Anda di halaman 1dari 20

MAKALAH

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR


PELATIHAN RANGE OF MOTION


































Disusun oleh : Adi Suryadi
Adriani Zain
Alip Wahyudin
Asep Supriadi
Nia Nirmala
Sri Haryanti
Supriyah
Tioria Sitorus
Tri Wahyuni


STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR
Pelatihan ROM (Range Of Motion)

A. Definisi
Range Of Motion (ROM) adalah tindakan/latihan otot atau persendian yang diberikan
kepada pasien yang mobilitas sendinya terbatas karena penyakit, diabilitas, atau
trauma. Dimana klien menggerakan masing-masing persendiannya sesuai gerakan normal
baik secara aktif ataupun pasif. Atau juga dapat di definisikan sebagai jumlah maksimum
gerakan yang mungkin dilakukan sendi pada salah satu dari tiga potongan tubuh: sagital,
frontal, dan transfersal. Potongan sagital adalah garis yang melewati tubuh dari depan ke
belakang, membagi tubuh menjadi bagian kiri dan kanan. Potongan frontal melewati tubuh
dari sisi ke sisi dan membagi tubuh menjadi bagian depan dan belakang. Potongan
transfersal adalah garis horizontal yang membagi tubuh menjadi bagian atas dan bawah.

B. Tujuan
1. Untuk mengurangi kekakuan pada sendi dan kelemahan pada otot yang dapat
dilakukan secara aktif maupun pasif tergantung dengan keadaan pasien.
2. Meningkatkan atau mempertahankan fleksibilitas dan kekuatan otot.

C. Manfaat
a. Menentukan nilai kemampuan sendi tulang dan otot dalam melakukan pergerakan
b. Mengkaji tulang sendi, otot
c. Mencegah terjadinya kekakuan sendi
d. Memperlancar sirkulasi darah

D. Jenis ROM
1. ROM aktif : Perawat memberikan motivasi, dan membimbing klien dalam
melaksanakan pergerakan sendi secara mandiri sesuai dengan rentang gerak sendi normal
(klien aktif).
2. ROM pasif : Perawat melakukan gerakan persendian klien sesuai dengan rentang
gerak yang normal (klien pasif).

E. Indikasi
1. Klien dengan tirah baring yang lama.
2. Stroke atau penurunan tingkat kesadaran.
3. Kelemahan otot.
4. Fase rehabilitasi fisik.

F. Kontra Indikasi
1. Klien dengan fraktur.
2. Klien dengan peningkatan tekanan intrakranial.
3. Trombus/emboli pada pembuluh darah.
4. Kelainan sendi atau tulang.
5. Klien fase imobilisasi karena kasus penyakit (jantung).



1


G. Gerakan ROM PASIF
1. Fleksi dan Ekstensi Pergelangan Tangan
Cara :
a. Jelaskan prosedur yang akan dilakukan.
b. Atur posisi lengan pasien dengan menjauhi sisi tubuh dan siku menekuk
dengan lengan.
c. Pegang tangan pasien dengan satu tangan dan tangan yang lain memegang
pergelangan tangan pasien.
d. Tekuk tangan pasien ke depan sejauh mungkin.
e. Catat perubahan yang terjadi.











Gambar 1. Latihan fleksi dan ekstensi pergelangan tangan

2. Fleksi dan Ekstensi Siku
Cara :
a. Jelaskan prosedur yang akan dilakukan.
b. Atur posisi lengan pasien dgn menjauhi sisi tubuh dan telapak mengarah ke
tubuhnya.
c. Letakkan tangan di atas siku pasien dan pegang tangannya mendekati bahu.
d. Lakukan dan kembalikan ke posisi sebelumnya.
e. Catat perubahan yang terjadi.









2

Gambar 2. Latihan fleksi dan ekstensi siku
3. Pronasi dan Supinasi Lengan Bawah
Cara :
a. Jelaskan Prosedur yang akan dilakukan.
b. Atur posisi lengan bawah menjauhi tubuh pasien dengan siku menekuk.
c. Letakkan satu tangan perawat pd pergelangan pasien dan pegang tangan
pasien dengan tangan lainnya.
d. Putar lengan bawah pasien sehingga telapaknya menjauhinya.
e. Kembalikan ke posisi semula.
f. Putar lengan bawah pasien sehingga telapak tangannya menghadap ke arahnya.
g. Kembalikan ke posisi semula.
h. Catat perubahan yang terjadi.










