Anda di halaman 1dari 15

LAPORAN TUTORIAL

MODUL 3 SKENARIO 3
KELOMPOK 27-D






Oleh:
Ketua : Rendi Deva Andra (1310312048)
Sekretaris meja : Indah Noprimasari Yudi (1310311126)
Sekretaris papan : Lusianda Putri (1310311168)
Anggota : Adila Khairani (1310312017)
Cici Irawanti Putri (1210312083)
Gaby Devenski (1310312090)
M. Khairul Faraby (1310311091)
Putri Rahmawati (1310311032)
Rizky Auliya Lubis (1310311114)
Solehah Binti Mohd S. (1310314005)
Yola Anggraeni (1310311081)



Program Studi: Pendidikan Dokter




FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS ANDALAS
2013




LAPORAN TUTORIAL 3

A. Terminologi
1. Sumpah dokter : sumpah yang dibacakan seorang yang akan menjalani profesi
kedokteran
2. Etika kedokteran : pengetahuan tentang pekerjaan profesional dokter
3. Kaidah dasar bioetika : prinsip dasar dokter dalam menentukan tindakan medis; studi
inter disipliner tentang masalah yang ditimbulkan oleh perkembangan ilmu kedkteran
4. MKEK dan MKDKI:
MKEK adalah majelis kehormatan etika kedokteran yang mengatur tentang norma dan
mengadili serta memutuskan perkara. MKEK dibentuk oleh Ikatan Dokter Indonesia
(IDI)
MKDKI adalah majelis kehormatan disiplin kedoktern indonesia yang bertugas
menetapkan sanksi bagi yang melanggar disiplin. MKEK dibentuk oleh Konsil
Kedokteran Indonesia (KKI)
5. Azas autonomy : azas menghormati pasien; mendukung HAM dan membela pasien
6. Informed concent : izin dari pasien ; persetujuan tindakan medis oleh pasien
7. Ethical clearance : keterangan tertulis dari konsil kedokteran untuk melakukan pnelitian
(syarat-syarat)
8. Azas beneficence : tindakan berbuat baik; tindakan untuk menyenangkan atau
bermanfaat bagi pasien; mengutamakan kepentingan pasien
9. Disiplin kedokteran : tindakan medis sesuai etika atau norma kedokteran; aturan dalam
melakukan pelayanan medis

B. Identifikasi Masalah
1. Apa hak dan kewajiban dokter dan pasien?
2. Mengapa sebelum jadi dokter, harus disumpah terlebih dahulu?
3. Tingkah laku apa dari dokter yang merupakan pelanggaran?
4. Mengapa seorang dokter harus memahami kaidah dasar bioetika?
5. Mengapa dalam pengambilan tindakan medis didasarkan azas autonomy?
6. Bagaimana tugas pemenuhan HAM di bidang kesehatan?
7. Mengapa profesi dokter dilandaskan azas beneficence?
8. Bagaimana prinsip penelitian kedokteran di Indonesia?
9. Bagaimana pengambilan keputusan jika ada dokter yang melanggar kode etik?
10. Mengapa perlu informed concent dalam tindakan medis?
11. Mengapa seorang doketer harus punya tanggung jawab moral dan hukum?
12. Mengapa ethical clearance perlu?
13. Mengapa sumpah dokter, etika, disiplin, dan hukum kedokteran harus dipelajari
dokter?
14. Apa yang termasuk dalam kompetensi dokter?
15. Apa beda MKEK dan MKDKI dengan pengadilan biasa dalam menangani kasus
kedokteran?
16. Apa hubungan ethical clearance dengan perlindungan HAM?

