Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN PRAKTIKUM SISTEMATIKA HEWAN

REPTILIA

OLEH :

NAMA NIM KELOMPOK ASISTEN

: : : :

DALE AKBAR YOGASWARA J1C111015 1 (SATU) RIZKI RAHMADINA

PROGRAM STUDI S1 BIOLOGI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT BANJARBARU 2011

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Vertebrata merupakan subfilum dari Chordata yang memiliki anggota yang cukup besar dan paling dikenal. Tubuh dibagi menjadi tiga bagian yang cukup jelas: kepala, badan, dan ekor. Kepala dengan rangka dalam (cranium), di dalamnya terdapat otak, karena mempunyai cranium. Vertebrata merupakan istilah yang berasal dari bagian notokorda yang diganti dengan ruas-ruas kartilago atau tulang yang disebut vertebra. Vertebrata ini biasa disebut dengan tulang punggung. Vertebrata merupakan kelompok hewan yang memiliki rahang dua pasang (kecuali Agnatha), memiliki sepasang mata dan sepasang telinga. Penutup tubuh anggota vertebrata bermacam-macam, dari penutup tubuh berupa kulit bersisik dan berlendir, bersisik keras dan kering, berbulu, sampai dengan kulit tertutup rambut. Tempat hidupnya mulai dari perairan sampai ke daratan. Kelamin terpisah, tetapi ada yang hermafrodit. Fertilisasi internal atau eksternal, ovipar, ovovivipar, dan vivipar. Vertebrata memiliki sistem saraf pusat yang berkembang baik, yaitu otak dan sumsum belakang. Semua vertebrata memiliki tulang atau rangka dalam tubuh (internal skeleton), dan memiliki dua pasang anggota tubuh. Vertebrata terbagi menjadi enam kelas, yaitu kelas Cyclostomata, kelas Pisces, Kelas Amfibi, kelas Reptilia, kelas Aves, dan kelas Mamalia. Reptil merupakan Vertebrata pertama yang sepenuhnya tererstrial dan tak perlu kembali ke air untuk berkembang biak. Hal ini dicapai melalui evolusi telur yang kledoik (tertutup). Telur jenis ini berukuran besar dan mempunyai cangkang. Umumnya tubuh ditutupi oleh kulit dari sisik tanduk dan sering diperkuat dengan osteodermtulang. Reptilia termasuk dalam vertebrata yang pada umumnya tetrapoda, akan tetapi pada beberapa diantaranya tungkainya mengalami reduksi atau hilang sama sekali seperti pada serpentes dan sebagian lacertilian (Cambell, 2003). 1.2 Tujuan Praktikum Tujuan praktikum kali ini adalah untuk mengenal bagian tubuh reptili yang penting untuk klasifikasi dan identifikasi serta mengidentifikasi beberapa jenis reptil.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA Reptilia merupakan sekelompok vertebrata yang menyesuaikan diri di tempat yang kering di tanah. Penandukan atau cornificatio kulit dan squama atau carpace untuk menjaga banyak hilangnya cairan dari tubuh pada tempat yang kasar. Nama kelas ini diambil dari model cara hewan ini berjalan (latyn : reptum = melata atau merayap) dan study tentang Reptilia disebut Herpetology (Yunani : creptes = reptile). Ciri-ciri khusus dari kelas ini antara lain adalah: 1. Tubuh di bungkus oleh kulit kuring yang menanduk (tidak licin) biasanya dengan sisik: beberapa ada yang memiliki kelenjar permukaan kulit. 2. Mempunyai dua pasang anggota yang masing-masing 5 jari dengan kuku-kuku yang cocok untuk lari, mencengkram dan naik pohon 3. Skeletonnya mengalami penulangan secara sempurna; tempurung kepala mempunyai satu occipital condyl. 4. Jantung tidak sempurna, terdiri atas 4 ruangan 5. Pernafasan selalu dengan paru-paru; pada penyu bernafas dengan kloaka 6. Suhu tubuh tergantung pada lingkungan. 7. Fertilisasi terjadi dalam tubuh, biasanya memiliki alat kopulasi, telur besar dengan banyak yolk, berselaput kulit lunak ataui bercangkok tipis. Telur biasanya diletakkan di suatu tempat dibiarkan menetas sendiri, tapi pada beberapa hewan misalnya kadal dan ular dierami oleh betina. Bentuk luar tubuh reptilia bermacam-macam yakni ada yang pipih (penyu), bulat panjang (ular) berbentuk gelendong berekor (kadal, buaya). Umumnya tubuh dapat dibagi atas bagian cephal, cevix, truncus dan cauda. (Cambell, 2003). Reptil merupakan satwa bertulang belakang yang bersisik. Reptil dibagi ke dalam 4 bangsa yaitu Testudinata (kura-kura), Squamata (kadal, ular, dan amphisbaenia), Rhynchocephalia (tuatara) dan Crocodylia (buaya). Reptil merupakan salah satu kelas yang mempunyai banyak jenis. Informasi terbaru menyebutkan bahwa ada 9300 jenis reptil di dunia (Kimball, 1999).

