Anda di halaman 1dari 6

UKHUWAH ISLAMIYAH

Tidaklah dua orang muslim berjumpa, lalu keduanya berjabat tangan, kecuali
keduanya diampuni sebelum keduanya bepisah.” (H.R. Abu Daud)

Diriwayatkan oleh Imam Mlik dalam Al Muwatha’ dari abi Idris Al Khaulany
rahimahullah bahwa ia berkata:
“Aku pernah masuk Masjid Damaskus. Tiba-tiba aku jumpai seorang pemuda yang
murah senyum yang dikerumuni banyak orang. Jika Mereka berselisih tentang sesuatu
maka mereka mengembalikan kepada pemuda tersebut dan meminta pendapatnya.
Aku bertanya tentang dia, lalu dikatakan oleh mereka,’Ini Muadz bin Jabal.’
Keesokan harinya , pagi-pagi sekali aku dating ke masjid itu lagi dan kudapati dia
telah berada di sana tengah melakukan shalat. Kutunggu ampai dia selesai melakukan
shalat kemudian aku temui dan kuucapkan salam kepadanya. Aku berkata,’Demi
Alloh aku mencintaimu. Lalu ia bertanya.’Apakah Alloh tidak lebih kau cintai?’ Aku
jawab,’Ya Alloh aku cintai’. Lalu ia memegang ujung selendangku dan menariknya
seraya berkata,’Bergembiralah karena sesungguhnya aku pernah mendengar
Rasulullah saw, berabda,”Alloh berfirman, cinta-Ku pasti akan mereka peroleh bagi
orang yang saling memadu cinta karena Aku, saling mengunjungi karena Aku, dan
saling memberi karena Aku.”

MAKNA UKHUWAH ISLAMIYAH


Kata ukhuwah berakar dari kata kerja akha, misalnya dalam kalimat “akha fulanun
shalihan”, (Fulan menjadikan Shalih sebagai saudara). Makna ukhuwah menurut
Imam Hasan Al Banna: Ukhuwah Islamiyah adalah keterikatan hati dan jiwa satu
sama lain dengan ikatan aqidah.

Hakekat Ukhuwah Islamiyah:


1.Nikmat Allah (Q.S. 3:103)
2.Perumpamaan tali tasbih (Q.S.43:67)
3.Merupakan arahan Rabbani (Q.S. 8:63)
4.Merupakan cermin kekuatan iman (Q.S.49:10)

Perbedaan Ukhuwah Islamiyah dan Ukhuwah Jahiliyah:


Ukhuwah Islamiyah bersifat abadi dan universal karena berdasarkan akidah dan
syariat Islam
Ukhuwah Jahiliyah bersifat temporer (terbatas waktu dan tempat), yaitu ikatan selain
ikatan akidah (missal:ikatan keturunan orang tua-anak, perkawinan, nasionalisme,
kesukuan, kebangsaan, dan kepentingan pribadi)

Peringkat-peringkat ukhuwah:
1. Ta’aruf adalah saling mengenal sesama manusia. Saling mengenal antara
kaum muslimin merupakan wujud nyata ketaatan kepada perintah Allah SWT
(Q.S. Al Hujurat: 13)
2. Tafahum adalah saling memahami. Hendaknya seorang muslim
memperhatikan keadaan saudaranya agar bisa bersegera memberikan
pertolongan sebelum saudaranya meminta, karena pertolongan merupakan
salah satu hak saudaranya yang harus ia tunaikan.
Abu Hurairah r.a., dari Nabi Muhammad saw., beliau bersabda, “Barangsiapa
menghilangkan kesusahan seorang muslim, niscaya Allah akan
menghilangkan satu kesusahannya di hari kiamat. Barang siapa menutupi aib
di hari kiamat. Allah selalu menolong seorang hamba selama dia menolong
saudaranya.” (H.R. Muslim)
3. Ta’awun adalah saling membantu tentu saja dalam kebaikan dan
meninggalkan kemungkaran

Hal-hal yang menguatkan ukhuwah islamiyah:


