Anda di halaman 1dari 13

ISU ETIKA DALAM PRAKTIK AKUNTANSI

Mata Kuliah : Etika Bisnis dan Profesi







Oleh :

Aldilla Rizki Aulia ( 0910230038)

Nungky Ratna Setyaningsih ( 0910230108)

Evanti Andriani ( 0910233013 )




JURUSAN AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
2012


BAB 4. KESADARAN ETIS INDIVIDU DI ANTARA KEAGUNGAN DAN
KEANGKUHAN PROFESIONALISME

1. Pengantar
Tindakan merupakan suatu proses yang berkesinambungan,suatu aliran, di mana
monitoring refleksif yang dipertahankan individu itu merupakan dasar bagi pengendalian
tubuh yang biasanya diteruskan oleh actor- actor itu dalam kehidupannya (Gidens,2003:11).
Sementara itu monitoring reflektif merupakan ciri yang terus menerus dari tindakan manusia
sehari-hari dan melibatkan perilaku tidak hanya individu namun juga perilaku orang lain
(Giddens,2003:6)
Dalam bentuk pergulatan pemikiran itulah monitoring reflektif kemudian berlangsung.
Sebuah dinamika yang berkembang karena adanya kesadaran individu atas fenomena etika
dalam praktik kehidupan sosial dan professional, yang bersumber baik dari pengalaman
dirinya maupun dari pengalaman orang lain yang direkamnya.

2. Fenomena Sosok Kontroversial
Pemimpin adalah pemilik, seklaigus actor utaa yang banyak menentukan
kelangsungan hidup sebuah KAP. Bagi sebagian orang, sosok Madia (partner pimpinan KAP
Drs. Madia Subakti) adalah sosok yang kontroversial. Sikap Madia dalam banyak hal
berimplikasi pada cara menangani pekerjaan professional yang dilakukan dan dikembangkan
di kantornya selama ini. Ini tidak urung sempat memicu munculnya suara sumbang di
kalangan tersebut. Suara sumbang di kalangan akuntan ini mencapai puncaknya pada saat
Madia dan KAP-nya mendapatkan sanksi dari IAI dan Departemen Keuangan.
Dalam posisinya, tentu sorotan atas kinerja KAP tidak bisa dilepaskan dari sosok
kepribadiannya, positif maupun negatif. Madia adalah sosok yang keras, dan dalam beberapa
hal dianggap sebagai pribadi yang tidak konsisten. Pencitraan yang melekat pada diri Madia
hanyala stereotype negatif atas dirinya sebagai akademisi dan professional akuntan.
Pencitraan ini berlanglangsung sampai pada kurun waktu yang seolah tidak terbatas, di mana
Madia sebenarnya juga telah menstransformasikan dirinya untuk menjadi sosok yang
moderat sebagai manusia biasa. Madia telah menstransformasikan dirinya dari seorang
anak petani menjadi seorang akuntan. Proses yang berjalan demikian berlangsung secara
dinamis.
Diri atas Dari pengalaman atas proses transformasi diri Madia, sosoknya adalah
Manusia yang mau sepenuhnya baik dan mau sepenuhnya tidak jahat. Demikian halnya
yang terjadi pada diri Madia dalam menjalani kehidupannya, khususnya sebagai pimpinan
KAP. Pada titik ini Madia menjalani proses sejarah kehidupan menuju kesadaran pribadi
yang baik, yang bijak dna yang utama.
.
3. Keuntungan Materill (uang) bukan yang utama
Akuntan sebagai individu yang berkehendak mempunyai seperangkat pengetahuan
dari akumulasi pengalaman hidupnya. Dalam konteks profesionalisme, pengetahuan etika ini
menjadi bagian yang tidak bisa ditawar oleh akuntan. Ini dikarenkan profesionalisme
masyarakat unsur etika, selain keharusan untuk dimilikinya unsur keahlian dan pengetahuan.
Pengetahuan atas dasar etika dapat menjadi dasar membuka kesadaran diri akuntan untuk
berperilaku etisDalam diri akuntan,semenjak mareka kuliah selalu diperkenalkan dan
bergumul dengan uang dalam dimensi ekonomis. Mereka mendapati dalam proses
perkuliahan itu bahwa pada akhirnya segalanya harus ternilai dengan uang. Tidak selayaknya
jika seorang (akuntan professional) hanya bekerja dan memenuhi kualitas pekerjaannya
sekedar bermotifan imbalan uang sebagai mana yang disepakati dalam kontrak penugasan.
Gaya hidup yang aktifitas sehari-harinya menggunakan mobil dapat dicermati dari
pandangan tentang bekerja dan harta (yang dapat direpresentasikan dengan penguasaan
uang). Madia adalah sosok yang mau belajar dan dapat belajar dari pengalaman. Proses yang
demikian kemudian memperkaya wawasan dirinya, dan kemudian berkembang menjadi
falsafah hidup dan kehidupannya. Bagi Madia sekolah tidak sekedar untuk mendapat ilmu
pengetahuan namun jua mendapatka kesadaran untuk lebih menerima suatu proses kehidupan
yang lebih bermakna dan bernilai.
Dengan internalisasi pemahaman bahwa uang bukanlah ukuran keberhasilan
pekerjaan,dapat menjadi motivasi bagi kaum professional,dan kemudian selalu menjadi cirri
untuk menentukan profesionalismenya (Koehn,2000;31). Kesadaran diskursif, dimana dapat
berarti mampu menempatkan sesuatu ke dalam kata-kata (Giddens,2003:53), merupakan
potensi positif yang layaj dimiliki oleh seorang individu untuk dapat bertindak sebagai actor
kehidupan.

