Anda di halaman 1dari 25

Universitas Gadjah Mada

BAB 4
Tegangan dan Regangan pada Balok akibat Lentur, Gaya Normal dan Geser

4.1 Tegangan dan Regangan Balok akibat Lentur Murni
Pada bab berikut akan dibahas mengenai respons balok akibat pembebanan.
Balok adalah batang yang dominan memikul beban-beban yang bekerja arah
transversal. Akibat beban ini, balok akan mengalami deformasi yang berupa
lengkungan atau lenturan yang menimbulkan regangan dan tegangan. Dalam
pembahasan akan dibatasi terlebih dahulu bahwa balok hanya menerima lentur murni
(pure bending), batang lurus dan pnsmatis. Lentur murni terjadi pada balok dengan
momen lentur konstan (dM/dx=0) dan tanpa gaya normal. Contoh balok yang
mengalami lentur murni diperlihatkan pada Gambar 4.1. Pada Gambar 4. 1.(a) lentur
murni terjadi pada balok bagian tengah (di antara beban-beban P), sedangkan pada
Gambar 4.1 .(b) lentur murni terjadi pada seluruh bentang balok.

(a) lentur murni bagian tengah balok (b) lentur murni sepanjang balok
Gambar 4.1. Balok yang dibebani lentur

Sekarang ditinjau sebuah balok yang dibebani momen lentur pada kedua ujungnya
(lihat Gambar 4.2). Mula-mula sumbu memanjang balok benmpit dengan sumbu x
(positif, kekanan). Setelah diben momen-momen ini, balok akan melendut kebawah.
Sumbu y melalui ujung balok sebelah kiri dan positif arahnya kebawah. Untuk
pembahasan selanjutnya, penampang balok dianggap bersifat simetri terhadap sumbu
y dan momen bekerja pada bidang xy, sehingga kelengkungan balok hanya terjadi
pada bidang xy saja.

Tinjaulah dua buah titik k dan m dengan jarak antar keduanya sangat kecil yaitu dx.
Titik k berjarak x dan ujung kiri balok (sumbu y). Jika pada bidang xy dibuat garis
normal (garis yang memotong batang dengan arah tegak lurus sumbunya) k-I dan rn-n

Universitas Gadjah Mada
yang masing-masing melalui titik k dan m, maka kedua garis ini akan sejajar. Setelah
balok dibebani lentur M, perpanjangan kedua gans normal ini tidak lagi sejajar tetapi
akan bertemu di suatu titik 0 yang disebut sebagai pusat kelengkungan. Jarak dari titik
0 ke sumbu batang yang melentur disebut jari-jari kelengkungan p. Jika momen
sepanjang balok konstan, maka jari-jari kelengkungan ini juga konstan. Dalam
kenyataan di lapangan, kelengkungan balok ini sangat kecil, atau sudut & sangat kecil
(lihat Gambar 4.2).

Gambar 4.2. Lenturan pada sebuah balok

Jika ukuran balok arah lateral relative kecil dibandingkan dengan panjang balok, maka
ada beberapa asumsi yang lazim digunakan, antara lain:
bidang normal akan tetap rata baik sebelum maupun setelah balok mengalami
deformasi,
deformasi lateral akibat tegangan normal diabaikan,
deformasi akibat geser diabaikan.

Benkut ditinjau kembali garis k-l dan rn-n sebelum dan setelah balok mengalami
deformasi lentur, seperti diperlihatkan pada Gambar 4.3. Akibat lentur, penampang-
penampang ini akan berputar satu terhadap yang lainnya. Serat bagian atas
memendek sedangkan bagian bawah memanjang. Pada bagian yang memendek
terjadi regangan tekan (tegangan tekan), pada bagian yang memanjang terjadi
regangan (tegangan tarik). Di antara keduanya terdapat bagian yang netral, dimana

Universitas Gadjah Mada
tidak terjadi regangan tarik maupun tekan. Tempat kedudukan titik-titik yang
regangannya nol ini dinamakan gans netral (g.n.). Karena regangan dan tegangan ini
tegak lurus dengan bidang potongan, maka disebut regangan dan tegangan normal.
Tegangan ini searah dengan arah longitudinal batang (arah x). Regangan normal arah
x akan berbanding lurus denganjaraknya dan garis netral.
y C
xx
. = (4.1)
dengan C adalah konstanta.
(a) penampang (b) deformasi (c) distribusi regangan dan tegangan

