Anda di halaman 1dari 8

PENENTUAN ENERGI PENGAKTIFAN REAKSI

IONIK

Energi aktivasi adalah energi minimum yang
dibutuhkan oleh suatu reaksi kimia agar dapat
berlangsung. Energi aktivasi memiliki simbol Ea dengan
E menotasikan energi dan a yang ditulis subscribe
menotasikan aktivasi. Kata aktivasi memiliki makna
bahwa suatu reaksi kimia membutuhkan tambahan
energi untuk dapat berlangsung.
Dalam reaksi endoterm, energi yang diperlukan
untuk memutuskan ikatan dan sebagainya disuplai dari
luar sistem. Pada reaksi eksoterm, yang membebaskan
energi, ternyata juga membutuhkan suplai energi dari
luar untuk mengaktifkan reaksi tersebut.
Dalam kinetika, suatu reaksi berlangsung melalui
beberapa tahap. Diawali dengan tumbukan antar
partikel reaktan. Setelah reaktan bertumbukan, maka
akan terjadi penyusunan ulang ikatan dalam senyawa
reaktan menjadi susunan ikatan yang berbeda (
membentuk senyawa produk ). Dalam penyusunan ini,
akan ada pemutusan ikatan dan pembentukan ikatan
yang baru, yang membutuhkan sejumlah energi. Ketika
beberapa ikatan reaktan putus dan beberapa ikatan
baru terbentuk, tercapailah suatu keadaan dimana
dalam sistem terdapat sejumlah reaktan dan produk.
Keadaan ini kita sebut sebagai transisi kompleks.
Dalam keadaan transisi kompleks, memiliki
campuran antara produk dan reaktan yang cenderung
kurang stabil, karena produk yang terbentuk dapat
membentuk reaktan kembali. Keadaan ini memiliki
energi yang cukup tinggi, karena sistem tidak stabil.
Proses untuk mencapai keadaan transisi kompleks
membutuhkan energi yang disuplai dari luar sistem.
Energi inilah yang disebut dengan energi aktivasi. Pada
reaksi endoterm ataupun eksoterm, keduanya memiliki
energi aktivasi yang positif, karena keadaan transisi
kompleks memiliki tingkat energi yang lebih tinggi dari
reaktan (Vogel, 1994).
Pada tahun 1889 Arrhenius mengusulkan sebuah
persamaan empirik yang menggambarkan pengaruh
suhu terhadap konstanta laju reaksi. Persamaan yang
diusulkan adalah : K = A . Ea
K = konstanta laju reaksi
A = faktor freakuensi
Ea = energi aktivasi
Persamaan tersebut dalam bentuk logaritma dapat
ditulis :
Dari persamaan di atas terlihat bahwa kurva ln K
sebagai fungsi dari 1/T akan berupa garis lurus dengan
perpotongan (intersep) ln A dan gradien Ea/R (Tim
Dosen Kimia Fisik, 2012).
Kedua faktor A dan Ea dikenal sebagai parameter
Arrhenius. Plot dari log K terhadap T -1 adalah linear
untuk sejumlah besar reaksi dan pada temperatur
sedang.
Persamaan tersebut analog dengan persamaaan
garis lurus, yang sering disimbolkan dengan y = mx +c,
maka hubungan antara energi aktivasi suhu dan laju
reaksi dapat dianalisis dalam bentuk grafik ln k vs 1/T
dengan gradien (Ea/RT) dan intersep ln A.Jika suatu
reaksi memiliki reaktan dengan konsentrasi awal adalah
a, dan pada konsentrasi pada waktu t adalah a-x. Setelah
reaksi berlangsung 1/n bagian dari sempurna, x=a/n
(Atkins, 1994)
Beberapa faktor yang mempengaruhi energi aktivasi adalah sebagai berikut :
1. Suhu
Fraksi molekul-molekul mampu untuk bereaksi dua kali lipat dengan peningkatan suhu
sebesar 10
o
C . hal ini menyebabkan laju reaksi berlipat ganda.
2. Faktor frekuensi
Dalam persamaan ini kurang lebih konstan untuk perubahan suhu yang kecil. Perlu dilihat
bagaimana perubahan energi dari fraksi molekul sama atau lebih dari energi aktivasi
3. Katalis
Katalis akan menyediakan rute agar reaksi berlangsung dengan energi aktivasi yang lebih
rendah (Castellan, 1982).
Energi pengionan adalah energi yang diperlukan untuk melepaskan s u a t u
e l e k t r o n d a r i a t o m, i o n , a t a u mo l e k u l e n e r g i u n t u k
me l e p a s k a n el ekt r on per t ama di s ebut ener gi pengi onan per t ama, unt uk
mel epas kanel ekt r on kedua di s ebut ener gy pengi onan kedua, dan
s et er us nya. Ener gi pengionan dihitung elektron volt/atom atau k kal/mole.1 e v =
23,0629 k kal/mole(Alberty, 1997).
Versi termodinamika dari teori kompleks teraktifkan , mempermudah p e mb a h a s a n
r e a k s i d a l a m l a r u t a n . T e o r i s t a t i s t i k s a n g a t r u mi t
u n t u k di t er apkan, kar ena pel ar ut memegang per anan pent i ng dal am
kompl eks teraktifkan. Dalam pendekatan termodinamika, kita menggabungkan hukumlaju
(Atkins, 1997).
Variasi konstanta laju reaksi antara ion, terhadap kekuatan ion dengan penambahan ion
lamban, akan menaikkan koefisien laju. Pembentukan satuk o m p l e k s i o n i k
b e r m u a t a n t i n g g i d a r i d u a i o n y a n g k u r a n g t i n g g i muatannya,
dipermudah oleh kekuatan ion yang tinggi, kare na ion yang baru mempunyai
atmosfer ion yang lebih rapat. Sebaliknya, ion denganmuatan berlawanan,
bereaksi lebih lambat dalam larutan dengan kekuatanion tinggi. Muatan itu saling
menghilangkan, dan antaraksi antara muatankompleks dengan atmosfernya lebih buruk
jika ion-ion itu terpisah (Atkins,1997).
S a t u c a r a u n t u k me n g a n a l i s i s i o n d a l a m l a r u t a n a d a l a h
d e n g a n m e m i s a h k a n c a m p u r a n m e n j d i k o m p o n e n -
k o m p o n e n n y a d e n g a n memanfaatkan perbedaan kelarutan senyawanya yang
mengandung ion. Kecepat an r eaks i ber gant ung pad a j eni s zat per eaks i ,
t emper at ur r eaks i , konsentrasi zat pereaksi. Tidak semua reaksi kimia dapat
dipelajari secarakinetik (Sukarjo, 1989).
B i a s a n y a r e a k s i k i m i a t e r g a n t u n g p a d a k o n s e n t r a s i
p e r e a k s i - pereaksinya. Untuk menentukan tenaga pengaktifan suatu reaksi ionik
makadapat dilakukan dengan cara melakukan percobaan reaksi antara
persulfatdengan iodida menggunakan persamaan Arrhenius ( Basset, 1994).I on per s ul f at
di r eaks i kan dengan i on i odi da, r eaks i yang t er j adi adalah:
S
2
O
8
2-
+ 2I
-
2SO
4
2-
+ I
2

