Anda di halaman 1dari 30

Tugas : Individu

Mk : Pengolahan Limbah Industri




Teori mengenai Limbah Padat, Cair, Gas dan B3







ANDI WIDYA KHAIRUNNISA
D12112263



PROGRAM STUDI TEKNIK LINGKUNGAN
JURUSAN SIPIL
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS HASANUDDIN
2014

Limbah adalah zat atau bahan buangan yang dihasilkan dari suatu proses
produksi, baik industri maupun domestik (rumah tangga), yang kehadirannya pada
suatu saat tertentu tidak dikehendaki lingkungan karena dapat menurunkan kualitas
lingkungan. Dari pengertian tersebut dapat disimpulkan bahwa limbah merupakan
suatu zat atau benda yang bersifat mencemari lingkungan. Limbah tidak mempunyai
nilai ekonomis, karena itu limbah dibuang. Keseimbangan lingkungan menjadi
terganggu jika jumlah hasil buangan tersebut melebihi ambang batas. Dengan
konsentrasi dan kuantitas tertentu, keberadaan limbah dapat berdampak negatif
terhadap lingkungan terutama bagi kesehatan manusia sehingga perlu dilakukan
penanganan terhadap limbah. Tingkat bahaya keracunan yang ditimbulkan oleh
limbah bergantung pada jenis dan karakteristik limbah.

Berdasarkan wujudnya limbah dibedakan menjadi limbah padat. Cair, gas dan B3.

1. Limbah padat

Limbah padat adalah hasil buangan industri berupa padatan,lumpur,
bubur yang berasal dari sisa proses pengolahan. Limbah ini dapat
dikategorikan menjadi dua bagian, yaitu limbah padat yaitu dapat didaur
ulang, seperti plastik, tekstil, potongan logam dan kedua limbah padat yang
tidak punya nilai ekonomis.

1) Sumber limbah padat
Sumber limbah padat di antaranya adalah pabrik gula, pulp dan rayon,
plywood, pengawetan buah, ikan dan daging dan lainlain.Secara garis
besar limbah padat dapat diklasifikasikan sebagai berikut:

1. Limbah padat yang mudah terbakar.
2. Limbah padat yang sukar terbakar
3. Limbah padat yang mudah membusuk
4. Limbah berupa debu
5. Lumpur
6. Limbah yang dapat didaurulang
7. Limbah radio aktip
8. Limbah yang menimbulkan penyakit
9. Bongkaran bangunan
(Amm eper, 2010)
2) Klasifikasi menurut istilah
1. GARBAGE
merupakan bahan organik yang mudah membusuk, mudah terurai oleh
mikroorganisme (biodegradable)
2. RUBBISH
merupakan bahan organik tidak mudah membusuk dan tidak mudah
terurai oleh mikroorganisme (non-biodegradablea).
Contoh : selulosa, kertas, plastic
3. ASHES /debu/abu,
merupakan hasil pembakaran dan mudah terbawa angina
4. DEAD ANIMAL
memiliki sifat mudah membusuk dan bau yangsangat menusuk
5. STREET SWEEPING,
contoh : daun, kertas, plastic
6. INDUSTRIAL WASTE
limbah-limbah yang berasal dari kegiatan industry

3) Factor factor yang mempengaruhi jumlah limbah padat
1. Jumlah penduduk
Jumlah penduduk bergantung pada aktivitas dan kepadatan penduduk.
Semakin padat penduduk, sampah semakin menumpuk karena tempat
atau ruang untuk menampung sampah kurang. Semakin meningkat
aktivitas penduduk, sampah yang dihasilkan semakin banyak,
misalnya pada aktivitas pembangunan, perdagangan, industry, dan
sebagainya.
2. System pengumpulan atau pembuangan sampah yang dipakai
Pengumpulan sampah dengan menggunakan gerobak lebih lambat jika
dibandingkan dengan truk
3. Pengambilan bahan-bahan yang ada pada sampah untuk dipakai
kembali
Metode itu dilakukan karena bahan tersebut masih memiliki nilai
ekonomi bagi golongan tertentu. Frekuensi pengambilan dipengaruhi
oleh keadaan, jika harganya tinggi, sampah yang tertinggal sedikit.
4. Factor geografis
Lokasi tempat pembuangan apakah di daerah pegunungan, lembah,
pantai, atau di dataran rendah.

5. Factor waktu
Bergantung pada factor harian, mingguan, bulanan, atau tahunan.
Jumlah sampah per hari bervariasi menurut waktu. Contoh, jumlah
sampah pada siang hari lebih banyak daripada jumlah di pagi hari,
sedangkan sampah di daerah pedesaan tidak begitu bergantung pada
factor waktu
6. Factor social ekonomi dan budaya
Contoh, adat istiadat dan taraf hidup dan mental masyarakat
7. Factor musim
Pada musim hujan sampah mungkin akan tersangkut pada selokan
pintu air, atau penyaringan air limbah,
8. Kebiasaan masyarakat
Contoh, ika seseorang suka mengkonsumsi satu jenis makanan atau
tanaman sampah makanan itu akan meningkat
9. Kemajuan teknologi
Akibat kemajuan teknologi, jumlah sampah dapat meningkat. Contoh
sampah plastic, kardus, rongsokan, AC, TV, kulkas, dan sebagainya.
10. Jenis sampah
Makin maju tingkat kebudayaan suatu masyarakat, semakin kompleks
pula macaam dan jenis sampahnya.
(Arif Sumantri, 2013)

4) Masalah yang ditimbulkan

1. Menimbulkan kesan tidak estetik/indah
2. Pembuangannya membutuhkan lahan yang luas
3. Dapat menjadi sarang/ tempat berkumpulnya penyakit/penyebab
penyakit
4. Mencemari udara / abu, debu
5. Mencemari air
6. Adanya resiko kebakaran / mudah terbakar
7. Menimbulkan bencana banjir
8. Biaya pengolahan/penanganan cukup mahal




5) Dampak Limbah Padat Industri

Terhadap Lingkungan
- Dampak Menguntungkan
Dapat dipakai sebagai penyubur tanah, penimbun tanah dan dapat
memperbanyak sumber daya alam melalui proses daur ulang.
- Dampak merugikan
Limbah padat organik akan menyebabkan bau yang tidak sedap akibat
penguraian limbah tersebut. Timbunan limbah padat dalam jumlah besar
akan menimbulkan pemandangan yang tidak sedap, kotor dan kumuh.
Dapat juga menimbulkan pendangkalan pada badan air bila dibuang ke
badan air.

Terhadap Manusia
- Dampak menguntungkan
Dapat digunakan sebagai bahan makanan ternak, dapat berperan sebagai
sumber energi dan benda yang dibuang dapat diambil kembali untuk
dimanfaatkan.
- Dampak merugikan
Limbah padat dapat menjadi media bagi perkembangan vektor dan
binatang pengguna. Baik tikus, lalat, nyamuk yang dapat menimbulkan
penyakit menular bagi manusia diantaranya Demam berdarah, Malaria,
Pilariasis, Pes, dan sebagainya.
(iyandri, 2011)

6) Pengolahan limbah padat

Bagi limbah padat yang tidak punya nilai ekonomis dapat ditangani
dengan berbagai cara antara lain ditimbun pada suatu tempat, diolah kembali
kemudian dibuang dan dibakar. Perlakuan limbah padat yang tidak punya
nilai ekonomis sebagian besar dilakukan sebagai berikut:

1. Ditumpuk pada Areal Tertentu

Penimbunan limbah padat pada areal tertentu membutuhkan areal yang
luas dan merusakkan pemandangan di sekeliling penimbunan.
Penimbunan. ini mengakibatkan pembusukan yang menimbulkan bau di
sekitarnya, karena adanya reaksi kimia yang rnenghasilkan gas
tertentu.Dengan penimbunan, permukaan tanah menjadi rusak dan air
yang meresap ke dalam tanah mengalami kontaminasi dengan bakteri
tertentu yang mengakibatkan turunnya kualitas air tanah.Pada musim
kemarau timbunan mengalami kekeringan dan ini mengundang bahaya
kebakaran.

