Anda di halaman 1dari 64

RENCANA STRATEGIS (RENSTRA) RUMAH SAKIT UMUM DAERAH MAJALAYA

POLA PENGELOLAAN KEUANGAN BADAN LAYANAN UMUM DAERAH

TAHUN ANGGARAN 2011-2015

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN BANDUNG

rsud majalaya

KATA PENGANTAR

Menyikapiperubahanparadigmapenyelenggaraanpemerintahan

yang

dahulucenderungbersifatsentralistikmenjadipemerintahandesentralistikdenganditan daiolehpemberianotonomi yang luas, nyatadanbertanggungjawabkepadadaerah. Selainitu pula diarahkan agar penyelenggaraanpemerintahanmengacupada good

governance dan clean governancedimanaketerlibatansemuapihakbaikpemerintah,


sektorpublikmaupunmasyarakatsebagaikomponenutama berperansecaraaktifdansejajarsebagaimitradalampembangunan. Demi mewujudkanhaltersebutdiperlukanupayaterpadudansinergis yang yang baikdanbersih, tangguh.Pemerintah yang yang

untukmenciptakanpemerintahan masyarakatmajudanmandirisertaduniausaha

baikdanbersihmemilikiciri ciriefisien, efektifdemokratis, partisipatif, transparan, akuntabeldanberlandaskankerangkahukum yang fair. Sesuaidengansemangatotonomidaerah, makainisiatifdankreasimasyarakatbesertaPemerintah Daerah harusterusdikembangkandandilaksanakandalambentuknyatasesuaidengankondisid aerahmasing masing.Sesuaiperencanaanpembangunanjangkamenengah Daerah Kabupaten Bandung yang yang diarahkanpadaterpenuhinyakebutuhan semuanyabermuarapadaIndeks kebutuhandasarmanusia Pembangunan

Manusia ( IPM ) yang merupakan gabungandaritigakomponenpokokyaitupendidikan, kesehatandandayabelimasyarakat. Kami mencobamenyusunRENSTRA (Rencana Stratejik)RSUD RSUD

Majalayatahun 2011-2015,namun kami menyadaridengansegalaketerbatasan yang adasehinggadalampenyusunanlaporanRENSTRA

rsud majalaya

Majalayainimasihjauhdariharapan,

olehkarenaitu

kami

mengharapkanadanya

saran, kritikdanpetunjukdalam pembuatan RENSTRA yang akan datang DemikianRencana Stratejik tahun 2011-2015ini kami buat, mudah mudahandapatdigunakansebagaibahanatauacuanuntukperencanaanpembangunan pemerintahKabupaten akandatang. Bandung,khususnya RSUD Majalayadiwaktu yang

Majalaya,

13 Juli 2011

DIREKTUR RSUD MAJALAYA KABUPATEN BANDUNG

Dr.H.KUSMAWANDARDJA ,Sp.PK Pembina Tk.I NIP. 19570720 198703 1 004

rsud majalaya

DAFTAR ISI
L HA

PENGANTAR,........

DAFTAR ISI,
BAB I PENDAHULUAN,.. 1.1 1.2 1.3 1.4 Latar Belakang, .. Landasan Huku .......... Maksud Dan Tujuan .. Sistimatika Penyusunan ..........................................................

iii

1 1 2 4 5 7 7

BAB II GAMBARAN PELAYANAN SKPD, 2.1 2.2 2.3 2.4 Tugas Fungsi Dan Struktur Organisasi, Sumber Daya SKPD .......... 11 Kinerja Pelayanan SKPD .. 15 Tantangan Dan Peluang Pengembangan Pelayanan SKPD .......... 21

BAB III ISU-ISU STRATEGIS BERDASARKAN TUGAS DAN FUNGSI, 28 3.1 Identifikasi Permasalahan Berdasarkan Tugas Dan Fungsi Dan Pelayanan SKPD, .............................................. 28 3.2 Telaahan Visi, Misi, Dan Program Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah Terpilih ............ 29 3.3 Telaahan Renstra K/L dan Renstra Provinsi / Kabupaten/ Kota ...... 31

rsud majalaya

3.4 3.5

Telaahan Rencana Tata Ruang Wilayah dan Kajian Lingkungan Hidup Strategis ................................................... 35 Penentuan Isu-Isu Strategis ............................................... 36

BAB IV VISI MISI,TUJUAN DAN SASARAN STRATEGI DAN KEBIJAKAN ...... 37 4.1 Visi Dan Misi SKPD .............................................................. 37 4.2 Tujuan Dan Sasaran Jangka Menengah SKPD ................ 39 4.3 Strategi dan Kebijakan ................................................... 41 BAB IV RENCANA PROGRAM DAN KEGIATAN, INDIKATOR KINERJA, KELOMPOK SASARAN, DAN PENDANAAN INDIKATIF .................... 43

BAB VI INDIKATOR KINERJA SKPD YANG MENGACU PADA TUJUAN DAN SASARAN RPJMD ............................................................................... 45 BAB VII PENUTUP. ............................................................................................. 64 LAMPIRAN LAMPIRAN 1. LAMPIRAN 2.1 2. LAMPIRAN 4.1 3. LAMPIRAN 4.2 4. LAMPIRAN 5.1

iii

rsud majalaya

Iv
BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Pemerintah Daerah Kabupaten Bandung yang telah memiliki Kepala Daerah periode 2011 2015 melalui pemilihan langsung wajib menyusun Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah ( RPJMD ) yang berfungsi sebagai dokumen perencanaan daerah untuk periode 5 ( lima ) tahun kedepan. Ketentuan tersebut sejalan dengan undang undang Nomor 17 tahun 2003 tentang keuangan Negara, undang undang Nomor 33 tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah.

rsud majalaya

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Bandung 2011 2015 merupakan arah Pembangunan yang ingin dicapai Daerah dalam kurun waktu masa bakti Kepala Daerah yang disusun berdasarkan Visi, Misi dan Program Kepala Daerah terpilih, dimana kegiatan yang direncanakan sesuai dengan urusan Pemerintah dengan mempertimbangkan kemampuan Keuangan Daerah.

RPJMD Kabupaten Bandung mengintegrasikan rancangan RPJMD dengan rancangan Renstra-SKPD,serta masukkan dan komitmen dari seluruh pemangku kepentingan pembangunan melalui konsultasi 2011-2015 publik dan musyawarah perencanaan tahun pembangunan (musrenbang). Dalam penyusunan RPJMD Kabupaten Bandung

sebagai penjabaran Visi, misi dan program Kepala Daerah terpilih, juga

berpedoman pada RPJMD Propinsi Jawa Barat, serta Kementerian/Lembaga yang terkait. Sedangkan tata cara penyusunan RPJMD Kabupaten Bandung mengacu pada peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 Tentang Tahapan , tatacara penyusunan Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan.

Sebagai salah satu SKPD Pemerintah Kabupaten Bandung, RSUD Majalaya mepunyai kewajiban menyusun Renstra ( Rencana Strategis ) tahun 2011 2015 dan selanjutnya menjadi pedoman dalam penyelenggaraan kegiatan RSUD Majalaya selama kurun waktu lima tahun kedepan. Dokumen ini akan menjadi acuan RSUD Majalaya untuk menyusun Rencana Kerja yang akan diselenggarakan setiap tahun sehingga kegiatan akan terarah dan tepat sasaran.

1.2

Landasan Hukum Landasan Hukum untuk menyusun Renstra RSUD Majalaya Kabupaten

Bandung tahun 2011-2015, sebagai berikut : 1. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan; 2. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009 Tentang Rumah Sakit;

rsud majalaya

3. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara; 4. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara; 5. Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 Tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung jawab Keuangan Negara; 6. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional; 7. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah; 8. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah; 9. Undang-undang Nomor 17 Tahun 2007, tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005-2025; 10. Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah; 11. Peraturan Pemerintah Nomor 56 Tahun 2001 tentang Pelaporan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah; 12. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2004 tentang Rencana Kerja Pemerintah; 13. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 21 Tahun 2004 tentang Penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran Kementrian Negara/Lembaga; 14. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah; 15. Peraturan Presiden Nomor 5 Tahun 2010 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2010 2014; 16. Peraturan Presiden Nomor 29 Tahun 2010 tentang Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2011; 17. Peraturan Presiden RI Nomor 5 Tahun 2010 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional Tahun 2010-2014; 18. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah; 19. Peraturan Bersama Menteri Dalam Negeri , Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas dan Menteri Keuangan Nomor 28 Tahun 2010; Nomor 0199/M PPN/04/2010; Nomor PMK 95/PMK 07/2010, tentang Penyelarasan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD)

rsud majalaya

dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 20102014; 20. Permendagri Nomor 54 tahun 2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan Tatacara Penyusunan, Pengendalian, dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah; 21. Kepmendagri Nomor 050-188/Kep/Bangda/2007 tentang Pedoman Penilaian Dokumen Perencanaan Pembangunan Daerah (Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah/RPJMD); 22. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 9 Tahun 2008 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Provinsi Jawa Barat 2005 2025; 23. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 2 Tahun 2009 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Provinsi Jawa Barat 2013; 24. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 6 Tahun 2009 Tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Daerah Provinsi Jawa Barat: 25. Peraturan Gubernur Jawa Barat Nomor 72 Tahun 2005 tentang Tata Cara Perencanaan Pembangunan Tahunan Daerah; 26. Peraturan Gubernur Jawa Barat Nomor 54 Tahun 2008 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Provinsi Jawa Barat Tahun 2008 2013; 27. Peraturan Daerah Kabupaten Bandung Nomor 6 Tahun 2004 tentang Transparansi dan Partisipasi dalam Penyelenggaraan Pemerintah di Kabupaten Bandung; 28. Peraturan Daerah Kabupaten Bandung No. 8 Tahun 2005 tentang Tata Cara Penyusunan Perencanaan Pembangunaan Daerah; 29. Peraturan Daerah Kabupaten Bandung Nomor 3 Tahun 2006 tentang Pedoman Kerjasama Pemerintah Daerah Kabupaten Bandung; 30. Peraturan Daerah Kabupaten Bandung Nomor 2 Tahun 2007 tentang PokokPokok Pengelolaan Keuangan Daerah; 31. Peraturan Daerah Kabupaten Bandung Nomor 17 Tahun 2007 tentang Urusan Pemerintahan Kabupaten Bandung; 32. Peraturan Daerah Kabupaten Bandung Nomor 5 Tahun 2008 tentang Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Bandung; Tahun 2008

rsud majalaya

33. Peraturan Bupati Kabupaten Bandung Nomor 1 Tahun 2009 tentang Rincian Tugas, Fungsi dan Tata Kerja Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Bandung; 1.3 Maksud dan Tujuan Maksud dan tujuan disusunnya RENSTRA RSUD Majalaya ini diharapkan secara keseluruhan dapat melaksanakan dan merencanakan Pelayanan yang bermutu yaitu pelayanan yang berkualitas yang secara langsung dapat dirasakan oleh masyarakat melalui : 1. Gambaran tentang hubungan serta keterkaitan Renstra RSUD Majalaya dengan RPJMD Kabupaten Bandung; 2. Gambaran RSUD Majalaya Kabupaten Bandung yang meliputi tugas pokok dan fungsi, struktur organisasi serta sumber daya yang dimiliki; 3. Keadaan kinerja pelayanan RSUD Majalaya berupa capaian kinerja pada Renstra tahun 2005-2010 serta menganalisis tantangan dan peluang SKPD untuk lima tahun ke depan; 4. Menyamakan persepsi Visi dan Misi Kabupaten Bandung, Renstra Kabupaten, Renstra Propinsi, Visi Misi Kementrian Kesehatan Republik Indonesia dan Milenium Developmantal Goals (MDGs) sehingga bisa merumuskan isu-isu strategis. 5. Merumuskan Perencanaan Strategis RSUD Majalaya Kabupaten Bandung yang berisikan Visi dan Misi, Prioritas Pembangunan yang terdiri dari Tujuan dan Sasaran Strategis, Strategi Pencapaian Tujuan dan Sasaran serta Kebijakan Pemerintah Daerah; 6. Memaparkan program kerja dan kegiatan RSUD Majalaya serta pendanaannya untuk periode 2011-2015. b. Tujuan Perencanaan Strategis inibertujuan sebagai acuan dalam pelaksanaan kegiatan pada RSUD Majalaya Kabupaten Bandung lima tahun ke depan sehingga pelaksanaannya terarah dan tepat sasaran. 1.4 Sistematika Penulisan