Gambar 4.3. Deformasi, distribusi regangan dan tegangan normal balok akibat
lentur murni

Oleh karena regangan berbanding lurus dengan jaraknya dan ganis netral, maka untuk
bahan yang mempunyai hubungan tegangan regangan yang linier akan terjadi
tegangan yang juga berubah secara linier. Dari hukum Hook didapatkan tegangan
normal:
y E C E
xx xx
= = (4.2)
Gaya dalam pada luasan kecil dA dapat dianggap sama dengan tegangan dikalikan
dengan luas penampangnya, atau:
CEydA dA dN
xx
= = (4.3)
Sedangkan resultan gaya dalam pada seluruh penampang adalah:

= dA y E C N (4.4)
Pada kondisi lentur murni, dimana batang tidak dibebani gaya normal, maka resultan
gaya dalam N harus sama dengan nol.

= dA y CE 0 (4.5)


Universitas Gadjah Mada
Oleh karena C dan E masing-masing konstanta yang tidak sama dengan y nol, maka:
0 =

dA y (4.6)
Persamaan (4.6) menunjukkan bahwa momen statis penampang hams sama dengan
nol. Nilai ini terpenuhi, jika garis netral melalui titik berat (TB) penampang. Dalam
pembahasan berikutnya dianggap bahwa garis netral selalu melalui titik berat
penampang batang (untuk kondisi lentur murni).

Jika digunakan perbandingan dua buah segitiga sebangun seperti pada Gambar 4.2
sebelah kanan, maka nilai konstanta C dapat dicari dengan persamaan-persamaan
berikut:

Dan Cy
xx
= (4.1)
Maka didapat :

1
= C (4.8)
atau nilai konstanta C adalah sama dengan nilai kelengkungannya.
Dari Gambar 4.2 didapatkan:

Oleh karena sangat kecil, maka:


Momen lentur dalam dapat dican dengan mengalikan resultan gaya normal dengan
lengannya ke garis netral:

Universitas Gadjah Mada

Sebagai perjanjian tanda, momen lentur bertanda positif, jika lendutan balok arahnya
ke bawah, negatifjika lendutan ke atas (lihat Gambar 4.4). Dengan demikian balok
yang menenma momen positif, nilai
2
2
dx
y d
negatif, sehingga konstanta C dengan
memperhatikan Persamaan (4.8) dan (4.12) dapat dituliskan kembali menjadi:

(a) Momen lentur positif (M > 0) (b) Momen lentur negatif (M < 0)
Gambar 4.4. Perjanjian tanda untuk momen lentur

Tegangan normal
xx
balok akibat momen lentur mumi dapat dihitung dengan
mensubstitusikan Persamaan (4.14) ke dalam Persamaan (4.2), didapat:


Tegangan maksimum terjadi pada titik-titik yang terjauh dari garis netral yang biasanya
terjadi pada serat teratas dan terbawah. Jika jarak terjauh serat teratas dan terbawah

Universitas Gadjah Mada
ke garis netral masing-masing adalah y
t
dan y
b
, maka tegangan normal terbesar (lihat
juga Gambar 4.3.(c)) masing-masing:

Dan


dengan I adalah momen inersia penampang terhadap sumbu z, sedangkan
t
t
y
S
1
=
dan
b
b
y
S
1
= masing-masing adalah modulus tampang.
Besaran-besaran geometri penampang, misalnya momen inersia I dan modulus
tampang S dapat dihitung dengan rumus-rumus yang telah dibahas pada Bab 3. Jika
digunakan profil baja buatan pabnk biasanya besaran-besaran mi sudah tersaji dalam
tabel-tabel profil. Contoh tabel baja profil dapat dilihat path lampiran B.

Di dalam praktek, ada kemungkinan arah beban tidak benmpit dengan sumbu y (titik
pada bidang xy), tetapi membentuk sudut tertentu terhadap sumbu y. Momen luar M
dapat diuraikan menjadi dua komponen, yaitu M (terhadap sumbu y) dan M (terhadap
sumbu z). Sehingga penampang dibebani momen lentur dua arah (biaksial).
Sedangkan tegangan-tegangan normal dapat dihitung sebagai superposisi akibat
kedua komponen momen mi. Sebagai contoh, penempatan gording dari kayu dengan
penampang persegi yang dipasang miring, seperti diperlihatkan pada Gambar 4.5.
Sudut adalah sama dengan sudut kemiringan atap.

