Anda di halaman 1dari 10

1

LAPORAN KASUS I
Trauma Kimia Mata Kanan et Causa
Superglue












Oleh
Wawan Eko Wahyudi
H1A 009 011




DALAM RANGKA MENGIKUTI KEPANITRAAN KLINIK MADYA
BAGIAN ILMU PENYAKIT MATA
FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS MATARAM
2014
2

BAB I
PENDAHULUAN
Meskipun mata mempunyai sistem pelindung yang cukup baik seperti
rongga orbita, kelopak, dan jaringan lemak retrobulbar, reflek memejam atau
mengedip, mata masih sering mendapat trauma dari dunia luar.
Trauma pada mata dapat berupa trauma mekanik, kimia, dan trauma fisik.
Salah satu jenis trauma mata adalah trauma kimia. Sebagian besar trauma kimia
pada mata terjadi dalam dunia kerja. Industri menggunakan berbagai jenis bahan
kimia setiap hari. Tetapi, trauma kimia juga sering terjadi di rumah tangga,
sebagian besar dari produk-produk pembersih. Jenis trauma seperti ini dapat
menjadi sangat berbahaya dan harus dirawat secara cepat dan tepat. Pada trauma
kimia ini dapat disebabkan oleh trauma asam maupun basa. Pengaruh bahan kimia
sangat bergantung pada pH, kecepatan dan jumlah bahan kimi tersebut mengenai
mata.
Trauma mata dapat terjadi pada semua segmen mata dari segmen anterior
hingga posterior, meliputi trauma palpebra, konjungtiva, kornea, uvea, lensa,
retina, papil saraf optik dan orbita. Trauma pada mata dapat mengenai bagian-
bagian mata tersebut secara terpisah atau menjadi gabungan trauma jaringan mata.
Trauma pada mata memerlukan perwatan yang tepat untuk mencegah
terjadinya penyulit yang lebih berat yang bisa mengakibatkan kebutaan.







3

BAB II
LAPORAN KASUS
1. Identitas Pasien
Nama : Anak R
Umur : 12 tahun
Jenis Kelamin : Laki-laki
Pekerjaan : Pelajar
Agama : Islam
Suku : Sasak
Alamat : Dusun Barat Kubur, Lingsar, Lombok Barat
Tanggal Pemeriksaan : 12 Mei 2014

2. Anamnesis
A. Keluhan Utama:
Kelopak mata kanan tidak bisa dibuka setelah terkena lem Alteco
B. Riwayat Penyakit Sekarang:
Pasien datang ke RSUP NTB pukul 13.15 WITA, diantar oleh
keluarganya mengeluh mata sebelah kanan lengket tidak dapat dibuka
setelah terkena lem alteco kira-kira satu jam sebelum ke rumah sakit.
Pasien terkena lem pada saat pasien akan membuka lem tersebut, namun
secara tiba-tiba cairan di dalam tube menyemprot dan mengenai mata
kanan pasien, seketika itu mata terasa perih dan terasa seperti terbakar dan
kelopak mata kanan tidak dapat dibuka karena lem mulai lengket dan
keras. Pasien mengaku sempat membersihkan lem yang berada di
matanya tersebut mengunakan baju yang pasien kenakan.
Riwayat Penyakit Dahulu
Pasien mengaku belum pernah mengalami trauma mata seperti ini
sebelumnya. Gangguan penglihatan (kabur) sebelumnya juga tidak pernh
dialami oleh pasien.
C. Riwayat Penyakit Keluarga
Tidak ada keluarganya yang mengalami hal serupa dengan pasien.

4

D. Riwayat Alergi
Riwayat alergi obat (-).
E. Riwayat Pengobatan
Pasien belum pernah berobat untuk keluhan dirasakan sekarang ini.
3. Pemeriksaan Fisik
A. Status Generalis
Keadaan Umum : Baik
Kesadaran/GCS : Compos mentis / E4V5M6
B. Pemeriksaan Tanda Vital
Tekanan darah : -
Nadi : 88 kali/menit
Frekuensi Napas : 22 kali/menit
Suhu : 36,5
O
C
C. Status Lokalis
No Pemeriksaan Mata Kanan Mata Kiri
1. Visus Sulit dievaluasi