a. Maksud

rsud majalaya

10

Adapun pembuatan Dokumen Rencana Strategis (Renstra) RSUD Majalaya Kabupaten Bandung tahun 2011-2015 ini disusun ke dalam 7(tujuh) sistematika penulisan sebagai berikut: BAB I PENDAHULUAN: Pada Bab Pendahuluan dipaparkan Latar Belakang, Landasan Hukum, Maksud dan Tujuan dan diakhiri dengan Sistematika Penulisan Rencana Strategis. BAB II GAMBARAN PELAYANAN PADA RUMAH SAKIT UMUM DAERAH MAJALAYA KABUPATEN BANDUNG : Dalam Bab ini diuraikan mengenai Tugas,Fungsi dan struktur Organisasi, Sumber Daya yang dimiliki, serta Kinerja Pelayanan sasaran/target RSUD Majalaya periode sebelumnya. BAB III ISU-ISU STRATEGIS BERDASARKAN TUGAS DAN FUNGSI:Pada bab ini berisi uraian Identifikasi Permasalahan Berdasarkan Tugas dan Fungsi, Telaah Visi, Misi dan Program Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah Terpilih, Telaah Renstra K/L dan Renstra Propinsi, Telaah Rencana Tata Ruang Wilayah dan Kajian Lingkungan Hidup Strategis, dan diakhiri Perumusan Isu-Isu Strategis. BAB IV VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN, STRATEGIDAN KEBIJAKAN : Dalam Bab ini dirumuskan Visi dan Misi Dinas, Tujuan dan sasaran Jangka Menengah, yang diakhiri perumusan Strategi dan Kebijakan Dinas. BAB V RENCANA PROGRAM DAN KEGIATAN, INDIKATOR KINERJA, KELOMPOK SASARAN DAN PENDANAAN INDIKATIF : Dalam Bab ini akan dikemukakan dijelaskan Rencana Program dan Kegiatan, Indikator Kinerja, Kelompok Sasaran, dan Pendanaan Indikatif. BAB VI INDIKATOR KINERJA SKPD YANG MENGACU PADA TUJUAN DAN SASARAN RPJMD: Pada Bab ini dikemukakan Indikator Kinerja SKPD yang secara langsung menunjukkan kinerja yang akan dicapai dalam lima tahun mendatang sebagai komitmen untuk mendukung pencapaian tujuan dan sasaran RPJMD. bab dengan

rsud majalaya

11

BAB VII PENUTUP LAMPIRAN-LAMPIRAN BAB II GAMBARAN PELAYANAN RUMAH SAKIT UMUM DAERAH MAJALAYA 2.1. Tugas, Fungsi dan Struktur Organisasi Rumah Sakit Umum Daerah Majalaya

RSUD

Majalaya adalah RSUD milik PEMDA Kabupaten Bandung

awalnya adalah Puskesmas yang dibangun tahun 1951 dan mulai dipergunakan Tahun 1955, karena perkembangannya menjadi Rumah sakit Tipe D sejak Tahun 1980, dan pada Tahun 1988 Rumah Sakit mengalami transformasi menjadi Rumah Sakit Kelas C 105/MENKES/SK/II/1988.
Sesuai dengan Rencana Peningkatan dan Pengembangan Rumah Sakit dan hasil Studi Kelayakan Peningkatan Kelas C menjadi Kelas B maka melalui surat keputusan Menteri Kesehatan Nomor 769/MENKES/SK/VI/2010 tentang peningkatan kelas RSUD Majalaya Kabupaten Bandung pada tanggal 24 juni tahun 2010 telah ditetapkan menjadi Rumahh Sakit Umum Daerah Kelas B. Seiring dengan hal tersebut telah dilaksanakan pembangunan diberbagai bidang diantaranya yaitu Pembangunan Gedung Instalasi Gawat Darurat, rehabilitasi Gedung untuk ICU, dan rehabilitasi bangunan untuk gedung hemodialisa serta perencanaan pembangunan gedung rawat inap, Gedung Workshop, Gedung Asrama dan Pemagaran Rumah Sakit serta penunjang lainnya. RSUD Majalaya dalam rancangan RENSTRA bisnis badan layanan umum daerah ( BLUD )-SKPD 2010 2014 , melalui surat keputusan N0 :900/kep.493-0rg/2009 tanggal 23 desember 2009 telah dibentuk menjadi Badan Layanan Umum ( B L U D ) setelah memenuhi persyaratan administrasi dan persyaratan lainnya yang telah ditentukan. Lokasi Rumah Sakit Umum Daerah Majalaya di Jl. Cipaku No.87 terletak di kampung EbahDesa Cipaku Kecamatan Paseh 7.069 M2. dan RSUD ini lebih dikenal dengan sebutan RS. Ebah mempunyai luas tanah : 27.890 M2 dengan luas bangunan sekarang :

karena telah memenuhi persyaratan sebagai sebuah

Rumah Sakit dengan 4 Spesialisasi Dasar, sesuai dengan SK. Menkes No.

rsud majalaya

12

Cakupan areanya meliputi kecamatan : Paseh, Majalaya, Ciparay, Ibun, Pacet, Kertasari, Baleendah, Cikancung, Rancaekek, Cicalengka, dan Nagreg dengan batas sebagai berikut : Sebelah utara berbatasan dengan kabupaten Subang Sebelah barat berbatasan dengan kabupaten cianjur Sebelah timur berbatasan dengan kabupaten semedang Sebelah selatan berbatasan dengan kabupaten Garut

Namun akses ke RSUD Majalaya sendiri kurang lancar karena tidak terdapat jalur angkutan Kota yang melewati Rumah Sakit sehingga angkutan umum yang tersedia hanya Sado, Ojek dan Becak, disamping itudi mulut jalan arah dari Barat menuju RS terdapat Pasar yang senantiasa padat dengan kemacetan lalulintas yang parah, hal tersebut sangat tidak menguntungkan bagi RSUD Majalaya.

A. Tugas dan Fungsi A.1. Tugas Pokok RSUD Majalaya sebagai tempat pelayanan kesehatan mempunyai Tugas memberikan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna. Sesuai dengan Undang-undang Republik Indonesia Nomor 44 tahun 2009 BAB III Pasal 4 tentang Rumah Sakit yaitu yang dimaksud dengan pelayanan kesehatan perorangan adalah setiap kegiatan pelayanan kesehatan yang diberikan oleh tenaga kesehatan untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan, mencegah dan menyembuhkan penyakit dan memulihkan kesehatan.

A.2.

Fungsi Untuk menjalankan tugas tersebut sebagaimana pasal 4 Juncto pasal 5

Undang undang Rumah Sakit tahun 2009 mempunyai fungsi : a. Penyelenggaraan pelayanan pengobatan dan pemulihan kesehatan sesuai dengan standar pelayanan rumah sakit.

rsud majalaya

13

b.

Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan perorangan melalui pelayanan kesehatan yang paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai kebutuhan medis.

c. d.

Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia dalam rangka penigkatan kemampuan dalam pemberian pelayanan kesehatan . Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan serta penapisan teknologi bidang kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan kesehatan dengan memperhatikan etika ilmu pengetahuan bidang kesehatan. Tugas pokok dan fungsi ini diringkas dalam struktur organisasi sebagaimana akan dijelaskan di bawah ini

B. Struktur Organisasi

Rumah Sakit Umum Daerah Majalaya dipimpin oleh Direktur yang membawahi satu orang Kepala Bagian Tata Usaha, tiga orang Kepala Bidang, tiga orang Kepala Sub.Bagian dan enam orang Kepala Seksi,seperti Bagan Struktur di bawah ini :

rsud majalaya

14

STRUKTUR ORGANISASI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH MAJALAYA

MENURUT PERATURAN DAERAH KABUPATEN BANDUNG

NO 5 TAHUN 2008

DIREKTUR

Dr.H. Kusmawan Dardja, Sp.PK

BAGIAN TATA USAHA

Drg. R. Kurnia KamalKS

SUB.BAG.UMUM DAN PERLENGKAPAN Dadang, AMK S.Sos

SUB.BAG. KEPEGAWAIAN DAN PENGEMBANGAN SDM

SUB.PROGRAM DAN KEHUMASAN

WawanSuherman,SAP

Tati Setiawati, S.Sos

BIDANGKEUANGAN
Sukirwan, SE, Ak

BIDANG KEMEDIKAN

SEKSI PERAWATAN RAWAT BIDANG KEPERAWATAN INAP Ina Arniati, AMK, S.Sos

SEKSI MOBILISASI DANA

Dr. Yuli Irnawaty M

H. Idan Hapid, AMK, S.Sos


SEKSI PERAWATAN RAWAT JALANDANKHUSUS

Jajang

SEKSI rsud majalaya REKAM MEDIK

15

Wawan Siswanto, S.Sos, S.Kep Deni Rahmadi B,AMK,S.sos

SEKSI PELAYANAN DAN PENUNJANG MEDIK

JAB. FUNGSIONAL

Dr. Evi Sukmawati

SEKSI PENGELUARAN DAN AKUTANSI


Wawan Hernawandi

rsud majalaya

16

2.2.

Sumber Daya RSUD Majalaya

2.2.1. Data Kepegawaian RSUD Majalaya. A. Kepegawaian JENIS KETENAGAAN

PNS
14 2 1 14 14 106 25 2 9 66 4 13 3 272

NON PNS
3 1 22 22 17 10 18 1 1 83

MITRA
4 9 1 34 10 58

JUMLAH
21 2 2 45 14 128 42 2 19 85 5 47 4 10 425

Dokter Spesialis Dokter Gigi Spesialis. Dokter Gigi Dokter Umum Tenaga Struktural Perawat Paramedis Non Perawat Perawat Gigi Bidan Tenaga Administrasi Tenaga Instalasi Pekarya. Sopir Satpam JUMLAH

2.2.2 SARANA BANGUNAN Terdiri dari : I. Gedung Medical Record yang berada di lantai 2 (Dua) II. Gedung Poliklinik, meliputi : Lantai Dasar terdiri dari 12 ( dua belas ) Ruangan. Lantai 2 terdiri dari 10 Ruangan. Lantai 3 terdiri dari 10 Ruangan. III. Gedung IGD, terdiri dari 2 ( dua ) Lantai IV. V. Gedung pelayanan Unit Hemodialisa Gedung Koperasi Karyawan RSUD Majalaya

rsud majalaya

17

VI.

Gedung/ Ruang Perawatan, terdiri dari 10 Ruangan.

VII. Gedung / Ruang Jenazah. VIII. Gedung Laundry. IX. X. Gedung IPAL. Gedung / Ruang Dapur ( Instalasi Gizi )

XI. Bangunan Mesjid XII. Gedung IPSRS XIII. Gedung Dokter Jaga. 2.2.3 SARANA TEMPAT TIDUR Rumah Sakit Umum Daerah Majalaya mempunyai kapsitas tempat tidur sebanyak 215 Tempat Tidur, dengan lokasi :

Ruang kelas III Ruang Kelas II Ruang Kelas I Ruang VIP Ruang IGD ICU Hemodialisa Poliklinik

2.2.4 Fasilitas lain terdiri dari : -Listrik PLN - Generator set : 105 Kva : - 65Kva - 110 Kva - Air Bersih : a. PDAM b. Artesis c. Sumur Gali

rsud majalaya

18

-Telepon

: - 2 Saluran External - 41 Saluran Internal(FABX )

-Koperasi Rumah Sakit. -Kantin Rumah Sakit.

