x BJ)


= ------------------------------------------------------------ .................... (3-4)
ID x BJ

Dimana:
Vc

: kecepatan kritis aliran dalam pipa, fps

PV

: viskositas plastik dari lumpur, cp

YP

: yield point lumpur, lb/100 ft2

Bj

: berat jenis lumpur, ppg

ID

: inside diameter dari pipa, inch

Kecepatan kritis dalam annulus


Kecepatan kritis dalam annulus pipa adalah:
1.078 PV + 1.078 (PV2 + 9.256 (dh-OD)2 x YP x BJ)
Vcan = ------------------------------------------------------------ .................... (3-5)
(dh-OD) x BJ
Dimana:
Vcan : kecepatan kritis aliran di annulus, fps
PV

: viskositas plastik dari lumpur, cp

YP

: yield point lumpur, lb/square ft

BJ

: berat jenis lumpur, ppg

OD

: outside diameter dari pipa, inch

dh

: diameter lubang, inch (dalam casing diganti dengan IDc)

Contoh 5
Lanjutan soal contoh 4
Yield point adalah 15 lb/100 ft2
Tentukanlah jenis aliran lumpur berdasarkan kecepatan aliran kritis:
a. dalam drill pipe
b. dalam drill collar
c. dalam annulus drill pipe dengan lubang terbuka
d. dalam annulus drill collar dengan lubang terbuka
e. dalam annulus drill pipe dengan casing
Penyelesaian
Kecepatan kritis dalam drill pipe adalah:
21
2

1.078 PV + 1.078 (PV + 12.34 IDdp x YP x BJ)


Vcdp = -----------------------------------------------------------IDdp x BJ
1.078 x 30 + 1.078 (302 + 12.34 4.22 x 15 x 10)
= -------------------------------------------------------------4.2 x 10
= 5.13 ft/detik
Kecepatan aliran didalam drill pipe adalah 5.9 ft/detik dan lebih besar dari kecepatan
aliran kritisnya. Sehingga jenis aliran didalam drill pipe adalah turbulen.
Kecepatan kritis dalam drill collar adalah:

Vcdc

1.078 PV + 1.078 (PV2 + 12.34 IDdc2 x YP x BJ)


= -------------------------------------------------------------IDdc x BJ
1.078 x 30 + 1.078 (302 + 12.34 x 22 x 15 x 10)
= -------------------------------------------------------------2 x 10
= 6.53 ft/detik

Kecepatan aliran didalam drill collar adalah 26 ft/detik dan lebih besar dari kecepatan
aliran kritisnya. Sehingga jenis aliran didalam drill collar adalah turbulen.
Kecepatan kritis dalam annulus drill pipe dengan lubang terbuka adalah:
Vcan dp-h

1.078 PV + 1.078 (PV2 + 9.256 (dh-ODdp)2 x YP x BJ)


= -------------------------------------------------------------------(dh-ODdp) x BJ
1.078 x 30 + 1.078 (302 + 9.256 (8.5 4.5)2 x 15 x 10)
= ---------------------------------------------------------------------(8.5 4.5) x 10
= 4.91 ft/detik

Kecepatan aliran di annulus drill pipe dengan lubang terbuka adalah 2 ft/detik dan
lebih kecil dari kecepatan aliran kritisnya. Sehingga jenis di annulus drill pipe dengan
lubang terbuka adalah laminar.
Kecepatan kritis dalam annulus drill collar dengan lubang terbuka adalah:
Vcan dc-h

1.078 PV + 1.078 (PV2 + 9.256 (dh-ODdc)2 x YP x BJ)


= -------------------------------------------------------------------(dh-ODdc) x BJ
1.078 x 30 + 1.078 (302 + 9.256 (8.5 6)2 x 15 x 10)
= ---------------------------------------------------------------------(6 4.5) x 10
= 5.45 ft/detik
22

