Anda di halaman 1dari 99

i

MENINGKATKAN KEAKTIFAN DAN HASIL BELAJAR MAPEL


PKn MELALUI MODEL PEMBELAJARAN PAIKEM GUNA
KETERCAPAIAN KETUNTASAN
KELAS VII D SMP N I KARANGDADAP
SEMESTER GENAP TAHUN 2010/2011


Diajukan pada penilaian angka kredit unsur pengembangan profesi guru untuk kenaikan
pangkat dari golongan IVa ke IVb







Oleh
Yohanes P. Sarbani








DINAS PENDIDIKAN KABUPATEN PEKALONGAN
SMP N I KARANGDADAP
Jln. Raya Panggumenganmas Karangdadap Kabupaten Pekalongan
2011




ii

LEMBAR PENGESAHAN


Yang bertanda tangan dibawah ini :
Nama : Yohanes P Sarbani
NIP : 195404291983 03 1008
Instansi : SMP N I Karangdadap Kab. Pekalongan
Pangkat /Gol : Pembina / IV/a
Jabatan : Guru Pembina
Telah melakukan penelitian dengan judul : Meningkatkan keaktifan dan hasil belajar
Mapel PKn melalui model pembelajaran PAIKEM guna ketercapaian ketuntasan
kelas VII D SMP N I Karangdadap Semester genap tahun 2010/2011

Pekalongan 10 April 2011
Peneliti

Yohanes P Sarbani, S.Pd.
Menetahui
Kepala Sekolah Petugas Perpustakaan

Mucikno, S.Pd. Syahroni, S.Pd.
NIP.19690610 199403 1 006 NIP.19671017 199802 1001

Disahkan oleh

Ketua PGRI Kab. Pekalongan Ka. Dinas Pendidikan Kab. Pekalongan



Drs. H.Tri Panji Irianto, MM Drs. H.Tri Panji Irianto. MM
NPA. 1210008555 NIP. 19630502 199003 1 009.




iii

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.. i
a. LEMBAR PENGESAHAN ............ ii
b. BERITA ACARA ............................................................................................................iii
DAFTAR ISI .... iv
......................................................................................................................v
KATA PENGANTAR .... vi
DAFTAR GAMBAR ..vii
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................................viii
ABSTRAK ............................................................................................................................ix
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................................1
A. Latar Belakang Masalah .....................................................................................1
B. Identifikasi Masalah ...........................................................................................6
C. Pembatasan Masalah ...........................................................................................7
D. Perumusan Masalah ..............................................................................................8
E. Tujuan Penelitian ............................................................................................. 8
F. Manfaat Penelitian ........................................................................................... 9
BAB II KAJIAN TEORI DAN PENGAJUAN HIPOTESIS ...................................... 10
A. Kajian Teori .................................................................................................... 10
B. Penelitian yang relevan .................................................................................... 25
C. Kerangka berpikir ............................................................................................ 25
D. Hipotesis Tindakan ........................................................................................... 26
iv


iv


BAB III METODOLOGI PENELITIAN ...................................................................... 27
A. Setting Penelitian ............................................................................................. 27
B. Subyek Penelitian ............................................................................................. 28
C. Sumber Data .................................................................................................... 28
D. Teknik dan Alat Pengumpulan Data ............................................................... 28
E. Validasi Data ................................................................................................... 29
F. Analisis Data .................................................................................................. 29
G. Indikator Kinerja ............................................................................................. 30
H. Prosedur Tindakan .......................................................................................... 31
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ............................................... 35
A. Deskripsi Kondisi Awal .................................................................................. 35
B. Deskripsi Hasil Siklus I ................................................................................... 35
C. Deskripsi Hasil Siklus II ................................................................................ 39
D. Pembahasan .................................................................................................... 43
E. Hasil Tindakan ................................................................................................ 44

BAB V PENUTUP .......................................................................................................... 46
A. Simpulan ............................................................................................................ 46
B. Implikasi / Rekomendasi ................................................................................... 46
C. Saran .................................................................................................................. 46
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................... 47
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................
LAMPIRAN-LAMPIRAN ...............................................................................................
v


v

KATA PENGANTAR
Segala puji dan syukur peneliti panjatkan kehadirat Allah Yang Maha Kuasa yang
senantiasa memberikan petunjuk, bimbingan, keselamatan, kesehatan dan rahmat-Nya
sehingga penelitian ini dapat diselesaikan.. Penelitian dengan judul : MENINGKATKAN
KEAKTIFAN DAN HASIL BELAJAR SISWA MAPEL PKn MELALUI MODEL
PEMBELAJARAN PAIKEM GUNA KETERCAPAIAN KETUNTASAN KELAS VII D
SMP N I KARANGDADAP SEMESTER GENAP TAHUN 2010 /2011.
Peneliti sangat mengharapkan saran dari pembaca, pembimbing dan siapapun yang
peduli terhadap pendidikan. Selain itu peneliti menyadari tersusunya penelitian ini karena
adanya ijin, restu dan juga bantuan dari berbagai pihak. Untuk semua itu pada kesempatan
yang baik ini peneliti mengucapkan terima kasih kepada :
1. Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Pekalongan
2. Ketua PGRI Kabupaten Pekalongan
3. Pembimbing PTK dari LPMP Jawa Tengah
4. Kepala SMP N I Karangdadap
5. Pengurus MGMP PKn Kabupaten Pekalongan
6. Bapak / Ibu Guru PKn se Kabupaten Pekalongan
7. Bapak / Ibu Guru dan Karyawan SMP N I Karangdadap
8. Siswa-siswi kelas VII D SMP N I Karangdadap
9. Anak istri dan orang tua
Semoga Allah Yang Maha Kasih senantiasa melimpahkan rahmat dan karuniaNya kepada
mereka yang telah memberikan ijin, bimbingan, saran, restu dan bantuannya sehingga PTK
ini dapat selesai. Akhirnya peneliti berharap semoga penelitian ini dapat bermanfaat bagi
guru PKn khususnya dan guru mapel lainnya
Kajen, 10 April 2011

Peneliti


vi













vi


2

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Sebagaimana lazimnya semua mata pelajaran, mata pelajaran Pendidikan
Kewarganegaraan memiliki visi, misi, tujuan dan ruang lingkup isi. Visi mata pelajaran
pendidikan kewarganegaraan adalah terwujudnya suatu mata pelajaran yang berfungsi
sebagai sarana pembinaan watak bangsa ( national character building ) dan pemberdayaan
warga Negara. Adapun misi mata pelajaran ini adalah membentuk warga Negara yang
baik, yakni warga Negara yang sanggup melaksanakan hak dan kewajibannya dalam
kehidupan berbangsa dan bernegara, sesuai dengan UUD 1945.
Adapun tujuan mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan adalah
mengembangkan kompetensi sebagai berikut :
1. Berpikir secara kritis, rasional dan kreatif dalam menanggapi isu kewarganegaraan.
2. Berpartisipasi secara aktif dan bertanggung jawab dan bertindak secara cerdas dalam
kegiatan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara, serta anti korupsi.
3. Berkembang secara positif dan demokratis untuk membentuk diri berdasarkan
karakter-karakter masyarakat Indonesia agar dapat hidup bersama dengan bangsa-
bangsa lainnya.
4. Berinteraksi dengan bangsa-bangsa lain dalam persatuan dunia secara langsung atau
tidak langsung dengan memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi.
Rumusan tujuan tersebut sejalan dengan aspek-aspek kompetensi yang hendak
dikembangkan dalam pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan. Aspek-aspek
kompetensi mencakup pengetahuan-pengetahuan kewarganegaraan (civic
knowledge),keterampilan kewarganegaraan ( civic skills ), dan watak atau karakter


3

kewarganegaraan (civic dispositions). Hal tersebut analog dengan konsep S. Benjamin S.
Bloom tentang pengembangan kemampuan siswa yang mencakup rencana kognitif,
psikomotor dan afektif. Cakupan aspek-aspek kompetensi dalam pembelajaran Pendidikan
Kewarganegaraan dapat di gambarkan sebagaimana pada diagram berikut ini :








Aspek kompetensi pengetahuan kewarganegaraan ( civic knowledge ) menyangkut
kemampuan akademik keilmuan yang dikembangkan dari teori atau konsep politik,
hukum dan moral. Dengan demikian, mata pelajaran pendidikan kewarganegaraan
merupakan bidang kajian multi disipliner.
Keterampilan kewarganegaraan ( civic skills ) meliputi keterampilan intelektual
( intelecutal skills ) dan ketrampilan berpartisipasi ( participatory skills ) dalam kehidupan
berbangsa dan bernegara. Watak / karakter kewarganegaraan ( civic dispositions )
sesungguhnya merupakan dimensi yang paling subtantif. Untuk mewujudkan tujuan
Pendidikan Kewarganegaraan tidaklah mudah, masih banyak guru PKn yang dalam
menyampaikan pelajaran mengutamakan aspek kognitif, pengetahuan-pengetahuan
Watak
Kewarganegaraa
n
Pengetahuan
Kewarganegaraan
Ketrampilan
Kewarganegaraan
Warga Negara
yang baik
(berpengetah
uan, terampil,
dan bertakwa


4

kewarganegaraan ( civic knowledge ), selai itu masih banyak juga guru yang dalam
mengajar menggunakan metode konversional yaitu ceramah. Dengan metode ceramah dan
pengutamaan aspek kognitif pelajaran berjalan searah, guru yang aktif sedangkan siswa
pasif, materi-materi aspek kognitif yang disampaikan banyak yang bersifat verbal. Akibat
dari kondisi ini pelajaran menjadi membosankan, tidak minat untuk mengikuti pelajaran.
Ketidak adanya ketertarikan, kegairahan ataupun minat terhadap pelajaran
berakibat pada rendahnya penguasaan materi, hal ini dapat dilihat dari :
1. Dalam pelaksanaan pelajaran guru bertanya tentang materi yang sudah disampaikan
hanya beberapa siswa yang dapat menjawab ( 15 dari 35 siswa atau 42,86% ).
2. Dalam ulangan harian yang mendapatkan nilai baik diatas KKM hanya 14 siswa atau
40%.
Kondisi awal mutu pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan siswa kelas VIID
SMP Negeri 1 Karangdadap masih rendah, hal itu ditujukan dengan kurang adanya minat
mempelajari PKn dan hasil ulangan yang rendah. Sebagai gambaran dan rincian
berhubungan dengan KKM dan KTSP dari 35 siswa yang mendapatkan nilai mencapai
kriteria ketuntasan minimal (KKM) hanya 14 siswa (40%), batas ketuntasan untuk mata
pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan yang ditetapkan dalm kurikulum sekolah (KTSP)
%, dalam hal ini masih terdapat kesenjangan 45%, sedangkan presentase siswa yang
berminat terhadap mata pelajaran PKn hanya 38,46% dari jumlah siswa (35). Pembelajaran
yang selama ini dilakukan adalah proses pembelajaran yang berlangsung satu arah, yaitu
guru cenderung aktif dari awal sampai akhir pelajaran. Di kelas lebih dari 50% siswa
hanya mendengarkan penjelasan guru, akibatnya siswa merasa jenuh dan bosan. Keadaan
seperti inilah yang membuat siswa beranggapan bahwa pelajaran pendidikan
kewarganegaraan sebagai pelajaran hafalan yang membosankan akibatnya siswa tidak


5

termotivasi, tidak ada minat untuk mempelajari pendidikan kewarganegaraan dengan baik,
sehingga hasil yang didapat rendah.
Kondisi semacam ini ternyata diamati juga oleh teman sejawat yaitu guru mapel
IPS Terpadu dan guru bahasa jawa, kemudian kami diskusi. Berdasarkan temuan dan fakta
di kelas semester dan tahun yang sama kami menyimpulkan : rendahnya nilai yang di capai
dalam ulangan harian karena kurangnya minat untuk mempelajari mata pelajaran,
kurangnya minat akibat dari pembelajaran yang monoton/searah yaitu ceramah. Dari hasil
diskusi pula kami memandang sangat perlu mencari solusi untuk memecahkan masalah,
dengan merumuskan : menumbuhkan minat siswa terhadap mata pelajaran pendidikan
kewarganegaraan (untuk PKn) guru mencapai KKM melalui PAIKEM
Mengapa penulis mengambil cara mencapai KKM dengan menumbuhkan minat
siswa melalui metode diskusi. Kata minat dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, minat
diartikan sebagai kecenderungan hati yang tinggi terhadap sesuatu. Dalam bahasa yang
lebih simpel, minat kadang dipadamkan juga dengan gairah atau keinginan yang
menggebu-gebu jadi apabila kegembiraan dikaitkan dengan siswa menjadi gembira
lantaran di dalam dirinya memang ada keinginan mempelajari suatu materi pelajaran.
Tentang minat Dave meier dalam buku The Acceleroled Learning Handbook yang
di tulis dan di terjemahkan oleh Hernowo dalam buku menjadi guru yang mau dan mampu
mengajar searah menyenangkan dirumuskan menyenangkan atau membuat suasana belajar
dalam keadaan gembira bukan berarti menciptakan suasana ribut dan hura-hura. Ini tidak
ada hubungannya dengan kesenangan yang sembrono dan kemeriahan yang dangkal
kegembiraan disini berarti bangkitnya minat, adanya keterlibatan penuh, serta
terciptanya makna, pemahaman ( penguasaan atas materi yang dipelajari ) dan nilai yang
membahagiakan pada diri siswa.