2.2.5 SARANA TRANSPORTASI, Terdiri dari : 1. Kendaraan Roda 4 (empat) ada 8 (delapan) unit, terdiri dari: - 5 Buah Kendaraan Operasional. - 2 Buah Kendaraan Ambulan. - 1 Buah Kendaraan Jenazah. 2. Kendaraan Roda 2 (Dua) ada 4 (Empat) Buah. 2.2.6 JENIS PELAYANAN YANG TERSEDIA

RSUD Majalaya memberikan pelayanan kesehatan baik umum maupun spesialis dengan rincian sebagai berikut :
1. Pelayanan Rawat Jalan

Setiap tahun kunjungan pasien pelayanan rawat jalan memiliki trend yang meningkat rata-rata sebesar 9% per tahun. Dengan demikian, dalam upaya meningkatkan pelayanan kesehatan kepada masyarakat perlu penambahan tenaga. Adapun pelayanan rawat jalan RSUD majalaya adalah sebagai berikut :
Poli Penyakit Dalam Poli Kesehatan Anak Poli Penyakit Bedah Poli Penyakit Kebidanan dan Kandungan Poli Penyakit Telinga Hidung dan Tenggorokan (THT) Poli Penyakit Saraf Poli Penyakit Kulit dan Kelamin Poli Penyakit Mata Poli Kesehatan Jiwa Poli Bedah Orthopaedi Poli Klinik Gigi Spesialis : o Bedah Mulut

rsud majalaya

19

Orthodonti Poli Klinik Umum Anak Poli Klinik Umum Dewasa Poli Klinik Gigi Umum

Poli Klinik Umum : o o o

Poli Klinik DOTS (Directly Observed Treatment Short-Course) Poli Klinik Tumbuh Kembang Poli Klinik KB 2. Pelayanan Rawat Inap

Admission rate di RSUD Majalaya adalah 19% per tahun. Admission rate tertinggi terjadi pada pasien umum dan ruang perawatan (Kelas I). Jika dibandingkan dengan kapasitas TT, dimana jumlah TT pada Kelas III : II : I : VIP adalah 64 : 51 : 16 : 5 maka admission rate tersebut sudah maksimal sehingga diperlukan penambahan kapasitas tempat tidur agar pelayanan kesehatan dapat ditingkatkan.
3. Pelayanan Gawat Darurat 24 Jam Dalam melaksanakan fungsi pelayanan kepada masyarakat, pelayanan IGD menempati sebuah gedung yang terletak di sayap kanan bangunan utama Rumah Sakit , selain dilengkapi oleh peralatan yang cukup memenuhi standar juga didukung oleh SDM yang cukup terampil dibidangnya. 4. Pelayanan Penunjang

Pelayanan penunjang di RSUD Majalaya menunjukkan kinerja yang cenderung meningkat. Jumlah pemeriksaan yang terbanyak dilakukan pemeriksaan laboratorium, pemeriksaan radiologi terbanyak adalah Thorax dan tindakan pembedahan terbanyak adalah operasi besar. Jika dibandingkan dengan positioning RSUD Majalaya dalam persaingan, maka kondisi ini perlu ditingkatkan kembali agar ratio pemeriksaan penunjang medik seimbang dengan tindakan medik. Berikut ini adalah pelayanan penunjang yang dimiliki Rumah Sakit Umum Daerah Majalaya :
Pelayanan Bedah Sentral Pelayanan Radiologi ( termasuk USG ) Pelayanan Laboratorium

rsud majalaya

20

Pelayanan Patologi ( Patologi klinik ) Pelayanan Farmasi Pelayanan Konsultasi Gizi Pelayanan Rehabilitasi Medik Pelayanan ICU Pelayanan Hemodialisa 5. 6. 7. Pelayanan Ambulan Pelayanan Mobil Jenazah Pelayanan terintegrasi terdiri dari : 8. PKMRS PKBRS RS SAYANG IBU RS SAYANG BAYI

Pelayanan lain terdiri dari : IPSRS Pemulasaraan Jenazah Laundry Pojok Laktasi

2.3

KINERJA PELAYANAN RSUD MAJALAYA

Untuk menilai tingkat keberhasilan atau memberikan gambaran tentang keadaan pelayanan di rumah sakit biasanya dilihat dari berbagai segi, yaitu : tingkat pemanfaatan sarana pelayanan, mutu pelayanan dan tingkat efisiensi pelayanan.

A. Data Keadaan Bor, Los, GDR, NDR Dan Jumlah Pasien Rawat Inap , Rawat
Jalan RSUD Majalaya

Bed Occupancy Rate (BOR)


Adalah tingkat pemanfaatan tempat tidur di rumah sakit. Rata-rata tingkat pemanfaatan tempat tidur rawat inap adalah 80,46% dengan BOR tertinggi terjadi pada kelas III. Angka ini masih berada dalam nilai parameter BOR ideal yaitu 60-85%, yang artinya pemakaian tempat tidur untuk periode tiga tahun terakhir cukup memadai.

Length of Stay (LOS)

rsud majalaya

21

Adalah tingkat lamanya perawatan pasien. Rata-rata lama rawatan seorang pasien adalah 3,73 atau 4 hari. Angka ini masih dibawah parameter ideal yaitu 6-9 hari, yang artinya lama pasien dirawat rata-rata kurang efisien, karena adanya faktor beberapa pasien yang masih mau dirawat walaupun diizinkan untuk pulang.

Bed Turn Over (BTO)


Adalah frekuensi pemakaian tempat tidur rumah sakit. Rata-rata frekuensi pemakaian tempat tiduradalah 75 kali. Angka ini masih diatas angka ideal. Idealnya selama satu tahun, 1 tempat tidur rata-rata dipakai 4050 kali, yang artinya frekuensi pemakaian tempat tidur rumah sakit untuk periode tiga tahun terakhir kurang efisien.

Turn Over Interval (TOI)


Adalah tingkat hari tempat tidur tidak ditempati dari saat ke saat samapi terisi berikutnya. Rata-rata hari, tempat tidur tidak ditempati dari saat terisi ke saat terisi berikutnya adalah 1 hari. Angka ini masih ideal karena idealnya tempat tidur kosong hanya dalam waktu 1-3 hari, artinya ratarata tempat tidur tidak ditempati dari saat terisi ke saat terisi berikutnya cukup.

Net Death Rate (NDR)


Rata-rataangka kematian 48 jam setelah dirawat untuk tiap-tiap 1000 penderita keluar adalah 0,62. Nilai NDR yang dianggap masih dapat ditolerir adalah kurang dari 25 per 1000 penderita keluar.

Gross Death Rate (GDR)


Rata-rataangka kematian umum untuk tiap-tiap 1000 penderita keluar adalah 1,55. Nilai NDR yang dianggap masih dapat ditolerir karena masih dibawah nilai GDR tidak lebih dari 45 per 1000 penderita keluar.

A.1.

BOR, LOS, GDR DAN NDRRSUD MAJALAYA

rsud majalaya

22

Tabel. 1

TAHUN

JUMLAH TT

BOR

LOS

GDR

NDR

2005 2006 2007 2008 2009 2010

137 140 140 141 155 215

67,98 81,82 80,72 84,96 88,60 58,13

3,79 3,69 3,72 3,68 3,67 3,55

21,0 17,3 19,3 15,5 21,19 12,86

9,8 5,6 6,1 7,5 11,44 9,28

Ket : GDR ( per seribu ) BOR = Tingkat hunian GDR = Angka kematian Kasar NDR ( per seribu ) LOS = Lama hari perawatan NDR = Angka Kematian Bersih

Grafik.1

rsud majalaya

23

BOR, LOS, GDR, NDR


250 200 Axis Title 150 100 50 0 JUMLAH TT BOR LOS GDR NDR 2005 137 67.98 3.79 21 9.8 2006 140 81.82 3.69 17.3 5.6 2007 140 80.72 3.72 19.3 6.1 2008 141 84.96 3.68 15.5 7.5 2009 155 88.6 3.67 21.19 11.44 2010 215 58.13 3.55 1.93 9.28

A.2 JUMLAH KUNJUNGAN BERDASARKANPELAYANAN

A.2.1 JUMLAH KUNJUNGAN RAWAT JALAN Tabel 2

NO.

JENIS PELAYANAN

2005

2006

2007

2008

2009

2010

IGD

12.261

14.277

14.742

13.848

19075

15562

2 3

POLI P DALAM POLI UMUM DEWASA POLI BEDAH POLI GIGI

15.151

18.251

21.235

18.484

22539

12228

7735 4.083 2.339 4.136 2.780 4.762 2.797 4.443 3.173 5148 3916 4558 3302

4 5

rsud majalaya

24

POLI THT

4.725

4.776

5.103

5.536

6640

5314

7 8

POLI ANAK POLIM UMUM ANAK

4.717

6.164

9.144

8.202

10407

4989 5046

POLI KULIT

1.709

1.963

2.041

2.211

2950

2475

10 11

POLI OBGYN POLI MATA

2.844 1.402

2.976 1.727

3.006 1.902

3.238 2.525

3569 3679

2927 2704

12

POLI JIWA

46

32

16

87

359

880

13

POLI DOTS

720

453

444

771

1321

832

14

POLI REHAB.MEDIK

201

258

358

514

1110

1205

15 16 17

POLI SYARAP Poli Orthopedi HEMODIALISA JUMLAH 50.198 57.793

1.186

1.368 49

1729 86

2062 61 97

66.736

64.449

82528

71975

Grafik. 2 JUMLAH PASIEN RAWAT JALAN

rsud majalaya

25

Kunjungan Rawat Jalan


90,000 80,000 70,000 60,000 Index Kenaikan 50,000 40,000 30,000 20,000 10,000 0

POL POL POL POL I POL I POL POL POL IM POL POL POL POL POL Poli POL I UM I RE IP I I UM I I I I I Ort UM BE HA IGD I OB DAL GIG AN UM KUL MA JIW DO SYA hop GY DE DA B. THT AM I AK AN IT TA A TS RAP edi N WA H ME AK SA DIK 4, 4, 4, 4, 2, 2, 2, 3, 4, 4, 5, 5, 4, 6, 9, 8, 1, 1, 2, 2, 2, 2, 3, 3, 1, 1, 1, 2, 46 72 20 32 45 25 16 44 35 87 77 51 1, 1, 49

HE MO DIA LIS A

JU ML AH

2005 12 15 2006 14 18 2007 14 21 2008 13 18 2009 19 22

50 57 66 64 82 71

51 39 66 10

29 35 36 35 13 11 17 86

2010 15 12 77 45 33 53 49 50 24 29 27 88 83 12 20 61 97

rsud majalaya

26

A.2.2 JUMLAH PASIEN RAWAT INAP Tabel. 3

NO 1

RUANGAN

2005

2006

2007

2008

2009

2010

ANGGREK 2 MELATI 3 CEMPAKA 4 KENANGA 5 DAHLIA 6 MAWAR 7 TERATAI 8 FLAMBOYAN 9 ICU

404

413

454

435

435

284

684

897

996

1.043

1.167

882

1.339

1.808

1.909

1.947

2.401

1643

879

986

970

899

910

823

2.031

2.399

2.279

2.220

2.104

1599

1.843

2.060

1.889

2.077

2.368

2367

1.130

1.330

1.392

1.282

1.625

1625

1.073

1.415

1.295

1.182

1.182

1115

85

210

265

JUMLAH

9.383 11.308

11.184

11.170

12.402

10.603

rsud majalaya

27

GRAFIK 3 JUMLAH KUNJUNGAN RAWAT INAP

PELAYANAN RAWAT INAP 2005 S/D 2010


INDEX KENAIKAN 14000 12000 10000 8000 6000 4000 2000 0

ANGGR CEMPA KENAN MAWA TERATA FLAMB MELATI DAHLIA EK KA GA R I OYAN 404 413 454 435 435 284 684 897 996 1,043 1,167 882 1,339 1,808 1,909 1,947 2,401 1643 879 986 970 899 910 823 2,031 2,399 2,279 2,220 2,104 1599 1,843 2,060 1,889 2,077 2,368 2367 1,130 1,330 1,392 1,282 1,625 1625 1,073 1,415 1,295 1,182 1,182 1115

ICU

JUMLA H 9,383 11,308 11,184

2005 2006 2007 2008 2009 2010

85 210 265

11,170 12,402 10,603

2.4. TANTANGAN DAN PELUANG PENGEMBANGAN PELAYANAN RSUD MAJALAYA. Undang-undang nomor 23 tahun 1992 tentang kesehatan PP No 38 tahun 2007 tentang pembagian urusan pemerintahan antara pemerintah daerah provinsi dan pemerintah daerah kabupaten / kota dan PP Nomor 41 tahun 2007 tentang organisasi perangkat daerah. Undang-undang Nomor 20 tahun 2003 , PP Nomor 38 tahun 2007 dan PP Nomor 41 tahun 2007 tentang organisasi perangkat daerah seara umum merubah paradigma desentralisasi kesehatan nasional dengan adanya tuntutan pembaharuan. Tuntutan tersebut menyangkut pembaharuan sistem kesehatan didaerah dan dipusat, diantaranya dinas kesehatan semakin berkembang menjadi lembaga pemerintah disektor kesehatan yang mempunyai banyak fungsi yakni (1) sebagai pelaksana kegiatan , (2) semakin menjadi lembaga yang menyusun kebijakan dan peraturan didaerah berdasar standar nasional, memastikan aturan dijalankan , dan (3) membiayai pelayanan kesehatan. Rumah Sakit pemerintah semakin tegas didorong menjadi lembaga pelayanan non birokratis. Rumah sakit pemerintah menjadi lembaga pelayanan yang bersifat tidak mencari untung, dalam sistem Badan Layanan Umum (BLU)

rsud majalaya

28

PP nomor 23 tahun 2005 tentang Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum dan PERMENDAGRI Nomor 61 tahun 2007 tentang pedoman tekhnis Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah, dimana PP tersebut memberikan keleluasaan terhadap badan Layanan Umum Daerah unutk mengelola keuangan secara mandiri dan fleksibel dengan menonjolkan produktifitas ,efisiensi dan efektifitas. Secara umum PP dan PERMENDAGRI tersebut menimbulkan peluang sekaligus tentangan bagi Rumah Sakit umum Daerah (RSUD) Majalaya , karena untuk dapat mengelola keuangan sesuai PPK-BLUD, Rumah Sakit Umum Daerah Majalaya harus mampu meningkatkan kinerjanya baik dalam aspek pelayanan, administrasi, sumber daya keuangan maupun sarana dan prasarana.

