Anda di halaman 1dari 19

ALIRAN DALAM ARSITEKTUR: MODERN & PASCA MODERN

space radical 1. PENGANTAR Arsitektur modern berkembang secara konseptual dipelopori diantaranya oleh Le Corbusier. suatu me-revisi Pasca konsep modern yang

(ruang

post-modern),

serta

eclecticism

(eklektisisme

radikal). Untuk mendapatkan gambaran pokok tentang gaya bahasa arsitektur post-modern tersebut, akan diuraikan secara singkat berikut ini. Straight

merupakan dianggap

revivalism,

merupakan

pandangan

ekspresi arsitektur suatu karya yang secara langsung mengingatkan suatu tradisi. Ruang, bentuk atau fasade

arsitektur modern.

2. PASCA MODERN Untuk mengamati di karya arsitektur terlebih

sengaja acuan

diciptakan karya-karya

berdasarkan arsitektur

tradisional atau klasik. Neo-vernaculer, upaya merupakan suatu dengan

kontemporer

Indonesia,

dahulu akan diamati arsitektur postmodern. Pengamatan tersebut

pembaruan

menggunakan kembali berbagai cara vernakuler. merupakan Neo-vernaculer straight bukan

diperlukan karena sumber inspirasi dan konsep arsitektur para arsitek

revivalism,

kontemporer di Indonesia seringkali mengacu pada perkembangan

melainkan suatu gabungan antara keterampilan arsitektur pengungkapan dengan gaya tradisi

arsitektur barat, khususnya arsitektur post-modern.

modern

membangun akan dilakukan

bangunan

batu/bata

abad sembilan belas. Pembahasan berdasarkan perumusan gaya bahasa arsitektur post-modern [Jenck, 1984 h.81-133]. Ungkapan gaya bahasa Adhocism + Urbanist = Contextual, merupakan dengan pada ekspresi arsitektur penekanan khusus seriuos

memberikan suatu

arsitektur post-modern tersebut dapat diklasifikasikan revivalism, sebagai neo-vernacular straight (neo-

rancangan sebagai

(kadang-kadang

joke). Rancangan-rancangan khusus tersebut dipandang sebagai aksen kawasan urban serta dibuat dengan

vernakuler), adhocism + urbanist = contextual, methaphor & metaphisics (metapora dan metafisik), post-modern

memperhatikan lingkungan.

konteks

terhadap

Eklektisisme radikal, mencerminkan tanggapan atas eklektisisme abad sembilan-belas yang dipandang

Metaphor dan metaphysics, dapat dijelaskan sebagai acuan signifying baru setelah pandangan arsitektur

sebagai oportunistik - mencampur berbagai mode atau gaya arsitektur, pencampuran gaya tersebut juga dianggap lemah dalam menampilkan arsitektur secara keseluruhan.

modern tentang machine aesthetic dianggap terlalu naif atau bahkan membosankan. Arsitektur metapora mengolah elemen bangunan secara eksplisit maupun implisit dengan

Sebagai kontras, eklektisisme pada arsitektur mengembangkan post-modern variasi yang

suatu simbol atau sistem pertanda yang biasa dikenal. Metafisik,

radikal. Variasi formal, teoritik dan sosial Radikal dikembangkan eklektisisme bersama. tidak hanya

mengembangkan nilai-nilai metafisis (seperti nilai religius atau historis) kedalam bentuk-bentuk arsitektural. Ruang post-modern, merupakan

mereduksi atau men-sederhana-kan secara ekstrim, melainkan juga

suatu tanggapan atas pemahaman ruang dalam arsitektur modern yang dipandang sebagai ruang abstrak sebagai isi dari bentuk (form). Tradisi penciptaan ruang dalam arsitektur modern tampak seperti keseragaman dari semua arah, rasional dan logis dalam penyusunan dari bagian

mengembangkan konteks terhadap situasi (dialectical in meaning).

