Anda di halaman 1dari 68

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR MAKROEKONOMI YANG

MEMPENGARUHI INVESTASI SEKTOR TRANSPORTASI DI


INDONESIA PERIODE 2001-2010
Oleh:
IRENE LILIAN PETRUS
A 111 08 252
JURUSAN ILMU EKONOMI
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
2012
ABSTRAK
Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis pengaruh Belanja pemerintah,
Pertumbuhan Ekonomi, Inflasi, Tingkat Suku Bunga terhadap Investasi sektor
transportasi di Indonesia periode 2001-2010. Analisis yang digunakan adalah analisis
linier berganda dengan bantuan program komputer eviews 3.1. Untuk tujuan
penelitian digunakan data sekunder berupa time series tahun 2001-2010, yaitu data
belanja pemerintah, pertumbuhan ekonomi, inflasi dan tingkat suku bunga dan
penanaman modal dalam negeri (PMDN) sektor transportasi. Data diperoleh dari
Badan Pusat Statistik (BPS), jurnal, buku, dan hasil penelitian lainnya .
Hasil penelitian menunjukkan bahwa belanja pemerintah, pertumbuhan
ekonomi, inflasi, dan tingkat suku bunga mempengaruhi besarnya penanaman modal
dalam negeri sektor transportasi. Belanja pemerintah dan pertumbuhan ekonomi
berpengaruh positif terhadap penanaman modal dalam negeri (PMDN) sektor
transportasi di Indonesia. Sedangkan inflasi dan tingkat suku bunga, kedua variabel
tersebut memiliki pengaruh yang negatif terhadap penanaman modal dalam negeri
sektor transportasi di Indonesia.
Kata kunci : Investasi, Belanja Pemerintah, Pertumbuhan Ekonomi, Inflasi, Suku
Bunga
ABSTRACT
This study aims to analyze the influence of the Government Expenditure,
Economic Growth, Inflation, Interest Rate of Investment in the transportation sector
of Indonesia 2001-2010 period. The analysis used was multiple linier analysis with
the help of a computer program eviews 3.1. For the purpose of the study used
secondary data from time series in 2001-2010, the data of the government
expenditure, economic growth, total employment, inflation and interest rate and
domestic investment transport sector. Data obtained from the Central Statistics
Agency, journals, books, and other research.
The results showed government expenditure, economic growth, inflation and
interest rate affects the amount of domestic investment in the transport sector.
Government expenditure and economic growth positive affect domestic investment
transport sector in Indonesia. While the inflation and interest rates, the two variables
have a negative influence on domestic investment in the transport sector in Indonesia.
Key words: investment, government expenditure, economic growth, Inflation, Interest
Rate
DAFTAR ISI Hal
Halaman Judul ................................................................................... i
Kata Pengantar .................................................................................. ii
Abstrak .......................................................................................................................... iii
Daftar Isi ........................................................................................... iv
Daftar Gambar .............................................................................. v
Daftar Grafik ................................................................................................................ vi
Daftar Tabel .................................................................................. vii
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ...................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ................................................................. 6
1.3 Tujuan Penelitian .................................................................. 7
1.4 Manfaat Penelitian ................................................................ 7
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Kajian Teoritis ...................................................................... 8
2.1.1 Investasi .......................................................................... 8
2.1.2 Transportasi .................................................................... 9
2.1.2.1 Peranan Transportasi ................................................ 10
2.1.2.2 Fungsi Transportasi .................................................. 12
2.1.2.3 Manfaat Transportasi .................... ... ...... .................. . 13
2.1.2.4 Jenis Alat atau Moda Transportasi ........................... 14
2.1.3 Belanja Pemerintah ......................................................... 16
2.1.3.1 Pengaruh Belanja Pemerintah Terhadap Investasi ........ 18
2.1.4 Pertumbuhan Ekonomi ............................................................ 19
2.1.4.1 Pengaruh Pertumbuhan Ekonomi Terhadap Investasi .............. 20
2.1.5 Inflasi ............................................................................... 22
2.1.5.1 Jenis Inflasi ....................................................................... 23
2.1.5.2 Pengaruh Inflasi Terhadap Investasi .......................................................... 24
2.1.6 Tingkat Suku Bunga ....................................................................................... 24
2.1.6.1 Pengaruh Tingkat Suku Bunga Terhadap Investasi ................................. 25
2.2 Kajian Empiris Hasil-Hasil Penelitian Sebelumnya ............ . 26
2.3 Kerangka Konseptual Penelitian ........................................... 29
2.4 Hipotesis ............................................................................. .. 30
BAB III METODE PENELITIAN
3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian ................................................. 31
3.2 Metode dan Teknik Pengumpulan Data ................................ 31
3.3 Jenis dan Sumber Data .......................................................... 31
3.4 Metode Analisis Data ............................................................ 32
3.7 Definisi Operasional .............................................................. 33
BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN
4.1 Gambaran Umum Negara Indonesia ...................................................................... 34
4.1.1 Posisi Geografis Indonesia ............................................................................... 34
4.1.2 Demografi Indonesia ........................................................................................ 35
4.2 Kondisi Makroekonomi Indonesia ......................................................................... 37
4.3 Perkembangan Transportasi di Indonesia ............................................................... 39
4.3.1 Transportasi Darat ............................................................................................ 39
4.3.2 Transportasi Laut .............................................................................................. 42
4.3.3 Transportasi Udara ............................................................................................ 44
4.4 Perkembangan Belanja Pemerintah di Indonesia ..................................................... 45
4.5 Perkembangan Pertumbuhan Ekonomi di Indonesia .............................................. 47
4.6 Perkembangan Inflasi di Indonesia ......................................................................... 48
4.7 Perkembangan Tingkat Suku Bunga di Indonesia .................................................. 49
4.8 Perkembangan Investasi Sektor Transportasi di Indonesia .................................... 50
4.9 Hasil Analisis Data .................................................................................................. 51
4.9.1 Interpretasi Model ............................................................................................ 52
4.9.2 Pembahasan ...................................................................................................... 53
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan ............................................................................................................ 55
5.2 Saran ...................................................................................................................... 56
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 57
iii
DAFTAR GAMBAR Hal
Gambar 2.1 Kerangka Pikir Penelitian ........................................................... 30
iv
DAFTAR GRAFIK Hal
Grafik 4.1 Perkembangan Tingkat Inflasi di Indonesia (2001-2010) .......................... 49
Grafik 4.2 Perkembangan Suku Bunga Kredit di Indonesia (2001-2010) ................... 50
Grafik 4.3 Perkembangan PMDN Sektor Transportasi di Indonesia ............................ 51
v
DAFTAR TABEL Hal
Tabel 1.1 Investasi Sektor Transportasi . 3
Tabel 1.2 Laju Pertumbuhan Ekonomi . 4
Tabel 4.1 Jumlah Penduduk Indonesia (ribu) 1980-2010 ......................... 36
Tabel 4.2 Laju Pertumbuhan Ekonomi dan Tingkat Inflasi (1996-2010) ... 37
Tabel 4.3 Perkembangan Jumlah Kendaraan Bermotor (2001-2009) ........ 39
Tabel 4.4 Jumlah Penumpang dan Barang MelaluiTransportasi
Kereta Api (2001- 2009) .............................................................. 41
Tabel 4.5 Bongkar Muat Barang Antarpulau dan Luar Negeri
di Pelabuhan Indonesia (2001-2009) (000Tons) ......................... 43
Tabel 4.6 Jumlah Penumpang Kapal di Pelabuhan Yang Diusahakan
dan Tidak Diusahakan (2001-2009) .................................................. 43
Tabel 4.7 Jumlah Keberangkatan Penumpang dan Barang
di Bandara Indonesia (2001-2009) .................................................. 44
Tabel 4.8 Belanja Pemerintah Tahun 2001-2008 .............................................. 46
Tabel 4.9 Belanja Pembangunan Tahun 2001-200 .................................... 47
Tabel 5.0 Hasil Analisis Model Regresi .................................................... 52
vi
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Ketersediaan jasa transportasi berkorelasi positif dengan kegiatan ekonomi
dan pembangunan dalam masyarakat. Jasa transportasi mempunyai peranan yang
sangat penting bukan hanya untuk melancarkan arus barang dan mobilitas manusia,
tetapi jasa transportasi juga membantu tercapainya alokasi sumber daya ekonomi
secara optimal, berarti kegiatan produksi dilaksanakan secara efektif dan efisien,
kesempatan kerja dan pendapatan masyarakat meningkat, selanjutnya kesenjangan
antardaerah dapat ditekan menjadi sekecil mungkin.
Pengangkutan menyandang peranan sebagai penunjang dan pemacu bila
angkutan dipandang dari sisi melayani dan meningkatkan pembangunan. Selain itu,
transportasi terkait pula dengan produktivitas. Kemajuan transportasi akan membawa
peningkatan mobilitas manusia, mobilitas faktor-faktor produksi, dan mobilitas hasil
olahan yang dipasarkan. Makin tinggi mobilitas berarti lebih cepat dalam gerakan dan
peralatan yang terefleksi dalam kelancaran distribusi serta lebih singkat waktu yang
diperlukan untuk mengolah bahan dan memindahkannya dari tempat dimana barang
tersebut kurang bermanfaat ke lokasi dimana manfaatnya lebih besar. Makin tinggi
mobilitas dengan demikian berarti lebih produktif.
Transportasi menciptakan guna tempat dan guna waktu, karena nilai barang
menjadi lebih tinggi di tempat tujuan dibandingkan di tempat asal, selain dari itu
barang tersebut diangkut cepat sehingga sampai di tujuan tepat waktu untuk
memenuhi kebutuhan. Transportasi merupakan kegiatan jasa pelayanan, jasa
transportasi diperlukan untuk membantu kegiatan sektor-sektor lain (sektor pertanian.
sektor perindustrian, sektor pertambangan, sektor perdagangan, sektor konstruksi,
sektor keuangan, sektor pemerintahan, transmigrasi, pertahanan-keamanan dan
lainnya) untuk mengangkut barang dan manusia dalam kegiatan pada masing-masing
sektor tersebut. oleh karena itu, jasa transportasi itu dikatakan derived demand atau
permintaan yang diderivasi atau turunan, artinya permintaan jasa transportasi
bertambah karena diperlukan untuk melayani berbagai kegiatan ekonomi dan
pembangunan yang meningkat. Bertambahnya permintaan jasa transportasi
disebabkan oleh karena bertambahnya kegiatan sektor-sektor lain.
Dalam perkembangannya, sektor transportasi di Indonesia mengalami
perkembangan yang semakin pesat yang dapat dilihat dari banyaknya kendaraan
bermotor yang ada. Hal ini dibarengi oleh jumlah investasi yang diperuntukkan
membiayai pembangunan sarana dan prasarana transportasi tersebut. Investasi
merupakan kegiatan untuk mentransformasikan sumber daya potensial menjadi
kekuatan ekonomi riil. Sumber daya alam yang ada di masing-masing daerah diolah
dan dimanfaatkan untuk meningkatkan kemakmuran seluruh rakyat secara adil dan
merata. Namun dalam memanfaatkan sumberdaya alam perlu memperhatikan
kelestarian dan keseimbangan lingkungan hidup bagi pembangunan. Peranan
investasi di Indonesia cenderung meningkat sejalan dengan banyaknya dana yang
dibutuhkan untuk melanjutkan pembangunan nasional. Investasi merupakan suatu
faktor yang krusial bagi kelangsungan proses pembangunan ekonomi, atau
pertumbuhan ekonomi jangka panjang. Pembangunan ekonomi melibatkan kegiatan-
kegiatan produksi di semua sektor ekonomi.
Perkembangan investasi pada sektor transportasi di Indonesia mengalami
fluktuasi jumlah. Pada tahun 2001, investasi dalam negeri sektor tranportasi senilai
Rp 1510.1 miliar dan mengalami kenaikan pada tahun berikutnya menjadi Rp 3125.7
miliar.
Tabel 1.1 Investasi Sektor Transportasi di Indonesia Periode 2001-2010
Tahun PMDN Transportasi (Milyar Rupiah)
2001 1510.1
2002 3125.7
2003 2022
2004 1885.1
2005 2375.1
2006 1930.3
2007 286.2
2008 429,2
2009 809,2
2010 13787,7
Sumber: Badan Pusat Statistik ,2011
Terjadinya fluktuasi pada jumlah investasi dalam negeri sektor transportasi ini
juga diikuti dengan keadaan makroekonomi di Indonesia yang juga berfluktuasi dari
tahun ke tahunnya. Dalam konteks perekonomian suatu negara, salah satu wacana
yang menonjol adalah mengenai pertumbuhan ekonomi. Pertumbuhan ekonomi
menjadi penting dalam konteks perekonomian suatu negara karena dapat dijadikan
salah satu ukuran dari pembangunan atau pencapaian perekonomian negara tersebut.
