Anda di halaman 1dari 6

VLBI ( VERY LONG BASELINE INTERFEROMETRY )

1. Pendahuluan
Selain Global Navigation Satellite Systems (GNSS), satelit dan Lunar Laser Ranging
(SLR, LLR) dan teknik pengukuran jarak Doppler Doris ( Doppler Orbitography and
adiopositioning Integrated by Satellite), Very Long Baseline Interferometri (VLBI) adalah
salah satu teknik ruang-geodesi.
Teknik VLBI pertama kali dikembangkan dalam bidang radio astronomy dengan
obyektif untuk mempelajari secara detil struktur sumber-sumber gelombang radio di luar
angkasa dengan resolusi ketelitian angular yang tinggi. Dalam bidang satelit geodesi, teknik
VLBI dapat dipandang sebagai teknik penentuan posisi relatif dengan menggunakan data fase
dari gelombang radio yang dipancarkan oleh kuasar, yaitu benda langit pemancar gelombang
radio alamiah. Dalam geodesi satelit, VLBI adalah teknik penentuan posisi relatif yang paling
teliti.
VLBI mengamati energi radio yang dipancarkan oleh quasar. Sebuah quasar adalah
objek yang sangat cerah di tepi alam semesta kita. Kata quasar, kependekan dari quasi-stellar
radio source dinamai pada 1960-an ketika quasar pertama kali terdeteksi. Sebuah quasar
dilihat dengan teleskop optik muncul titik-seperti dan mirip dengan bintang tetapi sebenarnya
cukup besar dan memberikan energi dari satu triliun kali lebih terang dari Matahari. Quasar
yang begitu jauh, yang bahkan sangat terang tidak bisa terlihat tanpa teleskop yang sangat
bagus. Quasar adalah benda yang paling jauh dan belum terdeteksi di Semesta ini.
Dalam bidang geodesi, sistem VLBI terutama dimanfaatkan untuk aplikasi geodetik
berskala global dan menuntut ketelitian yang relatif tinggi, seperti realisasi kerangka referensi
koordinat, penentuan parameter-parameter orientasi bumi, dan studi geodinamika.

2. Prinsip Dasar VLBI
Prinsip dari VLBI yaitu Dua sistem VLBI yang terpisah dengan jarak tertentu
mengamati suatu kuasar yang sama. Data-data yang diamati oleh kedua sistem ini
selanjutnya dikorelasikan. Dari proses korelasi ini selanjutnya akan diperoleh data
pengamatan berupa perbedaan waktu tempuh sinyal dari kuasar ke kedua stastiun (group
delay), perbedaan fase dari kedua sinyal (phase delay), serta laju dari kedua delay tersebut
(delay rate).
Prinsip dari VLBI dapat diilustrasikan dengan gambar berikut ini.

Gambar. 1 Prinsip Dasar VLBI

Dari proses korelasi ini didapat parameter-parameter yaitu parameter yang memang diketahui
dan parameter yang akan ditentukan. Parameter-parameter tersebut yaitu :
Parameter yang diketahui :
o kecepatan cahaya
o kecepatan rotasi bumi
o nutasi dan presisi
o aberasi harian
Parameter yang akan ditentukan :
o waktu
o frekuensi sinyal (f
0
)
o beda fase (t
obs
)
o spherical equatorial coordinate (
s
,
s
)
o Vektor baseline (jarak antar titik)
o Koefisien dari polynomial dan fungsi trigonometri yang digunakan untuk
menampilkan reaksi yang berkenaan dengan jam-jam yang terdapat pada
masing- masing stasiun.
Dengan mengetahui vektor koordinat dari kuasar S dan vektor baseline B,maka vektor
koordinat relatif antara dua stasiun dapat diestimasi. Seandainya vektor koordinat kuasar
tidak diketahui, maka perhitungannya vektor koordinat kuasar dapat diestimasi bersama-
sama dengan vektor baseline.
Persamaan menggunakan data pengamatan waktu tunda
c.tg (t)=B.S(t)
Data delay geometrik (tg) mengandung variabel kesalahan bias, walaupun nilainya
kecil tapi tetap saja harus diperhitungkan , kesalahan bias tersebut adalah delay hasil
pengamatan (tobs), bias delay karena tidak sinkronnya jam(tclock), bias delay dalam
instrumen (tins), bias delay pengaruh refraksi troposfer (ttrop), bias delay pengaruh
refraksi ionosfer (tion) dan bias delay efek realtivitas (trel).
tobs = tg +tclock + tobs+tins + ttrop + tion + trel

3. Cara Kerja VLBI
VLBI merupakan salah satu teknik penentuan posisi relative dengan menggunakan
data fase dari gelombang radio yang dipancarkan oleh kuasar, yaitu benda langit
pemancar gelombang radio alamiah. Karena letaknya yang sangat jauh dari bumi, maka
perubahan posisi sudut pada kausar terhadap bumi relative kecil.
Pada saat ini ada sekitar 40 stasiun VLBI yang beroperasi diseluruh dunia. Distribusi
stasiun tersebut dapat dapat ditunjjukkan oleh gambar berikut.