Gambar 3. Latihan pronasi dan supinasi lengan bawah
4. Pronasi Fleksi Bahu
Cara :
a. Jelaskan prosedur yang akan dilakukan.
b. Atur posisi tangan pasien disisi tubuhnya.
c. Letakkan satu tangan perawat di atas siku pasien dan pegang tangan pasien
dengan tangan lainnya.
d. Angkat lengan pasien pada posisi semula.
e. Catat perubahan yang terjadi.









Gambar 4. Latihan pronasi fleksi bahu
3
5. Abduksi dan Adduksi Bahu
Cara :
a. Jelaskan prosedur yang akan dilakukan.
b. Atur posisi lengan pasien di samping badannya.
c. Letakkan satu tangan perawat di atas siku pasien dan pegang tangan pasien
dengan tangan lainnya.
d. Gerakkan lengan pasien menjauh dari tubuhnya kearah perawat (Abduksi).
e. Gerakkan lengan pasien mendekati tubuhnya (Adduksi)
f. Kembalikan ke posisi semula.
g. Catat perubahan yang terjadi.










Gambar 5. Latihan abduksi dan adduksi bahu
6. Rotasi Bahu
Cara :
a. Jelaskan prosedur yang akan dilakukan.
b. Atur posisi lengan pasien menjauhi tubuh dengan siku menekuk.
c. Letakkan satu tangan perawat di lengan atas pasien dekat siku dan pegang tangan
pasien dengan tangan yang lain.
d. Gerakkan lengan bawah ke bawah sampai menyentuh tempat tidur, telapak tangan
menghadap ke bawah.
e. Kembalikan posisi lengan ke posisi semula.
f. Gerakkan lengan bawah ke belakang sampai menyentuh tempat tidur, telapak
tangan menghadap ke atas.
g. Kembalikan lengan ke posisi semula.
h. Catat perubahan yang terjadi.






4











Gambar 6. Latihan rotasi bahu
7. Fleksi dan Ekstensi Jari-jari
Cara :
a. Jelaskan prosedur yang akan di lakukan.
b. Pegang jari-jari kaki pasien dgn satu tangan dan tangan lain memegang kaki.
c. Bengkokkan (tekuk) jari-jari kaki ke bawah
d. Luruskan jari-jari kemudian dorong ke belakang.
e. Kembalikan ke posisi semula.
f. Catat perubahan yang terjadi








Gambar 7. Latihan fleksi ekstensi jari

8. Infersi dan efersi kaki
Cara :
a. Jelaskan prosedur yang akan di lakukan.
b. Pegang separuh bagian atas kaki pasien dengan satu jari dan pegang
pergelangan kaki dengan tangan satunya.
c. Putar kaki ke dalam sehingga telapak kaki menghadap ke kaki lainnya.
d. Kembalikan ke posisi semula
e. Putar kaki keluar sehingga bagian telapak kaki menjauhi kaki yang lain.
f. Kembalikan ke posisi semula.
g. Catat perubahan yang terjadi
5











Gambar 8. Latihan infers efersi kaki

9. Fleksi dan ekstensi pergelangan Kaki
Cara :
a. Jelaskan prosedur yang akan di lakukan.
b. Letakkan satu tangan perawat pada telapak kaki pasien dan satu tangan yang lain
di atas pergelangan kaki. Jaga kaki lurus dan rilek.
c. Tekuk pergelangan kaki, arahkan jari-jari kaki ke arah dada pasien.
d. Kembalikan ke posisi semula.
e. Tekuk pergelangan kaki menjauhi dada pasien.
f. Catat perubahan yang terjadi.











Gambar 9. Latihan fleksi dan ekstensi kaki

10. Fleksi dan Ekstensi lutut.
Cara :
a. Jelaskan prosedur yang akan di lakukan.
b. Letakkan satu tangan di bawah lutut pasien dan pegang tumit pasien dengan
tangan yang lain.
c. Angkat kaki, tekuk pada lutut dan pangkal paha.
6
d. Lanjutkan menekuk lutut ke arah dada sejauh mungkin.
e. Ke bawahkan kaki dan luruskan lutut dengan mengangkat kaki ke atas.
f. Kembali ke posisi semula.
g. Catat perubahan yang terjadi.