Tegangan normal disembarang titik pada penampang (y,z) dapat diperoleh dengan
rumus:

dengan M
z
dan M
y
adalah momen yang memutar sumbu z dan sumbu y.

Universitas Gadjah Mada

Gambar 4.5. Penampang yang dibebani momen lentur biaksial

4.2 Tegangan Balok akibat Momen Lentur dan Gaya Aksial
Tegangan pada balok yang dibahas selama ini hanya akibat lentur saja. Kenyataan di
lapangan, selain lentur, balok sering juga dibebani gaya aksial. Pada pembahasan
berikut dibatasi pada balok/batang pendek, dengan demikian pengaruh deformasi
lateral yang dapat mengakibatkan pembesaran momen lentur diabaikan. Jika gaya
aksial ini sentris atau melalui titik berat penampang, akan memberikan pengaruh
tegangan yang merata pada seluruh penampangnya. Tegangan dalam merupakan
superposisi akibat gaya aksial N dan momen lentur M, atau dapat dituliskan dengan
persamaan berikut ini.

Jika gaya aksial yang bekerja adalah tekan, maka nilai N pada rumus di atas diambil
negatif.

Untuk mencari letak garis netral akibat gaya aksial dan momen lentur dapat dicari
dengan memberi nilai tegangan normal sama dengan nol. Jika jarak garis netral ke titik
berat penampang adalah y
n
maka didapatkan:


Universitas Gadjah Mada
Pengaruh momen lentur M
z
terhadap gaya normal adalah eqivalen dengan pengaruh
gaya aksial yang bekerja tithk sentris (tidak melalui titik berat penampang). Misalnya
gaya aksial N bekerja dengan eksentrisitas e, maka:
e N M
z
= (4.21)
Tegangan normal didapat dan hasil superposisi tegangan akibat gaya aksial sentris N
dan momen lentur M
z
, maka Persamaan (4.19) dapat dituliskan menjadi:

Sedangkan letak garis netral terhadap sumbu utama (lihat Gambar 4.7) adalah:

Jari-jari girasi pada Persamaan (3.32) diketahui atau:

Maka Persamaan (4.23) dapat dituliskan:


Gambar 4.7. Tegangan akibat gaya aksial tidak sentris
Demikian pula jika balok menerima kombinasi momen lentur dan gaya aksial yang
bekerja tidak melalui titik berat penampang (lihat Gambar 4.8), maka tegangan normal
menjadi:


Dengan menyamakan tegangan normal pada Persamaan (4.25) dengan nol, maka
akan didapat letak garis netralnya.


Universitas Gadjah Mada

Gambar 4.8. Tegangan akibat lentur dan gaya aksial yang tidak sentries

Jika beban aksial N tidak sentris terhadap kedua sumbu utama penampang y dan z,
dimana eksentrisitas masing-masing adalah e
y
dan e
z
, maka timbul momen terhadap
sumbu y dan z masing-masing Pe
y
dan Pe
z
. Tegangan normal pada sembarang titik
dengan koordinat (y, z) adalah:

Dan Persamaan (4.26) dapat dicari tempat kedudukan titik-titik yang tegangannya
sama dengan nol yang terletak pada garis lurus dengan persamaan dalam y dan z
sebagai berikut:

Analog dengan Persamaan (4.24), Persamaan (4.27) dapat dituliskan:

Garis netral ini akan memotong sumbu y dan z pada titik Y dan Z dengan jarak masing-
masing y
n
, dan z
n
, dan sumbu-sumbunya, seperti diperlihatkan pada Gambar 4.9.