Pada

tahap

awal

perkembangan menonjol eklektisisme dengan

arsitektur dengan radikal berbagai kemudian

post-modern ungkapan yang

dilakukan

cara. adalah

Perkembangan menyebarnya

hingga keseluruhan serta abstract limited Sebagai dengan lawan batas dari atau tepi.

pandangan arsitektur post-modern ke seluruh negeri adalah Jepang. penjuru timur. dunia, termasuk gambaran di

pandangan

tersebut, ruang dalam arsitektur postmodern bersifat atau spesifik historis, dari irrasional transformasi

Sebagai

arsitektur Jepang

kontemporer sebagai

negara

bagian ruang hingga keseluruhan serta tidak terbatas atau ambiguous dalam zoning.

yang sangat cepat dalam menyerap serta men-tranformasi-kan pengaruh asing dengan dasar tradisi yang kuat, dengan cepat pula berkembang

ekspresi

arsitektur

post-modern.

Perkembangan selanjutnya dikenal sebagai post-modern clasicism, yakni berkembangnya suatu genre

kebebasan untuk berekspresi eklektik yang merupakan bagian utama dari pluralisme. tersebut Post-modern diharapkan clasicism dapat

berkembang sebagai alat komunikasi dalam masyarakat, yang

memperhatikan simbol serta teknik membangun.

Pustaka Concise history of Modern Arch, 2002.

Sampel Karya Mahasiswa Didin Wiradian TINJAUAN MENGENAI POST-MODERN


POST- MODERN SECARA GLOBAL Menurut beberapa literatur, kata Post-Modern sudah muncul pada tahun 1934 yang dipakai oleh Federico de Oniz untuk menyebut suatu periode pendek dalam bidang sastra, khususnya puisi Spanyol dan Amerika Latin.

Pada tahun 1947, Arnold Toynbee seorang ahli sejarah, dalam bukunya yang berjudul A Study of History memakai kata Post-Modern untuk menyebut tahap kontemporer dari kebudayaan barat yang dimulai tahun 1875, dengan ciri peralihan politik dari pola pemikiran negara nasional ke interaksi global. POST- MODERN DALAM ARSITEKTUR Jika ada pertanyaan yang menyatakan Apa dan siapakah arsitektur post modern itu ?, maka tak ada satu jawaban yang pasti untuk menjawabnya. Kata PostModern itu dapat berarti sehabis modern (modern ubah usah): atau berarti setelah modern (modern masih berlanjut tetapi tidak lagi dominan): dan bisa juga berarti kelanjutan modern (modern masih berlangsung terus tetapi dengan melakukan adaptasi terhadap perkembangan dan pembaharuan yang terjadi di masa kini)1.

Pada tahun 1975, arsitek Amerika, Charles Jencks, mengalihkan istilah postmodern ke dunia arsitektur dan membuka sebuah ruang diskusi baru di benua Eropa. Arsitektur postmodern menurutnya, mewakili sifat pluralitas kebahasaan. Kodifikasi plural menjadi tuntutan minimalnya, lebih jelasnya bangunan Postmodern menggunakan kode yang berbeda, seperti kode eliter, populer, modern dan tradisional, internasional dan regional, fungsional dan fiksional.2 Secara harfiah, Post-modern dalam bahasa Indonesia disebut juga Modern, yakni :
1 2

Pasca

Pengertian Post-Modern, www.arsitektur-dekonstruksi.com, (halaman 1) Postmodernitas dan Masa Depan Peradabannya, Aditya Media (halaman 220-222).

Pasca

= Menunjukan apa yang telah kita tinggalkan dan lalui tetapi belum menerangkan dimana kita akan tiba.

Pasca modern = Belum sampai pada tujuannya yang baru tetapi juga belum melepaskan semua makna modernnya3. Post-Modern architecture is obviously concerned with more then pluralism and complexity, although these two key words begin to locate its centre.4

Ciri-ciri Post-Modern adalah : Pluralistik = - Banyak ragam pandangan - memiliki variasi atau keragaman bentuk. Komunikatif = Digunakan sebagai alat komunikasi Tempat dan sejarah Arsitek dan masyarakat waktu (dulu, sekarang dan yang akan datang).

