Anda di halaman 1dari 19

KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas limpahan rahmatNya saya dapat menyelesaikan tugas saya yang berjudul Asuhan Keperawatan Pada Anak Dengan Respiratory Distress Syndrome tepat pada waktunya. Saya selaku penulis mengucapkan terima kasih kepada dosen pembimbing yang telah membantu saya dalam menyelesaikan tugas ini, dan pihak-pihak terkait yang telah memberikan banyak bantuan kepada saya. Saya menyadari bahwa Asuhan Keperawatan Pada Anak Dengan Respiratory Distress Syndrome ini tentunya masih belum sepenuhnya sempurna, oleh karena itu saya harap bagi pembaca untuk memberikan saran dan kritik yang membangun untuk kesempurnaan dari Asuhan Keperawatan Pada Anak Dengan Respiratory Distress Syndrome ini. Saya hahap Asuhan Keperawatan Pada Anak Dengan Respiratory Distress Syndrome dapat bermanfaat bagi masyarakat pada umumnya dan bagi dunia kesehatan pada khususnya

Tanjung Pandan,

Maret 2014

Penulis

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Penyakit saluran pernapasan merupakan salah satu penyebab kesakitan dan kematian yang paling sering dan penting pada anak, terutama pada bayi, karena saluran pernafasannya masih sempit dan daya tahan tubuhnya masih rendah. Disamping faktor organ pernafasan , keadaan pernafasan bayi dan anak juga dipengaruhi oleh beberapa hal lain, seperti suhu tubuh yang tinggi, terdapatnya sakit perut, atau lambung yang penuh. Penilaian keadaan pernafasan dapat dilaksanakan dengan mengamati gerakan dada dan atau perut. Neonatus normal biasanya mempunyai pola pernafasan abdominal. Bila anak sudah dapat berjalan pernafasannya menjadi thorakoabdominal. Pola pernafasan normal adalah teratur dengan waktu ekspirasi lebih panjang daripada waktu inspirasi, karena pada inspirasi otot pernafasan bekerja aktif, sedangkan pada waktu ekspirasi otot pernapasan bekerja secara pasif.Pada keadaan sakit dapat terjadi beberapa kelainan pola pernapasan yang paling sering adalah takipneu. Ganguan pernafasan pada bayi dan anak dapat disebabkan oleh berbagai kelainan organic, trauma, alargi, insfeksi dan lain-lain. Gangguan dapat terjadi sejak bayi baru lahir. Gangguan pernapasan yang sering ditemukan pada bayi baru lahir (BBL) termasuk respiratory distress syndrome (RDS) atau idiopatic respiratory distress syndrome (IRDS) yang terdapat pada bayi premature. Sindrom gawat nafas pada neonatus (SGNN) dalam bahasa inggris disebut respiratory disstess syndrome, merupakan kumpulan gejala yang terdiri dari dispeu atau hiperpneu.

B. Tujuan 1. Tujuan Umum Setelah mengikuti seminar ini diharapkan mahasiswa mampu memberikan asuhan keperaratan pada anak dengan respiratory distress syndrome. 2. Tujuan Khusus a. b. c. d. e. f. g. Mampu menjelaskan anatomi dan fisiologi pernafasan Mampu menjelaskan definisi Respiratoty distress syndrome Mampu menjelaskan etiologi Respiratoty distress syndrome Mampu menjelaskan patofisiologi Respiratoty distress syndrome Mampu menjelaskan manifestasi klinik Respiratoty distress syndrome Mampu menjelaskan bagan patofisiologi Respiratoty distress syndrome Mampu menjelaskan penatalaksanaan medis dan keperawatan pada Respiratoty distress syndrome h. i. j. Mampu menjelaskan pengkajian keperawatan ditinjau dari keperawatan anak Mampu menentukan diagnosa keperawatan pada Respiratoty distress syndrome Mampu memberikan asuhan keperawatan pada anak dengan Respiratoty distress syndrome

