Anda di halaman 1dari 9

PENCEMARAN AIR SUNGAI BADUNG DENPASAR-BALI

I. PENDAHULUAN Globalisasi merupakan fenomena baru yang membawa dampak pada perubahan dalam dunia usaha baik secara individu maupun kelompok. Perubahan tersebut mau tidak mau harus dihadapi dan harus melakukan adaptasi demi kelangsungan sebuah perusahaan. Tujuannya adalah perubahan perilaku berbisnis dalam menghasilkan barang/produk. Hal inilah yang menyebabkan barang/produk. Suatu bukti adalah dimana suatu perusahaan tekstil berlomba-lomba untuk menghasilkan barang agar mereka mampu mencapai target produksi.Tanpa peduli terhadap pencemaran yang telah dilakukan. Dimana dengan seenaknya perusahaan-perusahaan tekstil membuang limbah tanpa melakukan proses pengolahan terlebih dahulu, sehingga limbah yang dibuang ke sungai tanpa pengolahan dapat merusak ekosistem yang ada di sungai tersebut dan menyebabkan air sungai menjadi berwarna. Air sungai yang telah berwarna pewarna tekstil ini digunakan oleh masyarakat sekitar sungai untuk keperluan rumah tangga seperti mencuci, air minum ,mandi dan lain sebagainya. Demikian halnya pada perusahaan-perusahaan tekstil yang ada di Bali, khususnya di kawasan aliran sungai Badung . Pencemaran terhadap sungai Badung pun telah terjadi yang dapat kita lihat dengan nyata adalah dimana pada tahun 1970-an air sungai Badung masih berwarna bening , bersih, dan tanpa sampah sedikit pun.Hal ini dimanfaatkan warga-warga untuk mandi, mencuci, air minum, memancing ikan , dan lain sebagainya, dimana tingkat pencemaran terhadap air sedikit sekali. Coba kita bandingkan dengan air sungai Badung sekarang ini. Air sungai yang sepatutnya berwarna bening berubah warna menjadi merah ,hitam,biru,hijau dan lainnya tergantung pewarna tekstil yang dibuang oleh perusahaan tekstil ke sungai dan juga berbusa. Bawa (1997) menyatakan bahwa kandungan logam berat pada air Muara Sungai Badung berkisar antara 0,14-0,98mg/L Pb dan 0,09-0,56 mg/L Cr.Data tersebut menunjukkan bahwa konsentrasinya telah melampui ambang batas kehidupan untuk perikanan.
1

masing-masing

perusahaan

berlomba-lomba

untuk

menghasilkan

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Bapedalda Bali (Badan Pengawasan Dampak Lingkungan) pada tahun 2006 , air di kawasan hilir Sungai Badung merupakan salah satu yang tercemar berat dengan kandungan bahan-bahan kimia berbahaya jauh di atas ambang baku mutu. Nilai STORET,atau nilai perbandingan antara data kualitas air dengan baku mutu yang disesuaikan peruntukannya. Dari air yang diteliti di hilir Sungai Badung ini mencapai 74. Berdasarkan ketentuan Keputusan Menteri Lingkungan Hidup No.115 Tahun 2003 tentang Pedoman Penentuan Status Mutu Air, parameter mutu air dengan kualitas baik adalah dengan nilai STORET 0. Dari hasil penelitian yang dilakukan Bapedalda maka dapat diketahui bahwa air Sungai Badung tidak layak untuk digunakan keperluan sehari-hari

II. TUJUAN Tujuan penyusunan makalah penelitian ini adalah : 1) 2) 3) Untuk mengkaji pengaruh limbah tekstil terhadap kualitas air Sungai Badung. Untuk mengkaji air Sungai Badung masih layak untuk dikonsumsi. Untuk mengkaji usaha- usaha yang dilakukan dalam mencegah dan menanggulangi pencemaran terhadap Sungai Badung. III. DASAR KEGIATAN Dasar kegiatan penyusunan makalah ini secara teoritis diharapkan dapat memperkaya khasanah tentang pencemaran lingkungan terutama yang berkaitan dengan pencemaran air sungai oleh limbah tekstil. Secara praktis, kegiatan ini dapat memberikan informasi kepada masyarakat luas terutama yang berada di kawasan aliran Sungai Badung sebagai petunjuk layak atau tidak layaknya air sungai tersebut digunakan untuk keperluan sehari-hari.