= Arsitektur yang berakar pada tempat dan sejarah.5

10 Karakteristik arsitektur Post-Modern menurut Heinrich Klotz6, diantaranya adalah : 1. Regionalisme gantikan Internasionalisme. 2. Fictional Figurative (bermain-main dengan figur bangunan). 3. Fictional (arsitektur adalah sebuah karya seni). 4. Banyak arti, Komunikatif. 5. Menggambarkan Imajinasi dunia. 6. Menentang faham Steril. 7. Dikuasai kenangan (Historisme). 8. Kontekstual, menyesuaikan dengan lingkungan sekitar (fisik dan nonfisik), serta menghargai ungkapan individu atau personal. 9. Menghindari Langgam tunggal, mengembangkan vokabulari langgam dan bentuk. 10. Fiction = Function.

3 4

Wisnu Budiarso, ST, Perkembangan Arsitektur 2 (halaman 2). Balding and Mansell Ltd, The Language of Post-Modern Architecture- Charles Jencks, Wisbech, England, (halaman 12). 5 Ir. Wahyu Prastowo, Aliran Post-Modern, Diktat Perkembangan Arsitektur 3, (halaman 7). 6 Ir. Wahyu Prastowo, Aliran Post-Modern, Diktat Perkembangan Arsitektur 3, (halaman 11).

SEJARAH POST-MODERN Melihat dari Beberapa definisi Post-Modern7 dibawah ini, yaitu : Kelanjutan dan reaksi dari arsitektur modern. Regionalisme yang mengganti Internasionalisme.

Respresentasifisional yang menggantikan bentuk geometrik. Koreksi terhadap kesalahan Arsitektur Modern. Arsitektur yang menyatu-padukan Art dan Science, craft dan Teknologi, Internasional dan local, serta mengakomodasikan kondisi-kondisi paradoksial dalam arsitektur. Menyodorkan alternatif sehingga arsitektur tidak hanya satu jalur saja. Post-Modern berusaha mengembalikan ingatan masa lalu. Bisa dimengerti sebagai filsafat, pola pikir, pokok berpikir, dasar berpikir, ide, gagasan dan teori. Anak dari Arsitektur Modern.

Maka mempelajari arsitektur Post-Modern tidak bisa tanpa melalui Arsitektur Modern, karena arsitektur Post-Modern merupakan langkah atau tindak lanjut terhadap evaluasi yang dilakukan terhadap arsitektur Modern. Dimana arsitektur Post-Modern merupakan arsitektur yang telah melakukan flash back terhadap arsitektur Modern.

Arsitektur Post-Modern merupakan suatu periode arsitektur yang lahir setelah periode dimana Arsitektur Modern
8

mengalami kematian (The Death of Modern

Architecture) . Menurut Charles Jencks kematian arsitektur Modern mengalami puncaknya pada tanggal 15 juli 1972 pukul 03.32 siang di St. Louis, Missouri, Amerika Serikat tepat ketika bangunan perumahan Pruitti-Igoe diledakkan dengan dinamit dimana bangunan tersebut merupakan bangunan modern yang didirikan atas peraturanperaturan ideal yang dibuat oleh CIAM (the Congress of International Modern Architects) yang juga memenangkan penghargaan dari American Institute of Architects pada tahun 19519, (Keterangan sumber dapat dilihat pada Lampiran no. 5).

7 8

Bab II-Pengertian Post-Modern, www.arsitektur_dekonstruksi.com, (halaman 1) Balding & Mansell, The Language of Post-Modern Architecture-Charles Jencks, (halaman 1). 9 Charles Jencks, The Language of Post-Modern Architecture, Wisbech, England, (halaman 1).

Gambar 3.1. Penghancuran bangunan Pruitti Igo dengan dinamit di St.Louis, Amerika Serikat

Pada tahun 1977, Charles Jencks dalam bukunya The Language of Post-Modern Architecture, menyatakan bahwa dengan kacamata moda komunikasi, arsitektur dapat didekati dengan pendekatan bahasa, yang terdiri atas : 1. Kata-kata 2. Sintaksis 3. Semantik 4. Metafora

Pada arsitektur Modern keempat hal tersebut diabaikan, karena sintaks bangunan pada arsitektur modern harus mengikuti satu cara dan kata-kata dalam bangunannya disusun dalam format yang sama pula10. Kebanyakan hasil arsitektur modern sudah terstandard, harus umum, kalau tidak berarti salah. Padahal arsitektur adalah campuran seni, sejarah dan teknologi yang sifatnya subyektif11.