1. Memberitahukan kecintaan kepada yang kita cintai
Hadits yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik bahwa Rasulullah bersabda: “
Ada seseorang berada di samping Rasulullah lalu salah seorang sahabat
berlalu di depannya. Orang yang disamping Rasulullah tadi berkata: ‘Aku
mencintai dia, ya Rasullah.’ Lalu Nabi menjawab: ‘Apakah kamu telah
memberitahukan kepadanya?’ Orang tersebut menjawab: ‘Belum.’ Kemudian
Rasulullah bersabda: ‘Beritahukan kepadanya.’ Lalu orang tersebut
memberitahukan kepadanya seraya berkata: ‘ Sesungguhnya aku mencintaimu
karena Allah.’ Kemudian orang yang dicintai itu menjawab: ‘Semoga Allah
mencintaimu karena engkau mencintaiku karena-Nya.”
2. Memohon didoakan bila berpisah
“Tidak seorang hamba mukmin berdo’a untuk saudaranya dari kejauhan
melainkan malaikat berkata: ‘Dan bagimu juga seperti itu” (H.R. Muslim)
3. Menunjukkan kegembiraan dan senyuman bila berjumpa
“Janganlah engkau meremehkan kebaikan (apa saja yang dating dari
saudaramu), dan jika kamu berjumpa dengan saudaramu maka berikan dia
senyum kegembiraan.” (H.R. Muslim)
4. Berjabat tangan bila berjumpa (kecuali non muhrim)

“Tidak ada dua orang mukmin yang berjumpa lalu berjabatan tangan melainkan
keduanya diampuni dosanya sebelum berpisah.” (H.R Abu Daud dari Barra’)
5. Sering bersilaturahmi (mengunjungi saudara)
6. Memberikan hadiah pada waktu-waktu tertentu
7. Memperhatikan saudaranya dan membantu keperluannya
8. Memenuhi hak ukhuwah saudaranya
9. Mengucapkan selamat berkenaan dengan saat-saat keberhasilan

MANFAAT UKHUWAH ISLAMIYAH


1. Merasakan lezatnya iman
2. Mendapatkan perlindungan Allah di hari kiamat (termasuk dalam 7
golongan yang dilindungi)
3. Mendapatkan tempat khusus di surga (Q.S. 15:45-48)

Di antara unsur-unsur pokok dalam ukhuwah adalah cinta. Tingkatan cinta


yang paling rendah adalah husnudzon yang menggambarkan bersihnya hati
dari perasaan hasad, benci, dengki, dan bersih dari sebab-sebab permusuhan
Al-Qur’an menganggap permusuhan dan saling membenci itu sebagai siksaan
yang dijatuhkan Allah atas orang0orang yang kufur terhadap risalahNya dan
menyimpang dari ayat-ayatNya. Sebagaiman firman Allah Swt dalam Q.S. Al-
Ma’idah:14
Ada lagi derajat (tingkatan) yang lebih tinggi dari lapang dada dan cinta, yaitu
itsar. Itsar adalah mendahulukan kepentingan saudaranya atas kepentingan diri
sendiri dalam segala sesuatu yang dicintai. Ia rela lapar demi kenyangnya
orang lain. Ia rela haus demi puasnya prang lain. Ia rela berjaga demi tidurnya
orang lain. Ia rela bersusah payah demi istirahatnya orang lain. Ia pun rela
ditembus peluru dadanya demi selamatnya orang lain.
Islam menginginkan dengan sangat agar cinta dan persaudaraan antara sesama
manusia bisa merata di semua bangsa, antara sebagian dengan sebagian yang
lain. Islam tidak bisa dipecah-belah dengan perbedaan unsure, warna kulit,
bahasa, iklim, dan atau batas negara, sehingga tidak ada kesempatan untuk
bertikai atau saling dengki, meskipun berbeda-beda dalam harta dan
kedudukan

Makna Basmallah

Ayat Basmalah termasuk dalam surat al-Fatihah. Hadits, dari ad-Da'ru Quthni dari
Abu Hurairah ra., ia berkata Rasulullah saw bersabda, "Jika kalian membaca surat al-
Fatihah, hendaklah kalian membaca bismillahirrohmanirrohim, karena ia termasuk ke
dalam surat al-Fatihah. Sedangkan surat al-Fatihah terdiri dari tujuh ayat, dan
bismillahhirrohmanirohim termasuk ke dalam salah satu ayatnya."

Makna Bismillah
• Preposisi "Bi" = aku memulai
• Al-Ism = nama,menunjuk pada sesuatu/person yang dinamai
• Allah = nama Tuhan, berasal dari kata al-Illah

Bismillah memiliki dua makna


1. Sebagai kalimat IZIN

• Bismillah bukan sebagai penukar kenikmatan, contohnya makan nasi dengan


membaca bismillah akan sama ni'matnya dengan makan nasi tanpa membaca
bismillah, tapi bismillah merupakan kalimat izin bagi hamba Allah yang merasa
hidupnya hanya sekadar "numpang", karena sesungguhnya semua yang ada di atas
dunia ini milik Allah dan manusia diberi kenikmatan untuk memakai fasilitas Allah
tsb.