C. Brainstorming (hipotesis)
1. Hak pasien menurut Lisabon (1991):
- Memilih dokter
- Dirawat dokter
- Menolak dokter
- Menjaga rahasia
- Melakukan pelayanan
Hak pasien menurut UUD:
- Mendapatkan informasi
- Mendapatkan second opinion
- Menjaga rahasia
- Mendapatkan pelayanan
Kewajiban pasien:
- Berbuat dengan etika yang baik
- Menyampaikan informasi yang benar
- Menerima dan melaksanakan nasihat dari dokter
- Hormat kepada dokter (menghargai)
Hak dokter:
- Bekerja bebas dan profesional
- Menolak pekerjaan yang melanggar kode etika
- Hak privasi
- Hak atas imbalan
Kewajiban dokter:
- Profesi : melakukan dan mentaati sumpah dokter, kode dasar etika kedokteran,
standar prilaku, standar pelayanan medis
- Hubungan dokter-pasien : harus memenuhi hak pasien
- sosial
2. Alasan dokter harus disumpah terlebih dahulu sebelum melaksanakan pekerjaannya:
- Agar dokter tidak menyalahgunakan profesinya
- Sebagai pernyataan komitmen seorang dokter
- Janji vertikal manusia kepada Tuhannya untuk menjalankan tugas
3. Pelanggaran yang dilakukan oleh dokter:
a. Menguji coba obat yang belum teruji kepada pasien
b. Memuji diri sendiri
c. Membuat surat keterangan palsu
d. Melakukan malpraktik (aborsi)
e. Menggunakan obat tiruan yang tidak lulus pemeriksaan konsil kedokteran
f. Tidak memenuhi hak pasien yang seharusnya diberikan
4. Dokter harus memahami kaidah dasar bioetika agar dalam melakukan tindakan, dokter
tidak gegabah dan memiliki dasar dalam melakukan tindakan. Pada akhirnya jika
dituntut, dokter tidak mudah disalahkan.
5. Azas autonomy diperlukan dalam pengambilan tindakan medis karena:
a. ada kaitannya dengan informed concent dimana pasien berhak menentukan
persetujuan sebelum melakukan tindakan medis
b. perlu melakukan pemeriksaan kepada pasien; dokter perlu menjelaskan dan
memberi kesempatan pasien untuk berpikir
c. jika tidak dilakukan azas autonomy, pasien dengan mudah menuntut doker jika
terjadi kesalahan dalam melakukan tindakan medis
6. pemenuhan ham pasien:
a. melakukan azas autonomy\
b. mendapatkan kartu berobat gratis\
7. alasan azas beneficence perlu diterapkan:
a. agar pasien puas
b. timbulnya hubungan baik antara pasien dengan dokter
c. untuk mencegah hal buruk dan meningkatkan hal baik terhaddap pasien
d. agar pelayanan kesehatan lebih baik
8. prinsip penelitian kedokteran di Indonesia
a. penelitian kedokteran Indonesia harus memenuhi syarat kode etik penelitian
b. harus memiliki izin etis (ethical clearance)
c. mendapatkan surat persetujuan dari dokter dengan subjek penelitian, dokter
merahasiakan hal yang terjadi pada pasien.
d. Penelitiannya bermanfaat bagi masyarakat luas
9. Jika ada dokter yang melanggar peraturan atau etika, ada dua lembaga tersendiri yang
akan memprosesnya, yaitu MKEK (Majelis Kehormatan Etika Kedokteran) dan
MKDKI (Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia). MKEK mengkaji
masalah etika sedangkan MKDKI mengkaji masalah disiplin. Pelanggar etika biasanya
hanya diberikan tuntunan moral, sedangkan pelanggar disiplin diberi peringatan
tertulis.
10. Informed concent adalah komunikasi efektif dari pasien dan dokter dalam mengambil
persetujuan medis. Informed concent ini perlu dilakukan karena dokter harus meminta
persetujuan sebelum melakukan tindakan.
11. Seorang dokter harus mempunyai tanggung jawab moral dan hukum dalam menjalani
keprofesiannya sebagai dokter.
Moral: dokter harus mempuyai moral yang baik dalam menangani pasien agar tidak
terjadi kesalahan
Hukum: tidak boleh melanggar/menjadikan pasien sebagai objek
12. Ethical clearance adalah persetujuan yang dikeluarkan oleh konsil kedokteran untuk
melakukan sebuah penelitian. Ethical clearance ini perlu karena tanpa adanya
persetujuan ini, penelitian tidak bisa dilakukan.
13. Sumpah dokter, etika kedokteran, hukum kedokteran, disipllin kedokteran harus
dipelajari karena:
a. Sebagai batas tindakan medis
b. Agar dokter bisa bekerja profesional
c. Agar bisa menghormati hak pasien
14. Yang temasuk kompetensi dokter adalah:
a. Pengetahuan medis
b. Keterampilan medis
c. Memahami kaidah dasar bioetika
15. Beda MKEK dan MKDKI dengan pengadilan biasa:
MKEK dan MKDKI: sanksi lebih lemah
Pengadilan : hukum yang kuat
16. Hubungan ethical clearance dengan HAM:
a. Untuk melakukan penelitian harus ada ethical clearance agar hak pasien tidak
terabaikan
b. Melindungi hak pasien sebagai subjek penelitian

