Anda di halaman 1dari 6

Datum geodetik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas


Belum Diperiksa
Datum geodetik atau referensi permukaan atau georeferensi adalah parameter sebagai acuan
untuk mendefinisikan geometri ellipsoid bumi. Datum geodetik diukur menggunakan metode manual
hingga yang lebih akurat lagi menggunakan satelit.
Parameter datum geodetik[sunting | sunting sumber]
Parameter utama, yaitu setengah sumbu panjang ellipsoid (a), setengah sumbu pendek (b), dan
penggepengan ellipsoid (f).
Parameter translasi, yaitu yang mendefinisikan koordinat titik pusat ellipsoid (Xo,Yo,Zo)
terhadap titik pusat bumi.
Parameter rotasi, yaitu (x, y, z) yang mendefinisikan arah sumbu-sumbu (X,Y,Z) ellipsoid.
Parameter lainnya, yaitu datum geodesi global memiliki besaran yang banyak hingga mencakup
konstanta-konstanta yang merepresentasikan model gaya berat bumi dan aspek spasial lainnya.
Jenis datum geodetik[sunting | sunting sumber]
Jenis geodetik menurut metodenya :
Datum horizontal adalah datum geodetik yang digunakan untuk pemetaan horizontal. Dengan
teknologi yang semakin maju, sekarang muncul kecenderungan penggunaan datum horizontal
geosentrik global sebagai penggganti datum lokal atau regional.
Datum vertikal adalah bidang referensi untuk sistem tinggi ortometris. Datum vertikal digunakan
untuk merepresentasikan informasi ketinggian atau kedalaman. Biasanya bidang referensi yang
digunakan untuk sistem tinggi ortometris adalah geoid.
Jenis datum geodetik menurut luas areanya :
Datum lokal adalah datum geodesi yang paling sesuai dengan bentuk geoid pada daerah yang
tidak terlalu luas. Contoh datum lokal di Indonesia antara lain : datum Genoek,datum
Monconglowe, DI 74 (Datum Indonesia 1974), dan DGN 95 (Datum Geodetik Indonesia 1995).
Datum regional adalah datum geodesi yang menggunakan ellipsoid referensi yang bentuknya
paling sesuai dengan bentuk permukaan geoid untuk area yang relatif lebih luas dari datum
lokal. Datum regional biasanya digunakan bersama oleh negara yang berdekatan hingga negara
yang terletak dalam satu benua. Contoh datum regional antara lain : datum indian dan datum
NAD (North-American Datum) 1983 yang merupakan datum untuk negara-negara yang terletak
di benua Amerika bagian utara, Eurepean Datum 1989 digunakan oleh negara negara yang
terletak di benua eropa, dan Australian Geodetic Datum 1998 digunakan oleh negara negara
yang terletak di benua australia.
Datum global adalah datum geodesi yang menggunakan ellipsoid referensi yang sesuai dengan
bentuk geoid seluruh permukaaan bumi. Karena masalah penggunaan datum yang berbeda
pada negara yang berdekatan maupun karena perkembangan teknologi penentuan posisi yang
mengalami kemajuan pesat, maka penggunaan datum mengarah pada datum global. Datum
datum global yang pertama adalah WGS 60, WGS66, WGS 72, awal tahun 1984 dimulai
penggunaan datum WGS 84, dan ITRF.
Transformasi Datum[sunting | sunting sumber]
Banyak peta atau data geodesi yang memakai datum yang berbeda. Misalnya untuk keperluan
survey geodesi yang lebih luas, seperti penentuan batas batas antar negara, maka diperlukan
datum bersama. Perbedaan ini biasanya dapat mencapai ratusan meter jika dikonversi ke satuan
panjang. Untuk menyamakan Datum geodesi perlu suatu model transformasi berdasarkan
transformasi koordinat bumi. Prinsip transformasi datum adalah pengamatan pada titik-titik yang
sama atau disebut titik sekutu. Titik sekutu ini memiliki koordinat-koordinat dalam berbagai datum.
Dari koordinat koordinat ini dapat diketahui hubungan matematis antara datum yang bersangkutan.
Selanjutnya titik titik yang lain dapat ditransformasikan.