6

Dalam Buku Pendekatan Ketrampilan Proses Bagaimana Mengaktifkan Siswa
dalam Belajar, oleh Conny Semiawan cs, penerbit PT. Gramedia Widia Sarana Indonesia,
menjelaskan metode diskusi ialah suatu cara menyampaikan pelajaran melalui sarana
pertukaran pikiran untuk memecahkan persoalan yang di hadapi. Metode diskusi memiliki
keuntungan antara lain :
1. Mempertinggi peran serta secara perorangan.
2. Mempertinggi peran serta kelas secara keseluruhan.
3. Memupuk sikap saling menghargai pendapat orang lain.
4. Persoalan yang pas di diskusikan hendaknya memiliki syarat-syarat :
1. Menarik perhatian siswa
2. Sesuai dengan tingkat perkembangan siswa
3. Memiliki lebih dari satu kemungkinan pemecahan atau jawaban
4. Umumnya tidak mencari mana jawaban yang benar, melainkan mengutamakan
pertimbangan dan perbandingan
Dengan alasan dan penjelasan tentang minat dan PAIKEM tadi penulis mau mencoba
mengentaskan masalah yang ada di kelas VIID SMP N 1 Karangdadap Kabupaten
Pekalongan.

B. Identifikasi Masalah
Kondisi awal mutu pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan siswa kelas VII D SMP N
I Karangdadap semester genap Th.Pelajaran 2010/2011 masih rendah. Motifasi belajar
siswa kurang. Dari kondisi awal tersebut muncul pertanyaan :


7

Mengapa proses pembelajaran di kelas VII D SMP N I Karangdadap siswa-siswinya
kurang berminat.
Mengapa hasil pembelajaran di kelas VII D SMP N I Karangdadap masih rendah?
Mengapa hasil pembelajaran PKn kelas VII D semester genap Th 2010/2011 SMP N I
Karangdadap masih rendah?. Berdasarkan hasil kenyataan tersebut, maka perlu adanya
usaha untuk meningkatkan hasil belajar guna ketercapaian ketuntasan.
Berdasarkan pengamatan hasil belajar rendah karena siswa kurang minat dalam
mempelajari mapel PKn. Siswa kurang minat dalam mempelajari mapel PKn karena
penyajian mapel PKn masih konvensonal yaitu didominasi metode ceramah.
Untuk dapat meningkatkan hasil belajar maka perlu adanya upaya mengatasi persoalan
diatas yaitu meningkatkan minat dengan cara menggunakan metode yang dapat menarik
perhatian siswa/minat siswa dengan pendekatan model pembelajaran PAIKEM
(Pembelajaran yang mengaktifkan siswa, siswa mencari dan menemukan, siswa berkreatif
selama pelajaran, proses pembelajaran betul-betul efektif dan suasana yang
menyenangkan) Dengan pendekatan model pembelajaran PAIKEM siswa tertarik
terhadap mapel PKn dan hasil dapat meningkat.

C. PEMBATASAN MASALAH.
Dalam penelitian ini obyek penelitian adalah siswa kelas VII D SMP N I Karangdadap
semester genap tahun pelajaran 2010/2011 dengan materi Mendeskripsikan makna
proklamasi kemerdekaan dan konstitusi yang pertama, dengan alat peraga Teks Proklamasi
dan UUD 1945 melalui tayangan slide show. Siswa menyimak dan mencari dalam buku
BSE maupun LKS dan melihat tayangan untuk menemukan tujuan pembelajaran, guru


8

menyampaikan Standar Kompetensi, Kompetensi Dasar, Indikator dan juga Tujuan
Pembelajaran. Penelitian dilaksanakan pada bulan September Nopember 2010.

D. RUMUSAN MASALAH
Berdasarkan hasil evaluasi dan pengamatan peneliti dan teman sejawat terungkap bahwa
terdapat banyak siswa kelas VIID kurang berminat untuk mempelajari mapel PKn dan nilai
ulangan harian tidak mencapai KKM. Guru sebagai tenaga profesional harus dapat
membangkitkan minat siswa dan menerapkan metode PAIKEM yang tepat untuk
menyampaikan materi pelajaran. Berangkat dari Realita dan harapan diatas, maka dapat
dirumuskan permasalahan sebagai berikut :
1. Apakah dengan menumbuhkan minat dapat meningkatkan hasil belajar?
2. Apakah melalui model pembelajaran PAIKEM dapat meningkatkan hasil belajar?

E. Tujuan Penelitian
Bertolak dari permasalahan tersebut diatas, maka penelitian tindakan kelas ini
bertujuan untuk :
1. Tujuan Umum
Untuk mengetahui peningkatan mutu proses pembelajaran pendidikan
kewarganegaraan.
2. Tujuan Khusus
a. Untuk mengetahui dengan model pembelajaran PAIKEM hasil belajar siswa akan
meningkat.


9

b. Untuk mengetahui dengan model pembelajaran PAIKEM minat siswa terhadap
mapel PKn dapat meningkat
c. Untuk mengetahui dengan model pembelajaran PAIKEM KKM dapat tercapai

F. Manfaat Penelitian
1. Teoritis
Secara teoritis penelitian ini bermanfaat untuk memperluas teori yang sudah ada,
dengan menumbuhkan minat belajar siswa terhadap mapel PKn melalui metode
PAIKEM dapat meningkatkan kriteria ketuntasan minimal.
2. Manfaat Praktik
A. Bagi siswa
a. meningkatkan penguasaan materi pelajaran.
b. meningkatkan hasil evaluasi untuk mencapai KKM.
c. mempertinggi peran serta siswa secara perorangan.
d. memupuk sikap saling menghargai pendapat orang lain.
B. Bagi Guru
a. meningkatkan kinerja guru.
b. meningkatkan pemahaman dan pengalaman dalam proses pembelajaran.
c. meningkatkan ketrampilan guru dalam mengelola proses pembelajaran.
C. Bagi Sekolah
Memberikan masukan kepada sekolah untuk selalu mendukung dan
menyediakan sarana prasarana guru sebagai upaya peningkatan prestasi belajar
siswa.



10

BAB II
KAJIAN TEORI DAN NIPOTESIS TINDAKAN
A. Kajian Teori
1. Pengertian minat
Minat adalah kesediaan jiwa yang sifatnya aktif untu menerima sesuatu
dari luar dirinya ( Soegarda Poerbakawatja, 1982 : 214 ). Oleh karena itu
setiap pelajaran atau obyek harus menarik minat siswa atau seseorang yang
mengikuti suatu kegiatan. Minat merupakan kaidah pokok dalam pembelajaran.
Minat disebut juga sebagai faktor psikis yang membantu dan
mendorong siswa untuk mencapai tujuannya. Minat mengandung pengertian
pemusatan perhatian, keinginan, perasaan tertarik dan rasa senang siswa
terhadap sesuatu dari luar dirinya. Minat pada dasarnya adalah penerimaan
sesuatu hubungan antara diri sendiri dapat berupa orang, benda, aktivitas
maupun situasi. Makin kuat atau makin dekat hubungan itu semakin besar
minatnya. Menurut Doles dan Fryer, minat atau interest adalah gejala psikis
yang berkaitan dengan obyek dan aktivitas yang menstimulasi perasaan senang
pada individu. ( Wayan Nurkancana, 1986 : 52 )
Kalau seorang siswa mempunyai minat dalam mata pelajaran tertentu maka
siswa akan memperhatikannya. Demikian pula dengan siswa yang tidak
menaruh perhatian pada mata pelajaran yang sedang diajarkan, maka sukarlah
siswa tersebut dapat belajar dengan baik. Hal ini tentu akan mempengaruhi
hasil belajarnya. ( Kartini Kartono, 1985 :3 )
Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa siswa yang berminat
terhadap sesuatu diluar dirinya akan memiliki rasa senang terhadap obyek


11

tersebut sehingga segala aktivitas yang berhubungan dengan obyek tersebut
akan dipilihnya, selalu memusatkan perhatian, keinginan dan rasa tertariknya.
Berhubungan dengan perhatian ini, maka minat siswa terhadap mata pelajaran
Pendidikan Kewarganegaraan dapat dilihat antara lain dari adanya perhatian,
perasaan tertarik terhadap mata pelajaran dan segala aktivitas yang
berhubungan dengan mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan.

2. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Minat
Crow mengatakan jika siswa ingin melanjutkan kegiatannya maka siswa
akan menggunakan seluruh waktunya secara sungguh-sungguh untuk
menyelesaikan kegiatan tersebut. Disini jelas terlihat bahwa minat menunjang
peranan penting dalam kehidupan siswa. Minat terhadap suatu obyek atau aktifitas
ditimbulkan oleh beberapa faktor :
a. The Factor of Inner Urgers ( faktor pendorong dari dalam ) yaitu dorongan yang
kuat untuk memenuhi kebutuhan jasmani atau rohani yang berasal dari dalam
diri seseorang.
b. The Factor of social Motive ( faktor motif sosial ) Dengan adanya motif dari
lingkungan sosial, minat terhadap suatu obyek dipengaruhi oleh kebutuhan
dalam masyarakat dilingkungan hidup kelompoknya.
c. Emotional factor (faktor emosi)
Suatu aktifitas yang dilakukan dengan perasaan senang akan membuahkan
hasil yang memuaskan dan sekaligus akan membesarkan minat terhadap aktifitas
tersebut. Demikian pula minat siswa terhadap suatu mata pelajaran juga
dipengaruhi oleh ketiga faktor tersebut.


12

Faktor dari dalam menimbulkan minat siswa adalah hasrat dan keinginan
untuk mengetahui lebih dalam perihal apa yang dipelajarinya antara lain dengan ;
aktif mengikuti pelajaran, aktif belajar, berusaha memusatkan perhatian saat
mengikuti pelajaran. memiliki buku-buktu literatur,. Selain tersebut diatas cita-cita
juga dapat menjadi dorongan yang melahirkan minat terhadap pelajaran.
Faktor motif lingkungan sosial yang mempengarui minat antara lain :
Tersedianya sarana dan prasarana yang memadai, adanya tujuan dan manfaat
masing-masing program studi, respon dari orang-orang dilingkungan sekitar.
Sedangkan emosi yang mempengaruhi minat adalah perasaan terhadap program
studi tersebut dan prestasi yang dicapainya.
Dari motif lingkungan tersebut dapat disimpulkan minat individu
dipengaruhi oleh tiga faktor psikis, fisik dan lingkungan. Ketiga faktor tersebut
tidak berdiri sendiri tetapi saling mempengaruhi. Minat tidak akan berkembang jika
psikis dan fisiknya belum siap. Faktor yang dimaksud adalah kondisi fisik dari
individu-individu, sedangkan faktor psikis antara lain meliputi perasaan, emosi dan
kemauan. Emosi merupakan unsur efektif dari minat, unsur kognitifnya adalah
pengalaman, sedangkan kemauan merupakan unsur psikomotrik(Kartini Kartono,
1980 : 78)
Lingkungan yang mempengaruhi minat dapat dibagi menjadi tiga yaitu
lingkungan keluarga, sekolah dan masyarakat. Lingkungan keluarga adalah
lingkungan hidup anak yang terdiri dari ibu, ayah dan saudara-saudaranya. Ada dua
aspek pendidikan yaitu yang disengaja dan tidak. Keduanya sulit untuk dipisahkan
karena saling mempengaruhi yang akhirnya nanti membentuk kepribadian anak.
Walaupun sulit dipisahkan tapi dapat dibedakan, pendidikan yang duasana rumah
jaga mempengaruhi perkembangan psikis anak. Suasana tegang, keadaan dingin,


13

saling acuh tak acuh akan menyebabkan anggota keluarga tidak senang tinggal
dirumah Suasana seperti ini sangat berpengaruh pada perkembanganminat dan
pendidikan anak.
Orang tua yang terlalu sibuk dan keras kepada anak dapat menurunkan
minat dan prestasi belajar anak. Orang tua yang terlalu sibuk tentu akan berkurang
perhatiannya kepada anak, anak tidak memperoleh hal-hal yang sangat dibutuhkan
dalam perkembangannya yaitu kenyamanan, kasih sayang, kerukunan dan
persaudaraan.
Bila orang tua terlalu keras memaksakan kehendaknya kepada anak, anak akan
tertekan dengan apa yang dikerjakan, karena bukan kesadaran sendiri melainkan
karena dipaksakan. Apabila terjadi demikian maka perkembangan anak akan
terganggu.
Besarnya minat di dilingkungan sekolah akan dipengaruhi beberapa hal
yaitu : guru, laboratorium, kurikulum, metode mengajar serta fasilitas lain yang
menunjang tercapainya tujuan proses belajar mengajar. Semua ini dimaksudkan
untuk memberi pengalaman belajar pada siswa. Pengalaman tersebut dapat
diperoleh dari guru. Guru harus dapat mampu menciptakan kegiatan belajar,
sehingga menimbulkan respon yang sebanyak-banyaknya dari siswa. Timbulnya
respon ini dapat menunjukkan perhatian siswa terhadap materi yang disampaikan
oleh guru. Timbulnya respon positif mempengaruhi minat siswa sehingga
menambah aktifnya siswa untuk mencapai hasil yang optimal.
Sedangkan yang dimaksud dengan lingkungan masyarakat adalah semua
hubungan di luar rumah dda sekolah. Di lingkungan ini yang mempengaruhi
perkembangan minat seorang siswa adalah media massa seperti iklan di TV, radio,


14

surat kabar. Dengan sarana ini siswa akan memperoleh informasi yang bermanfaat
baginya.
Dalam proses belajar mengajar pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan
minat siswa juga dipengaruhi oleh faktor fisik, psikis dan lingkungan. Lingkungan
sekolah yang berupa alat-alat sekolah, buku dan laboratorium. Lingkungan keluarga
adalah hal yang khusus yang sangat berpengaruh pada siswa, siswa yang satu
berbeda dengan siswa yang lain persoalannya. Lingkungan masyarakat berpengaruh
pada informasi yang diberikan pada siswa.

