Anda di halaman 1dari 47

1

DESAIN MEKANISME PEMBIAYAAN LAMPU


PENERANGAN JALAN UMUM HEMAT ENERGI
LED UNTUK PEMERINTAH DAERAH























Kementerian Keuangan Republik Indonesia
Badan Kebijakan Fiskal
Pusat Kebijakan Pembiayaan Perubahan Iklim dan Multilateral
Jakarta, 2013








2


Desain Mekanisme Pembiayaan Lampu Penerangan Jalan Umum Hemat Energi
LED untuk Pemerintah Daerah



Pengarah
Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) dan Kepala Pusat Kebijakan Pembiayaan Perubahan Iklim dan
Multilateral (PKPPIM)

Tim Penulis:
BKF: Ramadhan Harisman, Joko Tri Haryanto, Rakhmindyarto
GIZ: Muhammad Handry Imansyah, Philipp Munzinger

Didukung oleh:
Deutsche Gesellschaft fuer Internationale Zusammenarbeit (GIZ) GmbH
Indonesia-German Development Cooperation
Melalui Proyek:
Policy Adivce for Environment and Climate Change (PAKLIM)


Jakarta, 2013























3


Daftar Isi
Daftar Isi .......................................................................................................................... 3
Daftar Tabel .................................................................................................................... 4
Daftar Gambar ............................................................................................................... 4
Executive Summary....................................................................................................... 5
Recommendations ......................................................................................................... 6
1. Latar Belakang............................................................................................................ 7
2. Tujuan dan Cakupan Kajian .................................................................................... 8
3. Metodologi dan Data ................................................................................................ 8
4. Gambaran Umum Penggunaan Lampu PJU ........................................................ 8
4.1. Penerapan Lampu PJU Hemat Energi di Berbagai Negara .......................... 8
4.2. Gambaran Kondisi Lampu PJU di Indonesia ................................................. 9
5. Pola Pembiayaan Pemerintah Daerah .................................................................. 11
5.1. Pendahuluan ..................................................................................................... 11
5.2. Pinjaman Daerah dengan Kredit Perbankan ................................................ 13
5.3. Pinjaman Daerah dari PIP (Pusat Investasi Pemerintah) ........................... 15
5.4. Pinjaman Daerah dari Pemerintah Pusat ...................................................... 17
5.5. Pinjaman Daerah dari Pemerintah Daerah Lain .......................................... 19
5.6. Dana Perdagangan Karbon (carbon trade) ..................................................... 19
5.7. Dana Alokasi Khusus (DAK) .......................................................................... 20
5.8. Dana Insentif Kinerja ....................................................................................... 21
5.9. Dana Hibah ........................................................................................................ 22
5.10. Dana Dekonsentrasi/Tugas Pembantuan ................................................... 22
5.11. Pinjaman Daerah Dari Masyarakat .............................................................. 23
5.12. Dana ICCTF ..................................................................................................... 24
5.13. Kerja Sama Dengan Pihak Swasta ................................................................ 25
6. Analisis Skema Pembiayaan Yang Layak ............................................................ 29
6.1. Mekanisme Pembiayaan .................................................................................. 29
6.2. Analisis Teknis, Keuangan dan Emisi CO2 Lampu LED ............................ 37
7. Kesimpulan dan Rekomendasi .............................................................................. 39
7.1. Kesimpulan ........................................................................................................ 39
7.2. Rekomendasi ..................................................................................................... 41
Daftar Referensi ........................................................................................................... 42
Lampiran: ...................................................................................................................... 45





4
Daftar Tabel

Tabel 1. Kerja Sama Dengan Swasta Dengan Pola Kontrak Bangun Guna Serah Pola
Pendanaan Pinjaman PIP. ....................................................................................... 29
Tabel 2. Ilustrasi Kemampuan Angsuran Berdasarkan Nilai Penghematan Untuk Model
Kerja Sama Swasta Bangun-Guna-Serah Dengan Pola Pendanaan PIP. ............... 30
Tabel 3. Kerja Sama Dengan Swasta Dengan Pola Kontrak Bangun Guna Serah. ........ 31
Tabel 4. Ilustrasi Kemampuan Angsuran Berdasarkan Nilai Penghematan Untuk Model
Kerja Sama Swasta Bangun-Guna-Serah ............................................................... 32
Tabel 5. Pinjaman Daerah Melalui Perbankan. .............................................................. 32
Tabel 6. Ilustrasi Kemampuan Angsuran Berdasarkan Nilai Penghematan Untuk Model
Pinjaman Perbankan (BPD) .................................................................................... 33
Tabel 7. Pinjaman Daerah Melalui PIP. ......................................................................... 33
Tabel 8. Ilustrasi Kemampuan Angsuran Bedasarkan Nilai Penghematan Untuk Model
Pinjaman Melalui PIP. ............................................................................................ 33
Tabel 9. Perbandingan Investasi Lampu Konvensional dengan LED ............................ 37
Tabel 10. Perbandingan Dampak Lingkungan Lampu Konvensional dan Hemat Energi
................................................................................................................................ 38


Daftar Gambar

Gambar 1. Persentase Penjualan Listrik Berdasarkan Wh dan Nilai Rp ........................ 10
Gambar 2. Tata Cara dan Prosedur Pinjaman Daerah Lewat Perbankan ....................... 15
Gambar 3. Pola Investasi Pusat Investasi Pemerintah (PIP) .......................................... 16
Gambar 4. Prosedur Pinjaman Daerah Melalui PIP ....................................................... 17
Gambar 5. Prosedur Penerusan Pinjaman Luar Negeri .................................................. 18
Gambar 6. Prosedur Penerbitan Obligasi Daerah ........................................................... 24
Gambar 7. Skema Pendanaan BOT Dengan Tambahan dari DID, DAK dan ICCTF .... 34



5
Executive Summary

Many local governments face high debt in utility bills of street lightings
indicating that local governments cannot manage their electricity bills of
street lightings. Lump sum payment or block rate system caused
discouraged local governments to conserve the use of electricity for street
lighting. In addition, most of the street lighting used conventional lamp.
The use of energy-efficient LED street lighting just started in many
countries and it shows that there is energy and financial savings. The
saving is significant which was showed in Akola, India, Los Angeles,
USA, Rotterdam, The Netherlands. Although. In terms of financing, the
required investment is quite large, but with the savings invested seems
very worthwile. In addition, the energy savings are contributing to the
significant reduction of CO2 gas emissions.

Street lighting tax received by local governments throughout Indonesia
is approximately Rp 2.19 trillion in 2010. If there is a saving of 10 percent,
there will be available funds amounting to Rp 219 billion per year that
could be spent on investment installment of street lighting energy saving
per year. Of the various financing schemes available, there are four
kinds of schemes most viable in terms of ease, speed and costs/interest
rate. While other schemes are still underdeveloped and still needed to be
studied and changed for the regulations and policies. The four kinds of
schemes are in the hands of local government. In addition, other than
that of four schemes, the role is beyond the local government control.
Schemes are viable financing through public private partnership (PPP)
including PPP (Public Private Partnership) with PIP (Government
Investment Center) financing, loans through the Bank BPD and loans
through the PIP.

Public private partnership (PPP) schemes has two variants i.e. PPP with
own fund or Bank financing and PPP with PIP financing. PPP with own
fund or Bank financing scheme has investment over 3 years worth of
nearly USD 400 billion, which means there will be a demand of PJU LED
lights valued at USD 400 billion, or nearly U.S. $ 40 million. However, if
the Bank BPD banking scheme is used, the demand has a higher value
which is approximately Rp 518 billion.

However, most of street lighting have not used metering system.
Therefore, it is difficult to convince the Local Government how much the
level of savings that can be made when using LED street lighting. The
LED street lighting on the market does not have SNI (Indonesian
National Standard) so that the product has not been standardized.




6
Recommendations

1. Bank BPD financing is the best option to finance the replacement of
conventional street lighting to LED street lighting in terms of the highest
invenstment value. However, PPP (public private partnership) scheme is
the best option in terms of the least risk and the easiest procedure.
2. National Standardization Agency (BSN) should require producers of
LED street lighting to have SNI to meet minimum standard and to
protect consumers.
3. Revise the DAK technical guidance to include greenhouse gas mitigation
through replacement of conventional street light to LED street lighting
due to the reductions of CO
2
in which one indicator of the priorities in
getting DAK environment fund.
4. Accelerate to make schemes and finance mechanisms of "transformation
fund" of ICCTF through the raising funds from private to private sector
and provide their businesses contributing to the reduction of emissions.
5. Create a pilot project in a variety of regions to provide empirical
evidence that LED street lighting is much more efficient than that of
conventional street lighting.
6. Need socialiation to local government on the framework of RAN GRK to
reduce CO2 emission through improve energy efficiency such as
introducing energy efficiency LED street lighting including financing
mechanism proposal for replacing conventional street lighting.
7. Ask PLN to install metering system to all street lighting to induce local
government in saving energy.
8. Ask PIP to prioritize the funding of energy efficiency LED street lighting
for local government to replace conventional street lighting. Therefore,
PIP can insert this activity in their pipeline in the incoming budget.



7

1. Latar Belakang
Sebagian besar Pemerintah Daerah mengunakan lampu penerangan
jalan umum (PJU) dengan lampu konvensional, padahal saat ini sudah tersedia
lampu hemat energi, misalnya lampu LED (light emitting diode) yang sangat
efisien dimana dapat menghemat sampai dengan 70%. Sementara itu, di lain
pihak, banyak Pemerintah Daerah yang menghadapi tunggakan dalam tagihan
listriknya, misalnya saja PLN Cabang Pekanbaru sampai meminta bantuan
pihak kejaksaan untuk menyelesaikan penagihan tunggakan tagihan listrik
Pemerintah Kota Pekanbaru sebesar Rp35,5 miliar (Bisnis Indonesia, 2011).
Bahkan, Solo tidak hanya diberikan peringatan, tetapi malah dimatikan aliran
listrik untuk penerangan jalan umum (PJU) sebanyak 17 ribu PJU untuk
memberikan efek kejut, sehingga akhirnya Walikota Solo membayarkan
tagihan listrik tersebut kepada PLN (Solo Pos, 2011).
Ada kecenderungan penggunaan listrik penerangan lampu jalan umum
boros. Hal ini mungkin disebabkan oleh sistem pembayaran yang
menggunakan sistem blok atau sistem lump sum. Hanya beberapa kota yang
sudah mulai menerapkan penggunaan sistem meter untuk lampu penerangan
jalan umum. Kondisi ini menyebabkan Pemerintah Daerah tidak terdorong
untuk melakukan penghematan, karena tidak berpengaruh terhadap tagihan
listrik penerangan jalan umum. Apalagi jika PLN juga tidak terdorong untuk
mengadakan pergantian sistem pembayaran dari sistem blok ke sistem meter
yang digunakan. Selain itu, penggantian sistem ini juga membutuhkan biaya
investasi yang cukup besar dengan memasang meter untuk setiap kelompok
lampu penerangan jalan umum. Sebagai contoh, pada tahun 2011 kota Salatiga
melalui program sistem hemat energi lampu penerangan jalan, maka
menyebabkan penghematan, sehingga terdapat kelebihan sebesar Rp 3 milyar.
Hal ini didapat dari perbedaan penerimaan pajak PJU yang dibayarkan oleh
penduduk mencapai Rp 7 milyar sementara biaya pemeliharaan dan
pembayaran tagihan listrik menjadi Rp 4 milyar (Warta Daerah - Central Java,
2012). Kota Salatiga tersebut menggunakan sistem hemat energi dengan
pemasangan meter dan pengatur sistem penerangan (dimmer system) sehingga
aliran listrik dapat disesuaikan dengan kebutuhan penerangan jalan.
Sementara itu berbagai tunggakan listrik PJU di berbagai daerah juga
sangat tinggi misalnya tagihan listrik Pemerintah Kabupaten Bireuen ke PLN
mencapai Rp 14 miliar lebih (Waspada online, 2012). Demikian juga, di awal
2012, Pemerintah Kota Surabaya diancam PLN untuk membayar tunggakan
tagihan listrik PJU, jika tidak maka akan memutuskan aliran listrik ke PJU di
kawasan Surabaya Utara yang rata-rata tunggakannya tinggi (Centroone, 2012)
Pajak PJU merupakan salah satu sumber penerimaan daerah yang
terbesar bagi Pemerintah Daerah. Oleh karena itu, diharapkan bahwa
penerimaan Pajak PJU tidak dihabiskan untuk membayar tagihan listrik PJU
saja, namun digunakan untuk kepentingan lainnya jika dilakukan
penghematan listrik sehingga tagihan listrik PJU juga menurun.
Pada tahun 2011, Kabupaten Bandung memiliki tagihan listrik untuk
gedung dan penerangan jalan umum mencapai Rp 12 milyar dan penerimaan
pajak PJU mencapai Rp 64 milyar (Kabupaten Bandung, 2012). Hal ini berarti
bahwa hanya 18% dari dana pajak PJU yang digunakan kembali untuk



8
membayar tagihan listrik Pemerintah Daerah pada tahun 2011. Penggunaan
meter dan penggunaan lampu hemat energi merupakan salah satu pilihan yang
harus dilakukan bersama-sama untuk menurunkan tagihan listrik untuk lampu
PJU. Dan ini juga berarti Pemerintah Daerah ikut berkontribusi menurunkan
gas rumah kaca yang memang saat ini sedang digalakkan oleh Pemerintah
Pusat melalui Peraturan Presiden No. 61 tahun 2011 mengenai Rencana Aksi
Nasional (RAN) Gas Rumah Kaca (GRK).
Namun, penerapan sistem meter dan terutama pemasangan lampu
hemat energi LED memerlukan biaya investasi yang besar sehingga menjadi
kendala bagi sebagian besar Pemerintah Daerah. Apalagi sebagian besar
Pemerintah Daerah tidak memiliki ruang fiskal (fiscal space) yang memadai
untuk membuat kegiatan investasi atau belanja modal yang manfaatnya belum
bisa dilihat secara finansial secara langsung. Karena itu, kajian mengenai
mekanisme pembiayaan berdasarkan peraturan yang ada ataupun di luar
aturan yang ada sejauh tidak melanggar atau bertentangan dengan aturan yang
ada, akan sangat membantu bagi daerah-daerah yang akan memasang sistem
meter dan lampu penerangan jalan umum hemat energi LED.

2. Tujuan dan Cakupan Kajian
Kajian ini bertujuan untuk menilai berbagai mekanisme dan skema
pembiayaan Pemerintah Daerah yang ada dan mengidentifikasi skema
alternatif di luar mekanisme yang tersedia tanpa melanggar UU dan peraturan
yang ada mencakup semua kemungkinan pembiayaan untuk investasi
pembiayaan penggantian lampu PJU hemat energi LED khusus untuk
Pemerintah Kabupaten/Kota serta memberikan saran kebijakan penggunaan
mekanisme pembiayaan penggantian lampu hemat energi LED untuk
Pemerintah Kabupaten/Kota.

3. Metodologi dan Data
Kajian ini sebagian besar berdasarkan kajian literatur dan ditambah
dengan kajian lapangan. Analisis menggunakan metode analisis kuantitatif
deskriptif dan kualitatif. Sedangkan data didapatkan melalui data sekunder
dari BPS, dan instansi terkait serta melalui website lembaga-lembaga terkait
dan data primer melalui wawancara kepada beberapa pemangku kepentingan
seperti Pemerintah Daerah (Dispenda dan Bagian Keuangan), PLN dan
berbagai lembaga terkait.

