Anda di halaman 1dari 47

IDENTIFIKASI JEJAK DAN TANDA-TANDA KEBERADAAN

BERANG-BERANG (LUTRINAE) DI AREA PERSAWAHAN


KECAMATAN LUBUK ALUNG KABUPATEN PADANG PARIAMAN



SKRIPSI SARJANA BIOLOGI



AADREAN
B.P. 04 133 003






JURUSAN BIOLOGI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS ANDALAS
PADANG, 2009
Identifikasi Jejak dan Tanda-tanda Keberadaan Berang-berang (Lutrinae)
di Area Persawahan Kecamatan Lubuk Alung Kabupaten Padang Pariaman










Skripsi diajukan sebagai salah satu syarat
untuk memperoleh gelar Sarjana Sains bidang studi Biologi










Oleh :


Aadrean
B.P. 04 133 003




Padang, Maret 2009
Disetujui oleh:


Pembimbing I Pembimbing II


Prof. Dr. Siti Salmah Prof. Drs. Anas Salsabila, M.Sc
NIP. 130 318 486 NPP. 13031848900
Skripsi ini telah dipertahankan di depan Panitia Ujian Sarjana Biologi,
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Andalas, Padang
Pada hari Jumat tanggal 6 Maret 2009.





NO. Nama Jabatan Tanda tangan

1.

Dr. Syaifullah

Ketua


2.

Prof. Dr. Siti Salmah

Sekretaris


3.

Prof. Drs Anas Salsabila, M. Sc

Anggota


4.

Dr. Dahelmi

Anggota


5.

M. Nazri Janra, M. Si

Anggota



Ku persembahkan untuk orang-orang yang menyayangiku :
Apa dan Ama
Adik-adikku
Keluarga besar Ungku dan Iyak
Rekan-rekan Biologi 2004
...
...
...
Serta untuk alam semesta dengan keanekaragaman hayatinya






Subhanallah ..............ternyata begitu indah perjuangan dalam hidup ini.
Alhamdulillah ...........Allah telah memudahkan perjalanan ku dalam melewatinya
Allahuakbar ..............akan kulanjutkan perjuangan ini !!!
Aadrean



v
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan kepada Allah SWT, yang telah melimpahkan
rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan judul
Identifikasi Jejak dan Tanda-Tanda Keberadaan Berang-berang (Lutrinae) di Area
Persawahan Kecamatan Lubuk Alung Kabupaten Padang Pariaman yang
merupakan salah satu syarat untuk menempuh ujian sarjana Jurusan Biologi, Fakultas
Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Andalas, Padang.
Selama penelitian dan pembuatan skripsi ini penulis telah banyak
mendapatkan bantuan dari berbagai pihak. Untuk itu pada kesempatan ini penulis
mengucapkan terima kasih kepada Prof. Dr. Siti Salmah dan Prof. Drs. Anas
Salsabila, M. Sc. selaku dosen pembimbing skripsi yang telah meluangkan waktu
dan membimbing penulis dalam pelaksanaan penelitian sampai selesainya penulisan
skripsi ini. Ucapan terima kasih juga penulis tujukan kepada :
1. Bapak Ketua Jurusan Biologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan
Universitas Andalas Padang.
2. Bapak Drs. Rustam Usman selaku pembimbing akademik yang telah
memberikan bimbingan, arahan dan motivasi sehingga penulis dapat
menyelesaikan studi ini.
3. Bapak Dr. Rizaldi, M. Nazri J anra, M. Si, Dr. Wilson Novarino serta Dr. Ardinis
Arbain atas dukungan dan bantuan yang telah diberikan.
4. Bapak dan Ibu dosen staf pengajar Jurusan Biologi Fakultas Matematika dan
Ilmu Pengetahuan Universitas Andalas Padang yang telah memberikan
bimbingan dan pengarahan.


vi
5. Teristimewa kedua orang tua dan seluruh keluarga atas doa dan kasih sayang
serta perhatian yang telah diberikan.
6. Rekan-rekan Biologi angkatan 2004 atas dukungan, bantuan dan perhatian yang
telah diberikan kepada penulis dalam perjuangan bersama menjalani perkuliahan
di jurusan Biologi ini.
7. IUCN Otter Specialist Group yang telah memberikan dukungan dalam penelitian
berang-berang ini dalam bentuk berbagai fasilitas yang diberikan kepada penulis
sebagai student member seperti akses untuk mendapatkan literatur dan lainnya.
8. IDEA WILD yang telah memberikan bantuan dana untuk pembuatan perangkap
berang-berang.
9. Semua pihak yang telah membantu sampai selesainya penulisan skripsi ini.
Akhir kata penulis berharap semoga skripsi ini dapat bermanfaat dan
memberikan kontribusi perkembangan ilmu Biologi dan ikut serta dalam usaha
konservasi sumber daya hayati dan biodiversiti, serta dapat digunakan sebagai bahan
penunjang untuk penelitian di masa yang akan datang.

Padang, Maret 2009

Penulis



vii
ABSTRAK
Penelitian tentang identifikasi jejak dan tanda-tanda keberadaan berang-berang telah
dilakukan pada bulan Oktober sampai Desember 2008, di area persawahan
Kecamatan Lubuk Alung Kabupaten Padang Pariaman dengan menggunakan metode
survei dengan cara mengamati jejak dan tanda-tanda keberadaan berang-berang. Dari
hasil pengamatan dan pengukuran jejak didapatkan satu jenis berang-berang Aonyx
cinereus (Illiger). Tanda-tanda keberadaan berang-berang yang didapatkan yaitu
jejak, kotoran, sisa makanan, kerusakan rumpun padi dan bekas luncuran berang-
berang.



viii
ABSTRACT
Study about identifying tracks and other signs of otter had been conducted from
October to December 2008 in rice field area in Lubuk Alung, district of Padang
Pariaman. This study used survey method by observing tracks and other signs of
otter. Based on tracks identification, they refer to one species Aonyx cinereus
(Illiger). In this study, tracks, spraints, fish remain, destruction on paddy clumps and
sliding site were proofs of otter existence in this area.


ix
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR.......................................................................................v
ABSTRAK ........................................................................................................vii
ABSTRACT......................................................................................................viii
DAFTAR ISI .....................................................................................................ix
DAFTAR TABEL .............................................................................................xi
DAFTAR GAMBAR.........................................................................................xii
DAFTAR LAMPIRAN......................................................................................xiii
I. PENDAHULUAN..........................................................................................1
1. 1. Latar Belakang..................................................................................1
1. 2. Perumusan masalah...........................................................................3
1. 3. Tujuan Penelitian..............................................................................4
1. 4. Manfaat Penelitian............................................................................4
II. TINJAUAN PUSTAKA................................................................................5
2. 1. Klasifikasi Berang-berang.................................................................5
2. 2. Deskripsi...........................................................................................5
2. 3. Habitat..............................................................................................7
2. 4. Distribusi ..........................................................................................9
2. 5. Status Konservasi..............................................................................10
III. PELAKSANAAN PENELITIAN.................................................................11
3. 1. Waktu dan Tempat............................................................................11
3. 2. Deskripsi Lokasi ...............................................................................11
3. 3. Metode Penelitian.............................................................................12
3. 4. Alat dan Bahan..................................................................................12
3. 5. Cara Kerja.........................................................................................12


x
3. 6. Analisa Data.....................................................................................14
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN....................................................................15
4. 1. Jejak..................................................................................................15
4. 2. Tanda-tanda Keberadaan Berang-berang...........................................17
4. 3. Musim Tanam dan Pengairan............................................................21
V. KESIMPULAN.............................................................................................23
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................24
LAMPIRAN......................................................................................................27


xi
DAFTAR TABEL
Tabel 1. Hasil pengukuran parameter jejak Aonyx cinereus ................................16
Tabel 2. Tanda-tanda keberadaan berang-berang di setiap lokasi pengamatan....17
Tabel 3. Lokasi ditemukan kotoran, diameter feses dan deskripsinya.................18