Gambar 10. Latihan fleksi ekstensi lutut

11. Rotasi pangkal paha
Cara :
a. Jelaskan prosedur yang akan di lakukan.
b. Letakkan satu tangan perawat pada pergelangan kaki dan satu tangan yang lain di
atas lutut.
c. Putar kaki menjauhi perawat.
d. Putar kaki ke arah perawat.
e. Kembalikan ke posisi semula.
f. Catat perubahan yang terjadi.







Gambar 11. Latihan potasi pangkal paha


12. Abduksi dan Adduksi pangkal paha.
Cara :
a. Jelaskan prosedur yang akan di lakukan.
b. Letakkan satu tangan perawat di bawah lutut pasien dan satu tangan pada tumit.
c. Jaga posisi kaki pasien lurus, angkat kaki kurang lebih 8 cm dari tempat tidur,
gerakkan kaki menjauhi badan pasien.
7
d. Gerakkan kaki mendekati badan pasien.
e. Kembalikan ke posisi semula.
f. Catat perubahan yang terjadi.









Gambar 12. Abduksi adduksi pangkal paha

H. GERAKAN ROM AKTIF
1. Fleksi
2. Ekstensi
3. Hiperekstensi
4. Rotasi
5. Sirkumsisi
6. Supinasi
7. Pronasi
8. Abduksi
9. Adduksi
10. Oposisi
I. LATIHAN AKTIF ANGGOTA GERAK ATAS DAN BAWAH
a. Latihan I
- Angkat tangan yang kontraktur menggunakan tangan yang sehat ke atas.
- Letakkan kedua tangan diatas kepala.
- Kembalikan tangan ke posisi semula.
b. Latihan II
- Angkat tangan yang kontraktur melewati dada ke arah tangan yg sehat.
- Kembalikan keposisi semula.
c. Latihan III
- Angkat tangan yang lemah menggunakan tangan yang sehat ke atas.
- Kembalikan ke posisi semula.
d. Latihan IV
- Tekuk siku yang kontraktur menggunakan tangan yang sehat.
- Luruskan siku kemudian angkat ke atas.
8
- Letakkan kembali tangan yang kontraktur ditempat tidur.
e. Latihan V
- Pegang pergelangan tangan yang kontraktur menggunakan tangan yang sehat
angkat ke atas dada.
-Putar pergelangan tangan ke arah dalam dan ke arah keluar.
f. Latihan VI
- Tekuk jari-jari yang kontraktur dengan tangan yang sehat kemudian luruskan.

- Putar ibu jari yang lemah menggunakan tangan yang sehat.
g. Latihan VII
- Letakkan kaki yang sehat dibawah yang kontraktur.
-Turunkan kaki yang sehat sehingga punggung kaki yang sehat dibawah
pergelangan kaki yang kontraktur.
-Angkat kedua kaki ke atas dengan bantuan kaki yang sehat, kemudian turunkan
pelan-pelan.
h. Latihan VIII
- Angkat kaki yang kontraktur menggunakan kaki yang sehat ke atas sekitar 3cm.

- Ayunkan kedua kaki sejauh mungkin kearah satu sisi kemudian ke sisi yang
satunya lagi.
-Kembalikan ke posisi semula dan ulang sekali lagi.

i. Latihan IX
- Anjurkan pasien untuk menekuk lututnya, bantu pegang pada lutut yang kontraktur
dengan tangan yang lain.
- Dengan tangan yang lainnya penolong memegang pinggang pasien.
- Anjurkan pasien untuk memegang bokongnya.
- Kembalikan ke posisi semula dan ulangi sekali lagi.













9
Kesimpulan

Menurut kelompok kami, bahwasanya postur tubuh (body alignmenti) merupakan
susunan geometris dari bagian - bagian tubuh yang dengan bagian tubuh yang lain.
Bagian yang dipelajari dari postur tubuh adalah persendian, tendon, ligament dan otot.
Apabila keempat bagian tersebut digunakan dengan benar dan terjadi keseimbangan, maka
dapat menjadikan fungsi tubuh maksimal, seperti dalam posisi duduk, berdiri dan berbaring
yang benar.