1. Ordo Testudinata (Chelonia) Spesies pada ordo ini memiliki tubuh bulat pipih dan umumnya relatif besar dan terbungkus oleh perisai. Perisai sebelah dorsal cembung yang disebut carapace dan perisai sebelah ventral datar yang disebut plastron. Kedua bagian perisai itu digabungkan pada bagian lateral bawah, dibungkus oleh kulit dengan lapisan zat tanduk tebal. Tidak mempunyai gigi, tetapi rahang berkulit tanduk sebagai gantinya. Tulang kuadrat pada cranium mempunyai hubungan bebas dengan rahang bawah, sehingga rahang bawah mudah digerakkan. Tulang belakng toraks dan tulang costae (rusuk) biasanya menjadi satu dengan perisai. Termasuk hewan ovipar. Telurnya diletakkan dalam lubang pasir atau tanah. Ekstremitas sebagai alat gerak baik di darat maupun di air. Ordo Testudinata terbagi atas dua family yaitu:

a. Familia Chelonidae Contoh spesies Trachemys scripta elegans atau penyu telinga merah. Klasifikasi penyu: Kingdom: Phylum: Classis: Subclassis: Ordo: Familia: Genus: Species: Subspecies: Animalia Chordata Reptilia Anapsida Testudines Emydidae Trachemys T. scripta T. s. elegans

Wied-Neuwied, 1839. b. Familia Tryonychidae Contoh spesies Geochelone gigantean atau kura-kura. Klasifikasi Kura kura: Kingdom: Phylum: Classis: Ordo: Subordo: Superfamily: Familia: Genus: Species: Animalia Chordata Reptilia Testudines Cryptodira Testudinoidea Testudinidae Aldabrachelys A. gigantea

Schweigger, 1812. 2. Ordo Squamata Ordo ini memiliki tubuh yang ditutupi sisik epidermis bertanduk yang secara periodic mengelupas sebagiansebagian atau keseluruhan. Osteoderm biasanya tidak ada tapi pada beberapa jenis Squamata terdapat pada kepala dan tempat lain. Kepala pada dasarnya tipe diapsid, arcade bawah tidak sempurna atau tidak ada dan arkade atas juga sering demikian. Tidak memiliki tulang kuadratojugal (penghubung tulang kuadrat dan jugal) sehingga memungkinkan terjadinya gerakan kinesis (pergerakkan tengkorak akibat posisi tulang kuadrat). Lubang hidung berpasangan. Sering memiliki mata pineal pada kelompok kadal tapi pada kelompok ular tidak ditemukan. Memiliki lubang kloaka transversal dan pada yang jantan terdapat dua hemipenis. Organ Jacobson berkembang baik dan terpisah sempurna dari rongga hidung. Ordo ini terbagi atas dua sub ordo yaitu Sauri/Lacertalia dan Serpentes/Ophidia (Hikmah, 2011). a. Sub Ordo Sauria/Lacertalia Sub ordo ini memiliki tubuh berbentuk silindris, mempunyai dua pasang extremitas. Cingulum anterior (pectoral girdle) dan cingulum posterior (pelvic girdle) tumbuh baik. Chameleo chameleon Makanannya berupa insecta atau Invertebrata lainnya, ada yang herbivore. Terdapat di daerah tropis. Sub ordo ini terbagi atas 4 familia, yaitu: familia Lacertidae dengan contoh spesies cicak (Cosymbotus platyurus), familia Geckonocidae dengan contoh species tokek (Gecko monarchis), familia henoermatidae dengan contoh spesies kadal (Mabuya multifasciata), familia varanidae dengan contoh spesies komodo (Varanus komodoensis) biawak (Voronus salvator). b. Sub ordo 2 Serpentes/ophidae (ular) Tubuh tidak memiliki extremitas, walaupun sisanya ditemukan pada spesies tertentu. Mandibula (rahang bawah) terikat seluruhnya dengan ligament;gigi bulat panjang. Diantara spesies yang berbisa memiliki gigi taring, taring atas berfungsi alat penyuntik bisa. Anggota sub ordo kurang lebih 2500 spesies.