xii
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Parameter pengukuran jejak..............................................................13
Gambar 2. Foto jejak kaki A. cinereus................................................................15
Gambar 3. Sketsa jejak kaki A. cinereus.............................................................15
Gambar 4. Foto Aonyx cinereus .........................................................................16
Gambar 5. Foto lokasi kotoran...........................................................................18
Gambar 6. Kotoran berang-berang.....................................................................19
Gambar 7. Sisa ikan Cyprinus carpio yang dimakan oleh A. cinereus ................20
Gambar 8. Tanda-tanda keberadaan lainnya.......................................................21


xiii
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Peta lokasi penelitian.........................................................................27
Lampiran 2. Tabel pengamatan jejak dan tanda-tanda keberadaan berang-berang..28
Lampiran 3. Tabel pengukuran jejak berang-berang..............................................29
Lampiran 4. Foto jejak mammalia lain yang ditemukan di area persawahan Kec.
Lubuk Alung.....................................................................................30
Lampiran 5. Peta lokasi kotoran (toilet site) berang-berang...................................31
Lampiran 6. Foto lokasi kotoran berang-berang.....................................................32
I. PENDAHULUAN
1. 1. Latar Belakang
Indonesia memiliki empat jenis berang-berang yaitu Lutra lutra (Linnaeus, 1758),
Lutra sumatrana (Gray, 1865), Lutrogale perspicillata (Geofroy Saint-Hilaire,
1826), dan Aonyx cinereus (Illiger, 1815) (Corbet dan Hill, 1992). Dua dari empat
jenis tersebut, L. lutra dan L. sumatrana termasuk ke dalam hewan yang dilindungi
oleh Peraturan Pemerintah no 7 tahun 1999 (Noerdjito dan Maryanto, 2001). CITES
telah memasukkan jenis berang-berang di Indonesia ini ke dalam daftar
Appendixnya. L. lutra termasuk Appendix I, sedangkan L. sumatrana, L.
perspicillata dan A. cinereus termasuk Appendix II (UNEP-WCMC, 2008).
Peningkatan jumlah populasi manusia menempatkan berang-berang dibawah
tekanan melalui perusakan habitat (proyek pembangkit listrik tenaga air, reklamasi
lahan basah), polusi (pestisida dan limbah pertanian) yang mengakibatkan eutrofikasi
dan pengurangan biomassa mangsa, dan konflik dengan petambak dan petani ikan
yang membunuh berang-berang sebagai hama, serta penangkapan untuk perdagangan
kulit di India, Nepal dan Bangladesh (IUCN, 2007c).
Sawah merupakan ekosistem lahan basah buatan yang sangat berguna bagi
kehidupan manusia sebagai penghasil bahan pangan. Sawah juga merupakan
ekosisitem perairan tergenang yang mendukung kehidupan berbagai jenis hewan dan
tumbuhan air. Ekosistem sawah memiliki keanekaragaman fauna yang tinggi.
Berbagai jenis fauna ini ada yang merupakan penghuni asli habitat sawah dan ada
pula yang sengaja diintroduksi oleh manusia untuk keperluan budidaya. Jenis-jenis
fauna yang biasa ditemukan dalam ekosistem sawah antara lain reptil, ikan, amfibi,
serangga, unggas dan mamalia. Fungsi dan manfaat sawah tidak hanya terbatas pada
2
penghasil bahan pangan (khususnya beras), namun sawah juga memiliki fungsi dan
manfaat secara ekologis dan sosial budaya (Puspita et al, 2005).
Daerah persawahan di Kerian Perak Malaysia, merupakan sebuah habitat
yang penting bagi A. cinereus dan L. perspicillata. Daerah saluran yang bersemak
dan pematang sawah menyediakan tempat bersarang bagi kedua jenis berang-berang
tersebut. Mereka juga menggunakan tumpukan jerami dan sisa-sisa penggilingan
yang terdapat di sepanjang tepi jalan sebagai medium yang kering bagi kulit mereka.
Khusus untuk berang-berang licin menggunakan saluran irigasi dan kanal-kanal
sebagai tempat berburu ikan mangsa. Berang-berang cakar kecil umumnya mencari
mangsa pada sekitar daerah yang berlumpur. Berang-berang cakar kecil dan berang-
berang licin mampu beradaptasi untuk hidup berdampingan dengan masyarakat di
daerah persawahan dan daerah pedesaan lain. Kelangsungan hidup mereka
tergantung pada ketersediaan mangsa yang cukup dan daratan yang bersemak tempat
mereka bisa bersarang dan bersembunyi tanpa intervensi dari manusia. L. lutra dan
L. sumatrana tidak toleran terhadap aktifitas manusia, dan ini mungkin penyebab
kelangkaan mereka di seluruh Asia Tenggara. Penggunaan pestisida yang tidak
terkontrol akan mengakibatkan kehilangan jenis berang-berang di daerah persawahan
(Foster-Turley, 1992).
Kebanyakan mamalia besar mudah dideteksi dengan menggunakan jejak dan
tanda-tanda keberadaannya (Francis, 2008). Dari banyak publikasi tentang berang-
berang, metoda utama yang digunakan dalam penelitian oleh banyak peneliti untuk
seluruh jenis berang-berang (kecuali berang-berang laut Enhydra lutris) adalah
kotoran atau feses, yang digunakan untuk tujuan yang bervariasi. Kotoran mudah
untuk dijumpai, keberadaan atau ketidakadaannya dapat dicatat. Hal ini sangat
membantu tetapi juga memiliki keterbatasan (Kruuk, 2006).
3
Penelitian mengenai jejak dan tanda-tanda keberadaan berang-berang ini
telah banyak dilakukan terutama untuk penelitian pendahuluan untuk mengetahui
adanya keberadaan berang-berang di suatu wilayah. Kanchanasaka (1998)
menggunakan pengamatan jejak, feses dan tanda-tanda lain dalam penelitian
keberadaan berang-berang L. sumatrana di Thailand, namun penelitian keberadaan
berang-berang di Indonesia masih sangat sedikit.
Kecamatan Lubuk Alung merupakan kecamatan yang memiliki area
persawahan yang terluas di Kabupaten Padang Pariaman yaitu 3.804 Ha, dengan
sebagian besar (2.432 Ha) diairi dengan irigasi teknis dari proyek irigasi Bendungan
Anai (Badan Pusat Statistik, 2005). Saluran irigasi ini juga dimanfaatkan oleh
masyarakat sebagai tempat untuk budidaya ikan air tawar. Kondisi seperti ini
merupakan salah satu bentuk habitat yang memungkinkan akan keberadaan berang-
berang. Hal ini juga diperkuat dari informasi yang diperoleh dari masyarakat petani
di Kecamatan Lubuk Alung.
Keberadaan berang-berang di area persawahan di pulau J awa telah dilaporkan
oleh Melisch, Asmoro, dan Kusumawardhami

(1994) dengan menemukan A.
cinereus dan L. perspicillata, namun keberadaan dan jenis berang-berang (Lutrinae)
yang terdapat di area persawahan di daerah Sumatera, khususnya di Kec. Lubuk
Alung belum diketahui, oleh karena itu dirasa perlu untuk diadakannya penelitian
tentang berang-berang ini.

1. 2. Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah dikemukakan di atas maka rumusan masalah
penelitian ini adalah bagaimana bentuk jejak untuk dapat menentukan jenis dan
tanda-tanda keberadaan berang-berang di area persawahan Kec. Lubuk Alung.

4
1. 3. Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan untuk :
a) Mengidentifikasi jejak berang-berang di area persawahan Kec. Lubuk Alung.
b) Mengetahui tanda-tanda keberadaan berang-berang di area persawahan Kec.
Lubuk Alung.

