Anda di halaman 1dari 6

TRANSPIRASI

Teguh Pamuji Aprio Silo Sudarso


F05111043

Progam Studi Pendidikan Biologi, Jurusan Pendidikan MIPA, Fakultas Keguruan
dan Ilmu Pendidikan, Universitas Tanjungpura, Pontianak, Kalimantan Barat.

ABSTRAK
Kebutuhan air suatu tanaman harus memadai, tidak boleh kurang ataupun
lebih. Jika persediaan air pada tumbuhan berlebih, maka air akan dibuang dari
tanaman melalui proses transpirasi.Transpirasi ialah satu proses kehilangan air
dari tumbuh-tumbuhan keatmosfer dalam bentuk uap air. Transpirasi dapat diukur
secara tidak langsung dengan mengukur kecepatan absorpsi air. Daun Coleus
scutellarioudes digunakan sebagai objek dengan dibantu alat fotometer serta
diberi 5 perlakuan berbeda meliputi kontrol, sinar matahari, vaselin pada
permukaan atas daun, vaselin pada kedua permukaan daun dan angin. Transpirasi
akan lebih cepat berjalan pada pengaruh sinar matahari dan angin karena
penguapan mudah terjadi dan stomata terbuka. Sedangkan vaselin yang diolesi ke
permukaan daun akan membuat stomata tertutup dan menghambat transpirasi
meski sinar matahari memadai.

Kata Kunci :Transpirasi, kecepatan absorpsi air,daun Coleus scutellarioudes,
fotometer,kontrol, sinar matahari, vaselin pada permukaan atas daun, vaselin
pada kedua permukaan daun, angin, stomata.