3. Macam-Macam Minat.
Menurut Carl Safram ada 3 (tiga) macam cara yang digunakan untuk
menentukan minat :
- Minat yang diekspresikan ( Expressed Interest )
Seseorang dapat mengungkapkan minat atau pilihannya dengan kata
tertentu.
- Minat yang diwujudkan ( Manifest Interest ).
Seseorang dapat mengungkapkan minat bukan melalui kata-kata tetapi
melalui tindakan atau perbuatan, ikut serta berperan aktif dalam suatu
aktivitas tertentu.
- Minat yang diinventarisasikan ( Inventored Interest ).
Seseorang memiliki minatnya dapat diukur dengan manjawab terhadap
sejumlah pertanyaan tertentu atau urutan pilihannya. (Dewa Ketut dan
Sukardi, 1988 :64)
Menurut Witherington manusia mempunyai dua jenis minat, yaitu minat
primitive dan minat cultural.


15

Minat primitive disebut juga minat biologis, minat ini tumbuh karena
kebutuhan jaringan. Minat primitive berkisar pada soal-soal yang berhubungan
dengan kesadaran tentang kebutuhan untuk mempertahankan organism. Minat
jelas kedua adalah minat cultural, disebut juga minat social yaitu minat yang
berasal dari dan perbuatan belajar yang lebih tinggi tarafnya. ( M. Buchori,
1978:56 )
Berdasarkan L.L. Passaribu dan B. Simanjuntak, minat ada dua macam yaitu :
1. Minat Aktual yaitu minat yang berlaku pada obyek yang ada pada suatu
saat dan menggunakan yang kongkrit.
Minat aktual ini disebut perhatian yang merupakan dasar bagi proses
belajar.
2. Minat Disposisi atau Arah Minat yaitu yang dasarnya adalah pembawaan
disposisi dan menjadi cirri sikap hidup seseorang. ( L.L. Passaribu dan B.
Simanjuntak, 1984 : 52 )
Dari klasifikasi minat diatas, maka minat terhadap mata pelajaran Pendidikan
Kewarganegaraan dapat digolongkan dalam katergori :
1. Berdasarkan penggolongan minat menurut Witherington termasuk minat
sosial, sebab minat terhadap mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan
merupakan minat yang berasal dari perbuatan belajar.
2. Bila dilihat dari penggolongan minat menurut Passaribu, maka
digolongakan dalam minat aktual yang disebut juga perhatian dimana
merupakan dasar bagi proses belajar.
Direktorat Jendeal Pendidikan Dasar dan Menengah dalam buku Panduan
Pemasyarakatan Buku dan Minat Baca menyebutkan : Minat baca merupakan
prasyarat dan sekaligus merupakan ciri kemajuan suatu bangsa atau


16

masyarakat. Bangsa atau masyarakat yang maju menempatkan kebiasaan
membaca sebagai salah satu kebutuhan hidupnya sehingga tercipta masyarakat
yang gemar membaca. Ada hubungan timbal balik yang sangat erat antara
tingkat kemajuan suatu bangsa dengan minat baca masyarakatnya, demikian
sebaliknya. Hubungan ini dimungkinkan karena masyarkat yang membaca
pada dasarnya adalah masyarakat yang belajar. Masyarakat yang membaca dan
belajar, buku dan bahan-bahan bacaan lainnya mempunyai kedudukan yang
penting. Orang yang membaca dihargai oleh masyarakat, keluarga dan sekolah.
Keadaan ini mendorong masyarakat untuk terus belajar guna meningkatkan
pengetahuannya, demikian pula siswa yang tinggal dalam lingkungan
masyarakat tersebut mendapat pengaruh positif dari kegiatan membaca
masyarakat tersebut. ( Dirjen Dikdasmen, 1996 : 3 )
Setelah mulai belajar, hendaknya siswa benar-benar menaruh minat
terhadap mata pelajaran yang diikuti. Suatu pelajaran dapat dipelajari dengan
baik apabila ada pemusatan (konsentrasi) perhatian terhadap palajaran itu. Dan
minat merupakan satu faktor yang memungkinkan konsentrasi itu. Sebagai
contoh seseorang yang sedang memancing ikan atau sedang bermain catur, ia
duduk berjam-jam karena ia mempunyai minat besar terhadap pekerjaan itu.
Selain untuk memusatkan pikiran, minat juga dapat menimbulkan kegembiraan
dalam usaha belajar. Kegembiraan akan memperbesar daya kemampuan
belajar, dan tidak mudah menjadi lupa. Sebaliknya belajar dengan perasaan
tidak gembira akan membuat pelajaran itu terasa sangat berat. ( Abu
Ahmadi,1985:13 )




17

4. Menumbuhkan minat belajar siswa.
Para ahli pendidikan menyimpulkan bahwa minat sangat berperan sekali
dalam belajar atau minat sangat penting dalam belajar, sebagaimana disebutkan
oleh Witherington yang dikutip Bukhori :
Dalam pelajaran sekolah siswa-siswa kadang-kadang berkata, Saya tidak
mau pempelajari sesuatu mata pelajaran tertentu, oleh karena saya tidak
berminat dalam pelajaran itu. Kalau siswa tidak mengetahui tentang mata
pelajaran itu seperti yang biasanya terjadi dalam hal semacam itu
sebenarnya tidak dapatkah siswa mengetahui, apakah pelajaran itu
mempunyai sangkut paut dengan dirinya atau tidak, oleh sebab itu tidak
mungkin siswa tidak berminat. ( M. Bukhori, 1985 : 135 )
Dengan demikian guru berkewajiban menumbuhkan minat siswa, agar
siswa berminat terhadap mata pelajaran yang dipelajarinya. Minat siswa akan
lahir apabila :
Aktivitas belajar anak yang sejati seperti tak ada kalau siswa tidak melihat
perlunya suatu mata pelajaran bagi dirinya. Siswa lebih rajin membaca
kalau mengerti isi macam-macam buku, majalah dan sebagainya. Dengan
demikian siswa akan belajar kalau ada dorongan dari dalam.
Siswa belajar karena yakin akan manfaat yang terkandung dalam buku
pelajaran itu. (S. Nasution, 1982 : 15)
Jadi minat siswa akan lahir dan tumbuh apabila siswa mengetahui dengan
sungguh-sungguh akan manfaat yang terkandung dalam mata pelajaran. Oleh
karena itu guru harus mampu menghubungkan pelajaran dengan kebutuhan
siswa, sehingga dari dalam diri siswa timbul minat terhadap suatu mata
pelajaran.


18


. 5. Pengukuran Minat
Minat siswa yang sedang belajar perlu diketahui oleh guru. Hal ini berguna untuk
meningkatkan minat yang ada, memelihara minat yang baru muncul, mencegah
terhadap timbulnya minat pada hal-hal yang kurang baik dan sebagai persiapan
untuk memberikan bimbingan tentang lanjutan studi dan tentang pekerjaan yang
cocok.
Menurut Wayan Nurkancana dan PPN Sumartana, beberapa metode yang
dapat digunakan untuk mengadakan pengukuran minat adalah :
1. Observasi
Pengukuran minat dengan metode observasi mempunyai keuntungan yaitu
dapat mengamati minat anak-anak dalam kondisi wajar. Observasi dapat
dilakukan dalam setiap situasi, baik dalam kelas maupun di luar kelas.
2. Interview / wawancara
Pelaksanaan wawancara ini biasanya lebih baik dilakukan dalam situasi tidak
formal, sehingga pembicaraan akan dapat berlangsung dengan lebih bebas.
Guru dapat memperoleh informasi tentang minat anak-anak dengan
menanyakan kegiatan-kegiatan yang dilakukan diluar rumah.
3. Kuesioner
Dengan menggunakan kuesioner guru dapat melaksanakan pengukuran
terhadap sejumlah anak. Apabila dibandingkan dengan interview dan
observasi, kuesioner lebih efisien dalam penggunaan waktu.
4. Inventori
Metode Inventori adalah suatu metode untuk mengadakan pengukuran yang
berupa suatu daftar statemen.


19

Setiap statemen yang cocok dengan dirinya diisi dengan tanda cek atau tanda-
tanda lain yang ditetapkan. Sedangkan statemen yang tidak sesuai dengan
dirinya tidak diisi. ( Wayan N.dan Sumartana, 1989 : 233 )
Seorang guru perlu mengadakan pengukuran terhadap minat anak-anak karena :
a. Untuk meningkatkan minat anak-anak.
Setiap guru mempunyai kewajiban untuk meningkatkan minat anak-anak,
karena minat merupakan komponen penting dalam pendidikan khususnya
dalam pengajaran.
b. Memelihara minat yang baru timbul.
Anak yang baru masu ke suatu sekolah mungkin belum begitu banyak
menaruh minat terhadap aktivitas-aktivitas tertentu.
Dan apabila anak telah menunjukkan minatnya, maka guru wajib memelihara
minat yang baru tumbuh tersebut.
c. Mencegah timbulnya minat terhadap hal-hal yang tidak baik.
Dalam keadaan tertentu siswa sering menaruh minat terhadap hal-hal yang
tidak baik yang terdapat diluar sekolah, didalam masyarakat yang jauh dari
ideal. Dalam keadaan yang demikian sekolah melalui guru-guru hendaknya
memberantas minat siswa yang tertuju pada hal-hal yang tidak baik, dengan
metode yang positif mengalihkan minat siswa kepada hal-hal yang baik.
d. Sebagai persiapan untuk member bimbingan kepada anak tentang lanjutan
studi atau pekerjaan yang cocok baginya. Walaupun minat bukan merupakan
indikasi yang pasti, tentang sukses tidaknya siswa dalam pendidikan yang
akan dating atau dalam jabatan, namun merupakan pertimbangan yang cukup
berarti kalau dihubungkan dengan data-data yang lain.



20

6 . Hubungan minat dengan pembelajaran.
Dalam proses belajar mengajar peranan siswa yang sedang belajar adalah
sangat penting. Dengan adanya minat siswa yang tinggi berarti siswa siap
menerima pelajaran, perhatian siswa terpusat, sehingga proses transfer ilmu
pengetahuan dapat berlangsung dengan baik. Hal ini sesuai dengan prinsip-
prinsip belajar Gestalt bahwa belajar akan lebih berhasil kalau dihubungkan
dengan minat, keinginan dan tujuan anak. ( Rustiyah, 1987 : 21 )
Dari pendapat diatas jelas bahwa minat erat sekali hubungannya dengan
proses penyampaian pelajaran. Dengan adanya minat dari siswa dari siswa
berarti siswa membuka diri dan siap menerima pelajaran. Keadaan seperti ini
merupakan keadaan efektif yang harus dimanfaatkan oleh guru
7. Pendidikan Kewarganegaraan
Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana
belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif
mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan,
akhlak mulia, serta ketrampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa
dan Negara. (Undang-Undang Sisdiknas, 2003 : 6)
Pendidikan kewarganegaraan merupakan mata pelajaran yang secara
umum bertujuan untuk mengembangkan potensi individu warga Negara
Indonesia, sehingga memiliki wawasan, sikap dan ketrampilan
kewarganegaraan yang memadai dan memungkinkan untuk berpartisipasi
secara cerdas dan bertanggung jawab dalam berbagai kehidupan bermasyarakat
berbangsa dan bernegara.


21

Pendidikan kewarganegaraan juga bertujuan untuk mengembangkan
kompetensi. Berpikir secara kritis, rasional dan kreatif dalam menanggapi isu
kewarganegaraan. Berpartisipasi secara aktif dan bertanggung jawab dan
bertindak secara cerdas dalam kegiatan bermasyarakat dan bernegara, serta anti
korupsi. Berkembang secara positif dan demokratis untuk membentuk diri
berdasarkan karakter-karakter masyarakat Indonesia agar dapat hidup bersama
dengan bangsa-bangsa lainnya. Berinteraksi dengan bangsa-bangsa lainnya
dalam persatuan dunia secara langsung atau tidak langsung dengan
memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi. (Depdiknas 2005 : 34).