Wijono (2005) menyatakan bahwa pertumbuhan ekonomi merupakan salah satu
indikator kemajuan pembangunan suatu Negara (Isa Salim, 2006).
Pertumbuhan ekonomi Indonesia sama halnya dengan keadaan investasi, juga
mengalami fluktuasi dari tahun ke tahun. Pertumbuhan ekonomi pada tahun 2001
sebesar 3,64% dan mengalami kenaikan pada tahun berikutnya menjadi 4,50%. Hal
ini juga berbarengan dengan keadaan investasi sektor transportasi.
Tabel 1.2 Laju Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Selama 2001-2010
Tahun Laju Pertumbuhan Ekonomi (%)
2001 3,64
2002 4,50
2003 4,78
2004 5.03
2005 5,69
2006 5,50
2007 6,35
2008 6,01
2009 4,58
2010 6,10
Sumber: Badan Pusat Statistik,2011
Dalam upaya pembangunan dan perbaikan dalam sektor transportasi
diperlukan campur tangan pemerintah, baik penyediaan jasa angkutan sampai subsidi
untuk sektor transportasi. Hal ini dikarenakan adanya hal-hal yang tidak dapat
diserahkan kepada pihak swasta, seperti sifat dan ketentuan pengaturannya maupun
karena keperluan akan dana yang besar. Namun tidak berarti peranan pihak swasta
dapat diabaikan.
Peran pemerintah dalam sektor transportasi tentu berpengaruh pada
perkembangan sektor transportasi itu sendiri. Namun seberapa besar pengaruh
peranan tersebut, dapat dilihat dari belanja yang dilakukan pemerintah untuk sektor
ini, dimana pemerintah menitiktargetkan pembangunan yang terealisasi sesuai dengan
besar belanja yang dilakukannya.
Belanja negara juga dapat diklasifikasikan berdasarkan jenis belanjanya.
Berdasarkan jenis belanja tersebut, perkembangan belanja pemerintah pusat masih
didominasi oleh pengeluaran yang sifatnya wajib (non discretionary expenditure)
daripada pengeluaran yang bersifat tidak mengikat. Pengeluaran yang sifatnya wajib
meliputi: belanja pegawai, pembayaran bunga utang, subsidi, dan sebagian belanja
barang. Pengeluaran yang tidak mengikat seperti: belanja modal, bantuan sosial,
sebagian belanja barang dan belanja lain-lain.
Investasi suatu negara juga sangat dipengaruhi oleh tingkat inflasi yang
terjadi, juga pada akhirnya akan mempengaruhi tingkat suku bunga dan keadaan
ekonomi secara makro yang akan mengakibatkan perubahan pada jumlah investasi
yang akan dilakukan oleh penanam modal. Tingkat inflasi yang sangat
mengkhawatirkan akan memberikan dampak kepada penanaman modal dalam negeri
dimana dengan terjadinya inflasi atau kenaikan harga barang-barang yang secara
terus menerus akan mengakibatkan terjadinya perubahan kemampuan masyarakat
dalam membeli barang-barang produksi yang kemungkinan menjadi menurun dan
mengurangi gairah produsen dalam menciptakan atau memproduksi barang dan jasa.
Semakin tinggi perubahan tingkat harga maka akan semakin tinggi pula
opportunity cost untuk memegang aset finansial. Artinya masyarakat akan merasa
lebih beruntung jika memegang aset dalam bentuk riil dibandingkan dengan aset
finansial jika tingkat harga tetap tinggi. Jika aset finansial luar negeri dimasukan
sebagai salah satu pilihan aset, maka perbedaan tingkat inflasi dapat menyebabkan
nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing akan melemah yang pada gilirannya akan
menghilangkan daya saing komoditas Indonesia (Susanti, 2000). Hal ini bila dilihat
oleh para investor, maka akan mengurangi minat investor dalam menanamkan
modalnya dan lebih memilih untuk menyimpan dananya di bank karena dampak
inflasi juga akan mengakibatkan nilai suku bunga simpanan manjadi meningkat guna
mengurangi jumlah uang beredar.
Berdasarkan uraian diatas maka penulis tertarik untuk menganalisis lebih
lanjut mengenai sejauh mana variabel-variabel tersebut mempengaruhi investasi
sektor transportasi, maka penulis memilih judul : Analisis Faktor-Faktor
Makroekonomi Yang Mempengaruhi Investasi Sektor Transportasi Di
Indonesia Periode 2001-2010.
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan diatas, maka masalah yang
dikaji dalam penelitian ini adalah Berapa besar pengaruh Belanja Pemerintah,
Pertumbuhan Ekonomi, Inflasi, dan Tingkat Suku Bunga terhadap investasi sektor
transportasi di Indonesia selama tahun 2001-2010?
1.3 Tujuan Penelitian
Adapun tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui berapa besar pengaruh
Belanja Pemerintah, Pertumbuhan Ekonomi, Inflasi, dan Tingkat Suku Bunga
terhadap investasi sektor transportasi di Indonesia selama tahun 2001-2010.
1.4 Manfaat Penelitian
Manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah :
1. Manfaat Ilmiah, untuk memahami dan mendalami masalah-masalah di
bidang Ilmu Ekonomi, khususnya yang berkaitan dengan Investasi di
Sektor Transportasi.
2. Manfaat Praktis, diharapkan penelitian ini dapat bermanfaat sebagai
referensi bagi peneliti-peneliti selanjutnya yang tertarik untuk
melakukan penelitian yang berhubungan dengan masalah serupa.
3. Manfaat Kebijakan, diharapkan penelitian ini dapat menjadi bahan
pertimbangan pemerintah dalam pengambilan kebijakan, khususnya
yang dapat mengoptimalkan investasi di sektor transportasi.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Kajian Teoritis
2.1.1 Investasi
Investasi dapat diartikan sebagai pengeluaran atau pengeluaran penanaman-
penanaman modal yang dilakukan oleh perusahaan untuk membeli barang-barang
modal atau perlengkapan-perlengkapan produksi untuk menambah kemampuan
memproduksi barang-barang dan jasa-jasa yang tersedia dalam perekonomian.
Pertambahan jumlah barang modal ini memungkinkan perekonomian tersebut
menghasilkan lebih banyak barang dan jasa dimasa yang akan datang, (Sadono,
2006).
Faktor-faktor utama yang menentukan tingkat investasi adalah:
1. Tingkat keuntungan yang diramalkan akan diperoleh.
2. Suku bunga.
3. Ramalan mengenai keadaan ekonomi di masa yang akan datang.
4. Kemajuan teknologi.
5. Tingkat pendapatan nasional dan perubahan-perubahannya.
Ada tiga tipe pengeluaran investasi. Pertama, investasi dalam barang tetap
(business fixed investment) yang melingkupi peralatan dan struktur dimana dunia
usaha membelinya untuk dipergunakan dalam produksi. Kedua, investasi perumahan
(residential investment) melingkupi perumahan baru dimana orang membelinya untuk
ditempati atau pemilik modal membeli untuk disewakan. Ketiga, investasi inventori
(inventory investment) meliputi bahan baku dan bahan penolong, barang setengah jadi
dan barang jadi (Tedy Herlambang, 2001).
Peranan investasi terhadap kapasitas produksi nasional memang sangat besar,
karena investasi merupakan penggerak perekonomian, baik untuk penambahan faktor
produksi maupun berupa peningkatan kualitas faktor produksi, investasi ini nantinya
akan memperbesar pengeluaran masyarakat melalui peningkatan pendapatan
masyarakat dengan bekerja multiplier effect. Faktor produksi akan mengalami
penyusutan, sehingga akan mengurangi produktivitas dari faktor-faktor produksi
tersebut. Supaya tidak terjadi penurunan produktivitas (kapasitas) nasional harus
diimbangi dengan investasi baru yang lebih besar dari penyusutan faktor-faktor
produksi. Akhirnya perekonomian masyarakat (nasional) akan berkembang secara
dinamis dengan naiknya investasi yang lebih besar dari penyusutan faktor produksi
tersebut. Bila penambahan investasi lebih kecil dari penyusutan faktor-faktor
produksi, maka terjadi stagnasi perekonomian untuk dapat berkembang
(Nasution,1996).
2.1.2 Transportasi
Transportasi dapat diartikan sebagai kegiatan pemindahan barang dan
manusia dari tempat asal (origin) ke tempat tujuan (destination), (Rahardjo
Adisasmita 2010).
Unsur unsur transportasi meliputi :
1. Manusia yang membutuhkan
2. Barang yang dibutuhkan
3. Kendaraan sebagai alat/sarana
4. Jalan dan terminal sebagai prasarana transportasi
5. Organisasi (pengelola transportasi)
Transportasi sebagai dasar untuk pembangunan ekonomi dan perkembangan
masyarakat serta pertumbuhan industrialisasi. Dengan adanya transportasi
menyebabkan adanya spesialisasi atau pembagian pekerjaan menurut keahlian sesuai
dengan budaya, adat istiadat dan budaya suatu bangsa dan daerah, kebutuhan akan
angkutan tergantung fungsi bagi kegunaan seseorang (personal place utility).
2.1.2.1 Peranan Transportasi
Peranan pengangkutan mencakup bidang yang luas di dalam kehidupan
meliputi atas berbagai aspek (Nasution, 2003) yakni:
a) Aspek Sosial dan Budaya
Dampak sosial yang dapat dirasakan dengan adanya transportasi adalah
adanya peningkatan standar hidup. Transportasi menekankan biaya dan
memperbesar kuantitas keanekaragaman barang, hingga terbuka kemungkinan
adanya perbaikan dalam perumahan, sandang, pangan dan rekreasi, serta adanya
peningkatan pemahaman dan intelegensi masyarakat. Sedangkan untuk budaya,
dampak yang dapat dirasakan adalah terbukanya kemungkinan keseragaman gaya
hidup, kebiasaan dan bahasa (Nasution.2003).
b) Aspek Politis dan Pertahanan
Bagi aspek politis dan pertahanan, transportasi dapat memberikan dua
keuntungan yaitu :
- Transportasi dapat memperkokoh persatuan dan kesatuan nasional. Dengan
adanya sistem dan sarana perhubungan yang baik maka akan dapat
memperkokoh stabilitas politik negara kesatuan.
- Transportasi merupakan alat mobilitas unsur pertahanan dan keamanan
dimana transportasi dapat digunakan untuk tujuan strategis pertahanan karena
adanya wahana transportasi yang efektif dalam karya bakti dalam proyek
proyek pembangunan nyata.
c) Aspek Hukum
Didalam pengoperasian dan pemilikan alat angkutan diperlukan ketentuan
hukum mengenai hak dan tanggung jawab serta perasuransian apabila terjadi
kecelakaan lalu lintas, juga terhadap penerbangan luar negeri yang melewati batas
wilayah suatu negara, diatur dalam perjanjian antar negara (bilateral air
agreement).
d) Aspek Teknis
Hal - hal yang berkaitan dengan pembangunan dan pengoperasian transportasi
menyangkut aspek teknis yang harus menjamin keselamatan dan keamanan dalam
penyelenggaraan pengangkutan.
e) Aspek Ekonomi
Peranan pengangkutan tidak hanya untuk memperlancar arus barang dan
mobilitas manusia. Pengangkutan juga membantu tercapainya pengalokasian
sumber-sumber ekonomi secara optimal. Dari aspek ekonomi, pengangkutan
dapat ditinjau dari sudut ekonomi mikro dan makro. Dari sudut ekonomi makro
pengangkutan merupakan salah satu prasarana yang menunjang pelaksanaan
pembangunan yang dapat dilihat dari kepentingan dua pihak yaitu :
1) Pada pihak perusahaan pengangkutan (operator)
Pengangkutan merupakan usaha memproduksi jasa angkutan yang dijual
kepada pemakai dengan memperoleh keuntungan.
2) Pada pihak pemakai jasa angkutan (user).
Pengangkutan sebagai salah satu mata rantai dari arus bahan baku untuk
produksi dan arus distribusi barang jadi disalurkan ke pasar serta
kebutuhan pertukaran barang di pasar. Supaya kedua arus ini lancar, jasa
angkutan harus cukup tersedia dan sebanding dengan seluruh biaya
produksi.
2.1.2.2 Fungsi Transportasi
Transportasi perlu untuk mengatasi kesenjangan jarak dan komunikasi antara
tempat asal dan tempat tujuan. Untuk itu dikembangkan sistem transportasi dan
komunikasi, dalam wujud sarana (kendaraan) dan prasarana (jalan). Dari sini timbul
jasa angkutan untuk memenuhi kebutuhan pengangkutan dari suatu tempat ke tempat
lain.
