Anda di halaman 1dari 37

LAPORAN PRAKTIKUM REKAYASA SISTEM KERJA & ERGONOMI PSIKOLOGI KERJA

Disusun oleh: 1. 2. 3. 4. Rizki Akbar Rismawan Gina Andini Alfian Kello Puput Puspitasari Kelompok 3 Asisten : Rizki Munandar (Erg.11.09.1117.011) (3333110483) (3333110951) (3333111444) (3333111700)

LABORATORIUM REKAYASA SISTEM KERJA & ERGONOMI JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SULTAN AGENG TIRTAYASA BANTEN 2013

LEMBAR PENGESAHAN

Setelah diperiksa secara seksama dan telah menyelesaikan dengan baik maka laporan modul Psikologi Kerja (sudah / belum) memenuhi syarat untuk Laporan Praktikum Rekayasa Sistem kerja & Ergonomi (RSK&E) yang telah ACC dan dapat disajikan dan dikumpulkan dan dinilai.

Nama

: 1. Rizki Akbar Rismawan 2. Gina Andini 3. Alfian Kello 4. Puput Puspitasari

(3333110483) (3333110951) (3333111444) (3333111700)

Kelompok `

:3

Menyetujui, Asisten Pembimbing

(Rizki Munandar) NPM. 3333091117

ii

DAFTAR ISI
halaman HALAMAN JUDUL ................................................................................................ i LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................... ii DAFTAR ISI ............................................................................................................ iii DAFTAR GAMBAR ............................................................................................... v DAFTAR TABEL .................................................................................................... vi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang ............................................................................................ I-1 1.2 Perusmusan Masalah ................................................................................... I-2 1.3 Tujuan Penelitian ......................................................................................... I-2 1.4 Batasan Penelitian ....................................................................................... I-2 1.5 Sistematika Penulisan .................................................................................. I-2 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Psikologi ...................................................................................................... II-1 2.2 Psikologi Kerja ............................................................................................ II-1 2.3 Beban Kerja ................................................................................................. II-2 2.3.1 Definisi Beban kerja ............................................................................... II-2 2.3.2 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Beban Kerja .................................... II-2 2.3.3 Jenis Beban Kerja ................................................................................... II-3 2.3.4 Dampak Beban Kerja .............................................................................. II-4 2.4 Beban Kerja Mental (Mental Work Load) ................................................... II-4 2.4.1 Metode pengukuran beban kerja mental secara subjektif ....................... II-6 2.5 Stres Kerja ................................................................................................... II-10 2.5.1 Definisi Stres Kerja................................................................................. II-10 2.5.2 Mekanisme Stres Kerja ........................................................................... II-11 2.5.3 Sumber Stres Kerja ................................................................................. II-12 BAB III METODOLOGI PENELTIAN 3.1 Flow Chart .................................................................................................. III-1 3.2 Deskripsi Pemecahan Masalah .................................................................... III-2

iii

BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA 4.1 Pengumpulan Data ...................................................................................... IV-1 4.1.1 Data Beban Kerja Operator pada Task 1 ................................................ IV-1 4.1.2 Data Beban Kerja Operator pada Task 2 ................................................ IV-2 4.2 Pengolahan Data .......................................................................................... IV-2 4.2.1 Contoh Perhitungan Beban Kerja Mental NASA TLX .......................... IV-2 4.2.2 Uji Kenormalan Data .............................................................................. IV-4 4.2.3 Perbandingan Beban Kerja Mental pada Masing-masing Task .............. IV-4 BAB V ANALISA 5.1 Analisa Beban Kerja Mental ....................................................................... V-1 5.1.1 Analisa Beban Kerja Mental Task 1 ....................................................... V-1 5.1.2 Analisa Beban Kerja Mental Task 2 ....................................................... V-1 5.2 Analisa Perbandingan Beban Kerja Mental Task 1 dan Task 2 .................. V-2 5.3 Analisa Faktor-faktor yang Mempengaruhi Beban Kerja Mental ............... V-2 BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 6.1 Simpulan...................................................................................................... IV-1 6.2 Saran ............................................................................................................ IV-1 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN 1. Blangko 2. Progress Bimbingan

iv

DAFTAR GAMBAR
halaman Gambar 3.1 Flow Chart Psikologi Kerja ................................................................... III-1 Gambar 4.1 Grafik Distribusi t .................................................................................. IV-6

DAFTAR TABEL
halaman Tabel 2.1 Indikator dalam Metode NASA-TLX ....................................................... II-6 Tabel 4.1 Beban Kerja Mental Task 1 ....................................................................... IV-1 Tabel 4.2 Beban Kerja Mental Task 2 ....................................................................... IV-1 Tabel 4.3 Pembobotan Beban Kerja Mental .............................................................. IV-2 Tabel 4.4 Peratingan Beban Kerja Mental................................................................. IV-3 Tabel 4.5 Nilai Beban Kerja Mental .......................................................................... IV-3 Tabel 4.6 Hasil Uji Kenormalan Data ....................................................................... IV-3 Tabel 4.7 Perbandingan Uji Paired Sampel Test Manual ......................................... IV-4 Tabel 4.8 Paired Samples Statistics .......................................................................... IV-5 Tabel 4.9 Paired Samples Correlations .................................................................... IV-5 Tabel 4.10 Paired Samples Test ................................................................................ IV-6

vi

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Kerja merupakan suatu hal yang pasti dilakukan setiap orang. Dalam suatu pekerjaan selalu terdapat beban kerja yang timbul ketika melakukan pekerjaan tersebut. Beban kerja adalah kemampuan tubuh pekerja dalam menerima pekerjaan. Dari sudut pandang ergonomi, setiap beban kerja yang diterima seseorang harus sesuai dan seimbang terhadap kemampuan fisik maupun psikologis pekerja yang menerima beban kerja tersebut. Beban kerja mental merupakan beban kerja yang tidak hanya memanfaatkan kinerja fisik tetapi lebih dipusatkan pada pemikiran sehingga mempengaruhi mental si pekerja. Pengaruh kinerja karyawan juga sangat besar dalam berkembangnya sebuah perusahaan, suatu perusahaan dikatakan berkinerja baik, jika perusahaan dapat mencapai tujuan perusahaan tersebut, atau dapat dikatakan baik jika terdapat kesesuaian antara beban kerja yang diberikan kepada satu individu dengan kemampuan yang dimiliki oleh individu tersebut, maka akan mendorong karyawan bekerja dengan baik untuk meningkatkan prestasi kerja dan pencapaian produktivitas tinggi. PT. RSK&E adalah salah satu perusahaan yang sedang melakukan penelitian untuk memperbaiki sistem kerja yang berlaku pada perusahaan tersebut. Perbaikan dilakukan dengan cara mengurangi beban kerja mental supaya produktivitas karyawan dapat ditingkatkan. Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui pengaruh beban kerja mental terhadap seseorang karyawan dalam melakukan suatu pekerjaan, yang pada akhirnya akan berpengaruh pada kinerja karyawan, atau perusahaan tersebut. Penelitian ini dilakukan dengan perhitungan subjektif mengunakan metode NASA TLX.