8. Kriteria Ketuntasan Minimal
Sebagaimana ketentuan dalam PP No. 19 Tahun 2005, tentang Standar
Nasional Pendidikan, setiap sekolah/madrasah mengembangkan kurikulum
Tingkat Satuan Pendidikan berdasarkan Standar Kompetensi Lulusan (SKL)
dan Standar Isi (SI) dan berpedoman kepada panduan yang ditetapkan oleh
Badan Standar Nasional.
SKL dan SI tidak digunakan secara utuh dalam penyusunan KTSP,
namun dapat dimanfaatkan sebgai referensi. KTSP perlu memperhatikan
kepentingan dan ke khasan daerah, sekolah dan peserta didik.
Dengan menggunakan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan, kemudian
ditetapkan kriteria ketuntasan minimal (KKM). KKM untuk mapel satu dengan
lainnya bisa berbeda, namun ada rambu-rambu sebagai acuan :
- KKM ditetapkan pada awal tahun pelajaran
- KKM ditetapkan oleh forum MGMP sekolah
- KKM dinyatakan dalam bentuk persentase berkisar antara 0 100


22

- Kriteria ditetapkan untuk masing-masing indikator idealnya berkisar 75%
- Sekolah dapat menetapkan KKM di bawah kriteria ideal.
- Dalam menentukan KKM perlu mempertimbangkan tingkat kemampuan
rata-rata peserta didik, kompleksitas indikator dan kemampuan-kemampuan
sumber daya pendukung. Dalam hal KKM ini peneliti menyesuaikan
rambu-rambu dan menetapkan untuk KKM PKn dengan nilai 63
9. Metode Diskusi
Metode diskusi ialah suatu cara penyampaian pelajaran melalui sarana
pertukaran pikiran untuk memecahkan persoalan yang dihadapi.
Metode diskusi memiliki keuntungan antara lain :
(1) Mempertinggi peran serta secara perorangan.
(2) Mempertinggi peran serta telah secara keseluruhan.
(3) Memupuk sikap saling menghargai pendapat orang lain, dan diskusi yang
diterapkan dalam penelitian ini adalah diskusi kelompok yang dilaksanakan dan
dipimpin oleh sesama siswa.
Dalam diskusi ini ada yang perlu diperhatikan antara lain : (1) Menarik
perhatian siswa, (2) Sesuai dengan tingkat perkembangan siswa, (3) Memiliki
lebih dari satu kemungkinan pemecahan atau jawaban, (4) Tidak mencari
jawaban yang benar, melainkan mengutamakan pertimbanan dan perbandingan.
Jalannya diskusi diatur oleh pemimpin diskusi agar berjalan lancar
dengan cara :
- Mengajukan pertanyaan-pertanyaan kepada anggota kelompok tertentu.
- Menjaga agar anggota berbicara menurut giliran, tidak serempak.
- Menjaga agar pembicaraan jangan dikuasai oleh siswa tertentu yang gemar
berbicara.


23

- Membuka kesempatan bagi siswa-siswa tertentu ( pemalu, penakut ) untuk
mengemukakan pendapatnya.
- Mengatur pembicaraan agar di dengar oleh semua anggota.
10. P A I K E M.
Pembelajaran model konvensional sudah sangat ketinggalan sekali, sudah
saatnya para guru untuk merefomasi diri dengan model Pembelajaran yang
aktif inovatif kreatif dan menyenangkan. Inovasi pembelajaran sudah
semakin mendesak untuk diterapkan di kelas. Minimnya ketrampilan guru
dalam melakukan inovasi pembelajaran ternyata berdampak sangat buruk
terhadap kehidupan anak di masa mendatang Hasil survey yang dilakukan
Trustco, Lembaga Manajemen Terapan, menyatakan bahwa 82% anak-anak
yang masuk sekolah pada usia 5 atau 6 tahun memiliki citra diri yang baik
tentang kemapuan belajarnya. Tapi kemampuan itu menurun drastis menjadi
hanya 10% ketika mereka berusia 16 tahun. Hal ini terjadi sebagai dampak
ketidak nyamanan anak dalam mengikuti pembelajaran di kelas.
Degradasi kemampuan belajar siswa tersebut tentu akan berakibat sangat serius
bagi diri siswa di masa mendatang. Sebagai pendidik, tentu kita tidak mungkin
melempar tanggung jawab kepada pihak lain.
Konsep belajar dan mengajar telah mengalami perubahan. Belajar adalah proses
bagi peserta didik dalam membangun gagasan atau pemehaman sendiri. Karena
itu, kegiatanpembelajaran harus memberikan kesempatan sebanyak mungkin
kepada peserta didik untuk melakukan proses belajar secara kreatif dan antusias.
Karena itu pula, suasana belajar yang diciptakan guru seharusnya melibatkan
peserta didik secara aktif, misalnya mengamati, mempertanyakan, menjelaskan,


24

Dalam pembelajaran aktif kreatif (PAIKEM) peran guru tidak lagi one-man-
show, atau narasumber saja, melainkan sebagai pelatih, fasilitator, motivator dan
organisator. Oleh karena itu, seorang guru harus mampu menciptan suasana
kelas yang didominasi aktivitas belajar siswa. Guru bertugas bagaimana
menciptakan suasana kelas menjadi menarik, menyenangkan dan mengasyikan
siswa belajar.
Guru hendaknya tiada pernah berhenti mencari solusi mapel yang diajarkan
disukai anak dan kehadirannya selalu dirindukan oleh anak. Seorang guru juga
harus yakin bahwa tiada mapel yang dibenci siswa. Kebencian siswa terhadap
mapel tentu ada penyebabnya. Siswa benci mapel tertentu . bisa disebabkan oleh
sikap guru atau dapat juga oleh metode dan cara mengajar guru Sehubungan
dengan hal tersebut ada dua cara untuk untuk menciptakan mapel disukai dan
diminati siswa, pertama , sikap guru harus menarik, ramah dan komunikatif dan
kedua metode pembelajarannya variatif dan atraktif.
Belajar aktif tidak akan pernah terjadi tanpa adanya partisipasi peserta didik.
Ada berbagai cara untuk melakukan proses pembelajaran yang melibatkan
keaktifan peserta didik dan sikap serta perilaku positif dan terpuji akan terjadi
melalui suatu proses pencarian dari diri peserta didik. Hal ini akan terwujud bila
peserta didik dikondisikan sedemikian rupa sehingga berbagai tugas dan
kegiatan yang dilaksanakan sangat memotivasi anak didik untuk berpikir bekerja
dan merasakan.





25

B. Penelitian yang Relevan.
Upaya Peningkatan Kemampuan mengajukan pendapat dalam pembelajaran
kewarganegaraan melalui penggunaan metode diskusi bagi kelas VIII C SMP N 24
Surakarta pada semester II tahun 2007 oleh Tri Agustini. Hasil penelitian terjadi
peningkatan pada siklus pertama 34,25% dan siklus kedua 54%.

C. KERANGKA BERPIKIR
Upaya peningkatan aktifitas dan hasil belajar melalui model PAIKEM bagi siswa
kelas VII D SMP N 1 Karangdadap pada semester 1 tahun 2010/2011.













Hasil yang dicapai
masih rendah
Hasil yang dicapai
masih rendah.
Guru menggunakan model
pembelajaran PAIKEM dg cara
EVERYONE IS A TEACHER HERE (
setiap murid sbg guru).
Di duga melalui model
pembelajaran PAIKEM dpt
meningkatkan hasil pembe-
lajaran bagi siswa kelas VII D
SMP N 1 Karangdadap Th
2010/2011.
Guru menggunakan
model pembelajaran
PAIKEM
Guru menggunakan model
pembelajaran PAIKEM
dengan cara Everyone is a
teacher here (setiap murid
sebagai guru
Dengan memanfaatkan model
pembelajaran PAIKEM dg cara
Index Card Match (mencari
jodoh kartu Tanya jawab
Diduga melalui model pem
belajaran PAIKEM dapat
meningkatkan hasil pem-
belajaran bagi siswa VII D
SMP N 1 Karangdadap
Tahun 2010/2011


26

D. Hipotesis Tindakan
Berdasarkan kajian teori dan kerangka berpikir seperti uraian di atas, diajukan
hipotesis tindakan sebagai berikut :
Melalui PAIKEM dapat meningkatkan minat dan hasil belajar bagi siswa kelas
VIID SMP N 1 Karangdadap.


















27

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

A. Setting Penelitian
1. Waktu Penelitian
a. Penelitian dilakukan di SMPN 1 Karangdadap selama 6 bulan yaitu antara bulan
Nopember 2010 sampai dengan bulan April 2011 Penyusunan proposal mulaI bulan
Nopember 2010, bulan Desember menyusun instrument penelitian, bulan Januari
2011 mengumpulkan data dengan melaksanakan tindakan kelas, bulan Pebruari
2011 menganalisa data, bulan Maret 2011 membahas hasil analisa data yang
diperoleh dan laporan hasil penelitian disusun pada bulan April 2011.

Tabel 1. Alokasi Waktu Penelitian
No. Uraian Kegiatan Nov Des Jan Peb Mar April
01
02
03



04
05
06
Menyususun proposal PTK
Menyusun Instrumen Penelitian
Pengumpulan Data dengan
melakukan tindakan
a. Siklus 1
b.Siklus 2
Analisis Data
Pembahasan/Diskusi
Menyusun laporan hasil Penelitian
VV









VV






VV

VV






VVVV










VV










VVVV



28

b. Pengumpulan data dan tindakan kelas dilakukan pada bulan Januari hal tersebut
dsesuaikan dengan program semester yaitu pelaksanaan tatap muka sehingga
pengumpulan data dan tindakan kelas dapat berjalan efektif. Tidak mengganggu
proses pembelajaran
2. Tempat Penelitian.
a. Penelitian dilakukan di SMP N I Karangdadap Kabupaten Pekalongan kelas VII D.
b. Penelitian dilakukan di SMP N I Karangdadap kelas VII D karena berdasarkan
pengamatan peneliti dan juga teman sejawat kelas tersebut dalam tatap muka
pembelajaran kurang bersemangat dan hasilnya juga rendah.

B. Subyek Penelitian
Subyek penelitian dalam penelitian ini adalah siswa siswi kelas VII D SMP N I
Karangdadap yang berjumlah 32.

C. Sumber Data
Sumber data dalam penelitian ini adalah nilai ulangan harian yang hasilnya banyak
yang belum mencapai KKM 60% dari 32 siswa atau sekitar 19 siswa. Sumber data
yang lain yaitu hasil pengamatan teman sejawat guru bahasa Indonesia dan IPS
Terpadu.

D. Tehnik dan Alat Pengumpulan Data
1. Tehnik pengumpulan data
a. Tes tertulis, siswa mengerjakan soal-soal materi SK: Menampilkan sikap positif
terhadap perlindungan dan penegakan Hak Asasi Manusia (HAM) dengan KD :


29

Mendeskripsikan kasus pelanggaran dan upaya penegakan HAM dan KD :
Menghargai upaya perlindungan HAM.
b. Pengamatan, instrumen pengamatan tentang minat terhadap mapel PKn.

2. Alat pengumpulan data
a. Butir soal terlampir
b. Lembar wawancara terlampir.

E. Validasi Data

a.1. Observasi Aktifitas Siswa

No. Aspek yang diamati Observer I Observer II
1 Membawa buku BSE, LKS dan
referen lainnya.
32 32
2 Duduk dengan tenang
memperhatikan penjelasan guru
30 31
3 Aktif melaksanakan kegiatan sesuai
petunjuk guru
30 30
4 Melakukan kegiatan mencari kartu
pasangan
32 32
5 Mencari jawaban dan mencocokan
pada kartu jawaban
32 32
6 Bertanya pada guru/teman lain
pertanyaan yang kurang dipahami
24 25
7 Memberi tanggapan presentasi
pasangan lain
10 14
8 Mempresentasikan hasil temuan
pasangan
32 32
9 Mengajukan pertanyaan pada
pasangan lain
14 15
10 Menjawab pertanyaan teman 9 10
11 Tidak serius dalam presentasi 0 0
12 Melakukan kegiatan lain yang tidak
berkaitan dengan proses
pembelajaran
2 1









30

a.2. Wawancara / Angket Siswa

No Pernyataan
Pewancara I Pewancara II
SS S RR TS STS SS S RR TS STS
1 Pembelajaran PKn
dengan model PAIKEM
Index card Match
membuat saya memiliki
kemauan tinggi untuk
mengikuti pelajaran.
18 8 6 - - 19 9 4 - -
2 Model PAIKEM Index
Card Match sangat
menarik dan tidak
membosankan
18 9 5 - - 19 10 3 - -
3 Model PAIKEM Index
Card Match lebih cepat
saya pahami
16 10 6 - - 17 9 6 - -
4 Model PAIKEM Index
Card Match memotivasi
saya untuk berprestasi
15 14 3 - - 16 10 6 - -
5 Model PAIKEM Index
Card Match dapat
membantu
menyelesaikan masalah
belajar
17 13 2 - - 18 10 2 - -
6 Model PAIKEM Index
Card Match dapat
meningkatkan penalaran
saya dalam mempelajari
materi pelajaran
14 10 8 - - 16 11 5 - -
7 Model PAIKEM Index
Card Match dapat
membantu saya lebih
kritis
10 9 13 - - 11 10 11 - -
8 Model PAIKEM Index
Card Match membantu
saya berani
mengeluarkan pendapat
17 12 3 - - 18 11 3 - -
9 Model PAIKEM Index
Card Match membuat
saya lebih dihargai
dalam mengeluarkan
pendapat
18 10 4 - - 17 9 6 - -
10 Model PAIKEM Index
Card Match dapat
memenfaatkan waktu
dengan baik
23 9 - - - 25 7 - - -




31

F. Analisis Data

Analisis data dalam penelitian ini menggunakan analisis diskriptif kualitatif.