IV. ISI MAKALAH a. Pencemaran Air Sungai Aktivitas manusia yang sangat tinggi ternyata dapat membawa dampak buruk bagi tatanan kehidupan di sekitarnya. Aktivitas yang pada dasarnya merupakan usaha manusia untuk meningkatkan taraf kehidupan dan perekonomian telah membuat manusia lupa akan keberadaan lingkungan di sekitarnya. Akibatnya terjadi perubahan dalam

sistem lingkungan dari bentuk asal ke bentuk baru, karena masuk atau dimasukkannya suatu zat atau benda asing kedalam tatanan lingkungan menjadi tercemar (Palar,1995). Salah satu pencemar yang menyebabkan rusaknya tatanan lingkungan hidup yaitu limbah. Limbah dari industri tekstil merupakan salah satu sumber pencemaran logam berat terutama Pb an Cr yang dihasilkan dari proses pencelupan dan

pewarnaan(Wardhana dan Wisnu Arya, 2001). Industri tekstil seringkali membuang limbahnya langsung ke perairan tanpa dilakukan pengelohan yang memadai terlebih dahulu.Desa Pemogan,Pemecutan Klod,Pedungan, dan Sesetan merupakan contoh desa yang digunakan oleh pengusaha tekstil untuk mendirikan perusahaan. Sungai dikawasan tersebut sering dijadikan tempat untuk membuang limbah oleh industri tekstil sebagai sumber pencemar logam berat yang utama. Adanya logam-logam berat seperti Pb dan Cr di sungai tentunya berdampak buruk bagi organisme yang hidup di sungai tersebut karena daya racun yang dimiliki oleh bahan aktif dari logam berat akan bekerja sebagai penghalang kerja enzim dalam proses fisiologis dan metabolisme tubuh organism yang menyebabkan enzim tidak berfungsi sebagaimana mestinya sehingga proses metabolisme terputus. Di samping itu logam Pb dan Cr juga dapat terakumulasi dalam tubuh dan masuk dalam rantai makanan, sehingga pada tingkat tropic yang lebih tinggi akumulasi logam tersebut sangat tinggi, akibatnya timbul keracunan yang pada tingkat kronis dapat menyebabkan

kematian(Palar,1995,Darmono,1995 dan Lu 1994). Bogoriani (2007)dalam penelitiannya menggunakan ikan nila sebagai sampel penelitiannya melalui analisis Spektrofotometer Serapan Atom dengan metode penambahan standar mendapatkan bahwa kadar Pb dan Cr di daerah hilir Sungai Badung dengan rata-rata Pb berkisar antara 10,1910-10,7710 mg/kg(tabel 2.1). Kadar Pb telah melampui batas maksimum yang diperbolehkan yaitu 2mg/kg. Dan kadar Cr rata-rata berkisar antaa 1,3460-2,9640 mg/kg(tabel 2.2). Kadar Cr telah melampui batas maksimum yang diperbolehkan yaitu 0,4mg/kg.

Tabel 4.1 . Hasil Penghitungan kadar Pb pada sampel Pengambilan Sampel Kering I 1 2 3 5,0150 5,0901 5,0440 Rata-rata II 1 2 3 5,0420 5,0801 5,0501 Rata-rata III 1 2 3 5,0511 5,0542 5,0750 Rata-rata 24,1218 24,136 24,2359 0,3850 0,4350 0.4230 25,5679 25,7612 25,6090 0,4400 0,4510 0,4350 Basah 25,0625 25,4407 25,2074 0,4050 0,4246 0,4050 Ulangan Berat Sampel (Gram ) Cx (g/mL) Kering 50,4741 52,1360 50,1832 50,9311 54,5421 55,4861 53,8356 54,6213 47,6381 53,7290 52,0396 51,1746 Basah 10,1011 10,4320 10,0411 10,1910 10,7551 10,9420 10,6160 10,7710 9,9760 11,2620 10,9065 10,7343 Kadar Pb(mg/kg)