BAB II TINJAUAN TEORI 1. Definisi penyakit Respiratory Distress Syndrome adalah penyakit yang disebabkan oleh

ketidakmaturan dari sel tipe II dan ketidakmampuan sel tersebut untuk menghasilkan surfaktan yang memadai. (Dot Stables, 2005). Sindrom distres pernafasan adalah perkembangan yang imatur pada sistem pernafasan atau tidak adekuatnya jumlah surfaktan dalam paru. RDS dikatakan sebagai Hyaline Membrane Disesae (Suryadi dan Yuliani, 2001). Respiratory Distress Syndrome (RDS) disebut juga Hyaline Membrane Disease (HMD), merupakan sindrom gawat napas yang disebabkan defisiensi surfaktan terutama pada bayi yang lahir dengan masa gestasi kurang. (Malloy & Freeman 2000).

2. Etiologi Penyebab kelainan ini secara garis besar adalah kekurangan surfaktan, suatu zat aktif pada alveoli yang mencegah kolaps paru.RDS seringkali terjadi pada bayi prematur, karena produksi surfaktan, yang dimulai sejak kehamilan minggu ke-22, baru mencapai jumlah cukup menjelang cukup bulan. Makin muda usia kehamilan, makin besar pula kemungkinan terjadinya RDS. Kelainan merupakan penyebab utama kematian bayi prematur. Adapun penyebab-penyebab lain yaitu: a) Kelainan bawaan/kongenital jantung atau paru-paru. b) Kelainan pada jalan napas/trakea. c) Tersedak air ketuban. d) Pembesaran kelenjar thymus. e) Kelainan pembuluh darah. f) Tersedak makanan. g) Infeksi.

3. Patofisiologi Faktor yang memudahkan terjadinya RDS pada bayi prematur disebabkan oleh alveoli masih kecil sehingga sulit berkembang, pengembangan kurangsempurna karena dinding thorax masih lemah, produksi surfaktan kurang sempurna. Kekurangan surfaktan mengakibatkan kolaps pada alveolus sehingga paru-paru menjadi kaku. Hal tersebut menyebabkan perubahan fisiologi paru sehingga daya pengembangan paru (compliance) menurun 25 % dari normal, pernafasan menjadi berat, shunting intrapulmonal meningkat dan terjadi hipoksemia berat, hipoventilasi yang menyebabkan asidosis respiratorik. Telah diketahui bahwa surfaktan mengandung 90% fosfolipid dan 10% protein , lipoprotein ini berfungsi menurunkan tegangan permukaan dan menjaga agar alveoli tetap mengembang. Secara makroskopik, paruparu tampak tidak berisi udara dan berwarna kemerahan seperti hati. Oleh sebab itu paru-paru memerlukan tekanan pembukaan yang tinggi untuk mengembang. Secara histologi, adanya atelektasis yang luas dari rongga udara bagian distal menyebabkan edem interstisial dan kongesti dinding alveoli sehingga menyebabkan desquamasi dari epithel sel alveoli type II. Dilatasi duktus alveoli, tetapi alveoli menjadi tertarik karena adanya defisiensi surfaktan ini. Dengan adanya atelektasis yang progresif dengan barotrauma atau volutrauma dan toksisitas oksigen, menyebabkan kerusakan pada endothelial dan epithelial sel jalan napas bagian distal sehingga menyebabkan eksudasi matriks fibrin yang berasal dari darah. Membran hyaline yang meliputi alveoli dibentuk dalam satu setengah jam setelah lahir. Epithelium mulai membaik dan surfaktan mulai dibentuk pada 36- 72 jam setelah lahir. Proses penyembuhan ini adalah komplek; pada bayi yang immatur dan mengalami sakit yang berat dan bayi yang dilahirkan dari ibu dengan chorioamnionitis sering berlanjut menjadi Bronchopulmonal Displasia (BPD).