Kecepatan aliran di annulus drill collar dengan lubang terbuka adalah 2.87 ft/detik
dan lebih kecil dari kecepatan aliran kritisnya. Sehingga jenis di annulus drill collar
dengan lubang terbuka adalah laminar.
Kecepatan kritis dalam annulus drill pipe dengan casing adalah:
Vcan dp-c

1.078 PV + 1.078 (PV2 + 9.256 (IDc-ODdp)2 x YP x BJ)


= ---------------------------------------------------------------------(IDc-ODdp) x BJ
1.078 x 30 + 1.078 (302 + 9.256 (13.25 4.5)2 x 15 x 10)
= -------------------------------------------------------------------------(13.25 4.5) x 10
= 4.4 ft/detik

Kecepatan aliran di annulus drill pipe dengan casing adalah 0.67 ft/detik dan lebih
kecil dari kecepatan kritis alirannya. Sehingga jenis aliran di annulus drill pipe
dengan casing adalah laminar.
3.5 Jenis Fluida Pemboran
Lumpur pemboran termasuk fluida non Newtonian. Fluida non newtonian
menunjukkan hubungan shearing stress dan shearing rate yang tidak konstan.
Fluida non newtonian kita dibedakan menjadi dua, yaitu:
-

Bingham Plastic Fluid

Power Law Fluid

3.5.1

Bingham Plastic Fluid

Hubungan matematis antara shearing stress dan shearing rate untuk bingham plastic
fluid adalah sbb:
SS = YP + (PV) SR ................................... (3-6)
Dimana:
SS

: shearing stress

SR

: shearing rate

YP

: yield point

PV

: viskositas plastik

Viskositas plastik diukur dengan viskosimeter. Dimana:


PV = 0600 0300................................... (3-7)
Dimana:
0600

: Hasil pembacaan dial reading pada putaran 600 rpm


23

0300

: Hasil pembacaan dial reading pada putaran 300 rpm


SS

PV

YP

B 300

B 600

SR

Gb.6. Fluida Bingham Plastik


3.5.2

Power Flow Fluid

Lumpur pemboran termasuk power law fluid apabila mempunyai padatan yang
rendah.
Hubungan matematis antara shearing stress dan shearing rate untuk fluida power
law adalah sbb:
SS = K x (SR)n ......................... (3-8)
Dimana:
K

: Flow behaviour index

: consistency factor

Consistency factor dapat dicari dengan persamaan berikut:


0600
n = 3.32 log ------- ............................. (3-9)
0300
Bila harga K bertambah besar berarti padatan dalam lumpur bertambah. Behavior
index dapat dicari dengan persamaan berikut:
0300
K = ------- ............................. (3-10)
511n
Dalam bentuk log, persamaan (3-8) menjadi:
Log SS = Log K + n log SR ................................ (3-11)

24
log SS

log SR

Gb.7. Fluida Power Law


Contoh 6

Dari pengaturan lumpur menggunakan viscometer didapat data untuk putaran 300
rpm harga angka yang tetap adalah 35, untuk putaran 300 rpm harga angka yang
tetap adalah 64. Berapakah harga:
a. viskositas plastik
b. yield point
c. consistency index
d. flow behavior index
Penyelesaian
a. Viskositas plastik adalah:
PV = 0600 - 0300
= 64 35
= 29 cp
b. Yield point adalah:
YP = 0300 - PV
= 35 29
= b lb/100 ft2
c. Consistency index
0600
N = 3.32 log -------0300
25
64
N = 3.32 log ----35
= 0.870
d. Flow behavior index dapat dicari dengan persamaan berikut:
0300
K = ------511n
35
K = -----5111
= 0.154
3.6

Latihan

Untuk menguji pengertian pembaca, cobalah menjawab soal yang diberikan.