SRGI Tunggal Untuk One Map Policy
SRGI (Sistem Referensi Geospasial Indonesia) tunggal sangat diperlukan untuk
mendukung kebijakan Satu Peta (One Map) bagi Indonesia. Dengan satu peta maka
semua pelaksanaan pembangunan di Indonesia dapat berjalan serentak tanpa tumpang
tindih kepentingan.
Sistem Referensi Geospasial merupakan suatu sistem koordinat nasional yang
konsisten dan kompatibel dengan sistem koordinat global, yang secara spesifik
menentukan lintang, bujur, tinggi, skala, gayaberat, dan orientasinya mencakup seluruh
wilayah NKRI, termasuk bagaimana nilai-nilai koordinat tersebut berubah terhadap
waktu. Dalam realisasinya sistem referensi geospasial ini dinyatakan dalam bentuk
Jaring Kontrol Geodesi Nasional dimana setiap titik kontrol geodesi akan memiliki nilai
koordinat yang teliti baik nilai koordinat horisontal, vertikal maupun gayaberat.
Pemutakhiran sistem referensi geospasial atau datum geodesi merupakan suatu hal
yang wajar sejalan dengan perkembangan teknologi penentuan posisi berbasis satelit
yang semakin teliti. Sistem referensi geospasial global yang menjadi acuan seluruh
negara dalam mendefinisikan sistem referensi geospasial di negara masing-masing
juga mengalami pemutakhiran dalam kurun waktu hampir setiap 5 tahun atau lebih
cepat.
Pemutakhiran ini dimaksudkan
untuk mewujudkan referensi
tunggal yang konsisten dalam
setiap penyelenggaraan
informasi geospasial oleh
berbagai negara-negara di
dunia. Sistem referensi
geospasial global yang saat ini
telah disepakati oleh dunia
internasional, telah
memperhitungkan dinamika
pergerakan lempeng tektonik di seluruh dunia. Dalam skala nasional, merupakan
kewajiban masing-masing negara untuk mendefinisikan sistem referensi geospasial
nasional yang sesuai untuk wilayah negaranya masing-masing, namun dengan tetap
mengacu kepada sistem referensi geospasial global. Hal ini diungkapkan Kepala Badan
Informasi Geospasial, Asep Karsidi pada saat menyampaikan Keynote Speech-
nya dalam Workshop Sistem Referensi Geospasial Nasional ke-3, pada 21 Agustus
2013 di Hotel Mercure Grand Mirama Surabaya.
Selanjutnya, Asep Karsidi menyatakan bahwa, saat ini sudah waktunya Indonesia
melakukan pemutakhiran terhadap sistem referensi geospasial yang digunakan dalam
penyelenggaraan informasi geospasial dengan mendefinisikan sistem referensi
geospasial nasional baru, yang memperhitungkan perubahan nilai koordinat terhadap
fungsi waktu sebagai akibat dari pengaruh pergerakan lempeng tektonik dan deformasi
kerak bumi di wilayah Indonesia. Sistem referensi geospasial yang baru ini akan diberi
nama dengan Sistem Referensi Geospasial Indonesia 2013atau disingkat SRGI 2013.
Selama ini, Indonesia dalam hal ini BIG, telah mendefinisikan beberapa sistem referensi
geospasial atau datum geodesi untuk keperluan survei dan pemetaan atau
penyelenggaraan informasi geospasial. Telah dikenal Datum Indonesia


1974 atau Indonesian Datum 1974 (ID 74). Selanjutnya, seiring dengan perkembangan
teknologi GPS, maka pada tahun 1996 Bakosurtanal mendefinisikan datum baru untuk
keperluan survei dan pemetaan untuk menggantikan ID74, yang disebut denganDatum
Geodesi Nasional 1995 atau DGN 95. Sistem ini walaupun telah mengalami beberapa
pemutakhiran, ternyata belum memperhitungkan adanya perubahan nilai-nilai koordinat
sebagai fungsi dari waktu pada titik kontrol geodesi, akibat dari pengaruh pergerakan
lempeng tektonik dan deformasi kerak bumi, sehingga perlu segera didefinisikan sistem
referensi geospasial atau datum geodesi yang baru yang lebih sesuai untuk wilayah
Indonesia.