Post-Modern telah menjadi bahan perbincangan ramai di Barat sebagai isu kebudayaan, kesenian dan bahasa pada dasawarsa 70-an, bahkan pada era 60-an. Orang mulai kehilangan harapan bahwa kebudayaan modern dapat memajukan masyarakat12.

10 11

Ir.Wahyu Prastowo, Diktat Perkembangan Arsitektur 3, (halaman 5). Tema Arsitektur Postmodern, Teori Arsitektur, www. Arsitektur-dekonstruksi.com, (halaman 11). 12 Postmodernisme dan Masa Depan Peradabannya, Aditya Media, (halaman 19).

Di Indonesia sendiri modernitas telah diperkenalkan sejak penjajahan Belanda. Di satu pihak kita merasakan dampak negatif proses modernitas tersebut, dipihak lain kita selalu ingin mencari jati diri kita sebagai bangsa dan orang Indonesia. Sebenarnya dilihat dari pengamatan budaya, Indonesia telah lama menyimpan potensi Postmodernisme, hal tersebut tercermin pada konsep Bhineka tunggal Ika, dimana mengakui Pluralitas (Kebhinekaan) didalamnya yang juga merupakan salah satu ciri penting Postmodernisme13. Diagram sejarah lahirnya arsitektur Post-Modern14 :
Puncak Arsitektur MODERN (1920-1960)

Setelah tahun 1969

Arsitektur Modern mulai berubah

Arsitektur LATE MODERN (bentuk akhir arsitektur Modern) Bentuk dan Ide dari aritektur Modern Penampilan ekstrim, berlebihan dan tidak natural

Cikal bakal Arsitektur POST-MODERN

Arsitektur POST MODERN Arsitektur Modern Plus Sebagian arsitektur Modern, sebagian arsitektur Tradisional Double Coding (bernafas ganda)
13 14

Postmodernisme dan Masa Depan Peradabannya, Aditya Media, (halaman 220). Ir. Wahyu Prastowo, Diktat Perkembangan Arsitektur 3, (halaman 5)

Tabel Perbedaan Arsitektur Modern, Late Modern dan Post- Modern

Charles A Jencks dalam bukunya Late-Modern Architecture and Other Essay mengklasifikasikan perbedaan antara arsitektur Modern, Post-Modern dan Late-Modern kedalam 30 variabel15, yaitu :

MODERN (1920-1960)
IDEOLOGICAL
1 2 3 4 5 6 7 8 One International style, or no style. Utopian and idealist Deterministic form, functional Zeitgeist Artist as prophet/healer Elitist/for everyman Wholictic, comprehensive redevelopment Architect as saviour/doctor

LATE MODERN (1960-)


Unconscious style Pragmatic Loose fit Late-Capitalist Suppressed artist Elitist professional Wholistic Architect provides service

POST- MODERN (1960-)


Doble-coding of style Populer and pluralist Semiotic form Traditions and choice Artist/client Elitist and participative Piecemeal Architect as respresentative and activist Hybrid expression Complexity Variable space with surprises

STYLISTIC
9 10 11 Straightforwardness Simplicity Isotropic space (Chicago frame, Domino) Abstract form Purist Inarticulate dumb box Mechine aesthetic, strightforward logic, circulation, mechanical, technology and structure Supersensualism/Silk-Tech/HighTech Complex simplicity-oxymoron: ambigous reference Extreme isotropic space (open office planning. shed space) redundancy and flatness Scluptural form, hyperbole, enigmatic form Extreme repetition and purist Extreme articulation 2nd Mechine Aestetic extreme logic, circulation, maechanical, technology and structure

12 13 14 15

Conventional and abstract form Ecletic Semiotic articulation Variable mixed aestetic depending on context : expression of contentand semantic appropriateness towards Pro-organic and applied ornament Pro-respresentation

16 17

Anti-ornament Anti-respresentational

18 19 20 21 22 23 24

Anti-methaphor Anti hirostical memory Anti humour Anti-symbolic City in park Fungtional separation Skin and bones

Structure and construction as ornament Respresent logic, circulation, mechanical, technology and structure frozen movement Anti-metaphor Anti-hirostical Unintended humour, malapropism Unintended symbolic Monument in park Functions within a shed Slick skin with Op effects wet look distortion, sfumato

Pro-metaphor Pro-hirostical reference Pro-humour Pro-Symbolic Contextual urbanismand rehabilitation Functional mixing Mannerist and baroque

DESIGN IDEAS

15

Charles Jencks, Late-Modern Architecture and Other Essays, (halaman 32).

