Anda di halaman 1dari 149

i

PEDOMAN PENDIDIKAN
FAKULTAS TEKNIK
J U R U S A N
T E K N I K S I P I L
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
Tahun Akademik 2013- 2014
ii
iii
KATA PENGANTAR
Dengan mengucapkan syukur kepada Allah SWT, maka Buku Pedoman Pendidikan
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya ini dapat diterbitkan. Buku Pedoman ini merupakan
hasil Keputusan Dekan Fakultas Teknik No. 192/UN10.6/SK/2011 revisi dari Buku Pedoman
sebelumnya. Dengan memperhatikan perubahan-perubahan yang terjadi pada bidang
keteknikan dan akademik antara lain : KKNI dan KBK dalam beberapa tahun terakhir maka
mulai tahun ajaran 2014-2015 Fakultas Teknik akan memutakhirkan buku pendidikannya
sehingga diharapkan Buku Pedoman ini yang ditetapkan dengan SK Dekan tahun 2011 ini
masih berlaku sampai dengan pemuktahiran diputuskan menjadi panduan bagi Fakultas Teknik
dalam melaksanakan pendidikan tahun ajaran 2013-2014 dalam rangka mencapai Visi, dan
Misi dan tujuan pendidikan yang telah ditetapkan.
Dengan jumlah Program Studi yang terus berkembang, baik pada jenjang Sarjana (S1),
Magister (S2), maupun Doktor (S3), maka pedoman pendidikan disetiap jenjang tersebut
juga harus dikembangkan sehingga dapat menjadi pedoman bagi seluruh Program Studi yang
ada. Untuk memudahkan pemakaian maka Buku Pedoman dicetak dalam beberapa buku
sesuai dengan Jurusan/Program Studi yang ada.
Penghargaan dan ucapan terima kasih disampaikan kepada seluruh Pimpinan Fakultas,
Jurusan dan Program Studi, Tim Penyusun Buku Pedoman Pendidikan Fakultas Teknik,
serta semua pihak yang telah memberikan kontribusinya dalam proses penyusunan Buku
Pedoman ini.
Akhirnya, kami berharap bahwa Buku Pedoman Pendidikan ini dapat memenuhi fungsinya
sebagai acuan dalam pelaksanaan kegiatan akademik di Fakultas Teknik.
Dekan,
ttd
Prof. Dr. Ir. Mohammad Bisri, MS
NIP. 19581126 198609 1 001
iv
v
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR .............................................................................................................. iii
DAFTAR ISI .......................................................................................................................... v
VISI, MISI, TUJUAN DAN NILAI UTAMA FAKULTAS TEKNIK............................................. vii
MILESTONE FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS BRAWIJAYA............................................ viii
SURAT KEPUTUSAN DEKAN TENTANG PEDOMAN PENDIDIKAN................................. ix
FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS BRAWIJAYA
PENDAHULUAN .................................................................................................................... 1
I. Visi dan Misi ................................................................................................................... 2
II. Tujuan ............................................................................................................................ 2
III. Kompetensi ..................................................................................................................... 2
IV. Gelar Kesarjanaan ........................................................................................................... 3
V. Kurikulum ....................................................................................................................... 4
VI. Peraturan Jurusan ........................................................................................................... 16
VII. Fasilitas Pembelajaran...................................................................................................... 22
VIII. Tenaga Pengajar .............................................................................................................. 23
IX. Peraturan Peralihan.......................................................................................................... 24
X. Silabus Mata Kuliah ........................................................................................................ 27
KURIKULUM PROGRAM MAGISTER ................................................................................. 71
Visi ....................................................................................................................................... 71
Misi ....................................................................................................................................... 71
Tujuan .................................................................................................................................... 71
Kurikulum dan Beban Studi ..................................................................................................... 72
Minat Teknik Transportasi ...................................................................................................... 72
Minat Teknik Struktur .............................................................................................................. 73
Minat Teknik Konstruksi ......................................................................................................... 74
Minat Perencanaan Wilayah dan Kota ..................................................................................... 74
SILABUS MATA KULIAH....................................................................................................... 75
Minat Teknik Transportasi ...................................................................................................... 75
Minat Rekayasa Struktur ......................................................................................................... 79
Minat Manajemen Konstruksi ................................................................................................. 82
Minat Perencanaan Wilayah dan Kota ..................................................................................... 83
vi
KURIKULUM PROGRAM DOKTOR .................................................................................... 89
Visi ....................................................................................................................................... 89
Misi ....................................................................................................................................... 89
Tujuan .................................................................................................................................... 89
Kurikulum dan Beban Studi ..................................................................................................... 89
SILABUS MATA KULIAH....................................................................................................... 91
Mata Kuliah Wajib Program Studi (PAT) .................................................................................. 91
Mata Kuliah Wajib Program Studi ............................................................................................ 91
vii
Visi, Misi, Tujuan, dan Nilai Utama Fakultas Teknik
Visi FTUB
Pada Tahun 2020, Fakultas Teknik UB menjadi institusi pendidikan tinggi di bidang keteknikan
yang unggul di Asia, dan mampu berperan aktif dalam pembangunan bangsa melalui proses
pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat.
Misi FTUB
1. Menyelenggarakan pendidikan dengan kualitas unggul untuk menghasilkan lulusan dengan
kemampuan akademik di bidang keteknikan yang berkualitas, berjiwa entrepreneur,
dan berbudi pekerti luhur.
2. Melakukan penelitian, pengembangan dan penyebarluasan ilmu pengetahuan dan teknologi,
serta melakukan kegiatan pengabdian kepada masyarakat khususnya di bidang keteknikan
guna meningkatkan taraf kehidupan masyarakat, bangsa dan umat manusia.
Tujuan FTUB
1. Menghasilkan lulusan di bidang keteknikan yang unggul, tangguh dan mampu bersaing
di tingkat nasional dan internasional, berjiwa entrepreneur dan berbudi pekerti luhur,
serta bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa.
2. Memberikan kontribusi nyata dalam pengembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan
dalam kegiatan pengabdian kepada masyarakat di bidang keteknikan, sehingga dapat
berperan dalam menentukan arah kebijakan nasional khususnya dalam bidang
energi, informasi, transportasi, dan sumberdaya air guna meningkatkan taraf
kehidupan masyarakat, bangsa dan umat manusia.
Nilai Utama FTUB
Sebagai bagian dari Universitas Brawijaya, segenap warga Fakultas Teknik Universitas
Brawijaya dalam pelaksanaan tugas, fungsi dan tanggung jawabnya menerapkan nilai dan
sikap dasar sebagai berikut:
1. Menjadi pribadi yang beretika dan berintegritas dalam kehidupan bermasyarakat,
bernegara, maupun dalam menjalankan profesinya selalu berpegang teguh pada norma-
norma atau peraturan-peraturan yang berlaku di masyarakat, negara dan agama.
2. Mengutamakan profesionalisme dan keunggulan untuk selalu dapat memberikan
pelayanan prima dalam pelaksanaan tugas dan kewajibannya masing-masing dengan
tujuan ibadah kepada Tuhan Yang Maha Esa.
viii
Milestone Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
1963 Berdirinya Fakultas Teknik UB dengan 2 Jurusan : Teknik Sipil dan Teknik
Mesin
1976 Dibukanya Jurusan Teknik Pengairan
1978 Dimulainya Jurusan Teknik Elektro
1983 Mulai menyelenggarakan Jurusan Arsitektur
1983 Ikut berperan dalam Proyek Percepatan Insinyur Indonesia untuk
meningkatkan Daya Saing Bangsa
1990 Mahasiswa FT UB ikut memprakarsai didirikannya Organisasi Ikatan
Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI)
1995 Dimulai pendidikan Pascasarjana jenjang Magister
1998 Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota mulai diselenggarakan
2000 Mulai mendapatkan perhatian Internasional dengan hadirnya Para Guru
Besar dari berbagai negara yang berlanjut dengan kerjasama
2005 Dibukanya Program Studi Teknik Industri
2005 Berbagai kerjasama (MOU) dengan banyak institusi di luar negeri, terkait
kerjasama studi lanjut, penelitian dan Dual Degree
2007 Diselenggarakannya Program Studi Teknik Informatika
2008 Dimulainya penyelenggaraan Program Pascasarjana jenjang Doktor
2011 Diselenggarakannya Program Studi Teknik Komputer, Sistem Informasi,
dan Teknik Kimia
ix
KEPUTUSAN
DEKAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS BRAWIJAYA
Nomor : 192 /UN10.6 /SK/2011
tentang
Pedoman Pendidikan Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
Tahun Akademik 2011/2012 - 2015/2016
Menimbang : a. Bahwa Pedoman Pendidikan Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
Tahun 2008/2009 2010/2011 perlu disempurnakan dan disesuaikan
dengan perkembangan kebutuhan masyarakat akan tenaga Sarjana
Teknik dan dengan peraturan-peraturan yang dikeluarkan, baik oleh
Kementerian Pendidikan Nasional maupun Universitas Brawijaya dan
Fakultas Teknik sendiri.
b. Bahwa untuk mengatur penyelenggaraan pendidikan atas dasar sistem
kredit yang telah disesuaikan dengan kebutuhan tersebut diatas, maka
dipandang perlu untuk menyempurnakan Pedoman Pendidikan Fakultas
Teknik Universitas Brawijaya dan menerbitkan dalam bentuk Buku
Pedoman 2011/2012 2015/2016.
Mengingat : 1. Undang-Undang RI Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan
Nasional.
2. Undang-Undang RI Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen.
3. Peraturan Pemerintah RI Nomor 60 Tahun 1999 tentang Pendidikan
Tinggi.
4. Peraturan Pemerintah RI Nomor 19 Tahun 2005 tentang Pedoman
Penyelenggaraan Pendidikan.
5. Peraturan Pemerintah RI Nomor 66 Tahun 2010 tentang Standar
Nasional Pendidikan.
6. Keputusan Menteri Negara Koordinator Bidang Pengawasan
Pembangunan dan Pendayaagunaan Aparatur Negara Nomor
38/KEP/MK.WASPAN/ 8/1999 tentang Jabatan Fungsional Dosen
dan Angka Kredit.
7. Keputusan Menteri Pendidikan Nasional RI Nomor 232/U/2000
tentang Pedoman Penyusunan Kurikulum Pendidikan Tinggi dan
Penilaian Hasil Belajar Mahasiswa.
8. Keputusan Menteri Pendidikan Nasional RI Nomor 045/U/2002
tentang Kurikulum Inti Pendidikan Tinggi.
9. Keputusan Menteri Pendidikan Nasional RI Nomor 080/O/2002
tentang Statuta Universitas Brawijaya.
x
10. Surat Keputusan Dirjen Dikti Nomor 28/DIKTI/ Kep/2002 tentang
Penyelenggaraan Program Reguler dan Non Reguler di Perguruan
Tinggi Negeri.
11. Surat Keputusan Dirjen Dikti Nomor 43/DIKTI/ Kep/2006 tentang
Rambu-Rambu Pelaksanaan Kelompok Mata Kuliah Pengembangan
Kepribadian di Perguruan Tinggi.
12. Surat Keputusan Dirjen Dikti Nomor 44/DIKTI/ Kep/2006 tentang
Rambu-Rambu Pelaksanaan Kelompok Mata Kuliah Berkehidupan
Bermasyarakat di Perguruan Tinggi.
13. Surat Edaran Dirjen Dikti Nomor 4071/D/T/2006 tentang Implementasi
Rambu-rambu Pelaksanaan Bahan Kajian Pengembangan Kepribadian
dan Berkehidupan Bermasyarakat.
14. Keputusan Rektor Universitas Brawijaya Nomor 74/SK/2006 tentang
Organisasi dan Tata Kerja Universitas Brawijaya.
15. Keputusan Rektor Universitas Brawijaya Nomor 168/SK/2010 tentang
Buku Pedoman Universitas Brawijaya.
16. Keputusan Rektor Universitas Brawijaya Nomor 208/PER/2010
tentang Kurikulum Institutional Universitas Brawijaya.
17. Keputusan Rektor Universitas Brawijaya Nomor 221/PER/2010
tentang Pedoman Pelaksanaan Kompetensi Berbahasa Inggris,
Kompetensi Teknologi dan Komunikasi, Kegiatan Olahraga/ Kesenian
dan Potensi Kecerdasan bagi Mahasiswa Universitas Brawijaya.
18. Keputusan Rektor Universitas Brawijaya Nomor 223/PER/2010
tentang Pedoman Pelaksanaan Skripsi sebagai Tugas Akhir Pendidikan
Program Sarjana di Universitas Brawijaya.
19. Keputusan Rektor Universitas Brawijaya Nomor 224/PER/2010
tentang Pedoman Pelaksanaan Tesis sebagai Tugas Akhir Pendidikan
Program Magister di Universitas Brawijaya.
20. Keputusan Rektor Universitas Brawijaya Nomor 225/PER/2010
tentang Pedoman Pelaksanaan Disertasi sebagai Tugas Akhir
Pendidikan Program Doktor di Universitas Brawijaya.
21. Keputusan Rektor Universitas Brawijaya Nomor 335/PER/2010
tentang Program Doktor Jalur Khusus di Universitas Brawijaya bagi
Mahasiswa Program Magister dan Lulusan Program Sarjana yang
Berprestasi Istimewa.
22. Keputusan Rektor Universitas Brawijaya Nomor 336/PER/2010
tentang Pengakuan Hasil Belajar dari Perguruan Tinggi Lain
ke Universitas Brawijaya.
23. Keputusan Rektor Universitas Brawijaya Nomor 337/PER/2010
tentang Perpindahan Mahasiswa dari Perguruan Tinggi Lain
ke Universitas Brawijaya.
24. Keputusan Rektor Universitas Brawijaya Nomor 338/PER/2010
tentang Penyelenggaraan Program Dua Gelar (Dual Degree)
di Universitas Brawijaya.
xi
Memperhatikan : 1. Hasil Rapat Tim Buku Pedoman Fakultas Teknik Universitas
Brawijaya Tahun 2011/2012 2015/2016.
2. Masukan Pimpinan Fakultas Teknik pada Rapat Pimpinan periode
Bulan Januari Juni 2011.
Menetapkan : 1. Pedoman Pendidikan Fakultas Teknik Universitas Brawijaya Tahun
Akademik 2011/2012 2015/2016 sebagaimana terlampir, dipakai
sebagai acuan utama seluruh unit pelaksana akademik di Fakultas
Teknik Universitas Brawijaya.
2. Pedoman Pendidikan Fakultas Teknik Universitas Brawijaya Tahun
Akademik 2011/2012 2015/2016 diperuntukkan bagi mahasiswa
Angkatan 2011 2015. Dalam hal penentuan kredit perolehan bagi
mahasiswa angkatan sebelumnya akan dilakukan peralihan sesuai
dengan Peraturan Peralihan di masing-masing Jurusan/ Program Studi.
3. Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dan akan diadakan
perbaikan seperlunya apabila ada kekeliruan dalam penetapannya.
Ditetapkan di Malang
Pada tanggal 1 Agustus 2011
Dekan,
Ttd.
Prof. Ir. Harnen Sulistio, M.Sc., Ph.D.
Nip. 19570527 198403 1 002
xii
xiii
PEDOMAN PENDIDIKAN FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
2010/2011 - 2015/2016
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Dalam Pedoman Pendidikan ini yang dimaksud dengan:
a. Semester adalah satuan waktu kegiatan yang terdiri atas 16 (enam belas) minggu kuliah
atau kegiatan terjadual lainnya, berikut kegiatan iringannya, termasuk 2 (dua) sampai
3 (tiga) minggu kegiatan penilaian.
b. Semester pendek adalah suatu semester unt uk mahasiswa tertentu yang
penyelenggaraannya diperpendek dengan mengacu pada ketentuan yang ditetapkan oleh
Dekan.
c. Sistem Kredit Semester adalah suatu sistem penyelenggaraan pendidikan dengan
menggunakan satuan kredit semester (sks) untuk menyatakan beban studi mahasiswa,
beban kerja dosen, pengalaman belajar dan beban penyelenggaraan program.
d. Satuan kredit semester (sks) adalah takaran penghargaan terhadap pengalaman belajar
yang diperoleh selama satu semester melalui kegiatan terjadual per minggu sebanyak
1 jam perkuliahan atau 2 jam pratikum, atau 4 jam kerja lapangan yang masing-masing
diiringi sekitar 1 2 jam kegiatan terstruktur dan sekitar 1 2 jam kegiatan mandiri.
e. Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) ialah kurikulum yang disusun berdasarkan atas
elemen-elemen kompetensi yang dapat menghantarkan peserta didik untuk mencapai
kompetensi utama, kompetensi pendukung, dan kompetensi lain sebagai a method of
inquiry (suatu metode pembelajaran yang menumbuhkan hasrat besar untuk ingin tahu)
yang diharapkan.
f. Kompetensi adalah seperangkat tindakan cerdas, penuh tanggung jawab yang dimiliki
seseorang sebagai syarat untuk dianggap mampu oleh masyarakat dalam melaksanakan
tugas-tugas di bidang pekerjaan tertentu.
g. Standar kompetensi lulusan adalah kualifikasi kemampuan lulusan yang mencakup sikap,
pengetahuan, dan ketrampilan.
h. Nilai kredit adalah nilai yang menyatakan besar usaha untuk menyelesaikan tugas-tugas
yang ada dalam program perkuliahan, seminar, praktekum/studio, praktek kerja maupun
tugas-tugas lain.
i. Kuliah adalah kegiatan tatap muka yang dilakukan antara dosen dan mahasiswa secara
terjadual di kelas atau di tempat lain yang ditentukan.
j. Seminar adalah pertemuan ilmiah berkaitan dengan matakuliah yang diselenggarakan
oleh mahasiswa dengan bimbingan dosen yang bersangkutan.
k. Praktekum/kegiatan studio adalah kegiatan akademik terstruktur yang dilakukan
di laboratorium/studio atau di tempat lain yang ditentukan.
l. Kuliah Kerja Nyata-Praktek (KKN-P) adalah kegiatan akademik terstruktur yang
dilakukan di perusahaan, proyek dan/atau instansi yang disetujui Ketua Jurusan/Program
Studi.
xiv
m. Tugas adalah kegiatan akademik terstruktur yang dilakukan oleh mahasiswa dengan
bimbingan dosen/asisten.
n. Kuis dan Ujian Tengah Semester (UTS) adalah kegiatan evaluasi yang dilaksanakan
selama masa perkuliahan berlangsung dalam semester yang bersangkutan.
o. Ujian Akhir Semester (UAS) adalah kegiatan evaluasi yang dilakukan pada akhir
semester.
p. Indeks Prestasi (IP) adalah suatu angka yang menunjukkan prestasi mahasiswa dari
mata kuliah yang ditempuh dalam satu semester yang dihitung dengan jumlah dari perkalian
sks tiap mata kuliah dikalikan dengan bobot nilai yang diperoleh dibagi dengan jumlah
sks yang ditempuh.
q. Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) adalah suatu angka yang menunjukkan prestasi
mahasiswa dari seluruh mata kuliah yang ditempuh yang dihitung dengan jumlah dari
perkalian sks tiap mata kuliah dikalikan dengan bobot nilai yang diperoleh dibagi dengan
jumlah sks yang ditempuh
r. Ujian Akhir Sarjana adalah ujian yang dapat berupa Ujian Skripsi atau Ujian Komprehensip
dan Ujian Skripsi.
s. Kartu Rencana Studi (KRS) adalah catatan tentang rencana program akademik
mahasiswa pada suatu semester.
t. Kartu Hasil Studi (KHS) adalah catatan prestasi akademik mahasiswa yang diterbitkan
setiap akhir semester.
u. Universitas adalah Universitas Brawijaya.
v. Fakultas adalah Fakultas Teknik Universitas Brawijaya.
w. Rektor adalah Rektor Universitas Brawijaya.
x. Dekan adalah Dekan Fakultas Teknik Universitas Brawijaya.
y. Ketua Jurusan/Program Studi adalah Ketua Jurusan/Program Studi di lingkungan Fakultas
Teknik Universitas Brawijaya.
z. Mahasiswa adalah mahasiswa Fakultas Teknik Universitas Brawijaya.
BAB II
TUJUAN PROGRAM PENDIDIKAN SARJANA TEKNIK
Pasal 2
(1) Tujuan Program Pendidikan Sarjana Teknik adalah untuk menyiapkan peserta didik
menjadi warga negara yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa,
berjiwa Pancasila, memiliki integritas kepribadian yang tinggi, terbuka dan tanggap
terhadap perubahan dan kemajuan ilmu, teknologi dan masalah yang dihadapi masyarakat,
khususnya yang berkaitan dengan bidang keahliannya dengan kualifikasi sebagai berikut:
a. Memiliki integritas kepribadian yang tinggi.
b. Memiliki kemampuan untuk melakukan pengembangan kepemimpinan dan
penumbuhan rasa etika profesional.
c. Memiliki kemampuan bekerja atau meneruskan pendidikan ke jenjang pendidikan
lebih tinggi setelah menyelesaikan pendidikan sarjana.
d. Memiliki motivasi untuk mengikuti perkembangan teknologi dan ilmu pengetahuan
secara intelektual, sosial dan kultural.
xv
e. Mampu menghadapi situasi-situasi yang baru dalam profesinya sebagai sarjana teknik
yang berdasarkan prinsip-prinsip fundamental secara mandiri, disertai percaya diri
dan pertimbangan yang mantap.
f. Mampu menyelesaikan masalah dengan menerapkan prinsip-prinsip dasar dalam
teknik dan pemikiran analitis yang tertib sewaktu merumuskan, merencanakan, dan
menyederhanakan masalah tanpa kehilangan sifat kekhususannya.
g. Mampu membelajarkan diri dan orang lain sepanjang hayatnya.
h. Mampu memfungsikan diri secara efektif tidak hanya sebagai individu, akan tetapi
juga dalam tim yang multi disiplin dan multi budaya, dengan kapasitas sebagai
pemimpin seefektif sebagai anggota tim.
i. Mampu berkomunikasi secara efektif tidak hanya dalam bidang teknik saja akan
tetapi dengan masyarakat yang lebih luas.
j. Mampu memahami bidang kewirausahaan secara kreatif dan inovatif.
k. Mampu berkomunikasi baik secara lisan maupun tulisan dalam bahasa asing
khususnya bahasa Inggris.
(2) Tujuan Khusus Program Pendidikan Sarjana Teknik untuk masing-masing Jurusan/
Program Studi diatur dalam bagian lain Pedoman Pendidikan ini.
BAB III
SISTEM PENDIDIKAN
Tujuan Penerapan Kurikulum yang Berbasis Kompetensi dengan Sistem
Kredit Semester
Pasal 3
(1) Fakultas menerapkan kurikulum yang berbasis kompetensi dengan Sistem Kredit
Semester.
(2) Tujuan penerapan kurikulum yang berbasis kompetensi dengan Sistem Kredit Semester
adalah sebagai berikut:
a. Untuk mempersiapkan peserta didik menjadi anggota masyarakat yang berakhlak
mulia, memiliki pengetahuan, ketrampilan, kemandirian, dan sikap untuk menemukan,
mengembangkan, serta menerapkan ilmu, teknologi, dan seni, yang bermanfaat bagi
kemanusiaan.
b. Untuk memberikan kesempatan kepada mahasiswa agar dapat mengambil mata
kuliah yang sesuai dengan minat dan bakat/kemampuannya sehingga mahasiswa
yang cakap dan giat bekerja dapat menyelesaikan studi dalam waktu yang sesingkat-
singkatnya.
c. Untuk memberi kemungkinan agar sistem evaluasi kemajuan belajar mahasiswa dapat
diselenggarakan sebaik-baiknya.
d. Untuk memungkinkan pengalihan kredit antar Jurusan/Program Studi, antar fakultas
di lingkungan Universitas Brawijaya dan perpindahan mahasiswa antar perguruan
tinggi.
e. Untuk mempermudah penyesuaian kurikulum dari waktu ke waktu dengan
perkembangan ilmu dan teknologi yang sangat pesat dewasa ini.
xvi
Nilai Kredit
Pasal 4
(1) Beban studi mahasiswa, beban kerja dosen dan penyelenggaraan Jurusan/Program Studi
dinyatakan dalam satuan kredit.
(2) Satu satuan kredit semester untuk perkuliahan ditentukan berdasarkan beban kegiatan
yang meliputi tiga macam kegiatan per minggu sebagai berikut:
a. Untuk Mahasiswa
i. Acara tatap muka terjadual, yaitu interaksi antara mahasiswa dan dosen dalam
bentuk kuliah selama 50 (lima puluh) menit.
ii. Kegiatan akademik terstruktur, yaitu kegiatan studi berbentuk pekerjaan rumah
atau penyelesaian soal-soal selama 60 - 120 (enam puluh - seratus dua puluh)
menit.
iii. Kegiatan akademik mandiri, yaitu kegiatan yang harus dilakukan mahasiswa
secara mandiri untuk mendalami, mempersiapkan atau tujuan lain suatu tugas
akademik selama 60 - 120 (enam puluh - seratus dua puluh) menit.
b. Untuk Dosen
i. Acara tatap muka terjadual dengan mahasiswa selama 50 (lima puluh) menit.
ii. Kegiatan perencanaan dan evaluasi akademik terstruktur selama 60 - 120 (enam
puluh - seratus dua puluh) menit.
iii. Kegiatan penyiapan dan pengembangan materi kuliah selama 60 - 120 (enam
puluh - seratus dua puluh) menit.
(3) Satu satuan kredit semester untuk praktikum di laboratorium/studio atau tugas adalah
beban tugas di laboratorium/studio atau tugas sebanyak 2 (dua) sampai 4 (empat) jam
per minggu selama satu semester.
(4) Satu satuan kredit semester untuk praktik kerja di lapangan adalah setara dengan beban
tugas di lapangan sekurang-kurangnya 4 (empat) jam sehari selama 22 (dua puluh dua)
hari kerja.
(5) Satu satuan kredit semester untuk penyusunan skripsi adalah setara dengan beban tugas
sebanyak 3 (tiga) sampai 4 (empat) jam sehari selama satu bulan. Satu bulan dianggap
setara dengan 25 (dua puluh lima) hari kerja sesuai dengan Pedoman Universitas.
Beban Studi Mahasiswa
Pasal 5
(1) Beban studi mahasiswa Program Sarjana sebagai prasyarat penyelesaian kuliahnya
di Fakultas adalah minimum sebanyak 144 sks.
(2) Beban studi mahasiswa Program Magister sebagai prasyarat penyelesaian kuliahnya
di Fakultas adalah minimum sebanyak 36 sks.
(3) Beban studi mahasiswa Program Doktor sebagai prasyarat penyelesaian kuliahnya
di Fakultas adalah minimum sebanyak 40 sks.
(4) Termasuk dalam beban studi ini adalah mata kuliah wajib institusi dan mata kuliah keahlian.
xvii
(5) Mata kuliah wajib institusi bagi mahasiswa Program Sarjana adalah sebagai berikut :
a. Pendidikan Agama (2 sks)
b. Bahasa Inggris (2 sks)
c. Bahasa Indonesia (2 sks)
d. Pendidikan Kewarganegaraan (2 sks)
e. Etika Profesi (2 sks)
f. Kewirausahaan (2 sks)
g. Kuliah Kerja Nyata-Praktek (KKN-P) (2 sks)
h. Skripsi (6 sks)
i. Kompetensi Berbahasa Inggris (0 sks)
j. Kompetensi Teknologi Informasi dan Komunikasi (0 sks)
k. Olah Raga/Kesenian (0 sks)
(6) Mata kuliah wajib institusi bagi mahasiswa Program Magister dan Doktor adalah sebagai
berikut :
a. Kompetensi Berbahasa Inggris (0 sks)
b. Kompetensi Teknologi Informasi dan Komunikasi (0 sks)
c. Tesis (10 - 12 sks) atau Disertasi (28 - 32 sks)
(7) Hasil uji kompetensi atau penilaian hasil belajar mahasiswa terhadap mata kuliah wajib
institusi diatur dalam Buku Pedoman Universitas dan dicantumkan dalam Transkrip
Akademik lulusan.
(8) Persyaratan untuk mata kuliah Kompetensi Berbahasa Inggris dan Olah Raga/ Kesenian
diatur dalam Buku Pedoman Universitas.
(9) Persyaratan mata kuliah Kompetensi Teknologi Informasi dan Komunikasi diatur dalam
Buku pedoman masing-masing Jurusan/Program Studi.
(10) Mata kuliah keahlian diatur dalam buku pedoman masing-masing Jurusan/ Program Studi.
(11) Beban studi dalam satu semester adalah jumlah kredit yang dapat diambil oleh seorang
mahasiswa dalam semester yang bersangkutan.
(12) Beban studi tahun pertama mahasiswa baru Program Sarjana ditentukan oleh masing-
masing Jurusan/Program Studi sebesar antara 18 - 24 sks setiap semester.
(13) Beban studi semester pertama mahasiswa baru Program Magister dan doktor ditentukan
oleh masing-masing Program Studi sebesar antara 12 - 15 sks.
(14) Beban studi yang dapat diambil oleh seorang mahasiswa untuk tiap semester ditentukan
berdasarkan Indeks Prestasi (IP) semester sebelumnya atau Indeks Prestasi Kumulatif
(IPK) sepanjang memenuhi prasyarat yang ditentukan dengan perhitungan sebagai
berikut :
xviii
Indeks Prestasi pada semester Beban studi maksimum yang boleh
sebelumnya/Indeks Prestasi diambil pada semester berikutnya
Kumulatif (IPK)
IP 3,00 24 sks 15 sks
2,50 IP < 3,00 21 sks 12 sks
2,00 IP < 2,50 18 sks -
1,50 IP < 2,00 15 sks -
IP < 1,50 12 sks -
Prasyarat dapat berupa mata kuliah, tugas, praktikum, praktek kerja atau seminar.
Pengertian tentang Indeks Prestasi (IP) dapat dilihat pada Pasal 1 dan diatur dalam
Pasal 9.
Pelaksanaan Pengajaran
Pasal 6
(1) Pelaksanaan pengajaran mengacu pada Rencana Program dan Kegiatan Pembelajaran
Semester (RPKPS) yang disusun oleh dosen, disahkan oleh Jurusan/Program Studi dan
dikomunikasikan secara terbuka kepada mahasiswa pada awal perkuliahan.
(2) Pelaksanaan pengajaran dititikberatkan pada upaya meningkatkan kemauan dan
kemampuan mahasiswa dalam mencari, mendapatkan dan mengolah ilmu pengetahuan
dan teknologi.
(3) Pelaksanaan pengajaran dapat dilakukan dalam bentuk kuliah, ceramah, seminar, tutorial,
diskusi, praktekum, studio, pengerjaan tugas mandiri dan kelompok, studi lapangan atau
melakukan praktek kerja.
(4) Untuk meningkatkan mutu pelaksanaan pengajaran, maka di tingkat fakultas dibantu
oleh Badan Pengembangan dan Pemantauan Kurikulum (BPPK) dan di tingkat Jurusan/
Program Studi dibantu oleh Kelompok Dosen Keahlian (KDK).
Evaluasi Keberhasilan Studi Mahasiswa
Pasal 7
(1) Evaluasi keberhasilan studi mahasiswa bertujuan menilai sikap, pemahaman dan
penguasaan bahan yang disajikan pada suatu mata kuliah.
(2) Evaluasi keberhasilan studi mahasiswa dilakukan dengan cara mendapatkan informasi
mengenai seberapa jauh mahasiswa telah mencapai tujuan yang dirumuskan dalam
kurikulum melalui penyelenggaraan ujian, penilaian tugas dan kegiatan lain.
(3) Untuk mendapatkan informasi yang mendekati ketepatan yang diperlukan untuk menilai
kemampuan seorang mahasiswa, dilakukan evaluasi yang dapat dilakukan dengan
prosedur sebagai berikut :
Program S1 Program S2 dan S3
xix
a. Kuis/Tugas, sekurang-kurangnya dua kali dalam satu semester.
b. Ujian tengah semester (UTS), ujian tulis yang dilakukan di kelas pada tengah semester
dan dapat diganti dalam bentuk tes/tugas yang lain.
c. Ujian akhir semester (UAS), ujian tulis yang dilakukan di kelas pada akhir semester
dan dapat diganti dalam bentuk tes/tugas yang lain.
d. Pada beberapa maka kuliah tertentu, penilaian dapat ditambah dari pelaksanaan
praktikum.
(4) Metode Pelaksanaan Kuis, Ujian Tengah Semester, maupun Ujian Akhir Semester dapat
dilakukan dengan cara sebagai berikut :
a. Ujian tertulis
b. Ujian lisan
c. Pemberian tugas
d. Penyusunan makalah
e. Seminar
(5) Ujian khusus diberikan kepada mahasiswa yang akan Ujian Akhir Sarjana, tetapi IPK
yang diperoleh kurang dari 2,00 dan atau nilai D/D+ lebih dari 10% dan atau terdapat
nilai E. Ujian khusus hanya dilakukan satu kali selama masa studi dengan syarat-syarat
sebagai berikut:
a. Mata kuliah yang pernah diikuti ujiannya.
b. Telah menyelesaikan semua prasyarat akademik lainnya.
c. Maksimum yang diujikan 10 sks.
d. Mekanisme penyelenggaraan ditentukan oleh masing-masing Jurusan/ Program studi.
Pedoman Penilaian
Pasal 8
(1) Hasil evaluasi yang disebut dalam Pasal 7 Peraturan ini dinyatakan dalam nilai angka
antara 0 - 100. Nilai ini termasuk penilaian terhadap sikap dan tanggung jawab mahasiswa.
(2) Sebagai pedoman, Nilai Akhir (NA) masing-masing mata kuliah dapat ditentukan dengan
rumus:
dengan :
NA : Nilai prestasi mahasiswa dengan pembulatan ke atas sampai dua angka
di belakang tanda desimal.
n : Banyaknya kegiatan kuis.
Bk : Bobot nilai kuis.
Bm : Bobot nilai ujian tengah semester.
Bp : Bobot nilai praktekum.
Bt : Bobot nilai tugas.

=
=
+ + + + +
+ + + + +
=
n
i
i
n
i
i i
Bs Ba Bt Bp Bm Bk
Ns Bs Na Ba Nt Bt Np Bp Nm Bm Nk Bk
NA
1
1
. . . . . .
xx
Ba : Bobot nilai ujian akhir semester.
Bs : Bobot aktivitas.
Nk : Nilai kuis.
Nm : Nilai ujian tengah semester.
Np : Nilai praktekum.
Nt : Nilai tugas.
Na : Nilai ujian akhir semester.
Ns : Nilai aktivitas.
(3) Nilai akhir tersebut pada ayat 2 berupa nilai angka dan dikonversikan ke dalam nilai
huruf dengan ketentuan kesetaraan sebagai berikut :
Nilai Angka Nilai Huruf
80 < N 100 A
75 < N 80 B+
69 < N 75 B
60 < N 69 C+
55 < N 60 C
50 < N 55 D+
44 < N 50 D
0 < N 44 E
(4) Nilai Akhir Mata Kuliah dikatakan sah jika mahasiswa memenuhi syarat sebagai
berikut :
a. Terdaftar secara resmi sebagai mahasiswa untuk semester yang sedang berjalan.
b. Telah memenuhi syarat-syarat administrasi akademik yang ditentukan.
c. Telah mengikuti minimal 80% dari kuliah yang diberikan oleh dosen, kecuali bila
mahasiswa memprogram KKN-P, maka ijin KKN-P diakui sebagai kuliah dengan
lama sesuai ijin KKN-P, dan mengikuti kegiatan yang ada surat ijinnya yang
dikeluarkan oleh minimal Ketua Jurusan/Program Studi.
(5) Bilamana seorang mahasiswa tidak memenuhi persyaratan sebagaimana butir 4, maka
mahasiswa tersebut diberi nilai K (ekivalen nol) untuk mata kuliah yang bersangkutan
dan akan dipakai dalam perhitungan Indeks Prestasi (IP) dan dianggap belum menempuh
mata kuliah tersebut.
Perhitungan Indeks Prestasi
Pasal 9
(1) Keberhasilan studi mahasiswa dinyatakan dengan Indeks Prestasi (IP).
(2) Untuk menghitung Indeks Prestasi (IP), nilai huruf diubah menjadi nilai bobot dengan
ketentuan sebagai berikut :
xxi
Nilai Huruf Bobot
A 4
B+ 3,5
B 3
C+ 2,5
C 2
D+ 1,5
D 1
E 0
K 0
Perhitungan Indeks Prestasi dilakukan sebagai berikut:
dengan :
IP : Indeks Prestasi.
n : Banyaknya mata kuliah.
K : Nilai kredit mata kuliah.
NA : Nilai akhir mata kuliah dalam bentuk nilai terbobot (Pasal 8 Ayat 2).
(4) Bilamana seorang mahasiswa telah membatalkan suatu mata kuliah, maka mata kuliah
tersebut tidak diperhitungkan dalam menghitung Indeks Prestasi.
(5) Dalam menghitung Indeks Prestasi Kumulatif (IPK), setiap mata kuliah dari semua
semester yang pernah diikuti mahasiswa hanya dihitung satu kali dan diambil nilainya
yang terbaik pada mata kuliah tersebut termasuk nilai yang diperoleh di Semester Pendek.
Evaluasi Keberhasilan Studi
Pasal 10
(1) Evaluasi keberhasilan studi mahasiswa Program Sarjana dilakukan pada :
a. Akhir tiap semester.
b. Akhir tahun pertama (dua semester).
c. Akhir tahun kedua (empat semester).
d. Akhir tahun ketiga (enam semester).
e. Akhir tahun keempat (delapan semester).
f. Akhir program studi sarjana (setelah mencapai 144 sks).
g. Akhir batas waktu studi (empat belas semester).
( )