I-2

1.2 Perumusan Masalah Perumusan masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Bagaimana menentukan beban kerja mental task 1 dan task 2 dengan metode NASA TLX ? 2. Bagaimana membandingkan beban kerja mental task 1 dengan task 2 ? 3. Apa saja faktor-faktor yang mempengaruhi psikologi kerja pada task 1 dan task 2 ? 1.3 Tujuan Penelitian Tujuan dalam melakukan penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Menghitung beban kerja mental task 1 dan task 2 dengan metode NASA TLX. 2. Membandingkan beban kerja mental Task 1 dengan beban kerja mental Task 2 menggunakan distribusi t. 3. Menentukan faktor-faktor yang mempengaruhi psikologi kerja pada task 1 dan task 2. 1.4 Batasan Masalah Batasan masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Jumlah responden yang diteliti pada penelitian ini sebanyak 13 orang. 2. Penelitian ini menggunakan metode NASA TLX. 3. Pengolahan data hasil penelitian ini menggunakan software SPSS20. 1.5 Sistematika Penulisan Untuk menyusun laporan ini secara sistematis, maka penulis menyusun sistematika laporan sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Pada bab ini menjelaskan mengenai latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan praktikum, batasan masalah dan sistematika penulisan. BAB II TINJAUAN PUSTAKA Pada bab ini menjelaskan mengenai teori-teori yang berhubungan dengan psikologi kerja.

I-3

BAB III METODOLOGI PENELITIAN Pada bab ini menjelaskan mengenai urutan langkah-langkah dan deskripsi pemecahan masalah dari pelaksanaan praktikum hingga penyusunan laporan. BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA Pada bab ini menjelaskan mengenai pengumpulan data task 1 dan data task 2 dan juga pengolahannya menggunakan bantuan software. BAB V ANALISA Pada bab ini menjelaskan mengenai analisa dari data task 1 dan juga data task 2 yang sebelumnya sudah dilakukan perhitungan menggunakan software kemudian dibandingkan antara kedua task tersebut. BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN Pada bab ini menjelaskan mengenai kesimpulan hasil dari pengolahan data praktikum, dan juga saran untuk menunjang mutu dan kualitas praktikum di masa yang akan datang.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Psikologi Menurut Hamilton (1942) kata psikologi berasal dari Yunani yang merupakan gabungan dari kata psyche yang berarti jiwa dan logos yang berarti ilmu. Karena itu psikologi bisa diartikan sebagai ilmu yang mempelajari tentang kejiwaan. Akan tetapi, seiring dengan perkembangan zaman, arti dari psikologi mengalami kemajuan dan memiliki berbagai macam arti. Salah satunya, psikologi adalah ilmu yang mempelajari tingkah laku manusia dan binatang. Setiap makhluk hidup di dunia ini mempunyai kemampuan untuk berpikir, berkembang, bertambah umur, memiliki emosi seperti ketakutan dan marah, kemampuan untuk menyelesaikan suatu masalah, dan mengambil suatu langkah penting yang dapat membuat sel-sel di tubuh memanas. 2.2 Psikologi Kerja Kerja merupakan suatu hal yang pasti dilakukan setiap orang. Karena dengan bekerja seseorang akan mendapatkan upah guna mempertahankan hidupnya. Selain itu, dengan bekerja maka kita akan menghasilkan sesuatu yang berguna bagi orang lain. Karena itu psikologi kerja secara umum dapat diartikan sebagai gabungan dari beberapa ide, metode, atau konsep, dan memiliki pengertian yang sangat dalam mengenai ekonomi, sosial, dan psikologi. Dalam psikologi kerja terdapat dua hal yang mudah untuk diingat, yaitu menyesuaikan orang dengan pekerjaannya dan menyesuaikan pekerjaan dengan orangnya. Kedua hal tersebut hanya merupakan sebagian dari psikologi kerja. Perilaku organisasi yang merupakan perkembangan dari psikologi, sosiologi, dan antropologi. Dimana setiap disiplin ilmu itu menyumbangkan idenya untuk organisasi dan kemudian bergabung menjadi perilaku organisasi. Selain itu juga,

II-2

ada tiga disiplin ilmu yang mempunyai pengaruh kecil dalam perkembangan perilaku organisasi yaitu ekonomi, politik, dan sejarah. Dari pernyataan tersebut, dapat dipahami bahwa psikologi kerja merupakan pengembangan dari psikologi, sosiologi, dan antropologi. Selain itu juga, didalam psikologi kerja juga terdapat ekonomi, politik, dan sejarah yang bergabung dan membentuk perilaku suatu organisasi. 2.3 Beban Kerja 2.3.1 Definisi beban kerja Menurut Manuaba (2000) dalam Wignjosoebroto menyebutkan bahwa beban kerja adalah kemampuan tubuh pekerja dalam menerima pekerjaan. Dari sudut pandang ergonomi, setiap beban kerja yang diterima seseorang harus sesuai dan seimbang terhadap kemampuan fisik maupun psikologis pekerja yang menerima beban kerja tersebut. Beban kerja dapat berupa beban kerja fisik dan beban kerja psikologis. Beban kerja fisik dapat berupa beratnya pekerjaan seperti mengangkat, merawat, mendorong. Sedangkan beban kerja psikologis dapat berupa sejauh mana tingkat keahlian dan prestasi kerja yang dimiliki individu dengan individu lainnya. 2.3.2 Faktor-faktor yang mempengaruhi beban kerja Menurut Rodhal (1989), Adiputra (1998) dan Manuaba (2000) dalam Tarwaka, dkk (2004 : 95), bahwa secara umum hubungan antara beban kerja dan kapsitas kerja dipengaruhi oleh berbagai faktor yang sangat kompleks, baik faktor internal maupun faktor eksternal. 1. Beban kerja oleh karena faktor eksternal Faktor eksternal beban kerja adalah beban kerja yang berasal dari luar tubuh pekerja, meliputi: a. Tugas-tugas (Task) Meliputi tugas bersifat fisik seperti, stasiun kerja, tata ruang tempat kerja, kondisi lingkungan kerja, sikap kerja, cara angkut, beban yang diangkat. Sedangkan tugas yang bersifat mental meliputi, tanggung jawab,