4. Membantu Klien sebagai Keutamaan
Bagi Madia dengan memperhatikan sisi sosial kehidupan pun tidak menutup
kemungkinan untuk mendapatkan keuntungan dalam bisnis,setidaknya untuk jangka panjang.
Kelak keuntungan bisnis juga akan didapatkan karena adanya rasa yang terjalin pada diri
klien yang merasa terbantu tersebut. Pada kenyataannya kondisi yang demikian memang
berdampak pada masih banyaknya klien yang dalam jangka waktu tertentu selalu
memanfaatkan jasa KAP ini,baik untuk audit maupun non audit.
Tidak dapat dipungkiri bahwa kebanyakan pengusaha kecil menengah di Indonesia
belum dapat menyusun laporan keuangan sebagaimana yang telah dipersyaratkan dalam
standar akuntansi keuangan. Seringkali laporan keuangan yang disajikannya belum layak
untuk diaudit.

5. Jejak Kesadaran Etis pada Pribadi yang Lain
Yang terjadi pada staf professional,mereka tidak selalu memposisikan diri pada actor-
aktor tak berdaya pada sembarang situasi. Sebagai manusia yang verkesadaran,secara
diskursif mereka mampu membedakan yang dapat dilakukan dan yang tidak dapat dilakukan.
Walupun keputusan yang mereka ambil tetap pada batasan di bawah kontrol pimpinan KAP-
nya,namun mereka menyerap substansi membantu klien dalam menjalankan suatu
penugasan. Standar (akuntansi atau auditing) bagi mereka bukanlah harga mati yang tidak
dapat ditawar ketika diimplemantasikan pada keadaan tertentu,terlebih pada kenyataannya
tidak terdapat standar yang berbeda untuk skala usaha yang berbeda.

BAB 5. JEJAK ETIKA DALAM PRAKTIK ORGANISASI

1. Pengantar
Dalam teori strukturisasi disebutkan bahwa individu sebagai agen mempunyai peran
yang sama pentingnya dengan peran organisasi yang melingkupi keberadaan individu
tersebut. Organisasi adalah kumpulan dari beberapa orang yang mempunyai tujuan yang
sama. Bab ini berfokus pada pemaparan hasil eksplorasi dan sintesa atas dimensi dimensi
etika dalam konteks praktik organisasional yang berkembang di KAP Drs. Madia Subakti
.organisasi tersebut berguna untuk melacak jejak-jejak dimensi struktur dalam strukturasi
praktik etika. Namun tidak dipungkiri hasil dari praktik rekursif mendapatkan berbagai
bentuk pemahaman bahwa dimensi tersebut tidak dapat diabaikan. Sehubungan kegiatan ini
berlangsung secara strukturatif maka dalam praktik sosial ini termasuk hal yang sangat
esensial.