D. Sistematika skenario / skema

E. Learning Objective
1. Mahasiswa mampu menjelaskan sumpah dokter, etika kedokteran, disiplin
kedokteran, hukum kedokteran dan tanggung jawab moral seorang dokter
2. Mahasiswa mampu menjelaskan kaidah dasar bioetika dan peranannya dalam profesi
dokter
3. Mahasiswa mampu menjelaskan hak dan kewajiban dokter dan pasien
4. Mahasiswa mampu menjelaskan pelanggaran dan sanksi dalam profesi kedokteran
5. Mahasiswa mampu menjelaskan pengertian MKEK dan MKDKI serta perbedaannya
dengan pengadilan biasa
6. Mahasiswa mampu menjelaskan HAM di bidang kesehatan
7. Mahasiswa mampu menjelaskan prosedur penelitian kedokteran
8. Mahasiswa mampu menjelaskan kompetensi dokter
9. Mahasiswa mampu menjelaskan peranan informed concent dalam persetujuan
tindakan medis
10. Mahasiswa mampu menjelaskan istilah ethical clearance dalam penelitian yang
melindungi hak pasien sebagai subjek penelitian

F. Pembahasan Learning Objective
1. Sumpah dokter, etika kedokteran, disiplin kedokteran, hukum kedokteran dan
tanggung jawab moral seorang dokter
a. Sumpah dokter
sumpah dokter adalah sumpah yang dibacakan oleh seseorang yang akan menjalani
profsi dokter Indonesia secara resmi. Lafal sumpah dokter Indonesia sesuai dengan
SK Menkes RI nomor 434/Menkes/SK.X.1983. Isi dari sumpah dokter Indonesia
diadopsi dari sumpah Hipokrates dan deklarasi Jenewa. Sumpah dokter terdiri dari
13 butir yang diucapkan pada acara yudisium Fakultas Kedokteran yang telah
melewati masa co-scap. Yang wajib mengucapkan sumpah dokter Indonesia adalah
semua dokter WNI baik yang berdomisili dan belajar di Indonesia ataupun di luar
negeri. Mahasiswa asing yang belajar ilmu kedokteran di Indonesia juga wajib
mengucapkan sumpah, kecuali yang hanya melakukan praktik di Indonesia.
b. Etika kedokteran
Etika kedokteran adalah seperangkat perilaku dokter ataupun dokter gigi dalam
hubungannya dengan pasien, keluarga, masyarakat, tenaga sejawat dan mitra kerja.
Etika kedokteran diatur oleh Majelis Kehormatan Etik Kedokteran (MKEK).
Ciri-ciri etika kedokteran:
- Berlaku di lingkungan profesi kedokteran
- Disusun berdasarkan kesepakatan anggota profesi
- Pelanggaran diselesaikan MKEK
- Sanksinya berupa nasihat dan teguran
c. Disiplin kedokteran
Disiplin kedokteran adalah peraturan yang berlaku di dunia kedokteran dan tertulis
dalam Pedoman Disiplin Profesi Kedokteran yang disusun oleh Konsil Kedokteran
Indonesia. Pelanggaran displin kedokteran diatur oleh Majelis Kehormatan