II-3

kompleksitas pekerjaan, emosi pekerja dan sebagainya.seperti stasiun kerja, tata ruang, tempat kerja, alat dan sarana kerja, kondisi kerja, sikap kerja, dan tugas-tugas yang bersifat psikologis, seperti kompleksitas pekerjaan, tingkat kesulitan, tanggung jawab pekerjaan. b. Organisasi kerja Organisasi kerja meliputi lamanya waku kerja, waktu istirahat, shift kerja, sistem kerja dan sebagainya. c. Lingkungan kerja Lingkungan kerja ini dapat memberikan beban tambahan yang meliputi, lingkungan kerja fisik, lingkungan kerja kimiawi, lingkungan kerja biologis dan lingkungan kerja psikologis. 2. Beban kerja oleh karena faktor internal Faktor internal beban kerja adalah faktor yang berasal dari dalam tubuh akibat adanya reaksi dari beban kerja eksternal yang berpotensi sebagai stressor, meliputi: a. Faktor somatis (jenis kelamin, umur, ukuran tubuh, status gizi, kondisi kesehatan, dan sebagainya) b. Faktor psikis (motivasi, persepsi, kepercayaan, keinginan, kepuasan, dan sebagainya). 2.3.3 Jenis beban kerja Beban kerja meliputi 2 jenis beban kerja, yaitu : 1. Beban kerja kuantitatif, meliputi : a. Harus melaksanakan observasi pasien secara ketat selama jam kerja. b. Banyaknya pekerjaan dan beragamnya pekerjaan yang harus dikerjakan. c. Kontak langsung perawat pasien secara terus menerus selama jam kerja. d. Rasio perawat dan pasien 2. Beban kerja kualitatif, meliputi : a. Pengetahuan dan keterampilan yang dimiliki perawat tidak mampu mengimbangi sulitnya pekerjaan di rumah sakit. b. Tanggung jawab yang tinggi terhadap asuhan keperawatan pasien kritis.

II-4

c. Harapan pimpinan rumah sakit terhadap pelayanan yang berkualitas. d. Tuntutan keluarga pasien terhadap keselamatan pasien. e. Setiap saat dihadapkan pada pengambilan keputusan yang tepat. f. Tugas memberikan obat secara intensif. g. Menghadapi pasien dengan karakteristik tidak berdaya, koma dan kondisi terminal. 2.3.4 Dampak beban kerja Beban kerja yang terlalu berlebihan akan mengakibatkan stres kerja baik fisik maupun psikis dan reaksi-reaksi emosional, seperti sakit kepala, gangguan pencernaan dan mudah marah. Sedangkan pada beban kerja yang terlalu sedikit dimana pekerjaan yang dilakukan karena pengulangan gerak yang menimbulkan kebosanan. Kebosanan dalam kerja rutin sehari-hari karena tugas atau pekerjaan yang terlalu sedikit mengakibatkan kurangnya perhatian pada pekerjaan. sehingga secara potensial membahayakan pekerja. 2.4 Beban Kerja Mental (Mental Work Load) Menurut Sritomo Wignjosoebroto (2007) terdapat dua pernyataan umum berdasarkan pengalaman pilot (pilot experience) terutama yang terkait erat dengan penelitian di dunia penerbangan tentang kondisi kerja yang harus diperhatikan benar yaitu adanya beban kerja mental (mental workload) dan kesadaran situasional (situasional awareness) pada saat mereka akan maupun sedang menjalankan tugasnya. Beban kerja mental didefinisikan sebagai kondisi yang dialami oleh pilot dalam pelaksanaan tugasnya dimana hanya terdapat sumber daya mental dalam kondisi yang terbatas. Sedangkan kesadaran situasional merupakan sesuatu yang dirasakan oleh pilot akibat adanya perubahan kondisi dalam sistem pesawat terbang. Karena kemampuan orang untuk memproses informasi sangat terbatas, hal ini akan mempengaruhi tingkat kinerja yang dapat dicapai. Pengujian beban kerja dilingkungan penerbangan muncul dari kebutuhan untuk menyakinkan bahwa kebutuhan untuk menerbangkan pesawat tidak melebihi batas-batas kemampuan dari seorang pilot.

II-5

1. Tujuan dilakukannya pengukuran beban kerja mental adalah : a. Alokasi fungsi dan tugas antara manusia dan mesin berdasarkan prediksi beban kerja mental. b. Untuk mengetahui batas minimal kemampuan perfomansi pekerja c. Untuk mengetahui perfomansi paling besar yang dapat dilakukan pekerja. d. Pemantauan operator pada peralatan kompleks untuk beradapatasi dengan tugas yang sulit atau alokasi fungsi sebagai respons terhadap bertambah dan berkurang beban kerja mental. e. Memilih operator yang memiliki kapasitas beban kerja mental yang lebih tinggi untuk tugas tertentu. 2. Kriteria untuk Pengukuran Beban kerja mental antara lain: a. Relevan : Hubungan langsung dengan beban kerja mental atau komponen. b. Sensitif : cenderung monoton terhadap beban kerja mental. c. Selektif : Sensitif terhadap variabel lain atau ambient lingkungan. d. Handal : Terbukti pengulangan tes-tes ulang, "Diferensial stabilitas" (paralel tren) antara subyek dengan latihan di tugas, Divalidasi sarana dan varians statistik bagi populasi target. e. Nyaman : Mudah untuk belajar dan mengelola, Portable, untuk digunakan dalam uji coba lapangan dan evaluasi, Biaya rendah, untuk tingkat tertentu pengukuran reliabilitas. 3. Langkah-langkah utama dalam memilih metode pengukuran kerja mental : a. Menggambarkan tujuan dari penilaian beban kerja mental. b. Melakukan analisis tugas. c. Evaluasi sumber daya yang tersedia. d. Pilih jenis dari beban kerja ukuran yang akan digunakan. e. Pilih beban kerja spesifik teknik penilaian. f. Merumuskan desain evaluasi. g. Periksa kembali kesesuaian mengukur beban kerja yang dipilih.

II-6

2.4.1 Metode pengukuran beban kerja mental secara subjektif Di dalam pengukuran ini, operator dianggap sebagai hakim terbaik untuk beban kerja. Pengukuran subjektif memiliki kekurangan dan kelebihan. Kekurangannya yaitu pengukuran didasarkan pada adaptasi dari penilai jadi tidak stabil untuk pengukurannya selain itu kemungkinan error yang besar. Sedangkan kelebihannya antara lain memiliki validitas tinggi, mudah diterima, serta kesederhanaan dan kemudahan dalam melakukan metode. Macam-macam metode pengukuran subjektif antara lain: 1. NASA-TLX Dalam pengukuran beban kerja mental dengan menggunakan metode NASA TLX, langkah-langkah yang harus dilakukan adalah : a. Pemberian rating Pada bagian pertama responden diminta memberi rating terhadap keenam indikator beban mental. Indikator tersebut terlihat pada Tabel di bawah ini.
Tabel 2.1 Indikator dalam Metode NASA-TLX
Skala Mental Demand (MD) Physical Demand (PD) Temporal Demand (TD) Rating Rendah, Tinggi Rendah, Tinggi Rendah, Tinggi Tidak Tepat, Sempurna Rendah, Tinggi Rendah, Tinggi Keterangan Seberapa besar aktivitas mental dan perceptual yang dibutuhkan untuk melihat, mengingat dan mencari. Apakah pekerjaan tsb mudah atau sulit, sederhana atau kompleks, longgar atau ketat . Jumlah aktivitas fisik yang dibutuhkan (mis.mendorong, menarik, mengontrol putaran, dll) Jumlah tekanan yang berkaitan dengan waktu yang dirasakan selama elemen pekerjaan berlangsung. Apakah pekerjaan perlahan atau santai atau cepat dan melelahkan Seberapa besar keberhasilan seseorang di dalam pekerjaannya dan seberapa puas dengan hasil kerjanya Seberapa tidak aman, putus asa, tersinggung, terganggu, dibandingkan dengan perasaan aman, puas, nyaman, dan kepuasan diri yang dirasakan. Seberapa keras kerja mental dan fisik dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan yang

