Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN PRAKTIKUM BAKTERIOLOGI

KARAKTERISASI BAKTERI ANAEROB



Dosen Asistensi:
Drs. Agus Supriyanto, M. Kes.

Disusun oleh :
1. Yoestini Marine P. (081014003)
2. Farida Ayu Rokhimaningrum (081014006)
3. Desak Nyoman S. S. D. (081014010)
4. Oksyana S. (081014011)
5. Syarif Maturindo (081014115)



PROGRAM STUDI S-1 BIOLOGI
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2013
ISOLASI DAN KARAKTERISASI BAKTERI ANAEROB

I. TUJUAN
Mengisolasi dan mengarakterisasi bakteri anaerob.

II. DASAR TEORI
Bakteri anaerob adalah jenis bakteri yang hanya mampu hidup pada kondisi tidak
ada oksigen. Bakteri akan mati bila terkena oksigen karena oksigen menjadi toksik bagi
bakteri ini. Habitat dari bakteri anaerob berada di dalam saluran pencernaan (Escherichia
coli) atau di bawah permukaan tanah (Paracoccus) (Black 1999). Mikroba anaerob
obligat dapat hidup melalui proses fermentasi, respirasi anaerob, atau proses
methanogenesis. Mikroba anaerob obligat yang sensitif terhadap oksigen memperoleh
energi dan melakukan metabolisme dengan menggunakan beberapa alternatif akseptor
elektron untuk respirasi seluler seperti sulfat, nitrat, besi, mangan, merkuri, dan karbon
monoksida. Ada beberapa hipotesis mengenai anaerob obligat yang sensitif terhadap
oksigen:
1. Oksigen terlarut akan meningkatkan potensial redoks dari larutan. Potensial redoks
tinggi menghambat pertumbuhan beberapa bakteri anaerob obligat Sebagai contoh,
methanogen tumbuh pada potensial redoks lebih rendah dari -0,3 V.
2. Sulfida merupakan komponen penting dari beberapa enzim. Molekul oksigen
mengoksidasi sulfida untuk membentuk disulfida, sehingga menonaktifkan enzim
tertentu. Mikrooorganisme ini tidak dapat tumbuh tanpa enzim yang dinonaktifkan
tersebut.
3. Terhambatnya pertumbuhan mikroba anaerob obligat akibat kurangnya keseimbangan
dalam biosintesis, karena elektron yang akan digunakan untuk biosintesa habis untuk
mengurangi oksigen (Kim and Geoffrey, 2008).
Pernafasan anaerob sendiri terjadi pada mikroba (bakteri) dapat terlaksana
melalui dua cara yaitu: pernafasan anaerob antar molekul dan pernafasan anaerob
intra molekul. Pernafasan anaerob antar molekul hapir sama dengan pernafasan aerob,
namun berbeda dalam sumber oksigen yang diperlukan untuk mengoksidasi substrat.
Pada anaerob antar molekul oksigen diperoleh dari suatu senyawa bukan udara bebas.
Telah dikembangkan berbagai macam metode yang dapat meniadakan oksigen
sehingga bakteri anaerob dapat doitumbuhkan dan dibiakkan di laboratorium. Pada
hakikatnya metode-metode ini didasarkan pada 2 macam pedekatan, yaitu: 1)
Peniadaan oksigen dari medium dan lingkungan tempat hidupnya. 2) Mengusahakan
agar tegangan oksidasi dan reduksi (O-R) di dalam system pembiakannya terjaga
rendah sehingga biakan terlindungi dari pengaruh toksik oksigen. Pada umumnya
teknik penumbuhan dan pembiakan bakteri anaerob menggunankan suatu alat yang
disebut special anaerobic jar.