>5/60 (bedside)

2. Posisi Bola Mata Sulit dievaluasi Ortoforia
3. Gerakan bola mata Sulit di evaluasi



Baik ke segala arah

4. Palpebra
Superior
Edema (-) (-)
Hiperemi (-) (-)
Pseudoptosis (-) (-)
Entropion (-) (-)
Ektropion (-) (-)
5. Palpebra
Inferior
Edema (-) (-)
Hiperemi (-) (-)
Entropion (-) (-)
Ektropion (-) (-)
5

6. Fissura palpebra menempel + 10 mm
7 Bulu Mata Saling merekat kuat,
tampak kotoran putih
bekas lem
Kesan normal
8. Konjungtiva
Palpebra
Superior
Hiperemi Sulit dievaluasi (-)
Sikatrik Sulit dievaluasi (-)
9. Konjungtiva
Palpebra
Inferior
Hiperemi Sulit dievaluasi (+)
Sikatrik Sulit dievaluasi (-)
10. Konjungtiva
Bulbi
Injeksi
Konjungtiva
Sulit dievaluasi (-)
Injeksi Siliar Sulit dievaluasi (-)
Massa Sulit dievaluasi (-)
Edema Sulit dievaluasi (-)
11. Kornea Bentuk Sulit dievaluasi Cembung
Kejernihan Sulit dievaluasi Jernih
Permukaan Sulit dievaluasi Licin
Sikatrik Sulit dievaluasi (-)
Benda Asing Sulit dievaluasi (-)
12. Bilik Mata
Depan
Kedalaman Sulit dievaluasi Dalam
Hifema Sulit dievaluasi (-)
13. Iris Warna Sulit dievaluasi Coklat
Bentuk Sulit dievaluasi Bulat dan regular
14. Pupil Bentuk Sulit dievaluasi Bulat, 3mm
Refleks cahaya
langsung
Sulit dievaluasi (+)
Refleks cahaya
tidak langsung
Sulit dievaluasi Sulit dievaluasi
15. Lensa Kejernihan Sulit dievaluasi Jernih
Iris Shadow Sulit dievaluasi (-)
6

16. TIO Palpasi Kesan normal Kesan normal
17. Funduskopi Refleks Fundus Tidak dievaluasi Tidak dievaluasi

Foto Mata Pasien



7

BAB III
IDENTIFIKASI MASALAH DAN ANALISA KASUS

1. Identifikasi Masalah
Berdasarkan data medis pasien diatas, ditemukan beberapa permasalahan.
Adapun permasalahan medis yang terdapat pada pasien adalah:
SUBJECTIVE
a. Kelopak mata kanan lengket tidak bisa dibuka setelah terkena lem.
b. Mata terasa perih dan terasa seperti terbakar
OBJECTIVE
a. Pemeriksaan status lokalis pada mata kanan didapatkan :
Visus sulit dievaluasi
Bulu Mata kanan saling merekat kuat, tampak kotoran putih bekas
lem
Fissura palpebra sulit dievaluasi
2. Analisa Kasus
A. Kelopak mata kanan lengket tidak bisa dibuka setelah terkena lem.
Berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan fisik pada pasien ini didapatkan
kelopak mata kanan lengket dan juga bulu mata lengket, menyebabkan
mata kanan tidak dapat dibuka. Hal ini terjadi karena lem perekat yang
mengenai bola bagian mata pasien sudah mulai mengeras dan kering. Dari
anamesis di dapatkan bahwa pasien mengaku terkena lem perekat
Alteco yang berisi cyanoacrylate, merupakan zat perekat yang banyak
digunakan di bidang industri lem. Zat ini dikenal memiliki daya rekat
yang cepat dan sangat kuat terutama jika digunakan pada plastik, logam
dan permukaan karet.
B. Mata terasa perih dan terasa seperti terbakar
Mata terasa perih dan terasa seperti terbakar, ini merupakan perasaan
nyeri yang pada umumnya muncul pada pasien yang mengalami trauma
kimia pada mata. Rasa sakit atau nyeri pada mata merupakan gejala utama
yang muncul pada trauma kimia mata, selain itu gejala lain yang bisa
muncul adalah epifora, bleparospasme. Ketajaman penglihatan juga bisa
8