Kuncinya dapat dilihat pada akhir bab ini.
3.6.1

Soal

1. Bila partikel lumpur yang mengalir teratur dan sejajar dengan dinding pipa, maka
pola alirannya adalah:
a. turbulent flow
b. laminar flow
c. plug flow
2. Kecepatan aliran terbesar pada pola laminar flow adalah:
a. ditengah-tengah
b. dipinggir dalam pipa
c. jawaban a dan b benar
3. Pola aliran dalam annulus rangkaian pemboran dengan lubang terbuka
dikehendaki:
a. turbulent flow
b. laminar flow
c. plug flow
4. Pada pola aliran turbulent flow:
a. alirannya bergejolak
b. alirannya teratur
c. partikel mengalir sejajar dengan dinding pipa
26
5. Bila lumpur mengalir di annulus lubang terbuka turbulent flow, maka
a. lumpur akan mengikis dinding lubang
b. rangkaian pemboran cepat berkarat
c. rangkaian pemboran mudah terkikis
6. Bila bilangan Reynold harganya 4000, maka pola aliran:
a. turbulent flow
b. laminar flow
c. plug flow
7. Bila bilangan Reynold harganya 2000, maka pola aliran:
a. turbulent flow
b. laminar flow
c. plug flow
8. Bila kecepatan aliran di annulus 1.5 ft/detik dan kecepatan kritis aliran di annulus
2.5 ft/detik, maka pola aliran:
a. turbulent flow
b. laminar flow
c. plug flow

9. Bila kecepatan aliran di annulus 2.5 ft/detik dan kecepatan kritis aliran di annulus
1.5 ft/detik, maka pola aliran:
a. turbulent flow
b. laminar flow
c. plug flow
10. Bila berat jenis

lumpur adalah 10 ppg, viskositas lumpur 30 cp, yield point

lumpur 16 lb/100ft2, ukuran drill pipe adalah 5OD, 4.5ID, 6000 ft. Reynold
number harganya:
a. 5389
b. 3233
c. 5838
11. Bila berat jenis lumpur adalah 10 ppg, viskositas lumpur 30 cp, yield point lumpur
16 lb/100ft2, ukuran drill pipe adalah 5OD, 4.5ID, 6000 ft. Kecepatan kritis
adalah:
a. 6.55 ft/detik
b. 5.65 ft/detik
c. 5.56 ft/detik
27
12. Bila Reynold number harganya adalah 20000, ID drill pipe adalah 4.276 inchi,
faktor gesekan adalah:
a. 0.0066
b. 0.0076
c. 0.0086
13. Bila data hasil pengukuran lumpur dengan viscometer adalah:
Putaran 300 rpm, hasil pembacaan adalah 50
Putaran 600 rpm, hasil pembacaan adalah 80.
Plastic viscosity lumpur adalah:
a. 30 cp
b. 40 cp
c. 20 cp
14. Bila data hasil pengukuran lumpur dengan viscometer adalah:
Putaran 300 rpm, hasil pembacaan adalah 50.
Putaran 600 rpm, hasil pembacaan adalah 80.
Yield point viscosity lumpur adalah:
a. 30 lb/100ft2
b. 40 lb/100ft2

c. 20 lb/100ft2
15. Bila data hasil pengukuran lumpur dengan viscometer adalah:
Putaran 300 rpm, hasil pembacaan adalah 50.
Putaran 600 rpm, hasil pembacaan adalah 80.
Consistency index lumpur adalah:
a. 0.678
b. 0.767
c. 0.876
16. Bila data hasil pengukuran lumpur dengan viscometer adalah:
Putaran 300 rpm, hasil pembacaan adalah 50.
Putaran 600 rpm, hasil pembacaan adalah 80.
Flow behavior index lumpur adalah:
d. 0.279
e. 0.729
f.

0.792
28

Kunci
1. a

9. a

2. a

10. b

3. c

11. c

4. a

12. a

5. a

13. a

6. c

14. c

7. b

15. a

8. b

16. b

SWIVEL
PRESSURE LOSS

ROTARY
HOSE

Pressure loss adalah kehilangan tekanan diwaktu fluida mengalir. Dalam hidrolika
KELLY

STANDPIPE
lumpur pressure loss merupakan tekanan yang
diperlukan untuk mensirkulasikan

lumpur. Pressure loss total dihitung dari pressure loss pada peralatan-peralatan
yang
MUD TANK
dilalui lumpur saat bersirkulasi.
Gambaran peralatan yang dilalui lumpur saat bersirkulasi dapat dilihat pada gambar
MUD PUMP

8 berikut ini.