2. Pembakaran

Limbah padat yang dibakar menimbulkan asap, bau dan debu.
Pembakaran ini menjadi sumber pencemaran melalui udara dengan
timbulnya bahan pencemar baru seperti NOR,hidrokarbon, karbon
monoksida, bau, partikel dan sulfur dioksida.

3. Pembuangan

Pembuangan tanpa rencana sangat membahayakan lingkungan.Di
antara beberapa pabrik membuang limbah padatnya ke sungai karena
diperkirakan larut ataupun membusuk dalam air. Ini adalah perkiraan yang
keliru, sebab setiap pembuangan bahan padatan apakah namanya lumpur
atau buburan, akan menambah total solid dalam air sungai.

7) Penanganan dan pengolahan limbah padat

I. PENGANGKUTAN
Bertujuan untuk memindahkan dan mengangkut limbah padat dari tempat
tertentu atau dari berbagai tempat ke tempat lain yang dikehendaki
1) Metode-metode pengangkutan limbah padat:
1. Sistem Tenaga Manusia,
- Paling sederhana, manual
- Dapat digunakan untuk volume kecil

2. Sistem Mekanik
- menggunakan mesin-mesin mekanik, spt Conveyor
- umum digunakan untuk jarak pendek
- dapat memuat volume yang besar

2) Sistem Air
Tenaga aliran air melalui saluran air sesuai untuk limbah yang
mengapung dan melayang

3) Sistem Udara
Tenaga aliran udara melalui saluran khusus yang tertutup cukup efektif
untuk pengangkutan jarak dekat, ringan dan kecil

4) Sistem Otomotif
menggunakan kendaraan beroda/bermotor Fleksibel

5) Sistem Rel Kereta Api
menggunakan rel khusus. Sistem Pesawat Terbang Sistem Kapal Laut

II. PENGUMPULAN
Bertujuan untuk memudahkan pengangkutan ke tempat tujuaN

III. PENYIMPANAN
Bertujuan untuk menjaga limbah padat agar tidak terjadi perubahan yang
tidak dikehendaki; spt pembusukan mempunyai tutup/penutup wadah,
pengatur kelembaban, pengempaan, refrigerator, dll

IV. PENGOLAHAN PENDAHULUAN
Prinsip : Menyiapkan bahan masukkan limbah padat yang akan diolah,
sehingga sesuai dengan karakteristik dan teknologi pengolahannya Ada
dua macam :
- Separation (pemisahan)
- Size Reduction (pengecilan ukuran)

Macam-macam Separasi/Pemisahaan:
1. Sortasi Tangan (hand Sortation)
- sederhana, tenaga manual
- untuk limbah yang berukuran besar dan kering

2. Penyaringan - berdasarkan pada ukuran fisik bahan


3. Sistem magnetic
- efektif untuk limbah yang bersifat magnetik dan non magnetic
- menggunakan alat magnetik untuk menarik limbah magnetic

4. Pemisahan sistem udara
- bahan-bahan yang ringan dan kering
- memiliki prinsip perbedaan densitas bahan dengan menggunakan
aliran bahan yang dihembuskan
- cukup baik untuk mengklasifikasi ukuran bahan menjadi beberapa
bagian
- Pemisahan sistem optikal
- memanfaatkan refleksi cahaya yang akan diterima fotosel

5. Pemisahan Sistem Inersial
- didasarkan pada sifat resistensi udara dan densitas partikel bahan
- sama dengan sistem udara, namun dilontarkan
6. Pemisahan Sistem elektrostatik
- ada pemuatan listrik
7. Pemisahan Sistem Arus Eddy
- Menggunakan fenomena arus Eddy : perubahan fluks magnetik dan
akan menginduksi bahan
8. Pemisahan Sistem Floatasi
- mengapungkan bahan yang memilki bobot jenis kecil

V. MACAM-MACAM PENGOLAHAN
1. Secara Thermal : Insinerasi, Pirolisis
2. Proses Reduksi dan Penguraian (Digestion) : kompos, Anaerobik
digestion
3. Penumpukan : Dumping, Sanitary landfill

PIROLISIS
- Proses dekomposisi senyawa kimia dengan suhu tinggi dengan
pembakaran yang tidak sempurna
- cross linking, isomerasi, deoksigenisasi, denitrogenisasi
- Menghasilkan gas-gas primer H2, CO, CO2 dan juga menghasilkan
residu

INSINERASI
- Pembakaran sempurna limbah padat yang dapat dibakar
- Penurunan volume sampai 70 %
- Menghasilkan residu yang bersifat anorganik
- Jika diperlukan dapat digunakan sebagai sumber energy
- Suhu 1500-1800 derajat farenheit






















PENCEMARAN AEROBIK
- Untuk memproduksi gas-gas seperti metana, CO2
- Tanpa ada oksigen

PENGOMPOSAN (Composting)
- Prinsip : menurunkan atau mendegradasikan bahan-bahan organic secara
terkontrol dengan mempergunakan aktivitas mikroorganisme
- Beberapa kondisi yang diperlukan : suhu, kelembaban, kadar Air
- Dapat dilakukan secara aerob dan Anaerob
- Tahapan : penimbanhan-pemisahan-pemotongan-pengomposansortasi
produk-pengkemasan

DUMPING (Penumpukan)
- Penumpukan tanpa penutupan Open dump; Sea dump
- Potensial menimbulkan pencemaran lingkungan dan sumber penyakit
SANITARY LANDFILL
- Metode terkontrol
- Penumpukan dengan penutupan
Beberapa metode :
Parit, Lapangan, dataran Rendah, Jurang
(Utamisubardo's Blog, 2013)

2. Limbah Cair

Limbah cair adalah segala jenis limbah yang berwujud cairan, berupa
air beserta bahan-bahan buangan lain yang tercampur (tersuspensi) maupun
terlarut dalam air