Disiplin Kedokteran Indonesia (MKDKI). Pelanggar disiplin kedokteran biasanya
diberi sanksi berupa peringatan tertulis, rekomendasi pencabutan STR/SIP, dan
mengikuti pelatihan/pembelajaran ulang di institusi.
d. Hukum Kedokteran
Hukum kedokteran adalah peraturan bidang kedokteran yang diatur dalam
perundang-undangan negara. Hukum yang digunakan adalah UU kesehatan no. 23
1992, UU praktik kedokteran nomor 19 tahun 2004. Pelanggar hukum kedokteran
biasanya diganjar hukuman penjara dan yang memutuskan adalah pengadilan.
e. Tanggung jawab moral dokter
Tanggung jawab seorang dokter adalah manusia. Dokter harus memperlakukan
pasiennya dengan manusiawi dan tidak melanggar HAM.
2. Kaidah Dasar Bioetika
Kaidah dasar bioetika adalah kaidah tentang studi interdisipliner mengenai masalah
yang ditimbulkan oleh perkembangan di bidang ilmu biologi dan ilmu kedokteran.
Kaidah dasar bioetika diperlukan karena dalam membuat keputusan klinik, dokter
perlu melakukan hubungan terapeutik dengan pasien. Kaidah dasar bioetika terbagi
atas 4 komponen:
a. Beneficence
Azas ini menjelaskan bahwa dokter melakukan kalkulasi dimana kebaikan yan
dialami pasiennya lebih banyak daripada kerugiannya.
Ciri-ciri dari beneficence ini adalah:
- Mengutamakan kepentingan pasien
- Selalu berbuat baik dan bermanfaat bagi pasien
- Memandang pasien sebagai keuarga sendiri sehingga perlu diperhatikan
seperti memperhatikan keluarga sebenarnya
- Memaksimalkan hal yang baik dan meminimalkan hal yang merugikan
b. Non maleficence
Azas ini mengutamakan supaya pasien tidak mengalami kerugian. Praktik
kedokteran haruslah memilih pengobatan yang paling kecil risikonya dan paling
besar manfaatnya. Dokter harus menerapkan prinsip ini karena dokter bisa
mencegah bahaya atau kesalahan dalam melakukan tindakan medis.
c. Autonomy
Azas ini maksudnya dokter harus menghormati martabat manusia. Pasien harus
diperlakukan sebagai manusia yang memiliki otonomi (hak untuk menentukan
nasib sendiri. Prinsip ini mengutamakan hal untuk menghargai pasien. Pasien
berhak bertindak dalam hal menerima atau menolak tindakan medis. Azas
autonomy menjadi dasar lahirnya informed concent.
d. Justice
Azas ini mengajarkan untuk bersikap adil ke semua pasien. Tidak memandang
jabatan atau harta yang dimiliki oleh pasien. Tidak ada pertimbangan lain selain
kesehatan pasien yang menjadi perhatian utama dokter.
Ciri-ciri justice:
- Memberi perlakuan sama ke semua pasien.
- Memberikan kontribusi sikap empati ke semua pasien

