Anda di halaman 1dari 47

LAPORAN PRAKTIKUM

MATA KULIAH: COMMUNITY NURSING PROGRAM II


SKS: 1 SKS

ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA PADA TN. A DENGAN REMATIK



HANNIFAH FITRIANI
220110100055




NAMA TUTOR :
DESY INDRA YANI, MNS

FAKULTAS KEPERAWATAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN
2013
ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA TN. A DENGAN REMATIK
DI RT 01 / RW 02 DESA HEGARMANAH JATINANGOR

A. PENGKAJIAN
Pengkajian dilakukan pada tanggal 5 13 Januari 2013 di rumah keluarga Tn. A
oleh Hannifah Fitriani (220110100055)
I. Data Umum
a. Identitas Kepala Keluarga
1. Nama Kepala Keluarga : Tn. A
2. Umur KK / Tgl. Lahir : 45 tahun / 7 April 1967
3. Pekerjaan KK : Penjaga Kostan (Buruh)
4. Pendidikan KK : SMA
5. Alamat KK : Dusun Gentramanah RT 01 / RW 02
Desa Hegarmanah, Jatinangor,
Kab. Sumedang
6. Nomor telpon / HP : 085315185978
b. Komposisi Anggota Keluarga
Nama Umur Sex Hub. dgn KK Pendidikan Pekerjaan Ket
Tn. A 45 th L KK SMA Buruh
Ny. H 42 th P Istri SMP Laundry
An. E 19 th P Anak S1 -
An. J 14 th L Anak SD -






c. Genogram










Keterangan:
: Laki-laki
: Perempuan
: Klien
: Meninggal
: Tinggal serumah
d. Tipe Keluarga
Keluarga Tn. A termasuk kedalam tipe keluarga inti, karena dalam keluarga
ini terdiri dari ayah, ibu dan anak.
e. Budaya
Keluarga Tn. A termasuk suku bangsa Sunda, bahasa yang digunakan dalam
kehidupan sehari-hari keluarga Tn. A adalah bahasa Sunda. Keluarga Tn. A
tidak memiliki pantangan, namun kebiasaan suku yang diterapkan oleh Tn.
A kadang-kadang mengonsumsi Sambiloto (sejenis tumbuhan) untuk
mengurangi pegal-pegal.


Tn. K
53 th
Tn. A
45 th
Ny. C
42 th
Tn. Y
56 th
Tn. T
82 th
Tn. O
50 th
Ny. P
38 th
Ny. B
72 th
Ny. H
42 th

Ny. U
50 th
Ny. I
38 th
Tn. D
70 th
Ny. S
68
Ny. L
30 th
An. E
19 th

An. J
14 th
f. Agama
Agama yang dianut oleh keluarga Tn. A adalah agama Islam dan
menjalankan shalat 5 waktu, namun apabila dalam keadaan sibuk atau tidak
memungkinkan, biasanya keluarga Tn. A melewatkan shalat. Keluarga Tn. A
selalu mengaji Yasiin setiap malam Jumat secara sendiri-sendiri.
g. Status Sosial Ekonomi Keluarga
Tn. A dan Ny. H sebagai pencari nafkah keluarga. Keluarga Tn. A memiliki
penghasilan rata-rata Rp. 1.700.000,- per bulan, yang diperoleh dari
penghasilan Tn. A menjadi penjaga kostan sebesar Rp. 700.000,- per bulan
dan penghasilan Ny. H yang memiliki usaha laundry sebesar Rp. 1.000.000,-
per bulan. Keluarga Tn. A menganggap pendapatannya cukup untuk
memenuhi kebutuhan keluarga. Dalam hal ini keluarga Tn. A memiliki
pengeluaran untuk membayar uang pendidikan kedua anaknya, pembayaran
listrik, dan kebutuhan makan dirumah. Tn. A, Ny. H dan An. E memiliki
tabungan masing-masing. Pengelola keuangan keluarga Tn. A adalah Ny. H.
h. Aktifitas Rekreasi Keluarga
Keluarga Tn. A melakukan aktivitas rekreasi keluarga 1-2x dalam sebulan,
dan biasanya fleksibel dalam keikutsertaan anggota keluarga. Lokasi yang
sering dikunjungi keluarga biasanya di kolam renang umum atu biasanya
makan-makan di rumah makan / restaurant. Keluarga Tn. A menghabiskan
waktu luang dengan kegiatan yang berbeda-beda, Tn. A dengan bersepeda,
Ny. H pergi ke rumah orang tuanya (dekat dengan rumah), An. E dengan
menonton TV dan kadang-kadang belajar, dan An. J dengan bermain
bersama teman-temannya.