Contoh : Lampropeltis bovlii atau ular Weling, Naja tripudont atau ular cobra, Phyton molurus (ular Sawah).

3. Ordo Crocodilia/Loricata Tubuh panjang, kepala besar dan runcing, rahang kuat dan gigi tumpul. Kaki pendek dengan jari-jari berselaput tebal, ekor panjang, kulit tebal, jantung terbagi atas 4 ruangan terpisah. Ovipar, telinga berlubang kecil. Contoh Crocodylus americanus, dan Alligator (Hikmah, 2011). 4. Ordo Rhynchocepholia Yang masih hidup sampai sekarang mempunyai bentuk serupa kadal, berkulit tanduk dan bersisik, bergranula, punggungnya berduri pendek. Tulang rahang mudah digerakkan. Contoh yang masih hidup di Australia adalah Sphenodon punctatum (Tuatara) (Hikmah, 2011). Teori evolusi tidak mampu menjelaskan asal-usul reptil. Anggota kelas khusus ini telah muncul dalam keadaan telah berbeda tanpa mengalami proses evolusi apa pun. Ciri-ciri fisiologi reptil sangatlah berbeda dengan amfibi, yang dianggap sebagai nenek moyangnya. Dinosaurus, kadal, kura-kura dan buaya. Semua spesies ini termasuk dalam kelas yang disebut reptil. Beberapa reptil, seperti dinosaurus, telah punah tetapi sebagian lagi masih hidup. Reptil memiliki sejumlah ciri khusus, misalnya: tubuh mereka yang tertutupi oleh struktur yang disebut sisik. Mereka adalah hewan berdarah dingin, yang berarti mereka tidak dapat menghasilkan panas tubuh sendiri. Itulah sebabnya mengapa mereka membutuhkan sinar matahari langsung untuk menghangatkan tubuh. Mereka berkembang biak dengan cara bertelur. Evolusionis tidak dapat menjelaskan bagaimana reptil muncul pertama kali menjadi ada. Jawaban umum yang diberikan evolusionis atas permasalahan ini adalah reptil berevolusi dari amfibi. Namun, tidak ada satu bukti pun yang membenarkan hal ini. Sebaliknya, penelitian terhadap amfibi dan reptil menunjukkan terdapat perbedaan fisiologis yang sangat besar antara kedua kelompok hewan tersebut, dan binatang separuh reptil separuh amfibi tidak mungkin dapat hidup. Tidak mengherankan jika binatang seperti ini tidak pernah ditemukan dalam catatan fosil. Ahli paleontologi evolusionis terkenal, Lewis L. Caroll, mengakui fakta tersebut dalam artikelnya yang berjudul The Problem of The Origin of Reptile. Sayangnya, tidak diketahui adanya satu contoh pun nenek moyang reptil yang sesuai sebelum kemunculan reptil-reptil sejati. Ketiadaan bentuk-bentuk pendahulu ini menimbulkan banyak permasalahan dalam peralihan dari amfibi ke reptil yang tidak terjawab. Di

samping itu, terdapat pula batas-batas yang memisahkan beragam spesies reptil itu sendiri seperti reptil, dinosaurus atau kadal. Semua spesies berbeda ini muncul secara tiba-tiba dan dalam keadaan telah berbeda satu dari yang lain di bumi(Hikmah, 2011). Beberapa Reptlia bermanfaat dalam kehidupan manusia, antara lain sebagai berikut: a. Sebagai predator alami, contohnya ular memekan tikus, bengkarung memakan serangga. b. Sebagai bahan pangan, contohnya daging ular, daging kura-kura, dan telurr penyu. c. Minyak ular atau racun ular dimanfaatkan manusia sebagai bahan obat-obatan. d. Beberapa reptilia juga merugikan, misalnya ular memangsa hewan ternak dan ular berbisa dapat membunuh manusia (Hikmah, 2011).