Transportasi memiliki fungsi, yaitu :
a. Melancarkan arus barang dan manusia
b. Menunjang perkembangan dan pembangunan (the promoting sector)
c. Penunjang dan perangsang pemberian jasa bagi perkembangan
perekonomian (the service sector).
2.1.2.3 Manfaat Transportasi
a. Manfaat Ekonomi
Kegiatan ekonomi bertujuan memenuhi kebutuhan manusia dengan
menciptakan manfaat. Transportasi adalah salah satu jenis kegiatan yang menyangkut
peningkatan kebutuhan manusia dengan mengubah letak geografis barang dan orang
sehingga akan menimbulkan adanya transaksi.
b. Manfaat Sosial
Transportasi menyediakan berbagai kemudahan, diantaranya :
a. Pelayan untuk perorangan atau kelompok
b. Pertukaran atau penyampaian informasi
c. Perjalanan untuk bersantai
d. Memendekkan jarak
e. Memencarkan penduduk.
c. Manfaat Politis
1. Pengangkutan menciptakan persatuan dan kesatuan nasional yang semakin
kuat dan meniadakan isolasi.
2. Pengangkutan menyebabkan pelayanan kepada masyarakat dapat
dikembangkan atau diperluas dengan lebih merata pada setiap bagian
wilayah suatu negara.
3. Keamanan negara terhadap serangan dari luar negeri yang tidak
dikehendaki kamungkinan sekali tergantung pada pengangkutan yang
efisien yang memudahkan mobilisasi segala daya (kemampuan dan
ketahanan) nasional, serta memungkinkan perpindahan pasukan pasukan
selama perang.
4. Sistem pengangkutan yang efisien memungkinkan negara memindahkan
dan mengangkut penduduk dari daerah yang mengalami bencana ke
tempat yang lebih aman.
d. Manfaat Kewilayahan
Selain dapat memenuhi kebutuhan penduduk di kota, atau pedalaman,
keberhasilan pembangunan di sektor transportasi dapat memenuhi perkembangan
wilayah. Seiring dengan meningkatnya jumlah habitat, dan semakin majunya
peradaban komunitas manusia, selanjutnya wilayah-wilayah pusat kegiatannya
berkembang mengekspansi ke pinggiran-pinggiran wilayah, sedangkan kawasan-
kawasan terisolir semakin berkurang, dan jarak antarkota semakin pendek dalam hal
waktu. Lebih dari itu kuantitas dan kualitas baik perkotaan besar maupun perkotaan
kecil tumbuh, dimana kota kecil ditumbuhkembangkan sementara kota besar semakin
berkembang, sehingga area perkotaan semakin meluas.
2.1.2.4 Jenis Alat atau Moda Transportasi
Berdasarkan perbedaan pada sifat jasa, operasi, dan biaya pengangkutan maka
jenis moda transportasi dapat dibedakan menjadi lima kelompok, yaitu sebagai
berikut (nasution, 2003):
a. Angkutan Kereta Api (Rail Road Railway)
Angkutan kereta api adalah jenis angkutan yang bergerak diatas rel. Kereta
api sendiri dapat mengangkut barang dan manusia dalam jumlah yang banyak dalam
sekali jalan, baik menempuh jarak dekat maupun jarak jauh. Kereta api terdiri dari
satu unit lokomotif dan beberapa gerbong yang berguna untuk tempat menampung
barang atau manusia selama perjalanan dari tempat asal ke tempat tujuan.
b. Angkutan Bermotor dan Jalan Raya (Motor Road/Highway Transportation)
Angkutan bermotor pada umumnya beroperasi dijalan raya yang sudah
disediakan sebagai sarana untuk transportasi. Angkutan ini dapat berupa mobil,
sepeda motor, dan sebagainya.
c. Angkutan Laut (Water/Sea Transportation)
Angkutan laut adalah jenis angkutan yang digunakan untuk memperlancar
arus perpindahan barang dan manusia dari tempat asal ke tempat tujuan melalui jalur
laut dengan menggunakan kapal. Sekarang ini dibidang pelayaran beroperasi
beberapa jenis kapal, antara lain kapal penumpang, kapal barang, kapal peti kemas,
kapal pengangkut kayu, dan kapal tangki minyak.
d. Angkutan Udara (Air Transportation)
Angkutan udara adalah jenis transportasi yang menggunakan pesawat tebang
sebagai moda transportasinya dengan dilengkapi oleh teknologi di bidang navigasi,
dan telekomunikasi.
e. Angkutan Pipa (Pipelene)
Angkutan jenis pipa digunakan untuk mengangkut air, minyak, pupuk dan
barang tambang lainnya yang melalui pipa yang sudah saling terhubung baik itu
berada di darat, laut, ataupun di bawah tanah.
2.1.3 Belanja Pemerintah
Belanja pemerintah adalah seluruh pembelian atau pembayaran barang dan
jasa untuk kepentingan nasional, seperti pembelian persenjataan dan alat-alat kantor
pemerintah, pembangunan jalan dan bendungan, gaji pegawai negeri, angkatan
bersenjata, dan lainnya (Samuelson, 1997). Belanja pemerintah juga merupakan
instrumen pengukur dimana pemerintah menentukan seberapa besar peran sektor
pemerintah dan sektor swasta. Di samping itu, belanja pemerintah dapat menjadi
penentu pokok jumlah pengeluaran agregat, dan juga penentu pertumbuhan GNP riil
jangka pendek.
Dalam melaksanakan semua kegiatan, pemerintah membutuhkan sejumlah
pembiayaan. Dalam hal ini didukung oleh penerimaan pemerintah baik yang berasal
dari penerimaan daerah maupun penerimaan pembangunan. Kegiatan pemerintah
yang berupa belanja pemerintah dibagi dua yaitu: belanja rutin dan belanja
pembangunan. Belanja rutin adalah bagian yang biasanya dibelanjakan setiap tahun
anggarannya secara teratur. Belanja pembangunan adalah bagian dari belanja yang
khusus digunakan untuk belanja pembangunan daerah.
Dalam teori makroekonomi, belanja pemerintah terdiri dari tiga pos utama
yang dapat digolongkan sebagai berikut:
a. Belanja pemerintah untuk pembelian barang dan jasa.
b. Belanja pemerintah untuk gaji pegawai, perubahan gaji pegawai yang
mempunyai proses makroekonomi dimana perubahan gaji pegawai akan
mempengaruhi tingkat permintaan secara tidak langsung.
c. Belanja pemerintah untuk transfer payment. Transfer payment adalah bukan
pembelian barang / jasa oleh pemerintah di pasar barang, akan tetapi pos ini
mencatat pembayaran atau pemberian pemerintah langsung kepada warganya,
misalnya: pembayaran subsidi atau bantuan langsung tunai kepada berbagai
golongan masyarakat. Pembayaran pensiun, pemabayaran pinjaman
pemerintah kepada masyarakat. Secara ekonomis transfer payment
mempunyai pengaruh yang sama dengan pos gaji pegawai meskipun secara
administratif keduanya berbeda (Boediono, 2001 hal: 110-117).
Belanja pemerintah dalam arti riil dapat dipakai sebagai indikator besarnya
kegiatan pemerintah yang dibiayai oleh belanja pemerintah itu, semakin besar dan
banyak kegiatan pemerintah semakin besar pula belanja pemerintah yang
bersangkutan.
Sifat-sifat belanja pemerintah:
a. Belanja yang self liquidating sebagian atau seluruhnya yaitu belanja
pemerintah yang berupa pemberian jasa kepada masyarakat yang pada
akhirnya adanya pembayaran kembali dari masyarakat yang menerima jasa-
jasa tersebut.
b. Belanja pemerintah yang bersifat reproduktif, artinya mewujudkan
keuntungan-keuntungan ekonomi bagi masyarakat, dengan naiknya tingkatan
penghasilan dan sasaran pajak yang lain yang akhirnya menaikkan
penerimaan pemerintah.
c. Belanja yang tidak self liquidating maupun yang tidak reproduktif yaitu
belanja yang langsung menambah kesejahteraan masyarakat.
d. Belanja yang secara langsung tidak produktif dan merupakan pemborosan.
Misalnya: untuk pembiayaan pertahanan dan perang.
e. Belanja yang merupakan penghematan di masa yang akan datang
(Suparmoko, 1996; 48).
Ada beberapa teori mengenai perkembangan belanja pemerintah yang telah
dikembangkan para ekonom. WW Rostow dan RA Musgrave berpendapat bahwa
perkembangan belanja pemerintah sejalan dengan tahap perkembangan ekonomi dari
suatu negara. Ada perbedaan fokus alokasi sumber daya antara negara pada tahap
awal perkembangan, tahap menengah pembangunan, dan tahap lanjut yang kemudian
tercermin dalam belanja negara. Masing-masing tentunya berbeda. Ini tentunya
berkaitan dengan seberapa lama negara itu telah merdeka dan kualitas sumber daya
manusianya. Ada tahapan-tahapan yang harus dilalui negara pada awal
perkembangan ekonomi sebelum menuju tingkat yang lebih tinggi. Begitu juga, ada
beberapa hal yang sudah terpenuhi oleh negara pada tahap lanjut pembangunan,
sehingga tidak
perlu lagi terfokus pada penyediaan prasarana layaknya negara pada tahap awal
perkembangan.
2.1.3.1 Pengaruh Belanja Pemerintah Terhadap Investasi
Teori belanja negara menguraikan tiga tahapan yang pasti dilalui setiap
negara. Pada tahap awal perkembangan ekonomi, diperlukan belanja pemerintah
yang besar untuk investasi pemerintah, utamanya untuk menyediakan infrastruktur
seperti sarana jalan, kesehatan, dan pendidikan. Pada tahap menengah pembangunan
ekonomi, investasi tetap diperlukan untuk pertumbuhan ekonomi, namun diharapkan
investasi sektor swasta sudah mulai berkembang. Kemudian pada tahap lanjut
pembangunan ekonomi, belanja pemerintah tetap diperlukan, utamanya untuk
meningkatkan kesejahteraan masyarakat, misalnya peningkatan pendidikan,
kesehatan, dan jaminan sosial. Gagasan lain dikemukakan oleh Adolph Wagner.
Pengamatan empiris yang dilakukannya terhadap negara-negara Eropa, Amerika
Serikat, dan Jepang pada abad ke-19 menunjukan bahwa dalam perekonomian suatu
negara, belanja pemerintah akan meningkat sejalan dengan peningkatan pendapatan
nasional negara tersebut. Sehingga dapat dikatakan bahwa belanja pemerintah
berpengaruh positif terhadap investasi.
2.1.4 Pertumbuhan Ekonomi
Pertumbuhan ekonomi berarti perkembangan kegiatan dalam perekonomian
yang menyebabkan barang dan jasa yang diproduksi dalam masyarakat bertambah
dan kemakmuran masyarakat meningkat. Perkembangan ekonomi yang berlaku dari
waktu ke waktu dan menyebabkan pendapatan nasional riil semakin berkembang.
Tingkat pertumbuhan ekonomi menunjukkan prestasi kenaikan pendapatan nasional
riil pada suatu tahun tertentu dibandingkan dengan pendapatan nasional riil pada
tahun sebelumnya (Sadono, 2006).
Pertumbuhan ekonomi diartikan sebagai kenaikan GDP (Gross Domestic
Product) tanpa memandang bahwa kenaikan itu lebih besar atau lebih kecil dari
pertumbuhan penduduk dan tanpa memandang apakah terjadi perubahan dalam
struktur ekonominya atau tidak. (Suryana,2005).
Pertumbuhan ekonomi merupakan suatu perubahan tingkat kegiatan ekonomi
yang berlangsung dari tahun ke tahun sehingga untuk mengetahui tingkat
pertumbuhan ekonomi harus dibandingkan pendapatan nasional dari berbagai tahun
yang dihitung berdasarkan harga konstan dan harga berlaku. Perubahan dalam nilai
pendapatan nasional hanya disebabkan oleh suatu perubahan dalam suatu tingkat
kegiatan ekonomi.
Pertumbuhan ekonomi adalah proses kenaikan output per kapita dalam jangka
panjang. Pertumbuhan ekonomi berkaitan dengan kenaikan output per kapita. Di sini
ada dua sisi penting yaitu output total dan jumlah penduduk. Output per kapita adalah
output total dibagi jumlah penduduk. Aspek ketiga dari definisi pertumbuhan
ekonomi adalah perspektif waktu jangka panjang. Kenaikan output per kapita selama
satu atau dua tahun, yang kemudian diikuti dengan penurunan output per kapita
bukan pertumbuhan ekonomi. Suatu perekonomian dikatakan tumbuh apabila dalam
jangka waktu 5 tahun mengalami kenaikan output per kapita.