II. Riwayat dan Tahap Perkembangan Keluarga
a. Tahap Perkembangan Keluarga Saat Ini
Keluarga Tn. A berada pada tahap perkembangann 5, keluarga dengan
remaja karena anak pertama pasangan Tn. A dan Ny. H telah berada pada
rentang usia 13 20 tahun yaitu 19 tahun. Tugas perkembangan keluarga
yang seharusnya dilalui oleh keluarga diantaranya menyeimbangkan
kebebasan dengan tanggung jawabyang sejalan dengan maturitas remaja,
memfokuskan kembali hubungan perkawinan, dan berkomunikasi secara
terbuka antara orang tua dengan anak-anak Dengan tugas mengimbangi
tugas remaja dengan tanggung jawab yang sejalan dengan maturitas remaja,
memfokuskan kembali hubungan perkawinan, dan melakukan komunikasi
yang terbuka diantara orang tua dengan anak-anak remaja.
b. Tugas Tahapan Keluarga yang Belum Terpenuhi
Tahap perkembangan keluarga Tn. A sudah terpenuhi, dimana keluarga Tn.
A dengan tugas mengimbangi kebebasan remaja dengan tanggung jawab
yang sejalan dengan maturitas remaja yaitu dengan cara keluarga
memberikan kebebasan anak untuk menentukan pilihannya sendiri dan anak
mengenyam pendidikan dengan baik, memfokuskan kembali hubungan
perkawinan dengan menjalin hubungan romantis antara Tn. A dan Ny. H,
dan melakukan komunikasi yang terbuka diantara orang tua dengan anak-
anak remaja dengan cara mendiskusikan solusi dan keputusan untuk
menyelesaikan masalah.
c. Riwayat Kesehatan Keluarga Inti
Dalam keluarga Tn. A, Tn. A memiliki penyakit rematik, An. E sering
membuang secret yang mengganjal di tenggorokan pada pagi hari dan An. J
mengalami kesulitan belajar dan menagkap pelajaran karena gangguan pada
ranah kognitifnya dikarenakan An. J dahulu sering mengalami demam dan
kejang pada usia 6 bulan 4,5 tahun dan baru dapat berjalan pada usia 17
bulan, dan baru bisa bicara ketika berusia 6 tahun.
d. Riwayat Keluarga Sebelumnya
Riwayat kesehatan keluarga sebelumnya, ibu dari Tn. A yaitu Ny. B sebelum
meninggal memiliki riwayat sakit jantung dan hipertensi.
III. Data Lingkungan
a. Karakteistik Rumah
Keluarga Tn. A memiliki rumah pribadi yang berukuran 35 m
2
dengan
kondisi semi permanen dan berlantai bilik, mempunyai 3 ventilasi berukuran
0,2 m
2
pada masing-masing ventilasi, tembok bilik, dan atap genting. Luas
pekarangan rumah keluarga Tn. A adalah 10 tumbak (37,5 m
2
) dan luas
tanah keluarga Tn. A adalah 23 tumbak (86, 25 m
2
). Rumah Tn. A memiliki
1 kamar, 1 ruang tamu sekaligus ruang keluarga, 1 ruang serbaguna, 1 ruang
penyimpanan, dan 1 kamar mandi/WC. Lingkungan rumah terlihat terjaga
bersih, matahari dapat masuk kedalam rumah melalui kaca dan pintu rumah,
namun perputaran udara tidak bagus, karena ventilasi hanya terdapat di
ruang tamu dan ruang penyimpanan.
Denah rumah:

U
B T
S


b. Pengolahan Sampah
Keluarga Tn. A mengelola sampah dengan cara bersih dan tertutup,
kemudian sampah akan dikumpulkan dan diambil oleh petugas kebersihan
(tukang sampah).