25 27 28 29

Gesamtkunstwerk Slab, point block Transparency Asymetry and regularity

Reductive, elliptical gridism irrational grid Extrude building, linearity Literal transparency Tends to symmetry and formal rotation mirroring and series

All rhetorical means Street building Ambiguity Tends to assimetrical symmetry (Queen Anne-Revival)

ALIRAN-ALIRAN DALAM POST-MODERN Charles Jencks dalam bukunya The Language of Post-Modern, menunjukkan dalam bentuk Evolutionary Tree (pohon perkembangan) yang mengklasifikasikan enam mahzab awal Pasca Modern yang menjadi Aliran-aliran dalam arsitektur Post-Modern, yaitu :

Gambar 3.2. Diagram Evolutionary Tree oleh Charles Jencks.

1. Historik dan Ekletik Radikal 2. Straight Revivalism Distorted Ornament 3. Neo Vernacular 4. Metafor dan Metafisik 5. Metafor dan Metafisik

Aliran-aliran dalam Arsitektur Post-Modern dapat dikelompokan lagi kedalam 2 bagian utama16, yaitu : 1) Purna-Modern 2) Pasca Modern a. Neo Modern b. Dekonstruksi Tokohnya antara lain : Peter Eisenman, Bernard Tschumi, Zaha Hadid, Frank OGehry, Totyo Ittoh.

Gambar 3.13. Frank OGehry, Bilbao museum.

POKOK-POKOK PIKIRAN ARSITEKTUR POST-MODERN Pokok-pokok pikiran yang dipakai pada arsitektur Post-Modern terdiri dari tiga bagian penting17, yaitu : 1. Tidak memakai semboyan Form Follow Function.
16 17

Pengertian Post-Modern, www.arsitektur_dekonstruksi.com, (halaman 2) Pengertian Post-Modern, www.arsitektur_dekonstruksi.com, (halaman 3).

Arsitektur Post-Modern mendefinisikan arsitek sebagai sebuah bahasa dan oleh karena itu Ia tidak mewadahi melainkan mengkomunikasikan.

Yang dikomunikasikan oleh kedua bagian utama dalam arsitektur Post-Modern itu berbeda-beda, yakni : PURNA MODERN PASCA MODERN Neo Modern Dekonstruksi 2. Fungsi Yang dimaksud dengan fungsi disini bukanlah aktifitas, bukan pula apa yang dikerjakan manusia terhadap arsitektur dimana keduanya diangkat sebagai pengertian tentang fungsi yang lazim digunakan dalam arsitektur Modern. Dalam arsitektur Post-Modern yang dimaksud dengan fungsi adalah peran dan kemampuan arsitektur untuk mempengaruhi dan melayani manusia, dengan kata lain fungsi merupakan apa yang dilakukan arsitektur, bukan apa yang dilakukan manusia sehingga dengan demikian fungsi dalam arsitektur Post-Modern bukan berarti aktifitas.

Dibawah ini merupakan beberapa analisa dari fungsi Arsitektur, antara lain : Arsitektur mempunyai fungsi memberi perlindungan kepada manusia. Arsitektur memberikan perasaan aman, nyaman dan nikmat. Arsitektur memberikan gambaran dan kenyataan sejujur-jujurnya. Arsitektur memberikan kesempatan pada manusia untuk berhayal. Arsitektur berfungsi untuk menyadarkan manusia akan budaya dan masa silamnya.