Performance (OP)

Frustation Level (FR) Effort (EF)

II-7

Rating yang diberikan adalah subjektif tergantung pada beban mental yang dirasakan oleh responden tersebut. b. Pembobotan Pada bagian kedua responden diminta untuk melingkari salah satu dari dua indikator yang dirasakan lebih dominan menimbulkan beban kerja mental terhadap pekerjaan tersebut. Kuesioner yang diberikan berbentuk

perbandingan berpasangan yang terdiri dari 15 perbandingan berpasangan. Dari kuesioner ini dihitung jumlah tally dari setiap indikator yang dirasakan paling berpengaruh. Jumlah tally ini kemudian akan menjadi bobot untuk tiap indikator beban mental. Untuk mendapatkan skor beban mental NASA TLX, bobot dan rating untuk setiap indikator dikalikan kemudian dijumlahkan dan dibagi 15 ( jumlah perbandingan berpasangan). 2. SWAT (Subjective Workload Assesment Tehnique) Metode SWAT (Subjective Workload Assesment Tehnique) merupakan salah satu cara untuk mengukur beban kerja mental yang dikembangkan oleh Harry G. Armstrong, Aerospace Medical Research Laboratory, WrightPetterson Air Force Base, Ohio, USA untuk menjawab pertanyaan bagaimana cara mengukur beban kerja mental dalam lingkungan yang sebenarnya (Real World Environtment) secara alamiah dan obyektif dari sumber data yang bersifat kualitatif. Meskipun teknik penilaian subjektif beban kerja SWAT telah secara luas digunakan, itu memiliki dua masalah utama: sangat tidak sensitif untuk beban kerja mental yang rendah dan itu memerlukan waktu penyortiran serta memakan tugas pra prosedur. Dalam penerapannya, SWAT akan memberikan penskalaan subjektif yang sederhana dan mudah dilakukan untuk

mengkuantifikasikan beban kerja dari aktivitas yang bermacam-macam yang harus dilakukan oleh seorang pekerja. SWAT juga akan menggambarkan sistem kerja sebagai sebuah model multi dimensional dari beban kerja yang terdiri atas tiga dimensi atau faktor yaitu:

II-8

1. Beban waktu 2. Beban usaha mental 3. Beban tekanan psikologis. Masing-masing terdiri dari 3 (tiga) tingkatan yaitu rendah, sedang dan tinggi. Dalam penerapannya setiap tingkatan untuk ketiga faktor tersebut akan dikombinasikan sehingga akhirnya membentuk 27 kombinasi tingkatan beban kerja mental. Metode ini meliputi dua langkah. Pada langkah pertama, fase pembangunan skala, kegiatan hipotetis peringkat disusun berdasarkan beban kerja yang dirasakan. Setiap kegiatan yang ditetapkan dalam hal tertentu beban distribusi di tiga dimensi. Data-data ini diubah, dengan cara berkumpul pengukuran, menjadi skala interval beban kerja berkisar dari 0 hingga 100. Pada langkah kedua, acara skor fase, sebuah aktivitas atau kejadian dinilai dengan memberikan nilai 1 sampai 3 di masing-masing dari tiga dimensi. Nilai skala yang terkait dengan kombinasi ini (diperoleh dari tahap pengembangan skala) kemudian ditetapkan sebagai nilai beban kerja untuk kegiatan itu. 3. MCH (Modified Cooper Harper Scaling) Sejak tahun 1960-an beban mental yang dipaksakan oleh tugas kontrol manual, khususnya pada kualitas handling pesawat, telah diukur oleh Cooper (C) skala daripadanya, yaitu Cooper-Harper (CH) dan dimodifikasi

menjadi Modified Cooper Harper (MC-H) scaling. Skala Cooper menawarkan sepuluh pernyataan kepada evaluator, yang harus menunjukkan yang terbaik mendekati pernyataan pendapatnya tentang kualitas penanganan pesawat atau aspek dalam pertimbangan. Berbagai penulis memiliki komentar tentang kekurangan instrumen ini. Kritik dari instrumen berkaitan dengan kata-kata ambiguitas dan tata-nama

membingungkan, misi ganda karakter timbangan dan pencampuran tugas,

II-9

misalnya, normal dan kondisi darurat, dan kurangnya informasi tentang kuantitatif karakter kontinum skala psikologis. Cooler-Harper (CH) scaling adalah yang paling banyak digunakan skala rating untuk menilai kualitas penanganan. The deskriptor dari skala berkaitan dengan flyability sebuah pesawat terbang, dan meskipun skala memuat beberapa referensi untuk beban kerja, yang deskriptor harus diubah untuk digunakan dalam aplikasi beban kerja lain. CH skala adalah salah satu skala yang lebih divalidasi untuk pengukuran beban kerja subjektif pada kualitas penanganan pesawat. Terdiri dari 10 titik skala dengan format pohon keputusan. Itu membuat ketentuan untuk melaksanakan tugas penilaian secara berurutan, mencapai peringkat akhir dalam cara yang disengaja dan hati-hati. Kerugian utama dari pohon-keputusan skala nilai adalah bahwa mereka tidak dapat memberikan informasi tentang interval yang sama alam. Palingpaling mereka menyediakan estimasi ordinal beban kerja. MC-H dianggap sebagai skala pengembangan lebih lanjut dalam subyektif pengukuran beban kerja mental. Skala ini dapat diterapkan pada lebih banyak jenis beban kerja tugas, terutama untuk sistem yang mungkin memuat persepsi, meditasi dan kegiatan komunikasi. Skala dapat diterapkan untuk mendapatkan perkiraan beban kerja mental peduli apa pun jenis pembebanan dipaksakan oleh tugas. Kata-kata dalam skala telah dimodifikasi untuk memungkinkan penilaian beban kerja mental yang berbeda dari beban kerja psikomotorik, yang skala asli dirancang untuk mengukur. Skala Cooler-Harper adalah salah satu standar pertama skala untuk mengukur beban kerja, pada awalnya dikembangkan untuk mengevaluasi kualitas penanganan pesawat. Disimpulkan bahwa teknik ini cocok sekali untuk mengevaluasi tugas-tugas kontrol manual lain juga. Dalam rangka untuk membuat instrumen yang lebih luas dapat diterapkan pada berbagai tugas, skala yang dimodifikasi dikembangkan. Modifikasi dilakukan dalam rangka untuk menilai beban kerja yang berhubungan dengan fungsi kognitif,