K. Mandi
Kamar
R. Serbaguna


R. Tamu
R. Penyi- &
Mpanan R. Keluarga
c. Sistem Drainage Air
Keluarga Tn. A memiliki saluran pembuangan air limbah melalui paralon
yang kemudian dialirkan ke selokan dan bermuara di kali. Kondisi
selokannya lancar.
d. Penggunaan Jamban
Keluarga Tn. A memiliki WC sendiri dengan jenis jamban WC jongkok.
Kondisi kamar mandi keluarga Tn. A tidak mendapatkan cukup sinar
matahari, dan tidak terlalu bersih. Jarak penampungan MCK (septic tank)
dangan sumber air >10 meter.
e. Kondisi Air
Keluarga Tn. A memiliki sumber air berupa sumur bor dengan kedalaman 25
m. Sumber air digunakan untuk keperluan sehari-hari seperti minum, masak,
dan MCK. Kondisi airnya baik, tidak berbau, tidak berasa, tidak berwarna,
dan tidak ada pengendapan.
f. Karakeristik tetangga dan komunitas tempat tinggal
Karakteristik tetangga sekitar tempat tinggal keluarga Tn. A bersifat sosial.
Keluarga Tn. A berbaur dengan tetangga-tetangga lain yang satu suku
dengan mereka, yaitu suku Sunda. Tetangga yang berada di lingkungan
sekitar rumahnya kebanyakan adalah saudara/kerabat dari keluarga Tn. A. Di
daerah sekitar tempat tinggal keluarga Tn. A terdapat komunitas ibu-ibu
arisan dan komunitas pengajian yang sering melakukan kegiatan pengajian
di masjid Al-Jariyah dan ada juga yang di masjid Al-Hikmat.
g. Mobilitas geografis keluarga
Karena kondisi rumah Tn. A yang dikontrakkan, keluarga Tn. A hanya 1x
pindah rumah, dan pindah rumah ke rumah bilik yang mereka bangun di
pekarangan rumah dahulunya. An. E berencana pindah ke rumah baru di
sebelah rumahnya yang sedang dibangun atas dasar keinginannya dan
orangtuanya. Dampak yang dirasakan keluarga adalah dampak positif,
karena keluarga Tn. A mendapatkan tambahan penghasilan dengan
mengontrakkan rumah.
h. Hubungan Keluarga dan Interaksi dengan Masyarkat
Keluarga Tn. A jarang mengikuti kegiatan-kegiatan kemasyarakatan, karena
kurang minat dan aktifnya keikutsertaan masyarakat yang berada di daerah
tersebut. Namun hubungan keluarga Tn. A baik dengan masyarakat sekitar.
IV. Struktur Keluarga
a. Pola Komunikasi Keluarga
Keluarga Tn. A maenggunakan cara komunikasi langsung dan terbuka dalam
membicarakan masalah dengan cara musyawarah untuk mencari solusi
bersama. Ny. H merupakan anggota keluarga yang paling dominan
berbicara, dan bahasa yang sering digunakan dalam berkomunikasi yaitu
bahasa Sunda. Interaksi dan komunikasi keluarga paling sering terjadi ketika
malam hari dan dalam situasi nonton TV dan atau makan bersama.
b. Struktur Kekuatan Keluarga
Keluarga Tn. A akan membantu dan mensuport bila ada anggota keluarga
yang mengalami masalah dimana yang menjadi power dan paling banyak
mengambil keputusan dalam keluarga ini adalah kepala keluarga yaitu Tn.
A.
c. Struktur Peran (Formal dan Informal)
Tn. A sebagai kepala keluarga berperan sebagai pencari nafkah, panutan dan
pelindung kerja. Ny. H sebagai istri berperan merawat anak-anak, sebagai
pengatur rumah tangga dan juga membantu Tn. A sebagai pencari nafkah
tambahan. An. E sebagai anak pertama berperan sebagai anak yang
mengenyam pendidikan kuliah dan membantu ibu dalam membimbing
adiknya. Anak kedua berperan sebagai anak yang sekolah dan belajar
mengenal anggota-keluarga.
d. Nilai dan Norma Budaya di Keluarga
Keluarga Tn. A hidup dalam nilai dan norma budaya Sunda dimana tutur
kata dan sopan santun di keluarga sangat diperhatikan. An. E dan An. J
diajarkan untuk selalu bersalaman dengan orang yang lebih tua apabila
bertemu, dan Tn. A dan Ny. H juga mendidik anak mereka dengan nilai dan
norma yang berlaku di sekitar, yaitu norma dan nilai suku Sunda.
V. Fungsi Keluarga
a. Fungsi Afektif
Tn. A dan Ny. H sangat menyayangi keluarga dan anak-anaknya, saling
menjaga dan mendukung antara anggota keluarga satu dengan anggota
keluarga yang lain. Ny. H dan Tn. A berusaha membagi rata kasih
sayangnya kepada kedua anaknya. Namun karena kondisi An. J yang
sebelumnya pernah sakit-sakitan, sehingga Ny. H dan Tn. A harus
memberikan perhatian lebih kepada An. J tanpa mengurangi rasa sayang
mereka terhadap An. E.
b. Fungsi Sosialisasi
Keluarga Tn. A telah menjalankan fungsi sosialisasinya dalam keluarga,
dengan berinteraksi dengan penduduk setempat, mengikuti kerja bakti
menyemen jalan yang telah ditetapkan oleh ketua RT setempat dan member
kesempatan anak mereka untuk main dengan teman sebayanya di lingkungan
sekitar.
c. Fungsi Perawatan Kesehatan
Pengetahuan Keluarga Tentang Penyakit dan Penanganannya
1. Mengenal Masalah Kesehatan
Saat dikaji keluarga Tn. A mengatakan bahwa mereka mengetahui bahwa
Tn. A terkena Rematik dan mengetahui penyebab dan gejalanya.
Kesimpulan: Keluarga mengenal masalah kesehatan yang dialami oleh
anggota keluarganya, yaitu Rematik pada Tn. A.
2. Mengambil Keputusan
Keluarga Tn. A mengatakan jika pinggang dan badan Tn. A pegal-pegal,
biasanya Tn. A pergi ke dokter dan kadang-kadang hanya mengkonsumsi
Sambiloto (sejenis tumbuhan) yang di rebus dan diminum airnya.
Kesimpulan: Keluarga dapat mengambil keputusan pengobatan untuk
Tn. A yaitu dengan pergi ke dokter dan mencari alternatif dengan
meminum air rebusan Sambiloto.
3. Merawat anggota keluarga yang sakit
Keluarga Tn. A mengatakan apabila Tn. A sedang mengalami sakit
pinggang atau pegal-pegal, hanya disuruh istirahat saja, tanpa tindakan
lain.
Kesimpulan : Keluarga Tn. A tidak mampu merawat anggota keluarga
yang sakit Rematik, yaitu Tn. A.
4. Memelihara/ Memodifikasi Lingkungan
Ny. H dan Tn. A tidur tidak di kamar dan tidurnya di lantai bilik yang
dialasi kasur lipat tipis di ruang tamu/ keluarga.
Kesimpulan : Keluarga Tn. A tidak mampu memodifikasi lingkungan
yang terkait kesehatan tulang belakang dan terkait penyakit Rematik.
5. Menggunakan Fasilitas Kesehatan yang Ada
Keluarga Tn. A sudah menggunakan fasilitas kesehatan yang ada yaitu
dokter, rumah sakit, dan pelayanan kesehatan lain seperti Puskesmas.
VI. Stres dan Koping Keluarga
a. Stresor Jangka Pendek dan Jangka Pendek
Stresor jangka pendek keluarga Tn. A yaitu apabila banyak kerjaan yang
harus dikerjakan, dan stressor jangka penjang keluarga Tn. A adalah kretika
memikirkan pendidikan dan masa depan anak-anak.
b. Respon Keluarga terhadap Stres
Respon keluarga Tn. A menghadapi stressor yaitu dengan tetap menghadapi
stressor yang datang dengan santai, namun kadang terjadi perubahan
perilaku anggota keluarga yang berubah menjadi kesal dan cemas. Apabila
menghadapi masalah, keluarga selalu memecahkan masalahnya secara
musyawarah untuk mencari solusi yang tepat.
c. Strategi Koping
Keluarga Tn. A menggunakan strategi koping tetap santai, dan tetap
menghadapi masalah yang terjadi.
d. Strategi Adaptasi Disfungsional
Bila Tn. A sedang mengalami masalah kesehatan, keluarga cenderung
menyarankan berobat ke dokter, dan menyuruh Tn. A istirahat.
VII. Pemeriksaan Fisik
Pemeriksaan
Fisik
Tn. J Ny. H An. E An. J
TD
Nadi
Suhu
RR
BB
TB
Rambut



Mata


Hidung
Telinga


Mulut
110/80 MmHg
64 x /menit
35,7 C
18 x /menit
52 kg
163 cm
Hitam, bersih,
tidak mudah
dicabut.

konjungtiva
tidak anemeis

Normal
Pendengaran
baik, sekret
tidak ada
Mukosa bibir
110/70 MmHg
72 x/ menit
36,8C
18 x /menit
51 kg
153 cm
Hitam, bersih,
tidak mudah
dicabut

konjungtiva
tidak anemeis

Normal
Pendengaran
baik, sekret
tidak ada
Mukosa bibir
90/60 MmHg
72 x/ menit
38 C
20 x /menit
42 kg
155 cm
Hitam, bersih,
tidak mudah
dicabut

konjungtiva
tidak anemis

Normal
Pendengaran
baik, sekret
tidak ada
Mukosa bibir
100/60 MmHg
78 x /menit
36 C
18 x /menit
43 kg
165 cm
Hitam
kecoklatan,
bersih, tidak
mudah dicabut
konjungtiva
tidak anemeis

Normal
Pendengaran
baik, sekret
tidak ada
Mukosa bibir

Gigi





Leher
Dada :
1. Paru



2. Jantung
3. Abdomen
Ektermitas
atas



Ektremitas
bawah
lembab
Pemakai gigi
palsu tidak ada
, bersih, gigi
berlubang pada
M2 kanan &
kiri
Normal

Normal



Normal
Normal
Nyeri pada
bahu & tulang
punggung,
baal, CRT < 3
detik
Tidak ada
keluhan
lembab
Pemakaian
gigi palsu tidak
ada, bersih,
tidak ada gigi
berlubang.