DP

DC

BIT

Gb.8. Peralatan Sirkulasi Lumpur


29
Pressure loss ini dikelompokkan menjadi:
-

pressure loss di permukaan, Psc, yang terdiri dari pressure loss di:

flow line

stand pipe

rotary hose

kelly

pressure loss didalam drill pipe, Pdp

pressure loss didalam drill collar, Pdc

pressure loss di bit, Pb

pressure loss didalam annulus drill collar, P andc

pressure loss didalam drill pipe, P andp

Dalam membahas pressure loss dianalisa dengan cara:


-

bingham plastic model

power law model

4.1 Penentuan Harga Pressure Loss secara Bingham Plastic Model


Cara ini adalah dengan menganggap lumpur pemboran yang digunakan digolongkan
kepada Bingham plastic fluid.
4.1.1 Pressure loss didalam pipa
Bila aliran adalah laminar maka pressure loss didalam pipa adalah sebagai berikut:

(PV) x L x V
(YP) x L
= --------------- + ------------.................... (4-1)
1500 ID2
225 ID

Dimana:
PV

: plastic viscosity, dalam cp

: panjang pipa yang dilalui, dalam ft

: kecepatan aliran didalam pipa, dalam ft/detik

YP

: yield point, dalam lb/100 ft2

: pressure loss didalam pipa, psi

ID

: diameter dalam dari pipa, dalam inch

Bila aliran adalah turbulent maka pressure loss didalam pipa adalah sbb:

30
P

f x L x BJ x V2
= ------------------- .................... (4-2)
25.8 ID

Dimana:
f

: adalah faktor gesekan, tanpa satuan

BJ

: berat jenis lumpur, dalam ppg

Harga faktor geselan dapat dicari dengan menggunakan chart Funning. Sket dari
chart Funning dapat dilihat pada gambar berikut.
Untuk mencari harga ini maka tentukanlah terlebih dahulu bilangan Reynold (NR).
Pada chart Funning pada gambar 9, untuk mencari harga f adalah dengan jalan
menarik garis tegak dari harga NR tertentu dengan memotong ID tertentu. Kemudian
tarik garis datar ke kanan memotong harga f.

f
ID

NRE

Gb.9. Hubungan Reynold Number

Contoh 7
Bila diketahui suatu pipa mempunyai diameter dalam 4 inch dan bilangan Reynold
6000. Berapakah harga faktor gesekan?
Penyelesaian
NR

= 6000

ID

= 4 inch

Lihat gambar 10, didapat harga f = 0.009


Pressure loss didalam drill pipe
Bila aliran adalah laminar maka pressure loss didalam drill pipe adalah sbb:
31
Pdp

(PV) x Ldp x Vdp (YP) x Ldp


= --------------------- + --------------.................... (4-3)
1500 (IDdp)2
225 IDdp

Dimana:
Ldp

: panjang drill pipe yang dilalui, dalam ft

Vdp

: kecepatan aliran didalam drill pipe, dalam ft/detik

Pdp

: pressure loss didalam drill pipe, psi

IDdp

: diameter dalam dari drill pipe, dalam inch

Bila aliran didalam drill pipe adalah turbulen, maka pressure loss adalah sbb:
Pdp

f x Ldp x BJ x Vdp2
= ------------------------ .................... (4-4)
25.8 IDdp