DAFTAR PUSTAKA
Keperawatan0609.blogspot.com
www.infofisioterapi.com/info/definisi-Range-Of-Motion.html
Levine, BD. Yoshimura, K et, al, Dexamethasone in the Treatment of Acute Mountain
sincleress, The New England Journal of Medicine, vol 321.
No.25, Doc, 21 1989, pt. 1707-1713.
Reed, Charles E, Basic Mechanism of Asthma, Role of Inflanation;
CHEST/94/1/July/1988, p 175-177
Santosa, Andy, et at; Aktivitas pada waktu Luang yang dilakukan secara Teratur, pada
Seminar Nasional VIII Ikatan Ahli Ilmu Fai Indonesia (IAIFI); Surabaya; 1986.
Thibodeau, Gary A, An ilomy and Physiology, edisi I, Msby, 1987.











10
ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN STROKE

1.Pengertian Stroke

Cedera serebrovaskular atau stroke meliputi awitan tiba-tiba defisit neurologis karena insufisiensi suplai
darah ke suatu bagian dari otak. Insufisiensi suplai darah disebabkan oleh trombus, biasanya sekunder
terhadap arterisklerosis, terhadap embolisme berasal dari tempat lain dalam tubuh, atau terhadap perdarahan
akibat ruptur arteri (aneurisma)(Lynda Juall Carpenito, 1995). \
Menurut WHO. (1989) Stroke adalah disfungsi neurologi akut yang disebabkan oleh gangguan aliran darah yang
timbul secara mendadak dengan tanda dan gejala sesuai dengan daerah fokal pada otak yang terganggu.

2.Etiologi
Stroke biasanya diakibatkan dari salah satu dari empat kejadian
a. Trombosis (bekuan darah didalam pembuluh darah otak atau leher )
b. Embolisme serebral (penyumbatan pembuluh darah otak oleh bekuan darah, lemak dan
udara)
c. Iskemia serebri(penurunan aliran darah ke area otak)
d. Hemoragi serebral (pecahnya pembuluh darah serebral dengan pendarahan ke dalam jaringan
otak atau ruangan sekitar)

Asuhan Keperawatan Pada Pasien Dengan Gnagguan Stroke
Pengkajian
1. Proses keperawatan
Dalam proses keperawatan terdiri dari 5 tahap yaitu: pengkajian, diagnosa keperawatan, perencanaan,
pelaksanaan, dan evaluasi.
Pengkajian
1) Biodata
Nama : Ny M
Umur : 69 Th
Jenis Kelamin : Perempuan
Agama : Islam
Pendidikan : SD
Alamat : Manunggal Bakti
Tanggal Masuk : 29 Maret 2014
Tanggal Pengkajian : 30 Maret 2014
Dx Masuk Hypertensi

2) Riwayat kesehatan
a) Keluhan Utama : Pusing yang hebat
b) Riwayat Kesehatan/ Penyakit Sekarang
merasa kesulitan dalam melakukan aktifitas karena kelemahan, kehilangan sensasi atau paralisis ( hemiplegi ),
merasa mudah lelah, susah untuk beristirahat.
c) Riwayat Kesehatan Dahulu
jantung koroner,
d) Riwayat Kesehatan Keluarga
Orang tua menderita strok dan jantung.
Data Objektif
(1) Kesadaran : umumnya mengelami penurunan kesadaran,
(2) Suara bicara : kadang mengalami gangguan yaitu sukar dimengerti, kadang tidak bisa bicara
(3) Tanda-tanda vital : tekanan darah meningkat, denyut nadi bervariasi
(4) terdapat kelemahan anggota gerak atas dan bawah
Umur Suhu Nadi Pernafasan TD
69 36,0
o
C 75x/mnt 28x/mnt 180/100 mmHg

Data Subjektif
Klien mengatakan merasa kesulitan dalam melakukan aktifitas karena kelemahan, kehilangan sensasi atau
paralisis
Klien mengeluh berat untuk mengangkat tangan dan kaki kanan
Klien Mengatakan mudah lelah
Klien mengatakan sesak nafas batuk
Klien Mengatakan sering pusing ( Riwayat Hypertensi )


11
ASUHAN KEPERAWATAN STROKE
NO
DIAGNOSA
KEPERAWATAN
TUJUAN DAN
KRITERIA HASIL
INTERVENSI Inplementasi EVALUASI
1 2 3 4 5 6
1 Penurunan perfusi
serebral b.d. adanya
perdarahan, edema atau
oklusi pembuluh darah
serebral
Perfusi serebral mem-
baik. Kriteria hasil :
a. Tingkat kesadaran me-
baik (GCS meningkat)
b. fungsi kognitif, memori
dan motorik membaik
c. TIK normal
d. Tanda vital stabil
e. Tidak ada tanda per-
burukan neurologis