3. Hak dan Kewajiban dokter dan pasien
Hak dan kewajiban tentang praktik kedokteran diatur dalam UU nomor 29 tahun 2004
pasal 50, 51,52, dan 53. Pasal 50 dan 52 menjelaskan hak dan kewajiban dokter
sedangkan pasal 52 dan 53 menjelaskan hak dan kewajiban pasien.
Hak Dokter:
a. Hak memperoleh perlindungan hukum
b. Hak memberikan pelayanan medis menurut standar pelayanan kesehatan
c. Memperoleh informasi yang lengkap dan jujur
d. Menerima imbalan jasa
e. Praktik dokter setelah mendapat STR dan SIP
f. Menolak tindakan medis yang bertentangan dengan etika, hukum, displin
kedokteran
g. Hak privasi
h. Hak membela diri
i. Hak memberikan penjelasan di pengadilan
j. Hak mengeluarkan surat keterangan dokter
k. Hak menjadi anggota perhimpunan profesi
Kewajiban dokter:
a. Memberikan pelayanan medis dengan standar pelayanan dan profesional
kedokteran
b. Merujuk pasien ke dokter lain yang memiliki keahlian yang lebih lengkap
c. Merahasiakan segala sesuatu yang diketahui tentang pasien
d. Melakukan pertolongan darurat sesuai dengan perikemanusiaan
e. Menambah ilmu dan mengikuti perkembangan zaman
Hak Pasien:
a. Hak memperoleh informasi menegnai tata tertib yang berlaku di rumah sakit
b. Hak untuk mendapatkan pelayanan medis yang bermutu sesuai standar pelayanan
kesehatan
c. Hak memperoleh asuhan keerawatan sesuai dengan profesi keperawatan
d. Hak untuk memilih dokter
e. Hak dirawat oleh dokter
f. Hak atas second opinion dari dokter lain
g. Hak atas privacy dan kerahasiaan penyakit yang diderita
h. Hak untuk memperolhe informasi tentang penyakit yang diderita
i. Hak untuk memberikan persetujuan tindakan medis
j. Hak untuk menolak tindakan medis
k. hak didampingi keluarga atau penasihat
l. hak beribadat menurut agama dan keaykinan masing masing
m. hak atas keamanan dan keselamtana
n. hak untuk mengajukan usul
o. hak transparasi biaya pengobatan
p. hak akses rekam medis
Kewajiban pasien:
a. memberikan informasi yang lengkap dan jujur tentang masalah kesehatan kepada
dokter yang merawat
b. mematuhi nasihat dan petunjuk dokter
c. mematuhi ketentuan dan peraturan tata tertib yang berlaku di rumah sakit
d. memberikan imbalan jasa kepada dokter atas pelayanan yang telah diterima
e. menanadatangani surat-surat PTM, surat jaminan dirawat di rumah sakit

4. Pelanggaran dan sanksi profesi kedokteran
Pelanggaran dalam profesi dokter dibagi menjadi 3 bidang:
a. Pelanggaran etika
Pelanggaran etika kedokteran terbagi dua yaitu pelanggaran etik murni dan
pelanggaran etikolegal
Pelanggaran etik murni:
1. Menarik imbalan yang tidak wajar atau menarik imbalan jasa dari keluaga
sejawat dokter dan dokter gigi
2. Mengambil alih pasien tanpa persetujuan sejawatnya
3. Memuji diri sendiri di depan pasien
4. Tidak mengikuti pendidikan kedokteran berkesinambungan
5. Mengabaikan kesehatan sendiri
Pelanggaran etikolegal:
1. Pelayanan dokter di bawah standar
2. Menerbitkan surat keterangan palsu
3. Membuka rahasia pasien
4. Melakukan aborsi kepada pasien
5. Melakukan pelecehan seksual
Sanksi dari pelanggaran etika dapat berupa tuntunan dan nasihat. Tetapi untuk
pelanggaran etikolegal akan diberi tindak hukum sesuai undang-undang yang
berlaku
b. Pelanggaran disiplin
Contoh pelanggaran disiplin dokter:
1. Membuat papan nama praktik yang tidak sesuai dengan ukuran yang
ditentukan (seharusnya 60 x 90 cm)
2. Melakukan penyimpangan standar profesi
Sanksi dari pelanggaran disiplin adalah:
1. Peringatan tertulis
2. Rekomendasi pencabutan surat izin praktik dan surat tanda registrasi
3. Kewajiban mengikuti pendidikan/pelatihan di institusi pendidikan (paling cepat
3 bulan, paling lama 1 tahun)
c. Pelanggaran hukum
1. Melakukan praktik kedokteran tanpa adanya surat izin praktik dan surat tanda
registrasi
2. Membuat identitas seolah-olah sudah memiliki SIP dan STR
3. Tidak memasang papan nama tetapi melakukan praktik
Sanksi yang diterima bagi seorang dokter yang melanggar hukum dapat berupa
denda dan hukuman penjara. Sanksi ini sudah diatur dalam perundang-undangan.