Normal

Normal



Normal
Normal
Tidak ada
keluhan, CRT
< 3 detik


Tidak ada
keluhan
lembab
Tidak ada gigi
berlubang,
bersih



Normal

Terdapat suara
napas
tambahan di
bronkus
Normal
Normal
Tidak ada
keluhan, CRT
< 3 detik


Tidak ada
keluhan
lembab
Tidak ada gigi
berlubang,
bersih



Normal

Normal



Normal
Normal
Tidak ada
keluhan, CRT <
3 detik


Tidak ada
keluhan

Kesimpulan: Tn. A megalami penyakit Rematik karena terdapat nyeri tekan pada tulang
punggung dan bahu pada saat di palpasi dan terdapat baal pada ekstremitas atas.
VIII. Harapan Keluarga
Harapan keluarga Tn. A adalah meningkatkan status kesehatan setiap
anggotanya, pendidikan An. E dan An. J lancar dan berkualitas, dan juga dapat
meningkatkan status ekonomi keluarga untuk kesejahteraan keluarga Tn. A.

B. ANALISA DATA
No Data Masalah
1. DS:
- Tn. A mengatakan bahwa ia sering
merasakan pegal dan sakit punggung
ketika bekerja
- Tn. A juga mengatakan sering
mengonsumsi Sambiloto untuk
mengurangi pegal dan nyeri
punggungnya
- Tn. A mengatakan bahwa ia tahu
menderita penyakit Rematik dari dokter,
dan dia juga mengetahui pengetian,
penyebab dan gejala penyakit Rematik
DO:
- Terdapat nyeri tekan pada tulang
punggung dan bahu pada saat di palpasi
Gangguan rasa nyaman: Nyeri
2. DS:
- An. E mengatakan bahwa ia sering
merasa ada secret yang mengganjal di
tenggorokannya pada pagi hari ketika
bangun tidur
- Kondisi An. E sudah terjadi sejak 2
bulan yang lalu
DO:
- Auskultasi paru terdapat suara napas
tambahan pada bronkus An. E.
Resiko ketidakefektifan
bersihan jalan napas
3. DS:
- Keluarga Tn. A mengatakan bahwa
An. J lebih sering bermain dan susah
untuk disuruh dan diajak belajar
Gangguan proses belajar
- Keluarga Tn. A mengatakan bahwa
An. J mengalami kesulitan belajar dan
perkembangan kognitif yang terlambat
- An. A pernah mengalami kejang dan
demam pada usia 6 bulan 4,5 tahun
dan baru dapat berjalan pada usia 17
bulan, dan baru bisa bicara ketika
berusia 6 tahun
DO:
- Artikulasi dalam berbicara masih
belum jelas

C. Diagnosa Keperawatan Keluarga
1. Gangguan rasa nyaman: Nyeri pada Tn. A keluarga Tn. A berhubungan dengan
ketidakmampuan keluarga Tn. A dalam merawat anggota keluarga yang sakit
(Rematik)
2. Resiko ketidakefektifan bersihan jalan napas pada An. E keluarga Tn. A
berhubungan dengan ketidaktahuan klien dan keluarga Tn. A tentang kondisi
yang dialami An. E
3. Gangguan proses belajar pada An. J keluarga Tn. A berhubungan dengan
ketidakmampuan keluarga dalam memodifikasi lingkungan yang nyaman dan
kondusif untuk proses belajar An. J






D. Skoring Penentuan Prioritas Masalah
1. Gangguan rasa nyaman: Nyeri pada Tn. A keluarga Tn. A berhubungan dengan
ketidakmampuan keluarga Tn. A dalam merawat anggota keluarga yang sakit
(Rematik)
Kriteria Skor Pembenaran
1. Sifat masalah
Aktual / Tidak sehat






2. Kemungkinan masalah
dapat diubah
Mudah






3. Potensi masalah untuk
dicegah
Tinggi




4. Menonjolnya masalah
Masalah berat, perlu
3/3 x 1 = 1







2/2 x 2 = 2








3/3 x 1 = 1






2/2 x 1 = 1
Apabila masalah nyeri pada Tn. A
tidak ditangani, dapat
mengakibatkan kerusakan yang
berlanjut pada sendi dan sistem
muskuloskeletal dan dapat
menyebabkan gangguan mobilisasi
pada Tn. A.

Kemungkinan masalah untuk diubah
mudah karena pengetahuan keluarga
Tn. A tentang penyakit Rematik
sudah cukup, dan dengan pemberian
pendidikan kesehatan,
meningkatkan kesadaran keluarga
untuk melakukan perawatan kepada
Tn. A.

Dengan mendidik dan memotivasi
juga melatih keluarga Tn. A
merawat Tn. A secara benar.
Kemungkinan munculnya
komplikasi atau masalah lain dapat
dicegah.

Masalah nyeri pada Tn. A harus
segera ditangani untuk mencegah
segera ditangani

komplikasi yang lebih berat dan
untuk memaksimalkan fungsi Tn. A
sebagai kepala keluarga dan pencari
nafkah keluarga
Total Skor 5

2. Resiko ketidakefektifan bersihan jalan napas pada An. E keluarga Tn. A
berhubungan dengan ketidaktahuan klien dan keluarga Tn. A tentang kondisi
yang dialami An. E
Kriteria Skor Pembenaran
1. Sifat masalah
Ancaman kesehatan /
Resiko







2. Kemungkinan masalah
dapat diubah
Mudah




3. Potensi masalah untuk
dicegah
Tinggi

2/3 x 1 = 2/3









2/2 x 2 = 2






3/3 x 1 = 1



- Masalah penumpukan sekret
pada An. E hanya terjadi pada
pagi hari
- An. E dapat mengeluarkan
secret yang mengganggu
dengan batuk efektif
- Apabila tidak diatasi, secret
akan menumpuk dan
menggangu jalan napas An. E.

Kemungkinan masalah untuk diubah
mudah karena dengan pemberian
pendidikan kesehatan,
meningkatkan kesadaran keluarga
untuk mencegah terjadinya
gangguan pada pernapasan An. E.