1. Pantau adanya tanda penurunan
perfusi serebral ; memori, bahasa
2. Observasi tanda-tanda vital (tiap jam
sesuai kondisi pasien)
3. Pantau intake-output cairan, balance
tiap 24 jam
4. Pertahankan posisi tirah baring pada
posisi anatomis atau posisi kepala
tempat tidur 15-30 derajat
5. Hindari valsava maneuver seperti
batuk, mengejan dsb
6. Pertahankan ligkungan yang nyaman
7. Hindari fleksi leher untuk mengurangi
resiko jugular
8. Kolaborasi:
1. Memantau adanya tanda-tanda
penurunan perfusi serebral ;
memori, bahasa
2. Mengobservasi tanda-tanda vital
(tiap jam sesuai kondisi pasien)
3.memantau intake-output cairan,
balance tiap 24 jam
4. Mempertahanka posisi tirah
baring pada posisi anatomis atau
posisi kepala tempat tidur 15-30
derajat
5. Menghindari valsava maneuver
seperti batuk, mengejan dsb
6. Mempertahankan ligkungan yang
nyaman
7. menghindari fleksi leher untuk
mengurangi resiko jugular
8. mengkalaborasi:
Pemberian ogsigen sesuai

- Beri ogsigen sesuai indikasi
- Penberian terapi sesuai advis

indikasi
Penberian terapi sesuai advis


1 2 3 4 5 6
2 Gangguan mobilitas fisik
b.d. kerusakan
neuromuskuler,
kelemahan, hemiparese
Pasien
mendemonstrasikan
mobilisasi aktif
Kriteria hasil :
a. tidak ada kontraktur
atau foot drop
b. kontraksi otot membaik
c. mobilisasi bertahap

1. Pantau tingkat kemampuan mobilisasi
klien
2. Pantau kekuatan otot
3. Rubah posisi tiap 2 jan
4. Pasang trochanter roll pada daerah
yang lemah
5. Lakukan ROM pasif atau aktif sesuai
kemampuan dan jika TTV stabil
6. Libatkan keluarga dalam memobilisasi
klien
7. Kolaborasi: fisioterapi

1. Memantau tingkat kemampuan
mobilisasi klien
2. Memantau kekuatan otot
3. merubah posisi tiap 2 jan
4. memasang trochanter roll pada
daerah yang lemah
5. melakukan ROM pasif atau aktif
sesuai kemampuan dan jika TTV
stabil
6. Melibatkan keluarga dalam
memobilisasi klien
7. mengkalaborasi dengan
fisioterapi


3 Gangguan komunikasi
verbal b.d. kerusakan
neuromuscular,
Komunikasi dapat berjalan
dengan baik
1. Evaluasi sifat dan beratnya afasia
pasien, jika berat hindari memberi isyarat
non verbal
1.mengevaluasi sifat dan beratnya
afasia pasien, jika berat hindari
memberi isyarat non verbal

kerusakan sentral bicara Kriteria hasil :
a. Klien dapat
mengekspresikan
perasaan
b. Memahami maksud dan
pembicaraan orang lain
c. Pembicaraan pasien
dapat dipahami

2. Lakukan komunikasi dengan wajar,
bahasa jelas, sederhana dan bila perlu
diulang
3. dengarkan dengan tekun jika pasien
mulai berbicara
4. Berdiri di dalam lapang pandang pasien
pada saat bicara
5. Latih otot bicara secara optimal
6. Libatkan keluarga dalam melatih
komunikasi verbal pada pasien
7. Kolaborasi dengan ahli terapi wicara