Data observasi dan refleksi

a. Kondisi awal dan siklus I

No Uraian Kondisi awal Siklus I Refleksi
1 Proses
Pembelajaran
Siswa yang pasif
17
Siswa yang pasif 10 Siswa yang
pasif berkurang
dari 17 menjadi
10
Siswa yang aktif
10
Siswa yang aktif 19 Siswa yang
aktif dari 10
menjadi 19
Siswa yang kurang
memperhatikan 5
Siswa yang kurang
memperhatikan 3
Siswa yang
kurang
memperhatikan
berkurang dari
5 menjadi 3


b. Siklus I dan Siklus II

No Uraian Siklus I Sklus II Refleksi
1 Proses
Pembelajara
Siswa yang pasif
10
Siswa yang pasif 5 Siswa yang pasif
berkurang dari 10
menjadi 5
Siswa yang aktif 19 Siswa yang aktif 27 Siswa yang aktif
dari 19 menjadi 27
Siswa yang kurang
memperhatikan 3
Siswa yang kurang
memperhatikan 0
Siswa yang kurang
memperhatikan
berkurang dari 3
menjadi 0


c. Kondisi awal dan Kondisi akhir

No Uraian Kondisi awal Kondisi akhir Refleksi
1 Proses
pembelajaran
Siswa yang pasif
17
Siswa yang pasif
5
Siswa yang pasif
berkurang dari 17
menjadi 5
Siswa yang aktif 10 Siswa yang aktif
27
Siswa yang aktif
meningkat dari 10
menjadi 27
Siswa yang kurang
memperhatikan 5
Siswa yang
kurang
memperhatikan 0
Siswa yang kurang
memperhatikan
menurun dari 5
menjadi 0


32

G. Indikator Kinerja
Dengan penerapan model pembelajaran PAIKEM peneliti berharap kelas VII D
pada semester genap dapat meningkat hasil belajarnya. Dalam pelaksanaan
pembelajaran selama ini guru lebih banyak menggunakan metode konversional yaitu
ceramah, sehingga siswa lebih banyak sebagai pendengar kalau di selingi pertanyaan
siswa tidak dapat menjawab, kalau di beri kesempatan bertanya hanya sekitar 5 siswa
yang bertanya dan lainnya tidak bertanya karena tidak tahu apa yang akan ditanyakan.
Ketidak mampuan mengajukan pertanyaan di kelas VII D berdasarkan pengamatan
teman sejawat dan juga pertanyaan dari peneliti untuk siswa yang harus di jawab,
secara jujur ternyata siswa belum / tidak membaca materi yang akan diberikan dan
juga kalau ada tugas banyak yang mengerjakan di kelas / sekolah, itupun nyontek
temannya yang sudah mengerjakan.
Kondisi riil yang peneliti temukan di kelas VII D SMP N 1 Karangdadap Kabupaten
Pekalongan, setiap kali mengawali pembelajaran dan selama proses pembelajaran
siswa yang dapat menjawab pertanyaan materi baru ( Pretest ) dan mengerjakan tugas
dengan baik hanya sekitar 5 dari 32 anak atau 15,61%, rendahnya minat baca
mengerjakan tugas sangat memprihatinkan dan peneliti menyimpulkan permasalahan
tersebut mendesak untuk dientaskan.
Permasalahan yang muncul di kelas VII D yang dapat peneliti lihat dari hasil ulangan
harian maupun nilai tugas belum memenuhi KKM baik mata pelajaran PKn maupun
mata pelajaran lain seperti IPS terpadu dan Bahasa Indonesia berdasarkan laporan /
pembicaraan guru mapel yang bersangkutan.
Permasalahan lain yang peneliti temukan kelas VII D kedisiplinannya masih sangat
kurang, hal ini dapat dilihat dari daftar kehadiran, hampir setiap hari ada saja siswa
yang tidak berangkat tanpa alasan / tanpa surat. Kalau ada surat satu atau dua


33

alasannya masih mengindikasikan kurang disiplin, yaitu di ajak orang tua waktu jam-
jam sekolah.
Dilihat dari hasil belajar nilai semester ganjil dapat tuntas karena diadakan remidi dan
nilai rata-rata ulangan harian kondisi awal semester genap 54,2 Dengan menggunakan
model pembelajaran paikem diharapkan nilai rata-rata dapat mencapai 69.

H. Prosedur Tindakan
Dalam penelitian ini peneliti dalam kondisi awal menerapkan model pembelajaran
konvensional yaitu ceramah yang monoton mengganti dengan model pembelajaran
paikem Index Card Match (Mencari jodoh kartu tanya jawab) pada siklus pertama
begitu pula pada siklus kedua.

Siklus 1
Tahap perencanaan
Dalam tahapan ini peneliti melihat kembali RPP dan juga hasil evaluasi dan mencari
penyebab mengapa siswa lebih banyak yang pasif dalam mengikuti pelajaran dan hasil
belajar rendah.
Tindakan 1 peneliti membuat RPP dengan SK: Menampilkan sikap positif terhadap
perlindungan dan penegakan HAM. Dan KD : Mendeskripsikan kasus pelanggaran
dan upaya penegakan HAM. Menggunakan model pembelajaran PAIKEM.

Tahap pelaksanaan :
1. Peneliti menyiapkan potongan kertas/kartu sejumlah siswa dalam kelas, kartu
dibagi dalam dua kelompok, kelompok 1 berisi pertanyaan dan kelompok 2 berisi
jawaban.
2. Kocok kartu-kartu tersebut sehingga campur antara kartu pertanyaan dan kartu
jawaban.


34

3. Kertas/kartu dibagikan kepada setiap siswa dan siswa diberitahu kartu berisi
pertanyaan atau jawaban
4. Siswa diminta mencari pasangan kartunya ( siswa yang pegang kartu pertanyaan
mencari siswa yang pegang kartu jawaban)
5. Siswa yang sudah menemukan kartu pasangannya duduk berdekatan/sebangku.
6. Setelah semua siswa menemukan kartu pasangannya dan duduk berdekatan, setiap
pasangan siswa bergantian mempresentasikan didepan kelas.
7. Peneliti melakukan kesimpulan, klarifikasi dan tindak lanjut/penilaian.

Tahap Pengamatan
Dalam tahap pengamatan peneliti berkolaborasi dengan teman sejawat yaitu guru IPS
terpadu dan guru B.Indonesia.

Tahap Refleksi
Dalam tahap ini peneliti dengan teman sejawat mengamati dan membandingkan
keaktifan siswa sebelum dan sesudah diadakan tindakan 1 maupun tindakan 2. Serta
membandingkan hasil nilai rata-rata kondisi awal dan setelah diadakan tindakan
siklus 1.

Siklus II
Tahap perencanaan
Membuat RPP dengan SK:Menampilkan sikap positif terhadap perlindungan dan
penegakan HAM dengan KD : Menghargai upaya perlindungan HAM. Melalui model
pembelajaran PAIKEM. Index Card Match ( mencari jodoh kartu tanya jawab )
Dengan angkah-langkah sebagai berikut ;
1. Peneliti menyiapkan potongan kertas/kartu sejumlah siswa dalam kelas yang sudah
berisi pertanyaan dan jawaban
2. Kartu dikocok secara acak.
3. Siswa dibagi dalam 2 kelompok, kelompok 1 absen 1 s/d 16 dan kelompok 2 absen
17 s/d 32
4. Kelompok 1 diminta mencari kartu pertanyaan dan kelompok 2 mencari kartu
jawaban dari KD. Menghargai upaya perlindungan HAM


35

5 Setelah semua mendapat kartu kemudian diminta untuk mencari pasangan kartunya.
6. Siswa yang sudah menemukan kartu pasangannya diminta duduk berdekatan
(sebangku)
7. Setelah semua siswa menemukan pasangannya dan duduk berdekatan, setiap
pasangan secara bergantian mempresentasikan pertanyaan dan jawaban didepan
kelas.
8. Peneliti mengakhiri dengan klarifikasi dan kesimpulan serta tindak lanjut.
Pengamatan
Dalam pengamatan siswa kelas VII D guru berkolaborasi dengan teman sejawat guru
IPS Terpadu dan guru B. Indonesia mengamati keaktifan siswa dan juga hasil belajar
pada bulan Januari dan Pebruari 2011.

Refleksi
Dalam tahap ini peneliti membandingkan kondisi awal keaktifan siswa dan hasi
belajar dengan kondisi setelah diadakan tindakan siklus 2.
















36

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Deskripsi Kondisi Awal
1. Deskripsi hasil belajar
Hasil belajar kelas VII D semester genap th 2010/2011 dari siswa 32 yang
mencapai KKM hanya 14 atau 43%.
2. Deskripsi proses pembelajaran.
Dalam awal proses pembelajaran siswa pasif kurang berminat hal itu ditandai
dengan pertanyaan yang diajukan siswa yang dapat menjawab hanya 15 dari 32
siswa dan hasil quisioner tentang minat 38% dari jumlah siswa 32 yaitu 12 siswa.

B. Deskripsi Hasil Sklus 1
1. Perencanaan Tindakan
RPP dibuat dengan model pembelajaran PAIKEM dengan tujuan siswa aktif dan
tertarik sehingga minat meningkat. Dalam model PAIKEM sikles 1 peneliti
memilih Index Card Match (mencari jodoh kartu tanya jawab)
2. Pelaksanaan Tindakan.
Dalam pelaksanaan tindakan langkahkah-langkah penerapannya sebagai berikut:
1.Guru menyiapkan kartu/kertas sejumlah siswa yang sudah berisi pertanyaan dan
jawaban.
2.Guru membagi kertas/kartu kepada setiap siswa yang sudah berisi pertanyaan
dan yang lain berisi jawaban yang berhubungan dengan kompetensi dasar.
3. Siswa disuruh membaca mempelajari pertanyaan-pertanyaan tersebut dan
diminta mencari kartu pasangan jawabannya.


37

4.Siswa yang sudah menemukan pasangan kartu duduk berdampingan.
5.Setelah semua siswa menemukan pasangan kartunya secara bergiliran
mempresentasikan didepan kelas.
6.Siswa lain mendengarkan dan meberi tanggapan hasil temuan yang
dipresentasikan
7. Guru melakukan kesimpulan, klarifikasi dan tindak lanjut.

3. Hasil Pengamatan
a. Hasil belajar
Dengan menggunakan model pembelajaran PAIKEM (Index Card Match) hasil
pembelajaran terjadi peningkatan dari kondisi awal yang mencapai KKM 10 siswa
atau 31% menjadi 20 siswa atau 62%.

Nilai Ulangan Harian Akhir Siklus 1

No

Uraian

UH 1

1 Nilai terendah 46
2 Nilai tertinggi 84
3 Nilai rata rata 64,48
4 Rentang nilai 38






38

b. Proses Pembelajaran.
Pada awalnya siswa belum kelihatan adanya peningkatan atau ketertarikan tapai
setelah dibagikan kertas/kartu siswa mulai tertarik begitu selanjutnya setelah mendapat
tugas untuk menulis pertanyaan dan kartu dibagikan dan mencari jawaban dari
pertanyaan yang didapat kemudian siswa yang sudah menemukan jawaban berlomba
tunjuk jari untuk memberikan jawaban dan yang belum menemukan jawaban terlihat
aktif mencari jawaban. Dari kegiatan pembelajaran dengan model paikem everyone is a
teacher here siswa yang aktif mencapai 22 atau 62% dibandingkan dengan kondisi awal
terjadi peningkatan 8 siswa atau 22%.
Proses Pembelajaran
No Uraian Kondisi Awal Siklus 1
1 Tindakan Dalam Pembelajaran PKn
menggunakan ceramah
yang monoton.
Dalam Pembelajaran
PKn menggunakan
model pembelajaran
PAIKEM dengan Index
Card Match (mencari
jodoh kartu tanya jawab)

4. Refleksi
Dalam refleksi peneliti dan teman sejawat menyimpulkan hasil pengamatannya
selama kegiatan belajar mengajar siswa terjadi peningkatan aktifitas dan hasil belajar
dibandingkan dengan kondisi awal.



39


Refleksi Basil Belajar
No Uraian Kondisi Awal Siklus 1 Refleksi
1 Hasil Belajar Ulangan Harian
pada kondisi
awal Nilai
terendah 25 Nilai
tertinggi 80
Nilai rerata 54,2
Ulangan Harian
pada Siklus 1
Nilai terendah 46
Nilai tertinggi 84
Nilai rerata 64,7
Nilai terendah meningkat se
besar 84 % dari 25 mjd 46
Nilai tertinggi naik sebesar
4 % dari 80 menjadi 84
Nilai rerata meningkat se
besar .34 % dari 54,2
menjadi 64,7
Dengan model
pembelajaran PAIKEM
Index Card Match siswa
lebih tertarik dan minat
meningkat dan
hasilnyapun terjadi
peningkatan pula. Pada
siklus 2 direncanakan
menggunakan model
paikem yang sama
pengelolaan kelas yang
berbeda.