4. Manifestasi klinis Tanda-tanda klinik sesuai dengan besarnya bayi, berat penyakit, adanya infeksi dan ada tidaknya shunting darah melalui PDA. Syndrom ini berhubungan dengan kerusakan awal paru-paru yang terjadi di membran kapiler alveolar. Adanya peningkatan permeabilitas kapiler dan akibat masuknya cairan ke dalam ruang interstitial yang dipengaruhi oleh aktifitas surfaktan, akibatnya terjadi tanda-tanda atelektasis Cairan juga masuk dalam alveoli dan mengakibatkan oedema paru

(pembengkakan tungkai atau lengan).Plasma dan sel darah merah keluar dari kapiler-kapiler yang rusak, oleh karena itu mungkin perdarahan merupakan manifestasi patologi yang umum Pernafasan cepat Retraksi (tarikan) dada (suprasternal, substernal, interkostal) Pernafasan terlihat paradoks Cuping hidung Sianosis pusat (warna kulit dan selaput lendir membiru) nafasnya pendek dan ketika menghembuskan nafas terdengar suara ngorok .

5. Pemeriksaan diagnostik a. Pemeriksaan AGD didapat adanya hipoksemia kemudian hiperkapni dengan asidosis respiratorik. b. Pemeriksaan radiologis, mula-mula tidak ada kelainan jelas pada foto dada, setelah 12-24 jam akan tampak infiltrate alveolar tanpa batas yang tegas diseluruh paru. c. Biopsi paru , terdapat adanya pengumpulan granulosit secara abnormal dalam parenkim paru.

6. Penatalaksanaan a. Memberikan lingkungan yang optimal. Suhu tubuh bayi harus selalu diusahakan agar tetap dalam batas normal (36,5o-37oC) dengan cara meletakkan bayi dalam incubator. Kelembapan ruangan juga harus adekuat. b. Pemberian oksigen. Pemberian oksigen harus dilakukan dengan hati-hati karena berpengaruh kompleks pada bayi premature. pemberian oksigen yang terlalu banyak dapat menimbulkan komplikasi seperti fobrosis paru,dan kerusakan retina. Untuk mencegah timbulnya komplikasi pemberian oksigen sebaiknya diikuti dengan pemeriksaan analisa gas darah arteri. Bila fasilitas untuk pemeriksaan analisis gas darah arteri tidak ada, maka oksigen diberikan dengan konsentrasi tidak lebih dari 40% sampai gejala sianosis menghilang. c. Pemberian cairan dan elektrolit sangat perlu untuk mempertahankan homeostasis dan menghindarkan dehidrasi. Pada permulaan diberikan glukosa 5-10% dengan jumlah yang disesuaikan dengan umur dan berat badan ialah 60-125 ml/kgBB/hari. Asidosis metabolic yang selalu dijumpai harus segera dikoreksi dengan memberikan NaHCO3 secara intravena yang berguna untuk

mempertahankan agar pH darah 7,35-7,45. Bila tidak ada fasilitas untuk pemeriksaan analisis gas darah, NaHCO3 dapat diberi langsung melalui tetesan dengan menggunakan campuran larutan glukosa 5-10% dan NaHCO3 1,5% dalam perbandinagn 4:1. d. Pemberian antibiotic. bayi dengan PMH perlu mendapat antibiotic untuk mencegah infeksi sekunder. dapat diberikan penisilin dengan dosis 50.000100.000 U/kgBB/hari atau ampisilin 100 mg/kgBB/hari, dengan atau tanpa gentamisin 3-5 mg/kgBB/hari. e. Kemajuan terakhir dalam pengobatan pasien PMH adalah pemberian surfaktan eksogen (surfaktan dari luar). Obat ini sangat efektif tapi biayanya sangat mahal.