A. Analisa Peluang dan Ancaman Dari Faktor Internal/Eksternal


a. Aspek Pelayanan Pelayanan kesehatan masih terkonsentrasi pada pelayanan minimal belum menyentuh pelayanan spesilistik yang dibutuhkan masyarakat seperti pelayanan trauma centre, pelayanan terapi autis dan pelayanan haemodialisis. b. Aspek Keuangan Biaya pelayanan kesehatan termasuk kategori rendah bila dibandingkan dengan sarana kesehtan yang lain Adanya PP 23 tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum dan Permendagri 61 tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah, yang memberikan fleksibilitas dalam pengelolaan keuangan Sumber pendanaan dari pemerintah daerah belum sesuai dengan amanat UU No 23 tahun 1992 Terbukanya Kesempatan Memperoleh dana dari luar negeri terutama dari kawasan Timur Tengah. Tingkat kemiskinan di masyarakat belum mengalami penurunan Krisis keuangan global yang mengancam daya beli masyarakat.

c. Aspek SDM

rsud majalaya

29

Jumlah tenaga medis sudah cukup memadai, namun dokter spesialis masih kurang. dengan adanya program beasiswa diharapkan pada tahun 2011 mayoritas tenaga medis sudah memiliki kualifikasi dokter spesialis. d. Aspek Administrasi Jumlah pegawai administrasi masih sedikit yang berkualifikasi S1 (sarjana) khususnya bidang administrasi rumah sakit. Pembinaan kesehatan di bawah dua instansi (Departemen Kesehatan dan Pemerintah Daerah Kabupaten Bandung) sering tidak sinkron.

B. ANALISIS SWOT
Berikut ini adalah hasil analisis SWOT (kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman) Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Majalaya:

Kekuatan No Uraian 1 ASPEK PELAYANAN 1. 2. Indeks kepuasan pasien Produk jasa yang dihasilkan Kinerja pelayanan kesehatan Biaya pelayanan kesehatan relatif rendah dibandingkan pesaing Jumlah pelayanan kesehatan masih sedikit dibandingkan pesaing Kemampuan meraih pasar dibandingkan pesaing Potensi pasar masih besar Rumah sakit hanya menawarkan pelayanan kesehatan yang sama dengan pesaing 2 3 2 3 tot 1

Kelemahan 2 3 tot 1

Peluang 2 3 tot 1

Ancaman 2 3 tot

3.

4.

5.

-2

6.

-2

7.

8.

rsud majalaya

30

Subjumlah

-4

-2

Kekuatan No Uraian 1 ASPEK KEUANGAN 1. Pendapatan operasional selalu meningkat Subsidi pemerintah masih besar Operational Cost Recovery 40% Anggaran dari pemerintah untuk kesehatan belum sesuai UU 23 Tahun 1992 Adanya PP No 23 tahun 2005 dan Permendagri No 61 tahun 2007 yang memberikan fleksibilitas pengelolaan keuangan Terbukanya Kesempatan Memperoleh dana dari luar negeri terutama dari kawasan Timur Tengah Tingkat kemiskinan di masyarakat belum mengalami penurunan Subjumlah 1 0 0 1 -1 -1 1 2 3 tot 1

Kelemahan 2 3 tot 1

Peluang 2 3 tot 1

Ancaman 2 3 tot

2.

-3

3.

4.

-3

5.

6.

7.

-3

-3

-4

-6

-6

Kekuatan No Uraian 1 ASPEK ADMINISTRASI 1. Pelayanan kesehatan yang dibuka terus bertambah 2 3 tot 1

Kelemahan 2 3 tot 1

Peluang 2 3 tot 1

Ancaman 2 3 tot

3.

PP 38/2007 dan PP 41/2007 menuntut perubahan sistem

-3

rsud majalaya

31

kesehatan di daerah 5. Pelayanan administrasi pasien belum menerapkan SIRS secara optimal Pembinaan rumah sakit di bawah dua instansi (Depkes dan Pemda) Subjumlah 0 2 0 2 0 -2 -3 -5 0 0 0 0 0

-3

6.

-2

-2

-3

-7

Kekuatan No Uraian 1 ASPEK SDM 1. Rasio dokter : pasien mencapai 1:2.026 Komposisi dokter spesialis sebesar 47% 69% staf administrasi berpendidikan SLTA Sebagian dokter belum dokter spesial Dukungan dan komitmen SDM belum maksimal Komposisi dokter spesialis dibandingkan pesaing cukup memadai Subjumlah 1 1 2 3 tot 1

Kelemahan 2 3 tot 1

Peluang 2 3 tot 1

Ancaman 2 3 tot

2.

3.

4.

-1

5.

-3

6.

-1

-3

-4

Kekuatan No Uraian 1 ASPEK SARANA & PRASARANA 1. Pemanfaatan teknologi informasi masih terbatas Peralatan baru mencapai 100% dari standar pelayanan minimal 2 3 tot 1

Kelemahan 2 3 tot 1

Peluang 2 3 tot 1

Ancaman 2 3 tot

-3

2.

rsud majalaya

32

3.

Luas ruang pelayanan kesehatan telah mencapai 90% dari SPM Subjumlah 0

-3

-3

C. POSISI ORGANISASI
Dari hasil tabulasi di atas dapat disimpulkan : Skor Kekuatan Skor Kelemahan Skor Peluang Skor Ancaman -15 -4 Selisih skor peluang dan ancaman Peluang 16 14 12 Kuadran III 10 8 6 4 Kelemahan 2 Kuadran I 23 -16 11

Selisih skor kekuatan dan kelamahan 7

-14

-12

-10

-8

-6

-4

-2

10

12

14 Kekuatan

-2 -4 -6 Kuadran IV -8 Kuadran II (7,- 4)

rsud majalaya

33

-10 -12 -14 Ancaman

Kuadran I - Merupakan posisi yang sangat menguntungkan - Organisasi mempunyai peluang dan kekuatan sehingga ia dapat memanfaatkan peluang yang ada secara maksimal - Seyogyanya menerapkan strategi yang mendukung kebijakan pertumbuhan yang agresif

Kuadran II - Meskipun menghadapi berbagai ancaman, organisasi mempunyai keunggulan sumber daya - Organisasi-organisasi pada posisi seperti ini dapat menggunakan kekuatannya untuk memanfaatkan peluang jangka panjang - Dilakukan melalui penggunaan strategi diversifikasi produk atau pasar

Kuadran III - Organisasi menghadapi peluang pasar yang besar tetapi sumber dayanya lemah - Karena itu tidak dapat memanfaatkan peluang tersebut secara optimal - Fokus posisi organisasi pada posisi seperti inilah meminimalkan kendala-kendala internal organisasi

Kuadran IV - Merupakan kondisi yang serba tidak menguntungkan

rsud majalaya

34

- Organisasi menghadapi berbagai ancaman eksternal sementara sumber sementara sumber daya yang dimiliki mempunyai banyak kelemahan - Strategi yang diambil : defensive, penciutan atau likuidasi.

Dari diagram di atas, terlihat bahwa Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Majalaya berada di kuadran II yang berarti organisasi mempunyai kekuatan yang cukup namun menghadapi ancaman yang cukup signifikan dari luar, terutama pesaing. Sehingga fokus strategi yang harus dikembangkan dalam posisi ini adalah diversifikasi dengan cara :
1. Pengembangan jenis pelayanan kesehatan

Strategi ini dapat berupa pembukaan pelayanan kesehatan baru seperti pelayanan trauma centre, pelayanan terapi autis dan pelayanan haemodialisis. Disamping itu dapat diupayakan pengembangan unit usaha yang bersifat komersial seperti apotik dan asrama/mess.
2.

Pembenahan internal untuk meningkatkan daya saing Pembenahan internal perlu dilakukan terutama untuk memperbaiki kelemahankelemahan yang ada seperti pembenahan bidang sumber daya manusia, sarana dan prasarana dan administrasi rumah sakit.

3.

Peningkatan pelayanan yang berorientasi pelanggan Peningkatan pelayanan kesehatan yang berorientasi pelanggan perlu dilaksanakan terutama menghadapi persaingan rumah sakit yang semakin ketat. Pasien dalam memilih rumah sakit tentu saja melihat keunggulan yang dimiliki rumah sakit bersangkutan. Strategi ini dapat berupa pengembangan fasilitas-fasilitas penunjang medis, penyediaan sistem rujukan, peningkatan kesembuhan pasien, peningkatan pendidikan dan pelatihan SDM bidang kesehatan.

4. Restrukturisasi pengelolaan keuangan

Pengelolaan keuangan yang efektif dan efisien merupakan kunci kinerja keuangan yang sehat. Oleh sebab itu restrukturisasi perlu dilaksanakan dengan cara antara lain evaluasi sistem keuangan yang berlaku dan menyesuaikan dengan pola pengelolaan keuangan Badan Layanan Umum Daerah (PK-BLUD) yang mendorong efisiensi, efektivitas dan produktivitas.

rsud majalaya

35

BAB III ISU-ISU STRATEGIS BERDASARKAN TUGAS DAN FUNGSI

3.1 Identifikasi Permasalahan Berdasarkan Tugasdan Fungsi Tugas Pokok dan Fungsi Rumah Sakit Umum Daerah Majalaya Kabupaten Bandung sebagaimana ditetapkan dalam Peraturan Daerah Kabupaten Bandung Nomor 5 Tahun 2008 Peraturan Daerah Kabupaten Bandung tentang Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Bandung, yaitu RSUD Majalaya mempunyai tugas melaksanakan upaya kesehatan secara berdayaguna dan berhasilguna dengan mengutamakan upaya

rsud majalaya

36

penyembuhan, pemulihan yang dilakukan secara serasi, terpadu dengan upaya peningkatan dan pencegahan serta melaksanakan upaya rujukan. Dalam melaksanakan pelayanan yang bermutu sesuai dengan standar pelayanan rumah sakit, RSUD Majalaya menyelenggarakan fungsi 1) Penyelenggaraan pelayanan medis dan penunjang medis serta non medis; 2) Penyelenggaraan pelayanan dan asuhan keperawatan dan pelayanan 3) Pelaksanaan pelayanan Teknis administratif dan ketatausahaan; 4) Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Bupati sesuai dengan tugas fungsinya. Permasalahan-permasalahan pelayanan di Rumah Sakit antara lain : a. Faktor Internal 1) 2) 3) 4) 5) 6) Jenis dan jumlah SDM masih kurang; Sarana dan Prasarana di Rumah Sakit perlu ditambah SIM RS masih belum berjalan dengan baik; Sarana Perpakiran masih belum tertata dengan baik Keamanan masih perlu ditingkatkan Motivasi pegawai belum mengarah kepada budaya kerja yang sering dihadapi dalam pelaksanaan dan rujukan;

b. Faktor Ekternal 1) Masih rendahnya kesadaran pengetahuan masyarakat dibidang kesehatan; 2) Faktor ekonomi yang kurang mendukung untuk saat ini; 3) Penggunaan kartu gakinda/jamkesda yang tidak tepat sasaran. 4) Sebagian Wilayah RSUD Majalaya termasuk daerah Rawan Banjir. 5) Akses ke RSUD Majalaya kurang lancar dan tidak dilalui oleh angkutan kota. 6) Daya beli masyarakat menurun 7) Berkembangnya pelayanan kesehatan alternatif