=
=

=
n
i
i
n
i
i i
K
NA K
IP
1
1
xxii
(2) Evaluasi keberhasilan mahasiswa Program Magister dan doktor dilakukan sebagai
berikut :
a. Pada akhir tahun keempat (delapan semester) bagi Program Magister
b. Pada akhir tahun kelima (sepuluh semester) bagi Program Doktor
(3) Evaluasi keberhasilan studi mahasiswa Program Sarjana pada akhir tahun pertama:
a. Evaluasi keberhasilan studi mahasiswa Program Sarjana pada akhir tahun pertama
(terhitung sejak saat mahasiswa untuk pertama kalinya terdaftar) dipergunakan untuk
menentukan kelanjutan di Fakultas.
b. Mahasiswa diperbolehkan melanjutkan studinya di Fakultas bilamana memenuhi
syarat-syarat sebagai berikut :
i. Mengumpulkan sekurang-kurangnya 24 sks lulus (tanpa nilai E dan sesuai dengan
persyaratan lulus suatu mata kuliah) dengan IPK 2,00.
ii. Apabila telah mengumpulkan lebih dari 24 sks dengan IPK < 2,0, maka diambil
24 sks terbaik (tanpa nilai E) dengan IPK 2,00.
c. Jika mahasiswa tidak dapat memenuhi syarat-syarat tersebut pada Pasal 10 Ayat 3
Butir b, mahasiswa tersebut diberhentikan sebagai mahasiswa Fakultas.
(4) Evaluasi keberhasilan studi mahasiswa Program Sarjana pada akhir tahun kedua :
a. Evaluasi keberhasilan studi mahasiswa Program Sarjana pada akhir tahun kedua
(terhitung sejak saat mahasiswa untuk pertama kalinya terdaftar) dipergunakan untuk
menentukan kelanjutan di Fakultas.
b. Mahasiswa diperbolehkan melanjutkan studinya di Fakultas bilamana memenuhi
syarat-syarat sebagai berikut :
i. Mengumpulkan sekurang-kurangnya 48 sks lulus (tanpa nilai E dan sesuai dengan
persyaratan lulus suatu mata kuliah) dengan IPK 2,00.
ii. Apabila telah mengumpulkan lebih dari 48 sks dengan IPK < 2,0, maka diambil
48 sks terbaik (tanpa nilai E) dengan IPK 2,00.
c. Jika mahasiswa tidak dapat memenuhi syarat-syarat tersebut pada Pasal 10 Ayat 4
Butir b, mahasiswa tersebut diberhentikan sebagai mahasiswa Fakultas.
(5) Evaluasi keberhasilan studi mahasiswa Program Sarjana pada akhir tahun ketiga :
a. Evaluasi keberhasilan studi mahasiswa Program Sarjana pada akhir tahun ketiga
(terhitung sejak saat mahasiswa untuk pertama kalinya terdaftar) dipergunakan untuk
menentukan kelanjutan di Fakultas.
b. Mahasiswa diperbolehkan melanjutkan studinya di Fakultas bilamana memenuhi
syarat-syarat sebagai berikut :
i. Mengumpulkan sekurang-kurangnya 72 sks lulus (tanpa nilai E dan sesuai dengan
persyaratan lulus suatu mata kuliah) dengan IPK 2,00.
ii. Apabila telah mengumpulkan lebih dari 72 sks dengan IPK < 2,0, maka diambil
72 sks terbaik (tanpa nilai E) dengan IPK 2,00.
c. Jika mahasiswa tidak dapat memenuhi syarat-syarat tersebut pada Pasal 10 Ayat 5
Butir b, mahasiswa tersebut diberhentikan sebagai mahasiswa Fakultas.
(6) Evaluasi keberhasilan studi mahasiswa Program Sarjana pada akhir tahun keempat :
a. Evaluasi keberhasilan studi mahasiswa pada akhir tahun keempat (terhitung sejak
saat mahasiswa untuk pertama kalinya terdaftar) dipergunakan untuk menentukan
kelanjutan studinya di Fakultas.
xxiii
b. Mahasiswa diperbolehkan melanjutkan studinya di Fakultas apabila memenuhi syarat-
syarat sebagai berikut :
i. Mengumpulkan sekurang-kurangnya 96 sks lulus (tanpa nilai E dan sesuai dengan
persyaratan lulus suatu mata kuliah) dengan IPK 2,00.
ii. Apabila telah mengumpulkan lebih dari 96 sks dengan IPK < 2,0, maka diambil
96 sks terbaik (tanpa nilai E) dengan IPK 2,00.
c. Jika mahasiswa tidak dapat memenuhi syarat-syarat tersebut pada Pasal 10 Ayat 6
Butir b, mahasiswa tersebut diberhentikan sebagai mahasiswa Fakultas.
(7) Seorang mahasiswa Program Sarjana dinyatakan telah selesai mengikuti kuliah pada
suatu Jurusan/Program Studi bilamana telah mengumpulkan jumlah nilai kredit sebanyak
144 sks, dengan syarat-syarat sebagai berikut :
a. IPK 2,00,
b. Tidak ada nilai E.
c. Total sks mata kuliah yang mempunyai nilai D dan D+, tidak melebihi 10% dari sks
mata kuliah yang harus ditempuh.
d. Telah menyelesaikan skripsi.
e. Telah menyelesaikan tugas akademik lainnya.
f. Telah lulus ujian akhir sarjana.
g. Telah memenuhi syarat-syarat administrasi.
h. Memiliki nilai TOEIC dengan skor 500 dari institusi yang diakui oleh Universitas.
i. Memiliki sertifikat Internet and Computing Core Certification (IC3) sekurang kurang
2 (dua) jenis kompetensi.
i. Memiliki sertifikat program aplikasi komputer sekurang-kurangnya 2 (dua) jenis
aplikasi komputer dari institusi yang diakui oleh Fakultas.
(8) Waktu penyelesaian studi Program Sarjana :
a. Waktu penyelesaian studi yang disediakan adalah paling lama 14 (empat belas)
semester terhitung sejak saat mahasiswa tersebut untuk pertama kalinya terdaftar
sebagai mahasiswa.
b. Jika setelah 14 (empat belas) semester seseorang mahasiswa belum memenuhi
persyaratan yang ditentukan pada Pasal 10 Ayat 7, mahasiswa tersebut diberhentikan
sebagai mahasiswa Fakultas.
(9) Evaluasi keberhasilan studi mahasiswa Program Magister dilakukan sebagai berikut :
a. Pada akhir semester ke dua mengumpulkan minimum 16 sks dengan IPK 2,75.
b. Pada akhir tahun keempat telah menyelesaikan seluruh beban sks perkuliahan, tesis
dan publikasi ilmiah di jurnal nasional.
c. Jika mahasiswa tidak dapat memenuhi syarat-syarat tersebut pada dalam Pasal 10
Ayat 9 Butir a dan b, mahasiswa tersebut diberhentikan sebagai mahasiswa Fakultas.
(10) Evaluasi keberhasilan studi mahasiswa Program Doktor dilakukan sebagai berikut:
a. Pada akhir semester ke dua mengumpulkan minimum 16 sks dengan IPK 2,75.
b. Pada akhir tahun kelima telah menyelesaikan seluruh beban sks perkuliahan, disertasi
dan publikasi ilmiah di jurnal internasional.
c. Jika mahasiswa tidak dapat memenuhi syarat-syarat tersebut pada Pasal 10 Ayat
10 Butir a dan b, mahasiswa tersebut diberhentikan sebagai mahasiswa Fakultas.
xxiv
(11) Seorang mahasiswa selama mengikuti kuliah pada suatu Jurusan/Program Studi diberi
kesempatan untuk memperbaiki nilai mata kuliah selama batas waktu studi yang
diperkenankan baginya belum dilampaui. Sedangkan nilai yang dipergunakan untuk
evaluasi adalah nilai yang terbaik. Yang dimaksud dengan memperbaiki nilai adalah dengan
memprogram dan menempuh kembali mata kuliah yang bersangkutan.
Ujian Khusus
Pasal 11
(1) Ujian khusus diberikan kepada mahasiswa yang akan Ujian Akhir Sarjana, tetapi Indeks
Prestasi Kumulatif (IPK) yang diperoleh kurang dari 2,00 dan atau nilai D/D+ lebih dari
10% dan atau terdapat nilai E.
(2) Ujian khusus hanya dilakukan satu kali selama masa studi dengan syarat-syarat sebagai
berikut :
a. Mata kuliah yang pernah diikuti ujiannya.
b. Telah menyelesaikan semua prasyarat akademik lainnya.
c. Maksimum yang diujikan 10 sks.
d. Mekanisme penyelenggaraan ditentukan oleh masing-masing Jurusan/ Program studi.
Program Semester Pendek
Pasal 12
(1) Program semester pendek adalah program perkuliahan yang dilaksanakan pada saat
liburan semester genap disesuaikan dengan kalender akademik Fakultas. Pelaksanaan
semester pendek diatur oleh masing-masing Jurusan/Program Studi.
(2) Program semester pendek bertujuan memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk
memperbaiki nilai mata kuliah yang sudah pernah ditempuh dalam rangka meningkatkan
indeks prestasi kumulatif dan memperpendek masa studi serta menghindari terjadinya
putus studi.
(3) Mata kuliah yang dapat diprogram oleh mahasiswa dalam semester pendek ialah mata
kuliah yang pernah ditempuh dengan nilai selain K.
(4) Penyelenggaraan program semester pendek meliputi kegiatan tatap muka, tugas
terstruktur, tugas mandiri dan ujian akhir.
(5) Kurikulum dan peraturan akademik dalam perkuliahan semester pendek tetap mengacu
pada kurikulum dan peraturan akademik yang berlaku saat itu, dengan ketentuan
tambahan bahwa praktekum yang sudah lulus tidak perlu mengulang.
(6) Semester pendek tidak diperhitungkan dalam perhitungan masa studi.
xxv
BAB IV
ADMINISTRASI AKADEMIK
Pelaksanaan Administrasi Akademik
Pasal 14
Untuk melaksanakan kegiatan akademik diperlukan administrasi yang meliputi :
(1) Melaksanakan daftar ulang di awal semester.
(2) Penentuan rencana studi semester mahasiswa.
(3) Perubahan rencana studi mahasiswa.
(4) Kuliah, tugas, seminar, praktekum/kegiatan studio dan praktek kerja.
(5) Kuis, Ujian Tengah Semester (UTS) dan Ujian Akhir Semester (UAS).
(6) Pengisian dan pengesahan Kartu Hasil Studi (KHS).
(7) Pengesahan hasil studi mahasiswa dalam Laporan Hasil Studi dalam bentuk Kartu
Kendali.
Pendaftaran Mahasiswa
Pasal 15
(1) Untuk dapat mengikuti kegiatan akademik, semua mahasiswa diwajibkan mendaftarkan
diri dalam bentuk pendaftaran administrasi dan akademik secara tertib. Pendaftaran
administrasi dan akademik mahasiswa baru dan lama diatur waktunya sesuai dengan
kalender akademik pada tahun yang bersangkutan.
(2) Khusus mahasiswa baru Program Sarjana Jurusan Teknik Elektro harus memiliki surat
keterangan tidak buta warna sebelum melakukan pendaftaran ulang, khusus untuk
Jurusan Arsitektur dan Perencanaan Wilayah dan Kota, apabila dinyatakan buta warna
parsial maka perlu ada wawancara dan tes khusus di Jurusan yang bersangkutan.
(3) Syarat-syarat pendaftaran administrasi yang harus dipenuhi oleh mahasiswa mengikuti
persyaratan yang ditetapkan oleh Universitas dan Fakultas.
(4) Mahasiswa yang tidak melakukan atau terlambat melakukan pendaftaran ulang pada
suatu semester tanpa mendapatkan persetujuan Rektor, dinyatakan tidak aktif pada
semester tersebut.
(5) Status tidak aktif diperhitungkan dalam penentuan masa studi mahasiswa.
Penasehat Akademik
Pasal 16
(1) Penasehat Akademik (PA) adalah dosen yang ditugaskan untuk membimbing mahasiswa
sesuai dengan Jurusan/Program Studi tempatnya bertugas.
(2) Penasehat Akademik (PA) mempunyai tugas, wewenang dan tanggung jawab sebagai
berikut :
a. Memberi penjelasan dan petunjuk tentang rencana studi yang ditempuh mahasiswa
bimbingannya.
b. Memberi bimbingan dan nasehat dalam memilih beberapa mata kuliah yang sesuai
dengan rencana studi mahasiswa bimbingannya.
xxvi
c. Memberi bimbingan dan nasehat dalam masalah akademik dan non akademik
sehubungan dengan rencana studi mahasiswa bimbingannya.
(3) Penasehat Akademik (PA) bertanggung jawab langsung kepada Ketua Jurusan/Program
Studi yang bersangkutan.
Kartu Rencana Studi dan Perubahan Rencana Studi
Pasal 17
(1) Setiap mahasiswa yang terdaftar diwajibkan mengisi Kartu Rencana Studi (KRS) tiap
semester dengan bimbingan dan persetujuan Penasehat Akademik (PA).
(2) Beban studi yang diambil mahasiswa untuk setiap semester diatur sesuai dengan Pasal
5 Ayat 4.
(3) Setiap mahasiswa yang telah mengisi Kartu Rencana Studi (KRS) sesuai dengan Pasal
17 Ayat 1, dengan persetujuan Penasehat Akademik (PA) dapat mengubah rencana
studinya sesuai dengan kalender akademik pada tahun yang bersangkutan
Ujian Akhir Semester
Pasal 18
(1) Ujian Akhir Semester (UAS) merupakan tanggung jawab dosen pengasuh mata kuliah
yang bersangkutan.
(2) Penyelenggaraan Ujian Akhir Semester (UAS) dilaksanakan oleh Jurusan/ Program
Studi masing-masing sesuai dengan kalender akademik.
(3) Jadual Ujian Akhir Semester (UAS) harus direncanakan dengan cermat dan diumumkan
kepada mahasiswa dan dosen bersamaan dengan pengumuman jadual kuliah.
(4) Mahasiswa harus menunjukkan semua persyaratan ujian akhir semester ke Bagian
Rekording pada waktu yang ditentukan.
(5) Dosen pengasuh mata kuliah harus menyerahkan Nilai Akhir kepada Pembantu Dekan
Bidang Akademik sesuai dengan batas waktu yang ditentukan dan maksimal satu minggu
setelah Ujian Akhir Semester (UAS) dilaksanakan.
(6) Apabila dosen pengasuh mata kuliah tidak menyerahkan nilai sesuai dengan batas waktu
yang ditentukan setelah Ujian Akhir Semester (UAS), maka keputusan Nilai Akhir akan
ditentukan oleh Dekan atas usulan Ketua jurusan/ Program studi.
(7) Apabila mahasiswa tidak bisa mengikuti Ujian Akhir Semester (UAS) dikarenakan sesuatu
hal yang bisa dibuktikan dengan nyata, maka jurusan dapat mengadakan ujian susulan
dengan batas waktu yang ditentukan oleh Ketua Jurusan/Program Studi.
xxvii
Kartu Hasil Studi
Pasal 19
(1) Pembantu Dekan Bidang Akademik setelah menerima hasil Nilai Akhir untuk suatu
mata kuliah dari dosen yang bersangkutan segera mengirimkannya kepada Kepala
Urusan Akademik Jurusan/Program Studi. Penyerahan hasil penilaian harus segera
dilakukan agar dapat segera diterbitkan Kartu Hasil Studi (KHS) pada semester yang
bersangkutan, sehingga jadual akademik yang telah ditetapkan dapat dipenuhi.
(2) Kartu Hasil Studi (KHS) tiap semester dibuat rangkap 4 (empat). Satu lembar diberikan
kepada Penasehat akademik untuk digunakan dalam bimbingan dan penyuluhan
mahasiswa, satu lembar diberikan kepada mahasiswa, satu lembar dikirimkan kepada
orang tua/wali mahasiswa, dan satu lembar lagi untuk disimpan oleh Pembantu Dekan
Bidang Akademik.
Cuti Akademik
Pasal 20
(1) Seorang mahasiswa diperbolehkan mengajukan permohonan cuti akademik paling lama
dua tahun kumulatif. Pengajuan cuti akademik dilakukan paling lambat satu minggu
setelah daftar ulang.
(2) Cuti akademik seorang mahasiswa harus mendapat persetujuan tertulis dari Rektor.
Untuk dapat mengikuti kegiatan akademik kembali, mahasiswa tersebut harus membuat
surat permohonan kepada Rektor untuk aktif dan mendaftar kembali sesuai dengan
ketentuan akademik yang berlaku.
(3) Waktu cuti akademik tidak diperhitungkan dalam penentuan batas lama studi.
(4) Selama waktu cuti akademik, mahasiswa tidak dibenarkan melakukan kegiatan akademik
terdaftar.
(5) Mahasiswa berhak mengajukan cuti akademik sejak semester pertama.
(6) Penyimpangan terhadap Pasal 20 Ayat 1 hanya dapat dilakukan dengan persetujuan
tertulis dari Rektor.
Mahasiswa Pindahan
Pasal 21
(1) Mahasiswa pindahan ialah mahasiswa yang pindah/masuk ke salah satu Jurusan/Program
Studi di lingkungan Fakultas yang berasal dari :
a. Perguruan Tinggi lain,
b. Fakultas lain di lingkungan Universitas,
c. Jurusan/Program Studi lain di lingkungan Fakultas.
(2) Persyaratan yang harus dipenuhi untuk mengajukan pindahan ke Fakultas adalah sebagai
berikut:
a. Bukan mahasiswa putus kuliah paksa (dropped out) dan tidak pernah mendapat
dan/atau sedang menjalani sanksi akademik dari jurusan/ program studi asal.
b. Bidang/program studi asal sesuai dengan yang ada di Fakultas.
xxviii
c. Program Studi asal terakreditasi BAN sekurang-kurangnya dengan peringkat B.
d. Telah menempuh pendidikan secara terus-menerus pada perguruan tinggi asal selama:
i. Program Sarjana : minimal 2 (dua) semester dan maksimal 3 (tiga) semester,
dengan ketentuan :
- 2 (dua) semester : telah mencapai minimal 40 sks dengan IPK 3,00 atau
- 3 (tiga) semester : telah mencapai minimal 60 sks dengan IPK 3,00.
ii. Program Magister : minimal 1 (satu) semester dan maksimal 2 (dua) semester,
dengan ketentuan :
- 1 (satu) semester : telah mencapai minimal 15 sks dengan IPK 3,00 atau
- 2 (dua) semester : telah mencapai minimal 30 sks dengan IPK 3,00.
iii. Program Doktor : minimal 1 (satu) semester dan maksimal 2 (dua) semester,
dengan ketentuan :
- 1 (satu) semester : telah mencapai minimal 15 sks dengan IPK 3,00 atau
- 2 (dua) semester : telah mencapai minimal 30 sks dengan IPK 3,00.
e. Mendapat ijin/persetujuan pindah dari pimpinan perguruan tinggi asal, dan
menyerahkan bukti-bukti kegiatan akademik lain yang sah.
f. Memiliki sertifikat yang masih berlaku untuk hasil Tes Potensi Akademik (TPA)
yang diterbitkan oleh lembaga yang berwenang dengan skor 500 untuk Sarjana
dan skor 550 untuk Program Magister dan Doktor.
g. Lulus Uji Kesetaraan.
(3) Biaya pelaksanaan Uji Kesetaraan dan pengakuan hasil belajar mahasiswa dari perguruan
tinggi lain menjadi tanggung jawab mahasiswa yang pindah.
(4) Mahasiswa mengajukan surat permohonan kepada Rektor Universitas dengan tembusan
surat kepada Dekan dan Ketua Jurusan/Program Studi terkait.
(5) Pengalihan Kredit dan Masa Percobaan
a. Pengalihan kredit akibat perpindahan dilakukan dengan memperhatikan kelulusan
mata kuliah pada Perguruan Tinggi/Fakultas/Jurusan/Program Studi asal dan
pertimbangan Jurusan/Program Studi yang menerima. Besarnya kredit yang dialihkan
ditetapkan oleh Dekan berdasarkan usulan Ketua Jurusan/Program Studi.
b. Untuk Program Sarjana, mahasiswa pindahan menjalani masa percobaan selama
dua semester, yaitu harus mengumpulkan sekurang-kurangnya 32 sks dengan IPK
2,00. Jika gagal dalam masa percobaan, mahasiswa tersebut diberhentikan.
c. Evaluasi terhadap mahasiswa pindahan sesuai peraturan yang berlaku dengan
mempertimbangkan masa studi di Perguruan Tinggi/Fakultas/ Jurusan/Program Studi
asal.
Mahasiswa Alih Program
Pasal 22
(1) Alih program adalah perpindahan dari lulusan program D3 ke program pendidikan S1.
(2) Tujuan alih program adalah memberikan kesempatan kepada lulusan program pendidikan
D3 yang berkemampuan akademik memadai untuk meningkatkan pendidikannya ke
jenjang S1.
xxix
(3) Persyaratan alih program :
a. Lulusan D3 Perguruan Tinggi dengan program studi yang bersesuaian.
b. Mempunyai IPK 3,0.
c. Program pendidikan D3 ditempuh selama tidak lebih dari empat tahun.
d. Calon yang ditugaskan dari suatu instansi sebagai mahasiswa tugas belajar harus
telah mempunyai masa kerja di bidang keahliannya sekurang-kurangnya dua tahun
dan IPK 2,50.
(4) Permohonan bagi calon mahasiswa tugas belajar diajukan oleh Pimpinan Instansi tempat
ia bekerja. Permohonan diajukan paling lambat satu bulan sebelum kuliah Tahun Akademik
baru dimulai.
(5) Penerimaan sebagai mahasiswa alih program dilakukan oleh Rektor dengan pertimbangan
Dekan berdasarkan daya tampung dan hasil ujian masuk.
(6) Beban kredit yang dapat dialihkan ditetapkan oleh Rektor berdasarkan usulan Dekan
dengan memperhatikan transkrip akademik program pendidikan D3. Beban kredit yang
dapat dialihkan sebanyak-banyaknya 90 sks.
(7) Mahasiswa alih program harus menjalani masa percobaan selama dua semester dengan
keharusan mengumpulkan 24 sks dengan IPK 2,00. Apabila tidak memenuhi
persyaratan ini, mahasiswa tersebut dinyatakan gagal dan diberhentikan.
(8) Masa studi mahasiswa alih program dalam menyelesaikan beban kredit yang harus
ditempuh di masing-masing Jurusan/Program Studinya selama-lamanya empat tahun.
Pengakuan Hasil Belajar dari Perguruan Tinggi Lain
Pasal 23
(1) Mahasiswa Fakultas diperbolehkan belajar di perguruan tinggi lain untuk menyelesaikan
sebagian kegiatan/beban akademiknya.
(2) Belajar di perguruan tinggi lain adalah keikutsertaan mahasiswa dalam kegiatan belajar
dalam kurun waktu tertentu pada perguruan tinggi lain, baik di dalam maupun di luar
negeri, yang mempunyai kerjasama dengan Fakutas.
(3) Kegiatan/beban akademik yang dapat ditempuh melalui kegiatan belajar di perguruan
tinggi lain dibatasi tidak lebih dari 50% beban akademik dari kurikulum yang berlaku
di Jurusan/Program Studi.
(4) Belajar di perguruan tinggi lain, sebagaimana yang dimaksud pada Pasal 23 Ayat 3
meliputi keikutsertaan mahasiswa dalam bentuk kegiatan :
a. Program Gelar Ganda (Double degree program)
b. Program Kembaran (Twinning program)
c. Program Sisipan (Sandwich Program)
d. Program Pertukaran Mahasiswa (Student Exchange Program)
e. Program Akademik lainnya yang sepadan
(5) Selama menempuh kegiatan belajar di perguruan tinggi lain secara sah, mahasiswa
dibebaskan dari biaya pendidikan di Universitas.
(6) Syarat-syarat lain terkait dengan keikutsertaan mahasiswa dalam program sebagaimana
dimaksud pada Pasal 23 Ayat 4 diatur oleh Rektor.
xxx
(7) Hasil belajar dari kegiatan/beban akademik yang ditempuh secara sah, melembaga dan
memenuhi syarat akademik dari perguruan tinggi lain dapat disetarakan setelah melalui
verifikasi.
(8) Dekan membentuk Panitia atas usul Ketua Jurusan/Program Studi untuk tugas verifikasi
sebagaimana yang dimaksud pada Pasal 23 Ayat 7.
(9) Semua biaya yang timbul terkait dengan kegiatan belajar dan pengakuan hasil belajar di
perguruan tinggi lain menjadi tanggungjawab mahasiswa yang bersangkutan.
(10) Mahasiswa yang menyelesaikan sebagian beban studi di perguruan tinggi lain secara
sah dan lulus verifikasi dapat diberikan gelar kelulusan sesuai dengan program studi dan
jenjang studi yang ditempuhnya.
Program Doktor Jalur Khusus
Pasal 24
(1) Program Doktor Jalur Khusus adalah program pendidikan strata 3 (S3) yang ditujukan
untuk memperoleh gelar akademik tertinggi bagi mahasiswa peserta Program Sarjana
atau Program Magister dengan potensi kecerdasan dan prestasi akademik yang istimewa
atau luar biasa.
(2) Persyaratan bagi pendaftar yang berasal dari Program Sarjana adalah sebagai berikut :
a. Lulus dari perguruan tinggi dan program studi terakreditasi BAN dengan peringkat
minimal B.
b. Berasal dari program studi/bidang keilmuan yang relevan dengan program studi doktor
yang akan ditempuhnya.
c. Bagi lulusan program S1, calon harus lulus dengan predikat cum laude dengan lama
studi tidak lebih dari 4 (empat) tahun dan 3 (tiga) bulan, atau berpredikat sangat
memuaskan dengan IPK > 3,75 dengan lama studi tidak lebih dari 5 (lima) tahun dan
telah mempunyai 1 (satu) publikasi pada jurnal ilmiah internasional dalam bidang
ilmu sesuai .
d. wajib menempuh program pendidikan pengayaan/pemantapan sekurang-kurangnya
selama 1 (satu) semester dan lulus dengan IPK > 3,75.
(3) Persyaratan bagi pendaftar yang berasal dari Program Magister adalah sebagai
berikut :
a. Telah menyelesaikan semua matakuliah (teori), tanpa tesis, sesuai dengan ketentuan
dalam waktu tidak lebih dari 1 (satu) tahun dengan IPK > 3,75.
b. Pada saat lulus Program Sarjana sekurang-kurangnya berpredikat sangat memuaskan
dengan IPK > 3,50 dan masa studi tidak lebih dari 5 (lima) tahun.
c. Memiliki sertifikat yang masih berlaku untuk hasil Tes Potensi Akademik (TPA) dari
lembaga yag berwenang dengan skor > 600 dan kemampuan berbahasa Inggris
dengan skor Internet Based Test (IBT) TOEFL > 73.
xxxi
d. Memenuhi persyaratan administrasi lainnya yang ditetapkan Program Magister dan
Doktor.
(4) Masa studi Program Doktor jalur khusus sekurang-kurangnya 5 (lima) semester tetapi
tidak lebih dari 8 (delapan) semester, dihitung sejak lulus Ujian Kualifikasi.
(5) Ketentuan lebih lanjut mengenai kurikulum, Ujian Kualifikasi dan lama studi Program
Doktor jalur khusus diatur dalam Buku Pedoman Program Magister dan Doktor.
(6) Mahasiswa Program Magister yang beralih status ke Program Doktor jalur khusus wajib
melunasi semua biaya selama terdaftar sebagai mahasiswa pada Program Magister
yang ditempuhnya serta biaya Ujian Kualifikasi sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
(7) Selanjutnya mahasiswa yang bersangkutan hanya dikenakan biaya SPP sesuai
ketentuan yang berlaku pada pendidikan program doctor jalur khusus dan biaya lain
yang terkait dengan pelaksanaan disertasi.
(8) Mahasiswa Program Doktor jalur khusus yang berasal dari sarjana wajib membayar
semua biaya pendidikan sejak semester 1 (satu) sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
(9) Mahasiswa Program Doktor jalur khusus yang pada saat bersamaan juga menempuh
Program Magister dikenakan biaya pendidikan sebagaimana yang berlaku pada pendidikan
program gelar ganda.
Sanksi Akademik
Pasal 25
(1) Kecurangan administrasi akademik adalah :
a. Memalsu dokumen akademik dan tanda tangan.
b. Memalsu Surat Puas, menyuap, serta memalsu data dalam proses praktekum dan
pengerjaan tugas.
c. Mengubah isi Kartu Rencana Studi (KRS) dan Kartu Hasil Studi (KHS) secara
tidak sah.
(2) Kecurangan dalam kegiatan akademik adalah :
a. Menyontek, mengambil pekerjaan peserta lain, kerjasama selama kuis/ujian
berlangsung.
b. Menjiplak laporan KKN-P, praktikum/studio, pengabdian masyarakat, pengerjaan
tugas dan skripsi.
(3) Penentuan kecurangan ditetapkan dengan berita acara pada saat kejadian berlangsung.
(4) Mahasiswa yang melakukan kecurangan administrasi akademik, maka semua mata kuliah
yang diprogram dalam semester yang bersangkutan dapat digugurkan.
(5) Mahasiswa yang melakukan kecurangan dalam kegiatan akademik, yaitu kuis, ujian,
praktekum, pengerjaan hasil tugas, KKN-P, maka seluruh rencana studi semester yang
bersangkutan dapat dibatalkan (sangsi sesuai Buku Pedoman Pendidikan Universitas).
(6) Mahasiswa yang melakukan kecurangan pada mata kuliah yang dimaksudkan untuk
diperbaiki nilainya, maka yang digugurkan selain mata kuliah yang diprogram dalam
semester tersebut, juga mata kuliah yang akan diperbaiki.
(7) Mahasiswa atau alumni yang terbukti melakukan kecurangan dalam skripsinya (termasuk
plagiasi) maka gelar kesarjanaannya akan dibatalkan dan dikeluarkan sebagai mahasiswa
Fakultas.
xxxii
(8) Mahasiswa yang melakukan dua kali kecurangan seperti tersebut pada Pasal 25 Ayat 1
dan 2 dapat diberhentikan sebagai mahasiswa.
(9) Sanksi akademik dikeluarkan oleh Dekan setelah melalui proses dalam waktu yang
sesingkat-singkatnya.
(10) Bila sanksi akademik berupa penghentian sementara kegiatan akademik, maka waktu
penghentian sementara itu diperhitungkan dalam batas waktu lama studi.
(11) Mahasiswa yang melakukan tindakan yang dapat mencemarkan nama baik almamater,
dapat dikenai sanksi akademik yang ditentukan oleh Dekan.
BAB V
KURIKULUM, SILABUS DAN PERATURAN KHUSUS
JURUSAN/PROGRAM STUDI
Pasal 26
Visi, Misi, Tujuan, kurikulum, silabus dan peraturan khusus Jurusan/Program Studi ditetapkan
oleh masing-masing Jurusan/Program Studi dan disampaikan pada bagian lain Pedoman
Pendidikan ini
BAB VI
SKRIPSI DAN UJIAN AKHIR
Skripsi
Pasal 27
(1) Skripsi ialah suatu karya tulis ilmiah yang didasarkan atas penelitian/perencanaan/
perancangan/sigi/studi literatur/studi perbandingan/studi kasus/studi kelayakan dalam
bidang rekayasa yang sesuai dengan jurusan/program studinya.
(2) Skripsi merupakan tugas akhir yang wajib disusun/dilaksanakan oleh setiap mahasiswa
Program Sarjana.
(3) Syarat pengambilan skripsi ditentukan oleh Jurusan/Program Studi.
(4) Topik skripsi dipilih oleh mahasiswa atau diberi oleh dosen, dan disetujui Ketua Jurusan/
Program Studi.
(5) Format skripsi disusun menurut ketentuan yang ditetapkan oleh Fakultas.
Tujuan Skripsi
Pasal 28
Penyusunan Skripsi ditujukan untuk memberi bekal dasar kepada mahasiswa didalam
menyusun suatu karya ilmiah tertulis untuk menuangkan daya kritis, analisis dan sintesis
mahasiswa terhadap suatu fenomena atau masalah dengan memperhatikan perkembangan
ilmu pengetahuan dan teknologi pada program studi yang bersangkutan.
xxxiii
Besaran Beban Studi dan Batas Skripsi
Pasal 29
(1) Skripsi mempunyai besaran beban studi 6 (enam) sks.
(2) Batas waktu penyelesaian dan penyerahan skripsi untuk diujikan adalah 6 (enam) bulan
terhitung mulai tanggal diterbitkannya Surat Tugas. Perpanjangan hanya diperkenankan
atas persetujuan Ketua Jurusan/Program Studi dengan pertimbangan Dosen Pembimbing.
Kualifikasi, Penentuan, Hak dan Kewajiban Dosen Pembimbing
Pasal 30
(1) Dalam pembuatan skripsi mahasiswa dibimbing oleh satu atau lebih Dosen Pembimbing
skripsi.
(2) Penyusunan Skripsi dibimbing oleh 2 (dua) orang Dosen atau lebih yang sekurang-
kurangnya berjabatan Lektor dengan kualifikasi akademik Magister, atau Asisten Ahli
dengan kualifikasi akademik Doktor dalam bidang ilmu yang sesuai, atau dalam satu
rumpun keilmuan yang sesuai dengan program studi dimana mahasiswa terdaftar.
(3) Tugas Dosen Pembimbing :
a. Membantu mahasiswa dalam mencari permasalahan yang dijadikan topik skripsi.
b. Membimbing mahasiswa dalam penyusunan skripsi.
c. Memberi nilai skripsi mahasiswa bimbingannya.
d. Mendampingi mahasiswa pada waktu ujian akhir.
(4) Dosen Pembimbing Skripsi ditetapkan oleh Dekan atas usul Ketua Jurusan/Program Studi.
(5) Penyimpangan terhadap Pasal 30 Ayat 2 ditentukan oleh Dekan atas usul Ketua Jurusan/
Program Studi.
Penilaian Hasil Belajar untuk Skripsi
Pasal 31
(1) Hasil belajar mahasiswa atas pelaksanaan Skripsi dinilai mulai dari proses penyusunan
proposal, pelaksanaan, pelaporan dan ujian.
(2) Skripsi diuji oleh Majelis Dosen Penguji yang berjumlah minimal 3 (tiga) orang, termasuk
Dosen Pembimbing.
(3) Kualifikasi Dosen Penguji sekurang-kurangnya sama dengan kualifikasi Dosen
Pembimbing.
Kesetaraan Karya Ilmiah Kreatif Tertulis Mahasiswa dengan Skripsi
Pasal 32
(1) Dalam hal substansi/materi Skripsi ditulis mahasiswa menjadi 1 (satu) artikel dalam
jurnal ilmiah nasional/internasional terakreditasi atau yang diakui Kementerian Pendidikan
Nasional dalam bidang ilmu yang sesuai dapat diakui setara dengan Skripsi, mahasiswa
tetap wajib menyusun skripsi tetapi tanpa ujian dan dinyatakan lulus Skripsi dengan
nilai A.
xxxiv
(2) Dalam hal mahasiswa memperoleh prestasi sebagai finalis dalam bentuk karya ilmiah,
dibawah bimbingan dosen berkompeten yang dikompetisikan pada tingkat nasional/
internasional dalam bidang ilmu yang sesuai dapat diakui setara dengan Skripsi.
(3) Karya ilmiah kreatif tertulis dalam bidang ilmu yang sesuai yang disusun mahasiswa,
dibawah bimbingan dosen yang berkompeten, yang disajikan dalam suatu seminar
nasional/internasional dapat diakui setara dengan Skripsi.
(4) Dalam hal karya sebagaimana dimaksud pada Pasal 32 Ayat 1, 2 dan 3 merupakan hasil
kerja kelompok mahasiswa, maka kesetaraannya dengan Skripsi dan hal-hal lain yang
terkait lebih lanjut oleh Jurusan/Program Studi.
Ujian Akhir Sarjana
Pasal 33
(1) Ujian Akhir Sarjana adalah ujian terakhir, berupa Ujian Skripsi atau Ujian Komprehensif
dan Ujian Skripsi, yang wajib ditempuh mahasiswa sebagai syarat untuk mendapatkan
gelar kesarjanaan.
(2) Ujian Akhir Sarjana dilaksanakan secara lisan dan bertujuan untuk mengevaluasi
kemampuan, sikap dan unjuk kerja mahasiswa dalam penerapan bidang keahliannya.
(3) Syarat-syarat untuk menempuh Ujian Akhir Sarjana :
a. Terdaftar sebagai mahasiswa pada tahun akademik yang bersangkutan.
b. Lulus semua mata kuliah, tugas dan praktekum yang telah ditetapkan dengan IPK
> 2,00.
c. Telah menyelesaikan skripsi yang ditandatangani oleh dosen (para dosen) pembimbing
sebagai tanda persetujuannya untuk menempuh Ujian Akhir Sarjana.
d. Lulus seminar hasil skripsi bila Jurusan/Program Studi yang bersangkutan
menyelenggarakannya.
e. Memenuhi syarat-syarat akademik lain yang ditetapkan oleh masing-masing Jurusan/
Program Studi.
(4) Permohonan Ujian Akhir Sarjana diajukan oleh mahasiswa kepada Dekan melalui Ketua
Jurusan/Program Studi dengan dilampiri persyaratan yang diperlukan.
(5) Waktu dan pelaksanaan Ujian Akhir ditentukan oleh Jurusan/Program Studi.
(6) Majelis Penguji :
a. Majelis Penguji Ujian Akhir Sarjana ditunjuk oleh Dekan atas usul Ketua Jurusan/
Program Studi.
b. Susunan Majelis Penguji terdiri dari seorang ketua, seorang sekretaris, 3 orang penguji,
dan 1 - 2 orang dosen pembimbing, dan seorang saksi penguji.
c. Ketua dan Sekretaris Majelis Penguji adalah Ketua dan Sekretaris Jurusan/Program
Studi atau dosen lain yang ditetapkan oleh Dekan atas usul Ketua Jurusan/Program
Studi.