Gambar 2. Distribusi Stasiun VLBI
Setiap stasiun VLBI umumnya dilengkapi dengan penerima(receiver), jam (osilator)
atom, serta perekam data (recorder). Karena sinyal dari kausar umumnya sangat lemah
sekitar 1 Jansky (1 Jy = 10
- 26
Wm
- 2
Hz
1
). Maka untuk mendeteksinya diperlukan
teleskop radio dengan diameter yang besar. Sistem VLBI terutama dimanfaatkan untuk
aplikasi geodetik berskala global dan menuntut ketelitian yang relative tinggi, seperti
realisasi kerangka referensi koordinat, penentuan parameter-parameter orientasi bumi,
dan studi geodinamika VLBI umumnya beroperasi pada 2 pita frekuensi, yaitu X band
(panjang gelombang sekitar 4 cm, frekuensi sekitar 8 GHz) dan S band (panjang
gelombang sekitar 15 cm, frekuensi sekitar 2 GHz). Kelemahannya, dibutuhkan stasiun
pengamatan yang besar dan mahal. Dengan demikian dalam penerapan VLBI, NASA
membutuhkan waktu 25 tahun dalam bentuk konsorsium sehingga terbentuk sistem VLBI
yang baik.
Sistem VLBI dapat dikelompokkan dalam beberapa komponen yaitu:
1. Objek astronomi sebagai sumber sinyal. Dalam hal ini Quasar
2. Propagasi gelombang, media propagasi gelombang elektromagnetik khususnya
atmosfer bumi
3. Antenna dan system penerima, instrument mekanik dan elektronik
4. Bumi sebagai pembawa baseline interferometer dibentuk oleh pasangan antenna
5. Correlator
6. analisis pengamatan VLBI, yaitu penerapan secara fisik model matematika melalui
perangkat lunak berbasis pada obyektif dan subyektif keputusan dari operator.

Space Segment : Sumber Gelombang Radio
Sumber gelombang radio VLBI berasal dari Quasar. Quasar adalah objek yang sangat
cerah di tepi alam semesta kita. Kata quasar, kependekan dari quasi-stellar radio source
dinamai pada 1960-an ketika quasar pertama kali terdeteksi. Sebuah quasar dilihat dengan
teleskop optik muncul titik-seperti dan mirip dengan bintang tetapi sebenarnya cukup
besar dan memberikan energi dari satu triliun kali lebih terang dari Matahari

Gambar 4. Bentuk Quasar
Emisi radio dari quasar disebabkan oleh pertambahan materi ke dalam pusat lubang
hitam yang disebut host galaxy, dimana spektrum umumnya didominasi oleh optik, ultra-
violet atau emisi sinar-X. Ketika jatuh kedalam lubang hitam materi dan electron
mengalami percepatan secara relative. Dengan demikian sebagian kecil radiasi termal,
dan radiasi alam dari gelombang radio akan mengalami efek sinkroton. . Radiasi ini
memiliki sejumlah karakteristik yang menguntungkan, seperti intensitas tinggi dan
kontinuitas. Quasar mengandung suara radio yang keras (AGNs ) yang mendominasi
emisi dari host galaxy-nya.
Sejauh ini sekitar 4500 sumber Quasar telah diamati oleh geodesi VLBI. Jumlah
terang kompak (intensitas> 0.06 Jy) sumber radio ini diperkirakan berjumlah 25.000
(Preuss, 1982) dan dengan demikian jumlah pemantau sumber radio astrometric masih
tidak dieksploitasi secara maksimal. Selain itu, intensitas fluks radio seharusnya tidak
bervariasi terlalu banyak dengan waktu untuk memungkinkan pengamatan terus-menerus.
Ground Segmen : teleskop radio dan instrumentasi
Radio teleskop terdapat dua macam yaitu, yang memiliki antenna tunggal dan multiple
antenna. Antenna tunggal digunakan untuk keperluan astrometrik dan geodesi. Geodetic
VLBI antena biasanya dikonstruksi dari steerable penuh yang terbuat dari baja dengan
dasar beton yang melekat pada titik tetap acuan geometris.

Gambar 5. Antena VLBI
Di tahun 80-an dan 90-an abad lalu ada sejumlah stasiun pengamat VLBI yang
aktif: the U.S. American systems MV1, MV2, and MV3 (Clark et al., 1987). The
German Transportable Integrated Geodetic Observing system (TIGO, Hase, 1999).
Sebagian besar reflector antenna VLBI bertipe Cassegrain. Pada tipe
Cassegrain pada parabola reflector utama terdapat sub-reflektor sebagai focus dari
reflector utama yang berbentuk convex hyperbolical. Salah satu sub-reflektor terletak
di tengak reflector utama. Pada system ini setelah signal radio diterima, tidak secara
otomatis diterima tetapi mengalami konversi elektronik yang disebut penerimaan
heterodyne.

Anda mungkin juga menyukai