III. BAHAN DAN ALAT
Alat:
1. Cawan petri
2. Pipet volume
3. Bunsen
4. Anaerobic jar
5. Gas pack
6. Timbangan analitik
7. Vortex
Bahan:
1. Tanah gembur
2. Kotoran kuda
3. Kotoran sapi
Media:
1. Media TSA
2. Media NA modifikasi, dengan komposisi
a. Nutrient agar = 15 gr/l
b. Malt ekstrak = 10 gr/l
c. Yeast ekstrak = 10 gr/l
d. Dextrose = 10 gr/l

IV. PROSEDUR KERJA
1. Ambil secukupnya sampel (tanah, kotoran sapi, kotoran kuda) dengan
menambahkan 90 ml aquadest. Homogenkan degan vortex kurang lebih 1 menit.
2. Ambil 1 ml, dan masukkan dalam cawan petri kemudian tambahkan media NA
modifikasi dalam cawan petri, kemudian homogenkan, biarkan hingga padat.
3. Ulangi langkah ke 2 untuk media TSA.
4. Letakkan cawan petri dalam anaerobic jar dan masukkan gas pack dalam anaerobic
jar. Tutup dan amati pertumbuhan dalam 24-48 jam kemudian.
5. Deskripsikan karakteristik makroskopis koloni bakteri tumbuh pada media.
6. Deskripsikan karakteristik morfologi koloni bakteri yang tumbuh pada media.














V. HASIL PENGAMATAN
Tabel 5.1 Karakteristik makroskopis dan mikroskopis koloni bakteri anaerob dari sampel
tanah
No.
Sampel
Jenis
Media
Karakter Makroskopis Karakter Mikroskopis
1
NA
Bentuk x
X
Bentuk
Basil-
kokus
X
Warna putih Warna Merah
Elevasi konvek
Gram -
Tepi rata
TSA
Bentuk x
X
Bentuk
basil-
kokus
bergerom
bol

Warna putih Warna merah
Elevasi konveks
Gram -
Tepi rata
2
NA
Permukaan, tengah,
dasar media

Bentuk basil

Bentuk X
Warna putih Warna Ungu
Elevasi flat
Gram +
Tepi rata
TSA
Permukaan, tengah,
dasar media

Bentuk
basil-
kokus
bergerom
bol

Bentuk x
Warna putih Warna merah
Elevasi flat
Gram -
Tepi Rata
Tabel 5.2 Karakteristik makroskopis dan mikroskopis koloni bakteri anaerob dari sampel
feses kuda.
No.
Sampel
Jenis
Media
Karakter Makroskopis Karakter Mikroskopis
1
NA
permukaan, tengah,
dasar media

Bentuk
basil
berantai

Bentuk punctiform
Warna krem Warna merah
Elevasi konveks
Gram -
Tepi entire
TSA
permukaan, tengah,
dasar media

Bentuk
Basil
berantai

Bentuk bulat
Warna krem Warna merah
Elevasi konveks
Gram -
Tepi
entire-
undulate
2
NA
Tidak ada koloni
yang tumbuh

Bentuk

Bentuk
Warna Warna
Elevasi
Gram
Tepi
TSA


Bentuk basil

Bentuk bulat
Warna putih Warna merah
Elevasi konveks
Gram -
Tepi rata
Tabel 5.3 Karakteristik makroskopis dan mikroskopis koloni bakteri anaerob dari sampel
feses sapi.
No.
Sampel
Jenis
Media
Karakter Makroskopis Karakter Mikroskopis
1
NA
Bentuk bulat

Bentuk basil


Warna putih Warna merah
Elevasi
flat-
konvek
Gram -
Tepi rata
TSA
Bentuk bulat


basil-kokus
(merah)

basil (ungu)





Warna putih
Elevasi flat
Gram -/+
Tepi rata
2
NA
Permukaan, tengah,
dasar media

Bentuk basil

Bentuk
punctifor
m
Warna krem Warna merah
Elevasi konveks
Gram -
Tepi entire
TSA
Permukaan, tengah,
dasar media

Bentuk
basil
berantai

Bentuk
bulat-
punctifor
m
Warna krem Warna merah
Elevasi Konveks
Gram -
Tepi
undulate-
entire