2. Informalitas Manajemen Organisasi Profesional
Organisasi sebagai sebuah komunitas,mempunyai seperangkat instrument untuk
menjalankan aktifitasnya. Khususnya bagi organisasi formal atau rasional, instrument
instrumen tersebut meliputi perangkat keras maupun perangkat lunak organisasi. Secara
umum, perangkat lunak organisasi antara lain dapat meliputi kerangka nilai ( organizational
values ), peraturan organisasional, rumusan rencana strategi, rencana operasional, pelaporan,
struktur organisasi dan uraian pekerjaan, serta sistem pengelolaan sumber daya manusia.
Kesemuanya ini seharusnya terdapat dalam dokumentasi yang jelas dan
terinstitusionalisasikan.
Keberadaan seperangkat instrument organisasi sebagaimana disebutkan di atas
sebenarnya juga dimaksudkan untuk menjaga kualitas organisasi. Kualitas yang harus
dipunyai tersebut dapat menjaga kepastian kepada klien bahwa jasanya dilakukan secara
nyata, andal, responsif,terjamin, dan empati (McLeod,Jr.,1995;95)
Struktur Organisasi dan Uraian Pekerjaan
Sebagai salah satu instrument organisasi,keberadaan struktur organisasi dan uraian
pekerjaan dalam sebuah KAP merupakan sebuah keharusan. Lebih lebih di dalam SPM
(seksi 100 paragraf 03), sebagaimana telah dikutip di atas, disebutkan bhawa dalam kerangka
sistem pengendalian mutu KAP, organisasi KAP harus memperhatikan keberadaan struktur
organisasi, kebijakan dan prosedur yang ditetapkan KAP untuk memberikan keyakinan
memadai tentang kesesuaian perikatan professional dengan SPAP.
Keberadaan struktur organisasi juga dapat menentukan tingkat kerentanan permainan
politik dalam organisasi (Goetsch&Davis,1997;582). Politik dalam organisasi akan berakibat
positif jika itu dimaksudkan positif jika itu dimaksudkan untuk menjaga secara proporsional
kepentingan organisasi di atas kepentingan orang per orang dalam organisasi. Dengan
demikian keberadaan struktur organisasi secara etis dimaksudkan untuk mencegah terjadinya
permainan politik dari orang atau sekelompok orang tertentu demi mencapai kepentingan
kepentingan semata.
Melihat pentingnya hal ini,maka struktur organisasi dan uraian pekerjaan haruslah
diadakan secara formal,sehingga berbagai unsure di organisasi memahami posisi mereka
masing-masing. Dengan ini pula,maka akan jelas siapa mempunyai kewenangan dan
tanggungjawab atas apa.Keberadaan struktur organisasi dan uraian pekerjaan yang jelas akan
memberikan kerangka aktivitas bagi anggota organisasi untuk tidak melakukan tindakan
disfungsi. Ini berarti struktur organisasi dan uraian pekerjaan juga merupakan means dalam
mencegah terjadinya dilemma etis bagi semua anggota KAP.
Pengelolaaan Personil
Personil ( sumberdaya manusia ) merupakan salah satu dari beberapa jenis
sumberdaya utama organisasi yang harus dikelola oleh manajemen. Dengan tingginya rotasi