menurun atau bahkan menghilang akibat zat kimia yang mengenai mata
tersebut menyebabkan nekrosis. Selain itu, mediator-mediator keradangan
dibebaskan selama proses ini, dimana hal ini akan merangsang
pembentukan prostaglandin, yang selain merusak jaringan lebih jauh
dengan memproduksi enzim proteolitik juga dapat meningkatkan tekanan
intra okuler.
C. Hasil pemeriksaan status lokalis pada mata kanan
a. Visus sulit dievaluasi
b. Bulu Mata kanan Saling merekat kuat, tampak kotoran putih bekas
lem
c. Fissura palpebra sulit dievaluasi
Pada pasien ini, dari pemeriksaan fisik didapatkan bulu mata kanan saling
merekat kuat, tampak kotoran putih bekas lem yang sudah mengeras dan
kering, hal ini menyebabkan kelopak mata kanan tidak dapat dibuka sehingga
fisura palpebra mata kanan tidak dapat dievaluasi begitu juga visus mata
kanan.
D. Assessment
Dari hasil anamnesis dan pemeriksaan fisik, tanda dan gejala yang terdapat
pada pasien mengarahkan pada trauma mata yaitu trauma kimia berupa lem
perekat. Diagnosa ini dipilih karena pada pasien didapatkan riwayat terkena
lem perekat yaitu pada bagian mata kanannya dan juga sebagian dahi pasien.
Pada pasien juga didapatkan bulu mata kanan yang lengket akibat lem perekat
yang mengenai mata tersebut menyebabkan mata kanan tidak bisa terbuka.
Diagnosis Kerja:
- Trauma Kimia Mata Kanan et causa superglue
E. Planning
A. Tatalaksana
- Tatalaksana Medik
Membersihkan bahan kimia dengan cara melakukan irigasi
segera (misalnya dengan air kran, atau air mineral)
9

Membuka atau memisahkan kelopak mata secara perlahan
atau memotong bulu mata yang saling menempel agar bisa
membuka kelopak mata
Kompres hangat untuk membantu menghilangkan sisa lem
perekat yang mengeras dibagian bulu mata
F. KIE
- Pasien diberikan informasi untuk melakukan kompres hangat pada mata
kanan untuk membantu menghilangkan sisa lem perekat yang mengeras
dibagian bulu mata
- Pasien diberikan informasi agar selalu menjaga kebersihan permukaan
kelopak mata kanannya dan meminimalisir intervensi pada mata kanan
- Pasien diberikan informasi bahwa bulu mata kanannya perlahan akan
tumbuh kembali normal dalam waktu sekitar 1 bulan
- Pasien diberikan informasi jika mata kanan terasa makin nyeri, merah atau
ada gangguan penglihatan disarankan untuk segera konsultasi dengan
dokter
G. Prognosis
Prognosis pada pasien ini, meliputi :
Prognosis pengelihatan (ad functionam)
Prognosis pengelihatan pasien dubia ad bonam.
Prognosis nyawa (ad vitam)
Prognosis nyawa pasien dubia ad bonam

10

BAB IV
RINGKASAN AKHIR

Pasien seorang laki-laki, usia 12 tahun, datang dengan keluhan mata kanan
tidak bisa dibuka setelah terkena lem Alteco satu jam sebelum dibawa kerumah
sakit. Mata juga terasa perih dan terasa seperti terbakar.
Pemeriksaan status lokalis pada mata kanan didapatkan, visus sulit dievaluasi,
bulu mata kanan saling merekat kuat, tampak kotoran putih bekas lem, fissura
palpebra sulit dievaluasi. Pasien ini di diagnosis dengan Trauma Kimia Mata
Kanan et causa Superglue. Rencana tatalaksana sementara untuk pasien adalah
tatalaksana berupa irigasi segera (misalnya dengan air kran, atau air mineral),
membuka atau memisahkan kelopak mata secara perlahan, memotong bulu mata
yang saling menempel agar bisa membuka kelopak mata, kompres hangat untuk
membantu menghilangkan sisa lem perekat yang mengeras dibagian bulu mata .
Prognosis fungsi pengelihatan pada pasien baik.