1. 4. Manfaat Penelitian
Dengan adanya penelitian ini diharapkan dapat menambah informasi tentang
keberadaan, habitat serta sebaran geografis berang-berang di Sumatera, serta dapat
menjadi acuan dan data dasar bagi perkembangan penelitian berang-berang
selanjutnya.
II. TINJAUAN PUSTAKA
2. 1. Klasifikasi Berang-Berang
Kingdom : Animalia
Filum : Chordata
SubFilum : Vertebrata
Kelas : Mammalia
Ordo : Carnivora
SubOrdo : Caniformia
Famili : Mustelidae
SubFamili : Lutrinae (Sumber : Myers et al, 2008.)

2. 2. Deskripsi
Berang-berang (Lutrinae) merupakan anggota dari suku Musang-musangan
(Mustelidae) yang mampu beradaptasi beraktifitas di dalam air. Tubuh ditutupi oleh
rambut yang kedap air, tungkai pendek dan jari memiliki selaput renang. Kaki depan
lebih pendek dari kaki belakang, ekor tertutup rambut, tebal pada bagian pangkal dan
meruncing ke ujung, bagian bawah ekor pipih, dan pada beberapa jenis bagian atas
ekor juga pipih. Terdapat banyak rambut kaku disekitar hidung dan moncong, yang
sensitif terhadap turbulensi air yang digunakan untuk mencari mangsa. Memiliki
telinga kecil dan bulat. Telinga dan nostril dapat menutup ketika di dalam air.
Kebanyakan memiliki cakar kecuali pada beberapa jenis. (Macdonald, 1984).
Berang-berang memiliki tubuh yang panjang dan ramping. Dibedakan dengan
Mustelinae dari kemampuan beradaptasi yang tinggi untuk hidup di dalam air dengan
6
kaki yang memiliki selaput renang, ekor yang tebal meruncing dan rambut yang tebal
(Corbet dan Hill, 1992).
L. lutra atau berang-berang Eurasia panjang tubuh sekitar 1m dan berat
sekitar 8kg, dengan individu jantan lebih besar dan berat dari pada individu betina.
Keseluruhan jarinya berselaput renang dan memiliki cakar yang berkembang baik.
Memiliki sungut (whisker) yang banyak dan kuat yang digunakan untuk menentukan
lokasi mangsa. Rhinarium kecil, tidak berambut dengan bagian atasnya berbentuk
huruf W. Bagian punggung berwarna coklat tua, abu-abu pada bagian perut dan
tenggorokan. Memiliki anak jenis yang berwarna lebih gelap di belahan barat laut
dan lebih pucat di belahan Tenggara bumi. Umumnya memakan ikan khususnya
yang bergerak lambat, tetapi juga memakan burung air, udang dan katak. Aktifitas
kawin dapat berlangsung sepanjang tahun, dan pada beberapa lokasi bersifat
musiman, yang berhubungan dengan kepadatan mangsa (IUCN, 2007b).
L. sumatrana merupakan berang-berang berukuran sedang, dengan panjang
sekitar 1,3 m dan berat sekitar 7 kg. Jari memiliki selaput renang yang penuh dengan
cakar yang berkembang baik. Bagian atas tubuh berwarna coklat tua, bagian bawah
agak pucat dengan dagu dan bibir bagian atas berwarna pucat terang. Seluruh
rhinariumnya tertutupi oleh rambut yang pendek dan berwarna gelap. Hasil analisa
DNA menyatakan jenis ini merupakan jenis tersendiri yang sebelumnya beberapa
ahli mempertimbangkan sebagai anak jenis dari L. lutra. Jenis ini dianggap telah
punah pada tahun 1998, namun beberapa populasi ditemukan setelah itu (IUCN,
2006).
L. perspicillata memiliki ukuran tubuh lebih besar, bertubuh gemuk, rambut
pendek, dan lembut. Kepala dan punggung berwarna lebih gelap. Tenggorokan dan
perut berwarna lebih pucat. Tidak memiliki bercak maupun belang. Separuh bagian
ke ujung ekor pipih. Kaki relatif besar, memiliki selaput renang yang penuh, dengan
7
cakar yang pendek dan tajam. Tengkorak membulat dengan gigi besar dan moncong
pendek. Berang-berang ini panjang sekitar 1,2m dan berat sekitar 11kg. Makanan
utamanya ikan, dan juga memakan udang, kepiting, serangga, katak, ikan gelodok,
burung dan tikus. Berang-berang ini hidup berkelompok dalam satu keluarga terdiri
dari seekor jantan, seekor betina dan beberapa anaknya. Di zaman dulu jenis ini
dipergunakan nelayan untuk membantu menangkap ikan (IUCN, 2007c).
A. cinereus merupakan berang-berang terkecil di dunia, panjang kira-kira 1,9
m dan berat sekitar 5 kg. Berang-berang yang paling sosial, hidup berkelompok
dapat mencapai lebih 20 individu dalam satu kelompok. Mereka menggunakan
tangan untuk merasakan adanya moluska dan crustacea di bebatuan, vegetasi dan
lumpur. Mereka merupakan berang-berang yang paling kurang aquatik. Jenis ini
dikenal sebagai Amblonyx cinereus, dan sebelumnya sebagai Aonyx cinerea. Analisa
DNA mengindikasikan bahwa jenis ini memiliki hubungan yang dekat Aonyx
capensis dan Aonyx congicus, jadi jenis ini sekarang bernama Aonyx cinereus
(IUCN, 2008).

2. 3. Habitat
Berang-berang Eurasia dapat menempati berbagai macam habitat air. Ditemukan
pada habitat air tawar, payau dan air laut, sungai dataran rendah dan tinggi, danau,
rawa, persawahan dan pesisir pantai. Penyebarannya lebih dipengaruhi oleh
tersedianya makanan yang cukup, air tawar dan vegetasi di sekitarnya untuk
beristirahat, grooming dan membuat sarang (IUCN, 2007b). Jenis ini ditemukan di
air payau di bawah ketinggian permukaan air laut di Belanda, sampai ke tinggian
1.000 mdpl dan lebih di the Alps atau the Pyrenees, dan diatas 3.500 mdpl di
Himalaya sampai 4120 mdpl di Tibet (Reuther and Hilton-Taylor, 2004).
8
L. sumatrana, berdasarkan penangkapan spesimen pada 550 mdpl di
Bentong, Malaysia, dipercaya menempati relung yang spesifik di hutan dataran
tinggi, namun setelah penemuan dua spesimen mati tertabrak di jalan raya di dekat
hutan rawa di Malaysia, disarankan bahwa hutan rawa merupakan habitat utamanya,
hal ini didukung dengan penemuan jenis ini di hutan rawa di Thailand. Kehadiran L.
sumatrana juga dilaporkan dari perairan pesisir yang dangkal (Hussain, 2004a).
L. perspicillata menyukai sungai besar, danau, hutan rawa, hutan bakau,
estuari dan persawahan, yang menyediakan vegetasi, area bebatuan atau tanah yang
dalam untuk membuat sarang. Mereka tersebar luas di habitat dataran rendah namun
pernah tercatat dari 1830 m di Yunnan. Mereka juga terlihat berenang sampai ke laut,
dan di Sumatera disebut sebagai berang-berang laut, tetapi mereka membutuhkan air
tawar yang cukup untuk membasuh garam dari badannya (IUCN, 2007c).
Di sepanjang sungai-sungai besar di India menunjukkan, L. perspicillata
lebih memilih area berbatu karena daerah ini menyediakan lokasi untuk liang sarang
dan tempat istirahat. Area dengan tepi sungai yang bervegetasi dan rawa digunakan
khususnya pada musim panas yang menyediakan makanan yang cukup. Mereka
menghindari daerah terbuka dan pinggir sungai yang berpasir. Di Jawa Barat, jenis
ini lebih memilih daerah mangrove, bagian hilir atau daerah pasang surut sungai dan
persawahan yang memiliki struktur keanekaragaman vegetasi yang sedang. Pada
sungai, mereka menyukai arus sedang sampai arus tenang dan memiliki lebar 10-40
m. Di Thailand, jenis ini menggunakan bendungan dan sungai dengan arus yang
tenang disekitar bendungan (Hussain, 2004b).
A. cinereus atau berang-berang cakar kecil sangat beradaptasi terhadap iklim
tropis di Asia selatan dan Asia tenggara, terdapat dari daerah pesisir sampai ke
sungai pegunungan mencapai 2000 m (Melisch et al. 1994). Jenis ini dapat dijumpai
pada hutan rawa air tawar dan rawa air payau, persawahan, danau, sungai kecil,
9
waduk, saluran air, mangrove dan di sepanjang pesisir (Sivasothi and Nor, 1994).
Walaupun simpatrik terhadap L. lutra, L. sumatrana, dan L. perspicillata, terdapat
pemisahan relung yang jelas antar jenis (IUCN, 2008).