staf, sebuah tipikal dalam organisasi KAP, merupakan tantangan tersendiri bagaimana
manajemen sumberdaya manusia dapat berlangsung secara efektif.
Upaya serius pembenahan ini terlihat dalam realisasinya rumusan sistem
pengendalian mutu yang masih dalam tahapan penyusunan. Sedangkan yang berlangsung
selama ini masih bersifat kebijakan lisan dan praktik keseharian yang berjalan begitu saja. Ini
dapat diperhatikan dari beberapa kejadian,yang sebenarnya sangat krusial bagi kepentingan
organisasi.
1. Rekruitmen Staft. Proses ini seringkali terjadi karena faktor kebetulan belaka. Ini
berlangsung karena rekruitmen staf terjadi karena adanya famili keluarga Madia atau
anak dari kolega Madia yang berlatar belakang pendidikan akuntansi ( atau bidang
relevan lainnya) yang sedang membutuhkan pekerjaan.
2. Jenjang Jabatan dan penggajian. Sementara itu informasi kebijakan juga terdapat
pada ketentuan penetapan jenjang jabatan dan penggajian staf. Di KAP ini tidak
terdapat ketentuan formal tentang hal tersebut. Tidak ada criteria baku yang
mendasari keharusan staf untuk dapat mencapai posisi karir tertentu. Substance over
form merupakan istilah dalam akuntansi yang menunjukkan sebuah kondisi di mana
akuntan bersikap atau bekerja dengan lebih mendasarkan pada substansi daripada
bentuk formal atau status hukum dari apa yang harus dikerjakannya. Namun
demikian,meski sudah terdapat rumusan atas jumlah pendapatan yang bakal diperoleh
oleh seseorang berdasar konvensi ini,masih saja terdapat perasaan ketidakpastian(dan
kemudian ketidakpuasan) bagi para staf. Satu diantaranya adalah bahwa kadang-
kadang mereka tidak mendapatkan gaji sesuai dengan prosentase pekerjaan yang telah
mereka selesaikan,setidaknya berdasarkn perkiraan mereka seblemunya. Bahkan
kemudian terdapat kesan pada diri staf,bahwa sistem penggajian yang dijalankan
bersifat subyektif.
Pengelolaan KAP ini jika merujuk pada pemilahan yang dilakukan oleh Velasquez
(2002:445),termasuk dalam model organisasi sebagai suatu jejaring hubungan
personal yang berfokus pada perhatian . Beberapa aspek yang mendasari model the
caring organization, sebagaimana dikutip oleh Velasquez (2002;492), adalah
perhatiannya:
- Sama sekali terfokus pada orang,bukan pada kualitas,profit ataupun hal hal
lainnya.
- Dijalankan sebagai akhir dan bertahan pada diri, dan tidak hanya berarti menuju
pencapaian kualitas, profit dan lain-lainnya.
- Personil secara esensial pada akhirnya membutuhkan keasyikan individual
tertentu, pada level subjektif dalam memelihara individu tertentu yang lain.
- Peningkatan yang tumbuh untuk memelihara, dalam hal itu menggerakkan
menuju kegunaan dan pengembangan kapasitas penuhnya, dalam konteks
kebutuhan dan aspirasi yang didefinisikannya.