40

Refleksi Proses Pembelajaran

No Uraian Kondisi Awal Siklus I Refleksi
2 Proses
Pembelajaran
Siswa yang pasif 17 Siswa yang pasif 10 Siswa yang pasf
berkurang dari 17
menjadi 10
Siswa yang aktif 10 Siswa yang aktif 19 Siswa yang aktif
meningkat dari 10
menjadi 19
Siswa yang kurang
memperhatikan 5
Siswa yang kurang
memperhatikan 3
Siswa yang kurang
memperhatikan
berkurang dari 5
menjadi 3





c. Deskripsi Hasil Siklus II
1. Perencanaan Tindakan
Dalam perencanaan tindakan siklus 2 ini peneliti dalam pembuatan RPP
menggunakan model pembelajaran PAIKEM yang lain yaitu Index Card Match
(Mencari jodoh kartu tanya jawab )
2. Pelaksanaan Tindakan
Guru masuk kelas mengucapkan salam mengabsen anak menanyakan kesehatan
siswa dan juga tentang kebersihan. Kemudian menyampakain SK, KD, Indikator
serta tujuan pembelajaran. Tujuan pembelajaran dapat dicapai melalui model paikem
index card match dengan langkah-langkah sebagai berikut :
1. Guru menyiapkan kartu sejumlah siswa yang sudah berisi pertanyaan dan
jawaban yang berhubungan dengan tujuan pembelajaran.
2. Kartu/kertas dikocok kemudian dibagikan kepada setiap siswa secara acak.


41

3. Siswa diberitahu kartu yang didapat ada yang berujud pertanyaan ada yang
jawaban.
4. Siswa disuruh mencari pasangan (pertanyaan dengan jawabannya), setelah
menemukan pasangan mereka disuruh duduk berdekatan
5. Setelah siswa semua menemukan pasangannya disuruh membacakannya secara
bergantian pertanyaan dan jawaban sampai pasangan terakhir.
6. Akhir proses diklarifikasi dan disimpulkan dan tindak lanjut.

3. Hasil pengamatan
a. Hasil belajar.
Hasil belajar siklus 2 terjadi peningkatan dari siklus 1, dalam siklus 1 siswa
yang mendapat nilai mencapai KKM ada 20 atau 57% dan dalam siklus 2 yang
mendapat nilai diatas KKM mencapai 31 atau 88%.

Nilai Ulangan Harian Akhir Siklus 2
No Uraian Ulangan
harian 2

1 Nilai terendah 50
2 Nilai tertinggi 85
3 Nilai rerata 66,2
4 Rentang nilai 35



42

b. Proses pembelajaran.
Dalam proses pembelajaran siklus 2 penerapan model paikem index card match
terjadi peningkatan lagi keaktifan siswa dari 22 atau 62% menjadi 32 atau 91%.

4. Refleksi
Peneliti dengan teman sejawat dalam pengamatan siklus 2 menyimpulkan terjadi
peningkatan baik keaktifan siswa maupun hasil belajar hal tersebut dalam tabel berikut
ini
TINDAKAN
No Uraian Sklus 1 Siklus 2
01 Tindakan Dalam pembelajaran PKn
menggunakan model
PAIKEM Index Card Match
( mencari jodoh kartu tanya
jawab)
Dalam pembelajaran PKn
menggunakan model PAIKEM
Index Card Match ( mencari
jodoh kartu tanya jawab)

PROSES PEMBELAJARAN

No Uraian Siklus I Siklus II Refleksi
2 Proses
pembelajaran
Siswa yang pasif ada 10 Siswa yang pasif 5 Siswa yang pasif
menurun dari 10
menjadi 5
Siswa yang aktif 19 Siswa yang aktif
27
Siswa yang aktif
meningkat dari 19
menjadi 27
Siswa yang kurang
meperhatikan 3
Siswa yang kurang
memperhatikan 0
Siswa yang kurang
memperhatikan
menurun dari 3
menjadi 0


43


HASIL PEMBELAJARAN
N0 Uraian Siklus 1 Siklus 2 Refleksi
03 Hasil Belajar Ulangan harian
Pada siklus 1
nilai terendah
46 dan nalai
tertinggi 84
Nilai rerata
64,48
Ulangan harian
pada siklus 2
nilai terendah
50 Nilai
tertinggi
85Nilai rerata
66,2
Nilai terendah turn se
besar 8,7 % dari 46
menjadi 50
Nilai tertinggi mening-
kat sebesar 1,2% dari
84 .menjadi 85
Nilai rata-rata naik
sebesar 1 % dari
64,48 menjadi 66,20


E. Pembahasan / diskusi
1.Tindakan
No Kondisi awal Siklus 1 Siklus2/ Kondisi
akhir
01 Dalam
pembelajaran guru
masih menggunakan
cara konvensional
yaitu ceramah
Dalam pembelajaran
PKn guru menerapkan
model pembelajaran
PAIKEM Index Card
Match
Dalam pembelajaran
PKn guru menerapkan
model pembelajaran
PAIEKEM Index Card
Match (Mencri jodoh
kartu tanya jawab)


44

2.Proses Pembelajaran
No Kondisi
awal
Siklus 1 Siklus 2/kondisi
akhir
Refleksi kondisi
awal ke kondisi
akhir
02 Siswa yang
pasif 17

Siswa yang
aktif 10

Siswa yang ku-
rang memper-
hatikan 5
Siswa yang pasif 10


Siswa yang aktif 19

Siswa yang kurang
memperhatikan 3
Siswa yang pasif 5


Siswa yang aktif
27

Siswa yang
kurang
memperhatikan 0
Siswa yang pasif
berkurang dari 17
menjadi 5
Siswa yang aktif
meningkat dari 10
menjadi 27
Siswa yang kurang
memperhatikan
menurun dari 5
menjadi 0

3.HasilBelajar
No Kondisi awal Siklus 1 Siklus 2 Refleksi dari kondisi
awal ke kondisi
akhir
02 Ulangan harian
pada kondisi
awal
Nilai terendah
25
Nilai tertinggi
80
Nilai rerata 54,2
Ulangan
harian pada
siklus 1 nilai
terendah 46
Nilai
tertinggi 84
Nilai rerata
64,7
Nilai ulangan
harian pada siklus
2 nilai terendah
50
Nilai tertinggi 85
Nilai rerata 66,20
Dari kondisi awal
kekondisi akhir
terdapat peningkatan
hasil belajar dari
rata-rata 54,2
menjadi 66,20
meningkat sebesar
22 %


F. Hasil Tindakan
1. Hasil Belajar
Melalui model pembelajaran PAIKEM INDEX CARD MATCH (Mencari jodoh
kartu tanya jawab) dapat meningkatkan dari kondisi awal ke kondisi akhir
terdapat peningkatan hasi belajar dari rata-rata 54,2 menjadi 66,2 meningkat
sebesar 22.%
2. Proses Pembelajaran.
Dari kondisi awal ke ke kondisi akhir terdapat peningkatan keaktifan siswa
dalam proses pembelajaran PKN dari 15 menjadi 29 atau 43 %


45

BAB V
PENUTUP
A. Simpulan
1. Hasil Belajar
Dari urutan tindakan dalam penelitian ini dan uraian tersebut dapat disimpulkan
bahwa melalui model pembelajaran PAIKEM Index Card Match dalam
pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan dapat meningkatkan hasil belajar dari
rata-rata 54,2 menjadi 66,2, meningkat sebesar 22 %
2. Proses Pembelajaran.
Dari kondisi awal ke kondisi akhir terdapat keaktifan siswa dalam proses
pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan dari 10 siswa menjadi 27 siswa atau
dari 31 % manjadi 84 %.
B. Implikasi / Rekomendasi
Dari kegiatan penelitian yang telah kami lakukan ada beberapa rekomendasi yang
dapat kami sampaikan dan untuk diterapkan.
1. Bagi guru hendaknya mencari inovasi untuk mengatasi permasalahan yang muncul
dalam pembelajaran.
2. Guru harus selalu berusaha meningkatkan profesionalismenya dengan mengadakan
penelitian guna peningkatan mutu pembelajaran.
C. Saran
Dari kegiatan yang sudah kami laksanakan perlu kami sampaikan saran-saran :
1. Kepada teman sejawat supaya mengetrapkan model pembelajaran aktif inovatif
kreatif efektif dan menyenangkan.
2. Kepada Dinas Pendidikan untuk selalu memfasilitasi, memberi kesempatan dan
apresiasi bagi guru yang inovatif dalam pembelajaran sebagai wujud penghargaan.


46


DAFTAR PUSTAKA
Ahmadi Abu 1985. Tehnik Belajar yang tepat. Jakarta : Mutiara Permata Widya
Dirjen Dikdasmen 1996, Buku Panduan Pemasyarakatan Buku dan Minat Baca
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan 1997, Laporan lokakarya pengembangan minat
dan kegemaran membaca
Hernowo 2005, Menjadi guru yang mau dan mampu mengajar secara
menyenangkan. Bandung : PT. Mizan Media Utama.
Ikhrom 2010, Traner Nasional Actif Learning ASMIDO Jawa Tengah.
SemiawanConnyCs,1992. Pendekatan Ketrampilan Proses. Jakarta : PT. Gramedia Widia
sarana Indonesia.
Soegondo P. 1982. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta : Rineko Cipta
Supriyono Agus 2009, Cooperative Learning,Teori dan Aplikasi PAIKEM, Surabaya;
Pustaka Pelajar











47

DAFTAR GAMBAR

1. Siswa mendengarkan penjelasan guru pada tindakan siklus 1
2. Siswa mencari pasangan kartu tanya jawab ..........................................................
3. Siswa secara berpasangan mempresentasikan hasil pasangan kartu tanya jawab ..
4. Siswa mengerjakan ulangan pada tindakan siklus I.....................................................
5. Siswa mendengarkan penjelasan guru pada awal tindakan siklus II...........................
6. Aktifitas siswa mencari jodoh kartu pertanyaan dan jawaban ....................................
7. Siswa mempresentasikan hasil kartu tanya jawab ........................................................
8. Siswa mengerjakan ulangan soal tindakan siklus II ....................................................








Vii


48



1.Kegiatan siswa pada tindakan siklus I












Gambar 1. Siswa mendengarkan Penjelasan Guru pada tindakan siklus I












1. Foto/gambar Kegiatan Penelitian Siklus I


49
















Gambar 2. Kegiatan siswa mencari kartu pasangan tanya jawab pada siklus I













50
















Gambar 3. Siswa mempresentasikan hasil tanya jawab kartu pasangan pada siklus I













51

















Gambar 4. Siswa mengerjakan ulangan pada tindakan siklus I












52
















Gambar 5. Observer I pada tindakan siklus I













53

2. Kegiatan Tindakan siklus II

















Gambar 6. Siswa mendengarkan penjelasan guru pada awal siklus II










54


















Gambar 7. Siswa mencari pasangan kartu jodoh siklus II











55



















Gambar 8. Siswa berpasangan mempresentasikan hasil temuan kartu jodoh
pada tindakan siklus II









56




















.Gambar 9. Siswa mengerjakan ulangan pada tindakan siklus II









57





















.Gambar 10. Observer II Mengamati siswa pada tindakan siklus II







58

DAFTAR LAMPIRAN

1. Surat ijin penelitian .........................................................................................................
2. Data kondisi awal ..........................................................................................................
2a. Data hasil belajar..................................................................................................
2b. Data proses pembelajaran ...........................................................................................
3. Data siklus I
3a. Kisi-kisi soal .......................................................................................................
3b.Butir soal ............................................................................................................
3c. Kunci jawaban .................................................................................................................
3d. Pedoman/kriteria penskoran penilaian ........................................................................
3e. Contoh lembar jawaban siswa .......................................................................................
3f. Daftar hadir siswa ..........................................................................................................
3g. Rekap nilai ulangan harian siklus I .................................................
3h. RPP KD 3.2 ..................................................................................................................
3i. Lembar pengamatan proses pembelajaran ................................................................
3j. Contoh hasil pengamatan proses pembelajaran ........................................................
3k. Rekap hasil pengamatan ...........................................................................................



59

viii
LAMPIRAN 4 DATA SIKLUS II
4a. Kisi-kisi soal ...................................................................................................
4b. Butir soal ....................................................................................................
4c. Kunci jawaban ...........................................................................................
4d. Pedoman/kriteria penskoran dan penilaian ................................................................
4e. Contoh lembar jawaban siswa .....................................................................................
4f. Daftar hadir siswa ..........................................................................................................
4g. Rekap nilai ulangan harian siklus II ..............................................
4h RPP KD 3.3 .....................................................................................................................
4i. Lembar pengamatan proses pembelajaran ..................................................................
4j. Contoh hasil pengamatan proses pengamatan .............................................................
4k. Rekap hasil pengamatan proses pembelajaran ...........................................................




ix


60




SURAT IJIN PENELITIAN


Yang bertanda tangan di bawah ini :

Nama : Mucikno, S. Pd
NIP. : 19690610 199403 1 006
Jabatan : Kepala Sekolah SMP Negeri 1 Karangdadap
Alamat : Jl. Pagumenganmas, Karangdadap

Memberi ijin kepada :

Nama : Yohanes P. Sarbani, S. Pd
NIP. : 19540429 198303 1 008
Jabatan : Guru SMP Negeri 1 Karangdadap


Untuk mengadakan Penelitian Tindakan Kelas dengan judul : Meningkatkan keaktifan dan
hasil belajar mapel PKn melalui model pembelajaran paikem guna ketercapaian
ketuntasan kelas VII d SMP N I Karangdadap semester genap tahun 2010/2011.
Demikian surat ijin penelitian ini dibuat untuk dapat digunakan sebagaimana mestinya.