1) Klasifikasi dan Sumber Limbah Cair

1. Limbah cair domestic (domestic wastewater) yaitu limbah cair hasil
buangan dari rumahtangga, bangunan perdagangan, perkantoran, dan
sarana sejenis. Misalnya air deterjen sisa cucian, air sabun, dan air tinja.
2. Limbah cair industry (industrial wastewater), yaitu limbah cair hasil
buangan industry. Misalnya air sisa cucian daging, buah, sayur dari
industry pengolahan makanan dan sisa dari pewarnaan kain/bahan dari
industry tekstil.
3. Rembesan dan luapan (infiltration and inflow), yaitu limbah cair yang
berasal dari berbagai sumber yang memasuki saluran pembuangan limbah
cair melalui rembesan ke dalam tanah atau melalui luapan dari permukaan.
Air limbah dapat merembes ke dalam saluran pembuangan melalui pipa
yang rusak, pecah, atau bocor sedangkan luapan dapat terjadi melalui
bagian saluran yang membuka atau terhubung ke permukaan. Contoh
limbah cair yang dapat merembes dan meluap ke dalam saluran
pembuangan limbah cair adalah air buangan dari talang atap, pendingin
ruangan (AC), tempat parker, halaman, bangunan perdagangan dan
industri, serta pertanian atau perkebunan.
4. Air Hujan (strom water), yaitu limbah cair yang berasal dari aliran air hujan
di atas permukaan tanah. Aliran air hujan di atas permukaan tanah dapat
melewati dan membawa partikel-partikel buangan padat atau cair sehingga
dapat disebut sebagai limbah cair.
Persoalan limbah cair adalah limbah yang paling sering kita temui
dibandingkan limbah padat ataupun limbah gas. Bahkan tidak jarang limbah
padat justru berubah atau disatukan menjadi limbah cair. Persoalan terbanyak
dari limbah cair adalah limbah yang terkandung di dalam air, atau dengan kata
lain air limbah. Air limbah dapat berasal dari berbagai macam sumber, mulai
dari air hujan, air buangan rumah tangga, perkantoran sampai industri.
Air limbah ini umumnya dibuang melalui saluran / got menuju sungai
ataupun laut. Terkadang dalam perjalannya menuju laut, air limbah ini dapat
mencemari sumber air bersih yang dipergunakan oleh manusia. Dengan
demikian penanganan air limbah perlu mendapat perhatian serius. Selain dapat
berbahaya bagi kesehatan manusia, air limbah juga dapat mengganggu
lingkungan, hewan, ataupun bagi keindahan.
(Four Season News,2012)

2) Dampak Limbah Cair

Air yang sudah tercemar dengan limbah cair yang mengandung zat
kimia dan banyak bakteri patogen yang dapat menimbulkan beragam penyakit
bagi tubuh manusia. Berikut ini beberapa bakteri yang terdapat di dalam air
yang sudah tercemar.
1. Entamuba Histolitika, bakteri ini adalah penyebab penyakit amuba disentri.
Bakteri ini menyebar melalui air berlumpur yang mengandung kista.
2. Mycobacterium Tuberculosa, bakteri ini bisa ditemukan pada air limbah yang
berasal dari sanatorium. Sanatorium adalah fasilitas medis yang secara
khusus disediakan untuk merawat dan menyembuhkan penderita
tuberkulosis. Fasilitas ini mencegah penderita tuberkulosis melakukan
interaksi dengan orang-orang yang tidak terkena tuberkulosis untuk
menghindari penularan dan memberikan pengobatan yang terbaik untuk
penderita. Bakteri Mycobacterium Tuberculosa yang terdapat di dalam air
yang tercemar merupakan penyebab penyakit tuberculosis.
3. Salmonella Typhosa a dan Salmonella Typhosa b adalah bakteri penyebab
typhus abdomonalis dan para typhus. Bakteri ini banyak terdapat di dalam air
limbah. Penularan penyakit ini adalah melalui air dan makanan yang telah
tercemar oleh kotoran manusia.
4. Salmonella Spp, bakteri ini menyebabkan keracunan makanan. Bakteri ini
dapat ditemukan dalam air hasil pengolahan.
5. Escherichia Coli, bakteri ini dapat menyebabkan diare. Bakteri ini banyak
ditemukan pada air hasil pengolahan atau air isi ulang.
(Mahidu, 1996)

Selain mengandung banyak bakteri, limbah cair yang mencemari air
dapat pula mengandung logam-logam berat yang membahayakan tubuh
manusia. Kandungan logam-logam berat pada air biasanya berasal dari limbah
cair yang berasal dari kegiatan perindustrian.
Kandungan timah hitam yang tinggi pada air dan kemudian dikonsumsi
oleh manusia bisa menyebabkan kerusakan ginjal, kerusakan fungsi otak dan
juga penyebab penyakit anemia. Sedangkan kandungan krom pada air bisa
menyebabkan kanker pada saluran pencernaan kita dan juga pada kulit.
Sementara itu air yang telah tercemar sianida meskipun hanya dalam
jumlah yang kecil saja sudah dapat merusak organ hati manusia dan juga
dapat menyebabkan keracunan.

3) Pengolahan Limbah Cair

1. Pengolahan Awal/Pendahuluan (Preliminary Treatment)
Tujuan utama dari tahap ini adalah usaha untuk melindungi alat-alat
yang ada pada instalasi pengolahan air limbah. Pada tahap ini dilakukan
penyaringan, penghancuran atau pemisahan air dari partikel-partikel yang
dapat merusak alat-alat pengolahan air limba, seperti pasir, kayu, sampah,
plastik dan lain-lain.


2. Pengolahan Primer (Primary Treatment)
Tujuan pengolahan yang dilakukan pada tahap ini adalah
menghilangkan partikel-artikel padat organik dan organik melalui proses
fisika, yakni sedimentasi dan flotasi. Sehingga partikel padat akan mengendap
(disebut sludge) sedangkan partikel lemak dan minyak akan berada di atas /
permukaan (disebut grease).

3. Pengolahan Sekunder (Secondary Treatment)
Pada tahap ini air limbah diberi mikroorganisme dengan tujuan untuk
menghancurkan atau menghilangkan material organik yang masih ada pada air
limbah. Tiga buah pendekatan yang umum digunakan pada tahap ini adalah
fixed film, suspended film dan lagoon system.

4. Pengolahan Akhir (Final Treatment)
Fokus dari pengolahan akhir (Final Treatment) adalah menghilangkan
organisme penyebab penyakit yang ada pada air. Hal ini dapat dilakukan
dengan cara menambahkan khlorin ataupun dengan menggunakan sinar
ultraviolet.

5. Pengolahan Lanjutan (Advanced Treatment)
Pengolahan lanjutan diperlukan untuk membuat komposisi air limbah
sesuai dengan yang dikehendaki. Misalnya untuk menghilangkan kandungan
fosfor ataupun amonia dari air limbah.
(witasharer.blogspot.com, 2012)

3. Limbah gas
Limbah gas adalah penambahan gas ke dalam udara melampui
kandungan alami akibat kegiatan manusia sehingga menurunkan kualitas
udara.
Zat pencemar melalui udara diklasifikasikan menjadi 2 yakni partikel
dan gas. Partikel adalah butiran halus dan kemungkinan masih bisa dilihat
oleh mata telanjang. Contoh : uap air, debu, asap, kabut, dan fume.
Pencemaran gas hanya dapat dirasakan melalui penciuman (aroma)
atau akibat langsung. Contoh : SO2, NOx, CO, CO2, hidrokarbon, dan lain-
lain. Beberapa zat yang berbentuk padat atau cair juga bisa mencemari udara.
Dengan dipengaruhi temperatur dan tekanan tertentu maka zat tersebut
berubah menjadi gas.
Contoh partikel dan gas yang merugikan kesehatan manusia : debu
batubara, asbes, semen, belerang, asap pembakaran, uap air, gas sulfida, uap
amoniak, dan lain-lain.