VI. PEMBAHASAN
Bakteri anerob merupakan bakteri yang tidak memerlukan oksigen untuk tumbuh.
Bakteri anaerob adalah bakteri yang hanya mampu hidup pada lingkungan tidak ada oksigen
karena pada bakteri ini oksigen bersifat toksik (racun) yang dapat membuat bakteri mati
(Suriawiria 2005). Pada bakteri anaerob derajat toleransi terhadap oksigen diantara spesies-
spesies berbeda-beda. Untuk bakteri anaerob obligat merupakan bakteri yang dapat hidup
bila tidak ada oksigen sama sekali karena oksigen bersifat toksik terhadap bakteri tersebut.
Anaerob fakultatif masih dapat tumbuh (walaupun sedikit saja) bila terkena udara.
Kemampuan bakteri anaerob hidup dalam suasana non-oksik membuat bakteri ini
menggunakan akseptor elektron selain oksigen (nitrat atau fumarat) untuk dapat
menghasilkan energi dan melangsungkan proses metabolisme (Purwoko 1999). Proses
metabolisme ini melibatkan enzim-enzim ekstraseluler yaitu enzim yang dihasilkan dari luar
sel bakteri seperti enzim amilase yang menghidrolisis amilum menjadi monomer glukosa.
Glukosa yang diperoleh akan digunakan sebagai sumber karbon setelah melalui proses siklus
krebs dengan pengonversian glukosa menjadi fumarat (Meryandini et al. 2009).
Organisme aerotoleran dapat hidup walaupun terdapat oksigen di sekitarnya, tetapi
mereka tetap anaerobik karena mereka tidak menggunakan oksigen sebagai terminal electron
acceptor (akseptor elektron terminal). Sedangkan Mikroaerofil merupakan organisme yang
dapat menggunakan oksigen, tetapi hanya pada konsentrasi yang rendah (rentang mikromolar
rendah), pertumbuhannya dihambat oleh level oksigen yang normal (sekitar 200
mikromolar).

Sampel Tanah
Tanah merupakan campuran yang terdiri dari bahan organik, anorganik, air dan udara
yang semuanya tercampur jadi satu, sehingga sulit dipisahkan antara satu dengan yang
lainnya. Mikroorganisme pada tanah memiliki peranan penting, baik dibidang ilmu tanah,
ilmu pertanian dan bidang-bidang lain dari mikroba tanah adalah dalam siklus mineral, yang
terdiri dari: siklus nitrogen, siklus fosfor, siklus sulfur dan siklus karbon.
Bakteri anaerob tidak memerlukan oksigen karena oksigen akan bersifat toxic terhadap
bakteri anaerob. Kelompok bakteri ini termasuk jenis yang sangat kuno yang hidup di dalam
agregat tanah. Bakteri anaerob menyebabkan dapat menghasilkan senyawa beracun yang
dapat membatasi pertumbuhan akar dan predisposisi penyakit tanaman ke akar.
Isolasi bakteri anaerob pada sampel tanah yang diambil pada kedalaman >1 meter dan
ditanam pada media TSA dan NA modifikasi dengan pengulangan duplo memiliki
karakteristik yang berbeda untuk makroskopis media NA modifikasi 1, yaitu warna putih,
elevasi konveks, tepi rata dengan karakteristik mikroskopis berbentuk basil-kokus, warna
merah dan Gram negatif. Pada media NA modifikasi 2 warna putih, elevasi flat, tepi rata
dengan karakteristik mikroskopis berbentuk basil, warna ungu dan Gram positif. Sedangkan
pada media TSA 1 dan TSA 2 memiliki karakteristik yang sama yaitu makroskopis warna
putih, elevasi flat, tepi rata dan mikroskopis berbentuk basil-kokus bergerombol, warna
merah dan Gram negatif.
Hasil ini menunjukkan bahwa spesies bakteri anaerobik yang diisolasi dari tanah
kemungkinan bukanlah Clostridium perfringens (atau C. welchii) dan Clostridium botulinum
yang mempunyai karakteristik Gram positif, berbentuk batang, termasuk bakteri anaerobik
yang membentuk subterminal endospora yang berbentuk oval yang biasa terdapat pada tanah.
Hal ini dapat terjadi karena terdapat perbedaan karakteristik yaitu bakteri yang telah diisolasi
dari tanah kebanyakan mempunyai Gram negatif dengan bentuk batang-kokus sedangkan
kedua spesies yang umum berada di tanah yaitu C. perfringens dan C. botulinum mempunyai
bentuk batang gram positif.