2. 4. Distribusi
Berang-berang (Lutrinae) hampir tersebar di seluruh dunia kecuali pada daerah
Australasia (Corbet dan Hill, 1992). Berang-berang utara (L. lutra) merupakan jenis
berang-berang yang memiliki penyebaran paling luas, dari Eurasia sampai ke
lingkaran Artika, dari Irlandia sampai ke Kamchatka, dan ke selatan sampai ke
Afrika Utara, Sri Lanka dan Indonesia. (IUCN, 2007b).
Berang-berang hidung berambut (L. sumatrana) merupakan endemik Asia
Tenggara. Dilaporkan terdapat di Jawa, Kalimantan, Sumatera, Malaysia (Hussain,
2004a), Thailand Selatan, Kamboja Tenggara, Vietnam Selatan (IUCN, 2006), dan di
Sumatera Selatan dari spesimen yang mati akibat ditabrak oleh kendaraan (Lubis,
2005). Sedangkan berang-berang licin (L. perspicillata) ditemukan di Jawa, Sumatera
dan Borneo, ke arah utara sampai ke barat daya Cina, ke arah timur sampai ke Nepal,
India dan Pakistan, tidak termasuk Lembah Indus (IUCN, 2007c)
Berang-berang cakar kecil (A. cinereus) penyebarannya luas, namun akhir-
akhir dekade ini penyebarannya berkurang khususnya di Wilayah Barat, jika
dibandingkan dengan catatan terdahulu. Mereka sekarang ditemukan dari kaki
gunung himalaya Himachal Pradesh, sampai ke Asia Selatan, melebar sampai ke
Filipina dan terus ke Indonesia. Dulu ditemukan di Sri Lanka namun statusnya
sekarang tidak diketahui. Daerah yang bisa ditemukan jenis ini secara umum hanya
di semenanjung Malaysia khususnya di Kedah, dan hutan sebelah barat dan rawa
bagian selatan Thailand (IUCN, 2008).

10
2. 5. Status Konservasi
Dua dari empat jenis Berang-berang, L. lutra dan L. sumatrana termasuk ke dalam
hewan yang dilindungi oleh Peraturan Pemerintah no 7 tahun 1999 (Noerdjito dan
Maryanto, 2001). CITES telah memasukkan jenis berang-berang di Indonesia ini ke
dalam daftar Appendixnya. L. lutra termasuk Appendix I, sedangkan L. sumatrana,
L. perspicillata dan A. cinereus termasuk Appendix II (UNEP-WCMC, 2008). IUCN
Redlist telah memasukkan L. lutra dan A. cinereus ke dalam status hampir terancam
(Near Threatened), L. perspicillata ke dalam status rawan (Vulnerable) sedangkan L.
sumatrana termasuk status data kurang (Data Deficient) (IUCN, 2007a).
Ancaman utama untuk populasi berang-berang di Asia adalah berkurangnya
habitat lahan basah karena pembangunan proyek pembangkit tenaga listrik,
reklamasi lahan basah untuk pemukiman dan pertanian, pengurangan biomassa
mangsa dan kontaminasi oleh pestisida. Pada kebanyakan negara Asia, peningkatan
populasi manusia selama abad terakhir ini, program pembangunan pedesaan yang
tidak efektif yang tidak menyelesaikan masalah kemiskinan, memaksa masyarakat
lebih ketergantungan terhadap sumber daya alam. Konsekuensinya, kebanyakan
lahan basah dan jalur air tidak mampu menyediakan hewan mangsa yang cukup
untuk menopang populasi berang-berang. Lahan basah dan jalur air telah terpolusi
oleh eutrofikasi dan akumulasi pestisida. Peningkatan penggunaan pestisida tidak
hanya dianggap sebagai kendala utama terhadap pengembangan sistem mina padi
juga berbahaya bagi seluruh predator di daerah ini. Pada seluruh Asia selatan dan
Asia tenggara, terjadi konflik yang hebat antara berang-berang dan manusia, karena
kemiskinan dan peningkatan aktifitas aquakultur yang mendorong pembunuhan
berang-berang (Hussain, 2004b)
III. PELAKSANAAN PENELITIAN
3. 1. Waktu dan tempat
Penelitian Identifikasi Jejak dan Tanda-tanda Keberadaan Berang-Berang (Lutrinae)
di Area Persawahan Kec. Lubuk Alung Kab. Padang Pariaman ini dilaksanakan
pada bulan Oktober sampai Desember 2008, dengan lokasi di Kec. Lubuk Alung
Kab. Padang Pariaman dan di Museum Zoologi Biologi FMIPA Universitas Andalas.


3. 2. Deskripsi Lokasi
Penelitian ini telah dilakukan di lima daerah area persawahan Kec. Lubuk Alung,
yaitu di Balah Hilie, Singguliang, Koto Buruak, Pasie Laweh dan Salibutan. Area
persawahan Balah Hilie, Singguliang dan Pasie Laweh memiliki sistem pengairan
teknis dan dilewati oleh saluran primer dari proyek irigasi Bendungan Anai yang
dimanfaatkan oleh penduduk lokal untuk budidaya ikan dan dijadikan ikan larangan
yang akan dipanen tiap tahun. Selain itu, terdapat beberapa kolam ikan yang
pengairannya bersumber dari saluran irigasi ini. Pada daerah Singguliang terdapat
bukit-bukit kecil bervegetasi semak terletak diantara area persawahan. Pada daerah
Koto Buruak, persawahan tidak memiliki saluran pengairan primer, hanya memiliki
saluran pengairan sekunder yang mengalirkan air ke sawah. Area persawahan Koto
Buruak ini berada dekat dengan sungai Batang Anai. Daerah Salibutan memiliki
persawahan dengan luas yang relatif kecil dan terpisah-pisah serta dikelilingi oleh
hutan sekunder. Sistem pengairannya sederhana, yang hanya memiliki saluran
pengairan kecil dan banyak diantaranya yang tidak memiliki saluran pengairan.

12
3. 3. Metode Penelitian
Penelitian ini menggunakan metode survei dengan mengamati jejak dan tanda-tanda
keberadaan berang-berang.

3. 4. Alat dan Bahan
Dalam penelitian ini dibutuhkan alat dan bahan yaitu meteran, jangka sorong, kamera
digital, sendok semen, kantong plastik, plastik transparansi, spidol transparansi,
gipsum, ember atau tempat pengaduk gipsum, batang pengaduk, kuas kecil, pinset,
alkohol 70%, label tempel, buku panduan dan alat tulis.

3. 5. Cara Kerja
3. 5. 1. Penentuan lokasi
Penelitian ini menggunakan lima lokasi pengambilan sampel, yaitu di Balah Hilie,
Singguliang, Koto Buruak, Pasie Laweh dan Salibutan. Penentuan lokasi dilakukan
dengan cara mencari dan mengumpulkan informasi dari masyarakat dan petani, serta
dari survei pendahuluan dengan melihat tanda-tanda keberadaan dan bentuk habitat
di sekitarnya. Setiap lokasi dilakukan pengamatan sebanyak tiga kali.