Universitas Gadjah Mada


Gambar 4.9. Tegangan akibat beban aksial eksentris N

4.3. Teras Penampang
Letak garis netral yang dihitung dengan Persamaan (4.27) tergantung dan eksentrisitas
beban e. Jika beban aksial bekerja pada titik berat penampang (e = 0), maka tegangan
normal terbagi merata pada seluruh penampang. Hal ini menunjukkan bahwa letak
garis netral mempunyai jarak tak terhingga dari titik berat penampang. Semakin besar
eksentrisitas e, semakin dekat letak garis netral ke titik berat penampang. Jika batang
hanya dibebani lentur murni saja, benarti eksentnisitas sangat besar dan gaya aksial
mendekati nol, maka garis netral akan melalui titik beratnya. Diantana dua kondisi ini,
ada suatu tempat kedudukan titik-titik bekerjanya gaya aksial, dimana seluruh
penampang akan terjadi tegangan dengan tanda yang sama yaitu tarik atau desak
saja. Hal ini dapat terjadi, jika garis netral terdekat terletak pada sisi-sisi luar
penampang. Tempat kedudukan titik-titik tangkap bekerjanya gaya aksial ini berada
dalam suatu luasan yang disebut teras (kern) penampang.

Jika teras penampang ini diketahui dan beban tekan berada didalamnya, maka pada
penampang tidak terjadi tegangan tarik. Contoh aplikasi yang sering dijumpai adalah
pada fondasi telapak, dimana beban fondasi akan dilimpahkan pada tanah dasar di
bawahnya. Karena tanah berupa butiran lepas maka tidak atau dianggap tidak mampu
menenima tegangan tarik. Sehingga reaksi tanah tidak boleh terjadi tegangan tarik.
Aplikasi lain misalnya perencanaan pilar jembatan yang bahannya dan pasangan bata

Universitas Gadjah Mada
atau batu kali, yang titik mampu menahan tegangan tarik. Dari dua contoh ini letak
beban harus diatur sedemikian rupa sehingga tanah dasar fondasi atau penampang
pilar pasangan bata hanya terjadi tegangan tekan saja. Dari batasan ini kita dapat
merencanakan ukuran penampangnya, jika gaya aksial dan eksentrisitasnya diketahui.

Untuk mengetahui batas teras penampang, kita gunakan lagi Persamaan (4.22).
Sekarang persoalannya dibalik, bukan e diketahui dan y
n
yang dicari, tetapi e yang
dicari yang mana y
n
sudah diketahui. Eksentrisitas maksimum, dimana penampang
terjadi tekan atau tarik saja dapat terjadi jika y
n
, sama dengan Y
t
atau Y
b
(lihat Gambar
4.10). Persamaan untuk mencari tegangan normal untuk kedua kondisi ini adalah
sebagai berikut:


Maka akan didapatkan eksentrisitas maksimum yang nilainya masing-masing:


Pada Gambar 4.10 ditunjukkan teras penampang persegi.

Gambar 4.10. Teras penampang persegi

Selama beban terletak pada luasan yang terarsir, penampang akan menerima
tegangan dengan tanda yang sama.


Universitas Gadjah Mada
4.4 Balok Komposit
Balok komposit adalah balok yang terbuat lebih dari satu bahan. Beberapa contoh
balok komposit a.l.: balok kayu dan beton, baja dan beton atau beton bertulang seperti
diperlihatkan pada Gambar 4.10. Keuntungan pemakaian balok komposit antara lain
dapat dimanfaatkan bahan secara optimal, misalnya beton kuat terhadap beban tekan
digunakan untuk menahan gaya tekan sedangkan untuk menahan gaya tarik beton
dapat diganti dengan bahan lain misalnya baja.

Gambar 4.11. Beberapa balok komposit

Anggapan bahwa penampang yang rata akan tetap rata sebelum dan setelah terjadi
lentur tetap berlaku untuk balok komposit. Hal ini dapat terjadi jika ada ikatan/lekatan
yang baik antara bahan-bahan penyusun balok. Regangan normal juga akan
berbanding lurus dengan jaraknya dan garis netral. Contoh sebuah balok komposit dan
distribusi regangan dan tegangan normal dapat dilihat pada Gambar 4.11.

Gambar 4.11. Distribusi regangan dan tegangan pada balok komposit

Tegangan pada sembarang titik yang berjarak y dari garis netral diperoleh dari nilai
regangan yang dikalikan dengan modulus elastisitas masing-masing bahannya.

dengan adalah tegangan normal pada bahan yang ke i. Sedangkan besamya
resultan gaya pada seluruh penampang adalah:

Universitas Gadjah Mada

Oleh karena batang hanya dibebani lentur murni, berarti resultan gaya asksial yang
bekerja pada penampang adalah nol, maka letak garis netral dapat diperoleh dengan:

Momen lentur M dapat dihitung dengan mengalikan gaya aksial dari masing-masing
bahannya seperti yang tertulis pada Persamaan (4.33) dengan jaraknya ke titik pusat
berat atau ke garis netral:

Dengan memperhatikan Persamaan (4.31) tegangan normal yang terjadi pada masing-
masing bahannya diperoleh dengan rumus:

Contoh aplikasi balok komposit yang banyak digunakan di lapangan adalah balok
beton bertulang, yang terbuat dari dua bahan yaitu beton dan baja tulangan. Jika
modulus elastisitas dan momen inersia beton dan baja masing-masing digunakan
indeks c dan s, maka tegangan masing-masing dapat ditulis dengan:


Untuk menghitung tegangan-tegangan balok komposit sering digunakan metoda
penampang transformasi. Dengan metoda ini penampang suatu bahan dapat
ditransformasikan menjadi suatu penampang ekivalen, sehingga seolah-olah balok

Universitas Gadjah Mada
hanya disusun dan satu bahan saja. Pada balok komposit yang bahannya terdiri dari
beton dan baja, untuk mentransformasikan penampang baja ke dalam penampang
beton ekivalen digunakan faktor n yang nilainya:

Sehingga tegangan beton yang dihitung dengan persamaan (4.39a) dapat dituliskan
dengan Persamaan (4.41), jika pembilang dan penyebut masing-masing dibagi dengan
E
c
.


Sedangkan tegangan yang terjadi pada baja:

dengan I
t
adalah momen inersia penampang transformasi terhadap garis netral, yang
dihitung dengan rumus:

Cara penyelesaian dengan metoda transformasi ini secara umum dapat dipakai untuk
menyelesaikan balok komposit yang terbuat lebih dari satu bahan.

Pada balok yang terbuat dari beton bertulang, ada beberapa hal khusus yang perlu
diperhatikan mengingat beton cukup kuat menahan tekan namun kurang kuat
menahan tarik. Jika diperhatikan lagi diagram tegangan normal suatu penampang
beton bertulang yang mengalami momen lentur positif yang diperlihatkan pada Gambar
4.12, maka bagian dibawah garis netral terjadi tegangan tarik. Jika tegangan tarik ini
melampaui kuat tarik beton, maka beton pada daerah ini akan mengalami retak.
Setelah retak, beton tidak mampu lagi menahan tegangan tarik. Gaya tarik pada
bagian ini akhirnya ditahan oleh baja tulangan saja.


Universitas Gadjah Mada

Gambar 4.12. Balok beton bertulang yang telah mengalami retak

Gambar 4.12 memperlihatkan retak balok beton bertulang pada daerah tarik serta
distribusi regangan dan tegangan pada penampang yang ditinjau. Beton bagian tarik
dianggap tidak ada, sehingga letak garis netral ditentukan dengan menyamakan
momen statis luasan beton tekan dengan luasan baja tulangan yang mengalami tank.
Jika penampang balok mempunyai ukuran penampang seperti pada Gambar 4.12,
maka jarak garis netral ke sisi atas penampang dapat dihitung dengan persamaan
kuadrat seperti berikut ini.

dengan, b : lebar balok
d : jarak dan sisi atas penampang ke pusat berat penampang
A
s
: luas baja tulangan
n : perbandingan modulus elastisitas baja dengan beton
Momen inersia penampang tnansformasi I
t
dapat dihitung dengan Persamaan (4.44),
dimana luasan beton pada daerah tarik diabaikan. Sedangkan tegangan yang terjadi
pada beton dan baja masing-masing dapat dihitung dengan Persamaan (4.42) dan
(4.43).

4.5. Tegangan Geser pada Balok
Berikut ini akan dibahas mengenai tegangan geser pada batang yang mengalami
lentur yang tidak merata akibat adanya gaya lintang. Sebagai contoh sederhana,
ditinjau sebuah balok seperti diperlihatkan pada Gambar 4.14 yang menerima lentur
dan gaya lintang pada bidang xy.