Karangdadap, 1 Nopempber 2010


Kepala SMP N 1 Karangdadap
Kab. Pekalongan




MUCIKNO, S. Pd
NIP. 19690610 199403 1 006




57
PEMERINTAH KABUPATEN PEKALONGAN
DINAS PENDIDIKAN
SMP 1 KARANGDADAP
Alamat : Jl. Pagumenganmas Karangdadap Kabupaten Pekalongan 51174 (0285) 7910130



61

58



2a. Data kondisi awal

No Uraian Kondisi Keterangan
1 Proses pembelajaran Siswa yang pasif 17 Jumlah siswa 32 aktifitas sis-
wa kurang karena pembela
jaran berjalan searah, mono-
ton yaitu ceramah.
Siswa yang aktif 10

Siswa yang kurang memper
Hatikan 5





2b. Data hasil kondisi awal

No Uraian Nilai Keterangan
1 Ulangan harian Terendah 25 Mencapai KKM hanya 12
Siswa.
20 siswa lainnya belum
Mencapai KKM

Tertinggi 80

Rata-rata 54,2






















62

DAFTAR HADIR SISWA KELAS VII D
TAHUN PELAJARAN 2010/2011

Mata Pelajaran : PKn
Semester : Genap
NO UT NAMA L/P
1 ABDURROSIH
L
2 AHMAD HADI. K
L
3 ANAN ARIFIN
L
4 ANDRY RIYAN FELANY
L
5 ARI ISMAWANTO
L
6 ARIF SAIFUDIN
L
7 BAMBANG RIYANTO
L
8 DWI ERMAWATI
P
9 EKA SANTI
P
10 EKO SUSILO
L
11 EKO WIDIYANTO
L
12 ELOK MAFIROH
P
13 ENI LISTIANINGSIH
P
14 ERI FIRMANSYAH
L
15 FAHRI ADITIYA
L
16 FAMA FIDAYANTI
P
17 IFA LAELI FAIZAH
P
18 INDRA SETIAWAN
L
19 ISNAN MUKHAROM
L
20 KHAFIFUDIN
L
21 KHOIRUL ASSIDIQ
L
22 M. ROFIDHON
L
23 MAULIDDIA
P
24 MUH. ISQIL
L
25 MUH. KHOIRUR RIZQI
L
26 MUTAZAH WIJIYATI
P
27 OTA MAHENDRA
L
28 PUTRI HIDJIRIAH.D
P
29 RATNA KUMALA SARI
P
30 RENA AGUSTINA
P
31 SHOFIYANA
P
32 SOHIRIN
L
33 TIARAWATI
P
34 VIVIT WIDYAWATI
P
35 SAEFUL SALAFUDIN
L



Guru Mapel


71


63

59
DAFTAR NILAI KELAS VII D
TAHUN PELAJARAN 2010/2011
Semester : 2
Mata Pelajaran : PKn
HASIL BELAJAR KONDISI AWAL
KKM : 63
NO NAMA
NILAI HARIAN (NH)
ULANGAN TUGAS RATA2 NTS NAS NA NR

1 ABDURROSIH 25
2 AHMAD HADI. K 34
3 ANAN ARIFIN 60
4 ANDRY RIYAN FELANY 62
5 ARI ISMAWANTO 34
6 ARIF SAIFUDIN -
7 BAMBANG RIYANTO 62
8 DWI ERMAWATI 72
9 EKA SANTI 80
10 EKO SUSILO 70
11 EKO WIDIYANTO -
12 ELOK MAFIROH 49
13 ENI LISTIANINGSIH 76
14 ERI FIRMANSYAH 40
15 FAHRI ADITIYA 65
16 FAMA FIDAYANTI 39
17 IFA LAELI FAIZAH 48
18 INDRA SETIAWAN 56
19 ISNAN MUKHAROM 54
20 KHAFIFUDIN 42
21 KHOIRUL ASSIDIQ 63
22 M. ROFIDHON 64
23 MAULIDDIA 34
24 MUH. ISQIL 40
25 MUH. KHOIRUR RIZQI 43
26 MUTAZAH WIJIYATI 62
27 OTA MAHENDRA 79
28 PUTRI HIDJIRIAH.D 80
29 RATNA KUMALA SARI 44
30 RENA AGUSTINA 63
31 SHOFIYANA 63
32 SOHIRIN 36
33 TIARAWATI 40
34 VIVIT WIDYAWATI -
35 SAEFUL SALAFUDIN 64
Jumlah
Terendah
Tertinggi
Rata-rata
Ket : TT : Tugas Terstruktur
TM : Tugas Mandiri
Mengetahui
Kepala SMP 1 Karangdadap Guru Mapel PKn

Mucikno, S.Pd Yohanes P Sarbani, S.Pd
NIP. 19690610 199403 1 006 NIP. 19540429 198303 1 008


64





















2


Data siklus I

Kisi-Kisi Soal
Mata Pelajaran : PKn
Kelas : VII
Alokasi Waktu :
Bentuk Soal : Uraian
Jumlah Soal : 5
NO
Standar
Kompetensi
Kompetensi Dasar Indikator
Jumlah
Soal
No
Soal
SOAL
Kunci
jawaban
1













Menampilkan sikap
positif terhadap
perlindungan dan
penegakan HAM










Mendeskrepsikan kasus
pelanggaran dan upaya
penegakan HAM
Kasus-kasus
pelanggaran HAm
5 1.

2.

3.

4.

5.
Jelaskan apa yang dimaksud dengan
pelanggaran HAM
Berikan contoh kasus pelanggaran HAM
yang terjadi di lingkungan keluarga dan
sekolah.
Mengapa masih terjadi kasus pelanggaran
HAM di masyarakat.
Berikan contoh pelanggaran HAM yang
dilakukan oleh aparat.
Jelaskan bagaimana upaya penanganan
untuk menegakan HAM.



3











NO
Standar
Kompetensi
Kompetensi Dasar Indikator
Jumlah
Soal
No
Soal
SOAL
Kunci jawaban




























4







2

61





3b. Butir Soal Siklus I

Jawab pertanyaan-pertanyaan berikut ini dengan benar.

1. Jelaskan apa yang dimaksud dengn pelanggaran HAM?

2. Berikan contoh kasus pelanggaran HAM yang terjadi dilingkungan keluarga dan sekolah!

3. Mengapa masih sering terjadi pelanggaran HAM dilingkungan masyarakat!

4. Berikan contoh kasus pelanggaran HAM yang dilakukan oleh aparat!

5. Jelaskan bagaiman upaya untuk menegakkan HAM!



3c. Kunci jawaban .

1.Pelanggaran HAM adalah tindakan seseorang kepada orang lain dengan cara merampas apa
yang menjadi hak orang tersebut.
2. Contoh pelanggaran HAM dalam keluarga yaitu KDRT ( kekerasan dalam rumah tangga
misal suami menganiaya istri ), dilingkungan sekolah Guru memukul siswa.
3. - Belum ada kesepahaman pada tataran konsep HAM
- Adanya pandangan bahwa HAM bersifat individual yang akan mengancam kepentingan
umum.
- Kurang berfungsinya lembaga-lembaga penegak hukum ( polisi, jaksa dan hakim )
- Pemahaman yang belum merata tentang HAM baik dikalangan sipil maupun militer.
4. Penyiksaan yang dilakukan terhadap para tahanan oleh Polisi.
5. - Menyampaikan laporan atas terjadinya pelanggaran HAM kepada komnas HAM atau
lembaga lain yang berwewenang.
- Mengajukan usulan mengenai perumusan dan kebijakan yang berkaitan dengan HAM
kepada Komnas HAM atau lembaga lainnya.
- Secara sendiri-sendiri atau bekerja sama dengan Komnas Ham melakukan
penelitian,pendidikan dan penyebar luasan informasi mengenai HAM.


3d. Pedoman/kriteria pensekoran/penilaian.

- Soal no 1, 2dan 4 skor maksimal 10
- Soal no 3 skor maksimal 40
- Soal no 5 skor maksimal 30

Jumlah skor akhir maksimal 100. Skor 100 = nilai 100



3

64

3e. Contoh lembar jawaban siswa

3 e.1.Lembar jawaban nilai tinggi















































4

65



3.e.2 Lembar jawaban nilai tinggi
















































5

66


3e.3 Lembar jawaban sedang

















































6

67


3.e.4. Lembar jawaban nilai sedang

















































7

68


3.e.5. Lembar jawaban nilai rendah

















































8

69


3.e 6. Lembar jawaban siswa nilai rendah

















































9










DAFTAR NILAI KELAS VII D
TAHUN PELAJARAN 2010/2011

Semester : 2
Mata Pelajaran : PKn
HASIL BELAJAR tindakan I
KKM : 63
NO NAMA
NILAI HARIAN (NH)
ULANGAN TUGAS RATA2 NTS NAS NA NR
1 2 3 4 TT TT TM TM
1 ABDURROSIH 46
2 AHMAD HADI. K 57
3 ANAN ARIFIN 64
4 A. RIYAN FELANY 65
5 ARI ISMAWANTO 58
6 ARIF SAIFUDIN -
7 B. RIYANTO 65
8 DWI ERMAWATI 76
9 EKA SANTI 83
10 EKO SUSILO 72
11 EKO WIDIYANTO -
12 ELOK MAFIROH 61
13 ENI LISTIANINGSIH 79
14 ERI FIRMANSYAH 59
15 FAHRI ADITIYA 69
16 FAMA FIDAYANTI 58
17 IFA LAELI FAIZAH 60
18 INDRA SETIAWAN 63
19 ISNAN MUKHAROM 63
20 KHAFIFUDIN 59
21 KHOIRUL ASSIDIQ -
22 M. ROFIDHON 66
23 MAULIDDIA 47
24 MUH. ISQIL 63
25 M.KHOIRUR RIZQI 63
26 MUTAZAH WIJIYATI 65
27 OTA MAHENDRA 81
28 PUTRI HIDJIRIAH.D 84
29 R. KUMALA SARI 63
30 RENA AGUSTINA 67
31 SHOFIYANA 68
32 SOHIRIN 48
33 TIARAWATI 63
34 VIVIT WIDYAWATI -
35 SAEFUL SALAFUDIN 69
Jumlah
Terendah
Tertinggi


10

Rata-rata
Ket : TT : Tugas Terstruktur
TM : Tugas Mandiri
Mengetahui
Kepala SMP 1 Karangdadap Guru Mapel PKn

Mucikno, S.Pd Yohanes P Sarbani, S.Pd
NIP. 19690610 199403 1 006 NIP. 19540429 198303 1 008

RPP.KD2












































11









ANGKET MINAT BELAJAR SISWA
Nama : .
No. Absen : .
Kelas : .
NO PERNYATAAN
JAWABAN
SS S RR TS STS
1. Pembelajaran PKn dilaksanakan dengan model
pembelajaran PAIKEM EVERYONE IS
TEACHER HERE membuat saya memiliki
kemauan yang tinggi untuk mengikuti pelajaran

2. Pembelajaran PKn dilaksanakan dengan model
pembelajaran PAIKEM INDEX CARD MATCH
sangat menarik dan tidak membosankan

3. Pembelajaran PKn dilaksanakan dengan diskusi
maka konsep, prinsip, dan penerapan lebih cepat
saya pahami

4. Pembelajaran PKn dilaksanakan dengan diskusi
dapat memotivasi saya untuk berprestasi

5. Pembelajaran PKn dilaksanakan dengan diskusi
dapat membantu saya menyelesaikan masalah

6. Pembelajaran PKn dilaksanakan dengan diskusi
dapat meningkatkan penalaran saya dalam
mempelajari materi pelajaran

7. Pembelajaran PKn dilaksanakan dengan diskusi
dapat membantu saya berpikir lebih kritis

8. Pembelajaran PKn dilaksanakan dengan diskusi
maka saya memiliki keberanian mengeluarkan
pendapat

9. Pembelajaran PKn dilaksanakan dengan diskusi
membuat saya merasa lebih dihargai dalam
mengeluarkan pendapat

10. Pembelajaran PKn dilaksanakan dengan diskusi
dapat memanfaatkan waktu belajar dengan baik


Pekalongan ..................... 2011

Siswa

Keterangan : Kategori
1- 1 : STS (Sangat Tidak Setuju) 10-20 : Tidak berminat
2-2 : TS (Tidak Setuju) 21-30 : Kurang berminat
3-3 : RR (Ragu-ragu) 31-40 : Cukup berminat
4-4 : S (Setuju) 41-50 : Berminat


12

5-5 : SS (Sangat Setuju)
Pekalongan, .................... 2011

Siswa,




LEMBAR OBSERVASI AKTIVITAS SISWA
SIKLUS :

Petunjuk :
Tuliskan nomor absen siswa dari masing-masing kelompok !
Berilah tanda V jika siswa melakukan kegiatan sesuai dengan rubric penilaian !
No
Aspek yang dinilai
No. Absensi
kelompok . kelompok .

1. Membawa buku BSE , LKS dan referen


2. Duduk dengan tenang memperhatikan
penjelasan guru.


3. Aktif melaksanakan kegiatan sesuai petunjuk
guru


4. Membuat catatan / mencari jawaban dan
menulis di kartu yang diterima


5. Melakukan kegiatan mencari pasangan
6. Bertanya pada guru/teman lain materi yang
kurang dipahami.


7. Memberi tanggapan jawaban dari teman
8. Presentasi hasil pengamatan di depan kelas
9. Mengemukakan pendapat/pertanyaan saat
diskusi kelas

10. Menjawab pertanyaan teman saat diskusi kelas
11. Tidak serius dalam kegiatan pengamatan/
diskusi

12. Melakukan kegiatan lain yang tidak berkaitan
dengan proses pembelajaran

Jumlah
Keterangan :
Skor 1 : aspek yang dilakukan siswa (Ya)
Skor 0 : aspek yang tidak dilakukan siswa (Tidak)
Skor maksimal : 12




Pekalongan ............... 2011



13

Observer,







LEMBAR PENGAMATAN KELOMPOK

NAMA KELOMPOK : .