3. Diseminasi (dan Praktik ) Etika dalam Konteks Interaksi Informal
Upaya-upaya yang dilakuakn masih bersifat informal,yang kemudian berkembang
menjadi sebuah konvensi. Tremasuk di dalam ketiadaan secra dokumnetatif deskripsi kerja
antar staf,status kepegawaian staf,maupun pedoman-pedoman organisasi lainnya (termasuk
yang memuat nilai-nilai yang dianut organisasi ataupun etika organisasi).
Beberapa di antara dokumen pedoman organisasi pada saat penelitian ini dilakukan
masih dalam proses perumusan (drafting). Dalam kerangka pandang yang demikian maka
penebaran nilai-nilai di KAP ini berlangsung melalui pendekatan individual dan bersifat
informal. Dalam lingkup organisasi KAP kecil,pada intensitas tertentu pola seperti ini
dimungkinkan berlangsung. Serapan nilai oleh anggota KAP pada pola yang demikian dapat
terjadi,walaupun tidak sepenuhnya berlangsung secara efektif.

4. Menabur Kebebasan Menuai Loyalitas
Kebebasan merupakan unsur hakiki dari keberadaan manusia. Dalam sejarahnya,
perjuangan terberat manusia adalah menemukan kebebasan. Perjuangan ini meliputi upaya
pembebasan dirinya atau komunitasnya dari suatu kungkungan atau terbelengguan. Sebuah
penegasan untuk mengembangkan kreatifitas diri di KAP ini.Tentu hal demikian pada
akhirnya diharapkan juga akan berdampak pada peningkatan kesejahteraan diri staf. Ini dapat
terjadi jika keleluasaan yang diberikan kepada staf juga diikuti oleh kemampuan para staf
professional dalam mendapatkan klie. Dari didapatkan klien oleh staf professional ini,maka
yang bersangkutan juga akan mendapatkan pengahasilan tambahan.
Pengalaman professional yang baik untuk menanamkan tanggungjawab pada
pekerjaan dan sekaligus loyalitas pada KAP. Dengan pola bekerja yang demijkian,staf
merasa nyaman dan secara umum hal demikian juga berdampak positif pada perkembangan
KAP.

5. Sanksi Berbuah Hikmah
Dalam kehidupannya, termasuk kehidupan organisasi pun, pengalaman selalu
mempunyai peran dalam menentukan langkah menuju masa depan, Interaksi antara KAP
dengan IAI maupun Depkeu, dengan berbagai instrumennya, juga menumbuhkan proses
bagi berlangsungnya pelaksanaan pekerjaan secara lebih baik. Dampak positif yang dialami
oleh KAP ini dalam menjalani praktik profesionalnya setelah kejadian ini adalah di
kedepannya prinsip kehati-hatian dalam menerima pekerjaan. Sementara pengalaman lainnya
yang berhubungan dengan kebijakan yang dikeluarkan oleh IAI dan Dep.keu adalah
pelaksanaan peer review. Sebagaimana kelaziman yang dialami KAP lainnya,KAP ini juga
telah menjalani peer review. Peer review merupakan pemeriksaan atas kelayakan
pelaksanaan suatu pekerjaan professional ( terutama auditing) yang dilaksanaka oleh sebuah
KAP. Ini dimaksudkan untuk menjaga kualitas pekerjaan professional berdasarkan standar
yang ada. Selama ini pelaksanaan peer review di Indonesia dilakukan oleh BPKP, walaupun
seharusnya sebagaimana yang dilakukan di Negara lain (khususnya di Amerika Serikat)
dilakukan oleh sesama KAP.
Tidak dapat dipungkiri bahwa kondisi yang tercipta sedemikian ini tidak dapat
dilepaskan dari peran pimpinan organisasi dalam mengarahkan organisasinya untuk sedapat
mungkin mematuhi dan melaksanakan keputusan pihak yang mempunyai otoritas dalam garis
kewenangan professional di bidangnya.

BAB 6.HIPOKRISI AKUNTAN DI ZAMAN EDAN
1. Pengantar
Dalam pemikiran strukturasinya, Giddens (2003:xxvii) mengemukakan bahwa
hakikatnya interaksi sosial bisa ditelaah dalam kaitannya dengan lokal-lokal yang berbeda
yang dikoordinasikan oleh aktifitas-aktifitas harian individu. Dalam pemahaman strukturatif,
tindakan individu tidaklah terjadi sekehendak individu yang bersangkutan, tetapi merupakan
hasil persinggungan dengan konteks yang mengitarinya. Demikian yang disampaikan juga
oleh Fromm (2002; 28) menyangkut kerangka pemikiran Marx tentang konsep manusia, di
mana Marx tidak pernah lupa bahwa bukan hanya lingkungan yang membuat manusia,
tetapi manusia juga membuat lingkungan.
Struktur sosial terbangun dan berkembang secara dimanis, selain karena kehendak
individu-individu di dalamnya, juga sesuai dengan konteks situasi lingkungan yang lebih
besar yang mengitarinya. Demikian halnya dengan praktik etika dalam profesi akuntan.
Praktik ini diwarnai oleh dinamika yang berkembang dalam situasi lingkungan yang dinamis
pula. Dinamika lingkungan, bagaimanapun, terjadi dalam konteks lokalitas yang berbeda di
mana etika (profesi) itu dikembangkan dan diterapkan.
Dalam konteks ini pula, dapat dicermati bahwa struktur sosial dapat dipahami secara
bertingkat, yaitu dalam konteks organisasi dan konteks masyarakat dalam pengertian yang
lebih luas. Sekaligus dalam pemahaman strukturasi atas praktik etika, ternyata tidak cukup
jika hanya memahami praktik etika dalam konteks hubungan individu dengan organisasi
tempat dua beraktifitas. Ini dikarenakan sebagai tindakannya dan tindakan organisasinya juga
sangat dipengaruhi oleh konteks lingkungan sosial yang melingkupinya. Maka di sinilah
sangat relevan mengkaitkan struktur sosial dengan istilah sistem sosial, di mana Giddens
(2003: 199) menyebutkan bahwa seluruh masyrakat merupakan sistem sosial dan sekaligus
terdiri dari persinggungan-persinggungan sistem sosial ganda. Sistem sosial merupakan
hubungan yang direproduksi antara aktor atau yang diorganisasikan sebagai praktik sosial
regular (Gidden, 2003: 30)