Unt uk menyel es ai kan s el ur uh bagi an r eaks i maka di t ambahkan
l ar ut antiosulfat dan indikator amilum yang berfungsi untuk memberikan warna biruketika
tiosulfat telah habis atau pendeteksi titik akhir reaksi, yang nantinyatiosulfat akan
mereduksi iod yang kemudian ion yodida yang dihasilkanakan bereaksi kembali
dengan persulfat, sehingga nantinya tiosulfat habisdan iod berikatan dengan
amilum membentuk kompleks yang memberikanwarna biru pada larutan(Basset, 1994).
Energi aktifasi Ea dapat diperkirakan dari pers amaan Arrhenius, jikakonstanta
kecepatan reaksi diketahui pada dua suhu atau lebih. Persamaan empi r i s
kecepat an r eaks i di anggap memenuhi s uhu yang l ai n s ehi ngga hanya satu
suhu yang diperlukan untuk menghitung kecepatan sejumlah konsentrasi yang
diketahui.
K = Ae-
Ea/RT

K = konstanta laju reaksiA = faktor frekuensiEa = energi aktivasiUmumnya konstanta laju
meningkat dengan meningkatnya temperatur, danh a r g a n y a k i r a - k i r a d u a k a l i
u n t u k t i a p k e n a i k k a n 1 0
o
C. Hubungankuant i t at i f per t ama ant ar a k dan
t emper at ur adal ah kar ena per s amaan Arheniuss : K = Ae
-Ea/RT

Dimana A adalah faktor pra-eksponensial atau faktor frekuensi, Ea adalah energi pengaktifan
yakni molekul-molekul harusmempunyai energi sebanyak ini sebelum membentuk
produk. Persamaand i a t a s me n s y a r a t k a n b a h w a s a t u a n E a h a r u s
me r u p a k a n e n e r g i / mo l (Sukarjo, 1989).
Kecepat an r eaks i ber gant ung pada j eni s zat per eaks i , t emper at ur reaksi,
konsentrasi zat pereaksi. Untuk menentukan tenaga pengaktifan suatu reaksi ionik
maka dapat dilakukan dengan cara melakukan percobaanreaksi antara persulfat dengan iodida
menggunakan persamaan Arrhenius.Ion persulfat direaksikan dengan ion iodida, reaksi yang
terjadi adalah :S
2
O
8
2-
+ 2I
-
2SO
4
2-
+ I
2

(Basset, 1994)