3. 5. 2. Jejak
Pencarian jejak dilakukan dengan cara menyusuri pematang sawah di bagian pinggir,
dekat dengan daerah ekoton, peralihan antara sawah dan semak-semak serta daerah
yang dekat dengan pengairan dan usaha budidaya ikan. J ika terdapat jejak maka jejak
ini difoto, kemudian digambar dengan spidol transparansi pada plastik transparansi,
jika memungkinkan akan dicetak dengan gipsum. Jejak yang didapatkan ini
diidentifikasi dengan panduan Murie (1974), van Strien (1983), dan Payne et al
13
(2000). Parameter untuk jejak yang diukur adalah panjang, lebar, panjang cakar,
langkah (step dan stride) dan kangkang (straddle) (Gambar 1.)


Gambar 1. Parameter pengukuran jejak, A : Parameter pengukuran pada masing-masing
jejak, B :Parameter pengukuran pada jalur jejak

3. 5. 3. Kotoran berang-berang
Pencarian kotoran berang-berang atau feses dilakukan dengan pencarian serta dengan
bantuan informasi dari petani atau masyarakat sekitar. Kotoran yang ditemukan
difoto, kemudian dideskripsikan bentuk kotoran, lokasi (toilet site), ukuran serta
umur kotoran. Kotoran yang didapatkan dikoleksi dengan kantong plastik, disimpan
di dalam alkohol 70% untuk kepentingan penelitian berikutnya.

3. 5. 4. Sisa makanan
Sisa makanan berang-berang diketahui dengan adanya keberadaan jejak berang-
berang disekitar sisa makanan tersebut. Sisa makanan yang ditemukan difoto,
kemudian dilakukan pendeskripsian jenis makanan, bentuk dan lokasi penemuan.
Sisa makanan dikoleksi dan diidentifikasi dengan panduan Saanin (1960) dan
Kottelat, et al (1993).


A
B
14
3. 5. 5. Data tambahan
Sebagai data tambahan, juga dilakukan pencatatan musim tanam, pengairan, serta
informasi lain dari petani dan masyarakat sekitar tentang keberadaan berang-berang
daerah persawahan ini.

3. 6. Analisa Data
Data yang didapatkan selama penelitian dibagi menjadi data kuantitatif dan data
kualitatif. Data kualitatif diterangkan secara deskriptif. Pendeskripsian dilakukan
terhadap jejak, kotoran, sisa makanan, habitat dan tanda-tanda lain yang
berhubungan dengan keberadaan berang-berang. Untuk data kuantitatif seperti
ukuran jejak dan kotoran dianalisa dan disajikan dengan bentuk kisaran ukuran, rata-
rata serta standar deviasi.
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
4. 1. Jejak
Dari pengamatan yang telah dilakukan, jejak yang ditemukan hanya dari satu jenis
berang-berang yaitu Aonyx cinereus (Illiger, 1815). Jejak yang ditemukan sesuai
dengan gambar jejak yang dikemukakan van Strien (1983) dan pernyataan Kruuk et
al (1994) yang mana jenis ini memiliki lima jari yang panjang pada masing-masing
kaki, memiliki selaput renang dan tidak ada memperlihatkan bekas cakar. Jejak kaki
belakang lebih besar dan lebih jelas dari jejak kaki depan (Gambar 2 dan 3). Jejak
ditemukan pada sawah yang dekat dengan saluran air.


Gambar 2. Foto jejak kaki A. cinereus. A: jejak kaki depan kanan, B: jejak kaki
belakang kiri


Gambar 3. Sketsa jejak kaki A. cinereus. A: jejak kaki depan kanan, B: jejak kaki
belakang kiri
A
B
A B
16

Jejak A. cinereus yang ditemukan di area persawahan Kec. Lubuk Alung ini
memiliki rata-rata panjang 56,064,24 mm, lebar 37,815,61 mm, sedangkan kaki
belakang memiliki rata-rata panjang 67,472,56 mm, lebar 51,633,61 mm. J ejak ini lebih
besar dari jejak A. Cinereus yang ditemukan di Thailand yang lebarnya <5cm, namun
lebih kecil dari L. lutra yang lebarnya >5,5 cm, L. perspicillata 8 cm (Kruuk et al,
1994), dan L. sumatrana dengan lebar kaki depan rata-rata 5,8 cm dan kaki belakang
6,6 cm. (Kanchanasaka, 1998). Hasil pengukuran jejak dapat dilihat pada Tabel 1
dan Lampiran 3.
Tabel 1. Hasil pengukuran parameter jejak Aonyx cinereus
Parameter Jumlah data (n) Kisaran Pengukuran (mm) Rata-rata (mm)
Kaki depan
panjang 8 51,30-63,60 56,064,24
lebar 8 29,55-47,95 37,815,61
Kaki belakang
panjang 17 61,60-71,15 67,472,56
lebar 17 45,55-58,00 51,633,61
J alur jejak
step 7 128-208 159,1425,05
stride 7 346-428 380,8525,24
straddle 7 104-132 115,7112,76

Pada penelitian ini tidak ditemukan individu A. cinereus secara langsung,
hanya melalui jejak dan tanda-tanda lainnya. Foto A. cinereus yang didapatkan dari
literatur dapat dilihat pada Gambar 4. Selain itu, di lokasi penelitian ini ditemukan
juga jejak dari hewan mammalia lainnya (Lampiran 4).

Gambar 4. Foto Aonyx cinereus John White (Sumber: Postanowicz, 2008)
17

4. 2. Tanda-tanda Keberadaan Berang-berang
Pada Tabel 2 dan Lampiran 2 dapat dilihat bahwa tanda-tanda keberadaan berang-
berang dapat ditemukan pada kelima lokasi penelitian. Jejak berang-berang dapat
ditemukan di seluruh lokasi, sedangkan untuk kotoran tidak dtemukan di daerah
Salibutan. Menurut informasi dari masyarakat Salibutan, kotoran berang-berang
biasanya dapat ditemukan di atas batu di sungai-sungai kecil yang ada di daerah
tersebut. Kerusakan padi hanya ditemukan pada Balah Hilie dan Singguliang,
sedangkan sisa makanan dan luncuran berang-berang hanya ditemukan di daerah
Balah Hilie. Bakar (1996) sebelumnya juga telah melaporkan keberadaan berang-
berang pada daerah Salibutan dengan menemukan jejak dan fesesnya.
Tabel 2. Tanda-tanda keberadaan berang-berang di setiap lokasi pengamatan
Tanda-tanda keberadaan berang-berang
No Daerah
Jejak Kotoran
Sisa
Makanan
Tanda
lainnya
Musim
Tanam
Pengairan
1. Balah Hilie + + + Kerusakan
padi,
Luncuran
Tanam,
Menyiang,
Padi bunting,
Terbit bunga

Kering
Lembab
Berair
2. Singguliang + + - Kerusakan
padi
Berbuah,
Menguning

Kering
Lembab
3. Koto Buruak + + - - Tanam,
Menyiang

Lembab
Berair
4. Pasie Laweh + + - - Pengolahan,
Semai,
Tanam

Berair

5. Salibutan + - - - Tanam Berair
Ket : (+) =ada, (-) =tidak ada

4. 2. 1. Kotoran
Lokasi kotoran (toilet site) yang ditemukan sebanyak 13 lokasi. Ditemukan di Balah
Hilie lima lokasi, Singguliang tiga lokasi, Koto Buruak tiga lokasi, dan di Pasie
Laweh dua lokasi, sedangkan di daerah Salibutan tidak ditemukan lokasi kotoran
(Lampiran 5). Dari lokasi kotoran berang-berang yang ditemukan, keseluruhannya
18

memiliki karakteristik yaitu berada di dekat saluran pengairan, pada lokasi yang
terbuka dan tidak bersemak. Dari Tabel 3 dapat dilihat bahwa lokasi kotoran berang-
berang 69,23% pada lokasi dekat dengan pohon, 23,08% pada percabangan saluran
air dan 15,38% pada pondok sawah (n=13) (Gambar 5 dan Lampiran 6).