Dengan memberikan informasi
kepada keluarga Tn. A tentang
gangguan pada jalan napas,
memotivasi klien dan keluarga



4. Menonjolnya masalah
Ada masalah, tapi
tidak perlu segera
ditangani




1/2 x 1 = 1/2
untuk memeriksakan keadaanya ke
pelayanan kesehatan.

- RR An. E masih dalam kondisi
normal
- An. E tidak mengeluhkan
adanya gangguan jalan ketika
melakukan kegiatan.
Total Skor 4 1/6

3. Gangguan proses belajar pada An. J keluarga Tn. A berhubungan dengan
ketidakmampuan keluarga dalam memodifikasi lingkungan yang nyaman dan
kondusif untuk proses belajar An. J
Kriteria Skor Pembenaran
1. Sifat masalah
Keadaan sejahtera


2. Kemungkinan masalah
dapat diubah
Sebagian








3. Potensi masalah untuk
dicegah
1/3 x 1 = 1/3



1/2 x 2 = 1










2/3 x 1 = 2/3

- An. J tidak sedang sakit
- Hasil pemeriksaan fisik An. J
menunjukkan hasil normal.

- Kemungkinan masalah untuk
diubah sebagian dikarenakan
perkembangan kognitif pada
An. J mengalami sedikit
keterlambatan yang sudah
terjadi sejak 16 bulan hingga
sekarang.
- Kondisi An. J yang sehat dapat
meningkatkan kemampuan An.
J untuk dibina oleh keluarga.

- Kondisi kurang minat belajar
dan kesulitan dalam
Cukup







4. Menonjolnya masalah
Masalah berat, perlu
segera ditangani









2/2 x 1 = 1
menghadapi pelajaran sudah
dirasakan cukup lama.
- An. J kurang disiplin dan sering
bermain.
- Keluarga Tn. A selalu
mengajari An. J dalam belajar
setiap hari

Masalah An. J harus segera
ditangani karena prestasi dan masa
depan An. J menjadi fokus perhatian
seluruh anggota keluarga.
Total Skor 3

E. Diagnosa Keperawatan Berdasarkan Prioritas Masalah
1. Gangguan rasa nyaman: Nyeri pada Tn. A keluarga Tn. A berhubungan dengan
ketidakmampuan keluarga Tn. A dalam merawat anggota keluarga yang sakit
(Rematik)
2. Resiko ketidakefektifan bersihan jalan napas pada An. E keluarga Tn. A
berhubungan dengan ketidaktahuan klien dan keluarga Tn. A tentang kondisi
yang dialami An. E
3. Gangguan proses belajar pada An. J keluarga Tn. A berhubungan dengan
ketidakmampuan keluarga dalam memodifikasi lingkungan yang nyaman dan
kondusif untuk proses belajar An. J




F. Rencana Asuhan Keperawatan pada Keluarga Tn. A
No
Diagnosa
keperawatan
Tujuan Evaluasi
Intevensi
TUM TUK Kriteria Standar
1 Gangguan
rasa nyaman :
Nyeri pada
Tn. A
keluarga Tn.
A
berhubungan
dengan
ketidakmamp
uan keluarga
dalam
merawat
anggota
keluarga
yang sakit
Untuk
mengurangi
rasa nyeri yang
dirasakan
klien ketika
bekerja
1. Keluarga Tn. A
mampu
mengenal
masalah Rematik
pada Tn. A
Dengan cara:
- Menyebutkan
pengertian
Rematik





Respon verbal












Rematik yaitu suatu
peradangan kronik
pada sendi atau pegal-
pegal yang disertai
dengan rasa nyeri











1. Diskusikan bersama
keluarga Tn. A pengertian
Rematik dengan
menggunakan leaflet
2. Tanyakan kembali pada
keluarga Tn. A tentang
pengertian Rematik
3. Beri pujian atas usaha
No
Diagnosa
keperawatan
Tujuan Evaluasi
Intevensi
TUM TUK Kriteria Standar
(Rematik)


- Menyebutkan
penyebab
Rematik










Respon verbal



Menyebutkan 3 dari 6
penyebab Rematik:
- Proses menua
- Kelelahan
- Cedera mendadak
- Infeksi kuman
- Penurunan
kekebalan tubuh
- Tidak diketahui
dengan jelas.
yang dilakukan keluarga
Tn. A

1. Diskusikan bersama
keluarga Tn. A tentang
penyebab Rematik dengan
menggunakan leaflet
2. Motivasi keluarga Tn. A
untuk menyebutkan
kembali penyebab Rematik
3. Beri reinforcement positif
atas usaha yang dilakukan
keluarga Tn. A
No
Diagnosa
keperawatan
Tujuan Evaluasi
Intevensi
TUM TUK Kriteria Standar
- Menyebutkan
tanda dan
gejala Rematik
Respon verbal Menyebutkan 3 dari 6
tanda dan gejala
Rematik :
- Nyeri dan
pembengkakan
sendi
- Kemerahan
- Demam
- Gerakan yang
terbatas
- Kekakuan,
kelemahan
- Perasaan mudah
lelah
1. Diskusikan dengan
keluarga Tn. A tentang
tanda-tanda Rematik
2. Motivasi keluarga Tn. A
untuk menyebutkan
kembali tanda-tanda
Rematik
3. Beri reinforcement positif
atas usaha yang dilakukan
keluarga Tn. A




No
Diagnosa
keperawatan
Tujuan Evaluasi
Intevensi
TUM TUK Kriteria Standar
2. Keluarga Tn. A
mampu
mengambil
keputusan untuk
merawat Tn. A
yang menderita
rematik
Dengan cara:
- Menyebutkan
akibat lanjut
tidak
diobatinya
Rematik








Respon verbal






Menyebutkan 2 dari 4
akibat lanjut dari
Rematik yang tidak
diobati:
- Perubahan bentuk
sendi dan tulang
- Nyeri yang semakin






1. Jelaskan pada keluarga Tn.
A akibat lanjut apabila
Rematik tidak diobati
dangan menggunakan
leaflet
2. Motivasi keluarga Tn. A
untuk menyebutkan
kembali akibat lanjut dari
No
Diagnosa
keperawatan
Tujuan Evaluasi
Intevensi
TUM TUK Kriteria Standar