3.2 Telaah Visi, Misi dan Program Kepala Daerah dan Wakil Kepala daerah Terpilih Visi ditujukan untuk misi, dan program Kepala Daerah/ Wakil Kepala Daerah Terpilih memahami arah pembangunan yang akan dilaksanakan selama

rsud majalaya

37

kepemimpinan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah Terpilih dan untuk mengidentifikasi faktor-faktor penghambat dan pendorong pelayanan RSUD Majalaya. Visi dan Misi Bupati Bandung adalah Terwujudnya masyarakat kabupaten bandung yang maju, mandiri dan berdaya saing, melalui tata kelola pemerintahan yang baik dan pemantapan pembangunan pedesaan, berlandaskan religius, kultural dan berwawasan lingkungan.Adapun misi yang akan dilaksanakan untuk mewujudkan visi tersebut adalah : 1) Meningkatkan keamanan dan ketertiban wilayah; 2) Meningkatkan profesionalisme birokrasi; 3) Memulihkan keseimbangan lingkungan dan menerapkan pembangunan berkelanjutan; 4) Meningkan kualitas SDM (pendidikan dan kesehatan) yang berlandaskan iman dan takwa serta melestarikan budaya; 5) Memantapkan pembangunan pedesaan; 6) Meningkatkan ketersediaan infrastruktur dan keterpaduan tata ruang wilayah; 7) Meningkatkan ekonomi kerakyatan yang berdaya saing.

Menelaah ketujuh misi Kepala Daerah dihubungkan dengan pelayanan pada RSUD Majalaya, maka keterkaitan yang sangat erat ada pada Misi Kedua, , Misi Empat, Misi Keenam. Untuk Misi Kedua terkait dengan Pelayanan yang dilaksanakan di RSUD Majalaya meliputi pelayanan terhadap pasien yang datang berobat sehingga akan mempersingkat waktu kunjungan Pelayanan, Sedangkan keterkaitan Misi Ketiga adalah untuk lebih Misi Keenam supaya diperoleh sarana dan meningkatkan profesionalisme dan jenis pelayanan yang sesuai dengan kemajuan teknologi dan tuntutan masyarakat, untuk keterkaitan prasarana yang sesuai dengan jenis pelayanan yang diberikan. Adapun permasalahan/hambatan yang ada di RSUD Majalaya sehubungan dengan misi Kepala Daerah yaitu adalah : 1) Jenis dan jumlah SDM masih kurang ; 2) Perlu peningkatan profesionalisme SDM yang ada 3) Perlu penambahan Jenis Pelayanan sesuai dengan kebutuhan masyarakat; 4) Sarana dan Prasarana di Rumah Sakit masih kurang; 5) SIM RS masih belum berjalan dengan sempurna;

rsud majalaya

38

6) Sarana Perpakiran masih belum tertata dengan baik 7) Keamanan lingkungan Rumah Sakit masih perlu ditingkatkan

Sedangkan faktor pendorong untuk mengatasi permasalahan di atas, antara lain : 1. Dukungan Stake Holder 2. Terelisasinya peningkatan kelas dari kelas C ke kelas B 3. Penetapan RSUD Majalaya sebagai PPK BLUD 4. Telah terakreditasi lima pelayanan dasar 5. Potensi peningkatan PAD 6. Adanya kerjasama dengan Institusi Pendidikan Kesehatan. 7. Tuntutan Masyarakat mengenai pelayanan kesehatan. 8. Dukungan regulasi yang berkelanjutan 3.3 Telaah Renstra K/L dan Renstra Propinsi Visi Misi Kementrian Kesehatan Indonesia Visi Masyarakat Sehat Yang Mandiri dan Berkeadilan Misi 1. Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, melalui pemberdayaan masyarakat, termasuk swasta dan masyarakat madani. 2. Melindungi kesehatan masyarakat dengan menjamin tersedianya upaya kesehatan yang paripurna, merata bermutu dan berkeadilan 3. Menjamin ketersediaan dan pemerataan sumber daya kesehatan 4. Menciptakan tata kelola kepemerintahan yang baik Strategi 1. Meningkatkan pemberdayaan masyarakat, swasta dan masyarakat madani dalam pembangunan kesehatan melalui kerja sama nasional dan global.

rsud majalaya

39

2. Meningkatkan pelayanan kesehatan yang merata, terjangkau, bermutu dan berkeadilan, serta berbasis bukti; dengan pengutamaan pada upaya promotif dan preventif. 3. Meningkatkan pembiayaan pembangunan kesehatan, terutama untuk mewujudkan jaminan sosial kesehatan nasional. 4. Meningkatkan pengembangan dan pendayagunaan SDM kesehatan yang merata dan bermutu. 5. Meningkatkan ketersediaan, pemerataan, dan keterjangkauan obat dan alat kesehatan serta menjamin keamanan, khasiat, kemanfaatan, dan mutu sediaan farmasi, alat kesehatan, dan makanan. 6. Meningkatkan manajemen kesehatan yang akuntabel, transparan berdayaguna dan berhasilguna untuk memantapkan desentralisasi kesehatan yang bertanggungjawab. Visi Dinas Kesehatan Jawa Barat sebagai berikut : Akselerator Pencapaian Masyarakat Jawa Barat yang Mandiri untuk Hidup Sehat Misi Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat. Dalam mengantisipasi kondisi dan permasalahan yang ada serta memperhatikan tantangan kedepan dengan memperhitungkan peluang yang dimiliki, untuk mencapai Masyarakat Jawa Barat yang Mandiri untuk Hidup Sehat, maka rumusan Misi Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat telah ditetapkan dalam 4 (empat) Misi yaitu : 1. Meningkatkan akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan yang berkualitas 2. Mengembangkan kebijakan dan manajemen pembangunan kesehatan 3. Meningkatkan Sistem Surveilance dalam Upaya Pencegahan dan Pengendalian Penyakit 4. Menjamin ketersediaan sumber daya manusia dan fasilitas pelayanan kesehatan yang merata, terjangkau dan berkualitas. Dengan mempertimbangkan kesesuaian dan keterkaitan dengan Visi dan Misi Kementrian Kesehatan, Visi Pembangunan dan Visi Kesehatan Pemerintah Provinsi Jawa Barat, Visi dan misi Bupati terpilih, juga indikator-indikator yang terdapat pada the Millenium Development Goals (MDGs) maka telah disusun Visi dan Misi Rumah Sakit Umum Daerah Majalaya yaitu VISI

rsud majalaya

40

Terwujudnya Pelayanan Kesehatan Prima yang Maju dan Mandiri.

MISI : Dalam rangka mewujudkan Visi tersebut, maka Misi RSUD Majalaya adalah sebagai berikut : 1. Meningkatkan Pelayanan Kesehatan Rujukan Dan Mengembangkan Kesehatan berfokus Pada KIA, Trauma Dan Infeksi lanjut. Pelayanan

2. Meningkatkan Lingkungan Kerja yang Aman dan Nyaman 3. Meningkatkan Sumber Daya Manusia yang Profesional Menuju tatakelola pemerintahan yang baik. 4. Meningkatkan Sistem Informasi Dan Manajemen Rumah Sakit ( SIM) yang Akuntabel PPKBLUD 5. meningkatkan tatakelola keuangan yang mandiri melalui sistem Pola RS

Adapun penjabaran dari Misi tersebut diatas diuraikan seperti dibawah ini : 1. Meningkatkan Pelayanan Kesehatan Rujukan Dan Mengembangkan Pelayanan Kesehatan berfokus Pada KIA, Trauma Dan Infeksi lanjut.

Dalam penunjang pelayanan KIA karena masih tingginya angka kematian bayi, anak balita dan ibu maternal maka RSD Majalaya dituntut untuk proaktif dalam upaya kesehatan di daerah dan tidak semata mata memberikan pelayanan didalam Rumah Sakit saja tetapi memberi bimbingan dan rujukan kepada pelayanan kesehatan dasar terhadap wilayah cakupan sekitar Rumah Sakit. 2. Meningkatkan Lingkungan Kerja yang Aman dan nyaman. Peningkatan kinerja dan mutu pelayanan dilakukan oleh RSUD Majalaya melalui kebijakan manajerial, dan kebijakan teknis dengan melakukan fasilitasi sarana dan prasarana dalam pelayanan kesehatan

rsud majalaya

41

Peningkatan kinerja dan mutu pelayanan yang baik diharapkan akan menumbuhkan keadaan dan situasi kerja serta pelayanan kesehatan yang aman dan nyaman dapat terselenggara dengan baik, dapat dicapai. 3. Meningkatkan Sumber Daya Manusia yang Profesional Menuju tatakelola pemerintahan yang baik. Penyelenggaraan Upaya Kesehatan yang bermutu dapat terlaksana dengan peningkatan kualitas sumber daya manusia melalui jenjang pelatihan baik secara profesinya maupun struktural.
Keberhasilan Manajemen Rumah Sakit sangat dipengaruhi oleh hasil kerja keras serta kontibusi positif dari berbagai pelaksana. Dengan terciptanya manajemen Rumah Sakit yang efisien, transparan dan akuntabel diharapkan administrsi dapat terselenggara secara efektif dan efisien yang didukung oleh sistem informasi. Melalui penyelenggaraan manajemen Rumah Sakit yang efisien, transparan dan akuntabel dengan menerapkan pelenggaraan pemerintahan yang baik diharapkan dapat dipertanggungjawabkan serta bebas dari korupsi, kolusi dan nepotisme ( KKN ).

4.

Meningkatkan Sistem Informasi Dan Manajemen Rumah Sakit ( SIM-RS ) yang Akuntabel Mengantisipasi pelayanan kedokteran dan kesehatan di Rumah Sakit maka diharapkan terciptanya jaringan Informasi Rumah Sakit yang handal dan dapat dipercaya adalah mutlak. Untuk maksud tersebut perlu dikembangkan sistem informasi yang dapat menjangkau semua unit yang ada di dalam Rumah Sakit maupun diluar Rumah Sakit bila diperlukan.

Untuk dapat mengantisipasi kemungkinan tersebut suatu sistem Local Area Network ( LAN ) serta Wide Area Network ( WAN ) sangat diperlukan untuk melengkapi fasilitas pelayanan Rumah Sakit.

rsud majalaya

42

5. Meningkatkan tata kelola keuangan yang mandiri melalui sistem Pola PPKBLUD
Pola Pengelolaan Keuangaan Badan Layanan Umum adalah pola pengelolaan keuangan yang memberikan fleksibilitas berupa keleluasaan untuk menerapkan praktek praktek bisnis dan meningkatkan kemandirian dalam pengelolaan keuangan yang sehat untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat dalam rangka memajukan kesejahteraan umum dan mencerdaskan kehidupan bangsa, sebagai pengecualian dari ketentuan pengelolaan keuangan negara pada umumnya.

3.4

Telaah RTRW dan KLHS 3 (Tiga) Prinsip Dasar KLHS 1. Keterkaitan / holistik : Keterkaitan kebijakan pusat dan daerah, global dan lokal, keterkaitan sektor, keterka-itan kelembagaan, sebab-akibat dampak 2. Keseimbangan : Keseimbangan antara pertumbuhan ekonomi dan konservasi, fungsi ekonomi dan fungsi sosial, kepentingan jangka pendek dan jangka panjang. 3. Keadilan : Distribusi akses dan kontrol terhadap sumber daya alam dan lingkungan yang lebih baik, distribusi kegiatan ekonomi yang lebih merata.