Universitas Gadjah Mada

Gambar 4.14. Balok yang dibebani lentur dan gaya lintang

Sekarang tinjaulah dua potongan I dan II yang benjarak dx pada balok tersebut.
Tegangan normal
xx
yang diakibatkan adanya momen lentur pada kedua potongan
tersebut diperlihatkan pada Gambar 4.15. Selanjutnya hanya ditinjau luasan terarsir A
1

yang merupakan sebagian dan luas penampang seluruhnya.
Benda bebas (free body) bagian ini diperlihatkan pada Gambar 4.15.(c). Akibat momen
lentur potongan sebelah kiri (potongan I-I) dan sebelah kanan (potongan II-II) terdapat
gaya normal yang masing-masing besarnya N
I
dan N
II
.

Gambar 4.15. Gaya geser akibat lentur pada balok

Universitas Gadjah Mada
Gaya normal pada penampang A, adalah sebagai berikut:

dengan S: momen statis penampang yang ditinjau A
1
terhadap garis netral penampang
total. Dengan cara yang sama diperoleh gaya normal pada potongan II-II sebesar:

Jika besarnya momen pada potongan I adalah M dan pada potongan II adalah M + dM,
maka Persamaan (4.47) dapatjuga ditulis,

Oleh karena N
I
tidak sama dengan N
II
, maka harus ada gaya lain agar benda bebas
tersebut dalam kondisi seimbang terhadap gaya-gaya horisontal. Sehingga pada
bidang batas timbul gaya geser N yang besarnya:

Sehingga, pada bidang batas tersebut terjadi tegangan geser sebesar:

Oleh karena tegangan geser pada suatu potongan pada balok tergantung pada
momen statis S, maka dapat ditarik beberapa kesimpulan antara lain:
Tegangan geser pada tepi atas dan bawah sama dengan nol
Pada penampang tertentu tegangan geser maksimum terjadi jika S juga
maksimum, hal ini terjadi pada garis netral penampang.

Universitas Gadjah Mada
Berdasarkan teori tentang geser pada sub Bab 2.5, bahwa tegangan geser ini terjadi
tidak hanya pada bidang horisontal saja, tetapi juga pada bidang vertikal dengan nilai
sama dengan arah yang saling mendekati atau saling menjauhi.

4.6. Balok Susun
Suatu balok dapat terdiri dan beberapa batang yang disusun menjadi satu. Balok-balok
seperti ini dibuat jika ukuran-ukuran yang diperlukan tidak ada di pasaran, sehingga
harus disusun/dibuat sendiri dengan cara menggabungkan beberapa penampang
menjadi satu kesatuan. Contoh balok susun dapat dilihat pada Gambar 4.16.

Gambar 4.16. Beberapa contoh balok susun

Walaupun terdiri dari beberapa potongan, namun masing-masing potongan dapat
dihubungkan/digabungkan menjadi satu kesatuan sehingga gabungan ini dapat
dianggap sebagai batang tunggal. Konsekuensinya, diperlukan alat sambung untuk
menahan geser yang terjadi di antara potongan-potongan yang disusun. Pada Gambar
4.17 diperlihatkan perbedaan perilaku balok susun: (a) saling lepas dan (b) disatukan
dengan alat sambung geser.

Gambar 4.17. Deformasi balok susun

4.7. Contoh/Aplikasi
Contoh 4.1 : Bagaimana distribusi tegangan geser balok yang berpenampang persegi
dengan ukuran b x h.

Universitas Gadjah Mada
Penyelesaian:
Distribusi tegangan geser secara umum:

Pada tepi atas dan bawah:

Pada garis netral




(a) penampang persegi (b) distribusi tegangan geser
Gambar 4.16. Distribusi tegangan geser penampang

Contoh 4.2: Turunkanlah persamaan distribusi tegangan geser balok dengan
penampang Iingkaran masiv yang berdiameter d.
Penyelesaian:
Ditinjau luasan kecil dengan tebal d(y), panjang b(y), dan berjarak y dari garis netral.


Universitas Gadjah Mada

Contoh 4.3 : Tunjukkan perbedaan tegangan yang terjadi pada balok susun seperti
ditunjukkan pada gambar di bawah jika (a) kedua balok saling lepas dan (b) kedua
balok digabungkan menjadi satu. Jika diketahui kekuatan sebuah alat sambung P = 30
kN, berapa jumlah alat sambung geser yang diperlukan dan bagaimana cara
penempatannya.

Penyelesaian:


Universitas Gadjah Mada
Tegangan lentur maksimum pada balok yang disusun saling lepas:

Tegangan normal maksimum pada balok susun:


Gaya geser yang harus ditahan pada setengah bentang balok adalah (lihat Persamaan
(4.48)).