7. Komplikasi Komplikasi jangka pendek ( akut ) dapat terjadi : a. Ruptur alveoli Bila dicurigai terjadi kebocoran udara ( pneumothorak, pneumomediastinum, pneumopericardium, emfisema intersisiel ), pada bayi dengan RDS yang tiba2 memburuk dengan gejala klinis hipotensi, apnea, atau bradikardi. b. Dapat timbul infeksi yang terjadi karena keadaan penderita yang memburuk dan adanya perubahan jumlah leukosit dan thrombositopeni. Infeksi dapat timbul karena tindakan invasiv seperti pemasangan jarum vena, kateter, dan alat respirasi. c. Perdarahan intrakranial dan leukomalacia periventrikular

Perdarahan intraventrikuler terjadi pada 20-40% bayi prematur dengan frekuensi terbanyak pada bayi RDS dengan ventilasi mekanik. d. PDA dengan peningkatan shunting dari kiri ke kanan merupakan komplikasi bayi dengan RDS terutama pada bayi yang dihentikan terapi surfaktannya. Komplikasi jangka panjang yang sering terjadi : a. Bronchopulmonary Dysplasia (BPD) merupakan penyakit paru kronik yang disebabkan pemakaian oksigen pada bayi dengan masa gestasi 36 minggu. BPD berhubungan dengan tingginya volume dan tekanan yang digunakan pada waktu menggunakan ventilasi mekanik, adanya infeksi, inflamasi, dan defisiensi vitamin A. b. Retinopathy premature Kegagalan fungsi neurologi, terjadi sekitar 10-70% bayi yang berhubungan dengan masa gestasi, adanya hipoxia, komplikasi intrakranial, dan adanya infeksi.

8. Diagnosa Keperawatan

a. Bersihan jalan napas tidak efektif berhubungan dengan peningkatan produksi sekret atau sputum. b. Pola nafas tidak efektif berhubungan dengan imaturitas paru, imaturitas SSP, defisiensi surfaktan dan ketidakstabilan alveolar. c. Gangguan perfusi jaringan berhubungan dengan suplai O2 ke jaringan menurun, saturasi O2 dalam darah menurun 9. Intervensi Keperawatan Diagnosa Keperawatan Tujuan Perencanan Intervensi Rasional

Bersihan napas

jalan Tujuan :

Mandiri : 1. Auskultasi bunyi napas, catat adanya mengi, krekels, dan ronki 2. Beri posisi terlentang dengan kepala pada posisi mengendus dengan leher seditik ekstensi dan hidung menghadap ke atas. Posisikan anak semi telungkup dan posisi miring 3. Berikan nebulasi dengan larutan dan alasan yang tepat sesuai kebutuhan Kolaborasi : 1. Berikan ekspektoran jika diresepkan 2. Lakukan fisioterapi (Misal: drainase postural, dan perkusi area yang sakit, tiupan botl atau spirometri insentif) bila diinstruksikan 3. Berikan bronkodilator (Misal: amonifilin, alboterol, asetikistein)

Mandiri : 4. Untuk mengetahui obstruksi jalan napas dan dimana letaknya 5. Untuk menghindari hiperekstensi leher dan mencegah aspirasi sekresi

inefektif Setelah dilakukan asuhan

b/d peningkatan keperawatan selama 1x24 jam produksi sekret diharapkan bayi dapat : atau sputum 1. Mempertahankan jalan napas paten dengan bunyi napas bersih atau jelas 2. Menunjukkan perilaku untuk memperbaiki bersihan jalan napas. Misalnya : batuk efektif dan mengeluarkan sekret.

6. membantu pengenceran sekret untuk memudahkan pembersihan

Kolaborasi : 1. Untuk mengencerkan sekret

2. Memudahkan upaya pernapasan dalam dan meningkatkan drainase sekret

3. Untuk menghilangkan spasme bronkus

pola nafas tidak Tujuan : efektif b/d Setelah dilakukan asuhan

Mandiri : 1. Posisikan untuk pertukaran udara yang optimal : Tempatkan pada posisi telungkup bila mungkin Tempatkan posisi telentang

