Anda di halaman 1dari 10

Makalah Peralatan industri proses 2 Sedimentasi

OLEH :

Dzaar Alghifari Mariani Sihombing Rosanita Apriandini

3 KA

Dosen Pembimbing : r! "a#$sen M Amin%M!Si!

"&R&SA' (EK' K K M A POL (EK' K 'E)ER SR * "A+A

S TATE POLITECHNIC OF SRIWIJAYA Chemical Engineering Department Peralatan Industri Kimia 2 (Sedimentasi )

PALEM,A')

PEM,AHASA' -!- Pengertian Sedimentasi Sedimentasi adalah salah satu operasi pemisahan campuran padatan dan cairan (slurry) menjadi cairan beningan dan sludge (slurry yang lebih pekat konsentrasinya). Pemisahan dapat berlangsung karena adanya gaya gravitasi yang terjadi pada butiran tersebut. Proses sedimentasi dalam industri kimia banyak digunakan ,misalnya pada proses pembuatan kertas dimana slurry berupa bubur selulose yang akan dipisahkan menjadi pulp dan air, proses penjernihan air (water treatment),dan proeses pemisahan buangan nira yang akan diolah menjadi gula. Pada umumnya, sedimentasi digunakan pada pengolahan air minum, pengolahan air limbah, dan pada pengolahan air limbah tingkatlanjutan. Pada pengolahan air minum, terapan sedimentasi khususnya untuk: 1. Pengendapan air permukaan, khususnya untuk pengolahan dengan filter pasir cepat. . Pengendapan flok hasil koagulasi ! flokulasi,khususnya sebelum disaring dengan filter pasir cepat. ". Pengendapan flok hasil penurunan hasil kesadahan menggunakan soda kapur. #. Pengendapan lumpur pada penyisihan besi dan mangan. Pada penerapannya, sedimentasi umumnya digunakan untuk pengolahan air limbah, kegunaan sedimentasi adalah sebagai : 1. Penyisihan grit, pasir, atau silt(lanau) . Penyisihan padatan tersuspensi pada clarifier pertama ". Penyisihan flok$lumpur biologis hasil proses activated sludge pada clarifier akhir Pada pengolahan air limbah tingkat lanjutan, sedimentasi ditujukan untuk penyisihan lumpur setelah koagulasi dan sebelum proses filtrasi. Selain itu prinsip sedimentasi juga digunakan dalam pengendalian partikel di udara. Prinsip sedimentasi pada pengolahan air minum dan air limbah adalad sama, demikian juga metoda yang digunakan.

S TATE POLITECHNIC OF SRIWIJAYA Chemical Engineering Department Peralatan Industri Kimia 2 (Sedimentasi )

Proses sedimentasi dalam dunia industri dilakukan secara sinambung dengan menggunakan alat yang dikenal dengan nama thickener,sedangkan untuk skala laboratorium dilakukan secara batch. %ata&data yang diperoleh dari prinsip sedimentasi secara batch dapat digunakan untuk proses yang sinambung. %i industri aplikasi sedimentasi banyak digunakan, antara lain : 1. Pada unit pemisahan , misalnya untuk mengambik senya'a magnesium dari air laut . (ntuk memisahkan bahan buangan dari bahan yang akan diolah, misalnya pada pabrik gula ". Pengolahan air sungan menjadi boiler feed water. #. Proses pemisahan padatan berdasarkan ukurannya dalam clarifier dengan prinsip perbedaan terminal velocity Sedimentasi adalah suatu proses pemisahan suspensi secara mekanik menjadi dua bagian, yaitu slurry dan supernatant. Slurry adalah bagian dengan konsentrasi partikel terbesar, dan supernatant adalah bagian cairan yang bening. Proses ini memanfaatkan gaya gravitasi, yaitu dengan mendiamkan suspensi hingga terbentuk endapan yang terpisah dari beningan ()oust, 1*+,).

-!- Proses pada Sedimentasi Proses sedimentasi dapat dilakukan dengan tiga macam cara, yaitu : 1. -ara Batch -ara ini cocok dilakukan untuk skala laboratorium, karena sedimentasi batch paling mudah dilakukan, pengamatan penurunan ketinggian mudah. .ekanisme sedimentasi batch pada suatu silinder $ tabung bisa dilihat pada gambar berikut :

S TATE POLITECHNIC OF SRIWIJAYA Chemical Engineering Department Peralatan Industri Kimia 2 (Sedimentasi )