4. Gambaran Umum Penggunaan Lampu PJU
4.1. Penerapan Lampu PJU Hemat Energi di Berbagai Negara
Kota Akola di India dengan penduduk sekitar 400 ribu menanamkan
investasi sekitar US$ 120 ribu dengan penurunan energi sekitar 2,1 juta KWh
atau terjadi penghematan sekitar 56% setahun atau sekitar US$ 133 ribu
(ESMAP, 2010). Dari laporan tersebut, proyek investasinya hanya memerlukan
waktu kurang dari 1 tahun untuk periode pembayaran kembali. Karena itu,
proyek seperti ini akan diterapkan di Provinsi Maharahta dan Madya Pradesh
dan keberhasilan ini memberikan pilihan untuk menggali sumber pendanaan
karbon dari Bank Dunia dan Pemerintah India melalui CDM (Clean Development
Mechanism). Padahal proyek tersebut adalah investasi penerangan jalan umum



9
hanya menggunakan lampu T5 dan belum lampu LED yang lebih hemat lagi
daripada T5 yang saat itu sudah lebih hemat dibandingkan dengan lampu
konvensional.
Sedangkan kota Los Angeles di AS dengan penduduk 3,8 juta
menanamkan investasi US$ 56,9 juta dengan pengurangan energi per tahun dan
pada tahun 1-5 diperkirakan 68,6 ribu KWh (40%) (ESMAP, 2011). Berdasarkan
laporan tersebut, Proyek ini dimulai pada tahun 2009 sampai dengan 2014
dengan mengganti 140 ribu lampu dari lebih 209 ribu lampu penerangan jalan
umum konvensional dengan lampu LED yang memperkuat kualitas
penerangan jalan umum, mengurangi polusi, memperbaiki keamanan jalan,
menghemat energi dan keuangan (ESMAP, 2011). Dana proyek ini terdiri dari
pinjaman kota sebesar US$ 40 juta, US$ 3,6 juta dari SMALF dan US$ 13,2 juta
dari rabat LA Department of Water and Power (ESMAP, 2011).
Di kota Ann Arbor, Michigan juga telah memulai proyek percontohan
lampu penerangan jalan umum hemat energi LED yang menjadi salah yang
pertama di AS, akan dipasang pusat kota dengan memotong $1,39 juta untuk
separo anggarannya dengan mengganti lampu PJU LED (Ecogeek.org, 2012).
Sementara itu di kota San Antonio, Texas, Dewan Kota telah menyetujui untuk
membayar sekitar $14 juta untuk penggantian lampu baru PJU LED, dan
dijelaskan bahwa ini akan menghemat setara 5,1 megawatts selama periode 15
tahun (Texas Public Radio, 2012). Di kota Roterdam juga meluncurkan
penggunaan PJU hemat energi LED pada musim panas 2007 dan diperkirakan
dapat menurunkan emisi CO2 dengan 50% dibandingkan pada level 1990
dengan level 2025 (Infrasite Commercial News, 2012).

4.2. Gambaran Kondisi Lampu PJU di Indonesia
Kondisi PJU bagi Pemerintah Daerah memiliki 2 sisi yang berbeda yaitu
di satu sisi memberikan sumber pendapatan daerah berupa pajak penerangan
jalan umum (PJU) yang dibayar oleh semua konsumen pengguna listrik kecuali
Pemerintah Daerah di suatu daerah berdasarkan UU No. 28 Tahun 2009, yaitu
salah satu sumber pendapatan asli daerah (PAD) yang cukup penting bagi
banyak Pemerintah Daerah. Besarnya pajak PJU ini untuk daerah-daerah
tertentu terutama daerah perkotaan merupakan sumber pendapatan yang
cukup besar bahkan salah satu yang terbesar dari pemerintah kabupaten dan
kota. Pemerintah Provinsi dalam hal ini tidak memungut pajak PJU karena
merupakan hak Pemerintah Kabupaten/Kota berdasarkan UU No. 28 Tahun
2009. Sementara di sisi yang lain, pengeluaran yang harus dibayarkan untuk
tagihan listrik lampu PJU cukup besar juga untuk daerah-daerah tertentu
terutama daerah perkotaan. Hal ini ditunjukkan oleh besarnya tunggakan
tagihan listrik Pemerintah Daerah untuk PJU di berbagai daerah.
Berdasarkan data BPS (BPS, 2011), penjualan listrik PLN kepada semua
pelanggan kecuali gedung Pemerintah Daerah dan PJU adalah sebesar Rp
102,7 trilyun dan bila nilai penjualan ini 3% merupakan pajak PJU yang harus
dibayarkan konsumen, maka penerimaan Pemerintah Daerah dari pajak PJU
sebesar Rp 3,08 trilyun pada tahun 2010. Sementara untuk pembayaran tagihan
listrik untuk PJU kepada Pemerintah Daerah adalah sebesar Rp 2,2 trilyun
sehingga sisa bersih pendapatan Pemerintah Daerah dari pajak PJU adalah
sekitar Rp 890 milyar. Jadi sekitar 70% dari pendapatan pajak PJU yang



10
diterima Pemerintah Daerah dibayarkan kembali pada tagihan listrik untuk
PJU. Hal ini menunjukkan bahwa penggunaan listrik untuk PJU sangat tinggi.
Ada beberapa sebab tingginya tagihan listrik PJU ini yaitu pertama karena
sistem pembayaran PJU ini sebagian besar menggunakan sistem block rate atau
lump sum sehingga tidak ada insentif bagi Pemerintah Daerah untuk
menghemat penggunaan listrik PJU. Kedua, karena sebagian besar lampu PJU
masih menggunakan lampu jenis konvensional.
Oleh karena itu, jika ingin menurunkan jumlah tagihan listrik lampu
PJU, maka prasyarat utama yang harus dilakukan adalah memakai sistem
meter sehingga penggunaan menjadi lebih efisien. Bila melihat kasus
Kabupaten Bandung dimana penerimaan pajak PJU yang dibayarkan kembali
kepada tagihan listrik untuk gedung perkantoran Pemerintah Daerah dan
listrik PJU, ternyata besarnya hanya 18%. Hal ini menunjukkan bahwa
kondisinya sangat berbeda secara nasional atau malah sebaliknya yaitu
pembayaran tagihan listrik hanya sebagian kecil saja dari pendapatan pajak
PJU. Jika kondisi ini dapat diterapkan di seluruh di Indonesia, maka
Pemerintah Daerah memiliki ruang fiskal yang lebih baik, karena kelebihan
dari penghematan pembayaran listrik untuk PJU tersebut dapat digunakan
untuk kegiatan lainnya.
Persentase penjualan listrik PLN untuk lampu PJU terhadap total
penjualan listrik kepada seluruh konsumen secara nasional sekitar 2%. Namun
keadaannya bervariasi menurut daerah yang gambaran umumnya per Provinsi
dapat dilihat pada Gambar 1.

Gambar 1. Persentase Penjualan Listrik Berdasarkan Wh dan Nilai Rp
0.00%
1.00%
2.00%
3.00%
4.00%
5.00%
6.00%
7.00%
8.00%
A
c
e
h
S
u
m
b
a
r
J
a
m
b
i
B
e
n
g
k
u
l
u
B
a
b
e
l
D
K
I

J
a
y
a
J
a
t
e
n
g
J
a
t
i
m
B
a
l
i
N
T
T
K
a
l
t
e
n
g
K
a
l
t
i
m
S
u
l
t
e
n
g
S
u
l
t
r
a
S
u
l
b
a
r
M
a
l
u
t
P
a
p
u
a
Energi Nilai Rp

Sumber: BPS, 2011.

Pada Gambar 1 tersebut menunjukkan bila daerah/provinsi yang nilai
energinya lebih besar daripada nilai Rupiahnya dari PJU menunjukkan bahwa
nilai energinya lebih murah dibandingkan dengan daerah yang nilai energinya
lebih kecil daripada nilai Rupiahnya. Gambar tersebut menunjukkan bahwa hal
ini terjadi pada Provinsi Maluku Utara, Papua dan Papua Barat. Secara umum,
nilai persentase energinya lebih kecil daripada nilai persentase Rupiahnya yang
berarti nilai penerimaan dari PJU lebih kecil daripada energi yang dipakai.



11
Penggunaan lampu PJU hemat energi LED di Indonesia sedang dimulai
seperti yang telah dilakukan oleh Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta
yang berencana mengganti seluruh lampu penerangan jalan umum (PJU)
dengan lampu hemat energi LED. Program itu diterapkan terkait dengan
komitmen DKI mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 30 persen pada 2030
(Vivanews.com, 2012). Pemda DKI akan menggunakan 3090 lampu hemat
energi jenis LED pada ruas jalan dua jalan layang non-tol (JLNT), yakni
Kampung Melayu-Tanah Abang dan Antasari-Blok M (Vivanews.com, 2012).


5. Pola Pembiayaan Pemerintah Daerah
5.1. Pendahuluan
Di dalam menjalankan berbagai program pembangunan dan kegiatan
rutin pemerintah daerah, berbagai sumber dana tersedia untuk membiayai
kegiatan-kegiatan tersebut seperti yang tertuang di dalam UU No. 33 Tahun
2004 dan berbagai Peraturan Pemerintah turunan dari UU No. 33 Tahun 2005.
Namun, secara umum pola pembiayaan yang tersedia tersebut belum banyak
digunakan oleh pemerintah daerah di dalam menyelenggarakan berbagai
kegiatan dan aktivitasnya. Selama ini, di dalam praktek, sebagian besar Pemda
hanya mengandalkan DAU, DBH dan PAD untuk membiayai berbagai
kegiatan dan aktivitasnya. Memang tersedia juga DAK, namun DAK sulit
diperkirakan karena DAK merupakan program prioritas nasional sehingga
pemerintah daerah agak kesulitan untuk merencanakannya.
Oleh karena itu, bagian ini akan menjelaskan berbagai sumber
pendanaan yang dapat digunakan oleh pemerintah daerah jika mau menambah
berbagai kegiatan yang bersifat investasi dan dapat meningkatkan dan
mempercepat kegiatan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat.
Pembiayaan yang dilakukan oleh Pemerintah Daerah di dalam
melakukan pembiayaan APBD dapat bersumber dari Pinjaman Daerah.
Pinjaman Daerah berdasarkan PP 30 pasal 10 adalah sebagai berikut:
a) Pemerintah
b) Pemerintah Daerah Lain
c) Lembaga Keuangan Bank
d) Lembaga Keuangan Non Bank
e) Masyarakat

Sedangkan Pinjaman Daerah harus mengikuti syarat-syarat sebagai
berikut (pasal 15 PP No. 54 Tahun 2005):
a) Jumlah sisa Pinjaman Daerah ditambah jumlah pinjaman yang akan
ditarik tidak melebihi 75% (tujuh puluh lima persen) dari jumlah
penerimaan umum APBD tahun sebelumnya;
b) memenuhi ketentuan rasio kemampuan keuangan daerah untuk
mengembalikan pinjaman yang ditetapkan oleh Pemerintah; dan
c) persyaratan lainnya yang ditetapkan oleh calon pemberi pinjaman.

Namun selain persyaratan di atas, Pemerintah Daerah juga wajib
memenuhi persyaratan lainnya seperti tidak mempunyai tunggakan atas
pengembalian pinjaman yang bersumber dari Pemerintah khususnya pinjaman



12
jangka panjang dari Pemerintah dan khusus pinjaman jangka menengah dan
panjang, Pemerintah Daerah wajib mendapatkan surat persetujuan dari Dewan
Perwakilan Rakyat (DPRD).
Penetapan rasio kemampuan keuangan daerah ditetapkan oleh Menteri
Keuangan dan paling sedikit rasio pengembalian itu adalah sebesar 2,5 (dua
koma lima) dengan memperhatikan perekonomian nasional dan kapasitas
fiskal daerah. Cara perhitungannya untuk memenuhi ketentuan rasio
kemampuan keuangan daerah untuk mengembalikan pinjaman (Debt Service
Coverage Ratio/DSCR) dengan rumus sebagai berikut:
DSCR = (PAD + (DBH - DBHDR) + DAU) BW 2,5
Angsuran Pokok Pinjaman + Bunga + Biaya Lain


DSCR = Debt Service Coverage Ratio atau Rasio Kemampuan Membayar
Kembali Pinjaman;
BW = Belanja Wajib Angsuran pokok pinjaman + Bunga + Biaya Lain;
PAD = Pendapatan Asli Daerah;
DAU = Dana Alokasi Umum;
DBH = Dana Bagi Hasil; dan
DBHDR = Dana Bagi Hasil Dana Reboisasi.

Berkaitan dengan program penggantian lampu PJU hemat energi LED
yang tentunya membutuhkan investasi baru karena besarnya biaya yang harus
dikeluarkan untuk mengganti lampu penerangan jalan umum konvensional,
maka pada bagian ini akan diberikan gambaran mekanisme pembiayaan apa
saja yang tersedia menurut Undang-undang dan peraturan yang berlaku serta
berbagai alternatif yang dapat dipakai di luar mekanisme yang umum terjadi
namun masih sesuai dengan peraturan yang berlaku sehingga layak untuk
dipertimbangkan. Selain itu, juga dijelaskan pilihan-pilihan pembiayaan yang
paling layak bisa digunakan untuk membiayai penggantian lampu penerangan
jalan umum hemat energi LED.
Sumber pembiayaan berbagai kegiatan pemerintah daerah yang dapat
diidentifikasi adalah sebagai berikut
1
:
1. Pinjaman Daerah melalui Perbankan baik bank umum maupun BPD dan
atau lembaga keuangan non Bank.
1. Kredit Infrastruktur dengan syarat tertentu.
2. Kredit Investasi dengan syarat tertentu.
2. Pinjaman Daerah dari Pusat Investasi Pemerintah (PIP).
3. Pinjaman Daerah dari Pemerintah Pusat :
1. Pendapatan Dalam Negeri (Rekening Pembangunan Daerah).
2. Pinjaman Luar Negeri (Subsidiary Loan Agreement/on lending).
4. Pinjaman Daerah dari Pemerintah Daerah lain.
5. Dana dari perdagangan karbon (carbon trade) sebagai alat pembiayaan
dari pasar karbon dan mitra pembangunan untuk PJU hemat energi.
6. DAK Lingkungan Hidup.
7. Dana Insentif Kinerja/Dana Insentif Daerah.

1
UU No. 33 Tahun 2004.



13
8. Dana Dekonsentrasi/TP.
9. Dana Hibah dari Pemerintah dan Negara Lain.
10. Dana dari Masyarakat/Obligasi Daerah.
11. Kerja Sama dengan Pihak Swasta.

5.2. Pinjaman Daerah dengan Kredit Perbankan
Pinjaman Daerah dari perbankan dapat digunakan oleh Pemerintah
Daerah baik untuk kegiatan yang bersifat investasi maupun operasional
dengan jangka waktu pendek, menengah dan panjang. Namun, sumber
pembiayaan dari perbankan ini masih relatif jarang digunakan.
Kemungkinannya adalah karena tingkat bunga yang bersifat komersial,
sementara berbagai kegiatan pemerintahan lebih bersifat non komersial
sehingga terasa memberatkan. Namun demikian, sumber pembiayaan dari
sektor perbankan layak dipertimbangkan jika kegiatan dan aktivitasnya
memberikan dampak luas dan membutuhkan waktu cepat untuk
melakukannya.
Selain Bank umum, Bank yang tersedia untuk memberikan pinjaman
kepada Pemerintah Daerah adalah bank yang juga dimiliki oleh Pemerintah
Daerah seperti Bank Pembangunan Daerah (BPD). Walaupun bank BPD
merupakan kasir Pemerintah Daerah, namun tidak serta merta Bank BPD di
dalam memberikan kredit kepada Pemerintah Daerah sedemkian mudahnya.
Bank BPD di dalam memberikan kredit kepada Pemerintah Daerah tetap
berpedoman kepada berbagai peraturan perbankan yang berlaku. Hal ini untuk
menghindarkan terjadinya moral hazard dan kemacetan kredit yang disalurkan.
Selain itu, Bank BPD juga harus mengikuti peraturan mengenai perbankan
yang dikeluarkan oleh Bank Indonesia.
Adapun ketentuan yang dikenakan terhadap Pemerintah Daerah untuk
mendapatkan kredit dari bank BPD adalah sebagai berikut
2
:
1. Bank BPD bisa memberikan kredit kepada Pemerintah Daerah.
2. Bank BPD tidak dapat memberikan kredit melebihi BMPK (batas
maksimum pinjaman kredit) kepada Pemerintah Daerah.
3. Bank BPD dalam memberikan kredit harus mendapatkan
persetujuan dari Dewan Pengawas.
4. Bank BPD di dalam memberikan kredit mensyaratkan minimal
sebagai berikut:
a. Permohonan kredit minimal diajukan oleh Kepala Daerah.
b. Permohonan kredit untuk jangka waktu menengah dan
panjang harus dilampiri Surat Keputusan DPRD
Provinsi/Kabupaten/Kota yang dibuat secara paripurna.
c. Melampirkan proposal kredit.
d. Ada Surat Keputusan Daerah mengenai kredit dengan
dasar SK DPRD pada ketentuan b.
e. Melampirkan fotokopi APBD tahun berjalan.
f. Melampirkan fotokopi Surat Pengangkatan sebagai Kepala
Daerah dari Menteri Dalam Negeri.

2
Ketentuan Bank BPD Kalsel dan PP No. 54 2005.



14
g. Melampirkan Surat Pernyataan kesanggupan untuk
melunasi kredit atau pinjaman serta Surat Kuasa untuk
mendebet rekening kas daerah yang ada pada Bank BPD.