Sampel Feses Kuda
Pada praktikum kali ini, salah satu sampel yang digunakan untuk mengisolasi bakteri
anaerob adalah faeces kuda. Untuk menumbuhkan bakteri anaerob yang diisolasi pada
praktikum kali ini digunakan media NA modifikasi dan media TSA. Media NA merupakan
media nutritif bagi segala jenis bakteri. Media TSA (Trypticase Soy Agar) merupakan media
pertumbuhan bakteri. Sama seperti media NA, media TSA juga media yang menyediakan
cukup nutrisi yang memungkinkan untuk berbagai macam mikroorganisme tumbuh.
Umumnya bakteri anaerob yang banyak terdapat pada faeces kuda adalah bakteri
Clostridium tetani. Bakteri C. tetani merupakan bakteri anaerob obligat. Bakteri ini
merupakan bakteri penyebab penyakit tetanus. Tetanus yang juga dikenal dengan lockjaw,
merupakan penyakit yang disebakan oleh tetanospasmin, yaitu sejenis neurotoksin yang
diproduksi oleh C. tetani yang menginfeksi sistem urat saraf dan otot sehingga saraf dan otot
menjadi kaku (rigid).
Pengerjaan praktikum isolasi bakteri anaerob ini dilakukan secara duplo. Setelah kedua
sampel didiamkan pada anaerobik jar, pada sampel pertama menunjukkan pertumbuhan
bakteri dengan bentuk puntiform, berwarna krem, elevasi konveks, dan dan tepi entire untuk
media NA modifikasi. Sedangkan pada media TSA karakter makroskopis yang teramati
adalah bentuk bulat, dengan warna krem, elevasi juga konveks, dan tepi entire-undulate.
Bakteri yang tumbuh terdapat pada daerah permukaan, tengah, dan dasar media. Pada
karakter mikroskopisnya, baik pada media NA modifikasi dan TSA sama-sama menunjukkan
bakteri dengan bentuk batang berantai dan bakteri Gram negatif.
Hasil yang berbeda ditunjukkan pada sampel kedua untuk media NA modifikasi dimana
pada media ini sama sekali tidak terdapat adanya koloni bakteri yang tumbuh. Hal ini
mungkin disebabkan karena adanya kesalahan pada proses penanaman dimana pada proses
penanaman, ujung volume pipet harus menyentuh dasar dari cawan petri agar tidak ada celah
udara. Pada media TSA, koloni bakteri yang tumbuh memiliki bentuk bulat, dengan warna
putih, elevasi konveks, dan tepi rata. Dan pada pewarnaan Gram, terlihat koloni bakteri
berbentuk batang dengan Gram negatif.
Berdasarkan karakteristik makroskopik dan mikroskopik koloni bakteri yang berhasil
diisolasi pada kedua sampel, tidak dapat dipastiskan bahwa bakteri yang dapat diisolasi
merupakan bakteri C.tetani dikarenakan adanya perbedaan ciri-ciri koloni antara bakteri yang
berhasil diisolasi dengan C. tetani memiliki ciri-ciri koloni bakteri berwarna putih seperti
susu dan dapat terdapat baik di permukaan, tengah, dan dasar media.
Dan untuk karakteristik mikroskopiknya, C. tetani berbentuk rod-shape (batang) seperti
drum stick, merupakan bakteri Gram positif, dan membentuk endospora (spora terminal)
sedangkan pada pengamatan yang dilakukan dibawah mikroskop tidak ditemukan adanya
spora yang merupakan ciri khas dari bakteri genus Clostridium. Spora yang dibentuk oleh C.
tetani ini sangat resisten terhadap panas dan antiseptik. Ia dapat tahan walaupun telah
diautoklaf (121
0
C, 10-15 menit) dan juga resisten terhadap fenol dan agen kimia lainnya.
Bentuk sporanya ini dapat bertahan bertahun-tahun.
C. tetani menghasilkan dua buah eksotoksin, yaitu tetanolysin dan tetanospasmin.
Fungsi dari tetanoysin tidak diketahui dengan pasti, namun juga dapat memengaruhi tetanus.
Tetanospasmin merupakan toksin yang cukup kuat.
Pada kotoran kuda umumnya hanya terdapat satu jenis bakteri anaerob, berbeda dengan
kotoran sapi yang kemungkinan dapat ditemukan tiga jenis bakteri anaerob (Ruminococcus,
Clostridium, dan Methanogenesis). Hal tersebut dapat dikarenakan saluran pencernaan pada
ternak kuda tidak seefektif sapi karena proses pencernaan selulosanya terjadi satu kali pada
sekum, akibatnya tekstur pada feses kuda menjadi lebih kasar dan berserat. Akibat dari
pencernaan selulosa yang terjadi hanya satu kali, flora normal pada kuda lebih sedikit
daripada flora normal pada sapi.
Akan tetapi, substrat dalam kotoran kuda mengandung bakteri pembentuk metan yang
juga terdapat dalam tubuh hewan seperti kerbau, sapi, rusa, domba, kambing dan hewan
lainnya. Dengan adanya bakteri pembentuk metan, kotoran kuda juga dapat digunakan
sebagai substrat untuk memproduksi biogas. Kotoran kuda mempunyai kandungan karbon
dan nitrogen yang lebih tinggi daripada kandungan karbon dan nitrogen pada kotoran sapi
yang merupakan sumber energi bagi mikroorganisme.