Berdasarkan pokok pikiran ini, maka : PURNA MODERN : Lebih menonjolkan kepada fungsi metaforik (simbolik) dan hirostikal. PASCA MODERN Neo Modern : Menunjuk pada fungsi-fungsi mimpi. Dekonstruksi : Menunjuk pada kejujuran

3. Bentuk dan Ruang Didalam Post-Modern, bentuk dan ruang adalah komponen dasar yang tidak harus berhubungan satu dengan yang lain, keduanya menjadi 2 komponen yang mandiri sehingga bisa dihubungkan atau tidak dihubungkan. Ciri-ciri pokok khas ada yang terlihat ataupun sebaliknya tidak terlihat (tidak nyata). Kedua ciri ini kemudian akan menjadi tugas arsitek untuk mewujudkannya.

Berdasarkan pokok pikiran ini, maka dalam arsitektur : PURNA MODERN : Bentuk menempati posisi yang lebih dominan dari pada ruang. PASCA MODERN Neo Modern : Sebaliknya bertolak belakang, menempatkan ruang sebagai unsur yang dominan. Dekonstruksi : Tidak ada yang dominan, bentuk dan ruang memiliki kekuatan yang sama. III.1.6.KARYA-KARYA ARSITEKTUR POST-MODERN 1.Piazza dItalia

Charles Moore (1925-), merancang Piazza dItalia (1975-1980), sebuah taman atau ruang terbuka dalam rangka renovasi Piazza ditalia kawasan kumuh di New Orleans Amerika Serikat, ditujukan untuk para imigran Italia yang mendominasi daerah tersebut. Proyek ini terletak dalam lingkungan modern, selain berfungsi sebagai ruang terbuka juga berfungsi sosial bagi masyarakat keturunan Eropa khususnya Italia. Denahnya berupa lingkaran, diperkuat dengan garis-garis melingkar pada lantai dengan warna dari bahan. Pada tengah taman dibuat model tanah Italia yang berbentuk seperti sepatu tinggi, di keliling kolam menggambarkan laut Mediterania. Titik pusat lingkaran adalah Pulau Sisilia di ujung dari sepatu Italia melambangkan masyarakat Sisilia, mayoritas dari imigran Itali disana. Dengan pola mengikuti bentuk lingkaran terdapat sebuah kuil Romawi kecil dengan kolom-kolom dari lima orde termasyhur Italia : dorique, ionique, corinthien, toscan dan composite. Kolom-kolom tadi terletak dalam susunan garis bagian dari lingkaran (convec) mendukung potongan-potongan architrave lengkap dengan molding Romawi. Dikiri-kanan dari semacam pintu gerbang kuil terdapat architrave
Gambar 3.14. Pandangan bagian tengah (kolam)

cukup lebar ditulis kalimat-kalimat yang mengingatkan pada sejarah Italia. Unsur modern Art-Deco dimasukan dalam beberapa kepala kolom disela-sela kolom-kolom Italia tersebut.

Gambar 3.15. Piazza dItalia, New Orleans Amerika Serikat

Gambar 3.16. Maket dari atas Piazza dItalia

Gambar 3.17. Salah satu sisi Piazza dItalia

Bentuk-bentuk klasik dan sedikit aspek modern digabung dengan unsur modern kontemporer dalam didominasi warna-warna. Dengan mengetengahkan unsur-unsur historis, bentuk-bentuk langsung menyentuh tanah Italia lengkap dengan Laut Mediterania, Piazza dItalia betul-betul merupakan contoh sangat respresentatif dari Post-Modern yang menghubungkan masa lalu, sekarang dan yang akan datang. Piazza Italia menjadi bentuk pelopor Post-Modern dan banyak memberikan inspirasi konsepsual dalam

2.Grand Inter-Continental Hotel

Adanya keterkaitan dengan paradigma penomenologi pada bangunan, dimana Gambar 3.18. Nikken Sekkei, Perspektif konsep dari bangunan ini mengambil bentuk dari site, yang dikelilingi oleh air. Tercermin kedalam bangunan yang berbentuk kapal layar. Dari segi tema, bangunan ini bisa dimasukkan ke dalam tema tempat. Karena bangunan ini melihat lingkungan dari sekitarnya, sehingga terciptalah bentukan kapal itu
Grand Inter-Continental Hotel

3.Teater Carlo Felice

Gambar 3.19.Teater Carlo Felice dilihat dari luar.