Faktor-faktor yang mempengaruhi pencemaran udara
- Jenis limbah gas
- Volume limbah gas
- Waktu lamanya limbah gas di udara
- Cuaca dan iklim
- Arah dan kecepatan angina
(Wikipedia, 2014)

1) Sumber limbah gas
Jenis Industri sebagai sumber pencemaran udara
1. Industri Pupuk
Limbahnya : Uap asam, NH
3
, bau, partikel
2. Pabrik Pangan ( ikan, daging, minyak makan, bagase, bir)
Limbahnya : Hidrokarbon, bau, partikel, CO, H
2
S, dan uap asam

3. Industri Pertambangan ( semen, aspal, kapur, batubara, karbida, serat
gelas)
Limbahnya : NOx, SOx, CO, HK, bau, partikel
4. Industri Metalurgi (tembaga, baja, seng, timah hitam, aluminium)
Limbahnya : NOx, SO, CO, HK, H
2
S, Chlor, bau dan partikel
5. Industri Kimia (Sulfat, serat rayon, PVC, amonia, cat dan lain-lain)
Limbahnya : HK, CO, NH
3
, bau dan partikel
6. Industri pulp Limbahnya : SOx, CO, NH
3
, H
2
S, bau.
(Arif Sumantri, 2013)

2) Dampak Limbah Gas

a. Dampak bagi kesehatan

Polusi udara yang menyebabkan gangguan kesehatan pada manusia dan lingkungan
adalah:

1. Gas Karbon monoksida (CO)

Gas karbon monoksida (CO) di atmosfer dalam keadaan normal konsentrasinya
sangat sedikit sekitar 0,1 ppm. Di daerah perkotaan dengan aktifitas penggunaan
kendaraan bermotor dan industri yang padat, kkonsentrasi gas CO dapat mencapai 10
15ppm. Gas CO di dalam paru-paru bereaksi dengan hemoglobin pada sel darah
merah yang dapat menghalangi pengangkutan oksigen ke seluruh bagian tubuh.

Tabel: Konsentrasi gas CO di udara dan pengaruhnya pada tubuh manusia bila kontak
terjadi pada waktu cukup lama
Konsentrasi gas CO
di udara (ppm)
Konsentrasi COHb
dalam darah (%)
Gangguan pada tubuh
3 0,98 Tidak ada
5 1,30 Belum begitu terasa
10 2,10
Gangguan sistem saraf
sentral
20 3,70 Gangguan panca indera
40 6,90 Gangguan fungsi jantung
60 10,10 Sakit kepala
80 13,30 Sulit bernafas
100 16,50 Pingsan hingga kematian
(Ernawati dkk. 2008)

Dampak yang ditimbulkan adalah :
a) Pusing/sakit kepala
b) Rasa mual
c) Pingsan (ketidak sadaran)
d) Kerusakan jaringan otak
e) Sesak nafas
f) Kematian
g) Gangguan pada kulit
h) Gangguan penglihatan (efek jangka panjang)

2. Gas sulfur oksida (SO), nitrogen oksida (NO) dan ozon (O
3
)
Dampak negatif adanya penigkatan konsentrasi gas SO, NO dan O
3
adalah :
a) Iritasi mata
b) Radang saluran pernafasan
c) Gangguan pernafasan kronis (bronkitis, emfisema dan asma)
d) Gangguan pada tumbuhan hingga kematian tumbuhan

3. Materi partikulat
Materi partikulat adalah partikel-partikel yang berukuran kecil seperti serbuk
batu bara, serbuk kayu, serbuk batu, serbuk pasir, serbuk kapas, serbuk kwarsa,
serbuk asbes. Materi partikulat banyak terdapat di daerah industri, pertambangan,
daerah perkotaan yang padat penduduk dan daerah konstruksi (pembangunan
gedung).
Dampak yang ditimbulkan adalah penyakit paru mulai dari peradangan hungga
kangker paru-paru.
Materi partikulat yang lain adalah timbal (Pb) yang bersifat toksit (racun). Timbal
yang masuk ke dalam tubuh dan sudah terakumulasi dalam kosentrasi tertentu dapat
menyebabkan :
a) menyerang berbagai sistem tubuh seperti sistem pencernaan dan sistem syaraf.
b) Radang paru-paru sampai kanker paru-paru
c) Gangguan jantung
d) Gangguan ginjal
e) Keterbelakangan mental pada anak-anak
f) Gangguan kesehatan pada hewan

4. Asap rokok
Rokok terbuat dari tembakau mengandung Nikotin dan TAR. Nikotin adalah zat
adiktif yang menimbulkan ketergantungan / kecanduan. Tar adalah senyawa
polinuklir hidrokarbon aromatik

Undang-undang pengendalian rokok mensyaratkan kandungan Nikotin tidak boleh
dari 1,5 mg dan kandungan tar tidak boleh lebih dari 50 mg.
Tar bersifat karsinogenik (menyebabkan kanker)

Asap rokok mengandung berbagai zat berbahaya yaitu :
- formaldehide, benzo--pyrene, (bagian dari tar)
- nikotin,
- gas CO.

Dampak yang ditimbulkan adalah :
a) Gangguan pernafasan
b) Penyakit jantung
c) Flek di paru-paru
d) Kanker paru-paru

5. Zat-zat penyebab kanker
Zat-zat penyebab kanker banyak ditemukan dalam ruangan atau jenis polutan udara
dalam ruangan (indoor air pollutants). Polutan udara dalam ruangan antara lain:
a) kloroform
b) para-diklorobenzena
c) tetrakloroetilen
d) trikloroetan
e) radioaktif (Radon (Ra))
Jika konsentrasinya berlebih bisa menyebabkab kanker.
(Anne Ahira, 2013)
6. Asbut (asap kabut)
Asap kabut atau disingkat asbut (smog adalah singkatan dari smoke (asap)
dan fog (kabut)). Istilah ini muncul sekitar awal abad 20, ketika itu asap dan kabut
tebal menyelimuti kota London dampak dari revolusi industri besar-besaran di kota
tersebut.

Berdasarkan jenis polutan penyebabnya:
a) Asbut industri
Plolutan penyebab asbut industri adalah sulfur oksida (SO) dan materi
partikulat yang berasal dari pembakaran bahan bakar fosil oleh industri. Materi
partikulat yang terkandung dalam asbut industri menyebabkan warnanya menjadi
keabu-abuan.
b) Asbut fotokimia
Polutan utama penyebab asbut foto kimia adalah senyawa gas nitrogen oksida
(NO) yang berasal dari asap kendaraan bermotor dan senyawa hidrokarbon yang
berasal dari berbagai sumber. Gas nitrogen oksida dan hidrokarbon diudara
mengalami reaksi fotokimia membentuk ozon (O
3
). Ozon diudara juga dapat bereaksi
dengan polutan udara lainnya membentuk senyawa-senyawa jenis polutan sekunder
yang berbahaya bagi kesehatan manusia dan lingkungan.
Nitrogen oksida diudara menyebabkan asbut fotokimia berwarna kecoklatan.
Asap kabut/ asbut dapat mengganggu penglihatan dan pernapasan.

7. Hujan Asam
Derajat keasaman adalah tingkat kandungan hidrogen (H
+
) dan ion OH
-
dalam
air. Semakin banyak kandungan hidrogen (H
+
) maka derajat keasaman air turun atau
pH turun atau air menjadi asam, sedangkan jika kandungan ion OH
-
meningkat maka
derajat keasaman naik atau pH naik atau air menjadi basa. Kandungan/konsentrasi
hidrogen (H
+
) dan ion OH
-
dalam air sangat tergantung kandungan/konsentrasi zat
atau mineral dalam air. Skala nilai pH adalah ditunjukkan dengan angka dari 0 14.
Jika cairan mempunyai pH kurang dari 7 maka bersifat asam dan jika cairan
mempunyai pH lebih dari 7 maka bersifat basa. Air murni adalah zat dengan derajat
keasaman netral atau air mempunyai pH = 7.
Asam tersebut mempengaruhi air hujan yang turun sehingga derajat
keasamannya (pH) menjadi 5,6 bersifat asam lemah. Air yang bersifat asam
tersebut berguna untuk melarutkan mineral-mineral yang dibutuhkan oleh tumbuhan.
Peningkatan aktivitas manusia seperti banyaknya industri dan pengguanaan
kendaraan bermotor meningkatkan jumlah bahan bakar fosil yang dibakar. Bahan
bakar fosil menghasilkan limbah berupa senyawa gas SO
2
, NO
x
. Meningkatnya
jumlah polutan di udara mengakibatkan meningkatnya derajat keasaman air hujan,
menjadi lebih asam dengan derajat keasaman (pH) dibawah 5,6. Peristiwa tersebut di
sebut hujan asam.