2.1.4.1 Pengaruh Pertumbuhan Ekonomi terhadap Invetasi
Terdapat keterkaitan yang erat antara pertumbuhan ekonomi dalam
pendapatan nasional dan investasi. Hubungan keduanya menjadi suatu sorotan para
ekonom, baik dari kalangan Klasik maupun Neo Klasik. Teori pendapatan nasional
Keynesian yang menggunakan pendekatan pengeluaran agregatif, dimana besarnya
pendapatan nasional suatu negara diukur dari komponen-komponen expenditure para
pelaku ekonominya lewat anggaran-anggarannya yaitu; sektor rumah tangga (C),
perilaku usaha dan dunia usaha tercermin lewat komponen investasi (I) yang ditanam,
pemerintah melalui anggaran belanjanya (G) dan sektor perdagangan internasional
yang tercermin lewat nilai ekspor / impor netto-nya. Teori diatas selanjutnya
menurunkan pertimbangan parsial pada faktor-faktor yang menjadi pertimbangan
dalam melakukan investasi. Seperti halnya dalam konsumsi yang dilakukan oleh
sektor rumah tangga, investasi oleh para pengusaha ditentukan oleh beberapa faktor.
Salah satu diantara faktor-faktor penting yang dipertimbangkan adalah besarnya nilai
pendapatan nasional yang dicapai (Sukirno, 2006).
Sudono (1996), dalam kebanyakan analisa mengenai penentuan pendapatan
nasional pada umumnya variabel investasi yang dilakukan oleh pengusaha berbentuk
investasi otonom (besaran / nilai tertentu investasi yang selalu sama pada berbagai
tingkat pendapatan nasional). Tetapi adakalanya tingkat pendapatan nasional sangat
besar pengaruhnya pada tingkat investasi yang dilakukan (Isa Salim, 2006). Secara
teoritis, dapat dikatakan bahwa pendapatan nasional yang tinggi akan memperbesar
pendapatan masyarakat dan selanjutnya pendapatan masyarakat yang tinggi itu akan
memperbesar permintaan atas barang-barang dan jasa. Maka keuntungan yang
dicapai oleh sektor usaha dapat mencapai targetnya, dengan demikian pada akhirnya
akan mendorong dilakukan investasi-investasi baru pada sektor usaha. Dengan
demikian, apabila nilai pendapatan nasional semakin bertambah tinggi, maka
investasi akan bertambah tinggi pula. Dan sebaliknya semakin rendah nilai
pendapatan nasional, maka nilai permintaan investasinya akan semakin rendah pula.
Pengembangan yang dilakukan para ekonom Neo Klasik pada teori Keynes ini
terlihat pada formulasi yang dikembangkannya pada model akselerator investasi.
Dijelaskan bahwa laju investasi adalah sebanding dengan perubahan output dalam
perekonomian.
2.1.5 Inflasi
Inflasi merupakan fenomena ekonomi yang berkaitan dengan dampaknya
yang sangat luas terhadap makro ekonomi. Inflasi sangat berperan dalam
mempengaruhi mobilisasi dana lewat lembaga keuangan informal. Inflasi
didefinisikan sebagai kenaikan harga umum secara terus menerus dan persisten dari
suatu perekonomian (Susanti, 2000). Kenaikan dalam harga rata-rata seluruh barang
dan jasa dalam perekonomian harus dibedakan dari kenaikan harga relatif dari
barang-barang secara individual. Secara umum, kenaikan harga diikuti pula dengan
perubahan dalam struktur harga relatif, tetapi hanya kenaikan secara keseluruhan
yang dianggap sebagai inflasi.
Menurut Nasution (1999:20) inflasi juga dapat dikatakan sebagai suatu
keadaan yang mengindikasikan semakin lemahnya daya beli yang diikuti dengan
semakin merosotnya nilai mata uang suatu negara (Isa Salim, 2006). Jadi inflasi
merupakan suatu keadaan dimana terjadi kenaikan harga secara tajam yang
berlangsung secara terus menerus dalam jangka waktu yang cukup lama. Seiring
dengan kenaikan harga tersebut, nilai uang turun secara tajam pula sebanding dengan
kenaikan harga-harga tersebut. Namun tidak semua kenaikan harga menyebabkan
inflasi. Harga masing-masing barang dan jasa ditentukan dengan banyak cara. Dalam
pasar persaingan sempurna, interaksi banyak pembeli dan penjual, yakni bekerjanya
penawaran dan permintaan menentukan harga.
Ketika harga semua barang naik, kenaikan itu bisa atau tidak menjadi bagian
dari inflasi pada kelompok barang yang lebih besar. Karena inflasi adalah kenaikan
tingkat harga keseluruhan, inflasi terjadi ketika harga naik secara serempak. Kita
mengukur inflasi dengan melihat sejumlah barang dan jasa dan menghitung kenaikan
harga rata-rata selama beberapa periode waktu.
2.1.5.1 Jenis Inflasi
Menurut Nopirin (1998), inflasi dibedakan sebagai berikut:
a. Menurut Sebabnya:
1. Inflasi Permintaan (Demand-Full Inflation), inflasi timbul karena
bertambahnya permintaan mesyarakat akan barang-barang atau adanya
kenaikan permintaan modal total (Aggregat Demand).
2. Inflasi Ongkos (Cost-Push Inflation), inflasi ini ditandai dengan kenaikan
harga serta turunnya produksi dan diikuti dengan resesi, keadaan ini
dimulai dengan adanya penurunan total (Aggregat Demand).
b. Menurut Asalnya:
1. Inflasi dari dalam negeri (Domestic Inflation), timbul karena defisit
anggaran belanja dengan pencetakan uang baru, panenan gagal, dan
sebagainya.
2. Inflasi yang berasal dari luar negeri (Imported Inflation), inflasi ini timbul
karena adanya kenaikan barang dan jasa di luar negeri atau dinegara-
negara langganan berdagang yang akibatnya menaikkan harga di dalam
negeri.
2.1.5.2 Pengaruh Inflasi Terhadap Investasi
Hubungan antara inflasi dengan investasi adalah negatif. Tingginya inflasi
disuatu negara, mengakibatkan penawaran uang atau money supply meningkat,
kemudian diikuti dengan tingginya suku bunga, dengan suku bunga yang cenderung
tinggi maka investasi akan turun. Tingginya inflasi juga menyebabkan daya beli pada
masyarakat menurun yang kemudian menyebabkan berkurangnya pengembalian atau
keuntungan investasi, sehingga menurunkan minat investor untuk berinvestasi.
Seorang investor akan cenderung untuk melakukan investasi apabila tingkat inflasi di
suatu negara adalah stabil. Hal ini dikarenakan dengan adanya kestabilan dalam
tingkat inflasi, maka tingkat harga barang-barang secara umum tidak akan mengalami
kenaikan dalam jumlah yang signifikan. Oleh karena itu, investor akan merasa lebih
terjamin untuk berinvestasi pada saat tingkat inflasi di suatu negara cenderung stabil
atau rendah Dengan kata lain kenaikan inflasi akan menurunkan minat investor untuk
melaksanakan investasi, sebaliknya jika inflasi turun maka investasi akan meningkat.
2.1.6 Tingkat Suku Bunga
Suku bunga dapat dipandang sebagai pendapatan yang diperoleh dari
melakukan tabungan. Suatu rumah tangga akan membuat lebih banyak tabungan
apabila suku bunga tinggi karena lebih banyak pendapatan dari penabung akan
diperoleh. Pada suku bunga rendah orang tidak begitu suka membuat tabungan karena
mereka merasa lebih baik melakukan pengeluaran konsumsi atau berinvestasi
daripada menabung. Dengan demikian apabila suku bunga rendah masyarakat
cenderung menambah pengeluaran konsumsinya atau pengeluaran untuk berinvestasi
(Sadono Sukirno, 2006).
Secara makro, tingkat suku bunga terdiri dari nominal dan riil. Tingkat suku
bunga nominal adalah rate yang dapat diamati di pasar, yakni tingkat bunga yang
dibayar oleh bank dan tidak memperhitungkan inflasi, sedangkan tingkat suku bunga
riil adalah konsep yang mengukur tingkat kembalian setelah dikurangi inflasi yang
menunjukkan kenaikan daya beli masyarakat yang di dalamnya sudah
memperhitungkan inflasi.
Pengaruh dari suku bunga kredit terhadap investasi dijelaskan oleh pemikiran
ahli-ahli ekonomi Klasik yang menyatakan bahwa investasi adalah fungsi dari tingkat
bunga. Pada investasi, semakin tinggi tingkat bunga maka keinginan untuk
melakukan investasi juga makin kecil. Alasannya, seorang investor akan menambah
pengeluaran investasinya apabila keuntungan yang diharapkan dari investasi lebih
besar dari tingkat bunga yang harus dia bayarkan untuk dana investasi tersebut yang
merupakan ongkos dari penggunaan dana (cost of capital). Semakin rendah tingkat
bunga, maka investor akan lebih terdorong untuk melakukan investasi, sebab biaya
penggunaan dana juga semakin kecil.
2.1.5.1 Pengaruh Tingkat Suku Bunga Terhadap Investasi
Suku bunga yang dipakai dalam penelitian skripsi ini adalah suku bunga riil.
Suku bunga riil adalah suku bunga setelah dikurangi dengan inflasi (arau Suku Bunga
Riil = Suku Bunga Nominal - ekspetasi inflasi). Hubungan tingkat suku bunga
dengan investasi adalah negatif.
Tingkat suku bunga merupakan salah satu faktor penting yang mempengaruhi
investasi. Fluktuasi tingkat suku bunga menjadi pertimbangan bagi investor. Apabila
tingkat suku bunga lebih rendah dari yang diharapkannya, maka seseorang akan
memilih menginvestasikan uangnya daripada menyimpan uangnya di Bank ataupun
meminjamkan uangnya kepada orang lain. Jika dana investasi diperoleh dari
meminjam Bank atau pihak lain dengan tingkat bunga lebih rendah dari keuntungan
yang akan diperoleh tersebut dapat digunakan untuk menutup tingkat bunga
pinjaman.
Makin tinggi tingkat bunga, maka keinginan untuk melakukan investasi
semakin kecil. Alasannya seorang investor akan menambah pengeluaran investasinya
apabila keuntungan yang diharapkan dari investasi lebih besar dari tingkat bunga
yang harus dia bayar untuk dana investasi tersebut yang merupakan ongkos untuk
penggunaan dana atau cost of capital. Makin rendah tingkat bunga maka pengusaha
akan lebih terdorong untuk melakukan investasi, sebab biaya penggunaan dana juga
semakin kecil.
2.2 Kajian Empiris Hasil-Hasil Penelitian Sebelumnya
Aditya Prawatyo (1996) dengan Penelitiannya Faktor-faktor yang
Mempengaruhi Investasi Swasta di Indonesia dalam penelitiannya tersebut Aditya
menganalisis pengaruh variabel-variabel Produk Domestik Bruto PDB), Impor
Barang Modal dan Bahan Baku (MB,MBB), tingkat suku bunga didalam negeri
(SBD), jumlah uang yang beredar (JUB), pengeluaran pemerintah (PP), serta
kebijaksanaan deregulasi pemerintah (D) terhadap investasi swasta (PMDN + PMA).
Dari penelitian tersebut diperoleh hasil sebagai berikut: variabel (PDB) berpengaruh
secara nyata terhadap investasi swasta di Indonesia. Variabel impor barang modal dan
bahan baku tidak signifikan mempengaruhi investasi swasta. Hal tersebut disebabkan
karena nilai impor sesungguhnya sudah tercakup didalam Produk Domestik Bruto.
Sedangkan tingkat suku bunga dalam negeri berpengaruh secara negatif dan elastis
terhadap investasi swasta tanah air. Sebaliknya kenaikan suku bunga di luar negeri
akan berdampak positif bagi investasi swasta di Indonesia. Dan ternyata pemerintah
masih berperan penting sebagai motor penggerak investasi di Indonesia, hal ini
ditunjukkan dengan pengaruh pengeluaran pemerintah yang signifikan
mempengaruhi investasi swasta.
Isa Salim (2006) dalam penelitiannya Analisis Faktor-Faktor Yang
Mempengaruhi Investasi Pada Sektor Pertanian Di Indonesia Periode Tahun 1984-
2004 menganalisis pengaruh pertumbuhan ekonomi, indeks harga produk-produk
pertanian, tingkat suku bunga dan tingkat inflasi yang kaitannya dengan penjualan
produk pertanian keluar negeri, nilai tukar mata uang asing yang menjadi faktor
penting dalam menentukan tingkat investasi tersebut baik investasi masyarakat
(PMDN) maupun investor asing (PMA). Berdasarkan hasil penelitian diperoleh
Pertumbuhan Produksi Domestik Bruto, nilai tukar rupiah terhadap dolar AS, Indeks
Harga produk pertanian, Tingkat suku bunga dan Inflasi secara simultan
mempengaruhi besarnya investasi pada sektor pertanian. Sedangkan variabel nilai
tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat mempunyai kontribusi negatif dalam
mempengaruhi Nilai Investasi Sektor Pertanian.