Teori yang menjelaskan reaksi kimia berdasarkan pada
tumbukan molekul tidak cukup kuat sampai dekade awal abad
kedua puluh. Teori kinetik molekul yang pertama
dikembangkan. Tercatat adanya distribusi energi kinetik dan
laju molekul molekul senyawa gas. Jumlah tumbukan antara
molekul molekul persatuan waktu dapat diturunkan dari
teori kinetika molekul. Jumlah tersebut disebut frekuensi
tumbukan.
Hanya sebagian tumbukan saja yang menghasilkan
reaksi. Hal ini didasarkan pada dua faktor : (1) Hanya molekul
molekul yang lebih energetik dalam campuran reaksi yang
akan menghasilkan reaksi sebagai hasil tumbukan. (2)
Kemungkinan (probabilitas) suatu tumbukan tertentu untuk
menghasilkan reaksi kimia tergantung dari orientasi molekul
yang bertumbukan.
Energi yang harus dimiliki oleh molekul untuk dapat
bereaksi disebut energi aktivasi. Dengan teori kinetik molekul
dapat ditentukan berapa fraksi dari seluruh molekul yang ada
yang memiliki energi melebihi nilai tertentu. Pikirkanlah
bahwa laju reaksi kimia tergantung pada hasilkali frekuensi
tumbukan dengan fraksi dari molekul yang memiliki energi
sama atau melebihi energi aktivasi. Karena fraksi dari
molekul teraktifkan ini biasanya sangat kecil, laju reaksi jauh
lebih kecil dari pada frekuensi tumbukannya sendiri.
Tambahan lagi, semakin tinggi nilai energi aktivasi, semakin
kecil fraksi molekul yang teraktifkan dan semakin lambat
reaksi berlangsung.
Untuk membayangkan reaksi

A
2
(g) + B
2
(g) 2 AB(g)

Menurut pengertian teori tumbukan, anggaplaah bahwa
selama tumbukan antara molekul A
2
dan B
2
, ikatan ikatan A
A dan B B putus dan ikatan A B terbentuk. Hasilnya
adalah perubahan pereaksi preaksi A
2
dan B
2
menjadi hasil
reaksi AB. Molekul molekul harus mempunyai orientasi
tertentu bila tumbukan akan efektif untuk menghasilkan reaksi
kimia.
Bila dinyatakan frekuensi tumbukan sebagai Z, fraksi
molekul teraktifkan sebagai f, dan faktor probabilitas sebagai
p, laju reaksi kimia memiliki rumusan
laju reaksi = p. f. Z
Frekuensi tumbukan berbanding lurus dengan
konsentrasi molekul molekul yang terlibat dalam tumbukan
(katakanlah A dan B). Dengan demikian, Z dapat diganti
dengan [A] x [B], dan rumusan laju reaksi yang lebih dikenal
ini dapat dituliskan
Laju reaksi = p.f [A] [B] = k [A] [B]
Teori tumbukan tampaknya membawa kita ke arah
persamaan laju reaksi kimia yang umum, tetapi ada beberapa
kekurangan pada hasil yang telah dikemukakan. Persamaan di
atas menunjukkan sebuah reaksi dengan orde total dua, tetpi
telah diketahui bahwa orde orde reaksi lain mungkin ada.
Satu alternatif penting tentang teori tumbukan telah
dikembangkan oleh ahli kimia Amerika, Henry Eyring (1901
81), dan yang lainnya. Toeri ini dipusatkan pada spesies
antara (intermediate species) yang disebut kompleks
teraktifkan, yang terbentuk selama tumbukan energetik.
Spesies ini ada dalam waktu yang sangat singkat, dan
kemudian terurai, dapat kembali menjadi pereaksi pereaksi
awal (dalam hal ini tidak ada reaksi) atau menjadi molekul
hasil reaksi.
Pada kompleks teraktifkan terdapat ikatan lama yang
meregang mendekati putus, dan ikatan baru hanya terbentuk
sebagian. Hanya bila molekul molekul yang bertumbukan
mempunyai jumlah energi kinetik yang besar untuk disimpan
dalam spesies tergangkan tersebut maka kompleks teraktifkan
akan terbentuk. Energi yang dibutuhkan tersebut dinamakan
energi aktivasi.
Secara praktik telah diketahui bahwa reaksi reaksi
kimia cenderung berlangsung lebih cepat pada suhu yang
tinggi. Kita mempercepat reaksi biokimia tertentu dengan
meningkatkan suhu, misalnya pada pemasakan makanan. Di
lain pihak kita memperlambat beberapa reaksi dengan
menurunkan suhu, seperti halnya pendinginan atau
pembekuan makanan untuk mencegah pembusukan. Sekarang
kita mempunyai penjelasan mengenai pengaruh suhu terhadap
laju reaksi : Peningkatan suhu meningkatkan fraksi molekul
yang memiliki energi melebihi energi aktivasi (Ralph. H.
Petrucci, 1985).