Perubahan nilai koordinat terhadap waktu perlu diperhitungkan dalam mendefinisikan
sistem referensi geospasial untuk wilayah Indonesia. Hal ini dikarenakan wilayah NKRI
terletak di antara pertemuan beberapa lempeng tektonik yang sangat dinamis dan aktif.
Beberapa lempeng tektonik tersebut diantaranya lempeng Euroasia, Australia, Pacific
dan Philipine. Wilayah NKRI yang terletak di pertemuan beberapa lempeng inilah yang
menyebabkan seluruh objek-objek geospasial yang ada di atasnya termasuk titik-titik
kontrol geodesi yang membentuk Jaring Kontrol Geodesi Nasional, juga bergerak akibat
pergerakan lempeng tektonik dan deformasi kerak bumi.
SRGI 2013 direncanakan akan luncurkan secara resmi pada akhir bulan September
2013 di Jakarta. Dengan ditetapkannya SRGI 2013 sebagai referensi tunggal dalam
penentuan posisi dan penyelenggaraan informasi geospasial nasional diharapkan
informasi geospasial yang diselenggarakan oleh banyak pihak dapat diintegrasikan
dengan mudah dan akurat, menjadi satu peta (one map) sehingga dapat digunakan
sebagai masukan dalam pengambilan kebijakan secara tepat terkait berbagai aspek
kehidupan bangsa yang bersifat kompleks dan lintas batas.
SRGI 2013 akan mendefinisikan beberapa hal, yaitu:
1. Sistem Referensi Koordinat, yang mendefinisikan titik pusat sumbu koordinat, skala dan
orientasinya.
2. Kerangka Referensi Koordinat, sebagai realisasi dari sistem referensi koordinat berupa
Jaring Kontrol Geodesi Nasional;
3. Ellipsoid Referensi yang digunakan;
4. Perubahan nilai koordinat terhadap waktu sebagai akibat dari pengaruh pergerekan
lempeng tektonik dan deformasi kerak bumi di Wilayah Indonesia;
5. Sistem Referensi Tinggi;
6. Garis pantai nasional yang akurat dan terkini, yang dipublikasi secara resmi;
7. Sistem dan layanan berbasis web untuk mengakses SRGI 2013.
Asep Karsidi juga menyadari bahwa penetapan SRGI 2013 sebagai referensi tunggal
dalam penyelenggaraan informasi geospasial nasional tentunya akan berdampak
terhadap data dan informasi geospasial yang ada saat ini maupun penyelenggaraan
informasi geospasial nasional di masa mendatang. Namun demikian, Asep Karsidi
menyatakan bahwa hal ini tidak perlu terlalu dirisaukan mengingat pemutakhiran sistem
referensi geospasial atau datum geodesi merupakan suatu hal yang wajar dan perlu
dilakukan. Hal yang terpenting adalah bagaimana mengelola perubahan tersebut
sehingga seluruh pihak yang terkait dengan penyelenggaraan informasi geospasial
dapat menerima dan memahami pentingnya penggunaan SRGI 2013 sebagai referensi
tunggal dalam penyelenggaraan informasi geospasial nasional.
Sehubungan hal tersebut, BIG akan menyediakan sistem dan layanan berbasis web
untuk mengakses berbagai hal terkait SRGI 2013, diantaranya:
Nilai koordinat horisontal, vertikal dan gaya berat serta deskripsi titik kontrol geodesi.
Perubahan nilai koordinat terhadap fungsi waktu, sebagai koreksi akibat pengaruh
pergerakan lempeng tektonik dan deformasi kerak bumi.
Geoid dan konversi sistem tinggi.
Petunjuk penggunaan SRGI 2013 dan berbagai informasi terkait.
Aplikasi maupun tools yang memudahkan pengguna untuk menggunakan SRGI 2013.