d. Majelis Penguji adalah Dosen yang memenuhi persyaratan sebagai berikut :
i. Ketua dan Sekretaris serendah-rendahnya mempunyai jabatan Lektor Kepala,
atau Lektor dengan tambahan gelar Master, atau Asisten Ahli dengan tambahan
gelar Doktor.
xxxv
ii. Saksi penguji serendah-rendahnya mempunyai jabatan Lektor Kepala, atau Lektor
dengan tambahan gelar Master, atau Asisten Ahli dengan tambahan gelar Doktor.
iii. Penguji serendah-rendahnya mempunyai jabatan Lektor atau Asisten Ahli dengan
tambahan gelar Master/Doktor.
(7) Penyimpangan terhadap Pasal 33 Ayat 6 ditentukan oleh Dekan atas usul Ketua Jurusan/
Program Studi.
(8) Tugas dan Kewajiban Majelis Penguji :
a. Ketua :
i. Memimpin Sidang Majelis Penguji.
ii. Bertanggung Jawab kepada Dekan atas pelaksanaan Ujian Akhir Sarjana dan
menanda tangani berita acara Ujian Akhir Sarjana.
b. Sekretaris :
i. Mengatur dan mencatat hal-hal yang dianggap perlu dalam pelaksanaan Ujian
Akhir Sarjana.
ii. Membuat dan menandatangani berita acara Ujian Akhir Sarjana.
c. Saksi penguji :
i. Menyaksikan proses jalannya ujian.
ii. Memberi pertimbangan pada saat penentuan hasil Ujian Akhir Sarjana.
d. Penguji :
i. Mengajukan pertanyaan-pertanyaan sesuai dengan bidangnya.
ii. Memberikan penilaian terhadap jawaban atas pertanyaan yang diberikannya.
e. Dosen Pembimbing :
i. Mendampingi dan atau menguji mahasiswa bimbingannya.
(9) Waktu yang disediakan untuk Ujian Akhir Sarjana paling lama 120 (seratus dua puluh)
menit untuk masing-masing mahasiswa.
(10) Penilaian Ujian Akhir Sarjana :
a. Unsur-unsur yang dinilai dalam Ujian Akhir Sarjana meliputi penguasaan materi
skripsi dan penampilan selama ujian.
b. Nilai angka yang diberikan oleh anggota penguji dan pembimbing berupa nilai angka
sebagaimana tercantum dalam Pasal 8 Ayat 1.
c. Penentuan nilai akhir dilakukan oleh Majelis Penguji secara musyawarah dengan
menggabungkan nilai dari anggota penguji dan dosen pembimbing dengan bobot rata-
rata 60 % dari Dosen Pembimbing dan 40 % dari Anggota Penguji, atau dengan
komposisi lain yang diatur oleh jurusan. Nilai akhir dinyatakan dalam huruf A, B+, B,
C+, C, D+, D, atau E.
d. Seorang mahasiswa dinyatakan lulus dalam Ujian Akhir Sarjana bila ia mendapat
nilai rata-rata minimum dari tim penguji > 55.
(11) Kelulusan Ujian Akhir Sarjana :
a. Jika seorang mahasiswa gagal dalam suatu Ujian Akhir Sarjana, mahasiswa tersebut
harus mengikuti Ujian Akhir Sarjana ulangan yang waktunya ditentukan oleh Jurusan/
Program Studi.
b. Ujian Akhir Sarjana yang tersebut dalam Pasal 33 ayat 11 dapat dilaksanakan
sepanjang batas studi mahasiswa belum/tidak terlampaui.
xxxvi
(12) Revisi skripsi paling lama 3 (tiga) bulan terhitung dari tanggal kelulusan Ujian Akhir
Sarjana, dan :
a. Apabila revisi melebihi 3 bulan, maka diadakan Ujian Akhir Sarjana ulang.
b. Apabila revisi melebihi masa studi, maka dikeluarkan dari Fakultas.
(13) Seorang mahasiswa dinyatakan telah menyelesaikan revisi skripsinya apabila para dosen
pembimbing dan penguji telah membubuhkan tanda tangan persetujuannya.
Kelulusan Sarjana (Yudisium)
Pasal 34
(1) Kelulusan Sarjana (yudisium) dilaksanakan apabila semua syarat akademik dan
administrasi yang tersebut dalam Pasal 10 Ayat 7 telah diselesaikan. Hasil yudisium
diumumkan oleh Jurusan/Program Studi dalam waktu paling lambat 1 (satu) minggu
setelah persyaratan yudisium dipenuhi.
(2) Kelulusan Sarjana (yudisium) :
a. Mekanisme dan waktu yudisium diatur lebih lanjut oleh masing-masing Jurusan/
Program Studi.
b. Tanggal kelulusan ditentukan berdasarkan tanggal saat yudisium.
c. Predikat kelulusan sarjana ditentukan sebagai berikut :
i. Dengan Pujian (Cum Laude), apabila lulusan memiliki IPK > 3,50 dengan masa
studi selama-lamanya 5 (lima) tahun, bagi mahasiswa Alih Program apabila lulusan
memiliki IPK > 3,50 dan dengan masa studi selama-lamanya 2 (dua) tahun.
ii. Sangat Memuaskan, apabila IPK lebih dari 2,75 dan tidak memenuhi Pasal 33
Ayat 15 Butir i.
iii. Memuaskan, apabila IPK 2,00 2,75.
BAB VII
TUJUAN PENDIDIKAN PROGRAM MAGISTER
Pasal 35
(1) Program Magister bertujuan untuk menghasilkan Magister yang memiliki kualifikasi :
a. Berjiwa Pancasila dan memiliki integritas ilmiah.
b. Mempunyai kemampuan mengembangkan dan memutakhirkan IPTEK dengan cara
menguasai dan memahami pendekatan, metode, kaidah ilmiah disertai ketrampilan
penerapannya.
c. Mempunyai kemampuan memecahkan permasalahan di bidang keahliannya melalui
kegiatan penelitian dan pengembangan berdasarkan kaidah-kaidah ilmiah.
d. Mempunyai kemampuan mengembangkan kinerja profesionalnya yang ditunjukkan
dengan kemampuan analisis permasalahan yang tajam dan komprehensif, serta
penyusunan alternatif pemecahan masalah yang akurat.
(2) Program Doktor bertujuan untuk menghasilkan Doktor yang berkualifikasi:
a. Berjiwa Pancasila dan memiliki integritas ilmiah.
b. Bersikap terbuka, tanggap terhadap perkembangan ilmu dan teknologi serta
permasalahan yang dihadapi oleh masyarakat pembangunan.
xxxvii
c. Memiliki wawasan dan kemampuan dasar keilmuan dan ketrampilan teknis yang
diperlukan untuk mengadaptasi dan/atau menciptakan metodologi baru yang dapat
digunakan untuk melakukan kajian-kajian ilmiah dan penelitian.
d. Menguasai pendekatan teori, konsep dan paradigma yang paling sesuai dengan bidang
keahliannya.
e. Akrab dengan permasalahan ilmiah, hasil karya dan pemikiran mutakhir para ahli
dalam kawasan keahliannya.
f. Mampu menggunakan IPTEK dalam kawasan keahliannya untuk menemukan
jawaban dan/atau memecahkan masalah-masalah yang kompleks, termasuk yang
memerlukan pendekatan lintas disiplin.
g. Mampu mengkomunikasikan pemikiran serta hasil karyanya, baik dengan sejawat
maupun khalayak yang lebih luas.
(3) Menjadi pusat kegiatan penelitian dan pengembangan IPTEK inovatif yang bermanfaat
untuk menjawab permasalahan yang dihadapi oleh masyarakat, bangsa dan Negara
Kesatuan Republik Indonesia.
(4) Menjadi salah satu pusat informasi IPTEK yang mampu mengkomunikasikan informasi
tersebut kepada masyarakat ilmiah dan khalayak yang lebih luas.
BAB VIII
SISTEM PENDIDIKAN PROGRAM MAGISTER
Ketentuan Beban Studi
Pasal 36
(1) Jumlah sks yang harus dikumpulkan oleh mahasiswa untuk menyelesaikan Program
Magister adalah: Bagi peserta yang berpendidikan sarjana (S1) beban studinya setara
dengan 36-50 sks, terdiri dari kuliah dan praktikum sejumlah 28-42 sks dan tesis 10 - 12
sks.
(2) Beban studi mahasiswa adalah kegiatan wajib mahasiswa yang terdiri dari perkuliahan,
praktikum, tugas-tugas terstruktur, seminar dan tesis yang dibatasi dengan jumlah sks
tertentu per semester. Mata kuliah (MK) terdiri dari mata kuliah wajib program studi,
MK wajib minat dan MK pilihan. Mata kuliah pilihan yang diambil mahasiswa dari program
studi tertentu dapat diambil dari mata kuliah yang diselenggarakan oleh program studi
lain atas persetujuan Ketua Komisi pembimbing.
(3) Masa studi bagi peserta yang berpendidikan sarjana dijadwalkan 4 (empat) semester
dan dapat ditempuh kurang dari empat semester dengan lama studi selama-lamanya 8
(delapan) semester.
(4) Jumlah sks setiap Semester
a. Jumlah sks yang diambil pada semester pertama didasarkan atas IPK program PAT,
yaitu:
IPK-PAT > 3,5 : 18 sks
IPK-PAT 3,0 - 3,5 : 15 sks
IPK-PAT 2,75 - < 3,0 : 12 sks
IPK-PAT < 2.75 : 9 sks
xxxviii
b. Jumlah sks yang boleh diambil mahasiswa pada semester ke dua dan seterusnya
didasarkan pada IPK yang diperoleh pada semester sebelumnya, dengan ketentuan:
IPK > 3,5 : 18 sks
IPK 3,0 - 3,5 : 15 sks
IPK 2,75 - < 3,0 : 12 sks
IPK < 2,75 : 9 sks
Evaluasi Magister
Pasal 38
(1) Standar nilai angka, huruf mutu dan angka mutu sesuai dengan pasal 8.
(2) Mahasiswa yang pada akhir semester pertama belum dapat mencapai IPK=2,75 untuk
delapan sks terbaik akan diberi peringatan, agar berusaha lebih giat studinya untuk
memperbaiki prestasi pada semester berikutnya.
(3) Mahasiswa yang pada akhir semester ke dua belum dapat mencapai IPK 2,75 untuk 16
sks terbaik maka mahasiswa yang bersangkutan dinyatakan gagal dan tidak diperkenankan
melanjutkan studinya di Program Magister dan Doktor Fakultas Teknik Universitas
Brawijaya.
(4) Mata kuliah yang memperoleh nilai D wajib diulang dan nilai C dapat diulang. Pengulangan
mata kuliah hanya dapat dilakukan satu kali dan hasil nilai tertinggi ujian mata kuliah
yang diulang tersebut adalah B.
(5) Bagi mahasiswa yang telah menempuh minimum 24 sks dengan IPK minimum 2,75,
maka yang bersangkutan secara formal dapat mengajukan usulan penelitian tesis.
(6) Proposal tesis harus disetujui oleh Komisi Pembimbing dan dipertahankan serta lulus di
depan Tim Penilai Proposal Tesis (yaitu Komisi Pembimbing ditambah dua penguji yang
telah ditetapkan Dekan FTUB berdasarkan usulan Ketua Program Studi).
(7) Mahasiswa yang telah lulus ujian proposal dan semua perbaikannya telah dilaksanakan
dan telah disetujui oleh Komisi Pembimbing, dapat segera melaksanakan ujian tesis.
Pelaksanaan Tesis
Pasal 39
(1) Penelitian merupakan program akademik mahasiswa, kegiatannya dapat menggunakan
metode survei dan/atau percobaan, yang hasilnya akan digunakan untuk penulisan tesis.
Penelitian dilaksanakan di daerah yang dipilih sesuai dengan tujuan penelitian dan disetujui
oleh Komisi Pembimbing. Sebelum melaksanakan penelitian mahasiswa harus
menyelesaikan persyaratan administrasi di Bagian Pengajaran.
(2) Penelitian disupervisi oleh Ketua Komisi Pembimbing atau yang mewakili, dengan tata
cara yang diatur dalam SK Dekan tentang Supervisi Penelitian oleh Pembimbing. Hasil
supervisi penelitian dilaporkan oleh Pembimbing yang melakukan supervisi dengan
menyerahkan hasil evaluasi kepada KPS atau ke bagian pengajaran, yang selanjutnya
didokumentasikan sebagai salah satu unsur yang dipertimbangkan dalam menilai
pelaksanaan penelitian. Mahasiswa yang telah selesai melaksanakan penelitian,
xxxix
secepatnya segera menyusun artikel jurnal (untuk seminar hasil penelitian) dan naskah
tesis. Kegiatan penelitian didokumentasikan dalam log-book yang disediakan untuk
setiap mahasiswa yang melaksanakan penelitian tesis.
(3) Tesis merupakan tugas akhir mahasiswa program magister, berupa karya tulis yang
disusun berdasarkan atas hasil-hasil penelitian. Tesis disusun dengan cara dan format
sesuai dengan peraturan yang berlaku, dan penyusunannya dibimbing oleh Komisi
Pembimbing. Bobot Tesis adalah 6 10 sks sesuai dengan penetapan masing-masing
Program Studi S2 yang diselenggarakan di masing-masing jurusan.
(4) Kegiatan akademik Tesis terdiri dari beberapa tahapan, yaitu : (a) Pembuatan usulan
penelitian (b) Ujian usulan penelitian, (c) Pelaksanaan penelitian (d) Penulisan artikel
jurnal dan penulisan naskah tesis (e) Seminar hasil penelitian (makalah seminar berupa
artikel jurnal) dan (f) Ujian tesis.
Seminar Hasil Tesis
Pasal 40
(1) Seminar hasil penelitian adalah kegiatan seminar yang diselenggarakan oleh FTUB dan
diikuti oleh tenaga akademik, mahasiswa FTUB dan pihak-pihak lain yang berkepentingan
(bertujuan untuk mengikuti seminar hasil tesis, atau undangan khusus yang diundang
oleh pemrasaran untuk memberikan saran-saran penyempurnaan naskah tesis).
Seminar hasil tesis dapat dilakukan oleh lebih dari satu orang pemrasaran dan maksimum
tiga orang pemrasaran (panel forum). Pelaksanaan seminar dipandu oleh salah satu
wakil mahasiswa.
(2) Bahan seminar berupa artikel jurnal hasil penelitian yang telah disetujui oleh Komisi
Pembimbing. Hasil seminar yang berupa artikel publikasi jurnal akan didokumentasi
oleh FTUB dan dikelompokkan dalam bidang teknik.
(3) Ketentuan lebih teknis mengenai pelaksanaan seminar hasil penelitian ditetapkan dengan
SK Dekan FTUB.
Ujian Tesis
Pasal 41
(1) Mahasiswa yang naskah tesisnya telah disetujui oleh Komisi Pembimbing, telah melakukan
seminar hasil penelitian, dan telah mempublikasikan minimal satu artikel ilmiah pada
jurnal nasional atau penyaji dalam seminar nasional.
(2) Ujian tesis dilaksanakan berdasarkan usulan Ketua Komisi Pembimbing kepada Dekan
FTUB dan tembusannya kepada Ketua Jurusan FTUB berdasarkan usulan KPS
menetapkan dua orang dosen penguji tambahan di luar komisi pembimbing. Selanjutnya
KPS memproses penyelenggaraan ujian dan mengundang Tim Penguji disertai jadual,
tempat ujian tesis, dan naskah tesis.
(3) Forum ujian tesis dipimpin oleh Ketua Komisi Pembimbing. Apabila Ketua Komisi
Pembimbing tidak hadir karena sesuatu dan lain, Ketua Komisi dapat menugaskan
Anggota Komisi untuk memimpin ujian. Ujian dapat dilaksanakan kalau minimal dihadiri
3 orang penguji. Ujian tesis dilaksanakan selama 90 menit dengan materi berupa
xl
naskah tesis. Ujian tidak dapat dilakukan di luar forum ujian. Komponen penilaian antara
lain meliputi kemampuan penguasaan materi tesis, kemampuan komprehensif dalam
penyajian dan mempertahankan isi tesisnya.
(4) Hasil ujian ditetapkan secara musyawarah sesuai dengan nilai yang diberikan semua
penguji dan diumumkan langsung ke mahasiswa yang bersangkutan.
Empat komponen penilaian tesis dengan pembobotannya adalah sebagai berikut:
i. Usulan Penelitian 10 %
ii. Pelaksanaan Penelitian 20 %
iii. Penulisan artikel jurnal dan seminar hasil penelitian 30 %
iv. Ujian akhir tesis 40 %
(5) Butir-butir (i), (ii) dan (iii) diberikan oleh Komisi Pembimbing, dan butir (iv) oleh semua
anggota tim penguji. Nilai diberikan sesuai dengan sistem yang berlaku (A, B+, B, C+,
C, D+, D dan E). Nilai akhir merupakan rata-rata (sesuai dengan pembobotan) dari
nilai-nilai yang disebutkan sebelumnya.
(6) Nilai lulus untuk ujian tesis minimum C+. Apabila kurang dari nilai tersebut, mahasiswa
harus mengulangi ujian tesis dan diberi kesempatan satu kali ulangan. Apabila mahasiswa
tidak lulus lagi maka yang bersangkutan diberi tugas khusus (atas persetujuan komisi
pembimbing) untuk memperbaiki naskah tesisnya atau dinyatakan gagal dalam studi di FTUB.
(7) Perbaikan naskah tesis (berdasarkan saran-saran dari tim penguji tesis) harus diselesaikan
maksimal dua bulan setelah ujian tesis. Jika batas waktu perbaikan yang ditentukan
habis dan perbaikan naskah tesis belum selesai dan mahasiswa tidak dapat
mempertanggung-jawabkan alasannya kepada Komisi Pembimbing maka Ketua Komisi
Pembimbing dapat mengusulkan supaya mahasiswa yang bersangkutan menempuh ujian
tesis lagi.
(8) Mahasiswa yang telah lulus ujian tesis, dan telah melakukan perbaikan dengan persetujuan
komisi pembimbing, dapat menggandakan naskah tesis tersebut sejumlah tertentu (untuk
Komisi Pembimbing, FTUB, Universitas Brawijaya dan pihak lain yang memerlukan).
Naskah tesis kemudian disahkan dengan ditandatangani oleh Komisi Pembimbing, dan
Ketua Program Studi.
Predikat Kelulusan
Pasal 42
(1) Yudisium dilakukan setelah mahasiswa dapat menyelesaikan seluruh persyaratan
akademik dan administrasi.
(2) Mahasiswa yang dinyatakan lulus menerima predikat kelulusan sebagai berikut:
a. Lulus dengan predikat cumlaude: Apabila mahasiswa mempunyai IPK = 3,71 4,0,
dengan nilai minimal B lama studi maksimal empat semester, Nilai Tesis = A, dan
Nilai Ujian Tesis = A.
b. Lulus dengan predikat sangat memuaskan:
i. Apabila mahasiswa mempunyai IPK = 3,71 - 4,00 dan tidak memenuhi kriteria
pada butir (1).
ii. Apabila mahasiswa mempunyai IPK = 3,41- 3,70.
(3) Lulus dengan predikat memuaskan : Apabila mahasiswa mempunyai IPK = 2,75 - 3,40.
xli
Batas Waktu Studi
Pasal 43
(1) Program Magister (bagi peserta yang berpendidikan sarjana sebidang) dirancang dalam
kurun waktu empat semester (2 tahun) (dapat ditempuh kurang dari empat semester)
dan maksimal 8 semester (4 tahun).
(2) Bagi mahasiswa yang belum dapat menyelesaikan studi dalam empat tahun tanpa alasan
yang dapat dipertanggungjawabkan maka mahasiswa tersebut dinyatakan gagal mengikuti
Program Magister di FTUB.
(3) Lama studi tidak terhitung cuti akademik (terminal), dan setiap mahasiswa berhak cuti
akademik sebanyak-banyaknya 2 (dua) semester selama studinya.
(4) Cuti akademik dapat diambil oleh mahasiswa dengan syarat (1) gangguan kesehatan/
sakit dalam waktu yang lama, sehingga tidak memungkinkan melaksanakan proses
pembelajaran, (2) cuti melahirkan, (3) berdomisili di suatu tempat yang tidak
memungkinkan untuk melaksanakan proses pembelajaran, (4) alasan-alasan kepentingan
keluarga (privacy), sehingga dalam waktu yang cukup lama tidak memungkinkan
melaksanakan kegiatan pembelajaran.
BAB IX
SISTEM PENDIDIKAN PROGRAM DOKTOR
Komisi Pembimbing
Pasal 44
(1) Komisi Pembimbing adalah tenaga akademik yang bertanggungjawab membimbing
disertasi. Setiap mahasiswa dibimbing oleh tiga tenaga akademik, salah satunya berstatus
sebagai Promotor (tenaga akademik dari Universitas Brawijaya dengan jabatan akademik
Guru Besar), dan lainnya disebut Ko-Promotor (memiliki jabatan akademik sekurang-
kurangnya Lektor Kepala dan bergelar Doktor).
(2) Berdasarkan pertimbangan khusus, mahasiswa dapat mengusulkan salah satu Ko-
Promotor dari luar UB yang dapat membantu memperlancar kegiatan penyelesaian
Disertasi mahasiwa. Komisi Pembimbing di luar ketentuan tersebut ditetapkan oleh Dekan
FTUB, dengan mempertimbangkan kondisi obyektif.
Tugas Komisi Pembimbing
Pasal 45
(1) Mengarahkan mata kuliah yang harus diambil mahasiswa, untuk meningkatkan
kemampuan akademiknya guna menunjang disertasi.
(2) Memberikan arahan dan saran kepada mahasiswa dalam proses penyusunan usulan
penelitian disertasi; melakukan supervisi pelaksanaan penelitian disertasi; membimbing
proses analisis data dan interpretasinya, penulisan artikel untuk publikasi ilimiah, penulisan
naskah disertasi; dan bertanggung jawab terhadap kecukupan kualitas disertasi.
xlii
(3) Memberikan penilaian pada usulan penelitian disertasi, pelaksanaan penelitian, artikel
untuk publikasi ilmiah, naskah disertasi dan ujian disertasi.
(4) Bertanggung jawab terhadap proses kegiatan dan waktu penyelesaian studi mahasiswa
sesuai dengan waktu yang telah ditetapkan.
Tata Cara Pembentukan Komisi Pembimbing
Pasal 46
(1) Komisi Pembimbing (Promotor dan Ko-Promotor) dibentuk segera setelah mahasiswa
lulus ujian kualifikasi, sehingga komisi pembimbing dapat segera mengarahkan
pengambilan materi kuliah penunjang disertasi atau kegiatan akademik lainnya yang
diperlukan mahasiswa pada semester berikutnya.
(2) Kesediaan tenaga akademik untuk menjadi Promotor atau sebagai Ko-Promotor berarti
bersedia bertanggung jawab secara akademik dalam mengarahkan mahasiswa untuk
menyelesaikan program Doktor dengan baik, dan menyediakan waktu yang cukup untuk
proses pembimbingan dan pembinaan mahasiswa dalam rangka proses pembelajaran
mereka.
Penetapan Promotor
Pasal 47
(1) Mahasiswa mengusulkan tiga orang tenaga akademik dengan jabatan Guru Besar, sebagai
calon Promotor untuk kemudian dipilih salah satunya menjadi Promotor.
(2) Berdasarkan data pada butir (a), Ketua Program Studi S3 menyelenggarakan rapat
konsultasi dan koordinasi dengan Tim Guru Besar dan Doktor pada Program Studi yang
terkait. Atas pertimbangan obyektif tertentu, hasil keputusan rapat konsultasi dan
koordinasi mengenai promotor ini dapat berbeda dengan yang diusulkan mahasiswa.
(3) Hasil keputusan rapat konsultasi dan koordinasi tersebut pada butir (b) dikirim kepada
Ketua Program Magister dan Doktor FTUB oleh masing-masing KPS (Ketua Program
Studi) S3 yang bersangkutan..
(4) Ketua Program Magister dan Doktor FTUB mengirimkan nama calon Promotor hasil
rapat konsultasi dan koordinasi tersebut kepada Dekan FTUB untuk mendapatkan
persetujuan.
(5) Dekan FTUB menetapkan Promotor dengan membuat SK Penetapan Promotor
berdasarkan hasil keputusan rapat konsultasi dan koordinasi.
Penetapan Ko-Promotor
Pasal 48
(1) Mahasiswa mengusulkan empat nama calon Ko-Promotor setelah mengkonsultasikannya
dengan Promotor, dengan dipertimbangkan kesesuaian bidang keahlian calon Ko-Promotor
dengan rencana topik disertasi mahasiswa.
xliii
(2) Prosedur penetapan Ko-promotor selanjutnya sama dengan prosedur penetapan Promotor,
dengan Promotor menjadi anggota tambahan Tim Guru Besar dan Doktor apabila
namanya belum termasuk dalam Tim sebelumnya.
Perubahan Susunan Komisi Pembimbing
Pasal 49
(1) Setelah komisi pembimbing terbentuk, apabila terjadi sesuatu hal yang menyebabkan
proses bimbingan disertasi tidak berjalan, dimungkinkan perubahan anggota komisi
pembimbing berdasarkan alasan-alasan yang obyektif.
(2) Perubahan Promotor dan / atau Ko-Promotor dilakukan dengan cara, mahasiswa dan/
atau komisi pembimbing mengusulkan perubahan kepada KPS S3 terkait melalui Ketua
PMD FTUB kepada Dekan FTUB berdasarkan alasan yang dapat dipertanggung-
jawabkan, seperti:
a. Perubahan topik / judul disertasi, sehingga mengakibatkan ketidak sesuaian substansi
penelitian dengan keahlian anggota komisi pembimbing.
b. Mahasiswa dan dosen pembimbing sulit berkomunikasi untuk konsultasi,
c. Adanya pelanggaran kode etik/moral/susila, atau adanya unsur intimidasi dalam proses
pembimbingan,
d. Pembimbing tidak dapat menjalankan tugasnya karena sakit dalam waktu lama, atau
sebab-sebab lain.
e. Pembimbing mendapat jabatan baru sehingga tidak memungkinkan proses
pembimbingan disertasi.
(3) Perubahan susunan Komisi Pembimbing ini ditetapkan dengan SK Dekan FTUB sesuai
dengan prosedur penetapan Promotor dan Ko-Promotor.
Perkuliahan, Praktikum, Kerja Lapangan
Pasal 50
(1) Perkuliahan: Nilai satu satuan kredit semester (sks) untuk kuliah terdiri dari kegiatan-
kegiatan tatap muka 60 menit, kegiatan terstruktur 60 menit, dan kegiatan mandiri
60 menit untuk setiap minggunya.
(2) Praktikum: Nilai satuan dalam satu sks untuk praktikum di laboratorium adalah beban
tugas sebanyak dua jam praktikum di laboratorium diiringi oleh sekitar 1-2 jam kegiatan
terstruktur dan sekitar 1-2 jam kegiatan mandiri setiap minggu selama satu semester
kerja (setara 18 minggu)
(3) Kerja lapangan: Nilai satu sks untuk kerja lapangan adalah beban tugas di lapangan
sebanyak 4 jam kerja lapangan diiringi oleh sekitar 1-2 jam kegiatan terstruktur dan
sekitar 1-2 jam kegiatan mandiri setiap minggu selama satu semester (setara 18 minggu).
xliv
Ketentuan Beban Studi
Pasal 51
(1) Beban studi Program Doktor bagi peserta yang berpendidikan Magister (S2) sebidang
setara dengan 40-50 sks, terdiri dari kuliah dan praktikum 12-18 sks dan Disertasi 28-32 sks.
(2) Beban studi Program Doktor bagi perserta yang berpendidikan Magister (S2) tidak
sebidang sekurang-kurangnya setara dengan 52 sks, terdiri dari kuliah dan praktikum
24-36 sks dan Disertasi 28-32 sks.
(3) Beban studi Program Doktor bagi perserta yang berpendidikan Sarjana (S1) sebidang
sekurang-kurangnya setara dengan 76 sks, terdiri dari kuliah dan praktikum 48-54 sks
dan Disertasi 28-32 sks.
Jumlah SKS Setiap Semester
Pasal 52
(1) Jumlah sks yang diambil pada semester pertama maksimum adalah 12 sks (penetapannya
tergantung masing-masing program studi S3), untuk semester ke dua dan seterusnya
disesuaikan dengan kegiatan akademik yang dilakukan dan sesuai dengan arahan
Promotor.
Masa Studi
Pasal 53
(1) Lama studi mahasiswa Program Doktor yang berasal dari lulusan S2 sebidang dijadwalkan
sekurang-kurangnya 4 (empat) semester dengan lama studi selama-lamanya 10 (sepuluh)
semester.
(2) Lama studi mahasiswa Program Doktor yang berasal dari lulusan S2 tidak sebidang
dijadwalkan sekurang-kurangnya 5 (lima) semester dengan lama studi selama-lamanya
11 (sebelas) semester.
(3) Lama studi mahasiswa Program Doktor yang berasal dari lulusan S1 sebidang dijadwalkan
sekurang-kurangnya 8 (delapan) semester dengan lama studi selama-lamanya 12 (dua
belas) semester.
(4) Apabila ada sesuatu dan lain hal yang mengakibatkan terjadi keterlambatan masa studi
mahasiswa, maka mahasiswa yang bersangkutan mengajukan permohonan perpanjangan
studi kepada Dekan FTUB (dengan persetujuan Promotor) melalui KPS S3 yang
bersangkutan sesuai dengan kesanggupan penyelesaian studi dalam waktu yang
ditetapkan. Lama studi tidak terhitung cuti akademik, dan setiap mahasiswa berhak
mengambil cuti akademik sebanyak-banyaknya 2 (dua) semester dalam masa studinya.
(5) Cuti akademik dapat diambil oleh mahasiswa dengan syarat sebagai berikut.
a. Gangguan kesehatan/sakit dalam waktu yang lama, sehingga tidak memungkinkan
melaksanakan proses pembelajaran.
b. Cuti melahirkan,
xlv
c. Pindah domisili sementara di suatu tempat yang tidak memungkinkan untuk
melaksanakan proses pembelajaran.
d. Alasan-alasan kepentingan keluarga (privacy), sehingga dalam waktu yang cukup
lama tidak memungkinkan melaksanakan kegiatan pembelajaran.
Evaluasi Keberhasilan Studi
Pasal 54
(1) Penilaian hasil ujian suatu mata kuliah dilakukan oleh masing-masing dosen (atau tim
dosen) dengan menggunakan Huruf Mutu (HM) dan Angka Mutu (AM).
(2) Nilai akhir bagi mata kuliah yang diampu oleh lebih dari satu dosen merupakan nilai
gabungan dari semua dosen yang digabungkan oleh dosen koordinatornya.
(3) Nilai akhir mata kuliah merupakan gabungan dari nilai: tugas terstruktur dan/atau tugas
mandiri, nilai ujian tengah semester dan nilai ujian akhir. Selanjutnya nilai akhir ditentukan
dengan kriteria pada butir (1).
Evaluasi Keberhasilan
Pasal 55
(1) Syarat kelulusan setiap matakuliah atau kegiatan akademik lainnya pada Program Doktor
FTUB adalah nilai akhir minimal B.
(2) Mahasiswa yang pada akhir semester pertama belum dapat mencapai IPK minimum
3.0 untuk 12 sks terbaik akan diberi peringatan, agar berusaha lebih baik untuk memperbaiki
prestasi akademiknya pada semester-semester berikutnya.
(3) Mahasiswa yang pada akhir semester pertama dapat mencapai IPK 3.00 untuk 12
sks terbaik, maka mahasiswa yang bersangkutan dapat mengajukan ujian kualifikasi
pada semester ke dua.
(4) Mata kuliah yang memperoleh nilai kurang dari B wajib diulang dan dilaksanakan pada
semester berikutnya. Mata kuliah yang diulang hanya dapat dilakukan satu kali dan hasil
nilai tertinggi ujian mata kuliah yang diulang maksimal B.
Kepanitiaan Dalam Pelaksanaan Proses Pendidikan
Pasal 56
(1) Panitia Ujian Kualifikasi: terdiri dari beberapa orang tenaga akademik yang diberi tugas
melaksanakan penilaian dalam ujian kualifikasi. Panitia ini terdiri atas tenaga akademik
yang bidang ilmunya relevan dan memiliki jabatan akademik Guru Besar, atau sekurang-
kurangnya Lektor Kepala yang bergelar Doktor.
(2) Panitia Ujian Proposal Disertasi: terdiri dari beberapa orang tenaga akademik yang
diberi tugas melaksanakan penilaian usulan penelitian untuk Disertasi. Panitia ini terdiri
dari Promotor dan Ko-Promotor, ditambah paling sedikit tiga orang tenaga akademik
yang bidang ilmunya relevan dengan usulan penelitian disertasi dan memiliki jabatan
akademik Guru Besar, atau sekurang-kurangnya Lektor Kepala yang bergelar Doktor.
xlvi
(3) Tim Penguji Ujian Tertutup: terdiri dari beberapa tenaga akademik yang diberi tugas
melaksanakan penilaian naskah disertasi yang telah mendapat persetujuan Komisi
Pembimbing. Panitia ini terdiri dari Promotor dan Ko-Promotor dan ditambah paling
sedikit tiga orang tenaga akademik yang bidang ilmunya relevan dengan naskah disertasi
dan memiliki jabatan akademik Guru Besar, atau sekurang-kurangnya Lektor Kepala
yang bergelar Doktor.
(4) Tim Penguji Ujian Akhir Disertasi: terdiri dari beberapa tenaga akademik yang diberi tugas
melaksanakan ujian akhir calon Doktor. Panitia ini terdiri dari Panitia Penilai Disertasi
dan ditambah seorang penguji dari luar UB yang memenuhi persyaratan akademik.
(5) Susunan dari masing-masing kepanitiaan tersebut diatas, ditetapkan dengan SK Dekan
FTUB.
(6) Kepanitiaan di luar ketentuan diatas ditetapkan oleh Dekan FTUB, dengan mempertimbangkan
kondisi obyektif.
Pelaksanaan Ujian Kualifikasi
Pasal 57
(1) Penguasaan metodologi penelitian di bidang ilmunya
(2) Penguasaan materi berbagai bidang ilmu yang berkaitan dengan materi disertasi, baik
yang bersifat dasar maupun terapan.
(3) Kemampuan dalam penalaran ilmiah, termasuk kemampuan untuk melakukan abstraksi
terhadap berbagai konsep keilmuan.
(4) Kemampuan analisis, sistematisasi dan perumusan hasil pemikiran keilmuan.
Ujian kualifikasi diselenggarakan dalam semester ke dua atau diluar waktu tersebut
tergantung kesiapan mahasiswa dan disesuaikan dengan kesiapan program studi untuk
menyelenggarakannya.
(5) Mahasiswa yang berhak mengikuti ujian kualifikasi pada periode tertentu akan diumumkan
oleh PMD FTUB, pada dasarnya mahasiswa tersebut harus memenuhi persyaratan
administratif dan akademik sebagai berikut :
a. Terdaftar sebagai mahasiswa PMD FTUB pada semester yang berlaku.
b. Telah menempuh mata kuliah dengan IPK minimum 3,00 untuk 12 sks terbaik, dengan
nilai minimal B.
(6) Ujian kualifikasi dilaksanakan secara lisan dan individual, dimana mahasiswa terlebih
dahulu mempresentasikan materi usulan disertasinya. Hasil ujian kualifikasi diperiksa
oleh Panitia Ujian Kualifikasi dan diumumkan sesegera mungkin setelah ujian
dilaksanakan. Mahasiswa dinyatakan lulus jika memperoleh nilai rata-rata dari semua
penguji minimal B.
(7) Apabila tidak lulus dalam ujian kualifikasi, maka mahasiswa diberi kesempatan mengikuti
ujian kualifikasi ulangan. Ujian kualifikasi ulangan diselenggarakan minimal satu bulan
setelah ujian kualifikasi yang pertama. Apabila mahasiswa tidak lulus dalam ujian ulangan
ini, maka mahasiswa diberi kesempatan sekali lagi untuk mengikuti ujian kualifikasi periode
berikutnya.
xlvii
(8) Mahasiswa yang telah lulus ujian kualifikasi diwajibkan untuk segera mengusulkan calon
komisi pembimbingnya sesuai dengan prosedur yang berlaku. Selanjutnya mahasiswa
segera menyusun usulan penelitian disertasi bersama-sama dengan komisi
pembimbingnya. Usulan penelitian disertasi yang telah mendapatkan persetujuan komisi
pembimbing dapat diajukan kepada KPS S3 yang bersangkutan, untuk diuji kelayakannya
oleh panitia penilai usulan penelitian disertasi sesuai dengan prosedur yang berlaku.
(9) Calon Doktor atau promovendus adalah mahasiswa program Doktor yang telah
dinyatakan lulus ujian kualifikasi dan usulan penelitian disertasinya telah mendapat
persetujuan dari Panitia Penilai Usulan Penelitian Disertasi.
Penyelesaian Disertasi
Pasal 58
(1) Disertasi adalah karya tulis akademik hasil studi dan/atau penelitian mendalam yang
dilakukan secara mandiri dan berisi sumbangan baru bagi perkembangan ilmu pengetahuan,
atau menemukan jawaban baru bagi masalah-masalah ilmu pengetahuan, yang disusun
oleh calon Doktor di bawah bimbingan Promotor dan Ko-Promotornya.
Pada dasarnya Disertasi dapat dinilai berdasarkan :
a. Orisinalitas dan bobot ilmiah dari sumbangan terhadap bidang ilmu yang bersesuaian
dengan topik disertasi dan atau dalam penerapan teorinya.
b. Kemutakhiran teori dan metodologi yang digunakan, kesesuaian pendekatan penelitian,
dan kedalaman penalaran dan analisisnya.
c. Sistematika pemikiran serta kecermatan perumusan masalah, pembahasan hasil
penelitian, dan kesimpulan.