Selain berbagai berbagai ketentuan di atas, maka juga dimintakan
berbagai persyaratan untuk meminjam kepada bank BPD adalah sebagai
berikut:
a. Khusus untuk kredit jangka pendek tidak diperlukan
proposal pinjaman dan Surat Keputusan Daerah tentang
Pinjaman Daerah dengan persetujuan DPRD setempat.
Namun penjelasan pinjaman daerah/kredit minimal berisi
sebagai berikut:
a. Pendahuluan yang berisi latar belakang, program-
program pembangunan daerah dan permasalahannya
serta sumber-sumber dana pembangunan.
b. Data pinjaman daerah atau kredit yang sedang dimiliki
saat ini.
c. Rencana pinjaman daerah/kredit berkaitan dengan
proyek yang sedang dibiayai, nilai dan manfaatnya,
nilai nominal pinjaman dan jangka waktu pinjaman.
d. Proyeksi penerimaan dan pengeluaran daerah tahunan
selama jangka waktu pinjaman, Debt Service Coverage
Ratio (DSCR).
e. Data perkembangan APBD, PAD, Belanja Rutin, DAU
selama 3 (tiga) tahun terakhir.
b. Memiliki track record yang baik dan tidak mempunyai
tunggakan atas pengembalian pinjaman yang berasal dari
Pemerintah, Lembaga Keuangan dan Perbankan.
c. Surat Pernyataan Kesediaan Pemerintah Daerah untuk
menunjuk Bank BPD sebagai Pemegang Kas Daerah.

Sedangkan jangka waktu pinjaman atau kredit terdiri dari 3 macam
yaitu jangka pendek, menengah dan panjang. Pinjaman jangka pendek
digunakan untuk menutup arus kas pada tahun anggaran berjalan, sementara
pinjaman jangka menengah adalah pinjaman yang digunakan untuk
membiayai penyediaan layanan umum yang tidak menghasilkan penerimaan.
Selain itu, jangka waktu pinjaman tidak boleh melebihi masa jabatan tersisa
dari kepala daerah (Bupati/Walikota) yang sedang mengajukan kredit ke
perbankan khusus Bank BPD (BPD Kalsel). Sedangkan untuk pinjaman jangka
panjang adalah pinjaman yang digunakan untuk membiayai investasi yang
menghasilkan penerimaan. Pinjaman daerah atau kredit bank dapat berupa
kredit investasi maupun infrastruktur. Sedangkan kegiatan yang menghasilkan
penerimaan maka dapat menggunakan skema kredit investasi.
Berkaitan dengan program hemat energi melalui penggantian lampu
penerangan jalan umum (PJU) hemat energi LED, maka kegiatan ini dapat
digolongkan pada kredit infrastruktur. Dan kredit yang tersedia adalah kredit
jangka menengah. Karena kegiatan ini tidak menghasilkan pendapatan. Oleh
karena itu, kegiatan penggantian lampu penerangan jalan umum LED dapat



15
menggunakan skema pendanaan melalui kredit dari perbankan khususnya
bank BPD yang dimiliki oleh Pemerintah Daerah. Namun demikian, alokasi
angsuran dapat menggunakan dana APBD hasil penghematan tagihan listrik
akibat menggunakan lampu PJU hemat energi LED yang dibayarkan ke PLN.
Tingkat bunga yang dikenakan sektor perbankan adalah tingkat bunga
komersial minus risk premia 1-3%. Namun, biasanya karena Pemerintah daerah
merupakan lembaga risk free, maka yang dipakai adalah bunga komersial
minus 3%. Selain itu, Bank BPD juga membebaskan penyertaan modal atau
dana pendamping yang besarnya sekitar 30%. Dengan demikian, kondisi ini
tentu meringankan bagi Pemerintah Daerah karena dibebaskan dari kewajiban
untuk memberikan dana pendamping.
Sedangkan mekanisme pembiayaan dari lembaga keuangan non bank
nampaknya belum berkembang, karena memang peranan lembaga pembiayaan
non perbankan ini belum begitu luas dan sangat terbatas selain Pusat Investasi
Pemerintah (PIP).

Gambar 2. Tata Cara dan Prosedur Pinjaman Daerah Lewat Perbankan


Sumber: DJPK, 2012, diolah.


5.3. Pinjaman Daerah dari PIP (Pusat Investasi Pemerintah)
Pusat Investasi Pemerintah yang didirikan pada tahun 2006 merupakan
lembaga di bawah Kementerian Keuangan yang dibentuk dengan Keputusan
Menteri Keuangan Nomor 1005/KMK.05/2006 tentang Penetapan Badan
Investasi Pemerintah pada Kementerian Keuangan sebagai instansi Pemerintah
yang menerapkan Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum dan
dirubah dengan KMK Nomor 497/KMK.05/2007 sehingga menjadi Pusat
Investasi Pemerintah.
MENDAGRI:
4. Mendagri melakukan
koordinasi dengan
Menkeu.

6. Mendagri memberikan
pertimbangan
PEMDA:
1. Pemda merencanakan
kegiatan yang akan dibiayai
dari Pinjaman Perbankan dan
menyiapkan proposal
pinjaman
2. Pemda meminta persetujuan
DPRD (khusus pinjaman
jangka menengah dan
panjang)
3. Pemda menyampaikan
rencana pinjaman kepada
Mendagri untuk mendapatkan
persetujuan,

7. Pemda mengajukan usulan
pinjaman kepada perbankan
setelah mendapat
pertimbangan dari Mendagri
MENKEU
5. Menkeu dan Mendagri
berkoordinasi dalam
memberikan
pertimbangan
PERBANKAN:
8. Perbankan melakukan
penilaian atas usulan
pinjaman sesuai
ketentuan perundang-
undangan
9. Persetujuan Pinjaman
10. Penandatangan
Perjanjian Pinjaman



16
Sedangkan fungsinya adalah membuat investasi jangka panjang berupa
pembelian surat berharga yakni pembelian saham dan pembelian surat utang
serta investasi langsung yang mencakup penyertaan modal dan pemberian
pinjaman. Dengan demikian, diharapkan PIP menjadi katalisator dalam
pembangunan Indonesia terutama percepatan pembangunan infrastruktur.
Untuk lebih jelasnya maka dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar 3. Pola Investasi Pusat Investasi Pemerintah (PIP)


Sumber: Company Profile PIP, 2012, diolah.

Skema pinjaman daerah dari PIP adalah untuk infrastruktur yang
manfaatnya langsung dirasakan oleh masyarakat. Pembiayaan dari PIP untuk
Pemerintah Daerah mengacu pada ketentuan Peraturan Pemerintah (PP) No. 54
Tahun 2005. Di dalam PP tersebut dinyatakan bahwa Pinjaman Daerah dapat
bersumber dari lembaga keuangan non bank. Disini PIP dapat digolongkan ke
dalam lembaga keuangan non bank.
Pemerintah Daerah dapat mengajukan pinjaman kepada PIP dalam
rangka membiayai program penghematan energi melalui penggantian lampu
PJU konvensional dengan lampu PJU hemat energi LED. Karena pembiayaan
penggantian lampu PJU hemat energi LED memerlukan biaya yang cukup
besar sementara bila menggantungkan pada dana APBD yang biasa,
nampaknya tidak akan mampu melakukan penggantian lampu PJU hemat
energi LED. Oleh karena itu, skema pinjaman melalui PIP merupakan pilihan
yang cukup layak dipertimbangkan selain pinjaman atau kredit melalui
perbankan. Sebenarnya pinjaman atau kredit ini hanya diperlukan untuk
investasi awal penggantian pada daerah tertentu sebagai model. Sedangkan
skema pembayaran untuk pinjaman ini dapat dilakukan dengan
merealokasikan hasil penghematan pembayaran tagihan listrik yang menurun
PIP
Investasi Langsung Surat Berharga
Pinjaman Penyertaan Modal

Public Private Partnership (PPP)
Non Private Public Partnership
(Non-PPP)
Badan Usaha
Badan Layananan Umum
BLU Daerah
Badan Asing
PEMDA (Prov/Kab/Kota)
Saham Surat Utang
Pembelian Surat
Utang dengan hak
untuk menjual
kembali kepada
Penerbit
Pembelian Saham
Badan Usaha
Pendirian Anak Usaha
Penyertaan Modal Badan Usaha



17
akibat menggunakan lampu PJU hemat energi LED yang terdapat dalam
APBD. Dengan demikian, tidak ada program pembangunan yang dikorbankan
akibat program penggantian lampu PJU hemat energi LED.

Gambar 4. Prosedur Pinjaman Daerah melalui PIP

Sumber: DJPK, 2012.

Sedangkan persyaratan untuk mendapatkan pinjaman di PIP untuk
Pemerintah Daerah relatif sama dengan persyaratan yang diminta oleh sektor
perbankan, karena pada dasarnya mengacu pada PP No. 54 Tahun 2005.
Perbedaannya adalah pada tingkat bunga saja. Tingkat bunga yang dikenakan
oleh PIP adalah sebesar tingkat bunga SBI plus 2%. Selain itu, Pemerintah
Daerah diminta untuk menyediakan dana pendamping sebesar 30% dari nilai
proyek sebagai penyertaan modal. Namun, dana pendamping tidak mutlak
dalam bentuk modal uang, dana pendamping bisa berbentuk in kind seperti
biaya yang telah dikeluarkan untuk pembuatan studi kelayakan, biaya tim
untuk monitoring dan evaluasi selama masa proyek dan berbagai biaya yang
telah dan akan dikeluarkan untuk proyek tersebut selama masa proyek
tersebut. Namun demikian, ada juga syarat lainnya yaitu bahwa kegiatan atau
aktivitas yang akan dibiayai oleh pinjaman PIP harus ada di dalam RPJMD. Jika
tidak ada di dalam RPJMD, maka PIP tidak akan menyetujui permohonan
pinjaman Pemda yang mengajukan pinjaman tersebut. Dengan demikian,
pembiayaan melalui PIP untuk Pemerintah Daerah dalam mencari dana untuk
pembangunan daerah memiliki syarat yang hampir sama dengan persyaratan
perbankan umumnya ditambah dengan terdapatnya kegiatan tersebut di dalam
RPJMD. Prosedur dan persyaratan untuk Pemerintah Daerah guna meminjam
ke PIP secara rinci dapat dilihat pada Gambar 3.

5.4. Pinjaman Daerah dari Pemerintah Pusat
Pembiayaan pembangunan di daerah dapat menggunakan mekanisme
pinjaman dari Pemerintah Pusat. Pinjaman Pemerintah Pusat ini bersumber
dari Pendapatan Dalam Negeri (Rekening Pembangunan Daerah) dan
Pinjaman Luar Negeri (Subsidiary Loan Agreement/on lending). Pinjaman Daerah
dari Pemerintah Pusat yang bersumber dari Pendapatan Dalam Negeri seperti



18
Pajak dan PNBP. Sedangkan yang bersumber dari luar negeri maka pinjaman
ini bersifat penerusan pinjaman dari Pemerintah Pusat ke Pemerintah Daerah.
Pinjaman Pemerintah Pusat ini tidak direkomendasikan terutama yang
bersumber dari pinjaman luar negeri. Seperti diketahui, Pemerintah Pusat juga
mengalami keterbatasan di dalam pembiayaan APBN sehingga jika ditambah
dengan pinjaman dari Pemerintah Daerah, maka akan menambah beban
keuangan Pemerintah Pusat.
Adapun bila Pemerintah Daerah mau melakukan pinjaman luar negeri,
maka harus memiliki dokumen-dokumen sebagai berikut:
1. Studi Kelayakan Kegiatan;
2. Rencana Kegiatan Rinci;
3. Realisasi APBD tiga tahun terakhir;
4. APBD tahun yang bersangkutan;
5. Perhitungan proyeksi APBD selama jangka waktu pinjaman termasuk
DSCR;
6. Financing Plan secara keseluruhan;
7. Surat Persetujuan DPRD berupa persetujuan prinsip yang diberikan oleh
komisi di DPRD yang menangani bidang keuangan;
8. Data kewajiban yang masih harus dibayar setiap tahunnya dari pinjaman
yang telah dilakukan;
9. Surat Pernyataan Pemerintah Daerah, yang berisi tentang:
1. Tidak memiliki tunggakan;
2. Menyediakan dana pendamping;
3. Mengalokasikan dana untuk angsuran pinjaman dalam APBD selama
masa pinjaman;
4. Dipotong DAU/Dana Bagi Hasil untuk pembayaran angsuran pinjaman
yang tertunggak.
Gambar 5. Prosedur Penerusan Pinjaman Luar Negeri

Sumber: DJPK, 2012.



19
Jadi dengan meilihat berbagai persyaratan yang harus dimiliki oleh
Pemerintah Daerah untuk melakukan penerusan pinjaman luar negeri,
nampaknya pinjaman luar negeri belum layak dijadikan sumber pembiayaan
penggantian lampu PJU konvensional menjadi lampu PJU hemat energi LED.
5.5. Pinjaman Daerah dari Pemerintah Daerah Lain
Sumber pembiayaan Pemerintah Daerah di dalam menggali sumber
dana untuk pembangunan daerah juga bisa berasal dari pinjaman dari
Pemerintah Daerah lainnya yang kelebihan dana misalnya seperti daerah yang
kaya sumber daya alam, Provinsi Kalimantan Timur atau Provinsi Riau. Skema
pinjaman dari Pemerintah Daerah lain ini masih belum berkembang, sehingga
belum bisa dijadikan pilihan.
Persyaratan dan mekanisme Pinjaman Daerah dari Pemerintah Daerah
lain secara prinsip sama dengan persyaratan Pinjaman Daerah ke Perbankan
yaitu seperti yang tercantum di dalam PP No. 54 Tahun 2005 pada pasal 15.
Oleh karena itu, jika persyaratan hampir sama dengan meminjam dengan pihak
lainnya seperti perbankan dan Pemerintah, tentu yang membedakan adalah
tingkat bunga dan ketersediaan dana tersebut dari calon pemberi pinjaman.
Sementara itu pemasok pinjaman dari Pemerintah Daerah lain pada saat ini
belum tersedia, sehingga belum layak untuk dijadikan sebagai sumber
pembiayaan Pemerintah Daerah.

5.6. Dana Perdagangan Karbon (carbon trade)
Sumber pembiayaan yang juga dapat dimanfaatkan adalah dana dari
pasar karbon. Namun mekanisme dan mitra pembangunan (development
partners) untuk perdagangan karbon masih belum begitu jelas sehingga belum
dapat dimanfaatkan untuk dana penggantian lampu PJU konvensional dengan
lampu PJU hemat energi LED. Hal ini ditunjukkan oleh fakta bahwa di Jambi
perdagangan karbon nampaknya jalan di tempat sehingga negara donor
mundur (Kompas, 2012). Apalagi skema perdagangan karbon, kesiapan
pemerintah daerah dan masyarakat masih minim yang mestinya berjalan sejak
2 tahun lalu (Kompas, 2012).
Oleh karena itu, mekanisme pembiayaan daerah melalui perdagangan
karbon dalam waktu dekat belum bisa diharapkan sebagai salah satu sarana
pembiayaan untuk penggantian lampu penerangan jalan umum hemat energi
LED. Memang di masa mendatang, skema pembiayaan ini layak dijadikan
salah satu alternatif pembiayaan bagi daerah untuk penggantian lampu
penerangan jalan hemat energi LED. Karena penggunaan lampu PJU hemat
energi LED akan membantu menurunkan emisi CO2 atau karbon sehingga
dapat digunakan mekanisme ini untuk membiayai program ini.
Sayangnya data referensi awal emisi CO2 di tiap daerah belum tentu
tersedia yang merupakan data terpenting untuk dijadikan pertimbangan
sehingga negara donor menjadi ragu untuk mengucurkan dananya di dalam
perdagangan karbon (Kompas, 2012). Skema perdagangan karbon secara
business to business belum memperoleh base line yang disepakati di level
internasional (Business News, 2012). Dan perdagangan karbon dalam rangka
pengurangan emisi karbon saat ini masih berada di pasar yang bersifat sukarela
(Business News, 2012).



20
Dengan melihat masih belum tersedianya data baseline di berbagai daerah
yang memadai sebagai dasar untuk perhitungan karbon yang akan
diperdagangkan, maka sumber dana dari perdagangan karbon ini belum dapat
digunakan dalam waktu dekat, kecuali telah tersedia data baseline di daerah
yang mengajukan penjualan karbon.
Diharapkan dengan tersusunnya RAD (Rencana Aksi Daerah) GRK (gas
rumah kaca) untuk setiap daerah di dalam mendukung RAN GRK, maka
setiap daerah akan menyusun data baseline untuk emisi karbon pada saat ini
sehingga dapat dibuat rencana ke depan untuk mencapai target-target
penurunan emisi karbon. Jika hal ini terlaksana pada tingkat daerah, maka data
emisi karbon yang tersedia tersebut dapat digunakan untuk perdagangan
karbon, sehingga dana perdagangan karbon dapat digunakan untuk
pembiayaan penggantian lampu PJU konvensional dengan lampu PJU hemat
energi LED.