Mandiri : 1. Karena posisi ini menghasilkan perbaikan oksigenasi, pemberian makanan ditoleransi dengan lebih baik, lebih mengatur

imaturitas paru, keperawatan selama 1x24 jam imaturitas SSP, diharapkan bayi dapat : defisiensi surfaktan 1. Menunjukkan oksigenasi yang dan adekuat

ketidakstabilan 2. Menunjukkan frekuensi dan alveolar pola napas dalam batas yang sesuai dengan usia dan berat badan

dengan kepala pada posisi mengendus dengan leher sedikit ekstensi dan hidung menghadap ke atas 2. Hindari hiperekstensi leher

pola tidur atau istirahat dan mencegah adanya penyempitan jalan napas

3. Observasi adanya penyimpangan dari fungsi

2. Karena akan mengurangi diameter trachea

pernapasan (Misal: mengorok, 3. Untuk mengenali tanda-tanda sianosis, pernapasan cuping hidung, apnea) 4. Lakukan penghisapan 4. Untuk menghilangkan mukus yang terakumulasi dari 5. Penghisapan endotracheal sebelum pemberian surfaktan 6. Pertahankan suhu lingkungan yang netral Kolaborasi : 1. Beri surfaktan sesuai petunjuk pabrik 2. Hindari penghisapan sedikitnya 1 jam setelah pemberian surfaktan 3. Lakukan regimen yang diresepkan untuk terapi oksigen suplemental Kolaborasi : 1. Untuk menurunkan tegangan permukaan alveolar 2. Untuk meningkatkan absorbsi ke dalam alveolar 3. Untuk mempertahankan konsentrasi O2 sampai pada tingkat FiO2 minimum 4. Pantau pengukuran gas dan pembacaan SaO2 berdasarkan gas darah arteri, SaO2 dan oksigen transkutan (tePO2) 4. Untuk memantau respon bayi nasofaring, trachea, dan selang endotracheal 5. Untuk memastikan bahwa jalan napas bersih 6. Untuk menghemat penggunaan O2 distress

terhadap terapi

Gangguan

Tujuan :

Mandiri :

Mandiri :

perfusi jaringan Setelah dilakukan asuhan b/d suplai O2 ke keperawatan selama 1x24 jam jaringan menurun, saturasi dalam menurun diharapkan bayi dapat :

1. Auskultasi frekuensi dan irama1. Takikardia sebagai akibat jantung, catat terjadinya irama jantung ekstra hipoksemia dan kompensasi upaya peningkatan aliran darah dan perfusi jaringan. Gangguan irama berhubungan dengan hipoksemia. Ketidakseimbangan elektrolit, atau peningkatan regangan jantung kanan. Bunyi jantung ekstra misal: S1 dan S4 terlihat sebagai peningkatan kerja jantung atau terjadinya dekompensasi 2. Gelisah dan perubahan sensori atau motorik dapat 3. Observasi warna dan suhu kulit menunjukkan gangguan atau membran mukosa aliran darah, hipoksia, dan cedera vaskuler serebral (CVS) sebagai akibat emboli sistemik 4. Ukur haluaran urin dan catat 3. Kulit pucat atau sianosis, berat jenisnya kuku, membran bibir atau lidah menunjukkan vaskontriksi atau syok dan gangguan aliran darah sistemik 4. Syok lanjutan ata penurunan curah jantung menimbulkan

Menunjukkan tingkat perfusi O2 sesuai secara individual,

darah (Misal: status mental biasa atau normal, irama jantung atau frekuensi dalam dan nadi normal, perifer tidak

batas

adanya sianosis sentral dan perifer, kulit hangat atau

kering, haluaran urine dan 2. Observasi perubahan status berat jenis dalam batas normal mental

penurunan perfusi ginjal. Dimanifestasikan oleh penurunan haluaran urin dengan berat jenis normal atau meningkat 5. EP sering dicetuskan oleh trombus yang naik dari vena profunda (pelvis atau kaki), tanda dan gejala mungkin tak tampak