BAB III METODE PRAKTIKUM 3.1 Waktu dan Tempat Praktikum ini dilaksanakan pada hari Rabu, tanggal 28 November 2012 mulai pukul 14.00 sampai 16.00 WITA. Bertempat di Laboratorium Biologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Lambung Mangkurat Banjarbaru. 3.2 Alat dan Bahan Alat yang digunakan untuk praktikum adalah loupe, pinset, dan papan parafin sedangkan bahan yang di gunakan adalah Cosymbotus platyurus, Trachemys scripta elegans, Mabuya multifasciata, dan Retic amelanistic. 3.3 Prosedur Kerja 1. Kadal, cecak dan ular diletakkan pada baki dengan posisi alami, diamati, dan dibuat gambar serta diberi keterangan. 2. Kura-kura diletakkan di atas baki, bagian tubuhnya (carapace dan plastron digambar, dan diberi keterangan. 3. Hewan diidentifikasi dengan menggunakan kunci identifikasi.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil A. Cosymbotus platyurus Keterangan: 2 5 2 4 6 43 3 1 7 1 1. Kepala 2. Mata 3. Tungkai depan 4. Tungkai belakang 5. Ekor 6. Jari 7. Badan

B. Trachemys scripta elegans Keterangan: 1 2 1 4 3 4 3 2 1. Kepala 2. Carapace 3. Tungkai depan 4. Jari

C. Mabuya multifasciata 51 6 1 2 5 4 3 4 3 2 Keterangan: 1. Kepala 2. Tungkai depan 3. Badan 4. Tungkai belakang 5. Jari 6. Ekor

D. Retic amelanistic Keterangan: 1 1 2 1. Kepala 2. Badan

4.2 Pembahasan Reptilia merupakan sekelompok vertebrata yang menyesuaikan diri di tempat yang kering di tanah. Penandukan atau cornificatio kulit dan squama atau carpace untuk menjaga banyak hilangnya cairan dari tubuh pada tempat yang kasar. Nama kelas ini diambil dari model cara hewan ini berjalan (latyn : reptum = melata atau merayap) dan study tentang Reptilia disebut Herpetology (Yunani : creptes = reptile). Pada praktikum kali ini banyak digunakan 4 spesimen dari kelas reptilia, seperti Cosymbotus platyurus, Trachemys scripta elegans, Mabuya multifasciata, dan Retic amelanistic. Secara umum ciri-ciri reptil adalah tubuh di bungkus oleh kulit kuring yang menanduk (tidak licin) biasanya dengan sisik: beberapa ada yang memiliki kelenjar permukaan kulit, mempunyai dua pasang anggota yang masing-masing 5 jari dengan kuku-kuku yang cocok untuk lari, mencengkram dan naik pohon, skeletonnya mengalami penulangan secara sempurna; tempurung kepala mempunyai satu occipital condyl, jantung tidak sempurna, terdiri atas 4 ruangan, pernafasan selalu dengan paru-paru; pada penyu bernafas dengan kloaka, suhu tubuh tergantung pada lingkungan, dan fertilisasi terjadi dalam tubuh. Pada Cosymbotus platyurus yang merupakan Sub Ordo Sauria/Lacertalia, ordo ini memiliki tubuh berbentuk silindris, mempunyai dua pasang extremitas. Cingulum anterior (pectoral girdle) dan cingulum posterior (pelvic girdle) tumbuh baik. Memiliki alat perekat dibagian ventral semua jarinya seperti gambar di samping.