5.7. Dana Alokasi Khusus (DAK)
Sumber pembiayaan untuk penggantian lampu hemat energi LED dapat
menggunakan Dana Alokasi Khusus (DAK) Lingkungan Hidup sebagai salah
satu sumber pembiayaan. Di dalam menggunakan DAK Berdasarkan Permen
LH No. 17 Tahun 2011 Tentang Petunjuk Teknis Pemanfaatan Dana Alokasi
Khusus Bidang Lingkungan Hidup Tahun Anggaran 2012, maka proyek
penggantian lampu jalan umum hemat energi dapat dikelompokkan ke dalam
pasal 3.b. yang berisi DAK Bidang LH bertujuan meningkatkan
penyelenggaraan, tanggung jawab, peran pemerintah kabupaten/kota dalam
mendukung upaya adaptasi dan mitigasi perubahan iklim dan kegiatannya
masuk dalam pasal 6. c. yaitu pengadaan sarana dan prasarana dalam rangka
adaptasi dan mitigasi perubahan iklim. Karena kegiatan penggantian lampu
jalan umum hemat energi LED akan menurunkan emisi CO2 sehingga dapat
digolongkan ke dalam kegiatan 6.c. tersebut yaitu pengadaan sarana dan
prasarana lampu jalan umum hemat energi LED.
Sebagai ilustrasi, pada tahun anggaran 2012, DAK Bidang Lingkungan
Hidup terjadi peningkatan anggaran sebesar 20% dibandingkan tahun 2011
yaitu sebesar Rp. 479.730.000.000, yang dialokasikan untuk 442
Kabupaten/Kota atau jika dibagi rata, maka sekitar Rp 1,08 milyar per
kabupaten/kota. Namun, DAK bidang Lingkungan Hidup ini tidak hanya
digunakan untuk pendanaan penggantian lampu jalan umum hemat energi
LED saja, karena banyak juga kegiatan-kegiatan lainnya yang perlu diberikan
dana DAK tersebut tergantung prioritas nasional untuk daerah-daerah tertentu.
Oleh karena itu, dana DAK ini sulit diharapkan secara pasti karena besar dan
jenis kegiatannya ditentukan oleh Pemerintah Pusat.
Hasil kajian Kemenkeu-BKF dan GIZ (Kemenkeu-BKF dan GIZ, 2012)
juga memberikan saran untuk menggunakan DAK penurunan emisi untuk
sektor berbasis lahan. Jadi sebenarnya DAK lingkungan dan penurunan emisi
dapat digunakan untuk sektor berbasis lahan maupun sektor lainnya yang
tidak berbasis lahan dan yang penting adalah outcomenya bertujuan untuk
menurunkan emisi gas ruma kaca. Namun, karena penentuan daerah yang
akan mendapatkan DAK ini sulit diperkirakan, maka sebenarnya pola ini dapat
digunakan oleh Pemerintah guna mendanai program prioritas nasional di



21
daerah seperti penurunan emisi gas rumah kaca yang merupakan salah satu
program yang menjadi prioritas nasional. DAK lingkungan dan penurunan
emisi dapat dikaitkan dengan RAN-GRK dan RAD-GRK.

5.8. Dana Insentif Kinerja
3

Dana Insentif Kinerja atau di dalam hal ini disebut sebagai Dana Insentif
Daerah (DID) berupa dana yang diperoleh oleh setiap daerah yang memenuhi
kriteria tertentu. Program pemberian DID dimulai pada tahun 2010 dan tahun
2011 tahun kedua sebesar Rp 1,3 Triliun sama dengan besarnya pada tahun
2010. Sedangkan daerah yang memperoleh Dana Insentif Daerah meningkat
dari 54 daerah pada tahun 2010 menjadi 60 daerah pada tahun 2011 (DJPK,
2012).
Tujuan program dana insentif daerah adalah (a) mendorong agar daerah
berupaya untuk mengelola keuangannya dengan lebih baik yang ditunjukkan
dengan perolehan opini BPK terhadap Laporan Keuangan Pemerintah Daerah
(LKPD), (b) memotivasi daerah agar berupaya untuk selalu menetapkan APBD
tepat waktu, dan (c) mendorong agar daerah menggunakan instrumen politik
dan instrumen fiskal untuk secara optimal mewujudkan peningkatan
pertumbuhan ekonomi lokal dan peningkatan kesejahteraan penduduknya.
Kriteria yang dipakai untuk menentukan daerah-daerah yang
mendapatkan DID adalah daerah yang berprestasi antara lain daerah yang
sudah melaksanakan fungsi pelayanan masyarakat dengan baik dan
mendapatkan Opini WTP dan WDP dari BPK atas LKPD, dan daerah yang
menetapkan APBD tepat waktu. Oleh karena itu kriteria dan indikator
penetapan daerah penerima DID meliputi tiga kriteria kinerja. Kriteria Kinerja
yang pertama adalah Kriteria Kinerja Pengelolaan Keuangan yang terdiri dari
(a) Opini BPK atas LKPD, (b) Penetapan APBD 2010 tepat waktu, (c) upaya
(effort) peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD). Kriteria Kedua adalah
Kriteria Kinerja Pendidikan yang terdiri dari indikator (a) Partisipasi Sekolah /
Angka Partisipasi Kasar (APK) dan (b) Upaya (effort) peningkatan Indeks
Pembangunan Manusia (IPM). Sedangkan kriteria kinerja ketiga adalah Kriteria
Kinerja Ekonomi dan Kesejahteraan Masyarakat yang terdiri dari (a)
Peningkatan Angka Pertumbuhan Ekonomi lokal, (b) Penurunan Angka
Kemiskinan, dan (c) Penurunan Angka Pengangguran.
Dibandingkan dengan penilaian kinerja tahun 2010, penetapan daerah
penerima DID tahun 2011 dilakukan dengan cara yang berbeda, yaitu dengan
menetapkan indikator opini BPK atas LKPD dan penetapan Perda APBD tepat
waktu sebagai kriteria utama, artinya hanya daerah yang memenuhi dua
indikator tersebut yang lolos untuk menuju kepada penyaringan berikutnya.
Penyaringan tahap pertama menghasilkan 149 daerah dari 524 daerah.
Penyaringan tahap berikutnya dengan menggunakan kriteria yang
menunjukkan keberhasilan daerah dalam menggunakan instrumen politik dan
instrumen fiskal untuk secara optimal mewujudkan peningkatan pertumbuhan
ekonomi lokal dan peningkatan kesejahteraan penduduknya. Penyaringan
tahap kedua ini menghasilkan 60 dari 149 daerah.
Dana Insentif Kinerja ini dapat juga diperluas untuk mempercepat dan
membantu Perpres No. 61 Tahun 2011 tentang RAN-GRK dan mesti dibantu

3
Ringkasan dari Penjelasan DJPK, 2012



22
dengan penyusunan RAD-GRK, sehingga daerah-daerah juga terdorong untuk
membantu penurunan emisi gas rumah kaca. Jadi, target penurunan gas rumah
kaca dapat dimasukkan sebagai salah satu indikator untuk mendapatkan Dana
Insentif Daerah. Dan hal ini bisa menjadi salah dana awal untuk penggantian
lampu PJU LED dengan lampu PJU hemat energi LED.

5.9. Dana Hibah
Dana hibah untuk Pemerintah Daerah dapat bersumber dari
Pemerintah, badan, lembaga, atau organisasi dalam negeri; dan/atau
kelompok masyarakat atau perorangan dalam negeri dan dari luar negeri.
Dasar hukum untuk hibah daerah ini adalah Peraturan Pemerintah Republik
Indonesia Nomor 2 Tahun 2012 Tentang Hibah Daerah.
Hibah dapat berupa uang tunai dan uang untuk membiayai kegiatan
tertentu; hibah barang/jasa; dan hibah surat berharga. Sedangkan mekanisme
pencairannya dapat diklasifikasikan kepada hibah terencana dan hibah tidak
terencana
4
.
Dana hibah dapat digunakan untuk membiayai investasi penggantian
lampu PJU konvensional dengan lampu PJU LED untuk Pemerimtah Daerah.
Namun, kendala utama adalah karena kondisinya adalah tergantung kepada
siapa yang akan memberi hibah, maka kendali kegiatan ini agak sulit
diperkirakan, sehingga Pemerintah Daerah sulit membuat perencanaannya.
Walaupun, secara prinsip, terdapat juga hibah yang tidak terencana. Karena
kondisi seperti inilah, maka skema hibah ini walaupun menjanjikan jika pihak
luar negeri ingin membantu penurunan emisi gas rumah kaca dengan
memberikan hibah kepada Pemerintah Daerah untuk digunakan sebagai dana
investasi untuk penggantian lampu PJU konvensional dengan penggantian
lampu PJU LED, tapi kemungkinan ini masih relatif kecil.

5.10. Dana Dekonsentrasi/Tugas Pembantuan
Dana dekonsentrasi/Tugas Pembantuan adalah dana yang berada
Kementerian teknis yang melakukan kegiatan di daerah karena bukan
merupakan kewajiban daerah sesuai dengan peraturan perundang-undangan
yaitu UU No 32 Tahun 2004 dan PP No. 38 Tahun 2007. Oleh karena tugas
tersebut didelegasikan kepada Pemerintah Daerah, maka tugas yang
didelegasikan tersebut harus diberikan dananya dan dana inilah yang
merupakan dana dekonsentrasi/tugas pembantuan.
Dana dekonsentrasi ini muncul karena tugas dekonsentrasi Pemerintah
Pusat dimana 6 tugas utama Pemerintah Pusat yang tidak memiliki jaringan
kantor di daerah. Tugas ini diberikan kepada Pemerintah Provinsi yang
merupakan wakil Pemerintah Pusat melalui Dinas-Dinas yang ada di Provinsi
tersebut. Sedangkan alokasi anggaran dari APBN ini harus mengikuti PP No. 7
Tahun 2008 dan dialokasikan untuk kegiatan non fisik seperti peningkatan
kapasitas (capacity building) dan kampanye atau sosialisasi publik (public
awareness campaigns). Oleh karena itu, dana ini tidak dapat digunakan untuk
kegiatan penggantian lampu jalan umum konvensional ke lampu PJU LED.
Sedangkan dana tugas pembantuan merupakan dana yang dialokasikan
oleh Pemerintah Pusat untuk kegiatan terhadap berbagai tugas Pemerintah

4
PMK No. 191/PMK.05/2011.



23
Pusat yang dilimpahkan ke Daerah dengan pendanaan kepada Pemerintah
Daerah yaitu Kementerian dapat meminta Gubernur atau Bupati/Walikota
untuk kegiatan yang bersifat fisik. Kriteria alokasi untuk dana TP ini
berdasarkan pada tiga kriteria yaitu eksternalitas, akuntabilitas dan efisiensi
dengan mempertimbangkan ketergantungan diantara tingkat pemerintahan.
Dana TP pada saat ini banyak digunakan oleh Kementerian Pekerjaan
Umum. Dana TP ini sebenarnya dapat digunakan untuk pembiayaan
penggantian lampu PJU konvensional dengan lampu PJU LED melalui dana
Dekon/TP Kemeterian Lingkungan Hidup. Namun mekanisme peruntukannya
masih belum begitu jelas dan belum dapat diharapkan sebagai sumber
pendanaan dalam waktu dekat.

5.11. Pinjaman Daerah Dari Masyarakat
Pemerintah Daerah di dalam pembiayaan APBD dari masyarakat berupa
penerbitan obligasi daerah. Dasar hukum untuk menerbitkan obligasi daerah
adalah sebagai berikut
5
:
1. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1995 tentang Pasar Modal;
2. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan
Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah;
3. Peraturan Pemerintah Nomor 54 Tahun 2005 tentang Pinjaman
Daerah;
4. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan
Keuangan Daerah;
5. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 147/PMK.07/2006 tentang Tata
Cara Penerbitan, Pertanggungjawaban dan Publikasi Informasi
Obligasi Daerah;
6. Paket Peraturan Ketua Bapepam dan LK terkait Penawaran Umum
a. Obligasi Daerah, yaitu:Peraturan Nomor VIII.G.14 tentang
Pedoman Penyajian Laporan Keuangan Daerah,
b. Peraturan Nomor VIII.G.15 tentang Pedoman Penyusunan
Comfort Letter Dalam Rangka Penawaran Umum Obligasi Daerah,
c. Peraturan Nomor VIII.G.16 tentang Pedoman Penyusunan Surat
Pernyataan Kepala Daerah di Bidang Akuntansi Dalam Rangka
Penawaran Umum Obligasi Daerah,
d. Peraturan Nomor IX.C.12 tentang Pedoman Mengenai Bentuk dan
Isi Pernyataan Pendaftaran Dalam Rangka Penawaran Umum
Obligasi Daerah,
e. Peraturan Nomor IX.C.13 tentang Pedoman Mengenai Bentuk dan
Isi Prospektus Dalam Rangka Penawaran Umum Obligasi Daerah,
dan,
f. Peraturan Nomor IX.C.14 tentang Pedoman Mengenai Bentuk dan
Isi Prospektus
g. Ringkas Dalam Rangka Penawaran Umum Obligasi Daerah.
7. Keputusan Direksi PT Bursa Efek Surabaya No. SK-010
/Dir/BES/V/2007 tentang Peraturan Pencatatan Obligasi Daerah.


5
DJPK, 2007.



24
Adapun prosedur dan syarat-syarat penerbitan obligasi daerah adalah
sebagai berikut:

Gambar 6. Prosedur Penerbitan Obligasi Daerah

Sumber: DJPK, 2012.

Kegiatan yang dapat dibiayai oleh obligasi daerah adalah kegiatan yang
memberikan pendapatan. Hal ini sesuai dengan PP No. 54 Tahun 2005 yang
mengharuskan bahwa obligasi daerah boleh diterbitkan hanya jenis yang
menghasilkan pendapatan. Walaupun demikian, tidak harus full recovery cost
tapi APBD dapat digunakan untuk membayar pokok, bunga, dan denda jika
kegiatan tersebut belum menghasilkan.
Sehubungan sifatnya adalah kegiatan yang menghasilkan pendapatan,
maka proyek penggantian lampu PJU konvensional dengan lampu PJU hemat
energi LED ini tidak dapat menggunakan mekanisme pembiayaan melalui
penerbitan obligasi daerah. Karena proyek ini adalah kegiatan yang tidak
menghasilkan penerimaan atau pendapatan.

5.12. Dana ICCTF
Pemerintah Indonesia mendirikan ICCTF melalui Keputusan Menteri
Negara Perencanaan Pembangunan Nasional No.44/M.PPN/HK/09/2009
bulan September 2009 dan dirubah dengan No.59/M.PPN/HK/09/2010. Dana
dari ICCTF (Indonesia Climate Change Trust Fund) juga dapat digunakan sebagai
sumber pembiayaan proyek penggantian lampu PJU konvensional dengan
lampu PJU hemat energi LED. Sebagaimana diketahui bahwa tujuan pendirian
ICCTF secara khusus sebagai berikut
6
:

6
Bappenas, 2011



25
1. Memfasilitasi dan mempercepat proses investasi di bidang energi
terbarukan dan efisiensi energi, dan secara simultan dapat menurunkan
emisi gas rumah kaca di Indonesia dari sektor energi.
2. Untuk menurunkan emisi akibat penggundulan hutan dan degradasi
hutan yang nantinya akan mengarah kepada managemen hutan
berkelanjutan.
3. Untuk mengurangi kerentanan pada ekosistem pesisir, pertanian dan
sektor perairan.
4. Untuk menjembatani gap finansial yang ditujukan untuk mitigasi dan
adapatasi perubahan iklim.
5. Untuk meningkatkan keefektifan dan dampak dari bantuan finansial
dari luar negeri bagi perubahan iklim di Indonesia.

Dengan melihat tujuan pendirian ICCTF seperti di atas, maka program
ICCTF salah satunya adalah memberikan mekanisme pendanaan untuk
perubahan iklim. Program ini memiliki 2 tujuan utama yaitu:
1. Untuk mencapai Ekonomi Karbon Rendah (Low Carbon Economy) melalui
ketahanan terhadap mitigasi dan adaptasi perubahan iklim
2. Untuk menyusun langkah inovatif yang bertujuan menghubungkan
sumber finansial internasional dengan strategi investasi nasional, dan
secara simultan dapat menjadi contoh bentuk financial alternatif bagi
mitigasi perubahan iklim dan program adaptasi yang dikelola
Pemerintah secara transparan dan akuntabel.

Dana ICCTF digunakan untuk membiayai kegiatan adaptasi dan
mitigasi perubahan iklim di sektor kehutanan, energi dan ketahanan
masyarakat dalam menghadapi perubahan iklim. Mekanisme penyaluran dana
dari ICCTF ini masih belum baku dan masih kabur. Dengan demikian, skema
pembiayaan dari ICCTF belum bisa dijadikan pilihan pada saat ini.