2. Sebagai kalimat PENGAKUAN OTORITAS

• Yaitu pengakuan otoritas bagi hamba Allah yang menyadari bahwa sesungguhnya
yang memiliki wewenang/otoritas hanyalah Allah.Manusia hanya sebagai wakil Allah
dimuka bumi ini, bukan sebagai penguasa. Bila seseorang mengucapkan
bismilhirohmanirohim ia telah menandai kehambaannya dengan nama Allah, ia
mengokohkan jiwanya - yang dinisbahkan kepada hakikat kehambaan - dengan salah
satu dari tanda-tanda Allah.

Makna ar-Rahman
Ar-Rahman (Maha Pengasih), merupakan rahmat Allah dalam bentuk sarana hidup.
Dilihat dari segi etimologisnya, ar-Rahman berwazan "fa'laan" yang menunjukkan
banyak. Oleh karena itu rahmat Allah yang berupa sarana hidup ini diberikan untuk
semua makhluk di alam semesta (rahmatan lil'alamiin) baik manusia maupun
binatang, baik muslim maupun kafir. Makna ini digunakan dalam al-Quran
(QS.20:5;19:75).

Makna ar-Rahim
Ar-Rahim: Maha Penyayang merupakan rahmat Allah dalam bentuk petunjuk hidup.
Dilihat dari segi bahasanya, ar-Rahim berwazan (berpola) "fa'iil" yang menunjuk
ketetapan dan kekekalan. Ar-Rahim berupa rahmat Allah dalam bentuk petunjuk
hidup, diberikan hanya untuk orang-orang yang beriman, menunjukkan keni'matan
yang terus-menerus dan kekal. Dalam al-Quran makna ar-Rahim seperti terdapat pada
QS.33:43;9:117.
Ar-Rahman dan ar-Rahim Allah berikan bersama-sama kepada hamba-hambaNya
sesuai pengucapannya yang utuh dan lengkap (selalu bismilahirohmanirohim). Allah
telah memberikan kepada manusia selain sarana hidup juga petunjuk hidup (hidayah).
Tinggal manusia yang berusaha menggapai petunjuk hidup (hidayah) tersebut.
Fenomena sekarang, manusia umumnya menikmati sarana hidup tapi lupa/
mencampakkan petunjuk hidup yang berharga.Manusia lupa, siapa yang memberikan
sarana hidup tersebut, manusia menganggapnya semata-mata atas usaha mereka,
padahal semua sarana hidup tersebut Allah berikan gratis dan bersifat menyeluruh.
Rasulullah menerangkan keutamaan seseorang yang mengucapkan basmalah dalam
HR.Abu Daud dan dihasankan oleh Ibnu Shalah : "Setiap urusan yang baik yang tidak
diawali dengan bismilahirrohmanirrohim maka tidak akan mendapat barokah."
Bila pengucapan basmalah dilakukan dengan sadar dan sungguh-sungguh akan
menghasilkan tiga kebaikan,yaitu:
1. Akan terjaga dari syaitan, karena dengan menyebut nama Allah akan mendorong
seorang mu'min mempertimbangkan apakah ia dibenarkan mengkaitkan nama Allah
dengan niat dan perbuatan yang buruk.
2. Dengan menyebut nama Allah akan timbul pada dirinya sikap yang benar dan
membawa dirinya ke arah yang benar.
3. Orang tersebut akan menerima pertolongan dan ridho Allah dan akan dilindungi
dari godaan syaitan, karena Allah menerima perbuatan seorang mu'min bila ia
beribadah kepada-Nya.
Abu Hurairah: Pita Kaset Hadits Rasulullah

Abu Hurairah? Penghafal 1607 hadits Rasulullah Saw.

Pada masa Jahiliyah orang memanggilnya Abdu Syams (budak matahari). Setelah
Allah memuliakannya dengan Islam, Rasulullah saw. bertanya, "Siapa nama anda?"
"Abdu Syams," jawab Abu Hurairah singkat.
"Bukannya Abdur Rahman?" tanya Rasulullah.
"Demi Allah, anda benar. Nama saya Abdur Rahman, ya Rasulullah!" jawab Abu
Hurairah setuju.

Tapi, mengapa yang lebih populer nama Abu Hurairah, bukan Abdur Rahman?
Padahal nama itu pemberian Nabi Saw. Nama Abu Hurairah adalah nama
panggilannya waktu kecil. Waktu itu ia punya seekor kucing betina yang sering
diajaknya bermain-main. Oleh karena itu teman-temannya menjulukinya Abu
Hurairah.

Setelah Rasulullah Saw. tahu asal-muasal panggilan itu, beliau sering memanggilnya
Abu Hirr sebagai panggilan akrab. Dan sebenarnya, Abu Hurairah sendiri lebih suka
dipanggil Abu Hirr ketimbang Abu Hurairah. Konon, hirr itu artinya kucing jantan,
sedangkan hurairah kucing betina. Menurut Abu Hurairah, kucing janan lebih baik
dari kucing betina.