II-10

seperti persepsi, monitoring, evaluasi, komunikasi dan pemecahan masalah. Diagram alur teknik asli dipertahankan, tapi deskripsi verbal dan rentang skala penilaian itu berubah. skala MCH yang terdiri dari pohon keputusan dan undimensional 10-poin skala nilai yang berkisar dari mudah (1) mustahil (10). Skala MCH yang sangat tepat untuk evaluasi tugas dengan persepsi, meditasi, dan kegiatan komunikasi. Dikatakan bahwa penerapan diagram pohon keputusan dalam skala penilaian subyektif dapat mengurangi variabilitas karena struktur yang ketat, sedangkan skala konvensional seperti, bipolar meninggalkan terlalu banyak dari tingkat skala terbuka untuk penilaian dan seleksi operator variabilitas. Namun demikian, pohon keputusan dapat menyediakan hanya skala ordinal.

2.5 Stres Kerja 2.5.1 Definisi stres kerja Secara sederhana, stres merupakan suatu bentuk tanggapan seseorang baik secara fisik maupun mental, terhadap sesuatu di lingkungannya yang dirasa mengganggu dan mengakibatkan dirinya terancam. Menurut Minner, (1992) dalam Prihatini (2007) menyebutkan bahwa stres merujuk pada kondisi internal individu untuk menyesuaikan diri secara baik terhadap perasaan yang mengancam kondisi fisik dan psikis atau gejala psikologis yang mendahului penyakit, reaksi ansietas dan ketidaknyamanan. Dalam kaitan pekerjaan, stres adalah suatu kondisi yang disebabkan oleh transaksi antara individu dengan lingkungan kerja sehingga menimbulkan persepsi jarak antara tuntutan yang berasal dari situasi dengan sumber daya sistem biologis, psikologis dan sosial. Stres yang terlalu rendah mengakibatkan pekerja cenderung menjadi lesu, malas dan merasa cepat bosan. Sebaliknya, stres yang berlebihan mengakibatkan kehilangan efisiensi, kecelakaan kerja, kesehatan fisik terganggu dan dampak lain yang tidak diinginkan.

II-11

2.5.2 Mekanisme stres kerja Menurut Nasution (2000) dalam Prihatini (2007) menyebutkan bahwa timbulnya stres kerja pada seorang tenaga kerja dapat melalui tiga tahap, yaitu tahap pertama yaitu reaksi awal yang merupakan fase inisial dengan timbulnya beberapa gejala/tanda, namun masih dapat diatasi oleh mekanisme pertahanan diri. Tahap kedua; reaksi pertahanan yang merupakan adaptasi maksimum dan pada masa tertentu dapat kembali kepada keseimbangan. Bila stres ini terus berlanjut maka akan sampai ke tahap ketiga, yaitu kelelahan yang timbul karena mekanisme pertahanan diri telah kolaps (layu). Menurut Selye dalam Abraham & Shanley (1997) ada 3 fase atau tahapan stres berdasarkan respons individu terhadap stres yang diterima antara lain : a. Fase reaksi alarm Merupakan respon siaga dimana pada fase ini terjadi perubahan fisiologis pengeluaran hormon oleh hipotalamus yang menyebabkan kelenjar adrenal mengeluarkan adrenalin, sehingga meningkatkan denyut jantung dan menyebabkan pernapasan dangkal dan cepat. Darah mengalir ke otot dan otak serta menjauh dari kulit (menyebabkan wajah menjadi pucat dan dingin pada area tangan dan kaki), otot-otot leher, bahu dan punggung bagian bawah menjadi tegang (posisi dan ukuran otot-otot inilah yang menjadi tanda nyata adanya stres). b. Fase resistensi Fase ini terjadi apabila respon adaptif tidak mengurangi stres dan orang yang mengalami stres dalam waktu yang lama dapat menstimulasi pengeluaran hormon adrenalin yang menyebabkan jantung harus bekerja lebih keras untuk mendorong darah yang pekat melewati arteri dan vena yang menyempit dengan semakin meningkatnya penggumpalan darah. Hal ini dapat berujung pada terjadinya penyakit kardiovaskular seperti stroke atau jantung koroner. Tekanan darah yang meningkat dapat juga menyebabkan kerusakan ginjal.

II-12

c. Fase kepayahan/kelelahan Fase ini terjadi bila fungsi fisik dan psikologis seseorang telah hancur sebagai akibat kerusakan selama fase resistensi. Bila reaksi ini berlanjut tanpa adanya pemulihan, akan memacu terjadinya penyakit yang lebih serius atau kemunduran, sehingga seseorang tersebut tidak mampu lagi mengatasi tuntutan lingkungan yang dirasakan.

2.5.3 Sumber stres kerja Sumber stres yang menyebabkan seseorang tidak berfungsi optimal maupun jatuh sakit, tidak hanya datang dari satu macam pembangkit tetapi juga dari beberapa pembangkit stres. Sebagian dari waktu adalah untuk bekerja, karena itu lingkungan pekerjaan mempunyai pengaruh besar terhadap kesehatan seorang pekerja. Pembangkit stres di pekerjaan merupakan pembangkit stres yang besar terhadap jatuh sakitnya seorang tenaga kerja. Menurut Cooper (1983) sumber stres kerja terdiri dari: a. Lingkungan kerja: kondisi kerja yang buruk berpotensi menyebabkanpekerja mudah sakit, mengalami stress dan menurunkan produktivitas. b. Beban kerja berlebih (work overload): dapat menjadi beban kerja berlebih kuantitatif dan kualitaif. Beban kerja kuantitatif terjadi bila target kerja melebihi kemampuan pekerja yang mengakibatkan mudah lelah. Sedangkan beban kerja berlebih kualitatif terjadi jika pekerjaan memiliki tingkat kesulitan yang tinggi. c. Deprivational stress: yaitu pekerjaan yang tidak menarik lagi bagi pekerja, akibatnya timbul berbagai keluhan seperti kebosanan, ketidakpuasan bekerja dan lain sebagainya. d. Pekerjaan beresiko tinggi yaitu pekerjaan yang berbahaya bagi keselamatan. Sedangkan dari beberapa analisa yang dilakukan Dewe (1989), dihasilkan sumber utama stres kerja antara lain: a. Beban kerja yang berlebihan, misalnya, merawat terlalu banyak pasien, mengalami kesulitan dalam mempertahankan standar yang tinggi, merasa