Dadang Firmansyah (2008) dalam penelitiannya Faktor-Faktor Yang
Mempengaruhi Investasi Di Indonesia Periode Tahun 1985-2004 menganalisis
pengaruh Produk Domestik Bruto (PDB), Jumlah Tenaga Kerja yang Bekerja,
Infrastruktur (Panjang Jalan), dan krisis Ekonomi (Dm) terhadap pertumbuhan
Penanaman Modal Dalam Negeri di Indonesia priode tahun 1985-2004. Berdasarkan
hasil estimasi tersebut Variabel Produk Domestik Bruto (PDB) tidak berpengaruh
terhadap PMDN, Tenaga Kerja berpengaruh terhadap PMDN, Infrastruktur (Panjang
Jalan) tidak berpengaruh terhadap PMDN, dan Krisis Ekonomi (Dm) berpengaruh
terhadap PMDN. Berdasarkan penelitian dan analisis yang telah dilakukan mengenai
Penanaman Modal Dalam Negeri maka dapat disimpulkan bahwa Produk Domestik
Bruto (PDB), Tenaga kerja yang Bekerja, Infrastruktur (Panjang Jalan) dan Krisis
Ekonomi (Dm) secara serempak mempunyai pengaruh terhadap Penanaman Modal
Dalam Negeri.
Imelda Mustika (2007) dalam analisis perbandingan PMDN dan PMA di
Indonesia, menganalisis tentang pengaruh produk domestik bruto, inflasi, tingkat
suku bunga kredit terhadap PMDN Indonesia tahun 1986-2005. Dimana produk
domestic bruto PDB) berpengaruh negatif terhadap PMDN Indonesia. Sedangkan
inflasi berpengaruh negatif terhadap PMDN Indonesia. Untuk tingkat suku bunga
kredit berpengaruh negatif terhadap PMDN Indonesia.
Fajar Febriananda dalam penelitiannya yang berjudul Analisis Faktor-Faktor
Yang Mempengaruhi Investasi Dalam Negeri di Indonesia Periode Tahun 1988-
2009 menganalisis pengaruh Suku Bunga Kredit, Tingkat Inflasi, Tenaga Kerja, dan
Nilai Tukar (kurs) terhadap Investasi dalam negeri di Indonesia. Suku Bunga Kredit
dan Inflasi berpengaruh negatif terhadap Investasi dalam negeri di Indonesia,
sedangkan Tenaga Kerja dan Nilai Tukar (Kurs) berpengaruh positif terhadap
Investasi dalam negeri di Indonesia.
2.3 Kerangka Konseptual Penelitian
Sudono (1996), dalam kebanyakan analisa mengenai penentuan pendapatan
nasional pada umumnya variabel investasi yang dilakukan oleh pengusaha berbentuk
investasi otonom (besaran nilai tertentu investasi yang selalu sama pada berbagai
tingkat pendapatan nasional). Tetapi adakalanya tingkat pendapatan nasional sangat
besar pengaruhnya pada tingkat investasi yang dilakukan (Isa Salim, 2006). Secara
teoritis, dapat dikatakan bahwa pendapatan nasional yang tinggi akan memperbesar
pendapatan masyarakat dan selanjutnya pendapatan masyarakat yang tinggi itu akan
memperbesar permintaan atas barang-barang dan jasa. Maka keuntungan yang
dicapai oleh sektor usaha dapat mencapai targetnya, dengan demikian pada akhirnya
akan mendorong dilakukan investasi-investasi baru pada sektor usaha.
Tingkat inflasi berpengaruh negatif pada tingkat investasi hal ini disebabkan
karena tingkat inflasi yang tinggi akan meningkatkan resiko proyek-proyek investasi
dan dalam jangka panjang. Inflasi yang tinggi dapat mengurangi rata-rata masa jatuh
tempo pinjaman modal serta menimbulkan distorsi informasi tentang harga-harga
relatif. Di Indonesia kenaikan tingkat inflasi yang cukup besar biasanya akan diikuti
dengan kenaikan tingkat suku bunga perbankan. Dengan mengembangkan penelitian-
penelitian sebelumnya diatas, penelitian ini mencoba mengetahui pengaruh Belanja
Pemerintah, Pertumbuhan Ekonomi, Inflasi dan Tingkat Suku Bunga terhadap
investasi sektor transportasi di Indonesia. Selengkapnya ditunjukkan pada kerangka
pikir penelitian dibawah ini:
Gambar 2.1 Kerangka Pikir Penelitian
2.4 Hipotesis
Belanja Pemerintah dan Pertumbuhan Ekonomi berpengaruh positif terhadap
investasi di sektor transportasi di Indonesia sedangkan Inflasi dan Tingkat Suku
Bunga berpengaruh negatif terhadap investasi di sektor transportasi di Indonesia
periode 2001-2010.
Belanja Pemerintah
(Rupiah)
Investasi Sektor
Transportasi
Pertumbuhan Ekonomi
(%)
Inflasi (%)
Tingkat Suku Bunga (%)
BAB III
METODE PENELITIAN
3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian
Lokasi penelitian dilakukan di Indonesia. Penelitian berupa pengambilan data
dilakukan di Provinsi Sulawesi Selatan, Kota Makassar. Penelitian ini mulai
dilakukan pada bulan Desember 2011.
3.2 Metode dan Teknik Pengumpulan Data
Dalam penyusunan skripsi ini, penulis menggunakan metode kepustakaan
(library search), yaitu penelitian yang dilakukan dengan bahan-bahan kepustakaan
berupa tulisan - tulisan ilmiah dan laporan-laporan penelitian ilmiah yang memiliki
hubungan dengan topik yang diteliti.
Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah pencatatan langsung berupa
data seri waktu (time series) dalam kurun waktu 10 tahun (2001-2010).
3.3 Jenis dan Sumber Data
Jenis data yang dikumpulkan dan digunakan serta diolah dalam penelitian ini
adalah data sekuder, yaitu hasil olahan yang diperolah dari dinas dan instansi yang
resmi yang berhubungan dengan penelitian ini. Data diperoleh dalam bentuk time
series yang bersifat kuantitatif dalam kurun waktu 2001-2010.
Sumber data diperoleh dari publikasi Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi
Sulawesi Selatan. Selain itu, data lainnya yang mendukung penelitian ini diperoleh
dari sumber bacaan seperti jurnal, artikel, dan buku bacaan yang berkaitan dengan
penelitian ini.
3.4 Metode Analisis Data
Dalam menganalisis besarnya pengaruh-pengaruh variabel bebas terhadap
variabel terikat digunakan model ekonometrika dengan meregresikan variabel-
variabel yang ada dengan menggunakan metode Ordinary Least Square (OLS).
Permasalahan yang akan dibahas adalah sejauh mana pengaruh Belanja
Pemerintah, Pertumbuhan Ekonomi, Inflasi, dan Tingkat Suku Bunga terhadap
investasi sektor transportasi di Indonesia dengan menggunakan analisis regresi linier
berganda. Menurut Soekatarwi (1990) fungsi matematikanya adalah sebagai berikut:
Y = f(X1,X2,X3,X4) ......................................................................... (1)
Kemudian fungsi tersebut dinyatakan dalam hubungan Y dan X maka,
=

.................................................................. (2)
Persamaan diatas diubah ke dalam bentuk linier berganda menjadi:
Ln Y = ln + 1 ln X1 + 2X2 + 3X3 + 4X4 + ........................ (3)
Dimana:
Y = Investasi Sektor Transportasi (rupiah)
= Intercept/konstanta
1 2 3 = Koefisien Regresi
X1 = Belanja Pemerintah (rupiah)
X2 = Pertumbuhan Ekonomi (Persen)
X3 = Inflasi (Persen)
X4 = Tingkat Suku Bunga (Persen)
= term of error
3.5 Definisi Variabel Operasional
1. Investasi merupakan pengeluaran yang dilakukan penanam modal yang
diharapkan akan memberikan keuntungan dimasa yang akan mendatang. Data
Investasi Dalam Negeri yang digunakan dalam penelitian ini adalah nilai
realisasi PMDN tahunan yang terdiri dari realisasi PMDN pada sektor
transportasi di Indonesia yang nilainya dinyatakan dalam miliar rupiah selama
periode tahun 2001-2010.
2. Belanja Pemerintah adalah seluruh pembelian atau pembayaran barang dan
jasa untuk kepentingan nasional yang nilainya dinyatakan dalam miliar rupiah
selama periode tahun 2001-2010.
3. Pertumbuhan Ekonomi adalah kenaika output perkapita dalam jangka panjang
yang nilainya dinyatakan dalam persen selama periode 2001-2010.
4. Secara umum inflasi dapat diartikan sebagai kecenderungan yang terus
menerus terhadap kenaikan harga barang. Data tingkat inflasi yang digunakan
dalam penelitian ini adalah data tingkat inflasi tahunan di Indonesia yang
dinyatakan dalam satuan persen selama periode 2001-2010.
5. Tingkat suku bunga merupakan salah satu faktor penting yang mempengaruhi
investasi. Data tingkat suku bunga yang digunakan dalam penelitian ini adalah
tingkat suku bunga riil tahunan di Indonesia yang dinyatakan dalam persen
selama periode 2001-2010.
BAB IV
ANALISIS DAN PEMBAHASAN
4.1 Gambaran Umum Negara Indonesia
Indonesia merupakan negara demokratis yang dalam pemerintahannya
menganut sistem presidensiil dengan Pancasila sebagai filosofi dasar negaranya.
Pancasila berarti lima dasar yang saling berhubungan dan tidak dapat dipisahkan.
Pancasila merupakan jiwa demokrasi yang dikenal dengan nama Demokrasi
Pancasila. Dasar negara ini dinyatakan presiden pertama Indonesia Soekarno dalam
Proklamasi kemerdekaan negara Republik Indonesia Tanggal 17 Agustus 1945.
4.1.1 Posisi Geografis Indonesia
Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar di dunia yang terdiri dari
17.508 pulau dengan luas 1,9 juta mil persegi, yang diapit oleh dua benua (Asia dan
Australia) serta dua samudera (Hindia dan Pasifik) dan terbentang pada 60 LU-110
Ls dan 960 BT-1410 BT. Posisi strategis ini mempunyai pengaruh yang sangat besar
terhadap kebudayaan, sosial, politik dan ekonomi Indonesia.
Indonesia merupakan negara bahari dengan luas laut berkisar 7,9 juta km
termasuk dengan daerah Zone Ekonomi Exclusive (ZEE) atau 81% dari luas
keseluruhan Indonesia. Daratan Indonesia mempunyai puluhan atau mungkin ratusan
gunung dan juga sungai. Sehubungan dengan letak Indonesia yang dikelilingi oleh
beberapa samudera, serta banyak terdapat banyak gunung merapi yang masih aktif,
menyebabkan Indonesia sering dilanda gempa.
Negara Indonesia adalah negara kesatuan yang berbentuk republik dimana
sejak tahun 2001 Indoneisa dibagi menjadi 30 provinsi dengan 4 tambahan provinsi
yaitu, Gorontalo, Kepulauan Bangka Belitung, Banten, dan Maluku Utara. Dan pada
tahun 2005 dibagi atas 33 provinsi dengan 3 tambahan provinsi yaitu : Kepulauan
Riau, Sulawesi Barat, dan Papua Barat.
4.1.2 Demografi Indonesia
Sasaran utama pembangunan Indonesia adalah pencapaian kesejahteraan
penduduk dalam rangka membentuk manusia Indonesia seutuhnya. Untuk itu,
pemerintah telah melakukan berbagai usaha dalam rangka memecahkan masalah
kependudukan. Usaha-usaha yang mengarah kepada pemerataan penyebaran
penduduk dilakukan dengan cara memindahkan penduduk yang padat ke daerah yang
tidak banyak jumlah penduduknya, yaitu dikenal dengan Transmigrasi, ataupun juga
perpindahan penduduk dari kota ke desa yang disebut dengan Urbanisasi. Selain itu,
dengan diberlakukannya otonomi daerah, diharapakan dapat mengurangi perpindahan
penduduk terutama ke Pulau Jawa. Usaha untuk menekan laju pertumbuhan juga
dilakukan pemerintah melalui program KB (Keluarga Berencana) yang dimulai pada
awal tahun 1970-an.