Gambar 3.20. Detail sky light

Gambar 3.21. Potongan melintang dan denah lantai dasar

Di Genoa Italia, Rossi bersama tiga arsitek lainnya yaitu I. Gardell, F. Reinhart dan A Sabilla merancang Teater Carlo Felice (1983-1989), dengan menggabungkan elemen-elemen klasik Yunani, Romawi, Renaissance dengan elemen modern. Pemakaian unsur lama ciri arsitektur Post-Modern antara lain Gotik, terdapat dalam sebuah kerucut yang aneh, karena diletakkan di dalam, di atas lobi utama. Puncak kerucut tajam tinggi ala Gotik ini, muncul ke luar hanya sedikit dilapis kaca di atas nok atap berbentuk pelana dari unit utama, berfungsi sebagai sky light memasukan sinar matahari kedalam lobi. Bagian depan dimana terdapat pintu masuk utama ke lobi merupakan penyederhanaan bentuk arsitektur Renaissance, di sisi kanan terdapat Porch, mirip dengan kuil-kuil Romawi, berkolom Dorik, tetapi atapnya piramidal dengan sebuah patung di puncaknya. Disepanjang sisi kiri, wajah depan dan sebagian sisi kanan terdapat koridor, dengan deretan kolom-kolom mirip kuil Yunani 4.Best Supermarket, Oxford Valley P.A .

Gambar 3.22.Best Supermarket, Oxford Valley.

Bila arsitektur ekletik akhir abad XIX dan awal abad XX dikemukakan di depan mengambil bentuk-bentuk klasik, maka arsitektur Post-Modern sering disebut sebagai Neo-ekletik yang menghadirkan masa lampau tidak saja yang klasik tetapi juga modern awal termasuk Cubism, Art-Deco, Art-Nouveau dan lain-lain. Robert Ventury dalam merancang Best Supermarket Oxford Valley, P.A (1977) misalnya, menghias seluruh dinding bagian luarnya yang masif dengan pola bunga warna-warni mengingatkan pada La Majolikahaus sebuah apartemen di Wina.

5. Public Service Building di Portland (The Portland)

Gambar 3.23. Foto tampak depan bangunan Public Service Building

Gambar 3.24. Foto dari samping depan bangunan

Michael Graves (1934-) arsitek dari Amerika serikat setelah memenangkan sayembara, kemudian menjadi perancang Public Service Building (1980-1982) di Portland, Oregon. Arsitekturnya menjadi pelopor dan banyak memberi inspirasi pada perkembangan arsitektur Post-Modern. Bentuk global sangat sederhana seperti kotak atau balok, ada yang mengatakan seperti sebuah kotak kado Natal raksasa, bahkan ada yang mengatakan seperti dadu yang dibangun di kota Judi Las Vegas18.

Unsur arsitektur kuno yang menonjol dalam gedung Public Service ini menghubungkan dengan masa lalu, antara lain berupa sebuah patung wanita dikenal pada abad XIX bernama Portlandia, Personifikasi dari semangat, kebijakan dan keteguhan moral dari warga negara dalam perdagangan. Kotak seperti dadu bagian utama dari The Portland terletak di atas unit di bawahnya seolah-olah pada sebuah tumpuan berwarna biru kehijauan, kontras dengan warna diatasnya yang coklat susu cerah. Unit ini sedikit lebih lebar dari yang ditumpunya, berkolom besar dan berat memberikan kesan arsitektur kuno seperti arsitektur kuno Oriental Mesir19.

6.Ackerberg House
18

Charles Jencks,Le Langage de Iarchitecture Moderne (langgam dari arsitektur Post-Modern), Denoel, Paris. 1985. (halaman 7). 19 Ibid.

Gambar 3.25. Richard Meier, Ackerberg House.

Dilihat dari tampak bangunan, bangunan ini mengutamakan estetika sehingga berkaitan dengan paradigma sublimasi dari estetika. Estetika yang dimaksud adalah penggunaan elemen bangunan yang berbentuk non- geometris sebagai aksen.

7.Le Fresnoy National Studio for Contemporary Arts

Gambar 3.26. Bernard Tschumi, Studio Seni Contemporer Le Fresnoy National.