2. melakukan komunikasi dengan
wajar, bahasa jelas, sederhana dan
bila perlu diulang
3. mendengarkan dengan tekun jika
pasien mulai berbicara
4. Berdiri di dalam lapang pandang
pasien pada saat bicara
5. Melatih otot bicara secara optimal
6. Melibatkan keluarga dalam
melatih komunikasi verbal pada
pasien
7. Mengkalaborasi dengan ahli
terapi wicara
1 2 3 4 5 6
4 (Risiko) gangguan nutrisi
kurang dari kebutuhan
b.d. intake nutrisi tidak
adekuat
Kebutuhan nutrisi
terpenuhi
Kriteria hasil :
a. Tidak ada tanda-tanda
malnutrisi
b. Berat badan dalam
batas normal
c. Conjungtiva ananemis
d. Tonus otot baik
1. Kaji factor penyebab yang
mempengaruhi kemampuan menerima
makan/minum
2. Hitung kebutuhan nutrisi perhari
3. Observasi tanda-tanda vital
4. Catat intake makanan
5. Timbang berat badan secara berkala
6. Beri latihan menelan
1. Mengkaji factor penyebab yang
mempengaruhi kemampuan
menerima makan/minum
2. Menghituhg kebutuhan nutrisi
perhari
3. Mengobservasi tanda-tanda vital
4. Mcatat intake makanan
5. Menimbang berat badan secara
berkala

e. Lab: albumin, Hb, BUN
dalam batas normal

7. Beri makan via NGT
8. Kolaborasi : Pemeriksaan lab(Hb,
Albumin, BUN), pemasangan NGT, konsul
ahli gizi

6. memberi latihan menelan
7. Memberi makan via NGT
8. Mengkalaborasi : Pemeriksaan
lab (Hb, Albumin, BUN), pemasa-
ngan NGT, konsul ahli gizi
5 Perubahan persepsi-
sensori b.d. perubahan
transmisi saraf sensori,
integrasi, perubahan
psikologi
Persepsi dan kesadaran
akan lingkungan dapat
dipertahankan
1. Cari tahu proses patogenesis yang
mendasari
2. Evaluasi adanya gangguan persepsi:
penglihatan, taktil
3. Ciptakn suasana lingkungan yang
nyaman
4. Evaluasi kemampuan membedakan
panas-dingin, posisi dan proprioseptik
5. Catat adanya proses hilang perhatian
terhadap salah satu sisi tubuh dan libatkan
keluarga untuk membantu mengingatkan
6. Ingatkan untuk menggunakan sisi tubuh
yang terlupakan
7. Bicara dengan tenang dan perlahan
8. Lakukan validasi terhadap persepsi
klien dan lakukan orientasi kembali

1. Cari tahu proses patogenesis
yang mendasari
2. Evaluasi adanya gangguan
persepsi: penglihatan, taktil
3. Ciptakn suasana lingkungan yang
nyaman
4. Evaluasi kemampuan
membedakan panas-dingin, posisi
dan proprioseptik
5. Catat adanya proses hilang
perhatian terhadap salah satu sisi
tubuh dan libatkan keluarga untuk
membantu mengingatkan
6. Ingatkan untuk menggunakan sisi
tubuh yang terlupakan
7. Bicara dengan tenang dan
perlahan
8. Lakukan validasi terhadap
persepsi klien dan lakukan orientasi

kembali
1 2 3 4 5 6
6 Kurang kemampuan
merawat diri b.d.
kelemahan, gangguan
neuromuscular, kekuatan
otot menurun, penurunan
koordinasi otot, depresi,
nyeri, kerusakan persepsi
Kemampuan merawat diri
meningkat
Kriteria hasil :
a. mendemonstrasikan
perubahan pola hidup
untuk memenuhi
kebutuhan hidup sehari-
hari
b. Melakukan perawatan
diri sesuai kemampuan
c. Mengidentifikasi dan
memanfaatkan sumber
bantuan

1. Pantau tingkat kemampuan klien dalam
merawat diri
2. Berikan bantuan terhadap kebutuhan
yang benar-benar diperlukan saja
3. Buat lingkungan yang memungkinkan
klien untuk melakukan ADL mandiri
4. Libatkan keluarga dalam membantu
klien
5. Motivasi klien untuk melakukan ADL
sesuai kemampuan
6. Sediakan alat Bantu diri bila mungkin
7. Kolaborasi: pasang DC jika perlu,
konsultasi dengan ahli okupasi atau
fisioterapi