BAB III PEMBAHASAN

Disuatu rumah sakit seorang ibu yang dirawat ruang kebidanan melahirkan seorang anak laki-laki yang usianya baru 1 hari dengan berat 2400 gram dengan diagnosa Respiratory Distres Sindrom, dengan keluhan utama sesak nafas disertai sianosis pada ekstremitas pada saat lahir, bayi pada tanggal 5 maret 2014 pukul 15.35, bayi sianosis retraksi dinding dada berlebihan nafas 78 x/ menit, nadi 154x/ menitdisertai badan panas suhu 37.10
Ibu klien melahirkan di bidan dengan partus normal, usia kehamilan 29 minngu dan status kehamilan G3 P3 Ao, ketuban jernih, ketuban pecah dini tidak terjadi. Lama persalinan 2 jam dari pembukaan I sampai keluarnya janin.

FORMAT PENGKAJIAN KEPERAWATAN GAWAT DARURAT


Jenis kelamin: L No. RM :9834 P

Nama pasien : By.Y Nama keluarga Agama Pekerjaan Alamat rumah : Tn. D : Islam : Wiraswasta

Umur : 1 hari

: Perumnas Griya Intan

Diagnosa Medis

: Distres Respiratory Sindrom

................................................................................................................................ Datang tanggal: 5 Maret 2014 Mobil pribadi Pukul : 13.40 Lainnya : ...................................................

Kendaraan: Ambulan

Keluhan utama: Klien sesak nafas disertai dengan sianosis pada ektrimitas pada saat lahir. Riwayat penyakit: Bayi datang diantar keluarga pukul 13.40 WIB, ibu melahirkan di bidan Ny. Hj. I. Bayi lahir pada tanggal 05 Maret 2014pukul 16.00 WIB, bayi sianosis,retraksi dinding dada berlebihan, nafas 78 x/ menit, disertai badan panas suhu tubuh 37.7 o C.

Masalah/Diagnosa Pengkajian Keperawatan

A. Airway
Bebas Tidak bebas : Pangkal lidah jatuh Sputum Darah Spasme Benda Asing Suara napas: Normal Stridor Tidak ada suara napas Lain-lain.................

Keperawatan Aktual Risiko Bersihan jalan napas tidak efektif

Tindakan keperawatan Membersihkan jalan napas Memasang collar neck Melakukan pengisapan/suction Melakukan head tilt - chin lift Melakukan jaw thrust Memasang oro/naso faringeal airway Melakukan Heimlick Manuveur Memberikan posisi nyaman fowler / semi fowler Mengajarkan teknik batuk efektif

Lain-lain : ........................ ........................................................... Aktual Risiko Mengobservasi frekuensi, irama, .......................................................... kedalaman pernapasan Mengobservasi tanda-tanda distres pernapasan: penggunaan otot bantu, retraksi interkosta, napas cuping hidung Memberikan posisi semi fowler jika tidak ada kontra indikasi Melakukan fisioterapi dada jika tidak ada kontra indikasi

B. Breathing
1. Pola napas: Apnea Bradipnea Orthopnea 2. Frekuensi napas: x/mnt 3. Bunyi napas: Vesikuler Stridor 4. Irama napas Teratur Tidak teratur Whezing Ronchi Sesak Takipnea

Pola napas tidak efektif

Aktual

Resiko

Gangguan pertukaran gas

Kolaborasi: o Memberi oksigen 1 ltr/mnt o Pemeriksaan AGD

5. Tanda distres pernapasan Penggunaan otot bantu Retraksi dada/interkosta Cuping hidung 6. Jenis pernapasan: Pernapasan dada Pernapasan perut 7. Lain-lain................ Lain-lain: ................................ .......................................................... ...........................................................