2. Praktik Profesional di Tengah Realitas Zaman Edan
Dalam skala internasional, kasus ambruknya Enron dan meruginya perusahaan
lainnya di Amerika Serikat telah menunjukkan lemahnya moralitas di kalangan professional.
Bahkan akuntan dalam kasus ini disebut sebagai aktor sentral dari terjadinya berbagai
skandal. Skandal-skandal ini yang kemudian mendorong lahirnya sebuah undang-undang di
bidang perusahaan publik di Amerika Serikat yang disebut sebagai Sarbanes & Oxly Act
2002. Undang-undang yang mengatur praktik auditing oleh akuntan publik dan praktik
akuntabilitas yang harus dijalankan oleh perusahaan.
Kondisi makro yang demikian menunjukkan karakteristi edan dari suatu zaman, di
mana moralitas telah diletakkan dibalik jubah dan mahkota kehormatan duniawi. Kondisi ini
tentu saja berdampak pada preferensi moral individu para akuntan, khususnya yang
beraktifitas di KAP. Tuntutan untuk menjaga kelangsungan keberadaan KAP, serta
tanggungjawab untuk menghidupi staf dan karyawan di KAP menjadi argumentasi yang
dipermalukan oleh sebagian kalangan untuk larut dalam situasi edan ini.
Konteks terjadinya suatu praktik etika dapat terdorong karena aspek yang bersifat
internal di KAP ataupun eksternal dari pihak luar KAP. Praktik professional akuntan dan
KAP dipengaruhi oleh IAI dan Departemen Keuangan serta beberapa pihak lainnya, di mana
pengaruh ini dapat bersifat positif maupun negatif bagi keberlangsungan praktik etika. Pihak
luar yang berkaitan langsung dengan output jasa profesi akuntan. Pihak luar tersebut adalah
klien, perbankan dan petugas pajak. Pemikiran futuristik Ronggowarsito telah
menggambarkan rusaknya berbagai tatanan sosial yang melingkupi kehidupan masyarakat.
Dalam konteks yang lebih sederhana, pemakai langsung atas hasil akuntan itulah
yang mendominasi eksistensi KAP. Struktur dominasi menandai adanya penguasaan atas
kepentingan ekonomis dari proses kerja professional akuntan. Kondisi sosial ini
menempatkan struktur dominasi atas professional akuntan pada keadaan mendapatkan klien
atau tidak. Dominasi ekonomi ini kemudian juga menjadi dominasi psikologis bagi profesi
akuntan. Karena itulah mereka harus menjadi familiar dengan skemata simbolik atas
keberlangsungan praktik professional.
Dalam kondisi sosial yang demikian berbagai hukum dan norma moral (kode etik
profesi) menjadi tidak berfungsi untuk menjaga kewibawaan profesi. Yang ada hanyalah
idiom tahu sama tahu di antara rekan seprofesi dan rekan bisnis. Sehingga beberapa
pengaturan tentang KAP pun akan disiasati bersama. Bagaimanapun perilaku tidak etis
adalah suatu fenomena sosial yang inheren, di mana dia meliputi hubungan antara aktor yang
ada juga terlibat dalam struktur hubungan sosial dengan yang lain ( Brass dkk., 1998).