5.13. Kerja Sama Dengan Pihak Swasta
Kerja sama dengan pihak swasta adalah salah satu model pembiayaan
yang dapat dikembangkan. Model pembiayaan seperti ini bermacam-macam
bentuknya. Rincian model kerja sama antara Pemerintah Daerah dengan pihak
swasta ini atau lebih sering dikenal dengan Public Private Partnership (PPP).
Model PPP ini memang sedang populer untuk membangun infrastruktur
karena keterbatasan Pemerintah dalam belanja modal, sementara kebutuhan
pembangunan infrastruktur sangat mendesak dan perlu dilakukan guna
meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat.
Dasar hukum yang dipakai oleh Pemerintah Daerah di dalam
melakukan kerja sama dengan pihak lain, baik antar lembaga pemerintah
maupun dengan pihak ketiga adalah berdasarkan UU No. 32 Tahun 2004
mengenai Pemerintahan Daerah, UU No. 1 Tahun 2004 mengenai
Perbendaharaan Negara, serta berbagai turunan Peraturan Pemerintah dari UU
tersebut seperti PP No. 50 Tahun 2007 mengenai Tata Cara Pelaksanaan Kerja
Sama Daerah, PP No. 38 Tahun 2008 (Perubahan atas PP No. 6 Tahun 2006)
Mengenai Pengelolaan Barang Milik Negara/Daerah, dan Permendagri No. 22



26
Tahun 2009 mengenai Petunjuk Teknis Tata Kerja Sama Daerah serta berbagai
peraturan perundang-undangan yang terkait.
Sebagaimana disebutkan di dalam berbagai peraturan perundang-
undangan yang berlaku, tujuan kerja sama adalah untuk mencapai efisiensi dan
efektivitas Pemerintah Daerah di dalam mencapai tujuan untuk mempercepat
pembangunan ekonomi daerah dan meningkatkan kesejahteraan rakyat. Kerja
sama dengan pihak ketiga timbul karena keterbatasan Pemerintah Daerah
dalam berbagai hal, misalnya keahlian sumber daya manusia, pendanaan untuk
pembangunan dan berbagai hal lainnya.
Mekanisme kerja sama Pemerintah Daerah dengan pihak ketiga ini
adalah sebagai berikut
7
:
a. Kepala daerah atau salah satu pihak dapat memprakarsai atau
menawarkan rencana kerja sama kepada kepala daerah yang lain dan
pihak ketiga mengenai objek tertentu.
b. Apabila para pihak sebagaimana dimaksud pada huruf a menerima,
rencana kerja sama tersebut dapat ditingkatkan dengan membuat
kesepakatan bersama dan menyiapkan rancangan perjanjian kerja sama
yang paling sedikit memuat:
o subjek kerja sama;
o objek kerja sama;
o ruang lingkup kerja sama;
o hak dan kewajiban para pihak;
o jangka waktu kerja sama;
o pengakhiran kerja sama;
o keadaan memaksa; dan
o penyelesaian perselisihan.
c. Kepala daerah dalam menyiapkan rancangan perjanjian kerja sama
melibatkan perangkat daerah terkait dan dapat meminta pendapat dan
saran dari para pakar, perangkat daerah provinsi, Menteri dan
Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non Departemen terkait.
d. Kepala daerah dapat menerbitkan Surat Kuasa untuk penyelesaian
rancangan bentuk kerja sama.
e. Ketentuan lebih lanjut mengenai petunjuk teknis sebagaimana dimaksud
pada huruf a, huruf b, dan huruf c diatur dengan Peraturan Menteri.

Dengan demikian, inisiatif atas kerja sama tersebut dapat dilakukan oleh
Pemerintah Daerah maupun pihak ketiga. Pihak ketiga dalam hal ini adalah
Departemen/Lembaga Pemerintah Non Departemen atau sebutan lain,
perusahaan swasta yang berbadan hukum, Badan Usaha Milik Negara, Badan
Usaha Milik Daerah, Koperasi, Yayasan, dan lembaga di dalam negeri lainnya
yang berbadan hukum.
Dalam konteks kajian ini, maka fokus dari pihak ketiga adalah selain
Departemen/Lembaga Pemerintah Non Departemen. Di dalam melakukan
kerja sama dengan pihak ketiga yang bukan Departemen/Lembaga Pemerintah
Non Departemen, maka perlu mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut:

7
PP No. 50 Tahun 2007.



27
Pemerintah daerah perlu mempertimbangkan untuk bekerjasama dengan
badan hukum apabila menghadapi situasi sebagai berikut
8
:
1. Suatu pelayanan publik tidak dapat disediakan oleh pemerintah daerah
karena pemerintah daerah terkendala dengan sumberdaya keuangan daerah
atau keahlian.
2. Pelibatan badan hukum diyakini dapat meningkatkan kualitas pelayanan
atau/dan mempercepat pembangunan daerah serta dapat meningkatkan
pendapatan asli daerah dibandingkan bila ditangani sendiri oleh
pemerintah daerah.
3. Ada dukungan dari pihak konsumen/pengguna pelayanan publik tersebut
atas keterlibatan badan hukum.
4. Keluaran dari pelayanan publik tersebut dapat terukur dan terhitung
tarifnya, sehingga biaya penyediaan pelayanan publik tersebut dapat
tertutupi dari pemasukan tarif.
5. Ada badan hukum yang sudah mempunyai track-record baik dalam
bekerjasama dengan pemerintah daerah.
6. Ada peluang terjadinya kompetisi dari badan hukum yang lain.
7. Tidak ada peraturan yang melarang badan hukum untuk terlibat dalam
pelayanan publik tersebut.

Jadi, faktor-faktor tersebut di atas, harus menjadi perhatian serius bagi
Pemerintah Daerah supaya kerja sama tersebut efektif. Sebab, bila tidak
memenuhi faktor-faktor tersebut, maka kerja sama dengan badan hukum
sebaiknya tidak dilakukan karena tidak ada manfaatnya bagi masyarakat dan
pembangunan daerah.
Sedangkan model kerja sama Pemerintah Daerah dengan badan hukum
ada 4 golongan besar dengan bentuk yang rinciannya sebagai berikut:

1. Kontrak Pelayanan,
Kontrak Pelayanan ini ada beberapa jenis yaitu
1. Kontrak Operasional/Pemeliharaan yaitu Pemerintah Daerah
mengontrakan kepada badan usaha untuk mengoperasikan/memelihara
suatu fasilitas pelayanan publik.
2. Kontrak Kelola yaitu Pemerintah Daerah mengontrakan kepada badan
hukum untuk mengelola suatu sarana / prasarana yang dimiliki
Pemerintah Daerah.
3. Kontrak Sewa yaitu Badan hukum menyewakan suatu fasilitas
infrastruktur tertentu atas dasar kontrak kepada Pemerintah Daerah
untuk dioperasikan dan dipelihara oleh pemerintah daerah selama
jangka waktu tertentu.
4. Kontrak Konsesi yaitu Badan hukum diberi hak konsesi atau tanggung
jawab untuk menyediakan jasa pengelolaan atas sebagian atau seluruh
sistem infrastruktur tertentu, termasuk pengoperasian dan pemeliharaan
fasilitas serta pemberian layanan kepada masyarakat dan penyediaan
modal kerjanya. Untuk kontrak konsesi, lama kontrak bisa jangka
panjang (lebih 25 tahun).


8
Permendagri No. 21 Tahun 2009.



28
2. Kontrak Bangun
Kontrak Bangun ini juga ada beberapa macam yaitu:
1. Kontrak Bangun Guna Serah yaitu Badan usaha memperoleh hak untuk
mendanai dan membangun suatu fasilitas/infrastruktur, yang kemudian
dilanjutkan dengan pengelolaannya dan dapat menarik iuran selama
jangka waktu tertentu untuk memperoleh pengembalian modal investasi
dan keuntungan yang wajar. Setelah jangka waktu itu berakhir badan
usaha menyerahkan kepemilikannya kepada pemerintah daerah.
2. Kontrak Bangun Serah Guna yaitu Badan usaha bertanggung jawab
untuk membangun infrastruktur/fasilitas, termasuk membiayainya dan
setelah selesai pembangunannya lalu infrastruktur/fasilitas tersebut
diserahkan penguasaan dan kepemilikannya kepada Pemerintah Daerah.
Selanjutnya, Pemerintah daerah menyerahkan kembali kepada badan
usaha untuk dikelola selama waktu tertentu untuk pengembalian modal
investasinya serta memperoleh keuntungan yang wajar.
3. Kontrak Bangun Sewa Serah yaitu Badan hukum diberi tanggung
jawab untuk membangun infrastruktur termasuk membiayainya.
Pemerintah daerah kemudian menyewa infrastruktur tersebut melalui
perjanjian sewa beli kepada badan hukum selama jangka waktu tertentu
dan setelah jangka waktu kontrak berakhir, maka pemerintah menerima
penguasaan dan kepemilikan infrastruktur tersebut.

3. Kontrak Rehabilitasi:
Kontrak Rehabilitasi terdapat beberapa jenis yaitu:
1. Kontrak Rehabilitasi Kelola dan Serah yaitu Pemerintah daerah
mengontrakan kepada badan hukum untuk memperbaiki suatu fasilitas
publik yang ada, kemudian badan usaha mengelolanya dalam waktu
tertentu sesuai dengan perjanjian selanjutnya diserahkan kembali
kepada pemerintah apabila badan usaha tersebut telah memperoleh
pengembalian modal dan profit pada tingkat yang wajar.
2. Kontrak Bangun Tambah Kelola dan Serah yaitu Badan hukum diberi
hak atas dasar kontrak dengan pemerintah daerah untuk menambah
suatu fasilitas tertentu pada fasilitas publik yang ada. Kemudian badan
hukum diberikan hak untuk mengelola bangunan tambahan sampai
badan hukum dapat memperoleh pengembalian modal dan profit pada
tingkat yang wajar.

4. Kontrak Patungan yaitu Pemerintah Daerah bersama-sama badan usaha
membentuk suatu badan hukum patungan dalam bentuk perseroan untuk
membangun atau/dan mengelola suatu aset yang dimiliki oleh perusahaan
patungan tersebut, termasuk segala kegiatan yang menjadi lingkup usaha
perusahaan patungan.

Dengan melihat berbagai skema kerja sama yang tersedia, nampaknya
yang paling memungkinkan diterapkan di dalam program penggantian lampu
penerangan jalan umum hemat energi LED adalah melalui skema 2.1. Kontrak
Bangun Guna dan Serah. Mekanisme Pembiayaan model ini memiliki kelebihan
yaitu Pemerintah Daerah tidak perlu mengeluarkan/penyertaan modal tetapi



29
hanya cukup mengeluarkan izin. Skema ini dapat mendorong percepatan
pemenuhan kebutuhan infrastruktur di daerah-daerah yang membutuhkan.
Jadi dalam hal ini, Badan Usaha (Pihak Ketiga) harus menyediakan modal
untuk biaya investasi. Yang terpenting, Pemerintah Daerah harus
menyediakan pembayarannya atau mengalokasikan dari APBD, yang dalam
hal ini didapatkan dari penghematan pembayaran tagihan listrik lampu PJU
setelah menggunakan lampu hemat energi LED. Bila persyaratan ini tidak
dapat dipenuhi, maka ada kemungkinan program penggantian lampu PJU
tidak akan mendapatkan dukungan dari DPRD. Karena setiap model kerja
sama harus mendapatan persetujuan dari DPRD.

6. Analisis Skema Pembiayaan Yang Layak
6.1. Mekanisme Pembiayaan
Dari berbagai mekanisme pembiayaan yang telah dibahas sebelumnya,
menurut pandangan penulis, ada 3 pilihan yang secara aturan dan kemudahan
di dalam waktu dekat bisa digunakan oleh Pemerintah Daerah. Namun,
menurut penulis, ada 1 skema yang dapat dikembangkan dengan
mengkombinasikan antara skema kerja sama Bangun Guna Serah dengan
pinjaman PIP sehingga Pola kontrak kerja sama dengan swasta (PPP) dengan
pola Bangun Guna Serah dapat dikelompokkan dengan 2 macam pola yaitu
pola Kontrak Bangun Serah dengan Pendanaan Pinjaman PIP, Pola Kontrak
Bangun Serah dengan pola biasa (pihak swasta menggunakan dana sendiri atau
pinjaman Bank). Dengan demikian, tersedia 4 macam skema yaitu skema kerja
sama swasta dengan 2 macam model, kemudian Pinjaman Daerah melalui
Perbankan dalam hal ini Bank BPD yang umumnya pemilik sahamnya adalah
Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten dan Kota di dalam
Provinsi tersebut, dan pinjaman daerah melalui PIP. Rincian kelebihan dan
kekurangan dari setiap skema pembiayaan dapat dilihat sebagai berikut:

Tabel 1. Kerja Sama dengan Swasta dengan pola Kontrak Bangun Guna Serah Pola
Pendanaan Pinjaman PIP.
Kelebihan
Pemerintah Daerah tidak perlu mengeluarkan/penyertaan modal tetapi
hanya cukup mengeluarkan izin.
Mendorong percepatan pemenuhan kebutuhan infrastruktur di daerah -
daerah yang membutuhkan.
Lebih mudah dan lebih cepat di dalam pelaksanaannya, karena hanya
diperlukan pembahasan anggaran untuk sewa saja di DPRD.
Bunga lebih rendah dibandingkan dengan pola Bangun Guna Serah
biasa sehingga nilai investasi lebih tinggi.
Kekurangan
Terdapat kemungkinan setelah berakhirnya, aset yang diterima oleh
Pemerintah Daerah dari badan usaha sudah tidak punya nilai ekonomis
atau rusak.
Nilai investasi lebih rendah dibandingkan dengan skema lainnya
Perbankan dan PIP, karena Swasta juga perlu mendapatkan profit
margin dan risiko yang harus ditanggung.
Sumber: Permendagri No. 21 Tahun 2009, diolah.

Dari model Bangun Guna Serah dengan pendanaan Pinjaman PIP, maka
tingkat bunga dapat ditekan sesuai dengan tingkat bunga PIP yaitu bunga BI
rate plus 2%. Jadi sebenarnya perusahaan hanyalah sebagai SPV (Special Purpose
Vehicle) saja untuk kontrak ini, guna memudahkan bagi Pemda untuk



30
melakukan investasi penggantian lampu PJU konvensional menjadi lampu PJU
hemat energi LED. Apalgi jika SPV ini merupakan Perusahaan Daerah yang
sudah ada dan sehat keuangannya, maka tingkat bunga dan kemudahan
mendapatkan pinjaman dari PIP akan lebih rendah dan lebih mudah.
Sedangkan ilustrasi dari kemampuan angsuran dan besarnya investasi
dari pola ini dapat dilihat pada Tabel 2. Nampak disini bahwa nilai
investasinya jauh lebih besar dibandingkan dengan pola Bangun Guna Serah
biasa, karena bunga yang dikenakan adalah bungan BI rate yang besarnya di
bawah bunga pinjaman komersial perbankan. Nilai investasinya adalah
sebesar Rp 429,5 milyar, atau lebih tinggi dibandingkan dengan sebesar Rp
32,9 milyar.

Tabel 2. Ilustrasi Kemampuan Angsuran Berdasarkan Nilai Penghematan untuk Model Kerja
Sama Swasta Bangun-Guna-Serah dengan Pola Pendanaan PIP.
Model Kerja
Sama Swasta
BGS (BOT) Bunga PIP+margin keuntungan=7.75%+10%=17.75%
Penghematan
Tagihan
Listrik
Kapasitas
Angsuran
Sewa Jasa
Rp(jutaan)
Tahun 1
Kapasitas
Angsuran
Sewa Jasa
Rp(jutaan)
Tahun 2
Kapasitas
Angsuran
Sewa Jasa
Rp(jutaan)
Tahun 3
Nilai
Investasi
Rp(jutaan)
Nilai Pinjaman
Plus Bunga dan
Profit margin
Rp(jutaan)
10% 219.416 219.416 219.416 429,525 658.248
20% 438.832 438.832 438.832 859,051 1.316.495
30% 658.248 658.248 658.248 1,288,576 1.974.743
Sumber: Perhitungan Penulis

Dari berbagai skema yang tersedia, maka ada 4 macam skema cara
pembiayaan untuk penggantian lampu PJU konvensional menjadi lampu PJU
LED.
Pertama, dari sisi aturan sudah jelas dan mudah dilakukan bagi
Pemerintah Daerah yang berminat. Kedua, tidak diperlukan perubahan
kebijakan secara mendasar untuk mendapatkan skema pembiayaan tersebut.
Diantara ketiga macam skema pembiayaan, jika diurutkan berdasarkan
kelayakan dan kemudahannya adalah skema Kerja Sama dengan Swasta
dengan pola Kontrak Bangun Guna Serah (Build, Operate, Transfer/BOT). Karena
pola ini paling mudah bagi Pemerintah Daerah, yaitu tidak perlu menyediakan
modal pendamping dan hanya menyediakan pembayaran bulanan sebagai
uang jasa yang dinikmati oleh Pemerintah Daerah atas jasa yang telah
diberikan oleh pihak swasta tersebut. Secara umum, risiko dari skema ini
hampir tidak ada. Karena semua instalasi pemasangan penggantian lampu PJU
LED sesuai spesifikasi yang disepakati telah dipasang oleh pihak swasta
tersebut dengan biaya investasi oleh pihak swasta beserta pemeliharaannya.
Jadi praktis hampir tidak ada risiko sama sekali bagi Pemerintah Daerah,
kecuali pihak swasta tersebut tidak melakukan pemeliharaan dengan baik
misalnya tidak mengganti lampu-lampu yang rusak atau mati. Namun, sesuai
spesifikasi, lampu PJU LED akan bertahan sampai dengan 50.000 jam. Ini
berarti lampu tersebut bila dipakai setiap hari selama 12 jam maka akan
bertahan sampai sekitar 11 tahun lebih. Dengan demikian, mestinya tidak akan
ada penggantian lampu LED selama masa kontrak jika kontrak selama 3 tahun.