Polutan yang menyebabkan hujan asam adalah gas SO
2
, NO
x
dan Freon (CFC /
chloro fluoro carbon). Gas SO
2
di udara bereaksi dengan uap air membentuk asam
sulfat (H
2
SO
4
), sedangkan gas NO diudara bereaksi dengan uap air membentuk asam
nitrat (HNO
3
). Freon (CFC) bereaksi secara fotokimia menghasilkan Klor (Cl) dan
jika bereaksi dengan uap air membentuk asam klorida (HCl).
Pembentukan asam sulfat (H
2
SO
4
)
SO
2
+ H
2
O -> H
2
SO
4


Dampak hujan asam adalah :

1. mempengaruhi kualitas air permukaan atau air menjadi lebih asam sehingga
mempengaruhi biota air yang hidup di dalamnya, karena biota air terpengaruh
oleh pH air. (pH air kurang dari 5,6)
2. dapat menghambat pertumbuhan tanaman dan bahkan menyebabkan kematian
tanaman.
3. dapat melarutkan logam berat dalam tanah kemudian mencemari air. air yang
tercemar oleh logam berat sangat berbahaya bagi manusia dan makhluk hidup
lainnya.
4. dapat bersifat korosif artinya dapat merusak atau mengkorosi logam, seperti
motor, mobil, sepeda, kotruksi bangunan atau komponen bangunan, seperti
gedung, patung, candi, monumen dan lain-lain.
5. menyebabkan gangguan pernafasan.
6. dapat menyebabkan bayi lahir prematur atau meninggal pada ibu hamil.
(hanif, 2013)

8. Efek Rumah Kaca / Pemanasan Global
Efek Rumah kaca ditemukan oleh Joseph Fourier tahun 1824, merupakan proses
atmosfer memanaskan sebuah planet. Efek rumah kaca bisa terjadi secara alami
maupun oleh aktivitas manusia. Efek rumah kaca disebabkan naiknya konsentrasi gas
CO
2
(karbon dioksida), NO (nitrogen monoksida), SO
2
(sulfur dioksida), CH
4

(metana) dan CFC (chloro fluoro carbon) ke atmosfera bumi. Konsentrasi gas CO
2

meningkat karena kenaikan pembakaran bahan bakar minyak (BBM), batu bara dan
bahan bakar organik lainnya yang melampaui kemampuan tumbuhan-tumbuhan dan
laut untuk menyerapnya (absorbsi).
Energi yang masuk ke bumi mengalami 25% dipantulkan oleh awan dan/ atau
partikel lain di atmosfer, 25% diserap awan, 45% di serap oleh permukaan bumi, 5%
di pantulkan kembali oleh permukaan bumi. Energi yang diserap oleh bumi,
dipantulkan kembali dalam bentuk radiasi sinar infra merah oleh awan dan
permukaan bumi. Tetapi sebagian sinar inframerah yang dipancarkan oleh permukaan
bumi tertahan oleh awan dan gas CO
2
dan gas-gas lainnya kemudian dipancarkan
kembali ke permukaan bumi. Dalam keadaan normal, efek rumah kaca diperlukan
untuk menjaga agar perbedaan suhu antara siang dan malam tidak jauh berbeda.
Analogi gas rumah kaca adalah seperti peristiwa yang terjadi dalam green house.
Peningkatan aktivitas manusia meningkatkan jumlah gas rumah kaca yang
berada di atmosfer. Peningkatan jumlah gas rumah kaca dimulai adanya revolusi
industri di Eropa memasuki abad 21, ketika itu pemakaian batubara sebagai bahan
bakar industri mengalami peningkatan yang tinggi sehingga limbah yang berupa gas
sulfur oksida, nitrogen oksida dan karbon monoksida juga meningkat tajam.
Peningkatan gas-gas tersebut di atmosfer juga diikuti peningkatan jumlah gas yang
lainnya seperti metana dan freon yang digunakan dalam sistem mesinpendingin ruang
atau penimpanan.

Berikut ini beberapa gas rumah kaca yang berada di atmosfer adalah :
Gas karbon dioksida (CO
2
)
Gas nitrogen oksida (NO
x
)
CH
4
(metana) dan
Gas CFC (Cloro Fluoro Carbon)

Gas-gas tersebut dihasilkan dari pembakaran bahan bakar fosil (minyak,
batubara dan gas alam) oleh industri, transportasi maupun rumah tangga. Demikian
juga dengan pembakaran hutan dan peristiwa alam seperti gunung meletus. Akibatnya
adalah terjadi peristiwa pemanasan global.
(andika mahriadi, 2013)

Dampak Pemanasan Global
Menurut perkiraan, efek rumah kaca telah meningkatkan suhu permukaan
bumi rata-rata 0.74 0.18 C selama seratus tahun terakhir. Model iklim yang
dijadikan acuan oleh projek IPCC menunjukkan suhu permukaan global akan
meningkat 1.1 hingga 6.4 C (2.0 hingga 11.5 F) antara tahun 1990 dan 2100.
Peningkatan konsentrasi gas CO
2
di atmosfer maka akan semakin banyak gelombang
panas yang dipantulkan dari permukaan bumi diserap atmosfer yang akhirnya
meningkatkan suhu permukaan bumi.
Meningkatnya suhu bumi mengakibatkan adanya perubahan iklim yang
ekstrim di bumi, yang dapat mengakibatkan terganggunya hutan dan ekosistem
lainnya, sehingga mengurangi kemampuannya untuk menyerap karbon dioksida di
atmosfer. Pemanasan global juga mengakibatkan pencairan lapisan es di puncak-
puncak gunung dan es di kutub utara dan selatan. Pemanasan global juga
mengakibatkan peningkatan suhu permukaan air laut. Menurut laporan IPCC tahun
2007 peningkatan permukaan air laut sejak tahun 1961 dengan peningkatan rata-rata
1,8 mm/tahun dan sejak tahun 1993 menjadi 3,1 mm/tahun. Pencairan lapisan es
dan salju di kutub utara mencapai 2,7% per dekade (10 tahun).