C. Circulation
1. Akral: Hangat 2. Pucat : Ya 3. Sianosis : Ya Tidak Tidak Dingin

Aktual

Risiko

Perfusi jaringan perifer tidak efektif

Mengkaji nadi: frekuensi, irama dan kekuatan Menilai akral Mengukur TD Memberikan cairan peroral

Aktual

Risiko

Defisit Volume Cairan

Memonitor perubahan turgor, membran mukosa dan capillary refill time Mengidentifikasi sumber perdarahan Memberikan penekanan langsung pada sumber perdarahan Memberi posisi syok (tungkai lebih tinggi dari jantung) Memasang kateter/kondom urin Memonitor intake output caitan

4. Pengisian Kapiler : < 2 detik 5. Nadi: a. Frekuensi :120-140x/mnt b. Irama: Reguller c. Kekuatan: Kuat Irreguler Lemah > 2 detik

6. TD: ................... mmHg 7. Kelembaban kulit : Lembab 8. Turgor: Normal Kurang Kering Kolaborasi: Memasang infus IV, cairan ..........., sebanyak ................. cc Tranfusi darah ...................... cc Lain-lain : ...................................

Lain-lain..................... Na ma Pasi en : By y No Med reco rd : 983 4

TINDAKAN KEPERAWATAN DAN EVALUASI

Tan ggal : 5 mar et 201 4

Jam

TINDAKAN KEPERAWATAN

Paraf

Jam

EVALUASI KEPERAWATAN

Paraf

14.55 Membersihkan jalan napas 15.05 Melakukan pengisapan/suction 15.15 Atur posisi semi fowler

14.58 Jalan nafas kembali efektif 15.09 Suction sudah diberikan, dan tidak ada lagi yang menghalangi jalan nafas klien 15.18 Klien terlihat nyaman dengan posisi yang diberikan

15.25 15.30

Mengobservasi frekuensi, irama, kedalaman pernapasan Mengobservasi tanda-tanda distres pernapasan: penggunaan otot bantu, retraksi interkosta, napas cuping hidung Memberikan posisi semi fowler jika tidak ada kontra indikasi

15.28 15.34

RR 78X/ Menit irama irreguler Klien bernafas menggunakan pernafasan cuping hidung

15.35

15.38

Posisi semi fowler telah diberikan kepada klien dan klien terlihat nyaman Klien menangis pada saat oksigen dipasang, Oksigen telah diberikan dengan 1 liter/ menit Nadi 154x/ menit Akral hangat

15.40 15.45 15.50

Kolaborasi pemberian oksigen 1 liter / menit Mengkaji nadi: frekuensi, irama dan kekuatan Menilai akral

15.43 15.48 15.54

15.55 Memonitor perubahan turgor, membran mukosa dan capillary refill time

15.58 Cafilerry refill time > 3detik, turgor kulit jelek membran mukosa kering

\ BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1

KESIMPULAN

Sindrom distres pernafasan adalah perkembangan yang imatur pada sistem pernafasan atau tidak adekuatnya jumlah surfaktan dalam paru. RDS dikatakan sebagai Hyaline Membrane Disesae (Suryadi dan Yuliani, 2001). Pada saat pemilihan kasus yang sesuai dengan bahasan di atas, untuk menguatkan pengkajian data permasalahan, penulis memperoleh data tambahan atau penunjang yaitu dari hasil pemeriksaan laboratorium hematology dan pemeriksaan foto thoraks dan juga menemukan tanda dan gejala

adanya retraksi dinding dada, adanaya pernafasan cuping hidung, pernafasan takipneu, pernafasan lebih dari 60 x/menit.

a.

SARAN

Adapun saran yang penulis tujukan kepada: i. Mahasiswa Praktek

Seorang mahasiswa praktikan haruslah mampu mengetahui pengertian dan penyebab dari penyakit RDS mengenai pengertian, penyebab, patofisiologi dan penatalaksanaan yang akan di lakukan dan resiko yamg akan mungkin terjadi. ii. Lahan Praktek

Sebagai bahan masukan bagi lahan praktek untuk dapat meningkatkan pelayanan kesehatan terama pada penyakit RDS pada Neonatus, guna menurunkan angka kegawatan dan kematian bayi akibat RDS. iii. Institusi pendidikan

Sebagai bahan masukan bagi institusi pendidikan khususnya disiplin ilmu keperawatan anak, dalam rangka meningkatkan kualitas pendidikan keperawatan.