(2) Beban sks disertasi pada Program Doktor FTUB adalah 28 sks, yang meliputi berbagai
tahapan kegiatan dalam penyelesaiannya, sebagai berikut.
a. Ujian Kualifikasi
b. Penyusunan Usulan Penelitian Disertasi.
c. Sidang Komisi Pembimbing untuk pembahasan Usulan Penelitian Disertasi.
d. Ujian Usulan Penelitian Disertasi
e. Pelaksanaan Penelitian Disertasi.
f. Penulisan naskah Disertasi.
g. Penulisan artikel untuk publikasi dalam jurnal internasional (dalam bahasa Inggris).
h. Sidang Komisi Pembimbing untuk pembahasan naskah disertasi dan artikel ilmiah.
i. Seminar Hasil Penelitian Disertasi.
j. Pengiriman artikel ilmiah ke jurnal internasional
k. Sidang Komisi Pembimbing untuk persiapan Ujian Kelayakan Disertasi
l. Ujian Kelayakan Disertasi (Ujian Tertutup)
m. Sidang Komisi Pembimbing untuk persiapan ujjian skhir disertasi.
n. Ujian akhir disertasi (Ujian Terbuka).
o. Yudisium dan Wisuda Doktor.
(3) Promovendus dapat mengajukan tambahan Sidang Komisi Pembimbing diluar yang sudah
ditentukan diatas, namun biaya penyelenggaran ditanggung sendiri. Biaya
penyelenggaraan meliputi honorarium Komisi Pembimbing, konsumsi, dan lain-lain.
xlviii
Penyusunan Usulan Penelitian Disertasi
Pasal 59
(1) Usulan penelitian Disertasi merupakan karya tulis ilmiah mahasiswa yang berisi analisis
teoritis dan rencana kegiatan penelitian sebagai pedoman dalam pelaksanaan
penelitiannya.
(2) Usulan penelitian disertasi ditulis sesuai dengan pedoman penulisan yang berlaku di
PMD FTUB. Usulan penelitian disertasi dapat disusun diajukan oleh mahasiswa yang
telah menempuh kuliah minimum 12 sks dengan IPK 3,00, dengan nilai minimal B, dan
telah lulus ujian kualifikasi.
(3) Usulan penelitian yang telah dikonsultasikan dan disetujui oleh Komisi Pembimbing dapat
segera diajukan untuk ujian kelayakan usulan penelitian disertasi sesuai dengan prosedur
yang berlaku.
Ujian Kelayakan Usulan Penelitian Disertasi
Pasal 60
(1) Ketua Komisi Pembimbing mengusulkan pelaksanaan ujian usulan penelitian kepada
Dekan FTUB melalui Ketua PMD berdasarkan usulan KPS yang bersangkutan. Dekan
FTUB menetapkan tiga tenaga akademik sebagai tim penguji.
(2) Ujian usulan penelitian disertasi dipimpin oleh Ketua Komisi Pembimbing; apabila Ketua
Komisi Pembimbing tidak hadir karena sesuatu hal, Ketua Komisi dapat menugaskan
salah satu anggota Komisi Pembimbing untuk memimpin ujian. Ujian dapat dilaksanakan
kalau dihadiri oleh minimal dua orang penguji dan minimal dua orang Komisi Pembimbing.
Ujian tidak dapat dilaksanakan di luar forum ujian resmi.
(3) Ujian usulan penelitian disertasi dilaksanakan selama 120 menit dengan materi ujian
adalah naskah usulan penelitian. Komponen yang dinilai meliputi antara lain latar belakang
penelitian, permasalahan penelitian, konsep untuk menjawab masalah penelitian, metode
penelitian, analisis kepustakaan dan kemampuan komprehensif mahasiswa dalam
menyajikan dan mempertahankan isi dari usulan penelitiannya.
(4) Hasil akhir penilaian usulan penelitian disertasi ditetapkan secara musyawarah sesuai
dengan nilai yang diberikan oleh masing-masing anggota panitia penilai dan diumumkan
langsung kepada mahasiswa yang bersangkutan.
(5) Nilai minimal sebagai syarat lulus ujian usulan disertasi adalah B, dan apabila kurang
dari B, mahasiswa diharuskan mengulang ujian usulan penelitian disertasi dalam waktu
maksimum 2 bulan setelah ujian pertama. Apabila mahasiswa tidak lulus lagi dalam ujian
ulangan ini maka Komisi Pembimbing memberikan tugas khusus untuk memperbaiki
usulan penelitian dan kemampuan akademik mahasiswa, selanjutnya mahasiswa masih
diberi kesempatan untuk ujian usulan penelitian disertasinya pada semester berikutnya.
(6) Mahasiswa yang telah lulus ujian usulan penelitian disertasi diharuskan segera
memperbaiki usulan penelitiannya sesuai dengan saran-saran dari panitia penilai usulan
penelitian disertasi sambil berkonsultasi dengan Komisi Pembimbing. Usulan penelitian
disertasi yang telah disetujui oleh Komisi Pembimbing disahkan oleh Dekan FTUB sebagai
xlix
Usulan Penelitian Disertasi. Selanjutnya mahasiswa yang bersangkutan dapat melakukan
penelitian penelitian dan kegiatan lain dalam rangka penyelesaian disertasinya.
Pelaksanaan Penelitian
Pasal 61
(1) Pelaksanaan penelitian merupakan implementasi dari rencana kegiatan yang disusun
dalam usulan penelitian disertasi dan telah lulus ujian dan disahkan oleh Dekan FTUB.
(2) Penelitian dapat dilaksanakan di daerah/wilayah yang dipilih sesuai dengan tujuan
penelitian dan disetujui oleh Komisi Pembimbing.
(3) Pelaksanaan penelitian wajib disupervisi oleh Ketua Komisi Pembimbing atau yang
mewakili, dengan tata cara yang diatur dalam SK Dekan tentang Supervisi Penelitian
oleh Komisi Pembimbing. Mahasiswa diwajibkan menggunakan dan mengisi LOG-BOOK
untuk mendokumentasikan proses/kegiatan penelitiannya dan sekaligus sebagai sarana
komunikasi dengan komisi pembimbingnya.
(4) Mahasiswa yang telah selesai melaksanakan penelitian, secepatnya menyusun naskah
disertasi dan artikel jurnal internasional. Kedua tulisan tersebut kemudian dibahas dalam
Sidang Komisi Pembimbing, sebelum pelaksanaan Seminar Hasil Penelitian.
Penulisan Naskah Disertasi dan Artikel Jurnal Internasional
Pasal 62
(1) Artikel jurnal yang dimaksud di sini adalah karya tulis mahasiswa Program Doktor yang
berupa artikel untuk publikasi jurnal internasional (dalam bahasa Inggris) yang didasarkan
pada hasil penelitian disertasi.
(2) Naskah artikel jurnal (dapat lebih dari satu artikel) yang telah disetujui oleh Komisi
Pembimbing digunakan sebagai bahan untuk seminar hasil penelitian.
(3) Naskah disertasi merupakan laporan peneltitan disertasi mahasiswa secara keseluruhan,
yang didasarkan pada hasil penelitian yang telah dilakukan. Format penulisan Naskah
Disertasi mengikuti Pedoman Penulisan Tesis dan Disertasi di FTUB.
(4) Naskah disertasi yang telah disetujui oleh Komisi Pembimbing digunakan untuk bahan
Ujian Tertutup yang akan dinilai oleh Panitia Penilai Disertasi.
Seminar Hasil Penelitian
Pasal 63
(1) Seminar hasil penelitian merupakan kegiatan akademik yang wajib dilaksanakan oleh
mahasiswa Program Doktor di FTUB yang telah menyelesaikan penelitiannya.
Mahasiswa yang akan melakukan seminar hasil penelitiannya berkonsultasi dengan
Komisi Pembimbing mengenai jadwal seminar dan hal-hal lain yang berkaitan dengan
seminar. Selanjutnya Promotor mengusulkan jadwal seminar kepada KPS S3 yang
bersangkutan, untuk diproses lebih lanjut. Tatacara pelaksanaan seminar hasil penelitian
secara lebih teknis ditetapkan dengan SK Dekan FTUB.
l
(2) Seminar hasil penelitian diselenggarakan oleh FTUB sebagai media komunikasi hasil-
hasil penelitian yang telah dilakukan oleh mahasiswa Program Doktor dengan khalayak
masyarakat ilmiah yang relevan. Seminar hasil penelitian dipimpin oleh Ketua Program
Studi yang bersesuaian, dan dapat diwakili oleh Promotor atau Ko Promotor apabila
berhalangan.
(3) Seminar hasil penelitian diikuti oleh mahasiswa dan tenaga akademik FTUB, serta pihak-
pihak lain yang berkepentingan dengan hasil penelitian yang diseminarkan tersebut. Bahan
seminar berupa naskah artikel untuk publikasi jurnal yang telah disetujui oleh Komisi
Pembimbing.
(4) Mahasiswa yang telah melakukan seminar hasil penelitian dan naskah disertasinya telah
disetujui oleh Komisi Pembimbing, dapat segera mengajukan Ujian Disertasi Tertutp.
Salah satu persyaratan ujian Disertasi Tertutup adalah mahasiswa telah mempublikasi
minimal satu artikel dalam jurnal internasional dengan menunjukkan surat keterangan
dari redaksi jurnal bahwa artikelnya siap dipublikasikan.
Ujian Penilaian Disertasi (Ujian Tertutup)
Pasal 64
(1) Ujian Disertasi Tertutup merupakan salah satu kegiatan akademik mahasiswa program
doktor yang dilaksanakan oleh FTUB untuk menilai disertasi yang diajukan oleh
mahasiswa dan telah disetujui oleh semua Komisi Pembimbingnya. Dekan FTUB
berdasarkan usulan KPS S3, menetapkan Panitia Ujian Disertasi Tahap I yang terdiri
dari Komisi Pembimbing dan tiga orang tenaga akademik yang relevan sebagai penilai
disertasi (Penguji). Ketua Program Studi S3 mengkoordinasikan penyelenggaraan ujian
dan mengundang Panitia Ujian Disertasi Tertutup sesuai dengan jadwal dan tempat
ujian yang telah ditetapkan.
(2) Ujian Disertasi Tertutup dipimpin oleh ketua Komisi Pembimbing, dan apabila ketua
Komisi Pembimbing berhalangan hadir karena sesuatu dan lain hal, salah satu anggota
komisi dapat ditugasi untuk memimpin ujian. Ujian dapat dilaksanakan dalam forum
ujian yang dihadiri oleh minimal dua orang penguji selain Komisi Pembimbing dan minimal
dua orang dari Komisi Pembimbing. Ujian tidak dapat dilaksanakan di luar forum ujian.
Ujian Disertasi Tertutup dilaksanakan selama 180 menit dengan materi naskah disertasi.
Komponen penilaian dalam ujian disertasi tertutup diantaranya meliputi .
a. Sumbangan hasil penelitian terhadap perkembangan IPTEK dan pembangunan,
b Penguasaan metode penelitian,
c. Penguasaan substansi keilmuannya,
d. Kemampuan promovendus dalam menyampaikan argumentasi ilmiah,
e. Kualitas dari naskah Disertasi sebagai karya tulis ilmiah akademik Doktor.
(3) Hasil akhir ujian disertasi tertutup ditetapkan secara musyawarah sesuai dengan hasil
penilaian yang diberikan oleh semua anggota panitia penilai Disertasi. Hasilnya kemudian
diumumkan secara langsung kepada mahasiswa yang bersangkutan, sesudah selesai
musyawarah Tim Penilai. Nilai Akhir Ujian Disertasi Tertutup meliputi beberapa komponen
penilaian dari kegiatan sebelumnya, yang meliputi.
li
a. Hasil Penilaian Usulan Penelitian Disertasi,
b. Penilaian terhadap pelaksanaan penelitian disertasi,
c. Artikel jurnal dan seminar hasil penelitian,
d. Hasil Penilaina dalam Ujian Disertasi Tertutup.
(4) Batas nilai lulus minimala pada Ujian disertasi Tertutup adalah B, dan apabila kurang
dari nilai tersebut maka mahasiswa harus mengulang dan diberi kesempatan ujian ulangan.
Apabila mahasiswa tidak lulus dalam ujian ulangan ini maka Komisi Pembimbing
memberikan tugas khusus kepada mahasiswa untuk memperbaiki naskah disertasinya
dan meningkatkan kemampuan akademiknya sebelum diajukan lagi untuk ujian ulangan
kedua. Apabila dalam ujian ulangan kedua ternyata mahasiswa tidak lulus lagi, maka
mahasiswa tersebut dianggap tidak layak (tidak dapat) menyelesaikan studi Doktor
di FTUB dan dinyatakan Drop Out.
(5) Mahasiswa yang telah lulus ujian disertasi tertutup diharapkan segera memperbaiki
naskah disertasinya sesuai dengan saran-saran dari panitia penilai Disertasi. Naskah
disertasi yang telah diperbaiki dan telah disetujui oleh semua Komisi Pembimbing,
selanjutnya digandakan sesuai dengan kebutuhan ujian akhir Disertasi. Selanjutnya naskah
Disertasi tersebut disampaikan kepada Ketua Program Doktor FTUB untuk diperiksa
kelayakan formatnya, dan selanjutnya disahkan oleh Dekan FTUB. Sesudah itu
mahasiswa yang bersangkutan berhak mengusulkan untuk mengikuti ujian akhir
disertasi (Ujian Disertasi Terbuka).
Ujian Akhir Disertasi (Ujian Terbuka)
Pasal 65
(1) Ujian akhir disertasi bersifat terbuka, diselenggarakan oleh PMD FTUB untuk mahasiswa
Program Doktor yang telah memenuhi persyaratan-persyaratan yang berlaku. Pada
dasarnya tujuan ujian akhir disertasi adalah untuk menilai kemampuan promovendus
secara komprehensif dan terbuka yang disaksikan oleh para sejawat akademisi serta
pihak-pihak lain yang diundang; dan sekaligus untuk memberikan gambaran tentang
penyelenggaraan Program Doktor di PMD FTUB, dari segi kualitas akademik, kualitas
lulusan Doktornya, obyektivitas penilaian, dan kontribusi hasil penelitian disertasi terhadap
perkembangan IPTEK dan pembangunan masyarakat, bangsa dan Negara Republik
Indonesia, serta bagi kemanusiaan secara universal.
(2) Ujian akhir disertasi dipimpin oleh Dekan FTUB atau yang mewakili, ujian dilakukan
secara lisan dimana promovendus mempresentasikan hasil penelitiannya dan
menyampaikan argumentasi ilmiahnya untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan yang
diajukan oleh panitia ujian akhir Disertasi. Ujian dapat dilaksanakan kalau dihadiri oleh
minimal dua orang pembimbing (Promotor dan/atau Ko-Promotor) dua orang dosen
penguji, dan seorang dosen penguji dari luar UB.
(3) Komponen-komponen yang menjadi pertimbangan untuk menilai disertasi dalam ujian
terbuka ditekankan kepada penilaian terhadap performance promovendus sebagai
seorang Doktor, dan meliputi hal-hal sebagai berikut.
lii
a. Kemampuan promovendus mempresentasikan hasil penelitiannya,
b. Kemampuan berkomunikasi dalam menyampaikan argumentasi ilmiah dalam
mempertahankan Disertasinya,
c. Penguasaan terhadap metode penelitian
d. Penguasaan substansi keilmuan yang berkaitan,
e. Sumbangan hasil penelitiannya terhadap perkembangan IPTEK dan pembangunan.
(4) Nilai akhir ujian Disertasi Terbuka dihitung berdasarkan kumpulan hasil penilaian dari
semua anggota panitia ujian akhir Disertasi yang hadir. Nilai akhir ini selanjutnya
dikonversikan menjadi nilai mutu huruf, untuk menentukan predikat kelulusannya.
Ujian Akhir Disertasi (Ujian Terbuka)
Pasal 66
(1) Gelar Doktor diberikan kepada promovendus yang telah dinyatakan lulus dalam ujian
akhir Disertasi dan menyelesaikan semua kegiatan akademik selam proses pembelajaran
yang ditempuh. Kriteria predikat kelulusan Doktor pada Program Doktor FTUB adalah
sebagai berikut:
a. Lulus dengan Cumlaude: IPK 3,75, tidak ada nilai dibawah B pada semua penilaian
terhadap semua kegiatan aklademik pada Program Doktor FTUB, lama studi maksimal
6 (enam) semester, dan nilai ujian akhir Disertasi Terbuka adalah A.
b. Lulus dengan predikat sangat memuaskan apabila :
i. Mencapai IPK 3,75 tetapi tidak memenuhi syarat lainnya pada butir (1).
ii. Lulus dengan IPK = 3,50 - < 3,75.
iii. Lulus dengan predikat memuaskan, apabila mempunyai IPK = 3,00 - < 3,50.
(2) Predikat kelulusan ini ditetapkan oleh Panitia Ujian Akhir Disertasi (Ujian Terbuka) dan
disahkan oleh Dekan FTUB.
BAB X
ATURAN TAMBAHAN DAN PENUTUP
Aturan Tambahan
Pasal 67
Peraturan-peraturan dan ketentuan-ketentuan akademik untuk Jurusan/Program Studi dan
ketentuan-ketentuan lain yang belum tercantum dalam Peraturan ini, sejauh tidak bertentangan
dengan Peraturan ini dapat diberlakukan.
Penutup
Pasal 68
Hal-hal khusus yang diakibatkan oleh berlakunya Peraturan ini akan diatur secara tersendiri
dalam Peraturan Jurusan/Program Studi masing-masing.
1
KURIKULUM
P R O G R A M S T U D I
T E K N I K S I P I L
1
PENDAHULUAN
Pada dasarnya setiap satuan pendidikan memiliki sistem untuk menghasilkan lulusan
yang berkualitas. Sistem pendidikan tinggi (Gambar 1) dilihat sebagai sebuah proses akan
memiliki empat tahapan pokok yaitu (1) Masukan; (2) Proses; (3) Luaran; dan (4) hasil
ikutan (outcome). Sistem pendidikan yang baik didukung oleh beberapa unsur yang baik
pula, antara lain : (1) Organisasi yang sehat; (2) Pengelolaan yang transparan dan akuntabel;
(3) Ketersediaan Rencana Pembelajaran dalam bentuk dokumen kurikulum yang jelas dan
sesuai kebutuhan pasar kerja; (4) Kemampuan dan Ketrampilan sumberdaya manusia
di bidang akademik dan non akademik yang handal dan profesional; (5) Ketersediaan sarana-
prasarana dan fasilitas belajar yang memadai, serta lingkungan akademik yang kondusif.
Dengan didukung kelima unsur tersebut, perguruan tinggi akan dapat mengembangkan
iklim akademik yang sehat, serta mengarah pada ketercapaian masyarakat akademik yang
professional. Kurikulum adalah sebuah program yang disusun dan dilaksanakan untuk
mencapai suatu tujuan pendidikan. Jadi kurikulum bisa diartikan sebuah program yang berupa
dokumen program dan pelaksanaan program. Sebagai sebuah dokumen kurikulum (curriculum
plan) dirupakan dalam bentuk rincian matakuliah, silabus, rancangan pembelajaran, dan sistem
evaluasi keberhasilan.
Gambar 1. Sistem Pendidikan Tinggi
Sumber : Direktorat Akademik, Ditjen Dikti, Buku Panduan KBK Pendidikan Tinggi, Jakarta 2008
Jurusan Teknik Sipil sebagai salah satu jurusan di lingkungan UB yang telah didirikan
sejak tahun 1963, secara rutin setiap 4 tahun sekali selalu melakukan proses penyempurnaan
kurikulum seperti telah diatur pada Dokumen Manual Prosedur Perancangan dan
Pengembangan Kurikulum. Pengembangan kurikulum ini selain merupakan tuntutan pasar,
2
juga karena adanya masukan dari berbagai stakeholder. Dengan cara pandang yang lebih
luas maka kurikulum bisa berperan sebagai : (1) Kebijakan manajemen pendidikan tinggi
untuk menentukan arah pendidikannya; (2) Filosofi yang akan mewarnai terbentuknya
masyarakat dan iklim akademik; (3) Patron atau Pola Pembelajaran; (4) Atmosfer atau iklim
yang terbentuk dari hasil interaksi manajerial PT dalam mencapai tujuan pembelajarannya;
(5) Rujukan kualitas dari proses penjaminan mutu; serta (6) Ukuran keberhasilan PT dalam
menghasilkan lulusan yang bermanfaat bagi masyarakat. Berikut ini akan disampaikan hasil
penyempurnaan kurikulum Jurusan Teknik Sipil FT UB berdasar masukan stakeholder dan
diawali dari Visi dan Misi jurusan sampai Mata kuliah dan Silabusnya.
I. Visi dan Misi
Visi
Menjadi pusat pendidikan teknik sipil yang berwawasan global dan berdaya saing tinggi
di kawasan Asia.
Misi
Menyelenggarakan pendidikan Teknik Sipil yang berkualitas untuk menghasilkan lulusan
yang berwawasan global dan mampu bersaing dalam kompetisi di kawasan Asia,
melaksanakan kegiatan pengembangan ilmu Teknik Sipil melalui kegiatan penelitian
yang berorientasi kepada pemenuhan kebutuhan masyarakat dan menerapkan keahlian
Teknik Sipil secara aktif melalui kegiatan pengabdian pada masyarakat yang berorientasi
pada pembangunan daerah dan kesejahteraan masyarakat.
II. Tujuan
Tujuan penyelenggaraan pendidikan di Jurusan Teknik Sipil adalah sebagai berikut :
1. Menghasilkan lulusan yang mampu melakukan perencanaan, pengawasan dan
pembangunan infrastruktur.
2. Menghasilkan lulusan yang berbudi pekerti luhur dan berkepribadian tinggi.
3. Menghasilkan lulusan yang berwawasan global, profesional, inovatif, kreatif dan
mampu bekerjasama dalam suatu tim kerja.
4. Menghasilkan lulusan yang mempunyai bekal cukup dalam hal kecakapan
berwirausaha dan pengembangan diri.
III. Kompetensi
Sejalan dengan Visi, Misi, dan Tujuan penyelenggaraan pendidikan Teknik Sipil di Jurusan
Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Brawijaya, maka kompetensi yang diharapkan
adalah menjadikan para lulusan yang (1) memiliki pengetahuan yang mendalam dan
pemahaman yang kuat di masing-masing bidang dan mampu menerapkannya dalam
dunia praktik, (2) mampu menyerap perkembangan pengetahuan, pemahaman baru,
dan teknologi informasi, (3) mampu mengembangkan diri sebagai pemimpin yang
berintegritas,dan (4) mampu bekerja sama dalam tim.
3
Kompetensi ini diadopsi dari kompetensi yang ada dalam ABET (Accreditation Board
of Engineering dan Technology). ABET mempunyai beberapa komponen kompetensi
yang diharapkan dari lulusan. Secara khusus Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Brawijaya harus mampu menunjukkan bahwa para lulusannya mempunyai
kemampuan seperti yang ditunjukkan pada Tabel 1.
Tabel 1. Kompetensi Lulusan
Tipe Kompetensi Lulusan
a Mampu mengetahui dasar matematika dan menerapkannya dalam bidang teknik.
b Mampu merancang dan melakukan eksperimen serta menganalisis
dan menginterpretasi data.
c Mampu untuk merancang suatu sistem, komponen atau proses untuk
memenuhi kebutuhan yang diinginkan.
d Mampu untuk berinteraksi dengan lingkungan kerja multi displin secara
individual maupun tim.
e Mampu untuk mengidentifikasi, merumuskan dan memecahkan masalah
keteknikan.
f Mampu untuk memahami tentang tanggung jawab profesional dan etika
dalam bidangnya.
g Mampu untuk berkomunikasi secara baik dan efektif dengan masyarakat.
h Mampu untuk memahami dampak dari pemecahan masalah di bidang
keteknikan dalam konteks global dan sosial.
i Mampu untuk terlibat dalam kegiatan pembelajaran seumur hidup
(life-long learning).
j Mampu dan tanggap terhadap isu-isu kontemporer
k Mampu untuk berkomunikasi dalam Bahasa Inggris secara tulisan dan lisan
l Mampu untuk berinovasi (tanggap terhadap perubahan lingkungan)
dan memiliki jiwa kewirausahaan.
m Mampu dan anggap terhadap perkembangan teknologi dan ilmu
di bidang ketekniksipilan.
n Mampu untuk mempunyai kompetensi pada suatu spesialisasi tertentu.
o Mampu untuk menguasai dan mengaplikasikan teknologi informasi.
IV. Gelar Kesarjanaan
Gelar kesarjanaan yang diperoleh adalah Sarjana Teknik (S.T.) setelah mahasiswa
menyelesaikan beban studi sebesar 144 SKS termasuk Tugas Akhir (TA) sebesar 6
SKS.
4
V. Kurikulum
Saat ini industri jasa konstruksi di tanah air telah berkembang cukup pesat. Hal ini
dipicu oleh kebutuhan akan sarana dan prasarana, khususnya setelah era otonomi
daerah mulai diberlakukan. Selain itu, di daerah perkotaan juga memerlukan pembenahan
infrastruktur seiring dengan pertumbuhan jumlah penduduk yang cukup besar.
Tantangan-tantangan yang dihadapi oleh sarjana sipil ke depan akan juga bertambah
seiring dengan kebutuhan tersebut. Dengan demikian, pendidikan Teknik Sipil perlu
untuk dapat beradaptasi dengan tantangan-tantangan tersebut. Kurikulum pendidikan
Teknik Sipil hendaknya bias beradaptasi (adaptable) terhadap perubahan-perubahan
kebutuhan yang terjadi baik kini, maupun di masa yang akan datang.
Dengan melihat kebutuhan tersebut, maka Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Brawijaya telah melakukan revisi terhadap kurikulumnya. Diharapkan,
dengan kurikulum yang diberlakukan mulai tahun ajaran 2011/2012 dapat menghasilkan
lulusan-lulusan yang berdaya saing tinggi baik di tingkat nasional maupun internasional.
Dasar pertimbangan penyusunan kurikulum agar sejalan dengan Visi, Misi, dan Tujuan,
maka kurikulum yang dipakai sebagai dasar dari proses belajar mengajar disusun agar
selaras dengan kompetensi yang dimiliki oleh para lulusan. Jurusan Teknik Sipil Fakultas
Teknik Universitas Brawijaya berkeputusan untuk mengadopsi struktur kurikulum yang
diberikan oleh Accreditation Board of Engineering dan Technology (ABET). Untuk
mencapai kompetensi yang diinginkan seperti yang tercantum pada Tabel 1, maka
struktur kurikulum menurut ABET hendaknya disusun dengan prosentase masing-masing
bidang ilmu seperti ditampilkan pada Tabel 2.
Tabel 2. Prosentase Kelompok Bidang Ilmu
No. Kelompok Bidang Ilmu Prosentase
1. Matematika (Mathematics) 12,5 (11)
2. Ilmu Dasar (Basic Science) 12,5 (8)
3. Prinsip Ilmu Terapan (Applied Sciences Principle) 15 (15)
4. Spesial isasi Bidang Teknik Sipil (Civil Engineering Specialist) 20 (31)
5. Disain dan Proyek Teknik Sipil (Civil Engineering Project 20 (17)
and Design)
6. Studi Umum (General Studies) 10 (7)
7. Praktek-praktek dalam Karir Pekerjaan Teknik Sipil 10 (11)
(Civil Engineering Professional Practice)
Jumlah 100 (100)
()
Prosentase yang ada di dalam kurikulum Jurusan Teknik Sipil FT UB
Dengan mengacu pada kriteria yang diberikan oleh ABET (Tabel 1), maka kurikulum
Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Brawijaya disusun seperti yang
ditunjukkan pada Tabel 2.
5
Tabel 3. Pembagian Mata Kuliah Wajib berdasarkan Kelompok Bidang Ilmu
TKS 4002 Matematika I 4
TKS 4003 Matematika II 4
TKS 4007 Matematika III 4 16
TKS 4201 Statistika 2
TKS 4104 Metode Numerik 2
TKS 4101 Fisika 3
TKS 4102 Kimia Teknik 2
TKS 4204 Pemrograman Komputer 3 12
TKS 4006 Teknologi Bahan I 2
TKS 4012 Teknologi Bahan II 2
TKS 4001 Statika 3
TKS 4008 Analisis Struktur I 4
TKS 4013 Analisis Struktur II 3
TKS 4207 Dinamika 2 22
TKS 4004 Mekanika Bahan 4
TKS 4005 Hidrolika Dasar 2
TKS 4202 Perpetaan dan SIG 4
TKS 4016 Struktur Beton 4
TKS 4023 Beton Prategang 2
TKS 4019 Struktur Baja 4
TKS 4015 Struktur Kayu 2
TKS 4014 Mekanika Tanah I 4
TKS 4020 Mekanika Tanah II 4 34
TKS 4010 Hidrologi 2
TKS 4009 Hidrolika Terapan 3
TKS 4021 Teknik Jalan Raya 2
TKS 4017 Teknik Lalu Lintas 2
TKS 4011 Sistem Transportasi 3
TKS 4105 Prasarana Transportasi 2
Jumlah s ks Mata Kuliah
Matematika
(Mathematics)
Ilmu Dasar
(Basic Science)
Prinsip Ilmu
Terapan
(Applied Science
Principles)
Spesialisasi
Teknik Sipil
(Civil Engineering
Specialist)
Kelompok
Bidang Ilmu
6
TKS 4022 Jembatan 2
TKS 4024 Teknik Pondasi 3
TKS 4018 Pelat dan Rangka Beton 2
TKS 4103 Menggambar Teknik 2
TKS 4106 Pengembangan Sumber Daya Air 2 24
TKS 4205 Sistem dan Bangunan Irigasi 3
UBU 4001 Tugas Akhir 6
TKS 4025 Studio Perancangan I 2
TKS 4026 Studio Perancangan II 2
MPK Pendidikan Agama 2
4001-4005
MPK 4007 Pendidikan Kewarganegaraan 3
MPK 4008 Bahasa Indonesia 2 11
MPK 4009 Bahasa Inggris 2
TKS 4209 Metode Penelitian 2
UBU 4002 KKN-P 2
TKS 4203 Teknik Lingkungan 2
TKS 4107 Ekonomi Teknik 2
TKS 4206 Aspek Hukum dalam Pembangunan 2 15
TKS 4208 Manajemen Proyek 2
TKS 4210 Teknik Pelaksanaan dan Alat Berat 2
UBU 4005 Kewirausahaan 2
UBU 4006 Etika Profesi 1
Jumlah SKS 134
Selain menempuh mata kuliah wajib di atas (Tabel 3), mahasiswa diharuskan menempuh
mata kuliah keilmuan spesialisasi pada bidang Teknik Sipil sesuai dengan keinginannya.
Mata kuliah spesialisasi ini dimasukkan dalam kategori mata kuliah pilihan. Mahasiswa
diharuskan menempuh setidaknya 10 SKS mata kuliah pilihan ini, daftar mata kuliah
pilihan ini dapat dilihat pada Tabel 4.
Jumlah s ks Mata Kuliah
Desain dan
Proyek Teknik Sipil
(Civil Engineering
Project and
Design)
Studi Umum
(General Studies)
Praktek dalam
Karir Pekerjaan
Sipil (Civil
Engineering
Professional
Practices)
Kelompok
Bidang Ilmu
7
Tabel 4. Pembagian Mata Kuliah Wajib berdasarkan Kelompok Bidang Ilmu
No. Kode Mata Kuliah SKS
1. TKS 4108 Baja Plastis 2
2. TKS 4109 Teknik Gempa 2
3. TKS 4212 Metode Elemen Hingga 2
4. TKS 4219 Pelat dan Cangkang 2
5. TKS 4114 Perbaikan Tanah 2
6. TKS 4115 Teknik Pondasi Dinamis 2
7. TKS 4218 Dinamika Tanah 2
8. TKS 4110 Drainase Perkotaan 2
9. TKS 4111 Teknik Listrik Tenaga Air 2
10. TKS 4116 Teknik Pantai 2
11. TKS 4213 Reklamasi Pantai 2
12. TKS 4214 Teknik Sungai 2
13. TKS 4217 Bangunan Air 2
14. TKS 4112 Teknik Jalan Rel 2
15. TKS 4117 Studio Perancangan Transportasi 2
16. TKS 4215 Teknik Lapangan Terbang 2
17. TKS 4216 Teknik Pelabuhan 2
18. TKS 4113 Utilitas Bangunan 2
19. TKS 4220 Aspek Lingkungan dalam Pembangunan 2
20. TKS 42XX Pengadaan Jasa Konstruksi 2
Jumlah SKS 40
Selain mengacu ABET, penyusunan kurikulum Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Brawijaya juga mempertimbangkan usulan tentang mata kuliah kurikulum
inti Program Studi Teknik Sipil dari Badan Musyawarah Pendidikan Tinggi Teknik Sipil
Seluruh Indonesia (BMPTSSI). Usulan tentang mata kuliah tersebut dapat dilihat pada
Tabel 5 dengan perbandingan dengan mata kuliah yang ada di Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya.
8
Tabel 5. Mata Kuliah Kurikulum Inti
1. Matematika 10
2. Analisis Struktur 6
3. Analisis Tegangan Bahan 3
4. Teknologi Bahan 3
5. Statistika dan Probabilitas 2
6. Kimia Bahan 2
7. Bahasa Inggris 2
8. Komputer Grafis Struktur 3
Bangunan
9. Ilmu Lingkungan 2
10. Mekanika Tanah 4
11. Geometri Jalan Raya 2
12. Rekayasa Lalulintas 2
13. Disain Pondasi 4
14. Mekanika Fluida dan Hidrolika 4
15. Rekayasa Irigasi 3
16. Pemrograman Komputer 2
17. Hidrologi Terapan 2
18. Struktur Beton (Pelat, Balok, 6
Kolom, Pondasi Telapak)
19. Struktur Baja (Rangka dan Portal) 5
20. Struktur Perkerasan Jalan Raya 2
21. Perancangan Bangunan 4
Rekayasa Sipil
22. Manajemen Proyek 2
23. Rekayasa Perencanaan dan 2
Pengendalian Proyek
24. Metodologi Penelitian 2
25. Metode Pelaksanaan Konstruksi 2
26. Kewirausahaan Teknik Sipil 2
27. Praktek Kerja 2
28. Tugas Akhir 4
Jumlah SKS 89
1. Matematika I 4
2. Matematika II 4
3. Matematika III 4
4. Analisis Struktur I 4
5. Analisis Struktur II 3
6. Mekanika Bahan 4
7. Teknologi Bahan I 2
8. Teknologi Bahan II 2
9. Statistika 2
10. Kimia Teknik 2
11. Bahasa Inggris 2
12. Menggambar Teknik 2
13. Teknik Lingkungan 2
14. Mekanika Tanah I 4
15. Mekanika Tanah II 4
16. Teknik Jalan Raya 2
17. Teknik Lalulintas 2
18. Teknik Pondasi 3
19. Hidrolika Dasar 2
20. Hidrolika Terapan 3
21. Sistem dan Bangunan Irigasi 3
22. Pemrograman Komputer 3
23. Hidrologi 2
24. Struktur Beton 4
25. Pelat dan Rangka Beton 2
26. Struktur Baja 4
27. Studio Perancangan I 2
28. Studio Perancangan II 2
29. Manajemen Proyek 2
30. Ekonomi Teknik 2
31. Metode Penelitian 2
32. Teknik Pelaksanaan 2
dan Alat Berat
33. Kewirausahaan 2
34. KKN-P 2
35. Tugas Akhir 6
Jumlah SKS 97
No. Usulan BMPTSSI SKS No. Jurusan Teknik Sipil FT UB SKS
9
Distribusi mata kuliah per semester dapat dilihat pada Tabel 6, sedangkan pohon mata
kuliah, yang berisi bagan alir pengambilan dan persyaratan pemrograman mata kuliah
per semester dapat dilihat pada Gambar 2 dan Gambar 3. Pengambilan mata kuliah
hendaknya disesuaikan dengan pohon mata kuliah tersebut.
Tabel 6. Distribusi Mata Kuliah Tiap Semester
No. Kode Semester I SKS
1. MPK 4001-4005 Pendidikan Agama 2
2. TKS 4103 Menggambar Teknik 2
3. TKS 4002 Matematika I 4
4. TKS 4001 Statika 3
5. TKS 4101 Fisika 3
6. TKS 4102 Kimia Teknik 2
7. MPK 4009 Bahasa Inggris 2
8. MPK 4007 Pendidikan Kewarganegaraan 3
Jumlah 21
No. Kode Semester II SKS
1. TKS 4202 Perpetaan dan SIG 4
2. TKS 4005 Hidrolika Dasar 2
3. TKS 4003 Matematika II 4
4. TKS 4004 Mekanika Bahan 4
5. TKS 4006 Teknologi Bahan I 2
6. TKS 4201 Statistika 2
7. TKS 4203 Teknik Lingkungan 2
Jumlah 20
No. Kode Semester III SKS
1. TKS 4010 Hidrologi 2
2. TKS 4009 Hidrolika Terapan 3
3. TKS 4007 Matematika III 4
4. TKS 4008 Analisis Struktur I 4
5. TKS 4012 Teknologi Bahan II 2
6. TKS 4011 Sistem Transportasi 3
7. TKS 4104 Metode Numerik 2
Jumlah 20
10
No. Kode Semester IV SKS
1. TKS 4013 Analisis Struktur II 3
2. TKS 4204 Pemrograman Komputer 3
3. TKS 4014 Mekanika Tanah I 4
4. TKS 4205 Sistem dan Bangunan Irigasi 3
5. TKS 4015 Struktur Kayu 2
6. TKS 4016 Struktur Beton 4
7. TKS 4017 Teknik Lalu Lintas 2
Jumlah 21
No. Kode Semester V SKS
1. TKS 4018 Pelat dan Rangka Beton 2
2. TKS 4019 Struktur Baja 4
3. TKS 4020 Mekanika Tanah II 4
4. TKS 4021 Teknik Jalan Raya 2
5. TKS 4105 Prasarana Transportasi 2
6. TKS 4106 Pengembangan Sumber Daya Air 2
7. TKS 4107 Ekonomi Teknik 2
8. MPK 4008 Bahasa Indonesia 2
Jumlah 20
No. Kode Semester VI SKS
1. TKS 4206 Aspek Hukum dalam Pembangunan 2
2. TKS 4207 Dinamika 2
3. TKS 4022 Jembatan 2
4. TKS 4023 Beton Prategang 2
5. TKS 4024 Teknik Pondasi 3
6. TKS 4208 Manajemen Proyek 2
7. TKS 4209 Metode Penelitian 2
8. TKS 4210 Teknik Pelaksanaan dan Alat Berat 2
Jumlah 17
11
No. Kode Semester VII SKS
1. TKS 4025 Studio Perancangan I 2
2. UBU 4002 KKN-P 2
3. UBU 4005 Kewirausahaan 2
4. UBU 4006 Etika Profesi 2
5. MPK 4007 Pendidikan Kewarganegaraan 2
6. Mata Kuliah Pilihan 6
Jumlah 16
No. Kode Semester VII SKS
1. TKS 4026 Studio Perancangan II 2
2. UBU 4001 Tugas Akhir 6
3. Mata Kuliah Pilihan 4
Jumlah 12
12
G
a
m
b
a
r