- Memutuskan
untuk merawat










Respon verbal
meningkat
- Pengeroposan tulang
- Lumpuh

Keputusan keluarga
Tn. A untuk merawat
dan mengatasi
Rematik pada Tn. A
Rematik yang tidak diobati
3. Beri reinforcement positif
atas jawaban keluarga Tn.
A

1. Motivasi keluarga Tn. A
untuk mengatasi masalah
yang dihadapi
2. Beri reinforcement positif
atas keputusan keluarga
untuk merawat anggota
kelurga yang mengalami
Rematik


No
Diagnosa
keperawatan
Tujuan Evaluasi
Intevensi
TUM TUK Kriteria Standar
3. Keluarga Tn. A
mampu merawat
Tn. A yang
menderita
Rematik
Dengan cara:
- Menyebutkan
tindakan
pertama
mengurangi
nyeri rematik









Respon verbal












Menyebutkan 2 dari 3
cara mengurangi nyeri
pada rematik:
- Kompres dengan air
hangat bila tidak ada
bengkak / nyeri
- Kompres dengan air
dingin bila ada
bengkak dan nyeri
- Mandi dengan air





1. Diskusikan dengan
keluarga Tn. A tindakan
pertama untuk mengurangi
nyeri rematik dengan
menggunakan leaflet
2. Motivasi keluarga Tn. A
untuk menyebutkan
kembali tindakan
mengurangi nyeri rematik
3. Beri reinforcement positif
atas tindakan yang
No
Diagnosa
keperawatan
Tujuan Evaluasi
Intevensi
TUM TUK Kriteria Standar



- Menyebutkan
cara perawatan
rematik










Respon verbal









hangat bila pegal
dan nyeri terjadi

Menyebutkan 5 dari
10 perawatan
Rematik:
- Istirahat yang
cukup
- Hindari kerja berat
- Minum minuman
yang tinggi
kalsium seperti
susu
- Olahraga ringan
secara teratur
dilakukan keluarga Tn. A


1. Diskusikan dengan
keluarga Tn. A cara
perawatan Rematik dengan
menggunakan leaflet
2. Motivasi keluarga Tn. A
untuk menyebutkan
kembali perawatan
Rematik
3. Beri reinforcement positif
atas usaha yang dilakukan
keluarga Tn. A

No
Diagnosa
keperawatan
Tujuan Evaluasi
Intevensi
TUM TUK Kriteria Standar










- Mendemonstra
sikan cara
latihan gerak










Psikomotor

- Berjemur di panas
Matahari pagi
(Jam 7.00 8.00)
- Konsumsi vit. C,
zat besi
- Hindari penekanan
- Latihan pergerakan
- Jaga keamanan
lingkungan rumah
- Periksa kesehatan
min 6 bulan sekali

Keluarga Tn. A dapat
mendemonstrasikan
cara latihan gerak










1. Demonstrasikan pada
keluarga Tn. A tentang
cara latihan gerak pada
No
Diagnosa
keperawatan
Tujuan Evaluasi
Intevensi
TUM TUK Kriteria Standar










- Menyebutkan
jenis makanan
untuk Rematik










Respon verbal










Hindari makan yang
mengandung asam
urat yang tinggi seperti
persendian, sendi kepala
sampai sendi kaki
2. Berikan kesempatan pada
keluarga Tn. A untuk
mencoba melakukan
latihan gerak
3. Beri reinforcement positif
atas usaha keluarga Tn. A
4. Pastikan keluarga Tn. A
akan melakukan tindakan
yang diajarkan jika
diperlukan

1. Diskusikan bersama
keluarga Tn. A tentang
jenis makanan/diit untuk
No
Diagnosa
keperawatan
Tujuan Evaluasi
Intevensi
TUM TUK Kriteria Standar
jeroan, daging merah,
burung, bebek, sarden,
alkohol, bayam, pete,
kacang-kacangan, dan
minuman bersoda
Rematik
2. Motivasi keluarga Tn. A
untuk menyebutkan
kembali diit Rematik
3. Beri reinforcement positif
atas jawaban keluargaTn.
A
4. Keluarga Tn. A
mampu
memelihara/
memodifikasai
lingkungan
rumah yang
sehat dengan
cara memelihara/
memodifikasi
lingkungan yang
Respon verbal




Menyebutkan 1 dari 2
cara memodifikasi
lingkungan yang
sehat:
- Lantai tidak licin
dan kotor
- Penerangan lampu
baik
1. Menjelaskan lingkungan
yang dapat mencegah
Rematik
2. Memotivasi keluarga Tn.
A untuk mengulangi
penjelasan yang diberikan
3. Beri reinforcement positif
atas upaya yang dilakukan
keluarga Tn. A
No
Diagnosa
keperawatan
Tujuan Evaluasi
Intevensi
TUM TUK Kriteria Standar
sehat
5. Keluarga mampu
memanfaatkan
pelayanan
kesehatan
Dengan cara:
- Menyebutkan
kembali
manfaat
kunjungan ke
fasilitas
kesehatan






Respon verbal













Manfaat kunjungan ke
fasilitas kesehatan :
- Mendapatkan
pelayanan kesehatan
pengobatan Rematik
- Mendapatkan
pendidikan
kesehatan tentang
Rematik




1. Menginformasikan
mengenai pengobatan dan
pendidikan kesehatan yang
dapat diperoleh keluarga
Tn. A di pelayanan
kesehatan
2. Motivasi keluarga Tn. A
untuk menyebutkan
kembali hasil diskusi
No
Diagnosa
keperawatan
Tujuan Evaluasi
Intevensi
TUM TUK Kriteria Standar



- Memanfaatkan
pelayanan
kesehatan
dalam
merawat
kondisi
Rematik Tn. A



Respon verbal



Menunjukan kartu
berobat adanya terapi
pengobatan
3. Beri reinforcement positif
atas hasil yang dicapai
keluarga Tn. A

1. Tanyakan perasaan
keluarga Tn. A setelah
mengunjungi fasilitas
kesehatan
2. Berikan reiforcement
positif atas tindakan tepat
yang dilakukan oleh
keluarga Tn. A
G. Implementasi dan Evaluasi
Tanggal No. Dx Tujuan Khusus Implementasi Evaluasi
13 Januari 2013 1 Keluarga Tn. A mampu merawat
Tn. A yang menderita Rematik
Dengan cara:
- Menjelaskan tindakan
pertama dalam mengurangi
nyeri rematik
- Menyebutkan cara
perawatan rematik
- Mendemonstrasikan cara
latihan gerak
- Menyebutkan jenis makanan
untuk rematik