PENDAHULUAN
Tumbuhan memerlukan air dalam pertumbuhannya. Tapi kebutuhan air
tersebut harus memadai, tidak boleh kurang ataupun lebih. Jika persediaan air
pada tumbuhan berlebih, maka air akan dibuang dari tanaman melalui proses
transpirasi.
Transpirasi ialah satu proses kehilangan air dari tumbuh-tumbuhan
keatmosfer dalam bentuk uap air. Air diserap dari akar rerambut tumbuhan dan
airitu kemudian diangkut melalui xilem ke semua bahagian tumbuhan
khususnyadaun. Bukan semua air digunakan dalam proses fotosintesis. Air yang
berlebihanakan disingkirkan melalui proses transpirasi. Jika kadar kehilangan air
melaluitranspirasi melebihi kadar pengambilan air tumbuhan tersebut,
pertumbuhanpokok akan terhalang. Akibat itu, mereka yang mengusahakan
pernanamansecara besarbesaran mungkin mengalami kerugian yang tinggi
sekiramengabaikan faktor kadar transpirasi tumbuhtumbuhan (Devlin, 1983).
Proses hilangnya air dalam bentuk uap air dari jaringan hidup tanaman
yangterletak di atas permukaan tanah melewati stomata, lubang kutikula, dan
lentisel80% air yang ditranspirasikan berjalan melewati lubang stomata, paling
besarperanannya dalam transpirasi (Michael, 1964).Kegiatan transpirasi
dipengaruhi banyak faktor, baik faktor dalam maupunluar. Faktor dalam antara
lain besar kecilnya daun, tebal tipisnya daun, berlapislilin atau tidaknya
permukaan daun, banyak sedikitnya bulu pada permukaandaun, banyak sedikitnya
stomata, bentuk dan letak stomata(Salisbury&Ross.1992) dan faktor luar antara
lain:
1. Kelembaban
Bila daun mempunyai kandungan air yang cukup dan stomata
terbuka,maka laju transpirasi bergantung pada selisih antara konsentrasi molekul
uap airdi dalam rongga antar sel di daun dengan konsentrasi mulekul uap air di
udara.
2. Suhu
Kenaikan suhu dari 180 sampai 200 F cenderung untuk
meningkatkanpenguapan air sebesar dua kali. Dalam hal ini akan sangat
mempengaruhi tekananturgor daun dan secara otomatis mempengaruhi
pembukaan stomata.
3. Cahaya
Cahaya memepengaruhi laju transpirasi melalui dua cara pertama cahayaakan
mempengaruhi suhu daun sehingga dapat mempengaruhi aktifitas transpirasidan
yang kedua dapat mempengaruhi transpirasi melalui pengaruhnya terhadapbuka-
tutupnya stomata.
4. Angin
Angin mempunyai pengaruh ganda yang cenderung saling
bertentanganterhadap laju transpirasi. Angin menyapu uap air hasil transpirasi
sehingga angin menurunkan kelembaban udara diatas stomata, sehingga
meningkatkankehilangan neto air. Namun jika angin menyapu daun, maka akan
mempengaruhisuhu daun. Suhu daun akan menurun dan hal ini dapat menurunkan
tingkattranspirasi.
Beberapa menunjukkan bahwa angin meningkatkan transpirasi (karena
angin selalu meningkatkan penguapan dari permukaan bebas) yang lainnya
menunjukkan bahwa angin justru menurunkan transpirasi. Bila muatan radiasi
cukup rendah dan hambatan daun juga rendah, maka tentu saja transpirasi
meningkat oleh angina; jika suhu daun di bawah suhu udara, naiknya kecepatan
angin selalu cenderung menaikkan transpirasi. Tapi sekarang suah jelas bahwa
transpirasi dapat diturunkan oleh angin ketika muatan bahang radiasinya tinggi,
terutama jika hambatan daun juga tinggi (berarti stomata tertutup). Pada keadaan
demikian, suhu daun bisa jauh di atas suhu udara, yang akan menyebabkan laju
transpirasi tinggi jika stomata terbuka.(Salisbury, dkk. 1992. )
Daya hantar secara langsung dipengaruhi oleh besarnya bukaan stomata.
Semakin besar bukaan stomata maka daya hantarnya akan semakin tinggi. Pada
beberapa tulisan digunakan beberap istilah resistensi stomata. Dalam hubungan ini
daya hantar stomata berbanding dengan resistensi stomata ( Campbell, 2003 ).
5. Kandungan air tanah
Laju transpirasi dapat dipengaruhi oleh kandungan air tanah dan
lajuabsorbsi air di akar. Pada siang hari biasanya air ditranspirasikan lebih cepat
daripada penyerapan dari tanah. Hal tersebut menyebabkan devisit air dalam
daunsehingga terjadi penyerapan yang besar, pada malam hari terjadi sebaliknya.
Jikakandungan air tanah menurun sebagai akibat penyerapan oleh akar, gerakan
airmelalui tanah ke dalam akar menjadi lambat. Hal ini cenderung untuk
meningkatkan defisit air pada daun dan menurunkan laju transpirasi lebih
lanjut(Loveless,1991).
Unsur kalium sangat memegang peranan dalam proses membuka
danmenutupnya stomata (stomata movement) serta transportasi lain dalam hara
lainnya, baik dari jaringan batang maupun langsung dari udara bebas.
Denganadanya defisiensi kalium maka secara langsung akan memperlambat
prosesfisiologi, baik yang melibatkan klorofil dalam jaringan daun maupun
yangbehubungan dengan fungsi stomata sebagai faktor yang sangat penting
dalamproduksi bahan kering secara umum. Semakin lama defisiensi kalium maka
akansemakin berdampak buruk terhadap laju proses fisiologi dalam jaringan
daun.Semakin berat defisiensi kalium pada gilirannya akan berdampak semakin
parahterhadap rusaknya pertumbuhan daun (Masdar, 2003).
Transpirasi dapat membahayakan tanaman jika lengas tanah
terbatas,penyerapan air tidak mampu mengimbangi laju transpirasi,w sel turun,
pmenurun, tanaman layu, layu permanent, mati, hasil tanaman menurun.
Seringterjadi di daerah kering, perlu irigasi, meningkatkan lengas tanah, pada
kisaran layu tetapkapasitas lapangan (Jumin, 1992).
Selain menyediakan air bagi daun, aliran transpirasi juga membantu
memindahkan mineral dan bahan-bahan lain dari akar ke tunas dan daun.
Transpirasi juga menghasilkan pendinginan evaporatif, yang dapat menurunkan
suhu daun 10-15o lebih rendah dari pada udara disekitarnya. Ini mencegah daun
mencapai temperature-temperature yang dapat menghambat enzim-enzim yzng
mengkatalisis reaksi fotositetik, juga enzim lainnya yang terlibat dalam proses
metabolisme daun (Campbell. 2000).
Ada beberapa metode yang sering digunakan untuk mengukur transpirasi :
1. Metode Gravimetri (penimbangan) atau metode Lysimeter dan juga disebut
metode pot
2.Metode fotometer (menggunakan fotometer)
3. Metode kertas kobal (kertas cobalt cholorida)
4. Metode difusi fotometer
5. Metode kuvet
6. Metode semikuantitatif
7. Metode aliran batang (Salibury, dkk. 1992)
Transpirasi sangat penting dibahas karena merupakan salah satu proses
yang penting pada suatu tanaman. Tujuan dari praktikum transpirasi ini adalah
untuk mengukur kecepatan transpirasi daun secara tidak langsung dengan
mengukur kecepatan absorpsi airnya.