2
.

B
a
g
a
n

A
l
i
r

M
a
t
a

K
u
l
i
a
h
B
a
g
a
n

A
l
i
r

M
a
t
a

K
u
l
i
a
h

T
e
k
n
i
k

S
i
p
i
l

-

U
n
i
v
e
r
i
s
t
a
s

B
r
a
w
i
j
a
y
a
K
u
r
i
k
u
l
u
m

2
0
1
3

-

2
0
1
4
13
Gambar 3. Daftar Mata Kuliah Pilihan
Sejalan dengan persyaratan kompetensi lulusan seperti ditampilkan pada Tabel 1, maka
kompetensi tersebut kemudian diterjemahkan ke dalam masing-masing mata kuliah.
Tabel 7 sampai dengan Tabel 16 menampilkan kompetensi masing-masing mata kuliah
berdasarkan kompetensi yang ada di persyaratan.
Tabel 7. Kompetensi yang diharapkan dari Mata Kuliah Semester I
KOMPETENSI
a b c d e f g h i j k l m n o
MPK Pendidikan Agama P P P P P P
4001-4005
TKS 4103 Menggambar Teknik P P P
TKS 4002 Matematika I P P P P
TKS 4001 Statika P P P P P P
TKS 4101 Fisika P P P P P
TKS 4102 Kimia Teknik P P P P P
MPK 4009 Bahasa Inggris P P P P P P P
MPK 4007 Pendidikan Kewarganegaraan P P P P P P
MATA KULIAH
DAFTAR MATA KULIAH PILIHAN
14
Tabel 8. Kompetensi yang diharapkan dari Mata Kuliah Semester II
KOMPETENSI
a b c d e f g h i j k l m n o
TKS 4202 Perpetaan dan SIG P P P P P P
TKS 4005 Hidrolika Dasar P P P P P
TKS 4003 Matematika II P P P P
TKS 4004 Makanika Bahan P P P P P
TKS 4006 Teknologi Bahan I P P P P P P
TKS 4201 Statistika P P P P P P P
TKS 4203 Teknik Lingkungan P P P P P P P
Tabel 9. Kompetensi yang diharapkan dari Mata Kuliah Semester III
KOMPETENSI
a b c d e f g h i j k l m n o
TKS 4010 Hidrologi P P P P P
TKS 4009 Hidrolika Terapan P P P P P P P
TKS 4007 Matematika III P P P P P
TKS 4008 Analisis Struktur I P P P P P
TKS 4012 Teknologi Bahan II P P P P P P P
TKS 4011 Sistem Transportasi P P P P P P P P P P P
TKS 4104 Metode Numerik P P P P P P
Tabel 10. Kompetensi yang diharapkan dari Mata Kuliah Semester IV
KOMPETENSI
a b c d e f g h i j k l m n o
TKS 4013 Analisis Struktur III P P P P P P
TKS 4204 Pemrograman Komputer P P P P P P P P
TKS 4014 Mekanika Tanah I P P P P P P P P
TKS 4205 Sistem dan Bangunan Irigasi P P P P P P P
TKS 4015 Struktur Kayu P P P P P
TKS 4016 Struktur Beton P P P P P P
TKS 4017 Teknik Lalu Lintas P P P P P P P
MATA KULIAH
MATA KULIAH
MATA KULIAH
15
Tabel 11. Kompetensi yang diharapkan dari Mata Kuliah Semester V
KOMPETENSI
a b c d e f g h i j k l m n o
TKS 4018 Plat dan Rangka Beton P P P P
TKS 4019 Struktur Baja P P P P P
TKS 4020 Mekanika Tanah II P P P P P P
TKS 4021 Teknik Jalan Raya P P P P P P
TKS 4105 Prasarana Transportasi P P P P P P P
TKS 4106 Pengembangan Sumber Daya Air P P P P P
TKS 4107 Ekonomi Teknik P P P P P P P
TKS 4008 Pendidikan Bahasa Indonesia P P P P P P P P P P P
Tabel 12. Kompetensi yang diharapkan dari Mata Kuliah Semester VI
KOMPETENSI
a b c d e f g h i j k l m n o
TKS 4206 Aspek Hukum dalam Pembangunan P P P P P P P
TKS 4207 Dinamika P P P P P P P
TKS 4022 Jembatan P P P P P
TKS 4023 Beton Prategang P P P P P
TKS 4024 Teknik Pondasi P P P P P P
TKS 4208 Manajemen Proyek P P P P P P P P P P P
TKS 4209 Metode Penelitian P P P P P P P P P P
TKS 4210 Teknik Pelaksanaan dan Alat Berat P P P P P P P P P P P
Tabel 13. Kompetensi yang diharapkan dari Mata Kuliah Semester VII
KOMPETENSI
a b c d e f g h i j k l m n o
TKS 4025 Studio Perancangan I P P P P P P P P
UBU 4002 KKN-P P P P P P P P P P
UBU 4005 Kewirausahaan P P P P P P P P
UBU 4006 Etika Profesi P P P P P P P P
Tabel 14. Kompetensi yang diharapkan dari Mata Kuliah Semester VIII
KOMPETENSI
a b c d e f g h i j k l m n o
TKS 4026 Studio Perancangan II P P P P P P P P P P
UBU 4001 Tugas Akhir P P P P P P P P
MATA KULIAH
MATA KULIAH
MATA KULIAH
MATA KULIAH
16
Tabel 15. Kompetensi yang diharapkan dari Mata Kuliah Pilihan Semester Ganjil
KOMPETENSI
a b c d e f g h i j k l m n o
TKS 4108 Baja Plastis P P P P P P
TKS 4109 Teknik Gempa P P P P P P
TKS 4110 Drainase Perkotaan P P P P P
TKS 4111 Teknik Listrik Tenaga Air P P P P P
TKS 4112 Teknik Jalan Rel P P P P P
TKS 4113 Utilitas Bangunan P P P P P
TKS 4114 Perbaikan Tanah P P P P P
TKS 4115 Teknik Pondasi Dinamis P P P P P
TKS 4116 Teknik Pantai P P P P P
TKS 4117 Studio Perancangan Transportasi P P P P P
Tabel 16. Kompetensi yang diharapkan dari Mata Kuliah Pilihan Semester Genap
KOMPETENSI
a b c d e f g h i j k l m n o
TKS 4212 Metode Elemen Hingga P P P P P P
TKS 4213 Reklamasi Pantai P P P P P
TKS 4214 Teknik Sungai P P P P P
TKS 4215 Teknik Lapangan Terbang P P P P P
TKS 4216 Teknik Pelabuhan P P P P P
TKS 4217 Bangunan Air P P P P P
TKS 4218 Dinamika Tanah P P P P P
TKS 4219 Plat dan Cangkang P P P P P P
TKS 4220 Aspek Lingkungan P P P P P
dalam Pembangunan
VI. Peraturan Jurusan
Kelompok Dosen Keahlian
1. Kelompok dosen keahlian adalah kelompok para dosen yang anggotanya terdiri
atas dosen yang memiliki keahlian atau minat yang sesuai dengan kelompok mata
kuliah dan bidang keahliannya.
2. Kelompok dosen keahlian didasarkan atas kelompok mata kuliah dan bidang keahlian
yang dibagi dalam enam kelompok sebagai berikut :
a. Kelompok Dasar
b. Kelompok Struktur
c. Kelompok Geoteknik
MATA KULIAH
MATA KULIAH
17
d. Kelompok Keairan
e. Kelompok Transportasi
f. Kelompok Manajemen Konstruksi
3. Kelompok dosen keahlian diketuai oleh seorang Ketua Kelompok Dosen Keahlian
(KKDK) yang ditetapkan oleh Dekan berdasarkan usulan dari Ketua Jurusan.
Praktikum
1. Penyelenggara Praktikum adalah laboratorium yang ada di Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya dan jurusan lain yang berhubungan di
lingkungan Universitas Brawijaya sebagai berikut :
a. Laboratorium Struktur dan Bahan Konstruksi
b. Laboratorium Transportasi dan Jalan Raya
c. Laboratorium Mekanika Tanah dan Geologi
d. Laboratorium Survei dan Penginderaan Jauh
e. Laboratorium Komputasi dan Informatika
f. Laboratorium Perancangan
g. Laboratorium Hidrolika (Jurusan Teknik Pengairan - FT UB)
h. Laboratorium Fisika (Jurusan Fisika - FMIPA UB)
2. Kepala Laboratorium ditetapkan oleh Rektor berdasarkan usulan dari Ketua Jurusan.
3. Persyaratan Praktikum yang menyatu dengan mata kuliah harus dilaksanakan pada
semester dimana mata kuliah tersebut diselenggarakan.
4. Tempat Praktikum dilaksanakan di Laboratorium Penyelenggara Praktikum dan
waktu pelaksanaan Praktikum diselenggarakan menurut jadual dan tata tertib yang
dibuat oleh Kepala Laboratorium.
5. Sistem Laporan Praktikum harus disetujui oleh pembimbing dan diketahui oleh Kepala
Laboratorium. Setelah Laporan Praktikum disetujui, mahasiswa diberikan Surat
Puas sebagai tanda bukti telah mengikuti dan menyelesaikan laporan. Surat Puas
dibuat oleh Kepala Laboratorium dan sifatnya abadi. Surat Puas dapat menjadi
syarat untuk mengikuti Ujian Akhir Semester.
6. Bila sampai batas waktu yang telah ditetapkan Laporan Praktikum belum disetujui
oleh pembimbing, maka praktikum dianggap batal, dan mahasiswa harus
memprogram mata kuliah tersebut kembali di semester selanjutnya.
Tugas Mata Kuliah
Pemberian tugas dan evaluasi diatur oleh dosen pengasuh mata kuliah dan bila perlu
dibantu oleh beberapa dosen/asisten yang ditunjuk. Tugas dengan Surat Puas bersifat
abadi, sedangkan tugas tanpa surat puas hanya berlaku untuk semester yang
bersangkutan. Surat Puas menjadi syarat untuk mengikuti Ujian Akhir Semester.
18
Kuliah Kerja Nyata-Praktek (KKN-P)
Kuliah Kerja Nyata-Praktek (KKN-P) didefinisikan sebagai kegiatan akademik yang
menunjang mahasiswa dalam mempersiapkan karirnya setelah lulus. KKN-P dapat
dilaksanakan di proyek, perusahaan atau instansi yang dipilih oleh mahasiswa dengan
persetujuan Ketua Jurusan. Proses Pemrograman KKN-P harus mengikuti prosedur
seperti diperlihatkan pada diagram alir pada Gambar 3.
Bentuk KKN-P adalah praktek kerja yang dititikberatkan pada pelaksanaan,
pengawasan dan perencanaan pada proyek-proyek sipil atau magang pada perusahaan
jasa konstruksi (antara lain Konsultan dan Kontraktor) atau instansi pemerintah yang
berhubungan dengan bidang Teknik Sipil.
KKN-P baru dapat diprogram jika telah menyelesaikan sekurang-kurangnya 112 SKS
dengan IPK 2,00. KKN-P dilaksanakan selama 44 hari kerja, minimum 4 jam per
hari yang dibuktikan dengan laporan harian dan kehadiran yang disahkan oleh instansi
tempat KKN-P dilaksanakan. Dalam pelaksanaan KKN-P, mahasiswa dibimbing oleh
dua orang pembimbing, yaitu satu orang staf dari instansi tempat KKN-P dilaksanakan
dan satu orang dosen dari jurusan/program studi, yang ditetapkan berdasarkan surat
tugas dari Dekan.
Setelah KKN-P selesai, mahasiswa diwajibkan untuk menyerahkan Laporan KKN-P
yang berisikan laporan kegiatan dan analisis praktek kerja yang telah dilakukan. Laporan
harus ditulis berdasarkan tata cara penyusunan karya ilmiah yang baik dan benar.
Laporan KKN-P dicetak pada kertas ukuran A4 dan digandakan sebanyak
5 eksemplar : 1 eksemplar beserta surat puasnya diserahkan kepada jurusan/program
studi, 1 eksemplar untuk laboratorium yang bersesuaian dengan obyek KKN-P, 1
eksemplar untuk dosen pembimbing KKN-P, 1 eksemplar untuk instansi tempat
pelaksanaan KKN-P dan 1 eksemplar untuk perpustakaan. Laporan harus diserahkan
kepada jurusan selambat-lambatnya satu bulan setelah praktek kerja dilaksanakan.
Nilai KKN-P dapat merupakan gabungan nilai dari dosen pembimbing dan instansi
tempat pelaksanaan KKN-P.
19
Gambar 3. Diagram Alir Pengambilan KKN-P
20
Prosedur Tugas Akhir
Prosedur penulisan Tugas Akhir dapat dilihat pada Gambar 4.
Gambar 4. Diagram Alir Pengambilan Tugas Akhir
21
Gambar 4. (lanjutan)
22
Seminar Proposal
Seminar Proposal dilakukan sebagai prasyarat untuk disetujui atau tidaknya proposal
Tugas Akhir yang diajukan oleh mahasiswa. Mahasiswa dapat maju Seminar Proposal
jika telah pernah menghadiri Seminar Proposal dari mahasiswa lain sedikitnya 10
presentasi dan menjadi pembahas sedikitnya 1 kali. Seminar Proposal bersifat terbuka
di hadapan Majelis Dosen Keahlian dan mahasiswa yang dipimpin oleh Ketua Kelompok
Dosen Keahlian atau yang mewakili. Seminar dinyatakan batal jika hanya dihadiri oleh
satu Dosen Keahlian dan Ketua Majelis. Penentuan kelayakan proposal dilakukan
oleh Sidang Dosen Keahlian .
Ujian Akhir
Ujian Akhir terdiri atas ujian Tugas Akhir dan ujian Komprehensif. Ujian Akhir baru
dapat dilaksanakan jika :
a. Telah menyelesaikan sekurang-kurangnya 140 SKS dengan IPK > 2,00.
b. Tidak ada nilai E dan jumlah SKS nilai D/D+ tidak melebihi 10% dari jumlah SKS
yang telah diselesaikan.
c. Telah menyerahkan Tugas Akhir yang sudah ditandatangani oleh dosen pembimbing,
sebanyak tiga eksemplar.
Jadwal Ujian Akhir ditentukan oleh jurusan/program studi atas kesepakatan antara
dosen pembimbing, dosen penguji dan mahasiswa. Mahasiswa dinyatakan lulus Ujian
Akhir jika nilai rata-rata < 56 dan tidak ada nilai < 55. Untuk ujian ulangan, waktunya
akan ditentukan oleh jurusan/program studi. Keputusan kelulusan ujian akhir diharapkan
agar dilakukan melalui sidang majelis penguji yang dilaksanakan pada saat menjelang
pengumuman hasil ujian akhir.
Alih Program
Jumlah SKS yang harus ditempuh mahasiswa alih program adalah minimum 70 SKS.
Daftar mata kuliah yang harus ditempuh oleh mahasiswa ahli program ditentukan oleh
Ketua Jurusan.
VII. Fasilitas Pembelajaran
Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Brawijaya dalam melaksanakan proses
belajar mengajar (PBM) sudah menggunakan ruang kelas yang memanfaatkan aplikasi
multimedia. Pengembangan sistem belajar mengajar didukung oleh enam laboratorium
yang terdiri dari :
1. Laboratorium Struktur dan Bahan Konstruksi
Laboratorium Struktur dan Bahan Konstruksi memberikan pengujian mengenai
perilaku struktur dan properti bahan konstruksi.Laboratorium tersebut dapat
melakukan pengujian kuat tekan, kuat tarik dan kuat lentur beton, pengujian tarik
baja serta pengujian kayu.
23
2. Laboratorium Transportasi dan Jalan Raya
Laboratorium Transportasi dan Jalan Raya memberikan pelayanan untuk melakukan
pengujian bahan jalan, pengembangan dan rekayasa sistem transportasi dan teknik
lalu lintas.
3. Laboratorium Mekanika Tanah dan Geologi
Laboratorium Mekanika Tanah dan Geologi dipergunakan untuk melakukan pengujian
sifat-sifat fisis tanah, perilaku konsolidasi tanah, pengujian kuat geser tanah (dengan
uji triaksial, tekan bebas dan geser langsung) serta dapat pula melakukan boring,
sampling dan pengujian SPT di lapangan.
4. Laboratorium Survei dan Penginderaan Jauh
Laboratorium Survei dan Penginderaan Jauh memberikan pelayanan praktikum
pengukuran dan pemetaan oleh mahasiswa dan bagi pihak lain yang membutuhkan.
5. Laboratorium Komputasi dan Informatika
Laboratorium Komputasi dan Informatika memberikan pelayanan praktikum
komputer, pengajaran mata kuliah yang berbasis komputer dan kursus-kursus.
6. Laboratorium Perancangan
Laboratorium Perancangan memberikan pelayanan praktikum perangkat lunak
tentang analisis struktur, pengajaran mata kuliah yang berkaitan dengan rancang
bangun dan pelatihan singkat.
VIII. Tenaga Pengajar
Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Brawijaya diasuh oleh dosen-dosen
yang sebagian besar memiliki pendidikan Magister/Master dan Doktor, beberapa di
antaranya adalah Guru Besar, baik staf tenaga pengajar tetap maupun tidak tetap.
Daftar Dosen Tetap Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Brawijaya adalah
sebagai berikut :
1. Achfas Zacoeb, ST., MT., Dr.Eng.
2. Achmad Wicaksono, Ir., M.Eng., Ph.D.
3. Agoes Soehardjono MD, Ir., MS., Dr., Prof.
4. Agus Suharyanto, Ir., M.Eng., Ph.D.
5. Alwafi Pujiraharjo, ST., MT., Dr.Eng.
6. Amelia Kusuma I, ST., MT.
7. Ari Wibowo, ST., MT.
*)
8. Arief Rachmansyah, Ir., Dr.rer.nat.
9. Asad Munawir, Ir., MS.
*)
10. Asril Kurniadi, ST., MT.
11. Devi Nuralinah, ST., MT.
*)
12. Edhi Wahyuni S, Ir., MT.
*)
13. Eko Andi Suryo, ST., MT.
*)
14. Gagoek Soenar P, Ir.
15. Harimurti, Ir., MS.
*)
16. Harnen Sulistio, Ir., M.Sc., Ph.D., Prof.
17. Hendi Bowoputro, ST., MT.
24
18. Hendro Suseno, Ir., DEA.
19. Herlien Indrawahyuni, Ir.
20. Imran Jamaran, Ir.
*)
21. Indra Cahya, Ir.
22. Indradi Wijatmiko, ST., M.Eng.
*)
23. Lasmini Ambarwati, ST., M.Eng.
*)
24. Ludfi Djakfar, Ir., MSCE., Ph.D,
25. M. Hamzah Hasyim, ST., M.Eng.Sc.
26. M. Ruslin Anwar, Ir., M.Si., Dr.
27. M. Taufik Hidayat, Ir., MS.
28. M. Zainul Arifin, Ir., MS.
*)
29. Prastumi, Ir., MT.
30. Pudyono, Ir., MT.
31. Retno Anggraini, ST., MT.
32. Ristinah Syamsuddin, Ir., MT.
33. Saifoe El Unas, ST., MT.
34. Siti Nurlina, Ir., MT.
35. Sri Murni Dewi, Ir., MS., Dr., Prof.
36. Sugeng P. Budio, Ir., MS.
37. Suroso, Ir., Dipl.HE., M.Eng.
38. Widodo Suyadi, Ir., M.Eng.
39. Wisnumurti, Ir., MT.
*)
40. Yatnanta Padma Devia, ST., MT.
41. Yulvi Zaika, Ir., MT., Dr.Eng.
*)
= sedang studi lanjut per Januari 2011
IX. Peraturan Peralihan
Kurikulum ini diberlakukan mulai tahun ajaran 2011/2012 s/d 2013/2014 dan diberlakukan
untuk semua angkatan. Dengan diberlakukannya kurikulum ini untuk semua angkatan,
maka ada beberapa aturan transfer (peraturan peralihan) untuk memudahkan proses
transfer dari mata kuliah pada kurikulum lama.
Aturan transfer ini dibuat dengan semangat:
l Tidak merugikan mahasiswa
l Tidak menyulitkan pelaksana/recording
l Bentuk transfer sesederhana mungkin
l Diselesaikan dalam waktu singkat untuk menetapkan posisi mahasiswa per Semester
Ganjil 2011/2012.
25
Transfer dan ekivalensi ini dapat terjadi dalam beberapa kasus. Oleh karena itu, tipe
penyelesaiannya pun disesuaikan dengan kasus-kasus tersebut. Secara umum, bentuk
kasus yang mungkin terjadi antara lain:
l Penggabungan mata kuliah
l Penghapusan mata kuliah
l Adanya mata kuliah baru
l Perubahan semester dari penawaran suatu mata kuliah
l Perubahan isi silabus
l Perubahan besaran sks mata kuliah
Dengan melihat pada ragam persoalan pada masalah transfer ini, maka telah disusun
strategi ekivalensi dari mata kuliah seperti ditampilkan pada Tabel 17, sedangkan
strategi penyelesaian kasus secara umum ditampilkan pada Tabel 18.
Tabel 19. Strategi Ekivalensi Mata Kuliah
Kurikulum Lama Kurikulum Baru Penyelesai an kasus Kasus
No Mata Kuli ah s ks No Mata Kuli ah s ks
1 Matematika I 4 1 Matematika I 4 Transfer nilai K1
2 Matematika II 4 2 Matematika II 4 Transfer nilai K1
3 Matematika III 4 3 Matematika III 4 Transfer nilai K1
4 Statistika 2 4 Statistika 2 Transfer nilai K1
5 Metode Numerik 2 5 Metode Numerik 2 Transfer nilai, dan selama K2
masa transisi MK ditawarkan
pada setiap semester
6 Fisika 3 6 Fisika 3 Transfer nilai K1
7 Kimia Teknik 2 7 Kimia Teknik 2 Transfer nilai K1
8 Pemrograman Komputer 3 8 Pemrograman Komputer 3 Transfer nilai, dan selama K2
masa transisi MK ditawarkan
pada setiap semester
9 Teknologi Bahan I 2 9 Teknologi Bahan I 2 Transfer nilai K1
10 Teknologi Bahan II 2 10 Teknologi Bahan II 2 Transfer nilai K1
11 Statika 3 11 Statika 3 Transfer nilai K1
12 Analisis Struktur I 4 12 Analisis Struktur I 4 Transfer nilai K1
13 Analisis Struktur II 3 13 Analisis Struktur II 3 Transfer nilai K1
14 Dinamika 2 14 Dinamika 2 Transfer nilai K1
15 Mekanika Bahan 4 15 Mekanika Bahan 4 Transfer nilai K1
16 Hidrolika Dasar 2 16 Hidrolika Dasar 2 Transfer nilai K1
17 Perpetaan dan SIG 4 17 Perpetaan dan SIG 4 Transfer nilai K1
18 Struktur Beton 4 18 Struktur Beton 4 Transfer nilai K1
19 Beton Prategang 2 19 Beton Prategang 2 Transfer nilai K1
20 Struktur Baja 4 20 Struktur Baja 4 Transfer nilai K1
21 Struktur Kayu 2 21 Struktur Kayu 2 Transfer nilai K1
22 Mekanika Tanah 4 22 Mekanika Tanah I 4 Transfer nilai K3
23 Mekanika Tanah Lanjut 4 23 Mekanika Tanah II 4 Transfer nilai K3
24 Hidrologi 2 24 Hidrologi 2 Transfer nilai K1
25 Hidrolika Terapan 3 25 Hidrolika Terapan 3 Transfer nilai K1
26 Sistem Transportasi 3 26 Sistem Transportasi 3 Transfer nilai K1
27 Teknik Jalan Raya 2 27 Teknik Jalan Raya 2 Transfer nilai K1
26
Kurikulum Lama Kurikulum Baru Penyelesai an kasus Kasus
No Mata Kuli ah s ks No Mata Kuli ah s ks
28 Teknik Lalu Lintas 2 28 Teknik Lalu Lintas 2 Transfer nilai K1
29 Prasarana Transportasi 2 29 Prasarana Transportasi 2 Transfer nilai K1
30 Jembatan 2 30 Jembatan 2 Transfer nilai K1
31 Teknik Pondasi 3 31 Teknik Pondasi 3 Transfer nilai K1
32 Plat dan Rangka Beton 2 32 Plat dan Rangka Beton 2 Transfer nilai K1
33 Menggambar Teknik 2 33 Menggambar Teknik 2 Transfer nilai K1
34 Pengembangan Sumber 2 34 Pengembangan Sumber 2 Transfer nilai K1
Daya Air Daya Air
35 Sistem dan Bangunan Irigasi 3 35 Sistem dan Bangunan Irigasi 3 Transfer nilai K1
36 Tugas Akhir 4 36 Tugas Akhir 6 Transfer nilai (menggunakan K4
SKS pada Kurikulum Baru)
37 Studio Perancangan I 2 37 Studio Perancangan I 2 Transfer nilai K1
38 Studio Perancangan II 2 38 Studio Perancangan II 2 Transfer nilai K1
39 Pendidikan Agama 3 39 Pendidikan Agama 2 Transfer nilai (menggunakan K5
SKS pada Kurikulum Lama)
40 Pendidikan 3 40 Pendidikan 2 Transfer nilai (menggunakan K5
Kewarganegaraan Kewarganegaraan SKS pada Kurikulum Lama)
41 Pendidikan 3 41 Pendidikan 2 Transfer nilai (menggunakan K5
Bahasa Indonesia Bahasa Indonesia SKS pada Kurikulum Lama)
42 Bahasa Inggris 2 42 Bahasa Inggris 2 Transfer nilai K1
43 Metode Penelitian 2 43 Metode Penelitian 2 Transfer nilai K1
44 KKN-P 2 44 KKN-P 2 Transfer nilai K1
45 Teknik Lingkungan 2 45 Teknik Lingkungan 2 Transfer nilai K1
46 Ekonomi Teknik 2 46 Ekonomi Teknik 2 Transfer nilai K1
47 Aspek Hukum dalam 2 47 Aspek Hukum dalam 2 Transfer nilai K1
Pembangunan Pembangunan
48 Manajemen Proyek 2 48 Manajemen Proyek 2 Transfer nilai K1
49 Teknik Pelaksanaan 2 49 Teknik Pelaksanaan 2 Transfer nilai K1
dan Alat Berat dan Alat Berat
50 Kapita Selekta 3 50 Kewirausahaan 2 Transfer nilai, menggunakan K6
SKS dan Kewirausahaan pada
Kurikulum Baru dan dianggap
sudah menempuh Etika
Profesi dengan nilai yang sama.
51 Etika Profesi 2 Wajib tempuh dalam K7
Kurikulum Baru
Total SKS 134 Total SKS 134
27
Tabel 18. Strategi Penyelesaian Kasus Secara Umum
Kasus Identifikasi masalah Solusi Contoh
K1 Nama MK dan SKS MK sama Transfer nilai Matematika I
K 2 Nama MK dan SKS MK sama, Transfer nilai, dan selama masa Metode
tetapi ditawarkan pada semester transisi MK ditawarkan pada Numerik
yang berbeda. setiap semester
K3 Nama MK pada Kurikulum Baru Transfer nilai Mekanika
berubah, SKS MK sama Tanah
K4 Nama MK sama, SKS MK Transfer nilai (menggunakan SKS Tugas Akhir
Kurikulum Baru lebih besar pada Kurikulum Baru)
K5 Nama MK sama, SKS MK Transfer nilai (menggunakan SKS Pendidikan
Kurikulum Baru lebih kecil pada Kurikulum Lama) Agama
K6 Nama MK pada Kurikulum Baru Transfer nilai, menggunakan SKS Kapita Selekta
berubah, SKS pada MK pada Kurikulum Baru dan dan
Kurikulum Baru lebih kecil dianggap sudah menempuh Etika Kewirausahaan
Profesi dengan nilai yang sama.
K7 Mata kuliah baru pada Wajib ditempuh dalam Kurikulum Etika Profesi
Kurikulum Baru Baru
X. Silabus Mata Kuliah
Untuk silabus mata kuliah yang diberlakukan pada kurikulum tahun ajaran 2011/2012 -
2013/2014 disajikan dalam bentuk deskripsi seperti berikut ini :
Mata Kuliah : Pendidikan Agama
Kode Mata Kuliah : MPK 4001 4005
Beban Studi : 2 sks
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Menjadi ilmuwan dan profesional yang beriman dan bertaqwa
terhadap Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, dan memiliki etos
kerja, serta menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan dan kehidupan
Pokok Bahasan : Keimanan dan ketaqwaan; Filsafat ketuhanan (Teologi); Hakikat,
martabat dan tanggung jawab manusia; Menumbuhkan kesadaran
untuk taat hukum Tuhan; Fungsi profetik agama dalam hukum;
Agama sebagai sumber moral; Akhlak mulia dalam kehidupan; Iman,
iptek dan amal sebagai kesatuan; Kewajiban menuntut dan
mengamalkan ilmu; Tanggung jawab ilmuwan dan seniman; Agama
merupakan rahmat Tuhan bagi semua; Kebersamaan dalam
pluralitas beragama; Masyarakat beradab dan sejahtera; Peran umat
beragama dalam mewujudkan masyarakat beradab dan sejahtera;
28
HAM dan demokrasi; Budaya akademik; Etos kerja, sikap terbuka
dan adil; Kontribusi agama dalam kehidupan berpolitik; Peran agama
dalam mewujudkan persatuan dan kesatuan bangsa.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Pendidikan Agama Dekker, N. & I Ketut Sudiri
P. Pokok-Pokok Agama Hindu.Diputhera, O. Citra Agama Budha
Dalam Falsafah Pancasila.Hardowiyono, R.S. Membina Jemaat
Beriman. JakartaHarun, H. Iman Kristen. Jakarta : BPK.Nasution,
H., 1982. Islam Ditinjau Dari Berbagai Segi dan Aspeknya. UI Press,
Jakarta.
Mata Kuliah : Statika
Kode Mata Kuliah : TKS 4001
Beban Studi : 3 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Ada (dengan Surat Puas)
Tujuan : Mengenal dan memahami mekanika teknik, hubungannya dengan
aplikasi bidang teknik sipil; Memahami sistem gaya, konsep
kesetimbangan, perletakan dan simbolnya, satuan serta pemodelan
gaya; Memahami analisis struktur statis tertentu, gaya-gaya dalam
dan garis pengaruh.
Pokok Bahasan : Gaya dan Momen dalam bidang. Arah, satuan serta resultan Gaya
dan Momen; Keseimbangan Gaya dan Momen. Syarat
keseimbangan dasar. Reaksi dan Tumpuan. Beban terpusat dan
beban terdistribusi; Pengertian struktur stabil dan tidak stabil, statis
tertentu dan statis tak tentu. Latihan hitung reaksi tumpuan balok
konsol dan balok sederhana; Keseimbangan potongan. Diagram
momen, lintang dan normal; Sambungan sendi pada balok. Gaya
dalam pada sambungan. Syarat keseimbangan pada sendi; Latihan
balok portal; Balok gerber, sistem struktur menumpang dan ditumpu;
Batang pendel dan struktur rangka sendi. Syarat pembentukan
rangka sendi; Keseimbangan titik buhul dan keseimbangan potongan
rangka batang; Metode grafis dan cremona rangka; Latihan
cremona; Kombinasi balok dan rangka; Latihan kombinasi balok
dan rangka; Struktur balok/pelengkung 3 sendi, balok ditumpu pendel,
balok dengan sokongan; Pelengkung dengan batang tarik;
Keseimbangan gaya dalam ruang. Gaya dan momen dalam ruang.
Momen puntir; Rangka batang ruang. Syarat stabil rangka batang
ruang; Garis pengaruh. Pengertian dan manfaat garis pengaruh.
Menyusun persamaan garis pengaruh; Prinsip Muller Breslau untuk
garis pengaruh balok statis tertentu. Latihan gambar garis pengaruh
dan hitung gaya maksimum; Garis pengaruh rangka batang bidang;
29
Latihan garis pengaruh rangka; Garis pengaruh balok gerber dan
jembatan sokong; Latihan garis pengaruh gerber; Garis pengaruh
struktur 3 sendi; Latihan garis pengaruh struktur portal; Struktur
gabungan.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Statika Beer & E. Russel Johnston Jr. 1976.
Mechanics for Engineers. Kogakhusa. Mc Graw Hill.
Mata Kuliah : Bahasa Inggris
Kode Mata Kuliah : MPK 4009
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Menjadikan mahasiswa mempunyai kemampuan untuk memahami
bacaan teknik sipil dari berbagai bidang dalam bahasa Inggris,
presentasi dalam bahasa Inggris, serta menyiapkan mereka untuk
menghadapi tes dalam mencari pekerjaan.
Pokok Bahasan : Tinjauan tata bahasa (tenses, types of sentences, passive,
relationships between ideas, conditional sentences); Analisis dan
pemahaman bacaan Teknik Sipil (bidang transportasi, geologi, beton
dan struktur); Teori dan praktek presentasi dalam bahasa Inggris
(penampilan, organisasi materi, alat peraga, kontrol suara); Orientasi
bahasa Inggris untuk pekerjaan (pemahaman iklan, surat lamaran,
tips untuk interview); Pengenalan tes TOEFL, TOEIC & IELTS.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Bahasa Inggris Azar, Betty Scrampfer. 1989.
Understanding and Using English Grammar.ETS. 1998. TOEFL
Test Preparation Kit. New Jersey, Educational Testing
Service.Murphy, Raymond. 1985. English Grammar in Use.
Cambridge, Cambridge University Press.
Mata Kuliah : Matematika I
Kode Mata Kuliah : TKS 4002
Beban Studi : 4 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan matematika yang dapat digunakan untuk
memecahkan perhitungan dalam bidang teknik sipil
Pokok Bahasan : Sistem bilangan (bilangan asli sampai dengan bilangan kompleks);
aljabar vektor; matriks, determinan dengan sifat-sifat dan
penggunaannya; macam-macam fungsi dan grafik; limit dan
30
kontinuitas fungsi; derivative dari berbagai bentuk fungsi; deret
Taylor dan Mc Laurin, Lhospital dan nilai ekstrim; integral tak tentu
dan metode integrasi. Integral tentu, penggunaan integral tentu (luas
suatu daerah, volume suatu benda, panjang tali busur, luas kulit benda
putar, titik berat, momen inersia; integral tak wajar.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Matematika I Anton, H., Aljabar Linier
(terbaru)Baisuni, M.H. 1986. Kalkulus. UI-Press, Jakarta.Purcell,
E.J. 1984. Calculus with Analytic Geometry, 4
th
Ed. Prentice-
Hall Inc.
Mata Kuliah : Fisika
Kode Mata Kuliah : TKS 4101
Beban Studi : 3 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Praktikum Fisika
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengertian dasar tentang sifat fisik bahan bangunan,
hukum-hukum alam, kaitannya dengan perhitungan mekanika teknik
maupun untuk penyelesaian problem dalam bidang teknik sipil;
Memberikan ketrampilan praktek pembuktian hukum-hukum alam,
sifat-sifat fisik bahan dengan menggunakan rumus-rumus, yang
berdasarkan evaluasi statistik.
Pokok Bahasan : Sistem satuan; Statika dan kinematika; Dinamika, gerak harmonik,
momentum; Panas dan perambatan panas; Gelombang; Optik dan
listrik; Mekanika : viscositas zat cair, konstanta kekuatan pegas;
Listrik, pengukuran : hambatan listrik dengan hukum ohm, hambatan
listrik dengan jembatan Wheatstone, tara kalor, mekanika statis;
Optik : refraktometer; Panas; termokopel; Bunyi : resonansi bunyi.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Fi sikaBuku Petunj uk Prakt ikum
FisikaHallyday, Risnick. 1984. Fisika I. Jakarta : Penerbit
Erlangga.Sears, Zemansky. 1972. Fisika untuk Universitas I.
Bandung : Penerbit Bina Cipta.Sutrisno. 1985. Fisika Dasar
tentang Mekanika. Bandung : Penerbit ITB.
Mata Kuliah : Kimia Teknik
Kode Mata Kuliah : TKS 4102
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
31
Tujuan : Memberikan pengetahuan tentang teori dasar kimia, reaksi kimiawi
dan penerapannya pada pembuatan material.
Pokok Bahasan : Atom dan molekul, gaya antar atom; susunan berkala; ikatan kimia;
sifat benda gas, padat dan cair; bahan logam dan non logam, bahan
organik dan non organik.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Kimia Teknik Billmeyer, FW. 1990. Textbook
Of Polymer Science. New York : Interscience.Callister, WD. 1985.
Material Science 7 Engineering. New York : John Wiley.Fontana,
MG. 1988. Corrosion Engineering. New York: Mc Graw Hill Book
Co.Uhlig, HH. 1980. Corrosion & Corrosion Control. New York
: John Wiley.William, DJ. 1971. Polymer Science and Engineering.
NJ : Prentice Hall. Englewood Cliffts.
Mata Kuliah : Menggambar Teknik
Kode Mata Kuliah : TKS 4103
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Ada (dengan Surat Puas)
Tujuan : Memberikan pengetahuan dasar tentang teknik menggambar &
aplikasinya pada Teknik Sipil.
Pokok Bahasan : Pendahuluan, proyeksi, pondasi dan dinding. Lantai, kusen, daun
jendela dan daun pintu. Plafon, atap, pelat beton, kuda-kuda, tangga.
Sistem air bersih dan air kotor. Pelengkap rumah tinggal.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Menggambar Teknik Supriadi I.K. 1986. Ilmu
Bangunan Gedung, Seri Praktis Bangunan Sipil. A.
Armico.Surwiyono T.T. 1996. Dasar Perencanaan Rumah
Tinggal. Jakarta : Sinar Harapan.
Mata Kuliah : Matematika II
Kode Mata Kuliah : TKS 4003
Beban Studi : 4 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Matematika I
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Mengerti dan memahami integral tertentu, derivative parsial serta
dapat menerapkannya untuk memecahkan perhitungan bidang teknik
sipil
Pokok Bahasan : Deret tak hingga; geometric analitik ruang; fungsi dari beberapa
peubah; derivative parsial, deret Taylor dan Mclaurin dari fungsi
dua peubah, nilai ekstrim fungsi beberapa peubah; Integral rangkap
32
dua, integral rangkap tiga, persamaan diferensial sederhana
(kecepatan dan percepatan, hukum pertumbuhan dan peluruhan,
hukum pendinginan Newton); persamaan diferensial order satu
sampai order-n dan aplikasinya; Transformasi Laplace.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Matematika IIBaisuni, M.H. 1986. Kalkulus.
UI-Press, Jakarta.Kreyszig, E. 1993. Advanced Engineering
Mathematics, 7
th
Ed, John Wiley & Son Inc.Purcell, E.J. 1984.
Calculus with Analytic Geometry, 4
th
Ed. Prentice-Hall
Inc.Stewart, J. 1998, Calculus, Edisi 4, Erlangga.
Mata Kuliah : Statistika
Kode Mata Kuliah : TKS 4201
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan statistik untuk dasar pengolahan data
dalam analisis hal-hal yang menyangkut bidang teknik sipil.
Pokok Bahasan : Introduksi statistika; macam-macam variabel dan tipe data; teknik
pengumpulan data dan sampling; distribusi frekuensi dan grafik; teori
peluang; distribusi diskrete; distribusi kontinyus; hypothesis testing;
analisis regresi; analisis varian (ANOVA).
Pustaka : Anonim, Buku Ajar StatistikaBluman A. Elementary Statistics.
A Step by Step Approach. 2
nd
Edition. WCB Pulishers. Dubuque,
Ioawa,1992.
Mata Kuliah : Mekanika Bahan
Kode Mata Kuliah : TKS 4004
Beban Studi : 4 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Statika
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Ada (dengan Surat Puas)
Tujuan : Memberikan pengetahuan tentang besaran karakteristik penampang,
tegangan dan regangan; Memberikan kemampuan menghitung
tegangan dan regangan pada struktur balok; Memberikan
pengetahuan tentang tegangan kompleks, deformasi/lendutan dan
teori tekuk pada kolom; Memberikan kemampuan menghitung
tegangan kompleks, menghitung lendutan pada balok dan menghitung
beban kritis kolom.
33
Pokok Bahasan : Besaran karakteristik penampang; Tegangan dan regangan;
Tegangan pada struktur balok; Tegangan kompleks; Defleksi pada
balok; Kolom pendek dengan beban eksentris; Teori tekuk; Tekuk
pada kolom panjang
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Mekanika Bahan J. Logan, Mechanics of
Material, 1991.V.N. Vasirani & M. N. Ratwani, Analysis of
Structure.Timoshenko & Gere, Mekanika Bahan I, terjemah,
1997.Timoshenko & Gere, Mekanika Bahan II, terjemah, 1997.
Mata Kuliah : Perpetaan dan SIG
Kode Mata Kuliah : TKS 4202
Beban Studi : 4 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Ada (dengan Surat Puas)
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan kemampuan dasar untuk memahami jenis-jenis alat
pengukuran tanah untuk pengukuran Sipat Datar dan Pengukuran
Topografi, serta Sistem Informasi Geografis dalam bidang Teknik
Sipil.
Pokok Bahasan : Pendahuluan; Sistem Satuan dan Ukuran dalam Pengukuran Tanah;
Metode Pengukuran Jarak; Peralatan Pengukuran Sipat Datar;
Pengukuran Sipat Datar; Pengukuran Profil; Metode Perhitungan
Luas Area; Metode Perhitungan Volume Galian dan Timbunan;
Pengukuran Topografi; Metode Pengukuran Sudut dan Arah;
Peralatan Pengukuran Topografi; Pengukuran Poligon; Pengukuran
Takimetri; Pembuatan Kontur Topografi; Pengukuran Konstruksi;
Lengkungan Horisontal; Lengkungan Vertikal; Pengantar
Fotogrametri dan Penginderaan Jauh; Konsep SIG; Struktur Data
SIG; Teknik Pengumpulan Data; Pemasukan Data SIG; Fungsi
Analisis SIG; Penyusunan Basis Data; Penyajian Data SIG; Aplikasi
SIG.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Perpetaan dan SIG Aronoff, S. 1989.
Geographic Information Systems : A Management Perspective,
WDL Publications, Canada. Banister A., Raymond S., 1977,
Surveying, Pitman Publishing Limited., New York.Brinker R. C.,
Wolf P. R., Waliatoen D., 1984, Dasar-Dasar Pengukuran Tanah
(Surveying), Penerbit Erlangga, Yogyakarta.Burrough, P.A. 1986.
Principles of Geographical Information Systems for Land
Resources Assesment, Oxford University Press, New York ESRI.
34
2001. Getting Started with ArcGIS, ESRI Press, New YorkLillesand
& Kieffer, 1979, Remote Sensing and Image Interpretation,
McGraw-Hill Book Co, London.MapInfo Corporation. 1999.
MapInfo Professional, Users Guide, MapInfo Corporation Troy,
New York.
Mata Kuliah : Hidrolika Dasar
Kode Mata Kuliah : TKS 4005
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memahami prinsip dasar mekanika fluida dan hidrolika;
Merencanakan dan menghitung jaringan pipa, mesin-mesin fluida
dan mengaplikasikan ke bangunan teknik sipil.
Pokok Bahasan : Sifat-sifat zat cair; Hidrostatika; Konsep aliran dan persamaan dasar;
Aliran melalui pipa; Persamaan Bernoulli; Persamaan Momentum;
Efek kekentalan pada aliran; Aliran melalui pelubang dan peluap;
aliran permanen melalui pipa.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Hidrolika Dasar Anggrahini. 1983. Hidrolika.
Diktat Kuliah.Bambang Triatmojo. 1993. Hidrolika I, II. Yogyakarta
: Beta Offset.Fox R.W, Alan T. Donald. 1985. Introduction to
Fluid Mechanics. New York : John Wiley & Sons.Hwang, Ned
H.C. 1987. Fundamentals of Hydraulic Engineering System.
New York : Prentice Hall.Webber, N.B. 1965. Fluid Mechanics
for Civil Engineering. London : William Clower & Sons Ltd.
Mata Kuliah : Teknologi Bahan I
Kode Mata Kuliah : TKS 4006
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memahami tentang sifat-sifat fisik, kimia dan mekanik serta teknologi
pembuatan dan penggunaan bahan-bahan yang lazim dipakai dalam
konstruksi bangunan-bangunan sipil; Mahasiswa mendapatkan suatu
dasar pemahaman tentang bahan-bahan konstruksi untuk dapat
digunakan dalam mata kuliah lanjutan.
35
Pokok Bahasan : Sifat-sifat dasar bahan konstruksi; Teknologi kayu; Teknologi baja
dan logam lainnya; Teknologi beton; Struktur pasangan; Bahan
bitumen dan campuran beraspal; Bahan galian dan bahan konstruksi
lainnya.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Teknologi Bahan I Jackson, N and Dhir, R.K.
Civil Engineering Material.Peraturan Umum Bahan Bangunan
Indonesia.Taylor, G.D. Material in Construction and Introduction.
Mata Kuliah : Teknik Lingkungan
Kode Mata Kuliah : TKS 4203
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memahami tentang pembangunan di bidang teknik sipil yang
berwawasan lingkungan; Mengetahui sumber dan pengolahan air
bersih dan air buangan/limbah; Merencanakan sistem penyaluran
air bersih dan air buangan/limbah pada suatu daerah
Pokok Bahasan : Definisi teknik lingkungan; Pembangunan bidang teknik sipil yang
berwawasan lingkungan; Penentuan studi area dan target waktu,
periode disain, proyeksi penduduk dan fasilitas umum; Faktor-faktor
penentu kebutuhan air bersih; Kebutuhan domestik, non domestik,
kebocoran air, faktor hari maksimum, faktor jam maksimum,
kebutuhan pemadam kebakaran; Pelayanan air perpipaan dan non
perpipaan; Sumber air bersih dan syarat kualitas, kuantitas,
kontinyuitas; Metode pengolahan air bersih berdasarkan sumbernya:
pengolahan lengkap dan tak lengkap; Sistem pengaliran airbersih
gravitasi dan pompa; Waktu pengaliran; Sistem distribusi: cabang
dan grid; Pipa, komponen pipa, detail junction, resernoir, pompa,
fire hidran; Perhitungan dimensi pipa air bersih; Pengertian air
buangan/limbah; Sumber dan karakteristik air buangan; Metode
pengolahan air buangan: pengolahan primer, sekunder, tersier dan
pengolahan lumpur; Metode penyaluran air buangan; Perhitungan