Dampak lebih lanjut dari pemanasan global adalah:
a. Volume air laut bertambah mengakibatkan naiknya permukaan air laut.
b. Permukaan air laut meningkat mengakibatkan banjir di daerah pantai.
c. Dapat menenggelamkan pulau-pulau atau kota-kota di dekat pantai
d. Meningkatkan penyebaran penyakit munlar.
e. Curah hujan di daerah yang beiklim tropis meningkat.
f. Tanah lebih cepat mengering walaupun sering terkena hujan, berdampak
kekurangan air kematian tanaman.
g. Sering terjadi angin besar atau badai di beberapa wilayah.
h. Migrasi atau berpindahnya hewan ke daerah yang lebih dingin.
i. Punahnya manusia hewan dan tumbuhan yang tidak mampu berpindah atau
beradaptasi dengan suhu yang makin tinggi.
j. meningkatnya intensitas fenomena cuaca yang ekstrim, serta perubahan jumlah
dan pola presipitasi.
(Wikipedia, 2014)

9. Penipisan Lapisan Ozon (O
3
)
Ozon adalah salah satu gas yang membentuk atmosfer. Molekul oksigen (O
2
)
yang kita gunakan untuk bernafas membentuk hampir 20% atmosfer. Pembentukan
ozon (O
3
), molekul triatom oksigen jumlahnya sedikit dalam atmosfer di mana
kandungannya hanya 1/3.000.000 gas atmosfer.
Ozon tertumpu di bawah stratosfer di antara 15 dan 30 km di atas permukaan bumi
yang dikenal sebagai lapisan ozon. Ozon dihasilkan dari berbagai percampuran
kimiawi, tetapi mekanisme utama penghasilan dan perpindahan dalam atmosfer
adalah penyerapan tenaga sinar ultraviolet (UV) dari matahari.
UV dikaitkan dengan pembentukan kanker kulit dan kerusakan genetik.
Peningkatan tingkat UV juga mempunyai dampak kurang baik terhadap sistem
imunisasi hewan, organisme akuatik dalam rantai makanan, tumbuhan dan tanaman.
Ozon dilapisan stratosfer memiliki peran penting dalam menyerap radiasi sinar UV
(ultraviolet) yang dipancarkan matahari ke bumi.
Penyerapan sinaran UV berbahaya oleh ozon stratosfer amat penting untuk semua
hidupan di bumi.
Ancaman yang diketahui terhadap keseimbangan ozon adalah
kloroflorokarbon (CFC) buatan manusia yang meningkatkan kadar penipisan ozon
menyebabkan kemerosotan berangsur-angsur dalam tingkat ozon global.
CFC digunakan oleh masyarakat modern dengan cara yang tidak terkira banyaknya,
dalam kulkas, bahan dorong dalam penyembur, pembuatan busa dan bahan pelarut
terutama bagi kilang-kilang elektronik.
Masa hidup CFC berarti 1 molekul yang dibebaskan hari ini bisa ada 50
hingga 100 tahun dalam atmosfer sebelum dihapuskan. Dalam waktu kira-kira 5
tahun, CFC bergerak naik dengan perlahan ke dalam stratosfer (10 50 km). Di atas
lapisan ozon utama, pertengahan julat ketinggian 20 25 km, kurang sinar UV
diserap oleh ozon. Molekul CFC terurai setelah bercampur dengan UV, dan
membebaskan atom klorin. Atom klorin ini juga berupaya untuk memusnahkan ozon
dan menghasilkan lubang ozon di Antartika disebabkan oleh penipisan lapisan ozon
antara ketinggian tertentu seluruh Antartika pada musim semi. Pembentukan lubang
tersebut terjadi setiap bulan September dan pulih ke keadaan normal pada lewat
musin semi atau awal musim panas.
(Neli Narulita, 2013)

4. Limbah B3
Secara umum yang disebut limbah adalah bahan sisa yang dihasilkan
dari suatu kegiatan dan proses produksi, baik pada skala rumah tangga,
industri, pertambangan, dan sebagainya. Bentuk limbah tersebut dapat berupa
gas dan debu, cair atau padat. Di antara berbagai jenis limbah ini ada yang
bersifat beracun atau berbahaya dan dikenal sebagai limbah Bahan Berbahaya
dan Beracun (Limbah B3).
Definisi limbah B3 berdasarkan BAPEDAL (1995) ialah setiap bahan
sisa (limbah) suatu kegiatan proses produksi yang mengandung bahan
berbahaya dan beracun (B3) karena sifat (toxicity, flammability, reactivity,
dan corrosivity) serta konsentrasi atau jumlahnya yang baik secara langsung
maupun tidak langsung dapat merusak, mencemarkan lingkungan, atau
membahayakan kesehatan manusia.

1) Karakteristik Limbah B3
Mudah meledak (eksplosif) (misal : bahan peledak)
Mudah terbakar ( misal: bahan bakar, solven)
Bersifat reaktif (misal: bahan-bahan oksidator)
Menyebabkan infeksi : (limbah bakteri/rumah sakit)
Bersifat korosif (asam kuat)
Bersifat irritatif (basa kuat)
Berbahaya/harmful (misal logam berat)
Beracun (HCN, Cr(VI))
Karsinogenik, Mutagenik dan Teratogenik
(merkuri, turunan benzena)
Bahan Radioaktif (Uranium, plutonium,dll)
(Wikipedia, 09.22-21 Februari 2014)

2) Klasifikasi dan Sumber Limbah B3
1. Primary sludge, yaitu limbah yang berasal dari tangki sedimentasi
pada pemisahan awal dan banyak mengandung biomassa senyawa
organik yang stabil dan mudah menguap
2. Chemical sludge, yaitu limbah yang dihasilkan dari proses koagulasi
dan flokulasi
3. Excess activated sludge, yaitu limbah yang berasal dari proses
pengolahan dengn lumpur aktif sehingga banyak mengandung padatan
organik berupa lumpur dari hasil proses tersebut
4. Digested sludge, yaitu limbah yang berasal dari pengolahan biologi
dengan digested aerobic maupun anaerobic di mana padatan/lumpur
yang dihasilkan cukup stabil dan banyak mengandung padatan
organik.

2) Dampak yang Ditimbulkan Limbah B3
Sebagian besar limbah B3 adalah merupakan logam berat berupa Cd, Pb, dan
Merkuri (Hg). Dimana, unsur-unsur tersebut sangat berbahaya jika masuk ke
dalam tubuh mahluk hidup.

Kadmium (Cd)
Sebagian Cd yang diabsorbsi tubuh akan mengumpul di dalam ginjal,
hati dan sebagian dibuang keluar melalui saluran pencernaan. Keracunan Cd
dapat mempengaruhi otot polos pembuluh darah. Akibatnya, tekanan darah
menjadi tinggi yang kemudian dapat menyebabkan terjadinya gagal jantung
dan ginjal. Contoh Kasus. Keracunan Cd pernah terjadi di Toyama, Jepang.
Beras yang dimakan penduduk di daerah tersebut berasal dari tanaman padi
yang selama bertahun-tahun mendapat air yang tercemar Cd. Endapan Cd
yang terakumulasi di dalam padi kemudian mengalami biomagnification
(pembesaran biologi) dalam tubuh penduduk setempat. Logam Cd yang ada
dalam air pengairan ternyata berasal dari limbah industri seng dan timah hitam
yang berada di sebelah hulu. Kandungan Cd dalam padi tercatat hanya 1,6
ppm namun setelah mengalami pembesaran biologi (berdasarkan analisis pada
tulang rusuk) menjadi 11.472 ppm. Warga yang terserang mengeluh sakit
pinggang selama bertahun-tahun dan semakin lama semakin parah yang
diikuti sakit pada tulang punggungnya. Hasil pengamatan menunjukkan
bahwa tulang-tulang mengalami pelunakan dan kemudian menjadi rapuh.
Kematian yang terjadi di antara mereka terutama disebabkan gagal ginjal.