Sampel Feses Sapi
Isolasi bakteri anaerob dari feses sapi dilakukan dengan metode kualitatif, artinya
sampel yang diisolasi tidak diperhitungkan massanya. Pengamatan bakteri yang tumbuh
dilakukan secara makroskopis dan mikroskopis. Pada kedua sampel feses sapi yang diisolasi
terdapat perbedaan yang nyata pada media TSA dan NA. Media TSA (Trypticase Soy Agar)
dan NA (Nutrient Agar) merupakan media umum yang dapat ditumbuhi oleh berbagai
macam mikroorganisme.
Perbedaannya adalah kemampuan sebagai tempat tumbuh dimana pada media TSA
merupakan media semi-umum yang ditumbuhi lebih sedikit jumlah mikroorganisme
dibandingkan dengan media NA. Pada TSA sampel 1 diperoleh 2 jenis bakteri, sedangkan
pada NA sampel 1 diperoleh 1 jenis bakteri. Begitu pula pada TSA sampel 2 diperoleh 1
jenis bakteri, sedangkan pada NA sampel 2 juga diperoleh 1 jenis bakteri. Walaupun jenis
bakteri yang tumbuh pada TSA lebih banyak daripada NA, akan tetapi pertumbuhan cepat
terjadi pada media NA. Bakteri yang tumbuh pada media NA lebih homogen.
Karakterisasi bakteri yang tumbuh cenderung berbentuk basil dan kokus (walaupun ada
yang berbentuk kokobasil), mayoritas bersifat Gram negatif (dapat dilihat pada tabel hasil
pengamatan). Dari penelitian yang banyak dilakukan sebelumnya, bakteri yang diisolasi dari
feses sapi tergolong dalam kelas Clostridia, yaitu Ruminococcus dan Clostridium
perfringens. Ciri khas bakteri tersebut adalah Gram positif, dapat berbentuk coccus maupun
bacil, dan khusus Clostridium memiliki endospora. Boleh jadi bakteri yang didapat dari
isolasi sampel feses sapi pada praktikum ini tergolong dalam genus Clostridium karena ada
isolat yang secara mikroskopis bersifat Gram positif dan berbentuk basil, akan tetapi tidak
tampak adanya endospore pada sel bakteri tersebut.