31

Tabel 3. Kerja Sama dengan Swasta dengan pola Kontrak Bangun Guna Serah.
Kelebihan
Pemerintah Daerah tidak perlu mengeluarkan/penyertaan modal tetapi
hanya cukup mengeluarkan izin.
Mendorong percepatan pemenuhan kebutuhan infrastruktur di daerah -
daerah yang membutuhkan.
Lebih mudah dan lebih cepat di dalam pelaksanaannya, karena hanya
diperlukan pembahasan anggaran untuk sewa saja di DPRD.
Kekurangan
Terdapat kemungkinan setelah berakhirnya, aset yang diterima oleh
Pemerintah Daerah dari badan usaha sudah tidak punya nilai ekonomis
atau rusak.
Nilai investasi lebih rendah dibandingkan dengan skema lainnya,
karena Swasta juga perlu mendapatkan profit margin dan risiko yang
harus ditanggung.
Sumber: Permendagri No. 21 Tahun 2009, diolah.

Dari berbagai skema pembiayaan yang tersedia untuk investasi
penggantian lampu PJU konvensional ke lampu PJU LED, hanya 4 skema yang
cukup layak dipertimbangkan. Pertama, dari sisi aturan sudah jelas dan mudah
dilakukan bagi Pemerintah Daerah yang berminat. Kedua, tidak diperlukan
perubahan kebijakan secara mendasar untuk mendapatkan skema pembiayaan
tersebut. Diantara ketiga macam skema pembiayaan, jika diurutkan
berdasarkan kelayakan dan kemudahannya adalah skema Kerja Sama dengan
Swasta dengan pola Kontrak Bangun Guna Serah (Build, Operate, Transfer/BOT)
biasa dan kombinasi dengan pinjaman PIP. Karena pola ini paling mudah bagi
Pemerintah Daerah, yaitu tidak perlu menyediakan modal pendamping dan
hanya menyediakan pembayaran bulanan sebagai uang jasa yang dinikmati
oleh Pemerintah Daerah atas jasa yang telah diberikan oleh pihak swasta
tersebut. Secara umum, risiko dari skema ini hampir tidak ada. Karena semua
instalasi pemasangan penggantian lampu PJU LED sesuai spesifikasi yang
disepakati telah dipasang oleh pihak swasta tersebut dengan biaya investasi
oleh pihak swasta beserta pemeliharaannya. Jadi praktis hampir tidak ada
risiko sama sekali bagi Pemerintah Daerah, kecuali pihak swasta tersebut tidak
melakukan pemeliharaan dengan baik misalnya tidak mengganti lampu-lampu
yang rusak atau mati. Namun, sesuai spesifikasi, lampu PJU LED akan
bertahan sampai dengan 50.000 jam. Ini berarti lampu tersebut bila dipakai
setiap hari selama 12 jam maka akan bertahan sampai sekitar 11 tahun lebih.
Dengan demikian, mestinya tidak akan ada penggantian lampu LED selama
masa kontrak jika kontrak selama 3 tahun.
Dari sisi administrasi, Pemerintah Daerah juga lebih mudah
melakukannya, karena hanya mengumumkan penawaran umum kepada pihak
swasta dengan spesifikasi teknis yang ada untuk pekerjaan jasa yang
diperlukan. Yang diperlukan hanyalah pembahasan di dalam anggaran dengan
DPRD, sehingga kecepatan dan kepastian untuk pengadaan jasa tersebut jauh
lebih cepat dan mudah. Namun, dari segi biaya, skema ini adalah paling mahal
dibandingkan skema lainnya, karena dengan bayar uang sewa atau angsuran
jasa yang sama dengan model yang lain, maka nilai investasinya adalah yang
paling kecil dibanding 2 model yang lain.
Ilustrasi dari skema pembiayaan model Kerja Sama dengan Swasta
dengan pola Kontrak Bangun Guna Serah dapat dilihat pada Tabel 3.



32
Pendapatan Pajak PJU di seluruh Indonesia pada tahun 2010 adalah sebesar Rp
2,19 tilyun, sehingga bila ada penghematan 10% maka hasil penghematan
digunakan untuk pembayaran tagihan adalah sebesar Rp 219 milyar (BPS,
2011). Ini diasumsikan sebagai kapasitas yang harus dibayarkan untuk
angsuran karena penghematan. Asumsi penghematan sebesar 10 % adalah
karena penggantian lampu PJU konvesional dengan lampu PJU LED tidak
dilakukan secara masif berhubung terbatasnya dana yaitu hanya sekitar Rp 400
milyar, sehingga penghematan yang dapat dilakukan tentu tidak sebesar
seperti jika dilakukan penggantian lampu secara massif yaitu dimana akan
terjadi penghematan sekitar 70%-80%. Hal inilah yang menyebabkan masih
rendahmya penghematan yang dapat dilakukan dengan skema ini. Oleh karena
itu, asumsi ini sangat konservatif dan di dalam skema ilustrasi hanya diberikan
asumsi sampai dengan 30 persen. Namun demikian, jika terjadi penghematan
sampai dengan 50 persen, maka dana yang tersedia untuk pembayaran
investasi menjadi lebih besar.

Tabel 4. Ilustrasi Kemampuan Angsuran Berdasarkan Nilai Penghematan untuk Model Kerja
Sama Swasta Bangun-Guna-Serah
Model Kerja
Sama Swasta
BGS (BOT) Bunga komersial+margin keuntungan=12%+10%=22%
Penghematan
Tagihan
Listrik
Kapasitas
Angsuran
Sewa Jasa
Rp(jutaan)
Tahun 1
Kapasitas
Angsuran
Sewa Jasa
Rp(jutaan)
Tahun 2
Kapasitas
Angsuran
Sewa Jasa
Rp(jutaan)
Tahun 3
Nilai
Investasi
Rp(jutaan)
Nilai Pinjaman
Plus Bunga dan
Profit margin
Rp(jutaan)
10% 219.416 219.416 219.416 396.535 658.248
20% 438.832 438.832 438.832 793.069 1.316.495
30% 658.248 658.248 658.248 1.189.604 1.974.743
Sumber: Perhitungan Penulis

Sedangkan skema pinjaman melalui perbankan khususnya BPD,
sebenarnya secara prinsip lebih murah, karena tingkat bunganya sangat
kompetitif atau tidak berbeda jauh dengan PIP, apalagi Pemerintah Daerah
tidak perlu menyediakan dana pendamping sebagai penyertaan modal. Pada
Tabel 5, dapat dilihat kelebihan dan kekurangan pinjaman daerah dengan
kredit perbankan.

Tabel 5. Pinjaman Daerah melalui Perbankan.
Kelebihan
Pemerintah Daerah dapat melakukan lebih cepat untuk pembangunan
infrastruktur dan berikut fasilitasnya.
Mendorong percepatan pemenuhan kebutuhan infrastruktur di daerah -
daerah yang membutuhkan.
TIDAK perlu penyertaan modal sendiri untuk dana pendamping
(khusus BPD).
Kekurangan
1. Bunga yang dikenakan adalah bunga pasar dikurangi risk premia
(berkisar 1-3%) atau secara kasar mendekati 9-10% pada saat ini.
2. Diperlukan ijin dari DPRD.
Sumber: Permendagri No. 21 Tahun 2009, diolah.



33
Tabel 6. Ilustrasi Kemampuan Angsuran Berdasarkan Nilai Penghematan untuk Model
Pinjaman Perbankan (BPD)
Model
Perbankan Bunga komersial-3%=9% (asumsi bunga komersial 12%)
Penghematan
Tagihan
Listrik
Kapasitas
Angsuran
Rp(jutaan)
Tahun 1
Kapasitas
Angsuran
Rp(jutaan)
Tahun 2
Kapasitas
Angsuran
Rp(jutaan)
Tahun 3
Nilai
Investasi
Rp(jutaan)
Nilai Pinjaman
Plus Bunga
Rp(jutaan)
10% 219.416 219.416 219.416 518.305 658.248
20% 438.832 438.832 438.832 1.036.610 1.316.495
30% 658.248 658.248 658.248 1.554.915 1.974.743
Sumber: Perhitungan Penulis

Pinjaman Daerah dengan kredit perbankan khususnya BPD nampaknya
adalah yang paling layak karena murah dari sisi biaya bunga, juga tidak
diperlukan dana pendamping untuk proyek yang dimintakan pendanaannya
ke Bank namun dengan nilai investasi yang moderat dibandingkan kedua
skema lainnya.
Sementara itu, pinjaman dengan skema PIP merupakan skema dengan
nilai investasi paling tinggi. Hal ini karena tinggkat bunga yang dikenakan
paling rendah yaitu dengan benchmark bunga SBI plus 2%. Namun, diperlukan
dana pendamping sebesar 30% dari nilai investasi.

Tabel 7. Pinjaman Daerah melalui PIP.
Kelebihan
Bunga yang dikenakan adalah bunga SBI +2 % untuk pinjaman jangka
menengah, sehingga relatif tidak memberatkan bagi Pemerintah Daerah
yang proyeknya bersifat non komersial.
Mendorong percepatan pemenuhan kebutuhan infrastruktur di daerah
- daerah yang membutuhkan.
Kekurangan
Penilaian atas usulan proyeknya tergantung dari prioritas sektor yang
menjadi prioritas PIP.
PERLU penyertaan modal sendiri untuk dana pendamping sebesar 30%
dari nilai proyek, walaupun dana pendamping tidak mutlak berupa
modal uang, tapi dapat berupa in kind seperti biaya pengularan studi
kelayakan, biaya tim persiapan, monitoring dan evaluasi serta biaya
lainnya yang terkait dengan kegitan tersebut.
Diperlukan ijin dari DPRD
Sumber: Permendagri No. 21 Tahun 2009, diolah.

Tabel 8. Ilustrasi Kemampuan Angsuran Bedasarkan Nilai Penghematan untuk Model
Pinjaman Melalui PIP.
Model PIP Bunga SBI +2%=7.75% (asumsi bunga SBI= 5,75%)
Penghematan
Tagihan
Listrik
Kapasitas
Angsuran
Rp(jutaan)
Tahun 1
Kapasitas
Angsuran
Rp(jutaan)
Tahun 2
Kapasitas
Angsuran
Rp(jutaan)
Tahun 3
Nilai
Investasi
Rp(jutaan)
Nilai
Pinjaman
Plus
Bunga
Rp(jutaan)
Dana
Pendamping
30% Nilai
Investasi
Rp(jutaan)
10% 219.416 219.416 219.416 534.075 658.248 228.889
20% 438.832 438.832 438.832 1.068.150 1.316.495 457.779
30% 658.248 658.248 658.248 1.602.225 1.974.743 686.668
Sumber: Perhitungan Penulis




34
Jadi secara nasional, jika ada penghematan 10%, maka akan tersedia
permintaan pasar lampu PJU LED sebesar Rp534 milyar untuk skema pinjaman
melalui PIP. Sementara itu, jika menggunakan skema perbankan khususnya
BPD, maka akan ada permintaan pasar lampu PJU LED sebesar Rp 518 milyar.
Sedangkan nilai permintaan lampu PJU LED sebesar Rp 386,5 milyar saja
dengan skema kerja sama swasta pola bangun guna serah (BOT).
Jika pola kredit hanya sebagai pemancing untuk mendatangkan berbagai
pendanaan lainnya (atau dapat dikategorikan dengan sistem dana bergulir),
maka skema tersebut akan menjadi seperti tampak pada Gambar 9. Awalnya
dana penggantian lampu PJU LED didapatkan dari kredit yang bersumber dari
salah satu lembaga seperti Bank Pembangunan Daerah (Bank BPD), Kerja Sama
dengan Swasta (PPP) dan PIP. Dengan adanya dana tersebut, maka kegiatan
penggantian lampu PJU dengan lampu PJU LED yang hemat energi, maka akan
terjadi percepatan penghematan energi yang sekaligus menurunkan emisi CO2.
Karena terjadinya penurunan CO2, maka Pemerintah Daerah harus diberikan
insentif dalam bentuk Dana Insentif Daerah yang dikaitkan dengan
keberhasilan menurunkan gas CO2. Selain itu, dalam rangka RAN GRK, maka
pendanaan untuk penurunan gas CO2 juga dapat mengalokasikan dari Dana
Alokasi Khusus (DAK) untuk lingkungan sehingga bisa memberikan kontribusi
pada RAN GRK. Karena RAN GRK ini merupakan salah satu program prioritas
nasional sehingga sangat wajar jika DAK lingkungan sebagian dialokasikan
untuk penggantian lampu PJU konvensional menjadi lampu PJU LED.

Gambar 7. Skema Pendanaan BOT dengan Tambahan dari DID, DAK dan ICCTF

Sumber: Penulis. *Dana ICCTF belum tersedia, namun dimasukkan karena
memang potensial sebagai sumber pendanaan, hanya jumlahnya belum
diketahui.

Kredit dari:
Bank, PPP dan
PIP
Pembayaran 1
Rp219,4M
Pembayaran 2
Rp219,4M
Pembayaran 3
Rp219,4M
Dana Insentif
Kinerja, DAK
dan ICCTF*
Rp177,9 M.
Dana Insentif
Kinerja, DAK
dan ICCTF*
Rp177,9 M.

Dana untuk
Penggantian
Lampu LED
Tahun 1:
Rp396.5M
(BOT)

Dana untuk
Penggantian
Lampu LED
Tahun 2:
Rp177,9M
Dana untuk
Penggantian
Lampu LED
Tahun 3:
Rp177,9M




35
Sedangkan dana yang diharapkan dapat dipakai juga pada tahun kedua
adalah dana dari ICCTF. Dana ini diharapkan sudah bisa tersedia pada tahun
kedua sejak diluncurkannya proyek penggantian lampu PJU konvensional
dengan lampu PJU LED, karena adanya penghematan energi dan penurunan
gas CO2 sehingga memancing dana transformasi ICCTF untuk dapat
digunakan guna mempercepat penurunan gas CO2. Dengan tambahan dari
dana DID, DAK dan dana dari ICCTF, maka pada tahun kedua akan ada
investasi baru atau penggantian tambahan lampu PJU dengan lampu PJU LED,
sehingga akan ada permintaan lampu LED minimal sebesar Rp.177,9 milyar
tanpa dana ICCTF (dengan asumsi 10% dari DAK lingkungan sebesar Rp 479,7
milyar dialokasikan untuk proyek penggantian lampu LED yaitu sebesar Rp.
47,9 milyar, dan 10% dari Dana Insentif Daerah sebesar Rp1,3 trilyun yaitu
sebesar Rp 130 milyar dan sayangnya dana ICCTF belum bisa dimasukkan
dalam asumsi perhitungan karena memang belum tersedia mekanismenya
secara jelas dan berapa jumlahnya yang dapat disalurkan).
Proses ini akan terus berulang pada tahun ke 4 dimana dimulai lagi
dengan kredit baru untuk percepatan setelah angsuran lunas pada tahun 3.
Dengan demikian, besarnya permintaan yang sudah dapat dihitung dengan
skenario konservatif, minimal akan ada permintaan lampu PJU hemat energi
LED sekitar hampir Rp 400 milyar dan berlanjut sekitar Rp 177,9 milyar pada
tahun kedua dan ketiga jika memakai 3 tahun periode kredit, dan dilanjutkan
dengan kredit baru pada tahun keempat sebesar minimal sekitar Rp 400 milyar
lagi dan Rp 177,9 milyar pada tahun angsuran kedua dan ketiga dan begitu
seterusnya. Skema ini adalah skenario paling konservatif.
Potensi permintaan yang besar ini sangat menarik bagi calon penanam
modal baik dalam negeri maupun asing, karena pasarnya bertumbuh dengan
pesat sesuai dengan kebijakan pemerintah yang mendorong ekonomi yang pro
lingkungan dan mempercepat pencapaian RAN GRK. Apalagi dengan
dikeluarkannya perubahan kedua atas Peraturan Pemerintah Nomor 1 Tahun
2007 Tentang Fasilitas Pajak Penghasilan Untuk Penanaman Modal Di Bidang-
Bidang Usaha Tertentu Dan/Atau Di Daerah-daerah Tertentu. Maka berbagai
fasilitas fiskal dan perpajakan telah tersedia dengan PP No. 52 Tahun 2011
tersebut dimana salah satu sektor yang tercakup adalah sektor industri lampu
tabung gas (lampu pembuang listrik) dengan kode KBUI 27402 yang termasuk
di dalamnya adalah lampu compact berbahan LED dengan investasi minimal
Rp 50 milyar dan penyerapan tenaga kerja minimal 300 orang bila merupakan
investasi baru atau bila merupakan perluasan dari usaha yang ada, maka
minimal menyerap 100 orang dan usaha yang terintegrasi dengan
komponennya.
Fasilitas pajak penghasilan ini berisi antara lain sebagai berikut
9
:
1. pengurangan penghasilan neto sebesar 30% (tiga puluh persen)
dari jumlah Penanaman Modal, dibebankan selama 6 (enam)
tahun masing-masing sebesar 5% (lima persen) per tahun;
2. penyusutan dan amortisasi yang dipercepat, sebagai berikut:

9
PP No. 52 Tahun 2011.



36


Kelompok Aktiva
Tetap Berwujud

Masa
Manfaat
Menjadi
Tarif Penyusutan dan
Amortisasi Berdasarkan
Metode
Garis
Lurus
Saldo
Menurun
I. Bukan Bangunan:
Kelompok I

Kelompok II

Kelompok III

Kelompok IV

2 tahun

4 tahun

8 tahun

10 tahun

50%

25%

12,5%

10%
100%
(dibebankan
sekaligus)
50%

25%

20 %
II. Bangunan :
Permanen

10 tahun

10%

-
Tidak permanen 5 tahun 20% -

3. pengenaan Pajak Penghasilan atas dividen yang dibayarkan
kepada subjek pajak luar negeri sebesar 10% (sepuluh persen),
atau tarif yang lebih rendah menurut Persetujuan Penghindaran
Pajak Berganda yang berlaku; dan
4. kompensasi kerugian yang lebih lama dari 5 (lima) tahun tetapi
tidak lebih dari 10 (sepuluh) tahun dengan ketentuan:
a. tambahan 1 tahun : apabila penanaman modal baru pada
bidang usaha yang diatur pada ayat (1) huruf a dilakukan
di kawasan industri dan kawasan berikat;
b. tambahan 1 tahun : apabila mempekerjakan sekurang-
kurangnya 500 (lima ratus) orang tenaga kerja Indonesia
selama 5 (lima) tahun berturut-turut ;
c. tambahan 1 tahun : apabila penanaman modal baru
memerlukan investasi/pengeluaran untuk infrastruktur
ekonomi dan sosial di lokasi usaha paling sedikit sebesar
Rp10.000.000.000,00 (sepuluh miliar rupiah);
d. tambahan 1 tahun : apabila mengeluarkan biaya penelitian
dan pengembangan di dalam negeri dalam rangka
pengembangan produk atau efisiensi produksi paling
sedikit 5% (lima persen) dari investasi dalam jangka waktu
5 (lima) tahun; dan/atau
e. tambahan 1 tahun : apabila menggunakan bahan baku
dan/atau komponen hasil produksi dalam negeri paling
sedikit 70% (tujuh puluh persen) sejak tahun keempat.
5. Fasilitas Pajak Penghasilan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
dapat dimanfaatkan setelah Wajib Pajak merealisasikan rencana
penanaman modal paling sedikit 80% (delapan puluh persen).
6. Menteri Keuangan menerbitkan keputusan pemberian fasilitas
Pajak Penghasilan setelah mempertimbangkan usulan dari Kepala
Badan Koordinasi Penanaman Modal.



37

Dengan fasilitas pajak tersebut, sektor alat-alat listrik seperti lampu PJU
LED mendapatkan fasilitas pajak melalui PP No. 52 Tahun 2011 sehingga
investasi di bidang ini akan lebih menarik lagi bagi calon investor maupun
pabrik yang mau ekspansi di bidang usaha yang tercakup di dalam PP tersebut.

6.2. Analisis Teknis, Keuangan dan Emisi CO2 Lampu LED
Bagian ini akan memberikan gambaran analisis teknis lampu LED
berdasarkan kajian yang telah dilakukan oleh orang lain di jurnal ilmiah. untuk
menghindari kepentingan komersial. Apalagi memang belum tersedia data
empiris dari sumber independen atau percobaan yang telah dilakukan untuk
menerapkan lampu PJU LED di sejumlah wilayah Indonesia. Oleh karena itu,
penulis mencoba menyajikan kajian ilmiah yang ditulis oleh peneliti India
mengenai keunggulan lampu LED dari kajian ilmiah di jurnal ilmiah, sehingga
laporan ini terhindar dari persepsi adanya kepentingan komersial.
Keunggulan dari lampu LED secara umum dapat dilihat dari kajian Soni
dan Devendra (2008) yang memberikan gambaran mengenai keungggulan
lampu LED berupa penghematan energi dan biaya yang signifikan
dibandingkan dengan penggunaan lampu konvensional.
Beberapa kelebihan lampu LED adalah sebagai berikut (Soni dan
Devendra, 2008):
Karena tingginya efisiensi LED membuat lampu ini sangat
berguna dengan menggunakan baterry atau alat yang hemat
energi.
Cahaya yang dihasilkan lebih dingin dan menyenangkan
Lampu LED dapat mengeluarkan cahaya yang diinginkan tanpa
menggunakan filter warna seperti yang disyaratkan lampu
konvensional selama ini.
Lampu LED ini dapat didesain fokus cahayanya tanpa
menggunakan cermin.

Tabel 9. Perbandingan Investasi Lampu Konvensional dengan LED (Rupee)








Sumber: Soni dan Devendra (2008)

Dari Tabel 10 dapat dilihat bahwa penggantian lampu konvensional
(lampu pijar) dengan lampu CFL dan LED yang ditunjukkan dengan besarnya
penghematan dan investasi dalam nilai Rupee India. Lampu LED menunjukkan
penghematan yang luar biasa yaitu sekitar 2 kali lebih hemat dibandingkan
dengan lampu CFL, namun membutuhkan dana investasi yang lebih besar
sekitar 4 kali. Sedangkan masa pembayaran antara kedua jenis lampu ini
Sistem Penerangan
Penghematan
Tahunan
Investasi Lama
Pengembalian
Lampu Konvensional
yang ada
Tidak Tidak Tidak
CFL 47.450 27.570
6 bulan
LED
101.105
113.000
14 bulan



38
memiliki perbandingan sekitar 2 kali untuk lampu LED dibandingkan dengan
lampu CFL. Kasus dari tabel tersebut terjadi di India.
Ini menunjukkan bahwa secara ilmiah dan obyektif lampu LED sangat
menghemat karena akan menurunkan pengeluaran pembayaran listrik dari
Pemerintah Daerah hampir separonya jika penggantian lampu PJU
konvensional (CFL) dengan lampu PJU LED. Penulis memberikan gambaran ini
dari sumber non komersial supaya terbebas dari kepentingan bisnis dari para
produsen lampu. Karena selama ini, belum ada contoh kasus pilot proyek yang
telah dijalankan di beberapa jalan misalnya untuk menunjukkan betapa
hematnya lampu PJU LED dibandingkan dengan lampu PJU non LED.
Menurut kajian E-Street, Project Report Intelligent Road and Street
Lighting in Europe, halaman 20, pergantian lampu PJU dari HPS (high-pressure
sodium or metal halide lamp) menjadi lampu PJU LED dapat memperbaiki
efisiensi hingga 40%. Untuk melihat studi kasus besarnya investasi dan
besarnya penghematan untuk penggantian lampu PJU konvensional menjadi
lampu PJU LED dapat dilihat pada Tabel-tabel Lampiran dari Laporan ini. Di
Kota Ann Arbor, AS, investasi sebesar USD 3,3 juta untuk mengganti sejumlah
1.400 lampu PJU atau harga sebuah lampu USD472 atau setara sekitar Rp
4,5juta dengan kurs Rp 9500. Di dalam kasus-kasus tersebut menunjukkan
bukti bahwa karena kemampuan lampu PJU LED bisa mengarahkan cahaya
kepada obyek, maka mengurangi energi dan polusi cahaya, lampu yang tahan
lama sampai dengan 10 tahun sehingga menurunkan biaya pemeliharaan dan
mengurangi penggunaan energi sampai dengan 50%. Selain itu, juga
menurunkan dampak emisi CO2 sampai dengan 40%. Apalagi jika penggunaan
lampu PJU LED dibarengi dengan kontrol otomatis sehingga malah akan
terjadi penghematan hingga mencapai 80% (Climate Group, 2012).
Dari sisi emisi CO2, perbandingan antara lampu LED, lampu pijar dan
lampu hemat energi kompak (CFL) dapat dilihat sebagai berikut:

Tabel 10. Perbandingan Dampak Lingkungan Lampu Konvensional dan Hemat Energi

Dampak
Lingkungan
LED Lampu Pijar CFL
Kandungan
Mercury
Tidak ada Tidak ada Ada- mercury adalah
zat beracun dan
dapat
membahayakan bagi
kesehatan dan
lingkungan
Emisi CO2 (30
buah per tahun)
451 pounds/tahun 4500 pounds/tahun 1051 pounds/tahun
Sumber: Comparison Chart: LED Lights vs Incandescent Light Bulb
(lampu pijar) vs CFL. Catatan. 1 pound=0.45 kg

Dari tabel tersebut, lampu LED adalah lampu yang mengeluarkan emisi
CO2 terendah diantara lampu pijar dan lampu CFL yaitu hanya sekitar 10%
dari emisi CO2 lampu pijar atau 42% dari emisi lampu CFL. Jadi nampak sekali
bahwa emisi CO2 dari lampu LED merupakan yang paling rendah.
Demikian juga bila perbandingan menggunakan tingkat 1000 lumens,
maka energi yang dibutuhkan untuk lampu LED hanya 4 watt sementara untuk



39
lampu pijar adalah 60 watt dan masing-masing mengeuarkan emisi CO2 sebesar
2 kg per KwH untuk lampu LED dan 60kg per KwH (untuk detilnya dapat
dilihat pada Tabel 4 Lampiran).
Secara umum, penggunaan lampu LED yang non PJU belum begitu
diminati pasar terutama kalangan rumah tangga, karena harganya relatif mahal
(Neraca, 2012). Namun, kelompok perusahaan telah banyak menggunakan jenis
lampu LED karena tingginya penghematan serta tahan lama dan digunakan di
pabrik-pabrik, dan penjualan lampu jenis LED tumbuh hampir 5 kali lipat
setiap tahun (Neraca, 2012).

7. Kesimpulan dan Rekomendasi
7.1. Kesimpulan
Dari berbagai kasus tunggakan di beberapa kota dan kabupaten,
tagihan listrik lampu PJU menunjukkan bahwa Pemerintah Daerah kurang
dapat mengelola pengeluaran listrik. Sistem pembayaran listrik lump sum atau
sistem block rate menyebabkan Pemerintah Daerah tidak terdorong untuk
menghemat penggunaan listrik untuk lampu PJU. Selain itu, sebagian besar
lampu PJU yang digunakan adalah lampu PJU konvensional.
Penggunaan lampu PJU hemat energi LED di berbagai negara sudah
mulai banyak dilakukan dan hal ini menunjukkan bahwa terjadi penghematan
energi dan finansial secara signifikan seperti di Akola, India, Los Angeles, AS,
Roterdam, Belanda. Walaupun dari sisi pembiayaan, nilai investasi yang
diperlukan cukup besar, namun dengan penghematan yang terjadi nampaknya
investasi yang ditanamkan sangat bermanfaat. Selain itu, penghematan energi
tersebut ikut memberikan sumbangan bagi penurunan gas rumah kaca.
Nilai pajak PJU yang diterima oleh Pemerintah Daerah seluruh
Indonesia sekitar Rp 2,19 trilyun pada tahun 2010. Jika terjadi penghematan
sekitar 10% saja, maka akan tersedia dana sebesar Rp 219 milyar setahun yang
dapat dibelanjakan untuk angsuran investasi lampu PJU hemat energi LED per
tahunnya.
Dari berbagai skema pembiayaan yang tersedia, ada 4 macam skema
yang paling layak dari segi kemudahan dan kecepatan dan dari segi biayanya
atau bunga. Sedangkan skema lainnya masih belum berkembang dan masih
diperlukan perbaikan dan perubahan dari sisi peraturan dan kebijakan. Selain
itu, peranan untuk mendapatkan pembiayaan untuk 4 macam skema tersebut
berada di tangan Pemerintah Daerah. Di luar 4 skema tersebut, peranan atau
kendali tidak berada pada Pemerintah Daerah sehingga sulit diwijudkan untuk
meminta Pemda melakukannya. Skema-skema yang layak adalah pembiayaan
melalui kerja sama pihak swasta dengan 2 varian yaitu yang biasa dan
pendanaan PIP bagi swastanya, pinjaman melalui Bank BPD dan pinjaman
melalui PIP (Pusat Investasi Pemerintah) langsung kepada Pemda.
Dengan skema pembiayaan kerja sama pihak swasta maka kapasitas
angsuran adalah sebesar nilai penghematan 10% atau Rp 219 milyar untuk
investasi selama 3 tahun yang paling sedikit bernilai sebesar hampir Rp 396,5
milyar yang berarti akan ada permintaan lampu PJU LED senilai Rp 396,5
milyar atau senilai hampir US$ 40 juta. Namun, jika dengan skema perbankan
Bank BPD, maka nilai permintaannya jauh lebih besar yaitu sekitar Rp 518
milyar. Apalagi jika dana DID/DIK dan DAK Lingkungan dapat digunakan



40
sebagai penerus pada tahun kedua setelah proyek menggunakan dana kredit,
maka permintaan akan terus berlanjut minimal sekitar Rp 177,9 milyar pada
tahun kedua dan ketiga. Dan jika ditambah lagi dengan dana ICCTF, maka
dana yang tersedia akan lebih besar lagi. Apalagi jika dana ICCTF bisa
menutupi kekurangan antara Rp177,9 milyar sehingga sama dengan
penghematan sebesar Rp 219 milyar, maka pada tahun kedua, dapat dilakukan
penggantian lampu PJU konvensional dengan lampu PJU LED minimal dengan
jumlah Rp 219 milyar.
Fasilitas perpajakan bagi sektor pembuatan lampu LED termasuk di
dalam sektor yang ada di dalam PP No. 52 Tahun 2011 sehingga sektor ini
sebenarnya sangat menarik bagi calon investor, apalagi dengan potensi pasar
yang besar.
Kendala yang dihadapi adalah sebagian besar lampu PJU belum
menggunakan sistem meter. Oleh karena itu, hal ini menjadi salah satu
kondisi yang sulit untuk meyakinkan Pemerintah Daerah seberapa jauh tingkat
penghematan yang dapat dilakukan jika menggunakan lampu PJU LED.
Kendala yang kedua adalah, lampu PJU LED yang beredar di pasaran belum
memiliki nomer SNI (Standar Nasional Indonesia) sehingga produknya belum
terstandarisasi. Bila kedua kendala ini dapat diatasi dengan memasang sistem
meter sekaligus ketika mengganti lampu PJU konvensional dengan lampu PJU
LED, maka penggantian lampu PJU konvensional dengan lampu PJU LED akan
menjadi lebih mudah.
Emisi CO2 dari lampu LED dibandingkan dengan lampu lainnya
menujukkan bahwa emisi lampu LED yaitu hanya sekitar 10% dari emisi CO2
lampu pijar atau 42% dari emisi lampu CFL. Lampu LED juga menunjukkan
penghematan yang luar biasa yaitu sekitar 2 kali lebih hemat dibandingkan
dengan lampu CFL, namun membutuhkan dana investasi yang lebih besar
sekitar 4 kali.
Pengurangan pendapatan PLN dari PJU karena menggunakan sistem
meter dan lampu PJU LED yang sangat hemat energi justru akan meningkatkan
pendapatan PLN karena pengurangan pemakaian energi dari PJU akan
digantikan dengan konsumen bisnis yang lebih tinggi nilai harga jual listriknya
dibandingkan dengan nilai harga yang dibayarkan oleh PJU. Karena rate per
kilowattnya memang berbeda dimana lebih tinggi untuk kelompok bisnis atau
komersial.