debit air buangan; Perhitungan dimensi air buangan.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Teknik LingkunganAnonim, 1998, UU RI
no. 23 tahun 1997 tentang pengelolaan lingkungan hidup,
BAPEDAL, Jakarta.Al Layla, M.A., S. Ahmad., E.J Middlebrooks,
1978. Water Supply Engineering DeSIGn. Edisi II, Ann Arbor
Science Publisher, USAMangkoedihardjo, S., 1985, Penyediaan
36
Air Bersih., Jilid I, Teknik Penyehatan, ITS, Surabaya.Metcalf &
Eddy, 1981, Wastewater treatment and pumping, Mc Graw Hill,
Ney York, USA.Peavy, H.S., D.R. Rowe, G. Tchobanoglous, 1985,
Environmental engineering, Mc Graw Hill, New York, USA.
Mata Kuliah : Matematika III
Kode Mata Kuliah : TKS 4007
Beban Studi : 4 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Matematika II
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Mengerti dan memahami integral tertentu, hingga tingkat integral
yang lebih tinggi baik dari fungsi scalar maupun dari fungsi vektor;
Mengerti dan memahami derivative parsial baik dari fungsi scalar
maupun dari fungsi vektor; Memberikan pengetahuan dan pengertian
tentang fungsi-fungsi khusus dan persamaan diferensial yang dapat
digunakan untuk memecahkan perhitungan-perhitungan dalam
bidang teknik sipil
Pokok Bahasan : Diferensial vektor, integral vektor, Fungsi khusus (Beta, Gamma,
Bessel, Legendre, Bernoulli, Lagrange); deret Fourier ganda; Fungsi
kompleks. Fungsi khusus (Beta, Gamma, Bessel, Legendre,
Bernoulli, Lagrange); deret Fourir ganda; fungsi kompleks.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Matematika IIIBaisuni, M.H. 1986. Kalkulus.
UI-Press, Jakarta.Kreyszig, E. 1993. Advanced Engineering
Mathematics, 7
th
Ed, John Wiley & Son Inc.Purcell, E.J. 1984.
Calculus with Analytic Geometry, 4
th
Ed. Prentice-Hall
Inc.Stewart, J. 1998, Calculus, Edisi 4, Erlangga.
Mata Kuliah : Analisis Struktur I
Kode Mata Kuliah : TKS 4008
Beban Studi : 4 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Mekanika Bahan
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Ada (dengan Surat Puas)
Tujuan : Memberikan pengetahuan tentang sifat struktur statis taktentu;
Memberikan kemampuan analisis balok menerus dan portal
sederhana; Memberikan pengetahuan bentuk struktur rangka batang
bidang dan rangka ruang; Memberikan kemampuan analisis struktur
rangka batang bidang dan rangka ruang.
37
Pokok Bahasan : Konsep Dasar: Pengertian Struktur, Pengertian Elemen Struktur,
Pengertian Struktur Statis Tertentu dan Tak Tentu, Permasalahan
Struktur, Idealisasi Geometri, Asumsi-Asumsi Dasar, Definisi Gaya-
Gaya Dalam, Definisi Perpindahan dan Deformasi, Free Body
Diagram, Bidang-Bidang Gaya-Gaya Dalam, Garis Elastis; Struktur
Rangka Bidang: Perhitungan Gaya-Gaya Batang dengan Metode
Kesetimbangan Titik Simpul dan Metode Potongan, Perhitungan
Perpindahan Titik Simpul dengan Dalil Beban Satu Satuan dan
Metode Energi Regangan, Garis Pengaruh; Struktur Rangka Ruang:
Perhitungan Gaya-Gaya Batang dengan Metode Kesetimbangan
Titik Simpul, Pendekatan dengan Metode Bidang, Perhitungan
Perpindahan Titik Simpul dengan Dalil Beban Satu Satuan dan
Metode Energi Regangan; Konsistensi Deformasi, Persamaan Tiga
Momen Clapeyron dan Slope Deflection, Metode Iterasi Hardy
Cross, Garis Pengaruh Balok Menerus.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Analisis Struktur I Raz Sarwar Alam. 1985.
Analytical Methods in Structural Analysis. Wiley Eastern Prirate
Limited.Sri Murni Dewi. 2004. 71 Contoh Statis Taktentu. Sidoarjo
: Citramedia.Timoshenko S. and Young DH. 1982. Theory of
Structure. Mc Graw Hill Vazirani V N and Ratwani. 1980. Analysis
of Structure. Khana Publishers.Wang, CK. 1983. Intermediate
Structural Analysis.
Mata Kuliah : Metode Numerik
Kode Mata Kuliah : TKS 4104
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan penggunaan analisis numerik untuk
menyelesaikan model-model matematika dan penerapannya dalam
bidang teknik sipil.
Pokok Bahasan : Konsep dasar, Kesalahan, Evaluasi praktis fungsi khusus, Akar
persamaan non linier, Sistem persamaan linier dan matriks, Sistem
persamaan linier Sistem persamaan non linier, Diferensial, Interpolasi,
Integral numeric, Persamaan Diferensial biasa, Persamaan
Diferensial parsial.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Metode Numerik Chapra, Metode Numerik ,
1988Greenspan, Discrete Numerical Methods in Physics and
Engineering, 1986Kreyszig, Advance Engineering Mathematics,
1988Prees at al, Numerical Recipes, 1986
38
Mata Kuliah : Hidrolika Terapan
Kode Mata Kuliah : TKS 4009
Beban Studi : 3 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Hidrolika Dasar
Praktikum : Praktikum Hidrolika
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pemahaman prinsip aliran dalam saluran terbuka;
Memberikan kemampuan merencanakan dan menghitung saluran
terbuka, saluran irigasi, drainase dan bangunan hidrolik; Memberikan
kemampuan merencanakan dan menghitung kesebangunan model
dan menganalisis dimensi.
Pokok Bahasan : Hidrolika saluran terbuka; konsep energi dan momentum; jenis aliran;
karakteristik aliran; aliran seragam, aliran berubah beraturan
(gradually varied flow); loncat air dan bangunan peredam energi;
teori model, kesebangunan dan analisis dimensi; penerapan teori
model.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Hidrolika Terapan Anggrahini. 1983.
Hidrolika Saluran Terbuka. Surabaya : Citra Media.Bambang
Triatmojo. 1993. Hidrolika II. Yogyakarta : Beta Offset.Chow, V.T.
1959. Open Channel Hydraulics. New York : Mc Graw Hill Book
Company.Rangga Raju, K.G. 1986. Aliran Melalui Saluran
Terbuka. Jakarta : Erlangga.Subramanya, K. 1986. Flow in Open
Channel. New Delhi : Tata Mc Graw Hill Co.
Mata Kuliah : Hidrologi
Kode Mata Kuliah : TKS 4010
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Ada Dengan Surat Puas
Tujuan : Memberikan pengetahuan tentang cara pengukuran curah hujan,
memproses data menjadi curah hujan wilayah; Memberikan
pengetahuan tentang penentuan intensitas hujan dengan cara empiris;
Memberikan pengetahuan cara menguji data curah hujan.
Pokok Bahasan : Arti dan daur hidrologi; Presipitasi; Evaporasi; Infiltrasi dan perkolasi;
Sekilas tentang air tanah; Limpasan (Run Off); Pengukuran debit
sungai; Hidrograf; Penelusuran banjir; Penerapan statistika dalam
hidrologi.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Hidrologi Linsley, R.K et al. 1958. Hidrology
for Engineers. New York : Mc Graw Hill.Nemec, J. 1973.
Engineering Hydrology. New Delhi : Tata Mc Graw Hill.Soemarto,
39
CD. 1986. Hidrologi Teknik. Surabaya : Usaha Nasional.
Sosrodarsono, S.1976. Hidrologi Untuk Pengairan. Jakarta :
Pradnya Paramita.Sri Harto, Br. 1991. Hidrologi Terapan.
Yogyakarta : Biro Penerbit KMTS FT-UGM.Sri Harto, Br. 1992.
Analisis Hidrologi. Jakarta : Gramedia.
Mata Kuliah : Sistem Transportasi
Kode Mata Kuliah : TKS 4011
Beban Studi : 3 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memahami tentang sistem t ranspor tasi dan komponen-
komponennya, konsep perencanaan transportasi.
Pokok Bahasan : Pengertian sistem transportasi dan bidang-bidang pendukung;
Kontribusi transportasi terhadap bidang lain; Sistem dalam
transportasi dan keterkaitannya; Interaksi tata ruang dan
transportasi; Konsep perencanaan transportasi; Pertimbangan
lingkungan dalam perencanaan transportasi; Nilai (value), sasaran,
tujuan dan ukuran efektivitas kegiatan transportasi; Survei
transportasi; Manajemen transportasi
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Sistem TransportasiBlack, J. 1981. Urban
Transport Planning, Theory and Practice, Croom Helm
Ltd.Currin, Thomas R. 2001. Introduction to Traffic Engineering,
Brooks/Cole, Canada.Institute of Transportation Engineers (ITE).
1981. Transportation and Traffic Engineering Handbook, 2
nd
edition, Homburger, W.S., Keefer, L.E. and McGrath, W.R. (eds),
Prentice-Hall, New Jersey.Meyer, M.D., and Miller, E.J. 1984.
Urban Transportation Planning, McGraw-HillMorlok, E.K. 1985.
Pengantar Teknik dan Perencanaan Transport asi,
ErlanggaTamin, O.Z. 2000. Perencanaan dan Pemodelan
Transportasi, TBWebster, F.V., Bly, P.H., and Paulley, N.J. 1988.
Urban Land Use and Transport Interaction, Gower Publishing.
Mata Kuliah : Teknologi Bahan II
Kode Mata Kuliah : TKS 4012
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Teknologi Bahan I
Praktikum : Praktikum Teknologi Beton dan Bahan Perkerasan
Jalan Raya
Tugas : Tidak ada
40
Tujuan : Memberikan kemampuan melakukan pengujian dan menganalisis
tentang sifat-sifat fisik, kimia dan mekanik serta teknologi pembuatan
dan pengujian beton dan bahan-bahan pembentuk beton, aspal dan
campuran beraspal.
Pokok Bahasan : Praktikum Teknologi BetonPraktikum Bahan Perkerasan Jalan Raya
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Teknologi Bahan II Buku Petunjuk Praktikum
Jackson, N and Dhir, R.K. Civil Engineering Material.SNI
Tentang Persyaratan Bahan Bangunan di Indonesia.Standar
Minimal Praktikum Teknik Sipil.Taylor, G. D. Material in
Construction and Introduction.
Mata Kuliah : Analisis Struktur II
Kode Mata Kuliah : TKS 4013
Beban Studi : 3 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Analisis Struktur I
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Ada (dengan Surat Puas)
Tujuan : Mahasiswa dapat mengidentifikasi perilaku hubungan gaya dan
deformasi serta mampu menghitung hubungan gaya dan deformasi;
Mahasiswa dapat menggunakan metode kekakuan untuk menghitung
gaya dalam dan deformasi yang terjadi dalam analisis matriks;
Mahasiswa mampu membuat program computer untuk kasus
sederhana
Pokok Bahasan : Pendahuluan: Pengertian Struktur, Mentode Analisis Struktur,
Peranan Aljabar Matriks dan Komputasi dalam Analisis Struktur;
Konsep Dasar: Jenis-jenis Struktur, Derajat Kebebasan, Ketidak
Tentuan Statis dan Kinematis, Perilaku Struktur Elastis Linier, Kerja,
Prinsip Kerja Maya, Dalil Beban dan Perpindahan Satuan, Prinsip
Superposisi, Metode Gaya dan Perpindahan; Metode Gaya :
Penjabaran Metode, Matriks Fleksibelitas, Matriks Statis;
Persamaan Statis Global, Perhitungan Gaya-gaya Dalam dan
Perhitungan Perpindahan Titik Simpul; Metode Perpindahan :
Penjabaran Metode, Matriks Kekakuan Batang, Matriks Kekakuan
Global, Beban Ekivalen, Persamaan Global, Introduksi Kondisi Batas,
Perhitungan Perpindahan dan Gaya-gaya Dalam, Matriks
Transformasi Batang Miring dalam Bidang dan Ruang, Transformasi
Beban Ekivalen, Transformasi gaya Gaya Akhir Batang; Aplikasi
Metode Perpindahan : Batang Aksial, Rangka Batang Bidang dan
Ruang, Balok Menerus, Portal Bidang dan Ruang, Balok Silang,
Portal dengan Pengaku; Metode Komputasi: Identifikasi Struktur,
Penyiapan Data Masukan, Evaluasi Matriks Kekakuan Batang,
Perakitan Matriks Kekakuan Global, Introduksi Kondisi Batas,
41
Penyelesaian Sistim Persamaan Linier, Perhitungan Gaya Gaya
Dalam Akhir Batang, Hasil Keluaran; Proses Pemrograman:
Struktur Program, Diagram Alir.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Analisis Struktur II Anonimus. 2001. Manual
of Microsoft Power Station Version 4. Microsoft Inc. New
York.Brebbia, CA and Ferrante, AJ. 1978. Computational Methods
for The Solution of Engineering Problems. Pentech Press.
London.Ghali, A dan Neville, AM. 1986. Analisis Struktur,
Gabungan Metode Klasik dan Matriks. Edisi Kedua. Alih Bahasa
Oleh Ir. Wira MSCE. Erlangga. JakartaM Firdaus Alkaff. 2004.
Matlab 6 untuk Teknik Sipil. CV Maxikom. Palembang.Wang,
CK. 1985. Pengantar Analisis Struktur Dengan Cara Matriks.
Alih Bahasa Oleh Ir. Ismoyo PH. Erlangga. JakartaWeaver, W Jr
dan Gere, JM. 1996. Analisis Matriks untuk Struktur Rangka.
Edisi Kedua. Alih Bahasa Oleh Ir. Wira MSCE. Erlangga. Jakarta.
Mata Kuliah : Pemrograman Komputer
Kode Mata Kuliah : TKS 4204
Beban Studi : 3 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Metode Numerik
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan dasar pengetahuan dan ketrampilan dalam pembuatan
program komputer untuk menyelesaikan permasalahan metode
numerik.
Pokok Bahasan : Struktur dan diagram alir; bahasa pemrograman; iterasi dan pilihan;
dimension dan array; subrutin.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Pemrograman Komputer Imam Suwidodo.
1986. Pengantar Pascal. Jakarta : Andi Offset.Mc Cracken, DD.
1982. A Guide to Fortran IV Programming. New York: John Wiley
& Sons Inc.Mc Cracken, DD & Dorn, WS. 1986. Studi Kasus
Metode Numerik dengan Fortran IV. Jakarta : Erlangga.
Mata Kuliah : Mekanika Tanah I
Kode Mata Kuliah : TKS 4014
Beban Studi : 4 sks
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Pengenalan mineral dan batuan, pengenalan peta
geologi, pengambilan contoh tanah, hand bor, kadar
air, berat volume, berat jenis, analisa saringan, analisa
42
hidrometer, batas cair, plastis, susut, permeabilitas,
sondir (CPT), kuat tekan bebas, geser langsung,
triaxial
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan tentang jenis-jenis batuan, struktur dan
peta geologi, proses pembentukan dan komposisi tanah, sifat-sifat
fisik tanah, kuat geser tanah dan rembesan dalam tanah.
Pokok Bahasan : Pengenalan mineral dan batuan, siklus batuan, tipe batuan, pelapukan
batuan dan asal mula tanah, struktur geologi, peta geologi; Eksplorasi
tanah, percobaan lapangan; Sifat tanah, komposisi tanah, klasifikasi
tanah, percobaan laboratorium, Kuat geser tanah: kriteria keruntuhan
Mohr-Coulomb, menentukan parameter kuat geser di laboratorium:
uji geser langsung, triaxial, kuat tekan bebas ; Tegangan efektif,
Distribusi tegangan dalam tanah akibat beban titik, garis, merata:
teori Boussinesq, Westergaard, Newmark ; Permeabilitas dan
rembesan : hukum Darcy, menentukan koefisien permeabilitas di
laboratorium dan lapangan, koefisien permeabilitas pada tanah
berlapis, jaring aliran (flownet), menghitung debit rembesan
menggunakan jaring aliran melalui tubuh bendungan tanah, dasar
bendung.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Mekanika Tanah Bowles, JE. 1998.
Foundation Analysis and Design, 4 th. Mac Graw Hill New
York.Bowles J. E., 1986, Engineering Properties of Soil and Its
Measurment, John Wiley & Son.Braja M Das. 1994. Prinsip-
prinsip Rekayasa Geoteknis, jilid 1, 2. Jakarta : Erlangga.Craig
R.F.,1976. Soil Mechanics. Van Nostrand Reinhold Company. New
York.Cernica,John N, 1982. Geotechnical Engineering. New York
: CBS College Publising.Head, KH.,1986. Soil Laboratory Testing,
Volume 1, 2, 3. John Wiley & Sons New York.Johnson & DeGraff,
1988, Principle of Engineering Geologi, John Wyley & Sons,
Mitchell,J.K., 1993, Fundamentals of Soil Behaviour, 2
nd
edition,
John Wiley & Sons New York.Terzaghi,Karl, Peck.Ralp B. 1991.
Mekanika Tanah dalam Rekayasa. Jakarta : Erlangga.
Mata Kuliah : Sistem dan Bangunan Irigasi
Kode Mata Kuliah : TKS 4205
Beban Studi : 3 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Hidrolika Terapan
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Ada dengan Surat Puas
43
Tujuan : Mampu memahami prinsip irigasi, sistem pemberian air, jaringan
saluran irigasi, pintu pembagi dan bangunan utama pada bendung
serta bangunan-bangunan persilangan.
Pokok Bahasan : Dimensi saluran, box bagi; skema bangunan dan jaringan; kebutuhan
air untuk irigasi; menentukan tinggi muka air; pintu pengambilan;
kantong lumpur; bangunan pengukur debit; pintu pembilas; bendung
pelimpah; mercu bendung; peredam energi; stabilitas bendung;
bangunan persilangan; konstruksi pelindung.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Sistem dan Bangunan Irigasi Anonimous.
1986. KP. 01 Jaringan Irigasi, Dir. Irigasi, Dirjen. Pengairan.
Bandung : Galang Persada.Anonimous. 1986. KP. 02 Bangunan
Utama, Dir. Irigasi, Dirjen. Pengairan. Bandung : Galang
Persada.Anonimous. 1986. KP. 03 Saluran, Dir. Irigasi, Dirjen.
Pengairan. Bandung : Galang Persada.Anonimous. 1986. KP. 04
Bangunan, Dir. Irigasi, Dirjen. Pengairan. Bandung : Galang
Persada.Drs. Erman Mawardi, Dipl.AIT, Ir. Moch Memed,
Dipl.HE.APU. 2002. Disain Hidroulik Bendung Tetap Untuk
Irigasi Teknis. Bandung : Alfabeta.Ir. Suhardjono. Kebutuhan Air
Tanaman. Buku Ajar Mandiri Mata Kuliah : Irigasi.
Mata Kuliah : Struktur Kayu
Kode Mata Kuliah : TKS 4015
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Analisis Struktur I
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan tentang sifat dan kuat kayu dalam kaitan
penerapan sebagai bahan konstruksi bangunan teknik sipil.
Pokok Bahasan : Penggolongan kayu; tegangan ijin kayu; batang tarik; batang tekan;
balok lentur; alat sambung; balok komposit kayu-baja; balok susun
kayu.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Struktur Kayu Heinz Frick. 1981. Ilmu
Konst ruksi Bangunan Kayu. Perat uran Konstruksi Kayu
Indonesia.Suwarno Wiryomartono. 1976. Konstruksi Kayu.
Mata Kuliah : Struktur Beton
Kode Mata Kuliah : TKS 4016
Beban Studi : 4 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Analisis Struktur I
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
44
Tujuan : Memberikan pengetahuan tentang teknologi beton, analisis dan
perencanaan pelat dan balok; Memberikan kemampuan analisis dan
perancangan bangunan Teknik Sipil yang lebih kompleks.
Pokok Bahasan : Lentur pada balok persegi; Geser pada balok; Pelat satu arah; Torsi;
Pelat dua arah; Kombinasi pelat satu dan dua arah; Lentur pada
balok T; Panjang penyaluran, sambungan lewatan, pengangkuran
tulangan; Portal; Balok menerus; Kolom; Konsol pendek; Pondasi.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Struktur Beton ACI 318, ACI 315.E.G Nawy.
1996. Reinforced Concrete a Fundamental Approach. Prentice
Hall.Mc Gregor, JG. 1997. Reinforced Concrete Mechanics And
Design. Prentice Hall.Peraturan Muatan Indonesia.R. Park & T.
Paulay. 1975. Reinforced Concrete Structures. John Wiley &
Sons. SNI Gempa Untuk Bangunan Gedung. Tata Cara
Perencanaan Struktur Beton Bertulang Untuk Bangunan
Gedung, SNI.
Mata Kuliah : Teknik Lalu Lintas
Kode Mata Kuliah : TKS 4017
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Sistem Transportasi
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan tentang lalu lintas jalan raya, sehingga
dapat digunakan untuk menganalisis, mengatur, merancang, dan
mengevaluasi ruas dan simpang.
Pokok Bahasan : Elemen lalu lintas. Teori arus lalu lintas. Kapasitas dan tingkat
pelayanan jalan. Survai lalu lintas. Perencanaan & pengaturan
persimpangan. Pengaturan lampu lalu lintas. Manajemen lalu lintas.
Keselamatan lalu lintas.
Pustaka : Adolf D. May, 1990, Traffic Flow Fundamentals, Prentice Hall,
Englewood Cliffs, New Jersey, USA.Dirjen Hub Dar, 1999,
Pedoman Pengumpulan Data LL Jalan, Dit. Bina Sistem LL &
Angkutan Kota. Dit Jen Perhubungan Darat.Dirjen Bina Marga,
1997, Manual Kapasitas Jalan Indonesia, Dep. Pu, Republik
Indonesia.R.J. Salter, 1976, Highway Traffic Analysis and Design,
The Macmillan Press Ltd.
45
Mata Kuliah : Pelat dan Rangka Beton
Kode Mata Kuliah : TKS 4018
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Struktur Beton
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan kemampuan menganalisis dan merencana berbagai
sistem pelat dua arah dengan metode konvensional; Memberikan
kemampuan menganalisis dan merencana berbagai bentuk rangka
dan dinding geser penahan beban lateral untuk gedung.
Pokok Bahasan : Sistem pelat dua arah dengan atau tanpa balok; Metode garis leleh;
Pelat dua arah dengan metode portal ekivalen; Sistem rangka
pemikul beban lateral; Dinding geser; Kombinasi dinding geser dan
rangka.
Pustaka : Mac Gregor J. G. Reinf orced Concrete Mechanics and
Design. Park R. And Gamble, W. L. Reinforced Concrete
Slab.Peraturan Pembebanan Indonesia untuk Gedung.SNI 03-1726-
2002. Standar Perencaan Ketahanan Gempa untuk Struktur
Bangunan Gedung.SNI 03-2847-2002. Tata Cara Perhitungan
Struktur Beton untuk Bangunan Gedung.
Mata Kuliah : Struktur Baja
Kode Mata Kuliah : TKS 4019
Beban Studi : 4 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Mekanika Bahan
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan dasar struktur baja; Memberikan
kemampuan analisis elemen struktur baja; Memberikan pengetahuan
tentang bentuk dan komponen bangunan baja; Memberikan
kemampuan analisis bangunan baja dan analisis elemen baja.
Pokok Bahasan : Sifat fisik dan mekanik baja; Konsep perencanaan (ASD/LRFD-
SNI/AISC); Analisis komponen struktur tarik (retak/leleh, blok
geser); Analisis komponen struktur tekan (profil tunggal, profil
tersusun); Sambungan (baut, las); Analisis pelat kopel dan batang
diagonal; Tipe-tipe bangunan dan elemen bangunan baja;
Perencanaan elemen balok dan batang tarik; Perencanaan gording,
terkstang dan ikatan angin; Perencanaan elemen balok dinding
penuh; Perencanaan pengaku antara dan tumpuan; Perencanaan
pengaku horizontal dan panel; Pengaku antara, tumpuan dan
46
horizontal; Perencanan kolom balok (tanpa goyangan, dengan
goyangan); Perencanaan pelat dasar tanpa/dengan momen.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Struktur Baja C.G. Salmon, J.E. Johnson. 1990.
Steel Structures Design and Behavior Emphasizing LRFD, Third
Edition, Harper Collins, Publiser, Inc.SNI 03-1729-2002. 2002. Tata
Cara Perencanaan Struktur Baja Untuk Bangunan Gedung.
Badan Standarisasi Nasional, Jakarta.William T. Segui. 2003. LFRD
Steel Design, Third Edition, Thomson Brooks/Cole, United States.
Mata Kuliah : Mekanika Tanah II
Kode Mata Kuliah : TKS 4020
Beban Studi : 4 sks
Sifat : W
Prasyarat : Mekanika Tanah
Praktikum : Pemadatan tanah, CBR, sandcone, Uji konsolidasi
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan ketrampilan cara penyelesaian permasalahan bangunan
sipil yang berkaitan dengan masalah konsolidasi, penurunan, daya
dukung tanah, tekanan tanah lateral dan stabilitas lereng.
Pokok Bahasan : Teori Konsolidasi: analogi konsolidasi, uji konsolidasi, derajat
konsolidasi; teori Terzaghi tentang konsolidasi 1-D; Penurunan
konsolidasi ; Daya Dukung Tanah : teori Terzaghi, daya dukung
batas, daya dukung ijin; Teori Tekanan Tanah: teori Rankine; teori
Coulomb; Dinding Penahan Tanah : jenis, penerapan tekanan tanah
pada dinding penahan tanah, perhitungan kontrol stabilitas ; Stabilitas
Lereng : jenis lereng dan keruntuhan, angka keamanan, analisis
keruntuhan : cara prosedur massa (mass procedure), cara irisan
(slices method) ; Pemadatan: uji Standar Proctor, uji Modified
Proctor, pemadatan di lapangan, control pemadatan di lapangan;
California Bearing Ratio (CBR).
Pustaka : Bowles, JE. 1998. Foundation Analysis and Design, 4 th. Mac
Graw Hill New York.Bowles J. E., 1986, Engineering Properties
of Soil and Its Measurment, John Wiley & Son.Braja M Das.
1994. Prinsip-prinsip Rekayasa Geoteknis, jilid 1, 2. Jakarta :
Erlangga.Craig R.F., 1976. Soil Mechanics. Van Nostrand Reinhold
Company. New York. Cernica, John N. 1982. Geotechnical
Engineering. New York : CBS College Publising.Head, KH. 1986.
Soil Laboratory Testing, Volume 1, 2, 3. John Wiley & Sons New
York.Mitchell,J.K., 1993, Fundamentals of Soil Behaviour, 2
nd
edition, John Wiley & Sons New York.Terzaghi,Karl, Peck, Ralp B.
1991. Mekanika Tanah dalam Rekayasa. Jakarta : Erlangga. Yulvi
Zaika, Suroso, 2007, Buku Ajar Mekanika Tanah Lanjut.
47
Mata Kuliah : Teknik Jalan Raya
Kode Mata Kuliah : TKS 4021
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Mekanika Tanah & Teknik Lalu Lintas
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan tentang perancangan jalan raya
Pokok Bahasan : Perancangan Jalan Raya; Studi Kelayakan Jalan Raya; Dasar
Perencanaan Jalan Raya; Kriteria Perencanaan dan Faktor Lalu
lintas; Perencanaan Geometrik Jalan Raya; Penampang Melintang
dan drainase jalan; Tanah Dasar; Perancangan Perkerasan Jalan
Raya; Pengenalan Metode Analitis; Perencanaan Perkerasan
Lent ur; Pengenalan Perker asan Kaku; Pembangunan &
Pemeliharaan Jalan.
Pustaka : Allan Ashworth, Perencanaan Biaya Bangunan, PT Gramedia
Pustaka Utama, Jakarta, 1994.Hamirhan Saodang, 2004, Konstruksi
Jalan Raya, Penerbit Nova, Bandung.Publikasi Departemen
Pekerjaan Umum.Shirley L. Hendarsin, 2000, Perencanaan Teknik
Jalan Raya, Penerbit Politeknik Negeri Bandung, Bandung.Silvia
Sukirman, 2003, Beton Aspal Campuran Panas, Penerbit Granit,
Jakarta.Sujadji Kamarwan, 1976, Dasar-dasar Feasibility Study
Jalan Raya, Badan Penerbit Pekerjaan Umum, Jakarta.
Mata Kuliah : Prasarana Transportasi
Kode Mata Kuliah : TKS 4105
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Sistem Transportasi
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan kemampuan untuk memahami secara umum tentang
prasarana transportasi dan manajemennya: pelabuhan, lapangan
terbang, stasiun kereta api dan terminal transportasi jalan.
Pokok Bahasan : Pengantar prasarana transportasi; Sistem transportasi multimoda :
penumpang dan barang; Manajemen prasarana transportasi;
Prasarana pelabuhan : navigasi pelayaran dan pelabuhan; Prasarana
lapangan terbang : navigasi udara dan bandar udara;. Prasarana
moda jalan rel : jalan rel dan stasiun KA; Prasarana moda jalan
raya: jalan dan terminal transportasi jalan.
48
Pustaka : Ashford, N and Wright, PH (1992), Airport Engineering, New
York: John Wiley and Sons Inc.Morlock, Edward K, (1978),
Introduction to Transportation Engineering and Planning, New
York: John Wiley and Sons Inc.Nasution, HMN (2004), Manajemen
Transportasi, Edisi 2. Jakarta: Penerbit Ghalia Indonesia.
Mata Kuliah : Pengembangan Sumber Daya Air
Kode Mata Kuliah : TKS 4106
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan seperangkat pengetahuan tentang prinsip-prinsip
pengembangan sumber air dan unsur-unsurnya dalam kaitannya
dengan pekerjaan sipil; Memberikan kemampuan guna menyusun
rencana pengembangannya.
Pokok Bahasan : Pengertian umum sumber daya air & landasan hukum PSDA; Azas-
azas PSDA : pemanfaatan, pengendalian dan pelestarian;
Pengelolaan Daerah Aliran Sungai; Tahapan perencanaan SDA.
Pustaka : Goodman, A.S. 1984. Principles of Water Resources Planning.
New Jersey : Prentice Hall, Englewood Cliffs.James, L.D. & Lee,
R.R.1971. Economics of Water Resources Planning. London :
Mc Graw Hill.Kuiper, Edward. 1987. Water Resources Project
Economics. London : Butterworth.Linsley, R.K; Franzini, Joseph
B. 1982. Hydrology for Engineers, Third Edition. New York : Mc
Graw Hill.Linsley, R.K; Franzini, Joseph B. 1985. Water Resources
Engineering. New York : Mc Graw Hill International.May Larry
W. 1992. Hydrosystem Engineering and Management. New York
: Mc Graw Hill Book Company.
Mata Kuliah : Ekonomi Teknik
Kode Mata Kuliah : TKS 4107
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Mahasiswa dapat menentukan pilihan dalam melaksanakan dan
merencanakan bangunan sipil dengan pertimbangan sisi biaya dan
ekonomi.
49
Pokok Bahasan : Introduksi analisis ekonomi. Bunga, nilai uang, waktu dan ekivalensi.
Pembayaran tunggal dan serie. Biaya, keuntungan B/C ratio, NPV
dan IRR. Inflasi dan depresiasi. Indikator kelayakan ekonomi dan
studi kasus. Pembiayaan.
Pustaka : Grant Eugene L., Ireson, Grant W., Leavenworth. 1987. Dasar-
dasar Ekonomi Teknik. Jakarta: Bina Aksara.Ossenburggen Paul.
1984. System Analysis for Civil Engineers. New York: John Wiley
& Sons.Thuesen H.G., Fabrycky. Thuesen G.C. 1981. Engineering
Economy. Prentice Hall of India.
Mata Kuliah : Bahasa Indonesia
Kode Mata Kuliah : MPK 4008
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Menggunakan Bahasa Indonesia sebagai bahasa negara dan bahasa
nasional secara baik dan benar untuk menguasai, menerapkan dan
mengembangkan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni sebagai
perwujudan kecintaan dan kebanggaan terhadap bahasa Indonesia.
Pokok Bahasan : Sejarah Bahasa Indonesia; bahasa negara; bahasa persatuan;
bahasa ilmu pengetahuan, teknologi dan seni; fungsi dan peran bahasa
Indonesia dalam pembangunan bangsa; Menulis makalah,
rangkuman dan resensi buku; Membaca artikel ilmiah, tulisan populer
dan mengakses informasi melalui internet; Presentasi, berseminar
dan berpidato dalam situasi formal.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Pendidikan Bahasa Indonesia
Mata Kuliah : Aspek Hukum dalam Pembangunan
Kode Mata Kuliah : TKS 4206
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan dasar hukum dan implikasinya pada
kegiatan pembangunan.
Pokok Bahasan : Pengantar Ilmu Sosial dan Budaya Dasar (ISBD); Manusia Sebagai
Makhluk Budaya; Manusia Sebagai Individu dan Makhluk Sosial;
Manusia dan Peradaban; Manusia, Keragaman dan Kesetaraan;
50
Manusia, Nilai, Moral dan Hukum; Manusia, Sains, Teknologi dan
Seni; Manusia dan Lingkungan; Pengertian Hukum; Aspek Hukum
Jasa Konsultan dan Pelaksana Konstruksi Perumahan dan
Pemukiman; Binamarha dan Pengairan; Hukum Perburuhan dan
Keselamatan Kerja; Hukum Tata Ruang dan Penyediaan Tanah
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Aspek Hukum Dalam Pembangunan
Mata Kuliah : Dinamika
Kode Mata Kuliah : TKS 4207
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan tentang getaran pada struktur;
Memberikan kemampuan analisis dinamis struktur sederhana.
Pokok Bahasan : Pengertian dasar masalah dinamis; hukum kekekalan energi dan
momentum; pergerakan pada bidang datar; respon beban dinamis
akibat beban sederhana; aplikasi permasalahan Teknik Sipil.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Dinamika Mario Paz, Structural Dynamics
Theory & Computation,1980Ray W Clough & Joseph Penzien,
Dynamics of structures,1975Roy R.Craig.Jr, Structural Dynamics,
1981
Mata Kuliah : Jembatan
Kode Mata Kuliah : TKS 4022
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Struktur Baja
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan tentang bentuk-bentuk dan komponen-
komponen jembatan; Memberikan pengetahuan beban-beban pada
jembatan; Memberikan kemampuan analisis jembatan beserta
komponennya.
Pokok Bahasan : Pengertian, tipe-tipe dan komponen jembatan; Pembebanan
jembatan PPJJR, BMS, dan VOSB; Perencanaan sandaran, trotoir
dan sistem lantai; Perencanaan jembatan rangka baja dan ikatan;
Perencanaan tumpuan baja dan elastomer; Perencanaan jembatan
rangka baja dan ikatan; Perencanaan jembatan gelagar pelat dan
pengaku; Perencanaan jembatan komposit dan peghubung geser;
Perencanaan jembatan beton, prategang dan pracetak; Perencanaan
jembatan kabel; Metode konstruksi jembatan rangka, gelagar pelat,
51
komposit dan beton.
Pustaka : Bridge Management System. 1992. Bridge Design Code/Manual,
Structural Steel Design. Jakarta: Dir. Bipran Dirjen Binamarga
Dept. PU, Jakarta.RM Barker &n JA Puckett. 1997. Design of
Highway Bridges, Based on AASHTO LRFD. New York: John
Wiley & Sons Inc.Sri Murni Dewi. 1997. Jembatan Baja. Surabaya:
Karya Abditama.William T Segui. 2003. LRFD Steel Design, Third
Edition. United States: Thompson Brooks/Cole.
Mata Kuliah : Beton Prategang
Kode Mata Kuliah : TKS 4023
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan tentang teknologi beton prategang;
Memberikan kemampuan analisis dan perancangan beton prategang.
Pokok Bahasan : Teknologi Prategang; Sistem Prategang; Sifat Mekanik Bahan;
Analisis Tegangan; Analisis Tegangan Balok Sederhana; Tegangan
Geser dan Tegangan di Sekitar Angkur; Balok Komposit; Balok
Menerus.
Pustaka : Krishna Raju N, Prestressed condrete, 1986Nawy, Prestressed
condrete,1990SNI, Tata Cara Perencanaan Struktur Beton,
2002Sri Murni Dewi, Beton Prategang, 2006
Mata Kuliah : Teknik Pondasi
Kode Mata Kuliah : TKS 4024
Beban Studi : 3 sks
Sifat : W
Prasyarat : Mekanika Tanah Lanjut
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan ketrampilan untuk melakukan analisis dan merancang
pondasi dangkal, pondasi dalam, pondasi dinding penahan tanah kaku
dan dinding penahan tanah fleksibel/elastis
Pokok Bahasan : Jenis pondasi dangkal; Konsep kegagalan pondasi dangkal; Daya
dukung batas pondasi dangkal; Pembebanan sentris menurut
Terzaghi, Meyerhof, Vesic dan Hansen; Daya dukung batas dg
pembebanan eksentris menurut Terzaghi, Meyerhof, Vesic dan
Hansen; Pengaruh muka air tanah terhadap daya dukung pondasi
dangkal; Daya dukung pondasi dangkal pada tanah berlapis; Daya
dukung pondasi dangkal dengan data sondir dan SPT; Penurunan
52
elastis dan konsolidasi pada pondasi dangkal; Jenis pondasi dalam/
tiang; Mekanisme kegagalan pada pondasi tiang; Daya dukung ujung
dan friksi pada pondasi tiang tunggal pada tanah pasir dan lempung
dengan berbagai metode; Efisiensi tiang; Daya dukung tiang dalam
kelompok; Penurunan pada pondasi tiang tunggal pada tanah pasir
dan lempung; Penurunan pada pondasi tiang dalam kelompok pada
tanah pasir dan lempung; Tiang dengan beban lateral; Uji
pembebanan tiang; Daya dukung tiang cara dinamis; Cantilever
sheet pile wall pada tanah pasir; Cantilever sheet pile wall pada
tanah lempung; Anchor sheet pile wall pada tanah pasir; Anchor
sheet pile wall pada tanah lempung.
Pustaka : Bowles,J.E.1998, Foundation Analysis and Design,4 th Edition,
Mc.Graw Hill,New York.Cernica, J.N, 1995, Foundation Design,
John Wiley&Sons, New YorkCoduto Donald P, 1994, Foundation
Design:Principle and Practice, First Edition, Printice Hall
International Inc.,Englewood Das, Braja. M, 2007. Principle of
Foundation Engineering, 6
th
Edition, Thomson, Toronto.Das,
Braja. M, 1999. Shallow Foundations Bearing Capacity and
Settlement, CRC Press,Sacramento, California.Suroso, Asad
Munawir, Herlin I,2007, Buku Ajar Teknik PondasiTomlinson
M.J,1997, Pile Design and Construction Practice,4 th Edition,
London.
Mata Kuliah : Manajemen Proyek
Kode Mata Kuliah : TKS 4208
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan dasar tentang pelaksanaan fungsi-fungsi
manajemen (Planning, organizing, leading, control) pada pengelolaan
suatu proyek.
Pokok Bahasan : Introduksi manajemen umum, manajemen proyek dan manajemen
konstruksi. Proyek dan struktur organisasi. Penjadwalan, rencana
anggaran, sumberdaya dan prakualifikasi. Pelelangan, supervisi, arus
dana dan manajemen konstruksi.
Pustaka : Kepres No. 1994. Citra Umbara Bandung.Nugraha. Paulus dkk.
1986, Manajemen Proyek Konstruksi, Kartika YudaRoy Pilcher.
1975. Principle of Construction Management. New York: 2
nd
Edition. Mc Graw Hill.
53
Mata Kuliah : Metode Penelitian
Kode Mata Kuliah : TKS 4209
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memahami konsep berpikir secara ilmiah, merencanakan,
melaksanakan dan menyusun laporan penelitian berikut mampu
mempresentasikan hasil karya.
Pokok Bahasan : Pengantar Ilmu Kealaman Dasar (IAD); Alam Pikiran Manusia
dan Perkembangannya; Perkembangan dan Pengembangan Ilmu
Pengetahuan Alam; Bumi dalam Alam Semesta; Keanekaragaman
Makhluk Hidup dan Persebarannya; Makhluk Hidup dalam
Ekosistem Alami; Sumberdaya Alam dan Lingkungan; Ilmu
Pengetahuan Alam dan Teknologi bagi Kehidupan Manusia;
Beberapa Perkembangan Teknologi Penting; Isu Lingkungan;
Falsafah Ilmu, Rasionalisme dan Empirisme; Logika, Induksi,
Deduksi, Argumentasi; Metode Ilmiah, Klasifikasi Penelitian;
Perumusan Masalah; Kajian Teori; Proposal Penelitian; Laporan
Penelitian, Makalah Seminar
Pustaka : Brotowidjoyo Mukayat D. 2002. Metodologi Penelitian dan
Penulisan Karangan Ilmiah. Jakarta : Akademika Presindo.Natzir,
M. 2003. Metode Penelitian. Jakarta : Ghalia Indonesia.Paarkhurs,
W. 1988. The Eloquent Executive. New York : Time Books.
Soehardi, SIGit. 2000. Metodologi Penelitian. Yogyakarta :
BPFE.The Liang Gie. 2000. Pengantar Filsafat Ilmu. Yogyakarta
: Liberty.
Mata Kuliah : Teknik Pelaksanaan dan Alat Berat
Kode Mata Kuliah : TKS 4210
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan dasar tentang penggunaan alat berat,
pertimbangan teknis dan ekonomis dalam pelaksanaan pembangunan
teknik sipil. Disamping itu juga memberikan cara-cara pelaksanaan
bagian-bagian struktur bangunan.
Pokok Bahasan : Sifat kembang susut tanah, tanah gelinding, traksi, pengaruh
ketinggian dan temperatur, alat gali, angkut, pemadat, perata, waktu
siklus, kapasitas, biaya operasi alat, kompresor, pemecah batu, kapal
54
keruk, crane pengangkat, pemancang, pencampuran aspal,
pelaksanaan pondasi dangkal, pondasi dalam, pelaksanaan
cofferdam, perancah, penulangan, perawatan beton, pengecoran di
bawah air, beton prategang, beton pracetak, pelaksanaan konstruksi
baja, pelaksanaan konstruksi jalan, pengeboran, peledakan dinamit,
pelaksanaan khusus
Pustaka : Croney, D. 1997. The Design and Performance of Road
Pavement. London: HMSO.Peurifoy. 1984. Constructions,
Planning, Equipment and Method. New York : Mc Graw
Hill.Rochman Hadi. 1990. Alat Berat dan Penggunaannya.
Departemen Pekerjaan Umum.
Mata Kuliah : Studio Perancangan I
Kode Mata Kuliah : TKS 4025
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan tentang perencanaan gedung tiga lantai
dengan struktur utamanya adalah baja dan beton, serta mampu
membuat gambar struktural lengkap mulai dari atap sampai pondasi.
Pokok Bahasan : Denah Bangunan dan Tampak Bangunan Riil; Struktur Atap dan
Pelat; Balok; Kolom dan Pondasi Berikut Gambar Kerja.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Studio Perancangan I Indra Cahya, Gambar