Contoh 8
Drill pipe 4.5OD, 4.2ID, 4500 ft. Kecepatan aliran didalam DP adalah 5.9 ft/detik.
Berat jenis lumpur 10 ppg. Aliran didalam drill pipe adalah turbulen. Faktor gesekan
adalah 0.008. Berapakah pressure loss disepanjang drill pipe?
Penyelesaian
Pdp

f x Ldp x BJ x Vdp2
= ------------------------25.8 IDdp

Pdp

0.008 x 4500 x 10 x (5.9)2


= ------------------------25.8 x 4.2
= 115.64 psi

Pressure loss didalam drill collar


Bila aliran adalah laminar maka pressure loss didalam drill collar adalah sbb:

Pdc

(PV) x Ldc x Vdc


(YP) x Ldc
= --------------------- + --------------.................... (4-5)
1500 (IDdc)2
225 IDdc

Dimana:
Ldc

: panjang drill collar yang dilalui, dalam ft

Vdc

: kecepatan aliran didalam drill collar, dalam ft/detik

Pdc

: pressure loss didalam collar pipe, psi

IDdc

: diameter dalam dari drill collar, dalam inch

Bila aliran didalam drill collar adalah turbulen, maka pressure loss adalah sbb:
32
Pdc

f x Ldc x BJ x Vdc2
= ------------------------ .................... (4-6)
25.8 IDdc

4.1.2 Latihan Pertanyaan


Soal
1. Lumpur yang mengalir mempunyai berat jenis 10 ppg. Viskositas 30 cp, yield
point 16 lb/100ft2. Lumpur mengalir didalam drill pipe 5OD, 4.5ID, 6000 ft
dengan kecepatan 5 ft/detik, aliran laminar. Pressure loss sepanjang drill pipe
adalah:
a. 421.22 psi
b. 211.44 psi
c. 124.44 psi
2. Lumpur yang mengalir mempunyai berat jenis 10 ppg. Viskositas 30 cp, yield
point 16 lb/100ft2. Lumpur mengalir didalam drill pipe 5OD, 4.5ID, 6000 ft
dengan kecepatan 9 ft/detik, aliran turbulen, faktor gesekan adalah 0.0075.
Pressure loss sepanjang drill pipe adalah:
a. 539.13 psi
b. 313.95 psi
c. 395.13 psi
Kunci
1. c
2. b
DAFTAR PUSTAKA

1. Azar, J.J: Drilling Fluid, The University of Tulsa, Oklahoma.


2. Adam, Neal, J.: Drilling Engineering, Complete Well Planning Approach, Penn
Well Publishing Company, Tulsa, Oklahoma, 1985.
3. Anon: A guide to oil well cement and cementing additives, Petroleum
Equipment and Services, 1968.
4. Bakerline Service: Product/Service Catalog, A Baker Toll Co., San Antonio,
1981.
5. Bambang T. : Teknik Pemboran II. PATRA, ITB, Bandung, 1970.
33
6. Brantly J.E: Rotary Drilling Handbook, Palmer Publ., New York, 1961.
7. Barid Division: Flow Characteristics and Gelstrength, NL Industries, Houston,
Texas, 77001.
8. Craft and Holden: Well Design Drilling and Production, New Jersey, 1962.
9. Halliburton Services: Salae and Services catalog, Number 41, Halliburton
Company, Duncan, 1983.
10. Hall, H.N., Thomson, Howard and Nuss, Frank: Ability of Drilling Mud to Lift Bit
Cutting, Trans-AIME, Vol.189, 1950.

34
PENUTUP
Syukur Alhamdulillah buku Hidrolika Pemboran Jilid I ini telah dapat penulis
selesaikan dengan tidak mengalami halangan yang berarti.
Mudah-mudahan dengan membaca dan mempelajari buku ini pembaca dapat
memperoleh pengertian tentang dasar-dasar hidrolika lumpur pemboran dengan
baik.
Buku ini berjumlah lengkap dan untuk lebih dapat memahami Hidrolika Lumpur
Pemboran yang lebih sempurna, penulia menyarankan agar mempelajari juga buku
Hidrolika Lumpur Pemboran jilid-jilid selanjutnya.
Semoga buku ini bermanfaat dan terima kasih.
Cepu, April 1996
Hormat Penulis