41
7.2. Rekomendasi
1. Skema pembiayaan dengan Bank BPD merupakan pilihan yang
paling menarik dari semua sisi dan dapat digunakan untuk proyek
penggantian lampu PJU LED.
2. BSN harus mewajibkan lampu PJU LED yang beredar di pasar harus
memiliki SNI untuk menjamin standar kualitas untuk melindungi
konsumen.
3. Perbaiki dan perjelas petunjuk teknis DAK lingkungan dan
penurunan emisi supaya dana ini juga dapat digunakan untuk dana
investasi penggantian lampu PJU LED.
4. Percepat membuat skema dan mekanisme pembiayaan dana
transformasi yaitu ICCTF mengumpulkan dana dari pihak swasta
dan menyediakan kepada pihak swasta yang kegiatan bisnis mereka
memberikan sumbangan dalam penurunan tingkat emisi.
5. Perlu ada show case atau proyek percontohan di jalan tertentu di kota
tertentu untuk menunjukkan perbedaan penghematan penggunaan
listrik pada lampu PJU LED dan lampu PJU non LED, sehingga
Pemerintah Daerah bisa melihat bukti nyata dan bukan hanya
sekedar teori di atas kertas saja.
6. Perlu sosialisasi ke daerah dalam rangka RAN GRK untuk
penurunan emisi CO2 melalui peningkatan efisiensi penggunaan
energi misalnya dengan penggunaan lampu hemat energi LED untuk
PJU sekaligus menjelaskan skema pembiayaan yang tersedia untuk
penggantian lampu PJU dengan lampu LED.
7. Meminta PLN untuk melengkapi semua lampu PJU dengan sistem
meterisasi sehingga Pemda terdorong untuk melakukan
penghematan energi.
8. Meminta PIP untuk memprioritaskan penyediaan dana pinjaman
penggantian lampu PJU LED pada Pemda, sehingga kegiatan yang
bertujuan untuk menurunkan emisi CO2 masuk dalam rencana kerja
dan penganggaran kegiatan yang terkait dengan lingkungan dan
akan yang diprioritaskan dalam tahun anggaran PIP mendatang.




42
Daftar Referensi

Biro Pusat Statistik, (2011), Statistik Listrik 2006-2010.
Bisnis Indonesai, (2011), PLN Minta Bantuan Kejaksaan Tagih Tunggakan
Listrik Pemkot Pekanbaru, http://www.bisnis-
sumatra.com/index.php/2011/09/pln-minta-bantuan-kejaksaan-tagih-
tunggakan-listrik-pemkot-pekanbaru/ diakses pada tanggal 12
September 2012.
Business News, (2012), Resesi Hambat Impelementasi REDD+,
http://www.businessnews.co.id/ekonomi-bisnis/resesi-hambat-
impelementasi-redd.php, diakses pada tanggal 7 September 2012.
Centroone, (2012), Diancam PLN, Pemkot Bayar Tunggakan PJU,
http://www.centroone.com/news/2012/02/1v/diancam-pln-pemkot-
bayar-tunggakan-pju/, diakses pada tanggal 12 September 2012.
Climate Group, 2012, Lighting The Clean Revolution, The Rise Of Leds And
What It Means For Cities, diakses 8 Oktober 2012 di
http://thecleanrevolution.org/_assets/files/LED_report_web1.pdf
Coordinating Ministry Of Economic Affairs, (2010), Public Private Partnership
(Ppp) Investors Guide,
http://www.indii.co.id/upload_file/201005111816180.PPP%20guide_en
g_single_page_LR.pdf, diakses pada tanggal 6 September 2012.
Ecogeek.org, (2012), LED Streets Light,
http://www.ecogeek.org/content/view/414/, diakses pada tanggal 12
September 2012.
ESMAP, (2010), Good Practices In City Energy Efficiency: Akola Municipal
Corporation, India - Performance Contracting for Street Lighting Energy
Efficiency.
ESMAP, (2011), Good Practices In City Energy Efficiency: Los Angeles, USA-
Light Emitting Diode (LED) Street Lighting Retrofit.
Harto, Fitri SH, MSc (2010), Pemetaan Dan Analisa Mekanisme Pendanaan
Nasional, Pengelolaan Hibah, Wali Amanah Dan Mekanisme Pasar
Yang Ada Terkait Dengan Aktivitas REDD+ Di Indonesia , UN-REDD
Programme Indonesia, UN-REDD Indonesia, http://un-redd.or.id/wp-
content/uploads/2012/06/Mapping-and-Analysis-of-Fund-
Mechanisms.pdf, diakses tanggal 11 September 2012.
Infrasite Commercial News, (2012), Successful pilot project for public lighting
using energy efficient LED lights in Rotterdam; Almere and London sign
up to be next
http://www.infrasite.net/products/productnews_article.php?ID_produ
ctnews=369&language=en, diakses pada tanggal 12 September 2012.
Instruksi Presiden Nomor 13 Tahun 2011 tentang Penghematan Energi dan Air.
Kabupaten Bandung, (2012), Dalam Meningkatkan PAD, Pemkab Bandung
Jalin Kerjasama Dengan PT.PLN (Persero),
http://www.bandungkab.go.id/arsip/2440/dalam-meningkatkan-pad-
pemkab-bandung-jalin-kerja, diakses pada tanggal 30 Juli 2012.
Kementerian Keuangan Badan Kebijakan Fiskal- GIZ, (2012), Instrumen dan
Mekanisme Pendanaan Program Penurunan Emisi Gas Ruma Kaca-
Sektor Berbasis Lahan, Policy Brief.



43
Kementerian Keuangan Badan Kebijakan Fiskal- GIZ, (2012), Mekanisme
Pendanaan REDD+ Melalui Dana Perwalian, Policy Paper.
Kementerian PPN-Bappenas, (2011), Indonesia Climate Change Trust Fund:
Indonesia towards a Low Carbon Economy and Enhance Resilience to
Climate Change, Booklet,
http://www.icctf.or.id/sites/default/files/resource/Booklet.pdf,
diakses tanggal 12 September 2012.
Keputusan Presiden No. 5/2006 tentang Kebijakan Energi Nasional.
Kompas, (2012), Persiapan Perdagangan Karbon Tertunda Dua Tahun,
http://regional.kompas.com/read/2012/04/18/1727484/Persiapan.Per
dagangan.Karbon.Tertunda, diakses pada tanggal 6 September 2012.
Neraca, 2012, Lampu LED Kurang Diminati Pasar, diakses 9 Oktober 2012, di
http://www.neraca.co.id/2012/05/03/lampu-led-kurang-diminati-pasar/
Nurfatriani, Fitri dan Ginoga, Kirsfianti, (2008), Kesiapan dan Peran Para Pihak
Dalam Skema Perdagangan Karbon Sukarela di Provinsi Nanggroe Aceh
Darussalam: Bahan Pembelajaran (The Readiness and Role of
Multistakeholders for Voluntary Carbon Market in the Province of
Naggroe Aceh Darussalam) in Jurnal Penelitian Sosial dan Ekonomi
Kehutanan Vol. 5 No. 4 Desember 2008, Hal 295-306.
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 22 Tahun 2009 Tentang Petunjuk
Teknis Tata Cara Kerja Sama Daerah.
Peraturan Menteri Keuangan Nomor 147/PMK.07/2006 tentang Tatacara
Penerbitan, Pertanggungjawaban, dan Publikasi Informasi Obligasi
Daerah.
Peraturan Menteri Keuangan Nomor 45/PMK.02/2006 tentang Pedoman
Pelaksanaan dan Mekanisme Pemantauan Defisit Anggaran Pendapatan
dan Belanja Daerah dan Pinjaman Daerah.
Peraturan Menteri Keuangan Nomor 53/PMK.010/2006 tentang Tatacara
Pemberian Pinjaman Daerah dari Pemerintah yang Dananya Bersumber
dari Pinjaman Luar Negeri
Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 242/Pmk.07/2011
Tentang Pedoman Umum Dan Alokasi Dana Insentif Daerah Tahun
Anggaran 2012.
Peraturan Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala
Bappenas No. 005/M.PPN/06/2006 tentang Tatacara Perencanaan dan
Pengajuan Usulan serta Penilaian Kegiatan yang Dibiayai dari Pinjaman
dan/atau Hibah Luar Negeri.
Peraturan Pemerintah No. 70/2009 tentang Konservasi Energi.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 10 Tahun 2011 Tentang Tata
Cara Pengadaan Pinjaman Luar Negeri Dan Penerimaan Hibah.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 2012 Tentang Hibah
Daerah.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 30 Tahun 2011 Tentang
Pinjaman Daerah.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 38 Tahun 2007 Tentang
Pembagian Urusan Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan
Daerah Provinsi, Dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota.



44
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 38 Tahun 2008 Tentang
Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2006 Tentang
Pengelolaan Barang Milik Negara/Daerah.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 52 Tahun 2011 Tentang
Perubahan Kedua Atas Peraturan Pemerintah Nomor 1 Tahun 2007
Tentang Fasilitas Pajak Penghasilan Untuk Penanaman Modal Di
Bidang-Bidang Usaha Tertentu Dan/Atau Di Daerah-daerah Tertentu.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 54 Tahun 2005 Tentang
Pinjaman Daerah.
Permen LH No. 17 Tahun 2011 Tentang Petunjuk Teknis Pemanfaatan Dana
Alokasi Khusus Bidang Lingkungan Hidup Tahun Anggaran 2012.
PP Nomor 10 Tahun 2011 tentang Tata Cara Pengadaan Pinjaman Luar Negeri
dan Penerimaan Hibah.
PP Nomor 30 Tahun 2011 tentang Pinjaman Daerah.
Pusat Investasi Pemerintah, Company Profile.
Pusat Pengkajian Industri Hijau Dan Lingkungan Hidup, Badan Pengkajian
Kebijakan, Iklim Dan Mutu Industri, (2011), Pedoman Umum Dalam
Implementasi Konservasi Energi Dan Pengurangan Emisi CO2 Di
Sektor Industri (Fase 1).
Research and Library Services Northern Ireland Assembly, (2009). Research
Paper 30/09 12 March 2009.
Solo Pos, (2011), 17.000 PJU dimatikan, Solo ditelan kegelapan,
http://www.solopos.com/2011/solo/17-000-pju-dimatikan-solo-
ditelan-kegelapan-152788, diakses pada tanggal 12 September 2012.
Soni, Narendra B, and Devendra , P. (2008),
Texas Public Radio, (2012), City Moving Forward With LED Street Light Project,
http://www.tpr.org/news/2012/03/news12030110.html, diakses pada tanggal
12 September 2012.
The Transition To LED Illumination: A Case Study On Energy Conservation,
Journal of Theoretical and Applied Information Technology, diakses 8
Oktober 2012 di http://www.jatit.org/volumes/research-
papers/Vol4No11/10Vol4No11.pdf.
UU Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara.
UU Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara.
UU Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional.
UU Nomor 30 Tahun 2007 tentang Energi.
UU Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
UU Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah
Pusat dan Pemerintahan Daerah.
Vivanews.com, (2012), DKI anggarkan Rp 351 Miliar untuk ganti lampu jalan,
http://metro.news.viva.co.id/news/read/318000-ganti-lampu-jalan--
dki-rogoh-rp351-miliar diakses pada tanggal 12 September 2012.
Warta Daerah - Central Java, (2012), - Gunakan Sistem Hemat Energi,
Pendapatan PJU Rp 3 Miliar,
http://www.jatengprov.go.id/?mid=wartadaera&listStyle=webzine&do
cument_srl=26475&pag, diakses pada tanggal 26 Juli 2012.



45
Lampiran:

Tabel 1. Konsumsi Energi dan Penerimaan PLN dari PJU
GWh Rp(Juta)
No Provinsi PJU Total PJU Total
1 Aceh 93.67 1,491.93 66,007 929,737
2 Sumut 354.85 6,697.29 259,414 4,418,620
3 Sumbar 79.23 2,187.29 58,862 1,377,837
4 Riau 108.57 2,085.61 74,914 1,462,744
5 Jambi 19.60 678.86 16,754 484,276
6 Sumsel 96.16 3,031.48 84,076 2,017,007
7 Bengkulu 12.01 444.57 9,867 287,476
8 Lampung 67.88 2,259.46 48,287 1,509,838
9 Babel 8.50 436.76 6,578 290,680
10 Kep. Riau 30.24 1,877.20 30,088 1,927,368
11 DKI Jaya 348.05 32,965.99 248,986 25,410,116
12 Jabar 243.32 31,879.41 171,517 23,761,543
13 Jateng 450.65 14,408.56 335,481 9,285,152
14 DIY 50.77 1,809.01 35,483 1,261,837
15 Jatim 521.86 22,469.54 370,766 15,364,407
16 Banten 34.40 7,904.83 24,918 5,067,091
17 Bali 57.58 3,090.92 45,326 2,591,212
18 NTB 31.85 745.16 22,783 495,989
19 NTT 16.74 429.36 11,811 311,291
20 Kalbar 31.54 1,288.96 22,954 838,727
21 Kalteng 13.45 570.77 9,500 385,090
22 Kalsel 54.91 1,331.25 39,114 876,602
23 Kaltim 59.73 2,116.90 47,816 1,584,373
24 Sulut 20.51 878.55 15,124 610,970
25 Sulteng 22.20 479.27 17,377 322,115
26 Sulsel 115.76 4,312.13 83,634 3,165,918
27 Sultra 12.14 384.72 8,794 265,497
28 Gorontalo 8.59 213.48 7,939 142,562
29 Sulbar 7.22 130.33 5,087 87,755
30 Maluku 5.74 290.86 6,586 212,759
31 Malut 5.06 171.74 1,738 118,757
32 Papua Barat 6.79 273.98 1,891 186,418
33 Papua 10.55 471.47 4,687 396,661
Total 3,000.12 149,807.64 2,194,158 107,448,424
Sumber: BPS, 2011.



46

Tabel 2. Perbandingan Keunggulan dan Kelemahan Berbagai Lampu PJU.
Lamp Type Description
High- pressure
mercury
vapour lamp
- One of the most common types of lamp used in Europe.
- Contains mercury and gives out white light.
- Inexpensive to install and has a life span of 3 years.
- Extremely energy in-efficient.
Low-
pressure
sodium
- Used in older street lighting systems in Northern Ireland.
- Commonly used in the UK.
- Contains no mercury.
- Life span of 3 years.
- Energy efficient.
- Unable to direct the lamps light, therefore energy wasted.
- Light is not immediate must be switched on earlier than needed.
- Provides orange light which lowers the quality of light for the
road user.
High-
pressure
sodium
- Used in new lighting installations in Northern Ireland.
- Very energy efficient.
- Lifespan of 4 years.
- Optically efficient but light is not immediate.
- Provide golden/pink light.
- Provide reasonable colour/rendering identification.

Metal Halide - Based on the latest technology in street lighting.
- Very energy efficient.
- Low mercury levels.
- Longer lifespan so cost advantages achieved.
- Provides high quality white light.
- Significant environmental achievements.
LEDs - Relatively new technology.
- Extremely energy efficient.
- Longer lifespan of about 10 years.
- Relatively high cost to implement.
- Cost savings achieved through reduced labour and maintenance
costs.
- Able to direct light which reduces energy needed and
limits light pollution.
- Instantaneous light.
- Dimming capabilities.
- Can produce a specific colour.
Sumber: Research and Library Services Northern Ireland Assembly, (2009).
Research Paper 30/09 12 March 2009.



47
Tabel 3 . Ringkasan Biaya Penggantian dengan Lampu PJU LED di Ann Arbor,
Michigan, USA


The Project Introduction of LEDs for street lighting purposes.
Costs Initial investment of $3.3m (2.4m) / $472 (340) per fixture
for1,400 fixtures
1,400 fixtures.
23
Economic
Savings
Savings of $100,000 (71,000) per year in electricity.
Environmental
Savings
Reduction of CO
2
e by 267 tonnes / year. (Equivalent to
flying round the world 21 times)
24

Sumber: Research and Library Services Northern Ireland Assembly, (2009).
Research Paper 30/09 12 March 2009.

Tabel 4. Perbandingan Emisi CO2 per KwH dengan watts per 1000 lumens.
Quality lighting can reduce electricity
consumption and thereby reduce carbon
dioxide emissions. In Alberta, most
electricity is produced by at coal and
gas fired generators. Each kilowatt-hour
(one kilowatt-hour = one 100 W bulb
left on for 10 hours) of electricity
generated this way results in the
emission of one kilogram of CO2 into
our atmosphere. The use of energy
efficient light sources should be
encouraged. In the table below, the
lights all produce about the same
amount of light (lumens) but consume
energy at different rates (watts): Type
of Bulb
Watts per
1000 lumens
Comments Kg of CO
2
Emission
per KwH
Incandescent (ordinary bulbs) 60 watts Least efficient 60
Mercury vapour 24 watts 24
Metal halide 17 watts 17
High pressure sodium 12 watts Typical street
light bulb
12
Low pressure sodium 8 watts Efficient 8
LED Lighting 4 watts Most Efficient 2
Sumber:
http://bestledstreetlights.com/uploads/WHY_BE_OFF_THE_GRID.com__LED_STRE
ET_LIGHTING.pdf