Gambar 5. Foto lokasi kotoran. A: pondok sawah, B: dekat dengan pohon, C:
percabangan saluran air.

Lokasi kotoran berang-berang A. cinereus biasanya ditemukan di tempat yang
tinggi dari permukaan air dan di atas batu besar yang datar serta di dalam rongga atau
sela-sela batu (Kruuk, 2006), sedangkan berang-berang L. sumatrana menggunakan
gundukan dekat pohon, dan dekat akar pohon tumbang sebagai lokasi kotorannya
(Kanchanasaka, 1998).
Tabel 3. Lokasi ditemukan kotoran, diameter feses dan deskripsinya
Daerah Lokasi kotoran Diameter Feses (mm) Deskripsi lokasi
BLHL 01 450 dekat pohon
BLHL 02 190 percabangan saluran air
BLHL 03 220 pondok sawah
BLHL 04 tidak bisa diukur dekat pohon
Balah Hilie
BLHL 05

tidak bisa diukur dekat pohon
SGLG 01 tidak bisa diukur dekat pohon
SGLG 02 tidak bisa diukur dekat pohon
Singguliang
SGLG 03

tidak bisa diukur pondok sawah
KTBR 01 tidak bisa diukur dekat pohon & percabangan
saluran air
KTBR 02 tidak bisa diukur dekat pohon
Koto Buruak
KTBR 03

280 percabangan saluran air
285 PSLW 01
73,1
dekat pohon Pasie Laweh
PSLW 02

tidak bisa diukur dekat pohon
Salibutan - - -

19

Kotoran yang ditemukan bentuknya menyebar dengan diameter sebaran
berkisar 73,1-450 mm, rata-rata 249,68 124,83 mm (n=6). Pada kotoran berang-
berang ini masih terdapat sisa-sisa makanan yang tidak tercerna seperti sisik-sisik
ikan, tulang-tulang, materi seperti kulit, cangkang, dan lainnya (Gambar 6).
Kotoran A. cinereus dan L. perspicillata dapat mudah dibedakan di lapangan.
Umumnya kotoran A. cinereus bentuknya menyebar yang dilakukannya sendiri,
sebuah tingkah laku yang sering terlihat di penangkaran, sedangkan kotorannya L.
perspicillata bentuknya tidak menyebar (Foster-Turley, 1992). Jenis A. cinereus ini,
kotorannya relatif banyak jika dibandingkan dengan jenis lain, dengan banyak sisa
karapaks kepiting dan materi lain yang tidak tercerna (Kruuk et al 1994; Kruuk,
2006).

Gambar 6. Kotoran berang-berang. A: sisik, B: tulang, C: materi seperti kulit

4. 2. 2. Sisa Makanan
Sisa makanan yang ditemukan adalah sisa ikan Cyprinus carpio dari bagian rahang
atas sampai ke bagian sirip dorsal (Gambar 7). Sisa ikan ini ditemukan tersangkut di
saluran pengairan kecil yang berada di dekat saluran pengairan primer. Sisa ikan ini
diduga berasal dari ikan larangan (uduh) pada saluran pengairan primer. Masyarakat
lokal membuat peraturan yang disepakati bersama dengan mengisi saluran primer
C
B
A
20

tersebut dengan bibit ikan dan dijadikan ikan larangan/ikan uduh yang akan dipanen
satu tahun sekali. Kranz et al (1998) juga menemukan adanya kehadiran berang-
berang sebagai hama pada budidaya perikanan ikan mas Cyprinus carpio di Eropa
Tengah.

Gambar 7. Sisa ikan Cyprinus carpio yang dimakan oleh A. Cinereus
A. cinereus adalah berang-berang yang memakan berbagai macam jenis
makanan, termasuk kepiting, ikan, ular dan serangga (Foster-Turley, 1992). Dari
analisa kotoran, Kruuk et al (1994) menemukan bahwa makanan jenis ini didominasi
oleh kepiting dengan persentase 90%, hanya 5% ikan dan 5% mammalia kecil.

4. 2. 3. Tanda-tanda keberadaan lainnya
Tanda-tanda keberadaan lainnya yang ditemukan adalah kerusakan rumpun
padi dan luncuran berang-berang (Gambar 8A). Rumpun padi tersebut, patah-patah
seperti ditimpa atau dihimpit. Berdasarkan informasi dari masyarakat lokal dan
pengamatan dilapangan, berang-berang suka merusak rumpun padi yang berada di
pinggir dan disudut pematang sawah yang berada dekat dengan saluran pengairan.
Rumpun padi yang dirusak yaitu padi yang telah memasuki musim menyiang sampai
padi berbuah.
Kruuk (2008) menyatakan bahwa berang-berang suka mengelindingkan dan
menggosokkan badannya pada tanah atau vegetasi yang merupakan salah satu cara
21

A B
untuk penandaan daerah dengan menggunakan bau (scent marking). Selain itu,
kebanyakan Carnivora juga menggigit dan memakan rumput-rumputan untuk
memenuhi kebutuhan seratnya.


Gambar 8. Tanda-tanda keberadaan lainnya A: Kerusakan rumpun padi, B:
Luncuran berang-berang (ditunjuk anak panah)


Luncuran berang-berang ditemukan di tebing saluran pengairan yang lebih
tinggi (Gambar 8B). Di sekitar luncuran tersebut terdapat jejak kaki dan kotoran.
Tanda keberadaan berang-berang ini merupakan gesekan dari badan berang-berang
yang berusaha meluncur menuju air sehingga membuat vegetasi rumput dan tanah
menunjukkan bekas luncurannya. Tingkah laku seperti ini juga dilakukan oleh L.
lutra yang meluncur di atas salju dan menuju ke sungai (Murie, 1974; Kruuk, 2006).

4. 3. Musim tanam dan pengairan
Pada Tabel 1 dapat dilihat bahwa keberadaan berang-berang di daerah persawahan
tidak berhubungan dengan musim tanam dan kondisi pengairan sawah, karena
hampir pada seluruh proses musim tanam dan berbagai macam kondisi pengairan
sawah, dapat ditemukan tanda-tanda keberadaan berang-berang. Namun, Berang-
berang menyukai merusak padi setelah masuk musim padi bunting sampai padi
berbuah. Untuk jejak, akan lebih mudah ditemukan pada sawah yang kondisi
22

tanahnya lembab sampai kering, karena jejak akan terlihat dengan jelas dan tahan
lebih lama. Diperkirakan keberadaan berang-berang lebih bergantung pada
ketersediaan makanan yang terdapat pada saluran pengairan yang mengairi
persawahan.

V. KESIMPULAN
Dari hasil penelitian identifikasi jejak dan tanda-tanda keberadaan berang-berang di
area persawahan Kecamatan Lubuk Alung Kabupaten Padang Pariaman, didapatkan
kesimpulan:
1. Jejak berang-berang yang ditemukan adalah jejak Aonyx cinereus (Illiger),
dengan ciri khas bentuk jejak yang memiliki lima jari yang panjang dan tanpa
terlihat bekas cakar.
2. Tanda-tanda keberadaan berang-berang yang dapat dijumpai adalah jejak,
kotoran, sisa makanan, kerusakan rumpun padi dan bekas luncuran berang-
berang.
DAFTAR PUSTAKA
Badan Pusat Statistik. 2005. Padang Pariaman Dalam Angka. Bappeda Kab. Padang
Pariaman dan BPS Kab. Padang Pariaman

Bakar, A. 1996. The Mammals in Salibutan Village and Their Inter-Relationship to
Local People Life. Annual Report of FBRT Project. 2: 1-11. Andalas
University. Padang.

Corbet, G. B dan J. E. Hill. 1992. The Mammals of The Indomalayan Region, A
Systematic Review. Natural History Museum Publications. Oxford University
Press. New York

Foster-Turley, P. A. 1992. Conservation Aspects of the Ecology of Asian Small-
Clawed and Smooth Otters on the Malay Peninsula. .IUCN Otter Spec. Group
Bull. 7: 26-29.