/ambar 1 . .ekanisme Sedimentasi Batch 0eterangan : 1 2 cairan bening 3 2 4ona konsentrasi seragam - 2 4ona ukuran butir tidak seragam % 2 4ona partikel padat terendapkan /ambar di atas menunjukkan slurry a'al yang memiliki konsentrasi seragam dengan partikel padatan yang seragam di dalam tabung (4ona 3). Partikel mulai mengendap dan diasumsikan mencapai kecepatan maksimum dengan cepat. 5ona % yang terbentuk terdiri dari partikel lebih berat sehingga lebih cepat mengendap. Pada 4ona transisi, fluida mengalir ke atas karena tekanan dari 4ona %. 5ona - adalah daerah dengan distribusi ukuran yang berbeda&beda dan konsentrasi tidak seragam. 5ona 3 adalah daerah konsentrasi seragam, dengan komsentrasi dan distribusi sama dengan keadaan a'al. %i atas 4ona 3, adalah 4ona 1 yang merupakan cairan bening. Selama sedimentasi berlangsung, tinggi masing&masing 4ona berubah (gambar b, c,

d). 5ona 1 dan % bertambah, sedang 4ona 3 berkurang. 1khirnya 4ona 3, - dan transisi hilang, semua padatan berada di 4ona %. Saat ini disebut critical settling point, yaitu saat terbentuknya batas tunggal antara cairan bening dan endapan ()oust, 1*+,). . -ara Semi&Batch Pada sedimentasi semi-batch , hanya ada cairan keluar saja, atau cairan masuk saja. 6adi, kemungkinan yang ada bisa berupa slurry yang masuk atau beningan yang keluar. .ekanisme sedimentasi semi-batch bisa dilihat pada gambar berikut :

S TATE POLITECHNIC OF SRIWIJAYA Chemical Engineering Department Peralatan Industri Kimia 2 (Sedimentasi )

/ambar . .ekanisme Sedimentasi Semi&Batch 0eterangan : 1 2 cairan bening 3 2 4ona konsentrasi seragam - 2 4ona ukuran butir tidak seragam % 2 4ona partikel padat terendapkan

". -ara 0ontinyu Pada cara ini, ada cairan slurry yang masuk dan beningan yang dikeluarkan secara kontinyu. Saat steady state, ketinggian tiap 4ona akan konstan. .ekanisme sedimentasi kontinyu bisa dilihat pada gambar berikut :

S TATE POLITECHNIC OF SRIWIJAYA Chemical Engineering Department Peralatan Industri Kimia 2 (Sedimentasi )

/ambar ". .ekanisme Sedimentasi 0ontinyu 0eterangan : 1 2 cairan bening 3 2 4ona konsentrasi seragam - 2 4ona ukuran butir tidak seragam % 2 4ona partikel padat terendapkan 0ecepatan sedimentasi didefinisikan sebagai laju pengurangan atau penurunan ketinggian daerah batas antara slurry (endapan) dan supernatant (beningan) pada suhu seragam untuk mencegah pergeseran fluida karena konveksi (3ro'n, 1*7,). Pada keadaan a'al, konsentrasi slurry seragam di seluruh bagian tabung. 0ecepatan sedimentasi konstan, terlihat pada grafik hubungan antara 58 dan 98 membentuk garis lurus untuk periode a'al (d5$dt2:2konstan ). Periode ini disebut free settling, dimana padatan bergerak turun hanya karena gaya gravitasi. 0ecepatan yang konstan ini disebabkan oleh konsentrasi di lapisan batas yang relatif masih kecil, sehingga pengaruh gaya tarik&menarik antar partikel, gaya gesek dan gaya tumbukan antar partikel dapat diabaikan. Partikel yang berukuran besar akan turun lebih cepat, menyebabkan tekanan ke atas oleh cairan bertambah, sehingga mengurangi kecepatan turunnya padatan yang lebih besar. ;al ini membuat kecepatan penurunan semua partikel (baik yang kecil maupun yang besar) relatif sama atau konstan. Semakin banyak partikel yang mengendap, konsentrasi menjadi tidak seragam dengan bagian ba'ah slurry menjadi lebih pekat. 0onsentrasi pada bagian batas bertambah, gerak

S TATE POLITECHNIC OF SRIWIJAYA Chemical Engineering Department Peralatan Industri Kimia 2 (Sedimentasi )

partikel semakin sukar dan kecepatan turunnya partikel berkurang. 0ondisi ini disebut hindered settling. 0ondisi free settling dan hindered settling dapat diamati pada grafik hubungan antara 58 dan 98. %imana untuk kondisi free settling ditunjukkan saat grafik masih berupa garis lurus, sedangkan saat grafik mulai melengkung merupakan kondisi hindered settling.