3. Belenggu Kapitalisme : Sebuah Manifestasi Kehidupan Profesional Akuntan di Zaman
Edan
Kapitalisme, sebagai sebua sistem ekonomi, mempunyai beragam keunikan.
Sebagaimana dideskripsikan oleh Suseno (2003: 163-164), Karl Mark melihat bahwa dari
segi proses, kapitalisme adalah sistem ekonomi yang hanya mengakui satu hukum, yaitu
tawar menawar di pasar dan bebas dari pembatasan-pembatasan. Dengan demikian tujuan
sistem ini adalah semata-mata keuntungan, di mana makin banyak keuntungan perusahaan
maka makin kuat kedudukannya di pasar.
Perhatian berlebih pada nilai-nilai materialistik dan kepentingan diri individu pemilik
modal dalam kapitalisme ini kemudian mendorong terjadinya pola usaha dan pola kehidupan
destruktif. Dalam konteks Capra (2003; 342) mengemukakan, Obsesi kita dengan
pertumbuhan ekonomi dan sistem nilai yang mendasarinya telah menciptakan suatu
lingkungan fisik dan mental di mana kehidupan telah menjadi sangat tidak sehat.
Statements of Accounting Principles Board No 4 menyebutkan akuntansi sebagai
suatu aktifitas jasa yang berfungsi untuk menghasilkan informasi kuantitatif yang bersifat
keuangan dari entitas ekonomik yang dimaksud untuk digunakan dalam pengambilan
keputusan ekonomik ( Suwardjono 1996 : 6). Dirumuskan oleh Financial Accounting
Standard Board (FASB), di mana dalam Statement of Financial Accounting Concept (SFAC)
No 1 disebutkan dalam salah satu highlights-nya bahwa pelaporan keuangan bukanlah akhir
dari dirinya tetapi dimaksudkan untuk memberikan informasi yang berguna dalam
pengambilan keputusan bisnis dan ekonomi. Sementara disebutkan pula bahwa fokus utama
pelaporan keuangan adalah informasi tentang laba dan komponen-komponennya.
Di Amerika Serikat akuntansi berkembang mengiringi perkembangan pasar modal.
Berdasarkan pemaparan Mathews & Perera (1993; 131) kerangka pengembangan
(pengaturan) akuntansi berangkat dari kolaborasi kepentingan pasar (liberalisme) dengan
negara (legalisme), sehingga disebut sebagai mode associationism. Dalam mode seperti ini
peran masyarakat untuk memperjuangkan kepentingannya menjadi sangat minim. Demikian
kemudian Wallman 91995) mengemukakan Untuk semua alasan yang dinyatakan
sebelumnya, arus informasi pelaporan keuangan adalah komponen kriris dari sistem
kapitalisme dan demokrasi kita.
Keberadaan profesi akuntansi (secara spesifik auditor) ditentukan oleh adanya
hubungan antara principal dan agen. Konstruksi hubungan agensi ini adalah konflik
kepentingan di antara kedua belah pihak atas kepemilikan dan pengelolaan harta perusahaan.
Akuntansi berada di tengahnya untuk meredam terjadinya konflik di antara keduanya.
Hubungan agensi dalam konteks masyarakat Amerika Serikat terfasilitasi dalam
aktifitas di pasar modal. Dengan suasana ini pulalah profesi akuntansi di Amerika Serikat
tumbuh menjadi besar. Sementara jika kita mencermati lebih mendalam yang terjadi di
Indonesia, pasar modal bukanlah instrumen terpenting yang mendorong keberlangsungan
perekonomian negara atau masyarakat. Demikian halnya pasar modal bukanlah satu-satunya
media yang penting bagi profesi akuntansi untuk memainkan perannya sebagai seorang
professional. Yang bermain pasar modal hanya mereka yang tergabung dalam KAP yang
terkategori besar (khusunya the big four).
















DAFTAR PUSTAKA



Ludigdo, U.2007. Paradoks Etika Akuntan. Pustaka Pelajar. Yogyakarta