5. MKEK, MKDKI dan perbedaannya dengan pengadilan biasa
MKEK adalah Majelis Kehormatan Etika Kedokteran. MKEK dibentuk oleh Ikatan
Dokter Indonesia (IDI) dan bekerja dalam menangani kasus etika kedokteran.
MKDKI adalah Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia. MKDKI dibentuk
oleh Konsil Kedokteran Indonesia (KKI) dan bekerja dalam menangani kasus disiplin
kedokteran di Indonesia.
Perbedaan MKEK dan MKDKI dengan pengadilan biasa:
MKEK MKDKI Pengadilan
Dibentuk oleh IDI Dibentuk oleh KKI Dibentuk oleh pemerintah
dan diatur undang-udang
Menangani kasus
pelanggaran etika
kedokteran
Menangani kasus
pelanggaran disiplin
kedokteran
Menangani kasus yang
berkaitan dengan hukum
(bersifat umum)

6. Ham di bidang Kesehatan
Hak Azasi Manusia (HAM) adalah hak yang besifat universal bagi seluruh manusia di
duni dan tidak boleh dilanggar. HAM merupakan anugerah dari Tuhan. Negara wajib
menghormati, melindungi dan memenuhi hak-hak tersebut. Hubungan HAM dengan
kesehatan:
a. Tanpa kesehatan seseorang tidak bisa melakukan pemenuhan HAM
b. Kesehatan sebagai point utama dalam HAM
Pelanggaran terhadap HAM dapat memunculkan masalah kesehatan yang serius.
Kebijakan dan program pelayanan kesehatan juga memunculkan masalah pelanggaran
HAM. Oleh karena itu ada hubungan keterikatan antara HAM dan Kesehatan.
Di Indonesia dalam UU kesehatan RI 2009, dijelaskan bahwa warga negara Indonesia
berhak atas kesehatan meliputi mendapatkan kesehatan, pekerjaan yang sehat, hak
untuk mendapatkan pelayanan kesehatan dan perhatian khusus terhadap ibu dan anak.
HAM di bidang kesehatan:
a. The right to health care (hak atas pelayanan kesehatan) terdapat dalam Konvensi
Hak Sipil dan Politik 1966
b. The right to self determination (hak untuk menentukan nasib sendiri) diatur dalam
Deklarasi PBB 1948
c. The right to information terdapat dalam Helsinki 1964

7. Prosedur Penelitian Kedokteran
Penelitian kedokteran bertujuan untuk memberi masukan ilmu pengetahuan dan
teknologi untuk menunjang pembangunan kesehatan optimal
Prinsip etika penelitian kedokteran
a. Menghormatik harkat dan martabat manusia
b. Berbuat baik (beneficence)
c. Keadilan (justice)
Tata cara penelitian kedokteran:
a. Peneliti membuat proposal penelitian
b. Peneliti juga membuat Persetujuan Setelah Penjelasan dari subjek penelitian.
Peneliti tidak boleh melakukan penelitian jika tidak mendapat PSP tersebut.
c. Peneliti diperbolehkan melihat rekam medis subjek penelitian setelah mendapat
persetujuan dari Komisi Etik Penelitian Kesehatan.
d. Peneliti mengajukan proposal penelitian kepada Komisi Etik Penelitian Kesehatan
(KPEK)
e. Jika diterima, KPEK akan memberika ethical clearance bahwa peneliti bisa
melakukan penelitian