Timbal,Timah Hitam (Pb)
Timbal terdapat di air, tanah, tanaman, hewan dan udara. Zat ini
terbentuk akibat aktifitas manusia seperti pembakaran batu bara, sampah,
penyemprotan pestisida, asap pabrik dan akibat pembakaran bensin di
kendaraan. Timbal dan senyawanya mempengaruhi sistem pusat syaraf
dengan ciri-ciri keracunan, yaitu pusing, anemia, lemah dan yang paling
berbahaya adalah pengaruhnya terhadap sel darah merah. Timbal dapat
mengubah ukuran dan bentuk sel darah merah.

Merkuri (Hg)
Gejala keracunan merkuri ditandai dengan sakit kepala, sukar
menelan, penglihatan menjadi kabur dan daya pendengaran menurun. Selain
itu orang yang keracunan merkuri merasa tebal di bagian kaki dan tangannya,
mulut tersumbat oleh logam, gusi membengkak dan diare. Kematian dapat
terjadi pada kondisi tubuh yang makin melemah. Wanita yang hamil akan
melahirkan bayi yang cacat.
(Indah,2011)
3) Penanganan Limbah B3
Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) tidak dapat begitu saja
ditimbun, dibakar atau dibuang ke lingkungan , karena mengandung bahan
yang dapat membahayakan manusia dan makhluk hidup lain. Limbah ini
memerlukan cara penanganan yang lebih khusus dibanding limbah yang
bukan B3. Limbah B3 perlu diolah, baik secara fisik, biologi, maupun
kimia sehingga menjadi tidak berbahaya atau berkurang daya racunnya.
Setelah diolah limbah B3 masih memerlukan metode pembuangan yang
khusus untuk mencegah resiko terjadi pencemaran. Beberapa metode
penanganan limbah B3 yang umumnya diterapkan adalah sebagai berikut.

1. Metode pengolahan secara kimia, fisik dan biologi
Proses pengolahan limbah B3 dapat dilakukan secara kimia, fisik,
atau biologi. Proses pengolahan limbah B3 secara kimia atau fisik yang
umumnya dilakukan adalah stabilisasi/ solidifikasi . stabilisasi/solidifikasi
adalah proses pengubahan bentuk fisik dan sifat kimia dengan
menambahkan bahan peningkat atau senyawa pereaksi tertentu untuk
memperkecil atau membatasi pelarutan, pergerakan, atau penyebaran daya
racun limbah, sebelum dibuang. Contoh bahan yang dapat digunakan untuk
proses stabilisasi/solidifikasi adalah semen, kapur (CaOH2), dan bahan
termoplastik.
Metode insinerasi (pembakaran) dapat diterapkan untuk memperkecil
volume B3 namun saat melakukan pembakaran perlu dilakukan
pengontrolan ketat agar gas beracun hasil pembakaran tidak mencemari
udara.
Proses pengolahan limbah B3 secara biologi yang telah cukup
berkembang saat ini dikenal dengan istilah bioremediasi dan
viktoremediasi. Bioremediasi adalah penggunaan bakteri dan
mikroorganisme lain untuk mendegradasi/ mengurai limbah B3, sedangkan
Vitoremediasi adalah penggunaan tumbuhan untuk mengabsorbsi dan
mengakumulasi bahan-bahan beracun dari tanah. Kedua proses ini sangat
bermanfaat dalam mengatasi pencemaran oleh limbah B3 dan biaya yang
diperlukan lebih muran dibandingkan dengan metode Kimia atau Fisik.
Namun, proses ini juga masih memiliki kelemahan. Proses Bioremediasi
dan Vitoremediasi merupakan proses alami sehingga membutuhkan waktu
yang relatif lama untuk membersihkan limbah B3, terutama dalam skala
besar. Selain itu, karena menggunakan makhluk hidup, proses ini
dikhawatirkan dapat membawa senyawa-senyawa beracun ke dalam rantai
makanan di ekosistem.

2. Metode Pembuangan Limbah B3
a. Sumur dalam/ Sumur Injeksi (deep well injection)
Salah satu cara membuang limbah B3 agar tidak membahayakan
manusia adalah dengan cara memompakan limbah tersebut melalui pipa
kelapisan batuan yang dalam, di bawah lapisan-lapisan air tanah dangkal
maupun air tanah dalam. Secara teori, limbah B3 ini akan terperangkap
dilapisan itu sehingga tidak akan mencemari tanah maupun air. Namun,
sebenarnya tetap ada kemungkinan terjadinya kebocoran atau korosi pipa
atau pecahnya lapisan batuan akibat gempa sehingga limbah merembes
kelapisan tanah.
b. Kolam penyimpanan (surface impoundments)
Limbah B3 cair dapat ditampung pada kolam-kolam yang memang
dibuat untuk limbah B3. Kolam-kolam ini dilapisi lapisan pelindung yang
dapat mencegah perembesan limbah. Ketika air limbah menguap, senyawa
B3 akan terkosentrasi dan mengendap di dasar. Kelemahan metode ini
adalah memakan lahan karena limbah akan semakin tertimbun dalam
kolam, ada kemungkinan kebocoran lapisan pelindung, dan ikut
menguapnya senyawa B3 bersama air limbah sehingga mencemari udara.
c. Landfill untuk limbah B3 (secure landfils)
Limbah B3 dapat ditimbun pada landfill, namun harus pengamanan
tinggi. Pada metode pembuangan secure landfills, limbah B3 ditempatkan
dalam drum atau tong-tong, kemudian dikubur dalam landfill yang didesain
khusus untuk mencegah pencemaran limbah B3. Landffill ini harus
dilengkapi peralatan moditoring yang lengkap untuk mengontrol kondisi
limbah B3 dan harus selalu dipantau. Metode ini jika diterapkan dengan
benar dapat menjadi cara penanganan limbah B3 yang efektif. Namun,
metode secure landfill merupakan metode yang memliki biaya operasi
tinggi, masih ada kemungkinan terjadi kebocoran, dan tidak memberikan
solusi jangka panjang karena limbah akan semakin menumpuk.
(suhaeri, 2013)
4) Teknologi Pengolahan
Terdapat banyak metode pengolahan limbah B3 di industri, tiga metode
yang paling populer di antaranya ialah chemical conditioning, solidification /
Stabilization, dan incineration.
1. Chemical Conditioning
Salah satu teknologi pengolahan limbah B3 ialah chemical
conditioning.
Tujuan utama dari chemical conditioning ialah:
1. menstabilkan senyawa-senyawa organik yang terkandung di
dalam lumpur
2. mereduksi volume dengan mengurangi kandungan air dalam
lumpur
3. mendestruksi organisme pathogen
4. memanfaatkan hasil samping proses chemical conditioning yang
masih memiliki nilai ekonomi seperti gas methane yang dihasilkan
pada proses digestion
5. mengkondisikan agar lumpur yang dilepas ke lingkungan dalam
keadaan aman dan dapat diterima lingkungan
Chemical conditioning terdiri dari beberapa tahapan sebagai berikut:
1. Concentration thickening
Tahapan ini bertujuan untuk mengurangi volume lumpur yang
akan diolah dengan cara meningkatkan kandungan padatan. Alat
yang umumnya digunakan pada tahapan ini ialah gravity thickener
dan solid bowl centrifuge. Tahapan ini pada dasarnya merupakan
tahapan awal sebelum limbah dikurangi kadar airnya pada tahapan
de-watering selanjutnya. Walaupun tidak sepopuler gravity thickener
dan centrifuge, beberapa unit pengolahan limbah menggunakan
proses flotation pada tahapan awal ini.