II-13

tidak mampu memberi dukungan yang dibutuhkan teman sekerja dan menghadapi masalah keterbatasan tenaga perawat. b. Kesulitan menjalin hubungan dengan staf lain, misalnya mengalami konflik dengan teman sejawat, mengetahui orang lain tidak menghargai kerja keras yang dilakukan, dan gagal bekerja sama dengan tim kesehatan yang lain. c. Kesulitan merawat pasien kritis, misalnya menjalankan peralatan yang belum dikenal, mengelola prosedur atau tindakan baru dan bekerja dengan dokter yang menuntut jawaban dan tindakan yang cepat. d. Berurusan dengan pengobatan/perawatan pasien, misalnya bekerja dengan dokter yang tidak memahami kebutuhan sosisal dan emosional pasien, terlibat dalam ketidaksepakatan pada program tindakan, merasa tidak pasti sejauh mana harus memberi informasi pada pasien atau keluarga dan merawat pasien yang sulit untuk bekerja sama dengan tindakan yang akan dilakukan. e. Merawat pasien yang gagal membaik, misalnya pasien lansia, pasien nyeri kronis atau mereka yang meninggal selama perawatan.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Flow Chart

Dalam penelitian kali ini membahas tentang psikologi kerja, berikut ini adalah flow chart metodologi penelitiannya.
Mulai

Studi Pendahuluan

Perumusan Masalah

Tujuan Penelitian & Batasan Masalah

Melakukan Kegiatan Task 1

Melakukan Kegiatan Task 2

Mengisi kuisioner NASA TLX Task 1

Mengisi kuisioner NASA TLX Task 2

Pengumpulan Data

Pengolahan Data

Uji Kenormalan Data

Data Distribusi Normal Ya

Tidak

1. Nilai skor beban kerja masing-masing task 2. Perbandingan beban task 1 dan task 2

Analisa Hasil Pengolahan Data

Simpulan dan Saran

Selesai

Gambar 3.1 Flow Chart Psikologi Kerja

III-2

3.2 Deskripsi Pemecahan Masalah

1.

Mulai Memulai penelitian.

2.

Studi Pendahuluan Mencari referensi dan materi-materi yang berhubungan dalam pembahasan kali ini.

3.

Perumusan Masalah Merumuskan masalah-masalah yang berkaitan dalam penelitian.

4.

Tujuan Penelitian dan Batasan Masalah Tujuan penelitian adalah jawaban dari perumusan masalah dan akan dibahas dalam kesimpulan. Sedangkan batasan masalah adalah pembatasan satu atau lebih masalah yang telah dipaparkan di latar belakang masalah yang akan diselesaikan di penelitian ini.

5.

Melakukan kegiatan task 1 dan task 2 Melakukan kegiatan task 1 dengan menghitung angka-angka yang telah disiapkan yang dinamakan Newspaper Test. Sedangkan kegiatan task 2 membuat produk baut dan mur dengan cara dirangkai, tes ini dinamakan Toyota Game.

6.

Mengisi kuisioner NASA TLX task 1 dan task 2 Mengisi kuisioner tentang perhitungan beban kerja setelah melakukan kegiatan task 1 dan task 2 dengan metode subjektif, yaitu NASA TLX.

7.

Pengumpulan Data Mengumpulkan data kuisioner yang telah diisi.

8.

Pengolahan Data Mengolah data yang telah dikumpulkan dengan software SPSS 20.

9.

Uji Kenormalan Data Setelah diolah data dapat dilihat normal atau tidaknya. Jika tidak normal maka pengumpulan data akan diulang dengan menggunakan bilangan acak, jika data normal maka dilanjutkan dengan didapatkan nilai skor beban mental, dan membandingkan kedua task tersebut.

III-3

10. Nilai skor beban kerja masing-masing task Perbandingan beban task 1 dan task 2 adalah hasil dari pengolahan data yang datanya sudah teruji kenormalannya. Sedangkan perbandingan beban task 1 dan task 2 adalah membandingkan adanya kesamaan atau perbedaan antara beban kerja task 1 dan task 2. 11. Analisa Hasil Pengolahan Data Menganalisis hasil pengolahan data yang telah didapatkan. 12. Simpulan dan Saran Simpulan adalah jawaban dari tujuan, dan saran agar penelitian selanjutnya dapat lebih baik. 13. Selesai Selesai penelitian.

BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA

4.1 Pengumpulan Data Setelah melakukan penelitian pada task 1 yang berupa Newspaper Test dan task 2 yang berupa Toyota Game dengan menggunakan metode NASA-TLX terhadap 13 orang responden, maka didapatlah hasil data beban kerja mental sebagai berikut: 4.1.1 Data beban kerja operator pada task 1 Setelah melakukan penelitian terhadap 13 orang responden, didapatkan data hasil beban kerja mental task 1 yang berupa Newspaper Test. Hasil penelitiannya dapat dilihat pada tabel di bawah ini:
Tabel 4.1 Beban Kerja Mental Task 1
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Nama Laura Natalia Sitorus Diega Febriana Gagah Anugerah A. Fajar Rido Butar B. Ferdwin Auliakbar Andi Rahayu Ulfi Silvia Faisal Umam Sastrawan Wijaya Gina Andini Puput Puspitasari Rizki Akbar Rismawan Alfian Kello Beban Kerja 68 82 76 72 60 72,67 62,67 73,67 48 82,3 71,3 73,67 76 918,28 70,64

Jumlah Rata-rata

IV-2

4.1.2 Data beban kerja operator pada task 2 Setelah melakukan penelitian terhadap 13 orang responden, didapatkan data hasil beban kerja mental task 1 yang berupa Toyota Game. Hasil penelitiannya dapat dilihat pada tabel di bawah ini:
Tabel 4.2 Beban Kerja Mental Task 2
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Nama Laura Natalia Sitorus Diega Febriana Gagah Anugerah A. Fajar Rido Butar B. Ferdwin Auliakbar Andi Rahayu Ulfi Silvia Faisal Umam Sastrawan Wijaya Gina Andini Puput Puspitasari Rizki Akbar Rismawan Alfian Kello Beban Kerja 76,67 70,67 67,33 72 44 61,33 66,67 55,67 55,33 62,3 62 71,33 67,33 832,63 Rata-rata 64,05

Jumlah

4.2 Pengolahan Data 4.2.1 Contoh perhitungan beban kerja mental NASA TLX Contoh perhitungan beban kerja mental NASA TLX dari Alfian Kello Hari/Tanggal : Selasa/5 Maret 2013

Nama/Operator : Alfian Kello Task :1

Jenis Pekerjaan : Newspaper test Shift :1

IV-3

1. Pembobotan PD/MD TD/MD OP/MD FR/MD EF/MD TD/PD OP/PD FR/PD EF/PD TD/OP TD/FR TD/EF OP/FR OP/EF EF/FR

Keterangan : Bold adalah ketegori yang diplih Tabel 4.3 Pembobotan Beban Kerja Mental
Katagori MD PD TD OP EF FR Tally IIIII IIII II I III Nilai 5 0 4 2 1 3