Penulangan Struktur Bangunan Gedung Februari 2004. SNI
03-2847-2002, Tatacara Perhitungan Struktur Gedung.SNI-1726-
2002, Standar Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Struktur
Bangunan Gedung. SNI, Tata Cara Perencanaan Struktur Baja
untuk Bangunan Gedung 2002.
Mata Kuliah : Kewirausahaan
Kode Mata Kuliah : UBU 4005
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan dan meningkatkan kemampuan intelektual dan
professional, serta kemampuan untuk memimpin dan berkomunikasi
sesuai dengan keahliannya, lingkungan yang lebih luas dan
berkehendak untuk selalu membelajarkan dirinya sepanjang hayat;
Memperluas wawasan penget ahuan dan sikap terhadap
55
perkembangan baru dalam bidang ilmu dan teknologi; Memahami
dan tanggap terhadap permasalahan sosial, budaya, global dan bisnis
sebagai seorang perekayasa.
Pokok Bahasan : Pengantar kewirausahaan: pengelolaan jasa pemborongan
(kontraktor) dan konsultasi (konsultan); Pengenalan manajemen
keuangan: (memahami neraca laba / rugi, dasar-dasar perencanaan
investasi, studi kasus analisis keuangan suatu proyek); Pengantar
Total Quality Management (TMQ): opiranti dan teknik menemukan
atau memecahkan masalah, sikap kerja 5 S, proses pengambilan
keputusan, teknik berkomunikasi.
Pustaka : Bill Scott. 1986. The Skill of Communication. Alih Bahasa Agus
Maulana. Keterampilan Berkomunikasi. Jakarta : Binarupa
Aksara.Covey, Stephen R. 1994. Tujuh Kebiasaan Manusia yang
Sangat Efektif. Alih Bahasa Budijanto. The Seven Habits of Highly
Effective People. Jakarta : Binarupa Aksara. Harseno, K. 1996.
Introspeksi. Jakarta.Mangunwijaya, Y.B. (ed) 1983. Teknologi dan
Dampak Kebudayaan. Jakarta : Yayasan Obor Indonesia.
Mata Kuliah : Etika Profesi
Kode Mata Kuliah : UBU 4006
Beban Studi : 2 sks
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan dan meningkatkan kemampuan berkaitan dengan
batasan ilmu sebagai epistemologi, hakikat ilmu pengetahuan,
hubungan ilmu dengan nilai, etika, syarat-syarat memperoleh
pengetahuan, terjadi ilmu pengetahuan, sumber-sumber pengetahuan
dan alat-alat untuk memperoleh ilmu pengetahuan.
Pokok Bahasan : Pengantar ilmu sebagai epistemologi, hakikat ilmu pengetahuan,
hubungan ilmu dengan nilai, etika, syarat-syarat memperoleh
pengetahuan, terjadi ilmu pengetahuan, sumber-sumber pengetahuan
dan alat-alat untuk memperoleh ilmu pengetahuan.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Etika Profesi Covey, Stephen R. 1994. Tujuh
Kebiasaan Manusia yang Sangat Efektif. Alih Bahasa Budijanto.
The Seven Habits of Highly Effective People. Jakarta : Binarupa
Aksara.Harseno, K. 1996. Introspeksi. Jakarta.Mangunwijaya, Y.B.
(ed) 1983. Teknologi dan Dampak Kebudayaan. Jakarta : Yayasan
Obor Indonesia.
56
Mata Kuliah : Pendidikan Kewarganegaraan
Kode Mata Kuliah : MPK 4007
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Menjadi ilmuwan dan profesional yang memiliki rasa kebangsaan
dan cinta tanah air, demokratis yang berkeadaban; Menjadi warga
negara yang memiliki daya saing, berdisiplin dan berpartisipasi aktif
dalam membangun kehidupan yang damai berdasarkan sistem nilai
Pancasila
Pokok Bahasan : Pancasila sebagai sistem filsafat dan ideologi bangsa; Karakteristik
identitas nasional; Proses berbangsa dan bernegara; Sistem
konstitusi, politik dan ketatanegaraan Indonesia; Konsep dan prinsip
demokrasi; Demokrasi dan pendidikan demokrasi; HAM dan Rule
of Lcrw; Hak dan kewajiban arga negara Indonesia; Wilayah
sebagai ruang hidup; Otonomi daerah; Konsep Asta Gatra; Indonesia
dan perdamaian dunia.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Pendidikan Kewarganegaraan
Darmodihardjo, Dardji. 1976. Pancasila Sumber Dari Segala
Sumber Hukum. Malang : Universitas Brawijaya. Laboratorium
Pancasila. 1978. Pokok-Pokok Pembahasan Pancasila Dasar
Filsafat Negara Republik Indonesia. Malang : IKIP
Mata Kuliah : Studio Perancangan II
Kode Mata Kuliah : TKS 4026
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : W
Prasyarat : Studio Perancangan I
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan tentang lanjutan pokok bahasan studio
perancangan I dan bangunan sipil lainnya ( selain bangunan gedung).
Pokok Bahasan : Volume Bahan (volume pekerjaan), rencana anggaran biaya lanjutan
studio perancangan I; Atau merencanakan bangunan sipil non gedung
seperti jembatan/dermaga/bendung/pabrik/silo/ bunker/terowongan,
lengkap sampai gambar kerja, volume pekerjaan.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Studio Perancangan II Indra Cahya, Gambar
Penulangan Struktur Bangunan Gedung Februari 2004. SNI
03 - 2847 - 2002, Tatacara Perhitungan Struktur Gedung.
57
SNI - 1726 - 2002, Standar Perencanaan Ketahanan Gempa
untuk Struktur Bangunan Gedung.SNI , Tata Cara Perencanaan
Struktur Baja untuk Bangunan Gedung 2002.
Mata Kuliah : Baja Plastis
Kode Mata Kuliah : TKS 4108
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : P
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan tentang metode plastis dalam analisis
bangunan baja; Memberikan kemampuan analisis portal sederhana
dan balok menerus dengan metode plastis.
Pokok Bahasan : Prinsip perencanaan dengan teori keruntuhan; momen tahanan
plastis; sendi plastis; beban rencana; koefisien beban; beban batas;
metode statis; metode kerja maya; metode keseimbangan; metode
pusat rotasi; metode mekanisme; pengaruh lentur; aksial dan geser.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Baja Plastis AISC, Plstic Design in Steel,
1969 Laurentius Wahyudi , Metode plastis,1980 Lyn and Beedle,
Plastic design of steel frames, 1958
Mata Kuliah : Teknik Gempa
Kode Mata Kuliah : TKS 4109
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : P
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memahami respon gempa pada struktur; Memberikan kemampuan
menganalisis struktur tahan gempa.
Pokok Bahasan : Jenis gempa dan jalur gempa dunia. Gelombang gempa; Magnitude
dan intensitas gempa. Zona gempa di Indonesia; Respon gempa
pada struktur. Kekakuan struktur, massa struktur. Model SDOF
dan MDOF. Gaya statik ekivalen dan gaya geser; Struktur tidak
beraturan; Respon SDOF, getaran bebas dan getaran paksa, waktu
getar; Respon spektrum, RS gempa besar, RS-SNI; Respon dinamik
MDOF; Analisis ragam, faktor partisipasi ragam; kombinasi ragam;
Analisis riwayat waktu; kinerja struktur gedung; Daktilitas dan beban
nominal gempa; Analisis pushover.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Teknik Gempa Paulay & T. Priestley. 1979.
Seismic Design of Fundamental Approach
58
Mata Kuliah : Metode Elemen Hingga
Kode Mata Kuliah : TKS 4212
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : P
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan tentang metode elemen hingga untuk
dapat digunakan dalam analisis struktur sederhana.
Pokok Bahasan : Pendahuluan dan pengenalan elemen hingga pada struktur; Konsep
dasar metode elemen hingga; Karakteristik matriks elemen;
Hubungan regangan perpindahan dan tegangan perpindahan; Matriks
kekakuan elemen dan struktur; Pemilihan bentuk elemen; Pemilihan
fungsi perpindahan; Sistem penomoran elemen dan transformasi
koordinat; Perakitan persamaan elemen; Gaya titik nodal ekivalen;
Penyelesaian struktur satu dimensi; Sistem rangka batang bidang
dan portal bidang; Pengenalan elemen dua dimensi; Bentuk elemen
segitiga dan segiempat.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Metode Elemen Hingga Cook, R.D. 1981.
Concepts and Application of Finite Element Analysis, Second
Edition. New York.Weaver, Jr., William and Johnston, Paul R. 1984.
Finite Element for Structural Analysis. New Jersey : Prentice-
Hall Inc.
Mata Kuliah : Pelat dan Cangkang
Kode Mata Kuliah : TKS 4219
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : P
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memahami deTugas Akhir struktur pelat dan cangkang; Memahami
pengetahuan tentang analisis struktur pelat; Memahami pengetahuan
tentang analisis struktur cangkang.
Pokok Bahasan : DeTugas Akhir struktur pelat; Konsep dasar analisis struktur pelat
klasik; Metode analisis struktur pelat klasik; Metode energi dan
numerik; DeTugas Akhir struktur cangkang; Konsep dasar analisis
struktur cangkang; Metode analisis struktur cangkang translasi;
Metode analisis struktur cangkang rotasi; Metode energi dan
numerik.
59
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Pelat dan Cangkang Dym, CL and Shames,
IH. 1973. Solids Mechanics, A Variational Approach. Mc Graw
Hill. New York.Ghali, A dan Neville AM. 1986. Analisis Struktur.
Edisi Kedua. Alih Bahasa oleh Ir. Wira MSCE. Erlangga.
Jakarta. Langhaar, G. 1981. Energy Methods in Apl lied
Mechanics. Mc Graw Hill. New York.Reisman, H. 1988. Elastic
Pelates, Theory and Application. John Wiley and Sons. New
York.Szilard, R. 1974. Theory and Analysis of Pelates, Classical
and Numerical Methods. Prentice-Hall Inc. Englewood Cliffs. New
Jersey.Timoshenko, SP and Woinowsky-Krieger, S. 1970. Theory
of Pelates and Shells Second Edition. Mc Graw Hill Book Co.
Singapore.
Mata Kuliah : Perbaikan Tanah
Kode Mata Kuliah : TKS 4114
Beban Studi : 2 sks
Sifat : P
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan kemampuan untuk menganalisis dan memahami
aplikasi sistim-sistim perbaikan tanah (preloading, sand drain,
prefabricated vertical drain, perkuatan tanah, perkuatan lereng, sistim
perbaikan tanah lainnya) yang dipergunakan untuk memperbaiki
kualitas tanah yang buruk
Pokok Bahasan : Stabilisasi mekanis pada timbunan tanah; Sifat tanah yang
dipadatkan; Metode pelaksanaan stabilisasi mekanis di lapangan;
Mekanisme perbaikan tanah dengan prabeban (preloading); Waktu
dan beban prabeban ; Metode prabeban di lapangan; Perbaikan
tanah dengan tiang pasir (sand drain); Derajat konsolidasi vertikal
dan radial pada sand drain dengan efek smear; Derajat konsolidasi
vertkal dan radial pada sang drain tanpa efek sand drain; Konsolidasi
vertical dan radial dengan prefabricated vertical drain; Metode
pelaksanaan drainasi vertical dan radial dengan prefabricated vertical
drain; Sifat mekanis dan teknis perbaikan tanah dengan semen;
Perkuatan lereng dengan geotextile; Perkuatan timbunan badan jalan
dengan geotextile; Perkuatan tanah pada dinding penahan tanah
tegak dan curam pada pekerjaaan jalan; Perkuatan tanah dengan
paku (nail ) pada lerang.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Perbaikan Tanah Aris. C. Stamatopoulos &
Panaghiolis C Kotzias. 1985. Soil Improvement by Preloading,
John Wiley&Sons, New York. Das Braja M. 2000. Geotechnical
Engineering, Brook Cole, California. Hausmann, Manfred R. 1990.
60
Engineering Principles of Ground Modification:., Sidney,Mc.
Graw Hill.Hsai-Yang Fang. 1991. Foundation Engineering,
Second Edition, Van Nostrand Rerinhold, New York. Koerner
Robert M. 1990. Designing With Geosynthetics, Second Edition,
Printice Hall, New Jersey.
Mata Kuliah : Teknik Pondasi Dinamis
Kode Mata Kuliah : TKS 4115
Beban Studi : 2 sks
Sifat : P
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan kemampuan untuk menganalisis dan memahami respon
daya dukung dinamis pada pondasi dangkal dan tiang oleh getaran.
Pokok Bahasan : Daya dukung dinamis pada pondasi dangkal pada tanah pasir dan
lempung; Perilaku pondasi dangkal akibat beban vertikal transient
dan beban horizontal transient model kegagalan rotasi; Perilaku
pondasi dangkal menerus akibat beban transiet model kegagalan
pons; Getaran vertical pada pondasi dangkal lingkaran pada media
elastis semi tak hingga; Respon getaran pondasi dangkal akibat
beban vibrasi vertical, horizontal, rotasi dan torsi; Respon pondasi
tiang akibat beban vibrasi vertical, horizontal dan torsi ; Tekanan
lateral dinamis pada dinding penahan; Stabilitas seismik pada
timbunan tanah (earth embankment).
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Teknik Pondasi LanjutDas Braja M. ,
Principle of Soil Dynamics, PWS-KENT, Boston, 1993.Kurnian
P Nainan. 1982. Modern Foundation:Introduction to Advance
Technique, Tata Mc Gr aw Hill, New Delhi.
Prakash. S. 1981. Soil Dynamics, Mc. Graw Hill, New
YorkPrakash. S., Puri,V.K., 1988, Foundation for Machines:
Analysis and Design, Wiley and Sons, New York.Srinivasulu
P.Vaidyanathan C V. 1977. Handbook of Machine Foundation,
Tata Mc Graw Hill, New Delhi.
Mata Kuliah : Dinamika Tanah
Kode Mata Kuliah : TKS 4218
Beban Studi : 2 sks
Sifat : P
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
61
Tujuan : Memberikan kemampuan untuk menganalisis dan memahami
pengaruh beban dinamis gempa/siklis terhadap perilakau geoteknik
tanah ( rambatan gelombang gempa, sifat-sifat dinamis tanah akibat
gempa/siklis)
Pokok Bahasan : Sistim getaran tunggal (SDOF) pada getaran bebas dan harmonis;
Getaran bebas tanpa dan dengan redaman akibat beban dinamis;
Sistim dengan dua derajat kebebasan akibat beban dimanis;
Tegangan, regangan dan gelombang tegangan pada media/elemen
tanah yang elastis; Gelombang tegangan pada media elastis tak
hingga dan semi elastis tak hingga; Kekuatan geser tanah oleh
pembebanan transient&pembenan yang cepat; Pengujian geser
dinamis dengan cyclic resonant column test, cyclic simple shear
test, cyclic torsional simple shear test dan cyclic triaxial compression
test, cyclic plate loading test; Karakteristik gempa; Mekanisme
gempa, Gelombang dan pola penyebaran gempa; Pengaruh
karakteristik gempa pada tanah; Tegangan cyclic akibat gempa;
Mekanisme likuifaksi/pencairan; Prosedur analisis potensi likuifaksi
dg data cyclic simple shear test, cyclic triaxial test; Analisis potensi
likuifaksi di lapangan dengan pengujian lapangan dari hasil pengujian
sondir dan SPT.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Dinamika TanahBolton Seed H&Idriss I.M.
1982. Ground Motion and Soil Liquefaction During Earthquake,
California.Das Braja M., Principle of Soil Dynamics, PWS-KENT,
Boston, 1993.Day Robert W. 2002. Geotechnical Earthquake
Engineering Handbook, Mc.Graw Hill, New York.Prakash
Shamsher. 1981. Soil Dynamics, Mc Graw Hill, New York.
Mata Kuliah : Drainase Perkotaan
Kode Mata Kuliah : TKS 4110
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : P
Prasyarat : Hidrologi
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberi dasar kemampuan guna merencanakan sistem drainase
di daerah perkotaan pada umumnya dan lokasi bangunan sipil yang
spesifik.
Pokok Bahasan : Karakteristik hidrologi perkotaan; Hubungan curah hujan dengan
debit aliran permukaan; Jenis-jenis sistem drainase; Langkah-
langkah perencanaan drainase; Penentuan batas DAS untuk
drainase perkotaan; Penentuan dimensi saluran drainase; Cara
penentuan lapisan yang tidak tembus air; Cara penentuan debit;
Cara pengurangan debit aliran permukaan; Drainase jalan raya dan
62
lapangan terbang; Sistem drainase sel; Drainase kawasan industri,
daerah permukiman dan kawasan pantai; Bangunan penunjang
drainase.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Drainase PerkotaanAnonim. 1995. Teknik
Drainase. Yogyakarta : Biro Penerbit KMTS UGM.Anonim. 1997.
Drainase Perkotaan. Jakarta : DIKTI Depdiknas.Bedient, P.B.
1990. Hydrology and Flood Plain Analysis. New York : Addison
Wesley Publishing Co.Hall, M.J. 1984. Urban Hydrology. New
York: Elsevier Applied Science Publisher.Sudjarwadi. 1990. Teknik
Irigasi. Yogyakarta : Biro Penerbit KMTS UGM.
Mata Kuliah : Teknik Listrik Tenaga Air
Kode Mata Kuliah : TKS 4111
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : P
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan secara rinci tentang penggunaan tenaga
air untuk dijadikan energi dan daya listrik dengan sarana bangunan-
bangunan dan pengaturan pengoperasiannya untuk memenuhi
kebutuhan listrik domestik, industri maupun non domestik.
Pokok Bahasan : Pendahuluan dan pengantar TLTA; Prinsip teknik listrik tenaga air;
Pembangkit tenaga air dan tenaga alternatif; Kapasitas pembangkit
dan faktor beban; Pengaturan waduk harian dan tahunan;
Pengaturan debit pembangkit berdasar Rule Curve; Sistem
perancangan; Fasilitas konstruksi pusat listrik tenaga air;
Perencanaan turbin; Perencanaan pipa pesat (a), surge tank
(b); Perencanaan sistem transmisi dan tegangan; Perencanaan
bangunan sentral; Pelaksanaan pembagunan; Kajian proyek PLTA
di Indonesia.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Teknik Listrik Tenaga Air Dadenkar dan
Sharma. Pembangkit Listrik Tenaga Air (terjemahan).Kuiper.
Water Resource Development.Patty, O.F. Tenaga Air.Sasongko,
Djoko. Teknik Sumber Daya Air (terjemahan).
Mata Kuliah : Teknik Pantai
Kode Mata Kuliah : TKS 4116
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : P
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
63
Tujuan : Memberi pengetahuan dasar tentang karakteristik daerah pantai
dan proses pantai guna perlindungan dan pemanfaatan daerah pantai.
Pokok Bahasan : Klasifikasi pantai; Pengelolaan kawasan pesisir pantai; Teori
gelombang; Transformasi gelombang; Statistik gelombang dan
peramalan gelombang; Fluktuasi muka air laut; Proses pantai;
Perencanaan bangunan pelindung pantai.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Teknik Pantai Bambang Triatmodjo. 1999.
Teknik Pantai. Beta Offset, Yogyakarta.Dean R and Dalrymple
R. 1984. Water Waves Mechanics for Engineers and Scientist.
Printice-Hall Inc, New Jersey.Goda, Y. 1985. Random Seas and
Design of Maritime Structures. University of Tokyo Press,
Tokyo.Hang Tuah. Hidraulika Pantai. Diktat Kuliah.Horikawa,
K. 1988. Nearshore Dynamics and Coastal Processes. University
of Tokyo Press, Tokyo.Nur Yuwono. 1986. Teknik Pantai. Biro
Penerbit KMTS UGM, Yogyakarta. Shibayama, T. 1991. Coastal
Processes. Division of Water Resource Eng., Asian Institute of
Technology, Bangkok. U.S. Army Corps of Engineer. 2002. Coastal
Engineering Manual. Coastal Engineering Research Center,
Washington DC.
Mata Kuliah : Reklamasi Pantai
Kode Mata Kuliah : TKS 4213
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : P
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan dasar tentang teknologi reklamasi pantai.
Pokok Bahasan : Definisi, tujuan dan macam reklamasi; Teknologi reklamasi dan
kasus reklamasi di Indonesia; Pengantar teknologi reklamasi untuk
daerah pemukiman, industri dan perumahan; Reklamasi pasang
surut; Perkembangan reklamasi pasang surut di Indonesia; Data
guna reklamasi daerah pantai; Pasang surut air laut; Analisis data
pasang surut; Intrusi laut; Teknologi reklamasi daerah pantai; Sistem
garpu, sistem sisir; Analisis kasus reklamasi pantai di Indonesia.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Reklamasi Pantai Bambang Triatmodjo. 1988.
Intrusi Air Asin (Kursus Singkat : Hidrodinamika Sungai dan
Estuari). Yogyakarta : PAU Ilmu Teknik UGM.Kruk C.B. 1983.
Introduction Toltec Tides and Salt Instrusion. IHE-Deflt,
Netherlands.Suhardjono. 1990. Reklamasi Daerah Rawa. Malang
64
Fakultas Teknik Unibraw.Tejoyuwono N. 1979. Tanah Estuarin,
Watak Sifat, Kelakuan dan Kesuburannya. Jakarta : Ghalia
Indonesia.Volker, A. 1980. Reclamation and Polders. International
Institute for Hydraulics and Engineering. Delft.IHE.
Mata Kuliah : Teknik Sungai
Kode Mata Kuliah : TKS 4214
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : P
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan tentang masalah dan cara-cara perbaikan
sungai.
Pokok Bahasan : Definisi, morfologi dan karakteristik; Perencanaan : perbaikan dan
pengaturan, pengembangan wilayah; Klasifikasi pekerjaan;
Persungaian, tanah dan peralatan; Perencanaan pekerjaan;
Pengerukan tanggul; Jenis-jenis dan stabilitas tanggul.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Teknik Sungai Jensen. 1979. Principles of
River Engineering. Pitman Publisher, New York. Margaret S.
Petersen. 1986. River Engineering. Prentice Hall, Englewood
Cliffs.Steven. River Engineering.Sugiura K. Brantas River
Project. Puslitbang Ditjen Pengairan, Departemen Pekerjaan
Umum.
Mata Kuliah : Bangunan Air
Kode Mata Kuliah : TKS 4217
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : P
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Mengetahui dan memahami bilamana, dimana dan bagaimana
bendungan dibuat.
Pokok Bahasan : Volume waduk dan hubungannya dengan tinggi bendungan;
Morfologi sungai dan penentuan lokasi bendungan; Survei dan
investigasi dalam perencanaan bendungan; Perencanaan pondasi
dan perbaikan pondasi; Tipe-tipe bendungan; Bendungan urugan;
Dam Break; Bangunan pelengkap; Bendungan beton gravitasi dan
bendungan beton berpenyangga; Bendungan beton busur dan multi
busur.
65
Pustaka : Bowles, J.E. Mekanika Tanah.Dominy, F. Design of Small Dam.
USBR.Linsley, R.K, et al. Teknik Sumber Daya Air.Soedibyo. 1987.
Teknik Bendungan. Jakarta : Pradnya Paramita.Soemarto, CD.
1986. Hidrologi Teknik. Surabaya : Usaha Nasional. Sosrodarsono,
S. 1984. Bendungan Tipe Urugan. Jakarta : Pr adnya
Paramita.Varsney, R.K. Theory and Design Irrigation Structure
Vol. II. New Delhi.
Mata Kuliah : Teknik Jalan Rel
Kode Mata Kuliah : TKS 4112
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : P
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan kemampuan untuk memahami tentang perencanaan
dan pemeliharaan konstruksi jalan rel dan emplasemen, serta sistem
operasional kereta api.
Pokok Bahasan : Pengantar; Peraturan Penyelenggaraan Kereta Api; Perencanaan
Elemen dan Konstruksi Jalan Rel; Pemeliharaan Jalan Rel;
Emplasemen dan Stasiun; Manajemen operasional KA; Keselamatan
Kereta Api; Teknologi Kereta Api Masa Mendatang.
Pustaka : Esveld. C. 1989. Modern Railway Track. Herman Wahyudi. 1993.
Struktur dan Geometrik Jalan Rel, Diktat Kuliah Jalan Rel.Imam
Subarkah. 1981. Jalan Kereta Api.Perusahaan Jawatan KA. 1986.
Penj elasan Peraturan Perencanaan Konst ruksi Jalan
Rel.Perusahaan Jawatan KA. UU no. 13/1992.
Mata Kuliah : Studio Perancangan Transportasi
Kode Mata Kuliah : TKS 4117
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : P
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengalaman bekerja sebagai konsultan perencana
suatu sistem transportasi.
Pokok Bahasan : Penyusunan Proposal; Penyusunan Laporan Pendahuluan;
Pelaksanaan Pengumpulan Data (Survey); Penyusunan Laporan
Antara; Penyusunan Laporan Akhir
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Sistem TransportasiAnonim, Buku Ajar
Teknik Lalu LintasAnonim, Buku Ajar Teknik Jalan Raya
Anonim, Buku Ajar Prasarana Transportasi Anonim, (1996)
66
Keputusan Direktur Jenderal Perhubungan Darat Nomor :
274/ HK. 105/ DRJD/1996 tent ang Pedoman Teknis
Penyelenggaraan Angkutan Penumpang Umum di Wilayah
Perkotaan Dalam Trayek Tetap dan Teratur. Departemen
Perhubungan, JakartaAnonim, (1996) Keputusan Menteri Perhub.
No. 84 Thn. 1999, tentang Terminal. Departemen Perhubungan,
JakartaAnonim, (1997). Tatacara Perencanaan Geometrik Jalan
Antar Kota (No. 038/TBM/1997, Departemen Pekerjaan Umum,
Direktorat Jenderal Bina Marga) Tamin, O.Z. (2000) Perencanaan
dan Pemodelan Transportasi. Penerbit ITB, Bandung.
Mata Kuliah : Teknik Lapangan Terbang
Kode Mata Kuliah : TKS 4215
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : P
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan tentang perencanaan konstruksi suatu
bandar udara.
Pokok Bahasan : Sistem Kebandaraudaraan Nasional; Fasilitas/ elemen dari suatu
Bandar udara; Teknik peramalan permintaan; Perencanaan sisi
darat: Terminal Penumpang & Barang; Perencanaan sisi udara:
landas pacu, taxiway, apron; Perencanaan fasilitas pendukung.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Teknik Lapangan Terbang Basuki, Heru Ir.
1985. Merancang dan Merencana Lapangan Terbang. Penerbit
Alumni. Bandung.BPP. 2004. Laporan Akhir Studi Market dan
Rute Penerbangan Ke dan Dari Bandar Udara Abdulrachman
Saleh Malang. Badan Pertimbangan Penelitian Universitas
Brawijaya Malang.Dirjend Hubud Dephub. 1984. Aerodrome
Desi gn Manual Part I : Runways. Edisi Kedua. Dirjen
Perhubungan Udara Departemen Per hubungan. Jakarta.
International Civil Aviation Organization.Dirjend Hubud Dephub.
1983. Aerodrome Design Manual Part II : Taxiways, Aprons
and Holding Bay. Edisi Kedua. Dirjen Perhubungan Udara
Departemen Perhubungan. Jakarta. International Civil Aviation
Organization.FAA. 1994. Planning and Design Guidelines for
Airport Terminal Facilities. AC 150/5360-13. Washington. Federal
Aviation Administration. Horonjeff, Robert dan McKelvey, Francis
X. 1993. Perencanaan dan Perancangan Bandar Udara Jilid
1. Edisi Ketiga. Erlangga. Jakarta.ICAO. International Standards
and Recommended Practices. Annex 14: Aerodrome Design &
Recommendation. 1999.
67
Mata Kuliah : Teknik Pelabuhan
Kode Mata Kuliah : TKS 4216
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : P
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan tentang perencanaan konstruksi suatu
fasilitas pelabuhan.
Pokok Bahasan : Aspek-aspek teknik sipil dalam per encanaan pelabuhan;
Penyelidikan lapangan; Angin & pasang surut; Gelombang;
Morfologi & dinamika pantai; Perencanaan kolam pelabuhan;
Dermaga; Pemecah gelombang; Perencanaan bangunan pelabuhan;
Perencanaan bangunan pelindung pantai.
Pustaka : Agerschon, Hans. Lundgren Helge. Sorensen, Torben. Ernst
Torben.Korsgaard, Jens. Schmidt, Leif Runge. Wee Keng Chi, 1983.
Planning and Design of Port and Marine Terminals. John Wiley
and Sons. Chichest er, Newyork. Brisbane. Toronto.
Singapore.Kramadibrata, Soejono, 2002. Perencanaan Pelabuhan.
Penerbit ITB, Bandung.Pratikto, Widi Agus, Armono, Haryo
Dwito.Suntoyo, 1997. Perencanaan Fasilitas Pantai dan Laut.
BPFE-Yogyakarta.Triatmodjo, Bambang, 1999, Teknik Pantai.
Beta Offset. Yogyakarta.
Mata Kuliah : Utilitas Bangunan
Kode Mata Kuliah : TKS 4113
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : P
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan dasar-dasar perencanaan utilitas bangunan bertingkat
banyak.
Pokok Bahasan : Sistem jaringan listrik, Sistem pendingin, Sistem air bersih, Sistem
air kotor, Sistem transportasi, Sistem komunikasi; Sambungan
konstruksi: ekspansi, susut, gempa; Drainase; Jenis perletakan.
Pustaka : Anonim, Buku Ajar Utilitas BangunanErnest Neufert. 1980.
Architects Data. New York: John Wiley & Sons.Mark Fintel. 1984.
Hand Book of Concrete Engineering. Penerbit Van Nostrand
Reinhold Company.
68
Mata Kuliah : Aspek Lingkungan dalam Pembangunan
Kode Mata Kuliah : TKS 4220
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : P
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan dasar pengetahuan tentang pentingnya masalah amdal
dalam perencanaan/pembangunan teknik sipil.
Pokok Bahasan : Kebijakan pembangunan lingkungan hidup; Kebijakan nasional dan
daerah; Tata ruang, hukum lingkungan, perundangan lingkungan
hidup; Prinsip dasar pengelolaan lingkungan hidup: ekologi, ekosistem,
degradasi lingkungan, pengelolaan sumber daya dan lingkungan
hidup; Jenis kegiatan dan dampak pembangunan; Dasar-dasar
AMDAL; Metode penyusunan AMDAL; Dokumen dan AMDAL
: kerangka acuan, ANDAL, RKL, RPL.
Pustaka : Anonim. 2004. Materi Pelatihan AMDAL A. Pusat KLH, ITS,
Surabaya. Emil Salim. 1992. Lingkungan Hidup dan Pembangunan.
Fandeli C. 2000. Analisis Mengenai Dampak Lingkungan,
Prinsip Dasar dan Pemapanannya dalam Pembangunan.
Yogyakarta : Liberti.Gunarwan S. 1996. AMDAL IPB. Yogyakarta
: UGM PressOtto Soemarwoto. AMDAL. Bandung : UNPAD.
Mata Kuliah : Pengadaan Jasa Konstruksi
Kode Mata Kuliah : TKS 42XX
Beban Studi : 2 SKS
Sifat : P
Prasyarat : Tidak ada
Praktikum : Tidak ada
Tugas : Tidak ada
Tujuan : Memberikan pengetahuan tentang proses pengadaan jasa konstruksi
mulai dari persiapan pengadaan sampai dengan pelaksanaan kontrak.
Pokok Bahasan : Ruang lingkup pengadaan; prinsip pengadaan; para pihak dalam
pengadaan; persyaratan penyedia jasa; sistem pengadaan : metode
pemilihan penyedia jasa, metode penyampaian dokumen, metode
evaluasi, jenis kontrak; penilaian kualifikasi; tahapan dan jadwal
pengadaan; penyusunan dokumen pengadaan; macam-macam
jaminan dalam pengadaan; kontrak jasa konstruksi; pelaksanaan
kontrak; serah terima pekerjaan; pengenalan e-procurement.
Pustaka : Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010.Peraturan Pemerintah
Nomor 29 Tahun 2000.Peraturan Pemerintah Nomor 59 Tahun
2010.Ir. H. Nazarkhan Yasin. 2009. Mengenal Kontrak Konstruksi
di Indonesia. PT. Gramedia Pustaka Utama.
69
KURIKULUM
PROGRAM MAGISTER
T E K N I K S I P I L
70
71
KURIKULUM PROGRAM MAGISTER
PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL (PSTS)
Visi
Menjadi pusat unggulan masyarakat ilmiah teknik sipil yang menunjang pengembangan
wilayah yang berkelanjutan dan berwawasan lingkungan, serta menghasilkan lulusan yang
bersemangat ilmiah, berkepribadian mandiri dan mampu secara terus-menerus membelajarkan
diri sepanjang hayatnya.
Misi
Sejalan dengan visi yang ditetapkan diatas, maka Program Studi Teknik Sipil di Program
Magister dan Doktor FTUB mempunyai misi sebagai berikut :
Mengelola program studi secara profesional dan menciptakan suasana pendidikan yang
kondusif, dimana pengembangan kurikulum, pengajaran, penelitian dan pengabdian masyarakat
merupakan bentuk-bentuk kegiatan akademis yang profesional dan berkinerja tinggi.
Mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi Teknik Sipil baru yang menunjang
pengembangan wilayah yang berkelanjutan dan berwawasan lingkungan; serta memutakhirkan
pengetahuan dan kemampuan tersebut agar program studi bisa menghimpun, mengalihkan,
menyebarkan, menafsirkan, dan menerapkan ilmu pengetahuan dan teknologi baru tersebut.
Menghasilkan lulusan yang mampu mengembangkan penerapan ilmu pengetahuan dan
teknologi bidang teknik sipil dalam peran improvisasi dan inovasi, serta memiliki semangat
ilmiah, berkepribadian mandiri dan mampu membelajarkan diri sepanjang hayatnya.
Tujuan
Sejalan dengan visi dan misinya, maka Program Studi Teknik Sipil di PMDFT Universitas
Brawijaya menetapkan beberapa tujuan, yaitu:
Menghasilkan lulusan yang memenuhi kualifikasi sebagai berikut:
Mampu mengembangkan keilmuan dan penelitian rekayasa yang dihadapinya, dengan
wawasan pengetahuan yang lebih luas dan up to date.
Memiliki semangat ilmiah yang tinggi, kepribadian yang mandiri dan mampu membelajarkan
diri sepanjang hayatnya.
Mempunyai ilmu pengetahuan dan kemampuan yang cukup untuk digunakan sebagai bekal
melanjutkan studi pada jenjang yang lebih tinggi (Doktor/S3).
Meningkatkan kemampuan dan ketrampilan sivitas akademika untuk merumuskan
permasalahan dalam bidang teknik sipil serta berkesanggupan untuk meneliti, menganalisis,
dan memecahkan masalah-masalah yang dirumuskan tersebut.
Menjalin kerjasama dengan lembaga/instansi lainnya guna memecahkan masalah-masalah
lingkungan yang terjadi selama pelaksanaan dan sesudah pembangunan sarana dan prasarana
fisik sehingga juga dapat menunjang fungsi pelayanan sosial Universitas Brawijaya.
72
Kurikulum dan Beban Studi
No. Minat Kredit Minimum Kredit Kredit Tesis(sks)
Kelulusan(sks) Wajib(sks) Pilihan(sks)
1. Teknik Transportasi 40 23 8 10
2. Teknik Struktur 40 24 6 10
3. Manajemen Konstruksi 39 21 8 10
4. Perencanaan Wilayah 40 25 6 10
dan Kota
Isi kurikulum yang berlaku untuk Program Studi Teknik Sipil saat ini adalah sebagai
berikut:
Minat Teknik Transportasi
Mata Kuliah Wajib
No. Kode Mata Kuliah SKS Semester
1. TKS 6125 Pemodelan Transportasi 3 I
2. TKS 6120 Riset Operasi 3 I
3. TKS 6128 Transportasi & Lingkungan 2 I
4. TKS 6126 Rekayasa Jalan Raya Lanjut 3 I
5. TKS 6127 Rekayasa Lalulintas Lanjut 3 I
6. TKS 6130 Transportasi Wilayah & Kota 3 II
7. TKS 6223 Teknologi Bahan Perkerasan 2 II
8. TKS 6202 Prasarana Transportasi 2 II
9. TKS 6131 Studio Perencanaan Transportasi 2 III
Jumlah 23
Mata Kuliah Pilihan (8 sks, dapat juga diambil dari Minat Lainnya)
No. Kode Mata Kuliah SKS Semester
1. TKS 6213 Aplikasi GIS 2 I/II/III
2. TKS 6209 Transportasi & Tataguna Lahan 2 I/II/III
3. TKS 6113 Ekonomi Transportasi 2 I/II/III
4. TKS 6107 Topik Khusus Transportasi 2 I/II/III
5. TKS 6206 Sarana Prasarana Wilayah & Kota 2 I/II/III
6. TKS 6210 Sistem Terminal 2 I/II/III
7. TKS 6211 Rekayasa Perkerasan 2 I/II/III
8. TKS 6114 Perencanaan Angkutan Umum 2 I/II/III
Jumlah 16
73
Tesis
No. Kode Mata Kuliah SKS Semester
1. UBU 6006 Tesis 10 III/IV
Minat Teknik Struktur
Mata Kuliah Wajib
No. Kode Mata Kuliah SKS Semester
1. TKS 6108 Matematika Rekayasa Struktur 2 I
2. TKS 6110 Struktur Baja Lanjut 2 I
3. TKS 6111 Struktur Beton Lanjut 2 I
4. TKS 6109 Teknologi Bahan Lanjut 3 I
5. TKS 6112 Keandalan Struktur 2 I
6. TKS 6104 Metode Elemen Hingga 2 II
7. TKS 6224 Metode Numerik Lanjut 3 II
8. TKS 6225 Mekanika Kontinum 3 II
9. TKS 6206 Stabilitas Struktur 2 II
10. TKS 6216 Dinamika & Rekayasa Gempa 3 II
Jumlah 24
Mata Kuliah Pilihan (6 sks, dapat juga diambil dari Minat Lainnya)
No. Kode Mata Kuliah SKS Semester
1. TKS 6116 Plat & Cangkang 2 I/II/III
2. TKS 6117 Plastisitas & Mekanika Retakan 2 I/II/III
3. TKS 6214 Metode Eksperimen Struktur 2 I/II/III
4. TKS 6215 Struktur Jembatan 2 I/II/III
5. TKS 6116 Teknik Komputasi 2 I/II/III
6. TKS 6117 Rheologi Beton Lanjut 2 I/II/III
Jumlah 12
Tesis
No. Kode Mata Kuliah SKS Semester
1. UBU 6006 Tesis 10 III/IV
74
Minat Manajemen Konstruksi
Mata Kuliah Wajib
No. Kode Mata Kuliah SKS Semester
1. TKS 6120 Riset Operasi 3 I
2. TKS 6121 Manajemen Proyek Lanjut 3 I
3. TKS 6122 Manajemen Sumber Daya Manusia 3 I
4. TKS 6123 Estimasi Biaya & Akuntansi Proyek 3 I
5. TKS 6124 Manajemen Kualitas 3 I
6. TKS 6217 Aspek Hukum & Lingkungan 3 II
7. TKS 6218 Manajemen Kinerja Proyek 3 II
Jumlah 21
Mata Kuliah Pilihan (8 sks, dapat juga diambil dari Minat Lainnya)
No. Kode Mata Kuliah SKS Semester
1. TKS 6219 Keandalan Sistem Infrastruktur 2 II/III
2. TKS 6220 Manajemen Penanganan Bencana 2 II/III
3. TKS 6221 Manajemen Infrastruktur 2 II/III
4. TKS 6222 Teknik Pelaksanaan 2 II/III
Jumlah 8
Tesis
No. Kode Mata Kuliah SKS Semester
1. UBU 6006 Tesis 10 III/IV
Minat Perencanaan Wilayah dan Kota
Mata Kuliah Wajib
No. Kode Mata Kuliah SKS Semester
1. TKW 6101 Teori Perencanaan Lanjut 2 I
2. TKW 6123 Metode Teknik Perencanaan I 2 I
3. TKW 6117 Kajian Lingkungan 2 I
4. TKW 6118 Teori Kota & Wilayah 2 I
5. TKW 6104 Pembiayaan Pembangunan Lanjut 2 I
6. TKW 6114 Pengelolaan Infrastruktur 2 I
7. TKS 6130 Transportasi Wilayah dan Kota 3 II
8. TKW 6216 Studio Perencanaan I 3 II
9. TKW 6215 Metode Teknik Perencanaan II 3 II
10. TKW 6119 Studio Perencanaan II 4 III
Jumlah 25
75
Mata Kuliah Pilihan (6 sks, dapat juga diambil dari Minat Lainnya)
No. Kode Mata Kuliah SKS Semester
1. TKW 6112 Tata Guna & Pengembangan Lahan 2 I
2. TKW 6205 Manajemen Kota 2 II/III
3. TKW 6212 Perencanaan Permukiman 2 II/III
4. TKW 6211 Pengadaan Perumahan 2 II/III
5. TKW 6218 Perencanaan Kabupaten 2 II/III
6. TKW 6103 Ekonomi Wilayah 2 II/III
7. TKW 6207 Perencanaan Kawasan 2 II/III
8. TKW 6206 Konservasi & Peremajaan Kota 2 II/III
9. TKW 6210 Pengelolaan Permukiman 2 II/III
Jumlah 18
Tesis
No. Kode Mata Kuliah SKS Semester
1. UBU 6006 Tesis 10 III/IV
SILABUS MATA KULIAH
Minat Teknik Transportasi
TKS 6101 Pemodelan Transportasi 3 SKS, I (W)
Pokok bahasan : Permasalahan, Peranan dan Fungsi Transportasi dalam kehidupan
manusia. Komponen dan Hubungan antar Komponen Transportasi.
Moda & Prasarana Transportasi. Pendekatan sistem dan aplikasinya
dalam perencanaan transportasi: Konsep Pemodelan, Pemodelan
Sistem, Masalah dan Perumusannya. Konsep Pemodelan Transportasi:
Model Bangkitan dan Tarikan Perjalanan, Model Sebaran Pergerakan,
Model Pemilihan Moda dan Rute Perjalanan. Analisis Jaringan
Transportasi.
TKS 6102 Riset Operasi 3 SKS, I (W)
Pokok bahasan : Konsep dan metoda-metoda optimasi : Linear Programming, Goal
Programming, Dynamic Programming. Optimasi jaringan, Metoda-
metoda simulasi, simulasi komputer, Decision Analysis : AHP,
Multicriteria Analysis. Model antrian. Antrian pelayanan tunggal dan
ganda dengan distribusi poisson, Markov Chain Analysis, Monte Carlo.
76
TKS 6120 Transportasi dan Linkungan 3 SKS, I (W)
Pokok bahasan : Filosofi kajian dampak lingkungan, kajian dampak lingkungan yang
terkait dengan bidang transportasi (polusi udara dan suara).
Pengembangan Berwawasan Lingkungan. Peraturan Perundangan
tentang Lingkungan Hidup. Pengertian Dampak. Diskripsi Proyek/
Kegiatan. Rona Lingkungan. Pelingkupan. Metode Identifikasi dan
Prakiraan Dampak. Evaluasi Dampak pada Komponen Iklim dan
Udara. Evaluasi Dampak pada Komponen Kebumian (Topografi,
Bahan Galian, Proses Geologi). Evaluasi Dampak pada Komponen
Biotis (Flora dan Fauna). Evaluasi Dampak pada Komponen Sosial
Ekonomi. Evaluasi Dampak pada Komponen Sosial Budaya. Evaluasi
Dampak pada Komponen Kesehatan Masyarakat. Rencana
Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan.
TKS 6105 Rekayasa Jalan Raya 3 SKS, I (W)
Pokok bahasan : UU no. 38/2004 ttg. Jalan, Studi Kelayakan Jalan Raya: Evaluasi
Kelayakan Teknis, Evaluasi Kelayakan Ekonomi, Faktor-faktor
lainnya, Sistem Pendanaan Jalan (Road Fund), Perancangan Lentur
dan Kaku, Kerusakan dan Pemeliharaan Jalan: Kinerja Perkerasan,