Klasifikasi cicak adalah Kingdom Phylum Classis Ordo Familia Genus Species : : : : : : : Animalia Chordata Reptilia Squamata Gekkonidae Cosymbotus C. platyurus

Schneider, 1792. Trachemys scripta elegans yang merupakan bagian dari ordo testudinata (penyu) memiliki ciri tubuh bulat pipih dan umumnya relatif besar dan terbungkus oleh perisai. Perisai sebelah dorsal cembung yang disebut carapace dan perisai sebelah ventral datar yang disebut plastron. Kedua bagian perisai itu digabungkan pada bagian lateral bawah, dibungkus oleh kulit dengan lapisan zat tanduk tebal. Tidak mempunyai gigi, tetapi rahang berkulit tanduk sebagai gantinya. Tulang kuadrat pada cranium mempunyai hubungan bebas dengan rahang bawah, sehingga rahang bawah mudah digerakkan. Tulang belakng toraks dan tulang costae (rusuk) biasanya menjadi satu dengan perisai. Termasuk hewan ovipar. Telurnya diletakkan dalam lubang pasir atau tanah. Ekstremitas sebagai alat gerak baik di darat maupun di air. Klasifikasi penyu telinga merah adalah Kingdom: Phylum: Classis: Ordo: Familia: Genus: Species: Subspecies: Animalia Chordata Reptilia Testudines Emydidae Trachemys T. scripta T. s. elegans

Wied-Neuwied, 1839. Mabuya multifasciata dan Retic amelanistic memiliki ciri tubuh yang ditutupi sisik epidermis bertanduk yang secara periodic mengelupas sebagian pada kadal dan mengelupas sempurna pada ular. Osteoderm biasanya tidak ada tapi pada beberapa jenis Squamata terdapat pada kepala dan tempat lain. Kepala pada dasarnya tipe

diapsid, arcade bawah tidak sempurna atau tidak ada dan arkade atas juga sering demikian. Tidak memiliki tulang kuadratojugal (penghubung tulang kuadrat dan jugal) sehingga memungkinkan terjadinya gerakan kinesis (pergerakkan tengkorak akibat posisi tulang kuadrat). Lubang hidung berpasangan. Memiliki lubang kloaka transversal dan pada yang jantan terdapat dua hemipenis. Organ Jacobson berkembang baik dan terpisah sempurna dari rongga hidung. Klasifikasinya adalah Kerajaan: Animalia Phylum: Chordata Classis: Ordo: Reptilia Squamata

Familia: Scincidae Genus: Mabuya Species: M. multifasciata Kuhl, 1820. Kerajaan: Animalia Phylum: Chordata Classis: Ordo: Reptilia Squamata

Familia: Pythonidae Genus: Retic Species: R. amelanistic Schneider, 1801.

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN 4.1. Kesimpulan Kesimpulan yang dapat diambil pada praktikum kali ini adalah 1. Reptilia merupakan sekelompok vertebrata yang menyesuaikan diri di tempat yang kering di tanah. 2. Reptil dibagi ke dalam 4 bangsa yaitu Testudinata (kura-kura), Squamata (kadal, ular, dan amphisbaenia), Rhynchocephalia (tuatara) dan Crocodylia (buaya). 3. Cosymbotus platyurus yang merupakan Sub Ordo Sauria/Lacertalia, ordo ini memiliki tubuh berbentuk silindris, mempunyai dua pasang extremitas. Cingulum anterior (pectoral girdle) dan cingulum posterior (pelvic girdle) tumbuh baik. Memiliki alat perekat dibagian ventral semua jarinya. 4. Trachemys scripta elegans yang merupakan bagian dari ordo testudinata (penyu) memiliki ciri tubuh bulat pipih dan umumnya relatif besar dan terbungkus oleh perisai. Perisai sebelah dorsal cembung yang disebut carapace dan perisai sebelah ventral datar yang disebut plastron. 5. Mabuya multifasciata dan Retic amelanistic memiliki ciri tubuh yang ditutupi sisik epidermis bertanduk yang secara periodic mengelupas sebagian pada kadal dan mengelupas sempurna pada ular. 4.3 Saran Diharapkan praktikan agar mencari bahan dengan benar agar tidak terjadi lagi ketidakadaan bahan saat ingin praktikum.

DAFTAR PUSTAKA Campbell, Reece Mitchell. 2003. Biologi edisi kelima jilid 2. Erlangga: Jakarta. Hikmah, Nafilatul. 2011. Makalah Kelas Reptilia http://ilmunafianafilah.blogspot.com/2011/11/makalah-kelas-reptilia.html diakses pada tanggal 4 Desember 2012 Kimball, John W. 1999. Biologi Jilid 2 dan 3. Erlangga: Jakarta.