8. Kompetensi Dokter
Kompetensi Dokter Indonesia diatur dalam Standar Kompetensi Dokter Indonesia
yang diatur oleh Konsil Kedokteran Indonesia. Kompetensi dokter Indonesia meliputi
7 aspek area kompetensi, yaitu:
a. Area Komunikasi Efektif; mampu menggali dan bertukar informasi secara verbal
dan non verbal dengan pasien, keluarga pasien, teman sejawat dan tenaga medis
lainnya
b. Area keterampilan klinis; melakukan prosedur klinis dalam menghadapi masalah
kedokteran sesuai dengan kebutuhan pasien dan kewenangannya
c. Area landasan ilmiah ilmu kedokteran; mengidentifikasi, menjelaskan dan
merancang penyelesaian masalah kesehatan secara ilmiah menurut ilmu
kedokteran-kesehatan mutakhir
d. Area pengelolaan masalah kesehatan; mengelola masalah kesehatan individu,
keluarga maupun masyarakat secara komprehensif, holistik, bersinambung,
koordinatif dan kolaboratif dalam konteks pelayanan kesehatan primer
e. Area pengelolaan informasi; mengakses, mengelola, menilai secara kritis
kebenaran dan kemampuan menjelaskan informasi
f. Area mawas diri dan pengembangan diri; melakukan praktik kedokteran dengan
penuh kesadaran atas kemampuan dan keterbatasannya
g. Area etika, moral, medikolegal dan profesionalisme serta keselamatan pasien;
berperilaku profesional dalam praktik kedokteran serta mendukung kebijakan
kesehatan, bermoral dan beretika serta memahami isu etik maupun aspek
medokleal dalam praktik kedokteran serta menerapkan program keselamatan
pasien

9. Peranan informed concent dalam persetujuan tindakan medis
Tujuan dari informed concent adalah agar pasien mendapat informasi yang cukup
untuk dapat mengambil keputusan atas terapi yang akan dilaksanakan. Menurut
American College of Physicians Ethic Manual, pasien harus mendapat informasi dan
mengerti tentang kondisinya sebelum mengambil keputusan. Suatu informed concent
harus meliputi:
a. Dokter harus menjelaskan pada pasien mengenai tindakan, terapi dan penyakitnya
b. Pasien harus diberi tahu mengenai hasil terapi yang diharapkan dan seberapa besar
kemungkinan keberhasilannya
c. Pasien harus diberitahu mengenai beberapa alternatif yang ada dan akibat apabila
penyakit tidak diobati.
d. Pasien harus diberitahu mengenai risiko apabila menerima dan menolak terapi
Bentuk informasi concent dapat berupa tersirat dan tersurat. Yang berhak memberi
persetujuan adalah pasien dewasa (diatas 21 tahun/ sudah menikah dan sehat mental)
untuk pasien di bawah 21 tahun/gangguan mental persetujuan ditandatangani oleh
orangtua/wali/keluarga

10. Istilah ethical clearance dalam penelitian yang melindungi hak subjek penelitian
Ethical Clearance adalah keterangan tertulis yang diberikan oleh komisi etik penelitian
untuk riset yang melibatkan makhluk hidup yang menyatakan bahwa suatu proposal
riset layak dilaksanakan setelah memenuhi syarat tertentu.
Ethical clearance ini berfungsi sebagai acuan terlangsungnya sebuah penelitian.
Ethical clearance ini juga melindungi hak subjek yang diteliti. Peneliti tidak bisa
bertindak sewenang-wenang kepada subjek penelitian




Daftar Pustaka

Jusuf, M Hasanah dan Amri Amir. 2009. Etika Kedokteran dan Hukum Kesehatan. Medan:
Penerbit Buku Kedokteran
www.wikipedia.com
Standar Kompetensi Dokter Indonesia. Konsil Kedokteran Indonesia