VII. KESIMPULAN
1. Bakteri anaerob adalah bakteri yang hanya mampu hidup pada lingkungan tidak ada
oksigen karena pada bakteri ini oksigen bersifat toksik (racun) yang dapat membuat
bakteri mati.
2. Pada sampel tanah spesies bakteri anaerobik yang diisolasi kemungkinan bukanlah
Clostridium perfringens (atau C. welchii) dan Clostridium botulinum. Hal ini dapat
terjadi karena terdapat perbedaan karakteristik yaitu bakteri yang telah diisolasi dari
tanah kebanyakan mempunyai Gram negatif dengan bentuk batang-kokus sedangkan
kedua spesies yang umum berada di tanah yaitu C. perfringens dan C. botulinum
mempunyai bentuk batang gram positif.
3. Pada sampel feses kuda berdasarkan karakteristik makroskopik dan mikroskopik,
tidak dapat dipastiskan bahwa bakteri yang diisolasi merupakan bakteri C.tetani
dikarenakan adanya perbedaan ciri-ciri koloni antara bakteri yang berhasil diisolasi
dengan C. tetani memiliki ciri-ciri koloni bakteri berwarna putih seperti susu dan
dapat terdapat baik di permukaan, tengah, dan dasar media.
4. Pada sampel feses sapi karakterisasi bakteri yang tumbuh cenderung berbentuk basil
dan kokus (walaupun ada yang berbentuk kokobasil), mayoritas bersifat Gram
negatif. Boleh jadi bakteri yang didapat dari isolasi sampel feses sapi pada praktikum
ini tergolong dalam genus Clostridium karena ada isolat yang secara mikroskopis
bersifat Gram positif dan berbentuk basil, akan tetapi tidak tampak adanya endospore
pada sel bakteri tersebut.
DAFTAR PUSTAKA

Black J,G. 1999. Microbiology: Principles and Explorations. New Jersey: Prentice Hall.
Darmanto, A.; Soeparman, S.; dan Widhiyanuriawan, D. 2012. Pengaruh Kondisi
Temperatur Mesophilic (35C) Dan Thermophilic (55C) Anaerob Digester Kotoran
Kuda Terhadap Produksi Biogas. Jurnal Rekayasa Mesin Vol.3, No. 2 Tahun 2012:
317-326
Kim, Byung Hong and Geoffrey Michael Gadd. 2008. Bacterial Physiology and
Metabolism. Cambridge University Press. Cambridge. UK.
Meryandini Anja et al. 2009. Isolasi bakteri dan karakterisasi enzimnya. Makara Sains
2009; 13: 33-38.
Nimatuzahroh, dkk. Petunjuk Praktikum Bakteriologi. Surabaya: Airlangga University
Press.
Purwoko T. 2009. Fisiologi Mikroba. Jakarta : Bumi Aksara.
Suriawiria U. 2005. Mikrobiologi Dasar. Jakarta : Papas Sinar Sinanti.
Clostridium tetani diakses dari http://en.wikipedia.org/wiki/Clostridium_tetani pada
tanggal 25 Mei 2013
Clostridium botulinum diakses dari http://en.wikipedia.org/wiki/Clostridium_botulinum
pada tanggal 25 Mei 2013.
Clostridium perfringens diakses dari http://en.wikipedia.org/wiki/Clostridium_perfringens
pada tanggal 25 Mei 2013.
Organisme Anerobik diakses dari http://id.wikipedia.org/wiki/Organisme_anaerobik
tanggal 25 Mei 2013
Tetanus diakses dari http://id.wikipedia.org/wiki/Tetanus tanggal 25 Mei 2013.
Tinjauan pustaka diakses dari
http://repository.ipb.ac.id/bitstream/handle/123456789/51144/D11lpa_BAB%20II%2
0Tinjauan%20Pustaka.pdf?sequence=6 tanggal 25 Mei 2013.
Trypticase Soy Agar diakses dari http://en.wikipedia.org/wiki/Trypticase_soy_agar
tanggal 25 Mei 2013.



















LAMPIRAN
Gambar Keterangan




Gambar 1. Anaerobic Jar Gambar 2. Gas pack




Gambar 3. Pengambilan sampel feses sapi ke
dalam 90 ml aquades, kemudian
vortex dan diamkan hingga
mengendap
Gambar 4. Pengambilan suspensi sebanyak
1ml




Gambar 5. Proses pipetting ke dalam cawan
petri steril (ujung pipet dikenai
dasar cawan petri)
Gambar 6. Penuangan media (NA atau TSA)
ke dalam cawan petri



Gambar 7. Homogenisasi manual selanjutnya
media didiamkan hingga padat
Gambar 8. Cawan petri diletakkan dengan
posisi terbalik dalam Anaerobic
Jar
Inkubasi selama 72 jam dalam suhu ruang, kemudian identifikasi dan karakterisasi secara
makroskopis dan mikroskopis