UU Nomor 32 Tahun 2009 Tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup Pasal 14 menyatakan bahwa instrumen pencegahan pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup salah satunya adalah dengan melakukan kajian lingkungan hidup strategis (KLHS). Kajian ini wajib disusun oleh pemerintah dan pemerintah daerah untuk memastikan bahwa prinsip pembangunan berkelanjutan telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu wilayah dan/atau kebijakan, rencana, dan/atau program (KRP).

3.5 Penentuan Isu-isu Strategis Berdasarkan identifikasi permasalahan terhadap tugas pokok dan fungsi RSUD Majalaya Kabupaten Bandung, telaah visi, misi, dan program kerja Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah terpilih, telaah Renstra K/L dan Propinsi, telaah RTRW dan KLHS dapat ditentukan isu isu strategis yang harus ditindaklanjuti oleh RSUD Majalaya Kabupaten Bandung yaitu :

rsud majalaya

43

1) Tersedianya sarana dan prasarana RSUD Majalaya yang memadai terutama untuk pembangunan gedung dan peralatan kesehatan. 2) Tersedianya sumber daya yang memadai 3) Tersedianya anggaran RSUD Majalaya yang memadai 4) Adanya dukungan instansi terkait , DPRD, Depkes dan lembaga lainnya 5) Melakukan monitoring dan evaluasi seluruh kegiatan pelayanan 6) Meningkatkan pelayanan kepada masyarakat dengan meningkatkan mutu pelayanan yang sudah ada maupun menambah pelayanan yang belum ada sesuai dengan kebutuhan masyarakat. 7) Bekerjanya sistim informasi rumah sakit dalam RSUD Majalaya sehingga resikoresiko dari pelaksanaan kegiatan dapat dipertanggung jawabkan. 8) Meningkatkan komunikasi dan informasi di seluruh jajaran Rumah Sakit 9) Adanya upaya pemeliharaan keamanan dilingkungan RSUD Majalaya yang mantap.

rsud majalaya

44

BAB IV VISI, MISI, TUJUAN, DAN SASARAN, STRATEGI DAN KEBIJAKAN

4.1 Visi dan Misi Rumah Sakit Umum Daerah majalaya Visi SKPD adalah gambaran arah pembangunan atau kondisi masa depan yang ingin di capai SKPD melalui penyelenggaraan tugas dan fungsi dalam kurun waktu lima tahun yang akan datang, sedangkan Misi SKPD adalah rumusan umum mengenai upayaupaya yang akan dilaksanakan untuk mewujudkan misi SKPD. Visi dan Misi Rumah Sakit Umum Daerah Majalaya yaitu : VISI : Terwujudnya Pelayanan Kesehatan Prima yang Maju dan Mandiri. MISI : Dalam rangka mewujudkan Visi tersebut, maka Misi RSUD Majalaya adalah sebagai berikut : 1. Meningkatkan Pelayanan Kesehatan Rujukan Dan Mengembangkan Kesehatan berfokus Pada KIA, Trauma Dan Infeksi lanjut. Pelayanan

2. Meningkatkan Lingkungan Kerja yang Aman dan Nyaman 3. Meningkatkan Sumber Daya Manusia yang Profesional Menuju tatakelola pemerintahan yang baik. 4. Meningkatkan Sistem Informasi Dan Manajemen Rumah Sakit ( SIM) yang Akuntabel PPKBLUD RS

5. meningkatkan tatakelola keuangan yang mandiri melalui sistem Pola

Adapun penjabaran dari Misi tersebut diatas diuraikan seperti dibawah ini : 1. Meningkatkan Pelayanan Kesehatan Rujukan Dan Mengembangkan

Pelayanan Kesehatan berfokus Pada KIA, Trauma Dan Infeksi lanjut.

Dalam penunjang pelayanan KIA karena masih tingginya angka kematian bayi, anak balita dan ibu maternal maka RSD Majalaya dituntut

rsud majalaya

45

untuk proaktif dalam upaya kesehatan di daerah dan tidak semata mata memberikan pelayanan didalam Rumah Sakit saja tetapi memberi bimbingan dan rujukan kepada pelayanan kesehatan dasar terhadap wilayah cakupan sekitar Rumah Sakit. 2. Meningkatkan Lingkungan Kerja yang Aman dan nyaman. Peningkatan kinerja dan mutu pelayanan dilakukan oleh RSUD Majalaya melalui kebijakan manajerial, dan kebijakan teknis dengan melakukan fasilitasi sarana dan prasarana dalam pelayanan kesehatan Peningkatan kinerja dan mutu pelayanan yang baik diharapkan akan menumbuhkan keadaan dan situasi kerja serta pelayanan kesehatan yang aman dan nyaman dapat terselenggara dengan baik, dapat dicapai. 3. Meningkatkan Sumber Daya Manusia yang Profesional Menuju tatakelola pemerintahan yang baik.
Penyelenggaraan Upaya Kesehatan yang bermutu dapat terlaksana dengan peningkatan kualitas sumber daya manusia melalui jenjang pelatihan baik secara profesinya maupun struktural. Keberhasilan Manajemen Rumah Sakit sangat dipengaruhi oleh hasil kerja keras serta kontibusi positif dari berbagai pelaksana. Dengan terciptanya manajemen Rumah Sakit yang efisien, transparan dan akuntabel diharapkan administrsi dapat terselenggara secara efektif dan efisien yang didukung oleh sistem informasi. Melalui penyelenggaraan manajemen Rumah Sakit yang efisien, transparan dan akuntabel dengan menerapkan pelenggaraan pemerintahan nepotisme ( KKN ). yang baik diharapkan dapat dipertanggungjawabkan serta bebas dari korupsi, kolusi dan

4. Meningkatkan Sistem Informasi Dan Manajemen Rumah Sakit ( SIM-RS ) yang Akuntabel

rsud majalaya

46

Mengantisipasi pelayanan kedokteran dan kesehatan di Rumah Sakit maka diharapkan terciptanya jaringan Informasi Rumah Sakit yang handal dan dapat dipercaya adalah mutlak. Untuk maksud tersebut perlu dikembangkan sistem informasi yang dapat menjangkau semua unit yang ada di dalam Rumah Sakit maupun diluar Rumah Sakit bila diperlukan. Untuk dapat mengantisipasi kemungkinan tersebut suatu sistem Local Area Network ( LAN ) serta Wide Area Network ( WAN ) sangat diperlukan untuk melengkapi fasilitas pelayanan Rumah Sakit.

5. Meningkatkan tatakelola keuangan yang mandiri melalui sistem Pola PPKBLUD


Pola Pengelolaan Keuangaan Badan Layanan Umum adalah pola pengelolaan keuangan yang memberikan fleksibilitas berupa keleluasaan untuk menerapkan praktek praktek bisnis dan meningkatkan kemandirian dalam pengelolaan keuangan yang sehat untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat dalam rangka memajukan kesejahteraan umum dan mencerdaskan kehidupan bangsa, sebagai pengecualian dari ketentuan pengelolaan keuangan negara pada umumnya.

4.2 Tujuan dan Sasaran Jangka Menengah RSUD Majalaya Berdasarkan Misi yang telah dirumuskan, maka Tujuan dan Sasaran Jangka Menengah RSUD Majalaya Kabupaten Bandung adalah sebagai berikut disajikan pada

Lampiran 4.1.
Tabel 4.1 Tujuan dan Sasaran Renstra RSUD Majalaya
TUJUAN / SASARAN INDIKATOR SASARAN

Tujuan 1 : Meningkatkan Pelayanan Kesehatan Rujukan Dan Mengembangkan Pelayanan Kesehatan berfokus Pada KIA, Trauma Dan Infeksi lanjut. a. Mengurangi keluhan pelanggan Rumah Sakit Menyediakan kotak saran, SMS Gateway,

rsud majalaya

47

b.

Mengurangi angka kesakitan kematian Ibu Dan Anak

dan

Pendidikan, pelatihan terhadap pengunjung dan penyuluhan kepada kesehatan bagi ibu hamil serta perawatan berkala dan pertolongan persalinan

Tujuan 2 : Meningkatkan Lingkungan Kerja yang Aman dan nyaman.


a. b. Meningkatkan keamanan karyawan dan pengunjung rumah sakit Menciptakan suasana kerja yang kondusif Tersedianya petugas kemanan yang memadai Penatan ruang kantor yang memadai

Tujuan 3 : Meningkatkan Sumber Daya Manusia yang Profesional Menuju tatakelola pemerintahan yang baik. a. Tersedianya tenaga kerja yang handal Seliksi pegawai, diklat, pendidikan berkelanjutan, inhouse training

Tujuan 4 : Meningkatkan Sistem Informasi Dan Manajemen Rumah Sakit ( SIM-RS ) yang Akuntabel a. Tersedianya data yang akurat Melengkapi fasilitas SIM-RS yang ada

Tujuan 5 : meningkatkan tatakelola keuangan yang mandiri melalui sistem Pola PPKa. b. c.

BLUD
Biling sistem , akuntansi doble entri dan laporan keuangan acrural basic Laporan bulanan, triwulan, smester dan tahunan Audit interen dan evaluasi

Efesiensi pengelolaan keuangan Tersajinya laporan keuangan secara berkala Pengawasan dan pengendalian

4.3 Strategi dan Kebijakan a. Strategi strategi jangka menengah RSUD Majalaya Kabupaten Bandung yang merupakan rumusan perencanaan komprehensip tentang bagaimana RSUD Mjalaya Kabupaten Bandung untuk mencapai Tujuan dan Sasaran dengan efektif dan efisien.

rsud majalaya

48

Strategi untuk mencapai Tujuan yang dirumuskan sebelumnya tersaji pada Tabel 4.2 di bawah ini. Tabel 4.2 Strategi Renstra RSUD Majalaya
SASARAN a. Meningkatnya Pelayanan 1) STRATEGI Melaksanakan koordinasi dan komunikasi dengan pusat pelayanan kesehatan yang lain baik vertikal maupun horizontal Penataan ruang kerja yang memadai Penambahan sarana dan prasarana kerja Peningkatan komunikasi dan koordinasi sesama rekan kerja Meningkatkan sistim keamanan RSUD Majalaya yang memadai

Kesehatan Rujukan Pada KIA, Trauma Dan Infeksi lanjut. b. MeningkatnyaLingkungan Kerja yang Aman dan nyaman 1) 2) 3) 4)

c. Meningkatkan Sumber Daya Manusia yang Profesional Menujutata kelola pemerintahan yang baik. 2) Meningkatkan Sistem Informasi Dan Manajemen Rumah Sakit ( SIM-RS ) yang Akuntabel 3) Mengembangkan Keuangan yang Mandiri (BLUD) Pengelolaan

1) Seliksi pegawai, diklat, pendidikan berkelanjutan, inhouse training dan pembinaan pegawai 1) Tersedianya sarana dan prasarana SIM-RS secara maksimal

1) Biling sistem , akuntansi doble entri dan laporan keuangan acrural basic 2) Laporan bulanan, triwulan, smester dan tahunan 3) Audit interen dan evaluasi

b. Kebijakan Kebijakan adalah pedoman yang wajib dipenuhi dalam melakukan tindakan untuk melaksanakan strategi yang dipilih agar lebih terarah dan mencapai tujuan dan sasaran. Hubungan Tujuan, Sasaran, Strategi, dan Kebijakan terlampir pada Lampiran 4.2. Beberapa kebijakan yang diambil adalah :

rsud majalaya

49

1) 2) 3) 4) 5) 6) 7)

Melaksanakan pendidikan berkelanjutan, pelatihan, inhouse training bagi karyawan Melaksanakan pengadaan sarana dan prasarana yang dibutuhkan Melaksanakan pengadaan pegawai non PNS melalui pihak ke tiga Melaksanakan pemeliharaan rutin / berkala sarana dan prasarana Melaksanakan kemitraan peningkatan kualitas dokter dan paramedis serta non medis Melaksanakan kemitraan dengan institusi pendidikan dibidang kesehatan Melaksanakan koordinasi dan konsultasi dengan instansi terkait

