Anda di halaman 1dari 5

BAB IV

INDUKSI MATEMATIKA

Salah satu alat bukti penting yang banyak dipakai di bidang matematika,
khususnya yang terkait dengan himpunan bilangan asli adalah induksi matematika
yang sesungguhnya merupakan salah satu aksioma yang dipenuhi oleh system
bilangan asli. Bentuk umum induksi matematika sebagai berikut: Misalkan J adalah
himpunan semua bilangan asli.

Teorema 4.1 Jika 0 subhimpunan J yang memenuhi
1. Pangkal: 1 e 0, dan
2. Induksi hipotesia: n e 0
berakibat n+e 0,
maka 0 = J.
Selanjutnya jika 0 = {n e J |P(n)

], dengan "P(n)" mempunyai arti "n mempunyai


sifat P atau "n memenuhi ketentuan P, maka berlaku

(vn e J)(n e 0 = P(n)).

Hal ini berakibat Teorema 4.1 ekuivalen dengan

Teorema 4.2 Jika 0 subhimpunan J yang memenuhi
1. Pangkal: P(1), dan
2. Induksi hipotesia: P(n)
berakibat P(n + 1),
maka (vn e J). P(n).

Contoh 4.0.4 Dengan menggunakan induksi matematika buktikan, bahwa:
1. Jumlah n suku pertama deret geometri dengan rasio r = 1 dan u
1
= o adalah
o

n
-1
-1

2. Jumlah n suku pertama deret aritmatika dengan beda b dan u
1
= o adalah
n
2
(2o + b(n - 1)).

Penyelesaian:
1. Jumlah n suku pertama deret geomeri dengan r = 1 dan suku ke-1 o adalah:
S
n
= o +or + or
2
+ + or
n-1

dibentuk 0 = ]n e JS
n
= o

n
-1
-1

1. Pangkal: Untuk n = 1,
S
n
= S
1
= o = o
r
1
- 1
r - 1
= o
r
n
-1
r - 1

sehingga 1 e 0.
2. Induksi hipotesa: Misalkan n e 0. Akibatnya
o + or +or
2
++or
n-1
= S
n
= o
r
n
-1
r -1

sehingga
S
n+1
= o +or + or
2
+ + or
n-1
+or
(n+1)-1

= o

n
-1
-1
+or
(n+1)-1

=
u
-1
(r
n
-1 +r
(n+1)-1
(r - 1))
= o

n+1
-1
-1

Jadi n + 1 e 0, sehingga berlaku 0 = J. Dengan kata lain untuk setiap
bilangan asli n berlaku S
n
= o

n
-1
-1

item |2. ] Jumlah n suku pertama deret hitung dengan beda b dan suku pertama
o adalah
S
n
= o + (o + b) + (o + 2b) + + (o(+(n - 1)b.
Didefinisikan P(n): "n mempunyai sifat P, yaitu S
n
=
n
2
(2o + b(n -1))
1. Pangkal: Untuk n = 1
S
n
= S
1
= o =
1
2
(2o + b(1 - 1)) =
n
2
(2o +b(n -1),
sehingga 1 memenuhi sifat P.

2. Induksi hipotesa: Misalkan n memenuhi sifat P. Akibatnya
o +(o +b) +(o +2b) ++(o +(n -1)b = S
n
=
n
2
(2o +b(n -1)),
sehingga
S
n+1
= o + (o + b) + (o +2b) + +(o +(n - 1)b + (o + b((n +1) - 1))
=
n
2
(2o +b(n - 1)) + (o + b((n +1) -1))
=
n
2
(2o +b(n - 1)) +
1
2
(2o + 2b(n))
=
n+1
2
(2o + bn) =
n+1
2
(2o +b((n + 1) - 1)
Jadi n + 1 memenuhi sifat P, sehingga untuk setiap bilangan asli n berlaku
S
n
=
n
2
(2o + b(n - 1)).

Contoh 4.2.7 Diketahui n dan b adalah dua bilangan bulat positif dan b > 1.
Tentukan, akan berlaku sifat P, yaitu dapat ditemukan bilangan bulat
s u dan n

yang memenuhi u n

< b, untuk i = u,1, ., s, n


s
= u,
dan
n = n
s
b
s
+n
s-1
b
s-1
+ .+ n
1
b + n
o


Penyelesaian: Diketahui bilangan bulat b > u.
1. Pangkal:
1 = 1, dengan s = u dan n
s
= 1,
sehingga 1 memenuhi sifat P.

Induksi hipotesa: Misalkan n mempunyai sifat P, berarti dapat ditemukan
s u, n
s
= u, u n

< b untuk i = u, 1, ., s sedemikian hingga


n = n
s
b
s
+ n
s-1
b
s-1
+ .+ n
1
b +n
o
+ 1 = b
s+1
,
sehingga n + 1 memenuhi sifat P.

2. Ada indeks i, u i s yang memenuhi n

< b -1. Anggap saja indeks


pertama yang memenuhi adalah k. Akibatnya u n
k
+1 < b dan
n +1 = n
s
b
s
+ n
s-1
b
s-1
+ .+n
1
b +n
o
+1
= n
s
b
s
+ .+n
k+1
n
k+1
+(n
k
+ 1)b
k


Contoh 4.2.8 Buktikan bahwa 1 +S ++(2n -1) = n
2
, untuk setiap bilangan
bulat positif n.

Bukti:
1. Pangkal: Untuk n = 1
1 = 2.1 - 1 = 2n - 1.
sehingga 1 memenuhi sifat.

2. Induksi hipotesa: Misalkan n memenuhi 1 + S ++(2n -1) = n
2
. Maka
1 + S + + (2n - 1) = n
2
= n
2
+ 2(n + 1) + 1
= n
2
+ 2n +1
= (n +1)
2
.

Latihan 4.3
1. Dengan menggunakan induksi matematika buktikan bahwa untuk n = 1, 2, .
persamaan dan pertidaksamaan ini berlaku
1.1 1.2 + 2.S + n(n + 1) =
n(n+1)(n+2)
3

1.2 1. (1!) + 2(2!) + .n(n!) = (n + 1)! -1
1.3 1
2
+2
2
+n
2
=
n(n+1)(2n+1)
6

1.4 1
2
+2
2
+S
2
- +(-1)
n+1
n
2
-
(-1)
n
(n+1)
2

1.5
1
1.3
+
1
3.5
+
1
5.7
+
1
(2n-1)(2n+1)
=
n
2n+1

1.6 2n + 1 2n
1.7 2
n
n
2

1.8 (1 + x)
n
1 + nx, untuk setiap x 1.
1.9 7
n
- 1 = 6k, untuk suatu bilangan asli k.
1.10 6.7
n
-2.S
n
= 4k, untuk suatu bilangan asli k.
1.11 (1 = x)
n
1 + nx, untuk setiap x 1.
1.12 Jika o

bulat positif, untuk i = 1, 2, ., maka


(o
1
o
2
.o
2
n)
1
2
n

o
1
o
2
.o
2
n
2
n


2. Buktikan dengan induksi matematika, bahwa n buah garis lurus pada sebuah
bidang datar pasti membagi bidang tersebut menjadi
n
2
+n+2
2
dareah, dengan
asumsi tidak ada dua garis lurus yang sejajar dan tidak ada tiga garis yang
beririsan di suatu titik.

3. Tunjukkan bahwa jika sin [
x
2
= u, maka
1sinx + 2sin2x ++n sinnx =
sin((n + 1)x)
4sin
2
[
x
2

-
(n + 1) cos [
2n+1
2
x
2sin[
x
2