Abu Hurairah masuk Islam melalui Tufail bin Amr Ad-Dausy. Islam masuk ke negeri
kaum Dausy kira-kira awal tahun ketujuh Hijriyah. Ketika itu Abu Hurairah menjadi
utusan kaumnya menemui Rasulullah Saw. di Madinah. Setelah bertemu Rasulullah,
Abu Hurairah memutuskan untuk berkhidmat kepada Rasulullah Saw. dan menemani
beliau.

Sejak itu Abu Hurairah tinggal di masjid tempat Rasulullah Saw. mengajar dan
mengimami shalat. Selama Rasulullah Saw. hidup, Abu Hurairah belum mau beristri.
Mungkin ia khawatir bila beristri, konsentrasinya dalam membantu Rasulullah
terganggu.

Abu Hurairah punya seorang ibu yang masih syirik. Tak henti-hentinya ia mengajak
ibuya masuk Islam, karena ia amat mencintainya. Tapi, setiap Abu Hurairah mengajak
masuk Islam, ibunya selalu menolak, bahkan tak jarang mengeluarkan umpatan yang
menghina Rasulullah.

Sambil menangis, Abu Hurairah menemui Rasulullah Saw. "Mengapa engkau


menangis, wahai Abu Hurairah," tanya Nabi Saw. "Aku tak bosan-bosannya
mengajak ibuku masuk Islam. Hari ini kembali kuajak ibuku masuk Islam. Tapi, ia
malah mengeluarkan kata-kata yang tak pantas mengenai engkau. Aku sendiri tak sudi
mendengarnya. Tolong doakan agar ibuku mau masuk Islam, ya Rasulullah," pinta
Abu Hurairah. Rasulullah Saw. pun memenuhi permintaan Abu Hurairah dan
mendoakan agar ibu Abu Hurairah itu masuk Islam.

Suatu ketika Abu Hurairah pulang ke rumah ibunya. Ia bermaksud mengajak ibu yang
dicintainya itu masuk agama Allah. Waktu itu pintu rumah tertutup. Tatkala ia hendak
masuk, ibuya berkata, "Tunggu di tempatmu, hai Abu Hurairah!"

Mungkin ibunya tengah berpakaian. Sejenak kemudian ibunya menyuruhnya masuk.


Ketika telah berhadapan dengan ibunya, ibunya berkata, "Asyahadu an laa ilaha
illallaah wa asyhadu anna Muhammadar `abduhu wa rasuuluh."

Abu Hurairah kembali menemui Rasulullah sambil menangis gembira, sebagaimana


sebelumnya ia menangis lantaran sedih. "Bergembiralah wahai Rasulullah! Allah
mengabulkan doa anda. Ibuku telah masuk Islam," tutur Abu Hurairah dengan wajah
cerah.

Setelah ibunya masuk Islam, hati Abu Hurairah menjadi tenang, seolah-olah terbebas
dari himpitan batu besar yang menyesakkan dada. Ia pun bisa berkonsentrasi
menimba ilmu dari Rasulullah. Kecintaannya kepada ilmu sama besarnya dengan
kecintaannya kepada Rasulullah.

Zaid bin Tsabit pernah bercerita, suatu ketika ia, Abu Hurairah, dan seorang shahabat
lainnya berdoa dan berdzikir di dalam masjid. Tiba-tiba Rasulullah Saw. mendatangi
mereka. Mereka pun berhenti berdoa dan berdzikir. Rasulullah berkata, "Ulangi doa
dan dzikir ang kalian baca!"
Zaid bin Tsabit dan shahabat yang seorang lagi -- bukan Abu Hurairah -- berdoa.
Rasulullah mengamini doa mereka berdua.

Lalu Abu Hurairah berdoa, "Ya Allah, aku memohon kepada-Mu sebagaimana yang
dimohon kedua shahabatku ini. Dan aku memohon kepada-Mu ilmu yang tak dapat
aku lupakan." Rasulullah Saw. mengamini doa Abu Hurairah. Zaid dan seorang
shahabat yang lain berkata, "Kami juga memohon kepada Allah ilmu yang yang tak
dapat kami lupakan." Rasullah berkata, "Kalian telah didahului putra Bani Dausy
(Abu Hurairah)."

Allah Swt. mengabulkan permintaan Abu Hurairah. Dia berhasil mengingat dan
menghafal 1607 hadits Rasulullah Saw. bagi kaum Muslimin, sehingga dengan hadits-
hadits itu berjuta-juta kaum Muslimin hingga akhir kiamat memperoleh petunjuk.
Betapa besar pahala Abu Hurairah. Ya Allah, jadikan kami seperti Abu Hurairah