BAB V RENCANA PROGRAM DAN KEGIATAN, INDIKATOR KINERJA, KELOMPOK SASARAN DAN PENDANAAN INDIKATIF

Untuk

mewujudkanVisi,

Misi,

Tujuan,

Strategidan

kebijakan

serta

memperhatikan posisi organisasi hasil analisis lingkungan, maka strategi dikembangkan dengan5 program dan kegiatannya. Program-program tersebut kemudian dijabarkan lebih lanjut menjadi kegiatan yang akan dilaksanakan setiap tahunnya. Untuk mengukur tingkat keberhasilan program, maka diperlukan parameter / indikator kinerja setiap program, kelompok sasaran dan pendanaan indikatif. Rincian program dan kegiatan dapat diuraikan dibawah ini :
1. Program Pelayanan Administrasi Perkantoran. Program ini dicapai dengan kegiatan : a. Penyediaan jasa komunikasi, sumber daya air dan listrik b. Penyediaan jasa perbaikan peralatan kerja c. Penyediaan alat tulis kantor d. Penyediaan barang cetakan dan penggandaan

rsud majalaya

50

e. Penyediaan komponen instalasi listrik/penerangan bangunan kantor f. Penyediaan peralatan dan perlengkapan kantor g. Penyediaan makanan dan minuman h. Rapat-rapat koordiansi dan konsultasi ke luar daerah i. j. Rapat-rapat koordiansi dan konsultasi ke dalam daerah Peringatan hari besar naasional

2. Program Upaya Kesehatan Masayarakat Program ini dicapai dengan kegiatan : a. Penyediaan Biaya Operasional dan Pemeliharaan. b. Penyediaan Biaya Operasional dan Pemeliharaan (BLUD) 3. Program Pengadaan Peningkatan Sarana dan Prasarana Rumah Sakit. Program ini dicapai dengan kegiatan : a. Rehabilitasi pembangunan rumah sakit b. Pengadaan alat-alat kesehatan rumah sakit c. Pengadaan mebeulair rumah sakit d. Pengadaan perlengkapan rumah tangga rumah sakit e. Pengembangan tipe rumah sakit 4. Program Pemeliharaan Sarana dan Prasarana Rumah Sakit. Program ini dicapai dengan kegiatan : a. Pemeliharaan rutin/berkala rumah sakit b. Pemeliharaan rutin/berkala instalasi pengolahan limbah rumah sakit 1. Program Kemitraan Peningkatan Pelayanan Kesehatan. Program ini dicapai dengan kegiatan : a. Kemitraan peningkatan kualitas dokter dan paramedis serta non medis Rencana program, kegaitan indikator kinerja, kelompok sasaran dan pendanaan indikatif dapat dilihat dalam Lampiran 5.1 Rencana strategis ini akan dilaksanakan secara bertahap setiap tahun dari tahun 2011 sampai dengan tahun 2015 untuk mendapatkan kondisi yang diharapkan sesuai dengan yang tertuang dalam visi misi Rumah Sakit.

rsud majalaya

51

BAB VI

INDIKATOR KINERJA SKPD YANG MENGACU PADA TUJUAN DAN SASARAN RPJMD

Indikator kinerja RSUD Majalaya yang mengacu pada tujuan dan sasaran RPJMD adalah indikator kinerja yang secara langsung menunjukan kinerja yang akan dicapai RSUD

rsud majalaya

52

Majalaya untuk lima tahun mendatang sebagai komitmen untuk mendukung pencapaian tujuan dan sasaran RPJMD Kabupaten Bandung.

Perumusan indikator kinerja RSUD Majalaya dalam Rencana Strategis ini mengacu pada tujuan dan sasaran RPJMD sesuai dengan keputusan Bupati Kabupaten Bandung Nomor 40 tahun 2009 tentang Standar Pelayanan Minimal Badan Layanan Umum Daerah RSUD Majalaya Kabupaten Bandung.Standar Pelayanan
Minimal adalah ketentuan tentang jenis dan mutu pelayanan dasar yang merupakan urusan wajib daerah yang berhak diperoleh setiap warga secara minimal.

Maksud ditetapkannya Standar Pelayanan Minimal (SPM) bidang rumah sakit adalah guna memberikan pelayanan atau kegiatan minimal yang harus dilakukan rumah sakit sebagai tolok ukur kinerja dalam menentukan capaian jenis dan mutu pelayanan kesehatan rujukan di RSUD Majalaya Kabupaten Bandung. Tujuan ditetapkannya SPM bidang rumah sakit adalah :
a. b. Terlaksananya peningkatan derajat kesehatan masyarakat melalui pelayanan rumah sakit yang bermutu dan terjangkau; Terlaksananya kegiatan peningkatan mutu berkelanjutan yang sesuai standar berbasis profesionalisme dengan tetap mengedepankan masalah aksesibilitas masyarakat;

c.

Telaksananya pelayanan rujukan yang tepat guna dan berjalan lancar sesai dengan tuntutan masyarakat diwilayah cakupannya.

Standar Pelayanan Minimal bidang rumah sakit pada RSUD Majalaya meliputi jenis indikator dan standar pencapaian kinerja pelayanan rumah sakit, jenis pelayanan rumah sakit yang wajib disediakan oleh rumah sakit, yang meliputi :

a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. k. l.

Pelayanan gawat darurat; Pelayanan rawat jalan; Pelayanan rawat inap; Pelayanan bedah; Pelayanan persalinan dan perinatologi; Pelayanan intensif; Pelayanan radiologi; Pelayanan laboratorium patologi klinik; Pelayanan rehabilitasi medik; Pelayanan farmasi; Pelayanan gizi; Pelayanan tranfusi darah;

rsud majalaya

53

m. n. o. p. q. r. s. t. u.

Pelayanan keluarga miskin; Pelayanan rekam medis; Pengolahan limbah; Pelayanan administrasi manajemen; Pelayanan ambulance / kereta jenazah; Pelayanan pemulasaraan jenazah; Pelayanan laundry; Pelayanan pemeliharaan sarana rumah sakit; Pencegahan dan Pengendalian Infeksi.

Indikator dan capaian standar pelayanan minimal bidang rumah sakit adalah sebagai berikut :
Kondisi kinerja pada awal periode RPJMD Indikator Tahun 0 1 IGD : a. Kemampuan menangani saving anak dewasa life dan 100% 100% 100% 100% 100% 100% 100% Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kondisi kinerja pada akhir periode RPJMD

N o

Target capaian setiap tahun

b. b. c. Jam buka Pelayanan Gawat Darurat Pemberian pelayanan kegawatdaruratan yang bersetifikat ATLS / BTLS / ACLS / PPGD Ketersediaan tim penanggulangan bencana Waktu tanggap pelayanan Dokter di gawat darurat Kepuasan pelanggan Kematian pasien 24 jam Tidak adanya pasien yang diharuskan membayar uang muka Rawat Jalan Dokter pemberi Pelayanan di Poliklinik Spesialis Ketersediaan Pelayanan 24 jam 100% 24 jam 100% 24 jam 100% 24 jam 100% 24 jam 100% 24 jam 100% 24 jam 100%

d. e. f. g. h.

satu tim 5 menit 70% 6 per seribu 100%

satu tim 5 menit 70% 5 per seribu 100%

satu tim 5 menit 70% 4 per seribu 100%

satu tim 5 menit 70% 3 per seribu 100%

satu tim 5 menit 70% 2 per seribu 100%

satu tim 5 menit 70% 2 per seribu 100%

satu tim 5 menit 70% 2 per seribu 100%

2 a.

80% Dokter Spesialis a. Klinik Anak Klinik Penyakit Dalam Klinik

90% Dokter Spesialis Sdp + Klinik Autis

90% Dokter Spesialis Sdp

100% Dokter Spesialis Sdp

100% Dokter Spesialis Spd

100% Dokter Spesialis Spd

100% Dokter Spesialis Spd

b.

rsud majalaya

54

Kebidanan Klinik Bedah Klinik Mata Klinik THT Klinik Kulit dan Kelamin Klinik Kesehatan Jiwa Klinik Syaraf Klinik Gigi dan Mulut Klinik Ortopedi Klinik Rehabiliitasi Medik m. Klinik DOTS c. Ketersediaan Pelayanan pasien di RS Jiwa a. b. c. d. Anak remaja NAPZA Ganggua n Psikotik Ganggua n Neurotik Mental retardasi Mental Organik Usia lanjut d. Buka pelayanan sesuai ketentuan 08.00-13.00 setiap hari kerja kecuali Jumat 08.00-11.00 08.00 s/d 13.00 setiap hari kerja kecuali jumat 08.00 s/d 11.00 08.00 s/d 13.00 setiap hari kerja kecuali jumat 08.00 s/d 11.00 90 menit 60% Sdp Sdp Sdp Sdp Sdp Sdp Sdp Sdp Sdp Sdp Sdp Sdp

e. f.

e.

Waktu tunggu rawat jalan

di

Sdp

Sdp

Sdp

Sdp

Sdp

f.

Kepuasan Pelanggan Penegakan diagosis TB melalui pemeriksaan mikroskopis TB Terlaksananya kegiatan pencatatan dan pelaporan TB di RS

80 menit 60%

70 menit 60%

60 menit 60%

60 menit 60%

60 menit 60%

60 menit 60%

g. 1)

2)

>60%

>60%

>60%

>60%

>60%

>60%

>60%

3 a.

Rawat Inap Pemberian pelayanan di Rawat Inap (dokter spesialis dan tenaga perawat minimal pendidikan D3) Dokter 100% 100% 100% 100% 100% 100% 100%

b.

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

rsud majalaya

55

c.

penanggungjawab pasien rawat inap Ketersediaan pelayanan Rawat Inap

a. b. c. d. e. f. g. h. i.

Anak Penyakit Dalam Kebidana n Bedah THT Mata Kulit Kelamin Syaraf Gigi mulut

Sdp + Rehabilitasi medik

Sdp

Sdp

sdp

sdp

sdp

d. e. f. g.

Jam Visite Dokter Spesialis Kejadian infeksi pasca operasi Kejadian infeksi nosokomial Tidak adanya kejadian pasien jatuh yang berakibat kecacatan / kematian Kematian pasien >48 jam Kejadian pulang paksa Kepuasan pelanggan a. penegakan diagnosis TB melalui pemeriksaan mikroskopis TB terlaksananya kegiatan pencatatan dan pelaporan TB di rumah sakit

08.00-14.00 setiap hari kerja 1,5% 5% 100%

Sdp 1,5% 3% 100%

Sdp 1,5% 1,5% 100%

Sdp 1,5% 1,5% 100%

Sdp 1,5% 1,5% 100%

Sdp 1,5% 5% 100%

Sdp 1,5% 3% 100%

h. i. j.

0,24% 5% >90% >60%

0,24% 5% >90% >60%

0,24% 5% >90% >60%

0,24% 5% >90% >60%

0,24% 5% >90% >60%

0,24% 5% >90% >60%

0,24% 5% >90% >60%

k. Rawat inap TB

b.

>60%

>60%

>60%

>60%

>60%

>60%

>60%

l.

Ketersediaan pelayanan rawat inap di rumah sakit yang memberikan pelayanan jiwa

m. Tidak adanya kejadian kematian pasien gangguan jiwa karena bunuh diri n. Kejadian readminssion pasien gangguan jiwa dalam waktu 1 bulan o. Lama hari perawatan pasien gangguan jiwa

rsud majalaya

56

Bedah Sentral (Bedah saja) a. b. c. Waktu tunggu operasi elektif 2 hari 1% 100% 2 hari 1% 100% 2 hari 1% 100% 2 hari 1% 100% 2 hari 1% 100% 2 hari 1% 100% 2 hari 1% 100%

Kejadian kematian di meja operasi Tidak kejadian salah sisi adanya operasi

d.

Tidak adanya kejadian operasi salah orang Tidak kejadian tindakan operasi adanya salah pada

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

e.

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

f.

Tidak adanya kejadian tertinggalnya benda asing / lain pada tubuh pasien setelah operasi Komplikasi anesthesi karena overdosis, reaksi anestesi dan salah penempatan endotracheal tube Persalinan dan perinatologi (kecuali rumah sakit khusus di luar rumah sakit ibu dan anak) dan KB

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

g.

2 hari

2 hari

2 hari

2 hari

2 hari

2 hari

2 hari

a.

Kejadian kematian ibu karena persalinan

a. b.

Pendarah an 1% Preeksampsi a 30% Dokter Sp.OG Dokter umum terlatih (asuhan persalina n normal)

Sdp

Sdp

Sdp

sdp

Sdp

sdp

Sepsis 0,2% b. Pemberian pelayanan persalinan normal (dokter spesialis, Obtestri, Ginekolog, dokter umum terlatih asuhan persalinan normal dan bidan) Pemberian pelayanan persalinan dengan penyulit (dokter spesialis Obtestri Ginekolog) Pemberian pelayanan persalinan dengan tindakan operasi : (dokter Sp.OG, Dokter Sp.A, dokter Sp,An)

a. b.