1. Memantau tingkat kemampuan
klien dalam merawat diri
2. Memberikan bantuan terhadap
kebutuhan yang benar-benar
diperlukan saja
3. Membuat lingkungan yang
memungkinkan klien untuk
melakukan ADL mandiri
4. Melibatkan keluarga dalam
membantu klien
5. Memotivasi klien untuk
melakukan ADL sesuai kemampuan
6. Menyediakan alat Bantu diri bila
mungkin
7. Mengkalaborasi: pasang DC jika
perlu, konsultasi dengan ahli
okupasi atau fisioterapi

7 Risiko cedera b.d.
gerakan yang tidak
terkontrol selama
penurunan kesadaran
Klien terhindar dari cedera
selama perawatan
Kriteria hasil :
a. Klien tidak terjatuh
1. Pantau tingkat kesadaran dan
kegelisahan klien
2. Beri pengaman pada daerah yang
sehat, beri bantalan lunak
1. Memantau tingkat kesadaran dan
kegelisahan klien
2. Memberi pengaman pada daerah
yang sehat, beri bantalan lunak
3. Menghindari restrain kecuali

b. Tidak ada trauma dan
komplikasi lain

3. Hindari restrain kecuali terpaksa
4. Pertahankan bedrest selama fase akut
5. Beri pengaman di samping tempat tidur
6. Libatkan keluarga dalam perawatan
7. Kolaborasi: pemberian obat sesuai
indikasi (diazepam, dilantin dll)

terpaksa
4. Mempertahankan bedrest selama
fase akut
5. Memberi pengaman di samping
tempat tidur
6. melibatkan keluarga dalam
perawatan
7. Mengkalaoborasi: pemberian
obat sesuai indikasi (diazepam,
dilantin dll)

1 2 3 4 5 6
8 Kurang pengetahuan
(klien dan keluarga)
tentang penyakit dan
perawatan b.d. kurang
informasi, keterbatasan
kognitif, tidak mengenal
sumber
Pengetahuan klien dan
keluarga tentang penyakit
dan perawatan meningkat.
Kriteria hasil :
a. Klien dan keluarga
berpartisipasi dalam
proses belajar
b. Mengungkapkan
pemahaman tentang
penyakit, pengobatan, dan
perubahan pola hidup
yang diperlukan
1. Evaluasi derajat gangguan persepsi
sensuri
2. Diskusikan proses patogenesis dan
pengobatan dengan klien dan keluarga
3. Identifikasi cara dan kemampuan untuk
meneruskan progranm perawatan di
rumah
4. Identifikasi factor risiko secara individual
dal lakukan perubahan pola hidup
5. Buat daftar perencanaan pulang

1. Mengevaluasi derajat gangguan
persepsi sensuri
2. Mendiskusikan proses patogenesis dan
pengobatan dengan klien dan keluarga
3. Mengindentiifikasi cara dan
kemampuan untuk meneruskan
progranm perawatan di rumah
4. Mengindentifikasi factor risiko
secara individual dal lakukan
perubahan pola hidup
5. Membuat daftar perencanaan

pulang

9





Bersihan jalan nafas tidak
efektif b.d. penumpukan
sputum (karena
kelemahan, hilangnya
refleks batuk)
Pasien mampu
mempertahankan jalan
nafas yang paten.
Kriteria hasil :
a. Bunyi nafas vesikuler
b. RR normal
c. Tidak ada tanda-tanda
sianosis dan pucat
d. Tidak ada sputum

1. Auskultasi bunyi nafas
2. Ukur tanda-tanda vital
3. Berikan posisi semi fowler sesuai
dengan kebutuhan (tidak bertentangan
dgn masalah keperawatan lain)
4. Lakukan penghisapan lender dan
pasang OPA jika kesadaran menurun
5. Bila sudah memungkinkan lakukan
fisioterapi dada dan latihan nafas dalam
6. Kolaborasi:
Pemberian ogsigen
Laboratorium: Analisa gas darah, darah
lengkap dll
Pemberian obat sesuai kebutuhan

1. Memeriksa bunyi nafas
2. Mengukur tanda-tanda vital
3. Memberikan posisi semi fowler
sesuai dengan kebutuhan (tidak
bertentangan dgn masalah
keperawatan lain)
4. Melakukan penghisapan lender
dan pasang OPA jika kesadaran
menurun
5. Bila sudah memungkinkan
Melakukan fisioterapi dada dan
latihan nafas dalam
6. Mengkalaborasi
Memberikan ogsigen
Laboratorium: Analisa gas darah,
darah lengkap dll Pmberian obat
ssuai keb


\