METODOLOGI
Praktikum ini berlangsung pada hari Senin, 13 Mei 2013 pukul 13.30
16.30 di Laboratorium Pendidikan Biologi Universitas Tanjungpura. Pada
praktikum transpirasi ini digunakan objek Coleus scutellarioudes yang batangnya
kokoh.Praktikum ini juga memerlukan air, tisu dan vaselin sebagai bahan,
sedangkan alat yang diperlukan adalah fotometer, sumbat karet berlubang, pisau
silet dan bak air plastik.
Untuk mengukur kecepatan transpirasi Coleus scutellarioudes, dipilih
tumbuhan Coleus scutellarioudes yang batangnya kokoh, lalu dipotong batang
basalnya dan diletakkan secepatnya dalam air agar tidak layu. Lalu siapkan bak air
dan isi sampai penuh, dan masukkan fotometer ke dalam bak tersebut agar terisi
dengan air. Lalu masukkan Coleus scutellarioudes ke dalam fotometer pada
lubang pertama sedangkan lubang lainnya ditutup dengan karet penyumbat.
Beberapa daun yang berada di area bawah batang dipotong dengan pisau silet
karena akan memungkinkan terendam air, karena akan memengaruhi kecepatan
transpirasi. Vaselin diolesi pada bagian lubang yang dimasukkan Coleus
scutellarioudes agar kedap udara, sehingga ketika diangkat dari bak air, tidak ada
air yang tumpah. Coleus scutellarioudes dibiarkan bertranspirasi sejenak sampai
ukuran skala fotometer menunjukkan angka 0, atau bisa dibantu dengan menyerap
air menggunakan tisu.
Dalam proses pengukuran dibedakan menjadi 5 macam pengukuran.
Pertama, perlakuan yang diberikan adalah pengukuran dibawah sinar matahari
yang memadai/cukup terik. Pengukuran dalam waktu 5 menit, lalu diamati berapa
kecepatan transpirasinya. Yang kedua masih di bawah terik matahari, namun
bagian atas daun diolesi tipis dengan vaselin, lalu diukur kecepatan transpirasinya
dalam waktu 5 menit. Selanjutnya masih di tempat yang sama, namun kedua
permukaan daun diolesi tipis dengan vaselin, lalu dikur kecepatan transpirasinya
dalam waktu 5 menit.
Pada perlakuan ke empat, objek dibawa ke meja praktikum, lalu diukur
pula kecepatan transpirasi dalam waktu 5 menit. Dan yang terakhir masih di meja
praktikum, namun diberikan pengaruh angin melalui kipas angin, dan diukur
kecepatan transpirasinya selama 5 menit pula. Semua data dicantumkan dalam
tabel.

HASIL PENGAMATAN

Perlakuan tiap 5
menit
Kecepatan
transpirasi (ml)
Kecepatan
rata-rata (ml/s)
Di bawah terik sinar
matahari
0,05 0,000167
Di bawah terik sinar
matahari + bagian
permukaan atas daun
diolesi vaselin
0,03 0,0001
Di bawah terik sinar
matahari + bagian
permukaan atas dan
bawah daun diolesi
vaselin
0,0125 0,00004167
Di meja praktikum 0,04 0,00013
Di meja praktikum +
ditambah kipas angin
0,05 O,000167


PEMBAHASAN
Pada tabel dapat dilihat hasil masing-masing kecepatan transpirasi
tanaman. Kecepatan transpirasi yang paling tinggi adalah pada objek yang
diletakkan di bawah terik sinar matahari langsung. Cahaya matahari merupakan
faktor yang dapat menyebabkan transpirasi berlangsung dengan cepat. Sinar
matahari akan menyebabkan temperatur permukaan daun menjadi tinggi dan uap
air di permukaan daun mengering, karena konsentrasi di luar tubuh lebih rendah
dari pada di dalam, sehingga air berdifusi dari dalam ke luar.
Selain itu, pada kondisi diberi kipas angin juga menuai hasil yang sama
dengan perlakuan sinar matahari secara langsung. Hal tersebut dipengaruhi oleh
faktor angin yang diberikan. Faktor-faktor ini mempengaruhi perilaku stoma yang
membuka dan menutupnya dikontrol oleh perubahan tekanan turgor sel penjaga
yang berkorelasi dengan kadar ion kalium (K+) di dalamnya. Selama stoma
terbuka, terjadi pertukaran gas antara daun dengan atmosfer dan air akan hilang ke
dalam atmosfer.
Sedangkan pada meja praktikum sedikit lebih cepat daripada dua perilaku
sisa, yakni yang daunnya diolesi vaselin. Ketika daun diolesi vaselin, walaupun
cahaya matahari memadai, air tak akan terdifusi ke udara karena vaselin membuat
stomata tidak terbuka.

SIMPULAN
Transpirasi ialah satu proses kehilangan air dari tumbuh-tumbuhan
keatmosfer dalam bentuk uap air. Transpirasi sangat penting bagi pertumbuhan
tanaman. Pada pengamatan disimpulkan bahwa sinar matahari akan lebih cepat
membuat air pada daun menguap ke udara. Selain itu, angin memengaruhi
stomata terbuka sehingga lebih cepat transpirasi. Sedangkan pengaruh olesan
vaselin pada permukaan daun menyebabkan stomata tertutup dan transpirasi
terhambat.

REFERENSI

Campbell,Neil A.2003.Biologi.Jakarta:Erlangga
Devlin, R.M and K.H.Withan.1983.Plant Phisiology.Williard grant press:Boston
Jumin, H. B. , 1992.Ekologi Tanaman suatu Pendekatan Fisiologi.
Jakarta:Rajawali Press:
Loveless, A. R. 1991.Prinsip-prinsip Biologi Tumbuhan untuk Daerah Tropik
.Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama.
Michael,P.H. 1964.General Phisiology. Tokyo : Kogasuma Company
Salisbury,frank B dkk.alih bahasa Dr.Diah R lukman dan
Sumariono.1992.Fisiologi Tumbuhan jilid 1.Bandung : ITB

Anda mungkin juga menyukai