Jumlah penduduk tahun 2000 adalah sebesar 205.1 juta jiwa, tidak mencakup
penduduk yang tidak bertempat tinggal tetap sebesar 421,399 juta jiwa. Pada tahun
2004, jumlah penduduk Indonesia sebesar 216, 4 juta jiwa dan meningkat menjadi
219,2 juta jiwa pada tahun 2005. Laju pertumbuhan penduduk mengalami
pertumbuhan yang cukup cepat sejak tahun 1980, yaitu 1,95%, selama periode 1980-
1990, menjadi 1,45% pertahun selama periode 1990-2000, kemudian menurun lagi
menjadi 1.34% per tahun selama periode 2000-2005.
Tabel 4.1 Jumlah Penduduk Indonesia (ribu) Tahun 1980-2010
Tahun Penduduk Tahun Penduduk
1980 147 490 1996 198 320
1981 151 315 1997 201 352
1982 154 662 1998 204 392
1983 158 083 1999 207 437
1984 161 580 2000 205 132
1985 165 154 2001 207 955
1986 167 881 2002 210 898
1987 170 653 2003 213 841
1988 173 472 2004 216 826
1989 176 336 2005 219 852
1990 179 379 2006 222 747
1991 182 940 2007 225 642
1992 186 043 2008 228 523
1993 189 136 2009 231 370
1994 192 217 2010 237 641
1995 195 283
Sumber: Badan Pusat Statistik
Bila dilihat dari aspek kependudukan, Indonesia sebenarnya memiliki potensi
yang besar bagi pembangunan. Jumlah penduduk yang relatif besar merupakan
sumber tenaga kerja sekaligus pasar. Namun jumlah tenaga kerja yang besar tersebut
tidak diikuti dengan tingkat pendidikan yang memadai, dalam konteks pembangunan
yang rendah, membimbing masyarakat dari kemampuan berfikir. Keadaan ini
berpengaruh terhadap kemampuan masyarakat dalam bekerja atau berproduksi guna
memenuhi kebutuhan hidupnya dalam keluarganya. Bila sifat kegiatan produksinya
subsistence, maka balas jasa yang diperoleh oleh sebagian besar tenaga kerja
Indonesia tidak begitu besar, sehingga kemamuannya dalam berkonsumsi pun sangat
terbatas.
4.2 Kondisi Makroekonomi Indonesia
Perjalanan perekonomian di Indonesia banyak mengalami gejolak dan
fluktuasi akibat permasalahan yang kompleks. Krisis multidimensional di Indonesia
yang bermula dari kemerosotan nilai tukar rupiah memberikan pengaruh yang cukup
besar terhadap perekonomian nasional. Hampir dua tahun lebih krisis ekonomi dan
moneter menimpa perekonomian Indonesia. Pada tahun 1997 dan 1998 merupakan
tahun yang terberat dalam pelaksanaan pembangunan ekonomi Indonesia. Diawali
oleh krisis nilai tukar, kinerja perekonomian Indonesia mengalami penurunan tajam
dan berubah menjadi krisis yang berkepanjangan di berbagai bidang. Pertumbuhan
ekonomi merosot menjadi 4.70% pada tahun 1997 yang semula 7.82% pada tahun
sebelumnya. Pada masa krisis seperti ini juga berdampak kepada harga-harga barang
dan jasa. Tingkat inflasi pada tahun 1997 dan 1998 meningkat drastis mencapai dua
digit yang tadinya tahun sebelumnya hanya 6.47% berubah menjadi 11.05% pada
tahun 1997 dan kemudian naik menjadi tujuh kali lipat pada tahun 1998 menjadi
77.63%.
Tabel 4.2 Laju Pertumbuhan Ekonomi dan Tingkat Inflasi di Indonesia Tahun
1996-2010
Tahun Laju Pertumbuhan Ekonomi (%) Tingkat Inflasi (%)
1996 7,82 6,47
1997 4,70 11,05
1998 -13,13 77,63
1999 0,79 2,01
2000 4,92 9,35
2001 3,64 12,55
2002 4,50 10,03
2003 4,78 5,06
Tahun Laju Pertumbuhan Ekonomi (%) Tingkat Inflasi (%)
2004 5,03 3,69
2005 5,69 17,11
2006 5,50 6,60
2007 6,35 6,59
2008 6,01 11,06
2009 4,58 2,78
2010 6,10 6,96
Sumber: Badan Pusat Statistik
Berbagai upaya dilakukan pemerintah untuk melakukan pengendalian
terhadap kondisi pada saat krisis tahun 1998 membuahkan hasil dimana inflasi dapat
ditekan hingga mencapai 2,01% walaupun disatu sisi pertumbuhan ekonomi hanya
mencapai 0,8%. Sayangnya di satu sisi tahun-tahun berikutnya masih kurang stabil.
Bahkan secara umum, selama tahun 2001, kinerja perekonomian Indonesia
menunjukan pertumbuhan yang melambat. Hal ini tidak terlepas dari kondisi internal
dimana masih tingginya resiko dan ketidakpastian yang berkelanjutan berbagai
permasalahan dalam negeri yang terkait dengan restrukturisasi utang. Hal ini
mengakibatkan menurunnya kepercayaan dunia usaha untuk melakukan kegiatan
produksi dan investasi, yang pada akhirnya menghambat pertumbuhan ekonomi yang
tercermin dari pertumbuhan ekonomi yang turun menjadi 3,8% dari 4,9% pada tahun
2000.
Kondisi perekonomian Indonesia pada tahun-tahun berikutnya dapat
dikatakan cukup stabil hingga tahun 2005. Walaupun pertumbuhan ekonomi
mencapai 5,69% lebih tinggi dari tahun 2004 yaitu sebesar 5,03%, tetapi di satu sisi
tingkat inflasi mencapai tingkat tertingginya sejak krisis ekonomi sejak tahun 1998
yaitu sebesar 17,11% dan terjadi depresiasi nilai tukar rupiah terhadap dollar AS yang
cukup tajam. Hal ini terkait dengan kenaikan harga BBM yang dikeluarkan
pemerintah pada oktober 2005.
Setelah terjadi tekanan yang cukup tinggi pada perekonomian Indonesia pada
tahun 2005, upaya-upaya yang dilakukan oleh pemerintah untuk menstabilkan
perekonomian membuahkan hasil tahun berikutnya. Walaupun pada tahun 2007,
perekonomian Indonesia dibayangi oleh gejolak eksternal sebagai efek dari terjadinya
krisis di Amerika Serikat. Untungnya perekonomian Indonesia masih dapat mencatat
prestasi yang cukup baik, hal ini tercermin pada peningkatan pertumbuhan ekonomi,
penurunan tingkat inflasi dan angka pengangguran dalam negeri dan apresiasi nilai
tukar rupiah terhadap dollar AS di Indonesia.
4.3 Perkembangan Transportasi di Indonesia
4.3.1 Transportasi Darat
Transportasi darat menggunakan kendaraan bermotor dan kereta api sebagai
fasilitas penggeraknya. Angkutan kendaraan bermotor sangat fleksibel terhadap
pertumbuhan permintaan dari masyarakat dan dapat memberikan pelayanan door to
door sevices, yaitu tempat pengiriman barang atau penumpang sampai ke tempat
penerima barang atau tujuan penumpang.
Tabel 4.3 Perkembangan Jumlah Kendaraan Bermotor di Indonesia Tahun
2001-2009
Tahun Mobil Penumpang Bis Truk Sepeda Motor Jumlah
2001 3.261.807 687.770 1.759.547 15.492.148 21.201.272
2002 3.403.433 714.222 1.865.398 17.002.140 22.985.193
2003 3.885.228 798.079 2.047.022 19.976.376 26.706.705
2004 4.464.281 933.199 2.315.779 23.055.834 30.769.093
2005 5.494.034 1.184.918 2.920.828 28.556.498 38.156.278
Tahun Mobil Penumpang Bis Truk Sepeda Motor Jumlah
2006 6.615.104 1.511.129 3.541.800 33.413.222 45.081.255
2007 8.864.961 2.103.423 4.845.937 41.955.128 57.769.449
2008 9.859.926 2.583.170 5.146.674 47.683.681 65.273.451
2009 10.364.125 2.729.572 5.187.740 52.433.132 70.714.569
Sumber: Badan Pusat Statistik
Di Indonesia, perusahaan angkutan melayani angkutan barang (truk) dan
angkutan penumpang (bis, taksi, dan lain-lain) berkembang cepat karena pelayanan
disesuaikan dengan sifat dan kebutuhan masyarakat. Kebanyakan jenis muatan adalah
barang-barang yang terbatas berat dan volumenya serta jarak yang dekat.
Perkembangan ini dari tahun ke tahun mengalami perkembangan yang terus-menerus
meningkat jumlah moda transportasinya.
Dilihat dari tabel diatas, kendaraan bermotor jenis mobil penumpang, setiap
tahunnya mengalami pertumbuhan yang relatif stabil peningkatannya. Jumlah seluruh
kendaraan bermotor menurut jenisnya mengalami peningkatan yang terus-menerus.
Dilihat dari perkembangannya, jenis kendaraan sepeda motor adalah jenis kendaraan
yang perkembangannya lebih pesat dari jumlah jenis kendaraan bermotor lainnya.
Pada tahun 2006, jumlah sepeda motor mecapai 33.413.222 unit yang kemudian
berkembang pesat menjadi 41.955.128 unit. Hal ini terjadi karena semakin mudahnya
masyarakat dalam memperoleh sepeda motor yang bisa diperoleh dengan cara
mengkredit sepeda motor dengan uang muka yang rendah dan cicilan yang rendah
pula. Masyarakat juga lebih menyukai sepeda motor karena dengan mengunakan
sepeda motor akan lebih efisien digunakan guna mengatasi kemacetan lalu lintas
dibandingkan dengan menggunakan mobil penumpang ataupun bis.
Kemudian untuk kereta api, sumbangan kereta api bagi perkembangan
ekonomi dan masyarakat sangat besar. Kereta api yang memulai angkutan barang
dalam jumlah yang besar dengan biaya yang rendah sehingga merangsang
pertumbuhan industri, pertambangan, perdagangan, dan kegiatan lainnya di
masyarakat. Banyak kota-kota tumbuh dan berkembang setelah adanya jaringan
kereta api. Perkembangan kereta api di Indonesia pada akhir-akhir ini mulai
meningkat, bukan saja antarkota, tetapi juga di daerah perkotaan yang lalu lintasnya
padat.
Tabel 4.4 Jumlah Penumpang dan Barang Melalui Transportasi Kereta Api di
Indonesia Tahun 2001-2009
Tahun Penumpang (Juta) Barang (Ribu Ton)
2001 187 18.702
2002 176 17.099
2003 155 16.293
2004 150 17.146
2005 152 17.341
2006 159 17.273
2007 175 17.077
2008 194 19.443
2009 207 18.923
Sumber:Badan Pusat Statistik
Jumlah penumpang yang menggunakan jasa transportasi kereta api di
Indonesia pada tahun 2001 sampai dengan tahun 2004 terus mengalami fluktuasi.
Pada tahun 2005-2009 merupakan tahun dimana jumlah penumpang yang
menggunakan jasa kereta api mengalami kenaikan tertinggi. Pada tahun 2002 jumlah
penurunan yang paling tinggi dari tahun sebelumnya yaitu dari 176 juta penumpang
menjadi 155 juta penumpang.
Sedangkan untuk jumlah barang yang didistribusikan dengan menggunakan
jasa kereta api, pada tahun 2001-2002 mengalami peningkatan, namun pada tahun
2003 jumlah barang menurun dari 17.099 ribu ton menjadi 16.293 ribu ton. Pada
tahun 2006 dan 2009 jumlah barang yang melalui taranportasi kereta api mengalami
penurunan dari tahun sebelumnya.
4.3.2 Transportasi Laut
Indonesia adalah negara maritim yang terdiri atas 17.508 pulau merupakan
negara kepulauan terbesar di dunia. Beranjak dari kondisi geografis Indonesia
tersebut, maka peranan transportasi laut dan penyeberangan sangat dominan dalam
memperlancar arus barang dan manusia. Mengingat pentingnya transportasi laut dan
penyeberangan maka penyediaan sarana dan prasarana transportasi laut dan
penyeberangan harus dapat mengatasi kebutuhan permintaan akan jasa transsportasi
laut dan penyeberangan secara efektif dan efisien. Dengan tingginya arus barang dan
manusia melalui laut dan penyeberangan sebagai akibat laju pembangunan nasional
dan pemerataan hasil-hasil pembangunan ke seluruh pelosok tanah air, maka
kebutuhan lintasan penyeberangan antarpulau dan antarpelabuhan semakin meningkat
pula.