-!3 ,a$ Sedimentasi

3eberapa literatur banyak kita menemukan istilah sedimentation tank, sedimentation basin, clarifier, settling tank, settling basin semua itu mempunyai satu pengertian yaitu sebagai pengendap partikel, baik yang tersuspensi maupun tidak. %alam bahasa <ndonesia sering disebut sebagai bak pengendap atau bak sedimentasi. 1da dua macam bentuk bak sedimentasi, yaitu melingkar (circular) dan segi empat (rectangular). .asing&masing bentuk ini mempunyai kelebihan masing&masing dan didtempatkan pada kondisi yang khusus, artinya seorang engineer haruslah mempunyai insting yang kuat, apakah bentuk melingkar atau segi empat yang harus dirancangnya. Salah satu pertimbangan dalam menentukan bentuk bak sedimentasi tersebut adalah adanya ketersedian lahan, dan ada tidaknya dana. =angki sedimentasi melingkar jika ditinjau secara teknis dan operasional jauh lebih menguntungkan tetapi memerlukan biaya yang tidak sedikit dalam merancangnya, karena banyaknya fasilitas yang berada di dalamnya. 3ak sedimentasi umumnya dibangun dari bahan beton betulang dengan bentuk lingkaran, bujur sangkar, atau segi empat. 3ak berbentuk lingkaran berdiameter 1,,> meter hingga #7,> meter dan kedalaman " hingga #," meter. 3ak berbentuk bujur sangkar umumnya mempunyai lebar 1, hingga >, meter dan kedalaman 1,+ hingga 7,+ meter. 3ak berbentuk segiempat mempunyai lebar 1,7 hingga ? meter panjang bak sampai >? meter. %engan kedalaman 1,+ meter. =erdapat # 4ona dalam bak sedimentasi : 1. 5ona inlet (pemasukkan) . 5ona outlet (pengeluaran) ". 5ona pengendapan (settling) #. 5ona lumpur (sludge)

S TATE POLITECHNIC OF SRIWIJAYA Chemical Engineering Department Peralatan Industri Kimia 2 (Sedimentasi )

=angki Sedimentasi .elingkar dan 0arakteristiknya %i dalam tangki melingkar, aliran masuk menuju ke pusat tangki atau ke sebelah sisi

tangki. 6ika diameter tangki kurang dari ", ft (*.1# m), pipa inlet akan masuk melalui dinding dan mengarah ke ba'ah. 6ika tangki lebih besar dari ", ft ( *.1# m), pipa masuk melalui ba'ah tangki dan debit air tegak lurus menuju pusat baffle. 0edalaman clarifier melingkar dipertimbangkan pada kedalaman bagian samping tangki, dan dikenal dengan sebutan side 'ater depth (s'd). 0edalaman ini digunakan untuk menentukan 'aktu detensi dan volume tangki. @utlet untuk tangki melingkar terdiri dari suatu 'eir di sekitar batas luar yang menyebarkan aliran menjadi seragam. -enter&feed pada clarifier yang melingkar yang digunakan pada pengolahan air limbah mempunyai penggaruk lumpur secara mekanik (mechanical sludge rakes ) yang terletak di bagian ba'ah dan penggaruk permukaan (surface skimming ) yang terletak di bagian atas.

S TATE POLITECHNIC OF SRIWIJAYA Chemical Engineering Department Peralatan Industri Kimia 2 (Sedimentasi )

Primary Sedimentation (Sedimentasi pertama) Sedimentasi Pertama (Primary Sedimentation) merupakan unit operasi yang dirancang

untuk mengumpulkan dan menyisihkan padatan suspensi organik dari limbah cair. Pengendapan dilakukan secara gravitasi. 6ika unit operasi ini diikuti oleh tahapan kedua (biologi treatment), proses sedimentasi tidak merupakan prioritas utama dalam pemisahan padatan suspensi organic. Pengendapan (sedimentasi) partikel padatan dalam limbah cair dibedakan menjadi # golongan (tipe): & & & & =ype&1. %iscrete particles =ype& . )locculating particles =ype&". %ilute suspensions =ype&#. -oncentrated Suspended

0lasifikasi sedimentasi didasarkan pada konsentrasi pertikel dan kemampuan partikel untuk berinteraksi . 0lasifikasi ini dapat dibagi ke dalam empat tipe, yaitu : 1. Settling tipe < (%iscrete particles) : pengendapan partikel dikrit, partikel mengendap secara individual dan tidak ada interaksi antar partikel. & =idak ada perubahan bentuk, ukuran partikel dan penggabungan partikel padatan selama proses pengendapan

S TATE POLITECHNIC OF SRIWIJAYA Chemical Engineering Department Peralatan Industri Kimia 2 (Sedimentasi )

&

=erdapat pada limbah cair dengan konsentrasi padatan rendah, terutama sekali bersifat inorganic

. Settling tipe << ()locculating particles) : pengendapan partikel flokulen, terjadi interaksi antar partikel sehingga ukuran meningkat dan kecepatan pengendapan bertambah. (kuran partikel berubah menjadi besar$aglomerasi semakin menuju dasar (mengendap)

". Settling tipe <<< (%ilute suspensions) : pengendapan pada lumpur biologis, dimana gaya antar partikel saling menahan partikel lainnya untuk mengendap. Pengendapan a'al sangat cepat kemudian turun mengendap bersama&sama (hinder settling). #. Settling tipe <: : terjadi pemampatan partikel yang telah mengendap yang terjadi karena berat partikel. pengendapan secara pemekatan. (mum dilakukan pada pengendapan lumpur (sludge)