1. Mendiskusikan bersama dengan
keluarga Tn. A tentang tindakan
pertama dalam mengurangi nyeri
rematik
2. Mendiskusikan bersama keluarga Tn.
A tentang cara perawatan rematik
3. Mendiskusikan bersama keluarga Tn.
A tentang jenis makanan / diit
rematik yang perlu dihindari oleh Tn.
A
4. Mendemonstrasikan kepada keluarga
latihan rentang gerak (ROM)
5. Menganjurkan keluarga Tn. A
terutama Tn. A mencoba latihan
rentang gerak (ROM)
6. Meminta keluarga Tn. A
S :
- Keluarga Tn. A
mengatakan apabila Tn.
A merasa nyeri dan
pegal-pegal, hanya
dibalur balsam geliga
pada bagia yang pegal
dan nyeri
- Tn. A kadang-kadang
mengonsumsi rebusan
Sambiloto untuk
mengurangi rasa nyeri
dan pegalnya
- Keluarga Tn. A bertanya
mengenai perbedaan
kompres air dingin
menyebutkan kembali cara-cara
perawatan rematik
7. Meminta kembali keluarga Tn. A
menyebutkan kembali jenis makanan
yang perlu dihindari Tn. A untuk
rematiknya
8. Memberikan apresiasi dan pujian
kepada keluarga Tn. A atas usaha dan
kerjasama yang dilakukan keluarga
bersama dengan mahasiswa
dengan kompres air
hangat
- Keluarga Tn. A bertanya
tentang perbedaan
rematik dengan asam
urat
- Keluarga Tn. A
menunjukkan obat-
obatan yang diberi
dokter kepada
mahasiswa
- Tn. A mencoba gerakan
ROM
O :
- Tn. A mengeluh nyeri
pada saat di palpasi
bagian bahu dan sekitar
tulang punggung
- Keluarga Tn. A terlihat
antusias ketika bertanya
hal yang tidak
dimengerti
- Tn. A melakukan
gerakan ROM dengan
baik
A: Masalah sedang diatasi
P: intervensi dipertahankan


DAFTAR PUSTAKA

Doenges, E Marilyn. 2000. Rencana Asuhan Keperawatan. Ed. 4. Jakarta: EGC.
Smelzer, S & Bare, B.G. 2002. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah Brunner &
Suddarth. Ed 8. Jakarta: EGC.

LAMPIRAN I
FOTO-FOTO PELAKSANAAN PRAKTIKUM
KEPERAWATAN KELUARGA PADA KELUARGA TN. A

Pertemuan Hari ke-1 (6 Januari 2013)

(Mahasiswa sedang melakukan pengkajian kepada Ny. H)
Pertemuan Hari ke-2 (7 Januari 2013)

(Mahasiswa melanjutkan pengkajian dan pemeriksaan fisik pada NY. H dan An. E)
Pertemuan Hari ke-3 (8 Januari 2013)

(Gambar a) (Gambar b)
(Pada gambar a mahasiswa sedang melakukan pemeriksaan fisik pada An. J dan pada
gambar b mahasiswa sedang melakukan pemeriksaan fisik dan mempalpasi tulang
punggung dan bahu Tn. A)
Pertemuan Hari ke-4 (10 Januari 2013)

(penentuan diagnose prioritas oleh mahasiswa dan keluarga Tn. A)




Pertemuan Hari ke-5 (13 Januari 2013)

(Gambar a) (Gambar b)
(Gambar a menunjukkan ketika mahasiswa memberikan intervensi berupa latihan gerak
ROM kepada Tn. A dan gambar b adalah ketika mahasiswa telah selesai meberikan
intervensi dan melakukan terminasi kepada keluarga Tn. A)




LAMPIRAN II
SATUAN ACARA PENDIDIKAN REMATIK

Pokok Bahasan : Rematik
Sub Pokok bahasan : - Pengertian rematik
- Penyebab rematik
- Tanda dan gejala rematik
- Akibat rematik
- Tindakan pertama mengurangi nyeri rematik
- Cara perawatan penderita rematik
- Diit makanan rematik
- Lingkungan untuk penderita rematik
- Latihan gerak ROM
Sasaran : Keluarga Tn. A
Waktu : 30 Menit
Hari/tgl Pelaksanaan : Minggu, 13 Januari 2013
Pertemuan ke- : 5
Tempat : Rumah Tn. A
Jam Pelaksanaan :16.00 WIB 16.30 WIB
I. Tujuan Instruksional Umum (TIU)
Setelah dilakukan pendidikan, keluarga memahami dan dapat melakukan
perawatan pada Tn. A dengan rematik
II. Tujuan Instruksional Khusus (TIK)
Setelah diberikan pendidikan, keluarga Tn. A mampu:
1. Menjelaskan tentang pengertian rematik
2. Menyebutkan minimal 3 dari 6 penyebab rematik
3. Menyebutkan minimal 3 dari 6 tanda dan gejala rematik
4. Menyebutkan 2 dari 4 akibat lanjut rematik
5. Menyebutkan minimal 2 dari 3 tindakan pertama mengurangi nyeri rematik
6. Menjelaskan minimal 5 dari 10 cara perawatan rematik
7. Menjelaskan minimal 5 dari 10 makanan yang harus dihindari pada penderita
rematik
8. Sebutkan minimal 1 dari 2 kriteria lingkungan yang aman bagi penderita
rematik
9. Mempraktekkan latihan gerak ROM
III. Materi
Terlampir
IV. Metode Pendidikan
Diskusi dan tanya jawab
V. Media
Leaflet




VI. Setting Tempat
Keterangan :
= Penyuluh (Hannifah Fitriani)
= Keluarga (Tn. A)
= Keluarga (Ny. H)
= Keluarga (An. E)
= Keluarga (An. J)
VII. Proses Pendidikan
No Waktu Kegiatan Penyuluh Kegiatan Keluarga
1. 3 menit Pembukaan :
Membuka kegiatan dengan
mengucapkan salam
Memperkenalkan diri
Menjelaskan tujuan dari
pendidikan
Menyebutkan materi yang
akan diberikan
Menanyakan sejauh mana
pengetahuan Tn. A dan
keluarga Tn. A mengenai
rematik