Pemeliharaan Jalan dan Permasalahannya, Penerapan Kontrak
Berdasarkan Kinerja. Metode Evaluasi Struktur Jalan: Konsep
layanan-kinerja, Kekasaran jalan, Alat yang dipakai, Pemakaian data
kekasaran untuk evaluasi, Pemrograman Pemeliharaan Jalan: Kriteria
yang dipakai, Metode pengukuran.
TKS 6104 Rekayasa Lalulintas Lanjut 3 SKS, I (W)
Pokok bahasan : Karakteristik kendaraan dan pengemudi; Ruas jalan meliputi
perencanaan, analisis operasional serta pengaturan; Persimpangan
meliputi perencanaan, analisis operasional serta pengaturan; Koordinasi
persimpangan; Bundaran (Rotary Intersection), Aspek lingkungan
lalu lintas.
TKW 6205 Transportasi Wilayah dan Kota 3 SKS, II (W)
Pokok bahasan : Konteks Perencanaan Transportasi. Transportasi Berkelanjutan.
Perencanaan Transportasi dan Pembuatan Keputusan, Karakteristik
Sistim Transportasi Kota, Karakteristik Pergerakan Perkotaan,
Manajemen Data untuk Pembuatan Keputusan, Transportasi Umum
Perkotaan. Transportasi Pedesaan: Dimensi Sosial dlm. Perencanaan
Transportasi, Peranan Aspek Sosial dlm. Perencanaan Transportasi
Pedesaan. Proses Prioritasi Menggunakan Metode Partisipatori.
77
TKS 6216 Teknologi Bahan Perkerasan 3 SKS, II (W)
Pokok bahasan : Tanah sebagai bahan perkerasan, macam-macam evaluasi dan
pengujian tanah untuk bahan perkerasan, pengujian dan perencanaan
aspal campuran panas.
TKS 6202 Prasarana Transportasi 2 SKS, II (W)
Pokok bahasan : Konsep dasar perencanaan prasarana transportasi, Metode penyusunan
program dan prioritas penanganan. Pembangunan fasilitas transportasi:
Jalan kereta api, lapangan terbang dan pelabuhan, Terminal Penumpang
dan Barang. Sarana & Prasarana Pelengkap Jalan: Perambuan jalan.
TKS 6121 Studio Perencanaan 2 SKS, II (W)
Pokok bahasan : Mata kuliah ini dititik beratkan pada pelatihan kepada mahasiswa
tentang proses-proses yang harus dilaksanakan pada waktu perencanaan
suatu sistim atau fasilitas transportasi. Metode Penulisan Tesis.
TKS 6213 Aplikasi GIS 2 SKS, II (P)
Pokok bahasan : Definisi dan batasan-batasan GIS, Konsep GIS, Elemen-elemen GIS:
teknik pengumpulan data, preposessing, data manajemen, manipulasi
dan analisa data, penampilan hasil, Teknik digitasi, Konversi struktur
data, Aplikasi GIS dalam urban planning dan transportasi, pengenalan
jenis-jenis software GIS.
TKS 6209 Transportasi dan Tata Guna Lahan 2 SKS, II (P)
Pokok bahasan : Pengantar sistim transportasi dan tata guna lahan; Sistim transportasi
perkotaan; Tata guna lahan meliputi konsep perencanaan dan
pengembangan serta permasalahan; Interaksi antara transportasi dan
tata guna lahan; Pengenalan model kebutuhan transportasi.
TKS 6113 Ekonomi Transportasi 2 SKS, I (P)
Pokok bahasan : Pengertian dan peranan ekonomi transportasi. Pengaruh ekonomi
terhadap perkembangan transportasi. Konsep transportasi secara
makro, permintaan transportasi. Elastisitas permintaan. Perilaku
konsumen. Sifat produk dan permintaan transportasi. Ramalan
pertumbuhan traffic. Struktur biaya transportasi. Biaya penggunaan
fasilitas. Kebijaksanaan subsidi. Pembiayaan jalan raya, jalan
komersial/TOL. Biaya pemakai jalan. Evaluasi ekonomi terhadap
investasi di bidang transportasi. Kriteria investasi. Pertimbangan
kelayakan dan penetapan prioritas dalam pembangunan prasarana dan
sarana transportasi. Seminar tugas perorangan dari mahasiswa dengan
topik masing-masingnya.
78
TKS 6210 Sistem Terminal 2 SKS, II (P)
Pokok bahasan : Definisi, Fungsi dan Jenis Terminal. Pengelolaan Terminal. Terminal
Penumpang dan Barang di Lapangan Terbang. Terminal Barang dan
Peti Kemas di Pelabuhan. Analisis Perencanaan Terminal. Evaluasi
Terminal. Studi Lokasi Terminal: Analisa Wilayah. Studi Lokasi Terminal:
Pertimbangan Teknis dan Non teknis. Fasilitas Umum Terminal.
Sirkulasi Lalu Lintas di Terminal. Perencanaan Lay out dan Tata Ruang
Terminal. Teori Antrian. Model dan Simulasi Antrian. Survei di Terminal.
TKS 6211 Rekayasa Perkerasan 2 SKS, II (P)
Pokok bahasan : Bahan perkerasan jalan (Aspal beton, Split Mastic Asphalt, Asbuton,
Beton semen dll.); Aspek geoteknik; Beban lalu lintas; Perencanaan
tebal perkerasan (empiris dan analitis); Perkerasan kaku; Sistim
Manajemen Perkerasan.
TKS 6114 Perencanaan Angkutan Umum 2 SKS, I (P)
Pokok bahasan : Sejarah angkutan umum. Angkutan umum dan pertumbuhan kota.
Klasifikasi angkutan umum. Sarana dan prasarana angkutan umum.
Perhentian angkutan umum. Kinerja (Operasi, performasi, kapasitas,
produktivitas) angkutan umum. Kinerja (biaya, efisiensi, utilitas)
angkutan umum. Sistem rute dan klasifikasi rute. Hierarki dan kapasitas
rute. Kriteria evaluasi rute dan kriteria pelayanan rute. Perencanaan
rute dan kriteria perencanaan rute. Konfigurasi dan perencanaan
jaringan rute. Jarak antar rute dan sistem jaringan rute. Biaya angkutan,
pengelompokkan biaya, biaya usaha. Dasar penetapan tarif angkutan
yang wajar, jenis tarif, tarif angkutan penumpang & barang.
Pengelolaan & administrasi angkutan umum
TKW 6202 Sarana Prasarana Wilayah dan Kota 2 SKS, II (P)
Pokok bahasan : Pengertian & Konsep Pembangunan Sarana Prasarana Wilayah dan
Kota. Sistem Jaringan Jalan & Transportasi Masalah & Solusinya.
Sistem Sediaan air Bersih (SDA, kritis & kompetisi, investasi). Sistem
Sanitasi & Utilitas (Air Limpasan, Limbah Umum dan Medis,
Drainase). Sistem Persampahan (Pengelolaan, Pembiayaan dan
Proyek). Sistem Energi dan Informasi perkotaan. Tinjauan Konsep &
Pelaksanaan P3KT dan PDPP.
79
Minat Rekayasa Struktur
TKS 6108 Matematika Rekayasa Struktur 2 SKS, I (W)
Pokok bahasan : Penggunaan matriks untuk komputasi struktur. Penyelesaian masalah
persamaan simultan linear. Penyelesaian masalah persamaan simultan
homogen. Operasi sederhana matriks, Matriks kofaktor, Matriks
Adjoint, Determinan matriks, Invers Matriks, Invariant Matriks. Vektor,
Pengertian Vektor, Operasi Vektor, Sistem Koordinant, Vektor Basis.
Tensor, Pengertian Tensor, Operasi Tensor. Transformasi Vektor dan
Tensor. Fungsi skalar dengan variabel skalar. Fungsi skalar dengan
variabel vektor. Fungsi vektor dengan variabel skalar. Fungsi vektor
dengan variabel vektor; Fungsi tensor. Turunan fungsi; Nilai ekstrim
fungsi. Integral fungsi; Teorema Diferensial dalam Mekanika Struktur.
Persamaan Diferensial dalam Mekanika Struktur. PD sederhana. PD
linear orde 1. PD homogin orde 2. Penyelesaian PD dengan
Transformasi Laplace. Persamaan Differensial Parsial. Penyelesaian
PD dengan Deret Fourier. Kalkulus Variasi. Fungsional dan
Penyelesaian Variasional. Model Optimisasi.
TKS 6101 Struktur Baja Lanjut 2 SKS, I (W)
Pokok bahasan : Perilaku bahan baja, perilaku dan keamanan struktur, teori atruktur
dinding tipis, kolom dengan beban terpusat, balok kolom, tekuk lokal
pada profil baja, Kerangka baja, perilaku sambungan, struktur
komposit.
TKS 6111 Struktur Beton Lanjut 2 SKS, I (W)
Pokok bahasan : Perilaku tegangan-regangan beton dan baja, teori kuat lentur, kombinasi
lentur dan aksial satu dan dua arah, teori dan penerapan konsep geser
dan torsi, kekuatan dan daktilitas struktur beton, beton prategang, beton
komposit, beton mutu tinggi.
4. TKS 6109 Teknologi Bahan 3 SKS, I (W)
Pokok bahasan : Bahan sebagai material struktur, bahan berbasis semen, bahan berbasis
polimer, bahan berbasis logam, rheologi bahan.
TKS 6112 Keandalan Struktur 2 SKS, I (W)
Pokok bahasan : Peranan teori probabilitas dalam rekayasa. Pendekatan deterministik
dan probabilistik dalam rekayasa. Matematika probabilitas. Probabilitas
dalam ruang sample; Peristiwa eksklusif dan non eksklusif. Probabilitas
bersyarat. Pengerian bebas statistik Probabilitas total; Distribusi
probabilitas diskrit dan kontinu. Distribusi normal. Distribusi Log normal.
Distribusi Binomial. Distribusi Geometrik. Distribusi eksponensial.
Distribusi hiper geometrik. Probabilitas kumulatif. Tabel-tabel probabilitas.
80
Distribusi fungsi variabel acak. Fungsi satu variabel acak. Fungsi dua
variabel acak bebas statistik. Fungsi dua variabel acak berkorelasi.
Fungsi n variabel. Penaksiran parameter distribusi probabilitas dari
data empiris. Penyusunan distribusi probabilitas dengan simulasi Monte
Carlo. Statistik ekstrim; Masalah nilai ekstrim dalam perencanaan.
Klasifikasi Gumbel; Distribusi asimptotis tipe I, II, III; Kriteria
konvergen. Grafik probabilitas Gumbel dan Logarithmic; Estimasi
parameter nilai ekstrim. Distribusi probabilitas beban struktur. Beban
mati, beban hidup, beban angin, beban jalan raya, beban gempa.
Distribusi probabilitas geometri struktur. Variabel acak tegangan.
Variabel acak sifat bahan; Nilai nominal perencanaan. Angka
keamanan, resiko, dan indeks keamanan. Resiko keruntuhan pada
nilai nominal perencanaan. Model fungsi bentuk keruntuhan. Indeks
keamanan untuk tahanan dan beban berdistribusi Normal / lognormal.
Hubungan antara indeks keamanan dan faktor keamanan.
TKM 6104 Metode Elemen Hingga 2 SKS, III (W)
Pokok bahasan : Pengantar matrix; Pengertian elemen hingga;Model diskritisasi. Teori
elastisitas; Hubungan tegangan regangan. Kompatibilitas regangan;
Kondisi batas. Masalah non-liniear. Bentuk elemen; Nodal lokal;
Elemen satu dimensi. Elemen dua dimensi; Elemen segitiga. Elemen
quadrilateral. Bentuk elemen lain.Fungsi bentuk dan peralihannya.
Penyusunan elemen dan hasilnya; Proses perakitan elemen dan
komputasi. Pemrograman metode elemen hingga. Aplikasi pada elemen
1 dimensi dan masalah stabilitas. Aplikasi pada elemen dua dimensi,
plat. Aplikasi pada cangkang. Analisis tegangan 3 dimensi. Analisis
dinamika struktur.
TKS 6204 Metode Numerik 2 SKS, II (W)
Pokok bahasan : Sistem persamaan linier/Matriks: Bentuk non homogen dan homogen,
Interpolasi, Diferensiasi dan integrasi numerik, Persamaan diferensial
ordiner, Sistem persamaan diferensial, Persamaan diferensial parsial,
Metode elemen hingga, Metode beda hingga, Optimasi : Program Linier.
TKS 6205 Mekanika Kontinum 3 SKS, II (W)
Pokok bahasan : Dasar-dasar mekanika kontinum, tensor tegangan dan regangan,
hukum konservasi fisika, persamaan gerak dan kesetimbangan, prinsip
kerja maya, prinsip termodinamika, hukum dan perilaku bahan,
elastisitas bidang, termoelastisitas linier, viscoelastisitas, batas elastisitas,
plastisitas, viscoplastisitas, metode variasional/energi pada elastisitas
dan plastisitas, fracture (kerusakan bahan), crack (retak), fatigue
(kelelahan bahan).
81
TKS 6206 Stabilitas Struktur 2 SKS, II (W)
Pokok bahasan : Konsep keseimbangan, stabilitas dan instabilitas, tekuk elastis dan
inelastis kolom, metode analisis, metode energi (ritz dan Galerkin),
metode beda hingga, metode elemen hingga, balok kolom, tekuk lateral
dan torsi balok, teluk plat, stabilitas rangka.
TKS 6207 Dinamika & Rekayasa Struktur 2 SKS, II (W)
Pokok bahasan : Tinjauan umum dinamika struktur : Pendahuluan, Metode diskritisasi,
Perumusan persamaan gerak. Sistem derajat bebas diskrit dan
terdistribusi: Model elemen lumped-parameter; Model elemen
terdistribusi dengan prinsip-virtual displacements; Sistem SDOF
terjeneralisasi. Respons getaran bebas. Respons getaran harmonis.
Respons terhadap pembebasan periodik. Respons beban impulsif.
Respons non linier. Respons struktur akibat gempa.
TKS 6214 Metode Eksperimen Struktur + Praktikum 2 SKS, II/III (P)
Pokok bahasan : Pekerjaan eksperimen. Pengantar model struktur. Teori model struktur.
Skala model; Klasifikasi model. Proses pemodelan. Analisis dimensi.
Teori yang berhubungan. Elastik model; Bahan dan analisis. Inelastik
model; Bahan dan analisis. Analisis model dan prinsip penyamaan.
Pengaruh ukuran. Teknik laboratorium; Instrumentasi laboratorium.
Jenis beban; Pembebanan statis dan dinamis; Sistem pembebanan.
Pembebanan untuk berbagai jenis model struktur. Keandalan dan
keakuratan model struktur. Aplikasi pemodelan struktur.
TKS 6215 Struktur Jembatan 2 SKS, II/III (P)
Pokok bahasan : Pemilihan dan standard beban jembatan, metode disain struktur dan
komponen jembatan baja, beton dan komposit. Metode disain dan
konstruksi jembatan kantilever, perbaikan dan peningkatan kemampuan
jembatan.
TKS 6116 Pelat dan Cangkang 2 SKS, III (P)
Pokok bahasan : Plat klasik, plat isotropis dan ortotropis, plat berlapis, deformasi geser,
cangkang translasi, cangkang rotasi dan cangkang kombinasi, metode
analisis.
TKS 6117 Plastisitas dan Mekanika Retakan 2 SKS, III (P)
Pokok bahasan : Hubungan tegangan regangan beban aksial, teori volume elemen, lentur
inelastik pada balok, kolom, dan balok-kolom, analisis plastis untuk
rangka bidang dan rangka ruang, sambungan plastis.
82
TKS Topik Khusus Struktur 2 SKS, iii (P)
Pokok bahasan : Isu-isu dan perkembangan topik-topik struktur terbaru yang menunjang
kegiatan penyusunan tesis.
Minat Manajemen Konstruksi
TKS 6125 Riset Operasi 3 SKS, I (W)
Pokok bahasan : Konsep dan metoda-metoda optimasi : Linear Programming, Goal
Programming, Dynamic Programming. Optimasi jaringan, Metoda-
metoda simulasi, simulasi komputer, Decision Analysis : AHP,
Multicriteria Analysis. Markov Chain Analysis, Monte Carlo.
TKS 6126 Manajemen Proyek Lanjut 3 SKS, I (W)
Pokok bahasan : Manajemen Proyek dan Manajemen Konstruksi.Program vs. Proyek;
Analisis Masalah pd. Perencanaan Proyek; Penerapan Langkah Logis.
Struktur Organisasi , Perencanaan Jadual : Waktu Proyek; Jaringan Kerja;
Bagan Balok. Aplikasi Komputer dalam Perencanaan Penjadualan.
Sistim Monitoring dan Pelaporan. Rencana Anggaran Biaya.
TKS 6127 Manajemen Sumberdaya Manusia 2 SKS, I (W)
Pokok bahasan : Pengantar SDM, tantangan SDM ke depan, Workforce diversity,
perencanaan dan pengembangan karier, strateji kompensasi,
Keselamatan, kesehatan dan labor relations.
TKS 6128 Estimasi Biaya dan Akuntansi Proyek 3 SKS, I (W)
Pokok bahasan : Keputusan berdasarkan prinsip ekonomi, keputusan dalam kondisi yang
tak menentu, investasi dalam proyek konstruksi, perancangan estimasi
biaya proyek, cashflow forecasting and budgetary control, finansing
bisnis, kinerja finansial, project finansing.
TKS 6217 Sspek Hukum dan Lingkungan 2 SKS, I (W)
Pokok bahasan : Resiko-resiko dalam bisnis konstruksi, prinsip-prinsip hukum, kontrak-
kontrak konstruksi, liabilitas, hukum-hukum yang berhubungan dengan
pembebasan tanah, manajemen klaim (claim prevention management),
dispute resolution, dan asuransi dalam industri konstruksi.
TKS 6218 Manajemen Kualitas 3 SKS, I (W)
Pokok bahasan : Kebijakan Jasa Konstruksi Nasional. Definisi dan lingkup manajeen
kualitas. Dasar-dasar Statistik untuk pengendalian mutu. Metode
Statistik untuk proses kontrol: Control Chart, Cusum, Moving Average.
Analisis Proses Kapabilitas. Metode Sampling untuk penerimaan
pekerjaan. Manfaat penerapan sistem manajemen mutu.
83
TKS 6219 Manajemen Kinerja Proyek 2 SKS, Ii (P)
Pokok bahasan : Metode evaluasi kinerja, indikator kunci kinerja, sistem alokasi budget,
pengukuran produktifitas, peningkatan produktifitas selama masa desain
dan pelaksanaan.
TKS 6220 Manajemen Infrastruktur 3 SKS, II (W)
Pokok bahasan : Pengertian Infrastruktur, isu-isu dan problem daam manajemen
infrastruktur. Proses pembangunan dan pengelolaan infrastruktur.
Komponen-komponen infrastruktur. Perencanaan, Need Assessment,
dan indikator kinerja. Aplikasi TQM dalam pengelolaan infrastruktur.
Aspek Sosial dalam infrastruktur. Aspek Hukum dan kelembagaan.
TKS 6130 Keandalan Sistem Infrastruktur 2 SKS, Ii (P)
Pokok bahasan : Distribusi probabilitas untuk memodelkan waktu untuk runtuh,
pemodelan dan analisis dari sistem multikomponen, kemudahan
pemeliharaan, manajemen keandalan.
TKS 6131 Manajemen Persediaan 2 SKS, Ii (P)
Pokok bahasan : Metode peramalan dan analisis pasar, model-model persediaan: model
deterministik, model probabilistik, Material requirement planning
(MRP), persediaan dalam proses, pengukuran nilai persediaan. Sistem
pengawasan persediaan.
Minat Perencanaan Wilayah dan Kota
TKW 6101 Teori Perencanaan Lanjut 2 SKS, I (W)
Pokok bahasan : Paradigma Teori Perencanaan, Teori Perencanaan; Teori Subtantif,
Teori Prosedural, Teori mPreskriptif, Kasus-kasus lapangan.
TKW 6123 Metode Teknik Perencanaan I 2 SKS, I (W)
Pokok bahasan : Model Demografi, Trend Model, Cohret Modal Survival, Cohret
Survival & Multiregional, kegiatan Ekonomi & Analisis Pekerjaan,
Model Input Output, Employment & Populatton, Multiploem Model,
Review Tugas, Matriks Fungsi, Dasar Perhitungan Saran & Fasilitas
Pelayanan Kota, Metode Evaluasi skala pelayanan Sarana, Factor
Analysis, Model Discriminant, Metode perhitungan Kebutuhan
Prasarana sarana perkotaan, Cluster Analysis, Aplikasi FA, DA &
Cluster A dalam bidang PWK.
84
TKW 6117 Kajian Lingkungan 2 SKS, I (W)
Pokok bahasan : Beberapa kasus lingkungan di Indonesia & penyebabnya, Prinsip-prinsip
Pembangunan Berkelanjutan, Peraturan Perundangan terkait dengan
lingkungan hidup, Sistem Pengelolaan Lingkungan Hidup atur dan
awasi, atus diri sendiri, Pengertian Proyek ramah lingkungan dan
dampak, Identifikasi, dampak, prakiraan dan evaluasi dampak, RKL
& RPL, Environmental Degradation, Clean development mechanism,
Environmental Character,, Environmental Vacation, Kurva permintaan
dan penawaran.
TKW 6118 Teori Kota & Wilayah 2 SKS, I (W)
Pokok bahasan : Evaluasi teori PWK, Ruang lingkup & Peranan Regional Planning,
Paradigma Ekonomi Wilayah, Sistem Kota-Kota, Pembangunan dari
Atas ke bawah, Pembangunan dari bawah ke atas, Kota-kota Dunia,
Teori Perkembangan Kota, Growth Machine, Konsep Kota
Metropolitan, Dinamika Kota, Konsep Megapolitan, Compct City
Theory, Garden City Abad 21, Kasus Compact City.
TKW 6104 Pembiayaan Pembangunan Lanjut 2 SKS, I (W)
Pokok bahasan : Pengenalan lembaga dan fungsi-fungsinya, lembaga yang berkaitan/
terlibat dalam Pembiayaan Pembangunan di Indonesia. Sumber-
sumber Pembiayaan dan Pengelolaannya. Prosedur dan Sistem
Pembiayaan Pembangunan di Indonesia serta keterkaitannya dengan
Perencanaan Wilayah dan Kota. Alternatif analisa Pembiayaan
Pembangunan. Kasus Pembiayaan Pembangunan di Indonesia.
TKW 6114 Pengelolaan Infrastruktur 2 SKS, I (W)
Pokok bahasan : Pengertian & Ruang Lingkup pengelolaan Infrastruktur, Transportasi
sebagai sistem dan jaringannya, Prasarana Transportasi, Pengelolaan
Terminal, Pengelolaan Bandara, pengelolaan Pelabuhan dan Jalan
raya, Transportasi sistem aktifitas, Unrenewablw Energy, Sistem
Komunikasi dan Informasi, manajemen Investasi Infrastruktur,
Pengelolaan Sampah Perkotaan, Perencanaan Water Resources,
Sewage management.
TKW 6216 Studio Perencanaan I 3 SKS, II (W)
Pokok bahasan : Topik/Tema Studio Perencanaan I, Laporan Pendahuluan, Pemantapan
Desain Survei dan Kuesioner, Evaluasi Kuesioner, Drfat laporan
pendahuluan, Hasil Survei, Konsep Agroindustri, Pengolahan Buah
Kelapa Terpadu, Analisis Fisik Lahan, Fakta dan Analisa.
85
TKW 6215 Metode Teknik Perencanaan II 3 SKS, II (W)
Pokok bahasan : Importance and Performance Analysis (IPA), MDS, Simulasi
Penentuan Alternatif & Pengambilan Keputusan, AHP, Analisis
Prespektif: Perumusan Alternatif, Pemilihan Alternatif, Skala
Pengukuran Variabel, Metode Survei, Jenis & Populasi & Sampel,
Krangka Metode, Metode PRA & Deskriptif, Analisis Matriks,
Evaluasi Spasial, Analisis Struktur Ruang, Pola Pemanfaatan Ruang,
Analisis Akar masalah,
TKW 6119 Studio Perencanaan II 4 SKS, III (W)
Pokok bahasan : Pendahuluan, Penentuan Tema Studio, Strategic Planning, Comp.
Planning, metode perencanaan, Kerangka Analisis, Diskusi Kerangka
Analisis, Diskusi analisis Masalah, Akar Masalah, Diskusi Analisis
Skenario, Diskusi Action Plan, Rencana Komprehensif, Strategic Plan
TKW 6112 Tata Guna & Pengembangan Lahan 2 SKS, II/III (P)
Pokok bahasan : Land Evaluasi, Capability, Land Volume, Land Use Analysisi for
Coastal zone, Land Use and Zoning, Land waluation, Site Assesment,
Stud Skenario TOL, Land Development to Transportation, Impact
assesment, System Analysis in Land Use, Planning a Conceptual
Development, Land Use for Rural/Regional, Urban Context, Urban
Land Use Management, LUP Tools, LU pada Perdesaan & Perkotaan,
Integrated LUP.
TKW 6205 Manajemen Kota 2 SKS, II/III (P)
Pokok bahasan : Pengertian Urban Management; Komponen Kota: Pemerintah,
Stakeholder, dan Masyarakat; Manajemen sector public; Development
in Social Policy; Market, Prices and Compotition; Managing and
Measuring Performance; The Impact of Compotition.
TKW 6217 Ekonomi Kota 2 SKS, II/III (P)
Pokok bahasan : Market Market Force in the Development of Cities, Where Do Firms
Locate, Market Areas and Centrl place Theory, Urban Economic
Growth, Land Rent and Land Use Pattern, Land Use in the
Monocentric City, Land Use and Zoning, Urban Poverty, Local
Government revenue, Urban Housing and settlement.
TKW 6211 Pengadaan Perumahan 2 SKS, II/III (P)
Pokok bahasan : Pertimbangan lokasi; Perancangan keindahan desain; Perencanaan
dan perancangan fasilitas perumahan; Penentuan harga; Pembiayaan
pembangunan perumahan; Pembiayaan pemilikan rumah; Pengelolaan
kawasan perumahan.
86
TKW 6218 Perencanaan Kabupaten 2 SKS, II/III (P)
Pokok bahasan : Pendekatan dalam perencanaan pembangunan; Penataan ruang
wilayah dengan pendekatan wilayah; Paradigma baru dalam
pendekatan wilayah; Penyusunan perencanaan dengan pendekatan
wilayah; Sistem perencanaan pembangunan; Mengkaji potensi daerah
kabupaten; Menyusun rancangan konsep pembangunan daerah;
Pencapaian tingkat pembangunan daerah; Efisiensi dan pencapaian
sasaran pembangunan; Pengembangan system transportasi.
TKW 6103 Ekonomi Wilayah 2 SKS, II/III (P)
Pokok bahasan : Azas-azas Ekonomi Pembangunan. Ekonomi Wilayah: Inpu-Output
Analisis, Shift-Share Analisis, LQ (Locational Quotient Analisis),
PDRB (Regional Income), Disparitas, Rural Open Linkage; Ekonomi
Kota: Eksternalitas, Urban Poverty, Employment, Informal Sector.
TKW 6207 Perencanaan Kawasan 2 SKS, II/III (P)
Pokok bahasan : Penjelasan & Pembekalan, Kawasan & lahan, Rentability &
Resources, Land valuation, Scosystem Services, Scological Economic
Concept,Ecosystem Services valuation, Extermility Economic,
Diseconomic, Perencanaan Kawasan Perkotaan, Modeling
Perencanaan, RW nasional, Perencanaan Kawasan, Perencanaan
Spasial kawasan, kasus Model Perencanaan, Strategi Penataan Ruang,
Kebijakan pembangunan, kelautan & Perikanan Nasional, perencanaan
pengembangan kawasan, Penataan Ruang untuk Pemantapan
kawasan Hutan.
TKW 6206 Konservasi & Peremajaan Kota 2 SKS, II/III (P)
Pokok bahasan : Pengertian pelestarian, Conservation Analysis, cakupan Konservasi,
Lingkup Konservasi, Konservasi dalam Arsitektur, Ecomuseum
(Ecological Museum), Revitalisasi, Aspek-aspek perencanaan Kota,
prinsip Pelestarian Kawasan, Arahan Fisik & Non Fisik, Perencanaan
Konservasi,
TKW 6210 Pengelolaan Permukiman 2 SKS, II/III (P)
TKW 6212 Perencanaan Permukiman 2 SKS, II/III (P)
Pokok bahasan : Introduction, Housing Demand, Housing Supply and Demand, Housing
Prices, Kisi-kisi Ut s, Apartement, Rumah & Permukiman,
Pembiayaan, pembangunan Permukiman, Kebijakan & Program
Pengembangan kawasan, Kebijakan Ruang Publik OR, Strategi
Perumahan Jawa bali.
87
KURIKULUM
PROGRAM DOKTOR
T E K N I K S I P I L
88
89
KURIKULUM PROGRAM DOKTOR
PROGRAM DOKTOR TEKNIK SIPIL (PDTS)
Visi
Menjadi lembaga yang terkemuka di bidang pendidikan Program Doktor Teknik Sipil, penelitian
dan pengembangan IPTEK Teknik Sipil, serta ikut berperan aktif dalam memecahkan berbagai
masalah-masalah Teknik Sipil yang dihadapi oleh masyarakat, bangsa dan Negara Kesatuan
Republik Indonesia.
Misi
1. Melaksanakan proses pembelajaran yang berkualitas tinggi dan efisien dengan dukungan
sistem manajemen yang profesional.
2. Mengembangkan IPTEK inovatif di bidang Teknik Sipil melalui kegiatan pendidikan dan
penelitian yang berkualitas.
3. Meningkatkan kualitas manajemen dan proses pembelajaran serta mutu hasil
pembelajaran secara terus-menerus.
Tujuan
Menghasilkan lulusan (Doktor) di bidang ilmu Teknik Sipil yang memiliki kualifikasi
sebagai berikut:
1. Mempunyai kemampuan mengembangkan konsep ilmu dan/atau teknologi baru di bidang
teknik sipil melalui penelitian,
2. Mempunyai kemampuan mengelola, memimpin, dan mengembangkan program penelitian
dalam bidang teknik sipil, dan
3. Mempunyai kemampuan pendekatan inter-disipliner dalam berkarya di bidang Teknik
Sipil.
Kurikulum dan Beban Studi
1. Beban studi Program Doktor Teknik Sipil PMD FTUB bagi peserta yang berpendidikan
magister (S2) sebidang sekurang-kurangnya 40 sks (kisaran 40-50 sks) yang dijadwalkan
untuk 4 (empat) semester dengan lama studi selama-lamanya 10 (sepuluh) semester.
2. Beban studi Program Doktor Teknik Sipil PMD FTUB bagi peserta yang berpendidikan
magister (S2) tidak sebidang sekurang-kurangnya 52 sks (kisaran (52-62 sks) yang
dijadwalkan untuk 5 (lima) semester dengan lama studi selama-lamanya 11 (sebelas)
semester.
Kuliah:
Mata Kuliah Wajib Program Studi 12 sks
Mata Kuliah Penunjang Disertasi Minimal 6 sks
Total 12 - 24 sks
Disertasi:
1. Tugas khusus oleh Promotor
2. Kegiatan Seminar
90
3. Publikasi Jurnal Ilmiah
4. Penyusunan Disertasi:
4.1. Penyusunan dan Ujian Proposal Penelitian
4.2. Pelaksanaan Penelitian
4.3. Seminar Hasil Penelitian
4.4. Ujian Tahap I
4.5. Ujian Tahap II
Total sks disertasi 28 sks
Total Keseluruhan 40 52 sks
PAT Wajib Program Studi:
1. Filsafat Ilmu 3 sks
2. Teknik Pemodelan 3 sks
3. Statistika Eksperimen 3 sks
Mata Kuliah Wajib Program Studi
No. Kode MK Mata Kuliah sks
1. TKS 8101 Metode Penelitian Disertasi 3
2. TKS 8103 Pemrograman Lanjut 3
3. TKS 8104 Riset Operasi 3
4. TKS 8105 Matematika Rekayasa Lanjut 3
5. TKA 8101 Interdisipliner dalam Arsitektur 3
6. TKA8102 Manusia dan Lingkungan 3
7. TKA 8103 Dinamika Ruang Arsitektur 3
Mata Kuliah Penunjang Disertasi
No. Kode MK Mata Kuliah sks
1. TKS 8201 Kebijakan Transportasi 3
2. TKS 8202 Manajemen Infrastruktur Transportasi 3
3. TKS 8203 Sistem Perkerasan Jalan 3
4. TKS 8204 Keselamatan Transportasi Jalan 3
5. TKS 8219 Metode Elemen Hingga Lanjut 3
6. TKS 8205 Teori Stabilitas 3
7. TKS 8206 Teori Elastisitas 3
8. TKS 8207 Teori Plastisitas 3
9. TKS 8208 Teori Reliabilitas 3
10. TKS 8209 Mekanika Retakan 3
11. TKW 8201 Peranc. Wilayah & Kota Lanjut 3
12. TKW 8202 Ekonomi Wilayah & Kota Lanjut 3
91
No. Kode MK Mata Kuliah sks
13. TKP 8201 Teknik Drainase Lanjut 3
14. TKP 8202 Teknik Reklamasi Lanjut 3
15. TKP 8203 Transportasi Sediman Lanjut 3
16. TKP 8204 Teknik Sungai Lanjut 3
17. TKS 8210 Prospeksi Geofisika 3
18. TKS 8211 Geoteknik Lingkungan 3
19. TKS 8220 Teknik Pemodelan Lanjut 3
20. TKA 8201 Pelestarian Bangunan dan Kawasan 3
21. TKA 8202 Kearifan Budaya Lokal 3
22. TKW 8203 Isu Perencanaan Kota dan Wilayah 3
23. TKW 8204 Perencanaan Kota Berkelanjutan 3
SILABUS MATA KULIAH
Mata Kuliah Wajib Program Studi (PAT)
Filsafat Ilmu 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Sejarah berfikir rasional manusia, (2) berbagai aliran filsafat
kebenaran, (3) berbagai sudut pandang filsafat terhadap perkembangan
kehidupan manusia, (4) materi alat berfikir dan struktur mental manusia,
yaitu : rasio, emosi, dan spirit, (5) kriteria kebenaran, (6) kebenaran
ilmu pengetahuan, dan (7) metode ilmiah.
Teknik Pemodelan 3 SKS
Pokok bahasan : 1) Perpektif sejarah pemodelan, pemilihan skala geometrik, proses
pemodelan (2) keuntungan dan batasan analisis model, (3) analisis
dimensi, (4) prototipe dan model, (5) pengaruh ukuran dalam sistem
dan model, (6) sistem pembebaban dan teknik laboratorium, dan
(7) keakuratan dan reliabilitas model.
Statistika Eksperimen 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Prinsip dasar statistika eksperimen, (2) macam variabel dan tipe
data, (3) teknik pengumpulan data dan sampling, (4) distribusi frekuensi
dan aplikasi grafik, (5) teori peluang, distribusi diskrit, distribusi kontinu,
(6) testing hipotesis, dan (7) anlisis regresi, anlisis varian (anova).
92
Mata Kuliah Wajib Program Studi
TKS 8101 Metode Penelitian Disertasi 3 SKS
Pokok bahasan : (1) IPTEK dan Penelitian, (2) Peranan penelitian dalam perkembangan
ilmu dan teknologi, (3) Prinsip dasar dan desain penelitian, (4) Usulan
penelitian dan pembuatannya, (5) Cara penulisan laporan penelitian
dan artikel publikasi ilmiah, (6) Etika penelitian, (7) Peran statistik
yang tepat untuk analisis hasil penelitian, dan (8) Peran metode numerik
atau metode elemen hingga dalam penelitian teknik sipil.
TKS 8103 Pemrograman Lanjut 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Struktur pemrograman, (2) Diagram alir dan logika penyelesaian
masalah, (3) Bahasa pemrograman lanjut, (4) Iterasi dan pengambilan
keputusan, (5) Dimension dan array, dan (6) Subroutine.
TKS 8104 Riset Operasi 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Pemrograman Linear, (2) Pemrograman Integer, (3) Model Inventory,
(4) Model Antrian, (5) Proses Markov, (6) Analisis Keputusan AHP,
(7) Analisis Multi Kriteria, Analisis Markov Chain, Monte Carlo, dan
(8) Pemrograman Dinamis
TKS 8105 Matematika Rekayasa Lanjut 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Penggunaan matriks untuk komputasi struktur. (2) Penyelesaian
masalah persamaan simultan linear. (3) Penyelesaian masalah persamaan
simultan homogen. (4) Operasi sederhana matriks, (4) Teorema
Diferensial dalam Mekanika Struktur. (5) Persamaan Diferensial
dalam Mekanika Struktur. (6) Persamaan Differensial Parsial.
Mata Kuliah Wajib Program Studi
TKS 8201 Kebijakan Transportasi 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Kebijakan transportasi di Indonesia (2) Kebijakan transportasi
perkotaan (3) Kebijakan transportasi wilayah (4) Partisipasi masyarakat
(5) Pengaruh Transportasi pada Lingkungan dan (6) Studio Kebijakan
Transportasi.
TKS 8202 Manajemen Infrastruktur Transportasi 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Metodologi sistem dan aplikasinya dalam manajemen infrastruktur
(2) Sistem informasi dan sistem support keputusan (3) Pemodelan
kerusakan dan kinerja infrastruktur transportasi (4) Strategi
pemeliharaan, dan (5) Aspek ekonomi dalam pemeliharaan.
93
TKS 8203 Sistem Perkerasan Jalan 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Karakterisasi material jalan (2) Evaluasi kinerja perkerasan
(3) Konsep reliabilitas dalam perkerasan, dan (4) Aplikasi finite elemen
dalam analisis perkerasan jalan.
TKS 8204 Keselamatan Transportasi Jalan 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Faktor penyebab kecelakaan, (2) Karakteristik kecelakaan, (3) Sistim
diagnostik kecelakaan, (4) Sistim data kecelakaan, (5) Program aksi
keselamatan, (6) Audit keselamatan jalan, (7) Penelitian keselamatan,
dan (8) Model matematis dan statistik kecelakaan.
TKS 8219 MEtode Elemen Hingga Lanjut 3 SKS
Pokok bahan : (1) Elemen-elemen isoparametrik, (2) Aplikasi MEH pada masalah
mekanika struktur (dinamika, stabilitas, retakan, komposit, statika
non-linier, nilai batas).
TKS 8205 Teori Stabilitas 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Konsep keseimbangan, (2) Stabilitas dan instabilitas, (3) Tekuk elastis
dan inelastis elemen struktur kolom, balok dan pelat, (4) metode analisis,
metode energi (Ritz dan Galerkin), metode beda hingga, dan (5) Stabilitas
pada beban dinamis.
TKS 8206 Teori Elastisitas 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Teori elastisitas dua dimensi dan tiga dimensi, (2) Koordinat
Lagrangian dan Eulerian, (3) Tensor elastisitas, tensor tegangan, tensor
regangan, dan (4) Aplikasi teori elastisitas pada bahan komposit.
TKS 8207 Teori Plastisitas 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Model visko-elastisitas, (2) Teori plastisitas, (3) Representasi tegangan
ruang, (4) Pengerasan (hardening), dan (5) Aplikasi pada struktur baja.
TKS 8208 Teori Reliabilitas 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Konsep teori probabilitas, (2) Pendekatan deterministik dan
probabilitas, (3) Distribusi probabilitas diskrit dan kontinu, (4) Distribusi
normal, log-normal, binomial, geometrik, eksponensial, dan hiper-
geometrik, (5) Angka keamanan, resiko, indeks reliabilitas, dan resiko
keruntuhan, (6) dan (7) Metode komputasi reliabilitas.
TKS 8209 Mekanika Retakan 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Konsep kerusakan dan keretakan, (2) Perambatan retak,
(3) Keteguhan bahan, (4) Mekanika elasto-plastis, (5) Komputasi retak
dan perambatan retak.
94
TKW 8201 Perancangan Wilayah & Kota Lanjut 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Mengevaluasi kasus-kasus perencanaan dalam bidang perencanaan
wilayah dan kota; baik spasial maupun sektoral, (2) Paradigma Teori
Perencanaan, (3) Teori Perencanaan, (4) Teori Subtantif, (5) Teori
Prosedural, 6) Teori Preskriptif, dan (7) Kasus-kasus lapangan.
TKW 8202 Ekonomi Wilayah & Kota Lanjut 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Azas-azas Ekonomi Pembangunan. (2) Ekonomi Wilayah, (3) Inpu-
Output Analisis, (4) Shift-Share Analisis, (5) LQ (Locational Quotient
Analisis), (6) PDRB (Regional Income), (7) Disparitas, (8) Rural Open
Linkage; (9) Ekonomi Kota: Eksternalitas, Urban Poverty,
Employment, Informal Sector.
TKP 8201 Teknik Drainase Lanjut 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Teknik perencanaan sistem drainasi dan bangunan drainasi meliputi
drainasi perkotaan, (2) Jalan raya, (3) Lapangan terbang dan (4) daerah
pasang surut, (5) Pengoperasian dan pemeliharaan saluran dan
bangunan drainasi, dan (6) Kelayakan ekonomi sistem drainasi.
TKP 8202 Teknik Reklamasi Lanjut 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Teknologi reklamasi dan kasus reklamasi di indonesia. (2) Teknologi
reklamasi untuk daerah pemukiman, industri,perumahan, persawahan,
pasang surut. (3) Analisis data pasang surut. Industri air laut.
Dan (4) Teknologi reklamasi daerah pantai.
TKP 8203 Transportasi Sedimen Lanjut 3 SKS
Pokok bahasan : Sifat-sifat air dan material sedimen. Bentuk dasar dan kekasarannya.
Perhitungan transport sedimen. Perancangan saluran stabil dan
keseimbangan slope dasar sungai. Perhitungan degradasi dan gerusan
lokal. Analisis dan perhitungan distribusi pendapatan sedimen di waduk.
Metode pengukuran sedimen di sungai dan waduk.
TKP 8204 Teknik Sungai Lanjut 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Struktur sistem sungai dan konsepsi pengaturan sungai, (2) Konsepsi
pengembangan sungai, (3) Hidrologi sungai, (4) Perencanaan Teknik
sungai dan perencanaan bangunan sungai: hidrologi sungai,
perencanaan sungai, hidrolika sungai dan perencanaan teknis sungai,
prinsip perencanaan bangunan sungai. (5) Aplikasi Pengelolaan sungai:
Pengembangan sungai, pemanfaatan sungai, perlindungan sungai.
95
TKS 8210 Prospek Geofisika 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Metode geofisika untuk penyelidikan bawah permukaan yang
dangkal, (2) Metode geolistrik, (3) Metode geoseismic, dan (4) Metode
Elektromagnetik.
TKS 8211 Geoteknik Lingkungan 3 SKS
Pokok bahasan : (1) struktur mikro tanah dan analisisnya, (2) Sifat-sifat dasar tanah,
(3) Transport zat pencemar, dan (4) Laboratory test model.
TKS 8220 Teknik Pemodelan Lanjut 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Perpektif sejarah pemodelan, pemilihan skala geometrik, proses
pemodelan (2) keuntungan dan batasan analisis model, (3) analisis
dimensi, (4) prototipe dan model, (5) pengaruh ukuran dalam sistem
dan model, (6) sistem pembebaban dan teknik laboratorium, dan
(7) keakuratan dan reliabilitas model.
TKA 8201 Pelestarian Bangunan dan Kawasan 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Kajian mengenai istilah-istilah di dalam pelestarian, (2) Objek-
objek serta pelestarian bangunan dan kawasan, (3) Lingkup dan skala
pelestarian serta badan-badan pelestarian internasional, (4) Teori-teori,
prinsip, mekanisme, dan praktek dalam pelestarian bangunan dan
kawasan, (5) Kawasan bersejarah, apa, mengapa, dan bagaimana
nilai-nilainya, (6) Teknik-teknik pelestarian bangunan dan kawasan
dengan beberapa contoh kasus, (7) Kawasan bersejarah (bangunan
dan kawasan) sebagai aset wisata, (8) Studi kasus dalam pelestarian
bangunan dan kawasan, prospek dan kebijakan pelestarian bangunan
dan kawasan di Indonesia
TKA 8202 Kearifan Budaya Lokal 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Teori dan konsep mengenai budaya lokal, (2) Hubungan budaya
lokal dengan tata lingkungan binaannya, (3) Fungsi dan elemen
pendukung dalam kearifan budaya lokal.
TKW 8203 Isu Perencanaan Kota dan Wilayah 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Klarifikasi permasalahan perencanaan di Indonesia, (2) Penjelasan
secara komprehensip dimensi perencanaan untuk mendukung
terwujudnya kota dan wilayah yang berkelanjutan, (3) Memilih isu
utama kota dan wilayah sebagai studi kasus permasalahan
perencanaan serta menyusun strategi pengembangannya, (4) Memberi
kritik terhadap isu aktual di negara yang sedang berkembang.
96
TKW 8204 Perencanaan Kota Berkelanjutan 3 SKS
Pokok bahasan : (1) Klarifikasi permasalahan global terkait urbanized world,
(2) Pendekatan baru dalam pemecahan permasalahan keberlanjutan
kota, (3) Menyusun strategi untuk mencapai sustainable city,
(4) Memberikan kritik terhadap masalah aktual.