Tabel 4.2 . Hasil Penghitungan kadar Cr pada sampel Pengambilan Sampel Kering I 1 2 3 5,0150 5,0901 5,0440 Rata-rata II 1 2 3 5,0420 5,0801 5,0501 Rata-rata 25,5679 25,7612 25,6090 0,0945 0,1188 0,1371 Basah 25,0625 25,4407 25,2074 0,0584 0,0523 0,0523 Ulangan Berat Sampel (Gram ) Cx (g/mL) Kering 7,2782 6,4218 6,4805 6,7268 11,7141 14,6158 17,7005 14,6768 Basah 1,4565 1,2849 1,2966 1,3460 2,3098 2,8824 3,7005 2,9642
4

Kadar Cr(mg/kg)

III

1 2 3

5,0511 5,0542 5,0750 Rata-rata

24,1218 24,136 24,2359

0,3850 0,4350 0.4230

12,0890 1,2407 1,1946 11,5081

2,0890 2,3535 2,3437 2,3621

Diambang batasnya logam Pb dan Cr yang merupakan kandungan didalam limbah tekstil mengakibatkan pencemaran terhadap sungai Badung.

b. Kualitas air Sungai Badung Status kualitas air sangat erat kaitannya dengan banyak sedikitnya polutanpolutan ke air sungai tersebut. Menurut penelitian yang dilakukan oleh Dinas Lingkungan Hidup Kota Denpasar pada tahun 2006 kadar BOD pada daerah hilir sungai Badung mencapai 25,9ppm. Saeni (1991) kandungan BOD yang berlebihan akan berpengaruh langsung terhadap menurunnya oksigen terlarut di dalam sungai tersebut serta akan berdampak langsung terhadap peningkatan kadar COD. Menurut penelitian yang dilakukan oleh Bapedalda Bali (Badan Pengawasan Dampak Lingkungan) pada tahun 2006 , air di kawasan hilir Sungai Badung merupakan salah satu yang tercemar berat dengan kandungan bahan-bahan kimia berbahaya jauh di atas ambang baku mutu. Nilai STORET,atau nilai perbandingan antara data kualitas air dengan baku mutu yang disesuaikan peruntukannya. Dari air yang diteliti di hilir Sungai Badung ini mencapai -74(tabel 2.3) Tabel Kandungan Air Tukad Badung Berdasarkan Analisis Storet
---------------------------------------No Parameter Satuan Skor

---------------------------------------1. 2. 3. Air Raksa BOD3 Fosfat 0,002 mg/l 3 mg/l 0,2 mg/l -4 -1
5

4. 5. 6.

Koli Tinja 1.000 mg/l PH Oksigen 6-9 4 mg/l 0

-----------------------------------------------Sumber: Data Dinas Bapedalda Bali

Berdasarkan ketentuan Keputusan Menteri Lingkungan Hidup No.115 Tahun 2003 tentang Pedoman Penentuan Status Mutu Air, parameter mutu air dengan kualitas baik adalah dengan nilai STORET 0. Dari hasil penelitian yang dilakukan Bapedalda maka dapat diketahui bahwa air Sungai Badung tidak layak untuk digunakan keperluan sehari-hari.

c. Usaha Untuk Mencegah Dan Menanggulangi Penemaran Air Sungai Badung Pencelupan dan usaha penyablonan memang merupakan jenis usaha yang mempunyai tingkat pencemaran yang tinggi. Sebenarnya di Denpasar sendiri, pencelupan dan penyablonan ini sudah diupayakan untuk dibina dan mempunyai izin usaha untuk pencelupan dan penyablonan. Berdasarkan data dari Disperindag Kota Denpasar, enggan mengurus izin. Di Denpasar terdapat 208 unit usaha penyablonan dan pencelupan. Unit-unit usaha tersebut tersebar di berbagai kecamatan di Denpasar , yaitu Denpasar Seltan 104 unit usaha, Denpasar Barat 96 unit usaha, dan Denpasar Timur 8 unit usaha. Dari kategori usaha yang ada, keseluruhan unit usaha ini masuk kategori nonformal dan tidak memiliki izin usaha.
Menurut Pengawasan dan Pengendalian (Wasdal) Dinas LH Kota Denpasar penertiban terhadap limbah sablon telah berulang kali dilakukan. Namun, karena operasinya pindah-pindah alias nomaden, upaya untuk melakukan konsentrasi penanganan limbah sulit dilakukan. Cara untuk menanggulanginya menurut Bapedalda Bali adalah dengan membuat septic tank untuk tempat pengolahan limbah sebelum dibuang ke sungai. Septic tank tersebut berbentuk enam buah beton berukuran 2m x 1,5 m x 2,25 m.Limbah akan masuk pada setiap tahap di lubang-lubang tersebut.