Dilihat dari tabel 4.5, diketahui bahwa keadaan bongkar muat barang di
pelabuhan di Indonesia baik antarpulau maupun luar negeri, mengalami pergerakan
dalam jumlahnya. Untuk bongkar muat antarpulau dari tahun 2001-2003 terus
mengalami penurunan, namun meningkat pada 2 tahun berikutnya dan sempat turun
pada tahun 2006 dari 150.331.000 ribu tons menjadi 123.135.000 ribu tons. Untuk
bongkar muat luar negeri dari tahun 2001-2002 mengalami peningkatan dan
mengalami penurunan pada tahun berikutnya. Bongkar muat luar negeri pada tahun
2008 mengalami penurunan yang cukup drastis dari tahun sebelumnya, yakni
240.767.000 ribu tons menjadi 145.120.000 ribu tons.
Tabel 4.5 Bongkar Muat Barang Antarpulau dan Luar Negeri di Pelabuhan
Indonesia Tahun 2001-2009 (000 Tons)
Tahun
Muat Barang
Antarpulau Luar Negeri Antarpulau Luar Negeri
2001 163.685 143.750 138.667 46.659
2002 137.494 163.340 170.201 53.778
2003 127.305 153.436 178.154 56.865
2004 129.793 149.130 171.383 56.865
2005 150.331 160.743 162.533 50.385
2006 123.135 145.891 151.417 45.173
2007 161.046 240.767 185.108 55.357
2008 170.895 145.120 243.312 44.925
2009 242.110 223.555 249.052 61.260
Sumber: Badan Pusat Statistik
Untuk bongkar barang antarpulau dari tahun 2004-2006 terus mengalami
penurunan, namun terus mengalami peningkatan untuk tahun-tahun berikutnya.
Sedangkan untuk bongkar barang luar negeri dari tahun 2001-2003 mengalami
peningkatan dan untuk tahun berikutnya tidak mengalami fluktuasi, dan mengalami
penurunan untuk 2 tahun berikutnya. Pada tahun 2008 juga mengalami penurunan
yang cukup tajam dari 55.357.000 ribu tons menjadi 44.925.000 ribu tons.
Tabel 4.6 Jumlah Penumpang Kapal di Pelabuhan Yang Diusahakan dan Tidak
Diusahakan di Indonesia Tahun 2001-2009
Tahun Berangkat Datang
2001 19.882.000 19.641.000
2002 20.542.000 20.052.000
2003 19.162.000 19.938.000
2004 16.830.000 16.072.000
2005 14.737.000 13.664.000
2006 13.664.000 14.136.800
Tahun Berangkat Datang
2007 14.762.000 15.245.800
2008 18.705.500 18.919.000
2009 14.906.000 14.858.900
Sumber: Badan Pusat Statistik
Untuk jumlah penumpang yang menggunakan jasa kapal pelabuhan,
pergerakannya relatif stabil dengan pergerakan yang tidak banyak berbeda dengan
tahun-tahun sebelumnya. Akan tetapi terjadi penurunan yang cukup drastis baik
jumlah penumpang yang berangkat maupun jumlah penumpang yang datang, yakni
terjadi pada tahun 2009 dari total jumlah penumpang yang berangkat 18.705.000 ribu
tahun 2008 menurun menjadi 14.906.000 ribu pada tahun 2009. Begitu pun yang
terjadi pada jumlah penumpang yang datang dari jumlah penumpang 18.919.000 ribu
tahun 2008 menurun menjadi 14.858.000 ribu pada tahun 2009.
4.3.3 Transportasi Udara
Transportasi udara menggunakan moda pesawat terbang yang dikelola oleh
perusahaan penerbangan. Jasa penerbangan memiliki keunggulan dari jasa moda
lainnya, seperti kecepatan sangat tinggi dan dapat digunakan secara fleksibel karena
tidak terikat pada hambatan alam kecuali cuaca. Penerbangan lebih mengutamakan
angkutan penumpang, sedangkan angkutan barang adalah barang-barang bernilai
tinggi dengan berat ringan.
Tabel 4.7 Jumlah Keberangkatan Penumpang dan Barang di Bandara
Indonesia Tahun 2001-2009
Tahun Keberangkatan Dalam Negeri Keberangkatan Luar Negeri
Penumpang (Orang) Barang (Ton) Penumpang (Orang) Barang (Ton)
2001 10.394 164.135 4.675 147.008
2002 13.535 172.336 4.791 156.032
2003 19.286 194.878 4.281 130.323
Tahun Keberangkatan Dalam Negeri Keberangkatan Luar Negeri
Penumpang (Orang) Barang (Ton) Penumpang (Orang) Barang (Ton)
2004 27.853 275.397 5.360 132.477
2005 29.817 260.354 5.745 135.156
2006 32.687 265.940 5.672 141.676
2007 34.865 297.683 6.581 174.418
2008 36.144 300.170 7.298 169.181
2009 41.691 288.651 8.016 157.904
Sumber: Badan Pusat Statistik
Perkembangan jumlah keberangkatan penumpang dan barang di bandara di
Indonesia untuk keberangkatan dalam negeri pada tahun 2001 sampai 2009 terus
mengalami kenaikan. Akan tetapi pada tahun 2005, jumlah barang yang berangkat
dalam negeri mengalami penurunan. Dimana pada tahun 2004 jumlah barang yang
berangkat sebanyak 275.397 ton menjadi 260.354 ton pada tahun 2005. Sedangkan
untuk keberangkatan luar negeri, baik jumlah penumpang maupun barang mengalami
kenaikan. Akan tetapi untuk jumlah penumpang dan barang yang berangkat ke luar
negeri, pada tahun 2003 mengalami penurunan dari tahun sebelumnya. Pada tahun
2006, jumlah penumpang untuk keberangkatan luar negeri juga mengalami
penurunan dari 5.745 ribu orang turun menjadi 5.672 ribu orang, dan jumlah barang
untuk keberangkatan luar negeri mengalami penurunan untuk 2 tahun berturu-turut
yakni, tahun 2008 dan tahun 2009.
4.4 Perkembangan Belanja Pemerintah di Indonesia
Menurut WW. Rostow dan RA. Musgrave, perkembangan belanja pemerintah
sejalan dengan tahap perkembangan ekonomi dari suatu negara. Hal itu juga dialami
oleh Indonesia dimana baik nilai nominal maupun riil dari total belanja pemerintah
terus meningkat sepanjang tahun.
Dengan menggunakan klasifikasi belanja negara terbaru, belanja negara
digolongkan menjadi belanja pemerintah pusat dan transfer ke daerah. Selanjutnya,
belanja pemerintah pusat dibedakan menjadi belanja K/L dan Non K/L yang secara
keseluruhan meliputi belanja pegawai, belanja barang, belanja modal, belanja hibah,
bantuan sosial, pembayaran bunga utang, subsidi, dan belanja lainnya. Sementara itu,
transfer ke daerah dibagi menjadi dana perimbangan serta dana otonomi khusus dan
dana penyesuaian.
Apabila dibandingkan dengan pos transfer ke daerah, pos belanja pemerintah
pusat selalu lebih besar. Dalam pos belanja pemerintah ini, belanja pegawai, subsidi,
pembayaran bunga utang, dan belanja barang hampir selalu lebih besar daripada
belanja modal yang juga digunakan untuk mendukung pemenuhan sarana dan
prasarana kegiatan investasi.
Sama halnya apabila membandingkan belanja pemerintah dengan tidak
menggunakan format uniffied budget, atau dengan kata lain dengan menggunakan
format lama, dimana belanja pemerintah pusat dibedakan menjadi belanja rutin dan
belanja pembangunan. Dari kedua pos tersebut, pos pengeluaran rutin juga selalu
lebih besar daripada belanja pembangunan. Besarnya pos belanja pembangunan yang
relatif kecil ini juga dapat mengindikasikan nilai investasi dari pemerintah.
Tabel 4.8 Belanja Pemerintah Tahun 2001-2008 (Miliar Rupiah)
Tahun Belanja Pemerintah
2001 341.600,00
2002 322.200,00
2003 376.500,00
2004 437.700,00
Tahun Belanja Pemerintah
2005 507.400,00
2006 699.100,00
2007 752.400,00
2008 1.022.600,00
Sumber: Badan Pusat Statistik
Tabel 4.9 Belanja Pembangunan Tahun 2001-2008 (Miliar Rupiah)
Tahun Belanja Pemerintah
2001 34.350.000.000.000
2002 40.259.375.000.000
2003 55.796.875.000.000
2004 70.965.625.000.000
2005 45.749.687.500.000
2006 43.944.718.750.000
2007 63.154.500.000.000
2008 70.736.218.750.000
Sumber: Badan Pusat Statistik
Nilai pengeluaran pembangunan secara nominal cenderung mengalami
peningkatan. Peningkatan yang signifikan terjadi pada tahun 2003 menuju tahun 2004
dan kembali menurun pada tahun 2005. Belanja pembangunan yang meningkat
tersebut diperlukan pemerintah untuk menstabilkan perekonomian yang pada waktu
itu sedang resesi. Setelah kondisi perekonomian membaik, pengeluaran untuk
pembangunan mulai meningkat walau pada tahun-tahun tertentu mengalami penurun.
4.5 Perkembangan Pertumbuhan Ekonomi di Indonesia
Pertumbuhan ekonomi dibutuhkan dan merupakan sumber utama peningkatan
standar hidup penduduk yang jumlahnya terus meningkat.
Tabel 5.0 Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Selama 2001-2010
Tahun Laju Pertumbuhan Ekonomi (%)
2001 3,64
2002 4,50
2003 4,78
2004 5.03
2005 5,69
2006 5,50
2007 6,35
2008 6,01
2009 4,58
2010 6,10
Sumber: Badan Pusat Statistik
Pertumbuhan ekonomi di Indonesia terus mengalami fluktuasi dari tahun ke
tahun. Terjadi penurunan dari tahun 2005 yang nilainya 5.69% menjadi 5.50% tetapi
mengalami peningkatan pada tahun berikutnya. Penurunan pertumbuhan ekonomi
yang cukup tajam terjadai pada tahun 2009, yakni dari nilai 6.01% menurun menjadi
4.58%.
4.6 Perkembangan Inflasi di Indonesia
Perkembangan harga-harga barang maupun jasa masih relatif dapat
dikendalikan, terlihat dari laju inflasi yang cukup stabil, dimana tidak terlepas dari
kebijakan pemerintah dibidang moneter yang berhati-hati dan kebijakan fiskal yang
lebih ketat serta ditunjang oleh penyediaan barang-barang konsumsi pada jumlah
yang cukup dan tingkat harga yang wajar. Penurunan inflasi yang cukup tajam terjadi
pada tahun 2003 yang berada pada titik 5,06% yang turun hampir 50% dari tahun
sebelumnya, yakni pada tahun 2002 ditingkat 10,03%. Namun, pada tahun 2005
inflasi kembali mengalami peningkatan yakni, pada titik 17,11% disebabkan oleh
kenaikan harga BBM.
Walaupun pada tahun-tahun berikutnya laju inflasi dapat ditekan, akan tetapi
pada tahun 2008 inflasi kembali mengalami peningkatan yang mencapai titik 11.06%,
ini dikarenakan pada tahun 2008 terjadi krisis di dunia internasional sehingga
membuat gejolak dalam negeri. Pada tahun 2009 inflasi sempat mengalami
penurunan yaitu berada pada titik 2,78 % dari tahun sebelumnya, yang mencapai titik
11,06%. Adapun perkembangan tingkat inflasi di Indonesia dari tahun 2001-2010
dapat dilihat pada grafik 4.1 dibawah ini:
Grafik 4.1 Perkembangan Tingkat Inflasi di Indonesia Tahun 2001-2010
Sumber: Badan Pusat Statistik
4.7 Perkembangan Tingkat Suku Bunga Kredit di Indonesia
Teori Klasik menyatakan bahwa keputusan apakah suatu investasi akan
dilakukan atau tidak tergantung dari tingkat suku bunga yang merupakan biaya dari
0
5
10
15
20
2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010
Inflasi
Inflasi
penggunaan dana (Nopirin, 1992). Keinginan untuk melakukan investasi akan
semakin kecil apabila tingkat suku bunga adalah tinggi. Hal ini dikarenakan besarnya
pengeluaran yang dikeluarkan oleh investor dalam suatu investasi akan bertambah
sebagai akibat dari tingginya tingkat bunga yang merupakan biaya dari penggunaan
dana (cost of capital) yang harus dibayarkan untuk dana investasi tersebut.
Sebaliknya, semakin rendah tingkat suku bunga akan semakin mendorong investor
untuk melakukan investasi. Hal ini dikarenakan biaya penggunaan dana semakin
kecil sehingga tingkat keuntungan yang diharapkan semakin besar (Samuelson dan
Nordhaus, 1998).