Digunakan 4 buah alat sambung geser




Universitas Gadjah Mada
Penempatan alat sambung:

4.8. Rangkuman
Kesimpulan yang dapat ditank dan bab ml adalah sebagai benkut:
1. Batang yang mengalami lentur murni, timbul tegangan dan regangan normal yang
nilainya berbanding lurus dengan jaraknya dan garis netral. Besarnya tegangan
normal untuk kasus lentur satu arah (monoaksial) adalah

2. Sedangkan batang yang menerima gaya aksial sentris dan lentur, timbul tegangan
normal yang besarnya:

Untuk gaya aksial dengan eksentrisitas e dari titik berat penampang, tegangan
normalnya adalah:

3. Daerah inti kern (teras) didefinisikan sebagai suatu daerah dimana kalau beban
aksial bekerja pada daerah ini, tegangan yang terjadi pada seluruh penampang
bertanda sama.
4. Untuk balok komposit dengan n komponen bahan dan masing-masing bahan
adalah E
i
, besarnya tegangan akibat lentur dan bahan yang ke i dirumuskan:


Universitas Gadjah Mada
5. Selain tegangan normal pada umumnya pada batang lentur juga terjadi tegangan
geser akibat gaya lintang yang besarnya:

4.9. Soal-soal
1. Sebuah balok kayu dengan ukuran lebar dan tinggi 6/10 cm terletak di atas dua
tumpuan sederhana dengan bentang 4 m. Kayu tersebut mempunyai tegangan
ijin lentur 10 MPa. Balok tersebut mendukung beban terbagi merata q.
Berapakah besarnya q maksimum yang dapat didukung balok tersebut.
2. Sebuah balok mempunyai penampang: lebar b dan tinggi h dapat mendukung
momen lentur M dan terjadi lendutan maksimum D. Jika tinggi balok dijadikan
dua kalinya (2h), berapakah kemampuan balok tersebut untuk mendukung
momen.
3. Suatu menara terjadi kemiringan sebesar 20 cm. Beban yang harus dipikul
pada puncak menara sebesar 50 kN dan bagian tengan 30 kN. Berapakah
tegangan yang terjadi pada beton dan baja pada bagian pangkal menara.

4. Suatu dinding penahan tanah terbuat dari pasangan batu kali (lihat gambar).
Hitunglah tegangan lentur dan geser rata-rata yang terjadi pada dinding
tersebut (tekan dan tarik) pada bagian tengah-tengah (potongan I - I ) dan
bagian bawah (potongan II - II).
Pada bidang permukaan antara pasangan batu kali dengan tanah terjadi
tegangan geser. Jika diketahui tegangan geser ijin adalah t = 0,25 t/m2,

Universitas Gadjah Mada
kontrolloh tegangan geser yang terjadi apakah masih aman atau tidak. Jika
tidak aman, apa saran anda.

5. Suatu balok yang dibebani pada bagian tengah dan ujung (seperti terlihat pada
gambar) terbuat dari komposit baja beton). Perbandingan modulus elastisitas
baja dengan beton 10 = =
c
s
E
E
n .

Tebal pelat baja yang dirangkai menjadi profil I masing-masing
Pertanyaan:
Tentukanlah letak garis netral potongan komposit tersebut.
Berapakah momen inersianya.
Berapakah tegangan yang terjadi path bagian tengah bentang dan diatas
perletakan B (tegangan maksimum dan minimum pada baja dan beton)
6. Suatu balok berpenampang T (dari kayu) memikul beban pada salah satu
ujungnya (lihat gambar).

Universitas Gadjah Mada

Pertanyaan:
6.1. Tentukanlah letak garis netral penampang
6.2. Hitunglah besarnya momen inersia
6.3. Hitunglah tegangan maksimum yang terjadi di atas tumpuan B

7. Suatu balok berpenampang persegi berongga (rangkaian beberapa papan
kayu) memikul beban pada salah satu ujungnya (lihat gambar).

Pertanyaan:
7.1. Tentukanlah letak gans netral
7.2. Hitunglah besamya momen inersia
7.3. Hitunglah tegangan maksimum yang terjadi di atas tumpuan B
7.4. Rencanakan paku sebagai alat sambung geser, jika balok komposit perlu
ditambahkan (P =50 kg 0,5 kN)