KELAS : .

JUMLAH ANAK : .

No Kriteria Skor
1. Memperhatikan penjelasan guru
a. Mendengarkan
1) Mendengarkan dan menanggapi 3
2) Mendengarkan tanpa menanggapi 2
3) Mendengar tidak serius 1
b. Membaca
1) serius, member tanda 3
2) serius 2
3) tidak serius 1
c. Mencatat
1) di buku catatan 3
2) selain di buku catatan 2
3) tidak mencatat 1
2. Bekerja sama
a. berperan serta secara aktif 3
b. berperan tidak aktif 2
c. tidak berperan 1
3. Mengemukakan pendapat
a. benar, jelas, runtut 3
b. benar, tidak jelas 2
c. tidak jelas 1
4. Merespon pendapat teman
a. dengan pendapat lain 3
b. ragu-ragu 2
c. tidak merespon 1
5. Demonstrasi
a. Dalam kelompok
1) mendemonstrasikan, memberi penjelasan dan contoh 3
2) mendemonstrasikan, memberi penjelasan 2
3) mendemonstrasikan saja 1
b. Presentasi di depan kelas
1) jelas, runtut 3
2) ragu-ragu 2


14

3) tidak jelas 1



Pekalongan ................... 2011

Observer,



2

Lampiran 4
Data siklus 2
4a.
Kisi-Kisi Soal
Mata Pelajaran : PKn
Kelas : VII
Alokasi Waktu :
Bentuk Soal : Uraian
Jumlah Soal : 8
NO
Standar
Kompetensi
Kompetensi Dasar Indikator
Jumlah
Soal
No
Soal
SOAL
Kunci
jawaban
1.











Menampilkan sikap
positif terhadap
perlindungan dan
penegakan HAM.








Menghargai upaya
perlindungan HAM
Mengemukakan
cara-cara penangan
pelanggaran HAM
8 1

2

3


4
5

6

Sebutkan tujuan dibentuknya
Komnas HAM!
Sebutkan peranan/fungsi Komnas
HAM!
Sebutkan pasal=pasal dalam UUD
1945 hasil amandemen yang
mengatur HAM!
Mengapa HAM perlu dilindungi!
Jelaskan upaya pemerintah dalam
perlindungan HAM.
Jelaskan upaya Komnas
Perlindungan anak dalam melindungi



3



















7

8
HAM!
Bagaimana sikapmu terhadap hak
asasi orang lain!
Sebutkan upaya perlindungan HAM
yang kalian lakukan!










2





4.b Butir soal tes Siklus II

Jawab pertanyaan-pertanyaan berikut ini.

1.Sebutkan dtujuan dibentuknya Komnas HAM!

2. Sebutkan peranan/fungsi Komnas HAM!

3.Sebutkan pasal-pasal dalam UUD 1945 yang memuat HAM hasil amandemen!

4. Mengapa HAM perlu dilindungi!

5. Jelaskan upaya pemerintah dalam perlindungan HAM!

6. Jelaskan upaya Perlindungan Komnas perlindungan anak dalam menegakan HAM.

7. Bagaimana sikapmu terhadap hak asasi orang lain!

8. Sebutkan upaya perlindungan HAM yang kalian lakukan1







4 c. Kunci jawaban

1. a. Membantu pengembangan kondisi yang kondusif bagi pelaksanaan hak asasi manusia.
b. Meningkatkan perlindungan dan penegakan hak asasi manusia guna berkembangnya
pribadi manusia Indonesia dan kemampuan berpartisipasi dalam berbagai bidang
kehidupan.
2. a. Fungsi pengkajian dan penelitian.
b. Fungsi penyuluhan
c. Fungsi pemantauan.
d. Fungsi mediasi.
3. Pasal yang memuat HAM dalam UUD 1945 hasil amandemen yaitu pasal 28A s/d 28J.
4. .Ham perlu dilindungi karena bila tidak ada perlindungan terhadap HAM akan terjadi
pelanggaran HAM besar-besaran.
5. a. Membuat instrumen penegakan dan perlindungan HAM berbentuk UU maupun
Kepres.
b. Membentuk Komisi Nasional HAM
6. a. Memberikan penyuluhan tentang hak dan perlindungan anak.
b. Memantau terhadap pelaksanaan UU perlindungan anak.
c. Menindak lanjuti terhadap pelanggaran hak-hak anak.
7. Menghargai dan menghormati hak-hak asasi orang lain.
8. Mempelajari UU tentang HAM dan berusaha untuk mentaati. .


3






4 d. Skor penilaian

Soal no 1, 5 dan 6 skor maksimal 20 Skor akhir maksimal 100

Soal no 3, 4dan 8 skor maksimal 10 Skor 100 sama dengan nilai 100

Skor soal no 2 dan 7 skor maksimal 5









































4



4e. Contoh lembar jawaban siswa

4e. Nilai tinggi 1
















































5




4e. Nilai tinggi 2

















































6





4e. Nilai sedang 1
















































7





4e. Nilai sedang 2
















































8





4e. Nilai rendah 1
















































9





4e. Nilai rendah 2
















































10



DAFTAR HADIR SISWA KELAS VII D
TAHUN PELAJARAN 2010/2011

Mata Pelajaran : PKn
Semester : Genap
NO UT NAMA L/P
1 ABDURROSIH
L
2 AHMAD HADI. K
L
3 ANAN ARIFIN
L
4 ANDRY RIYAN FELANY
L
5 ARI ISMAWANTO
L
6 ARIF SAIFUDIN
L
7 BAMBANG RIYANTO
L
8 DWI ERMAWATI
P
9 EKA SANTI
P
10 EKO SUSILO
L
11 EKO WIDIYANTO
L
12 ELOK MAFIROH
P
13 ENI LISTIANINGSIH
P
14 ERI FIRMANSYAH
L
15 FAHRI ADITIYA
L
16 FAMA FIDAYANTI
P
17 IFA LAELI FAIZAH
P
18 INDRA SETIAWAN
L
19 ISNAN MUKHAROM
L
20 KHAFIFUDIN
L
21 KHOIRUL ASSIDIQ
L
22 M. ROFIDHON
L
23 MAULIDDIA
P
24 MUH. ISQIL
L
25 MUH. KHOIRUR RIZQI
L
26 MUTAZAH WIJIYATI
P
27 OTA MAHENDRA
L
28 PUTRI HIDJIRIAH.D
P
29 RATNA KUMALA SARI
P
30 RENA AGUSTINA
P
31 SHOFIYANA
P
32 SOHIRIN
L
33 TIARAWATI
P
34 VIVIT WIDYAWATI
P
35 SAEFUL SALAFUDIN
L



Guru Mapel




11


DAFTAR NILAI KELAS VII D
TAHUN PELAJARAN 2010/2011

Semester : 2
Mata Pelajaran : PKn
HASIL BELAJAR TINDAKAN SIKLUS II
KKM : 63
NO NAMA
NILAI HARIAN (NH)
ULANGAN TUGAS RATA2 NTS NAS NA NR
1 2 3 4 TT TT TM TM
1 ABDURROSIH 51
2 AHMAD HADI. K 58
3 ANAN ARIFIN 65
4 A. RIYAN FELANY 65
5 ARI ISMAWANTO 63
6 ARIF SAIFUDIN -
7 B. RIYANTO 66
8 DWI ERMAWATI 77
9 EKA SANTI 84
10 EKO SUSILO 75
11 EKO WIDIYANTO -
12 ELOK MAFIROH 63
13 ENI LISTIANINGSIH 80
14 ERI FIRMANSYAH 63
15 FAHRI ADITIYA 70
16 FAMA FIDAYANTI 63
17 IFA LAELI FAIZAH 63
18 INDRA SETIAWAN 63
19 ISNAN MUKHAROM 63
20 KHAFIFUDIN 63
21 KHOIRUL ASSIDIQ 63
22 M. ROFIDHON 67
23 MAULIDDIA 50
24 MUH. ISQIL 63
25 M.. KHOIRUR RIZQI 63
26 MUTAZAH WIJIYATI 67
27 OTA MAHENDRA 82
28 PUTRI HIDJIRIAH.D 85
29 R. KUMALA SARI 63
30 RENA AGUSTINA 66
31 SHOFIYANA 67
32 SOHIRIN 54
33 TIARAWATI 63
34 VIVIT WIDYAWATI -
35 SAEFUL SALAFUDIN 68
Jumlah
Terendah
Tertinggi
Rata-rata
Ket : TT : Tugas Terstruktur
TM : Tugas Mandiri
Mengetahui
Kepala SMP 1 Karangdadap Guru Mapel PKn

Mucikno, S.Pd Yohanes P Sarbani, S.Pd
NIP. 19690610 199403 1 006 NIP. 19540429 198303 1 008


12



BERITA ACARA

Pelaksanaan dan perbaikan hasil seminar.
Yang bertanda tangan dibawah ini menyatakan bahwa :

Nama lengkap : Yohanes P Sarbani S.Pd.
NIP. : 19540429 1983 03 1008
Pangkat/Golongan, Ruang ; Pembina, IV/a
Pekerjaan/Instansi : Guru / SMPN I Karangdadap Kab. Pekalongan

Melakukan penelitian dengan judul : Meningkatkatkan keaktifan dan hasil belajar mapel
PKn melalui model pembelajaran PAIKEM guna ketercapaian ketuntasan kelas VII D
SMP N I Karangdadap semester genap tahun 2010/2011 Hasi penelitian tersebut telah
diseminarkan pada tgl.9 Mei di Kajen yang diikuti oleh guru sebanyak 56 guru, dan yang
bersangkutan telah melakukan perbaikan hasil seminar.
Demikian kepada yang berkepentingan harap maklum




Kajen 9 Mei 2011




Ketua Sekretaris



M U K H I D I N , S.Pd FX.M A R T O N O
NIP.19660721 1992 03 1 006 NIP.19661107 1994 03 1 001




















13

iii
MENINGKATKAN KEAKTIFAN DAN HASIL BELAJAR MAPEL PKn MELALUI
MODEL PEMBELAJARAN PAIKEM GUNA KETERCAPAIAN KETUNTASAN
KELAS VII D SMP N I KARANGDADAP SEMESTER GENAP TAHUN 2010/2011



Oleh :
Yohanes P Sarbani, S.Pd.


Tujuan penelitian adalah untuk mengetahui dengan model pembelajaran apa dapat
meningkatkan kualitas proses pembelajaran meningkatkan minat siswa dan hasil belajar
mapel PKn kelas VII D SMP N I Karangdadap tahun 2010/2011.
Penelitian ini dilakukan di SMP N I Karang dadap selama 6 bulan yaitu bulan
Nopember 2010 sampai dengan bulan April 2011. Penyusunan proposal mulai bulan
Nopember 2010, bulan Desember menyusun instrumen penelitian, bulan Januari 2011
mengumpulkan data dan mulai melaksanakan tindakan kelas, bulan Pebruari menganalisa
data dan bulan Maret membahas analisa data yang diperoleh dari laporan hasil penelitian
dan disusun pada bulan April 2011. Subyek penelitian ini adalah kelas VII D SMP N I
Karangdadap semester genap tahun 2010/2011.
Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalahobservasi dan wawancara,
pengumpulan data melalui diskriptif kualititif berdasarkan hasil observasi dan refleksi dari
tiap-tiap siklus dengan membandingkan proses pembelajaran kondisi awal dan siklus I,
membandingkan proses pembelajaran siklus I dan siklus II, serta membandingkan proses
pembelajaran kondisi awal dan kondisi akhir. Dan membandingkan hasil belajar kondisi
awal dan siklus I, membandingkan hasil belajar siklus I dan siklus II serta membandingkan
hasil belajar kondisi akhir.
Hasil yang dicapai dalam penelitian ini proses pembelajaran, siswa yang pasif dari
kondisi awal ke siklus I terjadi penurunan yaitu dari 17 menjadi 10. Siswa yang aktif
terjadi peningkatan dari 10 menjadi 19 dan siswa yang kurang memperhatikan terjadi
penurunan yaitu dari 5 menjadi 3. Dari siklus I ke siklus II siswa yang pasif dari 10
menjadi 5, siswa yang aktif dari 19 menjadi 27 dan siswa yang kurang memperhatikan dari
3 menjadi 0. Kondisi awal ke kondisi kondisi akhir siswa yang pasif dari 17 menjadi 5,
siswa yang aktif dari 10 menjadi 27 dan siswa yang kurang memperhatikan dari 5 menjadi
0. Sedangkan hasil belajar nilai terendah dari 25 menjadi 50, tertinggi dari 80 menjadi 85
dan nilai rata-rata dari 54,2 menjadi 66,2.
Dengan membandingkan proses pembelajaran dan hasil belajar dari kondisi awal ke
kondisi akhir maka dapat disimpulkan proses pembelajaran dengan model pembelajaran
PAIKEM dapat meningkatkan keaktifan belajar siswa dan dapat meningkatkan hasil
belajar sehingga tercapai ketuntasan minimal.

Kata kunci : paikem, keaktifan dan hasil belajar meningkat.