2. Peratingan
Tabel 4.4 Peratingan Beban Kerja Mental
Katagori MD PD TD OP EF FR Rating 90 20 70 70 30 80

3. Perhitungan beban kerja


Tabel 4.5 Nilai Beban Kerja Mental
Katagori MD PD TD OP EF FR Jumlah Skala Rating 90 20 70 70 30 80 360 Bobot 5 0 4 2 1 3 15 Nilai 450 0 280 140 30 240 1140

IV-4

= 76 4.2.2 Uji kenormalan data Uji Hipotesa a. H0 = Sampel diambil dari populasi yang berdistribusi normal. H1 = Sampel diambil bukan dari populasi yang berdistribusi normal. b. = 0,05
Tabel 4.6 Hasil Uji Kenormalan Data
Task 1 N Normal Parametersa,b Most Extreme Differences Mean Std. Deviation Absolute Positive Negative Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed) a. Test distribution is Normal. b. Calculated from data. 13 70,6369 9,32515 ,221 ,129 -,221 Task 1 ,796 ,551 Task 2 13 64,0485 8,71110 ,157 ,104 -,157 Task 2 ,565 ,907

c. Kesimpulan H0 diterima berarti sampel diambil dari populasi yang berdistribusi normal ditunjukan dengan nilai Asymp. Sig. (2-tailed) > 0,05 4.2.3 Perbandingan beban kerja mental pada masing-masing task a. Perhitungan Manual
Tabel 4.7 Perbandingan Uji Paired Sampel Test Manual
Nama Laura Natalia Sitorus Diega Febriana Gagah Anugerah A. Fajar Rido Butar B. Ferdwin Auliakbar Andi Rahayu Task 1 68 82 76 72 60 72,67 Task 2 76,67 70,67 67,33 72 44 61,33 -8,67 11,33 8,67 0 16 11,34 6,59 6,59 6,59 6,59 6,59 6,59 -15,26 4,74 2,08 -6,59 9,41 4,75 232,87 22,47 4,33 43,43 88,55 22,56 Sd 9,40 9,40 9,40 9,40 9,40 9,40

IV-5

Tabel 4.7 Perbandingan Uji Paired Sampel Test Manual (lanjutan)


Nama Ulfi Silvia Faisal Umam Sastrawan Wijaya Gina Andini Puput Puspitasari Rizki Akbar Rismawan Alfian Kello Jumlah Task 1 62,67 73,67 48 82,3 71,3 73,67 76 918,28 Task 2 66,67 55,67 55,33 62,3 62 71,33 67,33 832,63 -4 18 -7,33 20 9,3 2,34 8,67 85,65 6,59 6,59 6,59 6,59 6,59 6,59 6,59 85,65 -10,59 11,41 -13,92 13,41 2,71 -4,25 2,08 -0,02 112,15 130,19 193,77 179,83 7,34 18,06 4,33 1059,86 Sd 9,40 9,40 9,40 9,40 9,40 9,40 9,40 122,17

Contoh Perhitungan : a. di = Task 1 Task2 di = 68 76,67 = 8,67 b.

c.

= 9,40

1. Menetukan hipotesa H0 = beban kerja task 1 = beban kerja task 2 H1 = beban kerja task 1 beban kerja task 2 2. Menentukan thitung
thitung

= 2,53

3. Menentukan = 100% - 95% = 5% =0,05 95% confidence adalah tingkat keyakinan kita dalam melakukan perhitungan kerena terdapat 2 tail, maka nilai dibagi 2. 4. Menentukan ttabel ttabel = t/2 = t(0.025,12) ttabel = 2,179

IV-6

5. Grafik
H0 ditolak H0 ditolak

H0 diterima

-2,179

0 Gambar 4.1 Grafik distribus t

2,179 2,53

6. Kesimpulan Berdasarkan perhitungan manual uji T diperoleh bahwa thitung = 2,53 dan ttabel = 2,179, sehingga thitung > ttabel yang berarti hipotesa H1 diterima yang berarti bahwa beban kerja task 1 beban kerja task 2.

b. Perhitungan dengan Mengunakan Software SPSS Hipotesa : H0 = Beban Kerja Task 1 = Beban Kerja Task 2 H1 = Beban Kerja Task 1 Beban Kerja Task 2
Tabel 4.8 Paired Samples Statistics
Pair 1 Task 1 Task 2 Mean 70,6369 64,0485 N 13 13 Std. Deviation 9,32515 8,71110 Std. Error Mean 2,58633 2,41602

Tabel 4.9 Paired Samples Correlations


N Pair 1 Task 1 & Task 2 13 Correlation ,459 Sig. ,115

Berdasarkan dari hasil perhitungan menggunakan software SPSS20 didapatkan hasil berupa mean yang menunjukan nilai rata-rata dari masingmasing task yaitu 70,6369 untuk task 1 dan 64,0485 task 2, N menunjukan banyaknya data yang diambil yaitu 13 data baik task 1 maupun task 2, nilai Correlation yaitu 0,459 < 1 yang menunjukan ada hubungan antara task 1 dan task 2 dengan hubungan kolerasi rendah.

IV-7

Tabel 4.10 Paired Samples Test


Paired Differences Mean Pair 1 Task 1Task 2 Std. Deviation 9,39798 Std. Error Mean 2,60653 95% Confidence Interval of the Difference Lower Upper ,90932 12,26760 t df Sig. (2tailed ) ,027

6,58846

2,528

12

Dari hasil perhitungan software SPSS20 didapat Mean yang berarti hasil selisih dari rata-rata task 1 dan task 2 yaitu 6,58846, selain itu nilai Sig. (2tailed)sebesar 0,027<0,05 menunjukan bahwa Hipotesa H1 diterima yang berarti bahwa beban kerja Task 1 beban kerja Task 2. Dan nilai Lower-Upper tidak melalui nol yaitu 0,90932 dan 12,26760 menandakan bahwa task 1 dan task 2 memiliki perbedaan.

BAB V ANALISA

5.1 Analisa Beban Kerja Mental 5.1.1 Analisa beban kerja mental task 1 Jenis pekerjaan pada task 1 berupa Newspaper Test. Pekerjaan tersebut bertumpu pada beban kerja mental dari operator, dimana operator dituntut melakukan pekerjaan melihat, mencari, dan menghitung dengan tekanan waktu serta dengan adanya gangguan terhadap pekerjaan tersebut. Perhitungan beban kerja mental dilakukan dengan cara subjektif menggunakan metode NASA TLX. Setelah penenlitian dilakukan terhadap 13 operator, maka diperoleh nilai rata-rata hasil beban kerja mental sebesar 70,64 dalam klasifikasi beban kerja, pekerjaan tersebut termasuk beban kerja tinggi. Kemudian dari data tersebut dilakukan uji kernomalan data, diperoleh nilai Asyimp. Sig. (2-tailed) sebesar 0,551. Dikarenakan nilai Asymp. Sig. (2-tailed) > 0,05 maka H0 diterima, berarti sempel diambil dari populasi yang berdistribusi normal. 5.1.2 Analisa beban kerja mental task 2 Jenis pekerjaan pada task 2 berupa Toyota Game. Pekerjaan tersebut bertumpu pada beban kerja mental dan juga fisik dari operator, dimana operator dituntut untuk mengingat, mencari, mengukur, memutar, serta memindahkan dengan tekanan waktu yang rendah. Perhitungan beban kerja mental dilakukan dengan cara subjektif menggunakan metode NASA TLX. Setelah penelitian dilakukan terhadap 13 operator , maka diperoleh nilai rata-rata hasil beban kerja sebesar 64,05 dalam klasifikasi beban kerja, pekerjaan tersebut termasuk beban kerja tinggi. Kemudian dari data tersebut dilakukan uji kernomalan data, diperoleh nilai Asyimp. Sig. (2-tailed) sebesar 0,907. Dikarenakan nilai Asymp. Sig. (2tailed) > 0,05 maka H0 diterima, berarti sempel diambil dari populasi yang berdistribusi normal.