2. Treatment, stabilization, and conditioning
Tahapan kedua ini bertujuan untuk menstabilkan senyawa
organik dan menghancurkan patogen. Proses stabilisasi dapat
dilakukan melalui proses pengkondisian secara kimia, fisika, dan
biologi. Pengkondisian secara kimia berlangsung dengan adanya
proses pembentukan ikatan bahan-bahan kimia dengan partikel
koloid. Pengkondisian secara fisika berlangsung dengan jalan
memisahkan bahan-bahan kimia dan koloid dengan cara pencucian
dan destruksi. Pengkondisian secara biologi berlangsung dengan
adanya proses destruksi dengan bantuan enzim dan reaksi oksidasi.
Proses-proses yang terlibat pada tahapan ini ialah lagooning,
anaerobic digestion, aerobic digestion, heat treatment, polyelectrolite
flocculation, chemical conditioning, dan elutriation.
3. De-watering and drying
De-watering and drying bertujuan untuk menghilangkan atau
mengurangi kandungan air dan sekaligus mengurangi volume
lumpur. Proses yang terlibat pada tahapan ini umumnya ialah
pengeringan dan filtrasi. Alat yang biasa digunakan adalah drying
bed, filter press, centrifuge, vacuum filter, dan belt press.
4. Disposal
Disposal ialah proses pembuangan akhir limbah B3. Beberapa
proses yang terjadi sebelum limbah B3 dibuang ialah pyrolysis, wet
air oxidation, dan composting. Tempat pembuangan akhir limbah B3
umumnya ialah sanitary landfill, crop land, atau injection well.
2. Solidification/Stabilization
Di samping chemical conditiong , teknologi
solidification/stabilization juga dapat diterapkan untuk mengolah
limbah B3. Secara umum stabilisasi dapat didefinisikan sebagai
proses pencapuran limbah dengan bahan tambahan (aditif) dengan
tujuan menurunkan laju migrasi bahan pencemar dari limbah serta
untuk mengurangi toksisitas limbah tersebut. Sedangkan solidifikasi
didefinisikan sebagai proses pemadatan suatu bahan berbahaya
dengan penambahan aditif. Kedua proses tersebut seringkali terkait
sehingga sering dianggap mempunyai arti yang sama. Proses
solidifikasi/stabilisasi berdasarkan mekanismenya dapat dibagi
menjadi 6 golongan, yaitu:
a. Macroencapsulation, yaitu proses dimana bahan berbahaya
dalam limbah dibungkus dalam matriks struktur yang besar
b. Microencapsulation, yaitu proses yang mirip
macroencapsulation tetapi bahan pencemar terbungkus secara
fisik dalam struktur kristal pada tingkat mikroskopik
c. Precipitation
d. Adsorpsi, yaitu proses dimana bahan pencemar diikat secara
elektrokimia pada bahan pemadat melalui mekanisme
adsorpsi.
e. Absorbsi, yaitu proses solidifikasi bahan pencemar dengan
menyerapkannya ke bahan padat
f. Detoxification, yaitu proses mengubah suatu senyawa
beracun menjadi senyawa lain yang tingkat toksisitasnya
lebih rendah atau bahkan hilang sama sekali
Teknologi solidikasi/stabilisasi umumnya menggunakan semen,
kapur (CaOH2), dan bahan termoplastik. Metoda yang diterapkan di
lapangan ialah metoda in-drum mixing, in-situ mixing, dan plant
mixing. Peraturan mengenai solidifikasi/stabilitasi diatur oleh
BAPEDAL berdasarkan Kep-03/BAPEDAL/09/1995 dan Kep-
04/BAPEDAL/09/1995.
3. Incineration
Teknologi pembakaran (incineration ) adalah alternatif yang menarik
dalam teknologi pengolahan limbah. Insinerasi mengurangi volume
dan massa limbah hingga sekitar 90% (volume) dan 75% (berat).
Teknologi ini sebenarnya bukan solusi final dari sistem pengolahan
limbah padat karena pada dasarnya hanya memindahkan limbah dari
bentuk padat yang kasat mata ke bentuk gas yang tidak kasat mata.
Proses insinerasi menghasilkan energi dalam bentuk panas. Namun,
insinerasi memiliki beberapa kelebihan di mana sebagian besar dari
komponen limbah B3 dapat dihancurkan dan limbah berkurang
dengan cepat. Selain itu, insinerasi memerlukan lahan yang relatif
kecil.
Aspek penting dalam sistem insinerasi adalah nilai kandungan energi
(heating value) limbah. Selain menentukan kemampuan dalam
mempertahankan berlangsungnya proses pembakaran, heating value
juga menentukan banyaknya energi yang dapat diperoleh dari sistem
insinerasi. Jenis insinerator yang paling umum diterapkan untuk
membakar limbah padat B3 ialah rotary kiln, multiple hearth,
fluidized bed, open pit, single chamber, multiple chamber, aqueous
waste injection, dan starved air unit. Dari semua jenis insinerator
tersebut, rotary kiln mempunyai kelebihan karena alat tersebut dapat
mengolah limbah padat, cair, dan gas secara simultan.
(wahyu hidayat, 2013)

Daftar Pustaka

Mahidu.1996.Pencemaran Air dan Pemanfaatan Limbah Industri.Jakarta:Rajawali
Sumantri,Arif.2013.Kesehatan Lingkungan.Jakarta:PT Fajar Interpratama Mandiri
Amm eper.2010.http://www.scribd.com/doc/34144034/PENGERTIAN-LIMBAH-PADAT
diakses pada 11-5-2014
Arif Sumantri.2013.http://witasharer.blogspot.com/2012/03/penaganan-limbah-padat-cair-
dan-gas.html diakses pada11-5-2014
Wikipedia. 2014.http://id.wikipedia.org/wiki/Limbah diakses pada 11-5-2014
iyandri.2011.http://id.shvoong.com/exact-sciences/2097337-dampak-pencemaran-limbah-
padat/ diakses pada 11-5-2014
Utamisubardo's Blog.2013. http://utamisubardo.wordpress.com/2013/04/21/pengolahan-
dan-penanganan-limbah/ diakses pada 11-5-2014
Wikipedia.2014.http://id.wikipedia.org/wiki/Pemanasan_global diakses pada 11-5-2014
Four season news.2012.http://www.fourseasonnews.com/2012/06/klasifikasi-limbah-
cair.html diakses pada 11-5-2014
Neli Narulita.2013.http://www.slideshare.net/NeliNarulita/penipisan-lapisan-ozon-
27088587 diakses pada 11-5-2014
Anne Ahira.2013. .http://www.anneahira.com/dampak-pencemaran-udara.html diakses
pada 11-5-2014
Hanif.2013.http://hanifweb.wordpress.com/2013/05/25/hujan-asam/ diakses pada 16-5-
2014
Andikamahriadi.2013.http://andikamahriadi2013.wordpress.com/2013/10/29/dampak-
efek-rumah-kaca-terhadap-lingkungan-perekonomian/ diakses pada 16-5-2014
Indah.2011.http://biologi-indah.blogspot.com/p/pengaruh-limbah-b3-terhadap-
kesehatan.html diakses pada 17-5-2014
Suhaeri.2013.http://herisuhaeri13008.blog.teknikindustri.ft.mercubuana.ac.id/?p=363
diakses pada 17-5-2014
Wahyu hidayat.2013.http://mariyanto13017.blog.teknikindustri.ft.mercubuana.ac.id/?p=10
diakses pada 17-5-2014