Sdp

Sdp

Sdp

Sdp

Sdp

Sdp

c.

Bidan Tim PONEK yang terlatih

Tim PONEK yang terlatih

Tim PONEK yang terlatih

Tim PONEK yang terlatih

Tim PONEK yang terlatih

Tim PONEK yang terlatih

Tim PONEK yang terlatih

d.

a. b.

Dokter Sp.OG Dokter Sp.A

c.

Dokt er Sp.O G Dokt er Sp.A

Sdp

Sdp

Sdp

Sdp

Sdp

d.

rsud majalaya

57

e.

Dokt er Sp.A n 100 % 100 % 100 % 100 % 100 %

e.

Kemampuan menangani BBLR <1500gr - 2500 gr Pertolongan Persalinan melalui seksio cesaria Keluarga Berencana Presentase KB (vasektomi & tubektomi) yang dilakukan oleh tenaga kompeten dr.Sp.OG, dr.Sp.B,dr.Sp.U,dr. Umum terlatih Presentase peserta KB mantap yang mendapat konseling KB mantap oleh bidan terlatih Intensif Rata-rata Pasien yang kembali ke perawatan intensif dengan kasus yang sama < 72 jam Pemberian pelayanan Unit intensif (dokter Spesialis, Perawat D3 dengan sertifikat Perawat Mahir ICU/setara) a.

100 %

100 %

f.

20%

20%

20%

20%

20%

20%

20%

g. a.

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

b.

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

6 a.

3%

3%

3%

3%

3%

3%

3%

b.

dr Sp. Anestesi dan dr spesialis sesuai dengan kasus yang ditangani 100% perawat min D3 de sertifikat perawat mahir ICU / setara D4

c.

b.

dr spesi alis sesu ai deng an kasus yang ditan gani 60% pera wat min D3 ngan sertifi kat pera wat mahi r ICU / setar a D4

d.

a. dr Sp.anest esi dan dr spesialis sesuai dengan kasus yang ditangani b. 70% perawat min D3 dengan sertifikat perawat mahir ICU setara D4

a. dr Sp.anest esi dan dr spesialis sesuai dengan kasus yang ditangani b. 80% perawat min D3 dengan sertifikat perawat mahir ICU setara D4

a. dr Sp.anest esi dan dr spesialis sesuai dengan kasus yang ditangani b. 90% perawat min D3 dengan sertifikat perawat mahir ICU setara D4

a. dr Sp.anest esi dan dr spesialis sesuai dengan kasus yang ditangani b. 80% perawat min D3 dengan sertifikat perawat mahir ICU setara D4

a. dr Sp.anest esi dan dr spesialis sesuai dengan kasus yang ditangani b. 90% perawat min D3 dengan sertifikat perawat mahir ICU setara D4

Radiologi
a. Waktu tunggu hasil pelayanan thorax foto Pelaksana ekspertisi (Dokter 3 jam 3 jam 3 jam 3 jam 3 jam 3 jam 3 jam

b.

Dokter Sp. Rad

Dokter Sp. Rad

Dokter Sp. Rad

Dokter Sp. Rad

Dokter Sp. Rad

Dokter Sp. Rad

Dokter Sp. Rad

rsud majalaya

58

Sp.Rad) Kerusakan poto 2% Kerusakan poto 2% Kerusaka n poto 2% 3 jam Kerusaka n poto 2% 3 jam Kerusaka n poto 2% 3 jam Kerusaka n poto 2% 3 jam Kerusaka n poto 2% 3 jam

c.

Kejadian kegagalan pelayanan Rontgen karena kerusakan foto Kepuasan Pelanggan Lab. Patologi Klinik

d.

3 jam

3 jam

a.

Waktu tunggu hasil pelayanan Laboratorium

140 menit kimia darah & darah rutin

140 menit kimia darah & darah rutin

140 menit kimia darah & darah rutin Dokter Sp.PK 100%

140 menit kimia darah & darah rutin Dokter Sp.PK 100%

140 menit kimia darah & darah rutin Dokter Sp.PK 100%

140 menit kimia darah & darah rutin Dokter Sp.PK 100%

140 menit kimia darah & darah rutin Dokter Sp.PK 100%

b.

Pelaksanaan ekstertisi (Dokter Sp.PK) Tidak adanya kesalahan pemberian hasil pemeriksaan laboratorium Kepuasan pelanggan Rehabilitasi Medik

Dokter Sp.PK

Dokter Sp.PK 100%

c.

100%

8 d. 9

80%

80%

80%

80%

80%

80%

80%

1.

Kejadian Drop Out pasien terhadap pelayananan rehabilitasi Medik yang direncanakan Tidak adanya kejadian kesalahan tindakan rehabilitasi medik Kepuasan Pelanggan Farmasi

50%

50%

50%

50%

50%

50%

50%

2.

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

3. 1 0 1.

80%

80%

80%

80%

80%

80%

80%

Waktu tunggu pelayanan : a. b. Obat jadi Obat racikan

30 menit

30 menit

30 menit 60 menit 100%

30 menit 60 menit 100%

30 menit 60 menit 100%

30 menit 60 menit 100%

30 menit 60 menit 100%

60 menit 100%

60 menit 100%

2.

Tidak adanya kejadian kesalahan pemberian obat Kepuasan pelanggan Penulisan resep sesuai formularium Gizi

3. 4.
11

80% 100%

80% 100%

80% 100%

80% 100%

80% 100%

80% 100%

80% 100%

1.

Ketepatan waktu pemberian makanan

90%

90%

90%

90%

90%

90%

90%

rsud majalaya

59

kepada pasien 20% 20% 20% 20% 20% 20% 20%

2. Sisa makanan yang tidak termakan oleh pasien 3. Tidak adanya kejadian kesalahan pemberian diet
12

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

Tranfusi Darah 1. Kebutuhan darah bagi setiap pelayanan tranfusi 2. Kejadian transfusi Reaksi 90% terpenuhi 90% terpenuhi 0,01% 100% terlayani 100% terpenuh i 0,01% 100% terlayani 100% terpenuh i 0,01% 100% terlayani 100% terpenuh i 0,01% 100% terlayani 100% terpenuh i 0,01% 100% terlayani 100% terpenuh i 0,01% 100% terlayani

0,01% Pelayanan terhadap pasien GAKIN yang datang ke RS pada setiap unit pelayanan

13

Pelayanan Gakin

14

Rekam Medik 1. Kelengkapan pengisian rekam medik 48 jam setelah selesai pelayanan 100% 100% 100% 100% 100% 100% 100%

2. Kelengkapan Informed Concent setelah mendapat informasi yang jelas 3. Waktu penyediaan dokumen rekam medik pelayanan rawat jalan 4. Waktu penyelesaian dokumen rekam medik pelayanan rawat inap
15

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

10 menit

10 menit

10 menit

10 menit

10 menit

10 menit

10 menit

15 menit

15 menit

15 menit

15 menit

15 menit

15 menit

15 menit

Pengolahan Limbah 1. Baku mutu limbah cair sesuai standar :

a. b. c. d.

BOD < 30 mg/I COD < 80 mg/I TSS < 30 mg/I PH 6-9 100%

Sdp

Sdp

Sdp

sdp

sdp

sdp

2.

Pengelolaan limbah padat infeksius sesuai dengan aturan Administrasi Manajemen

100%

100%

100%

100%

100%

100%

16

1. Tindaklanjut penyelesaian hasil pertemuan tingkat

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

rsud majalaya

60

Direksi

2. Kelengkapan laporan akuntabilitas kinerja 3. Ketepatan waktu pengusulan kenaikan pangkat 4. Ketepatan waktu pengurusan kenaikan gaji berkala 5. Karyawan yang mendapat pelatihan minimal 20 jam pertahun 6. Cost recovery 7. Ketepatan waktu penyusunan laporan keuangan 8. Kecepatan waktu pemberian informasi tentang tagihan pasien rawat inap 9. Ketepatan waktu pemberian imbalan (insentif) sesuai kesepakatan waktu
17

100% 100%

100% 100%

100% 100%

100% 100%

100% 100%

100% 100%

100% 100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

60%

60%

60%

60%

60%

60%

60%

40% 100%

40% 100%

40% 100%

40% 100%

40% 100%

40% 100%

40% 100%

2 jam

2 jam

2 jam

2 jam

2 jam

2 jam

2 jam

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

Ambulance / kereta jenazah 1. Waktu pelayanan ambulance / kereta Jenazah Kecepatan memberikan pelayanan ambulance / Kereta Jenazah di RS Response time pelayanan ambulance oleh masyarakat yang membutuhkan 24 jam 24 jam 24 jam 24 jam 24 jam 24 jam 24 jam

2.

30 menit

30 menit

30 menit

30 menit

30 menit

30 menit

30 menit

3.

18

Pemulasaran Jenazah Waktu tanggap (response time) pelayanan pemulasaraan jenazah 2 jam 2 jam 2 jam 2 jam 2 jam 2 jam 2 jam

19

Pelayanan pemeliharaan sarana rumah sakit 1. Ketepatan waktu menanggapi kerusakan alat 2. Ketepatan waktu pemeliharaan alat 3. Peralatan Laboratorium dan alat ukur digunakan dalam pelayanan terkalibrasi tepat

80% 100%

80% 100%

80% 100%

80% 100%

80% 100%

80% 100%

80% 100%

100% 80%

100% 80%

100% 80%

100% 80%

100% 80%

100% 80%

100% 80%

rsud majalaya

61

waktu sesuai dengan ketentuan kalibrasi


20

Pelayanan laundry 1. Tidak adanya kejadian linen yang hilang Ketepatan waktu penyediaan linen untuk ruang rawat inap & Anggota Tim PPI yg terlatih 50% Anggota Tim PPI yg terlatih 60% 60% Anggota Tim PPI yg terlatih 70% 60% Anggota Tim PPI yg terlatih 75% 60% Anggota Tim PPI yg terlatih 75% 60% Anggota Tim PPI yg terlatih 75% 60% Anggota Tim PPI yg terlatih 75% 60% 100% 100% 100% 100% 100% 100% 100%

2.

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

21

Pencegahan Pengendalian Infeksi

1. Ada Anggota Tim PPI yang Terlatih

2. Tersedia APD setiap Instalasi Departemen

di /

60%

3. Kegiatan pencatatan dan pelaporan infeksi nosokomial / HAI (Healt Care Assosiated Infection) di RS (minimal 1 parameter)

75%

75%

75%

75%

75%

75%

75%

Untuk mencapai hasil yang dinginkan pada akhir tahun kelima dari RPJMD tahun 2011-2015, setiap tahunnya diharapkan ada prubahan angka dari indikator kinerja RSUD Majalaya yang cukup bermakna.

rsud majalaya

62

BAB VII PENUTUP

Kinerja Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Majalaya secara umum cukup membanggakan. Ini tidak terlepas dari komitmen dan dukungan seluruh karyawan dalam pencapaian visi dan misi organisasi. Namun juga harus disadari bahwa masih terdapat beberapa kelemahan yang perlu dibenahi dan masih banyak tantangan yang harus dihadapi. Oleh sebab itu tidak salah bila strategi pengembangan organisasi ke depan berprinsip mempertahankan kekuatan dan memperbaiki kelemahan.

Rencana Strategis Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Majalaya ini disusun dengan berusaha mengoptimalkan seluruh potensi yang dimiliki rumah sakit. Seluruh aspek rumah sakit sedapat mungkin telah dicantumkan dalam penyusunan Rencana Strategis. Namun demikian, sebaik apapun sebuah perencanaan, akan menjadi sia-sia bila tidak mendapat dukungan dan komitmen dari para pelaksananya. Oleh sebab itu partisipasi dari seluruh komponen oganisasi mutlak diperlukan baik dalam penyusunan maupun sosialisasi dokumen ini. Dan akhirnya, semoga dokumen ini bermanfaat dalam pelaksanaan operasional dan pencapaian Visi dan Misi Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Majalaya.

rsud majalaya

63

rsud majalaya

64

Anda mungkin juga menyukai