Grafik 4.2 Perkembangan Suku Bunga di Indonesia Tahun 2001-2010
Sumber: Badan Pusat Statistik
Perkembangan suku bunga rill di Indonesia pada tahun 2001-2010 dapat
dilihat pada Grafik 4.2. Berdasarkan grafik tersebut dapat diketahui bahwa
perkembangan suku bunga mengalami fluktuasi yang bervariasi. Tingkat suku bunga
-6
-4
-2
0
2
4
6
2001200220032004200520062007200820092010
Suku Bunga Rill
Suku Bunga Rill
yang terendah terjadi pada tahun 2005 yaitu sebesar -5.36 persen. Sedangkan tingkat
suku bunga yang tertinggi terjadi pada tahun 2001 yaitu sebesar 4.69 persen.
4.8 Perkembangan Investasi Sektor Transportasi di Indonesia
Investasi dapat diartikan sebagai pengeluaran atau pengeluaran penanaman-
penanaman modal atau perusahaan untuk membeli barang-barang modal atau
perlengkapan-perlengkapan produksi untuk menambah kemampuan memproduksi
barang-barang dan jasa-jasa yang tersedia dalam perekonomian.
Investasi sektor transportasi yang digunakan adalah penanaman modal dalam
negeri (PMDN) sektor transportasi Indonesia. Penanaman modal dalam negeri
(PMDN) di Indonesia mengalami fluktuasi yang cukup tajam sejak tahun 2001
sampai 2010. Dilihat dari grafik 4.3, PMDN sektor transportasi memiliki jumlah yang
paling kecil sejak tahun 2001 sampai 2010 adalah pada tahun 2007, yaitu sebesar
Rp. 286,2 Miliar dan pada tahun 2010 jumlah PMDN sektor transportasi memiliki
nilai yang paling tinggi, yaitu sekitar Rp. 13787,7 Miliar.
Grafik 4.3 Perkembangan PMDN Sektor Transportasi di Indonesia
Tahun 2001-2010
Sumber: Badan Pusat Statistik
4.9 Hasil Analisis Data
Sub bab ini menguraikan hasil-hasil studi selama periode penelitian, yakni
hasil analisis terhadap faktor-faktor yang mempengaruhi investasi sektor transportasi
di Indonesia.
4.9.1 Interpretasi Model
Dalam penelitian terdapat 4 variabel bebas, Belanja Pemerintah, Pertumbuhan
Ekonomi, Inflasi, dan Tingkat Suku Bunga serta satu variabel dependen, yaitu
investasi sektor transportasi. Untuk menguji ada tidaknya pengaruh tiap variabel
bebas terhadap variabel terikat maka dilakukan pengujian model regresi dengan
bantuan program komputer eviews versi 3.1.
Dari hasil uji Eviews versi 3.1 diperoleh output model hasil persamaan regresi
sebagai berikut:
Tabel 4.8 Hasil Analisis Model Regresi
0
2000
4000
6000
8000
10000
12000
14000
16000
2001200220032004200520062007200820092010
Investasi PMDN Transportasi (Miliar)
Investasi PMDN
Transportasi (Miliar)
Dependent Variable: Y
Method: Least Squares
Date: 05/26/12 Time: 20:18
Sample: 2001 2010
Included observations: 10
Variable Coefficient Std. Error t-Statistic Prob.
C 24.19979 27.54889 0.878431 0.0199
X1 0.856970 1.561120 0.548946 0.0066
X2 0.310341 0.340174 0.330089 0.0347
X3 -0.058557 0.160002 -0.365975 0.0023
X4 -0.293780 0.598045 -0.491235 0.0440
R-squared 0.8699867 Mean dependent var 7.335283
Adjusted R-squared -0.6434026 S.D. dependent var 1.082101
S.E. of regression 1.3872122 Akaike info criterion 3.799322
Sum squared resid 9.6217896 Schwarz criterion 3.950614
Log likelihood -13.99661 F-statistic 0.119110
Durbin-Watson stat 1.445071 Prob(F-statistic) 0.969720
Dari hasil uji Eviews diperoleh model persamaan regresi sebagai berikut:
LnY = Ln24.19970 + Ln0.856570X1 + 0.310341X2 - 0.058557X3 - 0.293780X4
t = (0.878431) (0.548946) (0.330089) (-0.365975) (-491235)
R = 0.8699867
Dari hasil pengujian diatas, nilai koefisien determinasi (R) mendekati
sempurna, yaitu sebesar 0.8699867 atau 86.99%. Artinya variabel Belanja
Pemerintah (X1), Pertumbuhan Ekonomi (X2), Inflasi (X3), dan Tingkat Suku Bunga
(X4) berpengaruh sebesar 86.99% terhadap Investasi PMDN Sektor Transportasi (Y).
4.9.2 Pembahasan
a. Belanja Pemerintah (X1)
Dari hasil estimasi diketahui bahwa variabel Belanja Pemerintah berpengaruh
positif terhadap penanaman modal dalam negeri (PMDN) sektor transportasi. Hal ini
berarti semakin tinggi nilai belanja pemerintah maka penanaman modal dalam negeri
(PMDN) sektor transportasi akan semakin meningkat. Nilai koefisien regresi belanja
pemerintah sebesar 0.856570, berarti bahwa setiap peningkatan belanja pemerintah
sebesar 1% maka PMDN sektor transportasi akan turun sebesar - 0.856570 persen.
Hal ini sesuai dengan hipotesis awal, dimana belanja pemerintah berpengaruh positif
terhadap investasi PMDN sektor transportasi di Indonesia.
b. Pertumbuhan Ekonomi (X2)
Dari hasil estimasi diketahui bahwa variabel Pertumbuhan Ekonomi (X2)
berpengaruh positif terhadap penanaman modal dalam negeri (PMDN) sektor
transportasi. Hal ini berarti semakin tinggi pertumbuhan ekonomi maka penanaman
modal dalam negeri (PMDN) sektor transportasi akan semakin meningkat. Nilai
koefisien regresi pertumbuhan ekonomi sebesar 0.310341, berarti bahwa setiap
peningkatan pertumbuhan ekonomi sebesar 1% maka PMDN sektor transportasi akan
naik sebesar 0.310341 persen. Hal ini sesuai dengan hipotesis awal, dimana
pertumbuhan ekonomi berpengaruh positif terhadap investasi PMDN sektor
transportasi di Indonesia.
c. Inflasi (X3)
Dari hasil estimasi diketahui bahwa variabel inflasi berpengaruh negatif
terhadap penanaman modal dalam negeri (PMDN) sektor transportasi. Hal ini berarti
semakin tinggi tingkat inflasi maka penanaman modal dalam negeri (PMDN) sektor
transportasi akan semakin menurun. Nilai koefisien regresi inflasi sebesar - 0.058557
berarti bahwa setiap peningkatan inflasi sebesar 1% maka PMDN sektor transportasi
akan turun sebesar - 0.058557 persen. Hal ini sesuai dengan hipotesis awal, dimana
inflasi berpengaruh negatif terhadap investasi PMDN sektor transportasi di Indonesia.
d. Tingkat Suku Bunga (X4)
Dari hasil estimasi diketahui bahwa variabel tingkat suku bunga berpengaruh
negatif terhadap penanaman modal dalam negeri (PMDN) sektor transportasi. Hal ini
berarti semakin tinggi tingkat inflasi maka penanaman modal dalam negeri (PMDN)
sektor transportasi akan semakin menurun. Nilai koefisien regresi tingkat suku bunga
sebesar - 0.293780, berarti bahwa setiap peningkatan inflasi sebesar 1% maka PMDN
sektor transportasi akan turun sebesar - 0.293780 persen. Hal ini sesuai dengan
hipotesis awal, dimana tingkat suku bunga berpengaruh negatif terhadap investasi
PMDN sektor transportasi di Indonesia.
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
Berdasarkan uraian - uraian yang telah dijelaskan sebelumnya, maka dapat
ditarik kesimpulan, yaitu :
a. Variabel Belanja Pemerintah, Pertumbuhan Ekonomi, Inflasi, dan Tingkat
Suku Bunga Kredit secara serempak berpengaruh terhadap penanaman modal
dalam negeri (PMDN) sektor transportasi di Indonesia.
b. Belanja Pemerintah berpengaruh negatif terhadap investasi dalam negeri
sektor transportasi di Indonesia. Berarti setiap terjadi kenaikan pada produk
domestik bruto sektor transportasi maka penanaman modal dalam negeri akan
mengalami kenaikan.
c. Pertumbuhan Ekonomi berpengaruh positif terhadap investasi dalam negeri
sektor transportasi di Indonesia. Berarti setiap terjadi kenaikan pada jumlah
tenaga kerja maka penanaman modal dalam negeri akan mengalami kenaikan.
d. Inflasi berpengaruh negatif terhadap investasi dalam negeri sektor transportasi
di Indonesia. Berarti setiap terjadi kenaikan pada inflasi maka penanaman
modal dalam negeri akan mengalami penurunan.
e. Tingkat suku bunga berpengaruh negatif terhadap investasi dalam negeri
sektor transportasi di Indonesia. Berarti setiap terjadi kenaikan pada tingkat
suku bunga maka penanaman modal dalam negeri akan mengalami
penurunan.
5.2 Saran
a. Pemerintah harus lebih mengawasi perekonomian, melalui kebijakan-
kebijakan yang dibuat agar kebijakan tersebut dapat lebih menghidupkan
perekonomian di Indonesia dan dapat menarik investor-investor dalam
menanamkan investasinya lebih banyak lagi di Indonesia.
b. Pemerintah seharusnya membagi belanja menurut jenisnya sehingga dapat
diketahui dengan lebih rinci pengaruh tiap jenis belanja terhadap investasi.
c. Lebih meningkatkan pertumbuhan ekonomi melalui produk domestik
brutonya, sehingga dapat menarik investor dalam menanamkan investasinya.
d. Menjaga tingkat inflasi dalam negeri agar tetap stabil, sehingga membuat
harga-harga dalam negeri juga tetap stabil sehingga mendorong meningkatnya
investasi dalam negeri.
e. Tingkat inflasi yang stabil, membuat tingkat suku bunga dalam negeri juga
ikut stabil, sehingga bisa melancarkan kredit bagi para investor-investor.
DAFTAR PUSTAKA
Adisasmita, Rahardjo. 2010. Dasar-Dasar Ekonomi Transportasi. Yogyakarta:
Graha Ilmu.
Badan Pusat Statistik (BPS). Statistik Indonesia 1980 2010.
Febriananda, Fajar. 2011. Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Investasi
Dalam Negeri di Indonesia Periode Tahun 1988-2009. Semarang: Fakultas
Ekonomi Universitas Diponegoro.
Gujatari, Damonar. 2006. Ekonometrika Dasar. Jakarta: Erlangga.
Herlambang, Tedy dkk. 2001. Ekonomi Makro. Jakarta: PT. Gramedia
Husnainy, Anshar. 2008. Pengaruh Tenaga Kerja, Inflasi Terhadap Penanaman
Modal Dalam Negeri di Provinsi Jawa Tengah Periode Tahun 1985-2005.
Yogjakarta: Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia.
J. Simanajuntak, Payaman. 2001. Pengantar Ekonomi Makro. Jakarta: Fakultas
Ekonomi Universitas Indonesia.
Kamaluddin, Rustian. 2003. Ekonomi Transportasi. Jakarta : Ghalia Indonesia.
Miro, Fidel. 2005. Perencanaan Transportasi. Jakarta: Erlangga
Nasution. 2006. Manajemen Transportasi. Jakarta : Ghalia Indonesia.
Nopirin.1998. Ekonomi Moneter. Buku II. BPFE: Yogyakarta
Putra, Vio Achfuda. 2010. Analisis Pengaruh Suku Bunga Kredit, PDB, Inflasi, dan
Tingkat Teknologi Terhadap PMDN di Indonesia Periode 1986-2008.
Semarang: Fakultas Ekonomi Universitas Diponegoro.
Soekartawi. 1990. Ekonometri. Jakarta : Ghalia Indonesia.
Sukirno, Sadono. 2006. Makroekonomi : Teori Pengantar. Jakarta : PT. Raja
Grafindo Pustaka.
Sinaga, Suryaman. 2008. Analisis Inflasi Terhadap Investasi PMDN di Sumatera
Utara. Sumatera Utara. Repository USU.
Susanti, hera,dkk. 2002. Indikator-indikator Makroekonomi. Jakarta : FE Universitas
Indonesia.
Tambunan, Tulus. 2001. Perekonomian Indonesia. Jakarta : Ghalia Indonesia.
Warpani. Suwardjoko. 2002. Pengelolaan Lalu Lintas dan Angkutan Jalan.
Bandung:ITB.
http://www.bps.go.id
http://www.bi.go.id
http://google.co.id