Francis, C. M. 2008. A Field Guide To The Mammals of Thailand and South East
Asia. New Holland Publishers (UK) Ltd. Bangkok

Hussain, S. A. 2004a. Lutra sumatrana. In: IUCN 2007. 2007 IUCN Red List of
Threatened Species. http://www.iucnredlist.org. 2 Agustus 2008.

Hussain, S. A. 2004b. Lutrogale perspicillata. In: IUCN 2007. 2007 IUCN Red List
of Threatened Species. http://www.iucnredlist.org. 2 Agustus 2008

IUCN. 2006. Lutra sumatrana (Gray, 1865), the Hairy-Nosed Otter. http://www.
otterspecialistgroup.org/Species/Lutra_sumatrana.html. 2 Agustus 2008

IUCN. 2007a. 2007 IUCN Red List of Threatened Species. Http://www.
iucnredlist.org. 18 August 2008.

IUCN. 2007b. Lutra lutra (Linnaeus, 1758), the Eurasian Otter. http://www.
otterspecialistgroup.org/Species/Lutra_lutra.html. 2 Agustus 2008

IUCN. 2007c. Lutrogale perspicillata (Geoffroy Saint-Hilaire, 1826), the Smooth-
Coated Otter. http://www.otterspecialistgroup.org/Species/Lutrogale
perspicillata.html. 2 Agustus 2008

IUCN. 2008. Aonyx cinereus (Illiger, 1815), the Asian Small-Clawed Otter. http://
www.otterspecialistgroup.org/Species/Aonyx_cinereus.html. 2 Agustus 2008

Kanchanasaka, B. 1998. Tracks and Other Signs of the Hairy-Nosed Otter (Lutra
sumatrana). Proc. VIIth International Otter Colloquium: 157-159
25

Kottelat, M., A. J. Whitten, S. N. Kartikasari and S. Wirjoatmodjo. 1993. Freshwater
Fishes of Western Indonesia and Sulawesi. Periplus Editional (HK) Ltd.
Indonesia.

Kranz, A., A. Toman, M. Knollseisen, and V. Prasek. 1998. Fish Ponds in Central
Europe A Rich but Risky Habitat for Otters. Proc. VIIth International Otter
Colloquium: 181-186

Kruuk, H., B. Kanchanasaka, S. OSullivan and S. Wanghongsa. 1994. Niche
Separation in Three Sympatric Otters Lutra Perspicillata, L. Lutra and Aonyx
cinerea in Huai Kha Khaeng Thailand. Biological Conservation 69: 115-120

Kruuk, H. 2006. Otters: Ecology, Behaviour, and Conservation. Oxford University
Press. New York.

Kruuk, H. 2008. Komunikasi Pribadi.

Lubis, R. 2005. First Recent Record of Hairy-Nosed Otter in Sumatra, Indonesia.
IUCN Otter Specialist Group Bulletin 22(1): 14-20.

Macdonald. 1984. The Encyclopedia of Mammals. Facts on File, Inc. New York

Melisch, R., P. B. Asmoro, L. Kusumawardhami. Major Steps Taken Towards Otter
Conservation in Indonesia. IUCN Otter Spec. Group Bull. 10: 2124.

Murie, O. J. 1974. A Field Guide to Animal Tracks Second Edition. Houghton
Mifflin Company. Boston

Myers, P., R. Espinosa, C. S. Parr, T. Jones, G. S. Hammond, and T. A. Dewey.
2008. The Animal Diversity Web (online). http://animaldiversity.org. 2 Agustus
2008.

Noerdjito, M. dan I. Maryanto. 2001. Jenis-jenis Hayati Yang Dilindungi
Perundang-undangan Indonesia. Balitbang Zoologi Puslitbang Biologi LIPI &
The Nature Conservasi. Cibinong

Payne, J., C. M. Francis, K. Phillipps, S. N. Kartikasari. 2000. Panduan Lapangan
Mamalia di Kalimantan, Sabah, Sarawak dan Brunei Darussalam. The Sabah
Society dan Wildlife Conservation Society. Jakarta

Postanowicz, R. 2008. Asian Clawless Otter (Amblonyx cinereus). Lioncrushers
Domain--Carnivora Species Information. http://www.lioncrusher.com/
animal.asp?animal=162. 11 Januari 2009.

26
Puspita, L., E. Ratnawati, I. N. N. Suryadiputra, dan A. A. Meutia. 2005. Lahan
Basah Buatan di Indonesia. Wetland International-Indonesia Programme.
Bogor.

Reuther, C. and Hilton-Taylor, C. 2004. Lutra lutra. In: IUCN 2007. 2007 IUCN Red
List of Threatened Species. http://www.iucnredlist.org. 25 Januari 2008.

Saanin, H. 1960. Taksonomi dan Kuntji Identifikasi Ikan. Bina Tjipta. Jakarta

Sivasothi, N. and B. H. M. Nor. 1994. A review of otters (Carnivora: Mustelidae:
Lutrinae) in Malaysia and Singapore. Hydrobiologia 285: 151-170.

UNEP-WCMC. 2008. UNEP-WCMC Species Database: CITES-Listed Species.
http://www.unep-wcmc.org/isdb/CITES/Taxonomy/tax-species-result.cfm/
isdb/CITES/Taxonomy/tax-species-result.cfm. 2 Agustus 2008.

van Strien, N. J. 1983. Guide to the Tracks of Mammals of Western Indonesia.
School of Environmental Conservation Management. CIAWI. Indonesia.
27
Lampiran 1. Peta lokasi penelitian

Keterangan: A: Balah Hilie, B: Singguliang, C: Koto Buruak, D: Pasie Laweh, E: Salibutan
A
D
E
C
B
28
Lampiran 2. Tabel pengamatan jejak dan tanda-tanda keberadaan berang-berang
No Tanggal Lokasi Jejak Kotoran Sisa makanan Tanda-tanda lain Musim tanam Kondisi pengairan
1 11/07/08 Balah Hilie Tidak ada Ditemukan BLHL 01, dikoleksi no 001 Tidak ada tidak ada menyiang kering

2 30/07/08 Balah Hilie ada: 1HR, 2HR Tidak ada Tidak ada kerusakan rumpun padi bunting lembab

3 02/08/08 Singguliang ada: 3HR, 4HR Ditemukan SGLG 01 Tidak ada kerusakan rumpun padi berbuah kering

4 08/08/08 Balah Hilie ada: 5HL01, 6HL02 Ditemukan BLHL 02 ada, dikoleksi no 01 kerusakan rumpun padi terbit bunga Lembab-sedang
luncuran berang-berang

5 09/08/08 Balah Hilie ada: tidak bisadiukur Ditemukan BLHL 03 Tidak ada kerusakan rumpun padi terbit bunga Lembab-sedang

6 12/11/08 Balah Hilie tidak ada tidak ada Tidak ada tidak ada tanam sedang

7 13/11/08 Singguliang tidak ada tidak ada Tidak ada tidak ada berbuah lembab-kering

8 15/11/08 Koto Buruak tidak ada Ditemukan KTBR 01 Tidak ada tidak ada Semai-menyiang Lembab-sedang

9 18/11/08 Pasielaweh ada: 7HR, 8FR, 9HL, 10FL Ditemukan PSLW 01, dikoleksi no 002 Tidak ada tidak ada semai/pengolahan-tanam sedang

10 22/11/08 Salibutan Tidak ada Tidak ada Tidak ada tidak ada semai-tanam sedang

11 22/11/08 Balah Hilie tidak ada tidak ada Tidak ada tidak ada tanam, sedang

12 23/11/08 Singguliang ada: 11HL03, 12FL04, Ditemukan SGLG 02dan SGLG 03 Tidak ada kerusakan rumpun padi Berbuah-menguning Lembab-kering
13HL05, 14HL06, 15FR,
16HL, 17HL, 18HL, 19HL.