Selain itu tindak pidana ringan (tipiring) terhadap pengusaha tekstil yang tidak mau mengolah limbahnya dan setiap usaha tekstil harus melengkapi usahanya dengan izin usaha dan juga usaha tekstil jangan berpindah-pindah alias nomaden karena tidak mempunyai tempat yang tetap untuk usaha.Cara lainnya adalah masyarakat agar melapor kepada perangkat pemerintah terdekat jika terjadi pencemaran. Dinas Lingkungan Hidup Kota Denpasar pun memiliki program prokasih(progam kali bersih ) dengan melakukan pembersihan sepanjang aliran sungai Badung yang dilakukan setiap hari kamis. Cara mencegahnya dapat dengan tidak membuang sampah ke sungai, tidak membuang limbah ke sungai, memperketat pemberian izin di area aliran sungai, serta melakukan pengawasan terhadap perusahaan yang menghasilkan limbah. V. KESIMPULAN Berdasarkan pengamatan diatas dapat disimpulkan : 1) Diambang batasnya logam Pb dan Cr yang merupakan kandungan didalam limbah tekstil mengakibatkan pencemaran terhadap sungai Badung. 2) Berdasarkan ketentuan Keputusan Menteri Lingkungan Hidup No.115 Tahun 2003 tentang Pedoman Penentuan Status Mutu Air, parameter mutu air dengan kualitas baik adalah dengan nilai STORET 0. Dari hasil penelitian yang dilakukan Bapedalda maka dapat diketahui bahwa air Sungai Badung tidak layak untuk digunakan keperluan sehari-hari.
3) Cara untuk menanggulanginya adalah dengan membuat septic tank untuk tempat

pengolahan limbah sebelum dibuang ke sungai, tindak pidana ringan (tipiring) terhadap pengusaha tekstil yang tidak mau mengolah limbahnya dan setiap usaha tekstil harus melengkapi usahanya dengan izin usaha dan juga usaha tekstil jangan berpindah-pindah alias nomaden karena tidak mempunyai tempat yang tetap untuk usaha dan masyarakat agar melapor kepada perangkat pemerintah terdekat jika terjadi pencemaran. Cara mencegahnya adalah tidak membuang sampah ke sungai, tidak membuang limbah ke sungai, memperketat pemberian izin di area aliran sungai, serta melakukan pengawasan terhadap perusahaan yang menghasilkan limbah.
7

VI. SARAN Hal-hal yang dapat disarankan : 1) Pencemaran Sungai Badung oleh limbah industry tekstil patut diwaspadai karena zatzat yang terkandung dalam limbah tersebut dapat meracuni tubuh. 2) Pemerintah atau instansi terkait yang menangani permasalahan lingkungan agar lebih tegas dalam menindak pelanggar yang membuat kerusakan pada lingkungan.

DAFTAR PUSTAKA

Bawa,I.G.A dan Supratin IE., 1997, Chemical Studies of Water Polution a Bioconcentration of Heavy Metals by Water Plants, Unud, Denpasar Palar, H ,.1995, Pencemaran dan Toksologi Logam Berat, P.T Rineka Cipta, Jakarta Saeni, M.S 1991. Dampak Pada Kualitas Air PPLH Lembaga Penelitian IPB, Bogor Wardhana,Wisnu Arya,2001 , Dampak Pencemaran Lingkungan, Edisi Revisi , And Offset, Yogyakarta