Anda di halaman 1dari 6

PRAKTIKUM FISIKA DASAR

Judul Percobaan:

PENGUKURAN DASAR

Tanggal Melakukan Percobaan : Selasa, 8 Oktober 2013

Program Studi Ilmu Kimia

Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam

Universitas Negeri Manado

I.

Identitas
Nama NIM Kelompok Anggota Kelompok : Ketsya Debora Lenak : 13 530 001 :3 : Ketsya Debora Lenak (hadir) Risca Poluan (hadir) Edson Tuelah (hadir) Trivana Guyet ( tidak hadir) Anderson Efara (tidak hadir) Tanggal Melakukan Percobaan Tanggal Memasukan Percobaan Judul percobaan Keterangan : 11 Oktober 2013 : 17 Oktober 2013 : Pengukuran Dasar : Praktikum Susulana

II.
1.

Tujuan
Menentukan volume benda dengan mengukur Panjang, Lebar, dan Tinggi benda simetris 2. Menentukan massajenis benda padat 3. Mengukur massa benda dengan neraca satu lengan

III.

Alat dan Bahan

1. Neraca Satu lengan 2. Sepotong besi (silinder) 3. Jangka Sorong dan Mikrometer 4. Balok kayu 5. Kelereng 6. Kubus (tembaga)

IV.

Dasar Teori
Mengukur panjang biasanya dinyatakan sebagai jarak antara dua titik berdasarkan pengamatan seseorang. Untuk mengetahui besaran panjang yang diukur seorang pengamat membandingkan jarak yang diukur dengan alat ukur panjang yang dilengkapi dengan satuan-satuan panjang. Alat ukur panjang yang dipakai adalah kutipan dari standar seperti jangka sorong atau mikrometer. Ukuran volume merupakan ukuran turunan dari ukuran panjang. Volume benda bentuk balok = P L T Volume benda bentuk bola = 4/3 R3 Apabila suatu benda bermassa m dan beratnya W, maka : w = mg g = percepatan gravitasi Massa jenis benda = m/v m= Massa benda v= Volume benda

V.

Jalannya Percobaan
1) Mengukur panjang, lebar dan tinggi benda yang berbentuk balok dan mengukur tiap bagian sisi . 2) Demikian juga diameter kelereng, panjang dan diameter silinder serta sisisisi dari kubus, diukur paling kurang tiga kali. 3) Menimbangg massa benda, balok, kelereng, silinder, dan kubus masingmasing tiga kali. Namun sebelum menimbang diatur terlebih dahulu keseimbangan Nereca.

VI.

Hasil Pengamatan
Kelereng Diameter Massa (mm) (g) Silinder Tinggi (mm) Balok Lebar Tinggi (mm) (mm) Kubus Sisi Massa (mm) (g)

Percobaan

Diameter (mm)

Massa (g)

Panjang (mm)

Massa (g)

I II III

15,102 15,107 15,107

4,9 5 5,1

9,005 9,004 9,005

30,15 30,15 30,15

5,9 6 6,1

60,25 60,25 60,25

17,1 17,1 17,1

39,15 39,15 39,15

12,6 12,7 12,8

20,001 20,001 20,001

71,1 71,1 71

VII. Pengolahan Data


Soal 1. Carilah massa jenis benda dari percobaan yang telah dilakukan : a) Kubus b) Silinder c) Balok d) Kelereng Jawaban:

VIII. Pembahasan
Sebelum massa jenis dari kubus diketahui, maka harus diketahui terlebih dahulu massa dan volumenya. Pada percobaan diatas massa dari kubus sudah diketahui yaitu . Namun, volume dari kubus belum diketahui. Untuk . Dari rumus . Setelah volume dan massa . . Namun dan dari mencari volume dari kubus harus menggunakan rumus tersebut diperoleh volume dari kubus

diketahui maka massa jenis sudah bisa dicari dengan menggunakan rumus dari data diatas maka diperoleh massa jenis dari kubus yaitu halnya dengan kubus, massa dari silinder juga sudah diketahui yaitu untuk mencari volume dari silinder harus menggunakan rumus percobaan diatas memperoleh hasil massa jenis maka diperoleh hasil . . Namun rumus dari volume . Sehingga siperoleh Hal yang sama juga berlaku untuk mencari massa jenis dari silinder. Seperti

. Dengan menggunakan rumus

Selanjutnya yaitu mencari massa jenis dari balok seperti kedua benda diatas, massa dari balok juga sudah diketahui yaitu balok yaitu dan didapat volume dari balok massa jenis balok yaitu Yang terakhir yaitu mencari massa jenis dari kelereng yang sudah diketahui massanya dan volumenya yang diperoleh dari rumus . Sehingga diperoleh massa jenis dari kelereng yaitu

IX.

Kesimpulan
Dari percobaan yang telah dilakukan maka dapat disimpulkan bahwa : Kebenaran hasil yang diperoleh dari percobaan dalam hal ini pengkuran suatu benda tergantung pada ketelitian pengamat dalam melakukan percobaan .

X.

Daftar Pustaka
Penuntun Praktikum Fisika Dasar I. Universitas Negeri Manado