13 24/11/08 Koto Buruak tidak ada Ditemukan KTBR 02 Tidak ada tidak ada Tanam-menyiang sedang

14 26/11/08 Pasielaweh ada: tidak bisadiukur PSLW 01, ditemukanPSLW 02 Tidak ada tidak ada tanam sedang

15 26/11/08 Salibutan tidak ada tidak ada Tidak ada tidak ada tanam

16 27/11/08 Balah Hilie ada: tidak bisadiukur Ditemukan BLHL 04dan BLHL 05 Tidak ada tidak ada Tanam sedang

17 29/11/08 Singguliang tidak ada tidak ada Tidak ada tidak ada menguning-panen kering

18 30/11/08 Koto Buruak ada Ditemukan KTBR 03, dikoleksi no 003 Tidak ada tidak ada tanam sedang

19 01/12/08 Pasielaweh tidak ada tidak ada Tidak ada tidak ada tanam sedang

20 03/12/08 Salibutan ada tidak ada Tidak ada tidak ada tanam sedang

Keterangan :
BLHL =Balah Hilie
SGLG =Singguliang
KTBR =Koto Buruak
PSLW =PasieLaweh
HR =Hind Right (kaki belakang kanan)
HL =Hind Left (kaki belakang kiri)
FR =ForeRight (kaki depan kanan)
FL =Fore Left (kaki depan kiri)
29
Lampiran 3. Tabel pengukuran jejak berang-berang
Pada masing-masing jejak Pada jalur jejak
Kaki depan Kaki Belakang Tanggal Lokasi
No koleksi Panjang Lebar No koleksi Panjang Lebar Step Stride Straddle
1 HR 67,40 46,60
30/07/08 Balah Hilie
2 HR 68,10 51,90
3 HR 68,15 53,10
02/08/08 Singguliang
4 HR 71,15 50,50
6 FL 02 51,30 47,95 5 HL 01 66,20 49,55 128,00 373,00 104,00
142,00 346,00 110,00 08/08/08 Balah Hilie
155,00 369,00 105,00
8 FR 54,85 40,80 7 HR 64,10 50,35 168,00 375,00 125,00
18/11/08 PasieLaweh
10 FL 54,10 41,45 9 HL 65,50 52,65
12 FL 04 52,50 33,20 11 HL 03 65,85 48,20 158,00 393,00 132,00
15 FR 54,90 36,20 13 HL 05 65,05 48,60 208,00 382,00 130,00
19 FL 56,00 37,10 14 HL 06 68,65 53,20
16 HL 68,20 56,15
17 HL 61,60 45,55
23/11/08 Singguliang
18 HL 66,80 53,80
22 FR 63,60 36,25 20 HR 07 69,80 49,10
21 HR 70,00 58,00 30/11/2008 Koto Buruak
23 HL 69,40 52,50
03/12/2008 Salibutan 25 FL 61,25 29,55 24 HR 71,05 57,90 155,00 428,00 104,00

Kisaran data
51,30-
63,60
29,55-
47,95
61,60-
71,15
45,55-
58,00
128,00-
208,00
346,00-
428,00
104,00-
132,00
rata-rata 56,06 37,81 67,47 51,63 159,14 380,86 115,71
Standar deviasi 4,24 5,61 2,56 3,61 25,05 25,24 12,76
Keterangan :
HR =Hind Right (kaki belakang kanan)
HL =Hind Left (kaki belakang kiri)
FR =Fore Right (kaki depan kanan)
FL =Fore Left (kaki depan kiri)

30
Lampiran 4. Foto jejak mammalia lain yang ditemukan di area persawahan Kecamatan
Lubuk Alung








Keterangan:
A: Canis familiaris
B: Felis bengalensis
C: Bos indicus
D: Homo sapiens
A
D C
B
31
Lampiran 5. Peta lokasi kotoran (toilet site) berang-berang

Keterangan:
BLHL =Balah Hilie, SGLG =Singguliang, KTBR =Koto Buruak, PSLW =Pasie Laweh
32
Lampiran 6. Foto lokasi kotoran berang-berang

BLHL 01 BLHL 02 BLHL 03

BLHL 04 BLHL 05 SGLG 01

SGLG 02 SGLG 03 KTBR 01

KTBR 02 KTBR 03 PSLW 01

PSLW 02

Keterangan:
BLHL =Balah Hilie
SGLG =Singguliang
KTBR =Koto Buruak
PSLW =Pasie Laweh
BIODATA DIRI








A. Data Pribadi
Nama : Aadrean
Jenis kelamin : Laki-laki
Tempat dan tanggal lahir : Padang, 4 Februari 1986
Alamat : Balah Hilir Utara No 75A Lubuk Alung
Kabupaten Padang Pariaman 25581
Telepon : 0751-698215 / 085274132162
E-mail : a2drean@gmail.com
Nama Ayah : Syafrial
Nama Ibu : Nurhayati Manan, S. Pd.

B. Riwayat Pendidikan
1992 1998 : SDN 02 Pasa Usang Kayutanam Kec. 2x11 Enam Lingkung
Kab. Padang Pariaman
1998 2001 : MTsN Kepala Hilalang Kab. Padang Pariaman
2001 2004 : SMAN 1 Lubuk Alung Kab. Padang Pariaman
2004 - 2009 : Jurusan Biologi, FMIPA Universitas Andalas

C. Pengalaman Kepanitiaan dan Organisasi
- Ketua Panitia Sosialisasi Maskot Puspa dan Satwa Sumatera Barat.
Himpunan Mahasiswa Biologi FMIPA Universitas Andalas. 2005
- Koordinator bidang LKTI. LOBI & LKTI IX Himpunan Mahasiswa
Biologi FMIPA Universitas Andalas. 2006
- Koordinator Bidang Vertebrata. Ekspedisi Gunung Singgalang. Himpunan
Mahasiswa Biologi FMIPA Universitas Andalas. 2007
- Ketua Panitia Seminar Hari Keanekaragaman Hayati. Himpunan
Mahasiswa Biologi FMIPA Universitas Andalas. 2007
- Panitia, Seminar input Pengembangan Model-model Community
Biodiversity Management (CBM). Andalas Wildlife Study Club (AWSC)
bekerjasama dengan FMIPA, didukung oleh GEF-SGP (Global Environment
Facility Small Grant Program) UNDP. 2007
- Koordinator Bidang Karya Ilmiah. Himpunan Mahasiswa Biologi FMIPA
Universitas Andalas 2006-2007
- Ketua Himpunan Mahasiswa Biologi FMIPA Universitas Andalas. 2007-
2008
- Student member. IUCN Otter Specialist Group. 2008-sekarang

D. Pengalaman Asisten Praktikum
- Taksonomi Hewan Vertebrata. 2007-2009
- Biologi Dasar untuk fakultas Pertanian. 2007
- Biologi Umum. 2007
- Fitogeografi. 2008
- Biogeografi. 2008
- Taksonomi Hewan Invertebrata. 2008
- Biokonservasi. 2008-2009

E. Pelatihan
- Achievement Motivation Training. Himpunan Mahasiswa Biologi FMIPA
Universitas Andalas, bekerjasama dengan TRUSTCO. 2005
- Islamic Training in Nature. Forum Studi Islam FMIPA Universitas Andalas.
2005
- Writing Revolution Motivation and Creative Writing Training. KKM
Kreasi Cerdas Ilmiah FMIPA Universitas Andalas. 2006
- Asian Otter Research and Conservation Training Workshop. Conservation
International Cambodia. 24 Februari-3 Maret 2009. Southwest Cambodia.

F. Penelitian
- Identifikasi Jejak dan Tanda-tanda Keberadaan Berang-berang di Area
Persawahan Kecamatan Lubuk Alung Kabupaten Padang Pariaman. Skripsi
Sarjana Biologi FMIPA Universitas Andalas. 2009

G. Hobi dan kesukaan
Diskusi, komputer, kegiatan lapangan di alam