V-2

5.2 Analisa Perbandingan Beban Kerja Mental Task 1 dan Task 2 Perbandingan beban kerja mental pada task 1 dan task 2 dilakukan untuk mengetahui apakah task 1 dan task 2 memiliki kesamaan atau berbeda, perbandingan tersebut dilakukan dengan dua cara yaitu perhitungan manual dan perhitungan dengan menggunakan software SPSS. Berdasarkan perhitungan manual uji T diperoleh nilai thitung sebesar 2,53 dan ttabel sebesar 2,19. Dikarenakan thitung > ttabel, sehingga Hipotesa H1 diterima yang berarti bahwa beban kerja task 1 beban kerja task 2. Dari hasil perhitungan software SPSS20 diperoleh nilai Sig. (2-tailed) sebesar 0,027. Dikarenakan nilai Sig. (2-tailed) < 0,05 menunjukan bahwa Hipotesa H1 diterima yang berarti bahwa beban kerja task 1 beban kerja task 2. Dan nilai Lower-Upper tidak melalui nol yaitu 0,90932 dan 12,26760 menandakan bahwa task 1 dan task 2 memiliki perbedaan. Sehingga dapat disimpulkan bahwa task 1 dan task 2 memiiki perbedaan. Hal tersebut terjadi karena perbedaan faktor eksternal dari kedua task tersebut. 5.3 Analisa Faktor-faktor yang Mempengaruhi Beban Kerja Mental Pada task 1 dan task 2 terdapat faktor-faktor yang mempengaruhi beban kerja mental, yaitu 1. Task 1 a. Internal Faktor internal yang berpengaruh terhadap kerja operator yaitu pada faktor psikis yaitu motivasi. Operator terpacu untuk melaksanakan pekerjaannya dengan baik dikarenakan setelah pekerjaan berakhir PT. RSK&E membahas mengenai hasil pekerjaan yang baik dan benar. b. Eksternal i. Lingkungan kerja fisik yang digunakan untuk melakukan pekerjaan tidak memberikan kenyamanan bagi operator dalam melaksanakan pekerjaannya, dikarenakan ketika operator sedang melakukan pekerjaan terdapat suara bising secara spontan yang menggangu

V-3

maupun memecah konsentrasi operator. Hal tersebut membuat kinerja operator mengalami penurunan. ii. Tingkat kesulitan pekerjaan yang terbilang sulit, dikarenakan dibutuhkan penglihatan, pemikiran, konsentrasi, konsistensi yang cukup baik dalam mengerjakan pekerjaan tersebut. Selain beberapa ketrampilan tersebut, operator dituntut menyelesaikan pekerjaan tersebut dengan waktu yang sangat cepat. 2. Task 2 a. Internal Faktor internal yang terdapat pada pekerjaan task 2 merupakan faktor psikis yaitu faktor motivasi. Berbeda dengan task 1, pada task 2 pekrjaan yang dilakukan oleh operator dinilai dengan cermat oleh PT. RSK&E dan setelah dilakukan penilaian maka untuk operator yang menghasilkan produktifitas tertinggi akan diberikan reward. Oleh karna reward tersebut operator termotivasi untuk melakukan pekerjaan dengan sebaik mungkin guna mencapai produktifitas tertinggi. b. Eksternal i. Tugas fisik pada task 2 bisa dibilang tidak membutuhkan banyak energi untuk menyelesaikannya, namun dibutuhkan tingkat presisi yang cukup tinggi, konsistensi, kecepatan. Operator dituntut untuk melakukan pekerjaan tersebut dengan cepat namun tetap dalam ukuran yang telah ditetapkan. Seringkali operator mengalami kejenuhan dengan tugas yang cenderung monoton, hal tersebut memebuat kinerja operator menurun sebanding dengan jumlah waktu yang ditempuh dalam mengerjakan pekerjaan tersebut. ii. Lingkungan kerja fisik yang kurang baik, hal tersebut dikarenakan temperatur ruangan kurang sejuk untuk pekerjaan yang membutuhkan kerja fisik.

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Simpulan Kesimpulan yang diperoleh dari pengamatan mengenai beban kerja mental terhadap task 1 dan task 2 pada psikologi kerja adalah sebagai berikut : 1. Nilai rata-rata beban kerja mental dengan menggunakan metode NASA TLX pada Task 1 sebesar 70,64 dan task 2 sebesar 64,05, dalam klasifikasi beban kerja, pekerjaan task 1 dan task 2 termasuk beban kerja tinggi. 2. Berdasarkan perhitungan manual uji T diperoleh nilai thitung sebesar 2,53 dan ttabel sebesar 2,19. Dikarenakan thitung > ttabel, sehingga Hipotesa H1 diterima yang berarti bahwa beban kerja Task 1 beban kerja Task 2. Maka terdapat perbedaan beban kerja mntal antara task 1 dan task 2. 3. Pada task 1 dan task 2 terdapat faktor-faktor yang mempengaruhi beban kerja mental, yaitu faktor internal antara lain motivasi, keinginan dan juga kepuasan, faktor eksternal pada task 1 meliputi lingkungan kerja fisik yang kurang baik dengan adanya gangguan spontan berupa suara bising, tingkat kesulitan pekerjaan yang cukup sulit karena dibutuhkan ketelitian, pemikiran, dan kecepatan sedangkan pada task 2, yaitu tugas fisik yang diberikan yaitu memutar benda secara terus menerus dengan ketelitian jarak serta memindahkannya dan lingkungan kerja fisik dengan temperatur yang kurang sejuk.

VI-2

6.2 Saran Saran yang dapat diberikan oleh PT. RSK&E untuk pengamatan terhadap beban kerja task 1 dan task 2 pada psikologi kerja adalah seagai berikut : 1. Dalam melakukan pengukuran beban kerja mental sebaiknya pengamat memahami secara mendalam mengenai indikator beban kerja mental dari metode NASA TLX. 2. Melakukan pengamatan secara sistematis.

Anda mungkin juga menyukai