Menjawab salam

Mendengarkan
Memperhatikan

Memperhatikan

Menjawab dan menggali
pengetahuan keluarga
Tn. A mengenai rematik
2. 15 menit Pelaksanaan :
Menjelaskan kepada Tn. A
dan keluarga Tn. A tentang:
- Pengertian penyakit
Rematik
- Penyebab Rematik
- Tanda dan gejala

Memperhatikan dan
menyimak materi yang
disampaikan



Ruang Tamu / Keluarga
Rematik
- Akibat rematik
- Tindakan pertama untuk
mengurangi nyeri
rematik
- Cara perawatan penderita
rematik
- Diit makanan rematik
- Lingkungan untuk
penderita rematik
Mendemonstrasikan latihan
gerak ROM

Memberi kesempatan kepada
keluarga Tn. A untuk
bertanya
Menjawab pertanyaan yang
diajukan keluarga Tn. A










Keluarga Tn. A
berpartisipasi melakukan
latihan gerak ROM
Bertanya mengenai
materi yang belum
dipahami
Memperhatikan
3. 10 menit Evaluasi :
Menyimpulkan materi
pendidikan secara singkat
Menanyakan kepada Tn. A
dan keluarga tentang materi
yang telah diberikan dan
reinforcement kepada
anggota keluarga Tn. A yang
dapat menjawab pertanyaan

Menyimak

Menjawab pertanyaan
4. 2 menit Terminasi :
Menutup pertemuan
Mengucapkan salam penutup

Mendengarkan
Menjawab salam


VIII. Evaluasi
1. Evaluasi Struktur
a. Tn. A dan seluruh anggota keluarga Tn. A hadir di tempat pendidikan
(Rumah kediaman Tn. A)
b. Strategi penyelenggaraan pendidikan dilakukan sebelumnya
2. Evaluasi Proses
a. Tn. A dan anggota keluarga Tn. A antusias terhadap materi pendidikan
b. Tn. A dan anggota keluarga Tn. A tidak meninggalkan tempat
pendidikan.
c. Tn. A dan anggota keluarga Tn. A mengajukan pertanyaan dan
menjawab pertanyaan secara benar
3. Evaluasi Hasil
Metode evaluasi menggunakan pertanyaan lisan
a. Tn. A dan keluarga Tn. A mengerti pengertian rematik
b. Tn. A dan keluarga Tn. A dapat menyebutkan minimal 3 dari 6 penyebab
rematik
c. Tn. A dan keluarga Tn. A dapat menyebutkan 3 dari 6 tanda dan gejala
rematik
d. Tn. A dan keluarga Tn. A dapat menyebutkan 2 dari 4 akibat lanjut
rematik
e. Tn. A dan keluarga Tn. A dapat menyebutkan minimal 2 dari 3 tindakan
pertama untuk mengurangi nyeri rematik
f. Tn. A dan keluarga Tn. A dapat menjelaskan minimal 5 dari 10 cara
perawatan rematik
g. Tn. A dan keluarga Tn. A dapat menjelaskan minimal 5 dari 10 makanan
yang harus dihindari pada penderita rematik
h. Tn. A dan keluarga Tn. A dapat menyebutkan minimal 1 dari 2 kriteria
lingkungan yang aman bagi penderita rematik
i. Tn. A dan keluarga Tn. A dapat mempraktikkan latihan gerak ROM
dengan baik dan benar

LAMPIRAN III
MATERI PENDIDIKAN REMATIK

1. Pengertian Rematik
Rematik yaitu suatu peradangan kronik pada sendi atau pegal-pegal yang
disertai dengan rasa nyeri.
2. Penyebab Rematik
1. Proses Penuaan
2. Kelelahan
3. Cedera atau Jatuh
4. Infeksi Kuman
5. Penurunan daya tahan tubuh
6. Tidak diketahui dengan pasti
3. Tanda dan Gejala Rematik
1. Mudah lelah
2. Demam
3. Bengkak dan nyeri pada sendi
4. Kemerahan pada sendi yang sakit
5. Kekakuan
6. Gerak terganggu/ terbatas


4. Akibat Rematik
1. Terganggunya aktivitas karena nyeri semakin meningkat
2. Tulang menjadi keropos
3. Terjadi perubahan bentuk tulang
4. Kelumpuhan
5. Cara Mengurangi Nyeri
1. Kompres dingin
Digunakan jika sendi yang sakit bengkak dengan warna kemerahan. Cara nya
basahi handuk kecil/waslap dengan air es lalu diperas dan ditempelkan pada
sendi yang sakit.
2. Kompres hangat
Digunakan jika sendi yang sakit tidak mengalami bengkak dan tanpa adanya
warna kemerahan. Caranyabasahi handukkecil/waslap dengan air hangat lalu
peras kemudian tempelkan handuk pada sendi yang sakit tersebut.
3. Mandi dengan air hangat bila pegal dan nyeri terjadi
6. Cara Perawatan Rematik
1. Istirahat yang cukup
2. Hindari kerja berat
3. Minum minuman yang tinggi kalsium seperti susu
4. Olahraga ringan secara teratur
5. Berjemur di panas Matahari pagi (Jam 7.00 8.00)
6. Konsumsi vit. C, zat besi
7. Hindari penekanan
8. Latihan pergerakan
9. Jaga keamanan lingkungan rumah
10. Periksa kesehatan ke Puskesmas minimal 6 bulan sekali
7. Makanan yang Harus Dihindari Penderita Rematik
1. Golongan protein hewani seperti : sarden, kerang, jeroan, bebek dan burung
2. Makanan yang mengandung alcohol : tape, durian
3. Sayuran: kacang-kacangan, kembang kol, bayam dan jamur
4. Minuman yang mengandung soda
8. Lingkungan yang Aman bagi Penderita Rematik
1. Cahaya tidak terlalu terang dan tidak terlalu gelapatau tidak remang-remang
2. Lantai tidak licin, kotor, dan benda-benda tidak berserakan dan jika
menggunakan karpet tepinya direkatkan

LAMPIRAN IV
LEAFLET REMATIK